Laporan Akhir

Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro PEMERINTAH KABUPATEN SELAYAR DINAS KELAUTAN DAN PERIKANAN

PROJECT MANAGEMENT UNIT CORAL REEF REHABILITATION AND MANAGEMENT PROGRAM (COREMAP) TAHAP II KABUPATEN SELAYAR

LAPORAN AKHIR
PELATIHAN PENGELOLAAN KEUANGAN MIKRO

Yayasan Pengembangan Masyarakat Agromaritim (YPMA)
Jln. Perintis Kemerdekaan KM. 10 Komp. Perumahan Dosen UNHAS Tamalanrea Blok Gi. No. 7 Makassar 90245. Telepon: 0411 – 585 461. Fax.: 0411 – 585 530 E-mail : ypma@hotmail.com

2006

19

Laporan Akhir
Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro

HALAMAN PENGESAHAN
Judul Kegiatan Pelaksana : : Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro Yayasan Pengembangan Masyarakat Agromaritim (YPMA) Makassar Hari/Tanggal : Rabu, 18 Oktober 2006

Telah diperiksa dan disetujui oleh :

Koordinator Komponen CBM

Ketua Pemeriksa dan Penerima Barang

Aguslien CH, SP. NIP. 080 038 584

Satu Alang, S.Pd NIP. 050 053 871

Di ketahui oleh :

Ketua Project Management Unit (PMU) COREMAP II Kab. Selayar

Ir. H. Syarifuddin Tonnek, MS NIP. 080 072 324

20

Laporan Akhir
Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro

KATA PENGANTAR
Laporan ini merupakan hasil pelaksanan kegiatan Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro atas kerjasama Dinas Kelautan dan Perikanan c.q. PMU COREMAP Phase II Kabupaten Selayar dengan Yayasan Pengembangan Masyarakat Agromaritim (YPMA) Makassar pada tanggal 17 - 19 September 2006 di Baruga Maritrim, Benteng Kab. Selayar. Kegiatan ini melibatkan oleh 29 orang Peserta dari desa daratan dan kepulauan, 3 orang Fasilitator Pendamping, serta 4 orang Narasumber dari kalangan akademisi dan praktisi keuangan mikro. Kami mengucapkan banyak terima kasih kepada Bapak Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Selayar, KPA PMU COREMAP II Kab. Selayar, dan jajaran staff PMU COREMAP II Kab. Selayar, kawan-kawan di LEPSI (Lembaga Pengkajian & Studi Insani), serta kepada para pihak telah berpartisipasi menyukseskan kegiatan ini Semoga pelaksanaan pelatihan ini dapat bermanfaat dalam pengembangan usaha. Paling minimal, kegiatan ini dapat menambah pengetahuan dan keterampilan dasar tentang seluk beluk

pengelolaan usaha mikro dan menengah. Makassar, 17 September 2006

YPMA Makassar,

Drs. Ansar Arifin, MS Direktur Eksekutif

21

....................................................... C....................................................................................................................................... 4........................ B............... 3...................... BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A.................. 1..................................................... B............................... Lingkungan Yang Kondusif Bagi Kebijakan Makro .................................................... Latar Belakang ..................................... Tujuan ........ D. Kondisi Umum Program ... Kebijakan dan Strategi Pengembangan ........ D........................ 3............................................................................................ Pengertian Dan Jenis................................... Arti Penting................................................ B........................................................................................ 4.............................................. Waktu .................. Keluaran (out put) ............................ 1............................. Daftar Tabel ......................... Kata Pengantar................................................ Tujuan ............................... Perkembangan Dan Permasalahan ..... 1....................................... 2............................................Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro DAFTAR ISI Halaman Judul ................................... Dampak (out come) ................ Daftar Isi .................................. Manfaat ...... BAB I PENDAHULUAN A............ Kajian Tentang Lembaga Usaha Mikro ...................................................... C............................................................................................................................................................... Reorietasi Peran Pemerintah ......................... Pengembangan SDM & Kapasitas Kelembagaan Usaha ...................... BAB III METODOLOGI A..................................... Halaman Pengesahan . 22 ... Teknik dan Metode Kerja ... 2............................................... E... Fungsi .......................................... Waktu dan Lokasi Kegiatan .. 2......... Lokasi Kegiatan ............. E..................................................................................................................................................................................................... Tujuan ............................................. Penyempurnaan Peraturan ... Ruang Lingkup Kegiatan .. i ii iii iv vi 1 2 3 3 4 7 9 10 11 14 14 15 16 16 17 17 17 17 19 19 21 21 22 BAB II TINJAUAN PUSTAKA A................

................................................................. b............ 2.................. C............................................... E.................................................................... Administrasi ... DAFTAR PUSTAKA ....... Neraca.Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro B..............) Materi Pelatihan .............................................. Bentuk Vertikal ..................................................................................................... Strategi Pembentukan LKM .....) Kwitansi Sewa Alat/ Barang . (3............................. d..... 1........................................................................ 5............... Saran ................ Tugas ..................................................................................................... Bentuk Penyajian Neraca ................................) Dokumentasi Kegiatan .................................................) Daftar Penerima Uang Saku/Perjalanan/Insentif ............................. b......................... 2..................................................................... Kriteria .......................................................................................................... Administrasi Pembukuan Pinjaman ..... D............................ 23 .............) Jadwal Acara ............................................................. Legalitas .............. (4. (2................................................................................... Administrasi Dan Pembukuan Sederhana ...... 6... Praktek Pembukuan Sederhana ............. Teknik Pengelolaan Keuangan LKM...... a........................................................... Azas dan Prinsip ..) Kwitansi (Invoice) Tempat Pelatihan.....................) Daftar Hadir Pemater Narasumber................................... c.................. a............................ (6................................................................... 22 23 24 24 24 25 26 27 28 28 28 29 31 31 33 33 33 33 40 48 50 51 BAB V PENUTUP A...................... e.................................................... Jaringan ..................... B...... 1..........................................................................) Kwitansi Konsumsi... Kelayakan Usaha ................ 3............... Kesimpulan..................................................... LAMPIRAN-LAMPIRAN (1...... Pembukuan Sederhana ....................................................... 4......... Penjelasan Tentang Buku Kas ...... (8.... Fasilitator & Panitia .............. Unsur... (5........................... (9........................................ (7...........) Daftar Hadir Peserta ................. Bentuk Horizontal ..........................

... Indikator Perkembangan Lembaga Usaha Mikro ................ 4 5 12 13 24 ............Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro DAFTAR TABEL TABEL No............. Matriks Materi Pelatihan ... I.....2 Kepesertaan Pelatihan ................. Potensi dan Permasalahan yang dihadapi LKM .....1 II....1 I............... 2 II...........................

karena jarak yang jauh. PKS-BBM. masih kurang optimal dalam memenuhi kewajiban sebagaimana diperjanjikan. Proyek dan program hanya membantu untuk sementara waktu dan seringkali hanya bagi kalangan masyarakat tertentu. pemantauan dan pengawasan dari bank umum bagi para penerima dana. wajib dibayar kembali dalam sepuluh kali angsuran tahunan. meskipun LKM sudah membayar secukupnya. Inpres Desa Tertinggal. yaitu BRI dan BPD. Fasilitas P4K lebih berhasil baik. PDM-DKE. Bank-bank bersangkutan. Latar Belakang Berbagai program pembangunan nasional yang berkomponen keuangan mikro dilaksanakan di Indonesia : Departemen Pertanian mencatat adanya tingkat pembayaran kembali yang rendah dari program-program KUT dan BPLM-nya. Proyek Pengembangan Kecamatan (PPK) kembali menghadirkan ciri-ciri yang khas. sebuah program bantuan krisis ekonomi) ternyata bermasalah karena banyak kelompok hanya diatur untuk menerima “bantuan modal”. dikelola oleh Departemen Koperasi dan UKM sejak tahun 2000 hingga 2003. yang menurut rencana tetap tinggal di LKM. Sebagian besar LKM sperti BRI Unit dan BPR-LKP tidak menyediakan pinjaman untuk penduduk desa.Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro BAB I PENDAHULUAN A. mengikut sertakan pelatihan. Angka-angka secara kasar menunjukkan mutu pinjaman yang tinggi tetapi juga biaya administrasi yang sangat tinggi. atau mereka menyediakan fasilitas yang tidak bisa dimanfaatkan oleh para penduduk desa bagi usaha mereka. yakni UPK (Unit Pengelola Keuangan atau satuan pengelola keuangan) sebagai second-tier atau organisasi apex yang menyediakan pinjaman kepada kelompok arisan dan LKM. Mereka mudah bubar. Dana bergulir (IDT. namun demikian tidak lagi diperpanjang. 25 . sebuah proyek modal kerja pendukung bagi koperasi dan Lembaga Keuangan Mikro (LKM). Proyek tersebut nampaknya kurang berhasil dan dananya.

