‫‪MULIANYA AKHLAQ HABIB 'UMAR BIN MUHAMMAD BIN SALIM‬‬ ‫حفظه ال تعالى ‪BIN HAFIDZ‬‬

‫بسم ال الرحمن الرحيم‬ ‫الحمد ل رب العالمين والصلة والسلم على سيد المرسلين‬ ‫محمد صلى ال عليه وسلم وعلى آله وصحبه أجمعين‬

‫‪AL-HABIB 'UMAR BIN MUHAMMAD BIN SALIM BIN HAFIDZ‬‬

Al-Habib 'Umar bin Muhammad bin Salim Bin Hafidz bersama Al-Habib 'Umar Bin Muhammad Bin Hud Al-Attas

Al-Habib 'Umar bin Hafidz bersama Al-Habib Zainal 'Abidin bin 'Abdurrahman

Al-Habib 'Umar bin Hafidz (kanan) bersama Al-Habib Zein Bin Smith (tengah) P/s: Gambar ini ada hasil ehsan sahabat ana Muhammad Hairullah.

Wajahnya sentiasa terukir dengan senyuman yang mendamaikan...

. cintai mereka. (Kehadiran mu ya RasuluLlaah SollaLlaahu 'alaihi wa sallam. dekatilah mereka.. BarokaLlaahu fiikum ya ahlul bayt...... benar-benar membawa rahmat buat sekalian 'alam.. pelajarilah 'ilmu-'ilmu dari para 'ulama yang amanah dengan 'ilmunya.lebih-lebih lagi 'ulama daripada kalangan ahlul bayt..P/s: Kenalilah 'ulama.. UHIBBUKA YA RASULULLAAH SOLLALLAAHU 'ALAIHI WA SALLAM .

Ulama Habaib Yang Kucintai & Kagumi Habib Muhammad bin Husein Al-Aidrus Sayyid Muhammad bin Alawi al-Maliki Habib Anis bin Alwi Al-Habsyi .

Setelah digembleng oleh ayahnya. demikian seterusnya sampai bertemu dengan Rasulullah SAW.Habib Alwi Thahir Al-Haddad Habib Muhammad bin Idrus Al-Habsyi Al-Habib Alwi bin Muhammad bin Thohir Alhaddad Al-Habib Alwi bin Muhammad bin Thohir Alhaddad dilahirkan di kota Geidun. sambung-menyambung dari ayah yang wali ke kakek wali. Sedangkan ayah beliau adalah seorang Wali min Auliyaillah dan ulama besar yang hijrah dari kota Geidun. sehingga diberi ijazah oleh ayah dan kakeknya sebagai ahli hadist dan ahli tafsir. Beliau AlHabib Thohir banyak membaca buku dibawah pengawasan dan bimbingan ayah dan kakek beliau. beliau dibesarkan dan dididik oleh ayahnya sendiri Al-Habib Muhammad bin Thohir bin Umar Alhaddad. Hadramaut. Sebagaimana kebanyakan para saadah Bani Alawi. Hadramaut. pada tahun 1299 H. Kekak beliau Al-Habib Thohir bin Umar Alhaddad adalah seorang ulama besar di kota Geidun. Hadramaut ke Indonesia dan menetap di kota Tegal. Sanad keturunan beliau termasuk suatu silsilah dzahabiyyah. beliau lalu berguru kepada : .

· As-Syaikh Abdullah bin Abubakar Al-Murahim Al-Khotib (di kota Tarim) · As-Syaikh Abud Botong Al-Amudi (di kota Geidun) Setelah itu beliau memulai pengembaraannya di sekitar kota-kota di Hadramaut untuk menuntut ilmu dan menghiasi kemuliaan nasabnya dengan ilmu-ilmu yang bermanfaat. Beliau keliling dari satu kota ke kota yang lain untuk mengambil ilmu dari ulama-ulama besar yang beliau jumpai. Diantara para guru yang beliau berguru kepada mereka adalah : · Al-Habib Husain bin Muhammad Albar (di Gerain) · Al-Habib Umar bin Hadun Al-Atthas (di Masyhad) · Al-Habib Ahmad bin Hasan Al-Atthas (di Huraidhah) · Al-Habib Muhammad bin Abdullah Al-Atthas (di Maula Amed) · Al-Habib Umar Maula Amed (di Maula Amed) · Al-Habib Abdillah bin Umar bin Sumaith (di Syibam) · Al-Habib Abdullah bin Hasan bin Shaleh Al-Bahar (di Thi Usbuh) · Al-Habib Abdullah bin Muhammad Al-Habsyi (di Hauthoh Ahmad bin Zein) · Al-Habib Idrus bin Umar Al-Habsyi (di Seiwun) · Al-Habib Abdurrahman bin Muhammad Al-Masyhur (Mufti Hadramaut) · Al-Habib Idrus bin Alwi Alaydrus · Al-Habib Abdulqodir bin Ahmad Alhaddad (di Tarim) Itulah guru-guru beliau yang ada di Hadramaut, dimana mereka semua kebanyakan adalah ulama-ulama besar dan tidak jarang pula yang termasuk wali min auliyaillah. Pada suatu saat, beliau ingin sekali menunaikan ibadah Haji dan lalu berziarah ke datuk beliau termulia Rasulullah SAW. Setelah mendapat ijin dari kakek beliau Al-Habib Thohir bin Umar Alhaddad, berangkatlah beliau menuju ke kota Makkah dan Madinah. Setelah beliau menunaikan keinginannya, timbullah niat beliau untuk belajar dari para ulama besar yang ada di dua kota suci tersebut. Lalu beliau menuntut ilmu disana dengan berguru kepada : · As-Syaikh Said Babsail · As-Syaikh Umar bin Abubakar Junaid

· Al-Habib Husin bin Muhammad Al-Habsyi (Mufti Syafi'iyah pada masa itu) Setelah dirasa cukup menuntut ilmu disana, timbullah keinginan beliau untuk berhijrah ke Indonesia, sebagaimana yang dilakukan sebelumnya oleh ayah beliau Al-Habib Muhammad. Sesampailah beliau di Indonesia, beliau lalu berziarah ke makam ayah beliau Al-Habib Muhammad bin Thohir Alhaddad yang wafat di kota Tegal, Jawa Tengah, pada tahun 1316 H. Keinginan beliau untuk selalu menuntut ilmu seakan tak pernah luntur dan pupus terbawa jaman. Inilah salah satu kebiasaan beliau untuk selalu mencari dan mencari ilmu dimanapun beliau berada. Tidaklah yang demikian itu, kecuali beliau mencontoh para Datuk beliau yang gemar menuntut ilmu, sehingga mereka bisa menjadi ulama-ulama besar. Diantara para guru beliau yang ada di Indonesia adalah : · Al-Habib Muhammad bin Idrus Al-Habsyi (di Surabaya) · Al-Habib Muhammad bin Ahmad Al-Muhdhor (di Surabaya, yang kemudian beliau dikawinkan dengan anaknya) · Al-Habib Abdullah bin Muhsin Al-Atthas (di Bogor) · Al-Habib Salim bin Alwi Al-Jufri (menetap di Menado) · Al-Habib Idrus bin Husin bin Ahmad Alaydrus (wafat di India dalam dakwahnya) Di Indonesia, beliau memilih untuk menetap di kota Bogor. Disana beliau berdakwah dan menyebarkan ilmu-ilmu yang bermanfaat. Beliau dikenal sebagai seorang ulama besar dan ahli hadits. Di kota Bogor beliau banyak mengadakan majlis-majlis taklim dan mengajarkan tentang AlIslam. Sampai akhirnya beliau dipanggil oleh Allah menuju ke haribaanNya. Beliau wafat di kota Bogor tahun 1373 H dan dimakamkan di Empang, Bogor. Seorang ulama besar telah berpulang, namun jejak-jejak langkah beliau masih terkenang. Nama baik beliau selalu tersimpan dalam hati para pecintanya... dalam hati yang paling dalam, menyinari kehidupan suram nan kelam. Radhiyallohu anhu wa ardhah...

HABIB AHMAD BIN ALWI AL HADAD (HABIB KUNCUNG KALIBATA)

Tak jauh dari Mall Kalibata terdapat maqom Seorang waliyulloh, Habib Ahmad Bin alwi Al hadad yang dikenal dengan Habib Kuncung. Beliau adalah seorang ulama yang memilki prilaku ganjil (khoriqul a’dah) yaitu diluar kebiasaan manusia umumnya.beliau adalah waliyullah yang sengaja ditutup kewaliannya agar orang biasa tidak menyadari kelebihannya karena di kawatirkan umat nabi Muhammad terlalu mencintainya dan agar tidak terlena dengan karamah nya tersebut maka allah swt menutup karamahnya tersebut dan hanya orang-orang tertentu yang dapat melihat semua karomah Beliau.Habib Kuncung juga terkenal sebagai ahli Darkah maksudnya disaat sesorang dalam kesulitan dan sangat memerlukan bantuan beliau muncul dengan tiba – tiba .Lahir di Gurfha HadroMaut Tarim tanggal 26 sya’ban Tahun 1254 H, beliau berguru kepada Ayahandanya sendiri Habib alwi Al Hadad dan juga belajar kepada Al A’lamah Habib Ali bin Husein Al Hadad, Habib Abdurrahman Bin Abdulloh Al Habsyi dan Habib Abdulloh bin Muchsin al athos. Sebagaimana kebiasaan Ulama-ulama dari Hadromaut untuk melakukan perjalanan Ritual Dakwah ke berbagai negara termasuk ke Indonesia. Habib ahmad bin Alwi al hadad melakukan ritual dakwah ke Indonesia pertama kali singgah di Kupang dan menurut cerita Beliau Menetap beberapa tahun disana dan menikah dengan wanita bernama Syarifah Raguan Al Habsyi dan di karunai anak bernama Habib Muhammad Bin Ahmad Al Hadad. Selanjutnya Habib Ahmad bin Alwi al hadad melanjutkan dakwahnya ke pulau jawa dan menetap di Kali Bata hingga wafatnya. Gelar Habib Kuncung yang diberikan kepada Habib Ahmad bin Alwi Al hadad yang saya tahu karena kebiasaan Beliau mengenakan Kopiah yang menjulang keatas (Muncung), dan Prilaku beliau yang terlihat aneh dari kebiasaan orang pada umumnya terutama dalam hal berpakaian. Habib Kuncung Wafat dalam usia 93 tahun tepatnya tanggal 29 sya,ban 1345 H atau sekitar tahun 1926 M dan di Maqomkan di Pemakaman Keluarga Al Hadad di Kalibata jakarta selatan. maoqom Habib ahmad bin alwi al hadad

beliau lahir di Besuki. meminta supaya cucunya ini (Habib Abubakar) dikirimkan ke Hadramaut. yaitu Hababah Fatimah binti Abdullah ‘Allan. Bersama ayahnya beliau pindah ke Gresik. Habib Abubakar bin Muhammad Assegaf. Mendengar anaknya (Ayah Habib Abubakar) meninggal dunia. ayah beliau meninggal dunia di Gresik. Syeikh Muhammad Bazemur. beliau mampu mengingat semua kejadian yang pernah terjadi pada dirinya.Hingga kini Maqom Beliau selalu Ramai di kunjungi oleh para Peziarah dari berbagai daerah di Nusantara terutama pada perayaan Maulid yang diadakan setiap minggu pertama Bulan Robiul awal ba’da asyar Habib Abubakar Bin Muhammad Assegaf Silsilah beliau adalah : Habib Abubakar bin Muhammad bin Umar bin Abubakar bin Imam Wadi Al-Ahqaf Umar bin Segaf bin Muhammad bin Umar bin Toha bin Umar Ash-Shofi bin Abdurrahman bin Muhammad bin Ali bin Abdurrahman Assegaf bin Muhammad Mauladdawiliyah bin Ali bin Alwi Al-Ghuyyur bin Muhammad Al-Faqih Al-Muqaddam bin Ali bin Muhammad Sahib Mirbath bin Ali Khala’ Qasam bin Alwi bin Muhammad bin Alwi bin ‘Ubaidillah bin Ahmad Al-Muhajir bin ‘Isa bin Muhammad AnNaqib bin Ali-‘Uraidhi bin Husein bin Ali bin Abi Thalib suami Fatimah Az-Zahra binti Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasalam. Cahaya kebaikan dan kewaliannya telah nampak dan terpancar dari wajah beliau. Kala itu Habib Abubakar masih berusia delapan tahun. Tak lama kemudian. pada tahun 1293 H dengan mengikut kenalan keluarga. yaitu. saat itu habib Abubakar masih kecil. Semua itu karena kekuatan dan kejernihan hati beliau. Maka. . Saat usia 3 tahun. pada tahun 1285 H. maka neneknya di Hadramaut. Habib Abubakar berangkat ke Hadramaut. Jawa Timur.

Habib Abubakar belajar ilmu fikih dan ilmu tasawuf kepada pamannya. Yang pertama. Habib Abubakar juga belajar kepada para ulama dan auliya’ di Seiwun. Al-Habib Abdurrahman Al-Masyhur. Pertama kali melihat Habib Abubakar. Hadramaut. engkau akan melihatnya di akhir umurmu. dan kedudukan mereka sama. keadaan mereka sama. kelak akan menjadi seorang yang mempunyai kedudukan yang tinggi. Al-Habib Syekh bin Umar bin Segaf Assegaf.Sesampainya di Seiwun. sudah berada di alam barzakh. Al-Habib Ali bin Muhammad Al-Habsyi telah melihat tanda-tanda kebesaran dalam diri Habib Abubakar dan yakin bahwa Habib Abubakar. memiliki ketajaman mata.” Ketika murid tersebut sudah menginjak usia senja. Al-Habib Ali bin Muhammad Al-Habsyi berkata kepada salah seorang muridnya. mereka tiga orang besar. “Lihatlah mereka itu. walaupun waktu itu beliau masih dalam usia kecil. beliau dibangunkan untuk bersama-sama menunaikan shalat tahajjud. Al-Habib Idrus bin Umar Al-Habsyi. yaitu Al-Qutub Al-Habib Abubakar bin Abdullah Al-Attas Dan yang ketiga. murid tersebut bermimpi melihat Nabi shallahu ‘alaihi wasalam dalam lima malam . Jauh sebelum kedatangannya ke Hadramaut. engkau sudah pernah melihatnya pada saat engkau masih kecil. dan lain-lain. Habib Abubakar tinggal di rumah paman beliau. seorang ulama yang disegani di Hadramaut. beliau disambut oleh pamannya. Saat pertama kali melihat Habib Abubakar. Setiap malam. nama mereka sama. mereka mampu memandang apa yang tidak dilihat oleh manusia lainnya”. padahal saat itu Habib Abubakar dalam usia kanak-kanak. seraya mengucapkan bait syair : “Hati para auliya. antara lain : Al-Habib Ali bin Muhammad AlHabsyi (Shahibul maulid simthudurar). sang paman menyambut beliau dengan sangat gembira. yaitu Al-Qutub Al-Habib Abubakar bin Abdullah AlAydrus. Al-Habib Ahmad bin Hasan Al-Attas. ketika itu Habib Abubakar masih di tanah Jawa. Yang kedua. Al-Habib Muhammad bin Ali Assegaf. AlHabib Abdullah bin Umar Assegaf. Al-Habib Syeikh bin Idrus Al-Aydrus. Pertama kali. Hadramaut.

Al-Habib Muhammad bin Idrus Al-Habsyi (Surabaya). Habib Abubakar juga belajar dan mengambil ijazah kepada ulama dan auliya’ yang berada di Indonesia. Telah aku hadapkan kepadamu cucuku yang shaleh. bahwa ia akan melihat Habib Abubakar bin Muhammad Assegaf di akhir umurnya. nama mereka sama. Dan pada tahun 1376 H. Habib Abubakar bin Muhammad Assegaf mendapat perhatian khusus dan pengawasan yang istimewa dari guru beliau. Habib Abubakar bin Muhammad Assegaf wafat dalam usia 91 tahun. tepat sebagaimana yang telah diisyaratkan oleh Al-Habib Ali bin Muhammad Al-Habsyi. diantaranya : Al-Habib Abdullah bin Ali Al-Haddad (Bangil). Nabi shalalluahu ‘alaihi wasalam menuntun seorang anak kecil sambil berkata kepadanya. “Lihatlah mereka itu. Al-Habib Ali bin Muhammad Al-Habsyi. sampai-sampai habib Ali sendiri yang meminangkan beliau sekaligus merayakan pernikahannya. Pada tahun 1302 H. kota di mana beliau lahir. “Terdapat kebenaran bagi yang melihatku di setiap mimpinya. Habib Abubakar kembali ke Indonesia bersama Al-Habib Alwi bin Segaf dan langsung menuju Besuki. Al-Habib Ahmad bin Abdullah Al-Attas (Pekalongan). Habib Abubakar selalu mengatakan “Aku berbahagia untuk berjumpa dengan Allah”. Al-Imam Al-Habib Ali bin Muhammad Al-habsyi. Ketika itu usianya baru 20 tahun. pada tahun 1305 H. beliau pindah ke kota Gresik. Al-Habib Muhammad bin Ahmad Al-Muhdor (Bondowoso). Di kota tersebut beliau melakukan dakwah. Dalam mimpinya itu. Perhatikanlah ia. keadaan mereka sama dan kedudukan mereka sama.berturut-turut. yaitu Abubakar bin Muhammad Assegaf . yang mengatakan. Jasad beliau dimakamkan di samping Masjid Agung .” Murid tersebut sebelumnya belum pernah melihat Habib Abubakar. Setelah ingatlah ia dengan perkataan gurunya. Setelah menetap di Besuki selama tiga tahun. Beliau melakukan puasa selama 15 hari berturut-turut. Al-Habib Abubakar bin Umar bin Yahya (surabaya). Disaat menjelang akhir hayatnya. kecuali dalam mimpinya itu. murid tersebut meninggal dunia. tiga auliya.” Tidak lama setelah kejadian mimpinya itu.

Jami’, Gresik, Jawa Timur, bersanding dengan makam Al-Habib Alwi bin Muhammad Hasyim Assegaf.

Habib Abu Bakar bin Husen Assegaf Bangil
Mutiara Bersinar dari Bani Alawy Beliau mempunyai garis keturunan suci yang terus bersambung dan bermuara pada penghulu manusia generasi dahulu dan sekarang hingga akhir nanti, al-Habibul A’dhom Muhammad SAW. Beliau adalah putra dari pasangan al-Habib Husein bin Abdullah Assegaf dan Syarifah Syifa binti Abdul Qodir al-Bahr yang dilahirkan di kota Seiwun, Hadramaut pada tahun 1309 H. Salah satu maha guru beliau adalah Alhabib al-Quthb Abu Bakar bin Muhammad bin Umar Assegaf Gresik. Banyak dari kitab-kitab salaf yang beliau pelajari dari Habib Abu Bakar Assegaf terutama kitab karangan al-Imam Ghozali Ihya Ulumuddin. Tidak hanya sekedar belajar, Habib Abu Bakar Assegaf Gresik juga mengijazahkan dan memberi titah kepada beliau Habib Abu Bakar bin Husein untuk membaca sekaligus mengajarkannya setiap hari di kediamannya sendiri. Tercatat di kediamannya sediri, beliau telah mengkhatamkan kitab Ihya sebanyak 40 kali. Tiap ta hunnya beliau membuat jamuan yang istimewa dalam rangka acara khataman kitab Ihya tersebut. Beliau r.a adalah figur yang berakhlak mulia. Terbukti bahwa beliau adalah sosok yang luwes dalam bergaul. Beliau menatap setiap orang dengan tatapan yang berseri-seri, baik itu kecil atau besar, tua atau muda beliau tatap dengan muka manis penuh penghormatan. Beliau r.a juga senang berkumpul dan mencintai para fakir miskin dengan membantu memenuhi keperluan mereka, khususnya kaum janda dan anak-anak yatim. Meski p un demikian beliau belum pernah merasa kurang hartanya karena beliau bagi-bagikan, sebaliknya beliau mendapat balasan harta dan jasa dari orang-orang kaya pecinta kebajikan. Sungguh beliau r.a mencurahkan segenap umurnya untuk membantu kaum fakir miskin, orangorang yang kesusahan, menjamu para tamu, mendamaikan 2 belah pihak yang saling berseteru dan mencarikan jodoh para gadis muslimat. Habib Abu Bakar bin Husein Assegaf selalu dan senantiasa memberikan motivasi untuk menapaki jejak para aslafunas sholihin, meniru dan berhias diri dengan akhlakul karimah. Bahkan beliau senantiasa mengingatkan akan mutiara kalam Habib Abdullah bin Alwi al-Haddad (shohibur ratib): “Berpegang tegunglah pada Al-Qur an da n ikutilah sunnah Rasul, dan ikutilah jejak para aslaf niscaya Allah akan memberimu hidayah.” Selain itu beliau juga mengingatkan akan pesan Habib Ali bin Muhammad al-Habsyi (shohibul maulid) di kala berpesan pada putra-putranya: “Diantara yang bisa membuat hatiku senang adalah dengan berpegang teguhnya kalian dengan thoriqoh para datuk, keluarga dan leluhurku.” Legitimasi beliau di mata kaum sholihin pada zamannya tidak perlu diragukan lagi. Alhabib Al- Arifbillah Habib Husein bin Muhammad al-Haddad Tegal berkata.

“Kepada seorang habib yang bersinar, yang telah masuk padanya huruf jar hingga ia menjadi _majrur (tertarik ke hadirat Allah) dan mabrur (baik) dan akan menjadi terpuji penghujungnya pada hari kebangkitan dan pengumpulan. Seorang yang indah dan ayah nya-Abu Bakar bin Hasan Assegaf. Semoga Allah menjaganya sebagaimana memelihara kitab sucinya yang mulia._ Dalam surat beliau yang lain, beliau berkata: “Segala puji bagi Allah zat yang maha berkehendak. Maka barangsiapa yang dikehendaki mendapat kebaikan pasti Ia akan menggunakannya pada jalan kebaikan. Shalawat dan salam semoga tetap tercurah keharibaan pemimpin dan kekasih kita Muhammad SAW yang telah mengajak kita pada segala kebajikan, beserta para sahabat dan kerabatnya serta kepada seorang anak yang telah diberkahi dan mendapat pertolongan Alhabib Abu Bakar bin Husein Assegaf, yang telah dijadikan oleh Allah sebagai tempat penampakan segala kebajikan, dan semoga dilimpahkan bagi beliau salam yang melimpah.” Salamun Qoulan Min Rabbir Rahiim Pada akhir hayatnya beliau sekitar lima belas menit sebelumnya, beliau meminta putranya Habib Husein bin Abu Bakar Assegaf untuk membacakan bait qosidah Habib Abdullah bin Alwi al-Haddad: “Tiada satupun makhluk di muka bumi ini, melainkan ia membutuhkan keutamaan dari Tuhannya yang Maha Satu dan Esa.” Sampai akhir qasidah ini beliau menghembuskan nafasnya yang terakhir untuk menghadap Sang Kholik yang Maha Suci. Beliau wafat pada hari Senin 27 Muharram 1384 H waktu subuh dan dikebumikan di Bangil pada hari Selasa waktu dhuha. Sepeninggal beliau ditemukan beberapa bait syair di bawah bantalnya yang artinya, “Aku telah menjadi tamu Allah di alam baka dan bagi dzat yang mulia pasti akan memuliakan tamunya. Para penguasa dapat memberi maaf bagi orang yang mengunjungi istananya, lalu bagaimanakah dengan orang yang berkunjung ke hadirat Tuhannya yang Maha Rahman.” Selamat jalan wahai kekasih Allah, sejarah telah mengabadikan namamu dengan tinta emas. Semoga kita dapat meneladani akhlak dan kebaikannya, amin.

Habib Abdul Qadir bin Alwy Assegaf (Manakib)
Angin Segar dari Kota Tuban Auliya’ ini dikenal banyak membawa angin segar bagi umat, terutama di kota Tuban dan sekitarnya. Para auliya’ di jamannya banyak memuji dan mengagungkan beliau

Sosok Habib Abdul Qadir dalam kesehariannya dikenal sebagai pribadi yang ramah tamah, murah senyum dan dermawan. Semua orang yang mengenalnya, pasti akan mencintainya. Tidak heran bila para auliya’ di jamannya banyak memuji dan mengagungkan beliau. Salah satunya, Habib Abdullah bin Muhsin Al-Attas, beliau selalu mengunjungi semasa hidup mau pun sesudah wafatnya. Wali Kramat dari Empang, Bogor itu bersyair dengan pujian,”Telah bertiup angin segar dari Kota Tuban….” Auliya lain yang sering mengunjunginya adalah Habib Ahmad bin Abdullah Alattas, Pekalongan dan Habib Abdul Qadir bin Quthban. Habib Abdul Qadir bin Alwy As-Segaf dilahirkan di Seiwun pada tahun 1241 H. Sejak kecil ia telah dididik secara khusus oleh paman beliau, Habib Abdurrahman bin Ali Assegaf. Oleh sang paman, Habib Abdul Qadir selalu diajak berziarah ke tempat-tempat yang jauh dari tempat tinggalnya di Seiwun. Dalam berziarah ke tempat para auliya’, ia pun pernah menyaksikan kejadian yang menakjubkan hatinya, yakni saat berziarah ke makam Syaikh Umar Ba Makhramah. Dimana, Habib Abdurrahman ketika di dalam kubah makam Syaikh Umar Ba Makhramah, tiba-tiba Syaikh Umar bangun dari kuburnya dan bercakap-cakap dengan Habib Umar. Habib Abdul Qadir menyaksikan kejadian itu secara yaqadzah (terjaga, bukan melalui mimpi). Habib Abdul Qadir dikenal sejak usia remaja berteman akrab dengan Habib Ali bin Muhammad Al-Habsyi (Sahibul Maulid Simthud Durar) dan Habib Abdullah bin Ali AlHadad (Sahibur Ratib Hadad). Bahkan di akhir umur Habib Abdullah Al-Hadad pernah berkirim surat kepada Habib Abdul Qadir yang diantaranya berisi,”Sesungguhnya jiwajiwa itu saling terpaut.” Tidak lama setelah itu Habib Abdullah bin Ali Al-Hadad wafat, 27 hari kemudian Habib Abdul Qadir juga wafat. Beliau juga mempunyai hubungan yang istimewa dengan Habib Muhammad bin Idrus Al-Habsyi (Surabaya) dan Habib Muhammad bin Ahmad Al-Muhdar (Bondowoso). Kedekatan hubungan Habib Abdul Qadir dengan Habib Muhammad bin Idrus Al-Habsyi tidak lepas dari kejadian menimpa Habib Muhammad yang sering kali tidak bisa menguasai diri ketika kedatangan hal (keadaan luar biasa yang meliputi seseorang yang datang dari Allah SWT). Dalam keadaan seperti itu Habib Muhammad tidak tahu apa yang terjadi di sekitarnya. Suatu saat Habib Muhammad kedatangan hal ketika sedang berjalan, kebetulan saat itu Habib Abdul Qadir sedang berada di dekatnya. Melihat keadaan Habib Muhammad yang hampir tidak sadarkan diri, Habib Abdul Qadir segera menyadarkannya, sehingga Habib Muhammad pun sadar dan melihat Habib Abdul Qadir telah berada di depannya. Mereka berdua akhirnya berpelukan,”Ini adalah sebaik-baik obat,”kata Habib Muhammad dengan raut wajah yang gembira. Sejak itulah, hubungan Habib Muhammad bin Idrus Al-Habsyi dan Habib Abdul Qadir semakin erat dan saking dekatnya, Habib Muhammad menyatakan bahwa menceritakan tentang keadaaan Habib Abdul Qadir lebih manis dari madu. Kecintaan itu juga oleh Habib Muhammad bin Idrus Al-Habsyi diungkapkan dalam syair: Wahai malam yang penuh cahaya/ Semua permintaan telah terkabul/ Hari ini aku datang ke Tuban di awal bulan/ Putra Alwi yang kucintai/ Kelezatannya tiada bandingan/ Dia lah pintu masuk dan pintu keluar kita/

Seketika itu. Tapi. Sampai akhirnya ia menemukan teks yang sama persis di kitab Ihya’ juz 4 dalam bab Amar Ma’ruf Nahi Munkar. Orang-orang panik dan segera mengurasnya.” Gambaran ini persis seperti lafadz barjanji ketika mengisahkan Isra’ Mi’raj. air pun masuk menerobos dengan deras ke dalam perahu. Dikisahkan pula. Imam Ghozali menyebutkan faedah dan pahala yang sangat banyak dalam doa ini. kemudian salah satunya menepuk punggungnya.”Bacalah sebanyak lima kali saja. “Tidak.”katanya sambil memperkenalkan tiga orang yang ada disebelahnya. Itu kakekmu. cara menghafal demikian disebut ilmu paled! atau apal pisan langsung wuled(sekali dengar langsung hafal). Ia lalu mencari teks doa itu dan menemukannya di kitab Maslakul Qarib. papan-papannya tertutup rapat seakan tak pernah terjadi apa-apa sebelumnya. air yang masuk bukan semakin habis. Dalam khasanah dunia pesantren. belum sempat diutarakan.”Hai Abdul Qadir! Aku Umar Muhadar. Lalu Nabi SAW menyuruhnya membaca Doa Khidir AS sebanyak 50 kali setiap pagi dan sore.Obat bagi yang kena segala penyakit/ Dari hatinya memancar rahasia sempurna/ Semoga dengan berkahnya.” Setelah itu lelaki tersebut menyuruh Habib Abdul Qadir menguras air dan keempat lelaki asing itu pun lalu menghilang. Para penumpang menangis karena putus asa. “Apakah kalian melihat empat orang tadi?” tanya Habib Abdul Qadir kepada kedua isterinya. padahal dia belum pernah tahu doa tersebut sebelumnya.”Ini kakekmu. sebab ia hafal doa yang cukup panjang hanya dengan dituntun Nabi Muhammad SAW. salah seorang putranya yang bernama Umar mengusahakan kesembuhan dengan cara bersedekah atau yang lainnya. Tiba-tiba datanglah empat orang lelaki yang telah berdiri di hadapannya. Ternyata lubang tadi telah lenyap. Abdurrahman Assegaf dan yang itu Syaikh Abu Bakar bin Salim. Ia ingin agar Habib Hasan memintakan keringanan untuknya. dalam mimpinya ia bertemu Nabi SAW tengah menuntun Habib Hasan bin Soleh Al-Bahr. dosa dan salah kita diampuni// Pernah suatu ketika Habib Abdul Qadir dalam perjalanan pulang dari haji bersama rombongan dengan mempergunakan perahu. Nabi SAW bersabda. tetapi di sana ada tambahan dan pengurangan. malah semakin banyak dan memenuhi seluruh perahu hingga hampir tenggelam. Ketika ia sakit di akhir umurnya. Tak berapa lama kemudian. Habib Abdul Qadir merasa bilangan itu terlalu banyak. perahu besar itu sudah tidak berisi air lagi. Jelaslah bahwa itu termasuk salah satu karamah Habib Abdul Qadir. Melihat hal itu Habib Abdul Qadir segera masuk ke dalam bagasi kapal beserta dua isterinya. Habib Abdul Qadir segera keluar dan menyuruh para penumpang untuk menguras kembali air laut yang masuk ke dalam perahu. suatu malam Habib Abdul Qadir bermimpi. Ternyata perahu yang dinaikinya berlubang. Setelah menutup pintu beliau berdoa sambil mengangkat tangannya memohon kepada Allah. Alwi bin Ali bin Al-Faqih Al-Muqaddam. Ketika Habib . Keringat dan air laut berpadu membasahi pakaian yang dikenakan mereka yang tengah berusaha dengan keras menguras air dalam perahu.” jawab mereka. Habib Abdul Qadir terjaga dari tidurnya dan membaca doa Nabi Khidir dari awal sampai akhir. tetapi pahalanya tetap 50.

Abdul Qadir tahu. Beliau lahir tahun 1889 di kota Palembang. sampai suatu saat ditemukan secarik kertas di dekatnya yang bertuliskan syair.”Telah datang pada kami. Semarang. Lalu melanjutkan pergi haji yang pertama pada usia 25 tahun. Disitu beliau bertemu dengan ulama–ulama besar diantaranya Al Habib Abdullah bin Muchsin Alattas sekaligus guru beliau. Haul Habib Abdul Qadir biasanya diperingati pada bulan Sya’ban di Jl Pemuda. ia langsung berkata. karena Malaikat Maut sudah dua atau tiga kali mendatangiku. Kejadian tersebut berlangsung hampir setiap malam.’Kau dapatkan hadiah serta pakaian. Tuban. Pekalongan. AL HABIB UMAR BIN JA’FAR ASSEGAF Beliau R. Tuban. Dimasa kecil beliau menghafal : Hadits Arbain An Nawawiyyah Zubad (kitab) Kitab Muwatto Imam Malik pada usia 15 tahun Pada umur 20 tahun beliau berguru dengan Al Habib Ahmad bin Hasan Alatas. Khidir dan Ilyas. Tegal.a adalah kakek dari Habib Hasan bin Ja’far Assegaf.H Abdullah Anshori. Jasadnya yang suci kemudian dimakamkan di pemakaman Bejagung.” Dalam sakit itu pula ia sering menyambut kedatangan ahlil ghaib di tengah malam dan berbincang-bincang dengan mereka. Kemudian beliau menuju ke Palembang dan bersyiar dengan sahabat beliau Al Habib Alwi bin Syeikh Assegaf. Jangan takut! Jangan khawatir dengan kejahatan orang yang dengki.”Jangan merepotkan diri. Hadhramaut dan Al Habib Ali bin Muhammad bin Husein Al Habsyi.” Tidak lama setelah itu. yang bernama Siti Jamilah binti Abdullah Anshori. Mereka memberiku kabar gembira seraya berkata. dan menikahi putri pondok pesantren “Buntet” K. Shohibul Waqt. Pada umur 30 tahun beliau menuju Surabaya. Ayah beliau Al Habib Ja’far adalah seorang saudagar besar dan beliau mempunyai saudara Al Habib Ali bin Ja’far Assegaf yang pertama kali di Indonesia menukil silsilah para habaib di Indonesia. Jepara. ia meninggalkan alam yang fana ini tepatnya pada tanggal 13 Rabiul Awal 1331 H (1912 M). Madiun. serta syaitan’. . Cirebon.

lalu menuju Jakarta dan bertemu dengan sahabat-sahabat beliau. diantaranya Al Habib Ali bin Abdurrahman Al Habsyi Al Habib Ali bin Husein Alattas Al Habib Salim bin Ahmad bin Jindan Al Habib Sholeh bin Muchsin Al Hamid. Keramat Beliau Satu diantaranya. dan ditanya murid beliau : “Mengapa Habib menangis?” beliau menjawab : “ didepanku ada Rasulullah SAW “. . beliau di kepung di zaman gerombolan perampok. Tanggul Al Habib Alwi bin Muhammad Al Haddad. yang akhirnya semua gerombolan tersebut taubat kepada Allah. Dan memberi ijazah kepada beliau do’a sapu jagat sebanyak sebanyak 15.Pada umur 35 tahun berdakwah di Banten sampai usia 40 tahun.”Selamat datang wahai Nabiyullah Khidir”. Wahai orang yang berjenggot putih?”spontan beliau mengatakan “Allah”. tiba-tiba beliau menjelaskan ayat yang berbunyi : Setelah selesai ayat itu dibaca beliau menangis. Tiba-tiba gerombolan tersebut kaku bagaikan patung. Perjumpaan beliau dengan Nabi Muhammad SAW Suatu hari dikala beliau sedang berdakwah karena beliau menghafal Al Qur’an beliau bersemangat menerangkan isi Al Qur’an di perayaan Maulid.S Suatu hari ada orang yang datang kepada beliau dengan pakaian compang camping lalu beliau berkata. Masa muda beliau di isi dengan berdakwah dan menuntut ilmu bersama Al Habib Abdullah bin Muchsin Alattas dan Al Habib Ustman bin Abdullah bin Aqil bin Yahya Sampai beranjak umur 40 tahun beliau berdakwah atas perintah guruguru beliau yang telah wafat.000 x setiap hari. lalu ditanya.”Siapa yang menyuruhmu kemari. Tegal Dan bermukim di Jakarta di Kebayoran Lama. Perjumpaan dengan Nabi Khidir A.

Pada masa tua beliau tak lepas membaca manaqib Tuan Syeikh Abdul Qadir Zaelani, dan membaca Asmaul Husna. Yang akhirnya pada bulan Dzulhijjah (Idul Adha) tepat tanggal 10 hari kamis ba’da Ashar pada usia 99 tahun beliau menutup akhir hayatnya. Dengan sakit demam yang ringan. Terhembus dari lisan beliau kalimat terakhir “Laa ilaha illallah Muhammadurrasulullah”. Pada tahun 1990 disholatkan di Bogor, yang dipimpin langsung oleh anak Habib Abdullah bin Muchsin Alatas yaitu Al Habib Husien bin Abdullah Alattas. Dan dikebumikan hari Jum’at di Cibedug Bogor, Jawa Barat. “Disarikan oleh Al Habib Ja’far bin Umar Assegaf”

Manakib Al-Habib Muhammad bin Idrus Al-Habsyi

Habib Muhammad Idrus Al-Habsyi
Al-Habib Muhammad bin Idrus Al-Habsyi atau nama lengkapnya Al-Habib Muhammad bin Idrus bin Muhammad bin Ahmad bin Ja’far bin Ahmad bin Zain Al-Habsyi, beliau lahir di kota Hauthah (khala’Rasyid) hadramaut pada tanggal 20 syawwal tahun 1265 H. Sebelum beliau lahir ayahnya Al-Imam Al-‘Arif Billah Al-Habib Idrus bin Muhammad Al-Habsyi telah berpergian ke Indonesia untuk berdakwah. Al-Habib Muhammad tidak sempat mengenal ayahnya bahkan tidak pernah melihatnya, karena ketika sang ayah wafat di Jatiwangi, Majalengka, Jawa Barat beliau belum lahir. Adapun ibunya Syaikhah Salamah binti Salim bin Abdullah bin Sa’ad bin Semir (Sumair).

Status sebagai anak yatim tidak berpengaruh kepada terhadap diri beliau, karena ibunya dengan penuh kesabaran mendidiknya dan tidak menikah lagi. Di tambah lagi asuhan dan perhatian dari para pamannya, terutama Al-Habib Sholeh bin Muhammad Al-Habsyi yang menjadi munshib Al-Habsyi di negerinya, beliau dibesarkan dalam didikan pamannya ini sehingga mengikuti jalan dan perilakunya. Sebelum genap berusia tujuh tahun, beliau telah mulai mempelajariAl-Qur’an kepada mu’allim Ali Syuwa’i pada tempat pengajian umum di Hauthah. Kemudian beliau menghatamkannya pada Syaikh Ahmad Al-Baiti, munsyid di kubah datuknya, sayyidina Ahmad bin Zain Al-Habsyi. Dalam perjalanan menuntut ilmunya beliau mengerahkan seluruh segala kemampuannya untuk belajar baik ketika masih di Hauthah maupun di berbagai tempat lain di Hadramaut. Disebagian tempat beliau menetap dalam waktu lama dan di sebagian yang lain beliau hanya tinggal beberapa saat. Al-Ghorfah, Sewun, Tarim, Syibam dan Du’an adalah sebagian diantara kota-kota yang didatanginya. Selain mempelajari Al-Qur’an, sejak kecil beliau juga belajar ilmu fiqih, hadits, tafsir, tasawwuf, nahwu, sharaf, dan sebagainya. Di dalam Qurrah al-‘Ain disebutkan, di antara kitab-kitab yang dibacanya pada pamannya, Al-Habib Sholeh dan pamannya yang lain Al-Habib Abdullah, adalah kitab Ar-Risalah Al-Jami’ah karya datuknya Al-Habib Ahmad bin Zain, Bidayah Al-Hidayah dan umdah as-Salik dalam fiqih, Al-Jurummiyah dan Al-Mutammimah dalam nahwu. Kepada gurunya Al-Habib Abdullah bin Thoha AlHaddar Al-Haddad, beliau belajar membaca kitab Fathul-Mu’in, rujukan sangat penting dalam fiqih syafi’i. Guru-gurunya yang lain dalam fiqih dan tasawwuf adalah Al-Habib Ali bin Muhammad Al-Habsyi, Al-Habib Idrus bin Umar Al-Habsyi, Al-Habib Idrus bin Abdul Qadir bin Muhammad Al-Habsyi, Al-Habib Muhsin bin Alwi Assegaf, Al-Habib Hasan bin Husein bin Ahmad Al-Haddad, dan lain-lain. Di antara semua gurunya yang menjadi syaikh fath (guru pembukanya) adalah Al-Habib Ali bin Muhammad Al-Habsyi. Sejak kecil beliau sering didoakan dan diilbas (dikenakan pakaian, yang tujuannya sebagai pengangkatan atau pengakuan) oleh para alim ulama. Muridnya, Al-Allamah AsSayyid Abdullah bin Thahir Al-Haddad mengatakan dalam kitab qurrah Al-‘Ain bahwa, di antara yang mendoakan dan meng-ilbas-nya adalah Al-Habib Hasan bin Sholeh AlBahr seorang ulama terkemuka. Banyak gurunya yang telah melihat kelebihannya sejak kecil. Mereka telah melihat tanda-tanda kewalian pada dirinya. Tahun 1281 H, pada usia 16 tahun beliau menunaikan haji untuk pertama kalinya dengan menaiki kapal dagang yang menuju ke Jeddah. Setelah itu kembali ke negerinya, Hauthah. Tetapi hanya beberapa bulan berada di tengah-tengah keluarganya, setelah itu belaiu kembali lagi ke Hijaz untuk menunaikan haji yang kedua, setelah musim haji selesai beliau tidak pulang melainkan menetap di Haramain dan menimba ilmu kepada para ulama. Di antara para gurunya di Haramain adalah sayyid Fadhl bin Alwi bin Alwi bin Muhammad bin Sahl maulad Dawileh (yang kemudian menjadi tokoh habaib di Turki, Al-Allamah Sayyid Ahmad Zaini Dahlan, mufti syafi’I di Makkah, Al-Allamah Sayyid Umar bin Abdullah Al-Jufri, dan Al-Allamah Asy-Syaikh Muhammad bin Muhammad Al-‘Azab, beliau juga mendalami tajwid kepada sayyid Muhammad An-Nuri.

Kemudian takdir Allah menentukan beliau untuk pergi ke India, tetapi karena hatinya merasa tak tenang tinggal disana akhirnya beliau menuju singapura dalam perjalannya di jawa. Selama beberapa tahun beliau tinggal di Jakarta menggeluti perdagangan di samping belajar kepada Al-Allamah Al-Habib Ahmad bin Muhammad bin Hamzah AlAttas, Al-Allamah Al-Habib Umar bin Hasan Al-Jufri dan sejumlah tokoh ulama lainnya. Demikianlah terus berlanjut sampai Allah melimpahinya cahaya ilmu dan kewalian yang membuatnya terkenal dimana-mana, maka berdatanganlah orang-orang yang ingin belajar dan mendapatkan manfaat darinya dari berbagai tempat di antaranya Al-Habib Muhammad bin Ahmad Al-Muhdhar, Al-Habib Ali bin Abdurrahman Al-Habsyi, AlHabib Thahir bin Alwi Al-Haddad, Al-Habib Abubakar bin Muhammad Assegaf. Ahklak dan budi pekertinya sangatlah baik, beliau adalah seorang yang pemurah dan berkasih sayang terhadap orang lain, apalagi kepada orang-orang yang lemah, apa-apa yang Allah berikan kepadanya tidak segan-segan beliau memberikannya kepada siapa saja yang mendatanginya, beliau seorang yang murah senyum, lemah lembut tutur katanya dan sangat baik sambutannya, itulah perangainya meneladani perangai datuknya, Nabi Muhammad SAW. Setiap orang yang duduk di sampingnya akan merasa bahwa dirinyalah yang paling dicintai dan dipilihnya sebagai sahabat karib. Ayah bagi orang miskin Apabila ada orang bertamu kepadanya, beliau selalu bertanya tentang hal-ihwal anakanak dan cucu-cucu orang tersebut, demikian juga dengan tamu dari luar kota, beliau menyambutnya dengan ramah dan senang hati, bahkan apabila yang datang fakir miskin, beliau memberikan ongkos pulang disertai hadiah untuk anak-istrinya. Inilah kebiasaan selama hidupnya. Rumahnya selalu terbuka untuk para tamu dan pernah kosong dari mereka. Terlebih lagi fakir miskin yang tidak mempunyai penghasilan yang menentu mereka menginap dirumahnya. Anak-anak yatim yang dipelihara olehnya menilainya lebih baik dari ayah-ayah mereka karena beliau menyamakan mereka dengan anak-anaknya sendiri dalam memberikan pakaian, makanan, minuman dan tempat tidur. Ketika anak-anak yatim itu telah besar beliau juga mengurus perkawinan mereka dam memberikan apa-apa yang mereka butuhkan. Tidak mengherankan apabila dikatakan bahwa beliau adalah ayah bagi anakanak yatim dan orang-orang miskin. Beliau pun sangat dicintai oleh masyarakat umum maupun kalangan khusus, beliau selalu mendamaikan pihak-pihak yang bertengkar walaupun masalahnya besar dan sulit dapat beliau selesaikan dengan baik. Di antara amal jariyahnya adalah pembangunan masjid di purwakarta, Masjid Ar-Raudhah di jombang, dan lain-lain. Beliau juga adalah perintis penyelenggaraan haul para wali Allah dan orang-orang sholeh. Dialah yang pertama kali mengadakan haul Al-Imam Al-Habib Muhammad bin Thohir Al-Haddad yng terkenal di kota Tegal. Beliau juga banyak berziarah ke tempat bersejarah, makam para wali dan orang-orang sholeh dan kegiatan itu pula diikuti oleh khalayak ramai. Semasa hidupnya beliau rajin berdakwah ke beberapa daerah, dalam perjalanan dakwahnya beliau tidak pernah menginap di hotel atau tempat penginapan lain, melainkan di rumah salah satu seorang habib. Pada setiap hari kamis bulan Rabi’ul Awwal, beliau mengadakan pembacaan maulid Nabi seperti yang dilakukan oleh gurunya Al-Habib Ali bin Muhammad bin Husein AlHabsyi di Sewun. Beliau melaksakannya di daerah jatiwangi dekat Cirebon. Lalu memindahkannya ke Bogor sampai timbul rintangan-rintangan dan fitnah dari orang-

Manaqib al-Imam al-Habib ‘Abdullah bin ‘Alwi bin Muhammad alHaddad ‫ههه هههه ههه‬ Manaqib al-Imam al-Habib ‘Abdullah bin ‘Alwi bin Muhammad al-Haddad ‫رضي ال عنه‬ Sempena Majlis Haul al-Imam al-Habib ‘Abdullah al-Haddad tahun 1430H. anak. Hati-hatilah.رضي ال عنه‬bacalah kitab-kitab karangannya. Sepeninggalnya yang meneruskan adalah Al-Habib Ali bin Abdurrahman Al-Habsyi di Jakarta di sekolah jamiat kheir. Sebab. karena seseorang kadang mendapat musibah disebabkan orang-orang yang dibawah tanggungannya yaitu istri. dia adalah pemegang kendali rumah tangga. dimakamkan pada waktu Ashar hari Rabu.orang yang dengki. setelah meminta izin kepada para pengurusnya.صلى ال عليه وسلم‬ Al-Imam Al-Habib Abdullah bin ‘Alawi bin Muhammad bin ‘Ali al-Haddad ‫رضي ال عنه‬ diputerakan pada malam Itsnain 5 Shafar 1044H (30 Julai 1634M). anak. maka ambo ingin berkongsi sekelumit manaqib beliau ‫ . Ini sebagaimana disebutkan oleh Syaikh ‘Ahmad bin ‘Abdul Karim al-Hasawi as-Sajjar didalam kitab yang bertajuk Tatsbitul Fuad bi Zikri Kalam Majalis al-Quthub al-Imam . semoga Dia menganugerahkan keberkahan kepada kalian dalam menegakkan agama terhadap istri. [ada riwayat yang mengatakan bahwa beliau ‫ رضي ال عنه‬dilahirkan pada malam Khamis 5 Shafar 1044H sebagaimana disebut oleh Thoha bin Hasan bin 'Abdurrahman as-Seggaf]. ambo tambah mana yang kurang.” Beliau wafat pada malam rabu 12 Rabi’uts Tsani 1337 H di Surabaya. Demikianlah hal itu berlangsung terus sampai beliau wafat. Untuk lebih mengenali beliau ‫ . Menjelang wafatnya. dan para pembantu rumah tangga. Habib Muhammad menyampaikan wasiat. Yang mengimami shalat jenazah tokoh besar ini adalah tokoh besar juga yang sekaligus juga menantunya Al-Habib Muhammad bin Ahmad AlMuhdhar. jangan menganggap remeh masalah ini.رضي ال عنه‬Manaqib serba ringkas ini sebenarnya dah pun ambo paparkan diblog al-Fanshuri sewaktu menceritakan pengalaman ziarah ke Hadramaut. Nasabnya yang mulia: al-Habib Abdullah bin ‘Alawi bin Muhammad bin Ahmad bin Abdullah bin Muhammad al-Haddad bin ‘Alawi bin Ahmad bin Abi Bakar bin Ahmad bin Abi Bakar al–Thowil bin Ahmad bin Muhammad bin Abdullah bin al-Faqih Ahmad bin ‘Abdurrahman bin ‘Alawi bin Muhammad Shahib Mirbath bin ‘Ali bin ‘Alwi Khali’ Qasam bin Muhammad bin ‘Alwi bin Ubaidillah bin Ahmad al-Muhajir bin ‘Isa al-Rumi bin Muhammad an-Naqib bin ‘Ali al-Uraidhi bin Ja’far ash-Shadiq bin Muhammad alBaqir bin ‘Ali Zain al-‘Abidin bin al-Hussin al-Sibth bin ‘Ali suami Fathimah al-Zahra’ binti Muhammad Rasulullah ‫. dan pembantu. “Aku wasiatkan kepada kalian agar selalu ingat kepada Allah SWT. Maulid ini berlangsung terus sejak tahun 1338 H/1920 M sampai tahun 1355 H/1936 M (17 tahun). Kemudian beliau memindahkannya lagi ke Surabaya dengan bantuan kapten Arab dari keluarga Boubseith. Cuma yang ini. Ketika Al-Habib Ali bin Abdurrahman Al-Habsyi membangun masjidnya di Kwitang ia pun memindahkan gelaran maulid ke masjid itu pada tahun 1356 H/1937 M.

sejak kecil berada di bawah asuhan ibunya Hababah Salwa. Ibuku berkata: Aku dilahirkan pada malam Itsnain.‘Abdullah bin ‘Alawi bin Muhammad al-Haddad. Malam itu aku menangis dan menjerit-jerit sampai pagi. Lalu ibuku berkata kepada sebahagian wanita yang berada didalam rumah: Cuba engkau lihat. bermujahadah an-Nafs dengan mengerjakan banyak ibadah dan mencari ilmu. Sewaktu kecilnya beliau tidak menghabiskan masanya dengan bermain sebagaimana anak kecil sebayanya. Ketika itu Imam al-Haddad sudah berumar 28 tahun. beliau berkata: Beliau ‫رضي ال عنه‬ berkata: Kami telah menghafaz tarikh kelahiran kami daripada ibu kami. Beliau membesar didalam lingkungan keluarganya yang terkenal dengan kesholehan. Kemudian disusuli pula oleh ibunya iaitu pada hari Rabu. tanggal 5 Safar. tahun 1044H. Wanita itu kemudian memeriksa kain yang membalutku. al-Habib ‘Alawi bin Muhammad al-Haddad wafat pada malam itsnain awal bulan Rajab 1072H. Imam al-Haddad ‫ رضي ال عنه‬mendapat didikan awal dari ayahandanya Habib ‘Alawi bin Muhammad al-Haddad dan ibundanya Hababah Salma binti Idrus bin Ahmad bin Muhammad al-Habsyi . Imam al-Haddad ‫ رضي ال عنه‬meriwayatkan sekitar 45 karamah yang dimilikinya. Bahkan al-Habib Abdullah bin Alawi al-Haddad ‫ رضي ال عنه‬sendiri banyak meriwayatkan kekeramatan ayahnya. Walaubagaimanapun matahati terang benderang. tanggal 24 Rajab 1072H. Beliau ‫ رضي ال عنه‬menghabiskan waktunya dengan menghafal al-Quran. Beliau didlahirkan disebuah perkampungan bernama Subair yang terletak berhampiran dengan kota Tarim di Wadi Hadhramaut. beliau ‫ رضي ال عنه‬telah diserang penyakit cacar hingga menyebabkan beliau buta kedua matanya. kenapa dia tidak mahu diam. Ayahnya Habib ‘Alawi bin Muhammad al-Haddad. apa terjadi kepada anakku. Ternyata didalamnya terdapat seekor kala jengking yang sangat besar. yang dikenal sebagai wanita ahli ma’rifah dan wilayah. di Selatan Yaman. Guru-gurunya: Diantara guru-guru beliau ‫ رضي ال عنه‬adalah: al-Habib Muhammad bin ‘Alawi bin Abu Bakar bin Ahmad bin Abu Bakar bin ‘Abdurrahman al-Saqqaf (1002 – 1071H) Syaikh Abu Bakar bin bin Imam ‘Abdurrahman bin ‘Ali bin Abu Bakar bin Syaikh ‘Abdurrahman al-Saqqaf al-Habib ‘Aqil bin ‘Abdurrahman bin Muhammad bin ‘Ali bin ‘Aqil bin Syaikh Ahmad . Ketika umurnya 4 tahun. Badanku merah-merah kerana sengatannya [dalam setengah riwayat mengatakan lebih dari 20 sengatan]. Datuk al-Habib Abdullah al-Haddad dari sebelah ibunya Habib Umar bin Ahmad al-Manfar Ba’Alawi yang termasuk ulama yang mencapai darjat ma’rifah yang sempurna. Ayahnya. Beliau ‫ رضي ال عنه‬bercerita lagi: Seorang jiran wanita membungkusku dengan pakaian ayahku.

al-Habib Syihabuddin Ahmad bin Syaikh Nashir bin Ahmad bin Syaikh Abu Bakar bin Salim. al-Habib Ahmad bin Zein al-Habsyi. al-Habib ‘Umar bin Zein bin Smith.bin Abu Bakar bin Syaikh bin ‘Abdurrahman al-Saqqaf al-Habib ‘Umar bin ‘Abdurrahman al-‘Atthas bin Aqil bin Salim bin Abdullah bin Abdurrahman bin Abdullah bin Abdurrahman al-Saqqaf (wafat:1072H). dan ramai lagi Penulisan: Beliau ‫ رضي ال عنه‬mula menulis ketika berumar 25 tahun dan karya terakhir beliau ditulis pada ketika usianya 86 tahun. al-Habib ‘Umar bin ‘Abdurrahman al-‘Atthas bin Aqil bin Salim bin Abdullah bin Abdurrahman bin Abdullah bin Abdurrahman al-Saqqaf (wafat:1072H). al-Habib ‘Abdurrahman bin ‘Abdullah Balfaqih. Syaikh Ahmad bin Abdul Karim al-Hasawi asy-Syajjar Al-Faqih BaJubair – beliau adalah merupakan guru kepada Imam al-Haddad dalam ilmu fiqih namun setelahnya ulama ini bellajar kitab Ihya kepada Imam al-Haddad. al-Habib Muhammad bin Zein bin Smith. antaranya daripada: al-Habib ‘Aqil bin ‘Abdurrahman bin Muhammad bin ‘Ali bin ‘Aqil bin Syaikh Ahmad bin Abu Bakar bin Syaikh bin ‘Abdurrahman al-Saqqaf. antaranya:al-Habib Hasan bin ‘Abdullah al-Haddad (anak beliau). Murid-muridnya: Murid-murid beliau. al-Habib ‘Umar bin ‘Abdurrahman al-Bar. al-Habib Muhammad bin ‘Umar bin Thoha ash-Shafi al-Saqqaf. al-Habib ‘Abdurrahman bin Syaikh Maula ‘Aidid Ba’alawi (wafat: 1068H) Sayyid Syaikhan bin Imam al-Hussein bin Syaikh Abu Bakar bin Salim al-Habib Syihabuddin Ahmad bin Syaikh Nashir bin Ahmad bin Syaikh Abu Bakar bin Salim al-Habib Jamaluddin Muhammad bin Abdurrahman bin Muhammad bin Syaikh alArifbillah Ahmad bin Syaikh al-Hussein bin Syaikh al-Quthb al-Rabbani Abu Bakar bin Abdullah al-‘Aydrus (1035-1112H) Sayyid al-Faqih al-Shufi Abdullah bin Ahmad Ba`alawi al-Asqa’ Sayyid Syaikh al-Imam Ahmad bin Muhammad al-Qusyasyi (wafat 1071H) Khirqah Sufiyah: Imam al-Haddad ‫ رضي ال عنه‬menerima khirqah sufiyyah. Dan ada ulama mengatakan bahwa beliau ‫ رضي ال عنه‬menduduki makam tersebut hampir 60 tahun. al-‘Arifbillah Syaikh Muhammad bin ‘Alawi as-Saqqaf al-Makki Beliau adalah merupakan Quthub al-Aqtab pada zamannya. antaranya:- . Karya al-Habib Abdullah bin ‘Alawi alHaddad. namun sekarang dia belajar ihya kepadaku. Imam alHaddad berkata: Setelah kembali ke Hadramaut (dari India) dia belajar Ihya kepadaku. al-Habib ‘Ali bin ‘Abdullah bin Abdurrahman al-Saqqaf. Aneh sekali! Dahulu aku belajar fiqih kepadanya.

Kitab ini membahaskan mengenai fasa-fasa hidup manusia. An-Nafais al-‘Uluwiyyah fi al-Masaail as-Shufiyyah (‫– )النفائس العلوية في المسائل الصوفية‬ kitab ini selesai ditulis pada hari Khamis. Selesai ditulis pada hari Jum’at. Kitab ini mengandungi 15 pertanyaan dengan jawaban dan ulasan yang mendalam dari Imam al-Haddad. sewaktu beliau berusia 26 tahun. Usia Imam alHaddad pada ketika ini adalah 81 tahun. kalimatnya jelas. Ithaf as-Saail bi Jawaab al-Masaail (‫ – )إتحاف السائل بجواب المسائل‬kitab ini adalah merupakan kumpulan jawaban atas pelbagai persoalan yang diajukan kepada beliau oleh Syaikh ‘Abdurrahman Ba’Abbad asy-Syibaami. Dan ada yang mengatakan kitab ini diselesaikan pada hari Ahad 29 Sya’ban 1110H. Dan ditulis atas permintaan Habib Ahmad bin Hasyim al-Habsyi. Kitab al-Hikam (‫) كتاب الحكم‬ Mukhatabat wa Washoya ( ‫) مكاتبات و وصايا‬ Wasilah al-‘Ibaad ila Zaad al-Ma’aad (‫. Ada yang mengatakan pada ketika beliau berusia 60 tahun (1104H) atau 63 tahun (1107H). Risalah Aadab Suluk al-Murid (‫ – )رسالة آداب سلوك المريد‬kitab ini selesai penulisannya pada tanggal 7 atau 8 Ramadhan.Risalah al-Muzaakarah ma’a al-Ikhwan al-Muhibbin min Ahl al-Khair wa ad-Din (‫رسالة‬ ‫ – )المذاكرة مع الخوان المحبين من أهل الخير والدين‬kitab ini selesai ditulis pada hari Ahad sebelum waktu Dhuhur. Selesai ditulis pada hari Ahad. Ad-Da’wah at-Tammah wa at-Tazkirah al-‘Ammah (‫ – )الدعوة التامة و التذكرة العامة‬kitab ini diselesaikan oleh Imam al-Haddad pada usia beliau 70 tahun. 22 Sya’ban 1089H. akhir bulan Jumadilawwal 1069H. Sesuai dibaca oleh orang awwam dn juga khawas. bulan Dhulqaedah 1125H. Risalah al-Mu’aawanah wa al-Mudzaaharah wa al-Mu`aazirah li ar-Raghibin minal Mu’minin fi Suluki Thoriqil Akhirah (‫رسالة المعاونة والمظاهرة والمؤازرة للراغبين من المؤمنين في‬ ‫ – )سلوك طريق الخرة‬kitab ini selesai ditulis pada tahun 1069H.)وسيلة العباد إلى زاد المعاد‬ Ad-Durr al-Mundzum li Zaawil ‘Uqul wa al-Fuhuum (‫. tahun 1071H. perbahasannya sederhana dan disertai dengan dalil yang kukuh. Selesai ditulis pada pagi Jum’at 27 atau 28 Muharram 1114H. Sabil al-Iddikar wa al-I’tibaar bima Yamurru bi al-Insan wa Yanqadhi lahu min al-’A’maar (‫ – )سبيل الدكار وال عتبار بما يمر بالنسان وينقضي له من العمار‬terdapat perbedaan pendapat mengenai usia Imam Haddad menulis kitab ini. Kata-kata di dalam kitab ini mudah.)الدر المنظوم لذوي العقول والفهوم‬ . 15 Muharram 1072. Dan ianya ditulis sewaktu Imam al-Haddad berkunjung ke Dau’an pada tahun 1072H. Kitab ini mendapat pujian dari para ulama kerana ianya merupakan suatu ringkasan daripada Ihya. Al-Fushul al-‘Ilmiyyah wa al-Ushul al-Hikamiyah (‫ – )الفصول العلمية والصول الحكمية‬kitab ini selesai ditulis pada 12 Shafar 1130H iaitu ketika Imam al-Haddad berusia 86 tahun iaitu 2 tahun sebelum kewafatan beliau. An-Nashoih ad-Diniyah wa al-Washoya al-Imaniyah (‫ – )النصائح الدينية والوصايا اليمانية‬kitab ini beliau tulis pada usia 45 tahun. Kitab ini membahaskan masalah yang berkaitan dengan shufi.

