P. 1
tesis

tesis

|Views: 470|Likes:
Published by Ade Restanti

More info:

Published by: Ade Restanti on Mar 23, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/12/2013

pdf

text

original

PENGARUH TERAPI AUDIO BRAINWAVE TERHADAP KEMAMPUAN KOMUNIKASI DAN INTERAKSI SOSIAL ANAK AUTIS DI CAKRA AUTIS CENTER

SURABAYA

TESIS

Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Mencapai Derajat Magister Program Studi Magister Kedokteran Keluarga Minat Utama Pendidikan Profesi Kesehatan

OLEH : ARYUNANI NIM : S540209303

PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2010

i

PENGARUH TERAPI AUDIO BRAINWAVE TERHADAP KEMAMPUAN KOMUNIKASI DAN INTERAKSI SOSIAL ANAK AUTIS DI CAKRA AUTIS CENTER SURABAYA

TESIS oleh: ARYUNANI NIM S540209303

Telah Disetujui oleh Tim Pembimbing

Pembimbing I

Pembimbing II

Prof. Dr. Didik Tamtomo,dr., PAK,MM,MKK NIP 194803131976101001

DR. Nunuk Suryani, M.Pd. NIP 196611081990032001

Mengetahui, Ketua Program Studi Magister Kedokteran Keluarga

Prof. Dr. Didik Tamtomo, dr., PAK,MM,MKK NIP 194803131976101001

ii

PENGARUH TERAPI AUDIO BRAINWAVE TERHADAP KEMAMPUAN KOMUNIKASI DAN INTERAKSI SOSIAL ANAK AUTIS DI CAKRA AUTIS CENTER SURABAYA Disusun oleh : Aryunani Telah disetujui dan disahkan oleh Tim Penguji Pada tanggal : Agustus 2010 Dewan Penguji Jabatan Nama Tanda Tangan

Ketua

: Prof. Dr. Ambar Mudigdo, dr., Sp.PA(K) NIP. 194903171976091001

..................................

Sekretaris

: Ir. Ruben Dharmawan., dr., Ph.D,Sp.ParK.,Sp.AK NIP. 195111201986011001

..................................

Anggota

: Prof. Dr. Didik Tamtomo, dr, MM, M.Kes, PAK NIP. 194803131976101001

..................................

: DR. Nunuk Suryani, M.Pd. NIP. 196611081990032001

..................................

Mengetahui, Direktur PPS UNS

Ketua Program Studi Magister Kedokteran Keluarga

Prof. Drs. Suranto, M.Sc, Ph.D NIP. 195708201985031004

Prof. Dr. Didik Tamtomo, dr, MM, M.Kes, PAK NIP. 194803131976101001

iii

bahwa tesis berjudul “PENGARUH TERAPI AUDIO BRAINWAVE TERHADAP KEMAMPUAN KOMUNIKASI DAN INTERAKSI SOSIAL ANAK AUTIS” adalah betul-betul karya penulis sendiri. Hal-hal yang bukan karya penulis dalam tesis tersebut ditunjukkan dalam daftar pustaka. Juli 2010 Yang Membuat Pernyataan (Aryunani) iv . penulis : Nama NIM : Aryunani : S540209303 Menyatakan dengan sesungguhnya.LEMBAR PERNYATAAN Yang bertanda tangan dibawah ini. Surakarta.

. 9. M. M. Prof. v . Drs.KATA PENGANTAR Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT. dr. 3. Prof. dr. Suranto.Ph. PAK.Kes. selaku pembimbing II yang telah membimbing. M Syamsulhadi. Staf pengajar atau terapis dan semua orangtua anak autis yang melaksanakan terapi di Cakra Autis Center Surabaya yang telah banyak memberikan dukungan dalam penelitian ini. Sp. Suamiku. Dr..Pd. Dr. Dosen – dosen penguji tesis pada Program Pascasarjana yang telah memberikan pengarahan dan perbaikan dalam penyusunan tesis ini. selaku Ketua Program Studi Ilmu Kedokteran Keluarga dan dosen pembimbing I yang telah memberikan arahan dalam penyusunan tesis ini. kedua putriku Silviari dan Larasati yang selalu memberikan dukungan. Kepala Sekolah ”Cakra Autis Center” Surabaya yang telah memberikan ijin kepada penulis untuk mengadakan penelitian.Sc. 2. memberi saran dan arahan dalam penyusunan tesis ini. 8. MM. Yang telah memberikan Rahmat dan HidayahNya kepada penulis. Didik Tamtomo.. M. Tesis ini disusun untuk memenuhi sebagian syarat dalam mendapatkan gelar Magister Kesehatan pada Program Pascasarjana Universitas Sebelas Maret Surakarta. kasih dan kekuatan untuk menyelesaikan tesis ini. 6. Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu yang telah membantu penulis dalam menyelesaikan tesis ini. 4. Prof. Dr. sehingga dengan petunjuk Allah penulis dapat menyeleseaikan tesis ini.D selaku Direktur Program Pascasarjana Universitas Sebelas Maret Surakarta yang telah memberikan ijin penyusunan tesis ini. Nunuk Suryani. 5.KJ (K) selaku Rektor Universitas Sebelas Maret Surakarta yang telah memberikan ijin penyusunan tesis ini. 7.. Dalam kesempatan ini penulis menyampakan terima kasih yang mendalam kepada semua pihak yang telah membantu dalam menyeleseikan Proposal Tesis ini terutama kepada : 1.

masyarakat pada umumnya dan khususnya bagi peneliti selanjutnya.Penulisan tesis ini memang masih jauh dari harapan. aamiin. Akhirnya penulis berharap semoga tesis ini dapat bermanfaat. Penulis sadar bahwa dalam penulisan tesis ini masih banyak kekurangan dan jauh dari kesempurnan untuk itu saran dan kritik yang membangun dari teman-teman sejawat dan para pembaca sangat penulis harapkan. Juli 2010 Aryunani vi . tetapi penulis berharap tesis ini berguna sebagai sumber informasi pembaca. Surabaya.

DAFTAR ISI Halaman Halaman Judu l........................................................................................ Lembar Persetujuan................................................................................. Lembar Pengesahan ................................................................................ Lembar Pernyataan ................................................................................. Kata Pengantar ........................................................................................ Daftar Isi .............................................................................................. Daftar Tabel ........................................................................................... Daftar Gambar ........................................................................................ Daftar Lampiran ..................................................................................... Bab I PENDAHULUHAN ..................................................................... A. Latar Belakang............................................................................... B. Rumusan Masalah ......................................................................... C. Tujuan Penelitian .......................................................................... 1. Tujuan Umum .......................................................................... 2. Tujuan Khusus ......................................................................... D. Manfaat Penelitian ........................................................................ 1. Manfaat teoritis ........................................................................ 2. Manfaat Praktis ........................................................................ i ii iii iv v vii ix x xi 1 1 3 4 4 4 4 4 5

BAB II KAJIAN TEORITIK , KERANGKA BERPIKIR DAN HIPOTESIS A. Kajian Teori ................................................................................ 5 1. Autis Syndrom Disorder......................................................... 5 2. Brainwave .............................................................................. 12 3. Komunikasi ............................................................................ 17 4. Interaksi Sosial ...................................................................... 26 B. Penelitian yang relevan .............................................................. 31 C. Kerangka berfikir ....................................................................... 32 D. Hipotesis ..................................................................................... 33 BAB III METODOLOGI PENELITIAN .............................................. A. Tempat dan Waktu Penelitian .................................................... B. Jenis Penelitian ........................................................................... C. Populasi, Sampel dan Sampling ................................................. D. Definisi Operasional ................................................................... E. Teknik Pengumpulan Data ......................................................... F. Teknik Analisa Data ................................................................... BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ....................... A. Hasil Penelitian .......................................................................... 1. Gambaran Umum Lokasi Penelitian ..................................... 2. Karakteristik Responden ....................................................... vii 34 34 34 34 35 36 36 38 38 39 440

3. Kemampuan Komunikasi ...................................................... 4. Kemampuan Interaksi Sosial ................................................. B. Pembahasan ................................................................................ 1. Karakteristik Responden ....................................................... 2. Pengaruh terapi Audio Brainwave terhadap kemampuan Komunikasi......................................... 3. Pengaruh terapi Audio Brainwave terhadap kemampuan Interaksi Sosial ................................................. BAB V KESIMPULAN, IMPLIKASI DAN SARAN ........................... A. Kesimpulan ................................................................................. B. Implikasi ..................................................................................... C. Saran ........................................................................................... DAFTAR PUSTAKA ............................................................................

42 42 44 44 46 48 51 51 51 52 53

viii

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Tingkatan Spectrum Autis ................................................................ Tabel 2. Aspek – aspek perkembangan Bahasa dan Komunikasi ................... Tabel 3. Perkembangan Interaksi Sosial ......................................................... Tabel 4. Terapi yang didapat pada Anak Autis ............................................... Tabel 5. Hasil Kemampuan Komunikasi ........................................................ Tabel 6. Hasil Uji Statistk Kemampuan Komunikasi Pasca Perlakuan Kelompok Kontrol dan kelompok Perlakuan pada Anak Autis ...................... Tabel 7. Hasil Kemampuan Interaksi Sosial ................................................... Tabel 8. Hasil Uji Statistk Kemampuan Interaksi Sosial Pasca Perlakuan Kelompok Kontrol dan kelompok Perlakuan pada Anak Autis ......................

7 21 28 41 41

42 42

43

ix

... Gambar 6........... Jenis Kelamin Anak Autis pada Kelompok Kontrol ..................................................................................DAFTAR GAMBAR Gambar 1. Usia Anak Autis pada Kelompok Perlakuan ............. Gambar 2........ Jenis Kelamin Anak Autis pada Kelompok Perlakuan .............................. Usia Anak Autis pada Kelompok Kontrol ................. Gambar 3.... Gambar 5............................ Tingkatan Gelombang Otak Manusia ......... 15 32 39 39 40 40 x .......... Kerangka Berfikir .... Gambar 4...........

.. Lampiran 5....... Lampiran 9................................................. Chek list Pengumpulan Data Kemampuan Komunikasi pre tes ............................. Chek list Pengumpulan Data Karakteristik Responden ...DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1................ Lampiran 6.............. Lampiran 2.... Lampiran 4. Surat Ijin Penelitian dari PPS UNS ....................... 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 xi ..... Lampiran 3............. Chek list Pengumpulan Data Kemampuan Interaksi Sosial pre tes ...... Lampiran 11 Hasil Uji Statistik t berpasangan SPSS .................... Surat Keterangan Penelitian dari Cakra Autis Center ............................. Lampiran 7........ Chek list Pengumpulan Data Kemampuan Komunikasi Pos Tes ................................. Lampiran 10 Rekapitulasi hasil Kemampuan Komunikasi dan Interaksi Sosial Baik Kelompok Kontrol Maupun Kelompok perlakuan ............................. Rekapitulasi Karakteristik Responden ................... Lampiran 8........ Chek list Pengumpulan Data Kemampuan Interaksi Sosial Pos Tes ..... Chek list Pengumpulan Data Karakteristik Responden .....................

