P. 1
pengukuran langsung

pengukuran langsung

|Views: 1,481|Likes:
Published by Jonathan Widodo

More info:

Published by: Jonathan Widodo on Apr 13, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/22/2013

pdf

text

original

ANALISI DATA PENGUKURAN 

Eksperimen  adalah  kegiatan  yang  tak  terpisahkan  dengan  istilah  penelitian  di  bidang eksakta. Kegiatan ini meliputi tiga hal sekaligus yakni : pengukuran, pengolahan  dan  analisa  data.  Ketiga  hal  ini  terkait  satu  dengan  lainnya  demikian  erat  sehingga  pembahasannya  pun  tidak  dapat  dipisahkan  secara  tegas.  Sifat  kemanunggalannya  dapat dipahami melalui uraian‐uraian dalam tulisan ini.   Mengapa  eksperimen  penting  ?  Eksperimen  adalah  kegiatan  yang  mengarah  pada  pengujian  suatu  hipotesa  teoritis.  eksperimen  adalah  cara  bertanya  seorang  ilmuwan kepada alam. Hasil eksperimen merupakan jawaban yang diberikan oleh alam  yang harus ditafsirkan oleh ilmuwan sebagai dukungan atau tolakan terhadap hipotesa  yang  diajukannya.  Oleh  sebab  itu  agar  seorang  ilmuwan  mendapatkan  jawaban  yang  baik  (mudah  ditafsirkan)  tentunya  ia  perlu  bagaimana  cara  bertanya  dan  cara  menafsirkan jawaban yang baik dan benar.   Pengukuran adalah kegiatan pengumpulan data, sedangkan data sendiri adalah  kumpulan jawaban yang diberikanalam. Kumpulan jawaban ini harus diolah dulu supaya  dapat  tampil  secara  terintegrasi  dan  ilmiah.  Tampilan  hasil  pengolahan  inilah  yang  kemudian perlu diinterprestasikan melalui suatu analisa.   PENGUKURAN   Kegiatan  pengukuran  memerlukan  dua  perangkat  penting  yaitu  instrumen  (peralatan)  sebagai  perangkat  kerasnya  dan  metoda  pengukuran  sebagai  perangkat  lunaknya. Keduanya digunakan secara serempak untuk mendapatkan data yang sebaik‐ baiknya.   Sebelum  pembahasan  tentang  pengukuran  dilanjutkan,  ada  baiknya  kita  mengetahui dulu watak‐watak hasil pengulkuran (data) yang akan diperoleh. Data hasil  pengukuran terhadap suatu besaran fisis tidak akan memberikan suatu nilai yang tepat.  Hal ini disebabkan oleh banyak faktor antara lain keterbatasan jangkauan ukur alat yang  digunakan,  kelemahan  metoda  pengukurannya,  karakteristik  alamiah  besaran  itu  sendiri,  dan  lain‐lain.  Jadi  data  yang  dapat  disajikan  nantinya  hanyalah  merupakan  perkiraan  terbaik  tentang  nilai  besaran  yang  diukur.  Hasil  ukur  biasanya  ditampilkan  dalam bentuk :    