keterampilan (skill) dan sikap (attitude) yang memadai. tidak terlepaa dari lemahnya aspek sumber daya manusia dalam pengelolaan keuangan usaha. pelatihan ini berupaya untuk memastikan bahwa : 26 . Penguasaan terhadap bidang tersebut akan memudahkan lembaga usaha dalam pencapaian tujuan dan perwujudan sasaran program yang dikerjakan. Tujuan Pelatihan pengelolaan keuangan mikro oleh COREMAP Phase II PMU Kab. persepsi. Selayar ini merupakan upaya pembinaan atau pemberdayaan bagi masyarakat di desa-desa pesisir dan kepulauan dalam rangka pengelolaan dana-dana bantuan yang dialokasikan untuk peningkatan kesejahteraan kehidupan mereka. Pada titik ini. wawasan tentang apa dan bagaimana pengelolaan keuangan desa yang berkelanjutan tersebut. pembinaan atau pengembangan sumber daya manusia menjadi salah salah satu aspek penting untuk diperhatikan. Secara umum. masih belum dipahami dengan baik oleh seluruh stakeholders yang melakukan pemberdayaan masyarakat di desa. B.Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro In efesiensi dan in efektifitas pengelolaan bantuan keuangan mikro. pemahaman. Keberadaan alokasi dana-dana bantuan di desa memerlukan model pengelolaan keuangan yang sifatnya efisien dan akuntabel agar dana tersebut dapat dikontrol dan berkelanjutan penggunaanya. Untuk mengurangi bias persepsi serta sebagai langkah awal untuk mendisseminasi model pengelolaan keuangan mikro. Namun. diperlukan suatu wahana yang diharapkan dapat memberikan pemahaman dan penyatuan persepsi melalui program pelatihan pengelolaan keuangan mikro. sehingga setiap personil karyawan memiliki pengetahuan (knowledge). Hal ini dimaksudkan agar pada akhirnya masyarakat dapat secara langsung melakukan pengelolaan keuangan usahanya secara mandiri.

peserta pelatihan menguasai pola pengeloaan administrasi dan akuntansi keuangan usaha yang stándar. sebagai bagian integral dari kelembagaan LPSTK. Peningkatan pengetahuan dan keterampilan peserta dalam pengelolaan keuangan usaha mikro. kendala dan tantangan dalam pengelolaan keuangan mikro. Menyempurnakan penyusunan Rencana Kerja Tindak Lanjut (RKTL) dan model pengelolaan keuangan pada Pokmas Ekonomi Produktif. c. Mendapatkan komitmen untuk mengaktualisasikan Rencana Tindak yang paling memungkinkan dilakukan secara nyata pada masing-masing daerah. peserta pelatihan menguasai teknik-teknik pengeloaan dana bergulir (revolving) untuk pengembangan program. Keluaran (Out Put) Keluaran yang diharapkan dari kegiatan pelatihan ini adalah : 1. 2. Peserta pelatihan menguasai konsep dan mekanisme pengelolaan keuangan secara efisien dan efektif 2. Secara khusus pelatihan ini berupaya untuk : a. 4.Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro 1. peserta pelatihan dapat memahami prospek. 27 . C. Memperkuat pemahaman mengenai konsep pengeloaan keuangan mikro dan proses penyiapan Rencana Tindak pembentukan desain lembaga usaha di masing-masing daerah. b. 3. Adanya instrumen sederhana yang dapat membantu aplikasi model pengelolaan keuangan mikro secara efisien. efektif dan berkelanjutan.

Ruang Lingkup Kegiatan 1. 3. Narasumber bertindak sebagai pengarah dan memastikan tercapainya pemahaman peserta pelatihan tentang maksud dan tujuan paket-paket CBM dari 28 . 4. efisien. Dampak (Out Come) Dampak dari pelatihan ini adalah: 1. Kelompok Masyarakat (Pokmas) Ekonomi Produktif. 2. selain peserta. 7.Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro D. Komposisi keterwakilan atau representasi unsur-unsur kepesertaan ini dapat dilihat pada tabel distribusi berikut : Tabel No. 5. Peserta Pelatihan Peserta pelatihan meliputi unsur Lembaga Pengelola Sumberdaya Terumbu Karang (LPSTK).1 Kepesertaan Pelatihan No. serta unsur terkait lainnya yang berasal dari wilayah desa daratan dan kepulauan. 1. Narasumber dan Fasilitator Pelatihan Dalam operasionalisasi pelatihan. Implementasi model pengelolaan keuangan desa secara efektif. terdapat pula pelaku yang berperan sebagai narasumber dan fasilitator. Bendahara Desa. Kemampuan teknis dan manajerial dalam pengeloaan dana alokasi program untuk pengembangan usaha. Unsur/Asal Peserta LPSTK Bendahara Desa Motivator Desa Pokmas Pengelola CBM BPD LKD TOTAL Jumlah 4 9 4 9 1 1 1 29 2. akuntabel dan berkelanjutan di masingmasing lokasi program E. 6.I. 2.

dan (2.I. Narasumber yang dipilih dengan bahwa yang bersangkuatan memiliki kapabilitas praktis dan konseptual yang berkenaan materi pelatihan yang disajiakan. materi pelatihan didesain dalam 2 (dua) tema utama. Kedua tema pelatihan tersebut dikembangkan dalam bentuk materi-materi berikut ini : Tabel No.01 PB .02 PB .Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro COREMAP II secara utuh.2 Matriks Materi Pelatihan Pokok Bahasan Topik PB . 3. yang terdiri dari unsur PMU COREMAP Kab. Selayar Model Pengelolaan Keuangan Lembaga Usaha Mikro Di Wilayah Pesisir Dan Pedesaan Pembukuan & Pelaporan Keuangan Ice Breaking + Simulasi Analisa Kelayakan Usaha Lesson Learned : Pengelolaan Keuangan Program-Program Pemberdayaan Ekonomi Masyarakat (Keberhasilan & Kegagalan) Forum Praktis Dinamika Kelompok Brainstorming dan Perumusan Rekomendasi 29 .) Model pengelolaan Keuangan Lembaga Usaha Mikro. Narasumber berasal dari kalangan akademisi. Selayar.) Desain kelembagan usaha mikro. yakni (1. Jurusan Akuntansi & Ekonomi Pembangunan Fak. Fasilitator berperan sebagai pelatih yang bertindak menyampaikan materi substansi dan memamndu peserta dalam pembahasan substansi materi pelatihan.03 PB – 04 PB – 05 PB – 06 PB – 07 PB – 08 PB – 09 PB – 10 Orientasi Training Progress Kegiatan COREMAP II Di Kab. praktisi dan eksekutor kebijakan. serta Bank Rakyat Indonesia (BRI) Cab. Selayar. Materi Pelatihan Secara makro. Ekonomi UNHAS.

