P. 1
DESKRIPSI BENCANA ALAM DI INDONESIA (2010)

DESKRIPSI BENCANA ALAM DI INDONESIA (2010)

|Views: 2,338|Likes:
Published by Lisa Aprilia
Bagi yang membutuhkan silahkan didownload. Mohon feedbacknya yaaa... ^^
Bagi yang membutuhkan silahkan didownload. Mohon feedbacknya yaaa... ^^

More info:

Published by: Lisa Aprilia on Apr 13, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/07/2013

pdf

text

original

BAB I PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG Untuk mencapai standar kompetensi dasar dalam mengembangkan pengetahuan, keterampilan dan kecakapan pelajar dalam mata pelajaran Geografi, penulis menyusun kliping ini sesuai dengan instruksi dari guru pembimbing mata pelajaran Geografi.

B. TUJUAN Penyusunan Kliping ini bertujuan untuk memenuhi tugas mata pelajaran Geografi sekaligus meningkatkan pengetahuan dan kemampuan belajar siswa dalam bidang penulisan kliping Kliping ini sekaligus mempermudah siswa untuk memahami materi dan mengurangi kejenuhan siswa dalam menerima pelajaran. Siswa juga dapat lebih efektif untuk aktif berpartisipasi dalam kegiatan pembelajaran..

C. RUANG LINGKUP MATERI Materi yang dibahas dalam makalah ini meliputi :   Gambar tentang Geografi daerah bencana Deskripsi mengenai daerah bencana

1

B B II PEMB

B

I W SIO

Wasior adalah sebuah dist i di kabupaten Teluk Wondama, Papua Barat, Indonesia.

Tanggal Pembuatan : 14 Oktober 2010

2

Banjir bandang meluluhlantakan Kota Wasior, Kabupaten Teluk Wondama, Papua Barat. Ratusan rumah warga dan fasilitas umum kota rusak parah akibat terjangan air bah kemarin pagi. Banjir bandang setinggi tiga meter menerjang Kota Wasior sekira pukul 07.00 W langsung IT meratakan pemukiman warga. Hingga saat ini dilaporkan ada 15 warga tewas akibat musibah ini. "Tadi (kemarin) pagi kami semua sangat panik, karena kejadiannya masih pagi sekali. Warga juga saat itu baru memulai aktivitasnya, sehingga semua terlihat panik saat banjir bandang datang," kata Nuny warga setempat saat dihubungi okezone, Senin, (4/10/2010). Bahkan, derasnya aliran air membuat beberapa motor yang terparkir tersangkut di atas genting rumah warga. Tak hanya itu, pesawat Susi Air yang biasa melayani rute lokal ikut rusak saat berada di landasan pacu Bandara Manokwari. Ssaat ini ribuan warga Wasior tengah dievakuasi ke tempat yang terbebas dari genangan air. Namun, bantuan untuk kebutuhan pokok masih minim.

3

LETUSAN GUNUNG MERAPI

Erupsi 2010
Peningkatan status dari "normal aktif" menjadi "waspada" pada tanggal20 September 2010 direkomendasi oleh Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kegunungapian (BPPTK) Yogyakarta. Setelah sekitar satu bulan, pada tanggal 21 Oktober status berubah menjadi "siaga" sejak pukul 18.00 WIB. Pada tingkat ini kegiatan pengungsian sudah harus dipersiapkan. Karena aktivitas yang semakin meningkat, ditunjukkan dengan tingginya frekuensi gempa multifase dan gempa vulkanik, sejak pukul 06.00 WIBtangggal 25 Oktober BPPTK Yogyakarta merekomendasi peningkatan status Gunung Merapi menjadi "awas" dan semua penghuni wilayah dalam radius 10 km dari puncak harus dievakuasi dan diungsi an ke k wilayah aman. Erupsi pertama terjadi sekitar pukul 17.02 WIB tanggal 26 Oktober. Sedikitnya terjadi hingga tiga kali letusan. Letusan menyemburkan material vulkanik setinggi kuran lebih 1,5 km dan g disertai keluarnya awan panas yang menerjang Kaliadem, Desa Kepuharjo, Kecamatan Cangkringan, Sleman.[11] dan menelan korban 43 orang, ditambah seorang bayi dari Magelang yang tewas karena gangguan pernafasan. Sejak saat itu mulai terjadi muntahan awan panas secara tidak teratur. Mulai 28 Oktober, Gunung Merapi memuntahkan lava pijar yang muncul hampir bersamaan dengan keluarnya awan panas pada pukul 19.54 WIB.[12] Selanjutnya mulai teramati titik api diam di puncak pada tanggal 1 November, menandai fase baru bahwa magma telah mencapai lubang kawah. Namun demikian, berbeda dari karakter Merapi biasanya, bukannya terjadi pembentukan kubah lava baru, malah yang terjadi adalah peningkatan aktivitas semburan lava dan awan