(x ± s )  dimana  x  adalah  nilai  perkiraan  terbaiknya  dan  s  adalah  galat  (error)  ukurnya.  Nilai ukur yang dapat diterima dengan demikian adalah antara ( x ‐ s ) sampai dengan    (x  +  s).  Hasil  pengukuran  dikatakan  sah  hanya  jika  diserati  dengan  ketelitiannya  (ditampilkan oleh galat s). Pengukuran dapat dibagi menjadi tiga jenis menurut cara kita  melakukannya, yaitu :   1. Pengukuran langsung   Pengukuran  ini  dilakukan  dengan  cara  membandingkan  langsung  sesuatu  yang  akan diukur dengan sebuah standar yang dipakai sebagai alat ukurnya.   Misalnya seseorang mengukur panjang seutas tali, ia akan membandingkan panjang tali  itu dengan mistar yang dimilikinya.   2. Pengukuran tidak langsung   Pengukuran  ini  terpaksa  dilakukan  karena  berbagai  macam  sebab,  antara  lain  keterbatasan  panca  indera  manusia  sebagai  sensor  terhadap  gejala  alam  yang  akan  diukur.  Untuk  melihat  benda‐benda  mikroskop  manusia  perlu  alat  bantu  yaitu  mikroskop.  Untuk  mengukur  arus  listrik  manusia  perlu  mengubah  dulu  gejala  listrik  menjadi gejala mekanik jarum amperemeter.   3. Pengukuran dengan perhitungan   Pengukuran  ini  dilakukan  berdasarkan  pada  hasil‐hasil  pengukuran  yang  dilakukan  sebelumnya.  Hasil  ukurnya  didapat  melalui  suatu  perhitungan  data  pengukuran langsung maupun tak langsung.   Volume  tabung  dapat  diukur  langsung  dengan  gelas  ukur,  dan  dapat  juga  dihitung dari hasil ukur diameter dan tingginya. Contoh lain adalah massa jenis suatu zat  cair dapat diukur dengan densimeter, dan dapat juga dihitung dengan mengukur lebih  dulu massa dan volumenya.   Mengingat  data  yang  dihasilkan  pengukuran  ini  selalu  mengandung  ketidakpastian  sebesar  s,  maka  semua  rancangan  instrumen  dan  metoda  pengukuran  dimaksudkan  untuk  mendapatkan  nilai  galat  s  yang  sekecil‐kecilnya.  Seorang 

eksperimen  yang  menggunakan  alat  ukur  dan  metoda  pengukuran  yang  tidak  dirancangnya  sendiri  ttap  mutlak  harus  mengetahui  batasan‐batasan  apa  saja  yang  dimilikinya terhadap hasil ukurnya nanti.   Perangkat keras pengukuran yang berupa peralatan ukur memiliki watak‐watak  yang mutlak diketahui seorang eksperimenter. Watak tersebut adalah :   • resolusi : tingkat kemampuan alat itu untuk membedakan ukuran terkecil. Misal  mistar  30  cm‐an  memiliki  resolusi  orde  mm,  sedangkan  sebuah  mikrometer  dapat memiliki resolusi yang lebih tinggi, yaitu orde 1/1000 mm.   • akurasi  :  tingkat  kemampuan  alat  itu  untuk  memberikan  hasil  ukur  yang  mendekati  nilai  yang  sebenarnya.  Jika  panjang  10,0  cm  diukur  oleh  sebuah  mistar sebagai 9,9 cm, akurasi mistar hanyalah 1 %.   • presesi  :  tingkat  kemampuan  alat  itu  untuk  memberikan  hasil  ukur  yang  sama pada saat pengulangan pengukuran dilakukan.   Alat  yang  beresolusi  dan  berpresisi  tinggi  belum  tentu  memiliki  akurasi  yang  tinggi  pula.  Idealnya  di  dalam  sebuah  eksperimen  semua  instrumen  yang  dipakai  memiliki resolusi dan akurasi yang tinggi.   Tingkat  resolusi  dan  akurasi  sebuah  alat  ukur  biasanya  dapat  dipelajari  dalam  buku  manualnya.  Kadang‐kadang  tampilan  alat  itu  sendiri  sudah  menunjukkan  resolusinya,  misalnya  dilihat  dari  pembagian  skala  pada  alat  tersebut.  Akurasinya  biasanya  dinyatakan  dalam  prosen.  Jika  akurasinya  bersifat  linier  bebas,  akurasi  alat  dinyatakan dalam % f.s. (full‐scale). Jika akurasinya bersifat linier proporsional, akurasi  alat cukup dinyatakan dalam % saja (berarti terhadap hasil ukurnya).   Metoda  pengukuran  ikut  berperan  dalam  menentukan  keberhasilan  suatu  pengukuran. Metoda ini berkaitan dengan dua komponen yang saling menunjang, yakni  sistem  yang  diukur  (sebagai  obyek)  dan  si  pengukur  sendiri  (sebagai  subyek).  Pada  umumnya  pengukuran  dilakukan  dengan  cara  mengganggu  sistem  yang  diukur,  akibatnya hasil ukurnya tentu meleset dari nilai yang sebenarnya akan diukur. Contoh :  pengukuran suhu suatu benda mau tidak mau harus dilakukan dengan cara mengambil  sedikit  panas  darinya  untuk  masukan  termometer  yang  digunakan.  Atau  pengukuran  arus  listrik menggunakan  amperemeter,  mau  tak  mau  sebagian  arus yang  akan  diukur 

