P. 1
NA-Pengalaman sebagai seorang guru

NA-Pengalaman sebagai seorang guru

|Views: 716|Likes:
Published by Atiey Syamimy

More info:

Published by: Atiey Syamimy on Apr 15, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/04/2013

pdf

text

original

Pengalaman sebagai seorang guru.

Bercerita tentang pengalaman, semua guru tentunya pernah merasai pelbagai pengalaman sepanjang bergelar seorang guru. Pahit mahupun manis,semuanya semunya menjadikan kami para guru lebih cekal dan bersemangat dalam menjalankan tanggungjawab kami mendidik anak bangsa. Pengalaman jugalah yang membantu menyempurnakan lagi peribadi dan tingkah laku saya hingga menjadi siapa diri saya sekarang ini dan kerana pengalaman ini jugalah saya dijemput hadir dikalangan ahli-ahli panel kita dalam forum ini. Hadirin sekalian, buat pengetahuan anda semua,profesion perguruan ini sudah sebati dan menjadi asam garam dalam kehidupan saya sejak sekian lama. Berkecimpung dalam bidang ini untuk tempoh masa yang agak lama iaitu lebih kurang 30 tahun, profesion ini telah memahatkan pengalaman yang amat berharga yang tidak mungkin akan dapat saya lupakan sampai bila-bila pun.Perjalanan hidup saya sebagai seorang guru sebenarnya bermula ketika Negara kita masih diawal usia setahun jagung lagi. Ketika itu negara kita masih lagi sedang berjuang untuk membangun. Setiap orang pada masa itu berebut-rebut untuk mengubah nasib diri dengan mencuba pelbagai jenis perkerjaan yang termampu. Dan saya memilih bidang ini sebagai profesion saya atas faktor minat dan keinginan saya untuk melahirkan genarasi akan dating yang mampu membantu membangunkan lagi Negara kita pada masa hadapan. Berbekalkan ijazah dalam bidang pendidikan di Universiti Malaya, saya terus sahaja ditempatkan disebuah sekolah rendah setelah berjaya menamatkan pengajian. Posting pertama saya selepas habis pengajian ialah di sebuah sekolah di kawasan pedalaman di Bentong,Pahang iaitu di Sekolah Rendah Kebangsaan Lumut Biru, Bentong. Kemudian setahun selepas itu, saya ditukarkan pula ke sebuah sekolah di Kudat,Sabah dan berkhidmat disana selama 3 tahun. Sepanjang menabur bakti di sana, saya dan rakan-rakan seperjuangan cukup gembira

Selepas 3 tahun merantau ke seberang laut. Semua ini penting bagi memastikan mereka betul-betul memahami apa yang diajar ataupun tidak. Sepanjang 20 tahun pertama saya menabur khidmat sebagai seorang guru. juga melalui pelbagai pengalaman dan berdepan dengan pelajar-pelajar yang bermacam-macam jenis fiil. Ini kerana diawal perkhidmatan saya.menghadapi murid-murid yang petah bertanya itu dan ini. Murid-murid pada waktu itu kaya dengan budi bahasa dan sifat menghormati serta semangat ingin belajar. Sikap pelajar yang menghormati para guru serta ‘feedback’ yang memberangsangkan yang ditunjukkan mereka pada ketika itu menaikkan lagi semangat kami para guru untuk menyampaikan ilmu kepada mereka. Pengalaman inilah yang banyak meninggalkan kenangan pahit dan manis yang mewarnai kehidupan kami para guru. Sepanjang berkhidmat. saya ditukarkan semula ke Semenanjung Tanah Air iaitu di sebuah sekolah di bahagian Utara Tanah Air. . Mereka tidak lokek untuk bertanya itu dan ini walaupun kadang-kadang mereka bertanya tentang sesuatu yang tidak masu dek akal. kami para guru telah melihat. Walaupun mereka miskin dengan harta. namun keinginan yang menebal untuk mengumpul ilmu didada menjadikan mereka kelihatan tidak ternilai harganya. saya cukup kagum akan ‘feedback’ yang diterima daripada murid-murid. profesion perguruan merupakan salah satu bidang profesion yang amat dihormati dan disanjung tinggi. tetapi itulah yang kami para guru harapkan. berani bertanya dan mengemukakan segala persoalan yang timbul dalam fikiran mereka. Penerimaan yang memberangsangkan inilah yang menyumbang kepada gelaran ‘Tokoh Guru’ yang saya sandang sekarang ini. Mereka inilah yang kita katakana sebagai pelajar yang betul-betul belajar.

