P. 1
koloid-sifat-kolom

koloid-sifat-kolom

|Views: 88|Likes:

More info:

Published by: Francisca Esa Rizky Amalia on Apr 11, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/11/2011

pdf

text

original

No.

1 2 3 4 5 6 7 8

Fase Terdisp Gas Gas Cair Cair Cair Padat Padat Padat

Medium Dispersi Cair Padat Gas Cair Padat Gas Cair Padat

Nama Koloid Busa/buih

Contoh

Busa sabun, busa air laut Busa padat Batu apung, karet busa Aerosol Awan, kabut Emulsi Susu, scot elulsi, krim Emulsi padat Keju, mentega, mutiara Aerosol Asap, debu padat Sol Cat, kanji, tinta Sol padat Paduan logam (alloy), kaca berwarna

3) Untuk Menghilangkan bau badan Untuk menghilangkan bau badan digunakan Al-stearat ini digosokkan pada badan atau ketiak. Dengan adanya keringat, maka akan terbentuk koloid Al(OH)3 yang akan menyerap bau badan. 4) Pembuatan Obat Norit Norit adalah tablet yang terbuat dari karbon aktif. Di dalam usus norit membentuk sistem koloid yang dapat mengadsorbsi gas atau zat racun. 5. Koagulasi Koagulasi adalah penggumpalan partikel koloid dan membentuk endapan. Dengan terjadinya koagulasi berarti zat pendispersi tidak lagi membentuk koloid. Koagulasi dapat terjadi secara fisik seperti pemanasan, pendinginan, pengadukan atau secara kimia seperti penambahan elektrolit, pencampuran koloid yang berbeda muatan koloid yang bermuatan positif seperti Fe(OH)3, Al(OH)3 jika dicampur dengan koloid yang bermuatan negatif seperti As2S3, sol emas akan membentuk endapan.Koagulasi atau endapan ini terjadi karena muatan permukaan dari masing-masing koloid saling bergabung (saling menetralkan) dan makin banyak yang bergabung akan membentuk partikel yang besar dan mengendap.

SIFAT-SIFAT KOLOID 1. Efek Tyndall penghamburan berkas cahaya oleh partikel-partikel koloid. Efek Tyndall terjadi karena partikel koloid dengan ukuran lebih besar mampu memantulkan kembali cahaya yang diterima. Sedangkan pada larutan karena molekuler, maka ukuran partikel tersebut kecil sekali dan tidak mampu memantulkan cahaya yang diterima dan mata kitapun tidak mampu mengamatinya. Contoh dalam kehidupan sehari-hari : 1) Sorot lampu mobil pada malam hari akan kelihatan jelas kalau ada sedikit partikel-partikel debu, asap atau kabut. 2) Kalau kita nonton film di bioskup dan ada orang ynag merokok, maka sorot lampu proyektor akan kelihatan jelas dan ini menjadikan gambar film di layar tidak jelas. 3) Efek Tyndall juga terjadi pada pancaran sinar matahari ke bumi, pada waktu siang hari yang cerah, maka langit akan terlihat biru. Hal ini terjadi karena pancaran sinar matahari melewati partikel-partikel koloid di udara berupa debu partikulat. Hanya sinar matahari dengan panjang gelombang kecil (energi besar) yang dipantulkan, yaitu biru, nila. 2. Gerak Brown Gerak Brown adalah gerak acak, gerak tidak beraturan dari partikel koloid. Gerak ini terjadi karena benturan molekul-molekul zat pendispersi pada partikel koloid. 3. Elektroforesis Partikel koloid dapat bergerak dalam medan listrik. Hal ini menunjukkan bahwa partikel koloid tersebut bermuatan. Pergerakan partikel koloid dalam medan listrik ini disebut elektroforesis. 4. Adsorpsi Bagaimanakah partikel koloid mendapatkan muatan listrik ? Partikel koloid memiliki kemampuan menyerap ion atau muatan listrik. Penyerapan pada muatan ini disebut adsorpsi, sebagai contoh penyerapan air oleh kapur tulis). Sol Fe(OH)3 dalam air mengadsorpsi ion positif sehingga bermuatan positif, sedangkan sol As2S3 mengadsorbsi ion negatif sehingga bermuatan negatif. Kegunaan Sifat Adsorpsi: 1) Menjernihkan air, Larutan koloid yang digunakan adalah tawas. Tawas dalam air akan menghasilkan Al(OH)3 yang sukar larut dalam air dan membentuk koloid. Partikel koloid Al(OH)3 mampu mengikat kotoran-kotoran dalam air sehingga mengumpulkan dan mengendap kemudian menjadi jernih. Untuk air minum atau penggunaan sehari-hari bisa ditambahkan kaporit untuk membunuh kuman. 2) Menjernihkan larutan gula (Sirup) atau larutan garam Koloid yang digunakan adalah putih telur. Masukkan gula atau garam dalam air dan biarkan larut dengan cara dipanaskan dan diaduk. Setelah larut, masukkan putih telur aduk terus. Putih telur akan menggumpal dan mengadsorbsi (menyerap) kotoran yang ada. Gumpalan putih telur dipisahkan maka sirup atau larutan garam sudah jernih.

