P. 1
EVOLUSI ARSITEKTUR - HAMAH SAGRIM- ANALISIS PERKEMBANGAN ARSITEKTUR JAWA

EVOLUSI ARSITEKTUR - HAMAH SAGRIM- ANALISIS PERKEMBANGAN ARSITEKTUR JAWA

|Views: 1,030|Likes:
Published by Hamah Sagrim

More info:

Published by: Hamah Sagrim on Mar 24, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/28/2015

pdf

text

original

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

EVOLUSI ARSITEKTUR (JF. Hamah Sagrim)

Dalam analisis ini kami menggunakan metode evolusi sehingga dilakukan analisis dalam evolusi arsitektur Tradisional ke Moderen. Evolusi arsitektur lahir dari sebuah kesadaran berwacana sebagai bagian dari proses berarsitektur. Tujuan mengemukakan evolusi arsitektur ini untuk sebagai suatu konsep dalam menganalisis, pengamati, peneliti, mencari, menemukan dan mendata, perkembangan arsitektur. Selain itu, Evolusi arsitektur ini tidak lain merangkum tulisan-tulisan yang mengetengahkan beragam isu arsitektur dari berbagai sudut pandang perkembangannya. Semuanya bertujuan untuk memperkaya wacana dalam berarsitektur, baik terkait dengan mengalami arsitektur, membuat arsitektur dan mempertanyakan arsitektur. Eksplorasi teori dan metoda desain menjadi inti wac ana dalam usulan analisis kami ini, yang mendukung praktek desain arsitektur berbasis riset dan teori melalui eksplorasi tanpa batas untuk mengetahui perkembangan dari awal hingga bentuk yang lain. Evolusi arsitektur berupaya menjembatani perkembangan dan perubahan arsitektur dengan berlandaskan teori dan praktek dalam berarsitektur, serta mengungkap secara jelas proses perubahan arsitektur dari batas antara arsitektur dan bukan arsitektur. Selamat berwacana!

A. Evolusi Arsitektur Jawa - dari vernakular ke Tradisional

Setiap lokasi di muka bumi pasti memiliki spesifikasi tertentu, penyelesaian masalah desain arsitektur juga spesifik untuk setiap lokasi. Contoh di pulau madura adalah salah satu penyelesaian masalah desain arsitektur di daerah pesisir. Tentunya penyelesaian ini akan berbeda jika terjadi di daerah hutan datar, daerah pegunungan kering, daerah pegunungan subur, daerah di kaki gunung, daerah di lereng gunung, dan sebagainya. Sketsa berikut memperlihatkan evolusi serupa yang terjadi untuk arsitektur Jawa.

Tentunya evolusi arsitektur yang terjadi di pulau Sumatra akan memiliki perbedaan. Begitu pula dengan kota medan, wilayah minang, wilayah sunda, pulau Kalimantan, Sulawesi, Maluku, Nusa Tenggara, Papua, dan lain-lain. Semuanya memiliki ciri tersendiri yang perlu digali oleh putra-putra terbaik dari daerahnya. Arsitek-arsitek nusantara yang adiluhung membawa jiwa leluhur kita.

Gambar: 3. Evolusi Arsitektur Jawa.

Sumber Putu Mahendra. Dikomposisikan oleh Peneliti 2010

Sudah barang tentu pada saat ini ilmu teknik bangunan dan arsitektur demikian majunya.

Berbagai filosofi, langgam, bahan, struktur dan konstruksi baru sudah demikian memusingkan arsitek

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

nusantara masa lGni. Tatanan dan aturan tradisional dengan berbagai keunikan cara dan penamaan elemen konstruksi merupakan tambahan permasalahan bam bagi arsitek masa kini yang ingin bereksplorasi dengan ke-nusantara-an. Justru kerumitan inilah yang membuat arsitektur nusantara semakin dijauhi karena memang sulit didekati.

Perlu formula bam yang dapat membuang segala kesulitan ilmu arsitektur "import" yang memusingkan. Perlu pemahaman bam agar order nusantara tetap dapat diterapkan dengan lebih sederhana dalam berarsitektur. Perlu semangat bam agar arsitektur nusantara dapat menjadi produk "eksport" yang membanggakan. Akhimya memang perlu niat bersih dari arsitek nus an tara untuk dapat bekerjasama dengan meminggirkan setiap keaslian.

1) Arsitektural dalam Perkembangan Evolusinya

Evolusi arsitektur adalah proses perubahan pada seluruh bentuk aliran arsitektur dari bentuk semula menjadi bentuk yang bam, dan evolusi arsitektur mempelajari bagaimana evolusi ini terjadi pada perkembangan arsitektur. Dalam setiap bentuk perkembangan arsitektur, mewarisi aliran khas arsitektural yang dirniliki oleh suku bangsa tertentu melalui proses membangun dan mendesain bentuk. Perubahan bentuk ini dapat kita katakana sebagai suatu proses mutasi atau proses perpindahan bentuk arsitektural. Proses mutasi atau perpindahan bentuk arsitektural ini dimaksud bahwa bentuk arsitektural itu tetap dipertahankan atau mengalami perubahan total. Pada bentukkan ini, jika tidak dipertahankan maka akan muncul bentuk -bentuk aliran arsitektur bam pada pengembangan suatu bentuk gaya arsitektural. Pada populasi suatu arsitektur tradisional, beberapa nilai dan filosofis serta alirannya akan menjadi lebih dikenal secara umum, bila tetap dipertahankan, akan tetapi yang lainnya akan hilang jika tidak dipertahankan. Unsurunsur arsitektur yang menjadi akibat daripada keberlangsungan perubahan bentuk arsitektur akan lebih berkemungkinan berakumulasi pada bentuk suatu aliran arsitektural yang tidak fasih dikembangkan (hilang). Proses ini disebut sebagai seleksi arsitektural, yang mana didorong oleh bentuk dan keindahan "estetika". Proses assimilasi bentuk arsitektural itu terjadi akibat keinginan manusia yang bersemangat untuk memiliki suatu bentuk bangunan rumah yang berbeda, indah dan estetis, mengikuti aliran bentuk lain yang baginya sesuai namun sebenamya tidak bemilai bagi budayanya. Keinginan semacam inilah akhimya menghasilkan banyak jumlah populasi bentukkan gaya arsitektur asing semakin berkembang di suatu kawasan tanpa memperdulikan keterwarisan khasanah khas setempat. ini merupakan fakta tambahan mengenai perkembangan arsitektur yang mendukung dasar-dasar ilmiah seleksi arsitektural itu. Gaya dorong seleksi arsitetktur dapat terlihat dengan jelas pada populasi yang terisolasi, seperti Arsitektur Joglo di Jogja dan Solo, Arsitektur Halit-Mblo Chalit di Maybrat, Imian, Sawiat, Papua, Arsitektur Honai di Wamena Papua, Arsitektur Tongkonan, Arsitektur Meru, dan arsitektur nusantara lainnya di Indonesia yang kini terdesak oleh proses ilrniah seleksi arsitektur. Selain itu, terjadinya proses ilmiah seleksi arsitektural ini juga dipengaruhi oleh alam atau juga disebut sebagai seleksi alam. Bentuk perkembangan arsitektur yang dibentuk oleh seleksi alam dapat dilihat pada skematika perkembangan bentuk rumah mulai-mula. Para ahli antropologi bersepakat bahwa, perkembangan hidup manusia mula-mula mempunyai tempat hunian pertama pada Bandar pohon, selanjutnya menggunakan lubang batu atau Goa, kemudian mulai membentuk sebuah shelter, kemudian membentuk suatu rumah tanpa dinding, dan kemudian melengkapinya dengan dinding, selanjutnya hingga bentuk moderen. Moderen di sini tidak membicarakan bentuk lokalitas, akan tetapi berkaitan dengan industrialisasi, yang mana memaksa manusia untuk berkecimpung dalam

U,IOllliiu;militl!lllNtmnl

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

paham materialistik. Kaitan materialistik dengan arsitektural ini adalah pengembangan dan pembangunan arsitektural dari bentuk sederhana yang berubah menjadi bentuk moderen yang dipengaruhi oleh material bangunan. Yaitu bentuk sederhana yang tadinya menggunakan bahanbahan sederhana yang mudah diperoleh dari lingkungan sekitar menjadi terputuskan dengan pola pengembangan bangunan rumah dengan menggunakan bahan industrial, seperti senk, semen, paku, dan yang lain sebagainya. Inilah yang kami sebut sebagai tahapan evolusi bahan arsitektur. Untuk memperkuat ide tentang evolusi arsitektur, maka kita akan uraikan secara tahap demi setahap perubahan arsitektural ditinjau dari evolusi bentuk bangunannya:

Gambar 4. Siklus Evolusi Hunian dan Evolusi Arsitektur. Sumber Analisis Peneliti-2011

ALAM SEBAGAI SEBAB MANUSIA MENCIPTAKAN

TEMP AT TINGGAL (ARSITEKTUR) DAN MANUSIA SEBAGAI SEBAB TERJADINYA

EVOLUSI ARSITEKTUR

"

, -

;i- c- ~

..... ,'-t

Gambar.5

Skematika pemikiran Evolusi Peruhahan pada bangunan arsitektur

Manusia pasrah dan takluk erhadap alam dan Alam menyediakan hun ian bagi manusia. Bandar pohon dan goa sebagai hunian - Sumber Analisis Peneliti- 2011

Manusia mencipta. Manusia mulai sadar dan menaklukkan alamo Manusia mengenal bahan bangunan dan menciptakan hunian. Sumber Analisis Peneliti 2011

Manusia mulai berionvasi. Manusia mulai dewasa dalam berpikir.

Manusia mulai mengembangkan bentuk arsitektur dari tradisional menjadi moderen- Sumber Analisis Peneliti-2011

U'IOllliiiullllllltl!lllNtmnl

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

Seeara rinei urntan pada gambar diatas menjelaskan bahwa manusia pada mulanya bersifat pasrah dan tunduk kepada alam. Lihat gambar ke satu, bentuknya hampa dan berwama hitam, artinya tahapan ini manusia belum mampu berpikir tentang siapa dirinya (blind) buta. Tahapan ini dapat kita simpulkan sebagai tahapan dimana akal dan logika manusia belum berfungsi. Tahapan ini juga manusia belum mampu mengelola alam disekitamya sebagai sesuatu yang bermanfaat baginya. Manusia memanfaatkan segala sesuatu yang disediakan oleh alam. Pada tahapan ini, merupakan tahapan dimana manusia hidupnya berpindah-pindah. Mereka akan beristirahat pada siang hari jikalau mereka merasa lelah, dan juga pada malam hari mereka akan beristirahat, karena gelap. Inilah tahapan dimana perkembangan tanpa akal dan logika, bahkan pe-rasa-an juga belum matang. Manusia yang hidup pada zaman ini, selalu bepergian tanpa arah tetapi tujuan utamanya adalah berburn dan mene ari perburnan. Manusia pada zaman ini belum mengetahui apa itu dingin dan panas seeara nalar, melainkan mereka harus bersentuhan lang sung dengan objek, karena akal dan logika mereka belum berfungsi. Tahapan ini merupakan tahapan un-undagi, atau tahapan kehidupan manusia bukan peneipta.

b)

a) Tahapan Awal- Manusia dan Alam

Tahapan Kedua Manusia Menaklukkan Alam

Gambar. 6. Manusia dan

alam - dikomposisikan oleh peneliti, 2010

Tahapan kedua, merupakan tahapan dimana manusia mulai menyadari dirinya. Tahapan ini merupakan tahapan dimana manusia mulai menaklukkan alamo Pada zaman ini, manusia mulai menyadari betapa penting dirinya, sehingga ia harus meyelamatkan diri serta mengamankan dirinya seperti binatan buas, matahari, hujan dan angin. Manusia mulai meneiptakan sesuatu yang bisa melindungi dirinya, yaitu shelter dan seterusnya hingga menjadi suatu bangunan rumah. Selain rumah sebagai temp at tinggal, ia juga meneiptakan alat-alat yang dipakai untuk pertahanan hidup serta alat-alat berburn, seperti; kapak batu, pisau dan tombak. Pada tahapan ini, dapat kita sebut sebagai tahapan dimana akal mulai berkembang tanpa logika. Manusia pada zaman ini tergolong manusia undagi, atau manusia peneipta. Zaman ini merupakan zaman dimana manusia mulai hidup menetap dengan meneari makanan dan menyimpan makanan (food and gatering). Tahapan ini, merupakan tahapan dimana manusia mulai meramu dan memanfaatkan alam di sekitamya untuk kebutuhan sehari-hari. Zaman inilah zaman dimana arsitektur mulai dikenal. Bahan-bahannya merupakan bahan alami, seperti ranting pohon, dedaunan, dan tali, yang mana merupakan hasil kreasi daripada akal. Manusia berusaha melepaskan dirinya dari taklukkan alam, yaitu dari pemikiran untuk menjadikan sesuatu yang tiada menjadi ada (ex nihilo) dan ini sangat tradisional, atau sederhana. Dalam proses inilah kekentalan pola hidup manusia yang sebenamya terlihat. Wama hitam pada gambar kedua menggambarkan manusia mula-mula atau primitif, sedangkan warna kuning dan bentnk simbol panah melengkung menggambarkan kesadaran akalnya yang belum sempuma, artinya masih kaku atau pemikirannya masih membelok dan belum terarah. Wama kuning dan simbol panah artinya manusia zaman itu sudah menyadari diri dan mulai meneipta, namun pemikirannya belum terarah sebagaimana sibol pana yang membelok

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

dan tidak terarah, atau dapat kita katakan bahwa pemikirannya belum matang karena ia hanya menggunakan akal tanpa logika.

c) Tahapan Ketiga Manusia Mulai Berinovasi

Tahapan ini merupakan tahapan dimana manusia sudah matang dalam pola pikirnya. Artinya, pada tahapan ini manusia sudah menggunakan akal dan logika, sehingga ia mulai berinovasi. Sebagaimana pada gambar ketiga, inovasi disimbolkan dengan warna. Berbagai warna disini menggambarkan bahwa akal dan logika semakin berkembang dan memberikan ide tentang suatu nuansa baru yang dapat diterima.

Tahapan inilah merupakan tahapan dimana kreasi manusia semakin pesat dan terjadilah revolusi. Yang mana revolusi itu sendiri datang dari kreasi akal dan logika manusia. Tahapan ini merupakan tahapan dimana mengakibatkan perubahan signifikan dan pengaruh yang mengglobal, ketika terjadinya revolusi industri yang mengakibatkan perkembangan industri dan melahirkan teknologi mutakhir sehingga mempengaruhi unsur-unsur kebudayaan setiap suku bangsa di dunia menjadi terubahkan.

Tahapan inovasi ini dapat kita sebutkan sebagai tahap pencerahan teknologi industrialisasi, karena segala sesuatu yang tadinya diolah dan diramu dengan teknologi sederhana, kini dikerjakan oleh industri dan teknologi. Disinilah terjadi evolusi bahan bangunan, yaitu dari bahan bangunan arsitektural yang diramu melalui dedaunan, tali, dan ranting, kini tergantikan dengan bahan industri seperti senk, paku dan semen, serta besi. Inilah proses evolusi perubahan bahan bangunan. Dengan terjadinya evolusi bahan bangunan, maka dengan sendirinya mempengaruhi bentukkan arsitektural dan menyurutkan nilai-nilai daripada arsitektural dan manusia itu sendiri.

Evolusi arsitektur juga terjadi karena alam, dan suatu bentuk arsitektur dipengaruhi oleh alam karena bentuk arsitekturalnya terisolir atau tidak dikembangkan. Hal ini diakibatkan oleh karena geografi maupun mekanisme lain yang mengakibatkan perubahan arsitektural itu. Walaupun dalam waktu yang cukup lama, bentuk arsitektur yang terisolasi ini akan menjadi aliran baru. Maksud daripada terisolir disini diakibatkan karena perpindahan penduduk suatu etnis dengan budaya yang berbeda dan hidup dan berasimilasi dengan etnis yang lain dengan budayanya yang lain, dank arena ia sendiri dan dipengaruhi oleh budaya luar itu, sehingga pandangan dan wawasan kebudayaannya terisolir. Karena merasa bahwa ia berada pada geografis dan budaya yang berbeda, sehingga ia harus mengembangkan bentukkan arsitektur yang bukan khasnya. Proses semacam ini dapat kita paharni sebagai Arsitektural evolusioner.

2) Evolusi Arsitektur Melalui Seleksi Alam

Perkembangan mula-mula arsitektur dipengaruhi oleh alam. Pada mulanya, manusia mulai dengan segera setelah sadar tentang dirinya dan menciptakan sebuah temp at untuk melindungi dirinya karena dipengaruhi oleh alam. Hal ini dapat kita simpulkan bahwa, manusia zaman ini terinspirasi oleh alam. Segala sesuatu yang dilakukannya sebagai suatu bentuk daripada seleksi alam. Dasar pengamatan yang memperkuat seleksi alam ini adalah:

1. Manusia menggunakan Bandar pohon untuk berlindung dari hujan dan terik matahari.

Artinya matahari dan hujan sebagai sesuatu yang fenomenal sehingga menusia mulai menggunakan akalnya untuk mengamankan diri.

2. Manusia menggunakan goa atau cernk-ceruk batu sebagai temp at melindungi diri dari matahari dan hujan serta angin. Matahari, hujan, dan angin sebgai fenomena alam.

U,IOllliiu;militl!lllNtmnl

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

3. Manusia mulai meneiptakan shelter, atau rumah untuk melindungi diri dari matahari, hujan, angin, dan menjadikannya sebagai temp at yang tetap. Persoalannya bila dianalisis seeara aeak balik, Bandar pohon tidak memberikan kenyamanan yang baik, berikutnya goa boleh dikatakan sebagai temp at yang aman untuk melindungi diri, namun goa juga difungsikan oleh binatang untuk melindungi diri, karena manusia merasa terganggu akhimya ia mulai meneiptakan rumah/shelter untuk melindungi dirinya. Menurut kami, pada zaman inilah akal manusia itu mulai bertumbuh. Mungkin karena setiap kali terbentur oleh ketidak bersahabatnya alam, maka akal mulai bertumbuh. Sebagaimana dalam ilmu falae megatakan bahwa semakin kita berada pada konidisi kritis, akal dan logika kita akan bekerja untuk memberikan solusi yang baik untuk keselamatan kita.

3. Evolusi Arsitektur Melalui Seleksi Moderen

Kita akan bersepakat Bahwa tiap-tiap aliran arsitektur dibentuk oleh pemikiran manusia dan nenek moyang yang suku bangsa yang tidak sarna, Gagasan evolusi arsitektur melalui seleksi moderen ini disusun melalui pengamatan-pengamatan berikut:

Jika seluruh bentuk khas aliran arsitektur tradisional berhasil dikembangkan, maka aliran arsitektur tersebut akan meningkat seeara tidak terkendali.

• Aliran arsitektur tersebut akan tetap dari tahun ke tahun.

• Sumber daya manusia dan kemampuan mengembangkannya terbatas.

• Tiada dua gaya arsitektural suatu aliran yang persis mirip satu sarna lainnya (proses penggabungan dua bentuk aliran arsitektural).

• Banyak variasi bentuk nuansa arsitektural dalam suatu bangunan yang dieiptakan dan diwariskan kepada keturunan selanjutnya sebagai konsep moderen.

• Terjadinya pergeseran bentuk arsitektur akibat inovasi dan kreasi yang dipengaruhi oleh teknologi seperti iklan TV, Koran, Majalah, dll.