Penyelenggara Pelatihan Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro COREMAP Phase II PMU Kab. serta alat tulis. diselenggarakan oleh Yayasan Pengembangan Masyarakat Agromaritim (YPMA) sebagai konsultan pengelola pelatihan (training provider). 30 . sebagai berikut : a. b. Selayar.Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro PB – 11 Pengembangan Wawasan Plenary Session (RKTL) Desain Kelembagaan Usaha Strategi Pengelolaan Bantuan Metode Pengembangan Usaha Over-view Kondisi Sosial Budaya Masyarakat Daratan & Kepulauan Pengawasan Bantuan Pengendalian Pre-Test & Post-Test Evaluasi Pelatihan 4. Menyediakan biaya transportasi dari rumah ke lokasi pelatihan c. Menyediakan ruang pelatihan. alat peraga (tools). Menyediakan paket akomodasi (konsumsi dan penginapan) selama pelatihan. Penyelenggara pelatihan menyediakan fasilitas yang mejadi kebutuhan peserta.

keterbatasan akses terhadap sumbersumber pembiyaan dari lembaga-lembaga keuangan formal khususnya dari perbankan. Keterbatasan akses sumber-sumber pembiayaan yang dihadapi oleh UMKM khususnya pelaku Usaha Kecil dan Mikro (UKM) terutama dari lembaga-lembaga keuangan formal seperti perbankan. masih lemahnya pengembangan dan penguatan usaha. baik dalam mendorong laju pertumbuhan ekonomi maupun penyerapan tenaga kerja. Kecil dan Menengah (UMKM). lembaga-lembaga keuangan informal ini lebih mengena di kalangan pelaku UKM karena sifatnya yang lebih fleksibel. jika hal ini dapat dikelola dan dikembangkan dengan baik tentu akan dapat mewujudkan usaha menengah yang tangguh. Dalam perkembangannya. Peranan UMKM terutama sejak krisis moneter tahun 1998 dapat dipandang sebagai katup penyelamat dalam proses pemulihan ekonomi nasional. kedua. menyebabkan mereka bergantung pada sumber-sumber informal. ARTI PENTING Keberadaan Lembaga Keuangan Mikro (LKM) tidak terlepas dari perkembangan Usaha Mikro.Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Bentuk dari sumber-sumber ini beraneka ragam mulai dari pelepas uang (rentenir) hingga berkembang dalam bentuk unit-unit simpan pinjam. Perkembangan sektor UMKM yang demikian menyiratkan bahwa terdapat potensi yang besar atas kekuatan domestik. misalnya dalam hal persyaratan dan jumlah 31 . serta ketiga. seperti yang terjadi saat perkembangan usaha-usaha menengah di Korea Selatan dan Taiwan. Namun. masih sulitnya akses UMKM pada pasar atas produk-produk yang dihasilkannya. koperasi dan bentuk-bentuk yang lain. disisi yang lain UMKM juga masih dihadapkan pada masalah mendasar yang secara garis besar mencakup: pertama.

serta untuk meningkatkan penghasilan mereka. Keuangan mikro adalah alat yang penting dalam strategi pembangunan negara yang diarahkan untuk mendukung pencapaian Sasaran Pembangunan Milenium. Keberadaan lembaga-lembaga keuangan informal ini kemudian disebut sebagai Lembaga Keuangan Mikro (LKM). Sebagian besar keluarga di Indonesia tidak memiliki akses layanan jasa keuangan. yaitu: menciptakan lapangan kerja. 32 .Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro pinjaman yang tidak seketat persyaratan perbankan maupun keluwesan pada pencairan kredit. serta masih diterapkannya “paradigma lama” dalam bentuk kredit bersubsidi dengan target sasaran tertentu yang berjalan bersamaan dengan penerapan “paradigma baru” yaitu paradigma lembaga keuangan mikro yang dikembangkangkan secara komersial dan berorientasi pasar. dimana sebagian besar keluarga ini tinggal di wilayah pedesaan dan di luar wilayah Jawa dan Bali yang jumlah masyarakat miskinnya tercatat paling tinggi. Hal ini merupakan salah satu indikator bahwa keberadaan lembaga-lembaga keuangan informal sesuai dengan kebutuhan pelaku UKM. Lembaga Keuangan mikro merupakan alat yang cukup penting untuk mewujudkan pembangunan oleh Pemerintah Indonesia dalam tiga hal sekaligus. namun kesenjangan antara permintaan dan penawaran layanan keuangan mikro masih tetap ada. kurang memadainya peraturan dan pengawasan. dan mengentaskan kemiskinan. yang umumnya membutuhkan pembiayaan sesuai skala dan sifat usaha kecil. Permasalahan rendahnya akses masyarakat miskin terhadap layanan keuangan mikro disebabkan oleh adanya kerangka hukum keuangan mikro yang masih terbatas. Walaupun Indonesia memiliki beraneka ragam penyedia jasa keuangan mikro. meningkatkan pendapatan masyarakat. Akses terhadap jasa keuangan yang berkelanjutan merupakan prasyarat bagi para pengusaha mikro untuk meningkatkan kemampuan usahanya dan keluarga miskin dalam mengurangi kerentanan hidup (terhadap musibah dan permasalahan ekonomi).

dan pelajaran yang dapat dipetik dari berbagai pengalaman di Indonesia. “programmes extend small loans to very poor for self-employment projects that generate income. yang memungkinkan mereka peduli terhadap diri sendiri dan keluarganya. PENGERTIAN DAN JENIS Menurut definisi yang dipakai dalam Microcredit Summit (1997). allowing them to care for themselves and their families” (Kompas. lembaga keuangan mikro (microfinance) adalah lembaga yang menyediakan jasa penyimpanan 33 . bagaimanapun telah membatasi para pemangku kepentingan (stakeholders) untuk menyelaraskan berbagai upaya mereka untuk menciptakan sebuah sistem keuangan mikro yang berkelanjutan. B.Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro Kebijakan nasional bagi keuangan mikro sangat diperlukan untuk mengatasi berbagai keterbatasan keuangan mikro melalui penciptaan lingkungan yang memungkinkan lembaga keuangan mikro yang sudah ada saat ini untuk memperluas pelayanan mereka serta mendukung terbentuknya berbagai lembaga keuangan mikro untuk mengisi kesenjangan permintaan dan penawaran layanan keuangan mikro terutama di wilayah pedesaan. 15 Maret 2005). Menurut Asian Development Bank (ADB). Ketiadaan kebijakan keuangan mikro yang terpadu saat ini. Sedangkan Bank Indonesia mendefinisikan kredit mikro merupakan kredit yang diberikan kepada para pelaku usaha produktif baik perorangan maupun kelompok yang mempunyai hasil penjualan paling banyak seratus juta rupiah per tahun. kredit mikro adalah program pemberian kredit berjumlah kecil ke warga paling miskin untuk membiayai proyek yang dia kerjakan sendiri agar menghasilkan pendapatan. Lembaga keuangan yang terlibat dalam penyaluran kredit mikro umumnya disebut Lembaga Keuangan Mikro (LKM). Kebijakan ini beserta berbagai strategi pelaksanaannya akan didasarkan pada praktekpraktek internasional terbaik.

unit simpan pinjam (USP).Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro (deposits). baitul mal wattanwil (BMT). suatu sistem keuangan yang menyeluruh perlu diberlakukan dalam jangka menengah dan jangka panjang dalam rangka memperluas jangkauan pelayanan keuangan bagi keluarga miskin dan kelompok berpenghasilan rendah. dan (3) sumber-sumber informal misalnya pelepas uang. LKM di Indonesia menurut Bank Indonesia dibagi menjadi dua kategori yaitu LKM yang berwujud bank serta non bank. (2) lembaga semiformal misalnya organisasi non pemerintah. pola pembiayaan Grameen. kelompok swadaya masyarakat (KSM). namun akibat persyaratan peminjaman menggunakan metode bank konvensional. Untuk itu. kredit (loans). lembaga dana kredit pedesaan (LDKP). Sistem tersebut terdiri dari: 34 . Sedangkan bentuk LKM dapat berupa: (1) lembaga formal misalnya bank desa dan koperasi. TUJUAN Pengembangan lebih lanjut dari sektor keuangan mikro hendaknya diakui sebagai tujuan pengembangan tersendiri dalam kerangka Buku Putih untuk Kebijakan Perekonomian Indonesia. pengusaha mikro kebanyakan masih kesulitan C. dan credit union. lembaga swadaya masyarakat (LSM). pola pembiayaan ASA. BPR dan BKD (Badan Kredit Desa). LKM yang berwujud bank adalah BRI Unit Desa. Meskipun BRI Unit Desa dan BPR dikategorikan sebagai LKM. arisan. pembayaran berbagai transaksi jasa (payment services) serta money transfers yang ditujukan bagi masyarakat miskin dan pengusaha kecil (insurance to poor and lowincome households and their microenterprises). Sedangkan yang bersifat non bank adalah koperasi simpan pinjam (KSP). mengaksesnya.

