P. 1
laporan study tour yogyakarta

laporan study tour yogyakarta

1.0

|Views: 5,910|Likes:
Published by vizyway

More info:

Published by: vizyway on Mar 21, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/24/2014

pdf

text

original

Laporan Study Tour Yogyakarta

Laporan ini di buat oleh Nama : Septian Suprianto Kelas : XI IPS 3
SMA Pasundan 2 Cimahi
Jl. Melong Raya No. 4 Perumnas Cijerah II Telp/Fax.(022) 6019397 Cimahi 40534 Tahun Pelajaran 2010/2011

KATA PENGANTAR
A Al Allo wt y l i ik i t b i bo ob liobo o B t gV b g ik lill li p p i obil¶ l k y i y g l l ¶ l ik y k i w .wb ti k k g iy i p i t gt l j tk i gg k p p k k i i t p t

i ,p ji t t

y t- y k p p l i-lok

k y t li i i t :

.K y t li ik j gi i

obj k-obj k /lok

yogy k t , i  PT.   

Yogy k t 

Go J tij j Di g t b p li g l obj k wi ti b gi b g b ik i gb j l g t y I o g k i k j k j gi t it t p t b b k i b t ti k p b k j ik l y p y g

i . ol j

gki , g

y w kt .

B

g, Ho t y

t .........

S pti

S pi

to......

Daftar Isi

H l K t P D ft      

J g

l.................................................................. t .................................................................

I i........................................................................... Vi i & i iP PT. b Yogy k t

P

l

B

i i y P b ik-P b ik G l

B

PT

P

b

t

lko ol

P

g lol

G l

i P.G

ki

o(

B

)

P A. K B. S .P

t p i p l -S t p 

Visi & Misi Perusahaan PT. Madubaru
Yogyakarta
Visi
j ik PT. o i b g ( PG/PS j ik ki P t o)p i b g i it Ag o I j ti tiy g

gg l i I

Misi
y

g p i t g li gk y p t i. g g

ilk

G l y k t k c p l

Et i g

ol y

gb k ti iI f o tk

lit i t k

t k

i

y

ilk

po , ik lol k p

ologi

j y b ik

g p l y g

p of gg

io t

l

i ov tif, g t k k

gpi

it

y y

b p tk

gk

po k y w

k/bi

i b t k

y o p

g l i y

k

g bi

i i ti. t p ti g

b g i b gi p c p i

l ol

po v l .

p

cipt

k

gg l 

Pendahuluan
K tik o Yogy k t t - t b t l , H l i i ti p k b j B l ift g i g p t ip y i it o gk bi kt l p j j gb w kt p y k o k i Yogy k t tik i . ob gl ikol k i B l w gb l y k. j J w t k . Ti k k k b ko i t b cicipi w k k Yogy k t

j g pl k, g i g b c lot go k k D t i

g, b kpi , w jik, g t k. S ki g b k g yi p l I ti J. w i Yogy g b cit b y g p y i gi g y , i .

Yogy k t y p

y k p b ik g l

wil y t t p g

w Yogy k t c g ik l P k b , Ov zic t v k i )t ol t l

p b ik g l y lt t

B t ff ti k , t i ti wil y g y g

94 y tP liti k

P o f t tio o i

Voo J v S ik i (P3GI) k k g g tk .D l

gP

G l I

w b gi

y

gl

pit i i (3. 85,8 k j gti to, PG K to Pl

p t 7 p b ik t, PG Wo oc t , glip o, PG , PG B , PG

g l , y it PG R PG P P ok , PG B ik

ti g, PG T

t l, PG B o g

, PG S w G l , PG Go kijo, PG bo g

o g, PG G i, PG S

, PG R w l , PG D gpit . t gk i g i i b tj

K tik j b

ll i

l

t

g

t g j blog k

i ,

y k p b ik g l y pply g l i y l k y i ij g t j g ik i k ig l g

t t pk t

g g l y 93 t j ik p j

g b l bi . P

p k t ji

p it P

g i t k t b g

g

g l y B l po y

b g i Charbourne Agreement. P g kit gi j l po j k i. J w i ti k l bi bil

iw jibk ,4 j t to p p b ikg l t ll i , PG Go ik y l

3 j t to

.H l

i wil y g

Yogy k t . S i to Pl , iP ilk t i g. J p viv

it t p. P b ik-p b ik y l p PG G ll i c t k S j : PG T ik t k g , PG j b j gti to, PG K bo g l

l w ti j ok

t, PG P t PG

g Lip j ti t kit l t

, i

, PG B t g

i. A

kt j j y .

it t p y b

y k p b ik g l , B l

tp l b g i ll i

gt iti . T j

gk t g l y t k l i .

Yogy k t gj g t g i

kemerdekaan e u lik Ind nesia an didukun sekali leh Sri Sultan amen ku Bu n IX.

am ar 1. Peta

kasi Pa rik

ula j

ja Tem

PT.Madu aru an terletak di daerah Ka u aten Bantul Pr Y akarta mem un ai usaha kok Pa ik

ula an Pa rik S iritus. an terkenal

dikalan an mas arakat luas den an se utan P /PS Madukismo den an otensi dan eluan en em an an usaha an otensial masih memiliki kesem atan er asis

tum uh dan erkem an menjadi suatu erusahaan A ro Industri an

te u dan dikelola se ara rofesional dan inovatif untuk men hada i ersain an e as diera lobalisasi den an etani seba ai mitra sejati . en an men unakan setrate i bisnis veral Cost eadershi dan strate i bisnis differensiasi ada diversifikasi usah a maka PT. Madubaru sia men hada i ersain an khususn a tahun 200 dan tahun tahun mendatan . PT. Madubaru den an ke emilikan saham 6 % Sri Sultan amen ku Bu ono X ada u saha okok

