P. 1
PERAN BIDAN 2

PERAN BIDAN 2

|Views: 2,641|Likes:
Published by Vicky Wulandari

More info:

Published by: Vicky Wulandari on Mar 24, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/15/2013

pdf

text

original

A.

PROFESI BIDAN Bidan (midwive/pendamping istri) berasal dari bahasa Sansekerta ”Wirdhan” yang artinya wanita bijaksana. Bidan adalah sebuah profesi yang khusus, dinyatakan sebagai sebuah pengertian bahwa bidan adalah orang pertama yang melakukan penyelamatan kelahiran sehingga ibu dan bayinya lahir dengan selamat. Tugas yang diemban bidan berguna untuk kesejahteraan manusia. Menurut Kep Menkes RI No. 900/MENKES/SK/VII/2002, Bidan adalah seorang wanita yang telah mengikuti program pendidikan bidan dan lulus ujian sesuai persyaratan yang berlaku. Bidan adalah seseorang yang telah mendapatkan lisensi untuk melaksanakan praktek kebidanan (Wahyuningsih, 2005). Bidan sebagai profesi memiliki ciri-ciri sebagai berikut: 1. Mengembangkan pelayanan yang unik bagi masyarakat. 2. Anggota-anggotanya dipersiapkan melalui suatu program pendidikan yang ditujukan untuk maksud profesi yang bersangkutan. 3. Memiliki serangkaian pengetahuan ilmiah. 4. Anggota-anggotanya menjalankan tugas profesinya sesuai dengan kode etik yang belaku. 5. Anggota-anggotanya bebas mengambil keputusan dalam menjalankan profesinya. 6. Anggota-anggotanya wajar menerima imbalan jasa atas pelayanan yang diberikan. 7. Memiliki suatu organisasi profesi yang senantiasa meningkatkan kualitas pelayanan yang diberikan kepada masyarakat oleh anggotanya B. PROFESIONALISME 1. Pengertian profesionalisme Seorang pekerja profesional adalah seorang pekerja yang terampil atau cakap dalam kerjanya, dituntut menguasai visi yang mendasari keterampilannya. 2. Ciri-ciri profesional yaitu meliputi: a. Bagi pelakunya secara nyata / de facto dituntut kecakapan sesuai tugas-tugas khusus serta tunutuan dari jenis jabatannya b. Kecakapan atau keahlian pekerja profesional bukan sekedar hasil pembiasaan tapi didasari wawasan keilmuan yang mantap, menuntut oendidikan, terprogram secara relevan dan berbobot, terselenggara secara efektif-efisien dan tolak ukur evaluatifnya terstanda. c. Pekerja profesional dituntut berwawasan sosial yang luas, pilihan jabatannya / kerjanya didasari kerangka nilai tertentu, bersikap positif terhadap jabatan dan perannya dan bermotivasi dan berkarya sebaik-baiknya. d. Jabatan profesional mendapat pengesahan dari masyarakat dan atau negaranya, memiliki syaratsyarat serta kode etik yang harus dipenuhi dimana menjamin kepantasan berkarya dan sekaligus merupakan tanggung jawab sosial pekerja profesional bidan. C. PRAKTEK PROFESIONAL BIDAN Bidan merupakan jabatan profesional. Berdasarkan syarat-syarat profesional, maka bidan telah memiliki persyaratan dari bidan sebagai jabatan profesional: a. Memberikan pelayanan kepada masyarakat yang bersifat khusus atau spesialis b. Melalui jenjang pendidikan yang menyiapkan bidan sebagai tenaga profesional c. Keberadaannya diakui dan diperlukan oleh masyarakat d. Memiliki kewenangan yang disyahkan atau diberikan oleh pemerintah e. Memiliki peran dan fungsi yang jelas f. Memiliki peran dan fungsi yang jelas g. Memiliki kompetensi yang jelas dan terukur h. Memiliki organisasi profesi sebagai wadah i. Memiliki kde etik kebidanan j. Memiliki standar pelayanan k. Memiliki standar praktek

l. Memiliki standar pendidikan yang mendasar dan mengembangkan profesi sesuai kebutuhan pelayanan m. Memiliki standar pendidikan berkelanjutan sebagai wahana pengembangan kompetensi Sehubungan dengan profesionalisme jabatan bidan, maka bidan merupakan jabatan profesional. Jabatan dapat ditinjau dari dua aspek, yaitu 1. Jabatan struktural Jabatan struktural adalah jabatan yang secara tegas ada dan diatur berjenjang dalam suatu irganisasi 2. Jabatan fungsional Jabatan fungsional adalah jabatan yang ditinjau serta dihargai dari aspek fungsinya yang vital dalam kehidupan masyarakat dan negara. Selain fungsinya yang vital dalam kehidupan masyarakat, jabatan fungsional juga berorientasi kualitatif. Dalam konteks ini, jabatan bidan adalah jabatan fungsional profesional dengan demikian, adalah wajar jika bidan mendapatkan tunjangan fungsional. Diposkan oleh ILMU KEPERAWATAN di 19:35 0 komentar

TREND DAN ISYU KEHAMILAN
Era globalisasi menuntut adanya perubahan cara pandang pada segala bidang termasuk juga kebidanan. Salah satu tujuan pelayanan kebidanan adalah meningkatkan kesejahteraan keluarga pada masa childbearing. Proses adaptasi keluarga pada masa tersebut sangat dipengaruhi oleh pemahaman tentang ilmu dan teknologi masyarakat. Ketika proses childbearing tidak berubah namun masyarakat kita telah berubah, sehingga perawat maternitas harus mampu berfikir kritis, berespon secara tepat terhadap perubahan, trend dan isyu pelaksanaan pelayanan kebidanan. Beberapa tren dan isyu kebidanan adalah berkaitan dengan kemajuan teknologi, masalah demografik, budaya ekonomi serta legal dan etik. l. Trend dan Isyu berkaitan dengan kemajuan teknologi. Kemajuan teknologi dalam komunikasi serta transportasi membuat kita mudah berinteraksi dengan siapapun didunia ini. Dibidang kesehatan, teknologi seperti pisau bermata dua, disatu sisi membantu menyelesaikan masalah, disisi yang lain menimbulkan masalah. Teknologi dapat mendiagnosa dan mengobati penyakit serius namun juga dapat mengembangkan jenis virus atau mikroorganisme yang baru. Area spesifik kemajuan teknologi yang mempengaruhi pelayanan kebidanan adalah berkaitan dengan fertilitas, konseling genetika dan uji diagnostik antenatal dan intranatal. a. Fertilitas Dahulu, konsepsi terjadi begitu saja tanpa diatur dan diperkirakan, namun sekarang dapat diatur dan direncanakan dengan baik.Prosedur in vitro vertilization, ensiminasi buatan, ibu pengganti serta cloning manusia telah dilakukan, meskipun sejauh ini masih muncul dilema etik dan moral pada masyarakat kita. Kebijakan pemerintah mengenai keluarga berencana telah dinilai berhasil. Sebagian orang memandang penggunaan kontrasepsi merupakan kewajiban untuk membatasi jumlah anak. Penggunaan pil kontrasepsi darurat telah di legalkan dalam keadaan-keadaan mendesak sebagai upaya menurunkan kematian wanita akibat kehamilan yang tidak diinginkan. Wanita adalah konsumen terbesar dalam upaya pembatasan kehamilan (KB), sehingga sejauh mana peran serta pria dalam KB. Perawat harus belajar memahami masyarakat yang ingin terbebas dari kontroversi tersebut. Pendidikan kesehatan reproduksi remaja (PKRR) telah banyak dilaksanakan melalui `peer education' sebagai upaya mempersiapkan remaja untuk memberikan informasi yang benar tentang reproduksi. Apakah PKRR cukup efektif jika VCD porno dijual bebas? Bagaimana peran agama sebagai benteng pertahanan? Selain status gizi ibu faktor radiasi juga duga sebagai penyebab kelainan kongenital. Jika diketahui terdapat kelainan kongenital apa yang akan dilakukan? b. Konseling genetika Konseling genetika telah dianjurkan kepada calon pasangan untuk mencegah kelainan genetika (kecacatan) pada keturunannya. Pemeriksaan genetika membutuhkan biaya yang mahal. Untuk mendapatkan generasi unggul, siapa yang haris membayar? Apakah diperlukan? Oleh siapa? Bila diketahui janin mengalami kelainan genetika apa yang akan dilakukan orang tua? Jika pasangan diketahui terdapat kelainan genetic haruskan dilarang untuk memiliki keturunan? c. Testing diagnostik Test diagnostik dalam kebidanan berkembang sangat pesat, memungkinkan kita menentukan status janin dalam uterus seperti amniocentesis, USG dan monitor janin elektrik. Dalam banyak kasus dapat dilakukan deteksi dini dan pengobatannya untuk mencegah berbagai komplikasi, namun ketersediaannya mengakibatkan penggunaan berlebihan oleh dokter. Penggunaan test diagnostik juga berkontribusi terhadap meningkatnya biaya pelayanan kebidanan. Seberapa tepatnya penggunaan test diagnostik? Kapan masalah dideteksi? Apa intervensi yang tepat? Apakah kehamilan harus diterminasi? Apa yang terjadi jika kehamilan tidak dikehendaki? Berapa tepatnya biaya pelayanan maternitas? Berapa tepatnya biaya test diagnostik? Apakan keuntungan yang