Sampel dipilih dengan menggunakan eshaustive sampling di bagi dalam 2 kelompok secara randomize yaitu kelompok perlakuan (n=12) dan kelompok kontrol (n=12). 2010.385<-2. dimana peningkatan kemampuan komunikasi dan interaksi sosial kelompok kontrol lebih kecil dari pada kelompok perlakuan. kemampuan interaksi sosial. xii . Kata kunci : autisme. variabel dependen yaitu kemampuan komunikasi dan interaksi sosial. Pengaruh Audio Brainwave Terhadap Kemampuan Komunikasi dan Interaksi Sosial Anak Autis di Cakra Autis Center. kemampuan komunikasi. NIM S540908303.201) atau p < 0.201) atau p < 0.ABSTRAK Aryunani. Jenis penelitian yang digunakan adalah True Experiment Design dengan rancangan penelitian Control Gruop Pre test-Post test Design yang dilakukan terhadap anak autis yang menjalani terapi di Cakra Autis Center. disarankan agar terapi audio brainwave bisa digunakan sebagai salah satu terapi penunjang pada anak autis. S2 Pendidikan Profesi Kesehatan program Pascasarjana Universitas Sebelas Maret Surakarta. Autis adalah suatu gangguan perkembangan yang meliputi kesulitan komunkasi. untuk mengetahui pengaruh audio brainwave terhadap interaksi sosial anak autis. terapi audio brainwave. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh audio brainwave terhadap kemampuan komunikasi anak autis.002) pada kemampuan interaksi sosial dan –t hitung < -t tabel (13.05 (0. Hasil penelitian menunjukkan bahwa –t hitung < -t tabel (-13.05 (0. Terdapat perbedaan peningkatan kemampuan komunikasi dan interaksi sosial yang signifikan antara kelompok kontrol dan kelompok perlakuan.000) pada kemampuan komunikasi. Berdasarkan hasil penelitian ini. Kesimpulan dari penelitian ini bahwa terapi audio brainwave berpengaruh terhadap kemampuan komunikasi dan interaksi sosial anak autis. perilaku dan kemampuan berinteraksi. Variabel independen adalah terapi audio brainwave. Tesis.385<-2.

The kind of research is True Experiment Design with Control Group Pretest-Postest Design as research design on autistic child who underwent therapy at the Cakra Autism Center. Autism is a developmental disorder that includes personal communication difficulties. Conclusion of this research is that audio brainwave therapy affects communication skills and social interaction autistic child. Keywords: autism.385 <-2. which increase the ability of communication and social interaction is smaller than the control group were found. The Effects Audio Brainwave Therapy With Social Interaction And Communication Skills Children Autism in Cakra Autism Cente. audio brainwave therapy. 2010. The measured variables independent are audio Brainwave therapy. This research is intended to know the effect of audio Brainwave on communication and social interaction autistic child. There is a difference in improving social communication skills and sosial interaction between control and treatment groups. NIM S540908303.201) or p <0. The result of research shows –t < -t table (-13. communication skills and social interaction skill xiii .385 <-2.201) or p <0.05 (0. the treatment group (n = 12) and control group (n = 12).05 (0.ABSTRACT Aryunani.000) on communication skills. The sample was selected using sampling eshaustive gather in two groups randomize. the variable dependent are social interaction and communication skills. behavior and ability to interact. Thesis.002) on social interaction skill and -t < -t table (-13. S2 Health Professions Education Graduate Program University of Sebelas Maret 2010.

tidak adanya perhatian.000 anak di Amerika Serikat.15-0. kemampuan social dan belajar.BAB 1 PENDAHULUHAN A. LATAR BELAKANG Autis merupakan gangguan perkembangan yang komplek. dimana jumlah penderita laki – laki empat kali lebih besar dibandingkan penderita perempuan. kegagalan melakukan kontak mata.20%. mudah tersinggung. perilaku.900 anak pertahun. 2 . masalah pada komunikasi dan adanya perbuatan repetitive dan stereotip. Sedangkan gangguan tingkah laku merupakan bagian dari cirri utama yang tampak pada anak autis meliputi hiperaktifvitas. maka jumlah penyandang autis di Indonesia. jika angka kelahiran di Indonesia enam juta per tahun. bertambah 0. Autisme adalah gangguan mental yang masih misterius dan diderita oleh 400. Gangguan autism baru disadari pada usia 18 bulan – 2 tahun dimana gangguan bicara dan kelemahan interaksi social yang seharusnya sudah dikuasai tidak tampak pada anak dan lebih nyata pada saat masa kanak – kanak awal (2 – 6 tahun). disebabkan oleh adanya kerusakan pada otak sehingga mengakibatkan gangguan pada perkembangan komunikasi.15% atau 6. Anak perempuan yang mengalami autis cenderung lebih parah dibandingkan anak laki – laki. Prevalensi autis di dunia saat ini mencapai 15-20 kasus per 10. impulsive. Gejala – gejala autism mulai tampak masa yang paling awal dalam kehidupan mereka dan melakukan kebiasaan – kebiasaan lainnya yang terjadi dilakukan oleh bayi – bayi normal lainnya (Maulana.000 anak atau 0. Ciri utama dari autism adalah ketidakmampuan untuk melakukan interaksi social. 2008).

namun pada kenyataannya sebagian orang tua bahkan cenderung lepas tangan. Bila mereka berada dalam suatu ruangan dengan orang lain maka penderita autis cenderung menyibukkan diri (Maulana. padahal banyak informasi baru dan perubahan yang harus 3 . Tidak menoleh bila dipanggil. Dalam penangannya autis sangat diperlukan peranan orang tua. Bila menginginkan sesuatu. Merasa tidak senang atau menolak dipeluk. Tidak berbagi kesenangan dengan orang lain. Saat bermain bila didekati malah menjauh. Ekolalia (meniru atau membeo). 2008). menirukan kata. Kata-kata yang tidak dapat dimengerti orang lain ("bahasa planet"). sehingga sering diduga tuli. Tidak mengerti atau tidak menggunakan kata-kata dalam konteks yang sesuai.tantrum (mengamuk) gelisah serta perbuatan yang cenderung melukai diri sendiri dan sebagainya. karena tidak menyadari bahwa peran mereka sangat menentukan perkembangan anaknya (Puspita. Gangguan dalam bidang interaksi sosial meliputi gangguan menolak atau menghindar untuk bertatap muka. Hal ini mungkin disebabkan oleh tidak adanya pengarahan yang sistematis dan terarah. Berkomunikasi dengan menggunakan bahasa tubuh dan hanya dapat berkomunikasi dalam waktu singkat. 2004). Bicaranya monoton seperti robot. Gangguan dalam komunikasi verbal maupun nonverbal meliputi kemampuan berbahasa mengalami keterlambatan atau sama sekali tidak dapat berbicara. menarik tangan tangan orang yang terdekat dan berharap orang tersebut melakukan sesuatu untuknya. kalimat atau lagu tanpa tahu artinya. Menggunakan kata kata tanpa menghubungkannya dengan arti yang lazim digunakan. Bicara tidak digunakan untuk komunikasi dan imik datar.

dicerna oleh orang tua. Tidak ada satu terapi yang bisa menyembuhkan autis. okupasi dan yang lainnya . Pada gangguan autis jika tidak ditangani dengan baik. Untuk menuju kesana tentunya membutuhkan intervensi yang holistic terutama kesabaran orang tua. Bagi orang tua yang anaknya dinyatakan autis selalu bertanya “Apakah anak asaya bisa disembuhkan?” Autistic dinyatakan sembuh bila gejalanya tidak terlihat lagi sehingga bisa berbaur normal dalam masyarakat secara normal. pedesaan. Kesembuhan anak autis dipengaruhi pula oleh diagnose dini dan terapi yang intensif. kelas bawah maupun kelas atas. akan semakin memperparah kondisi anak hingga dewasa nanti (Delpie. 2009). Adakah pengaruh terapi audio brainwave terhadap kemampuan komunikasi anak autis ? 2. Masalah autis dapat terjadi pada semua kalangan baik kaya maupun miskin. Adakah pengaruh terapi audio brainwave terhadap interaksi social anak autis? 4 . perkotaan dan terjadi pada semua kalangan etnik dan budaya di seluruh dunia (Sutadi. RUMUSAN MASALAH 1. melainkan terapi harus dilaksanakan secara terpadu baik terapi medikamentosa. Dari permasalahan diatas peneliti mencoba meneliti apakah ada pengaruh antara terapi audio brainwave terhadap peningkatan kemampuan komunikasi dan interaksi social pada anak autis? B. 1997). biomedik.

Dapat meningkatkan pengetahuan ibu tentang autis dan cara penanganannya. Memperbanyak pengetahuan tentang autis khususnya yang berhubungan dengan terapi audio brainwave. Untuk mengetahui pengaruh audio brainwave terhadap kemampuan komunikasi anak autis. D. Tujuan khusus : a. Dapat dijadikan masukan dalam memberikan penyuluhan kesehatan khususnya tentang autis c. Manfaat Praktis Diharapkan : a. MANFAAT 1. b. 2. 5 . Memberi wacana pada petugas kesehatan untuk merencanakan program kesehatan yang lebih baik dimasa mendatang. Menjadi sumber informasi dan menjadi bahan pertimbangan untuk penelitian selanjutnya dan perkembangan ilmu kesehatan. Manfaat Teoritis a. Untuk mengetahui pengaruh audio brainwave terhadap interaksi sosial anak autis. TUJUAN 1.C. b. b. 2. Tujuan umum : Untuk mengetahui pengaruh terapi audio brainwave terhadap kemampuan komunikasi dan interaksi sosial anak autis.

Dari beberapa pengertian di atas dapat saya simpulkan bahwa autis bukanlah kelainan psikologis akibat kurangnya kasih sayang maupun kurangnya sosialisasi melainkan adanya kerusakan pada saraf otak sehingga menyebabkan gangguan komunikasi. Pengertian autis Autism berasal dari kata auto yang berarti sendiri. Menurut Budiman (2000) autis adalah gangguan perkembangan yang disebabkan oleh adanya kerusakan syaraf mengakibatkan adanya gangguan perkembangan komunikasi. interaksi social dan perilaku.000 anak (0. angka dapat meningkat sampai setinggi 20 per 10. perilaku dan kemampuan berinteraksi (aams.02 – 0.000. KERANGKA BERFIKIR.05 persen) di bawah usia 12 tahun. Gangguan autistik terjadi dengan angka 2 sampai 5 kasus per 10.BAB II KAJIAN TEORI. 2003). Rimland yang dikutip oleh Seroussi (2004) menyimpulkan bahwa autis bukan kelainan psikologis yang disebabkan oleh kurangnya kasih sayang ibu melainkan karena kelainan syaraf dan fisiologis. Penyandang autism seakan – akan hidup di dunianya sendiri (Danuatmadja. Autis adalah suatu gangguan perkembangan yang meliputi kesulitan komunkasi. Autis Syndrom Disorder a. DAN HIPOTESIS A. TEORI 1. Sedangkan menurut dr. Jika retardasi mental berat dengan ciri autistik dimasukkan. 2003). perilaku kemampuan sosial dan belajar. Pada sebagian besar kasus autisme mulai sebelum 36 bulan tetapi mungkin tidak 6 5 .