Sentiasa manis bibirnya dengan senyuman dan menngembirakan orang lain. Beliau menunaikan ibadah haji pada tahun 1079H. Karamahnya: Al-Habib ‘umar bin Zain bin Sumaith mengatakan bahwa seorang waliyullah yang hidup sezaman dengan al-Imam ‘Abdullah bin ‘alawi al-Haddad dan bermuqim di Mekah – sehari setelah kewafatan Imam al-Haddad – telah memberitahu kepada sejumlah orang di Mekah bahwa semalam Imam al-Haddad telah wafat. Beliau ‫ رضي ال عنه‬juga suka mendirikan masjid. Kalau memberi upah beliau akan memberi lebih tinggi daripada yang diharapkan. Sangat memberi perhatian kepada penuntut ilmu dan majlis ilmu. Beliau ‫ رضي ال عنه‬juga adalah seorang yang sangat menyayangi kaum faqir miskin. iaitu ketika berusia 35 tahun. Beliau ‫ رضي ال عنه‬seorang yang tidak menyukai kemasyhuran atau kemegahan dan tidak suka dipuji. tetapi aku khuatir tidak ikhlas dalam berbuat demikian. Beliau juga mengambil kesempatan tersebut untuk bertemu para ulama di Haramain. Rasulullah ‫صلى ل عليه وآله وسلم‬ samaada pada perkataan atau perbuatannya. agama ini ditegakkan oleh kaum mu’minin yang lemah. Membalas kejahatan dengan kebaikan. antara yang dibinanya adalah Masjid alAwwabin. Hampir 40 tahun beliau bersholat shubur dengan wudhu` sholat ‘Isya`. Akhlaqnya: Akhlaqnya mencontohi akhlaq datuknya. Beliau pernah berkata: Andaikata aku berupaya atau mampu. Maka kubiarkan mereka berbuat sekehendaknya. Sesungguhnya aku hendak mencegah mereka. Dalam hal ini aku lebih suka meneladani Nabi ‫ صلى ال عليه وآله وسلم‬kerana Baginda pun tidak melarang ketika shahabat Baginda membacakan syair-syair pujian kepada Baginda. Beliau berkata: Banyak orang membuat syair-syair untuk memujiku. Masjid al-Abrar. Ketika . Beliau juga berkata: Dengan sesuap makanan tertolaklah berbagai bencana. menghindari syuhrah (kemasyhuran). Ibadahnya: Beliau ‫ رضي ال عنه‬sangat bersungguh-sungguh didalam mengerjakan ibadah dan mujahadah an-Nafs sedari usianya masih kanak-kanak. Masjid at-Tawwabin dan Masjid Ba’Alawi di Basyon. Beliau sentiasa berjaga malam untuk mengerjakan ibadah.Tastbitul Fuad ( ‫ -)تثبيت الفؤاد‬dikumpul oleh murid beliau Syaikh Ahmad bin Abdul Karim al-Hasawi asy-Syajjar) Kebanyakkan karya beliau telah diterjemahkan ke bahasa Inggeris . Masjid al-Fath. Dan beliau selalu mennashihati muridnya untuk tidak melakukan ibadah untuk mendapatkan karamah. Perancis dan juga bahasa Indonesia dan Malaysia. Biji tasbihnya berjumlah 1000 biji. Oleh kerana beliau ‫ رضي ال عنه‬seorang khumul. sangat tidak suka orang membicarakan karamahnya maka beliau pernah memerintahkan muridnya melupuskan (dengan menghanyutkan kesungai) 2 jilid kitab disusun yang menyebut tentang karamahnya. Banyak berzikir dan membaca al-Quran. Pada bidayahnya beliau mengunjungi seluruh masjid di kota Tarim untuk beribadah. Terkenal sebagai seorang yang pemurah. tentu akan aku penuhi keperluan semua kaum miskin. Sangat wara’ dalam perkara-perkara syubhat. sebab pada awalnya. Masjid al-Abdal.

Kurun ke-2: Imam Muhammad bin Idris asy-Syafi`i.” dikeluarkan hadits ini oleh Imam Abu Dawud dan Imam al-Hakim dan selain kedua mereka. hadits ini adalah masyhur dengan diriwayatkan oleh para hafiz yang muktabar.Bahrusshofa] Seorang ulama menggambarkan kedudukan beliau dengan ungkapan: Didalam dunia tasawwuf Imam al-Ghazali ibarat pemintal kain. Kurun ke-6: al-Fakhrur Razi atau ar-Rifaa`i.” sebagaimana dinyatakan oleh Imam Ahmad. dan tiada syak bahawa Syaikh Zakaria lebih memberi manfaat (buat umat) dan lebih masyhur. dan dirajihkan oleh sebahagian ulama bahawa mujaddidnya ialah Imam Muhammad ar-Ramli kerana Imam Ibnu Hajar meninggal sebelum berlalu kurun (yakni Imam Ibnu Hajar meninggal di akhir kurun dan tidak bertemu dengan awal kurun yang baru). Kurun ke-5: Imam al-Ghazali tanpa ada khilaf. Pujian Ulama Keatasnya: Mufti Hadhramaut. Kurun ke-9: Syaikh Zakaria al-Anshari sebagaimana dinyatakan oleh guru kami athThanbadaawi dan adalah Imam asy-Sayuthi telah menisbahkan tajdid kepada dirinya (yakni menyatakan dirinya sebagai mujaddid). Kurun ke-8: al-Bulqini dan Zainuddin al-’Iraqi atau Ibnu Bintil Mailaq. Kurun ke-3: Ibnu Suraij atau al-Asy’ari. Kurun ke-12: al-Quthub Ahmad bin ‘Umar bin Sumaith Alawi. Habib ‘Abdur Rahman bin Muhammad bin Husain bin ‘Umar al-Masyhur Ba ‘Alawi dalam Ghaayatu Talkhish al-muraad min fatawa Ibni Ziyaad menyatakan bahawa Imam a-Haddad ‫ رضي ال عنه‬adalah merupakan mujaddid kurun ke-11H. insya-Allah. [petikan dari blog Ustaz Abu Muhammad . Maka mujaddid bagi:Kurun pertama: Sayyidina ‘Umar bin ‘Abdul ‘Aziz. maka dialah mujaddid ke-9 ini. Kurun ke-7: Ibnu Daqiiqil ‘Eid.ditanya. Kurun ke-11: Sayyidinal Quthub ‘Abdullah bin ‘Alawi al-Haddad ‘Alawi. beliau menyatakan:.[Masalah] Hadits “Bahawasanya Allah akan membangkitkan buat umat ini pada awal setiap 100 tahun orang yang akan memperbaharui (mentajdidkan) agama umat ini (yakni yang akan memperbaharui pegangan dan keyakinan umat terhadap agama mereka). Hari ini aku tidak melihatnya lagi. kerana itu aku mengetahui bahwa beliau sudah wafat. Imam ‘Abdul Wahab asy-Sya’rani ibarat tukang potong dan al-Habib Abdullah bin ‘Alawi al-Haddad adalah penjahitnya. Pada halaman 293 – 294 di pinggir Bughyatul Mustarsyidin. Dan dalam lafaz lain dinyatakan “Pada setiap 100 tahun seorang lelaki daripada ahli baitku. Kurun ke-10: yang aku jumpa daripada keterangan para masyaikh bahawa mujaddid kurun ini ialah Syaikh Ahmad bin Hajar al-Haitami atau Imam Muhammad ar-Ramli. maka beliau menjawab: Tiap hari siang dan malam. saya melihat beliau (Imam al-Haddad) selalu datang thawaf Ka’bah (padahal Imam al-Haddad berada di Tarim). Kurun ke-4: ash-Sha’luki atau Abu Hamid al-Isfaraini atau Qadhi Abu Bakar alBaaqilani. Berkata Imam as-Sayuthi. . darimana waliyullah itu tahu hal tersebut.

اللهم صل على جده النبي المين سيدنا محمد‬ َ ْ ْ َ ْ َ ِ ِ ْ َ َ ِ ِ ََ َ ‫وعلى آله وصحبه أجمعين‬ Ya Allah! Sebarkanlah hembusan keredhaanMu ke atasnya dan limpahkanlah ya Allah. Dan dihadapkan (kepada Allah) dalam kemuliaan dan keagungan. wafat 1071H). Syaikh Hussin baFadal juga mengatakan: Dia (Imam al-Haddad) adalah lautan bathin dan dzahir. kuburmu dijadikan taman syurga. dan tidak ada pula yang mengunggulinya. terancam. penghulu kami Muhammad ‫ صلى ال عليه وآله وسلم‬dan keatas keluarga dan shahabat-shahabatnya sekalian ‫الفاتحة إلى حضرة النبي محمد صلى ال عليه وآله وسلم وإلى روح سيدنا قطب الرشاد وغوث العباد والبلد الحبيب‬ ‫عبد ال بن عاوي بن محمد الحداد وأصوله وفروعهم أن ال يعلي درجاتهم في الجنة ويكثر من مثوباتهم ويضاعف‬ ‫حسناتهم ويحفظنا بجاههم وينفعنابهم ويعيد علينا من بركاتهم وأسرارهم وأنوارهم وعلومهم ونفحاتهم في الدين والدنيا‬ ‫والخرة – الفاتحة‬ Sebagai mengakhiri manaqib ringkas Imam al-Haddad. diberi khabar gembira oleh para malaikat dengan kejayaan dan ganjaran pahala. Al-Habib Abu Bakar al-Jufri (wafat 1089H) mengatakan: Aku telah berkumpul dengan lebih dari 40 orang waliyullah. Dan engkau dibangkitkan tatkala tiupan sangkakala dalam keadaan aman dari rasa takut. yang halnya menutupi maqalnya iaitu Al-Habib Muhammad bin ‘Alwi al-Saqqaf (mufti Mekah). dari himpunan syair beliau berjudul ad-Durrul Mandzum yang ambo petik dari blog Ustaz Abu Muhammad (Bahrusshofa) Jika kau ingin hidup bahagia sepanjang umurmu dan setelah mati. kepada kami segala rahsia yang Engkau simpan disisinya. Kewafatannya: Khamis 27 Ramadhan 1132H. kedua yang maqalnya menutupi halnya iaitu Syaikh Ahmad al-Qusyasyi (mufti Madinah. Pertama. . beliau mula sakit dan sakitnya berlanjutan selama 40 hari sampai akhirnya pada malam Selasa 7 Dzulqaedah 1132H (bersamaan 10 September 1720M).Syaikh Hussin bin Muhammad BaFadhal al-Makki (wafat 1087H) mengatakan: Bahwa ada 3 tokoh pada masanya. dan ketiga. Nabi al-Amin. Semoga Allah melimpahkan rahmatNya kepada ruhnya dan memberi manfaat kepada kita dengan ilmu-ilmunya ٍ ّ َ ُ َ ِ ّ َ َ ْ ِ َ ّ ِ ّ ِ ّ َ َ َ ّ َ ّ ُ َّ ِ ْ َ َ َ َ ْ َ ْ َ ِ ّ ِ َ ْ َ ِ َ ّ ِ ََ ِ ْ ََ ِ َ ْ ّ ِ َ َ َ ْ ُ ْ ّ ُ َّ ‫اللهم انشرنفحات الرضوان عليه، وأمدنا بالسرار التي أودعتهالديه.. di kota Tarim. Dia ialah Nafas Rahmani. terusir dan dari kerugian. ambo bawakan sepotong nashihat beliau yang sangat berharga untuk panduan kita …. al-Habib Abdullah bin ‘Alawi bin Muhammad bin ‘Ali al-Haddad ‫ رضي ال عنه‬dijemput Allah kehadratNya ketika berusia 89 tahun. Ya Allah! Kurniakanlah rahmat dan kesejahteraan keatas nendanya. Makam beliau ‫رضي ال‬ ‫ عنه‬terletak di kawasan pemakaman Zanbal. tetapi aku tidak pernah mneyaksikan seperti Sayyid ‘Abdullah al-Haddad. yang sampai pada darjah sempurna diantara hal dan maqalnyanya itu al-Imam al-Habib ‘Abdullah bin ‘Alawi al-Haddad.

Dalam mimpi itu Syekh Abdul Qadir Jailani menitipkan kitab suci Al-Quranul Karim kepada Habib Syaikhan bin Hasyim Assegaf agar diberikan kepada Habib Ahmad bin . mendapat bahagian untuk dekat dengan Tuhan yang Satu. Hadramaut.) رحمه ال‬maka sudah sepatutnya engkau berasa bangga. kerana sesungguhnya apabila keyakinan telah sempurna.Dan diberatkan timbangan amalanmu dengan amalan-amalan yang menggembirakan engkau di Padang Mahsyar. Dan engkau melintasi sepantas kilat titian ash-Shirath. Dan orang yang kumaksudkan dengannya itu ialah satu-satunya yang disifatkan dengan gelaran Hujjatul Islam (yakni Imam al-Ghazali ‫ . dari had dan batasan. bermimpi bertemu Sulthanul Auliya’ Syekh Abdul Qadir Jailani. pada hari Selasa 15 Safar tahun 1316 H/1896 M. Dan jadikanlah Asy’ariyyah sebagai pegangan i’tiqadmu. Dan hidup kekal dalam syurga-syurga yang tinggi penuh keni’matan. ‘aqidahnya yang merupakan penawar bagi segala marabahaya. serta meneguk minuman dari telaga Nabi al-Mustofa yang suci. Ia juga hafal ribuan hadits bersama dengan sanad-sanadnya. Saat bersamaan menjelang kelahirannya. yang ghaib akan nampak nyata tanpa diengkari. Jawa Timur. Habib Syaikhan bin Hasyim Assegaf. Malang. Maka perelokkan keyakinanmu. dari kaifiyyat. Hafal Ribuan Hadis Di Kota Bunga. kerana sesungguhnya ia adalah sumber minuman yang suci bersih dari penyimpangan dan kekufuran. Maha Esa dan Tunggal. salah seorang ulama besar. Dan engkau melihatNya dengan matamu dalam keadaan Dia Maha Suci dari bertempat. Habib Abdul Qadir bin Bilfaqih Al-Alawi. Habib Abdul Qadir bin Ahmad Bilfaqih Al-Alawi dilahirkan di kota Tarim. ada seorang auliya’ yang terkenal karena ketinggian ilmunya. Dan telah menyusun Quthubul Imam sandaran kita.

ia telah mendapat ijazah dan berhak memberikan . Habib Abdullah bin Umar Asy-Syatiry.” Itulah salah satu contoh keteladanan yang tinggi bagaimana seorang murid harus bersopansantun pada gurunya. Syekh Abubakar bin Ahmad Al-Khatib. Habib Ali bin Muhammad Al-Habsy.” Demikianlah. Dan itulah isyarat takwil mimpimu bertemu Syekh Abdul Qadir Jailani yang menitipkan Al-Quranul Karim agar disampaikan kepadaku. ia dikenal sebagai orang yang mempunyai perhatian besar terhadap ilmu dan menaruh penghormatan yang tinggi kepada guru-gurunya. tadi malam aku dianugerahi Allah SWT seorang putra. Sejak kecil. Sebagai murid. Habib Abdul Qadir berkata. Allah SWT memberikan nama maqam dan kewalian-Nya sebagaimana Syekh Abdul Qadir Jailani. ia ditegur dan diperingatkan. Syekh Abdurrahman Bahurmuz. dengan harapan. demikian filosofi yang terpatri dalam kalbu Habib Abdul Qadir. Tidaklah dinamakan mengagungkan ilmu bila tidak memuliakan ahli ilmu. kemudian berkata. ia telah hafal Al-Quran. Habib Ali bin Zain Al-Hadi. Guru-guru Habib Abdul Qadir. Dalam usia yang masih anak-anak. Habib Abubakar bin Muhammad Assegaf.Muhammad Bilfagih. Habib Ahmad mendengarkan cerita dari Habib Syaikhan. Pagi harinya Habib Syaikhan menceritakan mimpinya kepada Habib Ahmad. Syekh Imam Muhammad bin Abdul Qadir Al-Kattany. sang guru minta maaf. ia dikenal sangat cerdas dan tangkas dalam menerima pelajaran. Namun. padahal Habib Abdul Qadir waktu itu pada pihak yang benar. ”Alhamdulillah. Setelah memahami dan mengerti bahwa sang murid berada di pihak yang benar. ”Meskipun saya benar. tak ada rasa tidak menerima sedikit pun dalam diri hamba ini. antara lain. Oleh karena itu. Pernah suatu ketika di saat menuntut ilmu pada seorang mahaguru. Tahun 1331 H/1912 M. kemudian Habib Ahmad memberi nama Abdul Qadir karena mengharap berkah (tafa’ul) agar ilmu dan maqam Abdul Qadir seperti Syekh Abdul Qadir Jaelani. Syekh Segaf bin Hasan Alaydrus. Pada masa mudanya. Habib Alwy bin Abdurrahman Al-Masyhur. Habib Ahmad bin Hasan Alatas. Habib Muhammad bin Ahmad Al-Muhdor. andaikan Paduka memukul muka hamba dengan tangan Paduka. Syekh Umar bin Harridan Al-Magroby. putraku ini kuberi nama Abdul Qadir. ia sangat rajin dan tekun dalam mencari ilmu.

Dalam bidang hadits. penguasaannya adalah bidang riwayat maupun dirayah. Ia pernah diangkat sebagai dosen mata kuliah tafsir pada IAIN Malang pada 1330 H/1960 M. ia mendirikan Lembaga Pendidikan Madrasah Ar-Rabithah di kota Solo tahun 1351 H/1931 M. sedangkan dalam bidang tasawuf serta kesusastraan bagai lautan tak bertepi. sharaf. serta ma’any. Di samping itu. Habib Alwi bin Abdullah bin Syihab. seperti Aden. Sebelum berhijrah ke Indonesia. Keistimewaan Habib Abdul Qadir adalah. ia banyak mendapat hadits Al-Musalsal. baik secara umum maupun khusus. Maka tidak berlebihan bila salah seorang gurunya. pendidikan.” Sebelum meninggalkan kota Tarim untuk berdakwah. Setelah itu. dan sosial. Di setiap kota yang disinggahi. ”Ilmu fiqih Marga Bilfagih setara dengan ilmu fiqih Imam Adzro’iy. bayan. yakni riwayat hadits yang tersambung langsung kepada Rasulullah . nahwu. ia ahli ilmu alat. India. dalam lembaga pendidikan dan majelis taklim. ilmu kalam. dan Singapura. di tanah kelahirannya ia sempat mendirikan organisasi pendidikan sosial Jami’yyatul Ukhuwwah wal Mu’awanah dan Jami’yyah An-Nasr Wal Fudho’il tahun 1919 M. Selepas bermukim dan menunaikan ibadah haji di Makkah. Tiba di Indonesia tepatnya di kota Surabaya tahun 1919 M/1338 H dan langsung diangkat sebagai direktur Madrasah Al-Khairiyah. ia melanjutkan perjalanan dan singgah di beberapa kota dan negara. menyatakan.fatwa agama. Ini merupakan anugerah Allah SWT yang telah diberikan kepada hamba pilihan-Nya. dan hafal ribuan hadits. sekembalinya ke Indonesia tanggal 12 Februari 1945 ia mendirikan Pondok Pesantren Darul Hadits Al-Faqihiyyah dan Perguruan Islam Tinggi di kota Malang. Pakistan. antara lain di bidang hukum. Selanjutnya. dan badi (tiga yang terakhir merupakan bagian ilmu sastra). Malaysia. ia selalu membina umat. Habib Abdul Qadir menyempatkan diri beribadah haji dan berziarah ke makam Nabi Muhammad SAW. dakwah. manthiq.

. Diringkas dari manaqib tulisan Habib Soleh bin Ahmad Alaydrus. Perlu disebutkan. Dr. Banyak santrinya yang di kemudian hari juga meneruskan jejaknya sebagai muballigh dan ulama. Alwi Shihab pun alumnus pesantren ini. Alawy Muhammad (Ponpes At-Taroqy Sampang. Madura). datang. Sebagai seorang ulama yang menaruh perhatian besar dalam dunia pendidikan. Jawa Timur Habib Abdullah bin Abdul Qodir Bil Faqih Al Alawi Berikut saya sampaikan sekilas kisah guru dari para guru kami yakni habib Abdullah bin Abdul Qodir bil Faqih Al Alawi yang saya dapatkan dari berbagai sumber (baik dari internet maupun dari manaqib yang dibacakan pada haul beliau). Kala saat-saat terakhirnya. seperti Habib Ahmad Al-Habsy (Ponpes Ar-Riyadh Palembang). Lihatlah. ia berkata kepada putra tunggalnya. pengajar Ponpes Darul Hadits Malang. ia dimakamkan di kompleks makam Kasin. K. Ini kakekmu. Bogor. seperti Lembaga Pendidikan Guru Agama di Sawangan. Habib Abdul Qadir wafat pada 21 Jumadil Akhir 1382 H/19 November 1962 dalam usia 62 tahun. wahai anakku. Habib Abdullah... . Muhammad SAW. Jawa Tengah. Malang. Dan ini ibumu. Ini diperolehnya melalui saling tukar isnad (saling menukar periwayatan hadits) dengan Sayid Alwy bin Abas Al-Maliky saat berkunjung ke Makkah. datang. Habib Muhammad Ba’abud (Ponpes Darul Nasyi’in Malang). ia juga giat mendirikan taklim di beberapa daerah. Sayyidatunal Fatimah.” Ribuan umat berdatangan untuk meyampaikan penghormatan terakhir kepada sang permata ilmu yang mumpuni itu... ”. Quraisy Shihab dan Prof.SAW. Dr.H. dan Madrasah Darussalam Tegal. Prof. Jawa Timur. Habib Syekh bin Ali Al Jufri (Ponpes Al-Khairat Jakarta Timur). Setelah disemayamkan di Masjid Jami’ Malang.

Madura) dan ramai lagi. .Habib Abdullah bin Abdul Qodir bil Faqih Habib ‘Abdullah bin ‘Abdul Qadir bin Ahmad BalFaqih al-’Alawi adalah ulama yang masyhur alim dalam ilmu hadits. Jawa Timur. Kiyai Haji ‘Alawi Muhammad (PP at-Taroqy. Palembang). doa itu dikabulkan oleh Allah SWT. Merekalah Habib Abdul Qadir dan Habib Abdullah. Mereka adalah bapak dan anak: Habib Abdul Qadir Bilfagih dan Habib Abdullah bin Abdul Qadir Bilfagih. Pesantren ini telah melahirkan ramai ulama yang kemudiannya bertebaran di segenap pelusuk Nusantara. Di sana ia memanjatkan doa kepada Allah SWT agar dikaruniai putra yang kelak tumbuh sebagai ulama besar. Sebahagiannya telah menurut jejak langkah guru mereka dengan membuka pesantren-pesantren demi menyiarkan dakwah dan ilmu. Habib Abdul Qadir Bilfagih berziarah ke makam Rasulullah SAW di kompleks Masjid Nabawi. Pada 12 Rabiul Awal 1355 H/1935 M. antaranya ialah Habib Ahmad al-Habsyi (PP ar-Riyadh. Di tulis oleh Aji Setiawan : Habib Abdullah bin Abdul Qadir Bilfagih Bak Pinang Dibelah Dua Bapak dan anak sama-sama ulama besar. dan menjadi seorang ahli hadits. Begitu besar keinginan sang ayah untuk “mencetak” anaknya menjadi ulama besar dan ahli hadist – mewarisi ilmunya. Sampang. Madinah. sama-sama pendidik ulung dan bijak. lahirlah seorang putra buah pernikahan Habib Abdul Qadir dengan Syarifah Ummi Hani binti Abdillah bin Agil. sama-sama pendidik yang bijaksana. Pesantren yang terkenal dengan nama Pondok Pesantren Darul Hadits alFaqihiyyah Ahlus Sunnah wal Jamaah. Beberapa bulan kemudian. sama-sama ahli hadits. Habib Muhammad Ba’Abud (PP Darun Nasyi-in. Lawang). Masyarakat Malang dan sekitarnya mengenal dua tokoh ulama yang sama-sama kharismatik. sama-sama ahli hadits. yang kemudian diberi nama Abdullah. Ketika menunaikan ibadah haji. Beliau menggantikan ayahandanya Habib ‘Abdul Qadir bin Ahmad BalFaqih sebagai penerus mengasuh dan memimpin pesantren yang diasaskan ayahandanya tersebut pada 12 Rabi`ul Awwal 1364 / 12 Februari 1945 di Kota Malang.

Al-Ma’ajim ats-Tsalats karya Abul Qasim At-Thabrany. Tak ketinggalan kitab-kitab Ummahatus Sitt (kitab induk hadits). Maka wajarlah jika dalam usia relatif muda. Hal itu tentu saja tidak terjadi secara kebetulan. tekun. seperti penasihat menteri koordinator kesejahteraan rakyat. termasuk kitab-kitab fiqih lain. Sebagai murid. Ia juga sempat menggondol titel doktor dan profesor. Fatawa Ramli. juga langsung dari ayahandanya. Tidak hanya menghafal hadits. yaitu ilmu yang mempelajari hal ikhwal hadits berikut perawinya. lengkap dengan isnad dan silsilahnya. dan Al-Muhadzdzab Imam Nawawi. sama-sama sebagai pendidik. seperti Fatawa Ibnu Hajar. Habib Abdullah telah hafal dua kitab hadits shahih. Mereka bak pinang dibelah dua. Pendidikan langsung ayahanda ini tidak sia-sia. ia juga memegang beberapa jabatan penting. Semua itu berkat kerja sama yang seimbang antara ayah yang bertindak sebagai guru dan anak sebagai murid. sementara sang anak mengimbanginya dengan semangat belajar yang tinggi. Syafi’i. mufti Lajnah Ifta Syari’i. Sang guru mengerahkan segala daya upaya untuk membimbing dan mendidik sang putra. Habib Abdullah juga memperdalam tasawuf dan fiqih. Habib Abdul Qadir pun berusaha keras mendidik Habib Abdullah sebagai ahli hadits. dan pengajar kuliah tafsir dan hadits di IAIN dan IKIP Malang. Habib Abdullah juga dikenal sebagai pendidik ulung. dan lain-lain. Selain menjabat direktur Lembaga Pesantren Darul Hadits Malang. Habib Abdul Qadir pun mencurahkan perhatian sepenuhnya untuk mendidik putra tunggalnya itu. Gara-gara terlalu kuat belajar. otomatis Habib Abdullah menggantikannya. Mizanut Ta’dil karya Al-Hafidz adz-Dzahaby. Meski begitu ia tetap saja belajar. kemudian melanjutkan ke madrasah aliyah di Pondok Pesantren Darul Hadits Al-Faqihiyyah li Ahlis Sunnah Wal-Jama’ah. Sebagaimana ayahandanya. Semua lembaga pendidikan itu berada di bawah asuhan ayahandanya sendiri. Barangkali karena ingin agar putranya mewarisi ilmu yang dimilikinya. muballigh. AnNawadirul Ushul karya Imam Hakim At-Turmudzy. Ketika masih berusia tujuh tahun. Musnad Imam Ahmad bin Hanbal. Maliki. yaitu ilmu tentang para perawi hadits. Dalam ilmu fiqih ia mempelajari kitab fiqih empat madzhab (Madzhab Hanafi. Menjelang dewasa. baik sebagai pengasuh pondok peantren.Sesuai dengan doa yang dipanjatkan di makam Rasulullah SAW. baik di pemerintahan maupun lembaga keagamaan. Habib Abdullah menempuh pendidikan di Lembaga Pendidikan AtTaroqi. yakni Shahihul Bukhari dan Shahihul Muslim. Dengan tekun ia menelaah berbagai kitab sambil duduk. semangat belajarnya sangat tinggi. ia pernah jatuh sakit. Ia juga menguasai Ilmu Jahr Ta’dil (kriteria hadits yang diterima) dengan mempelajari kitab-kitab Taqribut Tahzib karya Ibnu Hajar Al-Asqallany. sama-sama menjadi suri tedalan bagi para . Habib Abdullah sudah hafal AlQuran. Hanbali). dari madrasah ibtidaiyah hingga tsanawiyah di Malang. seperti Rijalul Hadits. seperti Sunan Abu Daud. Setelah ayahandanya mangkat pada 19 November 1962 (21 Jumadil Akhir 1382 H). ulet. Muwatha’ karya Imam Malik. Empat Madzhab Selain dikenal sebagai ahli hadits. Habib Abdullah juga memperdalam ilmu musthalah hadist. dan rajin. Musnad Syafi’i. Sunan Turmudzy. maupun pengajar.

yang bathil tetap dikatakannya bathil. disiplin dalam menyikapi masalah hukum dan agama. ia selalu mengontrol para santri yang sedang tidur. Al-Arabi (Makkah). Al-Madinatul Munawarah (Madinah). antara lain. Habib Abdullah juga dikenal sebagai penulis artikel yang produktif. pada hari Selasa 15 Safar tahun 1316 H/1896 M. dan sama-sama tokoh kharismatik yang bijak. Pelita. salah seorang ulama besar. Sebagai guru. Rabithathul Alam alIslamy (Makkah). sebelum menunaikan shalat Tahajjud. Habib Abdullah selalu melancarkan saran dan kritik membangun – baik melalui pidato maupun tulisan. Berita Buana. Habib Syaikhan bin Hasyim Assegaf. jenazahnya dimakamkan berdampingan dengan makam ayahandanya di pemakaman Kasin. pribadi Habib Abdullah mulia dan kharismatik. At-Tadhammun (Mesir). sikapnya selalu tegas: yang haq tetap dikatakannya haq. Seperti halnya ulama besar atau wali. Sikap konsisten untuk mengamalkan amar ma’ruf nahi munkar itu tidak saja ditunjukkan kepada umat. Media cetak yang sering memuat tulisannya.santri. Dan jika sakitnya serius. Seperti ayahandanya. ia selalu membetulkannya tanpa sepengetahuan si santri. Ribuan orang melepas kepergiannya memenuhi panggilan Allah SWT. Habib Abdullah wafat pada hari Sabtu 24 Jumadil Awal 1411 H (30 November 1991) dalam usia 56 tahun. Jawa Timur. Ayahanda beliau Habib Abdullah (kiri) dan ayahanda beliau habib Abdul Qodir Bil Faqih (tengah) Habib Abdul Qadir bin Ahmad Bilfaqih Al-Alawy Habib Abdul Qadir bin Ahmad Bilfaqih Al-Alawy dilahirkan di kota Tarim. tapi juga kepada pemerintah. Jika ada santri yang sakit. Saat bersamaan menjelang kelahirannya. Jika menemukan selimut santrinya tersingkap. Hampir setiap malam. Berita Yudha. Surabaya Pos. ia sangat memperhatikan pendidikan santri-santrinya. Pada setiap kesempatan hari besar Islam atau hari besar nasional. Al-Manhaj (Arab Saudi). Karya Dharma. Bhirawa. ia akan menyuruh seseorang untuk mengantarkannya ke dokter. bermimpi . Hadramaut. dan sangat dekat dengan para santri. Habib Abdullah juga penuh perhatian dan kasih sayang. Tanpa tawar-menawar. Malang. Setelah dishalatkan di Masjid Jami’ Malang. harian Merdeka. Ia juga menulis di beberapa media luar negeri. seperti AlLiwa’ul Islamy (Mesir). ia segera memberikan obat.

Di setiap kota yang disinggahi. sang guru minta maaf. Syekh Segaf bin Hasan Alaydrus. Habib Abdullah bin Umar Asy-Syatiry. ia dikenal sebagai orang yang mempunyai perhatian besar terhadap ilmu dan menaruh penghormatan yang tinggi kepada guru-gurunya. Habib Ali bin Muhammad AlHabsy. Pernah suatu ketika di saat menuntut ilmu pada seorang mahaguru. Malaysia. ia ditegur dan diperingatkan. pendidikan.bertemu Sulthanul Auliya’ Syekh Abdul Qadir Jailani. ia telah mendapat ijazah dan berhak memberikan fatwa agama. Pada masa mudanya. Ini merupakan anugerah Allah SWT yang telah diberikan kepada hamba pilihan-Nya. dan sosial. kemudian berkata. sedangkan dalam bidang tasawuf serta kesusastraan bagai lautan tak bertepi. antara lain di bidang hukum. Habib Abubakar bin Muhammad Assegaf. dalam lembaga pendidikan dan majelis taklim. Habib Alwi bin Abdullah bin Syihab. baik secara umum maupun khusus. tak ada rasa tidak menerima sedikit pun dalam diri hamba ini.” Itulah salah satu contoh keteladanan yang tinggi bagaimana seorang murid harus bersopan-santun pada gurunya. Habib Ahmad bin Hasan Alatas. Setelah memahami dan mengerti bahwa sang murid berada di pihak yang benar. ia melanjutkan perjalanan dan singgah di beberapa kota dan negara. Setelah itu. ia telah hafal Al-Quran. Habib Ahmad mendengarkan cerita dari Habib Syaikhan. Tahun 1331 H/1912 M. Habib Alwy bin Abdurrahman Al-Masyhur. Tidaklah dinamakan mengagungkan ilmu bila tidak memuliakan ahli ilmu. Habib Muhammad bin Ahmad Al-Muhdor. Pakistan. ”Ilmu fiqih Marga Bilfagih setara dengan ilmu fiqih Imam Adzro’iy. Pagi harinya Habib Syaikhan menceritakan mimpinya kepada Habib Ahmad. kemudian Habib Ahmad memberi nama Abdul Qadir karena mengharap berkah (tafa’ul) agar ilmu dan maqam Abdul Qadir seperti Syekh Abdul Qadir Jaelani. dengan harapan. ”Alhamdulillah. Sebagai murid. . putraku ini kuberi nama Abdul Qadir. dan Singapura. tadi malam aku dianugerahi Allah SWT seorang putra. Sebelum berhijrah ke Indonesia. Syekh Abdurrahman Bahurmuz. Dan itulah isyarat takwil mimpimu bertemu Syekh Abdul Qadir Jailani yang menitipkan Al-Quranul Karim agar disampaikan kepadaku. Guru-guru Habib Abdul Qadir. demikian filosofi yang terpatri dalam kalbu Habib Abdul Qadir. Habib Ali bin Zain Al-Hadi. Syekh Umar bin Harridan Al-Magroby. Habib Abdul Qadir berkata. dakwah. di tanah kelahirannya ia sempat mendirikan organisasi pendidikan sosial Jami’yyatul Ukhuwwah wal Mu’awanah dan Jami’yyah An-Nasr Wal Fudho’il tahun 1919 M. Allah SWT memberikan nama maqam dan kewalian-Nya sebagaimana Syekh Abdul Qadir Jailani.” Sebelum meninggalkan kota Tarim untuk berdakwah. Syekh Imam Muhammad bin Abdul Qadir Al-Kattany. ”Meskipun saya benar.” Demikianlah. Dalam mimpi itu Syekh Abdul Qadir Jailani menitipkan kitab suci Al-Quranul Karim kepada Habib Syaikhan bin Hasyim Assegaf agar diberikan kepada Habib Ahmad bin Muhammad Bilfagih. Dalam usia yang masih anak-anak. menyatakan. Habib Abdul Qadir menyempatkan diri beribadah haji dan berziarah ke makam Nabi Muhammad SAW. ia selalu membina umat. andaikan Paduka memukul muka hamba dengan tangan Paduka. padahal Habib Abdul Qadir waktu itu pada pihak yang benar. ia dikenal sangat cerdas dan tangkas dalam menerima pelajaran. Syekh Abubakar bin Ahmad Al-Khatib. Oleh karena itu. Maka tidak berlebihan bila salah seorang gurunya. antara lain. Namun. ia sangat rajin dan tekun dalam mencari ilmu. Sejak kecil. seperti Aden. India.

dan Madrasah Darussalam Tegal. ia mendirikan Lembaga Pendidikan Madrasah Ar-Rabithah di kota Solo tahun 1351 H/1931 M. Dr. Alwi Shihab pun alumnus pesantren ini. Selanjutnya. ia juga giat mendirikan taklim di beberapa daerah. Bogor. Sayyidatunal Fatimah. Dr. Habib Abdullah. ia banyak mendapat hadits Al-Musalsal. Dan ini ibumu. manthiq. wahai anakku. Di samping itu. Habib Abdul Qadir wafat pada 21 Jumadil Akhir 1382 H/19 November 1962 dalam usia 62 tahun. Banyak santrinya yang di kemudian hari juga meneruskan jejaknya sebagai muballigh dan ulama. Quraisy Shihab dan Prof. penguasaannya adalah bidang riwayat maupun dirayah. Perlu disebutkan. Madura). sekembalinya ke Indonesia tanggal 12 Februari 1945 ia mendirikan Pondok Pesantren Darul Hadits Al-Faqihiyyah dan Perguruan Islam Tinggi di kota Malang. Keistimewaan Habib Abdul Qadir adalah. serta ma’any. Habib Muhammad Ba’abud (Ponpes Darul Nasyi’in Malang). Sebagai seorang ulama yang menaruh perhatian besar dalam dunia pendidikan. Habib Syekh bin Ali Al Jufri (Ponpes Al-Khairat Jakarta Timur). K. datang…. sharaf. Jawa Timur. dan hafal ribuan hadits. Malang. Ia pernah diangkat sebagai dosen mata kuliah tafsir pada IAIN Malang pada 1330 H/1960 M. datang. ia berkata kepada putra tunggalnya.Tiba di Indonesia tepatnya di kota Surabaya tahun 1919 M/1338 H dan langsung diangkat sebagai direktur Madrasah Al-Khairiyah. Prof.” Ribuan umat berdatangan untuk meyampaikan penghormatan terakhir kepada sang permata ilmu yang mumpuni itu. dan badi (tiga yang terakhir merupakan bagian ilmu sastra). Manaqib Habib Husein Bin Abu Bakar Alaydrus (Luar Batang) ‫َالسلام عل كم ورحمة اللهوبركاته‬ ُ َ َ َ َ ِ ُ َ ْ َ َ ْ ُ ‫ّ َ ُ َ َي‬ ْ َ ْ ّ َ َ ّ َ ّ ّ َ ْ ِ َ َ ْ ّ َ ِ ُ ْ َ َْ ْ ّ ِ ْ ّ ِ ِ ْ ِ ‫بسم ال الرحمن الرحيم الحمدِل رب العالمين اللهسم صسل وسسلم‬ ‫على سيدنا محمد وعلى ال سيدنا محمد اما بعد : قسسال ال س تعسسالى‬ َ َ َ ُ َ َ ُ ْ َ ّ َ ٍ ّ َ ُ َِ َّ ِ ِ َ َ ٍ ّ َ ُ َِ َّ َ . Kala saat-saat terakhirnya. Ini kakekmu. Setelah disemayamkan di Masjid Jami’ Malang. ilmu kalam. ia ahli ilmu alat. Selepas bermukim dan menunaikan ibadah haji di Makkah. Dalam bidang hadits. seperti Habib Ahmad Al-Habsy (Ponpes Ar-Riyadh Palembang). bayan. ”… Lihatlah. Jawa Tengah. Alawy Muhammad (Ponpes At-Taroqy Sampang. Ini diperolehnya melalui saling tukar isnad (saling menukar periwayatan hadits) dengan Sayid Alwy bin Abas AlMaliky saat berkunjung ke Makkah. nahwu.H. Muhammad SAW. yakni riwayat hadits yang tersambung langsung kepada Rasulullah SAW. ia dimakamkan di kompleks makam Kasin. seperti Lembaga Pendidikan Guru Agama di Sawangan.

Al-imam Husein Bin Abu Bakar Alaydrus memiliki silsilah yang sampai kepada Baginda Rasulullah SAW. dan pada usianya yang ke 11 tahun. dan ternyata di pintu kota Tarim telah menunggu seorang wali besar. beliau ditinggal wafat oleh ayahnya. Sayyidina Abdurrahman Bin Muhammad Assegaf dan Datuk Beliau Sayyidina Abdullah Alaydrus Akbar. Selepas mangkatnya ayahnya. di mana silsilah beliau yaitu: Al-imam Husein Bin Abu Bakar Bin Abdullah Bin Husein Bin Ali Bin Muhammad Bin Ahmad Bin Husein Ibnil Imam Syamsi Syumus Abdullah Alaydrus Akbar. yang langsung menyambut kedatangan dari Al-imam Husein Bin Abu Bakar Alaydrus. Setelah tiba di kota Tarim. beliau didampingi oleh Al-imam Abdullah Bin Alwy Alhaddad langsung berziarah kepada Sayyidina Faqih Muqaddam Al’imam Muhammad Bin Ali Ba’alawy. Hadralmaut Yaman Selatan. Keramat Luar Batang yang ke 261. yaitu Haulnya Al-habib Al-imam Husein Bin Abu Bakar Alaydrus.ِ ْ ‫ِ ُْ ْ ِ ْ َ ِ ْ َ ُ ْ ُ ِ ِ ِ َ ّ ْ َ ن ّ ْ ِ ْ ِ ِ ر‬ ‫فى القران الكريم اعوذ بال من الشيطا ِ الرجيم بسم ال ال ّحمن‬ َ ْ ِ َّ َ ْ ُ َ ْ َ ْ ُ َ َ ْ ِ ْ ََ ٌ ْ َ َ ‫الرحيم ال ان اولياء الس ل خسوف عليهسم ولهسم يحزنسون السذين‬ َ َ ِْ َ ّ ِ َ َ ْ ّ ْ َ َ ْ ِ ْ ِ َ َْ ّ ِ َ ْ ِ ‫ا َنوا وكانوا يتقون لهم البشرى فى الحيوة الدنيا وفى الخيسسرة ل‬ ْ ُْ ُ ُ َ َ ْ ُ َّ ُ َ َ ْ ُ‫م‬ ‫تبديل لكلمات ال ذالك هو الفوزالعظيم صدق ال العظيم‬ ْ ِ َ ْ ُ َ َ َ ْ ِ َ ْ ُ ْ َ ْ َ ُ َ ِ َ ِ ِ َ َِ ِ َ ْ ِ ْ َ Hari ini bertepatan dengan hari Ahad di akhir bulan Syawwal. yaitu Quthbil Irsyad. Al-imam Husein Bin Abu Bakar Alaydrus hijrah ke kota Tarim. Sayyidina Abdullah Alaydrus Akbar datang kepadaku dan mengabarkan tentang . Al-imam Abdullah Bin Alwy Alhaddad. hari ini kita sama-sama memperingati haul dari seorang wali besar. Beliau dilahirkan di sebuah desa yang bernama Ma’ibad. Al-imam Abdullah Bin Alwy Alhaddad mengatakan kepada beliau bahwa semalam kakekmu. ulama hebat pada zamannya yang hingga kini masih terus dan terus dikenang perjuangan dan kisah hidupnya dalam berdakwah menegakkan kalimat LaaIlahaIllallah Muhammadurrosulullah.

Al-imam Husein Bin Abu Bakar Alaydrus menimba ilmu kepada Quthbil Irsyad. sehingga membuat takut para sipir penjara dan akhirnya kepala sipir penjara tersebut meminta agar Habib Husein keluar saja dari dalam penjara tapi beliau menolaknya sampai akhirnya beliau keluar dari penjara dengan keinginannya sendiri. Beliau kemudian berda’wah di tanah Batavia ini dan pada saat itu penjajah Belanda sangat sensitif kepada para ulama karena di Sunda Kelapa ini masih ada bekas-bekas pertempuran Sunda Kelapa yang berada di bawah pimpinan dari Sunan Gunung Jati Al-imam Syarif Hidayatullah dan Fatahillah. sehingga penjagaannya sangat ketat dan berakibat pada dicurigainya Al-Habib Husein Bin Abu Bakar Alaydrus sebagai pemberontak. Al-imam Husein Bin Abu Bakar Alaydrus kemudian hijrah ke Asia Timur dan sampai di Indonesia. lalu setibanya di pulau Jawa. Akhirnya dengan bantuan para Muhibbin di malam hari dengan menggunakan sekoci beliau tiba kembali di Pelabuhan Sunda Kelapa. beliau diusir kembali oleh penjajah Belanda. Al-imam Husein Bin . yang berada di sekitar Glodok. dan salah satu karomah beliau adalah di pagi hari beliau berada di dalam penjara sementara anehnya menjelang maghrib beliau sudah tidak ada di dalam penjara.kedatanganmu wahai Husein. Al-imam Abdullah Bin Alwy Alhaddad. akhirnya beliau dimasukkan ke dalam penjara. Perjuangan da’wah Al-imam Husein Bin Abu Bakar Alaydrus sangatlah luar biasa. beliau telah mendapatkan mandat kepercayaan dari guru beliau Al-imam Abdullah Bin Alwy Alhaddad untuk melaksanakan da’watul islam. beliau menyampaikan da’wah-da’wahnya di musholla dan masjidmasjid. dan menurut cukilan dari Alhabib Ali Bin Husein Alattas dalam kitabnya Taajul A’rasy mengatakan bahwa Al-imam Husein Bin Abu Bakar Alaydrus sebelum hijrah ke Indonesia. tepatnya di Pelabuhan Sunda Kelapa. Pada suatu ketika di dalam perjalanan da’wahnya.

Cirebon. maka berikanlah aku tanah yang berada di luar pelabuhan Sunda Kelapa yang saat itu sedang surut. Karena Gubernur tersebut memaksa. Tuban . Akhirnya Al-habib Husein Bin Abu Bakar Alaydrus berkata bahwa jika Engkau ingin memberiku hadiah. di mana tentara Belanda ini selalu menegur dan ramah terhadap Beliau. Dan semenjak itu. disebabkan diluar pelabuhan Sunda Kelapa muncullah batang-batang. tentara Belanda tersebut berkata sambil tertawa “mana mungkin aku menjadi seorang Gubernur”.Abu Bakar Alaydrus melihat seorang tentara Belanda yang memang memiliki akhlak yang baik terhadap beliau. maka mulai saat ini air tidak akan pernah pasang bahkan hingga yaumil qiyamah”. Tentara belanda tersebut kaget dan berkata percuma bila Aku berikan tanah tersebut. sebentar lagi air akan naik dan daratan itu akan terendam air laut. di Batavia. Selang beberapa bulan kemudian sang tentara Belanda tersebut dipanggil ke negerinya dan kembali ke Batavia untuk dipercaya menjadi Gubernur. Indramayu.. Allahu Akbar. dipatok tanah-tanah tersebut yang besarnya ± sampai 10 hektar dengan pilar dan batang-batang sehingga daerah ini dikenal dengan sebutan “Luar Batang”. Al-habib Husein berkata “bila Engkau berikan sekarang. tetapi semuanya ditolak oleh Habib Husein.. sehingga akhirnya diberikanlah tanah tersebut. Al-habib Husein Bin Abu Bakar Alaydrus memiliki tanah ± 10 hektar dan di atas tanah tersebut. kemudian pertama kali yang dibangun oleh Al-imam Husein Bin Abu Bakar Alaydrus adalah Masjid. Akhirnya Habib Husein memanggilnya dan mengatakan bahwa tentara Belanda tersebut kelak akan menjadi Gubernur. bahkan emas. Sang tentara Belanda yang kini telah menjadi Gubernur teringat akan Habib Husein dan menemui beliau seraya ta’jub atas perkataan dari Habib Husein dan sebagai balasannya Tentara ini memberikan hadiah berupa uang. kemudian rumah beliau yang saat ini menjadi tempat pusaranya beliau. Di sini beliau bersama salah satu muridnya Haji Abdul Qodir yang merupakan penterjemahnya mengajarkan kepada murid-muridnya yang dating dari Banten.

. Habib Hasan bin Ja’far Assegaf lahir di bogor tahun 1977. Amin Ya Robbal Alamin. akan tetapi mengapa acara haul dari beliau diperingati setiap hari Ahad di akhir bulan Syawwal? Karena ini merupakan ijtima’ dari para ulama dan habaib yang saat itu berada di bawah pimpinan Mufti Betawi yaitu Alhabib Utsman Bin Abdullah Bin Yahya. Al-imam Husein Bin Abu Bakar Alaydrus Wafat pada Malam 17 Ramadhan. sehingga diputuskanlah oleh para ulama dan habaib agar pelaksanaan Haul Al-imam Husein Bin Abu Bakar Alaydrus diadakan pada akhir Ahad bulan Syawwal. Semoga Allah semakin mengangkat derajat beliau dan semoga kita semua mendapatkan curahan keberkahan. di mana setelah orang-orang melaksanakan silaturrahim lebaranan barulah kembali berkumpul dan bersilaturrahim di pusara beliau untuk memperingati Haulnya Al-imam Husein Bin Abu Bakar Alaydrus. Di mana para penjajah saat itu masih menguasai dan transportasi yang sangat sulit sekali serta bertepatan dengan keadaan orang-orang yang sedang berpuasa. ‫َالسلام عل كم ورحمة اللهوبركاته‬ ُ َ َ َ َ ِ ُ َ ْ َ َ ْ ُ ‫ّ َ ُ َ َي‬ ْ َ Silsilah Al Habib Hasan bin Ja’far bin Umar bin Ja’far bin Syekh bin Abdullah bin Seggaf bin Ahmad bin Abdullah bin Alwi bin Abdullah bin Ahmad bin Adurrahman Seggaf bin Ahmad Syarif bin Abdurrahman bin Alwi bin Ahmad bin Alwi bin Syekhul Kabir Abdurrahman Assegaf bin Muhammad Maula Dawileh bin Ali bin Alwi Al Ghuyur bin Al Faqihil Muqaddam Muhammad bin Ali bin Muhammad Shohibul Mirbath bin Ali Kholi Qosam bin Aliw bin Muhammad bin alwi bin Ubaidillah bin Ahmad Al Muhajir bin Isa bin Muhammad An Naqib bin Ali Al Uraidhi bin Ja’far sodiq bin Muhammad Al Baqir bin Ali Zaenal Abidin bin Al Imam Husein Assibit bin Imam Ali KWH bin Fatimah Al Batul Binti Nabi Muhammad SAW. Inilah sekelumit tentang perjalanan dan perjuangan dari Al-imam Husein Bin Abu Bakar Alaydrus. di tengah-tengah wilayah para ulama besar termasuk almarhum kakek beliau Al Imam Al Qutub Al Habib Abdullah bin . rahasia-rahasia dan ilmu serta karomah dari Al-imam Husein Bin Abu Bakar Alaydrus.Gresik dan pelosok-pelosok kota lain di Indonesia.

Cianjur. Tujuan Dakwah Mengikuti kakek moyang beliau sampai kejunjungan Nabi Besar Muhammad SAW. * KH. * Membesarkan nama Rasulullah dengan pembacaan maulid Harapan Bersabda Nabi Muhammad SAW : “ Seorang bersama yang dicintainya “. Banten. diantaranya : Al Imam Al Hafidz Al Musnid Al Habib Abdullah bin Abdul qadir Bilfaqih dan puteraputera beliau : Habib Abdul qadir bilfaqih. Surabaya * Al Imam Al Arif billah Al Habib Abdurrahman bin Ahmad bin Abdul qadir Assegaf dan putera-putera beliau diantaranya Al Habib Ali bin Abdurrahman Assegaf (Yayasan Ats-Tsaqofah Al Islamiyyah ). Mama Satibi dan putera beliau. * Al Habib Abdullah bin Husein syami Alatas dikediaman beliau R. * Membaca Ratib Al-Atas dan Ratib Al-Haddad * Mengenalkan salaf sholihin dengan berziarah kepada para wali Allah ketempat orangorang sholeh. Daruttauhid malang * Syekh Umar Bafadhol. * KH. Buya Yahya. * Syekh Abdullah Abdun. Mengajak para pemuda pemudi. Habib Abdurrahman bilfaqih ( Pondok pesantren Daarul Hadits Al Faqihiyyah. * Al Habib Muhammad Anis bin Alwi Al Habsyi (selaku yang mengijazahkan maulid simtudduror). Dan masih banyak lagi para ulama lainnya. Silsilah beliau menyambung dari ibundanya. * Al Habib Abubakar bin Hasan Alatas. Bandung * Muallim Sholeh. Malang ). Martapura. Dimyati. * KH. Dakwah Beliau Dakwah beliau menjunjung tinggi Al-Qur’an dan sunnah Rasulullah SAW. orang-orang tua maupun anak kecil berdzikir dan bersholawat yang dimulai dari : * Kota bogor * Sukabumi * Bandung * Jakarta dan sekitarnya. Habib Muhammad bilfaqih. Bogor.a. Dan mengajak para muslimin dan muslimat : * Membaca Al-Qur’an. yaitu Syarifah Fatmah binti Hasan bin Muhsin bin Abdullah Alatas. harapan beliau . Pendidikan Beliau belajar dengan para habaib dan ulama.Muhsin Alatas sebagai pemimpin para wali dizamannya.

beliau dibesarkan dalam didikan pamannya ini sehingga mengikuti jalan dan perilakunya. karena ketika sang ayah wafat di Jatiwangi. Al-Habib Sholeh dan pamannya yang lain Al-Habib Abdullah. Disebagian tempat beliau menetap dalam waktu lama dan di sebagian yang lain beliau hanya tinggal beberapa saat. anak durhaka kepada orang tua. Adapun ibunya Syaikhah Salamah binti Salim bin Abdullah bin Sa’ad bin Semir (Sumair). Status sebagai anak yatim tidak berpengaruh kepada terhadap diri beliau. Kepada gurunya Al-Habib Abdullah bin Thoha AlHaddar Al-Haddad. Al-Habib Muhsin bin Alwi Assegaf. Sebelum beliau lahir ayahnya Al-Imam Al-‘Arif Billah Al-Habib Idrus bin Muhammad Al-Habsyi telah berpergian ke Indonesia untuk berdakwah. Dalam perjalanan menuntut ilmunya beliau mengerahkan seluruh segala kemampuannya untuk belajar baik ketika masih di Hauthah maupun di berbagai tempat lain di Hadramaut. Manakib Al-Habib Muhammad bin Idrus Al-Habsyi Al-Habib Muhammad bin Idrus Al-Habsyi atau nama lengkapnya Al-Habib Muhammad bin Idrus bin Muhammad bin Ahmad bin Ja’far bin Ahmad bin Zain Al-Habsyi. Bidayah Al-Hidayah dan umdah as-Salik dalam fiqih. Al-Habib Idrus bin Abdul Qadir bin Muhammad Al-Habsyi. beliau telah mulai mempelajari Al-Qur’an kepada mu’allim Ali Syuwa’i pada tempat pengajian umum di Hauthah. selamatlah kalian dari malapetaka (Riwayat Abu Daud). adalah kitab Ar-Risalah Al-Jami’ah karya datuknya Al-Habib Ahmad bin Zain. istri durhaka kepada suami dan banyaknya yang makan riba maka masuklah kalian kejalan keluargaku. sayyidina Ahmad bin Zain Al-Habsyi. Tarim. Jawa Barat beliau belum lahir. rujukan sangat penting dalam fiqih syafi’i. hadits. permabukan. Majalengka. terutama Al-Habib Sholeh bin Muhammad Al-Habsyi yang menjadi munshib Al-Habsyi di negerinya. nahwu. Al-Habib Hasan bin Husein . Al-Jurummiyah dan Al-Mutammimah dalam nahwu. tafsir. kelak nanti dihari kiamat masuk surga bersama Nabi Muhammad SAW. di antara kitab-kitab yang dibacanya pada pamannya. Bersabda Nabi Muhammad SAW : “ Apabila telah tersebar perzinahan. tasawwuf. Semoga semua ummat Rasulullah SAW mendapat ridho Allah dan syafaat Rasulullah SAW. perjudian. munsyid di kubah datuknya. Sebelum genap berusia tujuh tahun. Kemudian beliau menghatamkannya pada Syaikh Ahmad Al-Baiti. Al-Habib Muhammad tidak sempat mengenal ayahnya bahkan tidak pernah melihatnya. Syibam dan Du’an adalah sebagian diantara kota-kota yang didatanginya. Sewun. beliau lahir di kota Hauthah (khala’Rasyid) hadramaut pada tanggal 20 syawwal tahun 1265 H. Al-Habib Idrus bin Umar Al-Habsyi. beliau belajar membaca kitab Fathul-Mu’in. Al-Ghorfah. Di dalam Qurrah al-‘Ain disebutkan. dan sebagainya. Di tambah lagi asuhan dan perhatian dari para pamannya. karena ibunya dengan penuh kesabaran mendidiknya dan tidak menikah lagi. sejak kecil beliau juga belajar ilmu fiqih. Selain mempelajari Al-Qur’an.agar diakui oleh Rasulullah SAW dan datuk-datuknya. sharaf. Guru-gurunya yang lain dalam fiqih dan tasawwuf adalah Al-Habib Ali bin Muhammad Al-Habsyi.

lemah lembut tutur katanya dan sangat baik sambutannya. beliau selalu bertanya tentang hal-ihwal anakanak dan cucu-cucu orang tersebut. yang tujuannya sebagai pengangkatan atau pengakuan) oleh para alim ulama. Al-Habib Abubakar bin Muhammad Assegaf. beliau seorang yang murah senyum. Sejak kecil beliau sering didoakan dan diilbas (dikenakan pakaian.bin Ahmad Al-Haddad. mufti syafi’I di Makkah. pada usia 16 tahun beliau menunaikan haji untuk pertama kalinya dengan menaiki kapal dagang yang menuju ke Jeddah. Di antara semua gurunya yang menjadi syaikh fath (guru pembukanya) adalah Al-Habib Ali bin Muhammad Al-Habsyi. tetapi karena hatinya merasa tak tenang tinggal disana akhirnya beliau menuju singapura dalam perjalannya di jawa. beliau . Demikianlah terus berlanjut sampai Allah melimpahinya cahaya ilmu dan kewalian yang membuatnya terkenal dimana-mana. Ayah bagi orang miskin Apabila ada orang bertamu kepadanya. Tetapi hanya beberapa bulan berada di tengah-tengah keluarganya. demikian juga dengan tamu dari luar kota. Di antara para gurunya di Haramain adalah sayyid Fadhl bin Alwi bin Alwi bin Muhammad bin Sahl maulad Dawileh (yang kemudian menjadi tokoh habaib di Turki. Al-Habib Ali bin Abdurrahman Al-Habsyi. Nabi Muhammad SAW. Selama beberapa tahun beliau tinggal di Jakarta menggeluti perdagangan di samping belajar kepada Al-Allamah Al-Habib Ahmad bin Muhammad bin Hamzah AlAttas. AlHabib Thahir bin Alwi Al-Haddad. Setiap orang yang duduk di sampingnya akan merasa bahwa dirinyalah yang paling dicintai dan dipilihnya sebagai sahabat karib. beliau juga mendalami tajwid kepada sayyid Muhammad An-Nuri. Mereka telah melihat tanda-tanda kewalian pada dirinya. di antara yang mendoakan dan meng-ilbas-nya adalah Al-Habib Hasan bin Sholeh AlBahr seorang ulama terkemuka. Banyak gurunya yang telah melihat kelebihannya sejak kecil. Al-Allamah Al-Habib Umar bin Hasan Al-Jufri dan sejumlah tokoh ulama lainnya. Al-Allamah Sayyid Umar bin Abdullah Al-Jufri. Ahklak dan budi pekertinya sangatlah baik. Kemudian takdir Allah menentukan beliau untuk pergi ke India. setelah musim haji selesai beliau tidak pulang melainkan menetap di Haramain dan menimba ilmu kepada para ulama. Hauthah. Muridnya. Setelah itu kembali ke negerinya. dan Al-Allamah Asy-Syaikh Muhammad bin Muhammad Al-‘Azab. apa-apa yang Allah berikan kepadanya tidak segan-segan beliau memberikannya kepada siapa saja yang mendatanginya. setelah itu belaiu kembali lagi ke Hijaz untuk menunaikan haji yang kedua. maka berdatanganlah orang-orang yang ingin belajar dan mendapatkan manfaat darinya dari berbagai tempat di antaranya Al-Habib Muhammad bin Ahmad Al-Muhdhar. apalagi kepada orang-orang yang lemah. Al-Allamah Sayyid Ahmad Zaini Dahlan. dan lain-lain. Tahun 1281 H. itulah perangainya meneladani perangai datuknya. Al-Allamah AsSayyid Abdullah bin Thahir Al-Haddad mengatakan dalam kitab qurrah Al-‘Ain bahwa. beliau adalah seorang yang pemurah dan berkasih sayang terhadap orang lain.

Terlebih lagi fakir miskin yang tidak mempunyai penghasilan yang menentu mereka menginap dirumahnya. Ketika Al-Habib Ali bin Abdurrahman Al-Habsyi membangun masjidnya di Kwitang ia pun memindahkan gelaran maulid ke masjid itu pada tahun 1356 H/1937 M. minuman dan tempat tidur. Beliau melaksakannya di daerah jatiwangi dekat Cirebon. Semasa hidupnya beliau rajin berdakwah ke beberapa daerah. beliau mengadakan pembacaan maulid Nabi seperti yang dilakukan oleh gurunya Al-Habib Ali bin Muhammad bin Husein AlHabsyi di Sewun.menyambutnya dengan ramah dan senang hati. dalam perjalanan dakwahnya beliau tidak pernah menginap di hotel atau tempat penginapan lain. Lalu memindahkannya ke Bogor sampai timbul rintangan-rintangan dan fitnah dari orangorang yang dengki. setelah meminta izin kepada para pengurusnya. Beliau juga adalah perintis penyelenggaraan haul para wali Allah dan orang-orang sholeh. Tidak mengherankan apabila dikatakan bahwa beliau adalah ayah bagi anakanak yatim dan orang-orang miskin. Anak-anak yatim yang dipelihara olehnya menilainya lebih baik dari ayah-ayah mereka karena beliau menyamakan mereka dengan anak-anaknya sendiri dalam memberikan pakaian. Pada setiap hari kamis bulan Rabi’ul Awwal. semoga Dia menganugerahkan keberkahan kepada kalian dalam menegakkan agama terhadap istri. Di antara amal jariyahnya adalah pembangunan masjid di purwakarta. Demikianlah hal itu berlangsung terus sampai beliau wafat. dimakamkan pada . “Aku wasiatkan kepada kalian agar selalu ingat kepada Allah SWT.” Beliau wafat pada malam rabu 12 Rabi’uts Tsani 1337 H di Surabaya. jangan menganggap remeh masalah ini. Dialah yang pertama kali mengadakan haul Al-Imam Al-Habib Muhammad bin Thohir Al-Haddad yng terkenal di kota Tegal. Sebab. dan lain-lain. Maulid ini berlangsung terus sejak tahun 1338 H/1920 M sampai tahun 1355 H/1936 M (17 tahun). makam para wali dan orang-orang sholeh dan kegiatan itu pula diikuti oleh khalayak ramai. dia adalah pemegang kendali rumah tangga. Rumahnya selalu terbuka untuk para tamu dan pernah kosong dari mereka. karena seseorang kadang mendapat musibah disebabkan orang-orang yang dibawah tanggungannya yaitu istri. anak. Inilah kebiasaan selama hidupnya. Beliau juga banyak berziarah ke tempat bersejarah. bahkan apabila yang datang fakir miskin. Sepeninggalnya yang meneruskan adalah Al-Habib Ali bin Abdurrahman Al-Habsyi di Jakarta di sekolah jamiat kheir. Habib Muhammad menyampaikan wasiat. beliau memberikan ongkos pulang disertai hadiah untuk anak-istrinya. beliau selalu mendamaikan pihak-pihak yang bertengkar walaupun masalahnya besar dan sulit dapat beliau selesaikan dengan baik. Ketika anak-anak yatim itu telah besar beliau juga mengurus perkimpoian mereka dam memberikan apa-apa yang mereka butuhkan. makanan. Hati-hatilah. Kemudian beliau memindahkannya lagi ke Surabaya dengan bantuan kapten Arab dari keluarga Boubseith. dan pembantu. Masjid Ar-Raudhah di jombang. Menjelang wafatnya. Beliau pun sangat dicintai oleh masyarakat umum maupun kalangan khusus. dan para pembantu rumah tangga. anak. melainkan di rumah salah satu seorang habib.

t.waktu Ashar hari Rabu. di mana mawlid diperdengarkan dan tausyiah-tausyiah disampaikan kepada umat.a. bahkan pengajian kitab Imam al-Bukhari dijadikan sebagai wiridan di mana setiap tahun dalam bulan Rajab diadakan Khatmil Bukhari.w. Dalam majlis-majlis ilmu yang lebih dikenali sebagai rohah.w. Beliau menjalankan dakwahnya berdasarkan kepada ilmu dan amal taqwa. Selain berdakwah keliling kota. pemuka dan sesepuh habaib yang dihormati. Solo (Surakarta). Habib Anis bin Alwi bin Ali bin Muhammad bin Husain al-Habsyi rahimahumullah telah kembali menemui Allah s. dengan menganjurkan dan mengadakan majlismajlis ta'lim dan juga majlis-majlis mawlid. Setiap malam Jumaat pula diadakan majlis mawlid dengan pembacaan kitab mawlid "Simthuth Durar" karya nenda beliau yang mulia al-Habib 'Ali bin Muhammad al-Habsyi. Manakala setiap malam Jumaat Legi diadakan satu majlis taklim dan mawlid dalam skala besar dengan dihadiri ramai masyarakat awam dari pelbagai tempat yang terkenal dengan Pengajian Legian. Peringatan mawlid tahunan di bulan Rabi`ul Awwal dan haul Imam Ali alHabsyi disambut secara besar-besaran yang dihadiri puluhan ribu umat dan dipenuhi . iaitu khatam pengajian kitab "Jami` ash-Shohih" tersebut. Pasar Kliwon.w. Jawa Tengah. kelmarin 14 Syawwal 1427 H bersamaan 6 November 2006 dalam usia kira-kira 78 tahun. al-Habib Alwi bin 'Ali al-Habsyi. Yang mengimami shalat jenazah tokoh besar ini adalah tokoh besar juga yang sekaligus juga menantunya Al-Habib Muhammad bin Ahmad AlMuhdhar. sehingga muridnya menjangkau puluhan ribu orang di merata-rata tempat. beliau memusatkan kegiatan dakwah dan ta'limnya di masjid yang didirikan oleh ayahanda beliau. Habib Anis sewaktu hayatnya sentiasa mengabdikan dirinya untuk berdakwah menyebarkan ilmu dan menyeru umat kepada mencintai Junjungan Nabi s. dalam rangka menumbuhkan mahabbah umat kepada Junjungan Nabi s. dibacakan kitab-kitab ulama salafus sholeh terdahulu termasuklah kitab-kitab hadits seperti "Jami`ush Shohih" karya Imam al-Bukhari. Gurawan.a. Habib Anis al-Habsyi Tokoh ulama yang khumul lagi wara`. yang dikenali sebagai Masjid ar-Riyadh.

