P. 1
QIYAS

QIYAS

|Views: 498|Likes:

More info:

Published by: Si Bintang Kelam AlBagany on Apr 18, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/10/2013

pdf

text

original

1

Bab I
Pendahuluan

Latar Belakang
Sebagai umat islam, dalam kehidupan sehari-hari ada aturan yang mengatur segala
aktivitas kita. Semua ada batasan-batasan tertentu dan aturan-aturan menjalankannya. Dan
semua aturan dan batasan hukum yang mengatur umat islam didasarkan pada al Qur¶an dan al
Hadits.
Tetapi permasalahannya terletak pada permasalahan manusia yang sangat komplek
dan banyak peristiwa yang terjadi dalam kehidupan tapi tidak ada nashnya dalam al Qur¶an
maupun al Hadits.
Dulu ketika pada masa Rasulullah semua permasalahan yang timbul mudah diatasi
dan tidak ada perbedaan pendapat, karena ditanyakan langsung kepada Rasulullah. Tetapi
dimasa sekarang, jikalau ada permasalahan yang timbul bahkan banyak sekali permasalahan
yang timbul dan tidak kita temukan nash hukumnya dalam al Qur¶an maupun al Hadits, disini
para ulama¶ mencari pendekatan yang sah, yaitu dengan ijtihad. Dan salah satu ijtihad itu
dengan qiyas.
Berangkat dari sini penulis mengambil tema Qiyas dalam makalah ini, karena
penulis menimbang banyaknya permasalahan yang muncul di masyarakat yang nashnya tidak
ditemukan dalam Qur¶an dan Hadits. Dan penulis menganggap banyak permasalahan yang
dapat ditemukan jawabannya dengan cara qiyas. Disini penulis membahas tentang hal-hal
yang berkaitan dengan qiyas.











2

Bab II
Pembahasan

a. Definisi Qiyas
Qiyas secara bahasa : Pengukuran ( ήϳΪϘΘϟ΍) dan Penyamaan (Γ΍ϭΎδϤϟ΍). Sedangkan
menurut istilah adalah
ΔϳϮδΗ ωήϓ Ϟλ΄Α ϲϓ ϢϜΣ Δ͉ Ϡόϟ ΔόϣΎΟ ΎϤϬϨϴΑ
"Menyamakan cabang dengan yang pokok (ashl) di dalam suatu hukum dikarenakan
berkumpulnya sebab yang sama antara keduanya."
Qiyas menurut ulama ushul adalah menerangkan sesuatu yang tidak ada nashnya
dalam Al Qur¶an dan hadits dengan cara membandingkan dengan sesuatu yang ditetapkan
hukumnya berdasarkan nash. Mereka juga membuat definisi lain, Qiyas adalah menyamakan
sesuatu yang tidak ada nash hukumnya dengan sesuatu yang ada nash hukumnya karena
adanya persamaan illat hukum.
Dengan demikian qiyas itu penerapan hukum analogi terhadap hukum sesuatu yang
serupa karena prinsip persamaan illat akan melahirkan hukum yang sama pula. Umpamanya
hukum meminum khamar, nash hukumnya telah dijelaskan dalam Al Qur¶an yaitu hukumnya
haram. Sebagaimana firman Allah Swt:
B÷´P"0´´´· ´´´´C´äBb Pb´¬´o´ÿb.´ B´o´ò´l
´M´o·´6Bb ´M´´´T´o´OBb." ´LB÷´ò1.Bb."
´ò´O´´1.Bb." ´´´¬´H ´¬´.ÿ ´V´o´´
´¬´´´M´´OBb ´`¬´Ó´¬´1´¬BB´
´ò´N´1´´O ´´¬´´1´´´V ´´´´
Hai orang-orang yang beriman, Sesungguhnya (meminum) khamar, berjudi, (berkorban
untuk) berhala, mengundi nasib dengan panah, adalah Termasuk perbuatan syaitan. Maka
jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kamu mendapat keberuntungan. (Qs.5:90)
Haramnya meminum khamr berdasar illat hukumnya adalah memabukan. Maka
setiap minuman yang terdapat di dalamnya illat sama dengan khamar dalam hukumnya maka
minuman tersebut adalah haram.
1. Kelompok jumhur, mereka menggunakan qiyas sebagai dasar hukum pada hal-hal yang tidak
jelas nashnya baik dalam Al Qur¶an, hadits, pendapat shahabt maupun ijma ulama.
2. Mazhab Zhahiriyah dan Syiah Imamiyah, mereka sama sekali tidak menggunakan qiyas.
Mazhab Zhahiri tidak mengakui adalanya illat nash dan tidak berusaha mengetahui sasaran
3

dan tujuan nash termasuk menyingkap alasan-alasannya guna menetapkan suatu kepastian
hukum yang sesuai dengan illat. Sebaliknya, mereka menetapkan hukum hanya dari teks nash
semata.
3. Kelompok yang lebih memperluas pemakaian qiyas, yang berusaha berbagai hal karena
persamaan illat. Bahkan dalam kondisi dan masalah tertentu, kelompok ini menerapkan qiyas
sebagai pentakhsih dari keumuman dalil Al Qur¶an dan hadits.