4.999.terlihat bagi orang tua. Timerosal telah ditarik pada periode yang sama dengan kasus autis anak umur 3-5 tahun meningkat.3 / 1. prevalensi autis pada umur 3 tahun adalah 0. Estimasi prevalensi tertinggi terjadi tahun 2006. 6.000 anak.000 anak. prevalensi autis anak umur 3 tahun adalah 1. tergantung pada kesadaran mereka dan keparahan gangguan.3 per 1.6 per 1. 7 . 2000) Schechter dan Grether menganalisis data kasus-kasus autis anak pada California Departement od Developmental Service dari tahun 1995 sampai Maret 2007. estimasi prevalensi autis anak meningkat selama periode studi. Walaupun terlalu dini untuk menghitung prevalensi untuk umur 6 tahun atau lebih anak-anak yang dilahirkan setelah tahun 2.1 per 1. yaitu 4. Untuk setiap tahun yang berumur 3-12 tahun. Berdasarkan gambaran kuartal. angka kasus autis pada umur 3-5 tahun meningkat setiap kuartal dari Januari 1995 (0.000 diperkirakan menderita autis. Tingkat keparahan pada anak autis tergantung dari berat ringannya gejala yang tampak (Sadock.000 kelahiran hidup). Tahun 2003. 3. 2.000.000 kelahiran hidup) sampai dengan maret 2007 (4. Gangguan autistik ditemukan lebih sering pada anak laki – laki dibandingkan dengan anak perempuan.000 anak lahir tahun 2. Temuan mereka sebagai berikut : 1. 5. prevalensi pada umur 3-5 tahun telah meningkat setiap tahun sejak tahun 1. 7. Untuk anak lahir sebelum 1993.5 dari 1.

gelisah seperti biasanya dan tidak tenang serta meregangkan otot Berinteraksi yang lainnya dengan Suka lainnya mengamati Menarik diri dari yang lainnya. M “A Treasure Chest of Behavioral Strategies for Individual with Autism” tahun 1997 8 . Kegaduhan yang tidak Berteriak – teriak tertawa genit. Spectrum tersebut digunakan sebagai salah satu alat untuk menentukan berat ringannya keparahan pada anak autis. Disfungsi ringan pada Disfungsi sedang pada Disfungsi berat pada pancaindera Serangan kepanikan pancaindera Melarikan diri pancaindera Perilaku agresif Sumber : Fouse B. Adapun spectrum dari autis bisa dilihat di bawah ini : Table 1. dan Wheeler.Menurut Fouse dan Wheeler (1997) perilaku – perilaku autistic yang terdapat pada anak autis membentuk sebuah spectrum mulai dari tingkat ringan ke tingkat yang lebih berat. Spectrum Autis Tingkat keparahan Ringan (less Severe) Bermasalah bahasa Dapat berkata – kata Echolalia (membeo) dan berbicara Terkikih – Sedang (Moderate) Berat (More Servere) Marah – marah dalam Adanya ketidakrelaan (tempertantrum) Tidak berkata – kata maupun berbicara kikih.

factor pemicu ini biasanya terdiri dari infeksi toksoplasma. imunisasi MMR dan Hepatitis B (mengenai dua jenis imunisasi ini masih kontrovers). 9 .b. candida. Selain itu ditemukan kelainan struktur pada pusat emosi di dalam otak sehingga emosi anak autis sering terganggu. Akibatnya. Namun pada anak autis jumlah sel purkinje sangat kurang. namun kelainan itu tidak selalu pada kromosum yang sama. Penyebab Autis : 1) Gangguan susunan syaraf pusat Ditemukan adanya kelainan neuroanatomi pada beberapa tempat di dalam otak anak autis. Tumbuhnya jamur terlebih diusus anak sebagai akibat pemakaian antibiotika yang berlebihan. misalnya infeksi berat – ringan pada bay. menyebabkan kacaunya proses penyaluran informasi antar otak. produksi serotonin kurang. Seharusnya di lobus VI – VII banyak terdapat sel purkinje. Anak autis mengalami pengecilan otak kecil terutama pada lobus VI – VII. 2) Genetika (factor keturunan) Ditengarai adanya kelainan kromosom pada anak autis. dapat menyebabkan kebocoran usus (leakygut syndrome) dan ketidaksempurnanya pencernaan kasein dan glutein. 3) Gangguan system pencernaan Pada anak autis biasanya terdapat kekurangan enzim zekretin. Bahkan sesudah lahir (post partum) juga dapat pengaruh dari berbagai pemicu. 4) Infeksi virus dan jamur Pada kehamilan trimester pertama yaitu 0 – 4 bulan. rubella.

dan gerak isyarat untuk melakukan interaksi social. edisi ke 4) yang dikembangkan oleh American Pshychiatric Association (APA. air raksa (Hg). 1) Gangguan kualitatif dalam interaksi social yang ditunjukkan oleh paling sedikit dua diantara yang berikut ini : a) Ciri gangguan yang jelas dalam penggunaan berbagai perilaku nonverbal (bukan lisan).5) Keracunan logam berat Berdasarkan tes laboratorium yang dilakukan pada rambut dan darah ditemukan kandungan logam berat dan beracun pada anak autis. c. antimony (Sb). seperti kontak mata. admium (Kd). c) Ketidakmampuan turut merasakan kegembiraan orang lain 2) Gangguan kualitatif dalam berkomunikasi yang ditunjukkan paling sedikit salah satu dari yang berikut ini : a) Keterlambatan atau kekurangan secara menyeluruh dalam berbahasa lisan (tidak disertai usaha untuk mengimbanginya dengan penggunaan gesture atau mimic muka sebagai cara alternative dalam berkomunikasi) 10 . Logam berat seperti : arsenic (As). 1994). Diduga kemampuan sekresi logam berat dari tubuh terganggu secara genetic. gesture. dan timbale (Pb) adalah racun otak yang sangat kuat. Criteria diagnostic autism menurut DSM – IV (Diagnostic Statistical Manual. b) Ketidakmampuan melakukan hubungan pertemanan sebaya yang sesuai dengan tingkat perkembangannya. ekspresi wajah.

repetitive dan stereotip seperti yang ditunjukkan oleh paling sedikit satu dari yang berikut ini : a) Meliputi keasyikan dengan satu atau lebih pola minat yang terbatas atau stereotip yang bersifat abnormal baik dalam intensitas maupun focus. Gejala – gejala autis dapat dikurangi. b) Kepatuhan yang tampaknya didorong oleh rutinitas atau ritual spesifik (kebiasaan tertentu) yang nonfungsional (tidak berhubungan dengan fungsi). terpadu dan intensif. d. c) Penggunaan bahasa yang repetitive (diulang – ulang) atau stereotip (meniru – niru) atau bersifat idiosinkratik (aneh) d) Kurang beragamnya spontanitas dalam permainan pura – pura atau meniru orang lain yang sesuai dengan perkembangannya. tapi dapat ditanggulangi dengan terapi dini. atau memuntir jari atau tangan atau menggerakkan tubuh dengan cara yang komplek) d) Keasyikan yang terus menerus terhadap bagian – bagian dari sebuah benda. 3) Pola minat perilaku yang terbatas. bahkan 11 . c) Perilaku gerakan stereotip dan repetitive (seperti terus – menerus membuka genggaman.b) Cirri gangguan yang jelas pada kemampuan untuk memulai melanjutkan pembicaraan dengan orang lain meskipun dalam percakapan sederhana. Beberapa terapi untuk anak autis : Gangguan di otak tidak dapat disembuhkan.

maka pemberian obat dapat dikurangi. Berbagai gangguan fungsi tubuh ini akhirnya mempengaruhi fungsi otak. serotonin dan dopamine. dan keracunan logam berat. daya tahan tubuh rentan. Berikut ini beberapa jenis terapi bagi anak autis. berkarya bahkan membina keluarga. Tahun 1977 Lovaas menggunakan pendekatan Behavioris – model operant conditioning. alergi. 2) Terapi biomedis Terapi ini bertujuan untuk memperbaiki metabolism tubuh melalui diet dan pemberian suplemen. Bila anak mengalami kemajuan. 3) Terapi wicara Hampir semua penyandang autism menderita gangguan bicara dan berbahasa. Yang diinginkan dalam pemakaian obat ini adalah dosis yang paling minimal namun paling efektif dan tanpa efek samping. Oleh karena itu terapi wicara bagi penyandang autism merupakan suatu keharusan. 1) Teraphi medikamentosa Pemakaian obat diarahkan untuk memperbaiki respon anak sehingga diberikan obat psikotropika seperti obat – obat antidepresan yang bisa memberikan keseimbangan antara neurotransmitter. 4) Terapi perilaku 12 . tumbuh sebagai orang dewasa yang sehat. bahkan dapat pula dihentikan. Terapi ini dilakukan berdasarkan banyaknya gangguan pencernaan.dihilangkan sehingga anak bisa bergaul secara normal. Anak yang mengalami hambatan bicara di latih dengan proses pemberian reinforcement da meniru vokalisasi terapis.

antara lain gerak – geriknya kasar dan kurang luwes. Teori yang mendasari terapi ini adalah anak dengan kebutuhan khusus yang 13 . Terapi okupasi akan menguatkan dan. Harapannya fungsi indera pendengaran sekaligus merangsang kemampuan bicara. Terapi music Music dapat memberikan getaran gelombang yang akan berpengaruh terhadap permukaan membrane otak. Secara tidak langsung yang akan berpengaruh terhadap permukaan membrane otak sehingga dapat memperbaiki fungsi fisiologis. 6) Alternative terapi lainnya : Terapi akupuntur : Dengan terapi tusuk jarum diharapkan dapat menstimulasi system saraf pada otak hingga bekerja kembali.Terapi ini bertujuan agar anak autis dapat mengurangi perilaku tidak wajar dan menggantinya dengan perilaku yang bisa diterima di masyarakat. dan keterlambatan otot halus anak. Terapi lumba – lumba DAT / Dolphin Assisted Theraphy adalah terapi yang digunakan dengan tujuan untuk meningkatkan kemampuan berbicara dan kemampuan motorik pada anak dan orang dewasa dengan diagnosis gangguan perkembangan fisik dan emosi seperti autism. 5) Terapi okupasi Terapi ini bertujuan agar anak autis yang mempunyai perkembangan motorik kurang baik. memperbaiki koordinasi. dan retardasi mental.

Gelombang listrik ini disebut gelombang otak atau brainwave. yang menandakan aktifitas otak saat itu. Program ini digunakan untuk merubah perilaku yaitu memberikan penguatan pada anak – anak melalui interaksi dengan lumba – lumba. kondisi ini dalam kesadaran penuh. alpha. maka dimungkinkan untuk menghasilkan beragam kondisi mental dan emosional. Gelombang otak tidak hanya menunjukkan kondisi pikiran dan tubuh seseorang. misalnya sedang dalam pertandingan. perebutan kejuaraan. Pada gelombang otak akan berubah sesuai dengan apa yang dilakukan oleh orang tersebut.berinteraksi dengan lumba – lumba akan meningkatkan kemampuan untuk berkonsentrasi. panic. tetha dan delta. Otak manusia secara umum menghasilkan 4 gelombang secara bersamaan yaitu betha. 2. Gamma (16 hz – 100 hz) Gelombang yang terjadi pada saat seseorang mengalami aktifitas mental yang sangat tinggi. ketakutan. a) Jenis – jenis gelombang otak : a. tetapi dapat juga distimulasi atau mereduksi jenis frekwensi gelombang otak tertentu. tampil di muka umum. Tetapi selalu ada jenis gelombang otak yang dominan. Brainwave Otak manusia menghasilkan gelombang listrik yang beraneka dan berfluktuasi. 14 .