harus  ditarik  masuk  ke  dalam  tahanan  shunt‐nya.  Sifat  obtek  pengukuran  bahwa  ia  harus diganggu ini tidak sulit untuk dikoreksi.   Kesalahan  yang  berasal  dari  subyek  pengukuran  tentu  sama  sekali  tidak  dikehendaki  dan  dapat  dihindari  yaitu  dengan  melakukan  pengukuran  itu  secara  hati‐ hati.  Contoh  :  kesalahan  paralaks,  yaitu  pembacaan  skala  alat  ukur  tidak  secara  tegak  lurus,  akan  memberikan  data  yang  meleset.  Atau  eksperimen  lupa  melakukan  zero‐ offset tentu membuat semua hasil ukur terlau besar atau terlalu kecil.   Semua  galat  ukur  yang  timbul  dari  perangkat  keras  maupun  perangkat  lunak  pengukuran dikategorikan pada satu jenis galat ukur yaitu : galat sistematis. Watak galat  ini  yang  terpenting  adalah  ia  dapat  dihilangkan  (dilkoreksi)  jika  penyebabnya  sudah  diketahui,  tetapi  sayangnya  kehadirannya  justru  seringkali  sulit  dideteksi.  Ia  pandai  bersembunyi.  Hanya  eksperimen  berpengalamanlah  yang  seringkali  dapat  mencium  adanya  galat  sistematis  ini.  Kadang‐kadang  galat  sistematis  suatu  eksperimen  baru  terdeteksi setelah ada hasil eksperimen lain yang pndekatannya berbeda.   Beberapa  watak  alat  yang  dapat  menyebabkan  timbulnya  galat  sistematis,  dengan sendirinya mempengaruhi akurasinya, antara lain adalah :  
 

histeresis  :  respons  alat  terhadap  input  yang  meningkat  berbeda  dengan   responsnya ketika inputnya menurun. Contoh: histeresis magnetik pada  bahan bahan feromagnetik.  

• •

damping : misalnya akibat efek gesekan zat alir. Di sini kecepatan  alir ikut menetukan respons alat itu.   drifting  :  disebabkan  perubahan  sifat‐sifat  bahan  dalam  alat  itu  terhadap waktu (umurnya). Contoh : pegas akan mengalami deformasi  tetap jika sudah sering dipakai.  

Untuk minimisasi galat sistematik ini eksperimenter biasanya melakukan kalibrasi ulang  terhadap  semua  alat  ukur  yang  digunakannya.  Apabila  kalibrasi  ini  tidak  mungkin  dilaksanakan, diambil suatu kebijakan dengan menganggap galat ukurnya sekitar separo  satuan terkecil yang terdapat pada alat ukur (batas resolusinya). Walaupun langkah ini  riskan tetapi masih lebih baik daripada tidak mendapatkan galat ukur.  