namun sekarang guru yang terpaksa menunggu pelajar. Anak-anak terlalu dimanjakan sehingga mereka ‘besar kepala’ maklumlah mereka anak Dato’ . pelajarlah yang perlu mencari guru kerana mereka yang memerlukan ilmu.Kalau dulu pelajar yang terkejar-kejar nencari guru. Dulu. saya merasakan diri saya lebih dihargai pada 20 tahun yang lalu berbanding sekarang Masalah yang sering dihadapi oleh para guru dan kriteria guru yang layak dijadikan ‘Role Model’. apabila kita bercakap tentang guru. Umumnya.sepatah .Tetapi. Secara umumnya.bukan para guru! Ini tidak. lain pula yang terjadi. masalah-masalah ini timbul bukan disebabkan kesalahan guru itu sepenuhnya. sekarang lain pula jadinya. Mereka terpaksa menghadapi pelbagai masalah yang kadangkala terbawa-bawa sehingga timbulnya kes-kes disiplin dikalangan guru. jika dilihat pada pelajar sekarang. Kalu dulu murig-murid dan para guru saling menghormati. murid-murid akan memenuhi kelas dahulu sebelum kedatangan guru. Wajarkah semua ini berlaku? Sedangkan jika dilihat secara logiknya. Masalah ini wujud berikutan perangai negative dan sikap suka memberontak yang ada dalam diri guru dan pelajar itu sendiri dengan tiada rasa ingin berkompromi diantara mereka untuk menyelesaikan masalah. kita tidak boleh nafikan akan bebanan tugas yang terpaksa mereka hadapi. Adakah patut semua ini berlaku dalam proses mencari ilmu? Ini semua mungkin kesan kurangnya didikan moral yang diberikan oleh para ibu bapa. namun sekarang guru-guru pula yang terpaksa menunggu kedatangan para pelajar. anak Tan Sri…Kesimpulannya sepanjang saya berkhidmat dalam profesion ini. namun masalah sebegini muncul akibat ketidakserasian yang wujud antara guru dan pelajar itu sendiri.

Pemilihan perlu dibuat dengan sebaiknya bagi memastikan individu yang diterima masuk ke dalam mana-mana kursus perguruan betul-betul mampu menjadi . Hal ini berlaku kerana sesetengah guru tidak dapat menahan nafsu amarahnya apabila berhadapan dengan murid-murid yang ‘besar kepala’ seperti ini berkecenderungan untuk menghukum mereka dengan cara mereka sendiri. Jadi. bukan pelajar sahaja yang tahu erti ego! Kalau perangai melampau-lampau siapa yang boleh tahan. rendam pelajar dan sebagainya. Sebelum bergelar seorang guru.guru bertanya. bukan dari segi pencapaian kademiknya sahaja. Disebabkan perangai murid-murid yang melampau dan tidak dapat menahan diri inilah timbulnya masalah-masalah seperti guru pukul pelajar. Ini penting bagi memastikan kerajaan bukan sahaja berupaya memenuhi kuantiti guru yang diperlukan. fizikal dan emosi individu itu sendiri. guru ataupun Ibubapa yang terlalu manjakan anak-anak mereka yang patut kita persalahkan? Atas sebab inilah saya merasakan penyelesaian patut dibuat berdasarkan kesemua aspek dari akar umbinya lagi. Semua ini penting bagi menjamin guru-guru yang bakal dilahirkan IPTA tempatan betul-betul boleh berhadapan dengan perwatakan pelajar yang pelbagai. cubit pelajar.Panggilan ‘Cikgu’ bukan lagi panggilan keramat be=agi para guru jika makna sebenar ‘Cikgu’ tidak lagi dihayati pelajar. tetapi juga penilain dari segi mental. adakah cikgu yang perlu mengikut kata-kata muridnya? Tentunya tidak kan? Cikgu pun ada egonya sendiri. dera pelajar. berjela-jela panjangnya mereka menjawab. Siapakah yang patut kita salahkan? Adakah pelajar. bilangan kes masalah yang timbul antara dulu dan sekarang jauh bezanya. malah mereka juga berupaya melahirkan guru-guru yang berkualiti bagi mendidik anak-anak bangsa. pemilihan perlu lah diadakan bagi memastikan individu-individu yang dipilih betul-betul berkelayakan. Jika dilihat secara keseluruhannya. Masalah antara guru dan pelajar semakin bertambah dan semakin rumit.