£ £¤ £¦

¥£ ¤

  ¡

£¢

¡  

el e

insi aerah Istime a

(K to Ng yogjok to H I i i g t) o c 35 % PT.R j w li N t p l k j g ki g i ko y t ik t k oB j o t p Good Corporate Governance (GCG) i i b gi l y . PG ki w k ti li gk i So k ti p g o g y k t,p t o, y it b , i (PT.RNI), ko j g i v li gk y t H i b L bi l k k kit j g p ko g l i i t k l k it wi b t t j gl p k b i i it p ki g i t k

to y

gt l t k i t

k j PG y l P t g i g j gk p. P i

t l Yogy k t ik o ik t b

p k t g owi p b ik y g

g bi R p blik I

g i i ik

p t g j t

S i S lt y . g

gk B wo o IX. P

g bi

p po o

, k lili g k b

ik loko otif ( spoor) t b t g ik. b tg l i p ti y t g j kp k g l p t t ,t b p t t k k lig k po t k

g j g bi k ilk

g j kk l g

b b g i k gi t

outdoor y b t p po g l o p t i

gi oby k wi

t i i y i i kit b t g

g. U t k ib y k

igi t b y l g ki il

lib tk

g. S b l b g opti g -t

k p b ik, b p t i l

l w ti c p ik p li g owi p i wi t t t t tiy t i g t b j i k y k

y y it

i p igili g. Di k b t l t o p t k b b k iw g p

i. S l i

i gk t k

t PG g g b ik. wi t y

w p b ik g l p t k gg ig

y ip l y

t kt

B gi p p l j b y k l p g owi

g it j k t k ik ib i p fi ik j o p iki .

t k

i ik

kik g bi y

k, ti

i w i g l k p t p

p t i i b ik p k j k k k g . j l g k i -

gi. S l i bi g, p g gb j b t l w kt i t i i g j

g

ki ko pl k

gili g p -

i p b ik y g g b t y g

i p b ik y y i y t k g kit g

b p t k i

ggili g t b ,

i k i t l-k i t l p ti j g . t ol

b g ig l . b w

Po o -po o b k

T l t k iP P K c ok ,D t K B

k Ti to i i , olo,

K b p t I ti wi t

t l, D

w Yogy k t , oby k PG g -t ki g oy g

t l t k it ili gk g

p b ik g l i Yogy k t bil

p t ic p i g j B ki g pi ggi k oy j i g o gp t l l t w kt p j .J l ii i wil y y g y pi ggi i ik w kot p t l t kp t g

t l. PG , ki i i g t w kt k g bi t iS , Go i l g ii g

j k oby k g owi y t i ip t iP g l k j

k li ic p i. D i kot Yogy k t i k S l o g, K P ik g g P g j j it. S l y k oby k wi g bi i g j gi oby k g owi p ti p

j k oby k l i j - j t PG ili i I ogi i ki ii c o y gki

gt iti , p

b g i y . l oby k wi t p y .K i ik ki .S p li t , g t t o j k p p b ik i ik t t i i. .

g ii gi k y bi

i loko otif t b t g bi t i oby k wi b

ti i oby k wi g gp j l t g t t li k bi j g l g l ol tpo ip b

t PG t J

k i t y b g l i i g ki g -

g bo g y ki y b g i w p p p l p g g b t b k wi

g it ik loko otif t ip t l k it p p l j ,p t .P c l k li i g , t g. g j ki ij l i ko pl k PG

g k k

t b b g i k gi t g po

o S b g i wi

,p gili g p

t po j

g j g bi i gg p i

g l

g i p b ik. S i p t

y k ik k p ipo

gpo g l

i gili g ig

,b 

Berdirin a Pabrik-Pabrik ula
Padokan. P

adu Baru P

Nasib an sama ju a dialami oleh P ini menjadi P terakhir

an dibumihan uskan. Maklum di tem at ini diduduki Belanda untuk men hubun kan den an asukann a an ada di Bantul. Ketika Belanda mundur, abrik dijarah oleh rakyat dan mun ul fenomena ula itam. ula yan belum jadi diambil dan dijarah oleh rakyat. Padokan. i tem at yan sama dan telah Madukismo. Ta i jan an

alam aktu yan relatif sin kat abrik ula sudah rata den an tanah. Namun nasib meman a ak berbeda untuk P

dibumihan uskan itu kemudian diban un kembali P ber ikir bah a P Padokan sebesar P en a as

Madukismo sekaran . Kesaksian Yohanes emban unan abrik P lama kira kira hanya

Basuki mantanOpzichter sebesar se er enam dari P kira hanya 00 TC .