bahkan lebih mahal kredit kecil jika nasabah yang meminjam kategori kredit kecil ini semakin banyak. (berbagai) lembaga yang mengeluarkan peraturan yang berlandaskan prinsip kehati-hatian dan mengawasi pelaksanaannya. Hambatan ini timbul karena lembagalembaga keuangan formal pada umumnya memperlakukan UKM sama dengan Usaha Menengah dan Besar dalam setiap pengajuan pembiayaan. yang antara lain mencakup kecukupan jaminan. maupun kelayakan usaha (Persyaratan 5-C). berbagai lembaga yang menyediakan dukungan dan bantuan teknis. yang dipandang oleh sebagian pelaku lembaga-lembaga keuangan formal memberatkan biaya operasional. D. modal. Padahal hampir sebagian besar pelaku UKM tidak mampu memenuhi persyaratan tersebut disamping kebutuhan mereka masih dalam skala kecil. berbagai lembaga yang menyediakan pelayanan keuangan untuk lembaga keuangan mikro. Selain itu berkembangnya LKM juga tidak terlepas dari karakterisitik LKM yang memberikan kemudahan kepada pelaku UKM dalam mengakses sumber-sumber pembiayaan. LKM memberikan kelebihan 35 . Walaupun biaya atas dana pinjaman dari LKM lebih tinggi sedikit dari tingkat bunga perbankan. Contoh yang mudah adalah bank yang memberikan kredit kepada nasabah sebesar satu miliar rupiah dengan kredit sebesar satu juta rupiah memerlukan biaya operasional yang sama.Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro suatu kerangka hukum yang memadai. PERKEMBANGAN DAN PERMASALAHAN Perkembangan Lembaga Keuangan Mikro (LKM) terjadi seiring dengan perkembangan UKM serta masih banyaknya hambatan UKM dalam mengakses sumber-sumber pembiayaan dari lembaga- lembaga keuangan formal.

Hal ini terjadi karena skim kredit yang ditawarkan oleh BRI Unit dan BPR lebih besar daripada USP. kemudahan yang lain adalah pencairan dan pengembalian pinjaman yang fleksibel yang juga sering disesuaikan dengan cash flow peminjam. Perkembangan LKM dapat dilihat pada indikator tabel Berkut ini : Tabel II.1 Indikator Perkembangan Lembaga Keuangan Mikro Sumber : Kompilasi Data Gema PKM-Oktober 2004 dalam Artikel Bambang Ismawan dan Setyo Budiantoro. perkembangan LKM masih dihadapkan pada berbagai kendala baik hambatan internal LKM maupun kondisi eksternal LKM yang kurang kondusif. namun dari aspek besarnya perputaran pinjaman lebih didominasi oleh perbankan yaitu BRI Unit dan BPR. Mapping Microfinance in Indonesia. Jurnal Ekonomi Rakyat. Edisi Maret 2005 Selain berbagai peluang diatas. yang 36 . Kondisi eksternal yang dihadapi oleh LKM adalah aspek kelembagaan. Jenis LKM lebih banyak didominasi oleh Unit Simpan Pinjam (USP).Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro misalnya berupa tiadanya jaminan/agunan seperti yang dipersyaratkan oleh perbankan bahkan dalam beberapa jenis LKM pinjaman didasarkan pada kepercayaan karena biasanya peminjam beserta aktivitasnya sudah dikenal oleh LKM.

Padahal secara fakta LKM mempunyai peranan yang signifikan dalam mendukung perkembangan UKM. Ringkasan permasalahan LKM disajikan dalam Tabel berikut ini. Masalah pertama menyangkut kemampuan LKM dalam menghimpun dana. Sedangkan pada LKM yang berbentuk koperasi simpan pinjam atau unit simpan pinjam. segala ketentuan operasional dan arah pengembangannya mengikuti ketentuan yang ditetapkan oleh Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil Menengah. fungsi LKM tidak berbeda dengan lembaga perbankan formal dalam hal sebagai lembaga intermediasi keuangan. Bahkan. sehingga LKM jenis ini lebih terarah bahkan terjamin kepercayaannya karena merupakan bagian dari kerangka Arsitektur Perbankan Indonesia (API) dan berhak mendapatkan fasilitas dari Lembaga Penjamin Simpanan (LPS). yang didalamnya juga mengemban kepercayaan dari nasabah atau anggota yang menempatkan dananya. akan dapat mempersulit pengembangan LKM di masa mendatang. Selain masalah eksternal di atas. LKM juga dihadapkan masalah internal yang menyangkut aspek operasional dan pemberdayaan usaha. sehingga dalam jangka panjang akan mempengaruhi perkembangan usaha LKM bahkan dapat menghambat. credit union maupun lembaga non pemerintah lainnya tidak jelas kelembagaan dan pembinaannya. sebagian besar LKM masih terbatas kemampuannya karena masih bergantung sedikit banyaknya anggota atau besaran modal sendiri. 37 .Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro antara lain mengakibatkan bentuk LKM beraneka ragam. Kemampuan SDM LKM dalam mengelola usaha sebagian besar masih terbatas. bagi LKM lainnya yang berbentuk Bank Kredit Desa. Kondisi kelembagaan yang beragam dan tidak jelas tersebut. BRI Unit dan BPR sebagai bagian dari LKM secara kelembagaan lebih jelas karena mengacu pada ketentuan perbankan dengan pembinaan dari Bank Indonesia. Padahal. LDKP.

pembiayaan keuangan mikro melalui program pemerintah atau program pengentasan kemiskinan dengan menggunakan komponen keuangan mikro dalam jangka pendek masih dibutuhkan sebagai alat 38 . paper pada Diskusi Panel Microfinance Revolution: “Future Perspective for Indonesian Market”. Reorientasi Peran Pemerintah Menyadari adanya berbagai kelemahan dari kebijakan- kebijakan masa lalu yang bersifat intervensi. KEBIJAKAN & STRATEGI PENGEMBANGAN Untuk mewujudkan Visi dan Tujuan. yang pada umumnya tidak mencapai jangkauan yang luas dan memperlemah kesinambungan berbagai upaya pengentasan kemiskinan. maka Pemerintah Indonesia berketetapan untuk menghentikan secara bertahap berbagai skim kredit bersubsidi dan kredit program dalam jangka menengah. Namun demikian. Key Succes Factors In Micro Financing. dengan biaya yang sangat mahal. 2 Potensi dan Permasalahan yang Dihadapi Lembaga Keuangan Mikro Sumber : Didin Wahyudin. 7 Desember 2004. Kebijakan dan Strategi Nasional Keuangan Mikro disusun berdasarkan pada prinsip-prinsip yang dinyatakan dalam Komunike Yogyakarta tahun 2004 dan kesadaran akan perlunya : 1. E. Jakarta.Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro Tabel II.

Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro untuk menjangkau kelompok sasaran tertentu. mengambil peran sebagai pembina melalui dukungan dan penyediaan dana untuk pengembangan usaha dan kelembagaan. Dengan penghentian secara bertahap skim penyaluran kredit bersubsidi dan kredit program dalam jangka menengah. menciptakan suatu kerangka hukum yang mendukung dengan memberikan status hukum yang jelas kepada berbagai lembaga keuangan mikro sehingga : memungkinkan bank dan lembaga keuangan lainnya untuk melakukan hubungan bisnis yang wajar dengan lembaga keuangan mikro. Dua fungsi utama yang akan dimiliki pemerintah dalam hal ini adalah : I. Lingkungan Yang Kondusif Bagi Kebijakan Makro Yang Berkelanjutan Pemerintah Indonesia akan menetapkan sebuah kerangka hukum yang sesuai dan ditujukan untuk menciptakan lanskap keuangan mikro yang beraneka ragam dan memiliki skala yang beragam serta berorientasi untuk memenuhi berbagai kebutuhan pengusaha mikro dalam rangka mempermudah akses layanan keuangan secara berkelanjutan. maka perhatian pemerintah akan dialihkan pada pengintegrasian keuangan mikro kedalam sistem keuangan. pelatihan para pengembangan kapasitas karyawan lembaga keuangan dan melalui dukungan dan penyediaan dana untuk pembiayaan kembali lembaga keuangan mikro 2. Hal ini membutuhkan adanya lembaga keuangan mikro selain bank dan koperasi di tingkat desa 39 . yang tanpa program tersebut kelompok tersebut akan sulit dijangkau. II. mengizinkan menghimpun lembaga simpanan keuangan masyarakat mikro dalam untuk wilayah tertentu dan jumlah tertentu.