Kita akan simpulkan bahwa, oleh karena aliran arsitektur tertentu mampu dipertahankan dan dikembangkan, sehingga akan bertambah dan semakin bertambah lebih banyak daripada yang tidak dikembangkan. lni merupakan suatu faktor utama yang mengakibatkan terjadinya perubahan bentuk dan kematian suatu bentuk. Sebenamya sangat jelas terlihat bahwa terdapat persaingan untuk suatu bentuk arsitektur sebagai khasanah budaya yang ingin bertahan hidup, walaupun hanya beberapa bentuk aliran arsitektur tradisional di belahan dunia yang dapat bertahan hidup pada tiap generasi. Keeksistensian dan Keberlangsungan hidup suatu budaya (arsitektur) tidaklah didasarkan pada kebetulan belaka. Namun, keberlangsungan hidup bergantung pada sifat-sifat tiap individu manusia sebagai pemiliknya, dan sifat-sifat ini dapat membantu ataupun menghalangi keberlangsungan hidup dan perkembangan arsitektur tradisional. Arsitektur tradisional yang beradaptasi dengan baik memiliki kemungkinan yang lebih besar untuk tetap eksist dan bisa dikembangkan menjadi lebih banyak. Namun dikhawatirkan bahwa kemampuan beradaptasi yang tidak setara dari suatu budaya dapat menyebabkan perubahan perlahan dalam suatu bentuk unsur budaya (arsitektur). Sifat-sifat yang membantu suatu unsur budaya terutama unsur arsitektur bertahan hidup dan berkembang akan beraknmulasi dari generasi yang satu ke generasi selanjutnya. Sebaliknya, sifat-sifat yang menghalangi keberlangsungan hidup suatu unsur budaya arsitektur dan berkembang, akan menghilang.

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

Pengamatan terhadap variasi pada arsitektur dan kebudayaan merupakan dasar-dasar teori seleksi moderen. Kita akan mencatat bahwa bentuk-bentuk arsitektur tradisional di seluruh dunia ini mempunyai variasi bentuk, baik strukturnya yang menarik, hingga pada filosofisnya. Akan tetapi akan terjadi suatu penyeleksian melalui teknologi, yang mana secara tidak sadar bahwa manusia berhadapan dengan suatu ide dan otak yang ditawarkan melalui teknologi berupa media elektronik dan media cetak, yang mana mempu merasuk dan mensubtitusikan pemikiran khasnya yang berkaitan dengan nuansa kebudayaannya, sehingga tergantikan oleh sesuatu yang kelihatannya baru namun tidak bermakna apa-apa pada dirinya.

Kita akan melihat bahwa evolusi arsitektur bergantung sepenuhnya oleh manusia. Artinya, arsitektur tradisional itu menjadi berkembang, atau tidak bergantung pada manusianya. Arsitektur merupakan salah satu unsure kebudayaan, yang merangkunl symbol-simbol kebudayaan seperti seni, religi, filosofis, dll. Kita akan melihat bahwa, perjalanan social budaya suatu suku bangsa itu seperti sebuah pohon, yang mana manusia sebagai akarnya, dan semua unsure kebudayaan yang terjadi itu seperti batang pohon dan ranting-rantin ini menggambarkan suatu keutuhan bersama. sedangkan ujung cabang pohon mewakili kehidupan modern yang berevolusi dari tradisional itu sendiri. Dengan demikian, maka kita dapat bersepakat bahwa semua unsur kebudayaan pada suatu wilayah kehidupan tertentu adalah suatu sistem yang utuh dan membentuk serta memberikan nilai tersendiri bagi manusia yang ada dan ini berarti bahwa semua unsur kebudayaan haruslah berasal dari suatu kehidupan yang mengalami beberapa bentuk proses atau sebut saja proses "evolusi dengan modifikasi".

1) Sintesis Evolusi Arsitektur Moderen

Sintesis evolusi arsitektur moderen merupakan gabungan dari beberapa aliran arsitektur yang berkutat pada pemahaman arsitektural evolusioner. Dalam perkembangan moderen ini, terdapat usaha untuk menggabungkan aliran arsitektural, misalnya seperti arsitektur asia eropa, arsitektur fengshui dan colonial dll. menjadi satu kesatuan model aliran arsitektur moderen. Penerapan prinsip-prinsip estetika dan filosofis serta aliran arsitektur dari suatu unsur tertentu dengan unsur arsitektur yang lain ke dalam bentuk arsitektur yang baru ini, akan mengubah pemahaman dan nilai. Hal ini dipahami sebagai suatu proses-proses evolusi pada arsitektur. Jika hal ini dapat dilakukan, maka Dengan demikian, dapat kita katakan bahwa bentuk-bentuk arsitektur sebagai sekelompok aliran yang saling kawing ataupun yang berpotensi dapat dikawingkan atau dapat dimodifikasi, yang secara reproduktif terisolasi dari bentukkan lainnya. Sintesis evolusi arsitektur modern menekankan pentingnya bentuk arsitektur tradisional sebagai satuan evolusioner, peran pusat seleksi adalah manusia sebagai sang orator dalam mekanisme proses paling penting dalam evolusi ini. Kita akan bersepakat bahwa, perubahan dan kematian suatu aliran arsitektur yang dianggap sebagai identitas bangsa yang besar merupakan akumulasi perubahan kecil dalam periode waktu yang panjang.

2) Koevolusi Arsitektur

Koevolusi arsitektur adalah proses dari dua atau lebih bentuk aliran arsitektur yang mempengaruhi proses evolusi arsitektur yang satu sarna lainnya. Menurut hipotesis kami, bahwa Semua bentuk arsitektur dipengaruhi oleh manusia disekitarnya, sebagai pelaku budaya, yang mana terdapat bukti-bukti bahwa, unsur-unsur atau wujud arsitektur yang ditentukan oleh budaya pada tiap aliran arsitektur secara lang sung disebabkan oleh interaksi lang sung antara individu tertentu yang berbudaya lain dengan dua atau lebih individu dengan budaya yang berbeda.

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

Contoh kasus koevolusi arsitektur yang terdokumentasikan dengan baik adalah hubungan antara Peneybaran Hindu-Buddha, Islam, dan penjajahan kolonial di Indonesia terutama di Yogyakarta. Dimana para penjajah memanfaatkan kekuatannya untuk memperoleh tanah sehingga mampu mendirikan bangunan seperti candi, Masjid dan arsitektur colonial. Keberadaan bentukkan arsitektural Hidnu-Buddha, Islam dan colonial ini memberikan suatu nuansa asing pada tatanan budaya Kejawaan. Akhimya individual Jawa, kini berada pada dualism nuansa arsitektural. Artinya disisi awal, mereka berada pada nuansa monolit Kejawen, dengan nuansa arsitektural Joglo yang kelihatannya sederhana, hormat, dan sangat ramah ini menjadi seperti telah mendapat penantang bam, yaitu arsitektural Hindu-Buddha dengan gaya Piramid, colonial dengan gaya monumental serta dilengkapi dengan estetika dan lengkungan bentuk, Islam dengan Bentuk Kubah. Akibatnya, masyarakat J awa mulai berasimilasi dan mulai berkeinginan yang tidak sejalan dengan nuansa kejawaannya, kini terjadi dualime pikiran dalam mendirikan rumah. Malahan saat sekarang ini mereka lebih bersemangat mendirikan rumah dengan gaya-gaya asing.

Koevolusi arsitektur seperti ini tidak menandakan bahwa Penguasa Jawa, Hindu-Buddha, Islam dan Kolonial memilih untuk berperilaku secara altruistik, melainkan perilaku ini disebabkan oleh perubahan budaya yang kecil pada kebudayaan jawa, Hindu-Buddha, Islam dan Kolonial yang menguntungkan satu sarna lainnya. Keuntungan yang didapati ini memberikan kesempatan yang lebih besar agar peninggalan budaya ini di wariskan kepada generasi selanjutnya. Seiring dengan berjalannya waktu, mutasi arsitektural di Jawa yang berkelanjutan, mulai menciptakan hubungan seperti yang kita saksikan sekarang pada peninggalan budaya asing.

3) Seleksi Arsitektur Secara Buatan

Seleksi arsitektur secara buatan adalah koomodifikasi terkontrol yang diterapkan pada suatu bentuk aliran arsitektur. Manusia sebagai arsiteknya dan menentukan aliran arsitektur mana ataupun simbol filosofis mana yang akan diadopsi sebagai unsur dalam kreasi bentuk arsitektur buatannya, sehingga manusia atau sang arsitek mampu menentukan makna pada bangunan tersebut yang telah diramu menjadi bentuk yang estetis untuk diturunkan kepada generasi selanjutnya. Proses seleksi arsitektur secara buatan ini memiliki pengaruh yang besar terhadap evolusi arsitektur secara global. Contohnya, para arsitek moderen telah berhasil mempersatukan unsur arsitektur yang berbeda menjadi suatu nuansa aliran arsitektur bam yang terkontrol.

Kita dapat menemukan bentuk-bentuk arsitektural semacam ini pada daerah-daerah jajahan, dan juga kebanyakan kaum arsitektur moderen mulai melakukan koomodifikasi arsitektur untuk mencari suatu bentuk yang bam. Walaupun pada suatu bangunan yang kita temukan temyata merupakan suatu bentuk aliran arsitektur yang digabungkan dari unsur arsitektur asia dan eropa, akan tetapi keduanya merupakan akibat evolusi arsitektur secara buatan dari beberapa unsur dan filosofis yang di modifikasikan oleh manusia.

4) Arsitektur Alopatrik

Arsitektur alopatrik terjadi karena adanya penghalang materi seperti kekuasaan, Materi {uang, tanah, alam dan sebagainya}. Penghalang ini memisahkan sebuah konsep dari konsep aslinya yang berarti memotong aliran-aliran arsitektur dari suatu unsur budaya. Setelah terisolasi, akhimya penguasa, atau orang yang berkuasa, mempunyai uang dan tanah akan membentuk suatu nuansa arsitektur bam, termasuk sebagai penjajah budaya yang mampu memberikan suatu nuansa yang membedakannya dari aliran arsitektur setempat. Contoh arsitektur kolonial, di

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

Yogyakarta, berdiri megah dan monumental karena didukung oleh materi, uang, bahkan di zaman itu, merupakan zaman kekuasaan kolonial Hindia Belanda sebagai penjajah di Indonesia. Contoh lain secara lokal bahwa, di pulau J awa kebanyakan dibatasi sesuai strata, bahwa yang dapat dengan mampu mendirikan bentuk arsitektur nDalem adalah kasta menengah dll. Karena memiliki materi yang cukup dan kekuasaan. Dengan terjadinya hambatan semacam ini, maka terjadilah berbagaimacam bentuk aliran arsitektur yang berada di Pulau Jawa, bersama-sama dengan arsitektur tradisional jawa sebagaimana yang kita jumpai. Adanya keaneka ragaman arsitektur ini dipengaruhi oleh berbagai macam hal, misalnya seperti; Kasta/kedudukan, Geografi/alam, materi dan kepemilikan tanah.

5) Arsitektur Simpatrik

Arsitektur simpatrik adalah terbentuknya gaya arsitektur bam dalam suatu wilayah tanpa adanya penghalang (barrier). Perkembangan arsitektur ini dapat terjadi karena adanya isolasi pengembangan arsitektur moderen yang mencegah perkembangan aliran arsitektur tradisional (arsitektur Jawa) di wilayah kebudayaan Jawa, arsitektur Halit, di wilayah Maybrat, Imian, S awi at, Papua, arsitektur Honai di Wamena Papua, arsitektur tongkonan, arsitektur mem dll. Arsitektur alopatrik adalah terbentuknya bentuk gaya arsitektur bam dalam satu wilayah karena adanya penghalang sehingga mencegah aliran khas arsitektural didalam wilayah sendiri. Arsitektur Parapatrik adalah terbentuknya gaya arsitektur bam dalam suatu wilayah karena adanya perkawinan antar dua budaya yang berdekatan.

4. Fenomena Arsitektur Indonesia di Era Globalisasi - kritik dan saran

Ketika negara-negara menjadi satu dalam kesatuan yang kokoh, maka pada saat ini akan terjadi pertukaran kebudayaan yang sangat cepat dan luar biasa pengaruhnya kepada perkembangan Arsitektur. Misalnya pada saat pertama era globalisasi maka akan terjadi suatu fenomena yang tidak kita duga sebelumnya, dimana segala hal yang menyangkut kehidupan manusia akan begitu dominan didalam pemecahan bentuk dari suatu bentuk dan ruangan,

Pada saat orang sudah mulai kehilangan identitas diri dalam berkarya, maka yang akan terjadi ialah semua orang akan mempunyai suatu selera yang hampir sarna yaitu suatu bentuk yang sederhana, tetapi mampu memenuhi segala kebutuhan hidup mereka dari mulai tidur, bekerja, bersantai bahkan bersosialisasi dengan lingkungannya.

Ketika suatu negara merasa bahwa ciri kenegaraannya sudah tidak bisa dipertahankan lagi, maka yang akan terjadi adalah suatu bentuk arsitektur yang didominasi oleh pemenuhan kebutuhan utama dalam kehidupannya, dan yang pertama akan terlihat adalah bagaimana mereka mulai mengolah pemikiran yang sifatnya tidak individualis lagi tetapi lebih mengarah pada kebersamaan dengan lingkungannya karena disanalah mereka akan merasa bahwa temyata di dunia ini tidak hanya ada satu bentuk arsitektur yang selama ini dia yakini, tetapi begitu banyak ragam arsitektur yang pada akhimya akan menjadi suatu bentuk yaitu bentuk globa/isasi "Globalized style".

Melihat fenomena diatas, lalu apa yang akan terjadi di Indonesia dimana kita hams mempunyai kebanggan pada bentuk arsitektur tradisional kita dan hams berusaha menjadikannya menjadi arsitektur dunia, karena kalau tidak, bagaimana cara kita memasuki globalisasi. Untuk mengetahui apa dan bagaimana arsitektur kita nanti, sebaiknya kita menelusuri dulu Arsitektur tradisional kita. Pertama, bahwa didalam kehidupan masyarakta Indonesi,a sudah terjadi beberapa perbedaan yang mencirikan bahwa di Indonesia terdapat banyak sekali beragam suku bangsa, dimana mereka

U,IOllliiu;militl!lllNtmni

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

mempunyai adatistiadat dan kebiasaan yang hampir sarna tetapi berbeda dalam pengungkapannya dan selalu menyatu didalam kebhinekaan itu. Kedua, apabila sebuah budaya lahir, itu berarti bangsa tersebut adalah suatu bangsa yang memiliki kebudayaan yang mencerminkan pola pikir ataupun kebiasaan hidup masyarakatnya. Ketiga, didalam perjalanan hidup, banyak bangsa Indonesia mengalami degradasi kebudayaan, karena begitu kuatnya pengaruh kehidupan barat, sehingga banyak sekali penduduk Indonesia yang merasa bahwa kehidupan jaman dulu atau yang kita sebut tradisional sudah banyak yang tidak sesuai lagi dengan tuntutan j aman (kuno), sehingga mereka lebih menyukai segala sesuatu yang berbau luar negeri. Keempat, didalam perenungan, seorang empu gandring Indonesia akan menjadi suatu negara yang sangat kuat dan hebat karena pada saat itu kerajaan Majapahit begitu kuat sehingga didalam perenungannya, negara itu akan menjadi negara besar sehingga banyak hal yang hams dipertahankan demi menjaga keutuhan kehidupan tradisional kita, dan hal ini membuat perkembangan arsitektur kita menjadi sangat terhambat bahkan cenderung berhenti tidak dapat berkembang lagi. Kelima, apabila kita menelusuri arah kemana kita akan pergi nanti, maka kita akan melihat suatu arah yang tidak pasti dan tidak jelas, karena kita dihadapkan pada berbagai macam pilihan perjalanan yang membuat kita tidak dapat memutuskan arah yang sesuai dengan keinginan kita sebagai orang Indoneisa, dan ketika suatu perubahan yang sangat drastis terjadi maka kita semua akan merasa kaget dan sedih, karena ternyata kita melangkah kearah mas a depan yang tidak mencerminkan tradisi kita lagi. akibatnya kehilangan identitas budaya termasuk didalamnya Arsitektur tradisional ikut hilang.

Inilah fenomena yang akan kita hadapi nanti, lalu apa yang hams kita lakukan, apakah mulai sekarang kita menghapus saja ciri kearsitekturan kita, atau kita membiarkan sesuatu terjadi secara alami tanpa hams ada yang diperjuangkan ataupun dipertahankan? Memang bagaikan, buah simalakama yang hams kita telan begitu saja, namun apa yang terjadi nanti karena kita tidak mempunyai kekuatan untuk dapat mempertahankan tradisi kita pada era globalisasi nanti. Lalu bagaimana nasib kita sebagai bangsa Indonesia ini? Apakah akan menyerah pada keadaan atau berjuang mempertahankan sesuatu yang sudah mendekati dan pasti akan hilang.

Disinilah letaknya renungan kita sekarang. Bagaimana kita hams bersikap dan bagaimana kita hams berbuat, karena hati nurani kita tidak dapat dibohongi bahwa kita hams tetap mempertahankan ciri budaya kita dalam dunia arsitektur. Kita tidak ingin penjajahan bentuk bam menjajah kita lagi . Kita tidak ingin arsitektur kita dijajah oleh arsitektur bangsa lain. Kita tidak ingin negara kita menjadi negara gado-gado karena tidak lagi terlihat budaya asli kita mendominasi kehidupan bangsa Indonesia. J adi apa yang hams kita perbuat, karena sepertinya tidak ada pilihan yang dapat kita jadikan patokan kita melangkah? Analisanya begini, Apabila kita membuat suatu keputusan bulat untuk tetap mempertahankan Ciri arsitektur budaya kita, maka kita akan dihadapkan pada beberapa kendala besar yaitu :

a. Arsitektur tradisional. Kita tidak dapat mengadopsi dengan baik segala hal yang berbau teknologi modern, karena arsitektur tradisional kita berangkat dari suatu pandangan kehidupan religius yang sarna sekali tidak memperhatikan adanya teknologi moderen. Apabila kita memaksakan kehendak terhadap bentnk arsitektur tradisional dengan memaksakan segala unsur yang berbau moderen kedalamnya, maka yang akan terlihat adalah bentnk yang sangat memprihatinkan karena sudah tidakjelas lagi dominasi budayanya.

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

b. Dalam pembentukan pola hidup. Bangsa Indonesia sangat dipengaruhi oleh pemikiran kuno, yaitu bahwa kehidupan kita sudah ada yang mengatur dan kita tidak usah terlalu meyakini bahwa kita sendiri dapat mengatur kehidupan kita, jadi janganlah membuat suatu hal yang akan merusak citra kehidupan tadi dan jangan pula mencoba merubah sesuatu yang sudah diciptakan menjadi kehidupan kita, karena hal itu akan membuat kita tidak bahagia dan hal ini juga merupakan suatu penolakan pada takdir kehidupan kita. Pola ini sangat tradisional dan Merupakan sesuatu yang tidak pernah sejalan dan akur dengan sosial budaya moderen.

c. Jika didalam pemikiran bangsa Indonesia sekarang tidak lagi dipengaruhi oleh hal-hal yang berbau kepasrahan kepada yang mengatur "yang Diatas", maka kita akan dihadapkan pada hal-hal yang sifatnya lebih kepada sesuatu yang tidak jelas acuannya, karena begitu banyaknya hal yang tidak dapat kita cerna begitu saja, seperti halnya perkembangan teknologi yang kadang-kadang tidak dapat kita pakai apabila kita benturkan pada masalah pola hidup kita, dan hal ini akan membuat pola pikir kita menjadi tidak begitu terarah dengan jelas lagi. Kemana kita akan mengarah dan kemana kita akan pergi dan kemana kita akan menetapkan diri.

Begitu banyak hal-hal diluar jangkauan pikiran kita yang sudah terjadi maupun yang akan terjadi dan juga begitu banyak masalah yang muncul pada beberapa faktor yang mempengaruhi perkembangan arsitektur Indonesia.

Seperti kata pepatah kuno yang mengatakan bahwa hidup tidak akan pernah berhenti apabila kita sendiri tidak menghentikannya atau memang kita sudah saatnya berhenti karena sudah takdir. Apakah pepatah ini akan kita kaitkan dengan kehidupan Arsitektur Tradsional kita ataukah kita akan terus berjuang sampai titik darah penghabisan untuk mempertahankan keberadaannya? Tentu saja jawabannya tidak mudah, dan memang tidak akan pernah mudah, karena keputusan apapun yang diambil kita harus melihat berbagai kasus dan problem yang muncul yang berpengaruh didalam kehidupan bangsa Indonesia ini dan yang paling penting adalah bagaimana kita menyikapi pengaruh yang datang yang diakibatkan oleh perkembangan bilateral dan perkembangan politik yang sangat berpengaruh pada pola kehidupan dan pola pikir masyarakat Indonesia, dan ini sangat berakibat pada perkembangan arsitekturnya.