PENGOLAHAN DATA   Dalam  kegiatan  pengolahan  data  hasil  pengukuran  konsentrasi  terletak  pada  perhitungan  galat  ukur  s  yang  harus  menyertai  hasil  ukur  x.  Galat  ukur  ternyata  tidak  hanya ditimbulkan oleh perangkat pengukuran sebagai galat sistematis, tetapi juga oleh  dinamika  besaran  maupun  proses  pengukurannya.  Kata  dinamika  di  sini  dimaksudkan  untuk  suatu  keadaan  yang  tidak  konstan.  Galat  yang  timbul  akibat  gejala  ini  dikategorikan dalam jenis galat rambang.   Ada dua hal penyebab dinamika besaran yang diukur :   1. Fluktuasi nilai besaran terhadap waktu   Terdapat  banyak  sekali  besaran  yang  berubah‐ubah  terhadap  waktu,  sehingga  pengukurannya  tidak  mungkin  menghasilkan  nilai  tunggal.  Contoh  :  tekanan  dan  suhu  udara  yang  selalu  berubah  besarnya  setiap  saat.  Bila  tekanan  udara  merupakan  salah  satu  besaran  yang  menentukan  dalam  eksperimen,  pengukurannya  harus  dilakukan  berulangulang,  dari  awal  sampai  akhir  percobaan.  Contoh  lain  adalah  pengukuran  tegngan listrik dari PLN, setiap saat besarnya berfluktuasi.   2. Formula ideal dalam perhitungan   Ada  besaran  misalnya  luasan  penampang  suatu  benda,  tidak  memiliki  cara  pengukuran  secara  langsung  maupun  tak  langsung.  Luasan  harus  diukur  melalui  suatu  perhitungan. Katakanlah penampang yang akan diukur adalah penampang seutas kawat  yang  berbentuk  lingkaran,  luasnya  (L)  dapat  dihitung  dengan  mengukur  diameter  (D)  kawat kemudian memasukkannya ke dalam formula : L = ¼ π D .   Permasalahannya  terletak  pada  asumsi  kita  yang  menganggap  bentuk  penampang  itu  sebagai  lingkaran  sempurna  (ideal),  padahal  kenyataannya  tentu  tidak  demikian  karena  bentuk  geometri  sempurna  tidak  pernah  ada.  Asumsi  tetap  dapat  diterapkan asalkan “diameter” kawat diukur secara berulang‐ulang pada arah diametral  yang berbeda. Rataratanya nanti kita pakai sebagai pendekatan terbaik “diameter” yang  dapat digunakan dalam formula luasan lingkaran diatas.   Jadi  dinamika  suatu  besaran  yang  akan  diukur  menghendaki  pengukuran  yang  berulang‐ulang,  agar  nilai  yang  diharapkan  sekaligus  dengan  galat  ukurnya  dapat  didekati  semaksimal  mungkin.  Perhitungan  rata‐rata  yang  disinggung  di  atas  dan  juga 
2

nanti  perhitungan  galat  ukurnya  memerlukan  suatu  metoda  untuk  menghitungnya.  Untuk  tujuan  perhitungan  semacam  ini  perangkat  metodanya  sudah  tersedia  yaitu  metoda statistika, sehingga galat yang timbul dari dinamika besaran disebut juga galat  statistik. Perhitungan nilai rata‐rata dari data pengukuran amat jelas, yaitu :       Penjumlahan dilakukan dari data pertama (i = 1) sampai data terakhir (i = N), dengan N  adalah  cacah  seluruh  data.  Untuk  selanjutnya  tanda  sumasi  penjumlahan dengan i = 1 sampai dengan N.   Berbeda  dengan  perhitungan  nilai  rata‐rata,  perhitungan  galat  rambang  suatu  pengukuran  ternyata  tidak  sederhana.  Pertama,  kita  harus  tahu  dulu  watak  besaran  yang  diukur.  Kemudian  kita  asumsikan  tidak  ada  lagi  galat  sistematis,  artinya  semua  galat sistematis diasumsikan sudah terkoreksi. Asumsi ini tentu saja tidak selalu benar,  tetapi dengan metoda ujian statistik nantinya asumsi ini dapat kita uji kebenarannya.   Ada  dua  jenis  besaran  yang  perhitungan  ralat  rambangnya  berbeda  perlakuan  statistiknya.  Kesamaan  hanya  terletak  pada  watak  dinamikanya  yang  bersifat  acak.  kedua jenis itu adalah :   a. besaran yang diukur dengan pencacahan   Contoh : deteksi radioaktivitas dilakukan dengan cara mencacah peluruhan yang  terjadi, misalnya dengan pencacah Geiger‐Muller. Contoh lain adalah pencacahan cacah  molekul gas, cacah bintang dalam galaksi, dan lain‐lain. Galat rambang yang timbul dari  proses pencacahan ini kebolehjadiannya mengikuti   distribusi Poisson, sehingga galat ukurnya adalah :  N +   dan hasil ukurnya menjadi :     menunjukkan  1

 . Ň adalah rata‐rata pencacahan dalam beberapa selang waktu.  