4

panas sejak 3 No ember. Erupsi eksplosif berupa letusan besar diawali pada pagi hari Kamis, 4 No ember 2010, menghasilkan kolom awan setinggi 4 km dan semburan awan panas ke berbagai arah di kaki Merapi. Selanjutnya, sejak sekitar pukul tiga siang hari terjadi letusan yang tidak henti-hentinya hingga malam hari dan mencapai puncaknya pada dini hari Jumat 5 No ember 2010. Menjelang tengah malam, radius bahaya untuk semua tempat diperbesar menjadi 20 km dari puncak. Rangkaian letusan ini serta suara gemuruh terdengar hingga Kota Yogyakarta (jarak sekitar 27 km dari puncak), Kota Magelang, dan pusat Kabupaten Wonosobo (jarak 50 km). Hujan kerikil dan pasir mencapai Kota Yogyakarta bagian utara, sedangkan hujan abu ulkanik pekat melanda hingga Purwokerto dan Cilacap. Pada siang harinya, debu ulkanik diketahui telah mencapai Tasikmalaya, Bandung,[13] dan Bogor.[14] Bahaya sekunder berupa aliran lahar dingin juga mengancam kawasan lebih rendah setelah pada tanggal 4 No ember terjadi hujan deras di sekitar puncak Merapi. Pada tanggal 5 No ember Kali Code di kawasan Kota Yogyakarta dinyatakan berstatus "awas" (red alert).
[15][rujukan?]

Letusan kuat 5 No ember diikuti oleh akti itas tinggi selama sekitar seminggu, sebelum kemudian terjadi sedikit penurunan akti itas, namun status keamanan tetap "Awas". Pada tanggal 15 No ember 2010 batas radius bahaya untuk Kabupaten Magelang dikurangi menjadi 15 km dan untuk dua kabupaten Jawa Tengah lainnya menjadi 10 km. Hanya bagi Kab. Sleman yang masih tetap diberlakukan radius bahaya 20 km.

5

Gunung Merapi akhirnya meletus Selasa 26 Oktober 2010 pukul 17.02 Waktu Indonesia Barat. Belasan orang menjadi korban, termasuk rekan kami, redakturVIVAnews, Yuniawan Nugroho yang kembali naik ke atas gunung demi membujuk juru kunci Merapi, Mbah Maridjan turun. Editor senior ini memang sudah lama mengenal Mbah Maridjan. Jelang letusan Merapi tahun 2006, Wawan juga bersama Mbah Maridjan di rumahnya. Seperti diinformasikan oleh Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi, Merapi memasuki fase erupsi sejak Selasa sore. Berikut kronologis letusan Gunung Merapi yang terjadi Selasa sore hingga menjelang malam. 1. Pukul 17.02 mulai terjadi awanpanas selama 9 menit 2. Pukul 17.18 terjadi awanpanas selama 4 menit 3. Pukul 17.23 terjadi awanpanas selama 5 menit 4. Pukul 17.30 terjadi awanpanas selama 2 menit 5. Pukul 17.37 terjadi awanpanas selama 2 menit 6. Pukul 17.42 terjadi awanpanas besar selama 33 menit 7. Pukul 18.00 sampai dengan 18.45 terdengar suara gemuruh dari Pos Pengamatan Merapi di Jrakah dan Selo 8. Pukul 18.10, pukul 18.15, pukul 18.25 terdengan suara dentuman 9. Pukul 18.16 terjadi awanpanas selama 5 menit 10. Pukul 18.21 terjadi awanpanas besar selama 33 menit 11. Dari pos Pengamatan Gunung Merapi Selo terlihat nyala api bersama kolom asap membubung ke atas setinggi 1,5 km dari puncak Gunung Merapi 12. Pukul 18.54 aktivitas awan panas mulai mereda 13. Luncuran awanpanas mengarah kesektor Barat Barat Daya dan sektor Selatan-Tenggara Status Gunung Merapi ditingkatkan dari Normal manjadi Waspada pada tanggal 20 September 2010. Pada 21 Oktober 2010 status Merapi menjadi Siaga, dan kemudian Awas, terhitung sejak 25 Oktober 2010.