Jadi apa yang harus kita lakukan selanjutnya dan kira-kira kemana akan kita arahkan arsitektur Tradisional Nusantara dimas a depan nanti. Yang bisa kita lakukan mungkin Pertama, kita harus melakukan suatu penelitian yang mencangkup gambaran awal terjadinya arsitektur tradisional di masing-masing daerah Nusantara yang tentu saja sangat penting sebagai acuan awal darimana kita akan mulai berpijak Kedua, kajian berikut adalah bagaimana arsitektur pada jaman itu dijadikan sebagai arsitektur tradisional kenapa bukan arsitektur Indonesia saja atau arsitektur jaman Belanda atau jaman Majapahit. Ketiga, apabila kita telah mendapatkan bagaimana kita memulai dan bagaimana kita mengetahui arsitektur kita padajaman dulu maka kita dapat melihat bagaimana hal itu bisa menjadi suatu patokan untuk kita, apakah benar bahwa arsitektur yang kita kenai sebagai arsitektur tradisional itu adalah benar sesuai dengan tuntutan jaman waktu itu, atau apakah arsitektur tradisional hanya menggambarkan suatu pola kehidupan masyarakat pada jamannya. Keempat, kalau melihat lebih jauh kebelakang lagi, maka kita akan melihat suatu fenomena yang agak menyimpang dari apa yang kita lihat sekarang, dimana sekarang ini arsitektur tradisional se-olah-olah merupakan barang mati yang tidak bisa kita tawar lagi dan tidak bisa kita kembangkan lagi. Fenomena tersebut

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

barangkali sebagai sesuatu yang membuat kita dapat melihat dari suatu perubahan yang sangat drastis, dari pola kerajaan yang serba gemerlap dan serba menjadi suatu pola kehidupan rakyat yang serba sederhana, dan sepertinya dikuasai oleh suatu peradaban yang sangat bertumpu pada kehidupan keagamaan. Kelima, jika kita mencoba menelusuri lebih jauh maka kita akan menemukan bahwa peradaban bangsa Indonesia sudah sangat maju pada zaman kerajaan Majapahit dulu, dan dilanjutkan dengan zaman kerajaan Sriwijaya sehingga kalau kita sekarang ini begitu terpukau oleh datangnya arsitektur luar yang kelihatannya sangat modem atau sangat teknologis, maka hal ini sebenamya akan membuat hati kita teriris pilu karena jaman dulu kita begitu hebat keluar, namun sekarang kita begitu terjepit oleh pengaruh luar. Keenam, jika dalam pandangan sempit kita seolah-olah tidak berdaya menghadapi pengaruh kemajuan jaman yang dicirikan oleh kemajuan teknologi, maka dalam pandangan yang lebih luas kita seharusnya bangga dengan pengaruh kita terhadap perkembangan peradaban pada j aman dulu.

Dari keenam faktor diatas, yang masih selalu menjadi perhatian adalah bahwa kita harus tetap mempertahankan arsitektur tradisional kita walaupun sebenamya sudah sangat tidak mungkin lagi untuk bisa bertahan dalam era globalisasi nanti. Pertanyaannya adalah; kita akan apakan arsitektur tradisional kita ini, akan kita ganti dengan sesuatu yang baru atau akan kita bina dan kembangkan sehingga mampu bersaing dengan arsitektur luar dan mampu kita jual keluar Indonesia sehingga arsitektur Indonesia mempunyai nama dan pengaruh didalam perkembangan arsitektur dunia.

Arsitektur Indonesia, apakah ada di Negara kita ini? Kalau ada bagaimana bentuk dan filosofinya dan kalau tidak ada kenapa sampai tidak ada padahal kita sangat bangga dengan berbagai mac am bentuk bangunan yang menggambarkan ciri dari tiap daerah yang katanya sangat dikagumi oleh turis mancanegara. Dilihat dari letak dan posisi negara Indonesia, maka kita sangat strategis bagi aliran sirknlasi perdagangan maupun dari segi keamanan dunia karena negara kita terletak pada bagian yang mempunyai akses paling mudah untuk belahan dunia utara dan selatan yang artinya bagi perkembangan budaya Indonesia sangat rawan terhadap pengaruh yang dibawa oleh mereka yang akan memakai jalur ini yaitu bangsa-bangsa yang akan membina suatu hubungan bilateral dengan negara dibelahan bumi yang lain.

Mereka yang akan melalui jalur ini tanpa disengaja maupun disengaja akan membawa dampak yang cukup kuat terhadap budaya Indonesia yang memang sudah rawan terhadap budaya luar. Tetapi kalau kita simak lebih jauh, temyata apa yang kita khawatirkan bahwa akan terjadi pengaruh yang akan berakibat merosotnya nila budaya kita, tidak pemah akan terjadi karena begitu kuatnya adat setempat sehingga budaya luar agak sulit berkembang dan hal ini adalah merupakan suatu potensi yang luar biasa bagi ketahanan negara kita terhadap pengaruh budaya asing.

Masuknya budaya asing yang temyata sulit dibendung, justru karena akibat perkembangan teknologi yang sangat cepat sehingga informasi ataupun gambaran pola kehidupan yang sepertinya sangat menyenangkan tertangkap oleh masyarakat luas dari mulai kota besar sampai ke pedesaan terpencil dan ini tidak bisa dicegah lagi karena kita tidak bisa menghindar dari perkmbangan ini. Akibatnya kita sudah bisa terka bahwa sebagian masyarakat kita tidak bisa lagi bertahan dengan budaya nenek moyangnya yang dinilai sudah ketinggalan jaman atau sudah kuno, dan inilah cikal bakal dari luntumya budaya bangasa kita.

Arsitektur adalah bagian dari ekspresi budaya masyarakat karena sangat berkaitan dengan pola pikir dan pola hidup penggunanya sehingga didalam perkembangannya sangat terlihat perubahan

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

dalam bentuk, tata letak ruang dan perabotan serta peralatan lain yang dibutuhkan. J adi, apabila kita akan mempertahankan arsitektur tradisional kita yang diharapkan menjadi ciri khas budaya kita, budaya yang akan kita pertahankan, karena sangat jelas terlihat akibat dari perkembangan teknologi yang merambah begitu cepat pada setiap aspek kehidupan masyarakat Indonesia. Lalu bagaimana kita dapat mempertahankan Arsitektur Indonesia, kalau kenyataanya Arsitektur Indonesia itu tidak ada karena yang sekarang selalu didengungkan adalah arsitektur tropis dan kalau bicara arsitektur tropis temyata bukan kita saja yang memakai thema seperti itu, karena selain negara Indonesia masih banyak negara yang terletak didaerah tropis. Apakah Arsitektur Indonesia itu identik dengan Arsitektur Tradisional Papua, Maybrat, Imian, Sawiat, Sunda, Jawa, Bali, Sumba dan daerah-daerah lain, atau memang arsitektur Indonesia ini terdiri dari arsitektur arsitektur yang mempunyai ciri kedaerahan. Selama ini Arsitektur Indonesia hanya dikaji dan ditulis dengan bahsa ilmiah yang kedengarannya sangat filosofis dan sangat tidak dimengerti oleh orang awam karena belum pemah ada yang mencoba membuat bentuk yang jelas mengenai arsitektur Indonesia. Seorang arsitek luar pemah mencoba membuat disain banguna perkantoran yang katanya merupakan jelmaan dari filosofi arsitektur Indonesia dan yang terlihat adalah permainan bentuk atap tropis yang dipasang disetiap lantai, dan setelah kita lihat-lihat akihimya kita bertanya apakah benar ini arsitektur Indonesia. Dengan melalu keputusan para pejabat setempat, tiap daerah yang merasa mempunyai arsitektur trsadisional berusaha untuk mempertahankan bentuk arsitekur tradisional dengan membuat bentuk atap yang katanya itu merupakan ciri budaya setempat. Alhasul terlihatlah arsitektur daerah dengan bentuk atap yang aneka macam sesuai dengan permintaan para pej abat yang sepertinya tidak mengerti apa arti dari arsitektur itu sendiri. Ketidak mengertian ini sangat membingungkan para pembuat disain, karena dengan posisi jabatannya membuat para perencana hams mengikuti apa yang diinginkan mereka, karena tidak ingin dianggap tidak berbudaya kedaerahan. J adilah arsitektur tradisional adalah arsitektur atap, yang penting atapnya menggambarkan ciri kedaerahan yang kuat tidak peduli apapun fungsi yang dinaunginya.

Tahun 2003 adalah langkah awal pada era globalisasi dimana kita sudah tidak mungkin lagi menghindar masuknya para ekspert asing ke Indonesia termasuk para arsiteknya, dan sudah bisa dipastikan arsitek kita hams bersaing keras dengan mereka untuk mendapatkan pekerjaan dan tendensi orang yang beruang memkai tenaga mereka sangat kuat karen Amereka masih sangat dipengaruhi oleh image bahwa segala sesuatu yang berbau asing pasti akan lebih baik. Selain hal itu, berbagai proyek besar yang melibatkan investor asing pun akan bermunculan, dimana mereka sudah barang tentu akan membawa tenaga expert mereka karena selain pesan dari negaranya sendiri juga masalah kepercayaan akan keahliannya. Maka sudah dapat kita bayangkan bahwa Indonesia akan kedatangan para arsitek yang mungkin keahlian dan kemampuannya masih jauh dibawah para arsitek dalam negeri. Tetapi mengapa merak begitu menakutkan dan mengancam kehidupan para arsitek dalam negeri? Pertama, andaikata masalahnya hanya karena investor asing yang membawa seluruh krunya dari negaranya, kita tidak bisa apa-apa kecuali pasrahn saja hanya mungkin ada sedikit pengharapan kepada petinggi negara yang akan membuat peraturan mengenai ketenaga kerjaan sehingga setiap proyek dengan investasi asing hams menyertakan tenaga ahli dari dalam negeri. Kedua apabila masalahnya terletak pada kwalitas arsitek luar, kita tidak bisa berbuat apa-apa untuk inovasi tenaga arsitektur.

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

5. Membangun Ketahanan Budaya Lokal Melalui Arsitektur Tradisional - Local Wisdom Campaign

Maju mundur atau pasang surut kebudayaan (culture) sepanjang sejarah kemanusiaan, secara mendasar ditentukan oleh bagaimana kebudayaan itu dijadikan sebagai kerangka acuan yang dijabarkan melalui suatu tatanan normatif. Sejarah membuktikan bagaimana Kebudayaan Mesir Kuno (Fharounic), Kebudayaan Lembah Sungai Kuning di Cina, Kebudayaan Indian Amerika (Astec dan Maya) runtuh karena kebudayaan itu ditinggalkan oleh manusia pendukung peradabannya. Kemudian kebudayaan akan kehilangan dayanya sebagai acuan untuk menjabarkan pola tindak dan pola laku bila didesak oleh adanya suatu sistem nilai baru, rnisalnya Revolusi kebudayaan di China, Modernisasi di Turki, Islamisasi di Arab dan Revolusi Bolsjewik di Rusia. Jadi dalam sejarah kemanusiaan banyak contoh menunjukkan bahwa pasang surut dan timbul tenggelamnya kebudayaan ditentukan oleh perubahan zaman dan kebudayaan lama didesak oleh suatu sistem nilai baru. Kebudayaan akan mengalami masa tumbuh dan berkembang, mas a kejayaan atau mas a keemasan dan masa kemunduran atau keruntuhannya bergantung sejauhmana pemilik mampu mempertahankannya sepanjang perubahan zaman.

Di dalam Kebudayaan, sebenamya terkandung dua daya atau potensi yang menyebabkan kebudayaan itu tetap eksis dalam kehidupan, pertama yaitu daya untuk melestarikan kebudayaan (preservatif) dan kedua yaitu daya menarik kebudayaan itu untuk maju (progresif). Di dalam dua daya inilah masyarakat pendukung kebudayaan berada dan menentukan kearah mana kebudayaannya. Untuk dapat menentukan ke arah mana kebudayaannya, maka masyarakat pendukung kebudayaan harus memiliki Kesadaran Budaya dan Ketahanan Budaya (Cultural Resilience). Kesadaran Budaya adalah suatu bentuk perasaan yang tinggi soal rasa hati (gemoed), soal daya cipta dan tanggapan (verbeeldingskracht) dari budi dan daya (budhayah). Sedangkan ketahanan budaya adalah kondisi dinarnis suatu bangsa untuk menghadapi segala macam bentuk ancaman, tantangan, hambatan dan gangguan yang ditujukan terhadap kebudayaannya.

Permasalahan yang dihadapi masyarakat sekarang adalah karena rapuhnya kesadaran budaya dan ketahanan budaya yang dimiliki, dan ini disebabkan oleh pertama adanya anggapan bahwa kebudayaan luar terutama kebudayaan barat (west) adalah superior dan kebudayaan sendiri terutama kebudayaan timur (east) adalan inferior, padahal sesungguhnya barat adalah barat dan timur adalah timur dan keduanya tidak bisa bersatu, malah Profesor Jan Romein dalam bukunya Aera Eropa mengatakan bahwa kebudayaan timur adalah kebudayaan yang menyimpang dari pola umum yang artinya apa yang di timur diposititkan justru di barat dinegatitkan. Sebagai contoh, bagaimana orang timur memandang fenomena alam secara subjektif dan orang barat justru memandang fenomena alam secara objektif. Anggapan bahwa kebudayaan luar adalah superior dan kebudayaan sendiri adalan inferior akan menyebabkan situasi masyarakat yang terasing dari kebudayaannya sendiri (cultural alienation). Faktor kedua penyebab rapuhnya Kesadaran Budaya dan Ketahanan Budaya adalah pengaruh globalisasi dan teknologi informasi yang menyebabkan terjadinya pemadatan dimensi ruang dan waktu, j arak semakin diperdekat dan waktu semakin dipersingkat, situasi seperti ini menyebabkan terjadinya banjir deras informasi (information glut) yang menghujani masyarakat dan nyaris tidak terkendali. Pada setiap terjadinya banjir pasti membawa limbah, yang dimaksud di sini adalah limbah budaya. Limbah budaya inilah yang sekarang merasuki hampir disetiap sendi kehidupan masyarakat. Sedangkan penyebab ketiga adalah terjadinya perubahan orientasi pada nilainilai budaya yang dilanjutkan dengan perubahan norma - norma dan tolak ukur perilaku warga

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

masyarakat. Perubahan orientasi nilai menjelma dalam wujud pergeseran budaya (shift), biasanya cenderung dalam bentuk asimilasi dan akulturasi budaya, contohnya bagaimana saat pasangan pengantin mengenakan beragam mac am baju pengantin disaat pesta, mulai dari mengenakan baju pengantin adat, baju pengantin Eropa dan baju baju pengantin lainnya, contoh lain, yaitu terjadinya pergeseran budaya dalam aturan menghidangkan makanan dari sistem yang menggunakan dulang ke sistem menghidangkan ala Francis, malah sekarang dalam acara ruwahan di kampung - kampung sudah menggunakan sistem Francis. Kemudian perubahan orientasi nilai juga menyebabkan persengketaan (conflict) yang melahirkan sikap ambhivalensi masyarakat. Sebagai contoh timbulnya pro dan kontra masyarakat ketika Artika Sari Devi yang diberi gelar oleh Lembaga Adat Serumpun Sebalai dengan gelar Yang Puan Jelita Nusantara harus mengenakan pakaian renang dalam pemilihan Miss Dunia. Sikap pro dan kontra terjadi karena masyarakat menilai Artika Sari Devi adalah Puteri Indonesia serta berasal dari Bangka Belitung yang sangat kental dengan budaya melayunya mau berpakaian mempertontonkan aurat yang bertentangan dengan nilai - nilai budaya yang dianutnya. Terakhir perubahan orientasi nilai pada masyarakat akan menimbulkan perbenturan (clash) yang melahirkan sikap penentangan (rejection), sebagai contoh ketika akan dibangun pendopo di belakang kediaman Gubemur yang direspon oleh masyarakat dengan ketidaksetujuan karena pendopo adalah bangunan dengan arsitektur vemakuler J awa.

Untuk membangun Kesadaran Budaya dan Ketahanan Budaya di masyarakat maka perlu dilakukan upaya - upaya yaitu, pertama dengan meningkatkan daya preservatif meliputi upaya perlindungan, pengembangan dan pemanfaatan kebudayaan serta meningkatkan daya progresifberupa upaya -upaya peningkatan peran pemerintah, swasta, serta pemberdayaan masyarakat adat dan komunitas budaya. Perlindungan adalah upaya menjaga keaslian kebudayaan dari pengaruh unsur - unsur budaya luar atau asing dan penyimpangan dalam pemanfaatannya. Sedangkan pengembangan adalah upaya meningkatkan kualitas dan kuantitas kebudayaan yang hidup di tengah - tengah masyarakat tanpa menghilangkan nilai - nilai yang terkandung di dalamnya dan kegiatan pemanfaatan adalah pemberdayaan kebudayaan untuk pemenuhan kebutuhan batin masyarakat baik dalam event yang bersifat sakral maupun pro fan. Upaya kedua untuk membangun Kesadaran Budaya dan Ketahanan Budaya di masyarakat adalah dengan memberdayakan nilai - nilai budaya baik nilai budaya yang terkandung di dalam kebiasaan budaya (cultural habits) maupun yang terkandung di dalam aturan budaya (cultural law). Baik nilai budaya yang tampak (tangible) maupun nilai budaya yang tak tampak (intangible). Diketahui bahwa kebudayaan dan peradaban dapat diwariskan dari satu generasi ke generasi berikutnya melalui tradisi lisan seperti ungkapan tradisional, puisi rakyat (pantun, syair, tarian, dan gurindam), cerita rakyat (mitos, legenda, dongeng), nyanyian rakyat. Kemudian dapat diwarisi melalui tradisi setengah lisan seperti permainan rakyat, kepercayaan rakyat, upacara tradisional (daur hidup/life cycle, kepercayaan dan peristiwa alam), arsitektur tradisional! vemakuler dan rumah adat, pengobatan tradisional, makanan tradisional, pakaian adat, pasar tradisional, pengetahuan dan tekhnologi tradisional serta dapat juga diwarisi melalui tradisi bukan lisan seperti bangunan bangunan kuno dan naskah-naskah kuno. Pemberdayaan nilai budaya pada prinsipnya adalah upaya untnk membuat sesuatu peristiwa budaya menjadi lebih bermanfaat, bermakna, lebih berfungsi dan berguna. kegiatan budaya yang menghasilkan nilai budaya adalah kegiatan - kegiatan yang dapat menuntun manusia berperilaku lebih beradab, dan sesuai dengan kaedah atau norma - norma yang berlaku di masyarakat. Perilaku beradab tersebut dapat terealisasi dalam kehidupan masyarakat bila nilai - nilai budaya tersebut sudah terintemalisasi dengan benar

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

dalam sanubari masyarakat. Untuk mengupayakan terintemalisasinya nilai - nilai budaya diperlukan kerja keras dan upaya yang sungguh - sungguh dari seluruh komponen masyarakat termasuk penggiat budaya, apresian budaya dalam level apapun, oleh para pemangku adat, tokoh adat, dan pemuka adat. Sekarang ini untuk mempermudah pemberdayaan nilai - nilai budaya sehingga terintemalisasi dengan baik, hal utama yang harus dilakukan adalah mempersiapkan event atau peristiwa budaya yang berhubungan dengan peristiwa kemasyarakatan yang biasanya diikuti oleh banyak orang dan mendatangkan anggota masyarakat lainnya, baik peristiwa yang berhubungan dengan agama, peristiwa yang berhubungan dengan adat, maupun peristiwa yang berhubungan dengan siklus kehidupan. Upaya terakhir untuk membangun kesadaran budaya dan ketahanan budaya adalah dengan memperkuat dan mengukuhkan identitas dan jatidiri, karena di dalam jatidiri terkandung kearifan - kearifan lokal (local wisdom) dan local genius.