diperoleh lebih banyak daripada resikonya? Siapa yang bertanggung jawab pada legal dan moral ketika hasilnya kurang baik akibat test diagnostik? Apakah semua test harus tersedia bagi semua wanita berapapun harganya? Peran asuransi kesehatan menjadi begitu penting pada masa mendatang, walaupun tidak semua test diagnostik dapat ditanggung oleh asuransi. Untuk memotong biaya kesehatan, pada masa akan dikembangkan strategi baru untuk memotong biaya kesehatan seperti peningkatan upaya promosi kesehatan dan pengembangan kunjungan rumah (home visiting ) atau home health care. 2. Tren dan isyu demografik a. Populasi Masalah kependudukan di Indonesia bukan hanya menyangkut jumlah dan kepindahan penduduk, arus migrasi ataupun angka kelahiran dan kematian, namun telah bergeser pada masalah kualitas manusia menyangkut pendidikan, produkstifitas, kesehatan dan perbaikan gizi. b. Ketersediaan pelayanan maternitas Pelayanan maternitas kepada klien maternitas dan neonatal dengan resiko tinggi serta dilengkapi alat-alat modern, dengan konsep family centered care telah banyak di rumah sakit di kota-kota besar. Daerah terpencil justru kekurangan tenaga dan fasilitas kesehatan. Sarana transportasi menjadi kendala dalam merujuk ke kota tersekat. Akses terhadap pelayanan kesehatan terbatas oleh kondisi geografis serta ekonomi sehingga terjadi keterlambatan mengenali tanda bahaya dan pengambilan keputusan, terlambat mencapai tempat pelayanan dan penanganannya. Pelayanan maternitas yang dahulunya medical centered, saat ini sudah mulai back to nature 3. Trend dan isyu sosial budaya Budaya adalah sistem kompleks yang melibatkan pengetahuan, kepercayaan, moral, hukum, nilai, kebiasaan, peran, sikap, dan perilaku. Budaya diturunkan dari generasi ke generasi baik secara formal dan informal. Secara tradisional, keluarga didefinisikan sebagai ayah, ibu dan anak-anak yang berhubungan dengan perkawinan atau keturunan. Adanya kehamilan tidak diinginkan, perceraian, kematian salah satu pasangan dan adopsi mengakibatkan pengertian tersebut berubah. Keluarga campuan meningkat seiring dengan banyaknya pernikahan kembali bagi pasngan yang masing-masing sebelumnya pernah bercerai. Perceraian yang dulu dianggap tabu, sekarang pada sebagian masyarakat menganggap adalah hal yang biasa. Seorang ibu sebagai orang tua tunggal dituntut dapat bekerja untuk menghidupi keluarganya. Keluarga yang tidak harmonis beresiko pada perkembangan anak, juga pada perempuan dalam keluarga itu. Kasus kekerasan perempuan dalam keluarga dan diluar keluarga menjadi trend dan isyu global. 4. Trend dan isyu ekonomi Krisis berkepanjangan suatu negara mengakibatkan ketidakstabilan harga Upaya mendapatkan sarana kesehatan bermutu adalah mahal serta susah untuk dijangkau masyarakat. Meskipun tunjangan kesehatan orang miskin telah dilaksanakan namun belum mencapai sasarannya, korupsi telah sampai pada tingkat terkecil di masyarakat. Anak-anak serta perempuan-perempuan seakan-akan terlantar jika melihat banyak diantara mereka turun di jalan, bahkan dengan membawa bayi tampa mempertimbangakan efek terhadap kesehatannya. Situasi sakit pada salah satu keluarga merupakan sumber stress yang tinggi, bahkan karena keterbatasan pengetahuan sehingga membiarkan suatu penyakit menjadi suatu yang biasa. Lebih banyak wanita usia subur bekerja di luar rumah, mayoritas karena alas an ekonomi, ibu bekerja memiliki banyak hambatan baik mereka sendiri atau anaknya. Situasi kerja yang kurang kondusif dapat mengakibatkan hak-hak reproduksinya seringkali terabaikan, disamping deskriminasi terhadap laki-laki. Pelecehan seksual clan kecelakaan kerja merupakan resiko yang dihadapi perempuan.

Keluarga dengan ibu bekerja memungkinkan partisipasi laki-laki dalam urusan domestik termasuk merawat anak. 5. Isyu legal dan etik a. Aborsi Beberapa negara telah melegalkan aborsi dengan berbagai alasan, bahkan sebagai upaya pengendali laju penduduk. Bagaimana dengan proses penghancuran hasil konsepsi akibat penggunaan alat kontrasepsi? b. Malpraktik Masyarakat melalui banyak lembaga swadaya cenderung lebih kritis menilai kinerja pemberi pelayanan kesehatan, apakah sudah sesuai? Apakah merugikan klien? Tenaga kesehatan setiap kali berhadapan dengan tuntutan hukum. Diposkan oleh ILMU KEPERAWATAN di 19:35 0 komentar

