Fenomena kesantunan berbahasa dalam kalangan generasi muda dan faktorfaktornya.

Masa kini, kita dapat melihat fenemona kesantunan berbahasa dalam kalangan generasi muda kian lapuk terutamanya bagi yang tinggal di kota. Kesantunan berbahasa berperanan menjaga keharmonian hubungan sesama kita. Kesantunan berbahasa juga merupakan kunci menjaga maruah diri, keluarga serta keturunan. Kesantunan memperlihatkan peribadi diri. Kesantunan berbahasa dapat dilihat dalam cara kita berkomunikasi. Semasa kita memberikan idea, kita seharusnya memikirkan aspek budaya serta norma budaya. Cara kita berbahasa haruslah sesuai dengan situasi dan harus juga sesuai dengan unsur budaya masyarakat kita. Namun begitu, apa yang kita dapat lihat pada hari ini ialah keruntuhan kesantunan berbahasa dalam kalangan generasi muda hari ini. Hari ini, jarang sekali kita dengar panggilan pak cik, mak cik, pak ngah dan sebagainya. Panggilan ayah juga telah berkurang dan ada juga yang hanya memanggil orang tua mereka dengan nama. Hal ini mungkin disebabkan generasi hari ini terlalu terdedah dengan drama-drama Inggeris atau tayangan di telivisyen oleh masyarakat barat di mana mereka memanggil orang tua mereka dengan nama bukannya dengan panggilan ayah atau ibu. Mereka terlalu terikut dengan budaya ini dan mengangap budaya ini sebagai budaya moden. Mereka mengagungkan budaya barat daripada budaya mereka sendiri dan mereka menganggap budaya mereka telah lapuk dan tidak mengikuti perkembangan. Ibu bapa mereka juga seakan tidak kisah dan membenarkan anak mereka mengagungkan budaya barat berbanding budaya Melayu. Bahasa melayu terdapat sistem sapaan yang tersendiri. Sistem sapaan dalam bahasa melayu menunjukkan rasa hormat terhadap seseorang individu itu. Pemilihan kata yang sesuai haruslah diajar. Bak kata pepatah, melentur buluh biarlah dari rebungnya. Jika generasi hari ini tidak diajar kesantunan berbahasa dalam budaya melayu, maka, pincanglah akhlak dan sudah pasti, budaya melayu akan lapuk ditelan zaman. Generasi hari ini banyak menggunakan bahasa singkatan untuk berkomunikasi dengan sahabat serta teman-teman mereka. Bahasa singkat ini telah banyak mempengaruhi penulisan di dalam esei atauu karangan yang mereka tulis di sekolah. Mereka memendekkan ejaan seperti ‘aku’ ditulis sebagai ‘aq’, ‘sayang’ sebagai ‘cyg’ dan bermacam-macam lagi. Pemendekkan ejaan ini bermula apabila

Golongan ini tidak tahu menggunakan bahasa yang sesuai berdasakan sesuatu majlis adalah berpunca dari asuhan. Mereka sudah biasa bercakap begitu.remaja mula menggunakan talifon bimbit sebagai alat untuk mereka berkomunikasi bersama teman-teman mereka. Tetapi bagi mereka yang sudah biasa berbicara begitu bersama sahabat sahabat mereka. Mereka tidak di ajar cara berbicara dalam sesuatu majlis atau acara yang berlangsung. bercakap kasar adalah perkara biasa. Indvidu yang disukai atau dianggap dominan dalam sesuatu kumpulan tersebut biasanya dijadikan idola dan ahli kumpulan tersebut selalunya akan terikut dengan sikap serta sifat individu yang dominan tersebut. Hal ini terjadi mungkin disebabkan mereka tidak diajar cara-cara atau adab bercakap oleh ibu bapa mereka. ayah. Fenomena kesantunan berbahasa juga yang kian runtuh hari ini mungkin disebabkan pengaruh oleh kawan-kawan. mereka akan menganggap generasi muda ini tidak bersopan atau tidak beradab. generasi hari ini seperti tidak tahu akan adat berbahasa dalam sesuatu majlis. Mereka sepatutnya belajar tentang giliran berbicara terutamanya sewaktu berbicara dengan generasi veteran atau golongan pak cik. Mereka lebih percayakan sahabat-sahabat mereka. nenek dan lainlain lagi. Mereka tidak didedahkan dengan adab berbahasa atau adab bercakap dan hal ini sedikit sebanyak telah menyebabkan mereka suka menyampuk. Mereka juga tidak diajar mengenai adab di dalam sesuatu majlis. Jika baik. Ada sesetengahnya mengatakan bahawa mereka terpaksa memendekkan ejaan untuk menjimatkan ruang. baiklah mereka dan begitulah sebaliknya. Hal ini mungkin disebabkan kesibukkan ibu bapa mereka yang terkadang lalai dengan tanggungjawab terhadap anak masing. perkataan ‘menyampuk’ sudah tidak asing lagi dengan budaya kita. Seterusnya. Hal ini . Generasi muda hari ini sudah pandai menyampuk kata-kata orang tua. Bagi orang tua yang mendengar. Hal ini biasa terjadi apabila anak-anak mula bersosial atau berkawan. Selain daripada itu. ada adat dan caranya. ibu. Terdapat di antara generasi muda yang bercakap dengan orang tua sama seperti bercakap dengan sahabat mereka. makcik. Di dalam majlis rasmi. Tatacara berbahasa juga perlu diterapkan dalam jiwa mereka agar mereka dapat menggunakan intonasi yang betul semasa berbicara supaya tidak menyakitkan hati orang lain.