Madukismo sekaran . Ka asitasnya ju a ke il. Kira

Semula ada dua alternatif untuk mendirikan abr ik baru itu yaitu di reruntuhan P esikan atau P Padokan. en an berba ai ertimban an maka di ilih P

Padokan. iban unnya kembali abrik ula di Padokan tidak terle as dari eran Sri Sultan amen ku Bu ono IX yan san at besar dalam eran kemerdekaan. Seba aimana kita ketahui bah a Sri Sultan amen ku Bu ono IX san at konsisten den an seman at dan komando eran erilya. Tidak sedikit en orbanan Sri

Sultan baik dari beaya mau un logistik yang dikeluarkan untuk itu. Maka setelah erang kemerdekaan usai, emerintah usat memberikan enghargaan ke ada Sri Sultan dengan mendirikan satu abrik gula yang baru di daerah Yogyakarta. agasan endirian Pabrik ula Madukismo juga berasal dari Sultan. Tujuannya adalah semula untuk menolong rakyat yang banyak kehil angan ekerjaan karena dibumihanguskannya Pabrik-Pabrik ula aktu itu. Pendirian abrik gula diyakini

mam u menam ung banyak orang untuk bekerja. Banyak etani akan terlibat dalam roses enanaman, emeliharaan tanaman, anen serta di abrik akan menyera banyak tenaga kerja teristime a ada aktu masa giling. Berbagai stasiun gilingan, uteran, kristalisasi akan banyak sekali menam ung utra -putra Yogyakarta untuk bekerja di pabrik gula.

K b t b 78.7 P ili J l it

l

t k ko pl k p b k

b

g ok

p b ik l w ip g p ti R t t

l 9 . 5 ilik p politik p i ,J

9.4

, g i

b gi y y . o , i t . Di t ti l j i , g -

p b ik g l P g ti g b li t kt l p li t blok Ti p b li t j

ip ol Ti gc

k i Ti

kit So k

w kt it y K b R p blik I l t S b p t A b gg p po

, i

b g i y .B o p i b iJ b y kp -p l t y i t p g Ti

gg l 3 F b pi it 955 it g i k l i t t g c iJ

i 955, P Ti gg k b g b li ,b

i p b ik g l y y g i b g ig b I b o t ,b p i . P G ki i t ii o b g l l it

g t k i i g t ,p g g p il i p it pi l t

y k 5 y gk i b y y g

ko t k p y y

y .

g k

g ip l k t k it

fi ik p b ik. S i t I o

g ip l k

t f Di k i P t p b ik pi it . D w i t Ko i

PT, i w kt p

b

g

p b ik g l

b g i b ik t: y K ko o i g g t k it ,

i w kil-w kil D p t P t i ,D p t P

y D p t P ti g g

D p t P i . P i

,D p t

, D p t

l i -l i . : S i S lt Di kt H gk B wo o IX k P k l VIII

Di kt i U

3. W kil P 4. Di kt 5. Di kt

:SiP

: P of. I . So gi tojo

T k ik: I . So

. S k t i : So jo o 7. K p l B gi 8. K p l B gi S t l fo p ip b o g li y T t U P b pi it K g : So o jo o 958, t R c t

So i l: Sy if D l ip t

p b ik g l l

R. . So p wi,

b g i ki

i i t t ; o.

S tyo i oto

b g iP

i pi P b ik Spi it

Menurut Soetarjo armosarkoro, Pelaksana arian Acting Administratur pertama, didatangkanlah alat -alat dan mesin-mesin pabrik gula dengan bahan baku tebu siap giling dari erman Timur. Bertindak sebagai kontraktor yang akan melaksanakan pekerjaan adalah IA Deutzen Innen und Aussenhandel . Sejak ditetapkannya IA sebagai kontraktor pelaksana lalu diadakan survey, pemetaan dan pengukuran dengan menambah luas emplasemen pabrik baru itu. Komplek Pabrik ula Padokan lama

hanya seluas Perumahan Karya an di sebelah barat saja. Kesaksian Yohanes Basuki, Penga as Teknik Sipil menyebutkan bah a disain bangunan baru diambil dari ketinggian Stasiun Asumsinya dari Stasiun inongo.

inongolah maka produksi gula yang dihasilkan dapat

diangkut dan distribusikan melalui jalur kereta api. Maka permukaan rel kereta harus rata masuk ke emplasemen pabrik gula. Alasan lain, pengangkutan alat berat, bahan konstruksi yang sangat banyak. ntuk keperluan itu diperlukan pengerukan tanah se ara besar-besaran. Karena pada tahun 1 belum ada alat -alat berat seperti

sekarang ini, maka pemindahan tanah galian itu dilakukan se ara manual dan primitif. Para pekerja melakukannya dengan angkul, keranjang dan diangkut oleh para pekerja ke arah utara yang sekarang menjadi tempat pembongkaran tebu. Tidak kurang dari 60 ribu meter kubik tanah dan tanah galian yang dipindahkan. Penge oran beton untuk fondasi juga dikerjakan se ara manual dengan mesin mesin pen ampur yang ke il-ke il, dengan kapasitas sekali aduk hanya seperempat meter kubik. Suara riuh terdengar setiap hari karena tidak kurang dari 60 mesin pen ampur beton berputar terus dari pagi sampai petang. Pekerjaan penggalian tanah ini baik untuk fondasi, drainase, dan pembuatan jalan yang dilakukan se ara serentak. Menurut Yohanes Basuki proyek mempekerjakan 2.000 sampai .000 pekerja setiap hari. Yohanes Basuki mengingat hal itu dan menggambarkan mereka seperti semut yang terus berjalan, menggali dan mengangkut hasil galian itu. Pada masa itu upah tena ga kasar per hari sebesar p ,00 sampai p , 0. Mandor dan tenaga trampil dibayar p , 0 sampai p .00/hari. arga beras aktu itu adalah p ,00 per kilogram. ula p 6,00/kg, bir

p , per botol. Emas perhiasan p 0/gram. Kar is bioskop p ,00 per lembar. Memang ukup mengenaskan kesejahteraan para buruh aktu itu. Tak bisa