Habib Anis terkenal bukan sahaja kerana ilmu dan amalnya. Pemergianmu menyayat hati setiap muhibbin merasa Pemergianmu dalam suasana kami masih perlukan bapa Yang nasihatnya menusuk sanubari dan masuk kepala Tapi tiada siapa dapat menolak ketentuan Yang Maha Esa Ya Habibna Musibah ini kami terima dengan redha Semoga musibah kami atas kehilanganmu diberi pahala Diberi ganjaran apa yang kami damba Berkumpul bersamamu di Jannatul Firdaus al-A'la . yang meneruskan usaha mereka untuk menyeru kepada Allah dan rasulNya. yang hilang berganti. tetapi juga kerana akhlaknya yang tinggi. Inilah antara ketinggian akhlak Habib Anis al-Habsyi rhm. Sungguh kemuliaannya bukanlah semata-mata faktor keturunannya yang umpama bintang bergemerlapan. ‫ننننن نننن‬ Selamat jalan. ingatkan Rasulullah dan ingatkan akhirat. dan kepada mereka-mereka ini Habib Anis memberikan perhatian yang khusus dan istimewa. wajahnya berseri-seri dan sentiasa kelihatan ceria. taqwanya.w. agar yang patah tumbuh. Khuatir kita jika tiada pengganti mereka. yang disampaikan dengan penuh ramah .a. agar kejahilan dan keruntuhan akhlak tidak berleluasa. Kemurahan hatinya kepada golongan ini sukar ditandingi menjadikan beliau dihormati dan disegani ramai. lebih nyaman. ya Habibna Kuharap nanti di sana kita kan bisa kumpul semula Di tempat lebih santai. Hari ini selesailah permakaman beliau di Kota Solo di kompleks makam Masjid ar-Riyadh di sisi ayahandanya al-Habib Alwi bin Ali al-Habsyi. Para leluhurnya yang terkenal dengan ketinggian akhlak mereka sehingga telah menawan hati segala rumpun Melayu rantau sini untuk memeluk agama Islam yang mulia. Sungguh tangan beliau sentiasa di atas dengan memberi. seorang demi seorang ulama kita kembali ke hadhrat Ilahi. Kami ucapkan selamat jalan kepada Habib yang dikasihi. tidak sekali-kali beliau jadikan tangannya di bawah meminta-minta.berbagai acara ilmu dan amal taqwa. Bermohon kita kepada Allah dengan sebenar-benar dan setulus-tulus permohonan. Mudah-mudahan musibah ketidaksampaian kami menziarahinya sebelum kewafatannya diberi ganjaran oleh Allah dengan kesudianNya menghimpunkan kami besertanya di syurga penuh keni'matan di samping nendanya yang mulia Junjungan Nabi s. Kebanyakan yang menghadiri majlis-majlis beliau adalah kalangan massa yang dhoif. Sedih dan pilu rasa hati.tamah dan bukannya marah-marah. lebih mulia Berbanding dunia yang penuh pancaroba Ya Habibna. lemah lembut dan mulia. tapi juga kerana ilmunya. Sesungguhnya majlis para habaib tidak pernah sunyi dari ilmu dan tadzkirah yang membawa umat kepada ingatkan Allah. waraknya dan akhlaknya yang mencontohi akhlak para leluhurnya terdahulu. Air mukanya jernih. Kita sentiasa memerlukan bimbingan berkesinambungan daripada para ulama dan daie yang mukhlisin lagi berakhlak mulia.

Habib Abdullah bin Muhsin Al-Attas.Musthofa Ya Habibna. Salah satunya. pasti akan mencintainya. Pemergianmu kami iringi doa Agar kasih sayang Allah buatmu sepanjang masa Dicurahkan persemayamanmu hujan rahmat tiap ketika Ditinggikan darjat serta diberi sinar cahaya Kesunyianmu dihilangkan dan kebajikanmu diganda Bagi kami dan bagimu perlindungan Allah sentiasa Diselubungi kedamaian penjagaanNya yang sempurna Selamat jalan. pada agama Selamat jalan. beliau selalu . Tidak heran bila para auliya’ di jamannya banyak memuji dan mengagungkan beliau. pada Rasul. ya Habibna Damailah dikau di sana Jangan lupakan kami para muhibbin yang masih di dunia Doakan agar kami menuruti ajaran nendamu yang mulia Biar kami mati membawa iman. pada sholihin. Para auliya’ di jamannya banyak memuji dan mengagungkan beliau Sosok Habib Abdul Qadir dalam kesehariannya dikenal sebagai pribadi yang ramah tamah. ketaatan dan kasih cinta Pada Allah. terutama di kota Tuban dan sekitarnya.Bi jiwari an-Nabiyyil Mukhtar al. murah senyum dan dermawan. ya Habibna Pemergianmu kuiringkan doa:- ‫نننن ننننن ننننن ن نن ننننن نننننن نننن‬ ‫ن نننن ننننن ن ننن ننننن نننن نننننن‬ ‫ن نننن ننننن ن نن ننن ن نن نننن ن ننن ن نن‬ ‫نننن‬ ‫ننننن نننن نننن ننن نننننننن‬ ‫ن ننن نننن ننن ننننن نننن‬ ‫ن ننن ننن ن نننن ن ننن‬ ‫ن ننننن ننن نن نننننننن‬ ‫ننننننن‬ Habib Abdul Qadir bin Alwy Assegaf (Manakib) Angin Segar dari Kota Tuban Auliya’ ini dikenal banyak membawa angin segar bagi umat. Semua orang yang mengenalnya.

sehingga Habib Muhammad pun sadar dan melihat Habib Abdul Qadir telah berada di depannya.”kata Habib Muhammad dengan raut wajah yang gembira. tiba-tiba Syaikh Umar bangun dari kuburnya dan bercakap-cakap dengan Habib Umar. Pekalongan dan Habib Abdul Qadir bin Quthban. Bahkan di akhir umur Habib Abdullah Al-Hadad pernah berkirim surat kepada Habib Abdul Qadir yang diantaranya berisi. kebetulan saat itu Habib Abdul Qadir sedang berada di dekatnya.” Auliya lain yang sering mengunjunginya adalah Habib Ahmad bin Abdullah Alattas. Dalam keadaan seperti itu Habib Muhammad tidak tahu apa yang terjadi di sekitarnya. dosa dan salah kita diampuni// . Wali Kramat dari Empang. Habib Abdul Qadir menyaksikan kejadian itu secara yaqadzah (terjaga. 27 hari kemudian Habib Abdul Qadir juga wafat. Bogor itu bersyair dengan pujian.”Telah bertiup angin segar dari Kota Tuban….mengunjungi semasa hidup mau pun sesudah wafatnya. Kedekatan hubungan Habib Abdul Qadir dengan Habib Muhammad bin Idrus Al-Habsyi tidak lepas dari kejadian menimpa Habib Muhammad yang sering kali tidak bisa menguasai diri ketika kedatangan hal (keadaan luar biasa yang meliputi seseorang yang datang dari Allah SWT). Sejak itulah. ia pun pernah menyaksikan kejadian yang menakjubkan hatinya. Oleh sang paman. Habib Muhammad menyatakan bahwa menceritakan tentang keadaaan Habib Abdul Qadir lebih manis dari madu. Habib Abdul Qadir bin Alwy As-Segaf dilahirkan di Seiwun pada tahun 1241 H. Suatu saat Habib Muhammad kedatangan hal ketika sedang berjalan. Beliau juga mempunyai hubungan yang istimewa dengan Habib Muhammad bin Idrus Al-Habsyi (Surabaya) dan Habib Muhammad bin Ahmad Al-Muhdar (Bondowoso).”Ini adalah sebaik-baik obat. Melihat keadaan Habib Muhammad yang hampir tidak sadarkan diri. Dimana. yakni saat berziarah ke makam Syaikh Umar Ba Makhramah. Habib Abdurrahman ketika di dalam kubah makam Syaikh Umar Ba Makhramah. Mereka berdua akhirnya berpelukan.”Sesungguhnya jiwajiwa itu saling terpaut. Dalam berziarah ke tempat para auliya’. Habib Abdul Qadir selalu diajak berziarah ke tempat-tempat yang jauh dari tempat tinggalnya di Seiwun. bukan melalui mimpi). Kecintaan itu juga oleh Habib Muhammad bin Idrus Al-Habsyi diungkapkan dalam syair: Wahai malam yang penuh cahaya/ Semua permintaan telah terkabul/ Hari ini aku datang ke Tuban di awal bulan/ Putra Alwi yang kucintai/ Kelezatannya tiada bandingan/ Dia lah pintu masuk dan pintu keluar kita/ Obat bagi yang kena segala penyakit/ Dari hatinya memancar rahasia sempurna/ Semoga dengan berkahnya. Habib Abdurrahman bin Ali Assegaf.” Tidak lama setelah itu Habib Abdullah bin Ali Al-Hadad wafat. Habib Abdul Qadir segera menyadarkannya. hubungan Habib Muhammad bin Idrus Al-Habsyi dan Habib Abdul Qadir semakin erat dan saking dekatnya. Sejak kecil ia telah dididik secara khusus oleh paman beliau. Habib Abdul Qadir dikenal sejak usia remaja berteman akrab dengan Habib Ali bin Muhammad Al-Habsyi (Sahibul Maulid Simthud Durar) dan Habib Abdullah bin Ali AlHadad (Sahibur Ratib Hadad).

Para penumpang menangis karena putus asa. Ternyata perahu yang dinaikinya berlubang.”Ini kakekmu. Habib Abdul Qadir terjaga dari tidurnya dan membaca doa Nabi Khidir dari awal sampai akhir. Orang-orang panik dan segera mengurasnya. suatu malam Habib Abdul Qadir bermimpi. Ketika Habib Abdul Qadir tahu. Ternyata lubang tadi telah lenyap. Itu kakekmu. tetapi di sana ada tambahan dan pengurangan. perahu besar itu sudah tidak berisi air lagi.” jawab mereka. Seketika itu. papan-papannya tertutup rapat seakan tak pernah terjadi apa-apa sebelumnya. padahal dia belum pernah tahu doa tersebut sebelumnya. . air pun masuk menerobos dengan deras ke dalam perahu. cara menghafal demikian disebut ilmu paled! atau apal pisan langsung wuled(sekali dengar langsung hafal). Alwi bin Ali bin Al-Faqih Al-Muqaddam. Setelah menutup pintu beliau berdoa sambil mengangkat tangannya memohon kepada Allah. Dikisahkan pula. “Apakah kalian melihat empat orang tadi?” tanya Habib Abdul Qadir kepada kedua isterinya. air yang masuk bukan semakin habis. Melihat hal itu Habib Abdul Qadir segera masuk ke dalam bagasi kapal beserta dua isterinya. Dalam khasanah dunia pesantren. ia langsung berkata. “Tidak. Abdurrahman Assegaf dan yang itu Syaikh Abu Bakar bin Salim. Lalu Nabi SAW menyuruhnya membaca Doa Khidir AS sebanyak 50 kali setiap pagi dan sore. Tak berapa lama kemudian.” Gambaran ini persis seperti lafadz barjanji ketika mengisahkan Isra’ Mi’raj.”katanya sambil memperkenalkan tiga orang yang ada disebelahnya. belum sempat diutarakan. salah seorang putranya yang bernama Umar mengusahakan kesembuhan dengan cara bersedekah atau yang lainnya. kemudian salah satunya menepuk punggungnya. Nabi SAW bersabda. Ia ingin agar Habib Hasan memintakan keringanan untuknya. Tiba-tiba datanglah empat orang lelaki yang telah berdiri di hadapannya. Imam Ghozali menyebutkan faedah dan pahala yang sangat banyak dalam doa ini. Habib Abdul Qadir segera keluar dan menyuruh para penumpang untuk menguras kembali air laut yang masuk ke dalam perahu. Keringat dan air laut berpadu membasahi pakaian yang dikenakan mereka yang tengah berusaha dengan keras menguras air dalam perahu. dalam mimpinya ia bertemu Nabi SAW tengah menuntun Habib Hasan bin Soleh Al-Bahr. Habib Abdul Qadir merasa bilangan itu terlalu banyak.”Jangan merepotkan diri. sebab ia hafal doa yang cukup panjang hanya dengan dituntun Nabi Muhammad SAW. malah semakin banyak dan memenuhi seluruh perahu hingga hampir tenggelam. Ia lalu mencari teks doa itu dan menemukannya di kitab Maslakul Qarib.” Dalam sakit itu pula ia sering menyambut kedatangan ahlil ghaib di tengah malam dan berbincang-bincang dengan mereka. Ketika ia sakit di akhir umurnya.”Bacalah sebanyak lima kali saja. Kejadian tersebut berlangsung hampir setiap malam. tetapi pahalanya tetap 50. Sampai akhirnya ia menemukan teks yang sama persis di kitab Ihya’ juz 4 dalam bab Amar Ma’ruf Nahi Munkar. Tapi.”Hai Abdul Qadir! Aku Umar Muhadar.” Setelah itu lelaki tersebut menyuruh Habib Abdul Qadir menguras air dan keempat lelaki asing itu pun lalu menghilang. Jelaslah bahwa itu termasuk salah satu karamah Habib Abdul Qadir.Pernah suatu ketika Habib Abdul Qadir dalam perjalanan pulang dari haji bersama rombongan dengan mempergunakan perahu. karena Malaikat Maut sudah dua atau tiga kali mendatangiku.

Setiap waktu beliau gunakan untuk selalu berzikir dan berselawat kepada datuk beliau Rasulullah s. Jasadnya yang suci kemudian dimakamkan di pemakaman Bejagung. Setiap hari jam 10 pagi hingga Zuhur beliau selalu menyempatkan untuk menjamu para tamu yang datang dari segala penjuru kota. dan masalah masyarakat lainnya. beliau pergunakan untuk menelaah kitab-kitab yang menceritakan perjalanan kaum salaf. Tuban. Itu semua beliau terima dengan senang hati dan tangan terbuka. Setiap pembicaraan yang keluar dari mulut beliau selalu bernilai kebenaran-kebenaran sekalipun pahit akibatnya.sampai suatu saat ditemukan secarik kertas di dekatnya yang bertuliskan syair. Apalagi jika kemudian mendapat jalan keluarnya. masalah rumahtangga.”Telah datang pada kami. Beliau memang sering diminta nasihat oleh warga di sekitar rumahnya. Tuban.w. Tidak seorangpun dari kaum muslimin yang beliau khianati.’Kau dapatkan hadiah serta pakaian. beliau mengadakan pembacaan burdah bersama para jamaahnya. yang juga .a.” Tidak lama setelah itu. Beliau juga gemar memenuhi undangan kaum fakir miskin. Khidir dan Ilyas. menantunya. ia meninggalkan alam yang fana ini tepatnya pada tanggal 13 Rabiul Awal 1331 H (1912 M). apalagi dianiaya. Shohibul Waqt. serta syaitan’. Setiap malam Jumaat. terutama dalam masalah kehidupan sehari-hari. Habib Muhammad bin Husein Al-Idrus Habib Muhammad bin Husein Al-Aidrus ialah seorang yang pendiam. Haul Habib Abdul Qadir biasanya diperingati pada bulan Sya’ban di Jl Pemuda. Setiap orang yang berziarah kepada beliau pasti merasa nyaman dan senang kerana memandang wajah beliau yang ceria dan jernih dengan pancaran nur (cahaya). Jangan takut! Jangan khawatir dengan kejahatan orang yang dengki.” tutur Habib Mustafa bin Abdullah Al-Aidrus. Beliau adalah guru saya. Mereka memberiku kabar gembira seraya berkata. Dan konon. beliau sudah tahu apa yang akan dikemukakan. “Itu pula yang saya ketahui secara langsung. bahkan ada sebahagian dari mancanegara. sehingga si tamu merasa heran dan puas. Sedangkan waktu antara Maghrib sampai Isyak. sedikit makan dan tidur.

Habib Muhammad bin Husein Al-Aidrus wafat pada 30 Jamadilawal 1389 H/22 Jun 1969 M dalam usia 71 tahun dan jenazahnya dikebumikan di Taman Pemakaman Umum Pegirikan. Aku juga senantiasa menguji nafsuku ini dengan meniru perjuangan mereka (kaum salaf) yang tersurat dalam kitab-kitab salaf itu". ketika ribuan jemaah tengah mengikuti taklim di sebuah masjid di Surabaya. Satu mud ialah 675 gram. Tentu saja mereka risau. apalagi malam itu bulan tengah purnama. Dan itulah pula yang dilakukan oleh Imam al-Ghazali. Ketika itulah dari kejauhan tampak seseorang berjalan menuju masjid. Surabaya. Apa yang terjadi? Setelah diperhatikan. Pewaris Peribadi Imam Ali Zainal Abidin Habib Muhammad bin Husein Al-Aidrus ialah pewaris peribadi Imam Ali Zainal Abidin yang haliyahnya agung dan sangat mulia. sejak itu beliau mendapat gelaran Habib Neon. "Di masa permulaan aku gemar menelaah kitab-kitab tasauf. Para jamaah kehairanan. Dalam hal ini Habib Abdullah bin Alwi Al-Haddad telah menyifati mereka dalam untaian syairnya: ‫ثبتوا على قـدم النبى والصحب \ والتـابعين لهم فسل وتتبعومضو على قصد السبيل الى العلى \ قدما على قدم بجد‬ ‫أوزع‬ Mereka tetap dalam jejak Nabi dan sahabat-sahabatnyaJuga para tabiin. Mereka menelusuri jalan menuju kemuliaan dan ketinggianSetapak demi setapak (mereka telusuri) dengan kegigihan dan kesungguhan. Untuk berbuka puasa dan bersahur selama setahun itu beliau hanya menyediakan gandum sebanyak lima mud saja. Maka tanyakan kepadanya dan ikutilah jejaknya. Dia mengenakan gamis dan serban putih. Di antara mujahadah beliau. Habib Syeikh bin Muhammad Al-Aidrus dengan membuka majlis burdah di Ketapang Kecil. Setelah beliau wafat. Haul Habib Muhammad diselenggarakan setiap hari Khamis pada akhir bulan Jamadil'awal. Begitu masuk ke dalam masjid. Tebet Timur Dalam Raya. mendadak masjid terang-benderang seolah ada lampu neon yang menyala. Jakarta Selatan. ternyata cahaya terang-benderang itu keluar dari tubuh sang habib.pimpinan Majlis Taklim Syamsi Syumus. sesuai dengan wasiatnya. Digelar Habib Neon Pada suatu malam. aktivitas dakwahnya dilanjutkan oleh puteranya yang ketiga. Habib Mustafa AlAidrus. berselempang kain rida warna hijau. Beliau juga memiliki maqam tinggi yang jarang diwariskan kepada generasi-generasi penerusnya. Mereka satu persatu keluar. Habib Muhammad tidak membawa obor atau lampu. Padahal. Habib Muhammad pernah berkata. aneh dan ajaib. Maka. Habib Muhammad bin Husein Ba’AbudAA . di samping makam paman dan mertuanya. tiba-tiba bekalan elektrik terpadam. Bahkan pernah selama setahun beliau berpuasa dan hanya berbuka dan bersahur dengan gandum yang sangat sedikit. Surabaya. selama 7 tahun berpuasa dan dan hanya berbuka dan bersahur dengan tujuh biji kurma. heboh. Dia ialah Habib Muhammad bin Husein Al-Aidrus.

Pembuka Pesantren di Lawang Habib Muhammad. Kalaupun sudah banyak lembaga pendidikan para habib yang berdiri sebelumnya. dengan kekuasaan Allah.Menurut cerita ayahandanya (Habib Husein). Sudah tak terhitung lagi banyaknya alumnus Darun Nasyiien yang menjadi ulama di seluruh Indonesia. Semua orang pasti mengenal Pesantren Darun Nasyiien yang didirikannya di Lawang. Masa Kecil di Surabaya Habib Muhammad bin Husein dilahirkan di daerah Ampel Masjid Surabaya. pada malam Rabu 9 Dzulhijjah 1327 H. saat akan melahirkan.Acara walimah tersebut dihadiri Habib Abu Bakar. Habib Husein bergegas mendatangi rumah Habib Abu Bakar bin Umar bin Yahya. Malang. biasanya hanya berbentuk madrasah. kecuali sanak keluarga Syarifah Ni’mah. sekitar 20 meter dari Masjid Ampel. Pondok Pesantren ini adalah pesantren kaum habaib yang pertama di Indonesia. Tak lama sesudah diminumkannya air tersebut. Beliau pulalah yang memberi nama Muhammad. Tepatnya di sebuah rumah keluarga. ibunda beliau (Syarifah Ni’mah) mengalami kesukaran hingga membuatnya pingsan. diiringi pesan agar tidak usah mengundang seseorang pada waktu walimah. bukan pesantren. begitu ia biasa disapa. disertai pembacaan do’ado’a dan Fatihah. . Habib Abu Bakar lalu memberikan air untuk diminumkan pada istrinya. Rata-rata mereka selalu mengibarkan bendera Ahlussunnah Wal Jamaah ala Thariqah Alawiyin di tempat mereka berada. Syarifah Ni’mah melahirkan dengan selamat. Nama Habib Muhammad bin Husein bin Ali Ba’abud juga tak pernah hilang dari hati kaum muslimin kota Malang sampai saat ini. Habib Abu Bakar berpesan untuk dilaksanakan aqiqah dengan dua ekor kambing. Beliaulah yang yang mendirikan pesantren Darun Nasyiien pada tahun 1940. dikenal sebagai guru para Habib di daerah Malang dan sekitarnya.

para pelajar yang lulus menerima ijazah kelulusan. Saiyid Syeikh bin Husein Bilfaqih yang telah mewakilkan aqad kepada Qodli Arab di Surabaya masa itu.Pada tahun 1348 H. seperti Habib Abdurrohman bin Nahsan bin Syahab. Habib Muhammad bin Ahmad Al-Muhdor. Bersamaan dengan itu. terutama setelah datangnya para tenaga pengajar dari TarimHadramaut. dsb. Habib Agil bin Ahmad bin Agil (pengurus madrasah) memberitahukan bahwa Habib Muhammad pada tahun itu akan diangkat menjadi guru di Madrasah AlKhoiriyah. Syekh Abdullah bin Muhammad Ba-Mazru. Di tengah masa belajar itu beliau seringkali menggantikan para gurunya mengajar. Nyamplungan Gg IV Surabaya.Adapun guru-gurunya yang lain di Madrasah Khairiyah adalah Habib Husein bin Ali Ba’abud. Ijazah itu dibagikan langsung oleh Habib Muhammad al-Muhdlor. Habib Muhammad merasakan futuh. Hasyim. Kebahagiaan semakin bertambah ketika Habib Muhammad al-Muhdlor mengusap-usap kepala dan dadanya sambil terus mendo’akannya. Sayid Jafar bin Zeid Aidid dan lain-lain. Habib Husein memasukkannya ke Madrasah Al-Khairiyah. Habib Husein memasukkan putranya itu ke Madrasah al-Mu’allim Abdullah al-Maskati al-Kabir. Habib Muhammad berkhitan. Habib Hasan bin Abdullah Al-Kaf. Dalam waktu bersamaan. Habib Ali bin Ahmad Babgey. terbukalah mata hatinya. Habib Muhammad al-Muhdlor menghadiahkan sebuah jam kantong merk Sima kepadanya. dari seluruh pelajar yang lulus waktu itu. Disamping mengajar pagi dan sore di Madrasah Al-Khoiriyah. disebabkan tidak adanya kemampuan yang cukup dari para pengajarnya. yaitu Habib Ahmad bin Hasan bin Smith. Mereka adalah Syifa’. Ali. Khodijah. Tapi setelah berada di kelas empat. tepatnya Kamis sore 22 Robi’utsani. Sidah. sesuai dengan isyarat dari Habib Abu Bakar. Habib Muhammad pun merasa kurang mendapat pelajaran. Bertindak sebagai wali nikah adalah saudara kandung istrinya. bilamana mereka berudzur datang. . Juga terdapat guru-guru lain yang mempunyai kemampuan cukup. Sampai akhirnya nasib baik itu datang padanya setelah menempuh pendidikan hampir enam tahun lamanya. seperti Syeikh Abdul Alim ash-Shiddiqi dari India.Saat berumur 7 tahun. Muznah.Ternyata Habib Muhammad menempati peringkat pertama. Walimatul ursy di rumah istrinya. ayahanda beliau menikahkannya dengan Syarifah Aisyah binti Sayid Husein bin Muhammad Bilfaqih. Ia juga rajin menerjemahkan ceramah-ceramah para mubaligh Islam yang datang dari luar negeri. tempatnya belajar selama ini. Tidak lama setelah belajar. Habib Muhammad juga banyak memberikan ceramah agama di berbagai tempat. Sayid Abdurrahman Binahsan bin Syihab. barakah dan manfaat dari do’a-do’a Habib Muhammad al-Muhdlor di dalam majelis rouhah (pengajian)-nya. Akan tetapi anaknya merasa tidak mendapat banyak dari madrasah tersebut. Di antara para guru itu adalah Habib Abdul Qodir bin Ahmad Bilfaqih dan Habib Hasan bin Abdulloh al-Kaf. Setelah dikhitan.  Pelajaran di Madrasah Al-Khoiriyah waktu itu juga tidak seperti yang diharapkan. juga di kawasan Ampel. Pada akhir tahun pendidikan.Pernikahannya dengan Syarifah Aisyah mengaruniainya enam putra dan delapan putri.

Nur dan Ibrahim. yang pembukaan resminya jatuh pada bulan Rojab 1359 H (5 Agustus 1940 M). Setelah beberapa bulan setelah tinggal di Lawang. Abdurrahman. Habib Zein bin Abdillah bin Muhsin Alattas (Bogor). Habib Muhammad sekeluarga kembali ke Jl. Memang buah jatuh tidak jauh dari induknya. Alwi. Ketika Belanda datang kembali untuk menjajah yang kedua kalinya. diantara mereka adalah Habib Ali bin Abdurrahman Al-Habsyi. yang kesemuanya masih di sekitar Lawang. Habib Husein bin Abdillah Al-Hamid (Tuban). Habib Ali bin Muhammad Ba’abud. karena Jepang pada waktu itu memerintahkan untuk menutup seluruh madrasah dan sekolah di seluruh daerah jajahannya. Maryam. Tepatnya di rumah nomor 20. Habib Muhammad berpulang ke rahmatullah pada hari Rabu pukul 10. ayahanda dari Surabaya (Habib Husein) turut pindah ke Lawang dan tinggal bersamanya. terpaksa madrasah ditutup lagi selama tiga bulan. Simping. Tajri min tahtihal anhar. Di kota kecamatan inilah beliau mendirikan madrasah dan pondok pesantren Darun Nasyiien. Habib Abdullah bin Umar Alaydrus (Surabaya). Aamiin ya Allohu ya Ghofuru ya Ghoffar. Habib Alwi bin Abdillah Al-Habsyi (Kalimantan). yang di belakangnya terdapat pondok pesantren. Banyak orang shalih yang telah berkunjung ke rumah dan Pondok Darun Nasyiien. musholla Baitur Rohmah dan ruang-ruang kelas yang cukup baik. Habib Muhammad sempat berpindah-pindah tinggal. bertepatan dengan 9 Juni 1993. Habib Husein bin Hadi Al-Hamid (Probolinggo). Biografi Al-Habib Abdurrahman Bil Faqih Hampir seluruh waktu Habib Abdurrahman Bilfaqih dipergunakan dijalan dakwah dan mengajar di pesantren. beserta kamar-kamar santri. Rohimahullohu rohmatal abror. Habib Abdul Qadir bin Ahmad Assegaf (Jeddah). Wa askannahul jannata darul qoror. Saat itu yang dipercaya sebagai panitia pembangunan sekaligus arsitekturnya adalah putra sulung beliau. Habib Sholeh bin Muhsin Al-Hamid (Tanggul). Habib Salim bin Abdillah Assyathiri (Tarim). Barulah sejak 1 April 1951. Habib Muhammad beserta keluarganya pindah ke Lawang. Habib Salim bin Ahmad bin Jindan (Jakarta). Mulai dari Karangploso. Alwiyah. Bahkan sebagian sengaja datang dari luar Jawa. Jenazah almarhum diantar oleh banyak orang ke pemakaman Bambangan. Ketika penjajah Jepang datang. Pembukaan pondok pertama kali itupun mendapat perhatian yang luar biasa dari masyarakat dan ulama tanah Jawa. Abdulloh. Sayid Muhammad bin Alwi bin Abbas Al-Maliki (Mekkah) dan masih banyak lagi habaib serta ulama dari berbagai daerah untuk bersilaturahim. Pada bulan Jumadil Akhir 1359 H bertepatan dengan Juli 1940. mengingat keamanan yang dirasa membahayakan pada waktu itu. Sejal kecil. Malang.Fathimah. anak ketiga pasangan Habib Abdullah bin Abdul Qodir Bilfaqih dan Syarifah Azizah Al-Jufri ini ( lahir pada 16 Desember 1972 ) di didik orangtuanya di pesantren. Lawang dan dimakamkan berdampingan dengan sang ayahanda dan kakak beliau. Kegiatan mengajarnya juga sempat berhenti sekitar 17 hari. hingga Bambangan.20 tanggal 18 Dzulhijjah 1413 h. Habib Alwi bin Ali Al-Habsyi (Solo). Pandowo sampai akhir hayatnya. Setelah agak .

dan meneladani Rosulullah SAW. tunduk. dan mendengar pelajaran maupun bertanya tentang hal yang mereka tidak ketahui. Jawa Tengah. Usai mondok di Darus Surur. “Saya gambarkan. sikap seperti itu kini kurang diajarkan para ustadz kepada santrinya. juga diajarkan tarekat tingkat dasar. Jawa Barat. beliau dipanggil pulang ke Malang untuk memperkuat Dewan Pengasuh PP Darul Hadits.”Saya tertarik belajar di pesantren ini karena pesantren ini menitikberatkan pelajaran tauhid. Menurutnya. Mestinya.2000.” katanya. Selepas belajar di Tegal. para sohabat cinta. Dalam perjalanan dakwahnya. baru kemudian dirinya dan dua adik perempuannya ( Syarifah Ummu Hani dan Syarifah Khadijah ). Beliau belajar disana selama lima tahun. Di pondok pesantren ini.besar. umat Islam sekarang kurang memperhatikan pendidikan cinta dan mengikuti teladan Rosulullah SAW. sehingga mendapat undangan Sayyid Ahmad Zaini Dahlan. yang diberi nama Ribath Rahmatul Muhammadiyah. di bawah asuhan Syaikh Akhmad Said dan Syaikh Muhammad Khasani. kota asal isterinya. Nyi Resik RT 01 RW 01 Sindang Indramayu. murid tarekat Habub Abdul Qodir Bilfaqih. Dewan Pengasuh terdiri dari semua anak Habib Abdullah Bilfaqih.” ujar ayah empat anak ini. beliau melanjutkan ke PP Darus Surur Kabupaten Bandung. Namun setahun kemudian. Di pesantren itu. dan hidup mereka selalu diterangi cahaya Islam. Di Indramayu. Habib Abdurrahman melanjutkan belajar lagi ke PP At-Tauhidiyyah Giren Talang Tegal. beliau dan isterinya menetap di Indramayu. kaum muslimin sekarang memahami Islam sebagaimana dirinya dipengaruhi oleh budaya sekitar. Syaikh Ubaidillah.Jawa Barat. atau bertanya kepada para ulama yang mengetahui kedua sumber Islam tersebut. Habib abdurrahman Bilfaqih belajar ilmu agama dan tarekat dari tahun 1988. Pondok pesantren yang beralamat di Jl. Namun karena sehari-hari tinggal di Indramayu. . Di masa belajar itu. kaum muslimin memahami Islam sebagaimana para sohabat mendapat bimbingan dari rosulullah SAW. selain diajarkan ilmu agama. Beliau hanya beberapa hari datang ke Malang. yaitu dua kakak lelakinya ( Habib Abdul Qodir dan Habib Muhammad ). “Menjadi santri disini gratis. yang penting bisa mencuci pakaian dan merawat kamarnya sendiri. mufti Makkah pada abad ke-19. sudah dikenal sebagai ahli kajian tauhid. dan meneladani Rosulullah SAW dalam kehidupan kita sehari-hari? Kalau kita ingin belajar dan bertanya . Habib Abdurrahman mengasuh pesantren.1993. dulu di zaman Rosulullah masih hidup. Mereka setiap hari bisa bertemu junjungan mereka. Namun bisakah kita sekarang memposisikan diri sebagai para sahabat. dibawah asuhan Abuya Yahya.” tuturnya. ” Apa yang kita petik dari meneladani cara para sohabat belajar kepada Nabi Muhammad SAW ? Mereka tidak ada satupun yang murtad hingga akhir hayatnya. untuk bersama-sama membahas masalah tauhid bersama para ulama Timur Tengah waktu itu. Karena itulah. kakeknya. segeralah membaca A-lqur’an atau Hadits. yang paling sepuh yang kini masih hidup. yang setiap hari cinta. tunduk. Pendirinya dulu. beliau melangsungkan pernikahan dengan Syarifah Laila binti Utsman Alaydrus pada tahun 1991 dan menetap dengan isterinya di dekat pondok pesantren. Habib Abdurrahman mendapati. 1994 .

Idul Adha. yaitu pada malam Selasa awal bulan. Selain menjadi Ustadz di dua pesantren itu. Sedang pada malam Ahad kedua. tetapi justru merasakan bahwa puasanya itu semakin mendukung kesehatan ruhani dan jasmaninya. Pada Kamis malam di ribath yang terletak di Pondok Bambu. seperti Al-Maghfurlah Sayyid Muhammad Al-Maliki.I Panjaitan. untuk mendapatkan ijazah beberapa aurad Alawiyin. Takziah Habib Abdurrahman Assegaf . Beliau mengaku tidak pernah terkena stres atau penyakit jasmani lainnya. banyak ilmu dan teladan yang diperoleh dari mereka.D. Habib Salim Asy-Syathiri. yang di asuh oleh Habib Umar bin Hafidz. Selain memberikan kuliah umum kepada para santri Darul Hadits Malang. dan terakhir puasa Dahr (puasa setiap hari. semuanya masuk surga. yaitu membiasakan mereka berpuasa Senin Kamis. ada beberapa tempat. dengan mendekatkan diri kepada para Habaib dan Ulama. Habib Zain bin smith. Setelah banyak belajar dari berbagai guru. kemudian puasa Nabi Daud (sehari puasa sehari tidak). beliau juga banyak berkunjung ke beberapa Habib sepuh. Tepatnya. saatnya Habib Abdurrahman mengajarkan apa yang telah didapatkannya. Pada Rabu kedua setiap bulan di Masjid Al-Bahri di jl. “Belia hanya tabarukan.Dan saya yakin. beliau juga mengasuh Ribath di Indramayu dan berbagai majlis ta’lim di berbagai kota. Habib Abdurrahman juga menerapkan kepada santrinya.Pada malam Ahad pertama. Habib Abdurrahman masih menyempatkan diri belajar lagi di luar negeri. Habib Abdurrahman mengamalkan puasa Dahr. Beliau merasa tidak berat. Ada juga jadwal di Bandung. pada tahun 2003 beliau belajar ke PP Darul Musthafa Tarim. dan tiga hari setelah Idul Adha) Puasa ini dengan tujuan untuk membersihkan hati dan menghindar dari segala godaan yang sering muncul ketika kita tidak puasa.”Disamping mempelajari kitab kuning dan Tarekat Awaliyah. Kemudian di Jakarta. Tentu saja tidak hanya itu. Istiqomah Berpuasa Dahr Di tengah jadwal dakwah yang padat itu. pembacaan manaqib di majlis ta’lim Habib Muhammad bin Abdurrahman Assegaf di Indramayu. Al-Maghfurlah Habib Abdurrahman Assegaf. Belum lagi ta’lim yang sifatnya undangan khusus yang diselenggarakan di beberapa kota di Indonesia maupun luar negeri. Kebiasaan itu sudah berjalan sejak lima tahun lalu. pembacaan kitab fiqih yang diikuti ratusan jamaah. sebab disana hanya 40 hari saja. Selain itu.selain lima hari terlarang-yaitu ‘Idul fitri.

“Saya bermimpi Rasulullah SAW. dimana ada seorang ulama yang tinggal di Tarim. seraya membacakan surah Al-Fatihah. tepat di sisi sekretariat Yayasan Madrasah Tsaqofah Islamiyyah yang terletak di Jl Perkutut no 273. saya sangat senang dan kasih tahu kabar gembira ini pada orang-orang yang ke Indonesia. bertepatan dengan 7 Rabi`ul-Awwal 1428 H. Sebuah tenda besar tak mampu menampung jama’ah yang terus berdatangan bergelombang bak air bah. wajahnya seperti wajah Habib Abdurrahman bin Ahmad Assegaf.Sang Walid Telah Berpulang Senin siang. Tolong kasih tahu anak-anaknya Habib Abdurrahman bin Ahmad Assegaf. pihak keluarga Habib Abdurrahman Assegaf seperti mendapat tanda akan kepergian dari sang walid.” Mendengar kabar dari Hadhramaut. kaum muslimin Jakarta terguncang oleh berita wafatnya Al-Allamah Al-Arif Billah Al-Habib Abdurrahman bin Ahmad Assegaf dalam usia sekitar 100 tahun. langit Jakarta berwarna kelabu. bertepatan dengan 7 Rabi`ul-Awwal 1428 H. kaum muslimin Jakarta terguncang oleh berita wafatnya Al-Allamah Al-Arif Billah Al-Habib Abdurrahman bin Ahmad Assegaf dalam usia sekitar 100 tahun. Kalimat tahlil dan pembacaan Al-Qur’an bergema sepanjang hari Senin sampai jelang pemakamannya pada hari Selasa.45 WIB. akhirnya tiba. Kaum muslimin Jakarta benar-benar berduka dan kehilangan. Pukul 12. langit Jakarta berwarna kelabu. Senin siang. Dan apa yang telah dikhawatirkan jauh-jauh hari itu.45 WIB. masjid-masjid pun mengumumkan wafatnya sang walid. Jenazah ulama besar yang ilmu. Pukul 12. yakni Habib Abdullah bin Muhammad bin Alwi bin Abdullah Syihabuddin dalam sebuah majelis yang di hadiri banyak orang. Bukit Duri Puteran. Baru sekitar seminggu sebelum kepulangan sang walid. Hadhramaut. 26 Maret 2007. akhlaq. dan istiqamahnya sangat dikagumi itu. Hari itu. 26 Maret 2007. Habib Abdurrahman bin Ahmad Assegaf. Seluruh keluarga pun dalam waktu singkat. mereka rela . ditinggal pergi sesepuh dan panutannya. berita wafatnya ulama terkemuka yang sangat dicintai warga Jakarta tersebut mendominasi pembicaraan melalui telepon dan SMS. Jakarta Selatan. Dalam waktu yang hampir bersamaan. pihak keluarga Habib Ali mendapat telepon dari Hadramaut. berusaha untuk dikumpulkan semua. ia berkata. disemayamkan di ruang depan rumahnya. Tebet.

Bogor.” katanya. Beliau ungkapkan rasa rindu itu dalam bentuk syariat-syariat beliau. Mesir. jenazah dimandikan dan selepas itu pihak keluarga melakukan pelepasan terakhir di sisi tengah rumah almarhum secara tertutup. pihak keluarga telah memperkirakan para penakziah akan terus berdatangan hingga malam hari. pihak keluarga hanya mempersilahkan per lima habaib dan jamaah untuk menatap wajah sang walid. Hamzah Haz (mantan Wapres RI) dan lain-lain. pengasuh Majelis Taklim Al-‘Afaf itu mengungkapkan terima kasih atas pelaksanaan pemakaman almarhum. Sejak awal. Karena itu diputuskan. Selasa (27/3) Tepat pukul 10. Kramat Empang. Selanjutnya. tampil dengan nada suara yang sesekali bergetar menahan haru. Sebagian hadirin semakin histeris. tamu dari luar negeri juga ikut bertakziah. Condet). Drs. H. H. Maroko. seperti pada Selasa pagi. prosesi ini membuat antrean panjang dan berdesak-desakan di sekitar halaman rumah dari hari Senin siang sampai Selasa siang. “Beliau rindu kepada Rasulullah SAW. Habib Ali mengungkapkan keutamaan-keutamaan almarhum. tapi kali ini kita menjadi anak-anak yatim. ”Umimu dulu yang bakal berpulang kepada Allah SWT. Dengan nada sendu. Bisa dibilang. kasih tahu saudara-saudaramu’. Karena sangat banyaknya pelayat. Brunei. pemakaman akan dilakukan ba’da dzuhur di Pemakaman kampung Lalongok. Baru pada pukul 11. Habib Ali lalu melanjutkan tentang rasa kehilangan yang mendalam atas kepergian sang walid.” kata Habib Ali. datang pada beliau untuk tidak berbicara. setelah itu baru saya. yang diwakili oleh Habib Ali bin Abdurrahman Assegaf. Singapura. Dan benarlah. jenazah mulai dishalatkan dengan imam Habib Abdul Qadir bin Muhammad Al-Hadad (Al-Hawi. Surya Darma Ali (menteri usaha koperasi dan menengah). lanjut Habib Ali. yakni Syarifah Syarifah Rugayah binti Habib Muhammad bin Ali Al-Attas juga wafat dan ikut dishalatkan dengan bertindak sebagai . tepatnya pada 26 Juli 2006. Kebetulan saat pada hari itu juga. bahkan esok harinya. Saudi dan lain-lain. Yaman. Apalagi ketika Habib Ali. “Pada hari ini kita tidak datang pada hari-hari yang lalu. Selain itu. Para pejabat dan mantan negara juga tampak bertakziah di kediaman almarhum. Habib terkemuka di Jakarta itu kemudian menceritakan tentang tanda-tanda akan kepergian almarhum. Acara dibuka dengan sambutan dari pihak keluarga almarhum. bahkan murid-murid sang walid dari berbagai penjuru Indonesia juga hadir. ’Saya pulang pada hari Senin.00. al walid juga pernah berkata pada keluarga. Kita memelihara anak yatim. Tidak hanya itu. H. seperti dari Malaysia. mencapai puluhan ribu orang yang datang sejak berita kabar sang walid wafat. bahkan ada yang sampai terduduk menangis.” Tepat pukul duabelas siang. tiada lain untuk memberi kesempatan kepada semua pelayat yang ingin melepas kepergian sang walid yang terakhir kalinya. jenazah sang walid dibawa ke luar untuk dishalatkan. “Kepergian sang walid sudah diramal jauh-jauh hari.duduk dengan beralaskan tikar atau karton bekas di sepanjang jalan menuju kediaman almarhum.” kata walid. semua habib dan ulama terkemuka se-Jabodetabek hadir untuk bertakziah.45. mertua dari Habib Ali bin Abdurrahman Assegaf. Praktis. yang berbicara atas nama keluarga sang walid. Ibunda Hj Barkah (istri sang walid) telah berpulang sekitar tujuh bulan yang lalu. Fauzi Bowo (wagub DKI Jakarta). Puluhan ribu pelayat yang berdiri berdesak-desakan itu mulai sesenggukan karena terharu.

kirimkanlah untuk almarhum. sebagaimana diceritakan anaknya. 98 tahun silam. karena kendaraannya tak bisa masuk dan mereka rela menunggu jauh di luar komplek makam. tampak menyemut hingga 10 kilometer memadati jalan raya. Selepas doa oleh Habib Hamid bin Abdullah Al-Kaff. Habib Ali bin Abdurrahman. yang termiskin adalah saya. Waktu Lebaran. Terlahir di Cimanggu. saya sering mendengar pada acara Haul. “Walid itu orang yang tidak mampu. Habib Hamid bin Abdullah Assegaf memberikan taushiah. Beliau sanggup berjalan berkilo-kilometer untuk belajar ke Habib Empang. Ribuan kendaraan roda dua dan roda empat tampak mengiringi mobil ambulan yang membawa jenazah. Tebet untuk kemudian jenazah kemudian dishalatkan kembali dengan imam Habib Ali bin Abdurrahman Assegaf dan sekaligus shalat Dzuhur berjamaah. Ia selalu menempati peringkat pertama. ia tak segan-segan melakukannya dengan bersusah payah menempuh perjalanan puluhan kilometer. Ingatlah selalu pesan almarhum. Nilainya bagus. Ayahandanya sudah wafat ketika ia masih kecil. kesulitan seperti itu tidak menyurutkannya untuk giat belajar. seorang ulama sepuh yang sangat masyhur di kawasan Empang.30 jenazah kembali disemayamkan di Masjid An-Nur. Beruntung.” tutur Habib Ali. guru-guru Habib Abdurrahman yang lain adalah Habib Alwi bin Thahir Alhadad (mufti Johor. tapi saya tidak punya sandal apalagi sepatu’. ’Kalau saya sudah meninggal dunia. Sekitar pukul 13. lampu yang sangat besar di kota Jakarta.” katanya. Habib Alwi bin Muhammad bin Thahir Alhadad. ia adalah putra Habib Ahmad bin Abdul Qadir Assegaf. Untuk menuntut ilmu kepada seorang ulama. iringan-iringan jenazah bergerak keluar dari kediaman dan sempat berhenti di masjid Jami Al-Makmur. Bahkan beliau pernah berkata. Jakarta). masa kecilnya sangat memprihatinkan. Habib Empang adalah nama beken bagi (almarhum) Habib Abdullah bin Muchsin Alatas. akhlaqnya menjadi teladan temantemannya.00. Sebenarnya masih banyak jamaah yang tertahan di luar komplek makam. Tidurnya pun di bangku sekolah.’ Maka marilah dalam pembacaan fatihah-fatihah yang biasa kita baca. Habib Ali bin Husein Alatas (Bungur. anak-anak mengenakan sandal atau sepatu. lanjutnya. Sungguh telah padam. bagi murid-muridnya yang telah menimba ilmu pada almarhum. Habib Ali bin Abdurrahman . Tapi. kondisi itu tidak menjadi halangan baginya untuk giat belajar. Tapi. Lepas itu baru jenazah diberangkatkan ke makam kampung Lolongok yang terletak sekitar satu kilo di sebelah utara komplek makam Kramat Empang. ”Sungguh kita bersama-sama telah kehilangan seorang ulama besar. Jakarta kembali kehilangan seorang ulama besar. Malaysia). Sekitar pukul 15. ‘Barangkali dari seluruh anak yatim. prestasinya sangat cemerlang. Bukit Duri. Sekilas Walid Habib Abdurrahman adalah pribadi yang ulet dan ikhlas. Bogor. Bogor. Bogor.” Ketika masih belajar di Jamiat Al-Khair.imam shalat yakni Habib Syekh bin Abdurrahman Alattas. perbanyaklah mengirimkan fatihah untuk saya. Sekitar pukul 17. Selain Habib Empang. prosesi pemakaman sang walid yang diikuti oleh sekitar seratus ribu muhibbin itu berakhir sudah.00 iring-iringan yang membawa jenazah mulai bergerak menuju ke Bogor melalui Pancoran dan lewat tol menuju Empang. Kramat Empang. Jakarta. Mewakili sahibul bait. Pernah mengenyam pendidikan di Jamiat Al-Khair. “Walid itu kalau berburu ilmu sangat keras.

Jadi. Itulah sebabnya. Setelah menginjak usia dewasa. Ia memang seorang guru sejati. ia pun mendirikan madrasah sendiri. Habib Abdurrahman dipercaya sebagai guru di madrasahnya.Alhabsyi (Kwitang. Sebab. . Abdullah bin Nuh (Bogor).. yang hampir seluruh masa hidupnya ia baktikan untuk pendidikan. Habib Abdurrahman tidak sekadar disayang oleh para gurunya. drum band. Ia selalu menekankan kepada putra-putrinya untuk menguasai bebagai disiplin ilmu. ilmu alat yang memang seharusnya digunakan untuk memahami kitab-kitab klasik yang lazim disebut “kitab kuning”. pergaulannya pun luas. ilmu yang dimilikinya tidak dapat diwariskan. membuka biro haji.H. Mereka adalah Habib Muhammad. Semuanya Ulama Habib Abdurrahman mempunyai putra dan putri 22 orang. namun yang ada hingga saat ini sembilan orang. Jakarta). sampai kini Tsaqafah Islamiyyah tidak pernah merujuk kurikulum yang ditetapkan oleh pemerintah. Beliau juga menekankan bahwa dirinya tidak mau meningalkan harta sebagai warisan untuk anak-anaknya. dan kreativitasnya dalam pendidikan juga luar biasa. seperti melatih kelompok musik (dari seruling sampai terompet). Dunia pendidikan memang tak mungkin dipisahkan dari Habib Abdurrahman. Beliau ingin kami konsisten mengajar. tapi lebih dari itu. Di sinilah bakat dan keinginannya untuk mengajar semakin menyala. Selain pengalamannya banyak. Belakangan. Habib Abdurrahman sangat tekun dan rajin. ia mampu menyerap ilmu yang diajarkan guru-gurunya. seperti dagang. kesembilan anak tersebut adalah ulama yang disegani dan berpengaruh di masyarakat. Habib Abdurrahman ternyata tidak hanya piawai dalam ilmu-ilmu agama.. karenanya beliau melarang kami melibatkan diri dengan urusan politik maupun masalah keduniaan. dan Prof. “Beliau konsisten dan tegas dalam mendidik anak. Hebatnya. Ia tidak hanya sangat menguasai bahasa Arab. Sebagai madrasah khusus. Di sini. sedikit banyak putra-putrinya bisa mengajar. Dan hebatnya. sekalipun tidak besar. Habib Umar sendiri sudah belajar berceramah sejak usia sekolah dasar. Habib Abdurrahman dinilai oleh putra-putrinya sebagai sosok ayah yang konsisten dan disiplin dalam mendidik anak. Terutama dengan para ulama dan kaum pendidik di Jakarta. Ketekunannya yang luar biasa mengantarnya menguasai semua bidang ilmu agama. berbekal pengalaman yang cukup panjang. Semasa menuntut ilmu. Beliau hanya mendorong anak-anaknya agar mencintai ilmu dan mencintai dunia pendidikan. yang hingga sekarang masih eksis di Bukit Duri. Madrasah Tsaqafah Islamiyyah. Dalam keluarganya sendiri. meski tak terlalu cerdas. tapi juga bahasa Sunda dan Jawa halus. bahkan juga baris-berbaris. tapi bahkan juga pernah mengajar atau lebih tepatnya melatih bidang-bidang yang lain. K. siswa yang cerdas dan cepat menguasai ilmu bisa loncat kelas. Mahmud (ulama besar Betawi). dan menuntut ilmu kepada banyak guru. Ia menghabiskan waktunya untuk mengajar.” kata Habib Umar merendah. Dialah satu-satunya murid yang sangat menguasai tata bahasa Arab. Jakarta. Kemampuan berbahasa yang bagus pun mengantarnya menjadi penulis dan orator yang andal. mereka menerapkan kurikulum sendiri. ia pun murid kebanggaan. ya. Para gurunya menganjurkan murid-murid yang lain mengacu pada pemahaman Habib Abdurrahman yang sangat tepat berdasarkan pemahaman dari segi tata bahasa. lima putra dan tiga putri. dan sebaginya.

memimpin Majelis Taklim Zaadul Muslim di Bukitduri. memimpin Pesantren dan Majelis Taklim Al-Kifahi Ats-Tsaqafi di Bukitduri. banyak ulama masyhur Betawi lain pernah mengaji kepada Habib Ali atau setidaknya pernah menghadiri taklim beliau di Kwitang. memimpin Majelis Taklim AlAffaf di wilayah Tebet. Juga layak diteladani. KH Hasbialloh. dan memang hanya digunakan untuk kepentingan para santri dan siswa Madrasah Tsaqafah Islamiyyah. suci. Tak hanya itu KH Syafi’i Hadzami . Kh Ahmad Zayadi Muhajir. AST HABIB ALI AL-HABSYI KWITANG (Mata Air Ilmu di Tanah Betawi) Sebutlah nama Habib Ali Kwitang dihadapan ulama atau ustadz di Jakarta. hingga sastra. Guru dari para kyai itu sebagian besar terkait dengan ulama besar yang masyhur dengan Majelis Kwitang berusia lebih dari seabad itu. antara lain. Habib Ali lah yang ia mintakan rekomendasikan atas karya itu. Habib Alwi. Sayang. bahkan daerah lainnya di nusantara. serta berada dalam tali indah dakwah dan ukhuwah islamiyyah.. KH Fathullah Harun.. tasbih dan sejumlah uang sebagai apresiasi atas pencapaian muridnya. Bun-yatul Umahat. . Kaitan yang bersifat sangat emosional. Syafinatus Said. Sementara tiga putrinya pun mempunyai jamaah tersendiri. ulama besar Betawi generasi belakangan. Ketika KH Syafi’i Hadzami selesai menulis sebuah kitab berjudul Hujjatul Bayyinah. Pastilah kesan takzim akan muncul seketika. tafsir. KH Tohir Rohili. Bukan hanya kegigihannya dalam mengajar. Sebagian mereka bahkan akan langsung melafalakan surat al-Fatihah sebagai doa bagi beliau. Habib Ali waktu itu memuji karya tersebut bahkan memberikan hadiah Al-Qur’an. dan Habib Abu Bakar. karena kaitannya terhubung dengan ajaran tauhid untuk mendekatkan diri kepada-Nya. tapi juga produktivitasnya dalam mengarang kitab. Abdullah Syafi’i . Beberapa nama yang bisa disebut adalah KH. Kitab karyanya. dan Buah Delima. beliau sangat disegani dan berpengaruh. Bukan hanya dalam bahasa Arab. memimpin Pesantren Al-Busyo di Citayam. Misbahuz Zaman. yang kemudian melahirkan banyak ulama serta pendakwah Islam yang menyebar seantero Jakarta dan sekitarnya. Nama-nam ini kemudian mendirikan perguruan Islam sendiri. Sub-hanallah. Sebagai ulama sepuh yang sangat alim.memimpin pesantrennya di kawasan Ceger. pernah bercerita bahwa ia tak pernah mangkir sekalipun dri Majelis Taklim Kwitang yang diadakan Habib Ali disetiap Minggu pagi.M Syafi’i Hadzami. Habib Ali. puluhan karya itu hanya dicetak dalam jumlah terbatas. Jumlah jamaah mereka ribuan orang. fiqih. melainkan juga mencakup berbagai macam ilmu. KH Achmad Mursyidi dan Syekh Muhammad Muhajirin Amsar Ad-Dary dari Bekasi. Almarhum KH. Kitab-kitab buah karyanya tidak sebatas satu macam ilmu agama. Hilyatul Janan fi Hadyil Quran. Habib Umar.. tapi juga dalam bahasa Melayu dan Sunda yang ditulis dengan huruf Arab – dikenal sebagai huruf Jawi atau pegon. akhlaq. Mulai dari tauhid.

Habib Abdurrahman yang mendengar mimpi istrinya segera menemui Habib Syekh bin Ahmad Bafaqih. Habib Ali menyambi belajar dengan menggembala kambing untuk membiayai studinya. meminta pendangan.Habsyi dan ibunya Nyai Salmah. Habib Umar bin Idrus Alaydrus. Minggu tanggal 20 Jumadil’Awal 1286 bertepatan tanggal 20 April 1870 Nyai Salmah melahirkan seorang putera yang kemudian diberi nama Ali bin Abdurrahman al. Ia melanjutkan belajar nya kepada ulama lain di Indonesia seperti Habib Utsman bin Yahya (mufti Batavia).Habsyi. dan Habib Ahmad bin Muhammad Al. Ia juga membangun masjid di Kwitang yang dinamakan Masjid Ar-Riyadh. sebuah bacaan maulid dyang mempesona. Habib Ahmad bin Abdullah bin Thalib Al. Sukabumi dan lain-lain.Gelang itulah yang membawa Habib Ali naik kapal laut mengarungi samudra menuju tanah Arab. Habib Ali kembali ketanah air. Karena tidak memiliki uang. Belajar sekitar 6 tahun. Setiap Minggu pagi kawasan yang terleetak dekat pasar Senen itu didatangi puluhan ribu jamaah dari berbagai pelosok Jakarta. ”Kamu akan menapatkan seorang putra yang shaleh dan ilmunya melimpahlimpah keberkatannya” ujar Habib Ahmad ketika itu.Muhdhor (Bondowoso). Pembacaan maulid itu sempat disiarkan secara live oleh RRI Studio Jakarta. Ketika akan melahirkan Habib Ali. Pikiran muda dan jernih milik Habib Ali dimaksimalkan sepenuhnya untuk belajar ilmu Allah. Beliau mengaji dengan tekunkepada ulama-ulama Hadramaut. Nyai Salmah bermimpi menggali sumur yang mengeluarkan air meluap dan membanjiri sekelilingnya. Majelis Kwitang makin hari makin terkenal. Ia juga membangun madrasah yang dinamakan Unwatul Falah disamping masjid tersebut.Habib Ali al. Tak hanya ratusan tapi ribuan bahkan puluhan ribu jamah membanjiri kawasan Kwitang setiap minggu pagi. Sadar bukan berasal dari kalangan orang mampu. Bogor. Luas tanah sekitar 1500 meter persegi yang disewa dengan harga 25 rupiah perbulan. Belum lagi setiap Minggu dibacakan pula maulid Suntud Durar yang yang dikarang Habib Ali bin Muhammad alHabsyi. Habib Ali mulai membuka taklimnya sendiri yang menurut catatan sudah ia gelar sejak tahun 1920. Habib Husein bin Muhsin Alatas (Kramat. Atausiyah yang diberikan Habib Ali terasa mengena di hati para jamaah karen demikian halus dan jernih penyampaiannya. Sang ayah berwasiat kepada ibunya agar mengirim Habib Ali belajar ke Hadramaut (Yaman) dan Mekkah. Bogor).Habsyi adalah putera dari Habib Abdurrahman Al. lalu dilanutkan ke Mekkah. Habib Alwi bin Abdurrahman Al-Masyhur. Habib Ali harus kehilangan ayah tercintanya. Depok. Hadramaut dan Mekkah Umur 10 tahun. Nyai Salmah menjual satu – satunya gelang yang ia miliki untuk biaya perjalanan putranya. Di Kwitang. .Aththas (Pekalongan).

Akhlak sang Habib kepada ibunya juga dikabarkan sangat luhur. hasad. Majelis Kwitang inilah yang kemudian memberi virus bagi masyarakat Jakarta untuk menggelar taklilm di tempat lain. Umar Shahab. Menurut sejarawan Betawi. para ulama dan tokoh pejuang menolak keharusan ini karena dianggap sebagai perbuatan musyrik. kemurnian iman. Tenno Heika. pastilah sangat tertarik dan tersentuh hatinya. Ia berbakti dengan ikhlas dan selalu tawadhu. kaisar Jepang kala itu dan kaisar-kaisar sebelumnya oleh rakyatnya dianggap putra dewa matahari. Itulah gambaran kejernihan hati dan kecintaan seorang hamba jika sedang menyebut nama Rabb-Nya Salah satu peristiwa yang dikaitkan dengan Habib Ali adalah pada saat ia mempersaudarakan anaknya. ataupun fitnah. Akhlak Indah Tak ada resep lain yang membuat Majelis Kwitang bisa begitu mempesona selain karena cemerlangnya ilmu dan indahnya akhlak Habib Ali. rakyat dihruskan membungkuk menghadap matahari. Setiap pagi. Habib Ali menurut para ulama dan habaib mengajarkan latihan kebersihan jiwa melalui tassawuf. Akhirnya. tapi juga karena kepeloporannya.Majelis Kwitang tak hanya terkenal karena jamaahnya yang membludak. Ajaran Islam yang disuguhkan berlandaskan tauhid. Tak pernah ia membantah perintah ibunya sekalipun. . Majelis Taklilm Habib Ali di Kwitang merupaka majlis taklim pertama di Jakarta. terkhusus setelah Habib Ali wafat pada tahun 1968. ia akan segera kembali secepatnya. Setiap orang yang berjumpa dengan beliau apalagi sampai mendengar pidatonya. kebiasaan ini dihentikan. Habib Ali adalah salah seorang yang menolak kebijakan itu dengan menggelar taklim setiap Minggu pagi. Terutama disaat beliau mentalqinkan zikir atau membaca shalawat dengan suara mengharukan dan tetesan airmata. Tak hanya dengan orang yang mencintainya. Habib Muhammad dengan tiga ulama betawi terkenal yang juga merupakan muridnya sebelum ia wafat. boleh dibilang tidak ada orang yang berani membuka majelis taklim karena takut pada kolonial Belanda dan Jepang pada waktu itu. solidaritas sosial dan nilai-nilai keluhuran budi atau akhlakul karimah. menghormati hak setiap manusia tanpa membedakan status sosial. Ketika itu. Sebaliknya ia menjunjung tinggi nilai kemanusiaan. Sebelumnya. Tiga orang kyai kondang asal Jakarta yakni . kepada orang yang membencinya Habib Ali juga berlaku santun. saat muncul matahari. Dia tidak pernah mengajarkan kebencian. maka seegenap yang hadir turut meneteskan air mata. ghibah. dengki. penjajah Jepang dalam upaya menarik dukungan masyarakat Indonesisa telah mendekati para alim ulama yang punya karisma besar ditengah masyarakat. Jika sedang pergi belajar atau berdakwah ke tempat yang jauh dan ibunya meminta ia kembali melalui telegram.