Sensory Motor Rhytm (12 hz – 16 hz) SMR sebenarnya masih masuk dalam kategori Lowbeta. beberapa orang juga menghasilkan gelombang otak ini saat trance. Tetha (4 hz – 8 hz) Adalah gelombang otak yang terjadi saat seseorang tertidur ringan. meditasi alam. Alpha (8 hz – 12 hz) Adalah gelombang otak yang terjadi pada saat seseorang yang mengalami relaksasi atau mulai istirahat dengan tanda – tanda mata mulai menutup atau mulai mengantuk. autism tidak menghasilkan gelombang ini. berdoa. tepatnya masa peralihan antara sadar dan tidak sadar. ADD. namun hal ini mendapatkan perhatian khusus karena penderita epilepsy. Para penderita di atas tidak mampu berkonsentrasi atau focus pada suatu hal yang dianggap penting. Selain seseorang diambang tidur. berinteraksi dengan lingkungan kita. Beta (12 hz – 19 hz) Merupakan gelombang otak yang terjadi pada saat seseorang mengalami aktifitas mental yang terjaga penuh.b. Gelombang ini dapat ditemukan pada seseorang beraktifitas sehari – hari. hypnosis. d. Sehingga pengobatan yang tepat adalah cara agar otaknya mampu menghasilkan getaran SMR tersebut. c. atau sangat mengantuk. Seseorang menghasilkan alpha setiap akan tidur. ADHD. Orang yang mampu mengalirkan tenaga dalam juga menghasilkan gelombang otak tetha pada saat mereka latihan atau 15 . menjalani ritual agama dengan khusyuk. Tanda – tandanya nafas mulai melambat dan dalam. e.

Gambar 1. Otak menghasilkan gelombang delta ketika seseorang tertidur lelap. Gelombang alpha dan tetha adalah gelombang pikiran bawah sadar. tanpa mimpi.5 hz – 4 hz) Adalah gelombang otak yang memiliki amplitude yang besar dan frekwensi yang rendah. Anak – anak lebih cepat sekali dalam belajar dan mudah menerima perkataan dari orang lain apa adanya. memperbaiki kerusakan jaringan.menyalurkan energinya kepada orang lain. Tingkatan gelombang otak manusia 16 . Fase delta adalah fase istirahat bagi tubuh dan fikiran. yaitu dibawah 3 hz. dan aktif memproduksi sel – sel baru saat seseorang tertidur lelap. f. Tubuh akan melakukan proses penyembuhan diri. Deltha (0. Gelombang ini juga menyebabkan daya imajinasi anak – anak luar biasa.

Input itu diterima oleh otak dan sistem saraf mengetahui hal itu. c) Mekanisme terapi gelombang otak untuk anak autis : Terapi gelombang otak akan melakukan sinkronisasi kepada gelombang otak anak. Anak – anak autis mengalami gangguan di gelombang otak sehingga pesan yang disampaikan ke seluruh tubuhnya pun tidak seperti yang diinginkan Banyak anak autis yang tidak mendapat kesempatan menikmati terapi lumba – lumba. Otak dan sistem saraf manusia seperti komputer yang sangat canggih. Jika manusia normal menerima input dari eksternal melalui indera sensori. Tujuannya yaitu menaikkan gelombang Beta (SMR/Low beta) dan mensinkronisasi gelombang alpha yang tinggi. Beta bisa membuat seseorang termotivasi melakukan sesuatu. CD Audio Brainwave untuk 17 . Theta yang tinggi membuat anak – anak autis tidak bisa fokus dan perhatian. Gelombang otak anak autis didominasi oleh gelombang Theta. Jika komputernya normal maka segala tugas akan dilakukan dengan baik. Anak autis memiliki theta yang tinggi sehingga emosinya mudah meledak dan mereka tidak memiliki Beta untuk mengendalikannya. Mungkin karena masalah biaya atau memang karena di kota tempat tinggalnya tidak ada tempat terapi lumba – lumba.b) Gelombang Otak anak Autis Pada anak autis memiliki Brainwave Beta yang sangat rendah. Lalu input itu akan diproses di sistem saraf dan diteruskan ke seluruh tubuh. Misalkan ketika menghirup harum maka indera penciuman yang bekerja. namun jika terjadi gangguan maka aliran listrik data bisa terhambat. seseorang memilki kemampuan untuk menyelesaikan pekerjaan dan memperhatikan intruksi yang diberikan orang lain.

gelombang suara tanda di antara tempat. Terapi audio brainwave akan terasa efeknya dalam satu atau dua minggu pemakaian dengan sehari di degarkan satu kali sehari atau dua kali sehari. Morgan adalah rangsangan yang dibuat suatu organism yang mengandung makna bagi organism lain sehingga berpengaruh terhadap perilaku. 1989). dengan atau tanpa headphone. otak anak tetap merespon rangsangan gelombang suara frekuensi tertentu yang keluar dari speaker. Komunikasi Komunikasi adalah proses transaksional. Dalam ilmu jiwa komunikasi memiliki makna yang luas yaitu penyampaian energy. 18 . Menurut Cliffort T. Dengarkan CD dua kali sehari sambil menutup mata. system atau organisme. Pengguna alat pacu jantung c.anak autis ini meniru pola gelombang lumba – lumba. Bisa juga memutar CD sebagai background aktivitas. Meskipun anak tidak mendengarkan. Penderita epilepsy b. Cara menggunakannya : CD ini diputar di tempat bermain anak atau diputar di kamar tidur saat anak sedang tidur. meliputi pemisahan dan pemilihan lambang kognitif sehingga dapat membantu orang lain mengeluarkan hasil pengalamannya dengan merespon yang sama dengan yang dimaksud sumber (Roes. Terapi Brainwave tidak dianjurkan untuk diperdengarkan kepada : a. Mereka yang mudah mengalami kekejangan (seizures) 3. Komunikasi adalah suatu proses penyampaian pesan dari sumber ke sasaran/penerima pesan.

Decoding (menerima dan memberi tanggapan) Terdiri dari komponen : Sensor 1 (S1) : pendengaran Sensor 2 (S2) : penglihatan Sensor 3 (S3) : taktil dan propioseptif Proses yang terjadi dalam komunikasi : a. 19 . disamping fungsi sensor lainnya. Komunikasi ini disebut komunikasi verbal atau pesan linguistic yaitu pertukaran informasi dengan menggunakan bahasa. b. Encoding (memberi rangsangan atau stimulus) Terdiri dari komponen : Transmitter 1 (T1) : bicara Transmitter 2 (T2) : gerakan tangan dan lengan Transmitter 3 (T3) : ekspresi wajah Transmitter 4 (T4) : gerakan tubuh yang lain b. demi terwujudnya hubungan yang baik antara seseorang dengan orang lain.Komunikasi adalah pertukaran pikiran atau keterangan dalam rangka menciptakan rasa saling mengerti dan saling percaya. Disebut komunikasi non verbal yaitu arah yang digunakan untuk menyampaikan pesan dengan bahasa isyarat. Pesan yang direalisasikan dalam bentuk symbol – symbol bunyi. Komunikasi terdiri dari 2 sistem : a. Pengembangan sangat berkaitan erat dengan fungsi pendengaran. Ada pesan yang direalisasikan dalam bentuk gerakan.

sebagai dasar mengangkut pesan. Menurut Morley dalam Atmaja bahasa adalah istilah untuk menjelaskan makna dan pikiran yang dirumuskan ke dalam system linguistic. Orangtua bisa mengembangkan hubungan emosional yang dekat dengan anak autis d. atau gerakan tubuh yang lainnya. Manfaat komunikasi : a. gerakan tangan dan lengan. Orangtua umumnya amat berharap anaknya segera bisa bicara. Bila anak bisa bicara. bagaimana ide – ide atau pengalaman dapat dengan mudah dirumuskan ke dalam tatanan bunyi bahasa sehingga terangkai dalam tatanan kalimat yang bagus serta adanya perubahan tarikan – tarikan otot wajah. Bahasa adalah system dari symbol – symbol vocal yang menjadi kesepatan masyarakat. Anak saya bisa menyanyi. ekspresi wajah. maka anak akan lebih bisa diatur dan berkembang lebih pesat Salah satu ciri utama pada gangguan autistic adalah hambatan yang besar dalam berkomunikasi dan berbicara.Jadi komunikasi merupakan proses yang melibatkan unsure pemikiran. Mengetahui kemampuan dan kecerdasan yang sebenarnya c. Kemungkinan masuk sekolah umum lebih besar e. Membantu mengerti apa yang diinginkan dan dirasakan oleh anak autis b. tapi kenapa tidak mau menjawab pertanyaan saya? 20 .

Macam – macam bunyi vocal a. Yang masih tergolong aktifitas reflex. e. dan kadang durasi panjang atau pendek. tanpa kehendak. Bayi tidak lagi berada pada masa reflex. o. Ocehan sudah dalam bentuk kombinasi konsonan. Dimulai pada usia 9 – 10 bulan. u. Suara atau ocehannya telah didengarnya sendiri atau ia memiliki feedback auditory atau kemampuan menanggapi apa yang didengar. “ba – ba” 3) Tahap lalling Disebut sebagai tahap mengoceh atau jargon. Terjadi pada umur 9 – 18 bulan 21 . 4) Tahap ekolalia Anak cenderung meniru atau mengulang suku kata dari individu tanpa mengubah apa yang di dengar dari lingkungan. tidak meminta ataupun menuntut apapun. nyaring atau pelan. 5) Tahap true speech Tahap biara benar atau kata pertama. Bunyi yang dihasilkan mulai variatif.Perkembangan Bahasa Anak 1) Tahap penyuaraan reflex (reflexive voalization) Seluruh aktifitas normal bayi baru lahir sampai berumur 3 minggu masih bersifat reflex. Dimulai saat usia 6 – 8 bulan. 2) Tahap babbling Dimulai saat umur 6 – 7 bulan. Misalnya : gub. i. Bayi melatih dirinya secara sengaja ke pengucapan kata. benar – benar tidak disadari. gub. Bunyi – bunyi mirip vocal misalnya “pa – pa”. Bayi senang mengulang bunyi yang dibuatnya.

untuk menggunakan menanggapi. perluasan makna kata yang berlebihan (missal : papa untuk semua laki bahasa – laki). suara – suara konsonan mulai muncul. ma-ma). bahasa yang sering Sering manangis keras – keras tetapi digunakan untuk menanggapi sulit dipahami lingkungan dan permainan vocal. bahasa tubuh. 18 3 – 50 kosa kata. kata berulang ulang (ba-ba. bertanya pertanyaan yang sederhana. meminta sesuatu dan tindakan. muka. Ocehan yang terbatas atau tidak mengocehkan potongan – potongan normal. dan mendapatkan sering echo atau Mungkin perilaku 22 . Aspek – aspek Perkembangan Bahasa dan Komunikasi Usia Aspek perkembangan komunikasi dan bahasa (dlm Anak normal Anak autis bln) 2 Suara – suara vocal 6 Pembicaraan vocal atau bertatap Tangisan sulit dipahami. melakukan meniru. tidak ada peniruan bunyi. perhatian. menunjukkan benda – benda dan mengajukan permintaan. 12 Kata – kata pertama mulai muncul. posisi dengan orang tua. penggunaan vokalisasi bahasa untuk tubuh dan mendapatkan perhatian. ekspresi gerakan menunjuk mulai muncul. Kata – kata pertama mungkin sering penggunaan jargor dengan intonasi muncul tapi tidak bermakna seperti kalimat. 8 Berbagai intonasi dalam ocehan.Table 2.