b. Rukun dan Syarat Qiyas
1. Rukun Qiyas
Adapun rukun qiyas atau sesuatu yang harus ada dalam qiyas yaitu :
- Cabang (ωήϔϟ΍) : yang diqiyaskan (βϴϘϤϟ΍).
- Pokok/ashl (ϞλϷ΍) : yang diqiyaskan kepadanya ( βϴϘϤϟ΍ ϪϴϠϋ )
- Hukum (ϢϜΤϟ΍) :
ϩΎπΘϗ·Ύϣ ϞϴϟΪϟ΍ ϲϋήθϟ΍ Ϧϣ ΎϫήϴϏϭ΃ˬΩΎδϓϭ΃ˬΔΤλϭ΃ˬϢϳήΤΗϭ΃ˬΏϮΟϭ
"Apa yang menjadi konsekuensi dalil syar'i dari yang wajib atau harom, sah atau rusak, atau
yang selainnya."
- Sebab/'illah (ΔϠόϟ΍)
ϰϨόϤϟ΍ ϱάϟ΍ ΖΒΜΛ ϪΒΒδΑ ϢϜΣ Ϟλϵ΍
"Sebuah makna dimana hukum ashl ditetapkan dengan sebab tersebut."
Ini merupakan empat rukun qiyas, dan qiyas merupakan salah satu dalil yang
hukum-hukum syar'i ditetapkan dengannya. Dan sungguh al-Kitab, as-Sunnah dan perkataan
sahabat telah menunjukkan dianggapnya qiyas sebagai dalil syar'i. Adapun dalil-dalil dari al-
Kitab :
a) Firman Allah ta'ala :
´äBb ´´´C´äBb ´X´´ò"0 ÷1´´1´N´OBb
´´C´´6BB´) ´´b.´M´o´OBb." N B´ÿ."
´Ó·´H´P´· ´V´´O ´´B´´OBb ´1·´MC
´´´´
Allah-lah yang menurunkan kitab dengan (membawa) kebenaran dan (menurunkan) neraca
(keadilan). [QS. Asy-Syuuro : 17]
4

Mizan/timbangan ( ϥ΍ΰϴ˶ Ϥ˸ϟ΍) ˴ adalah sesuatu yang perkara-perkara ditimbang dengannya dan
diqiyaskan dengannya.
b) Firman Allah ta'ala :
´ò´¬´· ´´¬´´´ò .´äB´o´´OBb ´.H´´m
´V´´´´OBb ´1´1´P´1´O P B´oAH äB´ò´0´P´)
´X´""0 OC´1´. ´´`´PM´´´ò P b´P´´."
äB×o´T`1´´ P B´ò´l B´1´H ´´´´1´´´´ ´´´´´
"Sebagaimana Kami telah memulai panciptaan pertama begitulah Kami akan
mengulanginya" [QS. Al-Anbiya : 104].
Allah ta'ala menyerupakan pengulangan penciptaan dengan permulaannya, dan
menyerupakan menghidupkan yang mati dengan menghidupkan bumi, ini adalah qiyas.
Di antara dalil-dalil sunnah :
a) Sabda Nabi shollAllahu alaihi wa sallam kepada seorang wanita yang bertanya kepadanya
tentang berpuasa untuk ibunya setelah meninggal :
Ζϳ΃έ΃ Ϯϟ ϥΎϛ ϰϠϋ Ϛϣ΃ ϦϳΩ ϪΘϴπϘϓ ϥΎϛ΃ ϱΩΆϳ ϚϟΫ ˮΎϬϨϋ ΖϟΎϗ Ϣόϧ ϝΎϗ ϲϣϮμϓ Ϧϋ Ϛϣ΃
"Bagaimana pendapatmu jika ibumu memiliki hutang lalu kamu membayar-nya? Apakah
hutang tersebut tertunaikan untuknya?" Dia menjawab : "Ya". Beliau bersabda: "Maka
berpuasalah untuk ibumu."
b) Bahwa seorang laki-laki datang kepada Nabi shollAllahu alaihi wa sallam lalu ia berkata:
ͿϻϮγέΎϳ ϲϟΪϟϭ ϡϼϏ ϝΎϘϓΩϮγ΃ Ϟϫ Ϛϟ Ϧϣ ϝΎϗˮϞΑ· Ϣόϧ ϝΎϗ Ύϣ ΎϬϧϮϟ ϝΎϗˮ ήϤΣ ϝΎϗ Ϟϫ ΎϬϴϓ Ϧϣ ϕέϭ΃ ϝΎϗ
Ϣόϧ ΄ϓ ϥ ϚϟΫ ϝΎϗˮ ϪϠόϟ Ϫϋΰϧ ϕήϋ ϝΎϘϗ ϞόϠϓ ϚϨΑ· ΍άϫ Ϫϋΰϧ
"Wahai Rosullulloh! Telah dilahirkan untukku seorang anak laki-laki yang berkulit hitam."
Maka Nabi shollAllahu alaihi wa sallam berkata: "Apakah kamu memiliki unta? Ia
menjawab: "Ya", Nabi berkata: "Apa saja warnanya?" Ia menjawab: "Merah", Nabi
berkata: "Apakah ada yang berwarna keabu- abuan?" Ia menjawab: "Ya", Nabi berkata:
"Mengapa demikian?" Ia menjawab: "Mungkin uratnya ada yang salah" Nabi berk ata:
"Mungkin juga anakmu ini terjadi kesalahan urat".
Demikian ini seluruh contoh yang ada dalam kitab dan sunnah sebagai dalil atas
kebenaran qiyas karena di dalamnya ada penganggapan sesuatu sama dengan yang
semisalnya.
2. Syarat-syarat Qiyas :