b. besaran yang diukur nilainya   Semua  besaran  yang  tidak  diukur  melalui  pencacahan  termasuk  golongan  ini.  Galat rambang yang timbul dari pengukurannya memiliki kebolehjadian yang mengikuti  distribusi  Gauss  (normal).  Jadi  nilai  terbaik  pengukuran  adalah  rata‐rata  semua  data  yang diambil x, sedangkan galat ukur nilai terbaiknya adalah :  

          Dari persamaan (2) ini tampak bahwa semakin banyak data pengukuran berarti  semakin  kecil  galatnya.  Tetapi  ini  tidak  berarti  kita  dapat  menghilangkannya  sama  sekali.  Kadang‐kadang  pengukuran  suatu  besaran  hanya  dilakukan  sekali  saja,  hal  ini  disebabkan  antara  lain  oleh  terbatasnya  resolusi  alat  ukurnya.  Contohnya  adalah  pengukuran  panjang  seutas  kawat  logam,  pengukuran  dengan  menggunakan  mistar  biasa  menghambat  eksperimen  mengetahui  batas  potongan  pada  ujung  kawat  ini  secara  mikroskopik  tentu  tidak  rata,  tetapi  mistar  biasa  tidak  dapat  “melihat”nya.  Akibatnya,  pengulangan  pengukurannya  akan  sia‐sia  saja,  sehingga  pengukuran  cukup  dilakukan sekali. Tentu saja galat ukurnya tidak dapat dihitung dari persamaan (2), galat  ukurnya  diasumsikan  didominasi  oleh  galat  sistematis,  misalnya  untuk  mistar  biasa  dapat diambil 0,5 mm, yaitu separo satuan terkecilnya.   Khusus  untuk  pengukuran  dengan  perhitungan,  galat  yang  timbul  erupakan  perpaduan  dari  galat‐galat  ukur  besaran‐besaran  lain  yang  dipakai  untuk  menghitungnya.  Contoh  :  pengukuran  keliling  dan  luas  sebuah  meja  berbentuk empat  persegi  panjang  dilakukan  dengan  mengukur  panjang  dan  lebar  meja  lebih  dulu,  misalnya :   ( p –sP) dan ( l – sl )   Galat  sp  dan  slakan  berperanan  dalam  menentukan  galat  yang  dimiliki  keliling  meja atau luas meja. Proses galat ukur mempengaruhi galat hitung disebut perambatan  galat.   Sekarang  akan  dihitung  berapa  hasil  hitung  untuk  keliling  dan  luas  meja  itu.  Keliling meja mewakili operasi penjumlahan dua besaran, sedangkan luas meja mewakili  operasi perkalian dua besaran. Keliling meja : K = 2 (p + l ) – 2 ( sp + s )  

2

   

Tampak  bahwa  operasi  penjumlahan  akan  menyebabkan  galat  semua  suku  penjumlahannya saling bergabung membentuk galat hasil julahnya. Secara umum, jika Y  =   Zi, Y dan Z adalah besaran‐besaran berdimensi sama, maka galat‐galatnya memiliki  hubungan :   sY =   sZi    3

Luas meja : L = ( pl.) – ( ps. l + ls. p + sp + sp .sl )   Hasil  kali  sp.sl  tentu  merupakan  bilangan  yang  sangat  kecil  sehingga  dapat  diabaikan terhadap dua suku di depannya.   sL = ps. l + ls. p  sL /( pl.) = sl / l + sp / p   SL = Sl + Sp  Agar tampak lebih kompak, untuk operasi perkalian galat s dapat digantikan oleh  galat fraksional S, yaitu galat s dibagi dengan nilai ukurnya sendiri. Secara umum, jika Y  =   Zi maka galat fraksionalnya akan memiliki hubungan :   sY =   SZi (4)   Persamaan  (3)  dan  (4)  sebenarnya  mengandung  asumsi  bahwa  galat  setiap  komponen  pengukurannya  saling  menunjang  satu  sama  lain.  Artinya  jika  sebuah  komponen memiliki galat positif (hasil ukur terlalu besar), maka galat komponen yang  lain  juga  positif.  Peristiwa  semacam  ini  sangant  tak  terbolehjadi,  kecuali  semua  galat  tersebut  memiliki  dependensi  satu  sama  lain  melalui  suatu  fenomena  lain.  Jadi  persamaan (3) dan   (4) tetap boleh dipakai apabila galat‐galatnya saling gayut. Kegayutan galat disebabkan   antara lain oleh penggunaan alat ukur yang sama, contohnya pada pengukuran panjang  dan  lebar  meja  di  atas,  sp  dan  s1  saling  gayut  jika  pengukurannya  dilakukan  dengan  mistar yang sama.   Bagaimana  sekarang  jika  galat  komponennya  tidak  saling  gayut,  katakanlah  karena  menggunakanalat  ukur  yang  berbeda.  Untuk  memahami  kebolehjadian  nilai 