PERSEPSI SOSIAL DAN BUDAYA KESEHATAN IBU DAN ANAK
A. Pendahuluan SKRT 1994 menunjukkan hahwa MMR sebesar 400 – 450 per 100.000 persalinan. Selain angka kematian, masalah kesehatan ibu dan anak juga menyangkut angka kesakitan atau morbiditas. Penyakit-penyakit tertentu seperti ISPA, diare dan tetanus yang sering diderita oleh bayi dan anak acap kali berakhir dengan kematian. Demikian pula dengan peryakit-penyakit yang diderita oleh ibu hamil seperti anemia, hipertensi, hepatitis dan lain-lain dapat membawa resiko kematian ketika akan, sedang atau setelah persalinan. Program-program pembangunan kesehatan di Indonesia ditujukan pada penanggulangan masalahmasalah kesehatan ibu dan anak. Pada dasarnya program-program tersebut lebih menitik beratkan pada upaya-upaya penurunan angka kematian bayi dan anak, angka kelahiran kasar dan angka kematian ibu. Hal ini terbukti dari hasil-hasil survei yang menunjukkan penurunan angka kematian bayi dan anak, angka kelahiran kasar. Namun tidak demikian halnya dengan angka kematian ibu (MMR) yang selama dua dekade ini tidak menunjukkan penurunan yang berarti. Baik masalah kematian maupun kesakitan pada ibu dan anak sesungguhnya tidak terlepas dari faktor-faktor sosial budaya dan lingkungan di dalam masyarakat dimana mereka berada. Disadari atau tidak, faktor-faktor kepercayaan dan pengetahuan budaya seperti konsepsi-konsepsi mengenai berbagai pantangan, hubungan sebab- akibat antara makanan dan kondisi sehat-sakit, kebiasaan dan ketidaktahuan, seringkali membawa dampak baik positif maupun negatif terhadap kesehatan ibu dan anak. Pola makan, misalnya, pacta dasarnya adalah merupakan salah satu selera manusia dimana peran kebudayaan cukup besar. Hal ini terlihat bahwa setiap daerah mempunyai pola makan tertentu, termasuk pola makan ibu hamil dan anak yang disertai dengan kepercayaan akan pantangan, tabu, dan anjuran terhadap beberapa makanan tertentu. B. Kesehatan Anak Salah satu faktor yang secara langsung dapat mempengaruhi kondisi kesehatan bayi adalah makanan yang diberikan. Dalam setiap masyarakat ada aturan-aturan yang menentukan kuantitas, kualitas dan jenis-jenis makanan yang seharusnya dan tidak seharusnya dikonsumsi oleh anggotaanggota suatu rumah tangga, sesuai dengan kedudukan, usia, jenis kelamin dan situasi-situasi tertentu. Misalnya, ibu yang sedang hamil tidak diperbolehkan atau dianjurkan untuk mengkonsumsi makanan tertentu; ayah yang bekerja sebagai pencari nafkah berhak mendapat jumlah makanan yang lebih banyak dan bagian yang lebih baik daripada anggota keluarga yang lain; atau anak laki-laki diberi makan lebih dulu daripada anak perempuan. Walaupun pola makan ini sudah menjadi tradisi ataupun kebiasaan,namun yang paling berperan mengatur menu setiap hari dan mendistribusikan makanan kepada keluarga adalah ibu; dengan kata lain ibu mempunyai peran sebagai gate- keeper dari keluarga. Pada beberapa masyarakat tradisional di Indonesia kita bisa melihat konsepsi budaya yang terwujud dalam perilaku berkaitan dengan pola pemberian makan pada bayi yang berbeda, dengan konsepsi kesehatan modern. Sebagai contoh, pemberian ASI menurut konsep kesehatan moderen ataupun medis dianjurkan selama 2 (dua) tahun dan pemberian makanan tambahan berupa makanan padat sebaiknya dimulai sesudah bayi berumur 4 tahun. Namun, pada suku Sasak di Lombok, ibu yang baru bersalin selain memberikan nasi pakpak (nasi yang telah dikunyah oleh ibunya lebih dahulu) kepada bayinya agar bayinya tumbuh sehat dan kuat. Mereka percaya bahwa apa yang keluar dari mulut ibu merupakan yang terbaik untuk bayi. Sementara pada masyarakat Kerinci di Sumatera Barat, pada usia sebulan bayi sudah diberi bubur tepung, bubur nasi nasi, pisang dan lain-lain. Ada pula kebiasaan memberi roti, pisang, nasi yangsudah dilumatkan ataupun madu, teh manis kepada bayi baru lahir sebelum ASI keluar. Demikian pula halnya dengan pembuangan colostrum (ASI yang pertama kali keluar). Di beberapa masyarakat tradisional, colostrum ini dianggap sebagai susu yang sudah rusak dan tak baik diberikan pada bayi karena warnanya yang kekuning-kuningan. Selain itu, ada yang menganggap bahwa colostrum dapat menyebabkan diare, muntah dan masuk angin pada bayi. Sementara, colostrum sangat berperan dalam menambah daya kekebalan tubuh bayi.

Walaupun pada masyarakat tradisional pemberian ASI bukan merupakan permasalahan yang besar karena pada umumnya ibu memberikan bayinya ASI, namun yang menjadi permasalahan adalah pola pemberian ASI yang tidak sesuai dengan konsep medis sehingga menimbulkan dampak negatif pada kesehatan dan pertumbuhan bayi. Disamping pola pemberian yang salah, kualitas ASI juga kurang. Hal ini disebabkan banyaknya pantangan terhadap makanan yang dikonsumsi si ibu baik pada saat hamil maupun sesudah melahirkan. Sebagai contoh, pada masyarakat Kerinci ibu yang sedang menyusui pantang untuk mengkonsumsi bayam, ikan laut atau sayur nangka. Di beberapa daerah ada yang memantangkan ibu yang menyusui untuk memakan telur. Adanya pantangan makanan ini merupakan gejala yang hampir universal berkaitan dengan konsepsi "panas-dingin" yang dapat mempengaruhi keseimbangan unsur-unsur dalam tubuh manusia -tanah, udara, api dan air. Apabila unsur-unsur di dalam tubuh terlalu panas atau terlau dingin maka akan menimbulkan penyakit. Untuk mengembalikan keseimbangan unsur-unsur tersebut maka seseorang harus mengkonsumsi makanan atau menjalani pengobatan yang bersifat lebih "dingin" atau sebaliknya. Pada, beberapa suku bangsa, ibu yang sedang menyusui kondisi tubuhnya dipandang dalam keadaan "dingin" sehingga ia harus memakan makanan yang "panas" dan menghindari makanan yang "dingin". Hal sebaliknya harus dilakukan oleh ibu yang sedang hamil (Reddy, 1990). Menurut Foster dan Anderson (1978: 37), masalah kesehatan selalu berkaitan dengan dua hal yaitu sistem teori penyakit dan sistem perawatan penyakit. Sistemteori penyakit lebih menekankan pada penyebab sakit, teknik-teknik pengobatan pengobatan penyakit. Sementara, sistem perawatan penyakit merupakan suatu institusi sosial yang melibatkan interaksi beberapa orang, paling tidak interaksi antar pasien dengan si penyembuh, apakah itu dokter atau dukun. Persepsi terhadap penyebab penyakit akan menentukan cara pengobatannya. Penyebab penyakit dapat dikategorikan ke dalam dua golongan yaitu personalistik dan naturalistik. Penyakit-penyakit yang dianggap timbul karena adanya intervensi dari agen tertentu seperti perbuatan orang, hantu, mahluk halus dan lainlain termasuk dalam golongan personalistik. Sementara yang termasuk dalam golongan naturalistik adalah penyakit- penyakit yang disebabkan oleh kondisi alam seperti cuaca, makanan, debu dan lain-lain. Dari sudut pandang sistem medis moderen adanya persepsi masyarakat yang berbeda terhadap penyakit seringkali menimbulkan permasalahan. Sebagai contoh ada masyarakat pada beberapa daerah beranggapan bahwa bayi yang mengalami kejang- kejang disebabkan karena kemasukan roh halus, dan hanya dukun yang dapat menyembuhkannya. Padahal kejang-kejang tadi mungkin disebabkan oleh demam yang tinggi, atau adanya radang otak yang bila tidak disembuhkan dengan cara yang tepat dapat menimbulkan kematian. Kepercayaan-kepercayaan lain terhadap demam dan diare pada bayi adalah karena bayi tersebut bertambah kepandaiannya seperti sudah mau jalan. Ada pula yang menganggap bahwa diare yang sering diderita oleh bayi dan anak-anak disebabkan karena pengaruh udara, yang sering dikenal dengan istilah "masuk angin". Karena persepsi terhadap penyebab penyakit berbeda-beda, maka pengobatannyapun berbeda-beda. Misalnya, di suatu daerah dianggap bahwa diare ini disebabkan karena "masuk angin" yang dipersepsikan sebagai "mendinginnya" badan anak maka perlu diobati dengan bawang merah karena dapat memanaskan badan si anak. Sesungguhnya pola pemberian makanan pada anak, etiologi penyakit dan tindakan kuratif penyakit merupakan bagian dari sistem perawaatan kesehatanumum dalam masyarakat (Klienman, 1980). Dikatakan bahwa dalam sistem perawatan kesehatan ini terdapat unsur-unsur pengetahuan dari sistem medis tradisional dan moderen. Hal ini terlihat bila ada anak yang menderita sakit, maka si ibu atau anggota keluarga lain akan melakukan pengobatan sendiri (self treatment) terlebih dahulu, apakah itu dengan menggunakan obat tradisional ataupun obat moderen. Tindakan pemberian obat ini merupakan tindakan pertama yang paling sering dilakukan dalam upaya mengobati penykit dan merupakan satu tahap dari perilaku mencari penyembuhan atau kesehatan yang dikenal sebagai "health seeking behavior". Jika upaya ini tidak berhasil, barulah dicari upaya lain misalnya membawa ke petugas kesehatan seperti dokter, mantri dan lain-lain. B. Kesehatan Ibu.