Setiap masyarakat betapapun sederhananya, memiliki Kebudayaan yang dikembangkannya sebagai respon terhadap lingkungan fisik, lingkungan sosial dan lingkungan buatan di sekitamya. Perbedaan antara lingkungan fisik, sosial dan buatan itulah yang menyebabkan perbedaan kebudayaan di masyarakat. Oleh sebab itu salah satu kebijakan dalam pengembangan kebudayaan adalah upaya untuk menguatkan identitas dan kekayaan budaya nasional yang bertujuan untuk memperkenalkan, menguatkan dan mendorong kreatifitas budaya masyarakat agar mampu berkembang dan beradaptasi dengan perubahan zaman. Kehidupan manusia selalu dikelilingi oleh peristiwa budaya, proses pembentukan peristiwa budaya di atas berlangsung berabad - abad dan betul - betul teruji sehingga membentuk suatu komponen yang betul - betul handal, terbukti dan diyakini dapat membawa kesejahteraan lahir dan batin, komponen inilah yang disebut dengan jatidiri. Di dalam jatidiri terkandung kearifan lokal (local wisdom) yang merupakan hasil dari local genius dari berbagai suku bangsa yang ada. Kearifan lokal inilah seharusnya kita rajut dalam satu kesatuan kebudayaan untuk mewujudkan suatu nation (bangsa) yaitu Bangsa Indonesia dan sebagai alat untuk mere dam berbagai konflik horizontal yang terjadi di masyarakat yang marak terjadi di berbagai daerah saat ini.

6. Peran Arsitektur Dalam Fenomena Lingkungan

Arsitektur merupakan salah satu seni produk kebudayaan. Sementara Kebudayaan Nusantara berakar pada Kebudayaan Tradisionalnya, begitupun Arsitektur Tradisional juga merupakan akar dari Arsitektur Nusantara. Kita kenai bahwa arsitektur tradisional sangat beranekaragam di Indonesia, seiring dengan keanekaragaman suku bangsanya. Sulit rasanya memilih arsitektur tradisional mana yang bisa mewakili, karena riskan sekali rasanya bila memilih salah satu arsitektur tradisional sebagai wadahnya. Tidak dapat dipungkiri bahwa suatu wujud arsitektur tradisional dari suku bangsa tertentu pasti akan menimbulkan kebanggaan tersendiri bagi masyarakat suku bangsa tersebut. namun demikian, apakah suatu suku bangsa tertentu akan merasa bangga dengan arsitektur tradisional dari daerah lain? Kita ambil hematnya saja bahwa, biarlah suatu suku bangsa memakai arsitektur tradisionalnya, begitupun yang lainnya, asalkan ditempatkan dengan sesuai. Jadi, sebenamya yang kita perlukan adalah jiwa berarsitektur dari masyarakat tradisional tersebut. Sehingga tidak perlu lagi kita menciplak total pada arsitektur tradisional tertentu. Yang perlu kita ejawantahkan adalah pesanpesannya ataupun konsep dasamya. Kemudian diinterpretasikan dengan kreatifitas baru pada latar belakang kehidupan sosio-budaya masyarakat yang terus 'berkembang' saat ini. Pada intinya arsitektur tradisional mempunyai konsep dasar kesemestaan yang universal, sehingga mampu mengiringi perjalanan hidup manusianya sepanjang zaman.

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

Pada hakekatnya arsitektur adalah keterpaduan antara ruang sebagai wadah, dengan manusia sebagai isi yang menjiwai wadah itu sendiri. Dengan kata lain dalam arsitektur terdapat perwujudan ruang (meliputi fungsi, tata-susunan, dimensi, bahan, dan tampilan bentuk) yang sangat ditentukan oleh keselarasan kehidupan daya dan potensi dari manusia di seluruh aspek hidup dan kehidupannya (meliputi norma/tata-nilai, kegiatan, populasi, jatidiri, dan kebudayaannya).

Manusia sebagai makhluk yang diciptakan dengan sebaik-baik bentuk sekaligus sebagai makhluk sosial, dalam setiap kegiatannya senantiasa berinteraksi dengan lingkungan sekitamya. Adalah sesungguhnya bahwa manusia itu dalam bersosialisasi membutuhkan dan memiliki jangkauan interaksi pada tiga jalur arah. Pertama, berinteraksi dengan Sang Pencipta (sosio-spirituallreligius), meliputi kegiatan ibadah-spiritual maupun aplikasi amaliah dari norma dan tata-nilai yang telah ditetapkan-Nya pada dua jalur berikutnya. Kedua, berinteraksi dengan sesama manusia (sosiokultural), baik antar pribadi dengan pribadi, pribadi dengan kelompok maupun kelompok dengan kelompok, berdasarkan norma dan tata-nilai sosio-spirituallreligius di atas. Ketiga dan terakhir, berinteraksi dengan alam semesta sebagai sesama makhluk ciptaan (sosio-naturalluniversal), yakni manusia sebagai pembina sekaligus pengguna setiap unsur daya dan potensi alam agar berdayamanfaat secara tepat-guna dan berkesinambungan sehingga tercipta hidup dan kehidupan yang makmur bersahaja. Ketiga jalur arah interaksi ini merupakan inti dasar kegiatan manusia untuk bermasyarakat, yang seluruhnya harus diwadahi secara terpadu, setimbang, dan dinamis dalam ruang arsitektur.

Dapat disimpulkan dari semua paparan diatas bahwa manusia dalam berarsitektur merupakan wujud terbaik dari aturan yang ditetapkan-Nya dalam menjaga alam sebagai temp at hidupnya, dan menjaga hubungan dengan sesamanya sebagai ternan hidupnya. Inilah wujud kesemestaan. Dalam keadaannya saat ini, kelestarian alam sudah sangat terabaikan. Pemanasan global dan bencana banjir adalah wujud akibat yang ditimbulkan, dan arsitekturlah yang berperanan besar dalam mewujudkannya. Sehingga tema Arsitektur Ramah Lingkungan dengan konsep kesemestaan patutlah untuk diangkat.

7. Kepunahan Bentuk Dan Aliran Arsitektur

Kepunahan arsitektur merupakan kejadian hilangnya keseluruhan bentuk aliran arsitektur tertentu. Kepunahan bukanlah peristiwa yang tidak umum, karena bentuk aliran suatu arsitektur secara reguler muncul melalui aliran arsitekturalnya dan menghilang melalui kepunahan. Sebenamya, hampir seluruh bentuk aliran arsitektur yang pemah ada di bumi telah dan akan punah, seiring perjalanan manusia itu sendiri, dan kepunahan tampaknya merupakan nasib akhir suatu bentuk aliran arsitektur. Sebenamya Kepunahan arsitektur telah terjadi secara terus menerus sepanjang sejarah perkembangan manusia. Kita akan berkesimpulan bahwa, laju kepunahan arsitektural akan semakin meningkat tajam pada peristiwa kepunahan missal spesies manusia pada suatu etnik atau suku bangsa tertentu.

Peranan kepunahan pada evolusi arsitektur tergantung pada jenis kepunahan tersebut. Penyebab persitiwa kepunahan "tingkat rendah" secara terus menerus (yang merupakan mayoritas kasus kepunahan) tidaklah jelas dan kemungkinan merupakan akibat kompetisi antar aliran arsitektur tertentu terhadap bentuk aliran arsitektur yang terbatas (prinsip hindar-saing). Jika kompetisi dari etnik tertentu lain mengubah probabilitas suatu bentuk arsitektur menjadi punah, hal ini dapat menghasilkan seleksi aliran arsitektur sebagai salah satu tingkat seleksi manusia. Peristiwa kepunahan

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

mas sal secara alami masih dapat diterima, daripada berperan sebagai gaya selektif, karena suatu kebudayaan termasuk arsitektural yang beraneka ragam akan secara drastis dan mendorong terjadinya evolusi arsitektur secara cepat dan secara tiba-tiba serta pensubtitusian pada kebudayaan suku bangsa yang lain semakin tajam. lni merupakan pangkal penjajahan kebudayaan melalui penjajahan dan peperangan.

B. Hubungan Iklim Dengan Teori Evolusi dan Ekologi Arsitektur 1) Proses Terjadinya Bentuk

- Form Determinants

- Function

- Context

- Structure

- Form Resolution

- Material dan cara penggunaan

- Metoda dan konstruksi

- Pertimbangan ekonomi dan sumber daya

- Estetika

2) Teori Bentuk Secara Ekologi

Ekologi adalah ilmu yang mempelajari temp at tinggal makhluk hidup atau organisme. Antara Ekologi dan Arsitektur dan antara evolusi dan perancangan (desain) terdapat hubungan yang sangat erat. Berdasarkan hubungan yang konseptual ini maka timbullah prinsip perancangan secara pre skriptis dengan dasar-dasar teori bentuk secara deskriptif dalam alam ini.

Arsitektur dapat digambarkan sebagai bentuk dari strategi adaptasi manusia dengan alam, termasuk didalamnya arsitektur tradisional Jawa. Gambaran tersebut bersifat suatu kesatuan yang menyeluruh, keseimbangan yang dinamis dan penyempurnaan hal-hal yang relatif dan tidakjelas. Dari prinsip-prinsip di atas maka terjadilah tiga prinsip utama dari penurunan bentuk, yaitu:

Kesatuan yang utuh antara manusia (orang Jawa) dan temp at atau lingkungan Keseimbangan yang dinamis dari yang teratur dan tak teratur Penyempurnaan energi dan informasi

Hubungan antara ekologi dan arsitektur jelas terlihat pada arti asli (secara linguistik) dari ekologi, yaitu 'oikos', kata asli dari ekologi dalam bahasa Greek yang berarti rumah dan rumah tangga (house dan household). Apabila ekologi diartikan sebagai sains dan organisme beserta tempat hidupnya (habitatnya), maka arsitektur dapat dipandang sebagai art dan sa ins dari organisme manusia dalam merealisir habitasinya pada lingkungan alam natural.

Bentuk dari organisme adalah hasil dari atau proses Interaksi antara bentuk genetik dengan lingkungannya. Dalam teori arsitektur secara ekologi, bentuk arsitektur adalah produk dari interaksi antara perubahan kebutuhan manusia atau fungsi dengan kontek ekologi rnanusia, (termasuk arsitektur tradisional Jawa dan orang Jawa).

Forms follow both function and environment

Form, function and environment are interdependent

Dalam hubungan dengan teori ini, arsitektur modem mempunyai kegagalan, yaitu:

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

Arsitektur modem menolak tradisi sebagai kemungkinan sumber-sumber kontiunitas untuk variasi di kemudian hari yang lebih kreatif.

Arsitektur modem mengenyampingkan batas-batas kontek cultural

Arsitektur modem terlalu memberikan nilai lebih hanya pada strategi adaptasi arsitektural yang spesifik saja.

3) Bentuk dan Lingkungannya

Alam memberikan tekanan secara lang sung kepada proses terjadinya bentuk semua yang berada di alam ini. Misalnya: bentuk arsitektur di Wamena Papua berbentuk Honai, atau di Jawa tengah berbentuk Joglo. Di daerah lain, bentuk arsitekturnya monumental di Eropa terutama kepulauan krete Italia, ada yang diatas pohon seperti di Maybrat, Imian, Sawiat, Papua, atau suku Dayak, atau berbentuk shelter di daerah Indian, Amerika, dll. karena dengan bentuk ini dapat menyimpan panas lebih lama. lni semua terjadi karena factor lingkungan yang mempengaruhi bentuk -bentuk arsitekturalnya.

Dengan demikian maka, dapat kita simpulkan bahwa perubahan yang konstan sesuai dengan teori evolusi, yaitu apabila "bentuk" atau spesies yang sarna dengan lingkungan yang berbeda akan memberikan pengaruh proporsi yang berbeda pula.

Demikian pula proses terjadinya "shape" bangunan, shape yang optimum adalah bentuk yang dapat menerima panas sesedikit mungkin di waktu musim panas, dan mampu menahan panas sebanyak mungkin pada waktu musim dingin.

4) Bentuk Tata Lingkungan

Iklim mempengaruhi bentuk tata lingkungan, hal ini dapat dilihat dari karakteristik tata lingkungan pada beberapa daerah (termasuk didalamnya arsitektur Jawa) sesuai dengan iklim yang berlakn di tempat tersebut:

- Untuk daerah beriklim tropis lembab atau panas lembab, jarak antara bangunan mempunyai pengaruh yang sangat besar. Luasan dinding bangunan dengan pembukaan untuk ventilasi sebanyak mungkin berhubungan dengan luar sangat menguntungkan. Hal ini disebabkan karena kenyamanan di daerah tropis lembab hanya dapat dicapai dengan bantuan aliran angin yang cukup pada tubuh manusia. Perancangan landscape harus memperhatikan prinsip kelancaran angin yang mengalir.

- Sebaiknya untuk di daerah panas kering, luasan dinding bangunan dikurangi sebanyak mungkin untuk tidak berhubungan lang sung dengan ruang luar. Antara bangunan dihindari adanya ruang luar, satu sarna lain kompak, sehingga sinar matahari sangat sedikit yang menimpa langsung bangunan. Bila harus ada ruang di antara bangunan pun diusahakan agar antara dinding bangunan yang satu dengan yang lain saling membayangi terhadap sinar matahari. Oleh sebab itu kecenderungannya bangunan lebih efisien kalau rendah dan masif.

Oleh sebab itu kepadatan bangunan di daerah tropis lembab kecenderungannya rendah.

Kepadatan bangunan tinggi untuk daerah tropis kering. Untuk di daerah dingin, bentuk susunan bangunannya cenderung kompak, padat dan mempunyai luasan jendela yang luas agar dapat menerima panas matahari yang lebih banyak.

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

C. Definisi Evolusi Arsitektur

Evolusi arsitektur secara sederhana didefinisikan sebagai perubahan pada bentuk atau aliran suatu arsitektur dari satu generasi ke generasi selanjutnya. Walaupun demikian, definisi "evolusi arsitektur" juga sering kali ditambahkan dengan klaim-klaim berikut ini:

1. Perbedaan pada komposisi bentuk antara aliran arsitektur yang terisolasi oleh nuansa arsitektur lain mengakibatkan munculnya aliran arsitektur baru.

2. Semua aliran arsitektur yang sekarang dikembangkan merupakan suatu sistem nilai dan karya dari nenek moyang yang berbeda.

D. Evolusi Arsitektur Dalam Perubahan Sosial Budaya Global

Perubahan sosial budaya adalah sebuah gejala berubahnya struktur sosial dan pola budaya dalam suatu masyarakat. Perubahan so sial budaya merupakan gejala umum yang terjadi sepanjang masa dalam setiap masyarakat. Perubahan itu terjadi sesuai dengan hakikat dan sifat dasar manusia yang selalu ingin mengadakan perubahan. Hirschman mengatakan bahwa kebosanan manusia sebenamya merupakan penyebab dari perubahan.

Ada tiga faktor yang dapat memengaruhi perubahan sosial

budaya:

1. tekanan kerja dalam masyarakat

2. keefektifan komunikasi

3. perubahan lingkungan alam.

Perubahan sosial budaya juga dapat timbul akibat timbulnya perubahan lingkungan masyarakat, penemuan baru, dan kontak dengan kebudayaan lain. Sebagai contoh, berakhimya zaman es berujung pada ditemukannya sistem pertanian, dan kemudian memancing inovasi-inovasi baru lainnya dalam kebudayaan.

Gambar. 7. Perubahan sosial budaya akibat kon tak budaya satu dengan kebudayaan asing. Sumber Google Terjemahan Bebas, dikomposisikan oleh Peneliti 2011

a. Penetrasi Kebudayaan

Yang dimaksud dengan penetrasi kebudayaan adalah masuknya pengaruh suatu kebudayaan ke kebudayaan lainnya, termasuk didalamnya arsitektural. Penetrasi kebudayaan dapat terjadi dengan dua cara:

1) Penetrasi Damai (Penetration Pasifique)

Masuknya sebuah kebudayaan dengan jalan damai. Misalnya, masuknya pengaruh kebudayaan Hindu dan Islam ke Indonesia' Penerimaan kedua mac am kebudayaan tersebut tidak mengakibatkan konflik, tetapi memperkaya khasanah budaya masyarakat setempat. Pengaruh kedua kebudayaan ini pun tidak mengakibatkan hilangnya unsur-unsur asli budaya masyarakat.

Penyebaran kebudayaan secara damai akan menghasilkan Akulturasi, Asimilasi, atau Sintesis.

Akulturasi adalah bersatunya dua kebudayaan sehingga membentuk kebudayaan baru tanpa menghilangkan unsur kebudayaan asli. Contohnya, bentuk bangunan Candi Borobudur yang merupakan perpaduan antara kebudayaan asli Indonesia dan kebudayaan India. Asimilasi adalah bercampumya dua kebudayaan sehingga membentuk kebudayaan baru. Sedangkan Sintesis

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

adalah bercampurnya dua kebudayaan yang berakibat pada terbentuknya sebuah kebudayaan baru yang sangat berbeda dengan kebudayaan asli.

2) Penetrasi Kekerasan (Penetration Violante)

Masuknya sebuah kebudayaan dengan cara memaksa dan merusak. Contohnya, masuknya kebudayaan Barat ke Indonesia pada zaman penjajahan disertai dengan kekerasan sehingga menimbulkan goncangan-goncangan yang merusak keseimbangan dalam masyarakat: Wujud budaya dunia barat antara lain adalah budaya dari Belanda yang menjajah selama 350 tahun lamanya. Budaya warisan Belanda masih melekat di Indonesia antara lain pada sistem pemerintahan Indonesia.

b. Cara Pandang Terhadap Sosial Budaya Global 1) Kebudayaan Sebagai Peradaban Moderen

Saat ini, kebanyakan orang memahami gagasan sosial "budaya" yang dikembangkan di Eropa pada abad ke-18 dan awal abad ke-19. Gagasan tentang sosial "budaya" ini merefleksikan adanya ketidakseimbangan antara kekuatan Eropa dan keknatan daerah-daerah yang dijajahnya. Mereka menganggap 'kebudayaan' sebagai "peradaban" sebagai lawan kata dari "alam". Menurut cara pikir ini, kebudayaan satu dengan kebudayaan lain dapat diperbandingkan; salah satu kebudayaan pasti lebih tinggi dari kebudayaan lainnya.

Artefak tentang "kebudayaan tingkat tinggi" (High Culture) oleh Edgar Degas. Pada prakteknya, kata kebudayaan merujuk pada benda-benda dan aktivitas yang "elit" seperti misalnya memakai baju yang berkelas, fine art, atau mendengarkan musik klasik, sementara kata berkebudayaan digunakan untuk menggambarkan orang yang mengetahui, dan mengambil bagian, dari aktivitas-aktivitas di atas. Sebagai contoh, jika seseorang berpendapat bahwa musik klasik adalah musik yang "berkelas", elit, dan bercita rasa seni, sementara musik tradisional dianggap sebagai musik yang kampungan dan ketinggalan zaman, maka timbul anggapan bahwa ia adalah orang yang sudah "berkebudayaan".

Orang yang menggunakan kata "kebudayaan" dengan cara ini tidak percaya ada kebudayaan lain yang eksis; mereka percaya bahwa kebudayaan hanya ada satu dan menjadi tolak ukur norma dan nilai di seluruh dunia. Menurut cara pandang ini, seseorang yang memiliki kebiasaan yang berbeda dengan mereka yang "berkebudayaan" disebut sebagai orang yang "tidak berkebudayaan"; bukan sebagai orang "dari kebudayaan yang lain." Orang yang "tidak berkebudayaan" dikatakan lebih "alam," dan para pengamat seringkali mempertahankan elemen dari kebudayaan tingkat tinggi (high culture) untuk menekan pemikiran "manusia alami" (human nature).

Sejak abad ke-18, beberapa kritik sosial telah menerima adanya perbedaan antara berkebudayaan dan tidak berkebudayaan, tetapi perbandingan itu -berkebudayaan dan tidak berkebudayaan- dapat menekan interpretasi perbaikan dan interpretasi pengalaman sebagai perkembangan yang merusak dan "tidak alami" yang mengaburkan dan menyimpangkan sifat

Foto. 68. Bentuk sosial budaya Eropa Sumber- www.