galat  dapat  dipakai  pengertian  vektor.  Vektor  galat  dapat  digambarkan  sebagai  panah  ke  kanan  +s  dan  panah  ke  kiri  ‐s.  Timbulnya  galat  ukur  bersifat  acak,  sehingga  kebolehjadian untuk bernilai   + s dan ‐s sama besar. Maka jika ada dua galat s1 dan s2 saling menjumlah, orientasi s2  terhadap s1 yang paling baik untuk menggambarkan sifat acaknya itu adalah saling tegak  lurus, yaitu arah netral sehingga tidak mendukung maupun menentang galat yang lain.           Gambar 1. Orientasi galat saling bebas  Dari  gambar  1  di  atas  jelaslah  bahwa  nilai  s  dapat  dihitung  melalui  persamaan Pytagoras :   s  = (s1  + s2 )   Penggunaan  cara  di  atas  dapat  diperluas  jika  galat  komponennya  lebih  dari  dua buah.  Demikian pula jika operasi antar komponen besarannya merupakan perkalian, semua S  digantikan  oleh  S.  Persamaan  (3)  dan  (4)  digantikan  oleh  dua  persamaan  berikut  jika  galat‐galatnya saling bebas yaitu :                
2 2 2

Persamaan  (7)  dan  (8)  adalah  persamaan  umum  untuk  galat,  yaitu  yang  dapat  diturunkan menjadi persamaan (3), (4), (5) dan (6). Hanya karena jarang dipakai, empat  persamaan yang pertama lebih dominan untuk diingat.   Contoh kasus :   Seorang  eksperimenter  akan  mengukur  volume  sehelai  kertas.  Alat  yang  akan  digunakan  adalah  jangka  sorong  untuk  mengukur  panjang  (p)  dan  lebarnya  (l),  dan  mikrometer untuk mengukur tebalnya (t). Volume kertas : V = p.l.t.   Galat ukurnya : SV  = (Sp + S1)  + St
2 2 2 

Perhatikan  bahwa  galat  Sp  dan  S1  saling  gayut  karena  pengukurannya  menggunakan  mistar  yang  sama.  Sedangkan  galat  St  berdiri  bebas  karena  pengukurannya  menggunakan mikrometer.   Pengukuran  panjang,  lebar  dan  tebal  kertas  dilakukan  berulangkali  di  berbagai  tempat pada kertas, hal ini disebabkan oleh pemakaian formula V = p.l.t, yakni volume  balok sempurna. Padahal ukuran kertas bagaimanapun tentu tidak ideal.   Seringkali  eksperimen  dilakukan  dengan  variasi  salah  satu  besaran  yang  lain  terhadap  variasi  tersebut.  Besaran  yang  divariasi  disebut  sebagai  variabel  bebas,  sedangkan besaran yang merupakan respons disebut variabel respons. Ini penting untuk  memeriksa watak kesebandingan dua besaran tersebut. Untuk maksud ini pengukuran  harus  dilakukan  pada  berbagai  kondisi,  dan  menghasilkan  beberapa  set  hasil  ukur.  Setiap set data berasal dari satu kondisi eksperimen (satu harga variabel bebas).   Ambil  contoh  pengukuran  tebal  kertas  yang  begitu  tipisnya  sehingga  berada  di  luar  jangkauan  alat  ukur  yang  ada.  Bila  terdapat  banyak  lembaran  kertas  sejenis  itu,  metoda  pengukurannya  dapat  diatur  cara  tak  langsung  ,  yaitu  pengukuran  dilakukan  terhadap  tebal  20,  50,  atau  100  lembar  kertas.  pengukuran  tebal  20  lembar  kertas  memberikan  satu  set  data,  demikian  juga  pengukuran  terhadap  50  atau  100  lembar.  Setiap set memberikan nilai terbaik untuk tebal kertas sehelainya : (ti – sti). Lalu dari tiga  set data di atas berapa   hasil pengukuran terhadap tebal kertas tiap lembarnya ?   Oleh karena tiap set data diambil dengan kondisi pengukuran yang berbeda, kita 