kebanyakkan graduan yang mengikuti kursus-kursus pendidikan ini bukannya betul-betul berminat dan menyintai profesion ini dan juga bukan semuanya mampu bertahan dengan karenah pelajar-pelajar sekarang yang agak agresif. ujian ini bukannya diwujukan untuk membantutkan atau menguburkan impian dan cita-cita mulia mereka untuk berbakti dalam profesion ini. bertanggungjawab. amanah. sanggup berkorban masa dan tenaga demi para pelajar dan juga yang pentingnya adalah bagi melihat samada mereka boleh berhadapan dengan pelajar yang pelbagai ragam dan dapat bertindak secara professional untuk menanggani pelajarnya ini ataupun tidak.Seperti objektif utama ujian ini diadakan. sebaliknya sekadar memastikan bahawa mereka yang bakal mendidik generasi penyambung ini benar-benar berkelayakkan. Atas sebab-sebab ini jugalah saya menyokong kuat tindakan Kementerian Pendidikan sekarang yang mewajibkan semua individu yang berminat menyambung pelajaran mereka dalam bidang pendidikan untuk menduduki Malaysian Educators Selection Inventory (MEdSI) dahulu. Kesemua ini saya rasakan amat penting kerana kalau sebelum ini pelajar-pelajar IPTA dengan mudahnya dapat melayakkan diri dalam bidang ini semata-mata kerana untuk memenuhi kuantiti guru yang diperlukan dengan hanya memenuhi pra-syarat akademik sahaja tanpa perlu menghadiri sebarang interview/ pemilihan/tapisan. namun ia sekadar untuk menilai samada mereka ini betul-betul berminat dan boleh memikul tanggungjawab dengan baik ataupun tidak. Pemilihan ini perlu dilakukan bukan untuk menghilangkan semangat orang ramai untuk berkhidmat dalam profesion ini. Atas factor inilah.seorang guru ataupun tidak. Untuk memastikan yang mereka ini benar-benar layak untuk memikul amanah yang besar mendidik anak bangsa. tegas. Sebab itu jugalah timbulnya pelbagai kes dera yang dilakukan segelintir guru keatas . Mereka perlu meluluskan diri dalam ujian pemilihan ini dahulu sebelum diterima masuk kedalam mana-mana institusi perguruan.

. Oleh sebab inilah saya menyokong kuat akan ujian MEdSI ini dibuat semasa pengambilan guru-guru baru agar dapat jadikan mereka ‘Role model’ kepada para pelajar. apabila masalah-masalah sebegini timbul.pelajar. manusia memang mudah dipengaruhi oleh perasaan. Tetapi pada pandangan saya. lebih-lebih lagi kalau mereka terpaksa berhadapan dengan para pelajar yang kadang-kala melampaui batas. guru-guru juga tidak boleh dipersalahkan sepenuhnya kerana sudah menjadi lumrah kejadian. Mengapakah seseorang guru itu mempunyai masalah disiplin dan menggunakan kekerasan keatas para pelajar.

mereka mungkin akan terbawa-bawa kerungsingan yang dialami mereka itu ke sekolah dan secar tidak langsung melepaskannya keatas para pelajar yang kebetulan menaikkan lagi angin mereka. Di sekolah contohnya. Tanggungjawab yang besar yang diletakkan diatas bahu seorang guru membuatkan mereka kadang-kadang tertekan atau merasakan diri mereka terbeban dan terpaksa menyelesaikan kesemua bebanan tugas tersebut. namun mereka juga mempunyai pelbagai tanggungjawab lain yang perlu mereka uruskan. seorang suami ataupun seorang isteri yang mana mereka juga merupakan manusia biasa yang mungkin bermasalah dalam menguruskan rumahtangga mereka. Seseorang guru itu sebenarnya bukan hanya memainkan peranan dalam mengajar semata-mata. kadang-kala apabila mereka menghadapi masalah dengan pasangan mereka.Antara faktor-faktor yang mungkin menyebabkan seseorang guru itu mempunyai masalah disiplin yang kemudiannya menyumbang kepada penggunaan kekerasan keatas para pelajar ialah bebanan tugas yang berat yang terpaksa dipikul para guru. mencari penceramah yang berkaitan. Seorang guru mungkin juga seorang ibu. mereka bukan hanya terpaksa menghabiskan silibus pelajaran yang ditetapkan. Oleh itu. Contohnya apabila pihak atasan mengarahkan mereka merencanakan satu program motivasi untuk pelajar SPM beban tanggungjawab mereka semakin bertambah. Di rumah juga mereka tidak boleh lari dari masalah. Mereka terpaksa memikirkan atucara atau tentative program yang sesuai dengan program. menentukan belanjawan dan memastikan semuanya berjalan lancar. . seorang bapa. Kesemua tugas-tugas tambahan sebegini sedikit sebanyak menambahkan tekanan didalam diri mereka dan boleh menyumbang kepada kes-kes penderaan jika tekanan yang dirasakan tidak dapat disalurkan dengan betul. namun mereka juga bertanggungjawab dalam mengatur dan menguruskan programprogram yang direncanakan di sekolah terbabit. ataupun dengan perjalanan rumahtangga mereka.