24 Kadang – kadang 3 – 5 kata Biasanya kurang kari 15 kata digabung. tidak dapat mempertahankan topic pembicaraan. kosakata sekitar 1000 kata. banyak bertanya. Mungkin ada kalimat – kalimat yang perilaku echo jarang terjadi. Ritme. 48 Struktur kalimat yang komplek yang Sebagian kecil bisa mengombinasikan digunakan. 23 . bisa dengan cepat membalikkan kata – kata ganti. menyesuaikan kualitas Membuat permintaan bahasa dengan pendengar. mungkin informasi baru. seringkali lebih Artikulasi untuk melanjutkan interaksi daripada separuh dari anak – anak normal untuk mencari informasi. Separuhnya atau lebih tanpa ucapan – ucapan yang bermakna Menarik tangan orang tua dan membawanya ke suatu obyek Pergi ke suatu tempat yang sudah biasa dan menunggu untuk mendaptkan sesuatu. disertai menunjuk. 36 Bahasa berfokus pada disini dan Kombinasi kata– kata jarang sekarang. menggunakan kata ini Bahas tubuh tidak berkembang. bertanya pertanyaan yang Kata – kata muncul kemudian hilang sederhana. tapi tidak ada sering digunakan untuk berbicara penggunaan bahasa yang kreatif mengenai disana dan kemudian. dapat mempertahankan dua atau tiga kata secara kreatif topic pembicaraan dan menambah Echolalia masih ada. bahasa bersifat echo. bertanya pada orang digunakan secara komunikatif lain untuk menjelaskan ucapan – Meniru iklan TV ucapan. atau penekanan yang aneh yang asangat rendah. menyebut diri sedikit menunjuk pada benda sendiri dengan nama bukannya saya.

dilayani penuh) c. dan tulisan. penggunaan bahasa tidak konsisten) Bicara vs Komunikasi : a. memberikan “jawaban” yang tepat. Masalah pada otot tubuh (susah menggerakkan otot secara cepat dan kuat) b. d. Anak yang bisa berbicara dan bernyanyi BELUM TENTU bisa berkomunikasi dengan baik. memahami pesan dari orang lain. Susah mengerti bahasa f. tapi bisa dengan bahasa isyarat. Komunikasi pada anak autis tidak harus selalu melibatkan bahasa verbal. Pengajaran bahasa yang kurang tepat (terlalu banyak diberi perintah. Kecemasan untuk berbicara (takut salah. Dalam komunikasi dua arah dibutuhkan kemampuan mengirimkan pesan. Ekolalia (mengulang kata/kalimat) Banyak anak autis yang tidak tahu bahwa bicara gunanya untuk komunikasi. Ekolalia sebenarnya berguna bagi anak: 1) menimbulkan perasaan senang 2) menenangkan diri dan memblokir suara suara bising dari luar 3) membantu mengerti ucapan orang lain 24 . Mereka lebih banyak berbicara pada diri sendiri. c. gambar. b. Kurang banyak diajak berinteraksi (dibiarkan asik sendiri. Belajar beberapa bahasa sekaligus d.Penyebab gangguan bicara : a. tidak berani kontak mata) e.

The Early Communication Stage 1) Sudah bisa berkomunikasi dengan gesture. main cilukba) 4) Mengulangi kata/suara untuk diri sendiri 5) Dapat mengikuti perintah sederhana walaupun belum konsisten 6) Memahami rutinitas sehari-hari c.Tahapan komunikasi anak autis : a. minum. The Requester Stage 1) Sadar bahwa tingkahlakunya bisa mempengaruhi orang lain 2) Menarik tangan bila ingin sesuatu 3) Menyukai interaksi dalam bentuk kegiatan fisik (bergulat. The Own Agenda Stage 1) Asik dengan dirinya sendiri 2) Belum tahu bahwa komunikasi dapat mempengaruhi orang lain 3) Mengambil sendiri makanan/bendabenda 4) Interaksi hanya dengan orangtua/pengasuh 5) Belum dapat bermain dengan benar 6) Menangis/berteriak bila terganggu b. suara. benda kesukaan) 4) Memahami kalimat sederhana 25 . dikelitiki. gambar 2) Tahu cara menggunakan bentuk komunikasi tertentu secara konsisten 3) Komunikasi terbatas untuk pemenuhan kebutuhan (makan.

beri waktu cukup sebelum anak berespon 2) Ciptakan situasi untuk berkomunikasi 3) Intonasi suara menarik 4) Beri pujian untuk usaha anak 5) Gunakan benda-benda yang disukai anak dan peraga visual yang menarik 6) Mendorong anak berkomunikasi 26 . mengenal konsep "Ya/Tidak" d.5) Dapat belajar menjawab pertanyaan "Apa ini/itu?". mampu menyusun kalimat dengan gambar atau tulisan 5) Masih mengalami kesulitan dalam interaksi sosial Mendorong anak berkomunikasi : a. Sikap 1) Wajah kita sejajar dengan wajah anak 2) Cari posisi duduk yang nyaman bagi anak (berhadapan vs bersebelahan) 3) Ekspresi wajah ramah tapi tidak berlebihan 4) Perlihatkan sikap menunggu jawaban 5) Mendorong anak berkomunikasi b. Situasi yang menyenangkan 1) Situasi santai. The Partner Stage 1) Mulai melakukan percakapan sederhana 2) Menceritakan pengalaman masa lalu dan keinginan yang belum terpenuhi 3) Masih terpaku pada kalimat yang dihafalkan 4) Bagi anak non-verbal.

mencubit. 2003) : a. Perilaku autistic antara lain (Danuatmaja. mencakar diri sendiri 2) Agresif Perilaku menendang. memukul. walaupun anak belum bisa bicara 5) Pilih satu bahasa yang digunakan di rumah dan di tempat terapi/sekolah HINDARI…. menggigit. Interaksi sosial Perilaku autistic adalah perilaku yang berlebihan (excessive) atau perilaku yang berkekurangan (deficient) sampai ke tinglkat tidak ada perilaku. 1) Memaksakan kontak mata 2) Terlalu banyak bertanya dengan pertanyaan terbuka 3) Mengulang-ulang pertanyaan bila anak tidak segera menjawab 4) Mengajak anak berkomunikasi saat ia asik melakukan aktivitas 5) Menggerakkan tangan secara berlebihan 6) Berbicara cepat dengan nada tinggi 4. menggigit 3) Tantrum 27 . Perilaku berlebihan (excessive) 1) Perilaku self abuse (melukai diri seniri) Perilaku memukul. sederhana dan jelas 2) Beri penjelasan pada setiap kegiatan 3) Gunakan isyarat tubuh untuk memperjelas pembicaraan atau perintah 4) Tetap bicara pada anak.c. Penggunaan bahasa 1) Kalimat singkat.

loncat 4) Membuat berantakan Masuk dalam lemari membuat berantakan buku – buku dan mainan.Perilaku menjerit. berayun dan mengepak – kepakkan tangan b. menangis. dan meloncat . Perilaku berkekurangan (deficient) 1) Tidak ada kontak mata 2) Melakukan kegiatan yang berulang – ulang 3) Tidak bisa bicara atau keterlambatan bicara 4) Tidak dapat berinteraksi dengan lingkungan sekitar 5) Menirukan perilaku dan suara orang lain 28 . dan bermain – main di air 5) Perilaku stimulasi diri Menatap jari – jemari.

Kontak dengan visual orang yang meningkat selama dewasa 29 . Menerima perhatan tetapi sangat sedikit memulai interaksi juga merangkak Tidak ada kesulitan pemisahan responden secara bergiliran. Peran sebagai agen dan mulai belajar berjalan dan tangan tanda obyek dengan orang secara aktif menolak interaksi.Tabel 3. oleh orang dewasa Kurang sekali kontak mata Tidak ada respon antisipasi secara social 8 Membedakan orang tua dari orang Sulit reda ketika marah lain Sekitar sepertiga diantaranya “Memberi dan menerima” permainan sangat menarik diri dan mungkin pertukaran dewasa Main ciluk bad an semacamnya Menunjukkan obyek pada orang dewasa Melambaikan perpisahan Menangis atau merangkak mengejar ibu ketika ibu pergi dari ruangan 12 Anak memulai permainan dengan Sosiabilitas menurun ketika anak lebih sering. Perkembangan Interaksi social Usia Aspek perkembangan (dlm Anak normal Anak autis bln) 2 Menggerakkan kepala dan mata untuk mencari arah suara Senyuman social 6 Perilaku meraih sebagai antisipasi Kurang untuk di gendong aktif dan menuntut dibanding bayi normal Mengulangi tindakan ketika ditiru Sebagian kecil cepat marah.

dan mengambil Permainan soliter atau parallel masih mainan. Senang membantu orang tua mengerjakan pekerjaan rumah. tetapi sangat afeksi yang Permainan dengan teman sebaya sedikit lebih banyak melibatkan gerakan diekspresikan. memberikan. Permainan soliter atau parallel masih sering dilakukan 24 Masa bermain dengan teman sebaya Biasanya membedakan orang tua singkat dengan orang lain. Senang berlagak untuk membuat orang lain tertawa. 30 . Ingin menyenangkan orang tua. Tidak acuh terhadap orang dewasa selain orang tua Mungkin mengembangkan ketakutan yang besar Lebih suka menyendiri 36 Belajar mengambil giliran dan Tidak bisa menerima anak – anak yang lain yang Sensitivitas yang berlebihan Tidak bisa memahami makna berbagi dengan teman sebaya Masa interaksi kooperatif langgeng dengan teman sebaya Pertengkaran dengan teman sebaya hukuman sering terjadi. sering dilakukan. dan sebaya mengambil mainan.bermain. memberikan : menunjukkan. kasar daripada berbagi mainan Mungin memeluk dan mencium sebagai gerakan tubuh yang otomatis ketika diminta. 18 Mulai bermain dengan teman sebaya Mulai bermain dengan teman : menunjukkan.