tidak  boleh  merata‐rata  tiga  nilai  rata‐rata  itu  begitu  saja.  Dalam  teori  statistik  dikatakan  ketiga  set  data  itu  berasal  dari  populasi  parental  yang  berbeda.  Cara  menghitung nilai terbaik beserta galatnya dari ketiga set data itu dengan pembobotan  pada  setiap  nilai  rataratanya.  Bobotnya  dapat  diambil  dari  kebalikan  kuadrat  galat  rambang rata‐rata setiap set data :  

Persamaan (9) dan (10) sah digunakan bila (ti ± S ) saling kompatibel, artinya  
ti 

tidak  saling  menyangkal  satu  sama  lain.  Bila  penyangkalan  terjadi  di  antara  ketiga  set  data itu pastilah terdapat galat sistematis, bukan galat rambang lagi. Misalnya saja ada  kesalahan  perhitungan  cacah  kertas  pada  salah  satu  set  pengukuran,  atau  ada  kertas‐ kertas tak sejenis yang ikut diukur.   Cara  lain  untuk  memperlakukan  beberapa  set  data  seperti  ini  akan  dibahas  dalam  analisa  data  di  bawah,  karena  menyangkut  pengkajian  tentang  hubungan  kesebandingan antara variabel bebas dan variabel responsnya.   Sebagai  catatan  tambahan,  pengukuran  yang  memiliki  galat  sistematis  kecil  dikatakan sebagai pengukuran yang teliti (akurat), sedangkan pengukuran dengan galat  rambang  kecil  dikatakan  sebagai  pengukuran  yang  tepat  (presisi  tinggi).  Jadi  pengukuran  yang  tepat  (dilakukan  dengan  baik)  belum  tentu  teliti  (dekat  dengan  nilai  sebenarnya).   ANALISA DATA   Terdapat  dua  tugas  pokok  dalam  analisa  data  pengukuran,  yaitu  mencari  ketergantungan  (korelasi)  antara  dua  besaran  fisis  yang  terkait  dengan  hipotesanya,  dan mengevaluasi normalitas distribusi kebolehjadian data yang diambil.   1. Korelasi dan regresi linier   Kita  mulai  dari  pencarian  ketergantungan  (fungsi)  antar  besaran  pengukuran.  Analisa yang paling berguna adalah regresi linier, karena linieritas merupakan hubungan  yang  paling  sederhana  antara  dua  besaran  dan  dapat  dengan  mudah  dilihat  dari  grafiknya.  Fungsi‐fungsi  yang  tidak  linier  dapat pula  didekati  dengan  fungsi  linier.  Tiap 

set  pengukuran  akan  menghasilkan  satu  data  (x,y)  yang  digambarkan  sebagai  sebuah  titik pada grafiknya, sumbu y dimiliki oleh variabel respons dan sumbu x adalah variabel  bebasnya.  