6

BANJIR LAHAR DINGIN KALI CODE

Detail: Jenis Peta : Peta Demografi Sumber : PODES 2008 Deskripsi : menunjukkan jumlah penduduk di sekitar Kali Code Kota Yogyakarta

7

Pemerintah Kota Yogyakarta hingga saat ini belum mengetahui berapa besar kerugian yang diderita oleh warga akibat banjir lahar dingin yang melanda Kota Yogyakarta, khususnya warga yang tinggal di sepanjang bantaran sungai Kali Code. Kali ini berhulu di Gunung Merapi. ³Kami juga belum mendapatkan laporan secara pasti korb jiwa baik sakit atau meninggal an akibat sungai Code meluap,´ kata Haryadi Suyuti, Wakil Wali Kota Yogyakarta, Senin malam 29 November 2010. Meski belum mendapatkan laporan secara pasti besaran kerugian dan juga korban manusia, namun Pemkot Yogyakarta sudah menyiagakan segala kebutuhan, terutama untuk kesehatan dan suplai bahan makanan bagi warga yang rumahnya sempat digenangi air. ³Petugas juga tengah melakukan pendataan kondisi fisik jembatan yang dikhawatirkan fondasinya retak akibat terjangan banjir lahan,´ terangnya. Pemerintah Kota Yogyakarta dalam rangka antisipasi dini bahaya banjir lahar dingin juga telah menetapkan 94 titik kumpul bagi warga kota guna mengantisipasi terjadinya banjir lahar. Ada sekitar 13.000 penduduk yang tinggal di bantarankali. Kesiapan lokasi evakuasi meliputi 66 RW di 15 kelurahan yang berada di delapan kecamatan. ³Lokasi titik kumpul itu ditentukan oleh warga setempat untuk memudahkan mereka mencari tempat aman terdekat.´ Lebih lanjut Haryadi menyatakan sungai Code m eluap akibat hujan deras di Kabupaten Sleman dan membawa material Merapi melalui Code yang membelah kota Yogyakarta. Masyarakat yang tinggal di bantaran sungai, menurut dia, sudah mengetahui sungai itu akan meluap dengan membawa material merapi seperti lum dan pasir, satu jam sebelumnya. pur ³Hal ini dapat dilihat ketika ada hujan dari arah utara dengan intensitas tinggi dan dalam waktu yang lama maka material erupsi Merapi akan terbawa,´ katanya.