dibandingkan dengan masa sekarang. Ketika pembangunan baru mulai, timbullah krisis yang menyebabkan perang Sue . Timbullah kekha atiran akan tersendatnya bahan -bahan yang harus didatangkan dari luar negeri, seperti besi beton dan semen portland. ikha atirkan bahan-bahan konstruksi akan terganggu pengangkutannya ke Indonesia. ntunglah krisis Teluk Sue tidak berlangsung lama, sehingga bahan-bahan dari luar negeri mulai berdatan gan. Pabrik gula baru dengan 0.000 m beton memerlukan 1 .000 ton semen portland dan .200 ton besi beton. Besi beton didatangkan dari luar negeri, tetapi semen yang digunakan adalah semen semen resik yang belum terkenal aktu itu. Masyarakat masih sangsi deng an resik karena mereka biasanya lebih menyukai menggunakan semen noda

atau Asahi. Sesuai dengan semangat nasionalisme yang harus bangga dengan bahan buatan dalam negeri, maka semen pembangunan Pabrik resik digunakan. apat dikatakan

ula Madukismo merupakan promosi besar-besaran semen

resik yang mendapat pesanan 0.000 ton semen dari Madukismo saja. a atan Kereta Api aktu itu sangat berjasa dalam pembangunan pabrik gula. arap dimaklumi bah a bahan-bahan konstruksi untuk pembangunan pabrik gula memang besar-besar. ikabarkan bahkan kereta api menghilangkan beberapa pir di gerobaknya agar profil bebasnya bisa turun 10 m untuk dapat mengangkut ketel ketel pabrik gula dengan diameter beberapa jembatannya. Pada aktu pembangunan fisik erman Timur ingkar. Ketika tahap montage berlangsung, ketika penyetelan telah dimulai mendadak diberitahukan bah a IA m dengan panjang 12 m supaya dapat mele ati

tidak bisa menyediakan atap dengan bentuk lengkung sebagaimana dalam kontrak. Agar semua pekerjaan selesai tepat aktu maka segera dibuatlah atap seperti yang ada sekarang: yaitu dalam bentuk segitiga. ntuk hal ini pengerjaannya diserahkan kepada Ir. ipokusumo yang pengerjaannya dilaksanakan di akarta. Andai saja pihak erman Timur tidak ingkar janji maka Pabrik ula Madukismo akan

mempunyai atap lengkung yang eksotis dan mena an.

Masih menurut Soetarjo, pihak teknisi erman Timur ternyata masih harus mengadakan banyak perubahan pada instalasi dengan pipa -pipa sambungnya, terutama bahan-bahan untuk pengelasan yang aktu itu harus didatangkan dari Surabaya. Perubahan dan perbaikan tersebut berimbas pada peningkatan biaya yang harus dipikul pemerintah I. Selain itu aktu pe-nyelesaiannyapun menjadi mundur. Akibatnya, pabrik yang mestinya siap giling per o baan pada tahun 1 menjadi mundur pada tahun 1 . ,

Catatan Syarif hardjono menyebutkan bah a selama proses pembangunan, manajemen pabrik gula sudah mulai menanam tebu bibit induk. Tujuannya adalah untuk persiapan persediaan bibit tebu tanam seluas ren ana areal tanaman tebu yang akan digiling setelah pabrik selesai dibangun. Ternyata perkiraan meleset. Pada tahun 1 , pabrik belum selesai dibangun. Manajemen akhirnya memutuskan

untuk menyerahkan tebu yang siap tebang itu kepada petani pemilik sa ah, ke uali beberapa ratus hektar masih dipelihara oleh pabrik untuk persediaan tanam bibit tebu induk. Petani menyambut dengan gembira keputusan ini dan menebang tebu untuk dijadikan gula mangkok. Cara membuat gula mangkok ini sangat mudah. Terutama bagi mereka yang biasa membuat gula kelapa atau gula ja a. ntuk mendapatkan air nira tebu, batang tebu

¨

Soetarjo ,pihak erman Timur dan Sri Sultan

§

B IX

dipoto g-poto g l

p

j

g tig

b t

g. K

di

di

kk

k dalam

g dan dit mb k memakai al

eperti alnya menumbuk padi. Setelah hancur

lumat akan keluar air niranya. Air nira itu kemudian diperes atau disaring dengan memakai kain. Airnya ditampung, kemudian baru dimasak bersama air nira legen dari bunga kelapa yang dideres dari pohon kelap a. enurut Syarif Dhardjono pembangunan pabrik berjalan lancar sekali. Untuk menandai selesainya pembangunan fisik PG terakhir dilaksanakan pada tanggal 3 adukismo maka peletakan batu

aret 958, oleh Sri Sultan Hamengku adubaru. Acara

Buwono IX, yang waktu itu bertind ak sebagai Presiden Direktur NV

tersebut menandai telah selesainya pembangunan pabrik gula dan pabrik spiritus. Dengan demikian maka pabrik gula dan pabrik spiritus menggiling tebu perdana dengan areal .5 adukismo sudah siap

ha. Pada sa at bersamaan dibangunlah

rumah-rumah buruh. Batu pertama pembangunan perumahan buruh ini pertamanya diletakan oleh Letnan Kolonel Selo Ali yang bertindak selaku Penasehat Usaha Veteran V Pantja Darma yang diserahi menyelenggarakan perumahan tersebut. Pabrik Gula dan Pabrik Spiritus pada tanggal 9 adukismo diresmikan oleh Presiden Soekarno

ei 958. Selain Presiden hadir pula Wakil Presiden Bung Hatta,

para pejabat negara dari Jakarta, juga Sri Sunan Paku Buwono dari Surakarta. Nama pertama (Badan Hukum) yang diberikan kepada pabrik gula baru itu adalah P G adu Baru PT (sekarang PT. adubaru). Presiden Direktur pertama kali odalnya berasal dari Sri Sultan dengan adu Bar u PT, meskipun baru

adalah Sri Sultan Hamengku Buwono IX.

