P. 1
Perbandingan TAP MPR no

Perbandingan TAP MPR no

|Views: 1,096|Likes:
Published by Dedy Andiwinata

More info:

Published by: Dedy Andiwinata on Apr 01, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/15/2013

pdf

text

original

Perbandingan TAP MPR no.XX/1966, TAP MPR no. III/2000, dan Pasal 7 UU no.

10/2004
Oleh : Muhammad Yusuf Pradhana NIM : 030610025 Kampus FH Unair Sorbejeh jebeh temor Tugas : Bandingkan tata susunan aturan hukum menurut TAP MPRS No. XX tahun 1966, Tap MPR No. III tahun 2000, dan pasal 7 Undang undang No. 10 tahun 2004! Buat analisis, apakah TAP MPR dan Peraturan menteri masih diperlukan? Jawaban : Perbandingan tata susunan aturan hukum : Tata Susunan Aturan Hukum berdasarkan : Tap MPR no. XX Tap MPR no III Pasal 7 UU no 10 tahun 2004 tahun 1966 1 Lampiran II TAP MPRS No. XX tahun 1966 adalah sebagai berikut, Bentuk Bentuk Peraturan Perundangan Republik Indonesia: UUD RI 1945 Ketetapan MPR Undang-Undang/ Peraturan Pemerintah Pengganti UndangUndang Peraturan Pemerintah Keputusan Presiden, dan; Peraturan Pelaksanaan lainnya: Peraturan Menteri tahun 2000 Sedangkan pada TAP MPR No. III tahun 2000 ; Tentang Sumber Hukum dan Tata Urutan Peraturan Perundangundangan; Undang-Undang Dasar 1945 Ketetapan Majelis Permusyawaratan Rakyat RI Undang-Undang Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-undang (Perpu) Peraturan Pemerintah Keputusan Presiden 7. Peraturan Daerah Sedangkan pada pasal 7 Undang undang No. 10 tahun 2004 ; Jenis dan hierarki Peraturan Perundangundangan adalah sebagai berikut: Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945; Undang - Undang/ Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang; Peraturan Pemerintah; Peraturan Presiden; Peraturan Daerah. Pasal 7 Ayat (2) Peraturan Daerah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf e meliputi: Peraturan Daerah provinsi dibuat oleh dewan perwakilan rakyat daerah provinsi bersama dengan gubernur; Peraturan Daerah kabupaten/ kota dibuat oleh dewan perwakilan rakyat daerah bersama bupati/ walikota; kabupaten/ kota Peraturan Desa/ peraturan yang setingkat, dibuat oleh badan

10 tahun 2004. maka seluruh Ketetapan MPRS dan Ketetapan MPR yang berjumlah 139 dikelompokkan ke dalam 6 pasal (kategori) sesuai dengan materi dan status hukumnya. I tahun 2003. Di masa mendatang MPR tidak lagi berwenang mengeluarkan garis-garis besar haluan negara dalam bentuk ketetapan MPR sebagaimana masa lalu dikarenakan perubahan sistem ketata negaraan dimana MPR hanya menjadi lembaga negara yang sejajar dengan lembaga negara lainnya dan bukan lembaga tertinggi negara lagi. Substansi Ketetapan MPR tersebut adalah: Kategori I: TAP MPRS/TAP MPR yang dicabut dan dinyatakan tidak berlaku (8 Ketetapan) Kategori II: TAP MPRS/TAP MPR yang dinyatakan tetap berlaku dengan ketentuan (3 Ketetapan) Kategori III: TAP MPRS/TAP MPR yang dinyatakan tetap berlaku sampai dengan terbentuknya Pemerintahan Hasil Pemilu 2004 (8 Ketetapan) Kategori IV: TAP MPRS/TAP MPR yang dinyatakan tetap berlaku sampai dengan terbentuknya Undang-Undang (11 Ketetapan) Kategori V: TAP MPRS/TAP MPR yang dinyatakan masih berlaku sampai dengan ditetapkannya Peraturan Tata Tertib Baru oleh MPR Hasil Pemilu 2004 (5 Ketetapan) Kategori VI: TAP MPRS/TAP MPR yang dinyatakan tidak perlu dilakukan tindakan hukum lebih lanjut. maupun telah selesai dilaksanakan (104 Ketetapan) Jadi dengan demikian. Ketetapan Majelis Permusyawaratan Rakyat Nomor I/MPR/2003 tentang Peninjauan Terhadap Materi dan Status Hukum Ketetapan Majelis Permusyawaratan Rakyat Sementara dan Ketetapan Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia Tahun 1960 Sampai Dengan Tahun 2002 merupakan Ketetapan MPR pengunci dari seluruh Ketetapan MPRS dan MPR. baik karena bersifat final (einmalig).perwakilan desa atau nama lainnya bersama dengan kepala desa atau nama lainnya. Untuk menghindari kekosongan hukum akibat perubahan sistem ketata negaraan ini maka Aturan Tambahan Pasal I memerintahkan MPR untuk Instruksi Menteri . telah dicabut. tapi ada TAP MPR yang masih diperlukan dan ada yang sudah tidak diperlukan (tidak dipakai). meskipun TAP MPR tidak ada dalam hirarki perundang-undangan berdasarkan undang undang no. apakah TAP MPR dan Peraturan Menteri masih diperlukan? Dengan ditetapkannya Ketetapan MPR No. Analisis.