Permasalahan utama yang saat ini masih dihadapi berkaitan dengan kesehatan ibu di Indonesia adalah masih tingginya angka kematian ibu yang berhubungan dengan persalinan. Menghadapi masalah ini maka pada bulan Mei 1988 dicanangkan program Safe Motherhood yang mempunyai prioritas pada peningkatan pelayanan kesehatan wanita terutama paada masa kehamilan, persalinan dan pasca persalinan. Perawatan kehamilan merupakan salah satu faktor yang amat perlu diperhatikan untuk mencegah terjadinya komplikasi dan kematian ketikapersalinan, disamping itu juga untuk menjaga pertumbuhan dan kesehatan janin. Memahami perilaku perawatan kehamilan (ante natal care) adalah penting untuk mengetahui dampak kesehatan bayi dan si ibu sendiri. Pacta berbagai kalangan masyarakat di Indonesia, masih banyak ibu-ibu yang menganggap kehamilan sebagai hal yang biasa, alamiah dan kodrati. Mereka merasa tidak perlu memeriksakan dirinya secara rutin ke bidan ataupun dokter. Masih banyaknya ibu-ibu yang kurang menyadari pentingnya pemeriksaan kehamilan menyebabkan tidak terdeteksinya faktor-faktor resiko tinggi yang mungkin dialami oleh mereka. Resiko ini baru diketahui pada saat persalinan yang sering kali karena kasusnya sudah terlambat dapat membawa akibat fatal yaitu kematian. Hal ini kemungkinan disebabkan oleh rendahnya tingkat pendidikan dan kurangnya informasi. Pada penelitian yang dilakukan yang dilakukan di RS Hasan Sadikin, Bandung, dan 132 ibu yang meninggal, 69 diantaranya tidak pernah memeriksakan kehamilannya atau baru datang pertama kali pada kehamilan 7 -9 bulan (Wibowo, 1993). Selain dari kurangnya pengetahuan akan pentingnya perawatan kehamilan, permasalahan-permasalahan pada kehamilan dan persalinan dipengaruhi juga oleh faktor nikah pada usia muda yang masih banyak dijumpai di daerah pedesaan. Disamping itu, dengan masih adanya preferensi terhadap jenis kelamin anak khususnya pada beberapa suku, yang menyebabkan istri mengalami kehamilan yang berturut-turut dalam jangka waktu yang relatif pendek, menyebabkan ibu mempunyai resiko tinggi pacta saat melahirkan. Permasalahan lain yang cukup besar pengaruhnya pada kehamilan adalah masalah gizi. Hal ini disebabkan karena adanya kepercayaan-kepercayaan dan pantangan- pantangan terhadap beberapa makanan. Sementara, kegiatan mereka sehari-hari tidak berkurang ditambah lagi dengan pantanganpantangan terhadap beberapa makanan yang sebenamya sangat dibutuhkan oleh wanita hamil tentunya akan berdampak negatif terhadap kesehatan ibu dan janin. Tidak heran kalau anemia dan kurang gizi pada wanita hamil cukup tinggi terutama di daerah pedesaan. Dari data SKRT 1986 terlihat bahwa prevalensi anemia pada wanita hamil di Indonesia sebesar 73,7%, dan angka menurun dengan adanya program-program perbaikan gizi menjadi 33% pada tahun 1995. Dikatakan pula bahwa penyebab utama dari tingginya angka anemia pada wanita hamil disebabkan karena kurangnya zat gizi yang dibutuhkan untuk pembentukan darah. Di Jawa Tengah, ada kepercayaan bahwa ibu hamil pantang makan telur karena akan mempersulit persalinan dan pantang makan daging karena akan menyebabkan perdarahan yang banyak. Sementara di salah satu daerah di Jawa Barat, ibu yang kehamilannya memasuki 8-9 bulan sengaja harus mengurangi makannya agar bayi yang dikandungnya kecil dan mudah dilahirkan. Di masyarakat Betawi berlaku pantangan makan ikan asin, ikan laut, udang dan kepiting karena dapat menyebabkan ASI menjadi asin. Contoh lain di daerah Subang, ibu hamil pantang makan dengan menggunakan piring yang besar karena khawatir bayinya akan besar sehingga akan mempersulit persalinan. Dan memang, selain ibunya kurang gizi, berat badan bayi yang dilahirkan juga rendah. Tentunya hal ini sangat mempengaruhi daya tahan dan kesehatan si bayi. Selain itu, larangan untuk memakan buah-buahan seperti pisang, nenas, ketimun dan lain-lain bagi wanita hamil juga masih dianut oleh beberapa kalangan masyarakat terutama masyarakat di daerah pedesaan. (Wibowo, 1993). Memasuki masa persalinan merupakan suatu periode yang kritis bagi para ibu hamil karena segala kemungkinan dapat terjadi sebelum berakhir dengan selamat atau dengan kematian. Sejumlah faktor memandirikan peranan dalam proses ini, mulai dari ada tidaknya faktor resiko kesehatan ibu, pemilihan penolong persalinan, keterjangkauan dan ketersediaan pelayanan kesehatan, kemampuan penolong persalinan sampai sikap keluarga dalam menghadapi keadaan gawat.