Pemerintah Republik Indonesia. Dengan nama P G

merealisir mendirikan satu pabrik gula perusahaan ini mempunyai visi agar kelak Perusahaan Gula ini dapat berkembang menjadi lebih dari satu, sehingga tidak usah memperbaiki nama lagi. Kesaksian Syarif Dhardjono dalam buku biografinya menyebutkan bahwa setelah upacara resepsi diadakan peresmian permulaan giling tebu dengan memasukkan tebu temanten oleh Bung Karno dan Bung Hatta diikuti oleh para enteri, Sri Sultan Hamengku Buwono IX, pejabat tinggi pemerintah pusat dan daerah, serta perwakilan negara dari Jerman Timur selaku penjual mesin pabrik gula. Selang beberapa jam kemudian terdapat ketidaknormalan pada mesin giling pabrik, sehingga mesin giling dihentikan operasinya. Setelah diperiksa oleh para ahli dan teknisi dari Jerman Timur dan teknisi bangsa kita diambil kesimpulan bahwa giling

tebu yang baru saja dilakukan diputuskan untuk dihentikan.

esin pabrik perlu

disempurnakan terlebih dahulu agar musim giling tahun berikutnya bisa berjalan dengan baik dan sempurna. Tebu yang sudah berderet ratusan lori di dalam emplasemen pabrik dan yang sudah ditebang di kebun -kebun dibiarkan terbengkelai dan kering. Untuk mencari jalan keluar dari kemelut itu, Direksi memutuskan agar ribuan hektar tebu bisa digiling di PG Gondang Baru. Direksi adubaru mengadakan perundingan dengan perwakilan dari Jerman Timur.

Kedua belah pihak sepakat bahwa kekurangsempurnaan mesin pabrik akan ditangani oleh para teknisi dari Indonesia. Teknisi dari Jerman Timur akan ditarik secara bertahap. Keyakinan bahwa teknisi Jerman Timur yang kurang berpengalaman dalam mengolah gula dari tebu dan menghasilkan gula berwarna merah mendorong Soetarjo muda mengusulkan kepada Sri Sultan untuk mempercepat penyerahan kepada putra-putra Indonesia. eskipun itu melangg ar kontrak akhirnya dilakukan

serah terima pabrik dengan upacara yang sangat sederhana antar team teknisi Jerman Timur dengan direksi PG adukismo. Penyerahan hanya diisi dengan

sekedar pidato penyerahan dan minum teh. Apa yang dilakukan oleh putra -putra Indonesia waktu itu untuk membuat gula pasir yang masih berwarna merah menjadi putih? Di bawah kepemimpinan Soetarjo, perubahan dilakukan dengan merubah sistim prosesingnya. Semula sistem defi asi mid-sap carbonatasi diubah menjadi continue sulfitasi. aranya adalah dengan mengubah salah satu tangki yang ada dijadikan tangki untuk continue sulfitasi. Soetarjo merubah bentuk sekat -sekat didalamnya dengan sekat-sekat baru yang sudah dihitung dan dirumuskan untuk digunakan pada giling tahun berikutnya ( 959).

© 

Proses Pengolahan Gula Di P.G Madukismo (Madu Baru)
P.G madukismo atau P.G adu Baru merupakan sebuah perusahaan milik adubaru terletak

swasta yang didirikan oleh Sri Sultan Hamengkubuwono IX. P.G di daerah Bantul Yogyakarta. P.G

aduBaru merupakan cabang dari P.G

adukismo. Pabrik ini merupakan pabrik yang selalu eksis dalam memproduksi gula. Selain itu pabrik ini juga membuat alkohol khuusnya etanol ( H5OH) dari

limbah pembuatan gula. Produksi pokok pabrik ini tetap gula yang di buat dari bahan baku tebu. Tebu-tebu diperoleh dari petani -petani tebu dari berbagai daerah diantaranya : Kutoarjo, Purworejo, Yogyakarta, merupakan tanaman yang hanya bisa dipanen agelang dan lain -lain. Tebu bulan sekali. Jadi P.G adubaru

hanya bisa memproduksi gula satu tahu sekali. Tebu -tebu yang hanya bisa dipanen tahun sekali ini merupakan salah satu kendala P.G adubaru dalam memproduksi

gula. Tebu-tebu untuk menjadi gula melewati tahap -tahap pengolahan. Tahap -tahap pengolahan tebu untuk menjad i gula adalah sebagai berikut :

š Pemerahan Nira š Pemurnian Nira š Penguapan Nira š Kristalisasi š Pemisahan Gula ( entrifuge) š Penyaringan dan Pengepakan

1. Pemerahan Nira

Tebu di kirim ke Stasiun Gilingan (ekstrasi) untuk dipisahkan antara bagian pad at (ampas) dengan cairannya yang mengandung gula(nira mentah) dengan alat -alat yang berupa Unigrator masing terdiri atas 3 rol. ‡ Hasil dari pemerahan tebu berupa ampas dengan cairannya yang mengandu ng gula(nira mentah) ‡ Ampas pemerahan tebu dapat dimanfaatkan sebagai bahan baku kertas, dan ark IV dan ane Knife digabung dengan 5 gilingan masing -

bahan bakar. Di P.G Ketel(pusat tenaga).