XX/MPRS/1966 tersebut. di beberapa kementerian.XX/1966 tersebut tidak dapat lagi dipertahankan dan perlu segera diadakan penyempurnaan dalam rangka penataan kembali sumber tertib hukum dan bentuk-bentuk serta tata urut peraturan perundang-undangan Republik Indonesia di masa yang akan datang. Lebih-lebih lagi. Ketetapan MPR isinya kadang-kadang sama dengan Keputusan Presiden yang hanya bersifat penetapan biasa. tapi dalam praktek. Ketetapan MPR yang terakhir kalinya ini juga ditetapkan di Jakarta pada hari yang sama yaitu tanggal 7 Agustus 2003. maka akan timbul kekacauan dalam sistematika berpikir menurut tata urut peraturan yang diatur menurut TAP MPRS No. Sebagai contoh. MPR juga mengeluarkan ketetapan terakhir MPR yaitu Ketetapan Majelis Permusyawaratan Rakyat Nomor II/MPR/2003 tentang Perubahan Kelima atas Ketetapan Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia Nomor II/MPR/1999 tentang Peraturan Tata Tertib Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia yang juga hanya berlaku sampai dengan ditetapkannya Peraturan Tata Tertib oleh Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia hasil Pemilihan Umum 2004. Bagaimana mungkin UUD yang lebih tinggi diubah dengan peraturan yang lebih rendah. padahal isinya jelas-jelas memuat materi-materi yang mengatur kepentingan publik seperti di lingkungan Departemen Pendidikan dan Kebudayaan mengatur mengenai penyelenggaraan pendidikan nasional.melakukan peninjauan yang digunakan sebagai payung hukum status seluruh Ketetapan MPRS dan MPR. telah disepakati bahwa bentuk hukum perubahan itu dinamakan Perubahan UUD sebagai nomenklatur baru yang tingkatnya sederajat dengan UUD. tetapi di beberapa kementerian lainnya digunakan istilah Keputusan Menteri. Di samping itu. Karena itu. timbul polemik mengenai bentuk hukum perubahan UUD itu sendiri. Selain Ketetapan Majelis Permusyawaratan Rakyat Nomor I/MPR/2003. Jika perubahan itu dituangkan dalam bentuk Ketetapan MPR yang jelas ditentukan bahwa kedudukannya berada di bawah UUD. otomatis. Karena itu. untuk mengatur secara bersama berkenaan dengan materi-materi yang bersifat . menjelang berlangsungnya Sidang Umum MPR pada bulan Nopember 1999 yang lalu. digunakan istilah Peraturan Menteri. Ketetapan MPR tentang pengangkatan Presiden dan Wakil Presiden. karena adanya kebutuhan untuk melakukan perubahan terhadap pasal-pasal UUD 1945. Peraturan Menteri Peraturan Menteri tidak disebutkan dalam UU no 10 tahun 2004. sifatnya sama dengan Keputusan Presiden yang ditetapkan untuk mengangkat atau memberhentikan pejabat. dan sebagainya. ketentuan TAP MPRS No. sebagai jalan keluar.

. bentuk Keputusan Bersama itu jelas tidak ada dasar hukumnya. 10 tahun 2004.lintas departemen berkembang pula kebiasaan menerbitkan Keputusan Bersama antar Menteri. Jadi peraturan menteri pada prakteknya masih diperlukan dan digunakan meskipunn tidak ada dalam Undang-undang no. Padahal.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->