Sesetengah remaja tidak tahu pun menggunakan bahasa baku. bercakap bahasa rojak. gaya badan. mereka seharusnya belajar menerima kritikan orang lain. generasi hari ini belajar menggunakan bahasa inggeris. sikap sabar haruslah diterapkan dan diajar sejak kecil. Ramai dalam kalangan generasi muda hari ini menunjukkan muka yang masam apabila dimarahi atau dikritik dan ada sesetengahnya yang membalas dendam. Mereka seharusnya belajar untuk bertoleransi dan berfikiran matang. Apabila berbicara. kita seharusnya menunjukkan muka yang manis dan menerima kritikan orang dengan hati yang terbuka. semuanya mempengaruhi kesantunan berbahasa. Kadangkadang. malah ada juga yang tidak tahu. apa itu bahasa baku. selain daripada asuhan di rumah.terjadi mungkin disebabkan pengurh kawan-kawan atau orang sekeliling. Hal ini mungkin disebabkan pemikiran yang tidak matang. Melalui media massa. Media massa juga memainkan peranan penting dalam pembentukan kesantunan bahasa. Jangan hanya menurut kata-kata anak sehingga mereka dapat apa yang mereka mahukan tanpa memikirkan kesusahan orang lain. Hal seperti ini akan menyebabkan kerosakan bahasa kerana penggabungan perkataan yang menjadi lebih pendek sekaligus akan merosakkan ayat dalam esei atau karangan. Untuk berfikiran matang. masyarakat sekeliling yang sudah biasa bercakap kasar sehingga mencarut itu pun adalah biasa bagi mereka mungkin boleh menjadi penyumbang kepada factor fenomena kesantunan berbahasa dalam kalangan remaja hari ini. bukan hanya tahu mengkritik sahaja. yang dicampur adukkan dengan bahasa lain dan ada juga yang mencampurkan perkataan sehingga menjadi perkataan lain seperti ‘mencapub’ atau nama panjangnya ‘mencari publisiti’. Hal ini mungkin terjadi akibat pengaruh rakan sekumpulan. Salah siapa? Mereka bercakap menggunakan bahasa rojak. Ibu bapa seharusnya berusaha menyelesaikan masalah serta tidak bercakap kasar di hadapan anak-anak mereka. Setiap . Raut wajah. Ibu bapa yang sering bercakap kasar di rumah atau bergaduh di rumah boleh juga menjadi penyebab jadinya budaya bercakap kasar ini. Sikap serta gerak geri ketika berbicara juga merupakan salah satu aspek fenomena kesantunan berbahasa. bercakap kasar dan bermacam-macam lagi. Generasi muda ini haruslan diajar sejak kecil supaya mereka dapat hidup dalam komuniti dalam keadaan yang harmoni dan bukannya huru-hara.