Luasnya wilayah negara Indonesia serta proses desentralisasi terus menerus berlangsung membutuhkan pembagian tugas yang jelas di antara lembaga Pemerintah pada pusat. Penghimpunan simpanan masyarakat hingga suatu ambang batas tertentu. Tanggungjawab untuk menciptakan dan memelihara suatu unit keuangan mikro bukan bank dan bukan koperasi yang sehat dan stabil akhirnya akan berada pada masing-masing pemerintah provinsi Pemerintah Indonesia berketetapan untuk melindungi penabung kecil dan menjaga stabilitas sektor keuangan melalui pembinaan yang efektif dan efisien dilihat dari segi biaya untuk pengaturan dan pengawasan sektor keuangan mikro. peraturan dan pengawasan serta dukungan infrastruktur dan dukungan lainnya bagi berbagai jenis lembaga keuangan mikro beserta program-programnya. maka lembaga keuangan mikro hendaknya diizinkan beroperasi didalam suatu lingkungan tidak memerlukan pengaturan berlandaskan prinsip kehati-hatian. Lembaga keuangan mikro diizinkan menghimpun simpanan masyarakat agar memungkinkan mereka tumbuh dan mampu menyediakan berbagai pelayanan yang sangat dibutuhkan oleh keluarga miskin. Penyempurnaan Peraturan Berlandaskan Prinsip Kehati-Hatian Dan Pengawasan Secara Lebih Efektif. Diatas ambang batas tersebut. 3. Pada prinsipnya. 40 . provinsi dan kabupaten yang terkait dengan hukum. peraturan dan pengawasan berlandaskan prinsip kehati-hatian penting untuk diterapkan bagi penyedia jasa keuangan mikro menghimpun dana simpanan masyarakat dalam jumlah banyak. maka lembaga keuangan mikro perlu berada dibawah perangkat pengaturan yang berlandaskan prinspip kehatihatian dengan pengawasan dan penegakan hukum / peraturannya.Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro yang diiizinkan menghimpun simpanan masyarakat di dalam wilayah dan jumlah tertentu.

perlu disadari pentingnya mengembangkan sumber daya manusia dan kapasitas kelembagaan yang mandiri secara keuangan dalam perspektif jangka panjang. penting untuk menetapkan ambang batas tertinggi yang diperkenankan bagi lembaga keuangan mikro yang memperoleh izin operasi dan diatur sesuai dengan ketentuan lembaga keuangan mikro dalam hal penghimpunan dana dimana di atas ambang batas tertentu lembaga keuangan mikro diwajibkan untuk memperoleh izin sebagai bank dengan peraturan dan pengawasan yang lebih ketat. 4.Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro Selanjutnya. namun demikian dalam jangka pendek dan menengah pemberian subsidi secara cermat masih dibutuhkan. Pengembangan Sumberdaya Manusia dan Kapasitas Kelembagaan Usaha Pemerintah Indonesia penting untuk mengambil peran aktif dalam meningkatkan pengembangan sumber daya manusia dan kapasitas kelembagaan serta penguatan infrastruktur keuangan. Sementara itu. 41 .

berlangsusng selama 3 (tiga) hari.a : Jln. yakni pada : 17 – 19 September 2006. Teknik “terbuka” dipilih karena dapat menstimulir kesadaran. d. Pelatihan dengan metode yang partisipatif bercirikan adanya penghormatan kepada partisipannya. mengingat metode ini merupakan hal yang paling relevan untuk metode belajar orang dewasa (andragogy) dan paling cocok pula untuk membahas program-program pemberdayaan masyarakat dalam pembangunan. Teknik Dan Metode Kerja Teknik yang akan digunakan dapat digambarkan sebagai teknik “terbuka” dan “tertutup”. Sedangkan. Bonto Manai. Waktu Dan Lokasi Kegiatan 1. Selayar. Poros Parappa. Misalnya. Waktu Kegiatan Pelatihan Pengeloaan Keuangan Mikro ini. 2. Misalnya saja dalam pelatihan ini digunakan Rencana Tindak Berbasis Masalah untuk melatih partisipan agar lebih terampil menggunakannya.Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro BAB III METODOLOGI F. 42 . dengan sumbang gagas atau brainstorming (semua sumbangan pemikiran ditulis di flip chart atau dengan menuliskan di kertas meta plan untuk dikaji bersama). teknik “tertutup” sangat berguna untuk melihat atau mempelajari fakta atau untuk berlatih agar terampil menggunakan suatu alat.30 WITA. Kab. G. karena setiap partisipan dipercaya telah memiliki pengetahuan tertentu dan melalui interaksi aktif baik antara partisipan maupun fasilitator dapat diperoleh proses pembelajaran yang berharga. Peserta Check In mulai pukul 17. Lokasi Kegiatan Kegiatan ini diadakan di Baruga Maritim. Metode yang akan digunakan dalam pelatihan ini adalah metode yang partisipatif.

tingkat pendidikan. Mengenai kapasitas dan persoalan pada masing-masing daerah serta tindak/aksi yang diprioritaskan sehubungan dengan model keuangan usaha mikro. alat yang akan digunakan adalah Rencana Tindak yang berbentuk Daftar Simak selain matriks serta bahan yang biasa digunakan dalam membahas materi akuntansi keuangan. yang saling interdependen. para calon partisipan diharapkan untuk menyiapkan lembar fakta untuk didiskusikan dalam pelatihan berupa identifikasi mengenai data terpilah berdasarkan potensi dan prospek pengembangan usaha pada masing-masing daerah. dan 43 . Kondisi sumber daya manusia (SDM) internal pengurus LPSTK. Alur kerja pelatihan terbagi dalam beberapa tahapan. 2. Penyusunan RKTL Pelatihan ini diadakan menjelang digulirkannya alokasi bantuan keuangan dari masing-masing daerah yang menjadi sasaran COREMAP II.Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro Pelatihan ini menitikberatkan pada upaya untuk memampukan partisipan dalam hal analisis (konsep pengelolaan bantuan keuangan dan fakta masing-masing daerah) serta perencanaan (Rencana Tindak Lanjut Berbasis Masalah). artinya bahwa langkah yang pertama menjadi prasyarat untuk langkah yang kedua dan seterusnya. dibutuhkan informasi gender berupa : 1. Oleh karena itu. jenis kegiatan usaha yang prospektif. termasuk pendidikan kejuruan. Pengayaan (enrichment) materi III. yaitu : I. Deskripsi mengenai tujuan yang akan dicapai II. 4. 3. program-program pemerintah apa saja yang sudah dan sedang dilakukan oleh masyarakat. Untuk itu. terutama personil pada struktur Pokmas Ekonomi Produktif. Simulasi atau praktek dengan alat peraga IV.

Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro 5. Besaran alokasi anggaran yang ideal untuk optmalisasi pengeloaan kegiatan usaha mikro di wilayah pesisir dan kepulauan. 44 .

Dengan demikian masyarakat kecil atau miskin tidak lagi menganggap lembaga keuangan merupakan barang asing yang tidak mereka kenal dan tidak tahu seluk beluknya sehingga mereka tidak lagi menggunakan jasa para rentenir. KAJIAN TENTANG LEMBAGA KEUANGAN MIKRO 1. Kondisi Umum Program Upaya peningkatan kesejahteraan masyarakat kecil merupakan program yang harus selalu menjadi perhatian semua pihak baik pemerintah maupun swasta terutama bagaimana meiningkatkan pendapatan masyarakat tersebut dengan upaya membantu peningkatan kegiatan ekonomi (usaha mikro) yang dilaksanakan oleh masyarakat kecil atau miskin. 45 . Hal ini dikarenakan para pengusaha mikro tidak dapat memenuhi persyaratan administrasi yang diberlakukan bank baik bank pemerintah maupun swasta. oleh karena itu program-program dalam upaya membantu peningkatan jumlah modal berupa kredit-kredit yang dapat dijangkau dengan mudah oleh masyarakat kecil merupakan program yang masih dinantikan oleh masyarakat pengusaha mikro yang tidak dapat dijangkau oleh bank formal baik bank pemerintah ataupun swasta. Pemerintah sesungguhnya telah mengenalkan sistem perkreditan yang dapat dijangkau oleh masyarakat misalnya : dengan program JPS (PDM-DKE). Akan tetapi program-program tersebut tidak dapat berjalan dengan baik serta tidak begitu dirasakan oleh masyarakat. KUT (Kredit Usaha Tani) dan mengaktifkan kembali Badan Kredit Desa (BKD).Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. KUBE (Kelompok Usaha Bersama). Kendala atau masalah yang paling banyak diras oleh pengusaha mikro adalah tentang sulitnya para pengusaha mikro tersebut dalam memperoleh pinjaman untuk tambahan modal. P2KP. Modal adalah kebutuhan yang tidak dapat dipisahkan dalam proses usaha.