. Ketika KH Syafi’i Hadzami selesai menulis sebuah kitab berjudul Hujjatul Bayyinah. Dalam peristiwa mengharukan yang disaksikan ribuan jemaah itu. Habib Ali waktu itu memuji karya tersebut bahkan memberikan hadiah Al-Qur’an. HABIB ALI AL-HABSYI KWITANG (Mata Air Ilmu di Tanah Betawi) Sebutlah nama Habib Ali Kwitang dihadapan ulama atau ustadz di Jakarta. Harapan itu berbuah manis. Sedangkan KH> Fathullah Harun belakangan menjadi ulama terkenal di Malaysia. Sebagian mereka bahkan akan langsung melafalakan surat al-Fatihah sebagai doa bagi beliau. KH>Thahir Rohili. TVRI. suci. satu-satunya stasiun televisi waktu itu juga turut mengabarkan berita duka ini kepada khalayak. serta berada dalam tali indah dakwah dan ukhuwah islamiyyah. KH.KH>Abdullah Syafi’i. Membuat hati basah karena percikan air itu selalu mengajak orang untuk terus dekat dengan-Nya. pernah bercerita bahwa ia tak pernah mangkir sekalipun dri Majelis Taklim Kwitang yang diadakan Habib Ali disetiap Minggu pagi. Guru dari para kyai itu sebagian besar terkait dengan ulama besar yang masyhur dengan Majelis Kwitang berusia lebih dari seabad itu. Pastilah kesan takzim akan muncul seketika.M Syafi’i Hadzami. Kini sekalipun sudah hampir empat dekade tanah Jakarta kehilangan sumber ”mata airnya”. KH> Abdullah Syafi’i. Habib Ali bin Abdurrahman Al-Habsyi wafat 23 Oktober 1968 dalam usia 102 tahun. Tharir Rohili dengan Majelis Taklim Ath-Thahiriyah-nya. Habib Ali mempersaudarakan tiga ulama itu dengan anaknya dan berharap keempat ulama itu terus mengumandangkan dakwah Islam. Hal ini sama dilakukan KH. Habib Muhammad meneruskan tugas ayahnya memimpin Majelis Taklim Kwitang selama 26 tahun sebelum digantikan anaknya. percikan sejuk dan berarti dari air itu masih masih terus mengalir lewat penerus Habib Ali yang tersebar dimana-mana. Almarhum KH. Kaitan yang bersifat sangat emosional. Habib Ali lah yang ia mintakan rekomendasikan atas karya itu. sejak 1971 hingga 1985 memimpin Majelis Taklim AsySyafi’iyah yang bermetamorfosa menjadi perguruan tinggi Islam. Fathullah Harun ia minta maju kehadapannya. tasbih dan sejumlah uang sebagai apresiasi atas pencapaian muridnya. karena kaitannya terhubung dengan ajaran tauhid untuk mendekatkan diri kepada-Nya. ulama besar Betawi generasi belakangan.Habsyi hingga sekarang. Habib Abdul Rahman al. Wafatnya beliau mengundang perhatian banyak orang dari berbagai kalangan.

Hadramaut dan Mekkah Umur 10 tahun. ”Kamu akan menapatkan seorang putra yang shaleh dan ilmunya melimpahlimpah keberkatannya” ujar Habib Ahmad ketika itu. Ia melanjutkan belajar nya kepada ulama lain di Indonesia seperti Habib Utsman bin Yahya (mufti Batavia).Tak hanya itu KH Syafi’i Hadzami . Beberapa nama yang bisa disebut adalah KH. KH Achmad Mursyidi dan Syekh Muhammad Muhajirin Amsar Ad-Dary dari Bekasi. KH Hasbialloh. Bogor). Nyai Salmah bermimpi menggali sumur yang mengeluarkan air meluap dan membanjiri sekelilingnya. Nama-nam ini kemudian mendirikan perguruan Islam sendiri.Habsyi dan ibunya Nyai Salmah.Gelang itulah yang membawa Habib Ali naik kapal laut mengarungi samudra menuju tanah Arab. Luas tanah sekitar 1500 meter persegi yang disewa dengan harga 25 rupiah perbulan. KH Tohir Rohili. Ia juga membangun madrasah yang dinamakan Unwatul Falah disamping masjid tersebut. . Habib Ali menyambi belajar dengan menggembala kambing untuk membiayai studinya. yang kemudian melahirkan banyak ulama serta pendakwah Islam yang menyebar seantero Jakarta dan sekitarnya. dan Habib Ahmad bin Muhammad Al. Sang ayah berwasiat kepada ibunya agar mengirim Habib Ali belajar ke Hadramaut (Yaman) dan Mekkah. Nyai Salmah menjual satu – satunya gelang yang ia miliki untuk biaya perjalanan putranya. Kh Ahmad Zayadi Muhajir. Habib Alwi bin Abdurrahman Al-Masyhur. Habib Ahmad bin Abdullah bin Thalib Al. Ia juga membangun masjid di Kwitang yang dinamakan Masjid Ar-Riyadh. Ketika akan melahirkan Habib Ali. Beliau mengaji dengan tekunkepada ulama-ulama Hadramaut. Habib Ali al. Di Kwitang. Karena tidak memiliki uang. Habib Ali mulai membuka taklimnya sendiri yang menurut catatan sudah ia gelar sejak tahun 1920.Habsyi. Habib Ali kembali ketanah air.Habsyi adalah putera dari Habib Abdurrahman Al. banyak ulama masyhur Betawi lain pernah mengaji kepada Habib Ali atau setidaknya pernah menghadiri taklim beliau di Kwitang. Sadar bukan berasal dari kalangan orang mampu. Habib Umar bin Idrus Alaydrus. Pikiran muda dan jernih milik Habib Ali dimaksimalkan sepenuhnya untuk belajar ilmu Allah. Habib Husein bin Muhsin Alatas (Kramat. Belajar sekitar 6 tahun. Habib Abdurrahman yang mendengar mimpi istrinya segera menemui Habib Syekh bin Ahmad Bafaqih. Abdullah Syafi’i . KH Fathullah Harun. meminta pendangan.Aththas (Pekalongan). lalu dilanutkan ke Mekkah. bahkan daerah lainnya di nusantara. Habib Ali harus kehilangan ayah tercintanya.Muhdhor (Bondowoso). Minggu tanggal 20 Jumadil’Awal 1286 bertepatan tanggal 20 April 1870 Nyai Salmah melahirkan seorang putera yang kemudian diberi nama Ali bin Abdurrahman al.

menghormati hak setiap manusia tanpa membedakan status sosial. saat muncul matahari. Tak hanya dengan orang yang mencintainya. Atausiyah yang diberikan Habib Ali terasa mengena di hati para jamaah karen demikian halus dan jernih penyampaiannya. Habib Ali adalah salah seorang yang menolak kebijakan itu dengan menggelar taklim setiap Minggu pagi. Belum lagi setiap Minggu dibacakan pula maulid Suntud Durar yang yang dikarang Habib Ali bin Muhammad alHabsyi. kepada orang yang membencinya Habib Ali juga berlaku santun. ghibah. Ia berbakti dengan ikhlas dan selalu tawadhu. Majelis Kwitang tak hanya terkenal karena jamaahnya yang membludak. Ajaran Islam yang disuguhkan berlandaskan tauhid. Akhirnya. Setiap Minggu pagi kawasan yang terleetak dekat pasar Senen itu didatangi puluhan ribu jamaah dari berbagai pelosok Jakarta. Majelis Taklilm Habib Ali di Kwitang merupaka majlis taklim pertama di Jakarta. Menurut sejarawan Betawi. Bogor. ia akan segera kembali secepatnya. tapi juga karena kepeloporannya. ataupun fitnah. Tenno Heika. Pembacaan maulid itu sempat disiarkan secara live oleh RRI Studio Jakarta. sebuah bacaan maulid dyang mempesona. Tak pernah ia membantah perintah ibunya sekalipun. Tak hanya ratusan tapi ribuan bahkan puluhan ribu jamah membanjiri kawasan Kwitang setiap minggu pagi. kemurnian iman. Akhlak sang Habib kepada ibunya juga dikabarkan sangat luhur. Majelis Kwitang inilah yang kemudian memberi virus bagi masyarakat Jakarta untuk menggelar taklilm di tempat lain.Majelis Kwitang makin hari makin terkenal. Akhlak Indah Tak ada resep lain yang membuat Majelis Kwitang bisa begitu mempesona selain karena cemerlangnya ilmu dan indahnya akhlak Habib Ali. solidaritas sosial dan nilai-nilai keluhuran budi atau akhlakul karimah. Setiap pagi. hasad. dengki. Sebelumnya. . Jika sedang pergi belajar atau berdakwah ke tempat yang jauh dan ibunya meminta ia kembali melalui telegram. boleh dibilang tidak ada orang yang berani membuka majelis taklim karena takut pada kolonial Belanda dan Jepang pada waktu itu. Habib Ali menurut para ulama dan habaib mengajarkan latihan kebersihan jiwa melalui tassawuf. para ulama dan tokoh pejuang menolak keharusan ini karena dianggap sebagai perbuatan musyrik. Umar Shahab. penjajah Jepang dalam upaya menarik dukungan masyarakat Indonesisa telah mendekati para alim ulama yang punya karisma besar ditengah masyarakat. Sukabumi dan lain-lain. rakyat dihruskan membungkuk menghadap matahari. kebiasaan ini dihentikan. Sebaliknya ia menjunjung tinggi nilai kemanusiaan. terkhusus setelah Habib Ali wafat pada tahun 1968. Ketika itu. Dia tidak pernah mengajarkan kebencian. kaisar Jepang kala itu dan kaisar-kaisar sebelumnya oleh rakyatnya dianggap putra dewa matahari. Depok.

satu-satunya stasiun televisi waktu itu juga turut mengabarkan berita duka ini kepada khalayak. KH. Manaqib Al-Ulama: Sheikh As-Sayyid Muhammad Alawi Al-Maliki (guru Sheikna Yusuf Al-Hasani) Biodata Sheikh Sayyid Muhammad Alawi Al-Maliki r. pastilah sangat tertarik dan tersentuh hatinya. Kini sekalipun sudah hampir empat dekade tanah Jakarta kehilangan sumber ”mata airnya”.Habsyi hingga sekarang. Terutama disaat beliau mentalqinkan zikir atau membaca shalawat dengan suara mengharukan dan tetesan airmata. Dalam peristiwa mengharukan yang disaksikan ribuan jemaah itu. Habib Ali bin Abdurrahman Al-Habsyi wafat 23 Oktober 1968 dalam usia 102 tahun. Wafatnya beliau mengundang perhatian banyak orang dari berbagai kalangan. KH>Abdullah Syafi’i. Habib Muhammad meneruskan tugas ayahnya memimpin Majelis Taklim Kwitang selama 26 tahun sebelum digantikan anaknya. Sedangkan KH> Fathullah Harun belakangan menjadi ulama terkenal di Malaysia. Itulah gambaran kejernihan hati dan kecintaan seorang hamba jika sedang menyebut nama Rabb-Nya Salah satu peristiwa yang dikaitkan dengan Habib Ali adalah pada saat ia mempersaudarakan anaknya. . Membuat hati basah karena percikan air itu selalu mengajak orang untuk terus dekat dengan-Nya. KH> Abdullah Syafi’i.a. TVRI. Habib Abdul Rahman al. sejak 1971 hingga 1985 memimpin Majelis Taklim AsySyafi’iyah yang bermetamorfosa menjadi perguruan tinggi Islam. Habib Ali mempersaudarakan tiga ulama itu dengan anaknya dan berharap keempat ulama itu terus mengumandangkan dakwah Islam. Tharir Rohili dengan Majelis Taklim Ath-Thahiriyah-nya. Habib Muhammad dengan tiga ulama betawi terkenal yang juga merupakan muridnya sebelum ia wafat. Hal ini sama dilakukan KH. percikan sejuk dan berarti dari air itu masih masih terus mengalir lewat penerus Habib Ali yang tersebar dimana-mana. maka seegenap yang hadir turut meneteskan air mata. Fathullah Harun ia minta maju kehadapannya.Setiap orang yang berjumpa dengan beliau apalagi sampai mendengar pidatonya. Harapan itu berbuah manis. KH>Thahir Rohili. Tiga orang kyai kondang asal Jakarta yakni .

.a. Beliau seterusnya menyambung pengajiannya di Kuliah Syariah Universiti di Makkah.r. iaitu Sheikh Muhammad Syafi'e dan sebagainya. .a. beliau tinggal bersama Sheikh Muhammad Ali Zainal di Bombay. Ayahandanya Sheikh Syed 'Alawi ibn 'Abbas Al-Maliki merupakan seorang ulama' besar di Makkah Al-Mukarramah.w. ibn Saiyidina Ali k. Beliau berasal dari keturunan Sayyid Idris Al-Azhar ibn Idris Al-Akbar ibn Abdullah Al-Kamil ibn Hasan Al-Muthanna ibn Sayyidina Hasan r. Di sana. Keluarga beliau mendapat gelaran AlMaliki kerana salah seorang nendanya dilantik menjadi Mufti Mazhab Maliki di Makkah Al-Mukarramah pda zaman pemerintahan Syarif 'Aun. Seterusnya. Di sana. beliau terpaksa pulang semula ke Makkah Al-Mukarramah untuk menjaga ayahandanya yang tidak berapa sihat. Beliau memulakan pendidikan awalnya di Madrasah Al-Falah dan Madrasah Tahfiz AlQur'an dan pengajian-pengajian tidak formal di dalam halaqah-halaqah pengajian ilmu di Masjid Al-Haram daripada ulama'-ulama' besar Makkah Al-Mukarramah. bahkan cucu kepada ulama-ulama besar di Makkah AlMukarramah. di Babus Salam. Pendidikan Sheikh Muhammad 'Alawi Al-Maliki r. Makkah Al-Mukarramah pda tahun 1365 Hijrah bersamaan dengan 1946M. beliau belajar di Ma'ahad Al-Azhari dan seterusnya menyambungkan pengajiannya di Universiti Al-Azhar di Mesir. beliau melanjutkan pengajiannya di India ketika usianya mencecah 20 tahun. begitu juga datuknya 'Abbas ibn Abdul Aziz Al-Maliki. binti Rasulullah s. Beliau juga pernah belajar di Libya. suami kepada Saidatina Fatimah r. Beliau juga sempat belajar di Pakistan dengan Mufti Pakistan pda ketika itu. Beliau dilahirkan dirumah ayahandanya.a.Nama beliau ialah Sayyid Muhammad ibn 'Alawi ibn 'Abbas ibn Abdul Aziz Al-Maliki Al-Hasani. Kemudian.a.w. Beliau merupakan anak.

Beliau akhirnya mendapat keputusan MUMTAZ (amat cemerlang). Guru-guru Sheikh Muhammad 'Alawi Al-Maliki r.Namun.a. Tesis karangan beliau mendapat pujian daripada ulama'-ulama' besar Al-Azhar.: Di antara guru-guru dan pembimbing beliau adalah: Dari Makkah dan Madinah(antaranya): Ayahandanya Sayyid 'Alawi ibn 'Abbas Al-Maliki Sheikh Muhammad Yahya ibn Aman Al-Maliki Sheikh Muhammad Al-'Arabi ibn Tabbani Al-Maliki Sheikh Hasan ibn Sa'id Yamani Al-Maliki Sheikh Hasan ibn Muhammad Al-Mashsyat Sheikh Muhammad Yaasiin ibn Isa Al-Fadani Al-Habib Hasan ibn Muhammad Fad'aq Al-Habib Abdul Qadir ibn 'Aidarus Al-Bar Dari Hadramaut (antaranya): Al-Habib Umar ibn Ahmad Sumait . setelah tamat pengajian beliau di Makkah. beliau kembali menyambung pengajiannya di Al-Azhar di peringkat Master dan Ijazah Kedoktoran.

Al-Habib 'Alawi ibn Abdullah Al-Tarimi Al-Habib Muhammad ibn 'Alawi ibn Syihab Al-Habib Abdul Rahman ibn Abdullah Al-Attos' Al-Habib Masyhur ibn Toha Al-Haddad Dari Mesir (antaranya): Sheikh Al-Syarif Muhammad Al-Hafiz Al-Tijani Al-Misri Sheikh Hasanain ibn Muhammad Makhluf (Mufti Mesir) Sheikh Soleh ibn Muhammad Al-Ja'fari (Imam Besar Masjid Al-Azhar) Sheikh Amin ibn Mahmud Khattob As-Subki Sheikh Muhammad ibn Abdullah Al-'Aquri Dari Indonesia (antaranya): Al-Habib Ali ibn Abdul Rahman Al-Habsyi Al-Habib Ali ibn Husein Al-'Attos Al-Habib Hamid ibn Muhammad Al-Sari Al-Habib Sheikh ibn Salim Al-'Attos Al-Habib Abdul Rahman ibn Abdullah Al-Habsyi Al-Falembani Dari Syam (antaranya): Sayyid Al-Syarif Muhammad Al-Makki ibn Muhammad Al-Kattani Sheikh Hasan ibn Muhammad Al-Maidani .

Semoga Allah merahmati mereka sekalian.Sheikh Abdul Aziz ibn Muhammad Ali Al-Sud Sheikh Muhammad Soleh ibn Abdullah Al-Farfur Al-Hasani Al-Tobib Sheikh Muhammad Abu Yusr ibn Muhammad Al-Husaini (Mufti Syam) Dari Moroco (antaranya): Sheikh Al-Syarif Abdul Kabir ibn Muhammad Al-Soqali Sheikh Sayyid Abdullah ibn Muhammad Al-Ghumari Al-Maghribi Sayyid Abdul Aziz ibn Muhammad Al-Ghumari Al-Maghribi Sheikh As-Syarif Muhammad Al-Muntasir ibn Muhammad Al-Zamzami Dari India dan Pakistan (antaranya): Sheikh Muhammad Zakaria ibn Muhammad Yahya Al-Kandahlawi Al-Madani (Sheikh Hadis di Saharanfur) Sheikh Habib Al-Rahman ibn Muhammad Sobir Al-A'azomi (Sheikh Hadis di Mazar AlUlum. Kegigihan Beliau dalam Bidang Pendidikan . Madras) Sheikh Al-Sayyid Muhammad Yusuf ibn Muhammad Zakaria Al-Bannuri (Sheikh Hadis di Karaci) Sheikh Muhammad Syafi'e ibn Muhammad Yasiin Al-Uthmani Al-Deobandi (Mufti Pakistan) Sheikh Zafar Ahamd Al-Uthmani Al-Tahanawi Al-Hindi Sheikh Muhammad Ibrahim Al-Balyawi Masih banyak lagi para pembimbing dan guru Sheikh Sayyid Muhammad 'Alawi AlMaliki namun tidak termampu untuk disenaraikan di ruang yang sangat padat ini. Amin.

Maka.Sayyid Muhammad Al-Maliki merupakan seorang penyebar dakwah yang sangat gigih. yang demikian itu memberikan manfaat kepadanya. Beliau merupakan seorang yang sangat zuhud dalam setiap aspek kehidupan. Beliau tetap keluar untuk mengajar sekalipun dalam keadaan tidak sihat atau ketika demam. bapaku). . Beliau sering berkata bahawa: "Saya tidak akan menerima seseorang itu belajar dengan saya kecuali dengan isyarat. Beliau menolak keseronokan di dunia dan perhiasannya dan hidup dalam keadaan penuh tawadduk dan rendah diri. Beliau juga sentiasa berkhidmat kepada umat Islam yang memerlukan khidmatnya." Disamping itu juga. beliau turut memuliakan ilmu. Ketinggian Peribadi Beliau dan Pengabdian Beliau kepada Allah s.t.w. beliau merupakan seorang yang amat memuliakan gur-gur dan para ulama'. Beliau sering mengingatkan para muridnya dengan perkataan Sheikh Al-Habib Abdullah ibn 'Alawi Al-Haddad: "Tidaklah seseorang itu dinamakan sheikh insan kecuali orang yang telah terhimpun hatinya dengan gurunya hinggakan dia tidak melihat seseorang yang lebih afdal daripada gurunya itu." Beliau juga turut mengasihi anak-anak muridnya sehinggakan beliau tidak membenarkan mereka memanggilnya dengan panggilan "sheikh" atau "ustaz" tetapi menyuruh mereka memanggilnya dengan panggilan "Abuya" (bererti. Disamping itu. untuk mengeratkan hubungan kasih sayang sesamanya dengan para muridnya. Beliau juga sentiasa memberi galakan kepada anak-anak muridnya supay gigih dalam menuntut ilmu pengetahuan. Kesungguhan beliau tergambar pada kata-kata anak-anak muridnya seraya berkata: "Ustaz (Sayyid Muhammad Al-Maliki) lebih tekun daripada anak muridnya sendiri". disamping juga sebagai seorang murobbi.

w.t. Sepanjang perjalanan ke sana. Jenazah beliau diiringi oleh lebih 200 000 orang. dan kemudiannya. Beliau juga sentiasa mengerjakan solat jema'ah dan solat tahajjud. pemergian beliau pada 15 Ramadhan 1425 H. beliau pergi bertemu dengan Allah s. benar-benar merupakan suatu kehilangan yang amat menyedihkan umat Islam. Terbenamnya Matahari Ilmu Ahlus Sunnah wal Jamaah Sesungguhnya. bagaikan seorang kekasih menemui sang kekasihnya. namun. Lebih kurang 2 jam selepas majlis pengajian beliau yang berakhir pada pukul 2. Semoga Allah s. memcucuri rahmat ke atas roh beliau dan menempatkan beliau bersama junjungan besar kita.w. Pada hari tersebut.t.Beliau pernah memohon untuk berundur diri dari jawatan pensyarah di Universiti Ummul Qura. Ini kerana. jenazah beliau dikebumikan di Perkuburan Ma'la.00 pagi.t. juga membalas jasa beliau atas segala jasa yang dicurahkan oleh beliau kepada umat Islam. nendanya Rasulullah s. Sungguhpun perjuangan beliau disambung oleh para pewaris ilmunya. Al-Fatihah ila Hadrati As-Sheikh As-Sayyid Muhammad 'Alawi Al-Maliki………Amin . Jenazah beliau disembahyangkan di Masjid Al-Haram. yang mana kebanyakkannya dari kalangan anak murid beliau. kedengaran bacaan tahlil dan takbir dengan kuat mengiringi jenazah beliau di samping tangisan pencintapencinta beliau di atas pemergiannya. rumah beliau di penuhi oleh lebih 600 para penuntut ilmu. Semoga Allah s. beliau sesungguhnya tiada tolak bandingnya dari sudut pendidikan dan tarbiah.w. beliau pulang ke rahmatullah dalam keadaan yang tenang. sewaktu beliau masih lagi diperlukan oleh umat Islam.w. yang mengikuti pengajian akhir beliau.a.

Lalu ibuku berkata kepada sebahagian wanita yang berada didalam rumah: Cuba engkau lihat. Nasabnya yang mulia: al-Habib Abdullah bin ‘Alawi bin Muhammad bin Ahmad bin Abdullah bin Muhammad al-Haddad bin ‘Alawi bin Ahmad bin Abi Bakar bin Ahmad bin Abi Bakar al–Thowil bin Ahmad bin Muhammad bin Abdullah bin al-Faqih Ahmad bin ‘Abdurrahman bin ‘Alawi bin Muhammad Shahib Mirbath bin ‘Ali bin ‘Alwi Khali’ Qasam bin Muhammad bin ‘Alwi bin Ubaidillah bin Ahmad al-Muhajir bin ‘Isa al-Rumi bin Muhammad an-Naqib bin ‘Ali al-Uraidhi bin Ja’far ash-Shadiq bin Muhammad alBaqir bin ‘Ali Zain al-‘Abidin bin al-Hussin al-Sibth bin ‘Ali suami Fathimah al-Zahra’ binti Muhammad Rasulullah ‫. . Malam itu aku menangis dan menjerit-jerit sampai pagi. maka ambo ingin berkongsi sekelumit manaqib beliau ‫ .رضي ال عنه‬Manaqib serba ringkas ini sebenarnya dah pun ambo paparkan diblog al-Fanshuri sewaktu menceritakan pengalaman ziarah ke Hadramaut. Beliau membesar didalam lingkungan keluarganya yang terkenal dengan kesholehan. Untuk lebih mengenali beliau ‫ . kenapa dia tidak mahu diam. Ibuku berkata: Aku dilahirkan pada malam Itsnain.) Manaqib al-Imam al-Habib ‘Abdullah bin ‘Alwi bin Muhammad alHaddad ‫ههه هههه ههه‬ Manaqib al-Imam al-Habib ‘Abdullah bin ‘Alwi bin Muhammad al-Haddad ‫رضي ال عنه‬ Sempena Majlis Haul al-Imam al-Habib ‘Abdullah al-Haddad tahun 1430H. Beliau didlahirkan disebuah perkampungan bernama Subair yang terletak berhampiran dengan kota Tarim di Wadi Hadhramaut. apa terjadi kepada anakku.صلى ال عليه وسلم‬ Al-Imam Al-Habib Abdullah bin ‘Alawi bin Muhammad bin ‘Ali al-Haddad ‫رضي ال عنه‬ diputerakan pada malam Itsnain 5 Shafar 1044H (30 Julai 1634M). Beliau ‫ رضي ال عنه‬bercerita lagi: Seorang jiran wanita membungkusku dengan pakaian ayahku.رضي ال عنه‬bacalah kitab-kitab karangannya. tanggal 5 Safar. di Selatan Yaman. beliau berkata: Beliau ‫رضي ال عنه‬ berkata: Kami telah menghafaz tarikh kelahiran kami daripada ibu kami. tahun 1044H.(Biografi ini diadaptasi dan dinukil dari buku "Al-Maliki: Ulama' Rabbani Abad ke-21" karangan Sheikh Fuad Kamaluddin Al-Maliki. Wanita itu kemudian memeriksa kain yang membalutku. Badanku merah-merah kerana sengatannya [dalam setengah riwayat mengatakan lebih dari 20 sengatan]. dan juga merupakan guruku yang amat disanjungi. ambo tambah mana yang kurang. [ada riwayat yang mengatakan bahwa beliau ‫ رضي ال عنه‬dilahirkan pada malam Khamis 5 Shafar 1044H sebagaimana disebut oleh Thoha bin Hasan bin 'Abdurrahman as-Seggaf]. Ini sebagaimana disebutkan oleh Syaikh ‘Ahmad bin ‘Abdul Karim al-Hasawi as-Sajjar didalam kitab yang bertajuk Tatsbitul Fuad bi Zikri Kalam Majalis al-Quthub al-Imam ‘Abdullah bin ‘Alawi bin Muhammad al-Haddad. salah seorang anak murid kesayangan beliau. Cuma yang ini. Ternyata didalamnya terdapat seekor kala jengking yang sangat besar.

Imam al-Haddad ‫ رضي ال عنه‬mendapat didikan awal dari ayahandanya Habib ‘Alawi bin Muhammad al-Haddad dan ibundanya Hababah Salma binti Idrus bin Ahmad bin Muhammad al-Habsyi . Ketika itu Imam al-Haddad sudah berumar 28 tahun. sejak kecil berada di bawah asuhan ibunya Hababah Salwa. al-Habib ‘Alawi bin Muhammad al-Haddad wafat pada malam itsnain awal bulan Rajab 1072H.Ayahnya Habib ‘Alawi bin Muhammad al-Haddad. Walaubagaimanapun matahati terang benderang. Guru-gurunya: Diantara guru-guru beliau ‫ رضي ال عنه‬adalah: al-Habib Muhammad bin ‘Alawi bin Abu Bakar bin Ahmad bin Abu Bakar bin ‘Abdurrahman al-Saqqaf (1002 – 1071H) Syaikh Abu Bakar bin bin Imam ‘Abdurrahman bin ‘Ali bin Abu Bakar bin Syaikh ‘Abdurrahman al-Saqqaf al-Habib ‘Aqil bin ‘Abdurrahman bin Muhammad bin ‘Ali bin ‘Aqil bin Syaikh Ahmad bin Abu Bakar bin Syaikh bin ‘Abdurrahman al-Saqqaf al-Habib ‘Umar bin ‘Abdurrahman al-‘Atthas bin Aqil bin Salim bin Abdullah bin Abdurrahman bin Abdullah bin Abdurrahman al-Saqqaf (wafat:1072H). tanggal 24 Rajab 1072H. Ketika umurnya 4 tahun. Beliau ‫ رضي ال عنه‬menghabiskan waktunya dengan menghafal al-Quran. Bahkan al-Habib Abdullah bin Alawi al-Haddad ‫ رضي ال عنه‬sendiri banyak meriwayatkan kekeramatan ayahnya. antaranya daripada: . yang dikenal sebagai wanita ahli ma’rifah dan wilayah. Sewaktu kecilnya beliau tidak menghabiskan masanya dengan bermain sebagaimana anak kecil sebayanya. bermujahadah an-Nafs dengan mengerjakan banyak ibadah dan mencari ilmu. Imam al-Haddad ‫ رضي ال عنه‬meriwayatkan sekitar 45 karamah yang dimilikinya. Ayahnya. Datuk al-Habib Abdullah al-Haddad dari sebelah ibunya Habib Umar bin Ahmad al-Manfar Ba’Alawi yang termasuk ulama yang mencapai darjat ma’rifah yang sempurna. beliau ‫ رضي ال عنه‬telah diserang penyakit cacar hingga menyebabkan beliau buta kedua matanya. Kemudian disusuli pula oleh ibunya iaitu pada hari Rabu. al-Habib ‘Abdurrahman bin Syaikh Maula ‘Aidid Ba’alawi (wafat: 1068H) Sayyid Syaikhan bin Imam al-Hussein bin Syaikh Abu Bakar bin Salim al-Habib Syihabuddin Ahmad bin Syaikh Nashir bin Ahmad bin Syaikh Abu Bakar bin Salim al-Habib Jamaluddin Muhammad bin Abdurrahman bin Muhammad bin Syaikh alArifbillah Ahmad bin Syaikh al-Hussein bin Syaikh al-Quthb al-Rabbani Abu Bakar bin Abdullah al-‘Aydrus (1035-1112H) Sayyid al-Faqih al-Shufi Abdullah bin Ahmad Ba`alawi al-Asqa’ Sayyid Syaikh al-Imam Ahmad bin Muhammad al-Qusyasyi (wafat 1071H) Khirqah Sufiyah: Imam al-Haddad ‫ رضي ال عنه‬menerima khirqah sufiyyah.

al-Habib ‘Umar bin Zein bin Smith. al-Habib ‘Umar bin ‘Abdurrahman al-‘Atthas bin Aqil bin Salim bin Abdullah bin Abdurrahman bin Abdullah bin Abdurrahman al-Saqqaf (wafat:1072H). Dan ianya ditulis sewaktu Imam al-Haddad berkunjung ke Dau’an pada tahun 1072H. Risalah Aadab Suluk al-Murid (‫ – )رسالة آداب سلوك المريد‬kitab ini selesai penulisannya pada tanggal 7 atau 8 Ramadhan. al-Habib ‘Umar bin ‘Abdurrahman al-Bar. al-Habib Muhammad bin ‘Umar bin Thoha ash-Shafi al-Saqqaf. Selesai ditulis pada hari Jum’at. dan ramai lagi Penulisan: Beliau ‫ رضي ال عنه‬mula menulis ketika berumar 25 tahun dan karya terakhir beliau ditulis pada ketika usianya 86 tahun. al-Habib Ahmad bin Zein al-Habsyi. tahun 1071H. al-Habib ‘Abdurrahman bin ‘Abdullah Balfaqih. al-Habib Muhammad bin Zein bin Smith. al-Habib Syihabuddin Ahmad bin Syaikh Nashir bin Ahmad bin Syaikh Abu Bakar bin Salim. al-Habib ‘Ali bin ‘Abdullah bin Abdurrahman al-Saqqaf. Murid-muridnya: Murid-murid beliau. Dan ditulis atas permintaan Habib Ahmad bin Hasyim al-Habsyi. Ithaf as-Saail bi Jawaab al-Masaail (‫ – )إتحاف السائل بجواب المسائل‬kitab ini adalah merupakan kumpulan jawaban atas pelbagai persoalan yang diajukan kepada beliau oleh Syaikh ‘Abdurrahman Ba’Abbad asy-Syibaami. Dan ada ulama mengatakan bahwa beliau ‫ رضي ال عنه‬menduduki makam tersebut hampir 60 tahun. Aneh sekali! Dahulu aku belajar fiqih kepadanya. . al-‘Arifbillah Syaikh Muhammad bin ‘Alawi as-Saqqaf al-Makki Beliau adalah merupakan Quthub al-Aqtab pada zamannya. Karya al-Habib Abdullah bin ‘Alawi alHaddad. Kitab ini mengandungi 15 pertanyaan dengan jawaban dan ulasan yang mendalam dari Imam al-Haddad.al-Habib ‘Aqil bin ‘Abdurrahman bin Muhammad bin ‘Ali bin ‘Aqil bin Syaikh Ahmad bin Abu Bakar bin Syaikh bin ‘Abdurrahman al-Saqqaf. antaranya:Risalah al-Muzaakarah ma’a al-Ikhwan al-Muhibbin min Ahl al-Khair wa ad-Din (‫رسالة‬ ‫ – )المذاكرة مع الخوان المحبين من أهل الخير والدين‬kitab ini selesai ditulis pada hari Ahad sebelum waktu Dhuhur. Syaikh Ahmad bin Abdul Karim al-Hasawi asy-Syajjar Al-Faqih BaJubair – beliau adalah merupakan guru kepada Imam al-Haddad dalam ilmu fiqih namun setelahnya ulama ini bellajar kitab Ihya kepada Imam al-Haddad. 15 Muharram 1072. Risalah al-Mu’aawanah wa al-Mudzaaharah wa al-Mu`aazirah li ar-Raghibin minal Mu’minin fi Suluki Thoriqil Akhirah (‫رسالة المعاونة والمظاهرة والمؤازرة للراغبين من المؤمنين في‬ ‫ – )سلوك طريق الخرة‬kitab ini selesai ditulis pada tahun 1069H. Imam alHaddad berkata: Setelah kembali ke Hadramaut (dari India) dia belajar Ihya kepadaku. antaranya:al-Habib Hasan bin ‘Abdullah al-Haddad (anak beliau). namun sekarang dia belajar ihya kepadaku. akhir bulan Jumadilawwal 1069H. sewaktu beliau berusia 26 tahun.

Beliau sentiasa berjaga malam untuk mengerjakan ibadah. kalimatnya jelas. Kitab ini membahaskan mengenai fasa-fasa hidup manusia. Biji tasbihnya berjumlah 1000 biji. Pada bidayahnya beliau mengunjungi seluruh masjid di kota Tarim untuk beribadah. Banyak berzikir dan membaca al-Quran. Akhlaqnya: Akhlaqnya mencontohi akhlaq datuknya. Selesai ditulis pada hari Ahad. An-Nafais al-‘Uluwiyyah fi al-Masaail as-Shufiyyah (‫– )النفائس العلوية في المسائل الصوفية‬ kitab ini selesai ditulis pada hari Khamis. Sesuai dibaca oleh orang awwam dn juga khawas. Al-Fushul al-‘Ilmiyyah wa al-Ushul al-Hikamiyah (‫ – )الفصول العلمية والصول الحكمية‬kitab ini selesai ditulis pada 12 Shafar 1130H iaitu ketika Imam al-Haddad berusia 86 tahun iaitu 2 tahun sebelum kewafatan beliau. Hampir 40 tahun beliau bersholat shubur dengan wudhu` sholat ‘Isya`. Rasulullah ‫صلى ل عليه وآله وسلم‬ samaada pada perkataan atau perbuatannya.)الدر المنظوم لذوي العقول والفهوم‬ Tastbitul Fuad ( ‫ -)تثبيت الفؤاد‬dikumpul oleh murid beliau Syaikh Ahmad bin Abdul Karim al-Hasawi asy-Syajjar) Kebanyakkan karya beliau telah diterjemahkan ke bahasa Inggeris .)وسيلة العباد إلى زاد المعاد‬ Ad-Durr al-Mundzum li Zaawil ‘Uqul wa al-Fuhuum (‫. perbahasannya sederhana dan disertai dengan dalil yang kukuh. Terkenal sebagai seorang yang pemurah. Beliau juga mengambil kesempatan tersebut untuk bertemu para ulama di Haramain. Kitab ini membahaskan masalah yang berkaitan dengan shufi. Selesai ditulis pada pagi Jum’at 27 atau 28 Muharram 1114H. Kitab al-Hikam (‫) كتاب الحكم‬ Mukhatabat wa Washoya ( ‫) مكاتبات و وصايا‬ Wasilah al-‘Ibaad ila Zaad al-Ma’aad (‫. iaitu ketika berusia 35 tahun. Usia Imam alHaddad pada ketika ini adalah 81 tahun. Dan ada yang mengatakan kitab ini diselesaikan pada hari Ahad 29 Sya’ban 1110H. Ada yang mengatakan pada ketika beliau berusia 60 tahun (1104H) atau 63 tahun (1107H). Kitab ini mendapat pujian dari para ulama kerana ianya merupakan suatu ringkasan daripada Ihya. Perancis dan juga bahasa Indonesia dan Malaysia. Kata-kata di dalam kitab ini mudah. bulan Dhulqaedah 1125H. Ibadahnya: Beliau ‫ رضي ال عنه‬sangat bersungguh-sungguh didalam mengerjakan ibadah dan mujahadah an-Nafs sedari usianya masih kanak-kanak.An-Nashoih ad-Diniyah wa al-Washoya al-Imaniyah (‫ – )النصائح الدينية والوصايا اليمانية‬kitab ini beliau tulis pada usia 45 tahun. 22 Sya’ban 1089H. Sabil al-Iddikar wa al-I’tibaar bima Yamurru bi al-Insan wa Yanqadhi lahu min al-’A’maar (‫ – )سبيل الدكار وال عتبار بما يمر بالنسان وينقضي له من العمار‬terdapat perbedaan pendapat mengenai usia Imam Haddad menulis kitab ini. Ad-Da’wah at-Tammah wa at-Tazkirah al-‘Ammah (‫ – )الدعوة التامة و التذكرة العامة‬kitab ini diselesaikan oleh Imam al-Haddad pada usia beliau 70 tahun. Beliau menunaikan ibadah haji pada tahun 1079H. .

Beliau pernah berkata: Andaikata aku berupaya atau mampu. Karamahnya: Al-Habib ‘umar bin Zain bin Sumaith mengatakan bahwa seorang waliyullah yang hidup sezaman dengan al-Imam ‘Abdullah bin ‘alawi al-Haddad dan bermuqim di Mekah – sehari setelah kewafatan Imam al-Haddad – telah memberitahu kepada sejumlah orang di Mekah bahwa semalam Imam al-Haddad telah wafat. saya melihat beliau (Imam al-Haddad) selalu datang thawaf Ka’bah (padahal Imam al-Haddad berada di Tarim). sangat tidak suka orang membicarakan karamahnya maka beliau pernah memerintahkan muridnya melupuskan (dengan menghanyutkan kesungai) 2 jilid kitab disusun yang menyebut tentang karamahnya. darimana waliyullah itu tahu hal tersebut. Kalau memberi upah beliau akan memberi lebih tinggi daripada yang diharapkan. tentu akan aku penuhi keperluan semua kaum miskin. Beliau ‫ رضي ال عنه‬seorang yang tidak menyukai kemasyhuran atau kemegahan dan tidak suka dipuji. Beliau ‫ رضي ال عنه‬juga adalah seorang yang sangat menyayangi kaum faqir miskin.Sentiasa manis bibirnya dengan senyuman dan menngembirakan orang lain. maka beliau menjawab: Tiap hari siang dan malam. Dan dalam lafaz lain dinyatakan “Pada setiap 100 tahun seorang lelaki daripada ahli baitku.” sebagaimana dinyatakan oleh Imam Ahmad. Maka kubiarkan mereka berbuat sekehendaknya. Sangat memberi perhatian kepada penuntut ilmu dan majlis ilmu. Sesungguhnya aku hendak mencegah mereka. Ketika ditanya. Oleh kerana beliau ‫ رضي ال عنه‬seorang khumul. beliau menyatakan:. Membalas kejahatan dengan kebaikan. Pada halaman 293 – 294 di pinggir Bughyatul Mustarsyidin. Masjid al-Abrar.[Masalah] Hadits “Bahawasanya Allah akan membangkitkan buat umat ini pada awal setiap 100 tahun orang yang akan memperbaharui (mentajdidkan) agama umat ini (yakni yang akan memperbaharui pegangan dan keyakinan umat terhadap agama mereka).” dikeluarkan hadits ini oleh Imam Abu Dawud dan Imam al-Hakim dan selain kedua mereka. antara yang dibinanya adalah Masjid alAwwabin. Sangat wara’ dalam perkara-perkara syubhat. Berkata Imam . Beliau ‫ رضي ال عنه‬juga suka mendirikan masjid. Masjid al-Fath. kerana itu aku mengetahui bahwa beliau sudah wafat. Beliau juga berkata: Dengan sesuap makanan tertolaklah berbagai bencana. tetapi aku khuatir tidak ikhlas dalam berbuat demikian. Dan beliau selalu mennashihati muridnya untuk tidak melakukan ibadah untuk mendapatkan karamah. Masjid at-Tawwabin dan Masjid Ba’Alawi di Basyon. Dalam hal ini aku lebih suka meneladani Nabi ‫ صلى ال عليه وآله وسلم‬kerana Baginda pun tidak melarang ketika shahabat Baginda membacakan syair-syair pujian kepada Baginda. sebab pada awalnya. Pujian Ulama Keatasnya: Mufti Hadhramaut. menghindari syuhrah (kemasyhuran). Hari ini aku tidak melihatnya lagi. Beliau berkata: Banyak orang membuat syair-syair untuk memujiku. Masjid al-Abdal. agama ini ditegakkan oleh kaum mu’minin yang lemah. Habib ‘Abdur Rahman bin Muhammad bin Husain bin ‘Umar al-Masyhur Ba ‘Alawi dalam Ghaayatu Talkhish al-muraad min fatawa Ibni Ziyaad menyatakan bahawa Imam a-Haddad ‫ رضي ال عنه‬adalah merupakan mujaddid kurun ke-11H.

Kurun ke-3: Ibnu Suraij atau al-Asy’ari. Kurun ke-7: Ibnu Daqiiqil ‘Eid. Kurun ke-4: ash-Sha’luki atau Abu Hamid al-Isfaraini atau Qadhi Abu Bakar alBaaqilani. Kurun ke-9: Syaikh Zakaria al-Anshari sebagaimana dinyatakan oleh guru kami athThanbadaawi dan adalah Imam asy-Sayuthi telah menisbahkan tajdid kepada dirinya (yakni menyatakan dirinya sebagai mujaddid). yang sampai pada darjah sempurna diantara hal dan maqalnyanya itu al-Imam al-Habib ‘Abdullah bin ‘Alawi al-Haddad. dan ketiga. [petikan dari blog Ustaz Abu Muhammad . Kurun ke-10: yang aku jumpa daripada keterangan para masyaikh bahawa mujaddid kurun ini ialah Syaikh Ahmad bin Hajar al-Haitami atau Imam Muhammad ar-Ramli. Kurun ke-6: al-Fakhrur Razi atau ar-Rifaa`i. Kurun ke-11: Sayyidinal Quthub ‘Abdullah bin ‘Alawi al-Haddad ‘Alawi. Al-Habib Abu Bakar al-Jufri (wafat 1089H) mengatakan: Aku telah berkumpul dengan lebih dari 40 orang waliyullah. insya-Allah. Maka mujaddid bagi:Kurun pertama: Sayyidina ‘Umar bin ‘Abdul ‘Aziz. maka dialah mujaddid ke-9 ini. dan dirajihkan oleh sebahagian ulama bahawa mujaddidnya ialah Imam Muhammad ar-Ramli kerana Imam Ibnu Hajar meninggal sebelum berlalu kurun (yakni Imam Ibnu Hajar meninggal di akhir kurun dan tidak bertemu dengan awal kurun yang baru). Kurun ke-8: al-Bulqini dan Zainuddin al-’Iraqi atau Ibnu Bintil Mailaq. hadits ini adalah masyhur dengan diriwayatkan oleh para hafiz yang muktabar. kedua yang maqalnya menutupi halnya iaitu Syaikh Ahmad al-Qusyasyi (mufti Madinah. Kurun ke-12: al-Quthub Ahmad bin ‘Umar bin Sumaith Alawi. yang halnya menutupi maqalnya iaitu Al-Habib Muhammad bin ‘Alwi al-Saqqaf (mufti Mekah). Pertama. Dia ialah Nafas Rahmani. wafat 1071H). tetapi aku tidak pernah mneyaksikan seperti Sayyid ‘Abdullah al-Haddad. dan tidak ada pula yang mengunggulinya. Imam ‘Abdul Wahab asy-Sya’rani ibarat tukang potong dan al-Habib Abdullah bin ‘Alawi al-Haddad adalah penjahitnya. beliau mula sakit dan sakitnya berlanjutan selama 40 hari sampai akhirnya pada malam Selasa 7 Dzulqaedah 1132H (bersamaan 10 September 1720M). Kurun ke-2: Imam Muhammad bin Idris asy-Syafi`i.as-Sayuthi. Kurun ke-5: Imam al-Ghazali tanpa ada khilaf. dan tiada syak bahawa Syaikh Zakaria lebih memberi manfaat (buat umat) dan lebih masyhur. al-Habib Abdullah bin ‘Alawi bin Muhammad bin ‘Ali al-Haddad . Syaikh Hussin bin Muhammad BaFadhal al-Makki (wafat 1087H) mengatakan: Bahwa ada 3 tokoh pada masanya. Syaikh Hussin baFadal juga mengatakan: Dia (Imam al-Haddad) adalah lautan bathin dan dzahir.Bahrusshofa] Seorang ulama menggambarkan kedudukan beliau dengan ungkapan: Didalam dunia tasawwuf Imam al-Ghazali ibarat pemintal kain. Kewafatannya: Khamis 27 Ramadhan 1132H.

Semoga Allah melimpahkan rahmatNya kepada ruhnya dan memberi manfaat kepada kita dengan ilmu-ilmunya ٍ ّ َ ُ َ ِ ّ َ َ ْ ِ َ ّ ِ ّ ِ ّ َ َ َ ّ َ ّ ُ َّ ِ ْ َ َ َ َ ْ َ ْ َ ِ ّ ِ َ ْ َ ِ َ ّ ِ ََ ِ ْ ََ ِ َ ْ ّ ِ َ َ َ ْ ُ ْ ّ ُ َّ ‫اللهم انشرنفحات الرضوان عليه، وأمدنا بالسرار التي أودعتهالديه. penghulu kami Muhammad ‫ صلى ال عليه وآله وسلم‬dan keatas keluarga dan shahabat-shahabatnya sekalian ‫الفاتحة إلى حضرة النبي محمد صلى ال عليه وآله وسلم وإلى روح سيدنا قطب الرشاد وغوث العباد والبلد الحبيب‬ ‫عبد ال بن عاوي بن محمد الحداد وأصوله وفروعهم أن ال يعلي درجاتهم في الجنة ويكثر من مثوباتهم ويضاعف‬ ‫حسناتهم ويحفظنا بجاههم وينفعنابهم ويعيد علينا من بركاتهم وأسرارهم وأنوارهم وعلومهم ونفحاتهم في الدين والدنيا‬ ‫والخرة – الفاتحة‬ Sebagai mengakhiri manaqib ringkas Imam al-Haddad. ambo bawakan sepotong nashihat beliau yang sangat berharga untuk panduan kita …. Nabi al-Amin. Dan diberatkan timbangan amalanmu dengan amalan-amalan yang menggembirakan engkau di Padang Mahsyar. kepada kami segala rahsia yang Engkau simpan disisinya. Dan dihadapkan (kepada Allah) dalam kemuliaan dan keagungan. kuburmu dijadikan taman syurga. Makam beliau ‫رضي ال‬ ‫ عنه‬terletak di kawasan pemakaman Zanbal. yang ghaib akan nampak nyata tanpa diengkari. terusir dan dari kerugian. . Maka perelokkan keyakinanmu. Dan hidup kekal dalam syurga-syurga yang tinggi penuh keni’matan. Dan engkau melintasi sepantas kilat titian ash-Shirath.‫ رضي ال عنه‬dijemput Allah kehadratNya ketika berusia 89 tahun. serta meneguk minuman dari telaga Nabi al-Mustofa yang suci. terancam. mendapat bahagian untuk dekat dengan Tuhan yang Satu. kerana sesungguhnya apabila keyakinan telah sempurna. Dan engkau dibangkitkan tatkala tiupan sangkakala dalam keadaan aman dari rasa takut.. dari had dan batasan. di kota Tarim. Ya Allah! Kurniakanlah rahmat dan kesejahteraan keatas nendanya. Maha Esa dan Tunggal. اللهم صل على جده النبي المين سيدنا محمد‬ َ ْ ْ َ ْ َ ِ ِ ْ َ َ ِ ِ ََ َ ‫وعلى آله وصحبه أجمعين‬ Ya Allah! Sebarkanlah hembusan keredhaanMu ke atasnya dan limpahkanlah ya Allah. Dan engkau melihatNya dengan matamu dalam keadaan Dia Maha Suci dari bertempat. dari kaifiyyat. diberi khabar gembira oleh para malaikat dengan kejayaan dan ganjaran pahala. dari himpunan syair beliau berjudul ad-Durrul Mandzum yang ambo petik dari blog Ustaz Abu Muhammad (Bahrusshofa) Jika kau ingin hidup bahagia sepanjang umurmu dan setelah mati.

‘aqidahnya yang merupakan penawar bagi segala marabahaya.) رحمه ال‬maka sudah sepatutnya engkau berasa bangga.Dan jadikanlah Asy’ariyyah sebagai pegangan i’tiqadmu. Al Habib Abu Bakar Bin Abdullah Al Athas. kerana sesungguhnya ia adalah sumber minuman yang suci bersih dari penyimpangan dan kekufuran. Sarifah Nur Binti Abdullah Al Athas. bersama dengan makam anak-anaknya yaitu Al Habib Mukhsin Bin Abdullah Al Athas. Dan telah menyusun Quthubul Imam sandaran kita. makam murid kesayangannya yaitu Al Habib Habib Alwi Bin Muhammad Bin Tohir dan Maqom seorang ulama besar yang belum lama ini wafat 26 maret 2007 al walid Habib Abdurrohman Bin Ahmad Assegaf (pimpinan pon-pes Al busro citayam depok). Dan orang yang kumaksudkan dengannya itu ialah satu-satunya yang disifatkan dengan gelaran Hujjatul Islam (yakni Imam al-Ghazali ‫ . Al Habib Zen Bin Abdullah Al Athas. Al Habib Abdullah Bin Mukhsin Al Athas di makamkan. Al Habib Husen Bin Abdullah Al Athas. . Dalam Manakibnya disebutkan bahwa Al Habib Abduillah Bin Mukhsin Al Athas adalah seorang “ Waliyullah” yang telah mencapai kedudukan mulia dekat dengan Allah SWT. HABIB ABDULLOH BIN MUKHSIN AL ATHOS (EMPANG BOGOR) Tak jauh dari Kebon Raya Bogor tepatnya kawasan empang Bogor selatan terdapat maqom waliyulloh yang lokasinya tepat di jalan lolongok Di Kompleks Masjid An nur itulah. Beliau seorang ulama “Murobi” dan panutan para ahli tasauf sehingga menjadi suri tauladan yang baik bagi semua kelompok manusia maupun jin. Beliau termasuk salah satu Waliyullah yang tiada terhitung jasa-jasanya dalam sejarah pengembangan Islam dan kaum muslimin di Indonesia.

Beliau dapat menimba berbagai cabang ilmu Islam dan Keimanan. Diantaranya guru rohani beliau yang patut dibanggakan adalah yang mulya Al Habib Sholih Bin Abdullah Al Athas penduduk Wadi a’mad. Beliau adalah “Ahli kasaf” dan ahli Ilmu Agama yang sulit ditandingi keluawasan Ilmunya. . Al Habib Umar Bin Abdurrohman Al Athas adalah seorang tokoh rohani yang dikenal luas oleh semua kalangan umum maupun khusus. Diantara guru–guru beliau. Habib Abdullah pernah membaca Al Fatihah dihadapan Habib Sholeh dan Habib Sholeh menalkinkan Al Fatihah kepadanya Al A’rif Billahi Al Habib Ahmad Bin Muhammad Al Habsi. Dalam Usia 17 tahun beliau sudah hafal Al Qui’an. Kampung kharaidhoh. kemulyaan maupun budi pekertinya. Bin Abdullah. Sejak kecil beliau mendapatkan pendidikan rohani dan perhatian khusus dari Ayahnya. Bin Husen. “Khadramaut” pada hari Selasa 20 Jumadi Awal 1275 hijriah. dari guru yang satu itu beliau sempat menimba Ilmu–Ilmu rohani dan tasauf. Dan Syeh Muhammad Bin Abdullah Basudan. Bin Syeh Al Kutub. sehingga beliau berhasil meraih derajat kewalian yang patut. salah satunya adalah Assyayid Al Habib Al Qutbi Abu Bakar Bin Abdullah Al Athas. ketika melihat Al Habib Abdullah Bin Mukhsin yang waktu itu masih kecil beliu berkata sungguh anak kecil ini kelak akan menjadi orang mulya kedudukannya. Bin Mukhsin. jumlah amal ibadahnya. Bin Muhammad. Kemudian beliau oleh Ayahnya diserahkan kepada ulama terkemuka di masanya. Beliau menetap di kediaman Syeh Muhammad basudan selama beberapa waktu guna memperdalam Agama. Beliau mepelajari Al Qur’an dimasa kecilnya dari Mu’alim Syeh Umar Bin Faraj Bin Sabah.habib muhsin bin abdulloh al athos Al Habib Abdullah Bin Mukhsin. Selain itu beliau juga sempat mengunjungi beberapa Waliyulllah yang tingal di hadramaut seperti Al Habib Ahmad Bin Abdullah Al Bari seorang tokoh sunah dan asar. Al Habib Abdullah Bin Mukhsin Al Athas beliau asli dari Yaman Selatan dilahirkan di desa hawrat salah satu desa di Al Kasar. Al Habib Abdullah Bin Mukhsin pernah belajar Kitab risalah karangan Al Habib Ahmad Bin Zen Al Habsi kepada Al Habib Abdullah Bin A’lwi Alaydrus sering menemui Imam Al Abror Al Habib Ahmad Bin Muhammad Al Muhdhor. Beliau mendapatkan do’a khusus dari Al Habib Abu Bakar Al Athas. Bin Muhammad.

beliau bertemu dengan sejumlah Waliyullah dari keluarga Al Alwi antara lain Al Habib Ahmad Bin Muhammad Bin Hamzah Al Athas. Dengan izin Allah SWT. seusai menjalankan ibadah haji. Dalam perjalan hidupnya Habib Abdullah Bin Mukhsin Al Athas pernah dimasukan kedalam penjara oleh Pemerintah Belanda. Sebab. Pada tahun 1283 H. setelah keluar dari penjara ia diberi kedudukan tinggi oleh penguasa Mashor yang telah memenjarakannya. Guru beliau Habib Ahmad Bin Muhammad Al Athas banyak memberi perhatian kepada beliau sehinga setiap kalinya gurunya menunjungi Kota Pekalongan beliau tidak mau bermalam kecuali di rumah Habib Abdullah Bin Mukhsin Al Athos. mungkin pengalaman ini telah digariskan Allah. Karomah dan Kekeramatan Habib Abdullah Selama di penjara ke keramatan Habib Abdullah Bin Mukhsin semakin tampak sehingga semakin banyak orang yang datang berkunjung kerpenjaraan tersebut. Habib Abdulllah Bin Mukhsin menunaikan Ibadah haji yang pertama kalinya. Sejak pertemuanya dengan Habib Ahmad beliau mendapatkan Ma’rifat. Sampai mereka pun ikut mendapatkan berkah dan manfaat dari kebesaran Habib Abdullah dipenjara. beliau berkeliling ke berbagai peloksok dunia untuk mencari karunia Allah SWT dan sumber penghidupan yang merupakan tugas mulya bagi seorang yang berjiwa mulya. Setelah dirasa cukup maka beliau meninggalkan Kota Tarim dengan membawa sejumlah berkah yang tidak ternilai harganya. Dan. Nasib buruk ini pernah juga dialami oleh Nabi Yusuf AS yang sempat mendekam dalam penjara selama beberapa tahun. Sepulangnya dari Ibadah haji.Pada tahun 1282 Hijriah. Dalam setiap pertemuan Habib Ahmad selalu memberi pengarahan rohani kepada Habib Abdullah Bin Mukhsin sehingga hubungan antara kedua Habib itu terjalin amat erat. Beliau juga mengunjungi Kota Tarim untuk memetik manfaat dari wali–wali yang terkenal. Selama di tanah suci beliau bertemu dan berdialog dengan ulama–ulama Islam terkemuka. Habib Abdullah Bin Mukhsin diawal kedatangannya ke Jawa memilih Pekalongan sebagai Kota tempat kediamannya. Tentu saja hal itu mengherankan para pembesar penjara dan penjaganya. beliau pulang ke Negrinya dengan membawa sejumlah keberkahan. perjalanan mengantarkan beliau sampai ke Indonesia. Beliau juga mengunjungi beberapa Desa dan beberapa Kota di Hadramaut untuk mengunjungi para Wali dan tokoh–tokoh Agama dan Tasauf baik dari keluarga Al A’lwi maupun dari keluarga lain. Namun. Beliau melakukan ibadah haji yang kedua. Dari Habib Ahmad beliau banyak mendapat manfaat rohani yang sulit untuk dibicarakan didalam tulisan yang serba singkat ini. . Allah ingin memberi beliau kedudukan tinggi dan dekat dengannya. Kemudian.

kepala penjara pengutus bawahannya untuk mendo’akan. ketika aku mengujunginya Habib Abdullah Bin Mukhsin Al Athos dalam penjara aku lihat penampilannya amat berwibawa dan beliau terlihat dilapisi oleh pancaran Illahi.Setiap permohonan dan hajat yang pengunjung sampaikan kepada Habib Abdullah Bin Mukhsin selalu dikabulkan Allah SWT. ketika usulan dirawarkan kepada Habib Abdullah beliau menolak dan lebih suka menungu sampai selesainya masa hukuman. hilang dengan segala hubungan alam dunia dan sergala isinya. maka akan sembuhlah dia. Namun. dan pemimpin penjara beserta keluarga dan kerabatnya mendapat sakit panas. kami selagi berpelukan dan menangis. beliau tenggelam penuh dengan kebesaran Allah. maka terlepaslah borgol itu. Ternyata dipagi harinya Kopiah tersebut masih tetap berada di kepala Al Habib Abdullah Padahal. Selanjutnya.penyakitnya dan penyakit keluarganya itu diakibatkan Karena dia telah menyakiti Al Habib yang sedang dipenjara. pada malam itu juga Sayyidina Al Faqih Al Muqodam dan Syeh Abdul Qodir Zaelani serta beberapa tokoh wali mendatangi beliau. ketika tak ada lagi orang yang akan menebarkan berita fitrah. Beliau ternyata memilih untuk bersabar dalam penjara. Beliau pun mendapatkan berbagai kekeratan yang luar biasa mengingatkan kembali hal yang dimiliki para salaf yang besar seperti Assukran dan syeh Umar Muhdor Diantara Karomah yang beliau peroleh adalah sebagaimana yang disebutkan Al Habib Muhammad Bin Idrus Al Habsyi bahwa Habib Abdullah Bin Mukhsin Al Athas ketika mendapatkan anugrah dari Allah SWT. Jika kau ingin keluar dari penjara keluarlah sekarang. berkatalah Habib Abdullah kepada utusan itu Ambillah borgol dan rante ini ikatkan di kaki dan leher pemimpin penjara itu. Pada suatu malam pintu penjara tiba–tiba terbuka dan datanglah kepada beliau kakek beliau Al Habib Umar Bin Abdurrohman Al Athas seraya berkata. Disebutkan juga bahwa ketika pimpinan penjara menyuruh bawahannya untuk mengikat keher Habib Abdullah Bin Mukhsin maka dengan rante besi maka atas izin Allah rantai itu terlepas. kata Habib Muhammad Idrus. Kemudian. Para pengujung terus berdatangan kepenjara sehingga berubahlah penjaraan itu menjadi rumah yang selalu dituju. penyakit yang di derita oleh kepala penjara dan keluarganya itu agar sembuh Maka. Al Habib Muhammad Idrus Al Habsyi juga menuturkan. dokter tak mampu mengobati penyakit pemimpin penjara dan keluarganya itu. Pada kesempatan itu Sayyidina Al Faqih Al Muqodam memberikan sebuah kopiah. “ Karomah lainnya setiap kali beliau memandang borgol yang membelegu kakinya. beliau bertemu dengan Al Faqih Al Muqodam didalam impian. Sewaktu beliau melihat aku beliau mengucapkan bait –bait syair Habib Abdullah Al Hadad yang awal baitnya adalah sbb “ Wahaii yang mengunjungi Aku di malam yang dingin. para penjaga merasa kewalahan menghadapi para pengunjung yang mendatangi beliau Mereka lalu mengusulkan kepada kepala penjara agar segera membebaskan beliau. barulah kemudian pemimpin penjara sadar bahwa . . tetapi jika engkau mau bersabar maka bersabarlah.