Disebabkan inilah apabila para pelajar yang tidak dapat ‘pick-up’ apa yang diajar bertanyakan soalan kepada guru terbabit mungkin akan menerima maki hamun oleh guru tersebut. Guru-guru yang tiada minat seperti ini biasanya menganggap tanggungjawab yang diamanahkan sebagai suatu beban yang akan menyusahkan hidupnya. Jika guru itu sendiri tiada minat atau keinginan untuk terlibat dalam profesion ini. Dengan itu. Kemudian. guru tadi yang mungkin ‘bengang’ menghadapi . Faktor kedua yang mungkin menyebabkan seseorang guru itu menggunakan kekerasan keatas pelajarnya adalah berpunca dari guru itu sendiri. para pelajar disetkan sebagai beban dalam diri mereka yang akan menyusahkan hidup mereka. dia pasti mencari pelbagai alas an dalam melaksanakan tanggungjawab yang diberikan kepadanya. Oleh itu. maknanya dia tiada minat langsung untuk mengajar dan menyampaikan apa yang patut diajar dengan sambil lewa. mereka juga dengan mudahnya akan melepaskan rasa tidak puas hati dan tekanan yang dirasainya keatas para pelajar tanpa sempat memikirkan kewajaran tindakannya itu. Mungkin disebabkan rasa tidak puas hati diatas kejayaan dan pujian yang diterima rakan sejawatan mereka. mereka tidak akan teragak-agak untuk menggunakan kekerasan keatas para pelajar yang mungkin secara tidak sengaja melakukan kesilapan dalam tugas yang diberikan.Selain itu. apabila segelintir pelajar yang tidak memahami dengan jelas apa yang diajar akan bertanya ‘Macam mana nak dapat yang ini?’ . Guru-guru sebeginilah yang biasanya akan menjatuhkan nama baik profesion perguruan dan juga yang akan menjatuhkan mutu pendidikan negara.Jadi. apabila seseorang guru itu tidak berminat dalam bidang perguruan.Contohnya. mereka mungkin juga menghadapi masalah sesama rakan sekerja mereka. ‘Macam mana nak dapat yang itu?’ . mereka menjalankan tanggungjawab mereka sambil lewa tanpa bersungguhsungguh dalam menyampaikan apa yang patut diajar. Bagi guru-guru yang ‘lack of interest’ seperti ini.

jika seorang pelajar tahun dua ‘terberak’ dalam bilik darjah. Oleh sebab itulah pentingnya bagi seorang guru untuk mempunyai minat dalam profesion ini supaya masalah-masalah disiplin dikalangan guru dapat dibendung dan tiada lagi kekerasan dilakukan keatas para pelajar. Faktor lain yang dikenalpasti mendorong kepada timbulnya masalah disiplin dikalangan para guru ialah guru tersebut tidak memahami dan menghayati apa maksud dan tugas sebenar seorang guru. . mencubit pelajar terbabit. Tetapi disebabkan kurangnya penghayatan terhadap tugas sebenar seorang guru. mereka mungkin tertekan dengan situasi itu dan secara spontannya. seseorang guru itu perlulah menghayati tugas sebenar para guru dan bersedia dalam menghadapi apa jua kerenah para pelajar serta menjaga tingkah lakunya dalam mendidik anak-anak agar para guru layak digelar sebagai ‘Role Model’. Jikalau tidak. guru itulah yang bertanggungjawab menguruskan najis dan pelajar terbabit. Ketidakmampuan para guru untuk berhadapan dengan pelajar yang bermacam-macam raga mini menyebabkan mereka melepaskan segala rasa tertekan yang dialaminya keatas pelajar terbabit.soalan yang bertubi-tubi dari pelajar itu akan menengking. mereka mungkin marah dan mencubit pelajar itu. masakan mereka sanggup memberikan contoh yang tidak baik kepada para pelajar mereka. Kesimpulannya. Sebab itulah kita tidak dapat menafikan bahawa tugas sebagai seorang guru sebenarnya lebih berat dari yang disangkakan kebanyakkan orang. Guru-guru sebegini biasanya wujud akibat ketiadaan minat yang mendalam dalam profesion yang disandang mereka. semua perkara yang berlaku disekolah adalah tanggungjawabnya. Mereka tidak menghayati akan peranan sebenar seorang guru. Misalnya. Mereka juga mungkin tidak menghayati akan maksud ‘Guru Sebagai Role Model’. Bagi seseorang guru.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->