Budaya sopan santun yang semakin dilupakan~~

Yang Dihormati Saudara Pengurusi Majlis, Yang Berbahagia Timbalan Pengarah Institut Pendidikan Guru Kampus Perlis, Dr. Hamzah b. Ehsan, Yang Arif Barisan Penal Hakim yang adil lagi bijaksana, Yang dihormati Ketua-ketua Jabatan, para pensyarah dan rakan guru pelatih yang saya kasihi sekalian. Assalmualaikum warahmatullah wabarokatuh dan salam Satu Malaysia. Yang kurik itu kundi, Yang merah itu saga, Yang cantik itu budi, Yang indah itu bahasa. Pantun yang saya dendagkan sebentar tadi amat bersesuaian dengan tajuk pidato yang bakal saya persembahkan pada pagi ini. Tajuk pidato saya berkisar mengenai adab, budi bahasa dan budaya masyarakat melayu. Oleh itu, izinkan saya untuk persembahkan sebuah pidato yang bertajuk ³Budaya sopan santun semakin dilupakan´. Sebelum saya memulakan pidato saya pada pagi yang penuh permai ini, izinkan saya untuk menghuraikan tajuk pidato yang bakal saya sampaikan. Merujuk Kamus Dewan Edisi ketiga, definisi budaya ialah kemajuan fikiran atau akal budi iaitu cara berfikir ataupun berkelakuan. Sopan memberi maksud baik budi bahasanya, tahu tertib peraturan dan beradab. Manakala santun membawa erti halus budi bahasa atau budi pekerti. Jesteru, dapat disimpulkan bahawa budaya sopan santun memberi erti perlakuan ,tingkah laku atau adab yang halus. Hadirin sekalian, Budaya sopan santun dalam kalangan masyarakat kita merupakan budaya yang diwarisi daripada ajaran dan asuhan nenek moyang. Ianya kekal hingga ke hari ini menjadi amalan dan cara hidup yang melambangkan identiti hidup bermasyarakat. Masyarakat Melayu Islam khasnya terkenal dengan budaya bersopan santun. Kecantikan yang abadi terletak pada keelokkan adab dan ketinggian ilmu seseorang, bukan terletak pada wajah dan pakaiannya. Hal ini membuktikan bahawa adab

Selain itu. Kebanyakan budaya yang menular di kalangan remaja kini berlatar belakangkan cara hidup yang sukakan hiburan dan kebebasan. bukannya adab bersopan santun dalam kehidupan. Hal ini dapat dibuktikan apabila banyak terjadinya masalah sosial dalam kalangan remaja yang sukar dibendung.bersopan santun amat penting kerana ia mencerminkan kemuliaan akhlak dan tingkah laku sesorang. Sesungguhnya orang yang termasuk orang yang baik merupakan orang yang mulia akhlak dan adab sopan santunnya. semua pihak mestilah memainkan peranan dalam menyebarkan dan mengekalkan budaya sopan santun. Hadirin sekalian. Hadirin sekalian. terutamanya di kalangan generasi muda. pergaulan bebas. cara berpakaian. vandalism dan lain-lain lagi. Namun begitu. kedudukan sesorang dalam organisasi masyarakatnya berpandukan darjat dan kekayaan. seorang ahli falsafah Yunani dan juga seorang yang pakar dalam bidang sains menyatakan bahawa ³yang meninggikan darjat seseorang ialah akal dan adabnya. Oleh itu. Aristotle. Jika hal ini tidak dibendung. Budaya sopan santun dalam pergaulan. adab bertutur dengan orang tua tidak begitu diambil perhatian. tetapi ia bergantung kepada ilmu pengetahuan dan adab iaitu mengamalkan budaya sopan santun dalam kehidupan. Penyataan ini membuktikan bahawa. seharusnya semua pihak memainkan peranan masing-masing agar budaya sopan santun tidak akan dilupakan. maka akan lahirlah generasi yang tidak tahu bersopan santun dan akan menimbulkan pelbagai masalah tatasusila. pergaulan dan sebagainya. bukan asal keturunannya´. Justeru itu. ramai yang sudah mula lupa akan budaya masyarakatnya terutama generasi muda. masalah gangsterisme. kedudukan seseorang itu tidak bergantung kepada darjat atau keturunannya. kerana mereka merupakan insan yang bakal memimpin negara pada masa hadapan. Pada zaman kini budaya bersopan santun sudah tidak lagi menjadi amalan dalam kehidupan. Masyarakat kini sudah tidak lagi mengamalkan budaya sopan santun. Kehidupan mereka tidak dapat dipisahkan dengan beberapa tabiat dan perlakuan buruk seperti hiburan yang melampau. Contohnya ibu bapa mengajar anak-anak supaya memberi salam dan mencium tangan orang tua sebelum pergi ke . Mereka lebih mengutamakan keseronokan dunia yang sementara. Pendidikan awal di rumah menjadi asas dalam menyalurkan didikan dan asuhan kepada anak-anak supaya mengenal erti sopan santun. zaman kecanggihan teknologi kini.