8

TSUNAMI MENTAWAI

Jenis Peta Sumber Tanggal Pembuatan Format/Ukuran File Deskripsi

: Peta titik episentrum gempabumi mentawai : BMKG : 25 Oktober 2010 : Pdf/621 Kb : Peta Menunjukkan titik pusat gempabumi pada kejadian 26 Oktober 2010 di Kep. Mentawai

9

Pandangan udara sebuah desa yang hancur dua hari setelah tsunami menghantam Pulau Pagai, Kepulauan Mentawai, Sumbar, Rabu (27/10). Badan Penangulangan Bencana Daerah Sumbar menyebutkan korban tewas 282 orang sedangkan jumlah warga dilaporkan hilang 411 orang, korban luka berat tercatat 77 orang dan luka ringan 25 orang. (Antara/Setwapres)

Kondisi Desa Pasapuat, Dusun Saumanganya, Kecamatan Pagai Utara, Kabupaten Kepulauan Mentawai pascagempa 7,2 SR disertai gelombang tsunami, Senin (27/10). Tsunami juga terjadi di kecamatan Pagai Selatan dan Kecamatan Sikakap. (Antara/Rapot Pardomuan)

10

Bencana Longsor Wasior

Permasalahan yang sering kita hadapi ketika tibanya musim hujan adalah banjir, seperti kita ketahui bahwa banjir merupakan bencana alam yan sangat merugikan baik materiil maupun g non materiil, kerusakan pemukiman, lahan pertanian serta infrastruktur lain dan terganggunya aktivitas sosial ekonomi. Banjir bandang terjadi Senin 4 Oktober 2010 pagi akibat hujan lebat yang turun terus menerus selama 6 jam di Kabupaten Teluk Wondama, Provinsi Papua Barat. Delapan kampung terendam banjir, yakni Kampung Wasior I dan II, Kampung Rado, Kampung Moru, Kampung Maniwak, Kampung Manggurai, Kampung Wondamawi dan Kampung Wondiboy sumber : [ 1]. Bencana banjir bandang yang melanda Wasior, Kabupaten Teluk Wondama, Papua Barat, diperkirakan mencapai ratusan miliar. Selain merusak bangunan pemerintah, banjir juga memporakporandakan perumahan penduduk.Hingga Kamis malam, para korban banjir Wasior mengungsi ke Kabupaten Manokwari dan Nabire. DanaAda sekitar 800 yang sudah diungsikan ke Nabire menggunakan kapal Nggapulu, sementara 200 lebih lainnya diungsikan ke Manokwari. [sumber : 2]. Banjir bandang ini diperkirakan karena adanya kerusakan hutan, akibat pemekaran wila ah y dan penebangan pohon di hutan oleh beberapa perusahaan HPH. Hal ini dilihat, pada saat kejadian banjir bandang yang membawa pohon -pohon, sehingga pohon-pohon yang dibawa banjir bandang ini yang juga banyak merusakkan rumah -rumah penduduk. Hal ini didukung dengan hujan yang melanda secara terus -menerus, sehingga hutan resapan air yang sudah mulai menipis, sangat sulit untuk menahan beban air yang besar akibat hujan terusmenerus [sumber : 3]. Papua Barat memiliki kerentanan terhadap bencana ekologis. Pen yebabnya adalah alih fungsi lahan secara masif di kawasan itu. Dalam rentang waktu antara 2005 hingga 2009 juga dilaporkan terjadinya deforestasi nasional mencapai lebih dari satu juta hektar per tahun [sumber : 4]. Fakta di lokasi kejadian di wasior Kabupaten Wondama, tidak dijumpai adanya pembalakan liar di atas kota wasior tepatnya di pegunungan wondiwoi, karena pegunungan tersebut adalah kawasan suaka alam, secara topografi juga sulit truk untuk naik ke pegunungantersebut karena lerengnya curam. Faktor utamanya adalah curah hujan dengan intensitas tinggi, serta