5

a. Tidak bertentangan dengan dalil yang lebih kuat darinya, maka tidak dianggap qiyas yang
bertentangan dengan nash atau ijma' atau perkataan shohabat jika kita mengatakan bahwa
perkataan shohabat adalah hujjah. Dan qiyas yang bertentangan dengan apa yang telah
disebutkan dinamakan sebagai anggapan yang rusak ( ΪγΎϓ έΎΒΘϋϻ΍ ). Contohnya :
dikatakan : bahwa wanita rosyidah (baligh, berakal, dan bisa mengurus diri sendiri) sah
untuk menikahkan dirinya sendiri tanpa wali, diqiyaskan kepada sahnya ia berjual-beli
tanpa wali. Ini adalah qiyas yang rusak karena menyelisihi nash, yaitu sabda Nabi
shollAllahu alaihi wa sallam:
˴ ϻ ΡΎ˴Ϝ˶ ϧ ͉ ϻ˶ · ϲ˶ ϟϮ˶Α
"Tidak ada nikah kecuali dengan wali."

b. Hukum ashl-nya tsabit (tetap) dengan nash atau ijma'. Jika hukum ashl-nya itu tetap dengan
qiyas maka tidak sah mengqiyaskan dengannya, akan tetapi diqiyaskan dengan ashl yang
pertama, karena kembali kepada ashl tersebut adalah lebih utama dan juga karena
mengqiyaskan cabang kepada cabang lainnya yang dijadikan ashl kadang-kadang tidak
shohih. Dan karena mengqiyaskan kepada cabang, kemudian mengqiyaskan cabang kepada
ashl; menjadi panjang tanpa ada faidah. Contohnya : dikatakan riba berlaku pada jagung
diqiyaskan dengan beras, dan berlaku pada beras diqiyaskan dengan gandum, qiyas yang
seperti ini tidak benar, akan tetapi dikatakan berlaku riba pada jagung diqiyaskan dengan
gandum, agar diqiyaskan kepada ashl yang tetap dengan nash.

c. Pada hukum ashl terdapat 'illah (sebab) yang diketahui, agar memungkinkan untuk dijama'
antara ashl dan cabang padanya. Jika hukum ashl-nya adalah perkara yang murni ta'abbudi
(peribadatan yang tidak diketahui 'illah-nya), maka tidak sah mengqiyaskan kepadanya.

Contohnya : dikatakan daging burung unta dapat membatalkan wudhu diqiyaskan dengan daging
unta karena kesamaan burung unta dengan unta, maka dikatakan qiyas seperti ini adalah tidak
benar karena hukum ashl-nya tidak memiliki 'illah yang diketahui, akan tetapi perkara ini adalah
murni ta'abbudi berdasarkan pendapat yang masyhur (yakni dalam madzhab al-Imam Ahmad
rohimahulloh).

d. 'Illah-nya mencakup makna yang sesuai dengan hukumnya, yang penetapan 'illah tersebut
diketahui dengan kaidah-kaidah syar'i, seperti 'illah memabukkan pada khomer. Jika
6

maknanya merupakan sifat yang paten (tetap) yang tidak ada kesesuaian/hubungan dengan
hukumnya, maka tidak sah menentukan 'illah dengannya, seperti hitam dan putih.
Contohnya : Hadits Ibnu Abbas rodhiyAllahu anhuma : bahwa Bariroh diberi pilihan tentang
suaminya ketika ia dimerdekakan, Ibnu Abbas berkata : "suaminya ketika itu adalah seorang
budak berkulit hitam".
Perkataan beliau "hitam" merupakan sifat yang tetap yang tidak ada hubungannya dengan
hukum, oleh karena itu berlaku hukum memilih bagi seorang budak wanita jika ia
dimerdekakan dalam keadaan memiliki suami seorang budak walaupun suaminya itu berkulit
putih, dan hukum tersebut tidak berlaku jika ia dimerdekakan dalam keadaan memiliki suami
seorang yang merdeka walaupun suaminya itu berkulit hitam.

e. 'Illah tersebut ada pada cabang sebagaimana 'illah tersebut juga ada dalam ashl, seperti
menyakiti orang tua dengan memukul diqiyaskan dengan mengatakan "uf"/"ah". Jika 'illah
(pada ashl, pent) tidak terdapat pada cabangnya maka qiyas tersebut tidak sah.
Contohnya : dikatakan 'illah dalam pengharoman riba pada gandum adalah karena ia ditakar,
kemudian dikatakan berlaku riba pada apel dengan diqiyaskan pada gandum, maka qiyas
seperti ini tidak benar, karena 'illah (pada ashl-nya) tidak terdapat pada cabangnya, yakni
apel tidak ditakar.