pejabat. maka kita akan dapat hidup dalam suasana yang aman dan bersatu padu. ³Bahagialah orang yang dapat menjadi tuan untuk dirinya. memakai pakaian dengan kemas dan sesuai tidak kira di dalam atau luar rumah.mana-mana. Hal ini kerana. membongkokkan badan sedikit ketika melintas di khalayak ramai.´ Kata-kata ini membuktikan bahawa seseorang yang mampu mengawal diri daripada terjebak dengan budayabudaya negatif dan mengamalkan budaya sopan santun akan mengecapi bahagia dan ketenangan dalam hidupnya sekali gus melahirkan sebuah bangsa yang berjaya dan derdaya saing. Budaya bersopan santun merupakan lambang keperibadian masyarakat melayu sejak dahulu hingga sekarang. tetapi ia juga merujuk kepada adab dan budaya sesuatu bangsa.Pendidikan di rumah memainkan peranan penting dalam membentuk peribadi anak-anak supaya patuh bersopan santun. jalan raya. Oleh . Hadirin sekalian. setiap ibu bapa harus peka dengan cara didikan yang baik. menjadi kusir untuk nafsunya dan menjadi kapten untuk bahtera hidupnya. Seharusnya. Masyarakat juga hendaklah turut terlibat dalam memastikan budaya sopan santun diamalkan dalam setiap urusan baik di rumah. Bahasa dalam konteks ini tidak hanya merujuk kepada bahasa sesuatu bangsa sahaja. Jika budaya bersopan santun dapat dikekalkan dalam kehidupan seharian. Didikan ibu bapa yang diterapkan dengan adab bersopan santun akan menjadikan mereka insan yang tahu dan mengamalkan budaya sopan santun. maka haruslah dikekal dan diperkukuhkan lagi bagi menangkis budaya-budaya negatif yang sedang meracuni pemikiran dan tingkah laku terutama di kalangan generasi muda dan tua. Hal ini kerana. budaya sopan santun tidak dilupakan. di sekolah atau ketika dalam majlis. Oleh itu. bangsa yang ingin maju mestilah memajukan bahasanya. semua pihak harus mengembeleng tenaga berusaha untuk menyemai budaya sopan santun dalam jati diri setiap masyarakat melayu. Bak kata pepatah ³melentur buluh biarlah dari rebungnya´. untuk membentuk insan yang tahu akan adab bersopan santun amatlah sukar jika tiada didikan sejak kecil lagi. di pusat membeli-belah dan sebagainya.

Sesungguhnya. Selain itu. Jika amalan ini tidak dididik sejak kecil. Budi dan bahasa adalah dua elemen yang berkaita rapat dalam pembinaan jati diri sesebuah masyarakat. ia semakin kurang diamalkan kerana kurangnya didikan tentang amalan ini di peringkat keluarga. Oleh yang demikian. Sekian. Sebelum saya mengundur diri. Sejak kebelakangan ini. Para pemandu yang memandu laju dan tidak bertimbang rasa menunjukkan diri mereka tidak mempunyai budi bahasa yang .itu. untuk memastikan masyarakat melayu khususnya beragama Islam mampu mencapai kejayaan. angkuh. terima kasih. Sejak kebelakangan ini. amalan berbudi bahasa kurang diamalkan kerana segelintir rakyat kita sudah tidak lagi mempunyai sifat baik. rakyat Malaysia akan hilang budi bahasanya. meninggi diri dan angkuh. kita harus bersama-sama berusaha untuk mengekalkan budaya sopan santun dalam kehidupan. remaja hari ini kurang mengamalkan pemberian salam kepada orang tua. Budi bahasa sangat penting dalam kehidupan seharian. Budi adalah kelakuan yang baik. Saya menghargai perkongsian pendapat dan cerita di sini. mahkota adab dan sopan santun lebih tinggi nilainya daripada mahkota yang bertahtakan ratna dan mutu manikam. manakala bahasa merupakan percakapan dan tingkah laku yang sopan santun. izinkan saya mengalunkan serangkap pantun. Budi Bahasa: Amalan Yang Semakin Dilupakan Terima kasih kerana sudi membaca di blog ini. Budi bahasa yang baik dapat mengeratkan hubungan sesama masyarakat. Orang yang mementingkan diri sendiri dapat dilihat di jalan-jalan raya. Sebaliknya. ibu bapa haruslah memainkan peranan mendidik anak-anak tentang amalan berbudi bahasa. jiwa mereka dipenuhi sifat sombong. amalan berbudi bahasa semakin kurang diamalkan oleh rakyat Malaysia. Contohnya.

rupa paras dan darjat tidak menjamin seseorang itu dihormati dan disegani. Tuntasnya. Pihak sekolah sebagai institusi sosial. yang indah itu bahasa. Pepatah ada menyatakan. Melalui kerjasama semua pihak. Kempen budi bahasa di peringkat sekolah dapat membantu menyedarkan pelajar untuk menjadi remaja yang berbudi bahasa. Setiap warga masyarakat yang mempunyai budi bahasa. ia juga tidak dapat dijual beli. jika melentur buluh. Oleh hal yang demikian. Akibatnya. marilah kita bersama-sama memupuk amalan budi bahasa kerana ia dapat disemai dan dibajai. yang baik itu budi. yang kurik itu kendi. menghormati orang lain dan berhemah tinggi kerana ia dapat melahirkan rasa kasih mesra sesama manusia tidak kira bangsa. Orang lain juga akan lebih menghormati dan senang bergaul dengan mereka yang mengamalkan budi bahasa. agama. Sikap masyarakat Malaysia yang semakin kurang menitikberatkan amalan berbudi bahasa boleh dibantu oleh peranan media massa. tidak hanya berperanan sebagai pusat persediaan peperiksaan. Ada sesetengah remaja tanpa segan silu berasmara di khalayak ramai tanpa memperdulikan orang sekeliling. gejala rasuah dan jenayah kolar putih juga mengakibatkan kerugian kepada negara. . amalan budi bahasa yang semakin terhakis dapat disuburkan kembali dalam kalangan masyarakat di negara ini. bercambahlah bilangan bayi hasil daripada hubungan terlarang. Media cetak dan media elektronik harus berganding bahu menyiarkan berita atau kempen kesedaran akan perlunya budi bahasa dalam masyarakat. Asas kesedaran terhadap budi bahasa harus disemai sejak kecil bak kata pepatah.sepatutnya. Harta kekayaan. biarlah dari rebungnya. Seharusnya kita mengamalkan sifat terpuji seperti lemah lembut. yang merah itu saga. peranan guru di sekolah juga amat penting dalam meningkatkan amalan budi bahasa. akan dipandang tinggi dan mulia. Tanpa sifat malu dan adab sopan. usia. taraf atau warna kulit.

Saturday. Banyak dari mereka yang telah melupakan tentang pentingnya sopan santun. Tidak sedikit nilai-nilai tradisional yang telah dilupakan oleh masyarakat asli negeri ini. dimana nasib tanah air kita tercinta ada di dalam tangan mereka. Mereka berbicara dengan menggunakan bahasa-bahasa gaul yang mungkin tidak cocok dengan orang yang lebih berusia. Supaya lebih merasa dihargai dan martabat negeri ini tidak menurun.APAKAH SOPAN SANTUN MENJADI SEMAKIN MAHAL? Posted by Jefferson . mengapa kita sebagai orang yang penting di masa depan tidak memulai untuk menerapkan sopan santun dalam hidup kita mulai sekarang? . Dampak tersebut dapat berupa pengaruh positif. banyak dari mereka yang hanya jalan berlalu. Jadi.Selain itu. tanpa memanggil. 2010 9:32 AM Seiring dengan globalisasi. maka bangsa Indonesia akan membawa kesan yang buruk dan akan martabat negeri ini pun akan turun dalam dunia internasional. maka yang harus kita lakukan adalah belajar untuk menjadi orang yang penuh dengan sopan santun. Namun. Dengan merasa dihargai juga. Sopan santun sebenarnya malah akan membawa kesan dan dampak positif. khususnya kalangan remaja. Sopan santun sebenarnya sangatlah penting untuk diterapkan bagi para remaja. dan bahkan meremehkannya karena mereka merasa tidak keren dan tidak sesuai dengan budaya barat yang masuk ke Indonesia. Sapalah ketika bertemu dengan orang-orang yang lebih tua dan meminta maaf jika melakukan kesalahan yang membuat orang lain tidak senang. orang-orang pun akan memberikan kesan yang sangat baik terhadap kita. Remaja merupakan generasi penerus bangsa. hal yang seringkali kita lihat adalah para remaja yang memanggil orang yang lebih tua bagaikan memanggil teman sekelas. dan mereka terus tidak menerapkannya ketika berhubungan dengan masyarakat asing. dan juga tidak usah mengorbankan sesuatu untuk melakukannya. Salah satu contoh kurangnya norma sopan santun dari kalangan remaja adalah tidak menyapa orang yang berusia lebih tua dari mereka. Para remaja seharusnya mengetahui bahwa sikap mereka yang sopan santun justru akan dihargai banyak orang. Mulailah dari hal-hal yang kecil. sehingga konflik dari kedua pihak pun terjadi dan hubungan mereka pun semakin buruk. Apabila para remaja sebagai penerus bangsa gagal menyadarinya. seperti menyaring perilaku yang dianggap sopan atau tidak sopan. budaya-budaya negara asing telah masuk dan memberikan dampak terhadap budaya dan nilai-nilai tradisional di negeri ini. April 24. namun dapat juga pengaruh negatif. Tidak sedikit dari para remaja yang menilai bahwa sopan santun bukanlah sesuatu yang penting. Ketika mereka bertemu guru-guru di sekolah. ini bukanlah berarti bahwa kita harus meninggalkan budayabudaya asing yang mempengaruhi budaya sopan santun negeri kita ini.