Kejadian ini penyebabkan pimpinan penjara makin yakin akan kekeramatan Habib Abdullah Mukhsin Al Athas. yang kini rumah itu ditempati oleh Khalifah Masjid. Di Sekitar Areal Masjid Keramat terdapat peninggalan rumah kediaman Habib Abdullah. Bahkan disana terdapat peninggalan beliau seperti tempat tidur. karena kamar itu merupakan tempat khalwat dan zikir beliau. entah apa yang dimimpikannya. gamis dan sorbannya yang sampai sekarang masih disimpan utuh. namun yang ada sekarang tinggal 100 kitab. tunjukanlah kepada saya akan kekeramatannya. Didalam rumah tersebut terdapat kamar khusus yang tidak bisa sembarang orang memasukinya. waktu itu beliau diperintahkan oleh Al Habibul Imam Abdullah bin Abu Bakar Alayidrus. pada tahun 1800 Masehi.” ( wahai ikan kalau benar-benar cinta kepadaku tunjukanlah) maka atas izin Allah SWT. Habib Abdullah Bin Zen Al Athas. Sekeluarnya dari penjara beliau tinggal di Jakarta selama beberapa tahun. Kitab-kitab beliau kurang lebih ada 850 kitab. Tanah Abang Jakarta. Salah satu kitab karangan beliau yang terkenal adalah “Faturrabaniah” konon kitab itu hanya beredar dikalangan para ulama besar. namun dengan Ilmu beliau bisa menyala dan menjadi terang benderang Diceritakan. lalu Habib Ahmad Bin Hamzah Al Athas memerintahkan agar beliau datang berziarah ke Habib Husen di luar Batang. disana disebutkan bahwa Empang yang pada saat itu belum ada penghuninya. Dan sesampainya di Kota Mekah. tongkat . Pada saat belau datang ke Empang Bogor. . Sesampainya di Indonesia.. pendirian Masjid ini dilakukan bersama para Habaib dan ulama-ulama besar di Indonesia. beliau melaksanakan sholat dan pada malam harinya beliau mimpi bertemu dengan Rasullah SAW. Masjid Keramat Empang didirikan sekitar tahun 1828 M. Konon ikan sebelah tersebut sampai sekarang masih hidup dilaut. kebetulan pada saat itu datang kepada beliau seorang penduduk Bogor dan berkata “ Habib. seketika itu juga ikan yang tinggal sebelah lagi meloncat ke empang. dari sana sampailah perjalanan beliau ke Bogor Beliau datang ke Empang dengan tidak membawa apa-apa. untuk menuju Kota Mekah. Pada saat itu kebetulan Habib Abdullah Bin Mukhsin Al Athas tengah makan dengan seekor ikan dan ikan itu tinggall separuh lagi. ada kekeramatan yang lain terjadi pula ketika beliau tengah makan dipinggiran empang.Kemudian dikerjakanlah apa yang dikatakan oleh Habib Abdullah. yang jelas ke esok harinya beliau berangkat menuju Negeri Indonesia. beliau dipertemukan dengan Al Habib Ahmad Bin Hamzah Al Athas yang da dipakojan Jakarta dan beliau belajar ilmu agama darinya. Maka Habib Abdukkah berkata” Yaa sama Anjul ilaman Tabis. maka dengan izin Allah SWT penyakit pimpinan penjara dan keluarganya seketika sembuh. bahwa awal mula kedatangan Habib Abdullah Bin Mukhsin Al Athas ke Indonesia. sisanya disimpan di “Jamaturkhair atau di Rabitoh”. kalau anda benar-benar seorang Habib Keramat. Perjalanan ke Empang Dari sumber lain disebutkan.

sampai sekarang 85 bangunan yang terdapat di kampung Empang didalam sertifikatnya atas nama Al Habib Abdullah Bin Mukhsin Al Athas.Adapun karangannya yang lain adalah kitab “Ratibul Ahtas dan Ratibul Hadad. Penyusun Ratib Al-Attas Terkenal Nama beliau adalah Umar bin Abdurrahman bin Agil bin Salim bin Ubaidullah bin Abdurrahman bin Abdullah bin Syeikh al Ghauts Abdurrahman as-Seggaf bin Muhammad Maulah Dawilah bin Ali bin Alawi al Ghoyur bin Sayyidina al Faqih al Muqaddam Muhammad bin Ali binl Imam Muhammad Shahib Mirbath bin Ali bin Alwi bin Muhammad bin Alwi bin . 29 Zulhijjah 1351 Hijriah diawal waktu zuhur Jenazah beliau dimakamkan keesokan harinya hari Rabu setelah Sholat zuhur. Menurut Manakib.” Kedua kitab itu merupakan pelajaran rutin yang diajarkan setiap magrib oleh beliau kepada murid-muridnya dimasa beliau masih hidup. Habib Abdullah Bin Mukhsin Al Athas menganjurkan supaya tetap dibacanya. bahkan kepada anak dan cucunya. Di Kampung Empang beliau menikahi seorang wanita keturanan dalem Sholawat. Semasa hidupnya sampai menjelang akhir hayatnya beliau selalu membaca Sholawat Nabi yang setiap harinya dilakukan secara dawam di baca sebanyak seribu kali. dengan kitab Sholawat yang dikenal yaitu “ Dala’l Khoirot” artinya kebaikan yang diperintahkan oleh Allah SWT. Dari sanalah beliau mendapatkan wakaf tanah yang cukup luas. adalah seorang Waliyullah dengan kiprahnya menyebarkan Agama Islam dari satu negeri kenegeri lain. Tak terhitung jumlah orang yang ikut mesholatkan jenazah. Beliau dimakamkan di bagian Barat Masjid An nur Empang.sebelum wafat beliau terserang sakit flu ringan. Habib Abdullah Bin Al Athas. beliau dipanggil Allah SWT pada hari Selasa. Habib Umar bin Abdurrahman Al-Attas.

Syeikha binti Sahal bin Abi Bakar bin Syaiban bin Ahmad bin Ishaq.Habib Ali bin Hassan al-Attas: “Sebenarnya apa yang diucapkan oleh Syeikh al-Faqih Abdullah bin Umar Ba’ubad adalah benar. sebagaimana yang diberitahukan oleh isteriku. bahawa di Mekah pernah didengar suara bersin ddari anak yang masih di dalam perut ibunya.W. hanya saja menurut khabar yang paling benar dikatakan bahawa pertama kali bersin ketika masih berada di perut ibunya adalah Habib Aqil yang terkenal hanya Habib Umar bin Abdurrahman al-Attas. sehingga berita itu hanya dikenal pada diri beliau dan anak beliau dan anak cucu Aqil dan Abdullah. yang kerananya Allah menakdirkan seorang bayi bercakap-cakap untuk memberikan kesaksian tentang diri Juraij. Kelahiran dan tempat diasuhnya . Asal dinamakan ‘Al Attas’ Kata al-Faqih Abdullah bin Umar Ba’ubad:“Beliau dinamakan al-Attas yang bermaksud bersin. Imam Nawawi pernah menyebutkan di dalam kitabnya Riyaadhus Shalihin di dalam bab al-Karamat. Al Habib Ali bin Hussain al-Attas menyebutkan di dalam kitabnya Ta’jul A’raas juz pertama halaman 40. kejadian-kejadian semacam ini tidak sulit bagi Allah sebab Allah Maha Kuasa untuk mentakdirkan apa saja yang Dia kehendaki. aku terdengar ia bersin ketika ia masih di dalam perutku. waktu itu aku sedang mengandung puteramu yang bernama al Hasan yang pertama. aku dan Sharifah Fatimah mendengar suara bersin itu dengan jelas. tentunya kejadian itu termasuk kejadian karamah yang diakui oleh kalangan Ahlu Sunnah. sebagaimana yang disebutkan di dalam kitab-kitab Tauhid dan Aqoid mereka beserta dalil-dalilnya yang terkenal yang bersumber dari al-Quran dan as-Sunnah. tetapi ia wafat waktu masih kecil”. katanya: “Pada suatu hari sewaktu aku duduk bersama Sharifah Fatimah bin Habib Muhammad Basurah Ba’alawi. tentunya bersin ketika seorang bayi masih di dalam kandungan ibunya tidak berbeza jauh dengan seorang bayi yang bisa bercakap-cakap setelah ia lahir. saudara beliau. Disebutkan dalam kitab itu sebuah hadith yang memberitakan kisah seorang rahib yaang bernama Juraij. Kata al. Berkata al-Habib Ali bin Hassan: “Tidak henti-hentinya didengar dari mereka suara bersin di perut-perut sebahagian ibu waktu demi waktu. seorang wanita solehah. dan ia dilahirkan pada waktu 1147 H.A. Sedangkan anak cucu Sayyidina Aqil bin Salim yang lain dikenal dengan nama keluarga Aqil bin Salim”.Ubaidullah bin Imam al Muhajir Ahmad bin Isa bin Muhammad an Naqib binl Imam Ali al Uraidhi bin Jaafar as Shadiq binl Imam Muhammad al Baqir binl Imam Ali Zainal Abidin binl Imam Hussein as Sibith binl Imam Ali bin Abi Thalib dan binl Batul Fatimah az-Zahra binti Rasullullah S. kerana beliau pernah bersin ketika masih berada di dalam perut ibunya”.

penduduk kawasan-kawasan itu senantiasa menghormatinya. di akhir abad ke-10. sehingga beliau mudah menghafal apa saja yang pernah didengarnya. Beliau mempunyai pelbagai karomah. tepatnya pada tahun 992H. Sejak kecilnya beliau diasuh dan dididik oleh ayah beliau sendiri. Ayah beliau. kerana kedua matanya tidak dapat melihat”. mengagungkannya dan memohon barakah beliau. iaitu al-Habib Abdul Rahman bin Aqil. hidup zuhud berpaling dari dunia dan sejak kecil sudah terlihat tanda-tanda kebesaran pada diri beliau. beliau sering mengunjungi Wadi Amed dan Wadi Kaser. di bahagian bawah negeri Hadhramaut. tidak lain hanyalah berkat Wali Mastur ( iaitu saudaranyaa yang bernama Aqil )” Al-Habib Abdul Rahman bin Aqil adalah seorang yang mulia. tetapi Allah memberinya kecerdasan otak dan pandangan hati ( Bashirah ). yang mana Syeikh Abu Bakar bin Salim ada menyebut tentang saudaranya yang satu ini: “Apa yang ada di Wali Masyhur ( iaitu dirinya ). seorang ulama yang taat menjalani hukum-hukum Allah. disebabkan hatinya bersinar”. di antaranya adalah pada suatu hari beliau berkunjung di suatu desa yang ada di Wadi Amed. beliau senantiasa dibimbing oleh ayah beliau dan guru-guru beliau. suci dan hati yang bersih. al-Habib Abdul Rahman bin Aqil pernah berkata pada Syeikh Abdurrahman bin Aqil al-Junied Bawazir yang dikenal dengan panggilan alMu’allim: “Hendaknya anda lebih banyak memberikan perhatian kepada Umar. beliau tokoh para wali terkemuka. bahkan kadang menimba air dari sumur untuk mengisi kolam-kolam masjid. pamannya yang satu ini amat cinta kepada Sayyid Abdul Rahman dan kepada ayah beliau iaitu al-Habib Aqil. iaitu Syeikh abu Bakar bin Salim. Jawab Syeikh Abdurrahman: “Meskipun kedua mata Umar tidak dapat melihat. misalnya al-Habib Hussien. Meskipun mata beliau buta sejak kecil. tetapi pandangan Bashirahnya dapat melihat. Keesokan harinya ketika beliau . al-Habib Hamid.Beliau dilahirkan di desa Lisk dekat dengan desa Ainat. Sejak kecil. beliau pernah menerima ilmu dan wilayah dari pamannya. Sejak kecil beliau anak yang tekun beribadah. putraputra Saiyidina Syeikh Abu Bakar bin Salim yang sering dikunjungi oleh ayah beliau. Al-Habib Aqil adalah saudara sekandung dengan Syeikh abu Bakar bin Salim. Ayahanda Habib Umar al-Attas Al-Habib Abdul Rahman bin Aqil adalah seorang Arif Billah. Ketika itu hujan turun lebat sehingga beliau berkata kepada untanya: “Pergilah engkau dan carilah sebuah tempat berteduh dan akupun akan berbuat yang sama dan besok kita bertemu di desa Qaran bin Adwan”. al-Habib Muhdhor. al-Habib Abdul Rahman bin Aqil. Di masa kecilnya. beliau sering ke kota Tarim dari dusunnya Lisk dan melakukan sholat dua rakaat di setiap masjid yang ada di kota Tarim.

Selanjutnya beliau bernikah dengan seorang wanita ddarri Yemen dari keluarga al-Bathouq salah satu dari kabilah Bani Ahmad iaitu Arobiyah binti Yamani Bathouq. tetapi beliau sering berkunjung ke Ainat. iaitu alHabib Abdullah dan al-Hababah Alawiyah. al-Qaser dan Do’an. Aqil. unta itu datang lengkap dengan barang-barangnya.tiba di desa Qaran. Biasanya jika al-Habib Umar berziaraah ke makam ayahnya. amak ddatanglah ke tanganku”. maka ada seekor burung kecil berwarna hijau yang sering datang mengunjungi Syarifah Muznah ini. Di desa Huraidzah inilah beliau wafat. Pada keesokan paginya. Syarifah ini adalah bondaa bagi al-Habib Umar dan saudara-saudara sekandungnya. kemudian beliau melepaskannya kembali. Al-Habib Abdul Rahman bin Aqil bernikah dengan dua orang wanita. ibu mereka seorang wanita Yemen . Dikisahkan bahawa putra Syarifah Muznah meninggal dunia dalam usia kecil. Tarim. maka beliiau tidak mendapati untanya. Wadi Amed. Sholeh. iaitu Syarifah Muznah binti Muhammad bin Ahmad bin Alawi al-Jufri. Isteri beliau yang kedua ini melahirkan beberapa orang anak di antaranya Aqil. maka beliau bercakap-cakap dengan ayah beliau dari balik kubur. Setelah Syarifah Muznah menghulurkan tangannya. Bonda Habib Umar al-Attas Bonda beliau berrnama Syarifah Muznah binti Muhammad bin Alawi al-Jufri. Setelah beberapa hari dari saat kematiannya. akhirnya sang pembantu mendapatkan sebidang tanah yang ditandai dengan sebuah tiang dari cahaya. ia bernama Ahmad. Adapun yang sekandung dengan beliau adalah Abdullah dan Alawiyah. Musyayakh dan Maryam. Bonda beliau termasuk seorang yang shalih. akhirnya al-Habib Abdul Rahman dimakamkan di temppat tersebut. sampai beliau berkata. Pada umumnya beliau berdomisili di Lisk. Akhirnya beliau ditakdirkan ppindah di Huraidzah beberapa saat sebelum beliau wafat iaitu bertepatan ketika al-Habib Umar telah mendapat petunjuk dari kedua guru beliau iaitu al-Habib Hussein adn al-Habib Hamid putra Syeikh Abu Bakar bin Salim untuk pindah ke Huraidzah. sehingga burung itu terbang dari tangan beliau. sedangkan Sholeh. sehingga beliau bertanya kepada pembantunya: “Ke manakah perginya unta?” Tetapi sang pembantu tidak dapat menemukannya. maka al-habib Umar menyuruh pembantunya untuk membantu pencari tanah yang cocok untuk dijadikan sebagai kuburan ayahnya. Ketika al-Habib Abdul Rahman wafat di kota Huraidhah. “Jika engkau adalah ruh putraku yang telah wafat. Musyayakh dan Maryam saudara dari ayah. Saudara Habib Umar al-Attas Beliau mempunyai empat orang saudara lelaki dan dua perempuan. maka burung kecil itu hinggap ke tangannya dan menciumnya.

” Ketika al-Habib Umar mencapai usia akil baligh. Beliau menetap di desa Ma’zubah. ia pernah melakukan pelbagai latihan riadah dan mujahadah. dan akan memberikan manfaat kepada orang banyak. Setelah ayahnya wafat. menurut al-Habib Ali bin Hassan al-Attas. Beliau meninggalkan beberapa putra dan putri. Setelah putra-putra Habib Aqil dewasa. Al-Habib Aqil wafat di kala Habib Umar masih hidup. Setiap harinya alHabib Umar menyempatkan diri untuk menghadiri Majlis Ta’lim al-Habib Aqil setiap kali setelah beliau kembali dari makam ayahnya. sempat menikah di desa itu dan mempunyai anak cucu. dan mempunyai beberapa oraang putra. wajah-wajah mereka bagaikan bulan. Al-Habib Aqil ini pernah berguru dari Syeikh Muhammad biin Umar al-Afif di desa al-Hajrain. Saudara Habib Umar yang bernama al-Habib Aqil dikenal sebagai seorang ulama yang selalu mengamalkan ilmunya. Pindahnya al-Habib Umar ke kota Huraidhah Al-Habib Hussein bin Abu Bakar bin Salim sering berkata: “Wahai keluarga Ba’alwi Huraidzah?” Maka dikatakan kepada beliau bahawa tidak seorang pun dari keluarga Ba’alwi yang ada di desa itu.dari keluarga Bathouq dari kabilah Bani Ahmad. Dan pergi berdakwah ke gunung Al Yafi’ tempat Bani Yafi’. setelah mendapat izin dari gurunya yang bernama al-Habib Hussein bin Abu Bakar bin Salim dengan disertai oleh pembantunya yang bernama Ali bin Ahmad Harharah Al Yafi’i. Adapun Musyayakh termasuk seorang yang sholeh. Adapun Sholeh. Maka dengan bekal perintah dari kedua guru . Adapun saudaranya iaitu Maryam. maka ia berkata: “Kelak di desa itu akan didatangi keluarga Ba’alwi. hingga banyak orang yang menimba ilmu dari beliau setelah beliau kembali ke Huraidzah. ada seratus orang lebih yang sempat dihitung di waktu Habib Ali masih hidup. beliau meninggalkan seorang putri. Demikian pula guru beliau yang bernama alHabib Hamid bin Syeikh Abu Bakar juga menyuruh beliau untuk segera berdakwah di desa al-Huraidzah. anak cucu beliau. telah menikah dengan Habib Syeikh bin Abdillah al-Musawa. maka al-Habib Umar mengawinkan dengan putri-putri beliau. Makam beliau dan anak-anaknya di desa itu banyak diziarahi orang dari berbagai tempat yaang jauh. ia mempunyai seorang putra bernama Hussein. Mereka diberi berbagai karomah yang tidak sedikit jumlahnya. beliau wafat di masa hidup alHabib Umar. maka Habib Umar mengasuh mereka dengan sebaik-baik asuhan. maka guru beliau yang bernama al-Habib Hussein bin Syeikh Abu Bakar bin Salim menyuruh beliau untuk berdakwah ke desa al-Huraidzah. Adapun saudara beliau iaitu al-Habib Abdullah bin Abdul Rahman termasuk seorang tokoh wali yang terkenal.

maka kedua guru beliau menyuruh al-Habib Abdul Rahman untuk mengikuti minat al-Habib Umar. pergilah bersama Umar. maka beliau menegur al-Habib Umar. ia bernazar untuk memberikan hartanya dan bagian dari rumahnya kepada Habib Umar. tetapi setelah keduanya minta pendapat dari al-Habib Hamid dan al-Habib Hussein. al-Habib Abdul Rahman merasa takut kalau al-Habib Umar tidak memperhatikan saudara-saudaranya yang masih kecil dari ibu lain. dan kerana sakit setibanya beliau. Ketika rombongan itu tiba di desa Manwab. Al-Habib Ali bin Hussain al-Attas menyebut di dalam kitab Taajul A’raas juz 2 halaman 111 bahawa pada mulanya al-Habib Umar sering pulang pergi ke Huraidzah. tetapi al-Habib Umar mengajukan alasannya dan mohon maaf sebesar-besarnya atas keterlambatannya itu. Keduanya mengatakan: “Wahai Abdul Rahman. Selanjutnya seluruh keluarga al-Habib Umar segera meninggalkan Lisk menuju ke desa al-Huraidzah. al-Habib Umar segera berdakwah ke Huraidzah. maka al-Habib Umar yang mengetahuinya secara Khasaf. sebbab aku hendak singgah dulu di tempat isteriku yang ada di desa ini”. Di saat ayahnya risaukan hal itu. sedangkan Habib Umar tidak ada di sisi beliau. dan ikuti serta pegangi pendapatnya. Ketika al-Habib Umar tiba di Huraidzah untuk pertama kalinya. Al-Habib Abdul Rahman. Pada mulanya ajakan al-Habib Umar untuk pindah ke desa Huraidzah ditolak ayah beliau. maka lakukanlah apa saja yang terbaik bagi kami”. maka beliau mendekati ayahnya dan beliau berkata: “Wahai ayahku. beliau diminta oleh Syeikh Najjaad Adz Dzibyani untuk menetap di rumahnya. sekalipun kau adalah ayahnya dan diia anakmu”. ayah al-Habib Umar mulai merasa sakit setibanya beliau di desa Huraidzah. sebab beliau tahu ibu tirinya al-Habib Umar tidak sayang padanya sebagaimana umumnya kaum wanita. kalau sekarang kami mau mengikuti pendapatmu . Selanjutnya. tenanglah jangan engkau fikirkan . Sehingga al-Habib Abdul Rahman berkata kepada putranya: “Wahai Umar. Dan sakitnya yang menyebabkan ajalnya tiba itu. dia sangat menghormati beliau dan mengatakan: “Ini rumah-rumahmu” Sehingga Syeikh Najjaad mendapat barakah yang luar biasa dari beliau. kerana itu ketika alHabib Umar tiba. sehingga ayahnya mau memaafkannya.beliau. sebelum al-Habib Umar menetap di desa al-Huraidzah. Di desa itu ada seorang wanita yang bernama Sholahah. Maka rombongan itu meneruskan perjalanannya ke desa al-Huraidzah. maka beliau takut kalau ajalnya tiba. kemudian al-Habib Umar meminangnya sebagai imbalan atas kebajikannya itu. maka al-Habib Umarr berkata: “Hendaknya kalian melanjutkan perjalanan sampai ke Huraidzah. maka beliau kembali ke desa Lisk lebih dahulu untuk mengajak ayahnya ddan saudarasaudaranya untuk pindah ke Huraidzah. Akhirnya beliau menetap di sana pada tahun 1040 H. sedangakan al-Habib Umar singgah dan menetap di desa Manwab selama satu minggu.

sehingga aku sulit untuk berjabat tangan dengan beliau dikeranakan tingginya jasad beliau”. aku lihat jasad beliau menjadi besar. seorang wali dan sholeh yang terkemuka. untuk memohonkan air hujan bagi penduduk desa Huraidzah. Wafatnya ayahanda al-Habib Umar Beliau wafat setelah delapan hari tiba di desa al-Huraidzah. Al-Habib Umar rajin berziarah ke makam ayahnya. sampai setelah mereka melakukan doa bersama untuk memohon air hujan. apalagi al-Habib Abdul Rahman waktu itu sedang sakit. maka aku lihat ayahku dalam mimpiku amat murka kepadaku kerana aku tidak menziarahi beliau selama beberapa hari. kebetulan pada saat itu al-Habib Umar masih baru di desa itu dan masih belum dikenal orang. Kemudian mereka keluar menuju ke suatu kubur wali. sehingga penduduknya tidak memberitahu kepada beliau untuk berdoa bersama dengan mereka dan merekapun tidak memberitahu kepada Syeikh Abdullah al-Afif tersebut tentang keberadaan al-Habib Umar. bahkan desa . Ketika Mahmud masuk di perkuburan al-Huraidzah. aku Insya-Allah akan menyayangi saudara-saudaraku lebih dari menyayangi diriku sendiri”. tentu doa seorang ayah yang sholeh bagi anaknya yang sholeh pula. Kemudian Syeikh Abdullah segera meninggalkan tempat itu. maka penduduknya sangat berkeyakinan kepada kewalian para sesepuh al-Masyaikh dari keluarga al-Afif. desa ini adalah desa kalian dan aku di desa ini hanya orang asing yang baru datang”. Kata Syeikh Abdullah: “Bukan demikian wahai tuanku. Hubungan erat antara al-Habib Umar dengan Syeikh Abdullah bin Ahmad al-Afif Dulu sebelum al-Habib Umar tiba di desa al-Huraidzah. maka di tempat itulah al-Habib Abdul Rahman dikuburkan. apalagi di saat itu. penduduknya minta kepada Syeikh Abdullah bin Ahmad al-Afif.tentang keluargamu. maka Syeikh Abdullah berkata kepada mereka: “Mengapa kalian tidak memberitahukan aku tentang keberadaan al-Habib Umar. maka mintalah doa bagi kalian”. Al-Habib Umar memenuhi janjinya kepada ayahnya dan beliau sangat memperhatikan kebutuhan saudara-saudaranya. Rasulullah pernah bersabda: “Jika kalian mengunjungi orang yang sedang sakit. kemudian beliau menyuruh pembantunya Mahmud an-Najar untuk memilih kubur bagi ayahnya. mungkin doa kalian tidak akan diterima dan air hujan tidak akan turun”. beliau sedang menyaksikan alam akhirat. akan sama dengan doa seorang Nabi buat umatnya. terutama dari segi pendidikan dan pemeliharaannya. Kata al-Habib Umar: “Wahai Syeikh Abdullah. Maka hati al-Habib Abdul Rahman menjadi gembira dan beliau mendoakan kebajikan baggi Habib Umar. kemudian mendatangi Habib Umar untuk mohon maaf. maka ia dapatkan ada sebuah tanah yang disinari seberkas cahaya langit. bahkan tidak seharipun beliau pernah melupakannya. Al-Habib Umar sibuk mempersiapkan perawatan jenazah ayah beliau. Pada suatu hari al-Habib Umar berkata: “Ketika aku tidak berziarah ke makam ayahku selama beberapa hari. Pada suatu hari. lalu terdapat pembicaraan sekitar keberadaan al-Habib Umar.

tanah ini aku terima tetapi aku hadiahkan kembali bagi kalian semua sebagai nazar dari aku. bahwa al-Habib Ahmad binl Hassan al-Attas pernah menyebutkan tentang kisah Syeikh Abdullah bin Ahmad al-Afif: “Di desa Huraidzah. Syeikh Abdullah al-Afif mempunyai sebuah kebun kurma. Selain itu. al-Habib Hussein bin Syeikh Abu Bakar dan al-Habib Hamid bin Syeikh Abu Bakar. Disebutkan bahawa Syeikh Abdullah pernah minta pakaian (Libas) dari al-Habib Umar. Al-Habib Isa bin Muhammad al-Habsyi berkata: “Memang. sampaipun. maka Syeikh Abdullah bernazar untuk memberikan kebun kurma itu kepada al-Habib Umar. terutama dari putra-putranya. bila alHabib Umar mendengar nama gurunya yang satu ini disebut orang. al-Habib Umar mempunyai hubungan yang erat dengan Syeikh Abdullah bin Ahmad al-Afif. Selain itu. Dalam juz kedua di dalam buku Taajul A’raas disebutkan. Huraidzah adalah desa kami. Demikian pula al-Habib Umar sering mengunjungi Syeikh al-Kabir Ahmad bin Shahal bin Ishaq al-Hainani. Ketika hal itu diutarakan kepada al-Habib Umar. Beliau pun sering mengunjungi Habib Abu Bakar bin Muhammad Balfaqih. beliau sangat erat hubungannya dan selalu mengunjungi Habib Abu Bakar bin Abdurrahman bin Syihab dan Syeikh Abdullah bin Ahmad al-Afif dan Syeikh Ahmad bin Abdul Kadir Ba’syin. Al-Habib Umar sangat mengagungkan dan menghormati guru beliau yang bernama al-Habib Hussein bin Syeikh Abu Bakar bin Salim. Shahib Rubath. iaitu al-Habib Muhdhor bin Syeikh Abu Bakar. maka kata beliau: “Besarnya rasa cintamu. Jawab Habib Umar: “Kalau begitu. ketika al-Habib Umar tiba di desa itu. Shahib Qaidun. sedangkan ucapan keduanya tidak dapat dimengertikan orang . beliau gemar mengunjungi orang-orang soleh dari Ahlul Bait maupun dari keluarga alMasyaikh dan orang-orang yang soleh. maka beliau berkata kepada penduduk Huraidzah: “Wahai penduduk. Dan Syeikh Abdullah pernah berkata kepada beliau: “Memang. Ada seorang di antara mereka yang berkata kepada beliau: “Mengapakah engkau tidak memberikannya kepada keluargamu?” Kata alHabib Umar: “Kelak anak cucuku akan memiliki desa ini semuanya”. hal itu sudah cukup”. maka wajah beliau berubah kerana mengagungkan gurunya yang satu ini. bagaimanakah pendapat kalian tentang nazar Syeikh Abdullah?” Jawab penduduk Huraidzah: “Menurut kami. maka terimalah tanah itu dari aku”. bahkan adakalanya al-Habib Umar bercakap-cakap dengan al-Habib Hussein bin Syeikh Abu Bakar di tengah satu majlis. Al-Habib Umar juga pernah berguru dari Habib Muhammad bin Abdurrahman alHadi.ini adalah milikmu dan aku tidak mempunyai hak apapun setelah tuan ada di sini”. dari Sayyid Umar bin Isa Barakwah as-Samarkandi al-Maghribi yang dimakamkan di desa al-Ghurfah. nazar Syeikh Abdullah adalah benar”. Guru-guru al-Habib Umar al-Attas Beliau berguru dari orang-orang yang pernah berguru dari Sayyidina Syeikh Abu Bakar bin Salim. akan tetapi kami serahkan kepada kamu”.

beliau menerimanya dari ayahnya. Syeikh Ali bin Alawi. Syeikh Alwi bin Faqih al-Muqaddam. beliau menerimanya dari ayahnya. Pada suatu hari al-Habib Umar bersama sekelompok para tokoh Alawiyin datang ke tempat al-Habib Hussein bin Syeikh Abu Bakar bin Salim. Shahib Ainat. Syeikh al-Kabir Abdurrahman as-Seggaf. kebetulan ketika itu alHabib Hussein sedang berada di tengah anggota majlis ta’alimnya. dan kalian tidak mau memuliakan orang yang paling mulia menurut kedudukan yang sepantasnya. bahkan beliau lebih mengunggulkan al-Habib Umar dari saudarasaudaranya dan kawan-kawannya. Syeikh Ali bin Abu Bakar. beliau menerimanya dari ayahnya. maka ia tidak akan dapat mengambil manfaat dari ibarat yang terang dan siapa yang menjelaskan kata-kata yang sudah jelas dengan kata-kata yang lebih jelas. leher-leher kalian akan menunuduk dan ruh serta jasad kalian akan rindu kepadanya”. Kemudian beliau menyebutkan keutamaankeutamaan al-Habib Umar yang menyebabkan mereka berasa betapa kecilnya dirinya masing-masing”. kemudian beliau berkata kepada orang-orang yang terkemuka dari rombongan itu: “Sesungguhnya kalian hanya lebih mengutamakan penampilan lahiriah. andakata kalian tahu kemuliaan lelaki ini. Selanjutnya al-Habib Umar berkata: “Timbul rasa takut di hatiku bahwa tutur kata guruku setela kata-kata itu sengaja ditujukan bagiku”. beliau menerimana dari ayah beliau. Syeikh Abu Bakar Sakran. iaitu al-Habib Umar. . ditambah lagi kedua matanya tidak dapat melihat. beliau menerimanya dari ayah beliau. Kemudian beliau berkata: “Wahai Umar. seperti halnya untuk al-Habib Umar. iaitu Syeikh Abu Bakar bin Salim. Al-Habib Hussein tidak pernah berdiri untuk menghormati orang. pasti kedudukan kalian tidak ada artinya.lain. beliau menerimanya dai ayahnya. seseorang yang tidak mengerti suati isyarat. beliau menerimanya dari ayahnya. hal itu tidak lain dikarenakan tingginya kedudukan Habib Umar. beliau menerimanya dari ayahnya. Syeikh Abdurrahman bin Ali. Al-Habib Hussein bin Syeikh Abu Bakar bin Salim sangat menghormati al-Habib Umar. sedangkan beliau menerimanya dari saudaranya iaitu Syeikh Umar al-Muhdhor. Silsilah isnad al-Habib Umar dalam menerima hirqah Al-Habib Umar menerima selendang hirqah dari al-Habib Hussein bin Syeikh Abu Bakar bin Salim. iaitu Syeikh Muhammad Mauladawilah. beliau menerimanya dari ayahnya. Syeikh Ali bin Abdillah Baraas berkata: “Al-Habib Umar berkata. beliau menerimanya dari Syeikh Syihabudin Ahmad bin Abdurrahman. pada waktu itu alHabib Umar merupakan satu-satunya orang yang paling merendahkan diri dan memakai pakaian ang paling sederhana. maka al-Habib Hussein berubah wajahnya. ada kalanya dapat menambah pendengarannya makin bertambah bingung”. al-Ustadzul A’dzam al-Faqih al-Muqaddam Sayyidina Muhammad bin Ali Ba’alawi. pada suatu hari aku mendatangi al-Habib Hussein bin Syeikh Abu Bakar bin Salim dengan maksud untuk mudzakarah tentang tariqah Tasawwuf. Ketika al-Habib Hussein melihat al-Habib Umar berada di paling belakang rombongan itu.

beliau menerimanya dari Syeikh Syibli. beliau menerimanya dari malaikat Jibril. Ubaidillah. beliau menerimanya dari Syeikh Ma’ruf alKarkhi. beliau menerimanya dari Syeikh Abul Hasan bin Herzihim atau yang dikenal dengan nama Abu Harazim. Sanad penerimaan kalimat talqin bagi al-Habib Umar Al-Habib Umar menerimanya talqin kalimat Laa Ilaaha Illallah Muhammadar Rasulullah SAW dari Syeikh al-Arif Billah Assyarif Umar bin Isa Barakwah asSamarqandi al-Maghrabi. sedangkan Syeikh al-Qadir al-Jailani menerima talqin dzikir dari empat ratus orang guru dan guru-guru beliau sanadnya bersambung sampai dengan Sayyidina Hussein bin Ali bin Abi Thalib. Sedangkan binl al-Arabi menerimanya dari Syeikh Imam Hujjatul Islam al-Ghozali. beliau menerimanya dari ayahnya. Ali Khali’ Qasam. Muhammad. beliau menerimanya dari ayahnya.Adapun sumber penisbatan al-Hirqah dan silsilah isnad bagi Syeikh al-Faqih alMuqaddam berasal dua jalur. Alawi Shahib Samal. Syeikh Daud at-Tho’i. beliau menerimanya dari ayahnya. al-Imam Muhammad al-Baqir. Adapun jalur kedua yang diterima oleh Sayyidina al-Faqih al-Muqaddam Thoriqoh Syuai’biyah iaitu lewat Syeikh Syu’aib Abu Madyan al-Maghribi dengan perantaraan Abdurrahman al-Muq’ad dan Abdullah as-Shaleh. beliau menerimanya dari gurunya. juga dari ayahnya al-Imam Ali bin Abi Thalib sedangkan Nabi SAW menerimanya dari Allah seperti yang beliau katakan: “Aku dididik oleh Tuhanku dan ia mendidikku dengan sebaik-baik didikan”. beliau menerimanya dari ayahnya. beliau menerimanya dari ayahnya. beliau menerimanya dari Syeikh al-Junaid. al-Imam al-Hussein dan dari pamannya al-Imam al-Hassan. Sedangkan Syeikh Syu’aib Abu Madyan menerimanya dari Syeikh Abu Ya’izza al-Maghrabi. beliau menerimanya dari Syeikh Habib al-’Ajmi. beliau menerimanya dari Rasulullah SAW. beliau menerimanya dari pamannya. iaitu as-Sirri as-Siqthi. dan beliau menerimanya dari Allah Ta’ala. beliau menerimanya dari ayahnya. beliau menerimanya dai Imam Ali bin Abi Thalib. beliau menerimanya dari Syeikh Abu Bakar bin Muhammad bin Abdillah binl Arabi dan al-Ghadi al-Mughafiri. . keduanya menerima dari ayahnya Muahmmad Syahib Mirbath. beliau menerimanya dari ayahnya. keduanya menerima dari kakeknya Nabi Muhammad SAW. Abu Muhammad bin Abdullah bin Yusuf. beliau menerimanya dari Syeikh Abu Thalib al-Makki. Ali al-Uraidhi. Syeikh Ahmad bin Abdul Qadir Ba’syin Shahib Rubath berkata: “Syeikh Umar Barakwah menuturkan kepada kita bahawa talqin dzikirnya cabangnya sampai kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jailani. beliau menerimanya dari ayahnya. al-Imam Muhajir Ahmad bin Isa. al-Imam Ja’far as-Shoddiq. beliau menerimanya dari gurunya. Ali bin Muhammad dan dari paman beliau. salah satu dari jalur ayah-ayah beliau iaitu beliau dididik dan menerimanya dari ayah beliau. iaitu Imam al-Haramain Abdul Malik bin Syeikh Abu Muhammad al-Juaini. beliau menerimanya dari ayahnya. beliau menerimanya dari ayahnya. beliau menerimanya dari ayahnya. Isa an-Naqib. Ali Zainal Abidin. Alawi bin Muhammad. beliau menerimanya dari ayahnya. beliau menerimanya dari Imam Hasan al-Basri.

Selanjutnya beliau bersabda: “Bergembiralah kalian sebab Allah telah memberi ampun kepada kalian”. suka memenuhi janji. sehingga mereka sangat mencintai beliau. beliau amat tawadhu’ dan merendahkan dirinya kerana merasa diawasi oleh Allah. suka mengajak orang ke jalan Allah dengan pandangan yang bersih dan budi pekerti yang luhur. sehingga jika mata rantai yang ada paling bawah digerakkan. Beliau amat sabar dalam menghadapi pelbagai krisis. Segala puji bagi Allah yang menjadikan mereka suri tauladan yang baik bagi kami dan keterkaitan kamipun dengan mereka masih erat”. beliau himpun ilmu lahir dan batin. kalau beliau meninggalkan majlisnya kerana ada hajat. Beliau suka menyantuni orang-orang fakir dan para wanita yang tidak mampu. Beliau senantiasa menyambut dan menggembirakan orang-orang fakir. sesungguhnya Engkau mengutus aku untuk menyampaikan dan mengikrarkan kalimat Tauhid ini dan Engkau akan memberi Syurga kepada seorang yang mengucapkannya dan Engkau tidak akan memungkiri janji. Quthub.semua ahli talqin dzikir bersambung dengan Rasulullah SAW. maka ketika beliau kembali ke tempat duduknya dan beliau mendapati tempat duduknya telah diduduki orang lain. beliau tidak pernah menyombongkan diri kepada seorangpun. Setelah kami melakukannya. ia berkata: “Ketika kami berada di sisi Nabi SAW. maka mata rantai yang ada di paling ataspun akan bergerak. sama halnya dengan keterkaitan nasab Ahlul Bait. Beliau selalu menyuruh orang untuk bersabar. beliau pernah menghabiskan waktu malamnya untuk mengulang-ulang bacaan doa Qunut. Keadaannya sama dengan mata rantai yang terjalin erat antara yang satu dengan yang lainnya. Beliau senantiasa mengikut jejak perjalanan para sesepuh beliau yang terdahulu. . maka beliau akan mencari tempat duduk lain. beliau mau duduk di tempat mana saja tanpa membezakan tempat yang baik atau jelek dan beliau tidak pernah menempatkan dirinya di tempat yang lebih tinggi atau tempat yang menonjol. Beliau dikenal baik oleh kalangan luas banyak sekali beristiqad dengan beliau. dan mempunyai kedudukan yang sangat tinggi. demikian pula sebaliknya. Murabbi. Beliau al-Habib Umar tidak pernah tidur pada bagian separuh terakhir di malam hari. suci. Hal itu adalah disebabkan eratnya keterkaitan antara yang satu dengan yang lainnya. khususnya jika cobaan dan bencana sedang menimpa. maka beliau bersabda: “Angkatlah tangan-tangan kalian dan ucapkanlah “Lailaha Illallaah”. maka Rasulullah SAW bersabda: “Ya Allah. Da’i. Budi pekerti al-Habib Umar al-Attas Al-Habib Umar al-Attas dikenal sebagai seorang Alim. Beliau tidak pernah mendekati kaum penguasa. mereka dimuliakan dan didudukkan pada tempat yang mulia. Beliau dikenal sebagai pelindung kaum fakir dan kaum janda serta anak-anak yatim. seorang tokoh sufi. satu sama lainnya saling terkait erat.Al-Hakim meriwayatkan dari Saddad bin Aus. Rabbani. Amil. Ghauts. Beliau sangat bersabar untuk menjalankan aktiviti ibadat.

maka berikan kepada mereka meskipun sebuah batu kerikil berwarna merah. semua orang disayangi dan disantuni oleh beliau. tidak menuruti hawa nafsu. Syeikh Abu Bakar ibnu Salim dan tokoh-tokoh lainnya. agar setiap rumah yang kami masuki Allah akan memberi ampun kepada penghuni rumah tersebut”. untuk manfa’at dan maslakhat mereka dan kami berharap dari Allah. karena sudah lanjut usia dan hal itu cukup memberatkan tetapi beliau menjawabnya: “Sesungguhnya kami mendatangi rumah-rumah mereka. beliau suka berwasiat untuk menyenangkan anak-anak kecil. Sifat ini tetap diikuti oleh anak cucu mereka. baik terhadap anak-anak kecil mahupun orang dewasa. Thoriqah mereka lebih mengutamakan menutup diri. Demikian pula. maka beliau akan mengikuti apa yang diterangkan oleh Imam Ghazali di dalam Rub’ul Munjiyat di dalam kitab Ihya’ dan mencari tambahan keterangan lain dari buku-buku lain.para tokoh Ba’alwi seperti perjalanan yang ditempuh oleh Sayidina al-Faqih alMuqaddam Muhammad ibnu Ali Ba’alwi. Jika beliau meningkatkan frekuensi ibadahnya yang wajib dan sunnah. kerana mereka merasa bahawa diri mereka tidak akan menjadi orang baik kecuali hanya dengan anugerah dan kemurahan Allah. Pokoknya al-Habib Umar senantiasa mengikuti jejak para sesepuhnya yang sholeh. Alaidrus. jika beliau ingin mengikuti sunnah-sunnah dan memperbaiki niat dan motivasi. bahawa beliau sudah udzur. maka beliau mengikuti apa yang diterangkan oleh Imam Ghazali di dalam Rub’ul Adat di dalam kitab Ihya’. lemah lembut. tidak ingin dikenal apalagi menonjol diri. Syeikh as-Seggaf. ilmu dan gemar beramal kebajikan dan beribadah. sampai setiap orang merasa bahwa dirinya sebagai kaum kerabat beliau. Adakalanya beliau memaksa diri untuk mendatangi rumah-rumah mereka. khususnya para wali yang mempunyai kedudukan. Beliau senantiasa menyambut dengan baik semua orang menurut kebutuhannya masing-masing dan beliau bersabar meskipun menghadapi banyak persoalan dari mereka. Adapun jika beliau ingin menjauhi budi pekerti dan tindak tanduk yang tidak baik. maka beliau mengikuti apa yang diiterangkan oleh Imam Ghazali di dalam Rub’ul Muhlikat di dalam kitabnya Ihya’.”. Beliau suka mengabulkan segala permintaan orang dan suka menanggung kesulitan orang dengan harapan agar dapat menyenangkan keluarga orang yang ditolongnya itu. tawadhu’. kata beliau: “Kalau engkau tidak dapat menyenangkan anak kecil dengan memberi sesuatu. Beliau senantiasa bergembira dan tersenyum kepada semua kalangan. maka beliau mengikuti apa yang disebutkan oleh Imam Ghazali di dalam Rub’ul Ibadat di dalam kitab Ihya’. sehingga ada dari murid beliau yang mengatakan kepada beliau. . beliau selalu mengikuti budi pekerti yang mulia seperti budi pekerti Nabi yang pernah disebutkan Allah dalam satu firmannya: “Dan sesungguhnya engkau di atas budi pekerti yang agung”. agar mereka bergembira. Adapun jika beliau ingin mengikuti akhlak yang diredhai oleh Allah.

beliau hampir saja tidak pernah marah. untuk keperluan yang satu ini. jika hal itu terjadi. Beliau tidak mau masuk ke dalam rumah yang pemiliknya suka berbuat kemungkaran dan tidak mau menghadiri undangan mereka. selanjutnya keduanya disenangkan dan digembirakan dengan kegembiraan yang luar biasa. beliau banyak mengorbankan hartanya dan tenaganya. Al-Habib Umar senantiasa menganjurkan manusia untuk rajin mengerjakan amalamal ibadah dan menghadiri solat Jum’at dan Jama’ah. siapa di antaranya yang lebih tua. beliau selalu membawa kitab ar-Risalah karya Imam al-Qusyairi di satu tangan. Untuk kepentingan yang satu ini. beliau suka menghabiskan waktu . sampai dapat dilihat dari wajah beliau. Dikarenakan banyaknya berpergian dan perjalanan yang ditempuh oleh al-Habib Umar al-Attas untuk berdakwah dan untuk mendamaikan orang. Beliau pernah mengunjungi Wadi Dou’an berangkat dari al-Lisk dengan mengenderai unta dan dengan disertai al-Faqih Ahmad ibnu Muhammad Bajamal al-Asbuhi. samapi mereka mau berubah kebiasaan mereka. maka beliau menanya kepada keduanya.Jika ada dua orang datang ke majlis al-Habib Umar. setelah diberitahukan kepada beliau. maka beliau berkata: “Sesungguhnya aku di dunia adalah seorang yang asing. Di setiap perjalanannya. beliau selalu menganjurkan perbuatan baik dan melarang perbuatan mungkar. Al-Habib Umar sering mengunjungi Wadi Amed dan al-Qasar untuk mengajak penduduknya ke jalan Allah dan untuk mempersatukan orang-orang yang bersengketa di antara mereka. Al-Habib Umar sering mengunjungi Wadi Dou’an. Beliau lebih suka mengenderai keledai di sebagian besar waktunya dan di dalam perjalanannya di tengah hari yang amat panas. maka beliau amat marah. maka Syeikh Ahmad ikut bersama beliau menuju Qaidun untuk berziarah ke makam Syeikh Sa’id ibnu Isa Alamudi. Dalam satu kunjungannya ke Wadi Dou’an beliau pernah mengunjungi Syeikh Ahmad ibnu Ali ibnu Nu’man al-Hajrain di desa Hajrain. kemudian beliau berbicara dengan keduanya menurut kemampuan berfikir mereka masing-masing. maka tidak diwajibkan atasku melakukan solat Jum’at di suatu desa pun. Akhlak beliau yang seperti itu menyebabkan semua orang terpesona kepada beliau dan budi pekerti beliau sering disebut orang. kebiasaan itu beliau lakukan sejak awal dan beliau tidak pernah meninggalkan kebiasaan itu kecuali di akhir hayatnya. kecuali larangan Allah diremehkan oleh seseorang. Al-Habib Umar selalu menghabiskan waktunya untuk muzakarah segala cabang ilmu pengetahuan. Dan sangat bersabar kepada mereka yang berwatak keras. maka beliau mempersilakan yang lebih tua duduk di sebelah kanan beliau sedang yang lebih muda dipersilakan duduk di sebelah kiri beliau agar beliau dapat menghormati munurut usianya masing-masing. sedang di tangan yang lain memegang kitab Al ‘awarifu Al Maarif maupun kitab-kitab yang semacamnya merupakan benteng bagi para tokoh Sufi”.

Beliau pernah mengirim saudara beliau al-Habib Aqil ke Hajrain untuk belajar dari Syeikh Muhammad ibnu Umar al-Afif. kecuali beliau lewatkan dengan ibadah dan menimba ilmu atau mendengar suatu bacaan. Al-Habib Umar tidak pernah mengkhususkan membaca atau mengajar suatu kitab tertentu. Jika dijawab tidak. Ucapan beliau menyuruh Abdul Kabir untuk rajin menuntut ilmu. di saat itu al-Habib Umar berkata: “Sesungguhnya janin yang ada di dalam kandungan ibunya ini adalah anak lakilaki. Ternyata apa yang . maka Abdul Kabir berhasil menimba ilmu sebanyak-banyaknya sampai beliau disebut al-Faqih. Bahkan beliau sendiri pernah memukul saudaranya dengan tangannya sendiri. sedangkan beliau masih menerangkan berbagai macam hakikat ketuhanan (Hakaik) kepada murid-murid beliau. Beliau menganjurkan mereka untuk gemar mencari ilmu dan menyuruh guru saudara-saudaranya untuk memukul mereka. Setiap hari al-Habib Umar menghadiri majlis ta’lim alHabib Aqil sekembalinya dari menziarahi kubur ayahnya. Ketika al-Faqih Syeikh Abdul Kabir ibnu Abdul Kabir Baqais mengunjungi beliau yang ketika itu beliau masih dalam usia belajar. jika mereka tidak memperhatikan pelajarannya. Pokoknya tidak satu waktupun beliau lewatkan. Biasanya jika ada sekelompok orang duduk di malam hari bersama beliau. Ketika keluarganya akan membagi harta waris ayahnya. aku pergi bersama ayahku. sampai ketika mereka bubar. sampai akhirnya al-Habib Aqil mampu mengajar setelah beliau kembali ke desa Huraidzah. sedang ayahnya meninggal dunia. maka simpanlah bagiannya dari harta warisannya”. maka hidupkanlah ilmu”. maka beliau berkata: “Hai. sedangkan beliau menyampaikan kepada kita berbagai cabang ilmu lewat lisan beliau. hal itu bagaikan sebuah air yang mengalir dengan derasnya. maka beliau berkata: “Ambilkan kitab itu. Al-Habib Umar sangat peduli untuk mengajari saudara-saudaranya yang masih kecil yang ditinggal wafat oleh ayahnya. Dengan anjuran beliau. Al-Habib Hussein bin Umar al-Attas berkata: “Pada suatu hari. meskipun tanpa sebuah kitab”. maka beliau melayani mereka. Al-Habib Umar pernah memberitahukan akan lahirnya Syeikh Abdul Kabir yang ketika itu masih di dalam kandungan ibunya. Di muka telah kami terangkan bahawa alHabib Umar sangat peduli untuk mengajar dan mendidik saudara-saudaranya yang masih kecil.satu malam penuh. Beliau berkata kepada seorang guru: “Ajarkan anak-anakku untuk membaca kitab karya tulis Syeikh Abu Amru”. sedangkan tanganku yang satu memegang sebuah kitab. Adakalanya tiba waktu fajar. untuk kita baca bersama”. apakah masih ada orang lain selain kita?”. Ketika kami katakan kepada beliau: “Mengapa engkau tidak izinkan kami membaca atau belajar sebuah kitab kepadamu?” Maka beliau berkata: “Terimalah sesukamu ilmu yang sedang mengalir dari satu wadah. terutama untuk memahami al-Quran. maka beliau berkata kepada Syeikh Ali Baras: “Wahai Ali. tanganku yang satu memegang tali kendali kenderaan beliau. Abdul Kabir nama telah dihidupi. sampai ia berhasil membaca al-Quran dengan baik.

maka ia tidak mencuci tangannya ke dalam tempat air. Tradisi macam ini tetap dilakukan penduduk desa Huraidzah dan desa-desa lainnya yang pernah mendengar fatwa al-Habib Umar. Ketika dikatakan bahawa sebagian ulama mengatakan bahawa tidak sah mengeluarkan zakatnya kurma sebelum kurma itu menjadi kering. alasannya Habib Umar adalah buah kurma yang masih basah lebih disenangi orang-orang miskin. daripada buah kurma yang sudah kering. tanyakanlah kepada orang-orang miskin. Ada seseorang jika menghadiri majlis ta’limnya alHabib Umar al-Attas. Pertama al-Habib Umar berpendapat untuk menaruh jenazah di ujung kepala liang lahad dan jika jenazah sedang diturunkan ke liang lahad hendaknya kedua kakinya diturunkan lebih dahulu. bahwa yang mereka sukaiadalah kurma yang masih basah. maka al-Habib Umar berkata kepada kawan-kawannya: “Ambilkan kitab dan mari kita membaca kitab itu. bahawa al-Habib Umar ibnu Abdurrahman al-Attas telah berbeda pendapat dengan ahli Fiqih dalam tiga masalah. Karena itu. Adapun waktunya adalah setelah imam menutup solatnya dengan salam dan setelah berzikir. Adapun yang dipakai alasan oleh al-Habib Umar. Al-Habib Ali ibnu Hussein al-Attas menyebutkan dalam kitabnya Taajul A’raas juz 1 hal 708. Ketiga. Kedua. anehnya jika diadakan pembacaan suatu kitab. maka diumumkan untuk melakukan solat Ghaib bagi mereka yang telah meninggal dari segenap umat Islam. agar orang itu diam karena mengantuk”. kerana itu tidak perlu berniat. maka al-Habib Umar berkata: Mereka itu ulama dan kami pun ulama. seorang yang mengambil air ketika hendak berwudhu. Muhammad ibnu Hishn al-Huraidzi untuk belajar membaca al-Quran meskipun usianya telah lanjut.dikatakan oleh al-Habib Umar adalah benar. kurma yang masih basah ataukah kurma yang sudah kering yang mereka sukai”. meskipun para ulama tidak membolehkan cara yang demikian itu. Al-Habib Umar suka mendengar qasidahnya al-Habib Abdullah ibnu Alwi alHaddad. maka ia diberi kemudahan oleh Allah. maka pendapat al-Habib Umar diterima oleh mereka dan dilaksanakan oleh seluruh penduduk desa itu. Setelah dijawab. orang itu diharuskan berniat kalau tidak maka airnya menjadi musta’mal. al-Habib Umar berpendapat bahawa seseorang tidak harus berniat ketika ia menjadikan tangannya sebagai wadah untuk mengambil air hendak berwudhu (niat Ightiraf) meskipun menurut pendapat ahli Fiqih. Al-Habib Umar pernah menyuruh untuk mengeluarkan zakat kurma (Rutob) sebelum kurma itu menjadi kering. yang awal mula baitnya adalah: . maka ia banyak berbicara. dikarenakan telah mendapat barakah dari Habib Umar. jika orang itu hadir. Disebutkan juga al-Habib Umar menganjurkan orang melakukan solat Ghaib setelah selesai mengerjakan solat Jum’at. maka orang itu mengantuk sampai tidur. sehingga majlis beliau terganggu. al-Habib Umar berpendapat bahawa seseorang dibolehkan mengeluarkan zakatnya kurma ketika buah kurma itu masih basah (rutob). Al-Habib Umar telah memberi isyarat kepada salah seorang pengikutnya.

tetapi kami menolaknya .Jika qasidah ini dikumandangkan oleh seseorang di depan Habib Umar. al-Habib Hussein ibnu Syeikh Abu Bakar ibnu Salim melarang orang untuk menghisap rokok dan mengharamkannya. Bahkan jika ada seseorang yang nadzar memberi pohon kurma kepada beliau. tetapi beliau mengenakan juga pakaian putih dan berwarna merah untuk menampakkan beliau tidak susah atas kematian putranya. maka ia tertidur sejenak. maka beliau ada kalanya menolaknya. kecuali hanya sebagian kecil daripadanya. Al-Habib Umar selalu pasrah dan redho terhadap apa saja yang dikehendaki oleh Allah. maka beliau berkata: “Sesungguhnya syaitan menyuruh kami untuk menampakkan rasa susah. Beliau tidak pernah memakai pakaian yang berwarna hitam. Al-Habib Umar suka menyuruh orang untuk memperbaiki cara pengairan sawah ladang. Al-Habib Umar selalu menganjurkan orang untuk rajin menanam pohon kurma. Beliau amat senang dengan orang-orang yang suka mengairi sawah ladangnya dan beliau selalu mendoakan kebajikan bagi mereka. mengapa beliau berpakaian demikian. maka beliau suka menyuruh orang itu untuk mengulanginya. Beliau tidak mahu menerima pemberian seorang penguasapun. tetapi beliau tidak senang terhadap orang-orang yang malas mengakhiri sawah ladangnya.Al-Habib Umar dan guru beliau. tetapi beliau tidak mahu menerimanya. Al-Habib Umar selalu sederhana dalam cara berpakaiannya. hasil tenunan dalam negeri. makan minumnya dan tempat tinggalnya. maka tahu-tahu terdapat sepotong roti yang masih hangat di pangkuannya. Ketika ditanyakan. Setelah al-Habib Umar wafat. Beliau suka memakai pakaian yang kasar berwarna putih. selain ketika putera beliau wafat. Ketka ia terbangun ia terkejut dengan adanya dua potong roti dihadapnya. kalau ada seorang penguasa memberi hadiah atau bingkisan kepada beliau atau yang ada hubungannya denga penguasa. sebab beliau sangat menyayangi dan merasa kagum qasidah itu. setelah diperiksa di sekelilingnya. ternyata tidak ada seorangpun yang ada didekatnya. Di desa Andal dan al-Qasar banyak menghasilkan buah kurma. bukan buatan dari India. Biasanya beliau berpesan untuk memberi jarak sepuluh langkah atau lima belas langkah antara satu pohon kurma dengan lainnya. Ketika orang itu melaksanakan apa yang diperintahkan oleh al-Habib Abdullah ibnu Alwi alHaddad. Maka yang sepotong dimakan sedangkan yang sepotong lagi dibagikan kepada anakanaknya. Banyak hadiah-hadiah yang mengalir kepada al-Habib Umar. dikarenakan seringnya al-Habib Umar menganjurkan orang untuk menanamnya. maka alHabib Abdullah ibnu Alwi al-Haddad menyuruh seseorang untuk berziarah ke makam al-Habib Umar dan menyuruhnya untuk membacakan qasidah yang disebutkan di atas tadi di sisi kubur al-Habib Umar. sehingga ia yakin bahawa dua potong roti itu adalah karomah dari al-Habib Umar sebagai petanda bahawa qasidah yang dibacanya telah didengar oleh al-Habib Umar dan ziarahnya terkabul. maka beliau selalu menolaknya dengan cara yang manis dan halus.

betapa hinanya kehidupan dunia yang selalu mereka rebutkan itu. seraya berkata: “Ada seorang puteri telah membawakan makanan buah bidara cina bagiku. Demikian juga isteri Salim tidak menyiapkan makan malam bagi al-Habib Umar. Jika al-Habib Umar hendak membangun rumah. Penduduk desa itu senang menerima kehadiran al-Habib Umar. sebab ia mengira bahawa al-Habib Umar sudah makan malam di rumah Salim. Letak rumah beliau di bagian atas desa. Al-Habib Umar hanya berkata: “Kurma dan mentimun yang halal lebih baik dari bubur kambing (harisah) yang subhat”. maka mereka menghidangkannya ke hadapan al-Habib Umar. Kata al-Habib Umar: “Andaikata aku tidak takut kebakaran. beliau mau makan apa saja yang didapatnya dengan mudah. Pada suatu hari ketika beliau berkunjung ke Wadi ‘Amed. Beliau tidak terlalu memperhatikan masalah makanannya. Biasanya jika al-Habib Umar diberi hadiah sehelai kain halus berwarna putih. sehingga al-Habib Umar sering mengunjunginya. tetapi beliau tidak menyuapkan sedikitpun dari bubur asidah itu. Kebetulan malam itu pembantunya keluar dengan membawa sepotong roti untuk makan sapinya. ahli ibadah dan amat dekat hubungannya dengan al-Habib Umar. pasti aku lebih senang di sebuah gubug”. maka beliau singgah di rumah salah seorang pengikutnya yang ada di desa itu. Sebab beliau amat erat hubungannya dengan Syeikh Salamah yang dikenal sebagai wali yang wara’. Disebutkan bahawa pada suatu malam isteri Hussein menantu beliau tidak menyediakan makan malam bagi al-Habib Umar. ketika arkiteknya telah selesai membangun tembok rumah beliau. sebab ia mengira bahawa al-Habib Umar telah makan di rumah Hussein. tidak jarang beliau menahan lapar jika tidak ada rezeki yang dimakannya. Ketika penduduk desa Huraidzah minta pertimbangan beliau. maka beliau dipersilakan masuk ke dalam bangunan itu. maka beliau menyuruhnya untuk membangun atapnya. aku telah memakannya sedikit dan hal itu aku . maka beliau memotongnya sampai sebatas telapak tangan. beliau hanya menyuapnya sedikit. maka beliau memakainya sebagai alas duduk di atas kenderaannya sampai kain itu tampak rosak. puteranya. tetapi beliau menolaknya dengan halus. sehingga mereka membikin bubur asidah bagi beliau. Hal itu adalah dikarenakan beliau meniru jejak hidup Imam Ali ibnu Abi Thalib yang selalu memotong bagian tangannya sampai batas telapak tangan. salah seorang puteri dari mereka datang dengan membawa sepiring makanan bagi beliau. maka beliau menyuruh arkiteknya untuk membangunkan kamar mandi di bagian depan rumahnya agar orang-orang yang melihatnya akan mengerti. sehingga mereka minta beliau untuk mencicipinya. di manakah rumah beliau harus dibangun. maka beliau mengambil sebagian seraya berkata: “Ini adalah makan malamku”. Setelah beliau mengukur tinggi bangunannya dirasa telah cukup.agar ia menjadi kecewa”. Tidak lama setelah bubur asidah yang dipersiapkan penduduk desa itu telah selesai. Ketika penduduk desa itu masih sibuk membuat bubur asidah. maka beliau menyuruh mereka untuk membangun rumahnya di bagian atas desa itu di dekat rumah Syeikh Salamah ibnu Ali Basahil. Biasanya jika beliau diberi hadiah sehelai baju terlalu panjang bagian tangannya.

seorang murabbi dan seorang da’i kepada Allah di dalam tindak-tanduknya dan tutur katanya. maka aku ingin dihadirkan sebuah bejana yang berisi parfum. wajahnya tampan. Maka Syeikh Ali Baras membaca dengan khutbahnya. Al-Habib Umar berkata: “Sesungguhnya sumber-sumber untuk mendapatkan cahaya Allah tidak berkurang sedikitpun bagi generasi yang ada di akhir masa. tentang sifat diri al-Habib Umar sebagai berikut: “Tubuh al-Habib Umar berperawakan sedang. Kata beliau: “Dari besarnya kesukaannya kepada parfum. seraya menunjuk kepada Syeikh Ali Baras. Pada suatu hari ketika Syeikh Ali Baras duduk di sisi al-Habib Umar. ini adalah ijazah yang diberikan bertepatan pada saat terkabulnya semua do’a”. Pada awal mulanya. Maka aku menerima tugas itu dan Syeikh Ali Baras akan membantuku dan mendukungku”. Al-Habib Umar gemar memakai parfum. Kemudian dikatakan kepadaku: “Kami akan menjadikan bagimu seorang pendamping dan membantu yang akan mendampingimu untuk menunaikan tugasmu”. maka akan melihat kewibawaan beliau dan tercium bau harum dari beliau”. maka beliau bertanya kepadanya: “Buku apa yang ada padamu?” kata Syeikh Ali Baras: “Buku yang ada di tanganku adalah Bidayatul Hidayah”. aku telah memberimu ijazahdi bidang Syari’at. Selanjutnya. Al-Habib Umar sebagai seorang Syeikh dan Murabbi Al-Habib Umar adalah seorang Syeikh. . Kisah ini merupakan salah satu bukti dari kesederhanaan alHabib Umar dalam hal makanan. Kata al-Habib Umar: “Bacalah buku itu”. al-Habib Umar berkata kepada Syeikh Ali Baras: “Berhentilah sampai di situ. akan tetapi mereka datang membawa bejana-bejana yang berlubang”. Shahib Qoidun. maka keringat beliau tercium bau harum. Dikarenakan besarnya kegemaran beliau mamakai parfum. Sifat postur tubuh al-Habib Umar al-Attas Al-Habib Ali ibnu Hassan al-Attas pernah menyebutkan dari al-Habib Abu Bakar ibnu Muhammad Bafaqih. Tareqat dan Hakekat.telah rasa cukup”. sifat-sifat mulia seperti ini iaitu niat yang baik dan keyakinan yang kuat jarang dimiliki oleh tamu-tamu yang lain dan kekeramatan beliau jarang dilihat orang kecuali seorang yang benar-benar ta’at. Habib Isa ibnu Muhammad al-Habsyi berkata: “Biasanya jika ada seorang datang dengan niat yang baik kepada al-Habib Umar. Syeikh Ali Baras sibuk membantu al-Habib Umar dalam menyampaikan dakwahnya. jika seorang melihat beliau. kemudian aku akan memakainya semua”. maka beliau akan menerima segala pengaduannya serta menghormatnya dengan menampakkan keramatnya. Pada lambung kiri al-Habib Umar ada warna hitam sebentuk cincin. maka aku menolaknya dengan berbagai alasan”. Al-Habib Umar pernah berkata: “Ketika aku ditawari menjadi seorang da’i. bagus niatnya dan kuat aqidahnya”. janggutnya lebar.

adakalanya manusia tugasnya sebagai guru ngaji seperti kamu. sehingga minatku kepada beliau berkurang. Ketika aku adukan keadaanku kepada Habib Umar. Ketika aku memberi salam . Mengapa demikian?” Ketika ucapan guru ngaji itu disampaikan kepada al-Habib Umar. Sebelum murid itu menyampaikan kepada beliau apa yang yang ada di hatinya. tentunya aku dapat menyampaikan ia kepada Allah di dalam waktu yang paling singkat. maka mereka singgah di desa Hadzyah dan akan melewati rumah guru ngaji ini. akan tetapi aku mendapati orang-orang yang hanya membicarakan: “Habib akan pergi. telurnya di darat dan ia tetap berada di laut dan memelihara telurnya cukup dengan pandangan”. habib akan datang”. maka beliau menghadap kepadaku dan mendo’akanku untuk mendapatkan seperti yang didapati al-Habib Abdullah alHaddad. Disebutkan bahawa pada suatu hari ada seorang murid datang kepada beliau dengan niat untuk memohon keputusan dari beliau. Al-Habib Abdurrahman ibnu al-Habib Umar al-Attas berkata: “Ketika aku keluar dari desa Ahrum. maka beliau berkata: “Katakanlah kepadanya. maka aku bertemu dengan seorang Darwisy yang sedang mengembara. pasti ia akan mendapatkan kebajikan yang ia inginkan”. maka al-Habib Abdullah mendapat pancaran Ilahi (Futuh) sebelum aku mendapatkannya. Al-Habib Ahmad ibnu Hasyim al-Habsyi berkata: “Dulunya aku dan as-Sayid Abdullah al-Haddad sering berkunjung kepada al-Habib Umar al-Attas. ia seorang guru ngaji bagi anak-anak kecil. Maka sejak saat itu akupun mendapat pancaran Ilahi. Biasanya jika penduduk desa Syibam berziarah ke tempat al-Habib Umar al-Attas. dan mereka pulang dengan wajah yang berlainan dari wajah yang sebelumnya. maka dengan cara kasyaf beliau menjawab apa yang akan ditanyakan oleh murid tersebut: “Wahai orang yang kebanyakan manusia meninggalkan apa yang semestinya harus ia lakukan. guru itu berkata kepada salah seorang yang didekatnya: “Aku lihat penduduk Syibam yang pergi ke tempat al-Habib Umar dalam keadaan wajah tertentu. adakalanya seorang pendidik. Ada seorang sholeh dari penduduk sebuah desa Hadzyah yang bernama Ahmad ibnu Abdillah Bajusair. Pada suatu kali.Syeikh Ali Baras pernah berkata kepada al-Habib Umar: “Meskipun engkau sering mengunjungi Wadi ‘Amed dan desa-desa lainnya. apakah dia tidak mengerti bahawa saya seperti buaya. Waktu itu ia hendak menyeberang jalan. Dengan kata lain tidak mempunyai persiapan dan keyakinan kepada beliau”. demikian pula jika mereka pulang dari tempat beliau. tidak seorangpun yang datang kepadaku kecuali ingin menanyakan tentang masalah-masalah duniawi seperti meminta hujan. padahal setiap murid yang datang kepadaku dengan niat yang baik untuk mendapatkan masalah-masalah yang mulia. Jawab al-Habib Umar: “Andaikata aku bertemu dengan seorang yang hatinya seperti engkau. tidak lama. menginginkan anak atau meminta pendapat. tetapi anehnya tidak banyak yang mendapat petunjuk dengan sebenarnya dari engkau. padahal aku yakin bahawa jika seorang fakir bertemu dengan engkau pasti ia akan menjadi muslim”.

maka aku lihat pada diri beliau. Sesungguhnya ayahmu sering datang ke negeri kami secara ghaib dan nama beliau lebih dikenal di tempat kami daripada di tempat kamu”. namun beliau lebih senang untuk rendah diri. Habib Ahmad ibnu Zein al-Habsyi berkata: “Banyak orang dari kawan-kawan beliau yang menerima kebajikan dari al-Habib Umar. selamat datang wahai fulan. Al-Habib Abdullah ibnu Alwi al-Haddad berkata: “Ketika aku mengunjungi alHabib Umar al-Attas. Syeikh Abdullah ibnu Abdurrahman Ba’ubad menuturkan bahawa ketika ia bersama Syeikh Ali Baras dan tiga belas orang sahabatnya datang ke tempat alHabib Umar. maka timbul keinginanku untuk tidak akan berpisah dari beliau sepanjang hidupku. adanya sifat-sifat yang terdapat pada para sesepuh beliau hingga pada diri Nabi SAW”. padahal engkau belum pernah berkenalan denganku?” Jawab orang itu: “Bagaimana aku tidak mengenalmu. maka beliau berkata kepadaku: “Wahai puteraku. Habib Ahmad ibnu Hussein ibnu Umar berkata: “Aku pernah diberitahu oleh seorang yang aku tidak ragu akan kejujurannya bahwa ia pernah bertemu dengan seorang Darwisy dari negeri Sind di Afrika yang berkata: “Sesungguhnya al-Habib Umar bin Abdurrahman al-Attas sering berkunjung ke negeri kami di Sind untuk mengajari kami Tasawwuf dan ilmu Tareqat dan beliau banyak dikenal di negeri kami”. Aku bertanya kepadanya. maka ia berkata. pada hal engkau adalah putera guru kami. al-Habib Umar bin Abdurrahman al-Attas. lemah lembut. sebab aku lihat diri beliau bagaikan mutiara yang berwarna putih cemerlang. Ia menyebut namaku dan ia menunjukkan kegembiraannya bersamaku meskipun aku belum pernah bertemu dengannya pada waktu sebelumnya. banyak orang yang menjadi murid beliau dan banyak pula yang menerima talkin dzikir dan menerima khirqoh dari beliau”. maka yang pertama aku lihat adalah sinar wajah beliau yang amat cemerlang. dan wajah beliau memancarkan sinar yang terang. ramah tamah kepada semua orang dan akhlak yang sangat tinggi di mana sangat sedikit sekali orang berakhlak seperti beliau. Meskipun keadaan dan kedudukan beliau sangat tinggi. tempat dan sumber mata air serta perjalanan hanya ada satu macam. Ketika menyebutkan sifat al-Habib Umar. barang siapa yang ingin memisahkan antara aku dari Syeikh Ali Baras. banyak menuturkan bahawa keadaan peribadi al-Habib Umar al-Attas dan tindak lanjutnya jauh berbeda dengan para tokoh wali lainnya. Kitab-kitab yang dipesankan oleh Habib Umar al-Attas untuk dipelajari . sehingga aku tidak ingat lagi akan kehadiranku. Kami sempat menetap di tempat beliau selama beberapa hari. Habib Isa ibnu Muhammad al-Habsyi dan para arif billah lainnya. maka ia tidak akan mendapat untung”. bagaimana engkau tahu namaku. Ketika beliau memberi izin kami untuk pulang ke desa kami.kepadanya.