Di daerah pedesaan, kebanyakan ibu hamil masih mempercayai dukun beranak untuk menolong persalinan yang biasanya dilakukan di rumah. Data Survei Kesehatan Rumah Tangga tahun 1992 rnenunjukkan bahwa 65% persalinan ditolong oleh dukun beranak. Beberapa penelitian yang pernah dilakukan mengungkapkan bahwa masih terdapat praktek-praktek persalinan oleh dukun yang dapat membahayakan si ibu. Penelitian Iskandar dkk (1996) menunjukkan beberapa tindakan/praktek yang membawa resiko infeksi seperti "ngolesi" (membasahi vagina dengan rninyak kelapa untuk memperlancar persalinan), "kodok" (memasukkan tangan ke dalam vagina dan uterus untuk rnengeluarkan placenta) atau "nyanda" (setelah persalinan, ibu duduk dengan posisi bersandardan kaki diluruskan ke depan selama berjam-jam yang dapat menyebabkan perdarahan dan pembengkakan). Pemilihan dukun beranak sebagai penolong persalinan pada dasarnya disebabkan karena beberapa alasan antara lain dikenal secara dekat, biaya murah, mengerti dan dapat membantu dalam upacara adat yang berkaitan dengan kelahiran anak serta merawat ibu dan bayi sampai 40 hari. Disamping itu juga masih adanya keterbatasan jangkauan pelayanan kesehatan yang ada. Walaupun sudah banyak dukun beranak yang dilatih, namun praktek-praktek tradisional tertentu rnasih dilakukan. lnteraksi antara kondisi kesehatan ibu hamil dengan kemampuan penolong persalinan sangat menentukan hasil persalinan yaitu kematian atau bertahan hidup. Secara medis, . penyebab klasik kematian ibu akibat melahirkan adalah perdarahan, infeksi dan eklamsia (keracunan kehamilan). Kondisi-kondisi tersebut bila tidak ditangani secara tepat dan profesional dapat berakibat fatal bagi ibu dalam proses persalinan. Namun, kefatalan ini sering terjadi tidak hanya karena penanganan yang kurang baik tepat tetapi juga karena ada faktor keterlambatan pengambilan keputusan dalam keluarga. Umumnya, terutama di daerah pedesaan, keputusan terhadap perawatan medis apa yang akan dipilih harus dengan persetujuan kerabat yang lebih tua; atau keputusan berada di tangan suami yang seringkali menjadi panik melihat keadaan krisis yang terjadi. Kepanikan dan ketidaktahuan akan gejala-gejala tertentu saat persalinan dapat menghambat tindakan yang seharusnya dilakukan dengan cepat. Tidak jarang pula nasehat-nasehat yang diberikan oleh teman atau tetangga mempengaruhi keputusan yang diambil. Keadaan ini seringkali pula diperberat oleh faktor geografis, dimana jarak rumah si ibu dengan tempat pelayanan kesehatan cukup jauh, tidak tersedianya transportasi, atau oleh faktor kendala ekonomi dimana ada anggapan bahwa membawa si ibu ke rumah sakit akan memakan biaya yang mahal. Selain dari faktor keterlambatan dalam pengambilan keputusan, faktor geografis dan kendala ekonomi, keterlambatan mencari pertolongan disebabkan juga oleh adanya suatu keyakinan dan sikap pasrah dari masyarakat bahwa segala sesuatu yang terjadi merupakan takdir yang tak dapat dihindarkan. Selain pada masa hamil, pantangan-pantangan atau anjuran masih diberlakukan juga pada masa pasca persalinan. Pantangan ataupun anjuraan ini biasanya berkaitan dengan proses pemulihan kondisi fisik misalnya, ada makanan tertentu yang sebaiknya dikonsumsi untuk memperbanyak produksi ASI; ada pula makanan tertentu yang dilarang karena dianggap dapat mempengaruhi kesehatan bayi. Secara tradisional, ada praktek-praktek yang dilakukan oleh dukun beranak untuk mengembalikan kondisi fisik dan kesehatan si ibu. Misalnya mengurut perut yang bertujuan untuk mengembalikan rahim ke posisi semula; memasukkan ramuan-ramuan seperti daun-daunan kedalam vagina dengan maksud untuk membersihkan darah dan cairan yang keluar karena proses persalinan; atau memberi jamu tertentu untuk memperkuat tubuh (Iskandar et al., 1996). C. Kebijakan pembangunan KIA. Uraian sebelumnya telah memperlihatkan bahwa dalam upaya meningkatkan derajat kesehatan ibu dan anak melalui program-program pembangunan kesehatan perlu memperhatikan aspek-aspek sosial-budaya masyarakat. Menempatkan petugas kesehatan dan membangun fasilitas kesehatan semata tidaklah cukup untuk mengatasi masalah-masalah KIA di suatu daerah. Seperti diketahui ternyata perilaku-perilaku kesehatan di masyarakat baik yang menguntungkan atau merugikan kesehatan banyak sekali dipengaruhi oleh faktor sosial budaya.

Pada dasarnya, peran kebudayaan terhadap kesehatan masyarakat adalah dalam membentuk, mengatur dan mempengaruhi tindakan atau kegiatan individu-individu suatu kelompok sosial untuk memenuhi berbagai kebutuhan kesehatan. Memang tidak semua praktek/perilaku masyaiakat yang pada awalnya bertujuan untuk menjaga kesehatan dirinya adalah merupakan praktek yang sesuai dengan ketentuan medis/kesehatan. Apalagi kalau persepsi tentang kesehatan ataupun penyebab sakit sudah berbeda sekali dengan konsep medis, tentunya upaya mengatasinya juga berbeda disesuaikan dengan keyakinan ataupun kepercayaan-kepercayaan yang sudah dianut secara turuntemurun sehingga lebih banyak menimbulkan dampak-dampak yang merugikan bagi kesehatan. Dan untuk merubah perilaku ini sangat membutuhkan waktu dan cara yang strategis. Dengan alasan ini pula dalam hal penempatan petugas kesehatan dimana selain memberi pelayanan kesehatan pada masyarakat juga berfungsi sebagai agen perubah (change agent) maka pengetahuan dan kemampuan berkomunikasi dari petugas kesehatan sangat diperlukan disamping kemampuan dan ketrampilan memberi pelayanan kesehatan. Mengingat bahwa dari indikator-indikator yang ada menunjukkan derajat kesehatan ibu dan anak masih perlu diingkatkan, maka dalam upaya perbaikannya perlu pendekatan-pendekatan yang dilakukan secara holistik dan integratif yang tidak hanya terbatas pada bidang kesehatan secara medis saja tetapi juga ekonomi, pendidikan, sosial dan budaya. Dalam hal melakukan upaya-upaya perbaikan perlu disadari bahwa hubungan ibu dan anak sangat erat dimana kondisi kesehatan ibu akan dapat secara langsung mempengaruhi kondisi kesehatan anaknya, baik mulai dari kandungan maupun setelah persalinan. Oleh karena itu, penting sekali menempatkan konteks reproduksi dalam program KIA sehingga diharapkan kondisi kesehatan seseorang benar-benar dapat terpelihara sesuai dengan konsep medis yang tepat sejak ia berada dalam kandungan, masa kanak-kanak, masa remaja hingga dewasa. Kepustakaan : Central Bureau of Statistics et al 1995 Indonesia DemograQhic and health Survey Departemen Kesehatan R.I 1994 Profil Kesehatan Indonesia 1994, Pusat Data Kesehatan, Jakarta Foster, George M dan Barbara G. Anderson 1986 Antropologi Kesehatan, diterjemahkan oleh Meutia F. Swasono dan Prijanti Pakan. Jakarta: UI Press Iskandar, Meiwita B., et al 1996 Mengungkap Misteri Kematian Ibu di Jawa Barat, Depok, Pusat Penelitian Kesehatan Lembaga Penelitian, Universitas Indonesia. Kalangi, Nico S 1994 Kebudayaan dan Kesehatan, Jakarta: Megapoin. Koentjaraningrat dan A.A Loedin 1985 llmu-ilmu sosial dalam Pembangunan Kesehatan, Jakarta: PT Gramedia. Raharjo, Yulfita dan Lorraine Comer 1990 "Cultur Attitudes to health and sickness in public Health programs: a demand-creation approach using data from West Aceh, Indonesia",Health Transition: The Cultural. Social and Behavioral determinants of Health, volume 11. Disunting oleh John C. Caldwell, et al., Canberra: Health Transition Centre. Reddy, P.H. 1990 "Dietary practices during pregnancy, lactation and infaancy : Implications for Health", Health Transition : The Culture. Social and Behavioral determinants of Health, volume II. Disunting oleh John C. Caldwell, et al., Canberra: Health Transition Centre. Wibowo, Adik 1993 Kesehatan Ibu di Indonesia: Status "Praesens" dan Masalah yang dihadapi di lapangan. Makalah yang dibawakan pada Seminar " Wanita dan Kesehatan", Pusat Kaajian Wanita FISIP UI, di Jakarta Diposkan oleh ILMU KEPERAWATAN di 19:35 0 komentar

