P. 1
Satuan Besaran Fisika Vektor

Satuan Besaran Fisika Vektor

|Views: 79|Likes:
Published by Dwi Yoga Pranoto
Satuan, Besaran Fisika, Vektor
Arif Hidayat ilmusains7@gmail.com

1

Besaran
Besaran adalah bilangan yang digunakan untuk mendiskripsikan suatu fenomena fisika secara kuantitatif. Besaran terbagi menjadi 2, yaitu Besaran Fisis dan Besaran Non-Fisis. Besaran Fisis terbagi menjadi 2, yaitu Besaran Pokok dan Besaran Turunan.
2

Besaran Pokok
Besaran pokok adalah besaran yang satuannya telah didefinisikan pada konferensi internasional mengenai berat dan ukuran. Satuan adalah acuan standar untuk ha
Satuan, Besaran Fisika, Vektor
Arif Hidayat ilmusains7@gmail.com

1

Besaran
Besaran adalah bilangan yang digunakan untuk mendiskripsikan suatu fenomena fisika secara kuantitatif. Besaran terbagi menjadi 2, yaitu Besaran Fisis dan Besaran Non-Fisis. Besaran Fisis terbagi menjadi 2, yaitu Besaran Pokok dan Besaran Turunan.
2

Besaran Pokok
Besaran pokok adalah besaran yang satuannya telah didefinisikan pada konferensi internasional mengenai berat dan ukuran. Satuan adalah acuan standar untuk ha

More info:

Published by: Dwi Yoga Pranoto on Apr 16, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPT, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/20/2011

pdf

text

original

Satuan, Besaran Fisika, Vektor

Arif Hidayat ilmusains7@gmail.com

1

Besaran
Besaran adalah bilangan yang digunakan untuk mendiskripsikan suatu fenomena fisika secara kuantitatif. Besaran terbagi menjadi 2, yaitu Besaran Fisis dan Besaran Non-Fisis. Besaran Fisis terbagi menjadi 2, yaitu Besaran Pokok dan Besaran Turunan.
2

Besaran Pokok
Besaran pokok adalah besaran yang satuannya telah didefinisikan pada konferensi internasional mengenai berat dan ukuran. Satuan adalah acuan standar untuk hasil pengukuran. Besaran pokok beserta satuan-satuan dasar SI Besaran Pokok Panjang Massa Waktu Kuat arus listrik Temperatur Jumlah zat Intensitas cahaya Satuan meter kilogram sekon ampere kelvin mol candela Simbol m kg s A K mol cd
3

Awalan-awalan dalam sistem metrik yang digunakan dalam SI
Faktor 1024 1021 1018 1015 1012 109 106 103 102 101 Awalan yotta zetta exa peta tera giga mega kilo hekto deka Simbol Y Z E P T G M k h da Faktor 10-1 10-2 10-3 10-6 10-9 10-12 10-15 10-18 10-21 10-24 Awalan desi centi milli micro nano pico femto atto zepto yocto n p f a z y
4

Simbol d c m

Besaran Turunan
Besaran turunan adalah besaranbesaran lain yang diturunkan dari besaran pokok. Misal volume, massa jenis, kecepatan, gaya, usaha dll.

5

Dimensi
Dimensi adalah salah satu bentuk deskripsi suatu besaran, misalnya: panjang memiliki dimensi [L], massa [M], dan waktu [T]. Digunakan untuk menguji kebenaran suatu persamaan yang menunjukkan hubungan berbagai besaran fisis
6

Pengukuran
Ketidakpastian disebut juga Galat (error) Terdapat 2 masalah, yaitu masalah Presisi dan Akurasi. Presisi (ketelitian) adalah derajat kepastian hasil pengukuran, biasanya tergantung pada pemilihan alat ukur yang digunakan. Alat ukur juga harus dikalibrasi dahulu sebelum digunakan. Akurasi (ketepatan) adalah seberapa tepat hasil pengukuran mendekati nilai yang sebenarnya. Misalnya 56,87 ± 0,02 mm = 56,87(2) mm. 7

Pengukuran (lanjutan)
Angka signifikan adalah akurasi yang ditulis dengan banyaknya angka-angka. Misalnya 4,92 mm, terdapat 3 angka signifikan, 2 digit pertama dapat dipastikan kebenarannya, digit terakhir tidak pasti (ketidakpastiannya 0,01 mm).
8

Vektor dan Skalar
Besaran skalar = punya besar (nilai) Besaran vektor = punya besar (nilai) dan arah Besaran vektor berhubungan erat dengan T perpindahan A Ditulis dengan huruf tebal miring dengan anak panah diatasnya ( ).

