Pengolahan Limbah Organik dan Anorganik

Limbah adalah buangan yang dihasilkan dari suatu proses produksi baik industri maupun domestik (rumah tangga). Dimana masyarakat bermukim, disanalah berbagai jenis limbah akan dihasilkan. Ada sampah, ada air kakus (black water), dan ada air buangan dari berbagai aktivitas domestik lainnya (grey water). Limbah padat lebih dikenal sebagai sampah, yang seringkali tidak dikehendaki kehadirannya karena tidak memiliki nilai ekonomis. Bila ditinjau secara kimiawi, limbah ini terdiri dari bahan kimia Senyawa organik dan Senyawa anorganik. Dengan konsentrasi dan kuantitas tertentu, kehadiran limbah dapat berdampak negatif terhadap lingkungan terutama bagi kesehatan manusia, sehingga perlu dilakukan penanganan terhadap limbah. Tingkat bahaya keracunan yang ditimbulkan oleh limbah tergantung pada jenis dan karakteristik limbah. Limbah terdiri dari dua jenis:

Limbah Organik adalah limbah yang mudah membusuk seperti sisa makanan, sayuran, daun-daun kering, dan sebagainya. Pencemaran lingkungan perkotaan salah satunya disebabkan oleh limbah organik yang tidak

terurai sempurna sehinggga menyebarkan bau busuk, gas beracun, hama dan penyakit. Salah satu penanggulangannya adalah dengan mengolah limbah organik menjadi kompos dengan menggunakan drum plastic. Berikut peralatan yang digunakan:

1. Ember atau drum plastik yang telah dimodifikasi (dibuat berlubang) dengan kapasitas
minimum 100 kg.

2. Bioaktivator cair (metode aerob) atau bioaktivator padat (metode anaerob). 3. Bahan baku sampah organik (hindari daging, tulang, duri ikan, sisa makanan
berlemak, susu, kotoran anjing, kucing, dan babi).

Cara Membuat: 1. Cacah bahan baku hingga berukuran 2-5 cm.

2. Taburkan bioktivator OrgaDec 0,5% ke atas bahan baku, aduk hingga tercampur rata. 3.
Siram dengan air hingga diperoleh kelembapan yang diinginkan (5060%), langsung masukkan ke dalam drum plastik.

4. Inkubasi selama 1-2 minggu, tergantung dari bahan bakunya. 5.
Pada hari ketiga atau hari kedelapan perlu dilakukan pengadukan atau pembalikkan secara manual agar aerasi di dalam drum berlangsung baik.

andong. botol dan gelas minuman. sampah plastik dan kaca akan di daur ulang menjadi bahan baku industri. lampu hias dan yang lainnya. Berbagai bentuk dapat di bentuk dari limbah-limbah kaca itu menjadi bentuk baru dengan nilai tambah didalamnya. dan alat musik drum. dicuci hingga bersih dan dilebur dalam tungku pemanas bersuhu 1. yaitu bahan pelapis jalan dengan menggunakan 30% material kaca daur ulang. plastik mainan. Harga yang ditawarkan pun cukup bervariasi yaitu mulai dari Rp 20 ribu hingga Rp 15 juta tergantung ukuran dan tingkat kerumitan proses pembuatan. Salah satu usaha daur ulang adalah daur ulang pada produk berbahan kaca. seperti plastik wadah pembungkus makanan. bentuknya yang unik akan menarik para konsumen. maupun bentuk baru berupa mainan. berbentuk senjata api. kap lampu. toples bekas dan apa saja yang berbahan kaca. Setelah benar-benar meleleh. Salah satu contoh hasil daur ulang kaca dapat dilihat pada gambar disamping. selanjutnya kaca itu dibentuk sesuai dengan keinginan. gapura. Dapat juga dipakai sebagai bahan bangunan dan jalan. kertas. Selain terkesan mewah. Proses lainnya yang juga bisa dilakukan adalah bahan kaca yang sudah didapat dilakukan pemotongan dan dimodifikasi sesuai desain yang diinginkan misalnya dalam bentuk mainan maupun kerajinan. Sudah ada Glassphalt. sepeda motor. kaleng. helikopter. Ini bisa menjadi peluang bisnis yang cukup menggiurkan dengan kerajinan berbahan baku pecahan kaca. Mulai vas. Salah satunya adalah benda seni berupa kerajinan gelas dari bahan pecahan kaca. kereta api. . Banyak cara yang digunakan oleh para pengrajin untuk menyulap sampah kaca menjadi bisnis daur ulang dengan cara memanfaatkan kaca-kaca bekas sebagai bahan dasar pembuatan kerajinan. becak. antara lain. dan sebagainya. kayu. Bahan yang dibutuhkan adalah pecahan kaca atau pecahan botol bekas.500 derajat Celcius selama 24 jam. Kertas bekas akan di daur ulang oleh industri kertas. Bahan baku tersebut dibersihkan dari bahan kontaminan. Limbah Anorganik adalah limbah yang tidak mudah membusuk. Limbah anorganik bisa membantu mengembangkan industri daur ulang (recycling). mobil.