adubaru ampas tebu digunakan untuk bahan bakar di Stasiun

‡ Sedangkan Nira mentah akan dikirim ke bagian Pemurnian untuk proses lebih lanjut. ‡ Untuk mencegah kehilangan gula karena bakteri dilakukan sa linitas di Stasiun Gilingan

2. Pemurnian Nira

Nira mentah ditimbang, kemudian dipanaskan hingga suhu mencapai 7

-75

,

kemudian direaksikan dengan a(OH) (susu kapur) dala m defekator. Pereksiaan dengan kapur bertujuaan untuk menghilangkan kotoran -kotoran yang ada di dalam nira. Lalu diteruskan dengan proses sulfitasi, yakni pemberian SO dalam peti sulfitasi hingga pH 7, . Tujuannya untuk mengatur kadar keasaman nira dan u ntuk membunuh bakteri yang ada pada nira. Setelah itu, dipanaskan lagi sampai suhu 5 .

‡ Kotoran yang dihasilkan diendapkan di tangki pengendap,evaporate,(Dorr larifier) dan disaring menggunakan Rotary Vacum Filter (alat penapis hampa). Endapan padatnya disebut blotong. ‡ Kemudian Nira jernihnya dikirim ke Stasiun Penguapan.

3. Penguapan Nira

Nira jernih akan dipekatkan dalam Stasiun penguapan. Nira jernih dipekatkan di dalam pesawat penguapan dengan sistem multiple effect. Nira encer dengan padatan terlarut % dapat dinaikkan menjadi 4% dan disebut Nira kental. Nira kental siap dikristalkan di Stasiun Kristalisasi.sebelumnya Nira kental ini diberi g as SO untuk proses pemucatan.

4. Kristalisasi

Nila kental dari Stasiun Penguapan ini diuapkan lagi dala Pan Kristalisasi sampai melewati titik jenuh. Penguapan ini sampai suhu - 5 . Setelah itu

pembentukan kristal-kristal gula dengan cara uap. Nila kental didinginkan sampai suhu 5 , jadi sukrosa tidak rusak akibat panas tinggi.

Hasil kristalisasi merupakan campuran kristal gula dan larutan(stroop). Sebelum dipisahkan antara kristal gula dengan stroop, gula lebih dahulu didinginkan didalam

palung pendingin (kultrog).

5. Pemisahan Gula

Pada proses ini gula dipisahkan dari stroop (larutannya) . Pemisahan gula ini menggunakan alat puteran gula yang menggunakan gaya centrifugal. Pemisahan gula dilakukan dengan proses karbonatasi yakni mereaksikan gula dengan gas karbon. Sehingga gula dengan stroop dapat terpisah.Hasil pemisahan berupa gula, stroop, dan tetes tebu. Tetes tebu dan stroop merupakan limbah dari proses pembuatan gula. P.G adubaru mengolah dapat mengolah limbah tersebut

sehingga bermanfaat. Stroop yang menjadi tetes tebu dapat dimanfaatkan sebagai bahan baku pembuatan etanol ( dapat dimanfaatkan. H5OH). Jadi limbah dari proses pembuatan gula

6. Penyaringan dan Pengepakan

Setelah gula terpisah dari stroop dilakukan proses penyaringan gula. Pemisahan antara gula halus, kasar, dan normal. Gula normal dan halus dikirim ke Gudang gula dan di kemas dalam karung plastik yang ½ kwintal. Sedang gula kasar akan kembali diproses atau kembali ke proses kristalisasi.

Proses Pengolahan Alkohol, Etanol Di P.S Madubaru

Selain memproduksi gula

adubaru juga memproduksi Alkohol (

H5OH)

sebagai produk sampingan. Alkohol yang diproduksi di P.S alkohol jenis etanol. Etanol di P.S

adubaru merupakan

adubaru dibuat dengan bahan baku tetes tebu adubaru untuk mengolah limbah.

yang merupakan limbah dari proses produksi tebu menjadi gula. Jadi pembuatan alkohol ini merupakan sala h satu upaya P.S

Alkohol dapat digunakan sebagai campuran kosmetik dan industri farmasi. Tetes tebu sebelum menjadi alkohol akan mengalami tahap-tahap pengolahan. Yakni :
- Pengenceran - Penyaringan (Filtrasi) - Peragian - Destilasi (Penyulingan)

1. Pengenceran

Tetes tebu yang diperoleh dari sentrifuge diencer di Tangki Pengencer Brix 4¶ tetes tebu. Sebelumnya tetes tebu diukur di tangki ukur.

2. Penyaringan (Filtrasi)

Pada proses penyaringan, tetes tebu diatur pHnya sekitar 4,8 dengan diberi H SO4 agar tetes tebu tidak tekontaminasi dengan bakteri lain. Hal ini dilakukan agar tetes tebu tidak gagal dalm proses peragian. Karena dalam proses peragian tetes tebu akan diberi bakteri khusus yang dapat menjadikan tetes tebu menjadi atau memiliki kandungan alkohol.