Beberapa contoh koagulasi dalam kehidupan sehari-hari dan industri: a. Pembentukan delta di muara sungai terjadi karena koloid tanah liat dalam air sungai mengalami koagulasi ketika bercampur dengan elektrolit dalam air laut. b. Karet dalam lateks digumpalkan dengan menambahkan asam fosfat. c. Lumpur koloidal dalam air sungai dapat digumpalkan dengan menambahkan tawas. Sol tanah liat dalam air sungai biasanya bermuatan negatif sehingga akan digumpalkan oleh ion Al3+ dari tawas (alumunium sulfat). d. Asap atau debu dari pabrik/industri dapat digumpalkan dengan alat koagulasi listrik dari cottrel. e. Jika susu ditambahkan jeruk nipis (asam) maka susu tersebut akan menggumpal. Begitu juga pada susu yang sudah basi akan menghasilkan asam laktat, maka akan menggumpal. f. Koagulasi digunakan dalam pembuatan tahu dari kedelai. Kedelai dihancurkan dengan air, kemudian air kedelai yang berupa emulsi dikoagulasikan dengan penambahan CaSO42H2O. Senyawa ini yang sehari-hari disebut sebagai "buah tahu". Asam dan batu tahu merupakan elektrolit. 6. Koloid Pelindung Ada beberapa jenis koloid yang mempunyai sifat dapat melindungi koloid lain dari proses koagulasi. Koloid semacam ini disebut koloid pelindung. Cara kerja koloid pelindung ialah dengan membentuk lapisan di sekeliling partikel koloid yang dilindungi. Koloid sejenis ini banyak digunakan dalam pembuatan bahan-bahan yang termasuk jenis koloid, seperti : cat, tinta, krim rambut, scot emulsion, es krim dan lain-lain. Koloid pelindung pada emulsi disebut emulgator. Beberapa contoh penggunaan emulgator seperti : a. Susu merupakan suatu sistem koloid alam yang merupakan emulsi lemak dalam air, koloid pelindung di dalamnya yaitu casein. b. Sol FeOH)3 dapat distabilkan dengan menambahkan sol gelatin, jadi sol gelatin disebut koloid pelindung. c. Pada pembuatan es krim digunakan gelatin untuk mencegah pemebntukan kristal besar es atau gula. 7. Dialisis Dialisis adalah proses pemurnian partikel koloid dari muatan-muatan yang menempel pada permukaannya. Adanya ion-ion tersebut merupakan sisa dari pereaksi pada proses pembuatannya. Ion-ion pengganggu ini dapat dihilangkan dengan suatu proses yang disebut dialisa.