9

Dua Vektor
a. b. c. d. Memiliki arah yang sama = sejajar (paralel) Memiliki besar dan arah yang sama = sama Memiliki besar sama tetapi arahnya berlawanan = negatif Memiliki arah yang berlawanan tidak peduli besarnya sama atau tidak = antisejajar (antiparalel)

T A

T B

T C

T D

T E

10

Penjumlahan Vektor
T A

T Bila suatu partikel mengalami perpindahan A kemudian diikuti perpindahan T B maka hasil akhirnya sama dengan jika partikel tersebut bergerak dari titik T awal dan mengalami perpindahan C (gambar 1). T T

T C

T B

T B

T C

A

B

T T T C ! A B
Gambar 1

T A

T C

T A
T B

T T T C ! B A
Gambar 2

T C
Gambar 3

11

Komponen Vektor
Memetakan suatu vektor searah dengan sumbu sistem koordinat Cartesian, yaitu sumbu x dan y.
T AY T A U T AX T Komponen Ax ! Ax T Komponen Ay ! Ay

12

Vektor Satuan
Merupakan vektor yang memiliki besar 1, tanpa satuan. Ditulis dengan tanda ^ (topi).
Ö Dalam sistem koordinat xy, sebuah vektor satuan i menun ukkan arah sumbu x positif, sedangkan sebuah vektor satuan Ö menun ukkan j arah sumbu y positif. T Ö Ax ! Ax i T A !A Ö j
y y

Dengan demikian suatu vektor dapat ditulis : T Ö A! A i A Ö j
x y

13

Vektor Satuan (lanjutan) T T
T T T Maka R ! A  B Ö Ö ! Ax i  Ay Ö  B x i  B y Ö j j

Ö Ö Jika A ! Ax i  Ay Ö dan B ! B x i  B y Ö j j

Ö ! Ax  B x i  Ay  B y Ö j Ö ! Rx i  R y Ö j

Kita juga dapat memasukkan komponen Ö ketiga vektor satuan k yang menunjukkan arah dalam sumbu z positi .
14

Perkalian Skalar
T TT T Perkalian skalar dari dua vektor A dan B dinyatakan dengan A ™ B. isebut juga dengan perkalian titik.
Cara 1 :

TT T A ™ B dide inisi kan sebagai besar A yang dikalikan dengan T T komponen B yang sejajar dengan A atau sebaliknya. T A cos U T T B B U T U T T A B cos U A T T TT A ™ B ! A B cos U

15

Perkalian Skalar (lanjutan)
Cara 2 :

Ö Ö j j Ö Ö 1 1 i ™ i ! Ö ™ Ö ! k ™ k ! cos 0 ! 1 Ö j Ö Ö j Ö 1 1 i ™ Ö ! i ™ k ! Ö ™ k ! cos 90 ! 0 TT Ö Ö Ö Ö A ™ B ! Ax i  Ay Ö  Az k ™ B x i  B y Ö  Bz k j j

Ö Ö Ö Ö Ö Ö Ö ! Ax i ™ B x i  Ax i ™ B y Ö  Ax i ™ Bz k  A y Ö ™ B x i  Ay Ö ™ B y Ö  Ay Ö ™ Bz k  j j j j j Ö Ö Ö Ö Ö Az k ™ B x i  Az k ™ B y Ö  Az k ™ Bz k j Ö Ö Ö j Ö Ö ! Ax B x i ™ i  Ax B y i ™ Ö  Ax Bz i ™ k  A y B x Ö ™ i  Ay B y Ö ™ Ö  Ay Bz Ö ™ k  j Ö j j j Ö Ö Ö Ö j Ö Ö Az B x k ™ i  Az B y k ™ Ö  Az Bz k ™ k

TT A ™ B ! Ax B x  Ay B y  Az Bz
16

Perkalian Vektor
Cara 1 :

T T T T Perkalian vektor dari dua vektor A dan B dinyatakan dengan A v B. isebut juga dengan perkalian silang.

T T A v B dide inisikan sebagai suatu besaran yang memiliki arah tegak lurus T T terhadap bidang dimana vektor A dan B berada dan besarnya AB sin U

T B U

T B sin U T A

T B U

T A sin U T A
17

Perkalian Vektor (lanjutan)
T T Av B T B U T A T T Bv A T B U T A

T T T T Sehingga : A v B !  B v A
Cara 2 :
Ö Ö j j Ö Ö i v i ! Öv Ö ! k v k ! 0 Ö j i v Ö !  Öv i ! k j Ö Ö Ö v k ! k v Ö ! i Ö j Ö j Ö Ö Ö Ö Ö j k v i ! i v k ! Ö

18

Perkalian Vektor (lanjutan)
Cara 2 :
T T Ö Ö Ö Ö A v B ! Ax i  A y Ö  Az k v B x i  B y Ö  Bz k j j

Ö Ö Ö Ö Ö Ö Ö j j j j j ! Ax i v B x i  Ax i v B y Ö  Ax i v Bz k  A y Ö v B x i  Ay Ö v B y Ö  A y Ö v Bz k  Ö Ö Ö Ö Ö Az k v B x i  Az k v B y Ö  Az k v Bz k j Ö Ö Ö j Ö Ö j Ö j j j Ö ! Ax B x i v i  Ax B y i v Ö  Ax Bz i v k  A y B x Ö v i  Ay B y Ö v Ö  A y Bz Ö v k  Ö Ö Ö j Ö Ö Az B x k v i  Az B y k v Ö  Az Bz k v k

Diperoleh : T T Ö A v B ! Ay Bz  Az B y  Az B x  Ax Bz Ö  Ax B y  A y B x Ö i j k
19

Perkalian Vektor (lanjutan) T T T
C x ! Ay Bz  Az B y C y ! Az B x  Ax Bz C z ! Ax B y  Ay B x

Jika C ! A v B maka komponen - komponennya :

Perkalian vektor juda dapat dinyatakan dalam bentuk determinan T T A v B ! Ax Bx Ö i Ö j Ay By Ö k Az Bz
20

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->