P. 1
Klasifikasi luka

Klasifikasi luka

|Views: 587|Likes:
Published by Irwan Falezia

More info:

Published by: Irwan Falezia on Apr 12, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/15/2013

pdf

text

original

Klasifikasi luka 1.

Ekskoriasi atau luka lecat atau luka gores adalah cedera pada permukaan epidermis akibat bersentuhan dengan benda berpermukaan kasar atau runcing 2. Vulnus scissum adalah luka sayat atau iris yang ditandai dengan tepi luka yang berupa garis lurus dan beraturan 3. Vulnus laceratum atau lluka robek adalah luka dengan tepi yang tidak beraturan atau compang camping biasanya karena terikan atau goresan benda tumpul. 4. Vulnus punctum atau luka tusuk adalah luka akibat tusukan benda runcing yang biasanya kedalaman luka lebih dari lebihnya. 5. Vulnus morsum adalah luka karena gigitan binatang. 6. Vulnus combutio adalah luka bakar

Luka robek adalah jenis kekerasan benda tumpul (blunt force injury) yang merusak atau merobek kulit ( epidermis dan dermis) dan jaringan dibawahnya ( lemak, folikel rambut, kelenjar keringat, dan kelenjar sebasae) Klasifikasi laceration berdasarkan cara terjadinya : 1. Luka retak  arah kekerasan tegak lurus terhadap kulit sedangkan jaringan dibawah kulit terdapat tulang misalnya kepala yang terbentur pada sisi meja. 2. Luka robek ( laceration) dan terkelupas  arah kekerasan miring (tengensial) 3. Luka yang sirkuler  akibat benda yang berputar. Contonhya gilasan mobil 4. Patah tulang yang menembus kulit. Faktor yang mempengaruhi penyembuhan luka 1. Vaskularisasi 2. Keadaan umum penderita 3. Ukuran luka 4. Ada tidaknya komplikasi Tatalaksana untuk hipovolemia 1. Berikan O2  terapi hipoksia

Monitor nadi. Kontriksi vena dan saluran penampung darah vena. orang yang mengalami perdarahan akan tetap bertahan.2. Perbaikan volume intravaskular dengan cara : Tinggikan kaki 30 derajat Pasang vena kateter besar sekaligus dua 3. Pilih cairan yang sesuai kristaloid.refleks simpatis ini akan merangsang sistem vasokonstriktor simpatis di seluruh tubuh . Refleks. 2. Ketika 15-20 persen volume darah yang keluar selama 30 menit setelahnya akan meninggal kalau tidak ada refleks dari simpatis. yang menghasilkan 3 pengaruh 1. Pasang kateter  urin output Perdarahan tidak akan mempengaruhi curah jantung atau tekanan arteri apabila 10 persen dari volume darah total yang hilang. Kontriksi anteriol di sebagian besar sirkulasi sistemik . sirkulasi tiap 5 menit 6. Karena itu refleks simpatis sangat berperan dalam mempertahankan tubuh dari perdarahan hingga dua kali lipat dengan seseorang yang tanpa refleks simpatis. Karena perdarahan akan menurunkan tekanan arteri arteri dan vena vena pulmonalis akan menyebabkan refleks simpatis yang sangat kuat (yang terutama dimulai oleh baroreseptor arteri dan reseptor regangan lainnya ). Aktivitas jantung meningkat secara nyata ( denyut nadi meningkat) Faktor faktor yang menyebabkan pemulihan dari syok tingkat sedang adalah semua mekanisme pengaturan umpan balik negatif dari sirkulasi yang beruaha . Tetapi apabila lebih akan mempengaruhi dan semakin lama akan turun menjadi nol dan meninggal. Apabila refleks simpatis berlangsung walaupun volume darah yang keluar mencapai 30-40 persen volume darah . Infus kristaloid sebanyak 2 liter dengan cepat selama 30-60 menit  untuk memperbaiki volume sirkulasi dan meningkatkan aliran darah 4. sehingga membantu mempertahankan aliran balik vena yang adekuat walaupun volume darah berkurang ( aliran balik vena mempengaruhi curah jantung ) 3. sehingga meningkatkan tahanan perifer total. koloid dan darah (setelah pemberian infus kristaloid 2 liter) 5.

sehingga volume darah yang tersedia memenuhi sirkulasi secara lebih adekuat. Refleks simpatis memberikan bantuan segera untuk menimbulkan proses pemulihan. Pembalikan proses stres-relaksasi sistem sirkulasi. 5. keduanya akan membantu mencegah berlanjutnya syok. penahanan air dan garam oleh ginjal. dan peningkatan rasa haus serta kenaikan selera untuk garam. Faktor faktronya sbb : 1. 6. Fisiologi guyton :* . Mekanisme kompensasi yang menggembalikan volume darah ke normal. yang menimbulkan konstriksi arteri dan vena perifer serta sangat meningkatkan retensi air oleh ginjal. termasuk absorpsi sejumlah besar cairan dari traktus interstinal . yang menimbulkan konstriksi arteri perifer dan juga menyebabkan penurunan keluaran air dan garam oleh ginjal. yang menyebabkan pembuluh darah berkontraksi seiring dengan pengurangan volume darah. Pembentukan vasopresin (hormon antidiuretik) oleh kelenjar hipofisis posterior. yang menimbulkan rangsangan simpatis kuat pada sirkulasi 2. 4. Respon iskemik sistem saraf pusat. yang menimbulkan rangsangan simpatis yang bahkan lebih kuat lagi di seluruh tubuh tetapi tidak teraktivasi secara bermakna sampai tekanan arteri turun dibawah 50 mmHg 3. karena refleks ini akan teraktivasi secara maksimal dalam waktu 30 detik hingga satu menit setelah perdarahan. Refleks baroreseptor. Pembentukan angiotensin oleh ginjal.mengembalikan curah jantung dan tekanan arteri kembali ke keadaan normal. absorpsi cairan dari ruang interstisial tubuh kedalam kapiler darah .

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->