c. JENIS-JENIS QIYAS
Qiyas terbagi menjadi Qiyas Jali ( ϲϠΟ) dan Qiyas Khofi (ϲϔΧ)
1. Qiyas jali (jelas) adalah : yang tetap 'illahnya dengan nash atau ijma' atau dipastikan
dengan menafikan perbedaan antara ashl dan cabangnya. Contoh yang 'illah-nya tetap dengan
nash : Mengqiyaskan larangan istijmar (bersuci dengan batu atau yang semisalnya, pent)
dengan darah najis yang beku dengan larangan istijmar dengan kotoran hewan, maka 'illah
dari hukum ashl-nya tetap dengan nash ketika Ibnu Mas'ud rodhiyAllahu anhu datang kepada
Nabi shollAllahu alaihi wa sallam dengan dua batu dan sebuah kotoran hewan agar beliau
beristinja' dengannya, kemudian beliau mengambil dua batu tersebut dan melempar kotoran
hewan tersebut dan mengatakan : "Ini kotor ( βϛέ ΍άϫ)", dan ( βϛήϟ΍) adalah najis (βΠϨϟ΍)
Contoh yang 'illah-nya tetap dengan ijma' : Nabi shollAllahu alaihi wa sallam melarang
seorang qodhi (hakim) memutuskan perkara dalam keadaan marah. Maka qiyas dilarangnya
qodhi yang menahan kencing dari memutuskan perkara, terhadap larangan qodhi yang sedang
marah dari memutuskan perkara merupakan qiyas jali karena 'illah ashl-nya tetap dengan
7

ijma' yaitu adanya gangguan pikiran dan sibuknya hati. Contoh yang dipastikan 'illah-nya
dengan menafikan perbedaan antara ashl dan cabangnya : Qiyas diharamkannya
menghabiskan harta anak yatim dengan membeli pakaian, terhadap pengharoman
menghabiskannya dengan membeli makanan karena kepastian tidak adanya perbedaan antara
keduanya.
2. Qiyas khofi (samar) adalah : yang 'illah-nya tetap dengan istimbath (penggalian hukum)
dan tidak dipastikan dengan menafikan perbedaan antara ashl dengan cabang. Contohnya :
mengqiyaskan tumbuh-tumbuhan dengan gandum dalam pengharaman riba dengan 'illah
sama-sama ditakar, maka penetapan 'illah dengan takaran tidak tetap dengan nash, tidak pula
dengan ijma' dan tidak dipastikan dengan menafikan perbedaan antara ashl dan cabangnya.
Bahkan memungkinkan untuk dibedakan antara keduanya, yaitu bahwa gandum dimakan
berbeda dengan tumbuh-tumbuhan.
d. Kehujjahan Qiyas
Jumhur ulama kaum muslimin sepakat bahwa qiyas merupakan hujjah syar¶i dan
termasuk sumber hukum yang keempat dari sumber hukum yang lain. Apabila tidak terdapat
hukum dalam suatu masalah baik dengan nash ataupun ijma¶ dan yang kemudian ditetapkan
hukumnya dengan cara analogi dengan persamaan illat maka berlakulah hukum qiyas dan
selanjutnya menjadi hukum syar¶i.
Diantara ayat Al Qur¶an yang dijadikan dalil dasar hukum qiyas adalah firman
Allah:
B÷´P"0´´´· ´´´´C´äBb Pb´¬´o´ÿb.´
Pb¬´´M´´"0 ´äBb Pb¬´´M´´"0." ´X¬´´´MOBb
ß´l0"´0." ´Ø´o1.Bb ´ó´N1´ÿ P ´´T´
´/´´´´´´´.1V ß´´ 0´´´A´ ´`"´T´M´
ß`l´l ´äBb ´X¬´´´MOBb." ´´l ´/´´o´H
´´¬´1´ÿ´´V ´äBB´) ´ó´¬.M´OBb." ´M´.1´Bb P
´Ó´O´ß ´M´M´. ´¬÷´´="0." ´A·´"´0V
´´´´
Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul (Nya), dan ulil amri di
antara kamu. kemudian jika kamu berlainan Pendapat tentang sesuatu, Maka kembalikanlah
ia kepada Allah (Al Quran) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar -benar beriman kepada
Allah dan hari kemudian. yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya.
(Qs.4:59)
8