3. Peragian

Tetes tebu yang pHnya telah diatur (4,8), kemudian masuk ke tangki pembibitan dan fermentasi. Pada tangki tersebut tetes tebu diberi ragi yang mengandung bakteri (Sacharomyces ereviceae). Reaksi:

. Sukrosa dihidrolisa menjadi glukosa H O +H O H O

. Gula reduksi bereaksi sehingga menjadi etanol dan O H O H5OH + O

4. Destilasi (Penyulingan)

Tetes tebu yang telah diberi ragi akan masuk ke proses destilasi. Destilasi atau penyulingan bertujuan untuk memisahkan alkohol dengan air sehingga kadar alkohol lebih tinggi. Di P.S adubaru destilasi dilakukan secara bertingkat atau disebut

destilasi bertingkat. Destilasi bertingkat bertujuan untuk meningkatkan kadar alkohol. Dalam proses destilasi tetes tebu akan masuk ke kolom-kolam yakni : . Kolom aische

. Kolom Voorloop 3. Kolom Rektifier 4. Kolom Nachloop

1. Kolom Maische

Pada proses destilasi tebu masuk ke Kolom

aische. Hasilnya alkohol kasar kadar

45%. Alkohol kasar masuk ke kolom Voorloop.

2. Kolom Voorloop

Alkohol kasar dari kolom

aische masuk ke kolom Voorlop ini. Di dalam kolom ini alkohol. Yakni :

alkohl akan mengaami destilasi kembali. Hasil berupa

. Alkohol teknis kadar 94% beraldahide ditampung sebagai hasil akhir. . Alkohol muda kadar + 5%. Alkohol ini masuk ke Kolom Rektifiser.

3. Kolom Rektifier

Di kolom Rektifiser alkohol muda dari kolom voorloop mengalami destilasi kembali. Hasilnya : . Alkohol murni (Prima I) kadar min 95% . Alkohol uda mengandung minyak F usel masuk Kolom Nachloop(Destilasi

selanjutnya). 3. Lutter Waser, air yang bebas alkohol, sebagai penyerap alkohol. Kembali ke Kolom Voorloop untuk membantu proses penyerapan alkohol. Alkohol yang telah memiliki kadar yang tinggi tidak lagi mengalami pros es destilasi. Sedangkan alkohol yang masih berkadar rendah akan mengalami de stilasi pada kolom berikutnya.

4. Kolom Nachloop

Alkohol muda dari kolom Rektifiser mengalami destilasi di kolom Nachloop. Hasil dari kolom Nachloop: . Alkohol teknis kadar 94% sebagai hasil akhir . Air yang bebas alkohol dibuang. Hasil akhir dari proses produksi alkohol adalah etanol yang memiliki kadar yang tinggi yakni berkisar antara 94% -9 %.

Pengolahan Limbah Dalam proses pengolahan atau produkasi gula dan alkohol tentunya P.G dan P.S Madubaru juga memproduksi banyak limbah baik limbah dalam bentuk padatan, cairan maupun gas. Untuk itu PG dan PS Madukismo menerapkan pengolahan limbah agar lingkungan sekitar tidak terkontaminasi dengan limbah yang diproduksi. Proses pengolaha n limbah adalah sebagai berikut :

š Bentuk Padatan :

1. Blotong Blotong yang didapat dari proses pemurniaan nira direaksikan dengan zat -zat organik. Blotong akan menjadi pupuk yang mengandung N, P, dan K.

2.Ampas Tebu Ampas tebu dapat digunakan sebagai bahan bakar pembangkit uap, bahan baku kertas dan media pengembangan jamur.

š Cair :

1. Limbah dari gula berupa tetes dapat dimanfaatkan sebagai bahan baku alkohol. Pembuatan alkohol murni dengan cara menfermentasikan tetes dengan bakteri Sacharomyces Ce reviceae.

2. Bocoran minyak pelumas Berasal dari Stasiun gilingan ditampung di drum -drum kemudian dimanfaatkan kembali.

3. Vinasse (Slop) Berasal dari stasiun destilasi dimanfaatkan untuk irigasi pertanian karena mengandung N,P dan K

š Gas

1. CO2 Gas CO2 ini akan dilepaskan langsung ke lingkungan. Karena gas ini dapat diolah oleh tumbuh -tumbuhan untuk bahan fotosintesis. Sehingga gas ini tidak diolah di dalam pabrik.

DAMPAK ADANYA PG MADUKISMO

‡ POSITIF

. Sumber kehidupan masyarakat sekitar . Devisa . Sebagai pemenuh kebutuhan gula nasional . Objek wisata . Sebagai tempat study dan penelitian . Memberi pinjaman modal bagi petani . Limbahnya dapat dimanfaatkan, antara lain: 2 Sebagai bahan pupuk 2 Sebagai pembangkit listrik di daerah sekitar daerah P G 2 Dll

‡ NEGATIF

0 Terjadinya pencemaran lingkungan jangka panjang ataupun jangka pendek akibat pembuangan limbah pabrik masih ada limbah yang belum benar -benar steril. 0 Limbah pabrik spirtus melampaui batas. 

Pembuatan Alkohol
PS Madukismo membuat alkohol dengan cara proses fermentasi dengan bantuan yiest Sacharomyces cereviceae. Rata - rata fermentor PS Madukismo mampu menghasilkan 9 11% v/v alkohol, dimana menurut teori bahwa alkohol yang dihasilkan melalui proses fermentasi adalah di kisaran 8 - 12 % v/v. Adapun bahan baku yang digunakan adalah tetes tebu (molasses) sebanyak 900 ku untuk menghasilkan 25.000 liter alkohol per hari.