Kata lelaki itu: “Mulai dari saat ini. Kewara’kan al-Habib Umar al-Attas Beliau dikenal sangat wara’. sebab keduanya termasuk pemasok santapan rohani bagi paraahli Tasawwuf”. Beliau tidak mau makan dari pemberian orang-orang yang berbisnes dengan cara riba’. maka beliau dipersilakan singgah di rumah seorang dari keluarga Basulaib. Al-Habib Umar al-Attas selalu membaca kedua kitab itu ke mana saja beliau pergi. Maka Habib Umar mau singgah di rumah orang itu dan beliau berdo’a bagi keluarga orang itu. Habib Umar selalu menyuruh anakanak kita untuk menghafal nadzom kitab Zubad. karya tulis Imam Nawawi dan bacakan juga kitab itu kepada kawan-kawanmu. Kisah penolakkannya terhadap pemberian Sultan Badar ibnu Abdillah al-Katsiri ketika datang mengunjungi beliau. Maka beliau berkata kepada Syeikh Ali Baras: “Wahai Ali. beliau berkata kepadaku: “Aku pernah membaca kitab al-Irsyad.Ar Risalah karya tulis Imam Qusyairi dan Awarifu al-Ma’arif karya tulis Imam al-Saharwurdi.Az Zubad karya tulis Syeikh Ibnu Ruslan. Allah berfirman:“Allah mensyari’atkan bagimu tentang pembagian waris untuk anak-anakmu. tidak pernah mau diajak makan minum. kerana kitab tersebut membawa berkat dan memberi futuh.. Beliau tak mau pernah menerimapemberian apapun dari kaum penguasa. maka belai menolak untuk singgah dan beliau berkata: “Bagaimana aku akan singgah di rumah seorang yang tidak mau memberikan waris bagi anak-anak perempuannya? Padahal Allah menyuruh memberikannya dalam al-Quran. bacakan kepadanya kitab al-Minhaaj. Syeikh Ali Baras pernah membaca mukadimah kitab Bidaayatul Hidaayah di hadapan Habib Umar.Bidaayatul Hidaayah karya tulis Imam Ghozali. . aku akan memberikan waris bagi anak-anak perempuanku”.Al Minhaaj karya tulis Imam Nawawi. . semoga diberi barakah”. Pada suatu kali ketika beliau berkunjung ke rumah seorang dari keluarga . Pada suatu kunjungan beliau di Wadi Amed. karya tulis Syeikh Ismail alMuqri”. sampaipun sekedar minum kopi bersama kaum penguasa. bahkan beliau menolak arang bakar yang datangnya dari kaum penguasa. iaitu bagian seorang anak lelaki sama dengan bagian dua anak perempuan”. Insya-Allah. sebab penyusunnya seorang Wali Qutub dan ia berdo’a bagi setiap pembacanya. kelak akan saya sebutkan dalam fasal tersendiri. . kemudian beliau memberi ijazah bagi Syeikh Ali Baras sehingga Allah membuka cabang-cabang ma’rifat baginya. sehingga mereka diberi barokah dan kebahagiaan hidup”. sedangkan mereka tidak mau memberikan bagian waris bagi anak-anak perempuan. Kata beliau: “Ar Risalah dan al-Awarif dan kitab-kitab sepertinya sangat pentinguntuk dibaca. Syeikh Abdullah ibnu Umar Ba’ubaid berkata: “Ketika aku berkunjung ke tempat Habib Umar.

Katanya beliau: “Kalau begitu. Disebutkan oleh Syeikh Ali ibnu Salim al-Junaid.Basuwaid yang ada di desa Anaq. Dan jika telah masuk waktu solat berjamaah. tetapi beliau tidak mau menerimanya sampai setelah memperjelas redha ahli warisnya tentang harta wasiat itu”. Anehnya. Pada suatu kali ada seorang wanita yang mewasiatkan sebagian dari perhiasannya senilai tiga Uqiyah. maka beliau mengusirnya seraya berkata: “Pergilah engkau untuk menjadi imam. Beliau bertanya: “Dari mana engkau peroleh buah labu ini?” Jawab orang itu: “Aku memetiknya dari sebuah kebun milik wakaf”. kebun yang telah diwakafkan itu mulai sebaik mungkin”. tetapi beliau menolaknya. tidak seorangpun dari orang-orang besar yang dapat mengikuti perangai beliau seperti itu. dan beliau diberi labu. Begitu tawadhu’nya perangai beliau. tidak dihalalkan anda duduk di sini. dan beliau membantunya agar ia mau berjalan”. bahwa ayahnya yang bernama Salim pernah meminjam seekor keldai buat kenderaan bagi perjalanan habib Umar yang akan pergi ke desa Lahrum. Kata orang itu: “Mulai sekarang aku tak mau lagi makan dari hasil kebun yang telah diwakafkan. bila waktu tugas anda sebagai imam telah tiba”. padahal waktu itu udaranya amat panas. Habib Umar tidak mau menerima harta wasiat dari seorang kecuali bila beliau telah memperjelaskan benar-benar tentang redhanya ahli warisnya. keldai itu berhenti dan duduk di padang pasir. samapi beliau tidak dapat dibezakan dengan kawan-kawan duduknya yang lain. Demikian pula ketika keldai itu mogok kembali. Maka sejak saat itu. maka rawatlah kebun itu. Di tengah majlisnya. beliau tidak duduk di tempat yang . Hal itu menunjukkan kedua sifat budi pekerti beliau. sehingga tangkai-tangkainya seperti itu juga”. sebab kebun yang telah diwakafkan itu adalah milik semua orang Islam”. tetapi beliau melarangku seraya berkata bahwa pemilik keldai ini tidak mau keldainya dipukul”. maka harta yang diwasiatkan itu diberikan kepada beliau. Kemudian beliau berkata: “Peganglah kepalanya dan aku akan membantumu. Maka beliau disambut dengan sambutan yang luar biasa. sesampai di tengah perjalanan. Kata Syeikh Salim: “Hampir aku pukul keldai ini. kita tidak diperbolehkan makan dari kebun yang telah diwakafkan. Al-Habib Abdullah ibnu Alawi al-Haddad berkata: “Ketika kami berkunjung ke desa Huraidzah ke tempat Habib Umar. maka Salim hendak memukulnya. Ketika wanita pemilik harta itu wafat. meskipun tingginya kedudukan beliau. kemudian bagikan hasilnya bagi kaum muslimin”. agar ia berjalan”. sedangkan imam masjid ada didekat beliau. Rasa tawadhu’ al-Habib Umar al-Attas Al-Habib Abdullah ibnu Alawi al-Haddad berkata: “Itu orang (al-Habib Umar) yang pepohonnya ditanam atas dasar tawadhu’ dan lemah lembut. kami melihat Habib Umar bersikap amat tawadhu’. lalu bagaimana hasil-hasilnya yang telah aku makan di masa-masa sebelumnya?” Kata Habib Umar: “Untuk menebus dosanya yang lalu.

Sehingga kalau ada orang-orang yang membutuhkan pertolongan. Bila bangun kerana ada hajat dan tempat duduknya ditempati orang lain. maka ia berkata: “Seorang yang seperti ini. bahkan Habib Umar mendatangi rumah orang itu dengan tujuh kawan beliau. Kedermamawan al-Habib Umar al-Attas Habib Umar al-Attas dikenal sebagai seorang yang amat murah tangan. belaiu tidak marah dan tidak menyuruh orang itu untuk pindah. Kedermawan Habib Umar tidak pernah membezakan orang. sehingga beliau tidak berbeza dengan kawankawan duduk yang lain. lalu dia mengatakan keldaiku mempunyai anak. Maka mereka keluar bersama-sama untuk menghadiri solat Jum’at dengan perasaan gembira dan puas karena akhlak dan perilaku Habib Umar. sehingga ia menjadi amat kagum terhadap lemah lembut budi pekerti beliau.khusus. sebab yang ada di Tarim hanyalah orang-orang yang wajah-wajahnya bagaikan bulan”. tidak pakai pakaian khusus. Meskipun besarnya kedermawan Habib Umar. bahkan beliau duduk di tempat lain. maka beliau berkata: “Memang pantas ucapannya itu. ada seorang yang ketika itu melihat kesederhanaan pakaian Habib Umar dan ketawadhu’annya. sehingga mereka tidak pernah rasa malu dengan . Ketika ucapan itu didengar oleh Habib Umar. kami di Tarim tidak mengajak berjabat tangan dengannya”. suatu ucapan yang mengejek dan sangat tidak pantas. Pada suatu kali. Habib Umar tidak marah. penduduk Syibam berebutan untuk berjabat tangan dengan beliau. Habib Umar sangat peduli untuk memberi makan orang-orang. eliau senantiasa memberi pelayanan kepada orang-orang lemah dengan penuh kasih sayang. Pada suatu hari ketika orang-orang datang ke tempat Habib Umar untuk mengucapkan selamat atas lahirnya seorang anak beliau. Kunjungan Habib Umar itu di pagi hari Jum’at. sehingga rumahnya selalu dibanjiri segala lapisan masyarakat yang membutuhkan bantuan beliau. Kedatangan beliau menjadikan orang itu amat bergembira. sampai aku pernah berkata: “Alangkah tidak sopannya kalian terhadap Imam ini”. Beliau mengulang-ulang berkali-kali. sehingga menyuruh pembantu-pembantunya untuk menyimpan sebagian hasil panen buat nanti bila datang musim paceklik. semua orang disamakan pelayanannya. sedangkan dari penduduk kota itu tidak ada yang datang. padahal mempunyai pakaianpakaian yang bagus dan harum baunya?” Jawab mereka: “Apakah kami boleh menghadiri solat Jum’at dengan memakai pakaian-pakaian yang bagus dan harum?” Jawab Habib Umar: “Boleh”. mereka adalah orang-orang yang berwatak keras dan meninggalkan solat berjamaah dan Jum’at. tetapi beliau tidak pernah menyombongkan diri di depan orang-orang lemah. maka ada seorang dari penduduk desa itu yang mendengar bahawa Habib Umar mempunyai anak. Mendengar ejekan orang itu. Ketika Habib Umar hendak keluar. maka beliau bertanya kepada orang itu dan kawan-kawannya yang tidak mau menghadiri solat Jum’at: “Mengapa kalian tidak menghadiri solat Jum’at. pasti kebutuhan mereka dapat terpenuhi. baik dia orang yang fakir atau pejabat tinggi.

. terutama bagi para tamu yang datang ke rumah beliau. maka beliau dan keluarganya tidak mau makan bahan pokok. dan beliau menyambut mereka dengan ramah-tamah. ada sejumlah tamu yang datang ke rumah beliau di akhir malam. Beliau dan keluarganya memilih bahan pangan pengganti. beliau hidangkan daging bila beliau memilikinya. sedang bahan pangan yang pokok diberikan bagi orang lain yang membutuhkannya. Demikian pula. Biasanya bila ada tamu di akhir malam hari. Kalau bahan pangan pokok benar-benar habis. Habib Umar selalu mewasiatkan hal itu bagi murid-muridnya. adakalanya beliau menyimpan sebagian makan malamnya. beliau hidangkan seadanya. Karena itu bila banyak orang-orang yang mohon bantuan bahan makanan di rumah beliau jika musim paceklik tiba. beliau membangunkan isterinya untuk menyiapkan makan malam buat tamu-tamu yang datang d i akhir malam. terutama bagi keluarga-keluarga yang tidak bisa mohon bantuan orang. Tetapi beliau tidak segan mohon bantuan atau pinjaman untuk menyembelih seekor kambing bagi tamu-tamunya yang terpandang itu. Biasanya jika bahan makanan pokok menipis. Al-Habib Umar sebagaimana yang diceritakan oleh putranya iaitu al-Habib Abdullah selalu menyisakan atau menyimpan sebagian hasil panen tahunan untuk musim paceklik. Di antara mereka. maka beliau berikan bahan pangan berupa apa saja tanpa malu. Adakalanya kalau ada orang-orang terpandang mengunjungi beliau. maka beliau menolong orang-orang yang membutuhkan bahan makanan. Habib Umar tidak senang menonjolkan diri Habib Umar dikenal sebagai seorang yang selalu merahsiakan keistimewaankeistimewaannya dan ketekunan beribadahnya. Habib Umar tidak pernah memaksa diri dalam menjamu tamu-tamunya. Kata beliau:“Menonjolkan diri merupakan penyakit yang tidak ada ubatnya”. agar mereka tidak kecewa bila penghormatannya atau hidangannya dirasa kurang cukup. maka hal itu tidak mengherankan sebab beliau telah lama bersiap-siap menghadapi krisis pangan seperti itu. ada yang setiap saatnya diberi makan langsung di rumah beliau. tetapi masa paceklik yang memaksa mereka untuk cari bantuan dan juga untuk mempererat tali silaturahim. adkalanya tamunya orang miskin. bahkan beliau lebih mengutamakan kaum lemah dari kaum penguasa. Hal itu terlihat pada perlakuan beliau terhadap Sultan Badar ibnu Muhammad al-Katsiri. meskipun kebanyakan orang tidak memperhatikan hal ini. sedangkan beliau tidak mempunyai hidangan yang pantas buat dihidangkan kepada mereka. Adakalanya.beliau. Di saat krisis pangan sedang melanda kaumnya. Yang demikian itu sengaja beliau lakukan agar tidak terasa di hati Sultan bahwa beliau butuh bantuan dari Sultan atau ingin mendekatkan diri kepadanya. Habib Umar suka mengasingkan diri dari masyarakatnya. Demikian pula. tetapi ada pula yang dikirim bahan pangan ke rumah-rumah mereka. persiapan barangkali ada tamu yang datang. Adakalanya tamunya penguasa.

dan beliau tidak senang ditemani orang lain. sampai aku menjadi orang pendatang (asing) sampai kewajipan solat Jum’at tidak diwajibkan bagiku”. Al-Habib Abdullah al-Haddad berkata: “Sebenarnya kami ingin mengunjungi makam-makam dan negeri-negeri. maka aku mengajukan berbagai alasan untuk menerangkan ketidakmampuan melakukannya”. Ketika beliau ditanya: “Mengapa beliau mengasingkan diri?” Kata beliau: “Aku mengasingkan diri sebab orang-orang itu selalu mendekati aku”. Gerakan dakwah al-Habib Umar al-Attas Habib Umar pernah berkata:”Ketika aku diminta untuk bergerak di bidang da’wah. maka kami meminta untuk berdua dengan beliau tanpa diikuti orang lain. Salah satu dari tanda ketidaksenangan Habib Umar untuk menampilkan diri dan tanda lemah lembutnya adalah jika beliau mengunjungi suatu desa dan beliau tinggal di desa itu selama tiga hari atau lebih atau kurang dari jumlah itu. Kemudian Syeikh Ali Baras diperbantukan kepadaku”. Aku berkata: “Wahai Rasulullah. kecuali pembantunya. tepatnya hari Isnin tanggal 21 Jamadil Akhir. Dikarenakan seringnya perjalanan yang beliau lakukan untuk berda’wah dan mendamaikan orang. Pada umumnya beliau suka berjalan di saat panas matahari atau di waktu tengahari yang sangat panas. akan tetapi kami terhalangi oleh kecintaan dan ketergantungan manusia kepada kami. Ketika permintaanku itu dikabulkan oleh Habib Umar dan beliau merestui dengan . maka beliau sengaja memilih singgah di suatu rumah yang tidak akan dikenal orang banyak. Habib Ali bin Hasan al-Attas meriwayatkan bahawa Thabarani menyebutkan bahawa Anas r. Jika beliau tiba di suatu desa.Seorang murid beliau pernah melihat Habib Umar duduk di tempat solatnya secara tersendiri. Karena beliau selalu dalam keadaan musafir. Kami ingin sekali seperti Habib Umar ibnu Abdurrahman al-Attas. karena beliau banyak berkunjung ke berbagai tempat. sampai beliau mengatakan: “Dikarenakan banyaknya perjalanan yang aku lakukan untuk berda’wah. Al-Habib Abdullah al-Haddad berkata juga: “Pada tahun 1071 H. tetapi kedatngan beliau itu hampir tidak diketahui oleh penduduk desa yang beliau kunjungi. ketika kami berkunjung ke tempat al-Habib Umar al-Attas. Maka diberitahukan kepadaku: “Kami akan mendukungmu dalam melaksanakan tugas da’wah ini dengan seorang yang amat mampu untuk melaksanakan tugas ini. kecuali hanya si pemilik rumah yang beliau singgahi dan tetanggatetangga dekatnya. kiranya apa yang tadi engkau dorongkan dengan kedua tangannya ini?” Sabda beliau: “Tadi aku didatangi dunia maka aku mengusirnya dariku”.a berkata: “Aku datang ke tempat Rasulullah SAW dan aku dapatkan beliau mendorongkan sesuatu dengan kedua tangannya”. untuk berda’wah dengan tidak ditemani orang lain.

segala yang aku lakukan, beliau menganjurkan aku untuk berdakwah secara khusus atau umum tanpa peduli ucapan orang banyak”. Habib Umar selalu giat berda’wah, menyuruh yang baik dan melarang yang mungkar dengan cara yang lemah lembut, dan bersifat mengayomi orang, sehingga banyak orang yang suka dan cinta dengan beliau. Tidak sedikit orang-orang yang membangkang dan berbuat dosa terpengaruh oleh lemah lembutnya da’wah beliau, sehingga mereka bertaubat dan menjadi orang-orang yang taat kepada Allah. Beliau menggalakkan menghadiri solat berjamaah dan solat Jum’at. Selain itu, berbagai cabang-cabang amal-amal soleh pun digalakkan di tengah masyarakatnya. Pada waktu beliau sampai di desa Huraidzah untuk pertama kalinya, beliau dapati masyarakatnya banyak yang bodoh, membangkang, kasar, tidak suka tolongmenolong dan tidak mau berjamaah dan berjum’atan. Dengan tekun Habib Umar mengajak mereka ke jalan Allah. Habib Umar tidak pernah memaksa orang untuk berbuat baik, tetapi merayu mereka dengan cara-cara yang menarik, sehingga akhirnya penduduk desa Huraidzah menjadi manusia-manusia yang berbudi pekerti halus dan ramah-tamah. Salah satu dari cara-cara menarik yang dipakai Habib Umar dalam menarik hati masyarakatnya adalah sering mengunjungi rumah-rumah mereka dan bercengkramah di rumah-rumah mereka, sampai mereka cinta dengan cara yang dipakai leh beliau. Meskipun demikian, beliau tidak segan menasihati mereka bila ada perbuatan-perbuatan terlarang yang dilakukan oleh mereka, misalnya cerita yang tertera di atas akan nasihat yang beliau berikan kepada seorang Basuid yang menyuguhkan buah labu yang timbul di kebun milik wakaf. Termasuk juga lemah lembut beliau terhadap orang yang mengatakan keldaiku juga mempunyai anak, sewaktu orang-orang mengucapkan selamat atas lahirnya anak beliau, yang mana mereka tidak mau melakukan solat Jum’at. Sampai mereka mau menghadiri solat Jum’at dan mereka tertarik dengan cara-cara yang menarik dari Habib Umar. Terhadap orang-orang yang terang-terangan menentang hukum Allah, maka beliau bersifat kasar terhadap mereka. Di antaranya adalah beliau tidak mau singgah ke rumah seorang dari keluarga Bashalib yang tidak mau memberikan waris bagi putri-putri mereka: “Ketika mereka bertanya, maka beliau berkata: “Bagaimana aku mau akan berkunjung ke rumah seorang yang tidak mau memberi hak waris bagi putri-putrinya?” Maka dengan ketegasan Habib Umar itu, mereka menyatakan taubatnya, dan akhirnya beliau mau mengunjungi rumah mereka. Sedangkan terhadap orang-orang yang tidak ada gunanya dengan cara-cara yang lemah lembut, maa beliau bersifat kasar dan marah yang sangat marah. Hal itu dinampakkannya seperti tidak mau memasuki rumah mereka, tidak mau menghadiri undangan mereka, sehingga banyak yang bertaubat di tangan beliau. Disebutkan juga bahwa Habib Umar pernah menola makan hidangan yang dihidangkan di rumah seorang yang tidak memisahkan antara harta dari hasil yang halal maupun yang haram, khususnya dari harta hasil riba’. Disebutkan bahwa pada suatu hari, Habib Umar diundang makan di suatu rumah yang pemiliknya

sedikit banyak suka makan harta hasil riba’. Ketika hidangan makanan telah disuguhkan dan para tamu termasuk Habib Umar dan Syeikh Ali Baras dipersilakan makan. Ketika itu Habib Umar merasa bahawa hidangan itu ada undur haramnya. Maka beliau memberitahukan kepada Syeikh Ali Baras tentang hal itu. Kemudian keduanya meninggalkan jamuan makan tanpa menyantap sesuap pun dari makanan yang dihidangkan itu sehingga pemilik rumah bertanyatanya tentang sebabnya. Kata Habib Umar: “Dalam hidanganmu ada harta yang tidak halal”. Maka si pemilik rumah menangis dan berkata: “Kalau orang-orang yang baik tidak mau makan makananku, maka aku adalah orang yang paling jelek”. Lalu menyatakan taubatnya di hadapan Habib Umar dan ia berjanji tidak akan memungut harta dari hasil riba’ lagi. Disebutkan bahawa pada suatu hari Habib Umar menghadiri majlis ta’lim Habib Aqil, saudara beliau, sepulangnya dari ziarah ayahnya. Ketika itu ada seorang yang kaya yang suka menerima harta riba’ memberi suguhan kopi susu kepada para jamaah. Ketika Habib Umar merasa bahawa dalam kopi yang disuguhkan itu ada unsur haramnya maka beliau berkata: “Angkatlah kopimu, kami tidak dapat meminumnya sebab engkau suka menerima harta riba’”. Habib Umar sangat marah terhadap orang itu maka lelaki itu berdiri sambil marah dan nenentang Habib Umar sehingga Habib Umar berdoa bagi orang itu. Denga izin Allah, lelaki itu sakit dan mati tidak lama setelah itu. Kata Habib Ali bin Hasan al-Attas: “Karena lelaki itu menampakkan diri menentang Allah dari dua sisi, yang satu dengan harta riba’ yang ia makan. Allah berfirman:“Maka ketahuilah Allah dan Rasulnya akan memerangimu” Dan karena ia menentang wali Allah, seperti yang disebutkan dalam hadis Qudsi: “Seorang yang menentang wali-Ku maka Aku akan memeranginya” Di akhir usianya ketika Habib Umar solat Jum’at di desa Nafhun, beliau duduk di pintu masjid. Maka beliau memberikan mauidhoh hasanah dan memperingatkan hadirin dari seksa Allah karena itu mereka diminta meningkatkan frekuensi ibadah mereka dan ketaqwaan mereka dan melarang dari apa yang menyebabkan kemurkaan Allah. Setelah itu beliau berkata: “Apakah aku telah menyampaikan pesan-pesan Allah ini?” Jawab para hadirin: “Ya”. Maka beliau berkata: “Ya Allah, saksikanlah kesaksian mereka”. Di saat itu ada seorang murid beliau yang bernama Syeikh Abdul Kabir Baqais yang berkata: “Seolah-olah Habib Umar memberikan nasihat yang terakhir”. Habib Umar gemar mendamaikan orang yang berselisih Habib Umar al-Attas suka mendamaikan orang-orang yang sedang berselisih demi untuk menjalankan ajaran Allah yang pernah disebutkan Allah dalam firmannya: “Tiada kebaikan dalam sebagian besar bisik-bisik kalian kecuali seorang yang menyuruh bersedekah dan menyuruh berbuat kebajikan atau mendamaikan di

antara manusia yang berselisih. Barang siapa yang mengerjakan hal itu karena berharap redha Allah, maka akan kami berikan pahala yang besar” Disebutkan bahawa suatu hari beliau mendamaikan di anatara dua suku Kabilah Arab yang sedang bersengketa. Maka masing-masing suku berkeras kepala, sehingga beliau bertanya kepada mereka: “Bagaimanakah pendapat kalian bila seseorang di antara kalian berada di suatu lembah, bisakah ia menjadikan lembah itu makmur atau bisakah ia menggali sumur seorang diri atau menolak serangan musih seorang diri?” Jawab kedua suku itu: “Tidak bisa”. Jawab Habib Umar: “Karena itu bersatulah kalian semua agar dapat menyelesaikan segala persoalan secara bersama”. Berkat nasihat Habib Umar itu, maka mereka bersatu kembali dan saling memaafkan”. Dikisahkan oleh Syeikh Muhammad Ibnu Abdil Kabir Baqais: “Pada suatu kali ketika Habib Umar menyeru perdamaian pada satu kabilah Arab dengan lemahlembut, maka mereka menolaknya dengan cara kasar sehingga beliau melemparkan tasbihnya di antara mereka. Dengan kuasa Allah, tasbih itu berubah seakan-akan menjadi ular besar yang merayap di antara mereka sehingga mencari perlindungan di hadapan beliau. Maka mereka meminta maaf dari Habib Umar dan menerima seruan perdamaian. Disebutkan bahawa ada seorang yang berhutang dan si pemberi hutang mengadukan masalah keduanya kepada Habib Umar. Akhirnya setelah keduanya didamaikan oleh beliau, maka yang memberi hutang bersedia memaafkan sebagian hutangnya asalkan yang berhutang mau melunasi sebagiannya. Anehnya setelah keduanya keluar dari tempat Habib Umar, maka yang memberi hutang mengingkari perjanjian tadi sehingga yang berhutang memberitahukan Habib Umar. Maka Habib Umar marah pada si pemberi hutang seraya berkata: “Nanti engkau akan terkena penyakit dan akan terkena sengatan api sebanyak bilangan wang yang engkau ingkari janji kemudian akan menjadikan engkau mati”. Nyatanya ucapan Habib Umar itu dikabulkan Allah, akhirnya si pemberi hutang mati setelah ia menderita sakit beberapa waktu. Disebutkan juga bahawa sebagian penduduk desa Huraidzah dipaksa menyerahkan tanah perkebunannya kepada kaum penguasa. Maka penduduk desa itu meminta bantuan dari Habib Umar untuk memaksa kaum penguasa itu agar membatalkan tuntutan mereka kepada penduduk Huraidzah. Ketika para penguasa mau menolak, maka Habib Umar mengancamnya akan mendoakan bagi mereka, maka mereka terpaksa membatalkan tuntutan mereka. Disebutkan ada dua bersaudara pemilik kebun dari keluarga Ghanim yang berbuat zalim kepada tetangganya tentang pengairan bagi kebunnya. Ketika kedua bersaudara itu dilaporkan kepada Habib Umar, maka keduanya dinasihati agar memberikan hak tetangganya, tetapi keduanya menolak bahkan menentang Habib Umar dengan penuh kurang ajar sehingga Habib Umar berkata pada mereka: “Kalian akan kami masukkan ke dalam lautan yang tiada bertepi”. Akibat ucapan

maka Habib Abdullah al-Haddad menganjurkan orang untuk solat di masjid Abdullah Bamika sebab masjid tersebut dibangun atas petunjuk seorang wali Allah. mana yang bagus solat di masjid Abdullah Bamika ataukah di masjid milik orang lain.Habib Umar itu. Dengan restu Habib Umar. pemilik masjid al-Aredh di kota Syibam termasuk salah satu dari orang-orang saleh yang gemar beribadah dan menjalin persahabatan yang erat dengan Habib Umar. mereka dilarang untuk pindah ke tempat lain. sehingga pengairan . Syeikh Abdullah mengerti maksud petunjuk beliau itu. Sedangkan ia telah lanjut usia lalu diterimanya maka ia diberi kemudahan oleh Allah. dan saudaranya ikut tak sadar sehingga keduanya saling hunus senjata tajam. sampai kebunkebun kurma mereka banyak yang kering. ia melaporkan apa yang ia lakukan kepada Habib Umar. Karena itu banyak orang yang selalu mohon pendapat beliau. Habib Umar menganjurkan mereka untuk menetap bersabar di desa mereka. semoga tidak lama Allah akan menurunkan hujan ke desa mereka. iaitu Habib Umar al-Attas. sehingga ia berhasil mendapatkan untung besar. maka tidak lama kemudian Allah menurunkan air hujan bagi penduduk desa itu. maka salah satu dari kedua bersaudara itu ada yang berubah akalnya sehingga ia menyerang saudaranya. tetapi pendapat Habib Umar itu dianggap lemah oleh sebagian orang. Beliau melihat dengan mata hati. Ketika ia mengadukan kepada Habib Umar. maka kekayaan Syeikh Abdullah kembali seperti sediakala. maka beliau memberi petunjuk untuk melakukan suatu amal kebajikan. akhirnya keduanya saling menikam hingga keduanya mati secara tidak terhormat. Bagi yang mengikuti pendapat dan kebijaksanaan beliau. Setelah itu. Syeikh termasuk orang yang kaya. tetapi pada suatu masa kejayaannya menurun sampai ia jadi miskin. Disebutkan juga bahawa ketika sebagian dari penduduk dari suku Nahdi datang kepada Habib Umar tentang lamanyamusim panas di desa mereka. Sebaliknya bagi yang menyalahi pendapat beliau tidak sedikit yang menyesal dan rugi. Disebutkan bahawa Syeikh Abdullah ibnu Said Bamika. Ketika penduduk Syibam bertanya kepada Habib Abdullah al-Haddad. maka ia akan senang. Di antara pula pendapat beliau bagi Syeikh Muhammad al-Amiri an-Nahdi untuk menanam pohon kurma di salah satu tempat yang bernama Dhahirah. sehingga ia menggali sebuah sumur dan ia membangun sebuah masjid di tempat itu. Untungnya Syeikh Muhammad al-Amiri menjalankannya. Akhirnya dengan mengikuti petunjuk Habib Umar dengan tetap bersabar. Habib Umar selalu berfikiran positif Dikenal oleh banyak orang bahawa Habib Umar selalu berfikiran positif dan pendapatnya dapat dijadikan petunjuk yang baik. Di antara pendapat beliau yang memberi manfaat adalah pendapat yang beliau berikan kepada Syeikh Muhammad ibnu Hussein al-Huraidhi untuk menghafal al-Quran.

Tetapi tidak lamapun tuduhan pencurian itu ditarik oleh penduduk desa Hajraian. tetapi Habib Umar menolaknya. dan tidak pernah menyalahi pendapat beliau. Nasihat Habib Umar ini dilaksanakan oleh kaumnya meskipun bulan itu adalah bulan suci Ramadhan. maka beliau berkata: “Hai Umar. Kebetulan setelah mereka selesai mengerjakannya. maka Habib Umar tidak mengizinkannya. Pada suatu kali. Disebutkan bahawa putra Syeikh Abdullah bin Muhammad bin Ahmad bin Afif sering ke desa Huraidzah untuk mengunjungi Habib Umar. maka tidak lama kemudian datang banjir. semua hasil yang akan dipanen oleh penduduk desa itu rosak sehingga mereka menyesali nasib mereka karena tidak mendapat hasil panen kurma pada musim panen itu. Petunjuk Habib Umar itu dilaksanakan sebaik-baiknya oleh Syeikh Umar tanpa ragu-ragu lagi karena kuatnya itikadnya terhadap Habib Umar. sehingga Syeikh Ma’ruf terhindar dari tuduhan pencurian. sehingga airnya melimpah ruah di . maka ia disambut oleh beliau. Disebutkan bahawa Syeikh Umar bin Ahmad al-Hilabi al-Juaydi selalu berhubungan erat dan yakin sepenuhnya kepada Ahbib Umar. untungnya ia tetap menghargai petunjuk Habib Umar. Maka apa yang dikatakan oleh Habib Umar itu memang terjadi. Karena itu Habib Umar memohon kebaikan kepada Allah bagi Syeikh Umar al-Hilabi dan bagi anak cucunya. Syeikh Ma’ruf. putra Syeikh Abdullah menginap di rumah Habib Umar sebelum beberapa hari. Maka mereka sadar akan rahasia petunjuk Habib Umar dan faedah mengikuti pendapatnya. karena pencuri yang sebenarnya dapat segera ditangkap. ia tidak mau ke tempat lain kecuali jika sudah mendapat izin dari Habib Umar. Ketika ia minta izin untuk meninggalkan tempat Habib Umar. Waktu itu baru menjelang musim panen. bahkan di antara mereka ada yang menganggap Syeikh Umar sudah gila. padahal bila panen sekarang. Pada suatu kali ketika Syeikh Umar ini singgah di tempat Habib Umar.bagi kebun-kebun kurma mereka berjalan lancar lagi seperti sediakala. maka panenlah dan ambillah hasil pohon kurmamu”. sedangkan Syeikh Umar telah memetik hasilnya sebelum pasukan belalang menyerbu tanamannya. tetapi ia minta secara berkali-kali agar ia diberi izin. Setelah ia agak memaksa. jika engkau sampai di desamu. Tidak lama kemudian ketika pasukan belalang menyerbu pohon-pohon kurma penduduk desa itu. maka Habib Umar berkata: “Kami menahan anda untuk pulang agar anda terhindar dari tuduhan pencuria yang akan terjadi dituduhkan penduduk desamu kepada saudara-saudaramu dan keluargamu”. karena ayah mereka adalah kawan dekat Habib Umar. mereka pulang. setelah beberapa waktu ia minta pamit lagi. maka hasilnya akan berkurang sampai penduduk desanya menegur dengan keras. maka beliau menasihati mereka untuk segera memperbaiki saluransaluran air yang dipergunakan untuk mengairi kebun kurma mereka. Suatu hari ketika Syeikh Ma’ruf minta izin akan pulang. Pada suatu hari ketika beliau berkumpul dengan tokoh-tokoh masyarakat dari kaumnya.

Sikap Habib Umar tehadap kaum penguasa Habib Umar dikenal sebagai seorang yang tidak merasa takut terhadap kaum penguasa. Kemudian Habib Umar segera berangkat dan beliau menyuruh pelayannya untuk membawa kopi. Tidak lama dari kejadian itu. air dan madunya tidak ada sehingga ia segera melapor kepada Sultan Badar. maka beliau memberinya nasihatnasihat yang berguna mengenai dunia dan akhiratnya. sebab beliau tidak mau minum apapun dari milik Sultan atau milik kaum penguasa. Kata Sultan Badar: “Mengapa anda sampai kami ajak minum secangkir kopi dari kami saja anda tidak mau?” Jawab Habib Umar: “Memang. Akhirnya Sultan Badar segera minta maaf kepada Habib Umar. Kata Habib Umar: “Mengapa engkau sore ini akan melakukan perjalanan ke tempat yang amat jauh dan perjalanannya pun amat berbahaya. sampaipun kayu bakar dari mereka beliau tidak mau menggunakannya.tempat-tempat penampungan air yang telah mereka perbaiki. kayu bakar dan api. Setelah dimasak dalam waktu yang lama. sehingga sejumlah bahan makanan yang ia sembunyikan itu jadi hidangan para pelawat jenazah orang tua itu. Disebutkan pula bahawa pada suatu hari musim panas dan di mana paceklik yang luar biasa. ia menjadi terkejut sebab di tempat air itu. tiba-tiba ada seorang lelaki yang sudah lanjut usia minta izin untuk ke Yaman. yang mana kopi itu untuk beliau minum di tempat Sultan. kalau kami tidak menjaga diri. Setelah mendengar nasihat dan pertanyaan dari Habib Umar. Ia telah menyimpan bekal makanan di rumahnya. maka orang tua itu mengurungkan niatnya. . Beliau suka menasihati mereka meskipun nasihat beliau adakalanya dirasakan pahit oleh kaum penguasa. ketika utusan Sultan Badar al-Katsiri memberitahu bahawa Sultan Badar akan mengunjungi beliau di Huraidzah. tidak seorang pun yang tahu apa yang ia telah lakukan. Sultan Badar menyuruh pelayannya membuat kopi yang dicampur dengan madu dan diminta untuk dihidangkan kepada Habib Umar dan rombongannya. maka ia sakit dan wafat. maka beliau memberitahukan bahawa beliau yang akan mendatangi Sultan di mana ia berada. padahal engkau masih menyimpan sejumlah bahan makanan di tempat yang amat rahasia sehingga tidak seorangpun yang mengetahuinya selain Allah”. Pada suatu hari. Laporan dari si pembantu itu menjadikan Sultan Badar menyadari bahawa Habib Umar sangat tingi rasa wara’nya dan ia merasa bahawa air kopi itu habis dikarenakan besarnya karomah beliau. maka Sultan menyuruh pembantunya untuk segera menyuguhkannya ke hadapan Habib Umar. karena itu beliau minta akan Sultan tetap berada di mana ia sekarang berada. tentunya kami tak akan dapat berbuat seperti itu”. Dan beliau selalu menolak pemberian maupun hidangan mereka. Setelah beliau berhadapan dengan Sultan Badar. Pada saat itu. Ketika si pembantu melihat ke dalam tempat air yang sedang dimasak.

Jawab Habib Umar: “Kami tidak takut kalian akan terkena gangguan dari warga barat dan timur. maka kami merasa sangat haus. kecuali jika ada seorang yang teraniaya hak-haknya yang berdoa. sebab doa orang yang teraniaya akan segera dikabulkan oleh Allah. Setelah aku dewasa. Kemudian mereka merebahkan diri karena lelah dan haus. Disebutkan Syeikh Muhammad Bamasymus juga bahawa pada suatu hari ketika . sehingga rombongan kami melarikan diri dan aku ditinggalkan seorang diri di tengah padang pasir yang tandus tidak dapat menyusul mereka. Meskipun demikian setiap hadiah yang diberikan kepada Habib Umar maka beliau menerimanya dengan penuh karomah selanjutnya beliau memberikannya lagi kepada yang memberinya dengan cara yang penuh hormat sehingga yang memberi tidak merasa tersinggung atau disedekahkan kepada fakir miskin. Disebutkan ketika ada seorang penguasa di Hadramaut berkata kepada Habib Umar: “Kami selalu mengingatimu dan mengharap doamu wahai Habib Umar”. walaupun pendapat beliau itu dirasa tidak menyenangkan hatinya. Di antaranya adalah sebagaimana yang dikisahkan oleh Syeikh Muhammad ibnu Ahmad Bamasymus berikut ini: “Waktu aku masih kecil. Ketika kami tiba di suatu tempat yang tidak ada airnya. maka beliau memberi pendapat yang sejujurnya. Di saat itu doaku tak dapat berguna bagi kalian”. maka engkau segera mendapati mata air dan engkau meminum sepuas-puasnya?” Ucapan Habib Umar itu mengingatkan aku bahwa hal itu suatu karomah dari beliau”. ingatkah engkau ketika engkau berada di suatu tempat yang tandus dan engkau hampir mati dari kehausan. Kemudian tidak lama aku mendapatkan sebuah mata air sehingga aku minum airnya dengan sepuas-puasnya. Habib Umar sangat memperhatikan kepada para pengikutnya yang mencintainya Keterkaitan perasaan Habib Umar terhadap pengikut-pengikutnya yang mencintainya amat besar. kemudian aku melanjutkan perjalananku dan aku mendapatkan orang-orang yang meninggalkan aku tadi sedang berebut minum air di suatu mata air. Mereka merasa heran akan perkataanku karena mereka merasa bahawa tidak mendapati mata air selain dari tempat mereka berada di saat itu.Biasanya jika penguasa minta pendapat dari Habib Umar. Aku kira mata air itu adalah mata air lama yang biasa diambil airnya. maka beliau bertanya kepadaku: “Wahai Muhammad. ketika aku bertemu dengan Habib Umar. aku sempat menempuh perjalanan di padang pasir yang amat luas dan tandus bersama sekelompok rombongan. Tentang masalah ini banyak dikenal orang. Ketika mereka melihat aku datang maka mereka menyilahkan aku minum di mata air itu. tetapi aku katakan bahawa aku telah minum di suatu mata air yang tadi kalian telah melewatinya. Habib Umar al-Attas dikenal sebagai seorang yang tidak mau menerima pemberian apapun bentuknya dari kaum penguasa.

Ketika kami tiba di kota Tarim. tiba-tiba satu batu besar jatuh ke bawah. Dengan rahmat Allah.kami dan Syeikh Ali Baras dan rombongannya berkunjung ke desa Habib Umar di Huraidzah. bertambah keras sakitku sampai aku pengsan. Dikisahkan oleh Syeikh Salim ibnu Abdul Qawi bahawa ayahnya yang bernama Abdul Qawi bin Muhammad Baqais. dengan keyakinannya. maka ia akan memberikan harga kuda itu kepada Habib Umar. Maka di saat itu hilanglah pengikutku dan kesihatanku telah pulih kembali. aku menderita sakit hingga tidak dapat mengikuti rombongan Syeikh Ali Baras. Mereka tidak dapat memberikan bantuan sedikitpun pada Syeikh Salmin. maka batu itu sudah berada di belakangnya sampai ia terhindar. maka keduanya mencari jalan yang dilewati agar dapat sampai ke atas. maka beliau menyuruh kami untuk meneruskan perjalanan ke bagian bawah Hadramaut. Maka ia menceritakan apa saja yang ia dapati dan iapun memenuhi nazarnya bagi Habib Umar. Disebutkan juga bahawa Muhammad ibnu Hushin al-Huraidhi yang pernah diajarkan oleh Habib Umar al-Attas untuk menghafalkan Al-Quran meskipun usia sudah lanjut. Ketika kawannya naik lebih dahulu. Muhammmad ibnu Hushin al-Huraidhi ini bergadang bersama . Tentunya kejadian itu adalah sebagai bukti adanya pertolongan Allah dan adanya kekeramatan Habib Umar al-Attas. maka ia menaiki kudanya yang tadi ikut terseret ke tengah lautan itu. Mereka naik kuda. Disebutkan bahawa Syeikh Salmin ibnu Umar dan kawan-kawannya pergi ke Yaman. Syeikh Salmin dikenal sebagai penunggang yang mahir. Lalu ia menyuruh . Kebetulan pada waktu itu Syeikh Abdul Qawi sedang naik ke atas sehingga batu besar yang melewati jalan yang sempit itu sehingga Syeikh Abdul Qawi merasa terancam dan ia terkejut. aku mendengar Habib Umar sedang berdehem di rumahnya di Huraidzah sedangkan aku sekarang di Wadi Dhibi. Di malam hari ketika aku dalam keadaan sakit-sakitan. Hal itu tidak lain dikarenakan kekeramatan beliau. bahawa pada suatu hari Syeikh Abdul Qawi berjalan di suatu pergunungan bersama seorang kawannya. tiba-tiba kuda yang ditunggangi Syeikh Salmin berjalan di tepi laut. maka ia melakukan anjuran Habib Umar dan akhirnya ia dapat menghafal Al-Quran di luar kepala. Kebetulan Syeikh Salmin yang sedang menghadapi maut itu ingat kepada Habib Umar sehingga ia berteriak menyebut nama Habib Umar dan ia bernazar jika ia diselamatkan Allah dari bahaya maut itu. Untung pada saat itu ia ingat kepada Habib Umar sehingga ia berteriak memanggil nama Habib Umar al-Attas. Tidak lamapun ia dapat mengejar kawan-kawannya hingga mereka tercengan dan merasa gembira. Kebetulan di saat itu ada gelombang yang menerjang kuda Syeikh Salmin. Ketika keduanya akan naik ke atas. Dengan izin Allah. Setelah ia selamat. maka ia seolah-olah diselamatkan oleh seseorang yang sedang naik seekor kuda. maka sewaktu aku sampai di desa Dhibiy. Jalan itu hanya dapat dilewati seorang saja. Pada suatu hari. keduanya mendapati satu jalan sempit ke arah atas. hingga kudanya Syeikh Salmin terseret ke tengah laut sampai kawan-kawannya sangat menyesalkan keadaan kawannya yang terseret ke tengah lautan itu. Singkat katanya. Ketika rombongan melewati suatu pantai.

Meskipun keledainya itu mogok berkali-kali. Ketika ia hendak berjabat tangan dengan Habib Umar. kemudian mereka memohon ampun kepada Allah dengan bertawasul kepada Habib Umar. Mereka sepakat untuk membakar belalang mulai dari sarangnya yang ada di suatu gua di tempat yang bernama Gorgodah sebelah utara desa Huraidzah. Maka ia datang kepada Habib Umar. Gangguan-gangguan yang menimpa Habib Umar al-Attas Seorang yang mempunyai tugas sebagai Da’i sekaligus penegak kebenaran. Jawab Habib Umar: “Aku tidak mau berjabat tangan denganmu karena tanganku sakit”. Kebetulan pada waktu itu sedang musim belalang yang merosak tanaman. Beliau suruh Syeikh Salim untuk mengangkat leher keledainya dan Habib Umar ikut membantunya. sebab seorang semacam anda tidak akan ada orang yang berani membenci anda”. Maka di saat itu mereka teringat terhadap Habib Umar. mereka keluar dengan membawa api dan pelepah-pelepah pohon kurma menuju gua yang dimaksud. karena itu mereka tidak memperdulikannya. maka Habib Umar menolak berjabat tangan dengannya. Disebutkan juga bahawa Habib Umar melarang Syeikh Salim al-Junaid untuk memukul keledainya yang mogok di suatu tempat yang amat panas. tetapi Habib Umar tetap melarang Syeikh Salim untuk memukulnya. Kasih sayang Habib Umar terhadap binatang Habib Umar amat sayang kepada binatang. Pada malam itu. bahkan beliau mendengar seorang yang berkata kepada beliau: “Alangkah enaknya anda wahai Habib Umar. Maka orang tadi bertanya: “Karena apa?” Jawab beliau: “Dari sakitnya pukulan tersebut ketika engkau memukuli binatangbinatang ternakmu tadi”. Pada suatu kali. maka gangguan-gangguannya tidak sedikit. Kata Habib Ali ibnu Hasan al-Attas: ” Kisah yang dialami Muhammad ibnu Hushin dan kawan-kawannya di dalam gua itu sangat mirip dengan kisah 3 lelaki Bani Israel yang terjebak dalam gua seperti yang disebutkan di dalam Hadith Bukhari”. Ketika orang itu minta maaf kepada Habib Umar maka beliau menasihatinya dengan keras agar ia tidak mengulangi perbuatannya itu. Bahkan keadaan ini lebih menakutkan. Sesampainya di dalam gua dari obor seorang di antara mereka menimbulkan api membara di tempat sekitarnya. Maka beliau berkata: “Katakan kalimat Lailaaha illallah sebanyak orang-orang yang .teman-temannya. maka ia minta diambilkan sejumlah makanan yang dimiliki keluarganya demi untuk keledainya yang baru beliau tunggangi. Disebutkan beliau bila masuk ke rumahnya. Nampaknya api itu dianggap remeh oleh mereka. Maka dengan balas kasih Allah salah satu dari celah gua itu terbuka sehingga terbentang jalan keluar bagi mereka dari gua itu. ada seorang dari Lahrum yang membawa ternaknya dengan memukuli ternaknya dengan keras. Hal itu terlihat dari kejadian-kejadian berikut ini. Setelah api makin membesar maka mereka tidak mendapat jalan keluar dari gua itu sehingga mereka yakin bahawa mereka akan binasa. Itula salah satu dari kesekian cerita dari kekeramatan Habib Umar.

Akhirnya Habib Umar terpaksa keluar rumah tetangganya minta tolong agar isterinya memasak buat makan malam tamutamu beliau.membenci Habib Umar”. Adapun isteri-isteri beliau yang tidak sempat memberi anak: Seorang wanita dari keluarga Basurah Baalwi dari Hainan. Anehnya setelah orang-orang yang menghasut itu melihat kekeramatan Habib Umar. Maka isteri tetangga itu berkenan membuatkan makan malam bagi tamu-tamu Habib Umar. iaitu dari isteri beliau sendiri. Habib Umar memintanya dengan lemah lembut tetapi isteri beliau tetap menolaknya.Beliau pernah menikah dengan seorang wanita dari Manwab.Sultonah binti Umar bin Reba’ sempat memberi dua anak bagi beliau. tetapi setelah beliau wafatpun. Seorang wanita dari desa Huraidzah. Dengan ini. Maka beliau membangunkan isterinya dan menyuruhnya membuatkan makanan malam bagi tamu-tamu beliau. tetapi isteri beliau menolaknya. maka terjadilah hubungan yang sangat erat antara dua tokoh ini. Beliau mengahwinnya tepat diawal beliau di desa Huraidzah. tidak sedikit yang menghasut dan mencacimaki beliau. Isteri-isteri Habib Umar al-Attas Menurut berita yang dapat dipercaya disebutkan bahwa Habib Umar pernah menikah dengan tiga belas orang wanita. hanya saja tidak sampai jadi perkahwinan. Yang menyakitkan Habib Umar tidak saja terjadi semasa Habib Umar masih hidup. iaitu Salim dan Musyayakh. Adapun ceritanya sebagai berikut:Pada suatu malam anda serombongan tamu datang ke rumah Habib Umar.Beliau sempat menikah dengan dua orang wanita dari keluarga Bajabir dari Andal. tapi dari orang dalam rumah beliau sendiri. Beliau mengahwini wanita ini sebab wanita ini mengalami terlambat kawin. maka baru mereka menyesal dan mengakui besarnya kekeramatan beliau. Anak-anak Habib Umar .Ketika Habib Umar berkunjung ke desa Qaydun untuk mengunjungi Syeikh Said bin Isa al-Amudi maka beliau sempat melamar putri Habib Abu Bakar bin Muhammad Bafaqih. sedangkan yang lima orang tidak sempat memberi anak bagi beliau. ia bernama Solahah. Adapun isteri-isteri beliau yang sempat memberi anak bagi Habib Umar adalah: . Lamaran beliau diterima oleh Habib Abu Bakar. Hal ini menunjukkan akan banyaknya orang-orang yang memusuhi beliau. Ada lapan wanita yang sempat memberi anak bagi beliau. Orang-orang yang mengganggu dan menyakiti Habib Umar itu bukan sahaja dari orang-orang luar.

Hussein. Syeikh al-Albar. Hussein. Di akhir hayat beliau. saksikanlah ucapan mereka. Ali. Kemudian beliau berkata: “Ya Allah. sesungguhnya Engkau sebaik-baik yang menyaksikan”. putra beliau. Disebutkan pula. Tidak lama setelah beliau tiba di desa Nafhun. ketika beliau bertemu dengan tokoh-tokoh Ba’alawi sepert habib Abdullah al-Haddad. beliau masih mempunyai banyak anak-anak lelaki dan perempuan yang wafat di waktu kecil. Setelah mendengar ucapan beliau yang terakhir itu. beliau sempat memberi pesan-pesan terakhir bagi mereka dan beliau mengatakan: “Mungkin saat ini adalah pertemuan terakhir dengan kalian di dunia. Abdurrahman. Kenyataannya memang demikian. bahawa ketika beliau berkunjung ke tempat Habib Umar beserta murid-muridnya ke Huraidah tetapi . beliau wafat. kemudian beliau bertanya kepada mereka: “Bukankah aku telah menyampaikan pesan-pesan Allah ini?” Jawab pengikut-pengikut beliau: “Ya”. Habib Ahmad bin Hashim dan Habib Isa bin Muhammad alHabsyi di desa Sad’beh. Disebutkan bahwa ketika beliau ditanya oleh seorang pada umur berapa beliau akan wafat. Fatimah. 5 anak-anak perempuan. Asma’ dan Salma. Alwiyah. Adapun anak-anak perempuan beliau adalah: Syeikha. Isyarat tentang dekatnya ajal beliau Disebutkan bahawa Habib Umar al-Attas pernah memberitahukan dekatnya ajalnya. adakalanya pemberitahuan itu berupa isyarat-isyarat yang dapat dimengeti. Muhsin. ketika beliau solat Jum’at di masjid desa Nafhun. Syeikh dan Abdullah. 9 anak-anak lelaki. Berita tersebut pernah disampaikan oleh Habib Abdullah. Habib Hussein: “Ucapan ayahmu yang terakhir ini mengisyaratkan bahawa beliau akan meninggalkan kita. Kemudian beliau meninggalkan desa Sad’beh menuju desa Nafhun. Selain itu. maka beliau duduk di depan pintu masjid sebagaimana tertera di atas. Syeikh dan Abdullah. maka beliau mengisyaratkan pada usia 80 tahun. Sedangkan anak-anak beliau yang lain tidak mempunyai anak. aku akan menemui kalian kelak”. tetapi ada pula yang terang-terangan. Adapun anak-anak lelaki beliau adalah: Salim. Beliau memberi nasihat-nasihat yang baik bagi pengikut-pengikutnya. Musyayakh. salah seorang pengikut beliau ada yang berkata kepada putra beliau. lalu memberikan bela sungkawa terhadap Habib Hussein”. Abdurrahman. Di antara anak-anak lelaki beliau yang menurunkan anak cucu adalah: Salim. Awal sakit beliau Disebutkan oleh Habib Isa bin Muhammad al-Habsyi.Jumlah anak-anak Habib Umar ada 14 orang.

sebab beristirehat di perkuburan adalah lebih baik dan lebih bermanfaat dari hidup di dunia. sebelum diizinkan oleh beliau. beliau mengulang-ulang mengucapkan bait puisi: ”Wajah kekasihku adalah tatapanku. Tidak lama kemudian Habib Umar menemui ketiga tokoh Ba’alawi itu bersama rombongannya secara singkat. Dikatakan pula oleh al-Habib Hussein bahawa sebelum tiba saat kewafatannya.Habib Umar berada di Sahrun. ayahku mengulang-ulangi bait-bait puisi al-Faqih Umar Bamahramah: ”Jika bukan dikarenakan besarnya harapan kepada Allah dan berkeyakinan yang baik terhadap orang-orang yang menghiasi masjid dengan yang selalu menghadiri solat berjamaah. beliau berdo’a dan beliau memberi libas kepadanya mengajak membaca surat al-Fatihah. aku senantiasa menghadapkan wajahku kepada-Nya. Pada hari itu juga al-Habib Abdullah al-Haddad tiba bersama-sama muridmuridnya di tempat itu dan beliau disuruh menunggu di tempat itu. berada di antara orang-orang yang suka berbuat fitnah dan suka menghasut”. Habib Umar sempat mengulang firman Allah: ”Katakan. tentunya tak seorangpun di antara kami yang mengharapkan kesenangan pada sisia umur. sesungguhnya Allah berkenan memberi ampun . Demikian pula ketika alHabib Ahmad bin Hasyim al-Habsyi tiba di tempat itu dan ingin berkunjung Habib Umar. Kedua bait puisi di atas adalah ucapan Habib Abu Bakar bin Abdullah al-Aidrus al-Adni. hai hamba-hamba-Ku yang telah menzalimi dirinya. semoga kita dapat bertemu lagi di sisi Allah”. Habib Isa diperintahkan ke desanya dan selanjutnya diminta pada malam Khamis untuk pergi ke desa Nafhun.A. Kemudian beliau berkata: “Hari ini adalah hari pertemuan terakhir di dunia ini. janganlah kalia berputus-asa dari rahmat Allah. Di waktu menjelang saat wafatnya Habib Umar. Kemudian Habib Umar menyuruh kepada Habib Abdullah al-Haddad untuk pergi ke Haynan dan Habib Ahmad bin Hasyim untuk pergi ke Hajrain dan beliau juga memberikan libas kepadanya.W. Habib Isa tidak diperkenankan masuk ke tempat Habib Umar dan beliau menyuruh untuk menunggu. Al-Habib Hussein bin Umar al-Attas: “Ketika saat menjelang kewafatannya. Kata Habib Isa: “Aku tiba di desa Nafhun pada malam Khamis dan aku dapatkan putra-putra Habib Umar dan kawan-kawan serta murid-muridnya yang datang dari pelbagai tempat sedang berkumpul dengan beliau”. maka beliau pun ditolak menemui Habib Umar. Dalam pertemuan itu.cukuplah dia sebagai kiblatku dan aku pun pasrah diri kepada-Nya”. Sedangkan Habib Isa bin Muhammad diajak ke desa Huraidzah bersama beliau. Selanjutnya pada keesokan harinya sewaktu sampai di desa Hunfur. Setelah keduanya tiba di desa Andal maka keduanya menghadiri majlis pembacaan Maulud Nabi S.