31 .48 Tawar menawar peran dengan teman Tidak dapat memahami aturan sebaya dramatik Memiliki teman bermain faforit. daripada dengan orang dewasa disbanding dengan teman sebaya menjadi lebih bisa Sangat berminat menjalin hubungan Sering persahabatan bergaul. tetapi interaksi tetap Bertengkar dan saling mengejek aneh dan satu sisi dengan teman sebaya.dalam permainan dengan teman sebaya 60 Lebih berorientasi dengan teman Lebih berorientasi pada orang sebaya dewasa. Dapat mengubah ke peran dari ketika pemimpin pengikut bermain dengan teman sebaya. Teman sebaya tidak menyertakan secara verbal anak – anak yang tidak disenangi dalam permainan dalam permainan sosio.

B. biologis. Klinisi dan orang tua harus dapat membedakan dengan keterlambatan bicara fungsional dan nonfungsional. Peneliti menggunakan scan resonance magnetic fungsional untuk mengukur akfivitas otak. SpA). akan membaik pada usia tertentu dan biasanya tidak memerlukan terapi khusus. Keterlambatan bicara karena gangguan fungsional atau karena imaturitas fungsi bicara pada anak sering dijumpai. 32 . Akibatnya jangankan untuk berkomunikasi. 2. untuk mengenali kesadaran terhadap pribadinya saja. yaitu yang memandang setiap individu sebagai kesatuan dari taraf-taraf neurologis. (Dr. keterlambatan bicara nonfungsional harus dilakukan intervensi dan terapi sejak dini. dan agama atau spiritualitas. 3. Sebaliknya. Penaganan dini tersebut dapat mengurangi gangguan dan memperbaiki prognosis. penderita sudah kesulitan. Andriana Soekandar Ginanjar mengatakan Kompleksitas spektrum autistik yang terungkap melalui penelitiannya menunjukkan bahwa untuk dapat memahami individu SA dibutuhkan kerangka berpikir holistik. PENELITIAN – PENELITIAN YANG RELEVAN 1. Kelainan ini biasanya tidak berbahaya. Widodo Judarwanto. psikologis. Peneliti dari University of Cambridge yaitu Michael Lombardo yang melakukan penelitian dengan scan otak yang canggih menemukan bahwa ada bagian otak penderita autis yang memang tidak mengenali kesadaran tentang dirinya sendiri.

33 . Kerangka berfikir penelitian pengaruh terapi Audio Brainwave terhadap kemampuan komunikasi dan interaksi sosial anak autis.C. KERANGKA BERFIKIR Terapi Audio Brainwave ASD (Autis Spectrum Disorder) Sensory Motor Rithm Stimulasi sel – sel otak Meningkatkan kemampuan komunikasi Meningkatkan kemampuan interaksi sosial Gambar 2.

HIPOTESIS 1. Ada pengaruh positif terapi audio brainwave terhadap kemampuan komunikasi anak autis.D. Ada pengaruh positif terapi audio brainwave terhadap kemampuan interaksi sosial anak autis 34 . 2.

BAB III METODE PENELITIAN A. Teknik sampling Teknik sampling dalam penelitian ini menggunakan eshaustive sampling Jumlah populasi sebanyak 24 anak. Satu kelompok diberi perlakuan dan kelompok satunya sebagai pengontrol. dibagi secara randomisasi menjadi 2 kelompok masing – masing terdiri dari 12 anak. Mulai pada bulan Februari 2010 sampai Juli 2010. TEMPAT DAN WAKTU PENELITIAN Penelitian ini dilaksanakan di “Cakra Autis Center”. SAMPEL dan SAMPLING 1. Sampel Sampel dalam penelitian ini adalah seluruh anak autis pengunjung “Cakra Autis Center” sebanyak 24 anak. C. Populasi Populasi penelitian ini adalah seluruh anak autis yang berkunjung di “Cakra Autis Center” Surabaya sebanyak 24 anak. B. POPULASI. 3. Jl. JENIS PENELITIAN Jenis penelitian ini menggunakan penelitian True experiment dengan racangan penelitian Pretest – Post Tes Control Group Design. Srikana no 59 Surabaya. 2. 34 35 .

Alat ukur yang digunakan adalah cheklist dengan skala interval. Variable Y adalah variable dependen yaitu variable yang dipengaruhi oleh variable X. DEFINISI OPERASIONAL 1. Y2 = kemampuan interaksi sosial yaitu Interaksi sosial meliputi hubungan antara manusia dengan manusia (individu dengan individu). a. Dalam penelitian ini ada dua variable dependen yaitu Y1 adalah kemampuan komunikasi anak autis dan Y2 adalah kemampuan interaksi social anak autis. jawaban “ya” diberi skore 1 dan jawaban “tidak” 36 . jawaban “ya” diberi skore 1 dan jawaban “tidak” diberi skore 0. dan ketika ia tidur saat di rumah. yang mana dalam hubungan tersebut terdapat hubungan saling mempengaruhi secara timbal balik. Untuk pertanyaan negatif. Terapi ini dilakukan selama 4 minggu. Terapi audio brainwave adalah terapi gelombang otak yang meniru pola gelombang lumba – lumba yang berupa CD dan diperdengarkan pada anak autis ketika ia menjalani terapi lovas. 2. Untuk pertanyaan positif. Dalam penelitian ini yaitu terapi audio brainwave. Diperdengarkan minimal satu kali sehari dengan durasi 30 menit. Untuk pertanyaan positif. individu dengan kelompok dan antar kelompok. b.D. jawaban “ya” diberi skore 0 dan jawaban “tidak” diberi skore 1. Y1 = kemampuan komunikasi anak autis yaitu kemampuan anak autis menyampaikan pesan ke penerima pesan baik secara verbal maupun nonverbal. Alat ukur yang digunakan adalah cheklist dengan skala interval. Variable X adalah variable independen.

Cheklist diisi oleh teraphis sebelum dilakukan perlakuan baik pada kelompok perlakukan maupun kelompok kontrol yang disebut dengan pre tes.diberi skore 0. TEKNIK PENGUMPULAN DATA Dalam pengumpulan data peneliti dibantu oleh teraphis yang ada di cakra Autis Center. Dari semua jawaban dijumlahkan kemudian dianalisis menggunakan uji beda yaitu uji T dengan menggunakan program SPSS 17 untuk mengetahui perbedaan antara 37 . E. Setelah 4 minggu cheklist diisi teraphis baik pada kelompok perlakuan maupun pada kelompok kontrol yang disebut dengan post tes. Sebelum pengumpulan data. jawaban “ya” diberi skore 0 dan jawaban “tidak” diberi skore 1. Kemampuan komunikasi dan interaksi social ditentukan dengan skore pada jawaban cheklist. Setelah dilakukan terapi selama 4 minggu. kemampuan komunikasi. Untuk pertanyaan negatif. dan F. jawaban “ya” diberi skore 1 dan jawaban “tidak” diberi skore 0. interaksi sosial anak autis di Cakra Autis Center. Kemudian selama 4 minggu pada kelompok perlakuan diberi perlakuan dan kelompok kontrol tidak diberi perlakuan. Untuk pertanyaan positif. jawaban “ya” diberi skore 0 dan jawaban “tidak” diberi skore 1. kemudian di evaluasi dengan menggunakan cheklist. peneliti mengadakan pertemuan dengan para teraphis membicarakan tentang pengisian cheklist. Untuk pertanyaan negatif. TEKNIK ANALISIS DATA Data yang dikumpulkan dari subyek penelitian akan dilakukan penilaian. Cheklist digunakan peneliti untuk mengetahui data karakteristik.

05 maka ada pengaruh yang signifikan antara variable independen dan variable dependen.variable independen dan dependen sebelum dan setelah diberikan suatu perlakuan dengan nilai kemaknaan p ≤ 0. 38 .

Penelitian dilakukan pada responden autis yang menjalani teraphi di Cakra Autis Center. 2 orang tenaga kebersihan. HASIL PENELITIAN 1. 39 38 . Sri Kana no 59 Surabaya. 2. 1 ruang kantor. Pada bab ini akan disajikan hasil penelitian dan analisa data. Gambaran Umum Lokasi Penelitian Cakra Autis Center terletak di jln. Sistem terapi yang dilakukan dengan menggunakan metode Lovaas dan one on one di mana dalam satu ruang terdapat satu terapis dan satu anak autis. 1 ruang gudang dan 2 kamar mandi. Jumlah terapis dalam Cakra Autis Center sebanyak 17 orang. 1 ruang sosialisasi. Penyajian penelitian ini merupakan data umum dari karakteristik anak autis dan data khusus anak autis.BAB IV HASIL PENELITIAN dan PEMBAHASAN A. Dengan sampel penelitian sebanyak 24 anak. Di tempat tersebut terdapat 15 ruang terapi.

a.70 %).3 %). usia < 3 tahun sebanyak 1 anak (8. usia 3 – 5 tahun sebanyak 8 anak (66. usia 5 – 10 tahun sebanyak 3 anak (25 %). Gambar 4 Usia anak autis pada kelompok kontrol 40 . Karakteristik Responden Gambar 3. Usia anak autis pada kelompok perlakuan Berdasarkan diagram diatas dapat diperoleh informasi bahwa dari 12 responden kelompok perlakuan .

jenis kelamin laki – laki sebanyak 11 anak (91.3 %). dan usia > 10 tahun sebanyak 1 anak (8.3 %). Gambar 5. Jenis Kelamin anak autis pada kelompok kontrol Berdasarkan diagram diatas dapat diperoleh informasi bahwa dari 12 responden kelompok kontrol .3 %).3 %).Berdasarkan diagram diatas dapat diperoleh informasi bahwa dari 12 responden kelompok kontrol . 41 .70 %) dan jenis kelamin perempuan sebanyak 1anak (8. usia 3 – 5 tahun sebanyak 10 anak (83. usia 5 – 10 tahun sebanyak 1 anak (8.

baik kelompok kontrol maupun kelompok perlakuan semuanya mendapatkan terapi biomedik dan Lovas.7 %). KEMAMPUAN KOMUNIKASI Tabel 5.3 %) dan jenis kelamin perempuan sebanyak 2 anak (6. Hasil Kemampuan Komunikasi Responden Meningkat Jumlah % 100 % 33. Dan pada kelompok kontrol ada 4 anak (33. Tabel 4. Terapi Yang Di Dapat Pada Anak Autis Biomedik Jumlah Kontrol Perlakuan 12 12 % 100% 100% Lovas Jumlah 12 12 % 100% 100% 12 50 % Gelombang otak Jumlah % Sumber: data observasi responden Berdasarkan tabel 4. jenis kelamin laki – laki sebanyak 10 anak (83. b. Jenis Kelamin anak autis pada kelompok perlakuan Berdasarkan diagram diatas dapat diperoleh informasi bahwa dari 12 responden kelompok perlakuan .3 %) yang 42 .7 % Total Jumlah 12 12 % 100% 100% Perlakuan Kontrol 12 4 Dari tabel 5.3 % Tidak meningkat Jumlah 8 % 66. dapat diperoleh informasi bahwa dari 24 responden autis. dapat diperoleh informasi bahwa setelah 4 minggu dilakukan perlakuan. dan hanya 12 responden (sebagai kelompok perlakuan) yang mendapatkan terapi audio brainwave. pada kelompok perlakuan terdapat 12 anak (100%) terjadi peningkatan kemampuan komunikasi.Gambar 6.

perhitungan uji Paired Sample T test menggunakan bantuan software SPSS 17 dapat diketahui bahwa Nilai t hitung 4 minggu terapi sebesar -13.201 Berdasarkan pada hasil analisis pada tabel 6.385 (0.000 < 0. Hasil Kemampuan Interaksi Sosial (Kelompok Perlakuan) Responden Meningkat Jumlah Perlakuan Kontrol 12 2 % 100 % 16.201 Kontrol T hitung -2.385 sedangkan t tabel -2.201. Hasil uji statistik kemampuan komunikasi pasca perlakuan kelompok perlakuan dan kelompok kontrol pada anak Autis di Cakra Autis Center Surabaya Pengamatan 4 minggu Perlakuan T hitung (Significancy) -13.7 % 43 Tidak meningkat Jumlah 10 % 83.017) T tabel -2. Karena nilai –t hitung < -t tabel (-13. c. KEMAMPUAN INTERAKSI SOSIAL Tabel 7.000) T tabel -2.201) dan significancy < 0.803 (0.385 < -2.05 (0. Dari data di atas diolah menggunakan uji beda (Paired Sample T Tes) dengan bantuan SPSS 17 di dapatkan hasil sebagai berikut : Tabel 6.3 % Total Jumlah 12 12 % 100% 100% .mengalami peningkatan dalam kemampuan komunikasi dan 8 anak (66.05) maka Ho ditolak. Sehingga dapat disimpulkan bahwa ada perbedaan rata – rata antara sebelum dan sesudah terapi.7%) tidak terjadi peningkatan kemampuan komunikasi.