Contoh: a. Contoh: 1. Liofil berasal dari kata lio = cairan dan philia =senang/cinta. Pembuatan sol Al(OH)3. Koloid Liofob Koloid Liofob adalah koloid sol di mana partikel tidak senang pada cairannya. 2. 1. Reaksi pembentukan Al(OH)3 dalam jumlah banyak dapat membentuk endapan Al(OH)3. Cara Arc Bredig Cara Arc Bredig adalah mengalirkan arus listrik bertegangan tinggi melalui 2 elektrode logam yang tercelup di dalam suatu pelarut. Jadi sol sulfida bukan berasal dari larutan tetapi dari endapan. Contoh: a. protein. agar-agar. yaitu fasa terdispersinya padatan dan fasa pendispersinya cairan. 10. gelatin. Cara Mekanik Hal ini dilakuka dari gumpalan materi yang besar kemudian dihaluskan dengan cara penggerusan atau penggilingan. Endapan Al(OH)3 diubah menjadi partikel koloid dengan cara penambahan AlCl3. Pembuatan sol AgCl: pada larutan AgNO3 ditambahkan larutan HCl yang sangat encer. Koloid liofil adalah koloid sol di mana partikel koloid (sebagai fasa terdispersi) senang (dapat menarik/dapat mengikat) cairannya (sebagai) fasa pendispersi. Koloid Liofil Koloid liofil ini terjadi pada sol. PbI 2. AlCl3 (aq) + H2O (l)  Al(OH)3 + HCl (aq) .8.10-7 cm). Sol Liofob berbeda dengan sol liofil yang kental. jika larutan FeCl3 ditambahkan air mendidih maka : FeCl3 (aq) + H2O (l)  Fe(OH)3 (s) + HCl (aq) b. maka ditambhkan zat penstabil. cat. misalnya KI. sabun dan lain-lain. Sedangkan pelarut yang sering digunakan adalah air. (I. 2.→ AgCl. Umumnya emulsi kurang mantap. Pembuatan sol As2O3: pada larutan H2S encer ditambah oksida arsen (As2O3) As2O3 + 3H2S → As2S3 + 3H2O 2). garamnya dengan air. Koloid Asosiasi Zat-zat seperti sabun dan deterjen. Endapan perak yodida (AgI). Dalam hal ini alkohol bertindak sebagai emulgator. seperti susu atau krim rambut. Reaksi Substitusi Sol As2S2 dibuat dengan mengalirkan gas H2S ke dalam larutan asam aesenit yang encer melalui reaksi substitusi berikut: 2H 3 AsO 3 (aq) + 3H 2S( g) → As 2S3 ( ) + 6H 2 O 4. larutan AlCl3 atau Al2(SO4)3 atau tawas dalam air. b. Pembuatan sol Fe(OH)3. Reaksi Hidrolisis Sol senyawa hidrolisis yang sukar larut seperti Fe(OH)3 dapat dibuat dari reaksi hidrolisis. sol liofob mempunyai kekentalan hampir sama dengan mediumnya. Penambahan ini dimaksudkan untuk memecahkan endapan menjadi partikel-partikel koloid. Cara Peptisasi Cara peptisasi adalah cara penambahan ion sejenis pada suatu endapan. 2H 2S(g) + SO 2 ( aq ) → 3S(s) + 2H 2 O( ) b. 3. 1. AuCl3 (aq) + HCOH + H2O  Au (s) + HCl + HCOOH (aq) 2. Emulsi Emulsi ialah suatu sistem koloid dengan fase dispersi dan medium dispersi cair. kemudian didispersikan dalam medium pendispersi. Cara Kondensasi Kondensasi adalah cara pembuatan koloid dengan mengubah partikel-partikel yang lebih kecil menjadi partikel-partikel koloid. perak dan emas. Reaksi Penggaraman Beberapa sol garam yang sulit larut seperti : AgCl. PbSO4 dan BaSO4 dapat membentuk partikel koloid dengan pereaksi yang encer. Asosiasi terjadi karena gugus hidrofob saling mengikat yang saling mengikat yang sekaligus menjauhkan diri dari air. Setelah diperoleh partikel yang halus. Cara mekanik banyak dilakukan di industri seperti pembuatan lotion dan cat. Untuk memantapkan suatu emulsi perlu ada zat pemantap yang disebut emulgator. maka setelah dikocok akan diperoleh emulsi yang agak mantap (lama baru terpisah). maka ion Ag+ + Cl. Cara dispersi adalah memecah molekul yang besar menjadi molekul-molekul yang lebih kecil sesuai dengan ukuran partikel koloid (10-5 . Contoh koloid liofil : kanji. misalnya air dengan minyak. Koloid Liofil dan Liofob a. kemantapan emulsi nampak pada keadaan yang selalu keruh.: bertidak sebagai ion sejenis) atau AgNO3 (Ag+ bertindak sebagai ion sejenis). lem. AgBr. Liofob berasal dari kata lio = cairan dan phobia = takut/tidak senang. yang molekulnya terdiri atas gugus hidrofob dan gugus hidrofil sekaligus. 9. Agar partikel padatan tidak mengendap. bila dilarutkan dalam air akan membentuk koloid karena molekul-molekulnya membentuk asosiasi. Endapan CdS atau NiS jika dialiri gas H2S akan terbentuk sol S yang terdispersi. sol CaCO3 dan sebagainya. Koloid liofob biasanya terdiri atas zat anorganik. Reaksi Redoks Pada reaksi redoks terjadi perubahan bilangan oksidasi Contoh : a. Seperti halnya sol liofil. Sebagai contoh : apabila campuran antara air dan minyak kita kocok. Contoh koloid liofob : sol belerang As2S3 dan sol emas Fe(OH)3. Elektrode yang biasa digunakan adalah platina. Pembuatan dengan cara Dispersi Cara ini dilakukan dengan mengubah partikel ukuran besar menjadi partikel koloid. Pembuatan Sol Belerang: 3. b. Pembuatan Sol Emas: dapat dibuat dari larutan AuCl3 direaksikan dengan besi (II) sulfat atau formaldehid. seperti : sol AgCl. dapat dipeptisasi dengan menambahkan larutan elektrolit dari ion sejenis. Pembuatan Koloid Sistem koloid dapat dibuat dengan cara kondensasi dan dispersi 1). sol liofob dengan medium air disebut sol hidrofob atau koloid hidrofob.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->