Nyatanya setelah beliau wafat. Di saat itu pula beliau berdo’a memohonkan pertolongan bagi orang-orang Islam agar diberi kesabaran bila mereka berpisah dengan beliau”. Maka Syeikh Abbas bin Bahafash mewudhui beliau. Dikatakan pula bahawa Habib Umar sering membaca surat al-Fatihah kemudian beliau mengusap tangannya ke wajahnya. beliau minta diwudhui. Di saat itu. sesungguhnya Dia Maha Pemberi Ampun dan Maha Penyayang”. Di saat yang sekrisis itu. sebab besabar akan memberi hasil yang memuaskan”.A. Kata al-Habib Hussein bin Umar: “Selama dalam sakitnya. apakah ia sudah datang dari desa Huraidzah. Ketika Syeikh Abbas lupa menyela-nyela janggut beliau. maka beliau sering menanyakan keadaan para sesepuh ulama yang ada beliau. maka beliau mengingatkannya dengan gerakan tangan sebab pada waktu itu beliau sudah tak dapat berkata-kata. beliau berwasiat kepada kami: “Perhatikanlah keadaan agama kalian. Kata Habib Umar: “Apa yang dikatakan orang banyak?” Jawab Habib Hussein: “Mereka sering mengeluh tentang kesulitan mereka”. salah seorang murid beliau yang menyebut-nyebut kalimah Laa Ilaaha . sehingga beliau bergembira atas kedatangannya. maka banyak pertolongan-pertolongan yang datangnya dari berbagai tempat. ayahku sering tidak sedarkan diri. Sebelum beliau menghembuskan nafasnya yang terakhir. Kata Habib Umar: “Sesungguhnya aku memperbanyak membaca al-Fatihah dengan harapan semoga mereka dijauhkan dari segala bencana dan diberi kebahagian sebab mereka peru diperhatikan”. Ketika sedang menghadapi saat-saat terakhir. sehingga terdengar seperti gaungnya Tawon. Sebelum beliau menghembuskan nafasnya yang terakhir. aku pernah bertanya kepada beliau: “Mengapa aku sering melihatmu membaca al-Fatihah kemudian engkau mengusapkan tanganmu ke wajahmu?” Jawab Habib Umar: “Kira-kira mengapa aku melakukan hal itu?” Kata Habib Hussein: “Aku tidak tahu”.seluruh dosa-dosa. Ketika beliau ditanya tentang dimanakah beliau harus dikuburkan. Sekalipun di saat yang sangat krisis. nanti Allah memberi petunjuk kepadamu”. maka beliau berkata: “Mohonlah petunjuk kepada Allah. sebab beliau minta dimandikan oleh Syeikh Abbas. maka beliau menyuruh orang-orang yang ada di sekitarnya untuk berzikir di sisinya dengan suara keras. hendaknya kalian saling tolong-menolong dan bersabar. Beliau menghembuskan nafas terakhir dengan keadaan berzikir dan diiringi dengan suara zikir dari orang-orang yang ada di sekitarnya.W. Jika beliau sadar. beliau bertanya tentang muridnya Syeikh Abbas bin Abdillah Bahafash. Untungnya Syeikh Abbas tiba di malam harinya sebelum beliau wafat. tentunya hal itu ada sebagai petanda bahawa beliau selalu mengikuti jejak sunnah Rasulullah S.

Habib Umar menghembuskan nafasnya yang terakhir di tengah malam . salah seorang saleh dari keluarga Ba’alawi di Tarim bermimpi seolah-olah bulan dan matahari terjatuh di tanah keluarga Ba’alawi.A. suasana di desa itu diliputi mendung dan hujan. Disebutkan oleh seorang keluarga Bawazir. Tepat pada dikuburkannya Habib Umar. meskipun orang itu telah diberitahu bahawa perbuatan semacam itu tidak perlu dilakukan terhadap Habib Umar yang telah menjadikan kalimat zikir telah menyatu dengan darah dan dagingnya. Ketika orang-orang itu melihat api dan rantai yang panjang. maka Syeikh Muhammad bin Ahmad Bamasymus mimpi bertemu dengan Syeikh Ali Baras dan ia bertanya kepadanya: “Di manakah engkau bertemu dengan Habib Umar?” Jawab Syeikh Ali Baras: “Aku sempat berjabatan tangan dengan Habib Umar di dekat Arasy Tuhan”. mereka datang kepada Engkau dengan menyaksikan bahawa tiada Tuhan selain Allah dan . Pada saat itu seolah-olah manusia sedang berkumpul di padang Mahsyar. Kepergian Habib Umar banya membangkitkan keinginan para penyair untuk menuangkan duka-cita mereka dalam bait-bait puisi yang indah. jumlah mereka amat banyak. Para pelawat jenazah beliau mengadakan pembacaan al-Quran dan mengkhatamkannya berkali-kali dan hal itu berlangsung lapan hari di sisi kubur beliau. Kemudian aku lihat Habib Umar memohon syafaat kepada Allah bagi umat Muhammad S. Wafatnya Habib Umar membuat murid-murid dan pengikut beliau sedih yang sangat mendalam baik kecil maupun besar. sedangkan Malaikat Ridwan berada di sebelah kanan beliau. Ketika aku tanyakan: “Apa kejadian ini?” Maka dikatakan: “Ini adalah cahaya Tuhan Yang Maha Mulia yang hendak menghakimi manusia di padang Mahsyar. maka aku lihat ada cahaya turun dari langit seperti awan putih yang mengumpal.W. Beberapa mimpi tentang keadaan Habib Umar setelah beliau wafat Tepat di malam wafatnya Habib Umar al-Attas. Ketika mereka sedang berada di tengah-tengah padang Mahsyar. iaitu malam Khamis tanggal 23 Rabi’ul Akhir 1072H. Beliau wafat di desa Nafhun .A. nyatanya ia mendengar khabar tentang wafatnya Habib Umar. Disebutkan oleh Syeikh Abdullah bin Syeikh Ali bin Abdullah Baras. Di saat itu aku lihat Habib Umar berdiri di bawah pancaran cahaya itu. katanya ketika Syeikh Ali telah wafat. bahwa ia bermimpi di suatu malam seolah-olah hari kiamat telah tiba.Illallah di sebelah telinga beliau sebagaimana yang disunnahkan Rasulullah S.A. Di antara puisi al-Faqih Umar bin Qadim. tetapi jenazah beliau dimakamkan di desa Huraidzah pada hari Khamis sore. Demikian pula Malaikat Malik hadir dengan wajah yang seram. sedangkan Malaikat menggiring manusia dengan besi yang amat panjang. Hal itu menunjukkan betapa besarnya karomah beliau.W: “Wahai Tuhan kami. tiba-tiba ada api di bawah Hadraumaut. mereka adalah umat Muhammad S. maka mereka berlarian ke sebuah tempat di Wadi Amed.W.

membayar zakat.menyaksikan bahawa Muhammad utusan Allah.” . bersedekah. menegakkan Amar Ma’ruf dan Nahi Munkar. Habib Umar mengulangi permohonannya sekali lagi dan Malaikat Malik pun mengulangi bantahannya pula. akan tetapi pada umumnya mereka datang dengan membawa wadah yang bocor. Ketika Malaikat Ridwan memegangi tanganku dan mengajakku ke dalam Syurga. mereka tidak seperti yang dikatakan oleh Habib Umar. Maka Malaikat Ridwan bangkit dan bergembira dan melaksanakan perintah Allah kepadanya. Habib Umar berkata: “Sumber-sumber ilmu tidak akan berkurang sedikitpun dari generasi terkemudian. Allah berfirman: “Wahai Malaikat Ridwan. maka mereka adalah hamba-hamba-Mu. wafat dalam kebiasaan itu. Sedangkan Malaikat Malik terlihat amat geram. Habib Umar berkata: “Jika engkau melihat seorang selalu berkelakuan baik. Kata Habib Umar: “Pergilah engkau bersama mereka ke dalam Syurga kerana permohonanku telah diterima oleh Allah bagi uma ini”. beribadah Haji. Kata-kata mutiara dari Habib Umar al-Attas Habib Umar pernah berkata: “Perhatikan kebiasaan baik yang engkau inginkan. maka yakinlah engka orang itu teguh agamanya”. Kata Habib Umar: “Wahai Malaikat Ridwan. berpuasa Ramadhan. menjauhi perbuatan-perbuatan maksiat. seolaholah aku berdiri bersama mereka dengan memegangi baju Habib Umar dan aku merasa amat takut sehingga aku berkata kepada Habib Umar: “Wahai Habib Umar. maka Engkau Maha Mulia lagi Maha Bijaksana. karena takut kepada-Mu. sehingga tidak memperoleh ilmu kecuali sedikit. dan perhatikanlah kebiasaan buruk yang tidak engkau inginkan wafat dalam kebiasaan seperti itu. Jika Engkau seksa mereka. bawalah orang ini ke dalam Syurga”. mereka mendirikan solat. kata orang yang bermimpi itu: “Pada saat itu. Aku terima permohonan Habib Umar dan Aku berkenan mengampuni mereka”. bicaralah kepada Malaikat Ridwan agar aku dimasukkan Syurga bersamanya”. sampai akhirnya Allah berfirman: “Demi kemuliaan-Ku. menyambung tali kekerabatan. tidak mau bayar zakat. maka aku terbangun karena terasa amat senang”. Ucapan Habib Umar itu dibantah oleh Malaikat Malik: “Wahai Tuhan kami. karena itu tetaplah engkau dalam kebiasaan seperti itu. Kataku: “Bicarakanlah dengan Malaikat Ridwan untuk membawa ke dalam Syurga. kerana itu jauhilah kebiasaan itu”. Mereka meninggalkan solat. dan mereka selalu melanggar larangan-larangan-Mu. Jawab Malaikat Ridwan: “Biarkan ia pergi bersama”. tidak berpuasa dan tidak berhaji. sebab aku takut dengan dosa-dosaku yang amat banyak”. bukalah pintu Syurga dan ajaklah mereka masuk ke dalamnya”. dan jika Engkau mengampuni mereka.

Demikian pula seorang yang melakukan amal-amal penduduk neraka. ada juga yang mencukupinya sehari. kebanyakannya ia akan masuk ke dalam neraka. maka hal itu jarang sekali. kebanyakkannya akan masuk ke dalam Syurga.A. demi untuk mendapatkan siraman rahmat di tengah malam hari”. Seseorang adakalanya beramal kejahatan-kejahatan sampai antara ia dengan Neraka hanya tinggal sejengkal. Hal itu seperti seorang yang jatuh dari tempat yang tidak terlalu tinggi. Alhamdulillah apa yang dikehendaki Allah pasti akan ditentukan. Habib Umar berkata: “Bersabar itu akibatnya adalah positif. bila di malam hari ada pembagian air untuk sawahsawah mereka yang dapat mengairi sawah-sawah mereka?” Jawab mereka: “Tidak seorangpun akan tidur di antara kami. tetapi dalam ketetapan Illahi. Tetapi kini. Tetapi kalau ia masuk ke dalam Syurga. sampai ia masuk ke dalam Neraka. Hal itu seperti seorang yang jatuh dari puncak gunung. Komentar Habib Umar: “Seseorang yang selalu mengerjakan amal-amal ahli Syurga. alias tidak akan memperoleh pahala sedikitpun”. dan apa yang akan dilaksanakan Allah. sampai ia masuk ke dalam Syurga”. Habib Umar berkata: “Seorang yang melakukan amal kebajikan tetapi ia suka makan yang diharamkan. ada yang datang membawa pelitanya lengkap dengan minyak dan koreknya yakni dengan persiapan yang lengkap. sehingga gurunya dapat menyalakan. Habib Umar berkata: “Dulu di antara manusia. Habib Umar berkata pada sekelompok kaum petani: “Apakah kaum petani akan tidur nyenyak di malam hari. maka akan terlaksana”. Allah akan selalu memberi akibat positif bagi seorang yang bersabar. maka hal itu jarang terjadi sekali. Jika ia sampai masuk ke dalam neraka. sehingga ia melakukan perbuatan-perbuatan amal penghuni Neraka. ia ditetapkan sebagai calon penghuni Syurga.W: ”Seseorang adakalanya beramal kebajikan-kebajikan sampai antara ia dengan Syurga hanya tinggal sejengkal. ia ditetapkan sebagai penghuni Neraka. tetapi dalam ketentuan Illahi. tentunya orang itu tidak akan berbahaya. tetapi ada juga yang dapat mencukupinya sepanjang hidupnya”. kebanyakannya akan mati”. sebab perbuatan lahiriyah adalah lambang perbuatan batiniyah. ada yang mencukupinya hanya 8 hari.” Kata Habib Umar: “Hendaknya orangorang yang menghendaki keselamatan di akhirat meninggalkan tidurnya. maka ia seperti seorang yang mengambil air dengan tempayan yang datar. Ketika beliau mendengar sabda Nabi S. .Habib Umar berkata: “Sebagian orang yang datang dengan membawa benjana yang dapat mencukupinya dalam waktu sebulan. banyak di antara yang datang kepada gurunya tetapi mereka tidak membawa apapun gurunya dapat menyalakan”.

maka beliau berkata: “Sesungguhnya semua itu hanyalah kemurahan Allah yang memberikan kepada seorang hamba”. Habib Umar berkata: “Janganlah terlalu perduli kepada dunia dan penghuninya dan janganlah merasa iri pula dengan pakaian atau makanan yang dimiliki oleh penghuninya”. artinya siapa yang mencintai seorang. Ketika beliau mendengar kekaguman sebagian orang yang menyaksikan kekeramatan seseorang wali. maka kamipun akan melakukan hal serupa baginya”. . Pada suatu hari. Habib Umar berkata: “Hendaknya kalian senantiasa menghadirkan hati kalian kepada Allah dan hendaknya kalian senantiasa menghadirkan hati kalian kepada Allah dan hendaknya kalian bertawakal kepada-Nya sepenuh hati. padahal kalian tidak pernah menyatakan belasungkawa andaikata aku terlambat solat berjamaah artinya terlambat solat berjamaah lebih pantas untuk disesali atas kewafatan seseorang anak kecil”. Habib Umar berkata: “Desa Huraidzah adalah wilayah kehormatan kami. barangsiapa yang melakukan perbuatan yang lahiriyahnya maka akan kami lakukan baginya perbuatan lahiriyah pula. sebab mengikuti perilaku seseorang sebagai tanda cinta kepadanya”. demikian pula barangsiapa yang melakukan perbuatan batiniyah. maka ia tidak tidur di malam hari.” Habib Umar berkata: “Syaitan dapat menggoda manusia dari sisi manapun yang tak pernah ia perkirakan”. padahal engkau telah lama tinggal di bagian atas Hadramaut?” Jawab Habib Umar: “Seorang yang merubah dialek bahasanya adalah seorang yang kurang akalnya”.Habib Umar memberi komentarnya: “Siapa mencintai Huraidzah. Ketika disebutkan kepada beliau: “Mengapa dialek bahasamu tidak berubah. maka beliau berkata dengan ungkapan yang dipenuhi rasa hairan: “Alangkah entengnya musibah dalam agama menurut kalian. adapun wilayah kehormatan Syeikh Abdul Qadir Djaelani ada di masa sebelum kami. hendaknya selalu tidak tidur di malam hari”. sebab Allah mengetahui di manapun kalian berada. maka ia harus mengikuti perjalanannya. ketika banyak orang yang mengucapkan kata belasungkawa kepada Habib Umar atas wafatnya putranya beliau yang masih kecil. Habib Umar berkata: “Buah kurma atau buah ketimun dari sumber yang halal lebih baik dari bubur daging dari sumber syubhat”.Ketika dibacakan bait puisi Syeikh Abdul Hadi Assudi: ”Siapa yang mencinta Suad.

karena air di dalamnya tidak pernah bergerak”. setelah itu hendaknya membaca alFatihah sebanyak 1 kali. Ketika ada sebagian orang berkata si fulan lebih baik dari si fulan. . kemudian dilanjutkan dengan membaca Laa Ilaaha Illallah Muhammadur Rasulullah sebanyak 3 kali dengan memanjangkan bacaannya. demikian pula kami akan mengharumi negeri kami sendiri”. Ditanyakan kepada beliau: “Wahai Habib Umar. hendaknya ia membaca Tahlil iaitu mengucapkan Laa Ilaaha Illallah seberapa banyak yang ia kehendaki. surat an-Naas sebanyak 1 kali.Ketika ada seorang berkata kepada Habib Umar: “Wahai Habib Umar. Habib Umar berkata: “Kezaliman kaum penguasa terhadap rakyatnya akan menambah kebajikan bagi rakyat negeri itu. dikarenakan ia tidak mau menolak permintaan orang yang minta bantuan daripadanya meskipun telah tiba waktu solat. Ketika ada seorang dermawan yang mengeluh kepada Habib Umar bahawa ia tidak bisa mengerjakan solat di awal waktunya. kelak kami ingin dikubur bersebelahan dan berdekatan denganmu”. maka Habib Umar berkata: “Wahai saudaraku. surat al-Falaq sebanyak 1 kali. Habib Umar berkata: “Aku beserta putra-putraku di mana saja mereka berada”. bila waktu solat telah tiba. kemudian hendaknya ia mengucapkan solawat sebanyak 3 kali iaitu Allahumma Solli ‘Alaa Habibika Sayyidina Muhammadin Wa Alihi Wa Shohbihi Wasallim. Beliau menganjurkan setiap orang yang telah mengkhatamkan bacaan al-Quran yang ditujukan bagi arwah-arwah orang-orang yang telah wafat. sebaliknya jika sumur itu tidak diambil airnya. bagaimana mungkin engkau dan putra-putramu berada di tempat ini yang jauh dari kota-kota yang besar dan yang terkenal dengan wali-wali seperti kota-kota Tarim?” Jawab Habib Umar: “Harumnya suatu tempat tergantung keharuman penduduknya. kemudian hendaknya ia mengucapkan Ya Rasulullah ‘Alaika Salam Ya Rasulullah Salamun Fi Salamin ‘Alaika sebanyak 3 kali. yang sedemikian itu sama halnya dengan sebuah sumur. akhir surat al-Baqarah 1 kali dan surat al-Qadar 1 kali dengan niat menghadiahkan pahalanya kepada arwah yang dituju”. makin banyak diambil airnya maka sumur itu makin banyak memancarkan air. tinggalkan semua kegiatanmu sebab Allah lebih pantas untuk diperhatikan daripada yang lain”. baik di dalam masalah dunia maupun akhirat. kemudian dilanjutkan Subhaanallahi Wabihamdi beberapa banyak yang ia kehendaki. kata Habib Umar: “Kami harap akan memberi syafaat bagi seluruh penduduk Huraidzah atau penduduk dunia”. surat al-Ikhlas 11 kali. maka Habib Umar berkata: “Yang dikatakan orang baik adalah seorang yang telah melewati pintu Syurga sampai masuk ke dalamnya”. mungkin arnya akan menjadi busuk. ayat Kursi 1 kali. maka tidak akan bertambah airnya sedikitpun.

Habib Abdullah bin Alawi al-Haddad pernah menyatakan di sebuah suratnya yang ditunjukkan pada seorang muridnya bahawa di zaman itu tidak seorang walipun yang setara dengan Habib Umar al-Attas. demi untuk menghormati Habib Umar. maka beliau ditanya oleh seorang yang hadir dari Majlis itu tentang maksud ucapan beliau kepada orang tersebut. bahawa ketika . seorang wali yang berdomisili di kota Makkah menerima salam dari Habib Umar lewat Syeikh Salim bin Ali Ba’ubad. maka ia menundukkan kepalanya sejenak. Ketika orang itu keluar dari Majlis Habib Umar. Habib Abdullah bin Alawi al-Haddad berkata: “Jika engkau mengucapkan sebanyak 11 kali tiap kali kalimat-kalimat ini. maka beliau berkata kawan-kawan Habib Umar: “Mengapa kalian lebih menonjolkan hal-hal yang nampak saja sampai kalian tidak mau memuliakan orang ini pada tempat yang semestinya. Beliau juga mengatakan kini tidak seorangpun di kolong langit yang lebih mulia dari Habib Umar al-Attas. sebab seorang mukmin menjadi cermin mukmin hainya”. berarti engkau telah menjalankan apa yang pernah diajarkan oleh Habib Umar al-Attas: Disebutkan ada seorang pengikut Habib Umar berkata beliau: “Aku lihat orangorang yang berada di majlis ini Wali semuanya”. pasti kalian akan tunduk kepadanya dan pasti kalian akan lebih memuliakan kepada beliau”. Ketika Habib Husin melihat pada diri Habib Umar. Habib Umar menganjurkan untuk memperbanyak membaca Istighfar dan Solawat. Kata Habib Umar: “Apa yang engkau katakan itu memang benar”. sebab keduanya adalah sebaik-baik zikir yang dapat menolong kesulitan di masa kini. kemudian ia berkata: “Hendaknya setiap orang yang berkepala rela menundukkan kepalanya demi menghormati Habib Umar alAttas dan demi menghormati kebesaran Allah. sesungguhnya aku mendengar suara gemerincing dari langit. Andaikata kamu tahu kedudukan Habib Umar yang sebenarnya. sehingga melihat orang lain menurut cerminnya. Maka Habib Umar berkata: “Sesungguhnya orang itu telah diangkat menjadi Wali Allah. Ketika Habib Muhammad bin Alawi bin Abu Bakar bin Ahmad bin Syeikh Abdurrahman as-Seggaf. Disebutkan oleh salah seorang murid Habib Abdullah al-Haddad. Kesaksian orang-orang mulia tentang kebesaran al-Habib Umar al-Attas Disebutkan ketika Habib Umar al-Attas dan sekelompok orang datang ke tempat Habib Husin bin Syeikh Abu Bakar bin Salim.Pernah Habib Umar menganjurkan muridnya membaca Istighfar dan Alhamdulillah sebanyak mungkin setelah seorang membaca Maulud. maka Habib Umar berada di jajaran paling belakang di antara mereka dan pakaian beliau pun agak lusuh dan buta kedua matanya.

maka ia akan dapati sifat Habib Umar al-Attas mirip dengan Sayyidina Abdurrahman as-Seggaf”. Habib Salim. Habib Umar selalu menghibur mereka dengan berita-berita baik. zuhud dan menjaga dirinya baik-baik dari sifat buruk. pengayom kaum Muslim.aku berada di majlis Habib Abdullah al-Haddad. Habib Umar dikenal sebagai orang yang penuh kasih sayang.” Ketika Habib Abdullah al-Haddad ditanya seseorang. sejak di usia kecil.Habib Abdullah bin Alawi al-Haddad berkata: “Al-Habib Husin bin Syeikh Abu Bakar sangat sangat bangga dikarenakan Habib Umar menuntut ilmu dari beliau”. di antaranya adalah Habib Husin. Habib . Selanjutnya Habib Isa bin Muhammad al-Habsyi menyebutkan berbagai sifat yang dimiliki oleh Habib Umar al-Attas sebagai berikut: Habib Umar al-Attas. maka beliau berkata: “Itu orang (al-Habib Umar) yang pepohonnya ditanam atas dasar tawadhu dan lemah-lembut. maka tergerak hatiku untuk menanyakan kepada beliau tentang sifat Habib Umar al-Attas. Kata al-Habib Abdullah al-Haddad: “Habib Umar al-Attas adalah ibarat hati dan kebenaran yang dimiliki oleh seseorang dan orang itu tidak memiliki nafsu apapun. Syeikh Ali Baras dan Syeikh Muhammad Bamasymus”. Maka secara spontan Habib Abdullah al-Haddad berkata: “Seorang yang mengenali Habib Umar al-Attas. sehingga tangkaitangkainya seperti itu juga”. sehingga mereka amat meyakini dan mencintai Habib Umar sepenuh hati. wanita-wanita janda dan anak-anak yatim.Beliau sentiasa menghormati para Wali Allah. Habib Ali al-Attas berkata: “Habib Umar al-Attas sangat bangga dikarenakan Habib Abdullah al-Haddad menuntut ilmu dari beliau”. beliau sudah gemar beribadah. Habib Muhammad bin Abdurrahman Madihij selalu menganjurkan muridmuridnya untuk pergi ke kota Huraidzah bila mereka memohon ijazah ilmu dari beliau sebab ketika itu Habib Umar al-Attas masih hidup. Di kalangan umum dan khusus. apakah Habib Umar al-Attas meninggalkan karya tulis atau bait-bait puisi?” Jawab Habib Abdullah: “Yang ditinggalkan oleh Habib Umar adalah orang-orang seperti aku. Ketika orang menyebut-nyebut sifat Habib Umar al-Attas di hadapan Habib Abdullah al-Haddad. Menurut beliau Habib Umar adalah tokoh semua keluarga Ba’alawi. Murid-murid yang pernah belajar dari Habib Umar al-Attas Di antara murid-murid yang pernah belajar dari Habib Umar adalah: Putra-putra beliau.

Syeikh Aqil bin Amir bin Daghmusy. Syeikh Abdullah bin Sad Bamika Syibami. Habib Aqil bin Syeikh as-Seggaf. Syeikh Ali bin Sholeh. Masjid Ba’alwi Singapura. Syeikh Muhammad bin Abdul Kabir Baqis. terbitan Daar al-Muhajir -Ringkasan Sejarah al-Habib Umar ibn Abdurrahman al-Attas: dalam rangka peringatan Haul yang ke-347 al-Imam al-Arif Billah al-Qutb Rabbani Tahyyibul Anfas al-Habib Umar bin Abdurrahman al-Attas -Kelebihan Ratib: Huraian Ratib al-Habib Umar bin Abdul Rahman al-Attas. Al-Faqih Abdurrahim Bakatir. Syeikh Ali bin Toha as-Seggaf. Habib Abdullah bin Ahmad Balfaqih. Habib Zein bin Imron Ba’alawi. Habib Abdullah bin Muhammad bin Basurah. Syeikh Abbas bin Abdillah Bahafash. Syeikh Salim bin Abdurrahman Junaid Bawazir. Habib Ahmad bin Hasyim al-Habsyi. sesungguhnya seluruh penduduk Hadhramaut pernah berhubungan dengan kakekmu al-Habib Umar bin Abdurrahman al-Attas. Muhammad bin Umar Bawazir. Syeikh Abu Bakar bin Abdurrahman bin Abdul Ma’bud Wazir. Syeikh Sahal bin Syeikh Ahmad bin Sahal Ishaq. Dipetik dari: -Biografi al-Habib Umar bin Abdurrahman al-Attas. Qouzan Zahir. ada yang berhubungan dengan beliau dari dua jalur. Syeikh Abdullah bin Usman Alamudi. Habib Isa bin Muhammad al-Habsyi. Syeikh bin Salim Baubad. Di antara mereka ada yang berhubungan dengan beliau dari satu jalur. terbitan Hamid Offset Service . Habib Abdullah al-Haddad. Syeikh Abdul Kabir bin Abdurrahman Baqis.Abdurahman. Habib Umar bin Abdurrahman Albar pernah berkata kepada Habib Ali bin Hasan al-Attas: “Wahai Ali. Syeikh Mahmud Jummal an-Najar yang pernah bertemu dengan Hidzir tetapi tidak meminta do’a karena merasa cukup dengan do’a gurunya iaitu Habib Umar. bahkan ada yang berhubungan dengan beliau dari tiga jalur”. Syeikh Abdullah bin Ahmad Ba’afif Alamudi. Sayis Ali bin Umar bin Husein bin Ali bin Syeikh Abu Bakar. Syeikh Muzahim bin Ali Bajabir. Syeikh Ali bin Haulan. Syeikh Muhammad Bamasymus. Syeikh Muhammad bin Umar Alamudi yang dikenal dengan jolokan Ghozali di Budzah. Syeikh Ali bin Kosim al-Udzri. Syeikh Ahmad bin Muhammad Bajamal. Habib Muhammad bin Abdurrahman Madihij. Habib Husein bin Syeikh Ali bin muhammad al-Aidrus. Syeikh Ali Baras. oleh Thohir bin Abdullah alKaf. Syeikh Ali bin Ahmad bin Wurud Bawazir. Habib Ahmad bin Umar al-Hinduan. Abu Said. oleh Syed Hassan bin Muhammad al-Attas. Habib Syeikh bin Abdurrahman al-Habsyi. Syeikh Alfaqih Ahmad bin Abdullah bin Syeikh Umar Syarahil Syeikh Umar bin Salim Badzib. saudara-saudara beliau Habib Aqil. Syeikh Umar bin Ahmad al-Hilabi. Syeikh Umar bin Ali az-Zubaidi Al-Faqih Abdullah bin Umar Ba’ubad.

Waktu kutanya dari manakah mendapatkan makanan itu?" Beliau hanya menjawab: "Hidangan ini kudapati dari seorang wanita". bersama Sayid Abdurrahman. Rupanya beliau tahu akan keadaanku yang sebenarnya. Beliau adalah kakek dari Alaydrus.Diriwayatkan oleh salah seorang murid beliau yang bernama Muhammad bin Hassan Jamalullail: "Pada suatu hari aku pernah di masjid Sayid Abdurrahman As-Seggaf. Beliau memanggilku ke atas loteng masjid. Al-Baiti dan lain-lain. beliau berkata: "Kami tidak akan solat Maghrib kecuali di Fartir Rabi'". Ketika ditanyakan oleh sebahagian murid beliau: "Apakah anda pernah berhaji?" Jawab beliau: "Jika secara zahir tidak pernah". Seorang murid beliau yang bernama Syeikh Abdurrahim bin Ali Khatib berkata: "Pada suatu waktu sepulangnya kami dari berziarah ke makam Nabi Hud a. Dijuluki Assegaf karena ilmunya mengugguli ulama dan auliya di zamannya. Anehnya kudapatkan di hadapan beliau sudah terhidang makanan yang lazat. Beliau dilahirkan di Tarim pada tahun 739H. Padahal waktu itu matahari hampir saja terbenam sedangkan jarak yang harus kami tempuh sangat jauh. bin Syeikh Abubakar. Al-Hadi. Ba-Aqil. Kami sangat hairan sekali dengan ucapan beliau. Alatas. bin Syihabuddin. Sebahagian dari karamah beliau diriwayatkan bahawasanya hampir setiap tahunnya banyak orang melihat beliau sedang hadir di tempat-tempat penting di Makkah. tapi aku malu untuk mengadukan pada beliau tentang keadaanku. Nama sebenarnya ialah Habib Abdurrahman Assegaf bin Muhammad Maula Dawilah bin Ali bin Alwi bin Al-Faqih AlMuqoddam. Padahal kutahu tidak seorangpun yang masuk dalam masjid". Waktu itu aku merasa lapar sekali.Habib Abdurrahman As-Seggaf.s. Beliau tetap saja . Mengungguli Ulama dan Auliya Di Zamannya Habib Abdurrahman Assegaf adalah salah seorang tokoh para wali dan ulama dari Ahlil Bait Al-Ba'alawi yang kembali kepadanya sebahagian nasab keluarga Ba'alawi di Hadramaut.

Ketika orang yang merampas kenderaan dan perbekalan sang pelayan tersebut akan menjamah kenderaan dan barang perbekalannya tiba-tiba tangannya kaku tidak dapat digerakkan sedikitpun. Kemudian ia ditunjukkan jalan keluar sampai terhindar dari bahaya. Selang beberapa waktu setelah kejadian di atas orang yang tidak percaya dengan Sayid Abdurrahman itu tersesat dalam suatu perjalanannya selama tiga hari. Diriwayatkan pula ada sebuah perahu yang penuh dengan penumpang dan barang tibatiba bocor saja tenggelam. Dengan izin Allah isterinya melahirkan puteranya tepat pada hari yang telah ditentukan dan tidak lama bayi yang baru dilahirkan itu meninggal tepat pada hari yang diucapkan oleh beliau sebelumnya. kelak bungkuskan mayatnya dengan kafan ini". Pernah diriwayatkan bahawa salah seorang pelayan Sayid Abdurrahman As-Seggaf ketika di tengah perjalanan kenderaannya dan perbekalannya dirampas oleh seorang dari keluarga Al-Katsiri. Semua penumpang yang ada dalam perahu itu panik. Dan ia bernazar jika memang diselamatkan oleh Allah dalam perjalanan ini ia akan patuh dengan Sayid Abdurrahman As-Seggaf. Hampir ia putus asa. Kata sebahagian murid beliau: "Kejadian itu sama seperti yang pernah terjadi pada diri Syeikh Ismail Al-Hadrami". Cerita itu didengar oleh orang yang kebetulan tidak percaya pada Sayid Abdurraman As-Seggaf. Tiba-tiba beliau melihat petir. Si pelayan segera beristighatsah mohon agar tangan orang itu sembuh seperti semula. Belum selesaimenyebut nama beliau tiba-tiba datanglah seorang lelaki yang memberinya buah kurma dan air. Sebahagian yang lain ada yang beristighatsah dngan menyebut nama Sayid Abdurrahma As-Seggaf. Diriwayatkan pula bahawasanya pada suatu hari beliau sedang duduk di depan muridmurid beliau. Semua persediaan makan dan minumnya habis. beliau mengatakan pada isterinya yang sedang hamil: "Engkau akan melahirkan seorang anak lelaki pada hari demikian dan akan mati tepat pada hari demikian dan demikian. Orang yang menyebutkan nama Sayid Abdurrahman As-Seggaf itu bermimpi melihat beliau sedang menutupi lubang perahu yang hampir tenggelam itu dengan kakinya. Melihat keadaan yang kritikal itu si perampas berkata pada pelayan yang dirampas kenderaan dan perbekalannya: "Aku berjanji akan mengembalikan barangmu ini jika kamu beristighatsah sekali lagi kepada syeikhmu yang kamu sebutkan namanya tadi. Pelayan yang merasa takut itu segera beristighatsah menyebut nama Sayid Abdurrahman untuk minta tolong dengan suara keras. Untunglah ia masih ingat pada cerita istighatsah dengan Sayid Abdurrahman As-Seggaf yang pernah didengarnya beberapa waktu yang lalu. Sebahagian ada yang beristighatsah (minta tolong) pada sebahagian wali yang diyakininya dengan menyebut namanya. Waktu Sayid Abdurrahman As-Seggaf mengunjungi salah seorang isterinya yang berada di suatu desa.menyuruh kami berjalan sambil berzikir kepada Allah. . Kemudian beliau memberikan sepotong kain. Sehingga kami yakin bahawa dengan kekaramahan beliau sampai matahari tertahan untuk condong sebelum beliau sampai di tempat yang ditujunya. hingga selamat. Kemudian ia beristighatsah dengan menyebutkan nama beliau. Tepat waktu kami tiba di Fartir Rabi' matahari muali terbenam. Beliau berkata pada mereka: "Bubarlah kamu sebentar lagi akan terjadi banjir di lembah ini". Apa yang diucapkan oleh beliauitu terjadi seperti yang dikatakan.

Beliau wafat di kota Tarim pada tahun 819H dan dimakamkan di perkuburan Zanbal. kerana kami juga mendengar suara perlahan".Dengan izin Allah tangan si perampas itu segera sembuh dan barangnya yang dirampas segera dikembalikan kepada si pelayan. Mengumpulkan. Waktu pelayan itu bertemu dengan Sayid Abdurrahman As-Seggaf. Sebenarnya karamah beliau sangat banyak sehingga sukar untuk disebutkan semua. mengarahkan dan mendidik . Habib Ali Al-Habsyi telah mempelajari dan mengkhatamkan Al-Quran dan berhasil menguasai ilmu-ilmu zahir dan batin sebelum mencapai usia yang biasanya diperlukan untuk itu. Al-Imam Al-Arif Billah Muhammad bin Husin bin Abdullah AlHabsyi dan ibundanya. sejak itu. As-Syarifah Alawiyyah binti Husain bin Ahmad Al-Hadi AlJufri. beliau berkata: "Jika beristighatsah tidak perlu bersuara keras. dia menjadi pusat perhatian dan kekaguman serta memperoleh tempat terhormat di hati setiap orang. Penyusun Simtud Duror Terkenal Habib Ali bin Muhammad bin Husin Al-Habsyi dilahirkan pada hari Jumaat 24 Syawal 1259H di Qasam. beliau melaksanakan tugas-tugas suci yang dipercayakan padanya dengan sebaik-baiknya. Oleh karenanya. sebuah kota di negeri Hadhramaut. Beliau dibesarkan di bawah asuhan dan pengawasan kedua orang tuanya. yang pada masa itu terkenal sebagai seorang wanita yang solihah yang amat bijaksana. Menghidupkan ilmu pengetahuan agama yang sebelumnya banyak dilupakan. lembaga pendidikan serta pertemuan-pertemuan besar yang diadakan pada masa itu. Makam beliau banyak dikunjungi orang. Habib Ali bin Muhammad Al-Habsyi. beliau diizinkan oleh para guru dan pendidiknya untuk memberikan ceramah-ceramah dan pengajian-pengajian di hadapan khalayak ramai. Kepadanya diserahkan tampuk kepimpinan tiap majlis ilmu. Selanjutnya. ayahandanya. sehingga dengan cepat sekali. Pada usia yang amat muda.

termasuk di Indonesia. yang semuanya itu merupakan perbendaharaan ilmu dan hikmah yang tiada habisnya. Di antara putera-putera beliau yang dikenal di Indonesia ialah puteranya yang bongsu. ialah risalah kecil ini yang berisi kisah Maulid Nabi Besar Muhammad SAW dan diberinya judul “Simtud Duror Fi Akhbar Maulid Khairil Basyar wa Ma Lahu min Akhlaq wa . Banyak sekali ucapan Al-Habib Ali bin Muhammad Al-Habsyi yang telah dicatat dan dibukukan. Dan di antara karangan beliau yang sangat terkenal dan dibaca pada berbagai kesempatan di mana-mana. Lembaga-lembaga pendidikan dan majlis-majlis ilmu didirikan di banyak tempat. bukan sahaja di daerah Hadhramaut. Untuk menampung mereka. sehingga mendapat tempat terhormat dan disegani di kalangan masyarakat setempat. bebas dari segala pikiran yang mengganggu. di samping tulisan-tulisannya yang berupa pesan-pesan ataupun surat-menyurat dengan para ulama di masa hidupnya. di samping membangkitkan semangat mereka dalam mengejar cita-cita yang tinggi dan mulia. juga dengan keluarga dan sanak kerabat. kemudian meneruskan serta menyiarkan ilmu yang telah mereka peroleh. mereka mendirikan pusat-pusat dakwah dan penyiaran agama. serta ramah-tamah terhadap siapa pun terutama kaum yang lemah. Al-Habib Alwi bin Ali Al-Habsyi. pendiri Masjid “Riyadh” di kota Solo (Surakarta). Di tempat-tempat itu. termasuk soal makanminum. Pertemuan-pertemuan keagamaan diadakan pada berbagai kesempatan. Beliau meninggal dunia di kota Palembang pada tanggal 20 Rabiulawal 1373H dan dimakamkan di kota Surakarta. Dia dikenal sebagai peribadi yang amat luhur budi pekertinya. Rumah kediamannya selalu terbuka bagi para tamu dari berbagai golongan dan tidak pernah sepi dari pengajian dan pertemuan-pertemuan keagamaan. lemah-lembut. sehingga mereka dapat belajar dengan tenang dan tenteram. pondok-pondok dan asrama-asrama yang diperlengkapi dengan berbagai sarana untuk memenuhi keperluan mereka. mereka sendiri menjadi perintis dan pejuang yang gigih. tetapi tersebar luas di beberapa negeri lainnya . fakir miskin. kawan-kawan serta murid-murid beliau.para siswa agar menuntut ilmu. termasuk di kota-kota di Indonesia. yatim piatu dan sebagainya. sehingga manfaatnya benar-benar dapat dirasakan dalam ruang lingkup yang luas sekali. dibangunnya Masjid “Riyadh” di kota Seiwun (Hadhramaut). sopan-santun.di Afrika dan Asia. Bimbingan dan asuhan beliau seperti ini telah memberinya hasil kepuasan yang tak terhingga dengan menyaksikan banyak sekali di antara murid-muridnya yang berhasil mencapai apa yang dicitakannya. khususnya yang bersangkutan dengan keperluan hidup sehari-hari.

pada hari Ahad 20 Rabiulakhir 1333H dan meninggalkan beberapa orang putera yang telah memperoleh pendidikan sebaik-baiknya dari beliau sendiri.Aushaf wa Siyar (Untaian Mutiara Kisah Kelahiran Manusia Utama. Sifat dan Riwayat Hidupnya). berikan pada si fulan . Ketika aku beri salam padanya ia telah memberitahukan dahulu apa yang kubawa sebelum kukatakan kepadanya tentang isi hadiah itu. Kemudian Syeikh Abu Bakar berkata: “Berikan kepada si fulan besar ini. yang meneruskan cita-cita beliau dalam berdakwah dan menyiarkan agama. Kemudian beliau memanggil mayat itu dengan namanya sendiri. Dengan izin Allah. Akhlak. Beliau termasuk salah seorang imam dan tokoh tasawuf yang terkemuka. Syeikh Abu Bakar menyatakan ikut berdukacita dan menyuruhnya untuk tetap bersabar atas musibah yang dihadapinya itu. Sebahagian dari karamahnya pernah diceritakan bahawa ketika beliau pulang dari perjalanan hajinya beliau mampir di Kota Zaila’ yang waktu itu wali kotanya bernama Muhammad bin Atiq. Selain itu beliau juga pernah belajar hadis Nabi dari Muhaddis Imam Shakawi. wanita itu hidup kembali. Hadhramaut. Beliau belajar tasawuf dari ayahnya dan dari para imam tasawuf yang terkemuka. Kebetulan waktu itu beliau berkunjung kepada wali kota yang katanya kematian isteri yang dicintainya. Syeikh Ahmad bin Salim Bafadhal pernah menceritakan pengalamannya bersama Syeikh Abu Bakar: “Pernah aku disuruh Muhammad bin Isa Banajar untuk membawakan hadiah buat Syeikh Abu Bakar Al-Aidrus. Habib Abu Bakar Al-Aidrus. Bahkan ia makin menangis sejadi-jadinya sambil menciumi telapak kaki Syeikh Abu Bakar minta doa padanya. Habib Ali Al-Habsyi meninggal dunia di kota Seiwun. Rupanya nasihat Syeikh itu rupanya tidak dapat menenangkan hati wali kota itu. Melihat kejadian itu Syeikh Abu Bakar segera menyingkap tutup kain dari wajah wanita yang telah mati itu. Wali Besar Jarang Menyamai Di Masanya Habib Abu Bakar Al-Aidrus adalah seorang wali besar jarang yang dapat menyamai beliau di masanya.

Syeikh Dawud bin Husin Alhabani pernah bercerita: “Ada seorang penguasa di suatu daerah yang hendak menganiaya aku. aku belum pernah mengenalnya”. Sayid Muhammad bin Ahmad Wathab juga bercerita tentangnya: “Pernah aku pergi ke negeri Habasya (Ethiopia). Wali Besar Jarang Menyamai Di Masanya . Katanya: “Ketika aku sampai di tempat pemberhentian utama di kota San’a. Dengan segera Syeikh Abu Bakar berkata dengan sindiran: “Mereka itu kami jamu tapi mereka katakan perbuatan itu adalah membazir. Syeikh Umar berkata dalam hatinya: “Perbuatan semacam ini adalah membazir”. Ketika Syeikh Umar bin Ahmad Al-Amudi datang berkunjung padanya waktu itu beliau menghormatinya dan mengeluarkan semua makanan yang dimilikinya. Di sana aku dikeronok oleh gerombolan dan dirampas kudaku serta hartaku. datang menolongku dan mengembalikan kuda beserta hartaku yang dirampas. kudapati beliau memberitahu kejadian yang kualami itu padaku sebelum aku menceritakan cerita pada beliau”. Mendengar sindiran itu Syeikh Umar Amudi segera minta maaf. Hampir mereka membunuhku.” setelah kuucapkan nama itu. Kejadian semacam itu pernah dialami oleh seorang penguasa bernama Marjan bin Abdullah. Melihat hal itu. Ia termasuk bawahannya bernama Amir bin Abdul Wahab. kudaku yang penuh luka ditubuhnya mati”. Kawankawanku berlarian meninggalkan aku. Waktu aku berkunjung ke tempat beliau. musuh mula menyerang aku dari segala penjuru. Orang itu berkata: “Pergilah ke tempat yang kami inginkan”. Jelas orang itu: “Ia berada di Kota Aden (Hadhramaut). Habib Abu Bakar Al-Aidrus. Termasuk karamahnya jika seorang dalam keadaan bahaya kemudian ia menyebut nama Syeikh Abu Bakar memohon bantuannya. Melihat aku sendirian. Kemudian aku menyebut nama Syeikh Abu Bakar Al-Aidrus mohon pertolongan sebanyak sebanyak tiga kali. Demi Allah di saat itu kulihat Syeikh Abu Bakar datang dan memegang tali kudaku dan menghantarkan aku sampai ke tempat tinggal. Tiba-tiba kulihat ada seorang lelaki besar tubuhnya.demikian dan seterusnya. Allah menyelamatkan aku dari gangguan penguasa itu. Dengan segera Allah akan menolongnya. tiba-tiba kami diserang oleh sekelompok musuh. Di saat itulah aku ingat pada Syeikh Abu Bakar Al-Aidrus dan kupanggil namanya beberapa kali. Tanyaku: “Abu Bakar Al-Aidrus yang manakah. tiba-tiba aku bermimpi seolah-olah ada orang berkata: “Sebutlah nama Abu Bakar Al-Aidrus”. Waktu sedang membaca surah Yaasin selama beberapa hari untuk memohon perlindungan dari Allah. Setelah aku sampai di rumahku.

Beliau belajar tasawuf dari ayahnya dan dari para imam tasawuf yang terkemuka. Bahkan ia makin menangis sejadi-jadinya sambil menciumi telapak kaki Syeikh Abu Bakar minta doa padanya. Sebahagian dari karamahnya pernah diceritakan bahawa ketika beliau pulang dari perjalanan hajinya beliau mampir di Kota Zaila’ yang waktu itu wali kotanya bernama Muhammad bin Atiq. Syeikh Ahmad bin Salim Bafadhal pernah menceritakan pengalamannya bersama Syeikh Abu Bakar: “Pernah aku disuruh Muhammad bin Isa Banajar untuk membawakan hadiah buat Syeikh Abu Bakar Al-Aidrus. Melihat hal itu. Dengan izin Allah. Rupanya nasihat Syeikh itu rupanya tidak dapat menenangkan hati wali kota itu. Selain itu beliau juga pernah belajar hadis Nabi dari Muhaddis Imam Shakawi. berikan pada si fulan demikian dan seterusnya. Kebetulan waktu itu beliau berkunjung kepada wali kota yang katanya kematian isteri yang dicintainya. . Kemudian beliau memanggil mayat itu dengan namanya sendiri. Ketika Syeikh Umar bin Ahmad Al-Amudi datang berkunjung padanya waktu itu beliau menghormatinya dan mengeluarkan semua makanan yang dimilikinya.Habib Abu Bakar Al-Aidrus adalah seorang wali besar jarang yang dapat menyamai beliau di masanya. Ketika aku beri salam padanya ia telah memberitahukan dahulu apa yang kubawa sebelum kukatakan kepadanya tentang isi hadiah itu. Beliau termasuk salah seorang imam dan tokoh tasawuf yang terkemuka. Syeikh Umar berkata dalam hatinya: “Perbuatan semacam ini adalah membazir”. wanita itu hidup kembali. Syeikh Abu Bakar menyatakan ikut berdukacita dan menyuruhnya untuk tetap bersabar atas musibah yang dihadapinya itu. Mendengar sindiran itu Syeikh Umar Amudi segera minta maaf. Kemudian Syeikh Abu Bakar berkata: “Berikan kepada si fulan besar ini. Melihat kejadian itu Syeikh Abu Bakar segera menyingkap tutup kain dari wajah wanita yang telah mati itu. Dengan segera Syeikh Abu Bakar berkata dengan sindiran: “Mereka itu kami jamu tapi mereka katakan perbuatan itu adalah membazir.

Memberi Nasihat Melalui Kisah Berhikmah . Demi Allah di saat itu kulihat Syeikh Abu Bakar datang dan memegang tali kudaku dan menghantarkan aku sampai ke tempat tinggal. tiba-tiba kami diserang oleh sekelompok musuh. Waktu aku berkunjung ke tempat beliau. Hampir mereka membunuhku. aku belum pernah mengenalnya”. Tiba-tiba kulihat ada seorang lelaki besar tubuhnya. datang menolongku dan mengembalikan kuda beserta hartaku yang dirampas. kudaku yang penuh luka ditubuhnya mati”. Dengan segera Allah akan menolongnya.Termasuk karamahnya jika seorang dalam keadaan bahaya kemudian ia menyebut nama Syeikh Abu Bakar memohon bantuannya. Melihat aku sendirian. Di saat itulah aku ingat pada Syeikh Abu Bakar Al-Aidrus dan kupanggil namanya beberapa kali. Habib Muhammad bin Hadi Assegaf. Jelas orang itu: “Ia berada di Kota Aden (Hadhramaut). Kawankawanku berlarian meninggalkan aku. Setelah aku sampai di rumahku. Ia termasuk bawahannya bernama Amir bin Abdul Wahab. Allah menyelamatkan aku dari gangguan penguasa itu. tiba-tiba aku bermimpi seolah-olah ada orang berkata: “Sebutlah nama Abu Bakar Al-Aidrus”. Tanyaku: “Abu Bakar Al-Aidrus yang manakah. Kejadian semacam itu pernah dialami oleh seorang penguasa bernama Marjan bin Abdullah. Kemudian aku menyebut nama Syeikh Abu Bakar Al-Aidrus mohon pertolongan sebanyak sebanyak tiga kali. kudapati beliau memberitahu kejadian yang kualami itu padaku sebelum aku menceritakan cerita pada beliau”. Waktu sedang membaca surah Yaasin selama beberapa hari untuk memohon perlindungan dari Allah. Katanya: “Ketika aku sampai di tempat pemberhentian utama di kota San’a. Di sana aku dikeronok oleh gerombolan dan dirampas kudaku serta hartaku. musuh mula menyerang aku dari segala penjuru. Syeikh Dawud bin Husin Alhabani pernah bercerita: “Ada seorang penguasa di suatu daerah yang hendak menganiaya aku. Sayid Muhammad bin Ahmad Wathab juga bercerita tentangnya: “Pernah aku pergi ke negeri Habasya (Ethiopia).” setelah kuucapkan nama itu. Orang itu berkata: “Pergilah ke tempat yang kami inginkan”.

Penulis Zubad berkata: Yang benar. hendaknya ia bersungguhsungguh menuntut ilmu. giat dalam beramal dan bersungguh-sungguh dalam mendekatkan diri kepada Allah. Kisah-kisah ini oleh Habib Muhammad bin Hadi disampaikan kepada para muridnya agar mereka lebih rajin menuntut ilmu. Siapa yang ditetapkan Allah untuk mencari rezeki.Habib Muhammad bin Hadi (1291H-1382H) adalah seorang alim lagi arif. mengulang-ulang pelajaran dan hafalannya. Ibnu Atha Illah berkata dalam Al-Hikam: . Beliau menyadari bahawa bagaimanapun sulitnya pengertian yang hendak ditanamkan. hendaknya ia ridho dan bersungguh-sungguh dalam mengelola usahanya. Mutiara Nasihat Beliau Belajar. Dalam mendidik murid-muridnya. beliau banyak memberikan nasihat-nasihat yang dikemas dalam kisah-kisah yang penuh hikmah. Beliau telah mendidik ribuan murid yang kebanyakan menjadi ulama ahli fiqih. setiap orang hendaknya ridho dan mensyukuri apa yang telah ditentukan Allah baginya sehingga ia dapat mencapai derajat orang-orang yang sempurna. tetapi kalau dituturkan dalam format kisah-kisah ringan akan jauh lebih mudah dicerna. Bekerja Atau Beribadah Setiap orang hendaknya menekuni jalan hidup yang ditetapkan Allah kepadanya. kemudian mengamalkan ilmunya. hingga Allah memindahkanmu darinya. Begitulah. Siapa yang ditetapkan Allah menjadi penuntut ilmu. kamu bersikukuh pada ketentuan Allah.

Segaf bin Muhammad selalu mengamati keadaan orang-orang miskin dan tetangganya. Bagaimana kalian bisa mendapatkan rahmat Allah kalau kalian tidak mengasihi orang-orang miskin! Kalian hendaknya memiliki rasa belas kasih.” Habib Segaf.” (II: 48) Ummul Mukminin Aisyah RA bersedekah sebutir anggur. tenaga dan waktu hanya untuk beribadah kepada Alloh. janganlah kalian lupa kepadaku. kerabat atau tetangga kalian yang membutuhkan bantuan. Kasih sayang ini merupakan amalan hati. karena madad tak akan bisa diperoleh.” (HR Turmudzi dan Ibnu Majah) Beliau tidak mengatakan. karena di saat itu kalian memiliki kekuasaan. “Sedekah macam apa ini?” tegur seseorang yang kebetulan melihat. “Ya Allah. kecuali dengan sikap kasih. adakah di antara saudara. “Tidak pernahkah kalian mendengar firman Allah: Barang siapa berbuat kebaikan sebesar atom pun. 99:7) Berapa banyak atom yang terdapat dalam sebutir anggur?” . padahal Allah meletakkanmu pada asbab** merupakan syahwat yang tersembunyi. (QS Al-Zalzalah. padahal beliau sendiri adalah seorang yang miskin. senangkanlah hati mereka. kumpulkanlah orang-orang miskin ke dalam kelompokku. (II:72) Catatan kaki: * tajrid: mencurahkan semua perhatian. “Ya Allah kumpulkanlah aku ke dalam kelompok orang-orang miskin. Sedekah Selidikilah. Rasulullah SAW suatu hari berdoa. jika duduk bersama orang-orang miskin.” Perbuatan Habib Segaf ini sesungguhnya digerakkan oleh kasih sayang yang ditanamkan Allah ke dalam hatinya. “Di hari kiamat nanti.Keinginanmu untuk ber-tajrid*. berilah korma. ia berkata. Beliau pernah berpesan kepada para pedagang di pasar. Kakekku. “Jika ada anjing lapar yang lewat. ** asbab: semua kemudahan (fasilitas) dan sarana untuk memperoleh kenikmatan duniawi. Keinginanmu untuk mencari asbab padahal Allah meletakkanmu dalam tajrid akan menurunkanmu dari derajat yang tinggi. Kemudian catatlah korma-korma itu sebagai hutangku. niscaya dia akan melihat (balasan)nya. Kasihilah orang-orang yang miskin dan orang-orang yang membutuhkan bantuan.

w. Du'an. Hasil pertemuan dan hubungan ini.” (QS AtTholaq. Apa yang penting baginya ialah keredhaan Allah s. Pulau Jawa pada 25 Syawwal 1288H / 6 Januari 1872M. Di kota berkat ini. Beliau lahir di Bondowoso. Kemudian beliau dibawa ayahandanya balik ke Kota Misythah. Di negeri-negeri yang dikunjunginya. Selain Kota Tarim. beliau meneruskan pencarian ilmunya dengan mendatangi Kota Tarim al-Ghanna. India dan tidak ketinggalan tanah kelahirannya. sifat khumul ini semakin . baik berupa wasiat. 65:7) Habib Salim Bin Hafiz Habib Salim Bin Hafiz Bin Syaikh Abu Bakar bin Salim ialah datuk kepada Habib 'Umar bin Muhammad Bin Hafiz yang masyhur dewasa ini. Pada 1304H. Dan orang yang disempitkan rezekinya hendaklah memberi nafkah dari harta yang diberikan Allah kepadanya. dan bukannya penghargaan manusia. beliau turut mengadakan perjalanan sama ada untuk mendalami ilmunya juga untuk menyebarkan ilmu dan dakwah ke Seiwun. beliau menimba pengetahuan agama daripada para ulama di sana antaranya Mu'allim 'Abdullah bin Ahmad BaGharib dan Habib 'Abdur Rahman bin Muhammad al-Masyhur. Beliau menerima didikan awal daripada ayahnya dan beberapa ulama di Kota Misythah antaranya dengan Mu'allim 'Abud bin Sa'id BaSyu'aib dan Mu'allim 'Abdullah bin Hasan BaSyu'aib. Mombasa. Pulau Jawa.t. nasihat dan ijazah beliau kumpulkan dalam satu catatan yang dinamakannya "Minhah al-Ilah fil ittishal bi ba'dhi awliya".Allah berfirman. al-Haramain. Habib Salim terkenal sebagai seorang ulama yang bersifat khumul yang tidak suka namanya dikenali orang. Hadhramaut ketika beliau berusia kira-kira 8 tahun. “Hendaklah orang-orang yang dilapangkan rezekinya memberi nafkah menurut kemampuannya.. Di akhir hayatnya. Zanzibar. beliau tidak melepaskan peluang untuk mengadakan pertemuan dan menjalinkan hubungan dengan para ulama dan awliya' yang menetap di sana.

w. Beliau dilahirkan dalam tahun 1332H..terserlah bila beliau sentiasa berusaha bersungguh-sungguh untuk menyembunyikan dirinya dalam majlis-majlis umum dengan duduk di shaf yang paling belakang. Habib ‘Abdullah bin ‘Umar asy-Syathiri. Selain berguru dengan ayahandanya yang terkenal alim. Beliau juga telah mengarang kitab-kitab antaranya “Takmilah Zubdatul . Walaupun beliau tidak meninggalkan karya ilmiyyah yang banyak. Moga rahmat Allah sentiasa dicucuri ke atas roh beliau dan ditempatkan beliau bersama nendanya Junjungan Nabi s. Hadhramaut. beliau juga turut berguru dengan Habib ‘Ali bin ‘Abdur Rahman al-Masyhur. Pakistan dan lain-lain tempat dengan tujuan menuntut ilmu. Habib Muhammad bin Salim Habib Muhammad bin Salim bin Hafidz bin Abdullah bin Abu Bakar bin ‘Aydrus bin ‘Umar bin ‘Aydrus bin ‘Umar bin Abu Bakar bin ‘Aydrus bin al-Husain bin Syaikh Abu Bakar bin Salim adalah seorang tokoh ulama ahlil bait kelahiran Tarim. Beginilah sikap beliau sehingga beliau dipanggil pulang ke rahmatUllah pada tahun 1387H di Kota Misythah. India. tetapi perjuangannya diteruskan zuriatnya antaranya oleh anakandanya Habib Muhammad bin Salim dan kini teruskan oleh cucucucunya Habib 'Umar bin Muhammad dan Habib 'Ali Masyhur bin Muhammad. Akhirnya beliau kembali ke Tarim dan mendirikan majlis-majlis ta’lim di sana selain menjalankan usaha dakwah ke daerah-daerah luar. Habib ‘Alwi bin ‘Abdullah bin Syihab dan ramai lagi ulama Hadhramaut.a. Beliau juga telah mengembara ke Haramain.

beliau tetap bersikap tawadhu dan amat menghormati para gurunya dan para ulama lainnya. Hari-harinya dihabisi dengan berbagai amal ibadah dan menyampaikan ilmu. Hal ini membuat gusar pemerintah pemberontak komunis pada waktu itu. Sehingga usai sholat Jumaat. Mudah-mudahan Allah melimpahkan keredhaanNya ke atas Habib Muhammad Bin Hafidz dan memberikan kepada kita sekalian keberkatan dan manfaat ilmunya. sehingga pernah dalam satu hari beliau mengendali dan hadir 16 majlis . Habib Muhammad terkenal lantang dalam menyeru umat kepada jalan Allah dan syariatNya. Habib Muhammad tidak kembali lagi. beliau dipilih menjadi Mufti Kota Tarim al-Ghanna. Vokalnya dalam menyampaikan kebenaran tidak dapat dihalang sehingga dengan kepala diacukan pistol beliau telah menyatakan kebenaran tanpa takut dan gentar. (Allahu … Allah … lihat diri kita. antaranya yang masyhur ialah Habib ‘Umar Bin Hafidz.Hadits fil Faraidh” dan “al-Miftah li Babin Nikah”. Rutinnya Penuh Dengan Ibadah . Ramai yang percaya bahawa beliau telah dibunuh syahid oleh pemberontak komunis tersebut kerana khuatir akan pengaruh dan kelantangan beliau.majlis ilmu. Sekalipun dilantik menjadi Mufti. Habib Abu Bakar Al-Attas. Habib Muhammad telah dijemput oleh 2 orang polis dan dibawa ke balai yang berdekatan. Sejak saat itu tidak ada khabar berita mengenai beliau dan tidak diketahui samada beliau telah wafat atau masih hidup. Dalam menyampaikan dakwah. sehingga pada bulan Dzul Hijjah 1392H tatkala beliau dan anakandanya Habib Umar yang baru berusia 9 tahun beri’tikaf dalam Masjid Jami` Tarim menunggu masuk waktu sholat Jumaat. satu majlis ta’lim seminggu sekali pun payah …Allahu … Allah). Atas ketinggian ilmu dan akhlak serta kewarakannya. Kini perjuangan dakwahnya diteruskan oleh murid-murid dan zuriat beliau.

Selepas ayahandanya. Hadramaut pada bulan Zulkaedah 1327H (1909M).Habib Abu Bakar Al-Attas(1) bin Abdullah bin Alwi bin Zain bin Abdullah bin Zain bin ‘Alwi bin Muhammad bin ‘Ali bin Muhammad bin ‘Alwi bin Abu Bakar Al-Habshi di lahirkan di Hottah. pengasas Rubath Darul Musthofa di Tarim. Diantara masyaikh beliau adalah: • • • • • • • • • • • • Habib Habib Habib Habib Habib Habib Habib Habib Habib Habib Habib Habib Hussin bin Abdullah al-Habshi Alwi bin ‘Abdullah al-Habshi Alwi bin Abdullah Benshahab Abdullah bin Idrus al-Idrus Abdullah bin Umar asy-Syatrie Abdul Bari bin Sheikh al-Idrus Ahmad bin Abdurrahman as-Saggaf (as-Saqqaf) Ahmad bin Mohsin al-Hedhar Ali bin Abdurrahman al-Habshi Muhammad bin ‘Ali al-Habshi Muhammad bin Salim Asree Muhammad bin Hadi as-Saggaf . tugas tersebut diambilalih oleh kekandanya Habib Hussin. Habib Abdullah wafat pada tahun 1342H. Sebelum meningkat umur remaja. mendalami kitab-kitab ilmu dan menceduk rahsia-rahsianya yang bagaikan lautan dari ramai ulama. Habib Abu Bakar telah menghafal dan mendalami sebahagian besar isi al-Quran. Beliau menghadiri majlis-majlis ilmu. Beliau adalah merupakan salah seorang daripada guru kepada Habib Umar bin Muhammad bin Salim bin Hafiz bin Abdullah bin Abu Bakar bin Aidrus bin Umar bin Aidrus bin Umar bin Abu Bakar bin Aidrus bin al-Husain bin Syeikh Abu Bakar bin Salim. Guru-guru beliau Semasa kecilnya ditarbiah oleh ayahandanya sendiri.