Ayat di atas menjadi dasar hukum qiyas, sebab maksud dari ungkapan µkembali
kepada Allah dan Rasul¶ (dalam masalah khilafiyah), tiada lain adalah perintah supaya
menyelidiki tanda-tanda kecenderungan, apa yang sesungguhnya yang dikehendaki Allah dan
Rasul-Nya. Hal ini dapat diperoleh dengan mencari illat hukum, yang dinamakan qiyas.
Sementara diantara dalil sunnah mengenai qiyas ini berdasar pada hadits Muadz ibn
Jabal, yakni ketetapan hukum yang dilakukan oleh Muadz ketika ditanya oleh Rasulullah
Saw, diantaranya ijtihad yang mencakup di dalamnya qiyas, karena qiyas merupakan salah
satu macam ijtihad.
Sedangkan dalil yang ketiga mengenai qiyas adalah ijma¶. Bahwasanya para shahabat Nabi
Saw sering kali mengungkapkan kata µqiyas¶. Qiyas ini diamalkan tanpa seorang shahabat
pun yang mengingkarinya. Di samping itu, perbuatan mereka secara ijma¶ menunjukkan
bahwa qiyas merupakan hujjah dan waji b diamalkan. Umpamanya, bahwa Abu Bakar ra
suatu kali ditanya tentang µkalâlah¶ kemudian ia berkata: ³Saya katakan (pengertian)
µkalâlah¶ dengan pendapat saya, jika (pendapat saya) benar maka dari Allah, jika salah maka
dari syetan. Yang dimaksud dengan µkalâlah¶ adalah tidak memiliki seorang bapak maupun
anak´. Pendapat ini disebut dengan qiyas. Karena arti kalâlah sebenarnya pinggiran di jalan,
kemudian (dianalogikan) tidak memiliki bapak dan anak.
Dalil yang keempat adalah dalil rasional. Pertama, bahwasanya Allah Swt
mensyariatkan hukum tak lain adalah untuk kemaslahatan. Kemaslahatan manusia merupakan
tujuan yang dimaksud dalam menciptakan hukum. Kedua, bahwa nash baik Al Qur¶an
maupun hadits jumlahnya terbatas dan final. Tetapi, permasalahan manusia lainnya tidak
terbatas dan tidak pernah selesai. Mustahil jika nash-nash tadi saja yang menjadi sumber
hukum syara¶. Karenanya qiyas merupakan sumber hukum syara¶ yang tetap berjalan dengan
munculnya permasalahan-permasalahan yang baru. Yang kemudian qiyas menyingkap
hukum syara¶ dengan apa yang terjadi yang tentunya sesuai dengan syariat dan maslahah.









9





Bab III
Penutup
Simpulan
Qiyas menurut ulama ushul adalah menerangkan sesuatu yang tidak ada nashnya
dalam Al Qur¶an dan hadits dengan cara membandingkan dengan sesuatu yang ditetapkan
hukumnya berdasarkan nash. Mereka juga membuat definisi lain, Qiyas adalah menyamakan
sesuatu yang tidak ada nash hukumnya dengan sesuatu yang ada nash hukumnya karena
adanya persamaan illat hukum.
Dengan demikian qiyas itu penerapan hukum analogi terhadap hukum sesuatu yang
serupa karena prinsip persamaan illat akan melahirkan hukum yang sama pula. Kelompok
jumhur, mereka menggunakan qiyas sebagai dasar hukum pada hal-hal yang tidak jelas
nashnya baik dalam Al Qur¶an, hadits, pendapat shahabt maupun ijma ulama.

















10





Daftar Pustaka

1. Abdul Wahhab al-Khallaf, Ilmu Ushul Fiqh
2. Muhammad Abu Zahrah, Ushul Fiqh
3. Asy-Syaikh al-'Allamah Muhammad bin Sholeh al-'Utsaimin, Al-Ushul min 'Ilmil Ushul

Definisi Qiyas Qiyas secara bahasa : Pengukuran ( menurut istilah adalah ) dan Penyamaan ( ).Bab II Pembahasan a. Dengan demikian qiyas itu penerapan hukum analogi terhadap hukum sesuatu yang serupa karena prinsip persamaan illat akan melahirkan hukum yang sama pula." Qiyas menurut ulama ushul adalah menerangkan sesuatu yang tidak ada nashnya dalam Al Qur¶an dan hadits dengan cara membandingkan dengan sesuatu yang ditetapkan hukumnya berdasarkan nash. hadits. adalah Termasuk perbuatan syaitan. Kelompok jumhur. WT n . Sedangkan "Menyamakan cabang dengan yang pokok (ashl) di dalam suatu hukum dikarenakan berkumpulnya sebab yang sama antara keduanya. Mazhab Zhahiriyah dan Syiah Imamiyah. Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kamu mendapat keberuntungan. Mereka juga membuat definisi lain. (berkorban untuk) berhala. Maka setiap minuman yang terdapat di dalamnya illat sama dengan khamar dala m hukumnya maka minuman tersebut adalah haram. Sesungguhnya (meminum) khamar. (Qs.Ud  A r 0 U (]WT B U l  ! 0  [ U @ ) AU DS U  Hai orang-orang yang beriman.5:90) Haramnya meminum khamr berdasar illat hukumnya adalah memabukan. berjudi. Sebagaimana firman Allah Swt: [. mengundi nasib dengan panah. Mazhab Zhahiri tidak mengakui adalanya illat nash dan tidak berusaha mengetahui sasaran 2 . mereka sama sekali tidak menggunakan qiyas. nash hukumnya telah dijelaskan dalam Al Qur¶an yaitu hukumnya haram. B K$ PS    RM jT d k[. pendapat shahabt maupun ijma ulama. 1. 2. mereka menggunakan qiyas sebagai dasar hukum pada hal-hal yang tidak jelas nashnya baik dalam Al Qur¶an. Umpamanya hukum meminum khamar. 4  S . $W ^ 4(]WT o "[. Qiyas adalah menyamakan sesuatu yang tidak ada nash hukumnya dengan sesuatu yang ada nash hukumnya karena adanya persamaan illat hukum.