Memahami Kebutuhan Khas Remaja, Antara Psikologis dan Sosiologis
Tujuh Kebutuhan Khas Remaja • Dapat curahan kasih sayang. • Dapat diterima dalam kelompok. • Keinginan dapat mandiri. • Bisa berprestasi. • Dapat pengakuan sebagai prestise. • Dapat dihargai. • Memperoleh falsafah hidup. Dalam memahami psikologi remaja, dibutuhkan suatu pengertian akan kebutuhan khas mereka yang berhubungan sangat erat dengan cara beradaptasi dengan lingkungan. Tak dapat dipungkiri bahwa sebagai seorang individu yang sedang menapaki masa pencarian diri, remaja banyak dihadapkan pada berbagai masalah psikologis dan sosiologis. Banyak tudingan yang kerap menyudutkan remaja sekarang tak lebih dari sekelompok individu yang hanya menyusahkan saja, karena berbagai masalah berbau negatif kemudian menjadi beban bagi orangtuanya. Namun, tidak sedikit pula yang menyanjung mereka sebagai kumpulan orang yang penuh prestasi dan mampu menunjukkan sebuah eksistensi. Lepas dari berbagai tudingan positif dan negatif yang saling berlawanan, sesungguhnya remaja tetaplah merupakan potensi manusia yang sangat memerlukan pemahaman. DUNIA remaja adalah dunia yang penuh warna. Dari sekian untaian pertumbuhan dan perkembangan remaja, masa yang paling sering menjadi perhatian tentu saja adalah ketika masa pubertas itu datang. Pertumbuhan secara jasmani pastilah sangat mudah dilihat ketika terjadi ketidakseimbangan berbagai anggota badan yang seringkali didukung oleh perkembangan secara hormonal. Jenjang pertumbuhan secara jasmani tersebut dapat dipakai sebagai ciri pertumbuhan remaja di tingkat awal yang selanjutnya akan dilanjutkan dengan masa ketika remaja mengalami fase penyesuaian diri antar-pribadi dan lingkungan sosial yang lebih luas. Sejak itulah muncul berbagai kelompok remaja yang disebut dalam berbagai istilah. Menurut penulis buku psikologi tentang remaja, Andi Mappiare, ketika merasa cocok dengan teman yang telah dikenalnya, seorang remaja akan membentuk berbagai macam komunitas. Salah satunya muncul bentuk ikatan yang disebut sebagai hubungan persahabatan karib. Ikatan dalam hubungan persahabatan seperti ini banyak ditemui atas dasar minat yang sama dan adanya kemiripan satu dengan lainnya. Walau terkadang ada perselisihan, umumnya tak akan lama karena mereka seolah telah "menyatu" dan akhirnya saling memahami. Secara general, mereka biasanya terdiri dari kelompok yang sama, remaja putri akan sangat dekat dengan remaja putri yang lainnya, demikian sebaliknya. Hubungan seperti ini kemudian dapat menjadi lebih besar sehingga terbentuk suatu kelompok remaja yang anggotanya lebih banyak. Atas dasar kesamaan minat yang ada, kelompok seperti ini dapat diarahkan pada berbagai kegiatan positif karena mereka saling mengerti dan mendukung satu dengan yang lainnya. Tetapi bagaimana dengan mereka yang akhirnya bersatu atas dasar perasaan kecewa hingga ada semacam tindakan melarikan diri masalah yang ada? Terbentuklah sebuah gangs, terdiri dari kumpulan remaja yang tidak puas sehingga berusaha mencari kebebasan sendiri. Konotasi negatif dari sebuah kata gangs ini berlanjut dengan makin menjadinya tingkah para individu yang sudah sulit dikontrol itu. Mereka kerap menghabiskan waktu dengan menganggur atau malah mengganggu kelompok remaja lainnya. Bahkan yang lebih parah bila mereka benar-benar terperosok pada pergaulan bebas yang penuh kenikmatan sekejap untuk kemudian menghancurkan masa depan mereka. Kebutuhan Khas

Dalam buku "Psycology of Adolescence", Karl C.Garrison banyak memberikan uraian tentang bagaimana remaja sesungguhnya harus dipahami berdasarkan atas kebutuhan khas yang mereka rasakan. Seorang remaja pada umumnya mempunyai tujuh macam kebutuhan yang menjadi esensi pertumbuhan dari segi psikologis mereka. Adanya pemenuhan akan kebutuhan khas ini pada akhirnya dapat dijadikan bekal bagi mereka dalam menyelesaikan masalah sosiologis yang harus dihadapi kelak. Setumpuk kebutuhan khas itu diawali dengan adanya kebutuhan akan kasih sayang. Kebutuhan alami yang bertumpu pada keinginan untuk diperhatikan ini selayaknya diberikan oleh orang-orang terdekat mereka. Terutama orang tua yang tentu saja harus lebih mencurahkan kasih sayangnya agar remaja tak salah langkah dalam menentukan arah hidup mereka. Hal kedua yang patut menjadi catatan adalah bahwa remaja sedang mengalami masa yang sungguh berbeda dengan masa kanak-kanak. Ketika masih kanak, proses sosialisasi akan lebih mudah dikontrol orang tua. Kini, setelah terjadi berbagai macam perubahan pada fisik mereka, remaja mempunyai kebutuhan untuk dapat diterima dalam sebuah kelompok dan ikut serta dalam berbagai aktivitas di dalamnya. Lima kebutuhan khas remaja lainnya dimulai dari adanya keinginan dapat mandiri, berprestasi, mendapat pengakuan dari orang lain atau lingkungannya sebagai wujud memperoleh prestise diri, keinginan untuk dihargai, dan memperoleh falsafah hidup. Semua kebutuhan itu menjadi bagian dari kehidupan masa remaja yang tak dapat disangkal memang penuh ragam cerita. Kebutuhan untuk mendapat kepercayaan agar bisa lebih mandiri merupakan hal yang cukup penting karena mereka kelak harus memutuskan sesuatu atas banyaknya pilihan yang ada. Arah menuju kedewasaan akan diraih dari berbagai pengalaman yang mereka dapatkan dalam keseharian. Remaja butuh agar bisa berprestasi karena untuk mencapai sebuah prestasi itu diperlukan usaha sungguhsungguh. Karena itulah pula mereka akan mengerti makna sebuah kerja keras dan bagaimana akhirnya mendapat pengakuan dari orang lain. Kebutuhan akan falsafah hidup memberikan gambaran bahwa secara nyata remaja perlu mendapat tuntunan menuju sebuah ketetapan atau kepastian. Remaja perlu diberikan beberapa petunjuk sebagai dasar serta ukuran saat memerlukannya dalam mengambil berbagai keputusan. Psikologis-Sosiologis Pemenuhan atas kebutuhan khas remaja itu sesungguhnya mengacu pada pembangunan karakter yang sangat dipengaruhi dua faktor psikologis dan sosiologis. Faktor psikologis akan membawa perkembangan ke arah kesehatan mental remaja sehingga dapat mengambil keputusan dengan kepala dingin. Hubungannya dengan faktor sosiologis tentu saja adalah bagaimana remaja dapat berinteraksi dengan lingkungannya dan berhadapan dengan berbagai peristiwa sosial. Bila dua hal tersebut telah terbentuk dengan baik, keseimbangan dan kemantapan pribadi remaja akan tercapai. Sehingga remaja dapat lahir menjadi individu yang bahagia, mempunyai hubungan harmonis dengan berbagai pihak, mereka juga akan sangat produktif di masa mudanya. Sebaliknya, bila dua hal tadi tak berjalan seimbang di mana secara psikologis remaja tertekan dan mengalami banyak hambatan, otomatis mereka tidak akan mampu bertahan menghadapi masalah sosial yang lebih tajam. Tak ada hal-hal produktif yang bisa dikerjakan, remaja cenderung akan merusak dirinya saja. Adanya tujuh macam kebutuhan khas remaja itu secara umum memang ada pada kebanyakan anak muda, tetapi tingkat intensitasnya sangat dipengaruhi oleh latar belakang keluarga masing-masing, faktor sosial, individual, kultural dan religius. Untuk remaja Indonesia, kecenderungan agar mendapat pengakuan sebagai orang yang mampu menjadi dewasa, mendapat perhatian penuh dan kebutuhan akan kasih sayang tampak lebih menonjol dibanding kebutuhan lainnya. Nah, tidak ada langkah lain lagi yang dapat menjadi dasar pemahaman pada remaja kecuali menumbuhkan perhatian juga kasih sayang yang lebih dalam buat mereka.