Moderenstyle. com

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

dasar manusia. Dalam hal ini, musik tradisional (yang diciptakan oleh masyarakat kelas pekerja) dianggap mengekspresikan "jalan hidup yang alami" (natural way of life), dan musik klasik sebagai suatu kemunduran dan kemerosotan.

Saat ini kebanyak ilmuwan sosial menolak untuk memperbandingkan antara kebudayaan dengan alam dan konsep monadik yang pemah berlaku. Mereka menganggap bahwa kebudayaan yang sebelumnya dianggap "tidak elit" dan "kebudayaan elit" adalah sama - masing-masing masyarakat memiliki kebudayaan yang tidak dapat diperbandingkan. Pengamat sosial membedakan beberapa kebudayaan sebagai kultur populer (popular culture) atau pop kultur, yang berarti barang atau aktivitas yang diproduksi dan dikonsumsi oleh banyak orang.

2) Kebudayaan Sebagai "Sudut Pan dang Umum "

Selama Era Romantis, para cendekiawan di Jerman, khususnya mereka yang peduli terhadap gerakan nasionalisme - seperti misalnya perjuangan nasionalis untuk menyatukan Jerman, dan perjuangan nasionalis dari etnis minoritas melawan Kekaisaran Austria-Hongaria mengembangkan sebuah gagasan kebudayaan dalam "sudut pandang umum". Pemikiran ini menganggap suatu budaya dengan budaya lainnya memiliki perbedaan dan kekhasan masingmasing. Karenanya, budaya tidak dapat diperbandingkan. Meskipun begitu, gagasan ini masih mengakui adanya pemisahan antara "berkebudayaan" dengan "tidak berkebudayaan" atau kebudayaan "primitif."

Pada akhir abad ke-19, para ahli antropologi telah memakai kata kebudayaan dengan definisi yang lebih luas. Bertolak dari teori evolusi, mereka mengasumsikan bahwa setiap manusia tumbuh dan berevolusi bersama, dan dari evolusi itulah tercipta kebudayaan.

Pada tahun 50-an, subkebudayaan - kelompok dengan perilaku yang sedikit berbeda dari kebudayaan induknya - mulai dijadikan subyek penelitian oleh para ahli sosiologi. Pada abad ini pula, terjadi popularisasi ide kebudayaan perusahaan - perbedaan dan bakat dalam konteks pekerja organisasi atau tempat bekerja.

3) Kebudayaan Sebagai Mekanisme Stabilisasi

Teori-teori yang ada saat ini menganggap bahwa (suatu) kebudayaan adalah sebuah produk dari stabilisasi yang melekat dalam tekanan evolusi menuju kebersamaan dan kesadaran bersama dalam suatu masyarakat, atau biasa disebut dengan tribalisme.

4) Kebudayaan Diantara Masyarakat

Sebuah kebudayaan besar biasanya memiliki sub-kebudayaan (atau biasa disebut sub-kultur), yaitu sebuah kebudayaan yang memiliki sedikit perbedaan dalam hal perilaku dan kepercayaan dari kebudayaan induknya. Munculnya sub-kultur disebabkan oleh beberapa hal, diantaranya karena perbedaan umur, ras, etnisitas, kelas, aesthetik, agama, pekerjaan, pandangan politik dan gender,

Ada beberapa cara yang dilakukan masyarakat ketika berhadapan dengan imigran dan kebudayaan yang berbeda dengan kebudayaan asli. Cara yang dipilih masyarakat tergantung pada seberapa besar perbedaan kebudayaan induk dengan kebudayaan minoritas, seberapa banyak imigran yang datang, watak dari penduduk asli, keefektifan dan keintensifan komunikasi antar budaya, dan tipe pemerintahan yang berkuasa.

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

• Monokulturalisme: Pemerintah mengusahakan terjadinya asimilasi kebudayaan sehingga masyarakat yang berbeda kebudayaan menjadi satu dan saling bekerja sarna.

• Leitkultur (kebudayaan inti): Sebuah model yang dikembangkan oleh Bassam Tibi di Jerman. Dalam Leitkultur, kelompok minoritas dapat menjaga dan mengembangkan kebudayaannya sendiri, tanpa bertentangan dengan kebudayaan induk yang ada dalam masyarakat asli.

• Melting Pot: Kebudayaan imigranlasing berbaur dan bergabung dengan kebudayaan asli tanpa campur tang an pemerintah.

• Multikulturalisme: Sebuah kebijakan yang mengharuskan imigran dan kelompok minoritas untuk menjaga kebudayaan mereka masing-masing dan berinteraksi secara damai dengan kebudayaan induk.

c. Sosial Budaya Menurut Wilayah Geografis

1. Tinjauan Global

Seiring dengan kemajuan teknologi dan informasi, hubungan dan saling keterkaitan kebudayaankebudayaan di dunia saat ini sangat tinggi. Selain kemajuan teknologi dan informasi, hal tersebut juga dipengaruhi oleh faktor ekonomi, migrasi, dan agama. Inilah tiga unsur utama yang mempengaruhi dunia secara global.

a. Sosial Budaya Afrika

Beberapa kebudayaan di benua Afrika terbentuk melalui p enjajahan Eropa, seperti kebudayaan Sub-Sahara. Sementara itu, wilayah Afrika Utara lebih banyak terpengaruh oleh kebudayaan Arab dan Islam.

Kebanyakan pengaruh eropa masuk ke Afrika melalui Misionarys gereja-gereja. Disamping itu, teknologi sebagai penunjang penyebaran injil. Dan pengaruh utama eropa terhadap afrika terlihat pada teknologi baru yang diperlihatkan oleh misionaris eropa kepada orang afrika.

b. Sosial Budaya Amerika

Kebudayaan di benua Amerika dipengaruhi oleh suku-suku Asli benua Amerika; orang-orang dari Afrika (terutama di Amerika Serikat), dan para imigran Eropa terutama Spanyol, Inggris, Perancis, Portugis, Jerman, dan Belanda.

Kebudayaan tertua di benua Amerika adalah kebudayaa dari bangsa Indian, mereka sebagai penduduk asili yang mendiami benua itu, sebelum pada akhirnya colombus menemukan benua Amerika dan kemudian para penjelajah dari Spanyol, Inggris, Prancis, Portugis, Jerman dan Belanda berdatangan.

c. Sosial Budaya Asia

Asia memiliki berbagai kebudayaan yang berbeda satu sarna lain, meskipun begitu, beberapa dari kebudayaan terse but memiliki

Foto.69. Pengaruh Eropa di Afrika

Foto.70. Orang Hopi yang sedang menenun dengan alat tradisional di Amerika

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

pengaruh yang menonjol terhadap kebudayaan lain, seperti misalnya pengaruh kebudayaan Tiongkok kepada kebudayaan Jepang, Korea, dan Vietnam. Dalam bidang agama, agama Budha dan Taoisme banyak memengaruhi kebudayaan di Asia Timur. Selain kedua Agama tersebut, norma dan nilai Agama Islam juga turut memengaruhi kebudayaan terutama di wilayah Asia Selatan dan tenggara.

a. Perubahan Kebudayaan Jepang

Kebudayaan Jepang Kebudayaan Jepang telah banyak berubah dari tahun ke tahun, dari kebudayaan asli negara rni, Jomon, sampai kebudayaan kini, yang mengkombinasikan pengaruh Asia, Eropa dan Amerika Utara. Setelah beberapa gelombang imigrasi dari benua lainnya dan sekitar kepulauan Pasifik, diikuti dengan masuknya kebudayaan Tiongkok, penduduk Jepang mengalami periode panjang isolasi dari dunia luar dibawah shogunat Tokugawa sampai datangnya "The Black Ships" dan era Meiji. Sebagai hasil, kebudayaan Jepang berbeda dari kebudayaan Asia lainnya.

d. Sosial Budaya Australia

Kebanyakan budaya di Australia mas a kini berakar dari kebudayaan Eropa dan Amerika. Kebudayaan Eropa dan Am erika tersebut kemudian dikembangkan dan disesuaikan dengan lingkungan benua Australia, serta diintegrasikan dengan kebudayaan penduduk asli benua Australia, Aborigin.

e. Sosial Budaya Eropa

Kebudayaan Eropa banyak terpengaruh oleh kebudayaan negara-negara yang pemah dijajahnya. Kebudayaan ini dikenal jug a dengan sebutan "kebudayaan barat". Kebudayaan ini telah diserap oleh banyak kebudayaan, hal ini terbukti dengan banyaknya pengguna bahasa Inggris dan bahasa Eropa lainnya di seluruh dunia. Selain dipengaruhi oleh kebudayaan negara yang pemah dijajah, kebudayaan ini juga dipengaruhi oleh kebudayaan Yunani kuno, Romawi kuno, dan agama Kristen, meskipun kepercayaan akan agama banyak mengalami kemunduran beberapa tahun ini.

Foto. 71. Lukisan J epang dipengaruhi oleh budaya Asia dan Eropa Sumber - peneli ti, 2003

Foto. 72. Kebudayaan Aborigin Australia

Foto. 73. Puing arsitektur klasik Eropa.

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

f. Sosial Budaya Timur Tengah dan Afrika Utara

Kebudayaan didaerah Timur Tengah dan Afrika Utara saat ini kebanyakan sangat dipengaruhi oleh nilai dan norma agama Islam, meskipun tidak hanya agama Islam yang berkembang di daerah ini.

Mulai dari cara berpakaian hingga pada music tradisional dipengaruhi oleh kebudayaan timur tengah. Selain daripada itu, di daerah Afrika Utara merupakan daerah dengan populasi Islam terbanyak, yang mana dipengaruhi oleh kebudayaan dan religi dari Timur Tengah.

Foto.74. Kebudayaan di Afrika U tara

2. Sosial Budaya Nusantara

Sosial budaya Nusantara juga mengalami pengaruh luar sebagaimana budaya lain di dunia.

a. Sosial Budaya Bali

Kehidupan sosial budaya masyarakat Bali dilandasi filsafah Tri Hita karana, artinya Tiga Penyebab Kesejahteraan yang perlu diseimbangkan dan diharmosniskan yaitu hubungan manusia dengan Tuhan (Parhyangan ), hubungan manusia dengan manusia (Pawongan) dan manusia dengan lingkungan (Palemahan). Perilaku kehidupan masyarakatnya dilandasi oleh falsafah "Karmaphala", yaitu keyakinan akan adanya hukum sebab sebab-akibat antara perbuatan dengan hasil perbuatan. Sebagian besar kehidupan masyarakatnya diwamai dengan berbagai upacara agama/adat, sehingga

kehidupan spiritual mereka tidak dapat dilepaskan dari Foto 75: Masyarakat Adat Bali

berbagai upacara ritual. Karena itu setiap saat di beberapa

tempat di Bali terlihat sajian-sajian upacara. Upacara tersebut ada yang berkala, insidentil dan setiap hari, dan dikelompokan menjadi lima jenis yang disebut Panca Yadnya, meliputi Dewa Yadnya yaitu upacara yang berhubungan dengan pemujaan kepada Tuhan Yang Maha Esa/Ida Sang Hyang Widi Wasa, Rsi Yadnya yaitu upacara yang berkaitan dengan para pemuka agama (Pendeta, Pemangku dan lain-Iainnya), Pitra Yadnya yaitu upacara yang berkaitan dengan roh leluhur (Upacara Ngaben, Memukur), Manusa Yadnya yaitu upacara yang berkaitan dengan manusia (Upacara Penyambutan Kelahiran, Tiga Bulanan, Otonan, Potong Gigi dan Perkawinan) dan Buta Yadnya yaitu upacara yang berkaitan dengan upaya menjaga keseimbangan alam (Upacara Mecaru, Mulang Pekelem).

Penghuni pertama pulau Bali diperkirakan datang pada 3000-2500 SM yang bermigrasi dari Asia.

Peninggalan peralatan batu dari masa tersebut ditemukan di desa Cekik yang terletak di bagian barat pulau. Zaman prasejarah kemudian berakhir dengan datangnya orang-orang Hindu dari India pada 100 SM. Kebudayaan Bali kemudian mendapat pengaruh kuat kebudayaan India, yang prosesnya semakin cepat setelah abad ke-l Masehi. Nama Balidwipa (pulau Bali) mulai ditemukan di berbagai prasasti, diantaranya Prasasti Blanjong yang dikeluarkan oleh Sri Kesari Warmadewa pada 913 M dan menyebutkan kata Walidwipa. Diperkirakan sekitar mas a inilah sistem irigasi subak untuk penanaman padi mulai dikembangkan. Beberapa tradisi keagamaan dan budaya juga mulai berkembang pada mas a itu. Kerajaan Majapahit (1293-1500 AD) yang beragama Hindu dan berpusat di pulau Jawa,

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

pemah mendirikan kerajaan bawahan di Bali sekitar tahun 1343 M. Saat itu hampir seluruh nusantara beragama Hindu, namun seiring datangnya Islam berdirilah kerajaan-kerajaan Islam di nusantara yang antara lain menyebabkan keruntuhan Majapahit. Banyak bangsawan, pendeta, artis, dan masyarakat Hindu lainnya yang ketika itu menyingkir dari Pulau Jawa ke Bali.

b. Sosial Budaya Maluku

Dengan kondisi daerah kepulauan yang menyebar, masyarakat Maluku Utara tumbuh dan berkembang dengan segala keragaman budayanya. Berdasarkan catatan di daerah Maluku Utara terdapat 28 sub etnis dengan 29 bahasa lokal.

Corak kehidupan sosial budaya masyarakat di provinsi Maluku Utara secara umum sangat tipikal yaitu perkawinan antara ciri budaya lokal Maluku Utara dan budaya Islam yang dianut empat kesultanan Islam di Maluku Utara pad masa lalu. Asimilasi dari dua kebudayaan ini melahirkan budaya Moloku Kie Raha. Sedangkan corak kehidupan masyarakatnya dipengaruhi oleh kondisi wilayah Maluku Utara yang terdiri dari laut dan kepulauan, perbukitan dan hutan-hutan tropis. Desadesa di Maluku Utara umumnya (kurang lebih 85 %) terletak di pesisir pantai dan sebagian besar lainnya berada di pulau-pulau kecil. Oleh sebab itu, pola kehidupan seperti menangkap ikan, berburu, bercocok tanaman dan berdagang masih sangat mewamai dinamika kehidupan sosial-ekonomi masyarakat Maluku Utara (sekitar 79 %).

Foto 76. Tari Cakalele-

Ambon

Foto 77. Tari Orlapei-

Maluku

Sementara itu, ikatan kekerabatan dan integrasi sosial masyarakat secara umum sangat kuat sebelum terjadi konflik horizontal bernuansa SARA. Ikatan pertalian darah dan keturunan sesama anggota keluarga didalam satu komunitas di daerah tertentu sangat erat dan familiar, walaupun keyakinan keagamaan berbeda seperti masyarakat di kawasan Halmahera bagian utara dan timur. Hubungan ini telah menumbuhkan harmonisasi dan integrasi so sial yang sangat kuat. Dalam konteks hubungan Islam dan Kristen, nuansa interaksi sosial terse but lebih didasarkan bukan pada pertimbangan kultural dan hubungan kekeluargaan.

c. Sosial Budaya Jakarta - Betawi

Provinsi DKI Jakarta memiliki penduduk lebih dari 300 suku bangsa dengan 200 bahasa. Sebagai Ibukota Negara Republik Indonesia, Jakarta merupakan titik pertemuan budaya nasional dan intemasional. Jakarta menjadi barometer perkembangan budaya bangsa Indonesia. Berbagai atraksi budaya, kuliner, dan seni ditampilkan secara rutin dalam berbagai event kebudayaan di Pusat Kota Jakarta.

Provinsi DKI Jakarta secara rutin mengadakan pemilihan abang dan none Jakarta. Dalam berbagai kegiatan tersebut, selalu ditampilkan "Ondel-ondel Boneka Khas Betawi (Penduduk Asli Jakarta).

Foto 78. Budaya Perkawinan Betawi

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

d. Sosial Budaya Banten

Kondisi sosial budaya masyarakat Banten diwamai oleh potensi dan kekhasan budaya masyarakatnya yang sangat variatif, mulai dari seni bela diri pencak silat, debus, rudat, umbruk, tari saman, tari topeng, tari cokek, dog-dog, palingtung, dan lojor. Hampir semua seni tradisionalnya sangat kental diwamai dengan etika Islam. Ada juga seni tradisional yang datang dari luar kota Banten, tapi semua itu telah mengalami proses akulturasi budaya sehingga terkesan sebagai seni tradisional Banten, misalnya seni kuda lumping, tayuban, gambang kromong dan tari cokek. Bahasa yang digunakan masyarakat Banten khususnya yang berada di wilayah utara menggunakan bahasa J awa Serang, sedangkan di wilayah selatan menggunakan Bahasa Sunda. Namun demikian, masyarakat setempat umunmya lebih sering menggunakan Bahasa Indonesia.

e. Sosial Budaya Jawa Barat

Foto 79. Budaya Beladiri Banten. Sumber Peneliti 2010

Budaya J awa Barat didominasi Sunda. Adat tradisionalnya yang penuh khasanah Bumi Pasundan menjadi cermin kebudayaan di sana. Perda Kebudayaan Jawa Barat bahkan mencantumkan pemeliharaan bahasa, sastra, dan aksara daerah, kesenian, kepurbakalaan dan sej arahnya, nilai - nilai tradisional dan juga museum sebagai bagian dari pengelolaan kebudayaan. Pariwisata berbasis kebudayaan yang menampilkan seni budaya Jawa Barat, siap ditampilkan dan bemilai ekonomi. Untuk melestarikan budaya Jawa Barat, pemerintah daerah menetapkan 12 desa budaya, yakni desa khas yang di tata untuk kepentingan melestarikan budaya dalam bentuk adat atau rumah adat. Desa budaya terse but adalah sebagai beikut:

1. Kampung Cikondang, Desa Lamajang, Kecamatan Pangalengan, Kabupaten Bandung;

2. Kampung Mahmud, Desa Mekar Rahayu, Kecamatan Margaasih, Kabupaten Bandung;

3. Kampung Kuta, Desa Karangpaninggal, Kecamatan Tambaksari, Kabupaten Ciamis;

4. Kampung Gede Kasepuhan Ciptagelar, Desa

Simaresmi, Kecamatan Cisolok, Kabupaten Sukabumi;

5. Kampung Dukuh, Desa Cijambe, Kecamatan Cikelet, Kabupaten Garut;

6. Kampung Pulo, Desa Cangkuang, Kecamatan Leles, Kabupaten Garut;

Foto 80. Tari Tradosional Sunda. Sumber peneliti 2010

7. Kampung Adat Ciburuy, Desa Palamayan, Kecamatan Bayongbong, Kabupaten Garut;

8. Kampung Naga, Desa Neglasari, Kecamatan Salawu, Kabupaten Tasikmalaya;

9. Kampung Urug, Desa Kiarapandak, Kecamatan Sukajaya, Kabupaten Bogor;

10. Rumah Adat Citalang, Desa Citalang, Kecamatan Purwakarta, Kabupaten Purwakarta;

11. Rumah Adat Lengkong, Desa Lengkong, Kecamatan Garangwangi, Kabupaten Kuningan; Rumah Adat Panjalin, Desa Panjalin, Kecamatan Sumberjaya, Kabupaten Majalengka

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

f. Sosial Budaya Daerah Istimewa Yogyakarta

Bahasa pengantar umumnya menggunakan bahasa J awa yang sekaligus juga menunjukkan etnis yang ada di provinsi DIY adalah sakuletnis Jawa.)

Kehidupan social budaya Yogyakarta dipengaruhi oleh budaya Kej awen, Hindu, dan Islam. Kebudayaan asli Y ogyakarta dibentuk oleh budaya kejawen. Setelah itu budaya kejawen dipengaruhi oleh budaya Hindu, yang datang dari India. Setelah itu, pengaruh islam mulai masuk sehingga terbentukklah kesultanan Yogyakarta Hadiningrat dan Kesultanan Surakarta Solo. Dimana keduanya dipengaruhi oleh budaya Islam dari Arab.