" .dan tujuan nash termasuk menyingkap alasan-alasannya guna menetapkan suatu kepastian hukum yang sesuai dengan illat. dan qiyas merupakan salah satu dalil yang hukum-hukum syar'i ditetapkan dengannya.Cabang ( . ) ) : yang diqiyaskan kepadanya ( "Apa yang menjadi konsekuensi dalil syar'i dari yang wajib atau harom. Asy-Syuuro : 17] 3 . Sebaliknya. Kelompok yang lebih memperluas pemakaian qiyas. Dan sungguh al-Kitab. sah atau rusak. b. atau yang selainnya. Rukun Qiyas Adapun rukun qiyas atau sesuatu yang harus ada dalam qiyas yaitu : . WT d nU UR   "[ U FR   [d r j d Allah-lah yang menurunkan kitab dengan (membawa) kebenaran dan (menurunkan) neraca (keadilan). as-Sunnah dan perkataan sahabat telah menunjukkan dianggapnya qiyas sebagai dalil syar'i. yang berusaha berbagai hal karena persamaan illat. [QS. 3.Sebab/'illah ( ) "Sebuah makna dimana hukum ashl ditetapkan dengan sebab tersebut. kelompok ini menerapkan qiyas sebagai pentakhsih dari keumuman dalil Al Qur¶an dan hadits. mereka menetapkan hukum hanya dari teks nash semata.Pokok/ashl ( .Hukum ( ): ) : yang diqiyaskan ( )." Ini merupakan empat rukun qiyas. Rukun dan Syarat Qiyas 1. Adapun dalil-dalil dari alKitab : a) Firman Allah ta'ala : ^ )   # 4T     $WT  DW n . Bahkan dalam kondisi dan masalah tertentu.

Nabi berkata: "Apakah ada yang berwarna keabu. ini adalah qiyas. Al-Anbiya : 104]." Maka Nabi shollAllahu alaihi wa sallam berkata: "Apakah kamu memiliki unta? Ia menjawab: "Ya".  S 4 2 S d [j  [. b) Firman Allah ta'ala : ) adalah sesuatu yang perkara-perkara ditimbang dengannya dan ErU  4  j  W [.Z   )    G" H D  WT  P jl 4  [\ # TT  U  <   4  Q. kP Kami telah memulai panciptaan pertama begitulah Kami akan dan "Sebagaimana Allah mengulanginya" [QS. Beliau bersabda: "Maka berpuasalah untuk ibumu. ta'ala menyerupakan pengulangan penciptaan dengan permulaannya. Syarat-syarat Qiyas : 4 . Nabi berkata: "Apa saja warnanya?" Ia menjawab: "Merah". Nabi berkata: "Mengapa demikian?" Ia menjawab: "Mungkin uratnya ada yang salah" Nabi berk ata: "Mungkin juga anakmu ini terjadi kesalahan urat". Di antara dalil-dalil sunnah : a) Sabda Nabi shollAllahu alaihi wa sallam kepada seorang wanita yang bertanya kepadanya tentang berpuasa untuk ibunya setelah meninggal : "Bagaimana pendapatmu jika ibumu memiliki hutang lalu kamu membayar-nya? Apakah hutang tersebut tertunaikan untuknya?" Dia menjawab : "Ya". menyerupakan menghidupkan yang mati dengan menghidupkan bumi." b) Bahwa seorang laki-laki datang kepada Nabi shollAllahu alaihi wa sallam lalu ia berkata: "Wahai Rosullulloh! Telah dilahirkan untukku seorang anak laki-laki yang berkulit hitam. Demikian ini seluruh contoh yang ada dalam kitab dan sunnah sebagai dalil atas kebenaran qiyas karena di dalamnya ada penganggapan sesuatu sama dengan yang semisalnya. 2.abuan?" Ia menjawab: "Ya".Mizan/timbangan ( diqiyaskan dengannya.

karena kembali kepada ashl tersebut adalah lebih utama dan juga karena mengqiyaskan cabang kepada cabang lainnya yang dijadikan ashl kadang-kadang tidak shohih. Dan qiyas yang bertentangan dengan apa yang te lah disebutkan dinamakan sebagai anggapan yang rusak ( ). d. Hukum ashl-nya tsabit (tetap) dengan nash atau ijma'. yang penetapan 'illah tersebut diketahui dengan kaidah-kaidah syar'i. Pada hukum ashl terdapat 'illah (sebab) yang diketahui. agar diqiyaskan kepada ashl yang tetap dengan nash. Contohnya : dikatakan : bahwa wanita rosyidah (baligh. maka dikatakan qiyas seperti ini adalah tidak benar karena hukum ashl-nya tidak memiliki 'illah yang diketahui. maka tidak dianggap qiyas yang bertentangan dengan nash atau ijma' atau perkataan shohabat jika kita mengatakan bahwa perkataan shohabat adalah hujjah. Tidak bertentangan dengan dalil yang lebih kuat darinya. diqiyaskan kepada sahnya ia berjual beli tanpa wali. kemudian mengqiyaskan cabang kepada ashl. menjadi panjang tanpa ada faidah. Ini adalah qiyas yang rusak karena menyelisihi nash.a. c. Jika hukum ashl-nya itu tetap dengan qiyas maka tidak sah mengqiyaskan dengannya. seperti 'illah memabukkan pada khomer. akan tetapi dikatakan berlaku riba pada jagung diqiyaskan dengan gandum. maka tidak sah mengqiyaskan kepadanya. dan bisa mengurus diri sendiri) sah untuk menikahkan dirinya sendiri tanpa wali. Jika hukum ashl-nya adalah perkara yang murni ta'abbudi (peribadatan yang tidak diketahui 'illah-nya). yaitu sabda Nabi shollAllahu alaihi wa sallam: "Tidak ada nikah kecuali dengan wali." b. 'Illah-nya mencakup makna yang sesuai dengan hukumnya. Contohnya : dikatakan daging burung unta dapat membatalkan wudhu diqiyaskan dengan daging unta karena kesamaan burung unta dengan unta. Dan karena mengqiyaskan kepada cabang. akan tetapi perkara ini adalah murni ta'abbudi berdasarkan pendapat yang masyhur (yakni dalam madzhab al Imam Ahmad rohimahulloh). qiyas yang seperti ini tidak benar. akan tetapi diqiyaskan dengan ashl yang pertama. berakal. Contohnya : dikatakan riba berlaku pada jagung diqiyaskan dengan beras. agar memungkinkan untuk dijama' antara ashl dan cabang padanya. Jika 5 . dan berlaku pada beras diqiyaskan dengan gandum.