Atau dengan kata lain masyarakat membutuhkan wadah yang dapat mengelola serta mempertangunggjawabkan seluruh dana yang masuk desa baik dana JPS maupun non JPS. tumpang tindihnya program. tidak adanya keseragaman petunjuk teknis dalam penanganan dana bergulir. LPSTK adalah merupakan lembaga ekonomi pada desa-desa pesisir dan kepulauan yang menjadi sasaran program Coral Reef Rehabilitation & Management Program Phase II (COREMAP II) dan merupakan lembaga keuangan yang berbasis kepada kegiatan sosial-ekonomi dengan ciri-ciri sebagai berikut : Lembaga keuangan kelurahan tersebut dikelola dengan prinsip kebersamaan dan dikelola menggunakan prinsip keuangan formal. masih lemahnya sumber daya dana bergulir. kurangnya sosialisasi program.Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro Ketidak berhasilan program dana-dana bergulir dari target yang direncanakan diantaranya diakibatkan kurang maksimalnya peran dan fungsi kelembagaan yang ditunjuk sebagai pengelola program. khususnya pada struktur Pokmas (Kelompok Masyrakat) Ekonomi Produktif. Salah satu alternatif wadah bagi desa pesisir yang menjadi sasaran COREMAP II oleh Departemen Kelautan & Perikanan adalah Lembaga Pengelola Sumberdaya Terumbu Karang (LPSTK). Diantara yang menerima pinjaman dengan yang memberi 46 . Dengan kondisi seperti itu maka masih perlu diadakan pembentukan pengaktifan kembali lembaga keuangan ditingkat kelurahan atau desa yang keberadaannya dapat diakui oleh masyarakat setempat. dimana pengelola penanggungjawab dan penerima mafaat adalah masyarakat itu sendiri. sifat pengelola program dana bergulir. Prinsip kebersamaan adalah bahwa pelayanan kredit yang diberikan dikelola oleh masyarakat kelurahan/desa setempat. masih banyak masyarakat yang tidak mengetahui program-program dana bergulir di tingkat kelurahan. tidak adanya kepastian hukum. untuk kepentingan masyarakat dan bermanfaat bagi masyarakat kelurahan/desa setempat.

Tujuan Tujuan umum lembaga keuangan mikro pada masyarakat pesisir dan kepulauan adalah untuk meningkatkan pendapatan masyarakat dengan sasaran-sasaran sebagai berikut : Menumbuhkan dan meningkatkan kemampuan manajerial lembaga keuangan desa/kelurahan. Sedangkan pengelola adalah masyarakat setempat yang dipilih dari oleh dan untuk masyarakat yang disetujui oleh Kepala Desa dan persetujuan Badan Perwakilan Desa. Dengan demikian posisi pemerintah berada sebagai fasilitator untuk dapat berjalannya lembaga keuangan tersebut. program.Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro pinjaman terdapat hubungan sosial (saling mengenal) dan hubungan ekonomi (mengembalikan kewajiban pinjaman dalam waktu yang telah ditentukan). Memperkuat kelembagaan. 2. Fungsi Memberikan pelayanan keuangan terhadap masyarakat 47 . Pengelola dana bergulir secara terpadu dan profesional 3. Adapun prinsip keuangan formal yang dianut adalah lembaga keuangan mikro ditingkat kelurahan/desa menggunakan aturan pembukuan yang baku dan teratur sehingga mudah untuk diperiksa dan sejalan dengan prinsip pengelolaan keuangan yang benar. Maka lembaga keuangan kelurahan/desa merupakan lembaga formal legal yang disahkan oleh masyarakat dan disetujui oleh kepala desa/lurah bahkan ditetapkan dalam bentuk Perdes. permodalan dan akses sumber daya pengusaha mikro Meumbuhkan kemampuan dalam pengelolaan dana bergulir dengan pembukuan yang dapat dipertanggungjawabkan Meningkatkan pendapatan pengusaha mikro.

Sebagai sumber dana bagi pembangunan di tingkat kelurahan/desa. 4. Menangani dan memaksimalkan dana bergulir yang ada di masyarakat. 2. 5. 6. 9. Meningkatkan manajerial/administrasi usahanya. 10. Meningkatkan mengembangkan usaha. Menempatkan masyarakat sebagai pelaku utama dalam pengelolaan dana yang ditujukan untuk pengembangan usaha mikro. dalam pemantauan dan pengelolaannya.Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro Memotivasi dan membantu meningkatkan usaha produktif kelompok masyarakat dalam aspek kredit dan permodalan. Menciptakan lapangan kerja. 8. Manfaat Memudahkan ketersediaan permodalan bagi Kelompok Pengusaha Mikro (KPM). JPS). 3. Membina dan mendampingi masyarakat/kelompok dalam proses manajemen dana bergulir agar tidak terjadi lagi penyimpangan. Membantu lembaga pelaksana program dana bergulir. menabung. Salah satu sumber Pendapatan Asli Desa Meningkatkan motivasi masyarakat untuk Terselamatkannya dana bergulir (JPS/non KPM dalam kemampuan pengelolaan kemampuan KPM dalam 48 . 1. Sebagai wadah pembelajaran masyarakat yang terorganisir 7. 4.

Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro B. Partisipasi Masyarakat khususnya para peserta program dana bergulir (pengurus dan peserta program) tidak hanya sebagai obyek. tepat waktu. baik secara jumlah maupun mutunya. yakni perencanaan. Ketepatan Proses dan hasil kegiatan harus mengacu prinsip ketepatan yang mencakup tepat sasaran (lokasi dan pemanfaat). Dengan kata lain bahwa pemegang kebijakan tertinggi berda pada keputusan masyarakat itu sendiri. Akuntabilitas proses dan hasil kegiatan harus dapat Setiap dipertanggungjawabkan. 49 . Keterbukaan Pola pengelolaan Lembaga Keuangan Mikro ini harus terbuka kepada semua pihak terkait (stakeholder) mengenai pengambilan keputusan kebijakan. namun sekaligus subyek kegiatan dalam penerapan fungsi pengelolaan. 4. 5. strategi. Adapun prinsip-prinsip pelaksanaan pengelolaan keuangan oleh Pokmas Ekonomi Produktif ini adalah: 1. Demokrasi tertinggi mengenai pengambilan keputusan Kekuasaan tentang upaya-upaya kemajuan peserta program pengembangan ini adalah masyarakat sendiri. langkah-langkah serta hasil kegiatan. 3. pengawasan dan pengendalian serta penilaian program. 2. oleh dan untuk pelaku ekonomi mikro atau dari rakyat oleh rakyat dan untuk rakyat pesisir dan kepulauan. baik yang menyangkut organisasi maupun keuangan. pelaksanaan. AZAS DAN PRINSIP Azas yang melandasi pengelolaan keuangan program pada LPSTK ini adalah dari. tepat jumlah dan tepat mutu.