Tujuh Kebutuhan Khas Remaja • Dapat curahan kasih sayang. • Dapat diterima dalam kelompok. • Keinginan dapat mandiri. • Bisa berprestasi. • Dapat pengakuan sebagai prestise. • Dapat dihargai. • Memperoleh falsafah hidup. Diposkan oleh ILMU KEPERAWATAN di 19:35 0 komentar

PERANAN PANCASILA DALAM KELANCARAN TUGAS TENAGA KEBIDANAN
A.Pendahuluan Dewasa ini telah terjadi perubahan-perubahan yang sangat pesat dan luas di seluruh Dunia sebagai akibat adanya kemajuan daya nalar/pikir manusia. Perubahan perubahan yang dinamis itu dapat dirasakan dalam Pembangunan Nasional, hal itu akan mempengaruhi aspirasi/ pendapat, cara berpikir dan sikap atau perbuatan masyarakat Indonesia. Perubahan Sosial dan Budaya akan menghasilkan perubahan tata nilai, tetapi karena tata nilai baru belum melembaga sementara tata nilai lama mulai ditinggalkan, maka dapat menimbulkan berbagai gejolak, ketidak pastian, rasa cemas dan kegelisahan. Bangsa Indonesia harus makin memantapkan kesetiaannya kepada Pancasila, dengan cara menghayati mengamalkannya dalam segala bidang kehidupan (Ekonomi, Sosial Budaya dsb). Kehidupan manusia tanpa mengenal Ketuhanan Yang Maha Esa dapat mengakibatkan mereka kehilangan nilai-nilai etik, moral dan spritual. Tanpa Kemanusiaan yang adil dan beradab, kemajuan bidang ekonomi, ilmu pengetahuan dan teknologi justru akan memerosokkan nilai-nilai kemanusiaan ke dalam tempat yang rendah. Tanpa nilai Persatuan dan Kesatuan, bangsa indonesia akan mengalami perpecahan dari dalam, misalnya permusuhan antar suku bangsa, antar agama atau ras. Tanpa nilai-nilai Kedaulatan rakyat, dapat disaksikan tumbuhnya kekuatan kekuatan pemerintahan yang sewenang-wenang yang akhirnya terjadi pertentangan antara pemerintah dan rakyat. Tanpa nilai-nilai Keadilan sosial, dapat disaksikan kesenjangan sosial dalam masyarakat, akan terjadi kecemburuan sosial antara sikaya dan si miskin. Lebih lanjut hal ini dapat menimbulkan keresahan dan perpecahan yang selanjutnya dapat membahayakan kelestarian hidup bangsa dan negara. Oleh sebab itu, nilai-nilai luhur yang terkandung dalam Pancasila mutlak harus dihayati dan diamalkanoleh masyarakat Indonesia, agar kita dapat terhindar dari akibat-akibat buruk yang dibawa oleh zaman tersebut. Nilai-nilai persatuan tapi universal yang terkandung dalam Pancasila dpat menjadi jati diri bangsa Indonesia. . Ketika kita dihadapi oleh berbagai persoalan multidimensional dan mulai kehilangan arah, maka ada pihak yang mengusung budaya kearabaraban pada satu sisi dan kebarat-baratan pada sisi yang lain, maka Pancasila menjadi jawaban yang relevan. Sebagai nilai-nilai dasar, Pancasila telah mencakup semuanya. Kesadaraan akan nilai-nilai universal yg ada di Indonesia telah terangkum semuanya di dalam Pancasila. Pancasila harus dibuat bermakna bagi kehidupan kita agar tidak hanya menjadi sekedar konsep yang sewaktu-waktu bisa dibuang. Karena itu kesadaran akan Pancasila harus muncul dari bawah. Nilai-nilai Dasar sangat penting untuk selalu dimaknai kembali, karena generasi di masa mendatang belum tentu bisa menghayati Pancasila sebagai perekat dasar yang mempersatukan Indonesia. Hal tersebut akan sulit sekali dicapai jika kita tidak berusaha memaknai kembali nilai-nilai luhur Pancasila Bidan adalah sebuah profesi yang khusus, dinyatakan sebagai sebuah pengertian bahwa bidan adalah orang pertama yang melakukan penyelamatan kelahiran sehingga ibu dan bayinya lahir dengan selamat. Tugas yang diemban bidan berguna untuk kesejahteraan manusia. Tugas bidan menjadi sangat penting dalam menurunkan angka kesakitan dan kematian ibu dan anak. Pengamalan Pancasila bagi bidan sangat penting. Seorang bidan yang melaksanakan Pancasila dengan baik dalam kehidupan sehari-hari akan menjadi warganegara yang baik dan menjadi tenaga kesehatan yang profesional. B. Pelaksanaan Pancasila dalam Pelaksanaan Tugas Seorang Bidan Seorang bidan yang profesional, perlu mengamalkan Pancasila dalam kehidupan sehari-harinya. Pelaksanaan Pancasila secara subyektif yaitu sesuai dengan butir-butir Pancasila. Butir - butir Pancasila sebagai berikut: Sila Butir-butir Pancasila Sila Ketuhanan Yang Maha Esa 1.Bangsa Indonesia menyatakan kepercayaannya dan ketaqwaannya terhadap Tuhan Yang Maha

Esa. 2.Manusia Indonesia percaya dan taqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa, sesuai dengan agama dan kepercayaannya masing-masing menurut dasar kemanusiaan yang adil dan beradab. 3.Mengembangkan sikap hormat menghormati dan bekerjasama antara pemeluk agama dengan penganut kepercayaan yang berbeda-beda terhadap Tuhan Yang Maha Esa. 4.Membina kerukunan hidup di antara sesama umat beragama dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa. 5.Agama dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa adalah masalah yang menyangkut hubungan pribadi manusia dengan Tuhan Yang Maha Esa. 6.Mengembangkan sikap saling menghormati kebebasan menjalankan ibadah sesuai dengan agama dan kepercayaannya masing-masing 7.Tidak memaksakan suatu agama dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa kepada orang lain. Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab 1. Mengakui dan memperlakukan manusia sesuai dengan harkat dan martabatnya sebagai makhluk Tuhan Yang Maha Esa. 2. Mengakui persamaan derajad, persamaan hak dan kewajiban asasi setiap manusia, tanpa membeda-bedakan suku, keturrunan, agama, kepercayaan, jenis kelamin, kedudukan sosial, warna kulit dan sebagainya. 3. Mengembangkan sikap saling mencintai sesama manusia. 4. Mengembangkan sikap saling tenggang rasa dan tepa selira. 5. Mengembangkan sikap tidak semena-mena terhadap orang lain. 6. Menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan. 7. Gemar melakukan kegiatan kemanusiaan. 8. Berani membela kebenaran dan keadilan 9. Bangsa Indonesia merasa dirinya sebagai bagian dari seluruh umat manusia 10.Mengembangkan sikap hormat menghormati dan bekerjasama dengan bangsa lain. Persatuan Indonesia 1. Mampu menempatkan persatuan, kesatuan, serta kepentingan dan keselamatan bangsa dan negara sebagai kepentingan bersama di atas kepentingan pribadi dan golongan. 2. Sanggup dan rela berkorban untuk kepentingan negara dan bangsa apabila diperlukan. 3. Mengembangkan rasa cinta kepada tanah air dan bangsa 4. Mengembangkan rasa kebanggaan berkebangsaan dan bertanah air Indonesia. 5. Memelihara ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial 6. Mengembangkan persatuan Indonesia atas dasar Bhinneka Tunggal Ika. 7. Memajukan pergaulan demi persatuan dan kesatuan bangsa Kerakyatan yang Dipimpin oleh Hikmat Kebijaksanaan dalam Permusyawaratan/Perwakilan 1. Sebagai warga negara dan warga masyarakat, setiap manusia Indonesia mempunyai kedudukan, hak dan kewajiban yang sama 2. Tidak boleh memaksakan kehendak kepada orang lain 3. Mengutamakan musyawarah dalam mengambil keputusan untuk kepentingan bersama. 4. Musyawarah untuk mencapai mufakat diliputi oleh semangat kekeluargaan. 5. Menghormati dan menjunjung tinggi setiap keputusan yang dicapai sebagai hasil musyawarah. 6. Dengan i’tikad baik dan rasa tanggung jawab menerima dan melaksanakan hasil keputusan musyawarah. 7. Di dalam musyawarah diutamakan kepentingan bersama di atas kepentingan pribadi dan golongan. 8. Musyawarah dilakukan dengan akal sehat dan sesuai dengan hati nurani yang luhur 9. Keputusan yang diambil harus dapat dipertanggungjawabkan secara moral kepada Tuhan Yang Maha Esa, menjunjung tinggi harkat dan martabat manusia, nilai-nilai kebenaran dan keadilan mengutamakan persatuan dan kesatuan demi kepentingan bersama