Perkataan beliau "hitam" merupakan sifat yang tetap yang tidak ada hubungannya dengan hukum. oleh karena itu berlaku hukum memilih bagi seorang budak wanita jika ia dimerdekakan dalam keadaan memiliki suami seorang budak walaupun suaminya itu berkulit putih. Jika 'illah (pada ashl. 'Illah tersebut ada pada cabang sebagaimana 'illah tersebut juga ada dalam ashl. karena 'illah (pada ashl-nya) tidak terdapat pada cabangnya. dan ( ) adalah najis ( ) Contoh yang 'illah-nya tetap dengan ijma' : Nabi shollAllahu alaihi wa sallam melarang seorang qodhi (hakim) memutuskan perkara dalam keadaan marah. pent) dengan darah najis yang beku dengan larangan istijmar dengan kotoran hewan. seperti menyakiti orang tua dengan memukul diqiyaskan dengan mengatakan "uf"/"ah". kemudian dikatakan berlaku riba pada apel dengan diqiyaskan pada gandum. dan hukum tersebut tidak berlaku jika ia dimerdekakan dalam keadaan memiliki suami seorang yang merdeka walaupun suaminya itu berkulit hitam. Ibnu Abbas berkata : "suaminya ketika itu adalah seorang budak berkulit hitam".maknanya merupakan sifat yang paten (tetap) yang tidak ada kesesuaian/hubungan dengan hukumnya. maka qiyas seperti ini tidak benar. terhadap larangan qodhi yang sedang marah dari memutuskan perkara merupakan qiyas jali karena 'illah ashl-nya tetap dengan 6 . ) dan Qiyas Khofi ( ) Qiyas jali (jelas) adalah : yang tetap 'illahnya dengan nash atau ijma' atau dipastikan dengan menafikan perbedaan antara ashl dan cabangnya. c. Contohnya : Hadits Ibnu Abbas rodhiyAllahu anhuma : bahwa Bariroh diberi pilihan tentang suaminya ketika ia dimerdekakan. kemudian beliau mengambil dua batu tersebut dan melempar kotoran hewan tersebut dan mengatakan : "Ini kotor ( )". JENIS-JENIS QIYAS Qiyas terbagi menjadi Qiyas Jali ( 1. Maka qiyas dilarangnya qodhi yang menahan kencing dari memutuskan perkara. e. seperti hitam dan putih. Contoh yang 'illah-nya tetap dengan nash : Mengqiyaskan larangan istijmar (bersuci dengan batu atau yang semisalnya. maka tidak sah menentukan 'illah dengannya. Contohnya : dikatakan 'illah dalam pengharoman riba pada gandum adalah karena ia ditakar. maka 'illah dari hukum ashl-nya tetap dengan nash ketika Ibnu Mas'ud rodhiyAllahu anhu datang kepada Nabi shollAllahu alaihi wa sallam dengan dua batu dan sebuah kotoran hewan agar beliau beristinja' dengannya. yakni apel tidak ditakar. pent) tidak terdapat pada cabangnya maka qiyas tersebut tidak sah.

2. Diantara ayat Al Qur¶an yang dijadikan dalil dasar hukum qiyas adalah firman Allah:  S . Bahkan memungkinkan untuk dibedakan antara keduanya. maka penetapan 'illah dengan takaran tidak tetap dengan nash. Contoh yang dipastikan 'illah-nya dengan menafikan perbedaan antara ashl dan cabangnya : Qiyas diharamkannya menghabiskan harta anak yatim dengan membeli pakaian. yaitu bahwa gandum dimakan berbeda dengan tumbuh-tumbuhan. d. $W #S n S D .ijma' yaitu adanya gangguan pikiran dan sibuknya hati. Contohnya : mengqiyaskan tumbuh-tumbuhan dengan gandum dalam pengharaman riba dengan 'illah sama-sama ditakar. Qiyas khofi (samar) adalah : yang 'illah-nya tetap dengan istimbath (penggalian hukum) dan tidak dipastikan dengan menafikan perbedaan antara ashl dengan cabang. terhadap pengharoman menghabiskannya dengan membeli makanan karena kepastian tidak adanya perbedaan antara keduanya. tidak pula dengan ijma' dan tidak dipastikan dengan menafikan perbedaan antara ashl dan cabangnya. Apabila tidak terdapat hukum dalam suatu masalah baik dengan nash ataupun ijma¶ dan yang kemudian ditetapkan hukumnya dengan cara analogi dengan persamaan illat maka berlakulah hukum qiyas dan selanjutnya menjadi hukum syar¶i. Kehujjahan Qiyas Jumhur ulama kaum muslimin sepakat bahwa qiyas merupakan hujjah syar¶i dan termasuk sumber hukum yang keempat dari sumber hukum yang lain.

yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya. jika kamu benar -benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. (Qs. Maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Quran) dan Rasul (sunnahnya). dan ulil amri di antara kamu. kemudian jika kamu berlainan Pendapat tentang sesuatu.  1  l < $ Z   TWT RM jT  S l d T q &(] s . s  T WT W<U!  DS < sP $ U ! .4:59) 7 .U PT k nU .  D #S nWT n \([ 3 SWl WT   T U! B^ OTWT Zd o n[\ [  Um Hai orang-orang yang beriman. taatilah Allah dan taatilah Rasul (Nya).

yakni ketetapan hukum yang dilakukan oleh Muadz ketika ditanya oleh Rasulullah Saw. karena qiyas merupakan salah satu macam ijtihad. Yang kemudian qiyas menyingkap hukum syara¶ dengan apa yang terjadi yang tentunya sesuai dengan syariat dan maslahah. Karena arti kalâlah sebenarnya pinggiran di jalan. apa yang sesungguhnya yang dikehendaki Allah dan Rasul-Nya. perbuatan mereka secara ijma¶ menunjukkan bahwa qiyas merupakan hujjah dan waji b diamalkan. Tetapi. Di samping itu. Sedangkan dalil yang ketiga mengenai qiyas adalah ijma¶. diantaranya ijtihad yang mencakup di dalamnya qiyas. Sementara diantara dalil sunnah mengenai qiyas ini berdasar pada hadits Muadz ibn Jabal. permasalahan manusia lainnya tidak terbatas dan tidak pernah selesai. Hal ini dapat diperoleh dengan mencari illat hukum. Umpamanya. Kemaslahatan manusia merupakan tujuan yang dimaksud dalam menciptakan hukum. Pertama. jika (pendapat saya) benar maka dari Allah. kemudian (dianalogikan) tidak memiliki bapak dan anak.Ayat di atas menjadi dasar hukum qiyas. Yang dimaksud dengan µkalâlah¶ adalah tidak memiliki seorang bapak maupun anak´. Qiyas ini diamalkan tanpa seorang shahabat pun yang mengingkarinya. Mustahil jika nash -nash tadi saja yang menjadi sumber hukum syara¶. jika salah maka dari syetan. sebab maksud dari ungkapan µkembali kepada Allah dan Rasul¶ (dalam masalah khilafiyah). bahwa nash baik Al Qur¶an maupun hadits jumlahnya terbatas dan final. Kedua. bahwa Abu Bakar ra suatu kali ditanya tentang µkalâlah¶ kemudian ia berkata: ³Saya katakan (pengertian) µkalâlah¶ dengan pendapat saya. Karenanya qiyas merupakan sumber hukum syara¶ yang tetap berjalan dengan munculnya permasalahan-permasalahan yang baru. bahwasanya Allah Swt mensyariatkan hukum tak lain adalah untuk kemaslahatan. tiada lain adalah perintah supaya menyelidiki tanda-tanda kecenderungan. Dalil yang keempat adalah dalil rasional. yang dinamakan qiyas. 8 . Pendapat ini disebut dengan qiyas. Bahwasanya para shahabat Nabi Saw sering kali mengungkapkan kata µqiyas¶.

9 . mereka menggunakan qiyas sebagai dasar hukum pada hal-hal yang tidak jelas nashnya baik dalam Al Qur¶an. Qiyas adalah menyamakan sesuatu yang tidak ada nash hukumnya dengan sesuatu yang ada nash hukumnya karena adanya persamaan illat hukum.Bab III Penutup Simpulan Qiyas menurut ulama ushul adalah menerangkan sesuatu yang tidak ada nashnya dalam Al Qur¶an dan hadits dengan cara membandingkan dengan sesuatu yang ditetapkan hukumnya berdasarkan nash. pendapat shahabt maupun ijma ulama. Kelompok jumhur. hadits. Mereka juga membuat definisi lain. Dengan demikian qiyas itu penerapan hukum analogi terhadap hukum sesuatu yang serupa karena prinsip persamaan illat akan melahirkan hukum yang sama pula.

Ushul Fiqh Asy-Syaikh al-'Allamah Muhammad bin Sholeh al-'Utsaimin. Abdul Wahhab al-Khallaf.Daftar Pustaka 1. 2. 3. Al-Ushul min 'Ilmil Ushul 10 . Ilmu Ushul Fiqh Muhammad Abu Zahrah.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->