000 < 0. 44 . pada kelompok perlakuan terdapat 12 anak (100%) terjadi peningkatan kemampuaninteraksi sosial.385 < -2.201) dan significancy < 0.385 (0.3 %) tidak terjadi peningkatan kemampuan interaksi sosial. Hasil uji statistik kemampuan interaksi sosial pasca perlakuan kelompok perlakuan dan kelompok kontrol pada anak Autis di Cakra Autis Center Surabaya Perlakuan Pengamatan T hitung 4 minggu -13.05 (0.002) T tabel -2. Sehingga dapat disimpulkan bahwa ada perbedaan rata – rata antara sebelum dan sesudah terapi.Dari tabel 7.7 %) yang mengalami peningkatan dalam kemampuan interaksi sosial dan 10 anak (83.201 Berdasarkan pada hasil analisis pada tabel 8 perhitungan uji Paired Sample T test menggunakan bantuan software 17 dapat diketahui bahwa Nilai t hitung 4 minggu terapi sebesar -13.000) T tabel -2.05) maka Ho ditolak. Dan pada kelompok kontrol ada 2 anak (16. dapat diperoleh informasi bahwa setelah 4 minggu dilakukan perlakuan.201 Kontrol T hitung -4. Dari data di atas diolah menggunakan uji beda (Paired Sample T Tes) dengan bantuan SPSS 17 di dapatkan hasil sebagai berikut : Tabel 8.201.000 (0.385 sedangkan t tabel -2. Karena nilai –t hitung < -t tabel (-13.

3 %). Karakteristik Responden Karakteristik responden berdasarkan usia. namun baru pada usia sekitar 6 tahun rata – rata anak pertama kali mendapatkan diagnosis. tergantung pada kesadaran mereka dan tingkat keparahan autistik (Kaplan dan Sandock : 2000).B. Keterlambatan dalam diagnosis sangat merugikan. Berdasarkan gambaran kuartal. karena anak – anak autistik umumnya akan menjadi lebih baik bila memperoleh diagnosis dan penanganan lebih awal.1 per 1. Jeffrey and Spencer dalam bukunya Psikologi Abnormal menyatakan bahwa gangguan autistik tampak mulai usia 18 – 30 bulan. baru nanti di periksakan pada tumbuh kembang anak”.000 kelahiran hidup). Sesuai dengan berbagai penelitian Judith. Menurut peneliti. Banyak orang tua belum menyadari bahwa anaknya mengalami keterlambatan perkembangan. pada kelompok perlakuan menunjukkan bahwa terdapat 66. Ketika orang tua mengalami kecurigaan terhadap perkembangan anaknya tenaga kesehatan mengatakan “tidak apa-apa perkembangan setiap anak berbeda – beda ditunggu dulu sampai usia 3 tahun. Beberapa hal inilah yang 45 .6 per 1. PEMBAHASAN a.000 kelahiran hidup) sampai dengan maret 2007 (4. Pada sebagian besar kasus autisme mulai sebelum 36 bulan tetapi mungkin tidak terlihat bagi orang tua.70 % anak autis dengan usia 3 – 5 tahun dan kelompok kontrol sebanyak 10 (83. Orang tua sering mengatakan “Saya dulu bisa bicara usia 3 tahun”. menyebutkan bahwa autistik bisa dideteksi secara dini sejak usia 18 – 24 tahun. angka kasus autis pada umur 3-5 tahun meningkat setiap kuartal dari Januari 1995 (0. autistik bisa diketahui sejak dini yaitu sejak usia masih dalam gendongan.

ketika anak diajak beinteraksi tetapi tidak ada respon. bisa da-da. berarti dan konsisten. Namun para orang tua kurang memahami terjadinya perubahan – perubahan pada susunan saraf pancaindera di otak anak mereka.menjadikan orangtua terlambat dalam menyadari bahwa anaknya mengalami katerlambatan perkembangan. ada senyuman pada orang lain. Ketidakberfungsian secara neorologis tersebut terjadi pada sistem saraf pusat yang ditandai dengan ketidakmampuan otak untuk menganalisis. tidak menoleh ketika ada suara.70 % anak laki – laki dan 8.7 % anak perempuan sedangkan pada kelompok kontrol terdapat 91. Mereka juga tidak mengetahui adanya ketidakmampuan pengintegrasian pancaindera yang menunjukkan adanya ketidakefisienan yang bersifat neorologis saat pemrosesan informasi yang akan berdampak pada kesulitan perkembangan dan perilaku. yang seharusnya anak sudah bisa mengoceh. tidak ada kontak mata.da-da. tidak mampu memahami perbedaan – perbedaan diri. diperoleh data pada kelompok perlakuan terdapat 83. Berdasarkan jenis kelamin. Pada umumnya para orang tua yag mempunyai anak autistik lebih dahulu mengetahui gejala – gejala kelainan pada diri anaknya. mengorganisasi. Dampak dari hal tersebut anak tidak mampu melakukan respon terhadap informasi yang datang melalui pancaindera yang ditandai dengan tidak adanya perilaku yang sesuai. sulit ntuk merencanakan dan mengorganisasikan tindakan yang ingin dilakukan. Perilaku autistik bisa dideteksi secara dini usia 8 bulan.3 % adalah anak laki-laki dan 6.3 % anak perempuan. mengerti perintah “tidak boleh”. Sandock dan Kaplan menyatakan bahwa gangguan autistik ditemukan lebih sering 46 . dan melakukan hubungan sosial.

b. Sesuai dengan pernyataan Bonny Danuatmaja bahwa autisme adalah gangguan pervasif sehingga terapi pada anak autis harus terpadu.385 sedangkan t tabel -2. terlihat kebingungan serta sering menolak untuk turut berpartisipasi dalam kegiatan tersebut. Berdasarkan terapi pada responden didapatkan bahwa 100 % mendapatkan terapi biomedik. saat bermain anak tampak kurang gembira. Sehingga dapat disimpulkan bahwa ada perbedaan rata – rata antara sebelum dan sesudah terapi. Pengaruh terapi audio brainwave terhadap kemampuan komunikasi anak autis Berdasarkan pada hasil analisis pada tabel 6 perhitungan uji Paired Sample T test (uji t berpasangan) menggunakan bantuan sofware 17 dapat diketahui bahwa nilai t hitung 4 minggu terapi sebesar -13. Tiga sampai lima kali lebih banyak anak laki – laki yang memiliki gangguan autistik dari pada anak perempuan.pada anak laki – laki dibandingkan dengan anak perempuan.000 < 0.385 < -2.201) dan significancy < 0. 100 % mendapatkan terapi Lovas dan 50 % mendapatkan terapi gelombang otak. Tetapi anak perempuan yang memiliki gangguan autistik cenderung terkena lebih serius dan lebih mungkin memiliki riwayat keluarga gangguan kognitif daripada anak laki – laki. intensif baik terapi biomedik. Judith H Miles. terapi okupasi. Karena nilai –t hitung < -t tabel (-13. Jeferrey and Spencer menyatakan bahwa gangguan autistik lebih sering terjadi pada anak laki – laki daripada anak perempuan.05) maka Ho ditolak. dalam “Autism Spectrum Disorders” menyatakan bahwa Autis merupakan gangguan perkembangan pervasif yang meliputi gangguan bahasa dan 47 . terapi wicara.201. terapi perilaku.05 (0.

penderita sudah kesulitan.70 % anak autis mengalami retardasi mental 25 % anak autis pada usia 3 tahun sudah mulai menunjukkan perkembangan komunikasi dan usia 6 – 7 tahun mulai bisa masuk sekolah reguler. J Speech Lang Hear menyatakan bahwa anak dengan autis mengalami gangguan koordinasi vokal (gangguan komunikasi).komunikasi. Kelainan ini biasanya tidak berbahaya. Peneliti dari University of Cambridge yaitu Michael Lombardo yang melakukan penelitian dengan scan otak yang canggih menemukan bahwa ada bagian otak penderita autis yang memang tidak mengenali kesadaran tentang dirinya sendiri. untuk mengenali kesadaran terhadap pribadinya saja. Akibatnya jangankan untuk berkomunikasi. ADHD. perilaku repetitif dan tidak tertarik pada lingkungan (cuek) yang dapat dideteksi sejak usia 18 bulan – 24 bulan. Sebaliknya. akan membaik pada usia tertentu dan biasanya tidak memerlukan terapi khusus. Keterlambatan bicara karena gangguan fungsional atau karena imaturitas fungsi bicara pada anak sering dijumpai. epilepsi tidak menghasilkan gelombang SMR (Sensory Motor Rhytm). Penaganan dini tersebut dapat mengurangi gangguan dan memperbaiki prognosis. Klinisi dan orang tua harus dapat membedakan dengan keterlambatan bicara fungsional dan nonfungsional (Judarwanto ). Dalam gelombang otak autisme. Peneliti tersebut menggunakan scan resonance magnetic fungsional untuk mengukur akfivitas otak. Dari penelitiannya 50 % . Dalam komunikasi rata – rata anak autis menggunakan bahasa tubuh. Sehingga pengobatan yang tepat 48 . kontak mata dan gerakan tubuh. Para penderita di atas diantaranya autism tidak mampu berkonsentrasi atau focus pada suatu hal yang dianggap penting. keterlambatan bicara nonfungsional harus dilakukan intervensi dan terapi sejak dini.

385 < -2. Ginanjar mengatakan Kompleksitas spektrum autistik yang terungkap melalui penelitiannya menunjukkan bahwa untuk dapat memahami individu SA 49 .745 < -2. Karena nilai –t hitung < -t tabel (-13. Sehingga dapat disimpulkan bahwa ada perbedaan rata – rata antara sebelum dan sesudah terapi.201) dan significancy < 0.180 sedangkan t tabel -2. Penjumlahan kedua gelombang yang di terima otak kiri dan kanan menghasilkan Gelombang Beta yang berfungsi untuk konsentrasi dan fokus. terdapat gangguan komunikasi pada penderita autistik yang tentunya bisa diketahui sejak dini.05) maka Ho ditolak.adalah cara agar otaknya mampu menghasilkan getaran SMR tersebut. Jangan biarkan anak sendiri. Dengan rangsangan dari gelombang otak.05 (0.002 < 0. orang tua harus mampu menstimulasi anak setiap saat ketika ia terbangun. Sehingga dapat disimpulkan bahwa ada perbedaan rata – rata antara sebelum dan sesudah terapi.201.000 < 0. Menurut asumsi peneliti.201. Teknologi Gelombang Otak untuk penanganan anak yang sulit fokus.05 (0. c.05) maka Ho ditolak.201) dan significancy < 0. Nilai t hitung 4 minggu terapi sebesar -13. Pengaruh terapi audio brainwave terhadap kemampuan interaksi sosial sosial anak autis Berdasarkan pada hasil analisis pada tabel 8 perhitungan uji Paired Sample T test menggunakan bantuan sofware 17 dapat diketahui bahwa nilai t hitung 2 minggu terapi sebesar -4.385 sedangkan t tabel 2. Terapi ini menstimulasi belahan otak kanan dengan Gelombang Alpha dan SMR (Sensori Motor Rhytm) dan belahan otak kiri dengan Gelombang Alpha dan Beta. sering mengajak komunikasi. Karena nilai –t hitung < -t tabel (-5.

dan agama atau spiritualitas. terutama dalam lobus frontalis dan otak kecil. tidak bisa berempati. berulang-ulang. Ketidakmampuan turut merasakan kegembiraan orang lain. yang b) Ketidakmampuan dengan tingkat melakukan hubungan c) sesuai perkembangannya. emosi dan interaksi sosial. Perilaku itu dapat meliputi perilaku yang tidak wajar. psikologis. seperti kontak mata. yaitu yang memandang setiap individu sebagai kesatuan dari taraf-taraf neurologis. bahasa. Berbagai penelitian neurologis terdahulu dalam penelitian Andriana Soekandar Ginanjar menyatakan adanya penurunan jumlah sel Purkinje pada hemisfer serebelum dan vermis. ukuran otak mereka membesar melebihi normal. Pada bayi baru lahir bayi autistik memiliki ukuran otak yang normal namun setelah mencapai usia 2 – 3 tahun.dibutuhkan kerangka berpikir holistik. yang disebabkan oleh pertumbuhan white matter yang berlebihan. Gangguan interaksi sosial antara lain : kontak mata sangat kurang. perilaku agresif atau bahkan 50 . Sementara sel saraf yang ada lebih sedikit dibandingkan pada otak normal dan kekuatannya juga lebih lemah. ekspresi wajah. gesture. tidak bisa bermain dengan teman sebaya.dll). pendidik. Kondisi inilah yang tampaknya berkaitan dengan gangguan pada perkembangan kognitif. Perilaku yang ditujukan para penyandang autisme umumnya seringkali menjadi masalah besar bagi para orang tua dan caregiver (pengasuh. Menurut DSM IV gangguan kualitatif dalam interaksi social yang ditunjukkan oleh paling sedikit dua diantara yang berikut ini : a) Ciri gangguan yang jelas dalam penggunaan berbagai perilaku nonverbal (bukan lisan). biologis. dan gerak isyarat untuk melakukan pertemanan interaksi sebaya social. kurang mampu mengadakan hubungan sosial dan emosional timbal balik.

Menurut peneliti ditinjau dari segi teori dan penelitian – penelitian yang relevan. 51 . 2) Terfokus : Memungkinkan memperhatikan tugas tertentu dan meminimalisasi gangguan. Ini juga merupakan kondisi yang penting untuk kontemplasi dan perencanaan. Ini sama dengan Kondisi Beta1 (SMR). 3) Alert: Memungkinkan respon yang cepat ketika kebutuhan untuk bereaksi cepat. terapi gelombang otak dapat menstimulus gelombang Sensory Motor Rythm sehingga dapat mempermudah terapi pada anak autis. Terapi gelombang otak mempunyai efek sebagai berikut : 1) Tenang : Memungkinkan pikiran untuk beristirahat dan bersiap-siap untuk tugas-tugas mental yang berbeda. lebih tenang dalam proses pendidikan. kondisi ini setara dengan kondisi Alpha. anak lebih terfokus.membahayakan serta perilaku-perilaku lainnya yang sering terlihat pada mereka seperti flapping. Dalam hal aktivitas otak. rocking.

00 < 0.05 (0. Sehingga ada perbedaan rata – rata antara sebelum dan sesudah terapi. significancy < 0. 2.201). yaitu sebagai berikut: 1.000 < 0. dapat disimpulkan bahwa terapi audio brainwave yang diberikan pada anak autis berpengaruh terhadap peningkatan kemampuan komunikasi dan kemampuan interaksi sosial. Implikasi Terapi audio brainwave berpengaruh terhadap kemampuan komunikasi dan interaksi sosial anak autis. dengan hasil yang ditunjukkan yaitu nilai t hitung sebesar -13.201 dan nilai –t hitung < -t tabel (-13. Ada peningkatan kemampuan interaksi social anak autis dengan hasil yang ditunjukkan yaitu nilai t hitung sebesar -13.05 (0. Ada peningkatan kemampuan komunikasi anak autis. Dalam kemampuan komunikasi dapat meningkatkan kemampuan mengucapkan kata. Sehingga ada perbedaan rata – rata antara sebelum dan sesudah terapi.385 < -2. B.201 dan nilai –t hitung < -t tabel (-13.385 sedangkan t tabel -2.385 < -2. anak mulai bisa mengucapkan 52 51 .BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A.05) maka Ho ditolak.05) maka Ho ditolak.201) dan significancy < 0. Kesimpulan Dari hasil penelitian ynag telah dilakukan peneliti di Cakra Autis Center.385 sedangkan t tabel -2.

Dalam kemampuan Interaksi sosial anak mulai ada kontak mata. C. Perubahan kemampuan seseorang dari yang tidak mampu menjadi mampu atau menuju suatu adanya perubahan memang bertahap. Terapi Audio Brainwave dapat direkomendasikan dalam intervensi asuhan yang komprehensif pada anak autis. 2. 53 . walaupun kadang – kadang masih timbul perilaku autistiknya.apa yang ia inginkan. mulai menoleh jika dipanggil dan mulai bisa bermain. bisa mengekspresikan emosinya. Untuk penelitian selanjutnya hendaknya memperbanyak jumlah sampel agar hasil penelitian dapat digeneralisasikan. 3. Terapi Audio Brainwave sebaiknya ditindak lanjuti sebagai terapi penunjang anak autis selama menjalankan terapi yang lain sehingga hasilnya dapat maksimal. Saran 1. Diperlukan terapi secara bertahap dan terpadu pula.

Salemba Medika.Intan Sejati. Menyiapkan Anak Autis Untuk Mandiri dan Masuk Sekolah Reguler.com Dahlan S.P. and Stacy Shumway.com Amy M.(2001).DAFTAR PUSTAKA Adam.pubmed.Jakarta. Astuti M. PT.(2009).Autisma Pada Anak.Empat Kategori www.Jakarta.Overview of Autism Research.(2003).Jakarta.(2008). www.Jakarta Barat.Sinopsis Psikiatri. Journal of Autism Developmen Disorder.(2009). Delphie B.Puspa Swara. www. Social Communication Profiles of Children with Autism Spectrum Disorders Late in the Second Year of Life. Danuatmaja B.(2006). Sadock.Kenali gejala Autis Sejak Dini. Kaplan.com Otak Untuk Anak Fauzia W.(2000).Pendidikan Anak Autistik. Jakarta.com 54 53 .tabloid-nakita.com Gelombang Otak Manusia.G.gelombangotak.(2007).Terapi Gelombang Autis. Handoyo Y. Jakarta. (2009).(1997).www. And Treatments – One Parent’s Opinion. Landa RJ.(2010).Statistik Untuk Kedokteran dan Kesehatan.Apa dan Bagaimana Autisme Terapi Medis Alternatif. Lindee Morgan.Klaten. www.www. Irawan. Denmas.com Adriana S. Handoyo Y.Teraphi Anak Autis di Rumah.puterakembara.com Budiman M.Meningkatkan Kemampuan Komunikasi pada anak Autis.(2009). Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia.(2009). Bhuana Ilmu Popular.Diagnosis Of Autism Spectrum Disorders in the Fist 3 Years of Life.Autisma.www.I.PT.Binarupa Aksara.puterakembara.PT.Teknologi Gelombang Otak.(2010).J.Cirri – Ciri Anak Autis.www.(2010).gelombangotak.Yurike.(2005). Nola Watt. Bhuana Ilmu Popular.gelombangotak.com Endri. Wetherby. Testing.apotik2000.

Tri AS. Sarwono.Mayasari W.id.Fakultas Psikologi Universitas Muhammadiyah Surakarta. S.Analisa Suara Lumba-Lumba Sebagai Alternatif Terapi untuk Perkembangan Anak Autis. CV.(2009). Seroussi K. Oxford University Press. Sugiyono.W. Sekretariat Jenderal Kementrian Kesehatan RI (2010).Terapi www.Bandung. Pelayanan Stimulasi Deteksi Intervensi Dini tumbuh Kembang Anak.depkes.Journal of Autism Developmen Disorder.(2008).CV. Pusat Komunikasi Publik.Panduan Autisme Terlengkap.Metode Penelitian Kuantitatif.com Murti B. Gajahmada University Press. Spencer. www. Rathus A.Communicative Acts of Children with Autism Spectrum Disorders in the Second Year of Life. Tarigan I.(2003).go.Pola Interaksi Sosial Anak Autis di Sekolah Khusus Autis. Nevid SJ.Psikologi Abnormal.www.R. Dian Rakyat. www. Wasington. Alfabeta.go. Yogyakarta. Pusat Komunikasi Publik.(1995).com Lumba – Lumba Untuk Anak Autime. Kualitatif dan R & D. Sugiyono. 11.id Natali M.Bandung.(2008).(2009). Jakarta.Gramedia Widia Sarana Indonesia.(2010).W.Airlangga. Peeters T.Statistika Untuk Penelitian.depkes.(2004).Mizan Media Utama.(2010).(2008).Abnormal Fungsonal Connectivity in Autism Spectrum Disorders During Face Processing.(2009). Jakarta.9 % Anak Yang Mengikuti SDIDTK Mengalami Kelainan Tumbuh Kembang. Alfabeta.Desain dan Ukuran Sampel intuk Penelitian Kuantitatif dan Kualitatif di Bidang Kesehatan. Sekretariat Jenderal Kementrian Kesehatan RI (2010).Jakarta Stacy S.puterakembara.kompas.K.Jakarta. and Amy M.Untukmu Segalanya.(2005).Surakarta 55 .Psikologi Lingkungan.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->