PS Madukismo memiliki beberapa stasiun - stasiun, yakni : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Deskripsi : Stasiun Masakan Di stasiun ini dilakukan kegiatan persiapan material untuk proses fermentasi. Adapun jenisjenis kegiatan dalam stock preparation ini adalah : Stasiun Masakan Stasiun Peragian / Fermentasi Stasiun Sulingan / Distilasi Stasiun Boiler Stasiun Pembersih Air ( Water Treatment ) Stasiun Limbah Stasiun Gudang Alkohol

y y y

Pengkondisian Tetes (Proses pengenceran Tetes Tebu sebagai bahan baku utama) Penambahan Nutrisi - nutrisi untuk yiest Pengendalian lingkungan yiest ( penambahan H2SO4 untuk lingkungan asam)

Setelah tetes yang telah dikondisikan dan telah diberi nutrisi, maka siap untuk di transportasikan ke stasiun berikutnya, yakni stasiun fermentasi / peragian.

Stasiun Fermentasi / Peragian

Di Stasiun ini terdapat 2 proses utama, yakni proses pembibitan (berlangsung aerobik) da n proses fermentasi (berlangsung anaerobik). Proses fermentasi di PS Madukismo berlangsung batch, dimana usia proses fermentasi selama 50 52 jam.

PS Madukismo memiliki 9 Fermentor berkapasitas masing - masing 75.000 liter. Adapun hasil dari proses fermentasi selain alkohol, juga dihasilkan gas CO2. Akan tetapi, gas CO2 yang berpotensi memiliki nilai ekonomis ini belum dimanfaatkan tetapi dibuang ke udara bebas. Stasiun Sulingan / Distilasi Di stasiun ini dilakukan kegiatan proses pemisahan alkohol dari ha fermentasi menjadi sil alkohol 95-96% dan limbah vinase (stillage).

Di st si
y y y y

suli

i i memili i 4 ti

t distil si yakni :

Tingkat I, Maische C lumn Tingkat II, Voorloop Column Tingkat III, Recti ying Column Tingkat IV, Nachloop Column (Mash Col )

Mai ch Col

Kolom distilasi ini merupakan tahap awal proses pemisahan alkohol Di kolom ini dihasilkan alkohol dengan kadar 40 - 50 % v/v (top product) dan vinase (stillage) pada bottom product sebagai limbah cair PS Madukismo yang masih bisa digunakan sebagai pupuk cair, biogas, dsb.

Voo loop Col

(

ippi

Col

)

Kolom distilasi ini merupakan tahap ke-2 proses pemisahan alkohol. Di kolom ini dihasilkan alkohol dengan kadar min. 94 % v/v (top product) dan bottom product diproses kembali di kolom berikutnya yaitu Rectifying Column. Dari kolom ini dihasilkan alkohol dengan kadar 94% v/v yang kita namakan Alkohol Teknis karena tujuan dari proses pemisahan pada kolom ini adalah memisahkan alkohol dengan impuritis - impuritis nya, seperti senyawa aldehid. adapun kapasitas alkohol yang dihasilkan oleh kolom ke-2 ini sebesar 3.000 lt/hari

PENUTUP
Dengan mengucapkan Alhamdulillahirobil¶alamin , puji syukur senantiasa kami panjatkan kehadirat Tuhan yang aha Esa karena berkat Rahmat dan hidayahnya kami selaku penulis dapat menyelesaikan tugas yakni menyusun karya tulis tanpa halangan suatu apapun. Kepada semua pihak yang tidak bias kami sebutkan satu persatu kami ucapkan banyak terima kasih karena tanpa bantuan material taupun spiritual dar i anda semua. Kami akan sangat kesulitan dalam menyusun karya tulis ini . semoga apa yang telah kami buat bisa bermanfaat iuntuk semuanya. Sekian dari kami , apabila banyak kesalahan dalam penulisan dan penyusunan kami mohon maaf. A .kesimpulan setelah melampaui beberapa tahap penyusunan kami simpulkan :  Dengan diadakanya study tour atau karya wisata akan menambah pengalaman dan memperluas wawasan siswa.  Dengan mengetahui sejarah dimasa dulu diharapkan para siswa bisa menuai isi dan mengisi hari kemerdekaan dimasa sekarang dengan sungguh sungguh.  Dengan adanya pembuatan atau penyusunan karya tulis yang diwajibkan bagi para siswa S A sederajat akan melatih siswa dalam menyusun karya karya ilmiah lainya. B . Saran ±saran. Program sekolah seperti wisata manfaatkanlah dengan sebaik mungkin . selain sebagai media refresing , karya wisata juga bisa menambah wawasan dan ilmu pengetahuan bagi siswa. Alangkah baiknya , apbila kita berkunjung keobjek wisata kita persiapkan terlebih dahulu segala esuatu yangs sekiranya akan dibutuhkan di lokasi seperti buku catatan dan pena. Gunakanlah waktu sebaik mungkin ketika dilokasi. Jagalah dan jangan merusak benda -benda yang ad di lokasi. . Penutup. Dengan terselasaikanya karya tulis ini perlu dijelaskan bahwa penulis memperoleh data-data dari hasil kunjungan atau karya wisata ke Yogyakarta ( Jateng ) dan mempelajrai serta bertabya kepada mereka yang berkompeten , seperti penjaga , pemandu wisata , masyarakat sekitar, serta melihat secara langsung objek-objeknya . Disamping sumber-sumber yang disebut , pengetahuan yang dimilki penulis juga menjadi dasar penulisan karya tulis. Akhirnya kami selaku penulis hanya bisa berharap, semoga karya tulis yang kami susun bisa menjadi pembelajaran kearah yang lebih baik, terlebih kar ya tulis ini bisa berguna bagi kita dalam menambah wawasan dan ilmu pengetahuan keagamaan dan ilmu yang semakin mantap.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->