10. Memberikan kepercayaan kepada wakil-wakil yang dipercayai untuk melaksanakan pemusyawaratan. Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia 1. Mengembangkan perbuatan yang luhur, yang mencerminkan sikap dan suasana kekeluargaan dan kegotongroyongan. 2. Mengembangkan sikap adil terhadap sesama. 3. Menjaga keseimbangan antara hak dan kewajiban 4. Menghormati hak orang lain. 5. Suka memberi pertolongan kepada orang lain agar dapat berdiri sendiri. 6. Tidak menggunakan hak milik untuk usaha-usaha yang bersifat pemerasan terhadap orang lain. 7. Tidak menggunakan hak milik untuk hal-hal yang bersifat pemborosan dan gaya hidup mewah. 8. Tidak menggunakan hak milik untuk bertentangan dengan atau merugikan kepentingan umum. 9. Suka bekerja keras 10. Suka menghargai hasil karya orang lain yang bermanfaat bagi kemajuan dan kesejahteraan bersama. 11. Suka melakukan kegiatan dalam rangka mewujudkan kemajuan yang merata dan berkeadilan sosial Pelaksanaan Pancasila, sila Ketuhanan Yang Maha Esa daN Kemnusiaan Yang Adil dan Beradab dalam kehidupan sehari-hari seorang bidan adalah sebgai beriukut: Sila Ketuhanan Yang Maha Esa Bangsa Indonesia menyatakan kepercayaannya dan ketaqwaannya terhadap Tuhan Yang Maha Esa. Beragama Berdoa sebelum dan setelah menolong pasien Mengajarkan pasien untuk menyerahkan hasil pertolongan lepada Tuhan YME Manusia Indonesia percaya dan taqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa, sesuai dengan agama dan kepercayaannya masing-masing menurut dasar kemanusiaan yang adil dan beradab. Menghormati kepercayaan dan agama pasien Tidak memaksakan kehemdak mengenai kebiasaan berdoa dan beribadah kepada orang lain Mengembangkan sikap hormat menghormati dan bekerjasama antara pemeluk agama dengan penganut kepercayaan yang berbeda-beda terhadap Tuhan Yang Maha Esa. Menghormati kebiasaan berdoa dan beribadan pasiennya Menghormati agama orang lain Membina kerukunan hidup di antara sesama umat beragama dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa. Tetap menjaga kerukunan umat beragama meskipun berbeda-beda kepercayaan dan agama Agama dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa adalah masalah yang menyangkut hubungan pribadi manusia dengan Tuhan Yang Maha Esa. Memegang teguh prinsip bahwa agama dan kepercayaan menyangkut hubungan pribadi manusia dengan Tuhan Yang Maha Esa. Mengembangkan sikap saling menghormati kebebasan menjalankan ibadah sesuai dengan agama dan kepercayaannya masing-masing Menghormati kebebasan pasien untuk berdoa dan beribadah sesuai dengan agama dan kepercayaannya dan membimbing untuk selalu berdoa sesuai keyakinannya Tidak memaksakan suatu agama dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa kepada orang lain. Tidak memaksakan agama dan kepercayaan kita kepada pasien. Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab Mengakui dan memperlakukan manusia sesuai dengan harkat dan martabatnya sebagai makhluk Tuhan Yang Maha Esa.

Menghargai hak prifasi pasien, memperlakukan pasien dengan penuh empati karena pasien memiliki hak untuk diperlakukan sebagai manusia yang bermartabat. Mengakui persamaan derajad, persamaan hak dan kewajiban asasi setiap manusia, tanpa membedabedakan suku, keturrunan, agama, kepercayaan, jenis kelamin, kedudukan sosial, warna kulit dan sebagainya. Bidan selalu berusaha mengakui persamaan derajad, persamaan hak dan kewajiban asasi setiap manusia, tanpa membeda-bedakan suku, keturrunan, agama, kepercayaan, jenis kelamin, kedudukan sosial, warna kulit dan sebagainya. Mengembangkan sikap saling mencintai sesama manusia. Dasar pelayanan kebidanan yang baik yaitu dengan rasa kecintaan pada sesama manusia. Mengembangkan sikap saling tenggang rasa dan tepa selira. Bidan selalu bersikap tenggang rasa dan tepa selira dalam mengahdapi pasien. Mengembangkan sikap tidak semena-mena terhadap orang lain. Tidak berlaku semana-mena terhadap klien Menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan. Selalu menjunjung tinggi nilai kemanusiaan Gemar melakukan kegiatan kemanusiaan. Memberi pelayanan kesehatan ibu dan anak dan berusaha melakukan kegiatan kemanusiaan Berani membela kebenaran dan keadilan Selalu berani untuk membela kebenraran dan keadilan dalam hukum Bangsa Indonesia merasa dirinya sebagai bagian dari seluruh umat manusia Karena bagian dari seluruh umat manusia sehingga bidan wajib menghargai kehidupan manusia untuk meneruskan kehidupan bangsa Mengembangkan sikap hormat menghormati dan bekerjasama dengan bangsa lain. Bekerjasama dengan tim kesehatan lainnya.

C.Penutup Pelaksanaan Pancasila berupa pelaksanaan butir-butir Pancasila sangat diperlukan bagi seorang perawat, dengan pelaksanaan tersebut Bidan dapat bertindak sebagai seorang profesional dan sebagai warga negara yang baik dan benar. Diposkan oleh ILMU KEPERAWATAN di 19:35 0 komentar Beranda Langgan: Entri (Atom)

Arsip Blog
• ▼ 2008 (5) • ▼ Mei (5) • KEBIDANAN SEBAGAI PROFESI • TREND DAN ISYU KEHAMILAN • PERSEPSI SOSIAL DAN BUDAYA KESEHATAN IBU DAN ANAK • Memahami Kebutuhan Khas Remaja, Antara Psikologis ... • PERANAN PANCASILA DALAM KELANCARAN TUGAS TENAGA KE...

Mengenai Saya
faizah betty rahayuningsih Lahir di kota Magelang nama ayah: Wiyono Basir nama Ibu : Sri Widaryati Pendidikan: D3 Keperawatana Muhammadiyah Semarang tahun 1994, AKTA III Mengajar IKIP Semarang tahun 1998, D4 Keperawatan (Perawat Pendidik Maternitas) tahun 2000, AKTA IV Mengajar Universitas Muhammadiyah Surakarta tahun 2002, S2 Pascasarjana Kesehatan Reproduksi (Kesehatan Ibu dan Anak) IKM UGM tahun 2005, S1 Program Ekstensi Keperawatan tahun 2008 Lihat profil lengkapku

http://infokebidanan.blogspot.com/

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->