  Gambar 2. Regresi linier   Garis  lurus  terbaik  yang  dapat  ditarik  Berbentuk : y  =  A  +  Bx   Untuk  menghitung  A  dan  B  digunakan  azas  kuadrat  terkecil,  yaitu  simpangan  hasil pengukuran yi terhadap nilai prediksi garis tersebut harus sekecil‐kecilnya. Asumsi  yang diberlakukan di sini sementara adalah variabel x bebas dari galat ukur dan variabel  respons y adalah besaran yang diukur langsung/tak langsung, bukan hasil perhitungan.  Hasilnya adalah :  

Masing‐masing memiliki galat sebesar :  

13      

  14      

Bagaimana  kita  dapat  yakin  bahwa  hubungan  linier  ini  betul‐betul  ada  ?  Untuk  meyakinkan adanya linier ini dihitunglah koefisien korelasi antar x dan y :  

  Nilai rxy ada di antara 0 dan 1, nilai 0 berarti mutlak tidak ada ketergantungan antara x  dan  y,  sedangkan  nilai  1  berarti  terdapat  linieritas  sempurna  antara  x  dan  y.  Tingkat  keyakinannya dapat dilihat pada tabel koefisien korelasi misalnya yang ada dalam Young  
(2).  

Seandainya  baik  x  maupun  y  tidak  ada  yang  bebas  galat,  azas  kuadrat  terkecil  harus diberlakukan di kedua sumbu, artinya selain persamaan y = A + Bx harus ditinjau  pula persamaan x = A' + B'y (dengan asumsi y yang bebas galat). Jadi terdapat dua buah  garis  lurus  yang  menjadi  pendekatan  terbaiknya,  yang  kemudian  harus  diwakili  oleh  sebuah  garis  saja  dengan  menarik  sebuah  garis  yang  bebeda  di  antara  kedua  garis  tersebut. Garis terbaik itu dapat saja berada di tengah‐tengah y = A + Bx dan x = A' + B'y,  jika memang galat fraksional di x dan y setingkat (memiliki orde yang sama). Jika tidak,  maka  harus  dilakukan  pembobotan  terlebih  dahulu  sesuai  dengan  tingkatan  galat  masing‐masing.   Seringkali  dalam  merumuskan  suatu  persamaan  fisis  kita  memberlakukan  berbagai  asumsi  sehingga  sah  saja  melakukan  pengabaian‐pengabaian.  Hal  ini  nanti  akan tampak pada grafik yang dihasilkan. Linieritas hukum Ohm misalnya akan terbukti  meleset jika jangkauan beda potensial listriknya amat besar. Kalau hal ini terjadi maka  analisa  datanya  masih  dapat  dilakukan  brdasarkan  pembatasan  jangkauan  yang  memungkinkan diberlakukannya watak linieritas. Atau jika ingin lebih lengkap dan eksak  untuk seluruh jangkauan eksperimen, dapat digunakan regresi dengan orde yang lebih 

tinggi.   Jika  hubungan  antara  x  dan  y  tidak  linier,  data  pengukurannya  masih  dapat  dianalisa  dengan  regresi  linier  setelah  bentuk  persamaannya  dimodifikasi  sekaligus  dengan  redefinisi  variabel  respons  dan  atau  variabel  bebasnya.  Analisa  ini  dengan  sendirinya  mengatakan  bahwa  variabel  responsnya  diperoleh  melalui  perhitungan,  sehingga  untuk  keperluan  ini  persamaan‐persamaan  (11)  sampai  dengan  (14)  perlu  dimodifikasi juga. Modifikasi dilakukan dengan menyisipkan pembobotan (wi) pada data  yang dipakai dalam perhitungan. Berikut ini adalah hasil modifikasi tersebut :  

  KESIMPULAN   Pengukuran,  pengolahan  serta  analisa  data  dengan  demikian  merupakan  serangkaian  kegiatan  yang  utuh.  Data  yang  disodorkan  tanpa  pengetahuan  tentang 
"sejarah"  data  itu,  misalnya  bagaimana  alat  ukurnya  bekerja,  tidak  akan  mampu 

berbicara  banyak.  Seperti  yang  dijelaskan  di  depan,  cara  perlakuan  terhadap  data  pengukuran tergantung juga pada "sejarah" data itu. Oleh sebab itu seorang eksperimen  harus  dapat  melakukan  serangkaian  kegiatan  itu  sendiri,  kecuali  sejak  awal  dia  sudah  bekerja  sama  dengan  orang‐orang  yang  nantinya  hanya  bertugas  mengolah  datanya  berdasarkan "sejarah" data tersebut.  

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->