) Tokoh pemuda. Tokoh masyarakat. sabar dan bijaksana b. dapat dipercaya. arisan dll. Unsur pengelola LKM bisa berasal dari institusi/lembaga yang telah ada sebelumnya di Kelurahan. 2. adil. pengurus BPD/BKM. Jujur. bila lembaga tersebut mempunyai kinerja baik dan direkomendasikan oleh seluruh unsur masyarakat ( Koperasi. Kriteria a. PKK. 1. lembaga ekonomi Kelurahan ( Koperasi UED Sp. LKMD. STRATEGI PEMBENTUKAN LKM LKM di tingkat Desa/Kelurahan dapat dibentuk secara demokratis dalam musyawarah Desa/Kelurahan yang disepakati oleh forum pada saat dilakukan musyawarah pembentukan LKM. Asosiasi atau Tim Penanganan Dana bergulir (TPDB) yang sudah terbentuk sebelumnya). adalah merupakan sebuah tim penanganan dana bergulir yang direkomendasikan masyarakat dalam musyawarah pembentukan Lembaga Keuangan Desa/Kelurahan . bertanggungjawab. pengurus KSM/KPM dan perwakilan masyarakat. Unsur Unsur pengelola /pengurus LKM adalah : Masyarakat yang terpilih dan disepakati pada saat musyawarah pembentukan LKM dari unsur . Berwawasan di bidang manajemen perbankan sederhana 50 . Pengurus dari salahsatu lembaga yang direkomendasikan oleh masyarakat Kesatuan dari unsur LKM tersebut. ordes / karang taruna & PKK .Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro C. BKM.

c. Menindak lanjuti pengelolaan dana bergulir : Inventarisasi data yang berkenaan dengan dana bergulir Melakukan penagihan kembali dana bergulir yang masih ada di masyarakat Melaporkan hasil kegiatan kepada pihak terkait yang ditembuskan kepada level yang pengawasan yang lebih tinggi Menggulirkan kembali dana yang telah ditarik dari pokmas.Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro c. jasmani dan rohani 3. Tugas a. Tidak cacat hukum. Menangani dan mengelola setiap program yang berkaitan dengan bantuan keuangan untuk masyarakat b. Memberikan pelayanan informasi perkembangan jumlah perguliran dana kepada masyarakat secara berkala dalam musyawarah Kelurahan f. 51 . Membentuk dan mengidentifikasi kelompok-kelompok masyarakat yang layak mendapatkan bantuan modal/dana bergulir untuk pengembangan usaha e. Melayani semua kebutuhan keuangan masyarakat di tingkat Kelurahan dan membantu kemudahan pengusaha kecil /mikro untuk mengakses modal d. Berpendidikan minimal SLA atau yang menunjang terhadap kegiatan e. Mempunyai keterampilan teknis di bidang administerasi dan akuntansi d. Memfasilitasi perguliran dana lanjutan kepada kelompok yang sebelumnya belum mendapat guliran g. Merekomendasikan kelompok kepada proyek/program dana bergulir atau kepada bapak angkat yang konsen / peduli terhadap pengembangan usaha kecil /mikro.

Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro h. Lembaga keuangan formal ( BANK pemerintah/swasta ) 3. setidaknya terdapat beberapa aspek yang perlu diperhatikan. Lembaga pemerintah ( Dinas/instansi terkait ) 4. yaitu: • – – – • – – – • – – Aspek Teknis Penggunaan Bahan Peralatan dan Perlengkapan Pengolahan Aspek Pemasaran Struktur pasar Aktivitas Lembaga pemasaran Sarana dan Prasarana Trasportasi Aspek Kelembagaan Lembaga Keuangan (perkreditan Penyuluhan 52 . ) 6. 5. Masyarakat. LKK dapat bekerjasama dengan : 1.KBDk ) 2. Kelayakan Usaha menentukan kelayakan operasionalisasi suatu Dalam organisasi usaha. Asosiasi/paguyuban usaha dll. KSM ( KPM. Lembaga swadaya Masyarakat ( Pelaksana program ) 5. Investor & bapak swasta) angkat yang ( BUMN. Jaringan Dalam melakukan kegiatan pelayanan dan pemupukan modal. BUMD atau perusahaan mempunyai kepedulian terhadap pengembangan usaha kecil / mikro . Lembaga ekonomi tingkat Kota dan Klurahan ( Koperasi. Monitoring pengelolaan dana pada kelompok penerima manfaat 4.

Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro – sejenis • – – – • – – – – Aspek Tenaga Kerja Penggunan tenaga kerja Keselamatan Kerja Tunjangan tua Aspek Keuangan Permodalan Pembiayaan Investasi dan kelayakan usaha Keterkaitan dengan usaha lain yang Kebutuhan akan aspek kelayakan usaha ini biasanya berkaitan dengan tujuan-tujuan : Untuk menentukan kelayakan usaha dari segi keuangan digunakan Penganggaran Modal yang bersifat jangka panjang Untuk menguji kelayakan usaha dapat digunakan beberapa metode: – Periode Modal(Payback Period) – Tingkat Investasi(Return on Investment) – – Net Present Value (NPV) Internal Rate of Return Pengembalian Pengembalian Langkah-langkah penyusunan anggaran modal. terdiri dari beberapa tahapan yaitu : • • • Biaya Rencana Investasi Modal Rencana Penjualan Rencana Produksi Dan Pengeluaran Biaya- 53 .

Tokoh masyarakat. aparat kelurahan. Musyawarah Kelurahan Unsur Musyawarah Musyawarah pembentukan Lembaga Keuangan Mikro Desa/Kelurahan ( LKM D/K ) sah apabila yang hadir memenuhi forum yang merupakan perwakilan dari unsur masyarakat . ordes / karang taruna & PKK .Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro • • • • Anggaran Kas dan Kebutuhan Dana Proyeksi Rugi Laba Perhitungan Arus Kas Bersih Analisis Kelayakan 6. b.II dalam merealisasikan program non 54 . pengurus KSM/KPM dan perwakilan masyarakat Berita Acara Syarat lainnya untuk legalitas keberadaan LKM adalah dibuatnya berita acara “musyawarah Mikro“ yang pembentukan Lembaga Keuangan ditandatangani oleh peserta musyawarah dan diketahui oleh kepala kelurahan. ) Tokoh pemuda. arisan dll. Lebih lanjut pemerintah TK. Surat Keterangan o Sosialisasi Dalam rangka melegalisasi Lembaga Keuangan Mikro Desa/Kelurahan (LKK) maka tahapan berikutnya adalah melakukan sosialisasi terhadap dinas dan lembaga terkait agar keberadaan LKK dapat diketahui dan mendapat dukungan kegiatan. Legalitas a. lembaga ekonomi Kelurahan ( Koperasi UED Sp. pengurus LKMD/BKM.

maka penyelenggaraan kegiatan kantor dan tata 55 . Adminsitrasi Dan Pembukuan Sederhana a. diakui eksistensinya. II yang lebih tinggi. D. ada perangkat lunak dan perangkat kerasnya. Administrasi Administrasi dalam pengertian sederhana adalah: penyelenggaraan kegiatan kantor dan tata usaha. Pembukuan Sederhana Setelah lembaga terbentuk.Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro fisik di tingkat kelurahan tepat sasaran pada lembaga yang sudah siap o Ketugasan Untuk memperlancar peran dan tugas dari LKK dapat dibuat legalitas berupa Surat keputusan (SK) dari pemerintah Kelurahan dan Kecamatan atau lembaga pemerintahan TK. Dengan demikian maka administrasi suatu organisasi atau lembag meliputi: Administrasi umum Administrasi Khusus Pembukuan Administrasi yakni: Metode tunggal Metode berpasangan Metode yang akan dipelajari adalah “METODE pembukuan. lengkap dengan personil pengelolanya. TEKNIK PENGELOLAAN KEUANGAN LKM 1. memiliki dua metode. BERPASANGAN” metode berpasangan ini. akan diterapkan pada kegiatan usaha atau tata laksana perguliran dana secara sederhana. b.

Tahap Pembuatan Dokumen Pinjaman jumlah pinjaman modal usaha kerja yang besar-kecilnya 56 . Seleksi Penerima Pinjaman Periksa identitas dalam KTP Kebenaran dan kondisi usaha yang didaftarkan Kebenaran rumah tempat tinggalnya (kontrak atau milik) Pergaulan dan keikutsertaan dalam organisasi lain Reputasinya dalam masyarakat. Pengajuan Pinjaman Isi Formulir Permohonan Pinjaman Formulir ditandatangani pemohon Beri identitas Sektor Usaha (S. 2. d. Tahap Persiapan a. Penyediaan Dana dan Daftar Indeks Pinjaman Penetapan batas minimum dan maksimum pinjaman perorang Pembuatan daftar indeks pinjaman atau Catat dalam BUKU berdasarkan batas minimum dan maksimum pinjaman Penetapan berdasarkan didaftarkan.Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro usaha (administrasinya) dilaksanakan menurut tahapan-tahapan sebagai berikut : 1. Pendaftaran anggota Isi Formulir Pendaftaran Anggota Isi Formulir Permohonan Menjadi Anggota Masukkan ANGGOTA b. Nomor dan Tanggal Agenda Permohonan Pinjaman. c.U).