apa yang disiarkan haruslah ditapis terlebih dahulu. Katakanlah jika seseorang individu ini sedang berbicara dengan kita. Jika kita bercakap kasar. Mereka aplikasi apa yang mereka lihat. dan sudah pasti kita juga tidak mahu perkara yang sama berlaku kepada kita. Pilihlah kawan yang betul. Mereka juga sepatutnya tahu susunan hormat serta panggilan seperti ‘yang berusaha. Mereka harus belajar cara menghormati sesuatu perbualan dan bersikap sabar serta menerima pandangan orang lain dan tidak menyampuk kerana menyampuk ini dianggap tidak bersopan dalam budaya kita. Kita harus tegaskan bahawa kesantunan bahasa memainkan peranan penting dalam kehidupan seharian kerana bahasa menunjukan bangsa. Ibu bapa adalah orang yang pertama yang harus bertanggungjawab mendidik anak untuk bersopan santun ketika berbicara. kita seharusnya menerima kritikan orang lain dengan hati yang terbuka dan tidak menunjukkan raut wajah tidak . Mereka juga harus belajar cara duduk serta postur yang betul untuk sesuatu perbualan kerana gerak geri mereka serta raut wajah mereka menggambarkan apa yang mereka rasa. Kesantunan bahasa yang kian runtuh adalah dari pengaruh sekeliling. bangsa apakah kita? Melayu atau barat? Malukah kita dengan budaya yang menitikberatkan kesantunan bahasa sedangkan kesantunan bahasa itulah yang meninggikan maruah sesuatu kaum. Generasi hari ini haruslah dididik menggunakan bahasa yang betul apabila berbicara terutamanya dengan orang tua. yang berperangai buruk dan tidak tahu akan kesantunan berbahasa juga dapat merosakkan kesantunan bahasa anak-anak. mak cik dan sebagainya. Selain daripada itu. tuan pengetua’ dan sebagainya. Kita pula menunjukkan gerak badan serta raut wajah yang menyampah atau tidak selesa dengan apa yang dikatakan. mereka sepatutnya tahu apa yang sebaiknya dikatakan pada waktu dan keadaan tertentu. Media massa seperti telivisyen memainkan peranan penting dalam membentuk budaya berbahasa dalam kalangan generasi muda hari ini. Mereka sepatutnya belajar menguasai bahasa dan menghormati orang tua apabila berbahasa seperti menggunakan panggilan pak cik. Mereka patut ambil tahu bila giliran mereka berbicara dan bila masanya untuk mencampuri sesuatu perbualan dan bila masanya untuk berhenti. Penapisan bahan penyiaran haruslah seiring dengan kehendak kesantunan bahasa dan masyarakat. Sudah pasti individu tersebut tidak selesa berbicara dengan kita dan akan menghentikan sesi perbualan tersebut dengan segera. Selain daripada itu. bangsa apakah kita? Jika kita bercakap bahasa rojak. Sahabat-sahabat disekolah. dan dengar.

ibu bapa haruslah memantau pergerakan anak-anak supaya kesantunan bahasa dapat dikekalkan demi maruah keluarga serta bangsa. generasi muda yang bakal memimpin masa hadapan kerana merekalah akan memartabatkan budaya serta bahasa melayu. Pengaruh rakan sebaya juga amat kuat diterapkan dalam diri remaja. Kesimpulannya. Tona suara. kesantunan bahasa perlulah diterapkan dalam jiwa anak-anak kecil. Mereka harus belajar cara-cara bercakap dengan sopan dan tidak sekali-kali bercakap kasar dengan orang lain terutamanya mereka yang lebih tua agar tidak dilabel angkuh. elakkan bercakap dengan nada yang tinggi apabila bercakap dengan orang tua. menegur orang dengan cara yang begitu kasar sekali. Kita sepatutnya bersikap matang dan bersabar dan cuba bertoleransi agar kita diterima oleh orang lain. Selain itu. pergaulan yang terlalu bebas dalam kalangan remaja terutamanya haruslah dielakkan bagi menjaga kesantunan berbudaya serta berbahasa kita kerana seringkali kita melihat anak-anak remaja yang berada dalam satu kumpulan.selesa apabila menerima kritikan orang lain kerana setiap orang boleh mengkritik tetapi tidak semua mampu meneriam kritikan orang lain. Jika boleh. . ibu dan sebagainya. Oleh itu. sombong serta egois. Kita juga mungkin dilabel sebagai seorang yang mengagungkan budaya barat yang tidak mementingkan panggilan ayah. intonasi dan gerak-geri menunjukan asuhan ibu bapa terhadap anak-anak.