7. Sosial Budaya Jawa Timur

Foto 81. Tarian Rhama dan Shinta

Kebudayaan dan adat istiadat Suku Jawa di Jawa Timur bagian barat menerima banyak pengaruh dari Jawa Tengahan, sehingga kawasan ini dikenal sebagai Mataraman; menunjukkan bahwa kawasan tersebut dulunya merupakan daerah kekuasaan Kesultanan Mataram. Daerah tersebut meliputi eks-Karesidenan Madiun (Madiun, Ngawi, Magetan, Ponorogo, Pacitan), eks- Karesidenan Kediri (Kediri, Tulungagung, Blitar, Trenggalek) dan sebagian Bojonegoro. Seperti halnya di Jawa Tengah, wayang kulit dan ketoprak cukup populer di kawasan mi.

Kawasan pesisir barat Jawa Timur banyak dipengaruhi oleh kebudayaan Islam. Kawasan ini mencakup wilayah Tub an, Lamongan, dan Gresik. Dahulu pesisir utara J awa Timur merupakan

daerah masuknya dan pusat perkembangan agama Islam. Lima dari Foto 82. Tarian Reog

sembilan anggota walisongo dimakamkan di kawasan ini.

Di kawasan eks-Karesidenan Surabaya (termasuk Sidoarjo, Mojokerto, dan Jombang) dan Malang, memiliki sedikit pengaruh budaya Mataraman, mengingat kawasan ini cukup jauh dari pusat kebudayaan Jawa: Surakarta dan Yogyakarta.

Adat istiadat di kawasan Tapal Kuda banyak dipengaruhi oleh budaya Madura, mengingat besamya populasi Suku Madura di kawasan ini. Adat istiadat masyarakat Osing merupakan perpaduan budaya Jawa, Madura, dan Bali. Sementara adat istiadat Suku Tengger banyak dipengaruhi oleh budaya Hindu.

Masyarakat desa di Jawa Timur, seperti halnya di Jawa Tengah, memiliki ikatan yang berdasarkan persahabatan dan teritorial. Berbagai upacara adat yang diselenggarakan antara lain: tingkepan (upacara usia kehamilan tujuh bulan bagi anak pertama), babaran (upacara menjelang lahimya bayi), sepasaran (upacara setelah bayi berusia lima hari), pitonan (upacara setelah bayi berusia tujuh bulan), sunatan, pacangan.

Penduduk Jawa Timur umumnya menganut perkawinan monogami. Sebelum dilakukan lamaran, pihak laki-laki melakukan acara nako'ake (menanyakan apakah si gadis sudah memiliki calon suami), setelah itu dilakukan peningsetan (lamaran). Upacara perkawinan didahului dengan acara temu atau kepanggih. Masyarakat di pesisir barat: Tub an, Lamongan, Gresik, bahkan Bojonegoro memiliki

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

kebiasaan lumrah keluarga wanita melamar pria, berbeda dengan lazimnya kebiasaan daerah lain di Indonesia, dimana pihak pria melamar wanita. Dan umumnya pria selanjutnya akan masuk ke dalam keluarga wanita.

8. Sosial Budaya N angroe Aceh Darusalam

Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam terdiri atas sembilan suku, yaitu Aceh (mayoritas), Tamiang (Kabupaten Aceh Timur Bagian Timur), Alas (Kabupaten Aceh Tenggara), Aneuk Jamee (Aceh Selatan), Naeuk Laot, Semeulu dan Sinabang (Kabupaten Semeulue). Masing-masing suku

mempunyai budaya, bahasa dan pola pikir Bahasa umum digunakan adalah

Bahasa Aceh. Di dalamnya terdapat beberapa dialek '

lokal, seperti Aceh Rayeuk, dialek Pidie dan dialek Aceh Utara. Sedangkan untuk Bahasa Gayo dikenal dialek Gayo Lut, Gayo Deret dan Gayo Lues.

Di sana hidup adat istiadat Melayu, yang mengatur segala kegiatan dan tingkah laku warga masyarakat bersendikan hukum syariat Islam. Penerapan syariat Islam di provinsi ini bukanlah hal yang baru. J auh sebelum Republik Indonesia berdiri, tepatnya sejak masa kesultanan, syariat Islam sudah mere sap ke dalam diri masyarakat Aceh.

Foto 83. Rumah Atap Ijuk Tamiang

Keanekaragaman seni dan budaya menjadikan provinsi ini mempunyai daya tarik tersendiri.

Dalam seni sastra, provinsi ini memiliki 80 cerita rakyat yang terdapat dalam Bahasa Aceh, Bahasa Gayo, Aneuk Jame, Tamiang dan Semelue. Bentuk sastra lainnya adalah puisi yang dikenal dengan hikayat, dengan salah satu hikayat yang terkenal adalah Perang Sabi (Perang Sabil).

9. Sosial Budaya Sumatera Utara

Sumatera Utara juga dikenal sebagai provinsi multikultural, di dalamnya terdapat etnis dan agama. Selain Batak dan Melayu yang menjadi penduduk asli provinsi ini, ada banyak kelompok etnis lainnya juga yang juga hidup berdampingan. Setidaknya ada 13 suku berkembang di provinsi ini 13 bahasa daerah. Dari semua suku yang ada, sembilan diantaranya adalah suku asli dan empat suku pendatang. Keragaman suku -suku ini belum termasuk Jawa, Cina, dan India yang juga hidup berdampingan

bersama mereka. Keberagaman suku tentu diikuti pula oleh Foto 84. Rumah Adat Batak Karo

mosaik adat istiadat dan nilai-nilai budaya. Keragaman adat

istiadat di Sumatera Utara diwamai oleh adat Batak, Mandailing, Melayu, Karo, Nias, Pesisir, Angkola, Pakpak, dan Simalungun. Perkembangan sosial budaya relatif baik mengingat tingkat kesadaran dan kedewasaan masyarakatnya dalam memahami pluralisme, keragaman budaya, mosaik adat istiadat serta kerukunan antar umat beragama cukup tinggi.

Sumatera Utara merupakan provinsi multietnis dengan Batak, Nias, dan Melayu sebagai penduduk asli wilayah ini. Daerah pesisir timur Sumatera Utara, pada umumnya dihuni oleh orangorang Melayu. Pantai barat dari Barus hingga Natal, banyak bermukim orang Minangkabau. Wilayah

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

tengah sekitar Danau Toba, banyak dihuni oleh Suku Batak yang sebagian besamya beragama Kristen. Suku Nias berada di kepulauan sebelah barat. Sejak dibukanya perkebunan tembakau di Sumatera Timur, pemerintah kolonial Hindia Belanda banyak mendatangkan kuli kontrak yang dipekerjakan di perkebunan. Pendatang tersebut kebanyakan berasal dari etnis Jawa dan Tionghoa. Pusat penyebaran suku-suku di Sumatra Utara, sebagai berikut :

1. Suku Melayu Deli: Pesisir Timur, terutama di kabupaten Deli Serdang, Serdang Bedagai,

dan Langkat

2. Suku Batak Karo : Kabupaten Karo

3. Suku Batak Toba: Tapanuli Utara, Humbang Hasundutan, Toba Samosir

4. Suku Batak Pesisir : Tapanuli Tengah, Kota Sibolga

5. Suku Batak MandailinglAngkola: Kabupaten Tapanuli Selatan, Padang Lawas, dan

Mandailing Natal

6. Suku Batak Simalungun : Kabupaten Simalungun

7. Suku Batak Pakpak : Kabupaten Dairi dan Pakpak Barat

8. Suku Nias : Pulau Nias

9. Suku Minangkabau : Kota Medan, Pesisir barat

10. Suku Aeeh: Kota Medan

11. Suku J awa : Pesisir Timur & Barat

12. Suku Tionghoa : Perkotaan pesisir Timur & Barat.

10. Sosial Budaya Sumatera Barat

Mayoritas penduduk Sumatera Barat merupakan suku Minangkabau. Suku mi awalnya berasal dari dua klan utama: Koto Piliang didirikan Datuak Katumanggungan dan Bodi Chaniago yang didirikan Datuak Parpatiah nan Sabatang, Suka Kato Piliang memakai sistem aristokrasi yang dikenal dengan istilah Titiak Dari Ateh (titik dari atas) ala istana Pagaruyung, sedangkan Bodi Chaniago lebih bersifat demokratis, yang dikenal dengan istilah Mambasuik Dari Bumi (muneul dari bumi).

Sehari-hari, masyarakat berkomunikasi dengan Foto: 85. Suku Mentawai

Bahasa Minangkabau yang memiliki beberapa

dialek, seperti dialek Bukittinggi, dialek Pariaman, dialek Pasisir Selatan, dan dialek Payakumbuh. Sementara itu, di daerah kepulauan Mentawai yang terletak beberapa puluh kilometer di lepas pantai Sumatera Barat, masyarakatnya menggunakan Bahasa Mentawai. Di Daerah Pasaman bahkan Bahasa Batak berdialek Mandailing digunakan, biasanya oleh suku Batak Mandailing.

Masyarakat Sumatera Barat, sangat manghargai nilai-nilai adat dan budaya tradisional serta terbuka terhadap nilai-nilai positif yang datang dari luar. Kondisi ini membawa kepada komunitas yang sangat kondusif bagi pembangunan nasional dan eita-eita reformasi. Meskipun suku

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

Minangkabau mendominasi masyarakat Sumatera Barat seeara keseluruhan, kehidupan mereka relatif rukun dan damai dengan warga pendatang lainnya yang terdiri atas berbagai etnis minoritas, seperti suku Mentawai di Kepulauan Mentawai, suku Mandailing di Pasaman, transmigran asal Jawa di Pasaman dan Sijunjung, kelompok etnis Cina, dan berbagai suku pendatang lainnya yang berdiam di kota-kota di Sumatera Barat. Di antara sesama mereka terdapat hubungan dan interaksi sosial yang positif dan jarang terdapat jurang dan keeemburuan sosial yang besar antara berbagai kelompok dan golongan. Hal ini merupakan landasan yang solid bagi persatuan bangsa yang perlu dipelihara dan dikembangkan serta ditingkatkan.

11. Sosial Budaya Bengkulu

Terdapat empat bahasa daerah yang digunakan oleh masyarakat Bengkulu, yakni: Bahasa Melayu, Bahasa Rejang, Bahasa Pekal, Bahasa Lembak. Penduduk Provinsi Bengkulu berasal dari tiga rurnpun suku besar terdiri dari Suku Rejang, Suku Serawai, Suku Melayu. Sedangkan lagu daerah yaitu Lalan Balek.

Di bidang kehidupan beragama, kesadaran melaksanakan ritual keagamaan mayoritas penduduk yang beragama Islam seeara kuantitatif eukup baik. Kesadaran dikalangan pemuka agama untuk membangun harmoni sosial dan hubungan intern dan antar umat beragama yang am an, damai dan saling menghargai eukup baik. Disamping itu, terdapat adat dan istiadat yang eukup akrab dengan masyarakat Bengkulu, diantaranya: Kain Bersurek, merupakan kain bertuliskan huruf Arab gundul. Kepereayaan masyarakat di Provinsi Bengkulu umumnya atau sebesar 95% lebih menganut agama Islam. Upaeara adat juga banyak dilakukan masyarakat di Provinsi Bengkulu seperti, sunatan rasul, upaeara adat perkawinan, upaeara meneukur rambut anak yang bam lahir. Salah satu upaeara tradisional adalah upaeara "T ABOT" yaitu suatu perayaan tradisional yang dilaksanakan dari tanggal 1 sampai dengan tanggal 10 Muharram setiap tahunnya, untuk memperingati gugumya Hasan dan Husen eueu N abi Muhammad SAW oleh keluarga Yalid dari kaum Syiah, dalam

peperangan di Karbala pada tahun 61 Hijriah. Pada perayaan TABOT tersebut dilaksanakan berbagai pameran serta lomba ikan - ikan, telong - telong, serta kesenian lainnya yang diikuti oleh kelompok - kelompok kesenian yang ada di Provinsi Bengkulu, sehingga menjadikan ajang hiburan rakyat dan menjadi salah satu kalender wisatawan tahunan.

Falsafah hidup masyarakat setempat, "Sekundang setungguan Seio Sekato". Bagi masyarakat Bengkulu pembuatan kebijakan yang menyangkut kepentingan bersama yang sering kita dengar dengan bahasa pantun yaitu: "Kebukit Sarno Mendaki, Kelurah Sarno Menurun, Yang Berat Sarno Dipikul, Yang Ringan Sarno Dij inj ing" , artinya dalam membangun, pekerjaan seberat apapun jika sarna-sarna dikerjakan bersama akan terasa ringan juga. Selain itu, ada pula "Bulek Air Kek

Foto 86. Suku Enggano

Foto 87. Upacara Adat Suku Rejang Lebong

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

Pembukuh, Bulek Kata Rek Sepakat", artinya bersatu air dengan bambu, bersatunya pendapat dengan musyawarah.

13. Sosial Budaya Sumatera Barat

Mayoritas penduduk Sumatera Barat merupakan suku Minangkabau. Suku ini awalnya berasal dari dua klan utama: Koto Piliang didirikan Datuak Katumanggungan dan Bodi Chaniago yang didirikan Datuak Parpatiah nan Sabatang, Suka Kato Piliang memakai sistem aristokrasi yang dikenal dengan istilah Titiak Dari Ateh (titik dari atas) ala istana Pagaruyung, sedangkan Bodi Chaniago lebih bersifat demokratis, yang dikenal dengan istilah Mambasuik Dari Bumi (muneul dari bumi).

Sehari-hari, masyarakat berkomunikasi dengan Bahasa Minangkabau yang memiliki beberapa dialek, seperti dialek Bukittinggi, dialek Pariaman, dialek Pasisir Selatan, dan dialek Payakumbuh. Sementara itu, di daerah kepulauan Mentawai yang terletak beberapa puluh kilometer di lepas pantai Sumatera Barat, masyarakatnya menggunakan Bahasa Mentawai. Di Daerah Pasaman bahkan Bahasa Batak berdialek Mandailing digunakan, biasanya oleh suku Batak Mandailing. Masyarakat Sumatera Barat, sangat manghargai nilai-nilai adat dan budaya tradisional serta terbuka terhadap nilai-nilai positifyang datang dari luar. Kondisi ini membawa kepada komunitas yang sangat

12. Sosial Budaya Riau

Riau berada di garda terdepan dalam menjaga tradisi dan kebudayaan Melayu di Indonesia. Bahasa pengantar di provinsi ini umumnya Melayu. Adat istiadat yang berkembang dan hidup di provinsi ini adalah adat istiadat Melayu, yang mengatur segala kegiatan dan tingkah laku warga masyarakatnya bersendikan Syariah Islam. Penduduknya pun terdiri dari Suku Melayu Riau dan berbagai suku lainnya, mulai dari Bugis, Banjar, Mandahiling, Batak, Jawa, Minangkabau, dan China. Uniknya, di provinsi ini masih terdapat kelompok masyarakat yang di kenal dengan masyarakat terasing, antara lain:

1. Suku Sakai: kelompok etnis yang berdiam di beberapa kabupaten antara lain Kampar, Bengkalis, Dumai:

2. Suku Talang Mamak: berdiam di daerah Kabupaten Indragiri Hulu dengan daerah persebaran meliputi tiga keeamatan: Pasir Penyu, Siberida, dan Rengat:

3. Suku Akit: kelompok sosial yang berdiam di daerah Rutan Panjang Keeamatan Rupat, Kabupaten Bengkalis:

4. Suku Rutan: suku asli yang mendiami daerah Selat Baru dan Jangkang di Bengkalis, dan juga membuat desa Sokap di Pulau Rangsang Keeamatan Tebing Tinggi serta mendiami Merbau, sungai Apit dan Kuala Kampar.

Foto 88. Kancet Punan Lettu, Kancet NyelamaSuku Sakai

Foto 89. Suku Sakai

Foto 90. Rumah

Tradisional Minang

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

kondusif bagi pembangunan nasional dan cita-cita reformasi. Meskipun suku Minangkabau mendominasi masyarakat Sumatera Barat secara keseluruhan, kehidupan mereka relatif rukun dan damai dengan warga pendatang lainnya yang terdiri atas berbagai etnis minoritas, seperti snku Mentawai di Kepulauan Mentawai, snku Mandailing di Pasaman, transmigran asal Jawa di Pasaman dan Sijunjung, kelompok etnis Cina, dan berbagai snku pendatang lainnya yang berdiam di kota-kota di Sumatera Barat. Di antara sesama mereka terdapat hubungan dan interaksi sosial yang positif dan jarang terdapat jurang dan kecemburuan sosial yang besar antara berbagai kelompok dan golongan. Hal ini merupakan landasan yang solid bagi persatuan bangsa yang perlu dipelihara dan dikembangkan serta ditingkatkan.

14. Sosial Budaya Sumatera Selatan

Sumatera Selatan di kenal juga dengan sebutan Bumi Sriwijaya karena wilayah ini di abad VII - XII Masehi merupakan pusat kerajaan maritim terbesar dan terkuat di Indonesia yakni Kerajaan Sriwijaya. Pengaruhnya bahkan sampai ke Formosoa dan Cina di Asia serta Madagaskar di Afrika. Di provinsi yang amat sangat terkenal dengan kain songket dan kain pelanginya ini terdapat 12 jenis bahasa daerah dan delapan suku, di antaranya dominan adalah Suku

Palembang, Suku Komering, Suku Ranau, dan Suku Semendo. Untnk menj aga keragaman ini tetap berada dalam harmoni, pemerintah lokal membuat peraturan daerah yang bertujuan untuk mengelola kebudayaan yang ada. Peraturan ini mencakup pemeliharaan bahasa, sastra serta aksara daerah, pemeliharann kesenian, pengelolaan kepurbakalaan kesejarahan serta nilai tradisional dan museum. Pariwisata Sumatera Selatan bahkan dalam koridor peraturan daerah in, agar pariwisata di sana tetap berbasis kebudayaan Sumatera Selatan di satu sisi dan bemilai ekonomi tinggi di sisi yang lain.

Masyarakat Sumatera Selatan umumnya hidup rukun dan agamis. Selama periode 2004 - 2006, misalnya, tidak terdapat catatan buruk tentang konflik antar kelompok atau antarsuku tertentu. Kendati demikian, sebagai langkah preventif pemerintah harus berupaya menggalang kerukunan diantara masyarakatnya dengan menghadirkan tokoh agama terkenal, dan lain sebagainya. Di berbagai forum semacam itulah pemerintah menekankan pentingnya harmoni dan stabilitas demi kelanjutan pembangunan.

15. Sosial Budaya Bangka Belitung

Meski banyak suku yang menetap di Kepulauan Bangka Belitung. Melayu, Bugis, Jawa, Batak, Buton, Sunda, Madura, Flores, Bali, dan Keturunan Tionghoa (Cina) bahasa paling dominan yang mereka gunakan adalah Melayu yang juga merupakan bahasa daerah setempat, Bahasa Mandarin dan Bahasa J awa menempati urutan berikutnya.

Foto 91. Budaya Perkawinan Palembang

Foto 92. Tari tradisional Bamgka Belitung

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

Di bidang kebudayaan, adat - istiadat masyarakat setempat tentu saja menjadi dominan diselenggarakan, bahkan untuk ukuran tertentu bisa di eksploitasi menj adi daya tarik pariwisata tersendiri. Beberapa adat - istiadat yang kerap dilakukan masyarakat misalnya:

1. Sepintu Sedulang; ritual yang lebih dikenal dengan sebutan Nganggung, di mana masyarakat dulang berisi makanan untuk dimakan siapa saja yang hadir di masjid;

2. Rebo Kasan; upacara yang dilaksanakan sebagai rasa syukur kepada Allah, Tuhan Yang Maha Esa, agar mereka terhindar dari bencana sebelum ke laut mencari ikan;

3. Buang Joang; upacara tolak bala untuk keamanan desa, mirip upacara Rebo Kesan;

4. Ceriak Nerang; upacara yang dilakukan setelah panen padi sebagai puji syukur pada Allah, Tuhan Yang Maha Esa;

5. Perang Ketupat; upacara yang diadakan setiap bulan Sya'ban menyambut Ramadhan;

6. Mandi Belimau; dilaksanakan seminggu sebelum awal Ramadhan di pinggir Sungai Limbung;

7. Lesong Panjang; upacara yang dilaksanakan sebagai rasa syukur kepada Allah SWT atas

hasil panen; Adat Sijuk; upacara khusus pada hari besar agama;

Tari Sambut; tarian khas di Bangka Belitung, dilakukan saat masyarakat menyambut tamu - tamu istimewa, dan Nirak Nanggok; upacara adat untuk menunjukan rasa syukur atas kebaikan, dilakukan di Desa Membalong, Belitung.