11

adanya bendung alami yang terbentuk dari longsor tebing sungai yang membawa material lumpur, batu dan pohon2x besar menutupi badan sungai, Akibat akumulasi curah hujan sehingga bendung tersebut tidak kuat menahan dan akhirnya jebol, maka terjadilah banjir banding (sumber : 5) Secara umum banjir bisa dikategorikan menjadi 3 jenis yaitu banjir drinase/perkotaan (karena kurang baiknya saluran darinasse), banjir luapan (biasanya daerah tengah hingga hilir DAS), banjir pasang-surut(akibat adanya intrusi air laut di daerah pesisir, serta banjir banding (yang seharusnya berada di daerah hulu). Seperti banjir yang terjadi di Wasior Papua Barat ini merupakan banjir banding. Dalam membicarakan masalah hidrologi tidak lepas dari bahasan mengenai DAS (Daerah Aliran Sungai), penataan vegetasi di daerah hulu sangat menentukan besarnya aliran permukaan yang terkumpul pada pada DASdan masuk pada system pengaliran sungai, sehingga apabila apabila daerah hulu terjadi penataan vegetasi yang tidak baik maka kecepatan aliran permukaan sangat besar sehingga menimbulkan banjir pada daerah hilir. Gambar di Bawah ini merupakan model dari banjir bandang akibat keseimangan DAS yang terganggu. Semakin rapat tutupan kanopi dan vegetasi semakin besar air hujan yang massuk kedalam tanah semakin besar pula yaitu melalui troughfall pada batang tumbuhan dan masuk ter infiltrasi ataupun ter-permeabilitas ke tanah. Apabila lokasi yang berada pada lokasi yang mempunyai kemiringan maka air semakin banyak yang tertampung di dalam tanah. Apabila terjadi pada tanah dengan lapisan yang tipis maka akan menimbulkan dampak lonsor seperti yang pernah terjadi di Banjarnegara Jawa Tengah, akan tetapi apabila anah yang terbentuk t pada lokasi yang mempunyai kemiringan secara logika kapasitas air juga semakin banyak dan ketika tanah sudah menjadi kejenuhan maka energi akan dilepaskan dengan material berupa lumpur atau tanah serta air. Dalam kasus ini penyebab yang terjadi (sumber : berita) diakibatkan karena adanya penebangan hutan atau dengan kata lain vegetasi semakin berkurang, hal ini mungkin dapat juga dibenarkan karena dari video amatir yang terlihat di layer kaca televise memperlihatkan bahwa banjir tersebut membawa material berupa kayukayu selain Lumpur tentunya. Wilayah yang mempunyai kemiringan dengan vegetasi yang relative rapat serta lokasi yang tidak jauh dengan outlet/hilir/down stream watershed (dekat laut) semula mempunyai keseimbangan dari air yang banyak terinfiltrasi masuk ke dalam tanah melalui batang tumbuhan dan kondisi tanah yang subur karena laju alirannya dapat diperlambat oleh adanya vegetassi-vegatasi, dan ketika keseimbangannya terganggu (vegetasi berkurang, air permukaan cepat) dan ketik runoff dari permukaan yang terbuka terhalang a oleh vegetasi yang masih relative rapat sebagian akan masuk dan mempertahannkan sampai kondisi yang maksimum sampai akhirnya melepaskan tenaga yang berupa air yang berlumpur dengan kecepatan arus yang relative cepat dan inilah kemungkinan pertama banjir bandang yang terjadi Kemungkinan yang kedua, secara endogen yang terjadi wilayah ini dipengaruhi adanya tektonisme yang telah terkena tenaga dari luar (eksogen, dari sudut pandang geomorfologi), wilayah ini merupakan suatu kipas alluvial yang menandakan bahwa adanya aliran sediment dari daerah hulu ke daerah hilir yang secara otomatis sediment tersebut dibawa oleh tenaga air, sehingga kemungkinan banjir yang aa pada wilayah ini merupakan banjir bandang yang mempunyai system periodik. Banjir periodic ini terjadi karena adanya karakteristik dari DAS yang mempunyai bottle neck dimana air siap untuk meluncur ketika kondisi sudah dalam keadaan jenuh. Apabila benar merupakan suatu banjir bandang periodik maka kemungkina n dapat terjadi benjir yang serupa puluhan tahun yang akan datang dan inilah kemungkinan kemungkinan yang terjadi ditinjau dari sudut pandang faktor fisik tidak faktor lingkungan. Diposkan oleh aldo gerhaldo di 18.11 Kirimkan Ini lewat Email BlogThis! Berbagi ke Twitter Berbagi ke Facebook Berbagi ke Google Buzz

12

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->