Habib Abu Bakar membaca ratib al-Haddad selepas selesai shalat isya’ dan ba’diahnya. sunat ba’diah dan sunat awwabin sehingga masuk waktu isyak. Amalan beliau ini mencerminkan sebenar-benar isi kandungan kitab tariqah Ba’alawi – al-ilmu Nabras fi Tanbih ‘ala Manhaj al-Akyas oleh kerana beliau: “…. Beliau menghampirkan diri kepada Ilahi dan tenggelam dengan zikrullah. Disebabkan tekanan dari pemerintah Yaman (pada ketika itu Yaman diperintah oleh komunis) beliau telah meninggalkan Hadramaut dan akhirnya bermastautin di Mekah sehingga akhir hayatnya. Selepas shalat ia memakan sarapan yang ringan dan tidur sebentar. Beliau shalat sunat qabliah zohor sebanyak 4 rakaat dan membaca surah Yasin disetiap rakaat. Selepas shalat sunat asar 4 rakaat dan beristighfar 70 kali. Beliau selalu tenggelam dalam zikrullah. ia beruzlah. Beliau berjaga malam dan terus beribadah sehingga waktu syuruk. Pada jam 10 pagi beliau shalat dhuha dan terus berzikir sehingga waktu zohor. Ia menghabiskan sepenuh masanya dengan beribadah di dalam keadaan tenag dan juga mengulangkaji kitab-kitab para ulama yang sholeh yang memberi manfaat. mengikuti jejak salaf mereka yang berteraskan ilmu dan amal. Selepas makan malam beliau tidur pada jam 10 malam dan bangun semula pada jam 2 pagi untuk memulakan rutin ibadah hariannya. beribadah. kerja-kerja kebajikan. Jam 4 petang ia terus beribadat.• • • • Habib Umar bin Muhammad Bensmeth Habib Hasan bin Muhammad Balfaqih Syeikh Mahfuz bin Utsman Syeikh Salim Said Bakayir Apabila kekandanya wafat pada tahun 1369H. pembersihan hati dari pekerti buruk. Selepas shalat zohor dan ba’diahnya. beliau makan tengahari dan berehat. beliau menunaikan shalat asar dan diikuti dengan zikir. wirid dan mengadakan majlis roha sehingga maghrib Kemudian diikuti dengan shalat fardhu maghrib. memberi nasihat dan petunjuk di dalam hal urusan orang Islam. ketaatan dan amal shalih dengan .. Masanya dibahagikan untuk amal-amal ketaatan. Rutin Harian Beliau Habib Abu Bakar tidak pernah membuang masa.

meninggalkan orang yang memusuhi mereka dan menumpukan perhatian pada hal-hal akhirat …. Rupanya ada rahasia disebalik nama gelaran tersebut. bertekad tinggi. [ketika terjadinya peristiwa ini. lemah-lembut. Dengan izin Allah. Contohnya ialah Habib Muhammad bin Salim bin Hafiz Benshaikh Abu Bakar [ayahanda kepada Habib Umar].” Penulisan Al-Habib Abu Bakar menghasilkan enam buah risalah dan salah satu daripadanya bertajuk “al-Tazkir al-Mustaffa” Wafat Habib Abu Bakar Attas wafat pada 28 Rejab 1416H dan jenazahnya di shalatkan di Masjidilharam dan diusung hingga ke perkuburan Ma’ala oleh ribuan manusia yang berzikir dan bertahlil yang tidak pernah di lihat ditanah haram. Habib Umar yang ketika itu berusia 9 tahun ada bersama ayahandanya] Ianya hilang ghaib begitu sahaja. ia mengetahui rancangan kejam kerajaan dan sempat mengumpulkan kelurganya dan berlepas ke Jeddah melalui pesawat di Aden. menjauhi keramaian dan keriuhan disertai mengaku kekurangan diri. tidak suka terkenal. mufti Hadramaut yang ditangkap oleh pihak tentera selepas memberi khutbah dan shalat di Masjid Jame’ Tarim. zuhud.niat yang bersih. Semasa pemerintahan komunis di Hadramaut. tidak bergaul dengan orang-orang yang buruk kelakuan. Keluhuran Budi dan Kasih Sayangnya . Kepungan oleh pihak tentera dibuat merata-rata untuk mencari Habib Attas tetapi ia terselamat oleh kerana di dalam paspotnya tercatat nama Abu Bakar sahaja Habib Hasan bin Soleh Al-Bahr Al-Jufri. __________________________________ Notakaki: (1): Gelaran ‘al-Attas’ telah diberikan [kepadanya] oleh Habib Abdullah bin Alwi Al-Habshi. hampir semua alim-ulama diburu dan diseksa dan ada yang dibunuh oleh kerana mempertahankan yang hak Allah. warak. berhati-hati. berteman dengan orang baik. Habib Abu Bakar termasuk golongan di dalam ‘hit list’. berakhlak mulia.

Dialah Habib Hasan bin Soleh Al-Bahr Al-Jufri. Maka tuan rumah itu pun segera memerintahkan pembantunya untuk mengundang dan menjamu mereka. Mula-mula belajar . seorang ulama besar dan wali yang termasyhur di Hadramaut. ramah. Suatu malam sekelompok orang berkerumun di depan pintu sebuah rumah.” jawab salah seorang pembantunya. Beliau lahir di Khali Rasyid. Sayid Idrus bin Abubakar Al-Jufri di Dzi Ishbah. Sejak berusia dua tahun ia telah yatim. Ia kemudian diasuh oleh ibu dan kakeknya. Tuan rumah tersebut memang dikenal dermawan. Hadramaut pada 1191 H/1771 M.Beliau dikenal sebagai pribadi yang mempunyai keluhuran budi dan kasih sayang terhadap sesama makhluk Allah. ia tinggal di lingkungan yang mencintai ilmu pengetahuan agama dengan semangat beribadah yang kuat. “Mereka adalah fakir miskin yang menantikan sisa-sisa makan malam. Saleh bin Bahr Al-Jufri. “Siapa yang berkerumun di depan pintu itu?” tanya tuan rumah. dan lemah lembut. Sejak kecil. ditinggal ayahandanya.

ia selalu berusaha meniti jejak para ulama salaf. maksudnya “lautan ilmu”) berkat kedalaman dan keluasan ilmu agamanya. sunah setelah wudu. Karena itu ia pun terpaksa hijrah dari Syibam menuju Dzi Ishbah. yang membuat kagum para ulama dan sufi. salat Duha delapan rakaat. orang yang selalu berusaha mendekatkan diri kepada Allah dengan sebisa mungkin melaksanakana segala ibadah sunah. ia juga belajar kepada Habib Umar bin Saggaf bin Muhammad bin Umar Assegaf di Seiwun. Syekh Ali bin Umar bin Qadhi Bakhsir. Ketika mengkaji kitab Mukhtashar at-Tuhfah langsung dari pengarangnya. Atas permintaan penduduk. seorang mufti dari Zabid. Antara lain. dan salat sunah yang lain. dari salat Khusuf (Gerhana Bulan). Kedalaman ilmu itu juga tampak ketika Sayid Abdurrahman bin Sulaiman Al-Ahdal. Tapi itu tidak berlangsung lama. salat sunah yang dikerjakan secara tetap sebelum dan sesudah salat fardu. memintanya menulis risalah yang menjelaskan sifat salat kaum mukarabin. salat Kusuf (Gerhana Matahari). Habib Umar bin Ahmad bin Hasan Al-Hadad. Semangatnya untuk mengamalkan salat sunah Rawatib. Habib Alwi bin Saggaf bin Muhammad bin Umar Assegaf. terutama di Hijaz – nama Arab Saudi kala itu. juga untuk menghemat waktu dan mengurangi kesulitan perjalanan. Sebagai ulama yang berpegang teguh pada sunnah Nabi. ia banyak mengoreksi beberapa hal. kemudian belajar menghafal kitab suci itu di bawah bimbingan Syekh Abdullah bin Saad.membaca Al-Quran kepada Syekh Abdurrahman Ba Suud. memang sangat tinggi. ia kemudian pindah ke dalam kota. seperti Habib Umar bin Zein bin Smith. hingga salat Witir 11 rakaat di akhir . Misalnya dengan selalu menunaikan salat berjemaah di masjid meskipun letaknya jauh dari rumah di pinggiran kota Dzi Ishbah. Permintaan itu ia penuhi dalam risalah Shalatul Muqarrabin. Ketika dewasa ia sering berdakwah melalui beberapa majelis taklim keliling di Syibam. Di sana pula akhirnya ia mendapatkan jodoh. kemudian berdakwah di kota-kota lain. Di belakang hari ia dijuluki Al-Bahr (yang artinya “laut”. Setelah itu ia berguru ke sejumlah ulama. karena penduduk Syibam saat itu tengah mengalami kemunduran dan kelalaian. Belakangan. padahal umurnya baru 20 tahun.

baik sedang di rumah maupun bepergian. Jika ada amalku yang baik. rahmat. ia terjatuh dan tubuhnya kembali panas. Usai salat. Ulama yang sangat mengutamakan salat ini juga sering melakukan puasa Nabi Dawud (sehari puasa sehari tidak). Ia telah menunaikan ibadah haji lebih dari tujuh kali dan sering melakukan tawaf malam hari sambil membaca Al-Quran sampai fajar – kadang malah sampai mengkhatamkannya. Di antara wirid yang digemarinya ialah membaca surah Al-Ikhlash sebanyak 90. Menurut salah seorang anaknya. dengan rendah hati ia berkata. Tentu saja salat wajib lima waktu selalu ia kerjakan secara berjemaah pula. itu berkat kemurahan. ketika waktu salat sunah yang biasa dilakukannya telah tiba. dan pada sifat-sifat-Nya yang Pengasih dan Penyayang. Sebagaimana dituturkan Sayid Ahmad bin Ali Al-Junaid dalam perjalanan dari Mekah ke Medinah pada 1233 H/1813 M. Ahli Ibadah Beliau juga sering membaca surah Yasin 40 kali dalam satu majelis dan dalam satu atau dua rakaat salat. “Kekerasan hati dan kelalaian telah mengalahkanku. serta prasangka baik kepada-Nya. Habib Hasan bangun kemudian memukul kedua pahanya sambil berkata. ”Bangunlah wahai jiwa yang buruk! Jangan kau halangi aku untuk menunaikan wiridku!” Ia lalu mengambil air wudu untuk salat sunah sambil memegang Al-Quran. sehat ataupun sakit. pada saat puasa Habib Hasan setiap malam hanya sahur dengan beberapa teguk air.000 kali dalam satu rakaat salat. Kadang kala malah khatam dalam satu rakaat. Adapun amalan-amalanku buruk. walaupun sang ayah sedang sakit parah dan hanya bisa terbaring di tempat tidur. sehingga tidak tersisa lagi padaku selain tawakal kepada Allah. Meskipun dikenal sebagai ahli ibadah. Abdullah bin Hasan.malam – semuanya ia kerjakan dengan tekun. Ia juga lazim membaca setengah dari jumlah surah Al-Quran dalam salat Tahajud. lalu menunaikan salat Tahajud.” . dan karunia Allah SWT belaka.

“Cobaan ini tidak terlalu berat bagiku. tapi juga kepada seekor anjing liar yang banyak mengganggu penduduk karena sering melahap hewan piaraan. Tapi. ketika uang tersebut diserahkan. induknya menjerit-jerit. meninggal dunia. ia berwasiat kepada Habib Ahmad agar memberi uang senilai 500 riyal kepada Habib Hasan. Maka jawab Habib Hasan. dengan menempatkannya dalam sebuah kandang yang bersih dan memberinya makanan. mereka dirampok. Dalam perjalanannya ke Medinah. lalu berilah makan dia hingga kenyang.” Habib Hasan sangat menaruh perhatian pada anjing tersebut. Setiap hari ia selalu bertanya kepada pembantunya bagaimana keadaan anjing yang dipeliharanya itu.” Ketika saudara kandung Habib Ahmad Al-Junaid.Selain dikenal sebagai ahli ibadah. yang menemaninya dalam perjalanan ke Mekah lalu berziarah ke makam Rasulullah SAW di Medinah. ia berkata. Dan cobaan Kekasih tidak menyakitkan. yang kaya. orang mengenalnya pula sebagai pribadi berbudi luhur dan penuh kasih sayang terhadap sesama makhluk. Habib Hasan . “Mengapa Sayid tidak mencegahnya?” tanya Habib Ahmad. Anjing Liar Kasih sayangnya tidak hanya terhadap orang-orang di sekitarnya. ”Anjing itu bertingkah demikian karena kalian menelantarkannya dan tidak memberi makan. Melihat anaknya jatuh. ”Ini adalah dosa yang siksanya akan disegerakan. Habib Hasan justru berkata. Mendengar pengaduan penduduk. yaitu Habib Umar AlJunaid. Usai menunaikan salat Jumat di sebuah masjid di Syibam. Ini memang cobaan Allah. kecuali mereka mengambil Al-Quran yang kubawa.” Lalu ia langsung membagibagikan uang tersebut kepada orang-orang yang dapat memanfaatkannya demi ketaatan mereka kepada Allah SWT. Bawa kemari anjing itu. Seperti diceritakan oleh Habib Ahmad bin Ali Al-Junaid. Habib Hasan melihat seekor burung kecil jatuh dari sarangnya di atas masjid ke lantai. Tapi Habib Hasan tidak mencegahnya.

“Mereka fakir miskin yang menantikan sisa-sisa makan malam. Sang kakek memanggil cucunya dengan panggilan “anak kambing” karena tubuh cucunya yang gendut dan lucu seperti anak kambing yang sehat.” jawab pembantunya. Menurut seorang ahli bahasa. ”Tidak apa-apa. Ketika masih kecil. jufri berarti anak kambing usia empat bulan. hari Rabu.rupanya terharu. Penyusun Ratib Alaydrus . hidangkan saja makanan itu. “Siapa yang berkerumun di sana itu?” tanyanya. Habib Hasan bin Soleh Al-Bahr Al-Jufri. Habib Hasan melihat kerumunan orang di bawah jendela lonteng. Maka ia pun lalu minta para jemaah keluar sebentar. Habib Hasan mendapat gelar Aljufri. wafat pada waktu Dhuha. Tokoh yang pertama mendapat gelar Aljufri ialah Habib Abubakar bin Muhammad bin Ali bin Muhammad bin Ahmad bin Ustadzil A’dzam AlFaqih Al-Muqaddam. sebagaimana para pendahulunya. 23 Zulkaidah 1273 H/1853 M.” ujarnya. di Dzi Ishbah. agar si induk burung dapat mengambil anaknya dengan leluasa kembali ke sarangnya. Maka ia pun segera memerintahkan menjamu mereka. ia disapa oleh sang kakek. Julukan itu ada riwayatnya. Ada pula yang mengatakan. padahal hanya tersedia makanan yang dipersiapkan untuk para tamu pernikahan. sebutan jufri itu digunakan karena dahulu kakek mereka menulis buku tentang jufr dan sering mengulang-ulang kata jufri. Ia juga sangat peduli pada fakir miskin. Ketika menikahkan salah seorang putrinya. “Ahlan bil Jufrah!” (Selamat datang. Al-Imam Abdurrahman Assegaf bin Muhammad Mawla Dawilah. Habib Abdullah Alaydrus bin Abu Bakar As-Sakran. ia pun tak kuasa lagi menahan air matanya. yang berbudi luhur dan penuh kasih sayang. Jenazahnya dimakamkan dekat makam ibundanya di tengah musala di samping rumahnya. anak kambing kecilku).

beliau selalu duduk di atas tanah dan senantiasa sujud di tanah sebagai rasa bahawa dirinya tidak ada apaapanya di hadapan Allah SWT. Ayah beliau bernama Habib Abu Bakar Sakran dan ibunya bernama Mariam dari seorang zuhud bernama Syeikh Ahmad bin Muhammad Barusyaid. marga beliau bergelar Alaydrus yang ertinya ketua orang-orang tasauf. Kecuali pada malam-malam tertentu di mana ibunya datang membawakan makanan kepada beliau. Menurut cerita beliau selalu menjalankan puasa-puasa sunat selama dua tahun dan berbuka hanya dengan 2 biji kurma. Beliau selalu berjalan ketempattempat yang jauh untuk taklim kepada seorang ulama. Beliau selalu tawaduk. Lantas beliau memakannya sebagai penghormatan kepada ibunya. perut terlalu kenyang . Beliau melakukan puasa tersebut untuk mengekang hawa nafsunya. Jika merasa haus beliau meminum air hujan. karena dari sumber makanan. Habib Abdullah Alaydrus bin Abu Bakar Sakran seorang wali qutub (imamnya para wali) dan seorang ahli sufi.Beliau ialah penyusun Ratib Alaydrus yang sering dibaca di beberapa majlis taklim. Beliau lahir di Tarim pada 10 Zulhijjah 811H. Kerap kali beliau mengangkat sendiri barang-barang keperluannya dan tidak memperkenankan orang lain untuk membantu membawanya. Sejak kecil beliau gemar sekali membaca karya-karya ulama termasyhur seperti kitab Ihya ulumudin karangan Imam Ghazali hingga beliau hampir hafal kerana seringnya membacanya.

dan memuji Habib Abdullah Alaydrus dengan sanadnya. Sebahagian para auliya bermimpi bertemu dengan Rosulullah s. Hadramaut. Beliau berguru kepada ulama-ulama besar seperti: .orang-orang besar akan mempelajari ilmu tarekat darinya”.Syeikh Muhammad bin Umar Ba’alawi .ini ahli waris sunnahku…. Habib Umar Ba’alawi dan lain-lain. kewaliaan dan karamah-karamah beliau yang terjadi sebelum dan sesudah beliau dilahirkan. dan Beliau dianugerahkan lapan anak empat putera dan empat puteri. muridnya Habib Umar bin Abdurrahman Ba’alawi dalam kitabnya Al-Hamrah mereka menceritakan tentang manaqib.. Karya beliau selain Ratib Alaydrus ialah kitab Alkibritul Ahmar dan syarahnya dalam bentuk syair.Syeikh Abdullah Bin Muhammad Bin amar . Diantara yang mengambil dan belajar tarekat dari beliau ialah Habib Ali bin Abu Bakar Sakran.bisa menyebabkan orang malas untuk beribadah dan selalu menuruti hawa nafsunya. Hiasan Para Wali . ”Ini anakku…ini ahli warisku….a. Beberapa ulama memuji Habib Abdulloh Alaydrus di dalam karangannya diantaranya Al-Yafie dalam kitab Uqbal Barahim alMusyarokah.ini rahsiaku…. Habib Abdullah Alaydrus menghembuskan nafas yang terakhirnya pada 12 Ramadhan 865H dalam usia 54 tahun dan dimaqamkan di Tarim.w.Syeikh Sa’ad bin Ubaidillah bin Abi Ubei .Syeikh Abdullah Bagasyin .. Syeikh Abu Bakar bin Salim.. Yaman.ini darah dagingku….Syeikh Umar Muhdor (mertua nya seorang ulama ahli sufi) Beliau menikah dengan anak gurunya Habib Umar Muhdor yang bernama Syarifah Aisyah karena Habib Umar Muhdor mendapat isyarat dari para pendahulunya untuk menikahkan anaknya dengan Habib Abdullah Alaydrus.

Dia telah menyegarkan berbagai warisan pendahulu-pendahulunya yang saleh. Serta-merta. Pemimpin alim ulama. salah satu kota di Hadramaut. dalam waktu singkat. Pembimbing kepada kebenaran dengan perkataannya. Beliau lahir di Kota Tarim yang makmur. Da’i yang menunjukkan jalan Ilahi dengan wataknya. dia telah mengkhatamkan Al-Quran. Seorang yang amat jarang ditemukan di zamannya. Sejak itu. Orang-orang terpercaya telah mengisahkan. sebagaimana diberitakan Asy-Syilly dalam . Hiasan para wali. pada tanggal 13 Jumadi Ats-Tsani 919 H. Maka tampaklah tanda-tanda keluhurannya. Alim Rabbani. Maka Syeikh itu bertutur: “Biarkanlah dia! Dia akan mampu menghafal dengan sendirinya dan kelak dia akan menjadi orang besar. Imam kebanggaan Agama. Para ulama di zamannya mengakui keunggulannya. Titisan dari Hadrat Nabawi. Kemudian dia disibukkan dengan menuntut ilmu-ilmu bahasa Arab dan agama dari para pembesar ulama dengan semangat yang kuat. Ayahnya mengadukan halnya kepada Syeikh Al-Imam Syihabuddin bin Abdurrahman bin Syeikh Ali.Syeikh Abu Bakar bin Salim ialah syeikh Islam dan teladan manusia. di bawah tradisi nenek moyangnya yang suci dalam menghafal Al-Quran. kejernihan atin dan ketulusan niat. bukti-bukti kecerdasannya dan ciri-ciri kepimpinannya. Dia kota itu. semoga Allah meredhainya. Abu Bakar bin Salim Al-’Alawi. dia memiliki semangat yang menyala dan ruh yang bergelora. manakala beliau mendapat kesulitan menghafal Al-Quran pada awalnya. Cabang dari pohon besar Alawi. Bersamaan dengan itu. Maka menjadilah dia seperti yang telah diucapkan Syeikh itu. dia tumbuh dengan pertumbuhan yang saleh.

. Yaman. Afrika. penghafalan dan pendalaman. Syahdan. salah satu negeri Hadramaut. Dialah alim handal dalam ilmu-ilmu Syariat. masjid yang beliau dirikan dan pemakaman beliau yang luas. Mesir. ahli fiqih yang saleh. Syihr dan Misyqash. kota ‘Inat yang kuno menjadi berkembang ramai. Dalam semua bidang tersebut. Syeikh Ma’ruf bin Abdullah Bajamal Asy-Syibamy dan Ad-Dau’any juga termasuk guru-guru beliau. Karena berkat kehadiran beliaulah kota tersebut terkenal dan tersohor. Para murid selalu mendekati beliau untuk mengambil kesempatan merasai gambaran kemuliaan dan menyerap limpahan ilmunya. dia mendapat langkah yang luas dalam segala ilmu pengetahuan. Kota itu pun berbangga dengan Syeikh Imam Abu Bakar bin Salim Al-’Alawi. Maka. Dengan merekalah pula. Guru-guru beliau Para guru beliau antara lain. Tinggallah di sana hingga kini. Dia telah menggabungkan pemahaman. Sampai akhirnya. Umar Basyeban Ba’alawi. Indus. beliau telah menampakkan kecerdasannya yang nyata. Hijrahnya dari Tarim Dia beranjak dari Kota Tarim ke kota lain bertujuan untuk menghidupkan pengajian. Aden. Kota itu dia hidupkan dengan ilmu dan dipilihnya sebagai tempat pendidikan. berbondong-bondonglah manusia berdatangan dari berbagai pelosok negeri untuk menimba ilmunya. memperbarui corak dan menggalakkan dakwah Islamiyah di jantung kota tersebut. Abdullah bin Muhammad Basahal Bagusyair dan Faqih Umar bin Abdullah Bamakhramah. dia membolak-balik kitab-kitab tentang bahasa Arab dan agama dan bersungguh-sungguh dalam mengkajinya serta menghafal pokok-pokok dan cabang-cabang kedua disiplin tersebut. menonjollah karya-karyanya dalam mengajak dan membimbing hamba-hamba Allah menuju jalan-Nya yang lurus. India. peneguhan. Dia menjadikan kota itu sebagai kota hijrahnya. Pada merekalah dia mengkaji kitab Ar-Risalah Al-Qusyairiyyah. padahal sebelumnya adalah kota yang terlupakan. mahir dalam sastra Arab dan pandai serta kokoh dalam segenap bidang pengetahuan. pengajaran dan pembimbingan. Syam.kitab Al-Masyra’ Ar-Rawy. Murid-murid beliau mengunjunginya dari beragam tempat: Hadramaut. Maka berangkatlah beliau ke kota ‘Inat.

kota itu telah terpenuhi harapannya. Kendati dia orang yang paling ringan tangannya dan paling banyak infaknya. Muhammad bin Ali bin Ja’far Al-Katsiry bersyair: Ketika kau datangi ‘Inat. tanahnya pun bedendang Dari permukaannya yang indah terpancarlah makrifat Dahimu kau letakkan ke tanah menghadap kiblat Puji syukur bagi yang membuatmu mencium tanah liatnya Kota yang di dalamnya diletakkan kesempurnaan Kota yang mendapat karunia besar dari warganya Dengan khidmat.Tidak kurang dari 1000 kerat roti tiap malam dan siangnya beliau sedekahkan untuk fuqara’. Di antara sekian banyak akhlaknya yang mulia itu adalah kuatnya kecintaan. Syeikh sangat mengasihani orang-orang lemah dan berkhidmat kepada orang-orang yang menderita kesusahan. dia tetap orang yang paling luhur budi pekertinya. jika jumlah mereka banyak. masuklah sang Syeikh merendahkan diri Duhai. menginfakkan hrtanya tanpa takut menjadi fakir.Tentang hal itu. banyak . Sampai-sampai orang banyak tidak pernah menyaksikannya beristirehat. Dia memperlihatkan dan menyenangkan perasaan mereka dan memenuhi hak-hak mereka dengan baik. Dia memotong satu dua ekor unta untuk para peziarahnya. paling lpang dadanya. paling sosial jiwanya dan paling rendah hainya. Akhlak dan kemuliaannya Dia adalah seorang dermawan danmurah hati. Dan betapa banyak tamu yang mengunjungi ke pemukimannya yang luas. Abdurrahman bin Ahmad Bawazir pernah berkata: “Syeikh Abu Bakar selama 15 tahun dari akhir umurnya tidak pernah terlihat duduk-duduk bersama orang-orang dekatnya dan orang-orang awam lainnya kecuali ntuk menanti didirikannya saolat lima waktu”. rasa penghormatan dan kemasyhuran nama baiknya di kalangan rakyat. Dia amat mempedulikan para tamu dan memperhatikan keadaan mereka. Selain murid-murid dan siswa-siswanya. Syeikh ahli fiqih.

beliau tidak pernah meningalkan sholat Dhuha dan witr. Ibadah dan pendidikannya Seringkali dia melakukan ibadah dan riyadhah. Ziarah ke makam Nabi Allah Hud a.s adalah kelazimannya yang lain. “Di abnar. dia membaca kitab Al-Ihya’ karya Al-Ghazzali sebanyak 40 kali. setiap malamnya di berangkat berziarah ke makam di Tarim dan sholat di masjid-masjid kota itu. Ada banyak pengajaran dan kegiatan ilmiah yang beliau lakukan. Di masjid Ba’isa tersebut. Ada sebuah amalan wirid besar miliknya yang disebut “Hizb al-Hamd wa Al-Majd” yang dia diktekan kepada muridnya sebelum fajar tiba di sebuah masjid. Mereka semua menghormati dan membanggakan beliau. minum orang dan hayawan yang berada di sekitar situ.sekali orang berkunjung untuk menemuinya dari berbagai tempat. Allamah Faqih Syeikh Muhammad bin Abdurrahman Bawazir pada tanggal 8 bulan Muharram tahun 992 H. Dia pribadi mempunyai beberapa doa dan salawat. Itu adalah karya terakhir yang disampaikan ke muridnya. Menjelang wafat. Dalam pada itu. Kitab Al-Minhaj adalah satusatunya buku pegangannya dalam fiqih. baik dari Barat ataupun Timur. dia beranjak dari Lask ke Tarim untuk sholat di masjid-masjid kedua kota tersebut sambil membawa beberapa tempat minum untuk wudhu. dia berpuasa selama 90 hari dan selalu sholat Subuh dengan air wudhu Isya’ di Masjid Ba’isa di Kota Lask. Karya-karyanya Antara lain: . Beliau juga membaca kitab Al-Minhaj-nya Imam Nawawi dalam fiqih Syafi’i sebanyak tiga kali secara kritis. Konon. Sehingga suatu ketika dia tidak henti-hentinya berpuasa selama beberapa waktu dan hanya berbuka dengan kurma muda berwarna hijau dari Jahmiyyah di kota Lisk yang diwariskan oleh ayahnya. Kemudian dia juga membaca Ar-Risalah Al-Qusyairiyyah di depan gurunya. Setiap malam sepanjang 40 tahun. dari Syam maupu Yaman. Sehingga Al-Faqih Muhammad bin Sirajuddin mengabarkan bahawa ziarah beliau mencapai 40 kali. dari orang Arab maupun non-Arab. Syaikh Umar bin Abdullah Bamakhramah. dia selalu sholat berjamaah. Beliau selalu membaca wirid-wirid tareqat.

antara lain: Pertama: Paling bernilainya saat-saat dalam hidup adalah ketika kamu tidak lagi menemukan dirimu. maka layak mendapat siksaan. takkan mencapai kebenaran (musyahadat). maka akan Kami tunjukkan kepadanya jalan-jalan Kami”. Dan mereka yang . Mi’raj Al-Arwah membahas ilmu hakikat. Beliau memulai menulis buku ini pada tahun 987 H dan menyelesaikannya pada tahun 989 H. Kedua: Ungkapan beliau untuk menyuruh orang bergiat dan tidak menyianyiakan waktu: “Siapa yang tidak gigih di awal (bidayat) tidak akan sampai garis akhir (nihayat). Ketahuilah wahai hamba Allah. Kata Mutiara dan Untaian Hikmah Beliau memiliki banyak kata mutiara dan untaian hikmah yang terkenal. dia layak mendapatkan makrifat dan rahasia (sirr). Sebaliknya adalah ketika kamu masih menemukan dirimu. tidak akan melihat kecuali Allah. Siapa pun yang tidak menghemat dan menjaga awqat (waktu-waktu) tidak akan selamat dari berbagia afat (malapetaka). Ma’arij At-Tawhid Dan sebuah diwan yang berisi pengalaman pada awal mula perjalanan spiritualnya. Dia memulainya di bulan Syawwal tahun 991 H dan dirampungkan dalam tahun yang sama tangal 9 bulan DzulHijjah. Kitab ini beliau karang sebelum usianya melampaui 17 tahun.• • • • • Miftah As-sara’ir wa kanz Adz-Dzakha’ir. Fath Bab Al-Mawahib yang juga mendiskusikan masalah-masalah ilmu hakikat. dan barang siapa tidak mengenal dirinya (sebagai tidak memiliki suatu apapun) maka tidak akan melihat Allah. Karena segala tempat hanya untuk mengalirkan apa yang di dalamnya. Ketiga: Tentang persahabatan: “Siapa yang bergaul bersama orang baik-baik. Orang-orang yang telah melakukan kesalahan. Barang siapa yang mengenal dirinya (dalam keadaan tak memiliki apa pun juga). bahwa engkau takkan mencapai Allah sampai kau fanakan dirimu dan kau hapuskan inderamu. Allah SWT berfirman: “Barangsiapa yang berjuang di jalan Kami. Dan orang yang tidak bersungguhsungguh (mujahadat).

melainkan murni anugerah fadhl dari Allah). (dan gunakanlah) Penglihatan-Nya. raib dari pandangan alam-raya melaluiKebenderangan-Nya. Makanan dan minuman itu. Keenam: Benamkanlah wujudmu dalam Wujud-Nya. mereka menjadi orang-orang yang taat dalam suluk. Ketujuh: Orang yang bahagia adalah orang yang dibahagiakan Allah tanpa sebab (sebab efesien yang terdekat. Keempat: Penafsirannya atas sabda Rasul s.! Mengertilah bahawa Tuhan itu tertampakkan dalam kalbu para wali-Nya yang arif. takut dan berharap. bersiaplah mendapat janji-Nya. orang bahagia adalah orang yang Allah bahagiakan mereka dengan amal-amal saleh. InsyaAllah…. dan rela akan qadha’ dan qadar-Nya. riang dan digembirakan (dengan berita gembira). Sedangkan orang lalai adalah orang yang menyoroti aib-aib orang lain. akan menjadi hina dan menyesal. Orang arif adalah orang yang memandang aib-aib dirinya. Orang yang rela dengan pemberian Allah (qana’ah). jika kamu belum meninggalkan benda-benda yang kau cintai (’Ala’iq). Banyaklah diam maka kamu akan selamat. akan mendapt ketenteraman dan keselamatan. manakala engkau mendengarkanku. Resapilah. Orang yang banyak bicara akan banyak menyesal.bergaul dengan para pendosa dan orang bejat. adalah orang yang Allah celakakan mereka dengan meninggalkan amal-amal saleh serta . akan berhak mendapat hina dan api neraka”. Ini dalam bahasa Hakikat. ruku’ dan sujud. Hapuskanlah penglihatanmu. Mereka tidak berikhtiar untuk mendapat sesuatu kecuali apa-apa yang telah ditetapkan Tuhan untuk mereka”. Di pagi dan sore hari. maka kamu akan meliht ucapan-ucapanku dlam keadaan terang-benderang. Ambillah dari ilmu apa yang berguna.a. Kelima: Engkau tidak akan mendapatkan berbagai hakikat. Adapun dalam bahasa Syari’at. bersifat spiritual yang datang datang dari haribaan Yang Maha Suci”. Sebaliknya. menurutnya. Itu karena mereka lenyap dari selain-Nya. orang yang tamak. Setelah semua itu.w: “Aku tidaklah seperti kalian. Sedang orang yang celaka. Aku selalu dalam naungan Tuhanku yang memberiku makan dan minum”.

Tinggalkanlah apa yang tidak menyangkut dirimu dan perketatlah penjagaan terhadap dirimu”. Orang bijak adalah orang yang mengenal dirinya sedangkan orang jahil adalah orang yang tidak mengenal dirinya. Tanamkanlah kesabaran yang indah (AshShabr Al-Jamil) dalam dirimu. Keduabelas: . Padahal Hakikat itu juga jelas tidak erhalang sehelai hijab pun. Betapa mudah bagi para ‘arif billah untuk membimbing orang jahil. minggat dri bumi menuju Tuhannya. Kekanglah dia dan jangan kau umbar. Kesembilan: Rendah-hatilah dan jangan bersikap congkak dan angkuh. dan selalu menjalankan sunnah-sunnah Nabi s. Karena prasangka buruk itu bererti tiada taufik. Karena. Kesebelas: Semoga Allah memberimu taufik atas apa yang Dia ingini dan redhai. kebahagiaan abadi dapt diperoleh dengan selayang pandang.w. Teruslah rela dengan qadha’ walaupun musibah besar menimpamu. Relakan dirimu dengan apa yang telah Allah tetapkan padamu. Dan orang yang bahagia adalah orang yang menentang diri dan hawa nafsunya.a. Sebagian orang berkata: “40 tahun lamanya Allah menetapkan sesuatu pada diriku yang kemudian aku membencinya”. Insya-Allah.kami berharap ampunan dan pengampunan dari Allah.w.a. Berbaik prasangkalah kepada hamba-hamba Allah.merusak Syariat . Allah berfirman: “Sesungguhnya Allah mengganjar orang-orang yang sabar itu tanpa perhitungan. Demikian pula tirai-tirai hakikat menyelubungi hati dengan hanya sekali memandang selain-Nya. Kesepuluh: Kemenanganmu teletak pada pengekangan diri dan sebaliknya kehancuranmu teletak pada pengumbaran diri. Kelapan: Orang celaka adalah yang mengikuti diri dan hawa nafsunya. Tetapkanlah berserah diri kepada Allah. Teguhlah dalam menjalankan tatacara mengikut apa yang dilarang dan diperintahkan Rasul s. maka engkau pasti akn menang (dalam melawan diri) dan selamat.

Sebagian jalur habaib. yang lain yang sangat bernilai. Habib Muhammad Shahib Mirbath. Cikal Bakal Keluarga Ba’alawi Beliau ialah ulama zuhud dan tawaduk. penuh keteladanan dan akhlak mulia. haramlah atasnya si ibu (akhirat). adalah keturunannya. Antara lain: Bulugh Azh-Zhafr wa Al-Maghanim fi Manaqib Asy-Syaikh Abi Bakr bin Salim karya Allamah Syeikh Muhammad bin Sirajuddin. Salim bin Ahmad bin Jindan Al-’Alawy mengemukakan bahawa dia memiliki beberapa manuskrip (naskah yang masih berbentuk tulisan tangan) tentang Syeikh Abu Bakar bin Salim. fi Manaqib Abi Bakr bin Salim Shahib ‘Inat oleh Allamah Syeikh Abdullah bin Abi Bakr bin Ahmad Basya’eib. Di antaranya. . siapa yang telah menikahi (dunia).Dunia ini putra akhirat. Sayyid al-Musnad pemuka agama yang masyhur. suka menolong serta dermawan. Az-Zuhr Al-Basim fi Raba Al-Jannat.a. terutama Ba'alawi. Manaqib (biografi) beliau Banyak sekali buku-buku yang ditulis mengenai biorafi beliau yang ditulis para alim besar. Bughyatu Ahl Al-Inshaf bin Manaqib Asy-Syeikh Abi Bakr bin Salim bin Abdullah As-Saqqaf karya Allamah Muhammad bin Umar bin Shalih bin Abdurraman Baraja’ AlKhatib. Masih banyak lagi ucapan beliau r. Oleh karena itu.

di kawasan Dhofar. dan bahasa Arab – di Hadramaut. Ia menghabiskan sebagian besar umurnya di Mirbath. Di Hadramaut maupun Oman. dengan wawasan keagamaan yang luas. namanya termasyhur. ia juga dikenal dermawan. Nama lengkapnya Habib Muhammad bin Ali bin Alwi bin Muhammad bin Alwi al-Alawiyin bin Ubaydillah bin Ahmad al-Muhajir.Di Mirbath. mulai dari ulama. ia juga suka menyantuni keluarga yang tidak mampu. Ia juga suka membantu orang-orang yang membutuhkan pertolongannya. Setelah merasa cukup. Ali Khali’ Qasam. dan selanjutnya bermukim di sana sampai akhir hayatnya. peternakan ayam. Pada awal abad kelima Hijriah ia pindah dari Tarim ke Mirbath. setelah hijrah dari kota kelahirannya. ada seorang ulama besar yang terkenal dermawan. Setelah menetap di Mirbath. Hasil ladang pertaniannya luar biasa banyak. Hadramaut. belakangan ia mengabdikan ilmunya – seperti syariat. Tarim. pengaruh ulama ini cukup besar. Ia memang sangat terkenal dan berpengaruh di kalangan rakyat kecil. Oman Selatan. sampai orang biasa. Kesultanan Oman Selatan (yang kini bernama Salalah). dan berkorban harta bagi kepentingan umum. dari perbagai penjuru. terutama lantaran akhlaknya yang mulia. Menjelang dewasa ia merantau ke berbagai tempat untuk menimba ilmu dan mencari pengalaman. Salah satu ladangnya di Bait Jubair dalam satu musim pernah menghasilkan sekitar 40 kuintal gandum. Rumahnya di Mirbath senantiasa terbuka bagi para tamu dari segala lapisan. Tanahnya di Bait Jubair cukup luas dan subur. Salah satu keistimewaannya ialah suka bepergian ke berbagai tempat. suka menyantuni fakir miskin. bahkan dikenal sebagai wali. dan rumahnya terbuka bagi siapa saja. Selain sebagai mubalig. termasuk memperdalam dan menghafal Al-Quran. Setiap tamu yang datang ke rumahnya selalu ia jamu dengan penuh penghormatan. tasawuf. Bukan hanya itu. perilakunya yang istikamah. dan berbagai usaha yang berhubungan dengan hajat orang banyak. lapang dada. Hampir semua tempat telah ia kunjungi. Ia memang sangat dekat dengan masyarakat. sehingga mendapat gelar Shahib Mirbath. dengan pendidikan agama. Tak kurang dari 120 kepala keluarga menerima santunannya setiap bulan secara rutin. ia dididik oleh ayahandanya. suka membantu orang yang membutuhkan. Sejak kecil. sebelum tiba saatnya hijrah ke Mirbath. Ia juga seorang pengusaha besar. Bisnisnya meliputi bidang pertanian. Sejak ia tinggal . politikus. Setiap kali ia berkunjung ke sebuah desa selalu disambut beramai-ramai oleh penduduk setempat.

istri Al-Faqih Al-Muqaddam Muhammad ibnu Shahib Mirbath. Ahmad. Masjid ini memang sengaja ia bangun khusus untuk masyarakat sekitar Mirbath. Dari merekalah di kemudian hari berkembang cikal bakal keluarga besar Ba’alawi. kehadiran Shahib Mirbath di Mirbath banyak memberi manfaat bagi penduduk sekitarnya. ibn Smith. Selain bertakwa. Alwi Ammul Faqih. Ali. Aidid. Ahmad. Abdullah.di Mirbath. seperti Alhadad. Putra keempat. mempunyai seorang putri bernama Zainab. akhlaknya mulia dan sangat memesona. yang dijuluki Ummul Fuqara’. ia adalah ayah Al-Faqih Al-Muqaddam. Di sana pula. hidupnya juga warak dan zuhud. yang akhirnya beranak-pinak menjadi lebih kurang 16 leluhur. Bukan sekadar bersilaturahmi. Empat Anak Kesibukannya menerima tamu dan mengajar tak mengurangi aktivitasnya beriktikaf. mempunyai keturunan yang kemudian menjadi pelopor dakwah di Asia Tenggara. Maka dengan senang hati ia berdakwah dan mengajar. banyak orang yang mengunjunginya. Putra pertama. antara lain dalam kitab Al-Madkhal karya Sayid Alwi ibnu Thahir Alhadad. Tutur katanya lembut dan menarik. Putra ketiga. yang sering ia lakukan di berbagai masjid. Penduduk Mirbath sangat menghormatinya. . adalah sumber pertalian darah beberapa habib. di samping leluhur Alawiyin lainnya dari keturunan Al-Imam Alwi Ammil Faqih Al-Muqaddam bin Muhammad Shahib Mirbath. Sebagaimana ditulis oleh Sayid Muhammad dalam kitab Al-Masyrau’r Rawy. dan Ali. Shahib Mirbath dikaruniai empat orang anak lelaki: Abdullah. ia mengajar dan berdakwah. terutama karena pribadinya yang penuh dengan keteladanan dan berwibawa. selain beriktikaf. Dapat disimpulkan. Alwi. tapi juga menimba ilmu agama. Putra kedua. menurut sumber-sumber sejarah. terutama di Masjid Jami’ Mirbath. tingkat keulamaan Shahib Mirbath telah mencapai Syaikhul Masyayikhil Islam (guru besar luar biasa dalam bidang ilmu agama Islam) dan ‘Ilmululama al-A’lam (sumber ilmu para ulama). Dari merekalah kemudian keturunan Bani Alawiyin berkembang menjadi lebih kurang 75 leluhur.

” Shahib Marbath wafat pada 556 H/1136 M. Dalam salah satu bait dari sebuah syairnya yang indah. pusat bermuaranya keturunannya. Syekh Salim bin Fadhl. dan dimakamkan di desa yang dicintainya.Adapun Ba’alawi adalah gelar kehormatan yang diberikan kepada keturunan Alawi bin Ubaidullah bin Ahmad bin Isa Al-Muhajir. Ba‘alawi juga dikenal dengan panggilan Sayid. (yang kemudian menjadi) para ahli dakwah. Selain keempat putranya sendiri. Shahib Mirbath telah berhasil mendidik kader-kader ulama sehingga menjadi ulama-ulama besar. Oleh karena itu anak-cucu Alawi mendapat gelar Ba’alawi. AlQadhi Ahmad bin Muhammad Ba'isa. yang bermakna “Keturunan Alawi”. “Penghuni Mirbath (adalah) seorang imam. Syekh Al-Imam Ali bin Abdullah AdhDhafariyin. Cucu Ahmad bin Isa Al-Muhajir yang bernama Alawi adalah orang pertama yang dilahirkan di Hadramaut. Mirbath. Panggilan Ba’alawi juga bertujuan memisahkan kelompok keluarga ini dari cabang-cabang keluarga lain yang berketurunan dari Rasulullah SAW. ada beberapa ulama lain hasil didikannya. Habib Umar bin Hafiz. seperti Syekh Muhammad bin Ali (yang dimakamkan di kota Sihr). Dari sinilah di kemudian hari muncul beberapa generasi yang melancarkan dakwah ke seantero negeri. Syekh Ali bin Ahmad Bamarwan. Ulama Habaib Terkenal Masa Kini Beliau ialah Habib Umar putera dari Muhammad putera dari Salim putera dari Hafiz putera dari Abdullah putera dari Abi Bakr putera dari Aidarus putera dari Hussein putera dari Syeikh Abi Bakr putera dari . Syekh Ali bin Muhammad AlKhatib. Habib Abdullah bin Alwi Alhadad melukiskannya.

Tarim yang terkenal itu. Beliau secara tragis diculik oleh kelompok komunis dan diperkirakan telah meninggal. . salah satu kota tertua di Yaman yang menjadi sangat terkenal di seluruh dunia dengan berlimpahnya para ilmuwan dan para alim ulama yang dihasilkan kota ini selama berabad-abad. Beliau dibesarkan di dalam keluarga yang memiliki tradisi keilmuan Islam dan kejujuran moral dengan ayahnya yang adalah seorang pejuang martir yang terkenal. Habib Salim bin Hafiz dan Habib Hafiz bin Abdullah yang merupakan para intelektual Islam yang sangat dihormati kaum ulama dan intelektual Muslim pada masanya.w. bahasa Arab dan berbagai ilmu-ilmu keagamaan yang membuatnya termasuk dalam lingkaran keilmuan yang dipegang teguh oleh begitu banyaknya ulama-ulama tradisional seperti Muhammad bin Alawi bin Shihab dan Syeikh Fadl Baa Fadl serta para ulama lain yang mengajar di Ribat. hadis. putera dari pasangan Ali putera dari Abu Talib dan Fatimah az-Zahra puteri dari Rasul Muhammad s. Sang Intelektual. Beliau dilahirkan di Tarim. yang darinya didapatkan cinta dan perhatiannya yang mendalam pada da'wah dan bimbingan atau tuntunan keagamaan dengan cara Allah s.. Demikian pula kedua datuk beliau. Sang Da’i Besar.a. Ayahnya begitu memperhatikan sang ‘Umar kecil yang selalu berada di sisi ayahnya di dalam lingkaran ilmu dan zikir. Muhammad bin Salim bin Hafiz bin Shaikh Abu Bakr bin Salim. Habib Muhammad bin Salim.Salim putera dari Abdullah putera dari Abdul Rahman putera dari Abdullah putera dari Syeikh Abdul Rahman al-Saqqaf putera dari Muhammad Maula alDawilah putera dari Ali putera dari Alawi putera dari al-Faqih al-Muqaddam Muhammad putera dari Ali putera dari Muhammad Shahib Mirbat putera dari Ali Khali Qasam putera dari Alawi putera dari Muhammad putera dari Alawi putera dari Ubaidillah putera dari Imam al-Muhajir Ahmad putera dari Isa putera dari Muhammad putera dari Ali al-Uraidi putera dari Ja'far al-Sadiq putera dari Muhammad al-Baqir putera dari Ali Zainal Abidin putera dari Hussein sang cucu lelaki. semoga Allah mengampuni dosa-dosanya. Allah seakan menyiapkan kondisikondisi yang sesuai bagi Habib Umar dalam hal hubungannya dengan para intelektual muslim disekitarnya serta kemuliaan yang muncul dari keluarganya sendiri dan dari lingkungan serta masyarakat dimana ia dibesarkan.t. Beliau telah mampu menghafal al-Quran pada usia yang sangat muda dan ia juga menghafal berbagai teks inti dalam fiqh.w. Ayahnya ialah salah seorang ulama intelektual Islam yang mengabdikan hidup mereka demi penyebaran Islam dan pengajaran hukum suci serta aturan-aturan mulia dalam Islam. Hadramaut. Maka beliau pun mempelajari berbagai ilmu termasuk ilmu-ilmu spiritual keagamaan dari ayahnya yang meninggal syahid.

Dia sesungguhnya telah benar-benar memahami Kitab Suci sehingga ia telah diberikan sesuatu yang khusus dari Allah meskipun usianya masih muda. Disana dimulai babak penting baru dalam perkembangan beliau. dan sang ‘Umar kecil sendirian pulang ke rumahnya dengan masih membawa syal milik ayahnya. ayahnya diculik oleh golongan komunis. dia memulai. Janji beliau terpenuhi ketika akhirnya dia ditunjuk sebagai seorang guru tak lama sesudahnya. Perjuangan dan usahanya yang keras demi melanjutkan pekerjaan ayahnya mulai membuahkan hasil. secara bersemangat. perjalanan penuh perjuangan. semoga Allah mengampuninya. dan juga dibawah bimbingan ulama mazhab Syafie. Sejak itu. dengan sang bendera dikibarkannya tinggi-tinggi. dan sejak saat itu ayahnya tidak pernah terlihat lagi. Habib Zain bin Sumait.Namun secara tragis. semoga Allah melindunginya. mengumpulkan orangorang. Masuk sekolah Ribat di al-Bayda’ ia mulai belajar ilmu-ilmu tradisional dibawah bimbingan ahli dari yang mulia Habib Muhammad bin Abdullah al-Haddar. Dia juga terus . Ini menyebabkan ‘Umar muda menganggap bahawa tanggungjawab untuk meneruskan pekerjaan yang dilakukan ayahnya dalam bidang dakwah sama seperti seakan-akan syal sang ayah menjadi bendera yang diberikan padanya di masa kecil sebelum beliau mati syahid. ketika Habib ‘Umar sedang menemani ayahnya untuk solat Jumaat. Namun hal ini mulai mengakibatkan kekhawatiran akan keselamatannya dan akhirnya diputuskan beliau dikirim ke kota al-Bayda’ yang terletak di tempat yang disebut Yaman Utara yang menjadikannya jauh dari jangkauan mereka yang ingin mencelakai sang sayyid muda. Kelaskelas mulai dibuka bagi anak muda maupun orang tua di mesjid-mesjid setempat dimana ditawarkan berbagai kesempatan untuk menghafal al-Quran dan untuk belajar ilmu-ilmu tradisional. membentuk majlis-majlis dan dakwah.

pengajaran dimulai dan orang-orang dibimbing.a. Tiada satu pun yang terlewat dalam usahanya untuk mengenalkan kembali cinta kasih Allah dan Rasul-Nya s. Usaha beliau yang demikian gigih menyebabkannya kekurangan tidur dan istirahat mulai menunjukkan hasil yang besar bagi mereka tersentuh dengan ajarannya. sekelompok besar orang-orang yang telah dipengaruhi beliau mulai berkumpul mengelilingi beliau dan membantunya dalam perjuangan dakwah maupun keteguhan beliau dalam mengajar di berbagai kota besar maupun kecil di Yaman Utara. terutama dari Habib Abdul Qadir bin Ahmad al-Saqqaf yang menyaksikan bahwa di dalam diri ‘Umar muda.w. Kelas-kelas dan majelis didirikan. Pada masa ini.w.a. mulai dari kota Ta'iz di utara. mereka bangga dengan indentitas baru mereka sebagai orang Islam.melanjutkan perjuangannya yang melelahkan dalam bidang dakwah. Tak lama setelah itu. untuk belajar ilmu dari mufti Ta‘iz alHabib Ibrahim bin Aqil bin Yahya yang mulai menunjukkan pada beliau perhatian dan cinta yang besar sebagaimana ia mendapatkan perlakuan yang sama dari Habib Muhammad al-Haddar sehingga ia memberikan puterinya untuk dinikahi setelah menyaksikan bahwa dalam diri beliau terdapat sifat-sifat kejujuran dan kepintaran yang agung. terdapat semangat pemuda yang penuh cinta kepada Allah dan RasulNya s. Sejak saat itu. Kali ini tempatnya adalah al-Bayda’ dan kota-kota serta desa-desa disekitarnya. terutama para pemuda yang sebelumnya telah terjerumus dalam kehidupan yang kosong dan dangkal. mengenakan serban/selendang Islam dan mulai memusatkan perhatian mereka untuk meraih sifat-sifat luhur dan mulia dari Sang Rasul Pesuruh Allah s. beliau diberkahi kesempatan untuk mempelajari beberapa kitab dari para ulama terkenal disana. beliau mulai mengunjungi banyak kota-kota maupun masyarakat diseluruh Yaman.w di Madinah. namun kini telah mengalami perubahan mendalam hingga mereka sadar bahwa hidup memiliki tujuan. beliau melakukan perjalanan melelahkan demi melakukan ibadah Haji di Mekkah dan untuk mengunjungi makam Rasul s..a.a. dan sungguh-sungguh tenggelam dalam penyebaran ilmu dan keadilan terhadap sesama umat manusia sehingga beliau dicintai al-Habib Abdul Qadir salah .w pada hati mereka seluruhnya. Dalam perjalanannya ke Hijaz.

Begitu pula beliau diberkahi untuk menerima ilmu dan bimbingan dari kedua pilar keadilan di Hijaz. kota pertama yang disinggahinya ketika kembali ke Hadramaut. beliau meninggalkan tanah kelahirannya dan tidak kembali hingga beberapa tahun kemudian. Yaman. Perhatiannya yang mendalam terhadap membangun keimanan terutama pada mereka yang berada didekatnya. yakni Habib Ahmad Mashur alHaddad dan Habib Attas al-Habshi. bahkan sebaliknya. ini menjadikannya mendapatkan sumber tambahan dimana tujuan-tujuan mulia lainnya dapat dipertahankan. Bibit-bibit pengajaran dan kemuliaan juga ditanamkan di kota Shihr di Yaman timur. Negara Oman akan menjadi fase berikutnya dalam pergerakan menuju pembaharuan abad ke-15. setiap saat dipenuhi dengan mengingat Allah dalam berbagai manifestasinya.seorang guru besarnya. Setelah menyambut baik undangan dari sekelompok Muslim yang memiliki hasrat dan keinginan menggebu untuk menerima manfaat dari ajarannya. Namun kepopularan dan ketenaran yang besar ini tidak sedikitpun mengurangi usaha pengajaran beliau. dalam hal melengkapi aspek teoritis dari . dan dalam berbagai situasi dan lokasi yang berbeda. Disana ajaran-ajaran beliau mulai tertanam dan diabadikan dengan pembangunan Ribat al-Mustafa. Ini merupakan titik balik utama dan dapat memberi tanda lebih dari satu jalan. Tiada waktu yang terbuang sia-sia. Sejak itulah nama Habib Umar bin Hafiz mulai tersebar luas terutama dikeranakan kegigihan usaha beliau dalam menyerukan agama Islam dan memperbaharui ajaran-ajaran awal yang tradisional. telah menjadi salah satu dari perilaku beliau yang paling terlihat jelas sehingga membuat nama beliau tersebar luas bahkan hingga sampai ke Dunia Baru.

sedemikian aktifnya sehingga beliau meluangkan hampir sepanjang tahunnya mengunjungi berbagai negara di seluruh dunia demi melakukan kegiatan-kegiatan mulianya . menyebarkan seruan dan menyerukan yang benar serta melarang yang salah. Yaman dimana beliau mengawasi perkembangan di Dar al-Mustafa dan berbagai sekolah lain yang telah dibangun dibawah manajemen beliau. Dar-al-Mustafa menjadi hadiah beliau bagi dunia. Tanzania. Kenya.usaha ini dan menciptakan bukti-bukti kongkrit yang dapat mewakili pengajaran-pengajaran di masa depan. juga negaranegara Arab lain dan negara bagian di Arab akan diawasi secara langsung oleh Habib Umar. dan di pesantren itu pulalah dunia diserukan. Inggris. mengajar. penduduk Tarim akan menyaksikan berkumpulnya pada murid dari berbagai daerah yang jauh bersatu di satu kota yang hampir terlupakan ketika masih dikuasai para pembangkang komunis. Kepulauan Comoro. Murid-murid dari Indonesia. Berdirinya berbagai institusi Islami serupa di Yaman dan di negara-negara lain dibawah manajemen al-Habib Umar akan menjadi sebuah tonggak utama dalam penyebaran Ilmu dan perilaku mulia serta menyediakan kesempatan bagi orang-orang awam yang kesempatan tersebut dahulunya telah dirampas dari mereka. Malaysia. Singapura. Mereka ini akan menjadi perwakilan dan penerus dari apa yang kini telah menjadi perjuangan asli demi memperbaharui ajaran Islam tradisional di abad ke-15 setelah hari kebangkitan. Beliau masih memegang peran aktif dalam penyebaran Islam. Mesir. Kepulangannya ke Tarim menjadi tanda sebuah perubahan mendasar dari tahun-tahun yang ia habiskan untuk belajar. Habib Umar kini tinggal di Tarim. Pakistan. Amerika Serikat dan Kanada. membangun mental agamis orang-orang disekelilingnya. Dalam waktu yang dapat dikatakan demikian singkat.

Habib Ali Al-Jufri. suami dari Fatimah al-Zahra puteri Rasulullah saw. Ulama Habaib Kini Yang Memiliki Kredibiliti Tersendiri Habib Ali Al-Jufri dilahirkan di kota Jeddah. Arab Saudi tepat sebelum fajar pada hari Jumaat. Nasab Habib Ali Zainal Abidin bin Abdul Rahman bin Ali bin Alawi bin Muhammad bin Ali bin Alawi bin Ali bin Alawi bin Ahmad bin Abdul Rahman al-Maulah anak Arsha putera Muhammad Abdullah al-Tarisi bin Alawi al-Khawas putera Abu Bakar anak Jufri putra Muhammad putera Ali putera Muhammad putera Ahmad al-Faqih al-Muqaddam Muhammad bin Ali bin Sahab Mirbat Muhammad bin Ali Khalil Alawi Qassam anak putera Muhammad putera Alwi putera Ubaidullah Ahmad al-Muhajir ila Allah Isa putera Muhammad al-Naqib bin Ali al -Uraidhi bin Jaafar as-Sidiq bin Muhammad al-Baqir bin Ali Zain al-Abidin putera dari Hussein (cucu Rasulullah saw) anak dari Ali bin Abu Thalib. 16 April 1971 bersamaan 20 Safar 1391 H. Ibunya yang mulia puteri Marumah putera Hassan bin Alawi bin Alawi Hassan bin Ali al-Jufri. dari orang tua yang sampai pada keturunan Imam Hussein bin Ali ra. Pendidikan .

Makkah .Habib Muhammad bin Abdullah Al-Hadar .Habib Attas Al-Habsyi .Habib Ahmad Masyhur bin Taha Al-Haddad . menjadi sahabatnya juga dari 1993 hingga 2003 Aktiviti dan Pengembaraan .Sayyid Muhammad bin Alawi al-Maliki. Antara guru-guru beliau ialah: . Ibunya mempunyai pengaruh yang besar atas diri beliau dan dalam pelajaran dan rohani. Jeddah .Habib Abu Bakar Al-Masyhur Al-Adani . Yaman.Habib Umar bin Hafiz.Habib Ali Al-Jufri mulai mempelajari ilmu sejak kanakkanak lagi melalui gurunya yang pertama iaitu ibunya sendiri.Habib Abdul Qadir bin Ahmad Al-Saqqaf.

Belanda. bimbingan.Habib Ali Al-Jufri telah memberikan kelas untuk mengajar. Libya. Bahrain. Oman. .Asia: Indonesia. Habib Abdul Qadir bin Ahmad As-Saqqaf. di samping juga mengunjungi Kanada. Qatar. Bangladesh dan Sri Lanka. Singapura. Jerman. Jordan. nasihat. Maroko. Belgia. dimulai pada 1412 H/1991 di kota-kota dan desa-desa Yaman. Denmark. untuk membangunkan orang untuk tanggungjawab mereka dan untuk mengajak orang-orang kembali pada Allah dalam banyak negara.Arab: UAE. Mauritania. Arab Saudi. Bosnia & Herzegovina dan Turki. yang kedua adalah pada 1422 H/2001 dan yang ketiga yang pada 2002/1423. Sudan. .Eropah: Britania Raya. Lubnan. Ulama Habaib Kini Yang Sedang Uzur .Afrika: Kenya dan Tanzania. Perancis. Malaysia. Kuwait. Suriah. Irlandia. Mesir. . India. . Beliau memulai perjalanan di luar negeri 1414 H/1993 yang masih terus hari ini dan antaranya termasuk negara-negara berikut: . Kepulauan Komoro dan Djibouti.Amerika: 3 perjalanan yang pertama adalah pada tahun 1419 H/1998.

jalan siapa yang kamu turuti sebenarnya. Habib Abdullah bin Aidrus Al-Aidrus dan ramai lagi. Beliau juga belajar di Madrasah an-Nahdhatul Ilmiyyah dan telah menghafal al-Quran serta menguasai qiraah as-sab'ah daripada gurunya Syeikh Hasan bin Abdullah Baraja'. tetapi kepada ulama lain yang alim walaupun tidak senasab dengan mereka. Habib . Selain belajar daripada ayahandanya sendiri. Pelik dengan sikap segelintir yang hanya mahu belajar daripada ulama yang sama senasab dengan mereka. Hadramaut pada tahun 1331/1911.Habib Abdul Qadir bin Ahmad As-Saqqaf dilahirkan di Kota Seiwun. beliau juga belajar dengan Syeikh Taha bin Abdullah Bahmid. Antara guru-guru beliau lagi ialah Habib Umar bin Hamid As-Saqqaf. penyusun Simthud Durar. Sungguh para salaf kamu terdahulu menuntut ilmu daripada ulama tanpa melihat asal keturunan mereka hatta Imam al-Haddad mempunyai guru daripada kalangan masyaikh. Habib Abdullah bin Alwi Al-Habsyi. Habib Umar bin Abdul Qadir As-Saqqaf. Lihat bagaimana pemuka habaib menuntut ilmu bukan sahaja daripada kalangan mereka sahaja. Ayahanda beliau Habib Ahmad bin Abdur Rahman As-Saqqaf adalah seorang ulama terkemuka di Hadhramaut yang menjadi pengganti kepada Habib Ali bin Muhammad al-Habsyi.

akhirnya Buya Hamka mengakui bahawa Baitun Nubuwwah Bani Zahra min Ali masih wujud dan berkesinambungan dalam darah para saadah Bani Alawi. Akhlaknya yang tinggi mampu menawan hati sesiapa sahaja. beliau menetap di Hijaz dengan bermukim di Makkah. dan setelah berbincang dengan beliau. Khabarnya Buya Hamka pernah ziarah kepada beliau sewaktu di Jeddah. ilmu. Madinah dan Jeddah untuk mengasuh majlis-majlis taklim. warak dan akhlaknya menyebabkan beliau dikasihi dan dihormati.Abdul Qadir adalah seorang ulama dan dai yang menjalankan dakwahnya dengan penuh kebijaksanaan. beliau menghabiskan masanya di Jeddah dan masih menerima ziarahnya para penziarah. Mudah-mudahan Allah memberkahi usia dan segala usaha beliau dan membalasinya dengan sebaik-baik balasan. Akhirnya atas permintaan beberapa ulama Hijaz. Dalam usia yang sudah hendak mencapai seabad. tetapi beliau juga memperluaskan medan dakwahnya sehingga ke Singapura dan Indonesia. . Dakwah Habib Abdul Qadir tidak terhad kepada bumi kelahirannya sahaja.

Ulama Habaib Seluruh Dunia .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful