Upaya Pelestarian Flora dan Fauna

Upaya-Upaya Pelestarian Flora dan Fauna Beberapa jenis flora dan fauna kini semakin sulit ditemui karena banyak diburu untuk tujuan tertentu (dimakan, untuk obat, perhiasan) maupun tempat hidupnya dirusak manusia misalnya unntuk dijadikan lahan pertanian, perumahan, industri, dan sebagainya. Flora dan fauna yang jumlahnya sangat terbatas tersebut dinyatakan sebagai flora dan fauna langka. Untuk mencegah semakin punahnya flora dan fauna ini maka dilakukan upaya-upaya sebagai berikut: a. Ditetapkan tempat perlindungan bagi flora dan fauna agar perkembangbiakannya tidak terganggu. Tempat-tempat perlindungan ini berupa cagar alam bagi flora dan suaka margasatwa bagi fauna. b. Membangun beberapa pusat rehabilitasi dan tempat-tempat penangkaran bagi hewan-hewan tertentu, seperti: ‡ Pusat rehabilitasi orang utan di Bohorok dan Tanjung Putting di Sumatera. ‡ Daerah hutan Wanariset Samboja di Kutai, Kalimantan Timur. ‡ Pusat rehabilitasi babi rusa dan anoa di Sulawesi. c. Pembangunan yang berwawasan lingkungan, berarti pembangunan harus memperhatikan keseimbangan yang sehat antara manusia dengan lingkungannya. d. Menetapkan beberapa jenis binatang yang perlu dilindungi seperti: Soa-soa (biawak), Komodo, Landak Semut Irian, Kanguru Pohon, Bekantan, Orang Utan (Mawas), Kelinci liar, bajing terbang, bajing tanah, Siamang, macan Kumbang, beruang madu, macan dahan kuwuk, Pesut, ikan Duyung, gajah, tapir, badak, anoa, menjangan, banteng, kambing hutan, Sarudung, owa, Sing Puar, Peusing. e. Melakukan usaha pelestarian hutan, antara lain: ‡ mencegah pencurian kayu dan penebangan hutan secara liar. ‡ perbaikan kondisi lingkungan hutan. ‡ menanam kembali di tempat tumbuhan yang pohonnya di tebang. ‡ sistem tebang pilih. f. Melakukan usaha pelestarian hewan, antara lain: ‡ melindungi hewan dari perburuan dan pembunuhan liar. ‡ mengembalikan hewan piaraan ke kawasan habitatnya. ‡ mengawasi pengeluaran hewan ke luar negeri. g. Melakukan usaha pelestarian biota perairan, antara lain: ‡ mencegah perusakan wilayah perairan. ‡ melarang cara-cara penangkapan yang dapat mematikan ikan dan biota lainnya, misalnya dengan bahan peledak. ‡ melindungi anak ikan dari gangguan dan penangkapan.

Metode Pelestarian Alam Thu. dsb. 5. komodo. Contoh : harimau. cagar alam way kambas. taman wisata.Macam/Jenis Perlindungan Flora Dan Fauna / Hewan Dan Tumbuhan . hutan wisata. dll. dsb. dan lain sebagainya. Contoh : Taman laut bunaken. Taman nasional lorentz. suaka margasatwa. taman nasional komodo. taman laut togean. 6. Taman Laut Taman laut adalah suatu laut yang dilindungi oleh undang-undang sebagai teknik upaya untuk melindungi kelestariannya dengan bentuk cagar alam. Cagar Alam Pengertian/definisi cagar alam adalah suatu tempat yang dilindungi baik dari segi tanaman maupun binatang yang hidup di dalamnya yang nantinya dapat dipergunakan untuk berbagai keperluan di masa kini dan masa mendatang. 4. Contoh : hutan lindung. . tapir. Taman Nasional Taman nasional adalah perlindungan yang diberikan kepada suatu daerah yang luas yang meliputi sarana dan prasarana pariwisata di dalamnya. 28/02/2008 . Suaka Margasatwa Suaka margasatwa adalah suatu perlindungan yang diberikan kepada hewan/binatang yang hampir punah. taman nasional gunung leuser. yaitu seperti : 1. dan banyak lagi contoh lainnya. Contoh : cagar alam ujung kulon. Perlindungan Hutan Perlindungan hutan adalah suatu perlindungan yang diberikan kepada hutan agar tetap terjaga dari kerusakan.7:26am godam64 Flora dan fauna adalah kekayaan alam yang dapat diperbaharui dan sangat berguna bagi kehidupan manusia serta makhluk hidup lainnya di bumi. Untuk melindungi binatang dan tanaman yang dirasa perlu dilindungi dari kerusakan maupun kepunahan. hutan buru. taman laut taka bonerate. taman laut selat pantar. 2. orangutan. Kebun Binatang / Kebun Raya Kebun raya atau kebun binatang yaitu adalah suatu perlindungan lokasi yang dijadikan sebagai tempat obyek penelitian atau objek wisata yang memiliki koleksi flora dan atau fauna yang masih hidup. dapat dilakukan beberapa macam upaya manusia dengan Undang-Undang. 3. dan lain sebagainya.

Kerusakan lingkungan ini telah mengganggu proses alam. (3) Pengetahuan tentang kearifan lokal. perubahan lingkungan global dan perang. agroforestry. sebuah faktor mempunyai pengaruh yang berbeda dan interaksi antar berbagai masalah dan dampak yang ditimbulkan bersifat kumulatif (Soedradjad. polusi. Masalah lingkungan tidak berdiri sendiri.Pelestarian Lingkungan Faktor-faktor yang perlu diperhatikan agar masyarakat berpartisipasi dalam pelestarian lingkungan antara lain: (1) tingkat pendidikan. Keterkaitan antara masalah satu dengan yang lain disebabkan karena sebuah faktor merupakan sebab berbagai masalah. Jika hal ini tidak segera diatasi pada akhirnya berdampak kepada terganggunya kesejahteraan manusia. pergiliran tanaman. (4) Penerapan sistem pertanian konservasi (terasering. 1999). rorak ± tanah yang digali dengan ukuran tertentu yang berfungsi menahan laju aliran permukaan±. Masalah itu timbul karena perubahan lingkungan yang menyebabkan lingkungan itu kurang sesuai lagi untuk mendukung kehidupan manusia. . Kerusakan lingkungan yang terjadi dikarenakan eksflorasi sumberdaya alam untuk memenuhi kebutuhan manusia tanpa memperhatikan kelestarian lingkungan. penurunan jumlah sumberdaya. (2) Peningkatan penghasilan. Masalah lingkungan yang saling terkait erat antara lain adalah populasi manusia yang berlebih. sehingga banyak fungsi ekologi alam terganggu. tanaman penutup tanah. olah tanam konservasi ± pengolahan yang tidak menimbulkan erosi. tetapi selalu saling terkait erat. Pendahuluan Masalah lingkungan yang dihadapi dewasa ini pada dasrnya adalah masalah ekologi manusia. Makalah ini berusaha menguraikan masalah pengelolaan lingkungan hidup di Propinsi Bengkulu serta kemungkinan alternatif solusinya.