16. Sosial Budaya Jambi

Hanya ada satu bahasa daerah di Provinsi Jambi, yaitu Bahasa Melayu, dengan beberapa dialek lokal seperti dialek Kerinci, Bungo/Tebo, Sarolangun, Bangko, Melayu Timur (Tanjung Jabung Barat dan Tanjung Jabung Timur), Batanghari, Jambi Seberang, Anak Dalam dan Campuran. Khusus untuk masyarakat Kerinci, mereka mempunyai aksara tersendiri yang dikenal dengan Aksara Encong yang dapat ditemui dan digunakan oleh sekelompok masyarakat di sana.

Provinsi ini dapat dikatakan multietnis. Sebagian besar adalah Melayu Jambi dan selebihnya adalah berbagai suku dan etnis dari seluruh Indonesia. Etnis dominan adalah Minang, Bugis, Jawa, Sunda, Batak, Cina, Arab, dan India. Di provinsi ini adat istiadat Melayu sangat dominan. Adat inilah yang mengatur segala kegiatan dan tingkah laku warga masyarakat yang bersendikan kepada hukum islam. Adagium "Adat bersendikan sara', sara' bersendikan kitabullah" atau "Sara' mengato adat memakai" sangat memsyarakat di sana. Penegak syariat Islam banyak mewamai masyarakat Jambi. Dalam keseharian mereka, banyak ajaran dan pengaruh Islam diterapkan, diantaranya tradisi tahlilan kematian, Yasinan, serta berbagai upacara yang dilakukan mengikuti daur hidup manusia. Sebagai masyarakat agraris, warga Jambi juga kerap melaksanakan adat-istiadat yang berkaitan juga dalam bidang pertanian, misalnya adat "serentak turun ke umo". Dalam mengolah sawah sesuai dengan musimnya dengan berpedoman pada rotasi iklim, hal ini di sebut "piamo". Dalam hal keamanan

Foto 93. Cara Berburu

Tradisional J ambi - Sumber

Dinas Kebudayaan Jambi.

Dikomposisikan oleh Peneliti 2011

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

tanaman agar tidak dirusak temak, berlaku pepatah adat "umo bekandang siang, kerbo bekandang malam", yang berarti jika binatang temak mengganggu tanaman siang hari, maka tanggung jawab tetap pada si pemilik sawah atau kebun. Sebaliknya jika temak memasuki sawah atau kebun pada malam hari, tanggung j awab tetap ada di pundak pemilik temak.

Untuk memperkuat dan memelihara adat istiadat tersebut, berbagai kegiatan kesenian dan sosial

budaya kerap di lakukan, antara lain:

1. Tari Asik, dilakukan oleh sekelompok orang untuk mengusir bala penyakit;

2. Tradisi Berdah, dilaksanakan saat terjadi bencana dengan tujuan menolak bencana;

3. Kenduri Seko, bertujuan untuk membersihkan pusaka dalam bentuk keris, tombak, Al Kitab dalam bentuk Ranji-ranji Kuno;

4. Mandi Safar, dilaksanakan pada hari Rabu di akhir bulan Safar bertujuan untuk menolak bala;

5. Mandi Belimau Gedang, dilaksanakan menjelang Ramadhan dengan tujuan menyucikan dan mengharumkan diri; dan

6. Ziarah Kubur, dilaksanakan menjelang Ramadhan dengan tujuan mendoakan arwah leluhur. Provinsi Jambi sangat kaya akan kerajinan daerah, salah satu bentuk kerajinan daerah adalah anyaman yang berkembang dalam bentuk aneka ragam. Kerajinan anyaman di buat dari daun pandan, daun rasau, rumput laut, batang rumput resam, rotan, daun kelapa, daun nipah, dan daun rumbia. Hasil anyaman ini bermacam-macam pula, mulai dari bakul, sump it, ambung, katang-katang, tikar, kajang, atap, ketupat, tudung saji, tudung kepala dan alat penangkap ikan yang disebut Sempirai, Pangilo, lukah dan sebagainya. Kerajinan lainnya adalah hasil tenun yang sangat terkenal, yaitu tenunan dan batik motif flora.

17. Sosial Budaya Lampung

Provinsi Lampung dikenal juga dengan julukan "Sang Bumi Ruwa Jurai" yang berarti satu bumi yang didiami oleh dua mac am masyarakat (sukuletnis), yaitu masyarakat Pepadun dan Saibatin. Masyarakat pertama mendiami daratan dan pedalaman Lampung, seperti daerah Tulang Bawang, Abung, Sungkai, Way Kanan, dan Pub ian, sedangkan masyarakat kedua mendiami daerah pesisir pantai, seperti Labuhan Maringgai, Pesisir Krui, Pesisir Semangka (Wonosobo dan Kota Agung), Balalau, dan Pesisir Rajabasa. Di samping penduduk asli Suku Lampung, Suku Banten, Suku Bugis, J awa, dan Bali juga menetap di provinsi itu. Suku -suku ini masuk secara massif ke sana sejak Pemerintah Hindia Belanda pada tahun 1905 memindahkan orang-orang dari Jawa dan ditempatkan di hampir semua daerah di Lampung. Kebijakan ini terus berlanjut hingga 1979, batas akhir Lampung secara resmi dinyatakan tidak lagi menjadi daerah tujuan transmigrasi. Namun, mengingat posisi Lampung yang strategis sebagai pintu gerbang pulau Sumatera dan dekat dengan Ibu Kota Negara, pertumbuhan penduduk yang berasal dari pendatang pun tetap saja tak bisa di bendung setiap tahunnya.

Foto 94. Upacara Naik Pepaduan Lampung

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

Masyarakat Lampung memiliki bahasa dan aksara sendiri, namun penggunaan bahasa Lampung pada daerah perkotaan masih sangat minim akibat heterogenitas masyarakat perkotaan dan karena itu penggunaan Bahasa Indonesia lebih menonjol. Untuk daerah pedesaan, terutama pada perkampungan masyarakat asli Lampung (riyuh ataupun pekon), penggunaan Bahasa Lampung sangat dominan. Bahasa Lamapung terdiri dari dua dialek, pertama dialek "0" yang biasanya di gunakan oleh masyarakat Pepaduan, meliputi Abung dan Menggala: serta dialek "A" dan umumnya digunakan masyarakat Saibatin, seperti Labuhan meringis, Pesisir Krui, Pesisie Semangka, Belalau, Ranau, Pesisir Rajabasa, Komering, dan Kayu Agung. Namun demikian ada pula masyarakat Pepaduan yang menggunakan dialek "A" ini, yaitu Way Kanan, Sungkai, dan Pubian. Di samping memiliki bahasa daerah yang khas, masyarakat Lampung juga memiliki aksara sendiri yang disebut dengan huruf kha gha nga. Aksara dan Bahasa Lampung itu menjadi kurikulum muatan lokal yang wajib dipelajari oleh murid-murid SD dan SMP di seluruh Provinsi Lampung. Nilai-nilai budaya masyarakat Lampung bersumber pada falsafah Piil Pasenggiri, yang terdiri atas: Piil Pasanggiri (harga diri, perilaku, sikap hidup):

1. Nengah nyappur (hidup bermasyarakat, membuka diri dalam pergaulan):

2. Nemui nyimah (terbuka tang an, murah hati dan ramah pada semua orang)

3. Berjuluk Beadek (bemama, bergelar, saling menghormati)

4. Sakai Sambayan (gotong royong, tolong menolong)

Nilai-nilai masyarakat Lampung tercermin pula dalam bentuk kesenian tradisional, mulai dari tari tradisional, gitar klasik Lampung, sastra lisan, sastra tulis, serta dalam bentuk upacara kelahiran, kematian dan kematian. Pembinaan terhadap seni budaya daerah ini dilakukan oleh pemerintah daerah dan lembaga adat secara sinergis. Pada tahun 2006 terdapat sejumlah organisasi kesenian, baik yang bersifat seni tradisional maupun kreasi baru, yang tersebar di berbagai daerah di Lampung. Cabang organisasi tersebut meliputi 127 organisasi seni tari, 87 organisasi seni musik, 15 organisasi seni teater, dan 30 organisasi seni rupa.

Pada kunjungan kerja ke Provinsi Lampung pada tanggal 14 Juli 2005, dalam acara Peresmian Pembukaan Utsawa Dharma Gita Tingkat Nasional IX tahun 2005, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono berpesan bahwa: Bangsa kita memang bangsa yang majemuk, yang mempunyai latar belakang kesukuan, kebudayaan, dan keagamaan yang berbeda-beda. Namun hakekat kemanusiaan sesungguhnya adalah satu, yaitu semua manusia adalah ciptaan Tuhan. Sebab itu, perbedaanperbedaan tidaklah menjadi halangan bagi kita untuk hidup rukun, hidup damai, dan hidup bersatu menjadi sebuah bangsa di bawah naungan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

18. Sosial Budaya Papua

Mengacu pada perbedaan tofografi dan adat istiadat, penduduk Papua dapat dibedakan menjadi tiga kelompok besar, masing-masing:

1. Penduduk daerah pantai dan kepulauan dengan ciri-ciri umum rumah di atas tiang (rumah panggung) dengan mata

pencaharian menokok sagu dan

menangkap ikan);

Foto 95. Ekspresi 2 Unsur Tari Huembelo.

Sumber Data Peneliti - 2011

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

2. Penduduk daerah pedalaman yang hidup di daerah sungai, rawa danau dan lembah serta kaki gunung. Umumnya mereka bermata pencaharian menangkap ikan, berburu dan mengumpulkan hasil hutan;

Penduduk daerah dataran tinggi dengan mata pencaharian berkebun dan bertemak secara sederhana. Kelompok asli di Papua terdiri atas 193 suku dengan 193 bahasa yang masing-masing berbeda. Tribal arts yang indah dan telah terkenal di dunia dibuat oleh suku Asmat, Ka moro, Dani, dan Sentani. Sumber berbagai kearifan lokal untuk kemanusiaan dan pengelolaan lingkungan yang lebih baik diantaranya dapat ditemukan di suku Aitinyo, Arfak, Asmat, Agast, Aya maru, Mandacan, Biak, Ami, Sentani, dan lain-lain.

Umumnya masyarakat Papua hidup dalam sistem kekerabatan dengan menganut garis keturunan ayah (patrilinea). Budaya setempat berasal dari Melanesia. Masyarakat berpenduduk asli Papua cenderung menggunakan bahasa daerah yang sangat dipengaruhi oleh alam laut, hutan dan pegunungan.

Dalam perilaku sosial terdapat suatu falsafah masyarakat yang sangat unik, misalnya seperti yang ditunjukan oleh budaya suku Komoro di Kabupaten Mimika, yang membuat genderang dengan menggunakan darah. Suku Dani di Kabupaten Jayawijaya yang gemar melakukan perang-perangan, yang dalam bahasa Dani disebut Win. Budaya ini merupakan warisan turun-temurun dan di jadikan festival budaya lembah Baliem. Ada juga rumah tradisional Honai, yang didalamnya terdapat mummy yang di awetkan dengan ramuan tradisional. Terdapat tiga mummy di Wamena; Mummy Aikima berusia 350 tahun, mummy Jiwika 300 tahun, dan mummy Pumo berusia 250 tahun. Di suku Marin, Kabupaten Merauke, terdapat upacara Tanam Sasi, sejenis kayu yang dilaksanakan sebagai bagian dari rangkaian upacara kematian. Sasi ditanam 40 hari setelah hari kematian seseorang dan akan dicabut kembali setelah 1.000 hari. Budaya suku Asmat dengan ukiran dan souvenir dari Asmat terkenal hingga ke mancanegara. Ukiran asmat mempunyai empat makna dan fungsi, masing-masing:

1. Melambangkan kehadiran roh nenek moyang;

2. Untuk menyatakan rasa sedih dan bahagia;

3. Sebagai suatu lambang kepercayaan dengan motif manusia, hewan, tetumbuhan dan bendabenda lain;

4. Sebagai lambang keindahan dan gambaran ingatan kepada nenek moyang.

Budaya suku Imeko di kabupaten Sorong Selatan menampilkan tarian adat Imeko dengan budaya suku Maybrat dengan tarian adat memperingati hari tertentu seperti panen tebu, memasuki rumah baru dan lainnya.

Keagamaan merupakan salah satu aspek yang sangat penting bagi kehidupan masyarakat di Papua dan dalam hal kerukunan antar umat beragama di sana dapat dijadikan contoh bagi daerah lain, mayoritas penduduknya beragama Kristen, namun demikian sejalan dengan semakin lancamya transportasi dari dan ke Papua, jumlah orang dengan agama lain termasuk Islam juga semakin berkembang. Banyak misionaris yang melakukan misi keagamaan di pedalaman -pedalaman Papua. Mereka memainkan peran penting dalam membantu masyarakat, baik melalui sekolah misionaris,

Foto 96. Gaya berperang,

suku Kiwai & Komba

daerah sungai fly. Sumber Data Peneliti - 2007

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

balai pengobatan maupun pendidikan lang sung dalam bidang pertanian, pengajaran bahasa Indonesia maupun pengetahuan praktis lainnya. Misionaris juga merupakan pelopor dalam membuka jalur penerbangan ke daerah-daerah pedalaman yang belum terjangkau oleh penerbangan reguler.

19. Sosial Budaya Papua Barat

Papua Barat memiliki 24 suku dengan bahasa yang berbedabeda antara suku yang satu dengan yang lainnya. Bahkan satu suku memiliki beberapa bahasa. Wilayah Papua Barat tidak identik dengan wilayah budaya masing-masing karena suku tersebut menyebar pada beberapa kabupaten. Suku Arfak mendiami pegunungan Arfak di kabupaten Manokwari hingga ke Bintuni. Suku Doteri merupakan suku migran dari pulau Numfor di wilayah pesisir kabupaten W ondama, bersama suku Kuri, Simuri, lrarutu, Sebyar, Moscona, Mairasi, Kambouw, Onim, Sekar, Maibrat, Tehit, Imeko, Moi, Tipin, Maya, dan Biak yang sedak dahulu merupakan suku mayoritas dan telah mendiami wilayah kepulauan Raja Amp at.

Penduduk asli Papua Barat bermata pencaharian sebagai nelayan dan petani tradisional. Makanan asli penduduk Papua Barat adalah sagu, ubu-ubian dan nasi. Selain masyarakat asli papua barat, hidup berbaur suku -suku lain dari seluruh nusantara seperti Jawa, Bugis, Batak, Dayak, Manado, key, Tionghoa dan lainnya.

Kehidupan tradisional masyarakat asli Papua Barat masih dapat dijumpai di kampung-kampung tiap daerah dengan adanya kepala suku sebagai pimpinan. Masyarakat asli Papua Barat menganut mayoritas beragama Kristen protestan, Khatolik dan Islam. Wilayah Papua Barat merupakan temp at pekabaran Injil dan juga syiar Islam. Kehidupan primitif di tanah Papua Barat sudah hampir tidak dijumpai lagi. Rumah-rumah tradisional yang terbuat dari kulit kayu, batang dan cabang-cabang pohon serta tali-tali rotan dan liana hutan sudah mulai diganti dengan konstruksi rumah semi permanen. Sisa-sisa peradaban purbakala dapat dijumpai di daerah Fakfak dan Kaimana yang berupa lukisan purbakala bermotif telapak tangan manusia, motif tumbuhan, dan motif hewan yang dilukis di dindingdinding pulau kerang dengan menggunakan pewarna alami yang hingga kini masih merupakan mistik.

20. Sosial Budaya Gorongtalo

Sebelum masa penjajahan keadaan daerah Gorontalo berbentuk kerajaan-kerajaan yang diatur menurut hukum adat ketatanegaraan Gorontalo. Antara agama dengan adat di Gorontalo menyatu dengan istilah "Adat bersendikan Syara'

dan Syara' bersendikan Kitabbullah". Pohalaa Gorontalo merupakan pohalaa yang paling menonjol diantara kelima

pohalaa tersebut. ltulah sebabnya Gorontalo lebih banyak dikenal.

Foto 96. Tari Persembahan

Suku Maybrat, Tmian, Sawiat- suber peneliti-201 0

Foto 97. Budaya Perkawinan Gorongtalo. SumberPeneliti 2011

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

Menurut masyarakat Gorontalo, nenek moyang mereka bemama Hulontalangi, artinya 'seorang pengembara yang turun dari langit'. Tokoh ini berdiam di Gunung Tilongkabila, akhimya ia menikah dengan seorang wanita pendatang bemama Tilopudelo yang singgah dengan perahu ke tempat itu. Perahu tersebut berpenumpang 8 orang. Mereka inilah yang kemudian menurunkan komunitas etnis atau suku Gorontalo. Sebutan Hulontalangi kemudian berubah menjadi Hulontalo dan akhimya Gorontalo. Orang Gorontalo menggunakan bahasa Gorontalo, yang terbagi atas tiga dialek, dialek Gorontalo, dialek Bolango, dan dialek Suwawa. Saat ini yang paling dominan adalah dialek Gorontalo. Orang Gorontalo hampir dapat dikatakan semuanya beragama Islam. Islam masuk ke daerah ini sekitar abad ke-16. Karena adanya kerajaan-kerajaan di masa lalu sempat muneul kelaskelas dalam masyarakat Gorontalo: kelas raja dan keturunannya (wali-wali), lapisan rakyat kebanyakan (tuangolipu).

21. Sosial Budaya Kalimantan Barat

Melihat sosial budaya Kalimantan Barat, kita bagaikan melihat mosaik yang berdenyut dinamis. Bayangkan saja, jika terdapat 164 bahasa daerah, 152 diantaranya bahasa adalah bahasa Subsuku Dayak dan 12 sisanya bahasa Subsuku Melayu. Aneka rag am bahasa ini dituturkan oleh sedikitnya 20 suku atau etnis, tiga di antaranya suku asli dan 17 sisanya suku pendatang. Sejumlah adat istiadat masih lestari di sana, terutama ketika berlangsung aeara melahirkan, peringatan tujuh bulan jabang bayi di kandungan, kematian, menanam padi, panen, pengobatan, anisiasi, mangkok merah. Dalam kaitan itu, nilai-nilai budaya seperti: Semangat gotong royong, religiuslitas, kejujuran, toleransi, keadilan sosial, perdamaian, kompetisi, kritis, dan ksatria masih tetap di pelihara di tengah - tengah masyarakat.

Dalam mengembangkan sektor ekonominya, Kalimantan Barat eukup gigih berjuang. Beda halnya di sektor kepariwisataan. Salah satu kelemahan turisme di provinsi ini adalah kurangnya saran dan prasarana pariwisata. Tentu saja ini amat sangat disayangkan. Potensi ke arah lain, sesungguhnya sangat besar, mengingat Kalimantan Barat bersebelahan persis dengan luar negeri. Karena turisme kurang populer, maka penduduk setempat kurang aware dengan industri satu ini. Inilah kelemahan kedua industri turisme di Kalimantan Barat. Kondisi ini, jauh berbeda dengan keadaan Yogyakarta atau Bali, dimana penduduknya sadar betul bahwa mereka bisa mengais devisa yang sangat besar dari dunia pariwisata. Ke depan, menjadi tugas pemerintah lokal mengeksplorasi potensi-potensi wisata di provinsi ini, misalnya dengan mengembangkan sarana jalan dan temp at-temp at penginapan di sekitar Danau Sentarum hingga danau ini bisa menjadi sekaliber Danau Toba di Sumatera Utara.

3. Unsur-Unsur Kebudayaan

Ada beberapa pendapat ahli yang mengemukakan mengenai komponen atau unsur kebudayaan, antara lain sebagai berikut:

1. Melville J. Herskovits menyebutkan kebudayaan memiliki 4 unsur pokok, yaitu:

a) alat-alat teknologi

b) sistem ekonomi e) keluarga

d) kekuasaan politik

Foto 98. Karnafal Budaya Suku Dayak

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

2. Brorrislaw Malinowski mengatakan ada 4 unsur pokok yang meliputi:

a) sistem norma sosial yang memungkinkan kerja sarna antara para anggota masyarakat untuk menyesuaikan diri dengan alam sekelilingnya

b) orgarrisasi ekonomi

e) alat-alat dan lembaga-lembaga atau petugas-petugas untuk pendidikan (keluarga adalah lembaga pendidikan utama)

d) orgarrisasi kekuatan (politik)

d. Wujud Dan Komponen Budaya

1. Wujud Budaya

Menurut J.J. Hoenigman, wujud kebudayaan dibedakan menjadi tiga: gagasan, aktivitas, dan artefak.

• Gagasan (Wujud Ideal)

Wujud ideal kebudayaan adalah kebudayaan yang berbentnk kumpulan ide-ide, gagasan, nilai-nilai, norma-norma, peraturan, dan sebagainya yang sifatnya abstrak; tidak dapat diraba atau disentuh. Wujud kebudayaan ini terletak dalam kepala-kepala atau di alam pemikiran warga masyarakat. Jika masyarakat tersebut menyatakan gagasan mereka itu dalam bentuk tulisan, maka lokasi dari kebudayaan ideal itu berada dalam karangan dan buku-buku hasil karya para penulis warga masyarakat tersebut.

• Aktivitas (Tindakan)

Aktivitas adalah wujud kebudayaan sebagai suatu tindakan berpola dari manusia dalam masyarakat itu. Wujud ini sering pula disebut dengan sistem sosial. Sistem sosial ini terdiri dari aktivitas-aktivitas manusia yang saling berinteraksi, mengadakan kontak, serta bergaul dengan manusia lainnya menurut pola-pola tertentu yang berdasarkan adat tata kelakuan. Sifatnya konkret, terjadi dalam kehidupan sehari-hari, dan dapat diamati dan didokumentasikan.

• Artefak (Karya)

Artefak adalah wujud kebudayaan fisik yang berupa hasil dari aktivitas, perbuatan, dan karya semua manusia dalam masyarakat berupa benda-benda atau hal-hal yang dapat diraba, dilihat, dan didokumentasikan. Sifatnya paling konkret diantara ketiga wujud kebudayaan.

Dalam kenyataan kehidupan bermasyarakat, antara wujud kebudayaan yang satu tidak bisa dipisahkan dari wujud kebudayaan yang lain. Sebagai eontoh: wujud kebudayaan ideal mengatur dan memberi arah kepada tindakan (aktivitas) dan karya (artefak) manusia.

2. Komponen Budaya

Berdasarkan wujudnya terse but, kebudayaan dapat digolongkan atas dua komponen utama:

• Kebudayaan Material

Kebudayaan material mengaeu pada semua eiptaan masyarakat yang nyata, konkret. Termasuk dalam kebudayaan material ini adalah temuan-temuan yang dihasilkan dari suatu penggalian arkeologi: mangkuk tanah liat, perhisalan, senjata, dan seterusnya. Kebudayaan material juga meneakup barang-barang, seperti televisi, pesawat terbang, stadion olahraga, pakaian, gedung peneakar langit, dan me sin cuei.

• Kebudayaan Nonmaterial

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

Kebudayaan nonmaterial adalah ciptaan -ciptaan abstrak yang diwariskan dari generasi ke generasi, misalnya berupa dongeng, cerita rakyat, dan lagu atau tarian tradisional.

3. Hubungan Antara Un sur-Un sur Kebudayaan

Komponen-komponen atau unsur-unsur utama dari kebudayaan antara lain:

a. Peralatan dan Perlengkapan Hidup (Teknologi)

Teknologi menyangkut cara-cara atau teknik memproduksi, memakai, serta memelihara segala

peralatan dan perlengkapan. Teknologi muncul dalam cara-cara manusia mengorganisasikan masyarakat, dalam cara-cara mengekspresikan rasa keindahan, atau dalam memproduksi hasil-hasil kesenian.

Masyarakat kecil yang berpindah-pindah atau masyarakat pedesaan yang hidup dari pertanian paling sedikit mengenal delapan macam teknologi tradisional

(disebut juga sistem peralatan dan unsur kebudayaan Foto 99. Bekerja menggunakan

fisik), yaitu: bahan tradisional hasil

1. Alat-alat produktif 2. Senjata teknoloai sederhana

3. wadah 4. Alat-Alat menyalakan Api

4. makanan 5. Pakaian

6. pakaian 7. Tempat Berlindung

8. alat-alat transportasi

b. Sistem Mata Pencaharian

Perhatian para ilmuwan pada sistem mata pencaharian mi terfokus pada masalah-

masalah mata pencaharian tradisional saja, di antaranya:

A. Berburu dan meramu

B. Betemak

C. Bercocok tanam di ladang

D. Menangkap ikan

c. Perburuan atau Berburu adalah praktik mengejar, menangkap, atau membunuh hewan liar untuk dimakan, rekreasi, perdagangan, atau memanfaatkan hasil produknya (seperti kulit, susu, gading dan lain-lain). Dalam penggunaannya, kata mi merujuk pada pemburuan yang sah dan sesuai dengan hukum, sedangkan yang bertentangan dengan hukum disebut dengan perburuan liar. Hewan yang disebut sebagai hewan buruan biasanya berupa mamalia berukuran sedang atau besar, atau

burung. Gambar 4. Sistem berburu.

Dikomposisikan oleh Peneliti-2011

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

DAFTAR PUSTAKA

Atmacli, P. 1979. Beberapa patokan perencanaan bangunan candi: Yogyakarta: Urriversitas gajah Mada, Disertasi, Fakultas Teknik, 1984. Apa yang Terjadi Pada Arsitektur Jawa. Yogyakarta: Lembaga Javanologi. Dakung, S. 1981. Arsitektur tradisional daerah Istimewa Yogyakarta. Proyek Inventarisasi

dan Dokumentasi Kebudayaan Daerah Jakarta: Departemen Pencliclikan danKebudayaan Eliade, M. 1959. The Sacred and the Profane. The nature of the religion. Diterjemahkan oleh Willard RTraskA New York Harvest Book, Harcourt, Brace& World,Inc.

Hamzuri, , Rumah tradisional Jawa. Proyek Pengembangan Permusiuman DKI. Jakarta: Departemen

Pencliclikan dan kebudayaan

Ismunandar, K.R 1986. Joglo,Arsitektur rumah tradisional Jawa. Semarang: Dahara Prize. Lombard, D. 1999. Nusa Jawa: Silang budaya, warisan kerajaan-kerajaan konseniris.

Jakarta: PT Grameclia Pustaka Utama.

Munitz, M.K. 1981. Space, Time and Creation: Philosophical aspects of scientific cosmology.

New York Dover.

Priyotomo, 1. 1984. Ideas and forms of Javanese Architecture. Yogyakarta: Gajah Mada

Urriversity Press.

Santosa, RB. 2000. Omah, membaca makna rumah Jawa. Yogyakarta: Yayasan BentangBudaya. Selosumarjan. 1962. Social changes in Yogyakarta. Ithaca: Cornell Urriversity Press.

Suseno, M.F. 1984. Etika Jawa Sebuah Analisa Falsafi tentang Kebijaksanaan Hidup Orang Jawa. Jakarta: PT Grameclia Pustaka Utama.

Setiawan, A1. 1991. Rumah tinggal orang Jawa;Suatu kajian tentang dampak perubahan wujud arsitektur terhadap tata nilai sosial budaya dalam rumah tinggal orang Jawa di Ponorogo. Jakarta:

Urriversitas Indonesia, T esis.

Berke, D. (1997). Thoughts on The Everyday. Dalam Steven Harris dan Deborah Berke (Ed.), Architecture of The Everyday. New York: Princeton Architectural Press.

Harris, S. (1997). Everyday Architecture. Dalam Steven Harris dan Deborah Berke (Ed.), Architecture of The Everyday. New York: Princeton Architectural Press.

Wigglesworth, S. & Till, J. (1998). The Everyday and Architecture. Architectural Design.

Fausch, D. (1997). Ugly and Ordinary: The Representation of the Everyday. Dalam Harris, S. dan Berke, D. (Ed.), Architecture of the Everyday. New York: Princeton Architectural Press.

Harris, S. (1997). Everyday Architecture. Dalam Harris, S. dan Berke, D. (Ed.), Architecture of the Everyday. New York: Princeton Architectural Press.

Lefebvre, H. (1997). The Everyday and Everydayness. Dalam Harris, S. dan Berke, D. (Ed.), Architecture of the Everyday. New York: Princeton Architectural Press.

Catanese, A. 1. & Snyder, 1. C. (1991). Pengantar Arsitektur. Jakarta: Penerbit Erlangga

o 'Gorman, 1. F. (1997). ABC of Architecture. Philadelphia: Urriversity ofPennsylvarria Press.

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

Rasmussen, S. E. (1964). Experiencing Architecture. Cambridge: The MIT Press. Shepheard, P. (1999). What is Architecture? Cambridge: The MIT Press.

Wigglesworth, S. & Till, J. (1998). The Everyday and Architecture. Architectural Design.

Berke, D. (1997). Thoughts on The Everyday. Dalam Steven Harris dan Deborah Berke (Ed.), Architecture of The Everyday. New York: Princeton Architectural Press.

Harris, S. (1997). Everyday Architecture. Dalam Steven Harris dan Deborah Berke (Ed.), Architecture of The Everyday. New York: Princeton Architectural Press.

Wigglesworth, S. & Till, J. (1998). The Everyday and Architecture. Architectural Design. http://juanfranklinsagrim. blogspot. com

http://www.Hamah.socialgo.com

Google terjemahan bebas, tentang kebudayaa, arsitektur, kota.

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

TENTANG PENULIS

Juan Frank Hamah Sagrim, Lahir di lembah perbnkitan Hamah Yasib, Kampung Sauf, Distrik Ayamaru, Kabupaten Maybrat, Papua Barat, pada 06 April 1982. Ayah Nixon Sagrim (alm) dan Ibu Marlina SagrimlSesa. Orang tua bekerja sebagai Penginjil di lingkungan Klasis GKI Maybrat, dan tenaga Medic Klasis GKI Maybrat. Hamah adalah anak Kedua dari empat Bersaudara, (Jeremias, Daud Has, dan Desi Sah Bolara). Pendidikan: SD Bethel Sauf, SLTP Nl Ayamaru, SMA YPK 1 Ebenhaezer Sorong. Melanjutkan Kuliah di Institut Teknologi Adhi Tama Surabaya "ITATS" Jurusan Teknik Arsitektur, pindah dan Melanjutkannya di Universitas Widya Mataram Yogyakarta, 2006, pada Jurusan yang sarna. Aktivitas Ekstra: Menjadi Tutor Pelatihan Mengetik 10 jari bersama Missionaris Jerman Tn. Hesse dkk. Di wilayah Maybrat, Imian, Sawiat, Tehit, thn.2000. Sekretaris Ikatan Mahasiswa Papua seJawa timur Surabaya, 2004, Menjabat Ketua Ikatan Mahasiswa Papua seJawa Timur 2005. Anggota Ikatan Arsitektur Asia Pacific 2003. Anggota Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (GMNI) 2004. Team Perumusan Metode Belajar Mengajar Nusantara bersama Dirjen Pendidikan Tinggi RI 2006. Menjabat Koordinator Mahasiwa Arsitektur Asia Pacific Rayon II Indonesia Bagian Tengah DIY 2006-2008. Anggota Gerakan Mahasiswa Kristen Indonesia (GMKI) 2008. Menjabat Ketua Asrama Mahasiswa Papua 2008. Menjabat Direktur Program Lembaga Study Papua (LSP) 2007-2008. Anggota Luar Biasa University Harytake program UNESCO 2007-2008. Menjabat Sekretaris Umum Lembaga Intelektual Tanah Papua 2009-sekarang. Peneliti Tamu bidang lintas Budaya (researcher of cross culture) pada Yayasan Pondok Rakyat (YPR) DIY 2008-2009. Civitas Yayasan STUBE-hemat Yogyakarta 2007 -sekarang. Tenaga Pengarah kerja pada perkumpulan seniman rantau di Yogyakarta 2009-sekarang. Agen Informan GRIC dan Pax Roman 2008-2010. Anggota International Working Group (IWG) for Asia Africa to Globalization 2009- sekarang. Staf Ahli pada Team Peneliti dan Pemerhati Arsitektur Tradisional Nusantara UWMY, 2010. Peneliti Lepas dan Penulis. Ketika Menulis Buku ini, masih aktif Sebagai Mahasiswa Universitas Widya Mataram Yogyakarta. Berkeinginan besar sebagai Peneliti dan Ilmuwan Muda.

Beberapa Karya Tulis adalah:

Makalah Ilmiah "Kajian Tentang Keterkaitan Seni Budaya Etnic Negro Melanesoid Papua Dan Negroid Afrika", 2009.

"Karya ini merupaka karya yang luarbiasa baginya daripada karya yang lain"

Karya yang sudah diterbitkan adalah:

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

HISTORY OF GOD IN TRIBALS RELIGION KISAH TUHAN DALAM AGAMA SUKU

RAHASIA THEOLOGIA TRADISIONAL SUKU MAYBRAT IMIAN SAWIAT PAPUA WIYON-WOFLE

DIPARALELKAN DENGAN ALKITAB

Beberapa karya Tulis yang belum diterbitkan adalah:

1. Arsitektur Tradisional suku Maybrat Imian Sawiat Papua "Halii-Mbo! Chalit" dalam Kehidupan Sosial Budaya Masyarakat Dengan Usulan Konsep Desain dari Bentuk Tradisional ke Bentuk Moderen. "sebagai suatu kajian ethno arsitektur",

2. Sistem Kepemimpinan dan sistem Politik tradisional suku Maybrat, Imian, Sawiat "Ra Bobot-Na Bobot-Big Man" dan Pengaruh Wanita Maybrat, Imian, Sawiat, Terhadap Lingkungannya .

3. Menyelamatkan Hutan Adat Papua Sebagai Suplai Oksigen Terbesar Dunia, dengan usulan konsep dan rekomendasi agar dalam pernyataan Protokol Kyoto mencanangkan pola penanganan tata laksana lingkungan hidup untuk mengatasi Global warming dengan sistem communal.

4. Mengapa Orang Papua Diprediksikan akan Punah Pada tahun 2030?

5. Tata Bahasa Maybrat. Disusun Dalam Bahasa Indonesia - Inggris -Maybrat.

6. Penuntun Untuk Berpikir Bijaksana "The Bigest Thingking".

7. Bamboo in the socio cultural living society of Java - Kegunaan Bambu dalam kehidupan so sial

budaya masyarakat Jawa

8. Teori Arsitektur Maybrat, Imian, Sawiat

9. Pengaruh Arsitektur Terhadap Fenomena Lingkungan Alam

10. Pendidikan Tradisional Wanita Maybrat, Imian, Sawiat - "Finya mgiar".

Kini sedang mempersiapkan penyusunan buku barunya, yaitu:

1. ENCYCLOPEDIA ADAT ISTIADAT BUDA YA MA YBRA T 2. KAMUSBAHASAMAYBRAT

Makalah-makalah kaiian lain adalah:

1. Menguak Imunity Rasial Diskriminasi Terhadap Orang Papua (Makalah Konferensi AsiaAfrika) disampaikan pada "International Conference of ss". Asia - Africa Sustainabelity", Thaksin University-Mindanao, Moro, Philipines; March, 2009; UI Depok Jakarta, Oktober, 2009.

2. Benturan budaya lokal negara non kapitalisme dengan budaya global negara kapitalisme (Makalah Simposium) - disampaikan pada "Simposium nasional". Kebudayaan dan keeksistensian local wosdom sebagai tatanan bangsa, UGM, Yogyakarta, Juni, 2008.

3. Pandangan Kontemporer Papua tentang keindonesiaan (Makalah Dialog) - disampaikan pada "Dialog Nasional, Ketahanan Negara ", UC UGM, Yogyakarta, July, 2010.

4. Usaha Melepaskan Papua Dari Cengkeraman Asing (Makalah Seminar Nasional)- disampaikan pada " National Seminary ", UPI Bandung, September, 2009.

5. Penyusunan Metode Belajar Mengajar Nusantara Bersama DIKTI, (Makalah Pembelajaran, Student Equity), Quality Hotel Yogyakarta April, 2006.

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

rsitektur Tradisional Jawa Dalam Perkembangan Sosial Budaya Moderen

6. Peran Pemuda Dalam Memajukan Bangsa (Makalah Dialog), disampaikan dalam "Dialog Pemuda Nasional Regional II Indonesia Bagian Tengah ", Gedung Negara Gubemur Yogyakarta, Oktober, 2006.

7. Apa Peran Gereja di Tengah Pergolakan Umat Manusia di Tanah Papua (Makalah Diskusi), disampaikan dalam "Saresehan LITP", Pogung Rejo Yogyakart, September, 2010.

8. SAVING EARTH'S HAS INTEGRAL LIFE SYSTEM: Can Asian-African Visions Rescue Biodiversity from the West-born Globalization? (Makalah Konferensi) disampaikan dalam "Comemoration ss". Asia-Afrika Conference", Yogyakarta Indonesia, October, 25-27, 2010 - Rabat Moroco 23-25 Nopember, 2010.

9. Indegenous People In Papua and Asia Religion: DIVERSITY IN GLOBALIZED SOCIETY. (Makalah Konferensi) disampaikan dalam "The Role of Asia and Africa for a Sustainable World 55 Years after Bandung Asian-African Conference 1955. Asia - Africa Summit, Yogyakarta-Molucas Nopember, 2010.

10. Kajian Kritis Tentang Pasar Bebas dan Pengaruhnya terhaap Ketahanan Negara non

Kapitalisme. Kliping Pribadi, 2009

11. Pendidikan Zaman Pendudukan Bangsa Asing di Papua. Kliping Pribadi, 2010.

12. Pranata Kehidupan Negara Berkembang. Kliping Pribadi, 2009.

13. Struktur Fungsional Dominasi Budaya Kapitalisme. Kliping Pribadi, 2008.

14. Memaknai Arsitektur Nusantara Sebagai Kearifan Lokal Di Era Globalisasi. Kliping Pribadi, 2010.

15. Difusi Ajaran dan Pemikiran Kristen Dalam Konstelasi Kristen di Tehit, Maybrat, Im ian, Sawiat, Papua. Kajian sejarah. Kliping Pribadi, 2007.

16. Evolusi Pemikiran Pembangunan. Kliping Pribadi, 2007.

17. Kajian Kritis Tafsiran Yesus Kristus - Isa Almaseh dari Alkitab dan Al-Quran. Kliping Pribadi, 2009.

18. Refleksi Kehidupan Masyarakat Plural Moderen dan Majemuk Papua. Kliping Pribadi, 2010.

19. Sejarah-Sejarah Alkitab dan yang berkaitan dengan Kejadian dalam Alkitab. Kliping Pribadi,

2008.

20. Transisi Masyarakat Tradisional Indonesia. Kliping Pribadi, 2009.

21. Teori konvergensi dan Pertumbuhan Ekonomi. Kliping pribadi, 2007.

22. Arsitektur Tradisional dalam RENSTRA Pengembangan tata ruang kota berbasis kebudayaan lokal. Kliping pribadi, 2008.

23. Usulan teori dalam berarsitektur; Rasionansi Arsitektur, dan Empirisme arsitektur.

Kliping Pribadi, 2011.

Craatod wlth

nit!roPDF' professi anal

download the free trial online at nitrcpdf.ecmzprofeesiona I

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->