Laporan Akhir
Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro a. Pembuatan Surat Persetujuan Pinjaman yang ditandatangani oleh Pengurus lembaga dan

Peminjam (Debitur). b. Pembuatan dan penandatanganan Surat

Pernyataan Peminjam (Debitur). c. d. Pembuatan Surat Perjanjian Pinjaman Pembuatan Kuitansi pembayaran/pencairan

pinjaman (rangkap 2) e. Pembuatan kuitansi penerimaan biaya

administrasi pinjaman f. g. Pembuatan Kartu Pengawasan Cicilan Pinjaman Pembuatan Kartu Cicilan (dipegang oleh

peminjam/debitur). 3. Tahap Pencairan Pinjaman a. Pada pencairan pinjaman pertama, sebaiknya

peminjam diundang antara 5 sampai 10 orang (untuk mempermudah pemberian penjelasan tentang

peraturan pinjaman). b. Penyampaian penjelasan tentang peraturan pinjaman (jangka waktu pengembalian, besarnya cicilan,

pemotongan biaya administrasi, dsb) c. Penandatanganan dokumen-dokumen pinjaman (per orang) d. Penyerahan uang dan kartu cicilan.

4. Pembukuan Transaksi Transaksi pencairan pinjaman (butir 3), dicatat dalam buku-buku besar, sebagai berikut : a. BUKU KAS (Sebagai Buku Harian dan Buku Besar) b. BUKU DEBITUR c. BUKU PENCICILAN PINJAMAN

57

Laporan Akhir
Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro d. KARTU PENGAWASAN CICILAN PINJAMAN e. BUKU PENDAPATAN (Biaya Administrasi Pinjaman) c. Administrasi Pembukuan Pinjaman Pinjaman Modal Kerja Kedua (PMK.II), adalah

penyambungan pinjaman ke satu, sehingga dokumennya lebih sedikit : 1. a. b. c. 2. Lembar pertama memuat : Permohonan pinjaman Kedua kerja Persetujuan pengurus Perhitungan pinjaman Lembar kedua memuat : Perjanjian pinjaman modal kerja ; Kuitansi pembayaran/pencairan pinjaman (rangkap 2) Kuitansi penerimaan biaya administrasi pinjaman Kartu pengawasan cicilan pinjaman Kartu cicilan pinjaman (dipegang oleh peminjam/debitur). d. Penjelasan Tentang Buku Kas Buku kas, adalah buku yang memegang peranan utama dalam administrasi pembukuan atau pusat pencatatan semua transaksi penerimaan dan pengeluaran uang. 1. Fungsi dan Peran Sebagai Buku Harian Sebagai Buku Besar 2. Lajur (kolom-kolom) Dalam Buku Kas Tanggal Transaksi Penjelasan atau Uraian Nomor Bukti Kas (*B/K) Debet (Penerimaan) Kredit (Pengeluaran)

58

Laporan Akhir
Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro Saldo 3. Untuk memudahkan koreksi, maka : Nomor Bukti Kas Penerimaan (Debet) ditulis dengan TINTA MERAH Nomor Bukti Kas Pengeluaran

(Kredit) ditulis dengan TINTA HITAM ATAU BIRU 4. Tiap halaman atau folio

transaksi pada kolom DEBET DAN KREDIT dijumlah dan dipindahkan ke halaman berikutnya. 5. Penjumlahan dilakukan, apabila halaman yang

bersangkutan telah habis. 6. Pada halaman atau folio

berikutnya (bagian atas) ditulis : Kolom penjelasan: Pindahan dari halaman …… Kolom Debet: penjumlahan pada halaman (folio) sebelumnya. Kolom Kredit: penjumlahan pada halaman (folio) sebelumnya. Kolom Saldo: Selisih jumlah debet dan kredit. 7. Baik penerimaan maupun

pengeluaran ada bukti yang sah. 8. Pada sebelah kanan, bagian atas Bukti Kas ditulis NOMOR BUKTI KAS. 9. Pada setiap akhir bulan Buku Kas ditutup dengan menjumlahkan angka-angka transaksi pada kolom debet dan kredit. 10. Hasil pengurangan debet dan kredit dicatatkan pada kolom SALDO.

11.

Angka yang terdapat pada kolom SALDO, dipindahkan ke dalam NERACA

59

Neraca Salah laporan keuangan adalah : Neraca Neraca adalah bentuk satu bentuk laporan keuangan yang dibuat secara sistimatis tentang Harta Benda (Aktiva). sehingga jumlah DEBET dan KREDIT selalu “seimbang BALANCED”. 12. Dari pengertian ini. misalnya per 31 Mei 2000. Bentuk Penyajian 1. dengan uraian SALDO KAS (FUNGSI BUKU KAS SEBAGAI BUKU BESAR). pada setiap hari. Mengandung makna pada waktu tertentu. Semua transaksi yang sudah dicatat dalam buku kas. Utang dan Modal (Pasiva) dari suatu usaha komersial dalam waktu tertentu. isi atau kandungan NERACA adalah: Berisi harta benda. yang berhubungan dengan jenis transaksi. harus didistribusikan ke Buku Besar dan Buku Tambahan. Harta benda.Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro AKHIR/AWAL BULAN. Uatang-Utang dan Modal disajikan secara sistimatis. Bentuk Vertikal Dibuat atau disusun dalam bentuk daftar atau rincian : 60 . Sistimatis berarti semua harta benda berada pada posisi “DEBET” sedangkan Utang dan Modal berada pada posisi “KREDIT”. 2. utang-utang dan modal. e.

Dibuat dalam satu daftar. Pada kolom sebelah kredit atau pasiva (utang-utang. Pada kolom sebelah debet atau aktiva (harat benda) atau sebelah kiri pemegang buku. Setiap akhir bulan dibuat Rincian Pendapatan dan Biaya : selisih pendapatan dan biaya adalah “LABA ATAU RUGI”. c. b. Jumlah angka penyeimbang adalah pos atau rekening laba-rugi. Bentuk Horizontal 61 . b. Penjumlahan rincian pertama dan kedua harus seimbang (sama) d. disusun pos-pos atau Rekening Buku Besar. e. Jumlah angka penyeimbang adalah pos-pos atau rekening laba-rugi. d. Setiap akhir bulan dibuat rincian Pendapatan dan Biaya: selisih pendapatan dan biaya adalah “LABA ATAU RUGI”. modal dan labarugi) atau sebelah kanan pemegang buku.Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro a. 2. yakni : a. Rincian pertama memuat pos-pos atau rekeningrekening (Buku Besar) tentang harta benda (Aktiva). Rincian kedua memuat pos-pos atau rekening (Buku Besar) tentang : c. disusun pos-pos atau Rekening Buku Besar.

Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro 62 .

Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro 63 .

Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro 64 .

Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro 65 .

Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro 66 .

akhir April 2000. setelah memulai kegiatannya. dengan mengambil data per 31 Mei 2000. sebagai berikut: 67 . mulai menerapkan sistim pembukuan sederhana. PRAKTEK PEMBUKUAN SEDERHANA Sebuah lembaga keuangan tingkat Dusun atau Desa.Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro E. Berdasarkan data per 31 Mei 2000 tersebut. dibuatlah administrasi pembukuan.

Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro 68 .

Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro 69 .

Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro 70 .

Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro 71 .

Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro 72 .

Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro 73 .

Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro 1 .

Di satu pihak pemerintah sebagai kreditor mewajibkan setiap bantuan harus dikembalikan. namun sejarah membuktikan bahwa programprogram pemerintah di bidang pemberdayaan usaha mikro sering mengalami kegagalan. karena terjadi over produksi dan penurunan harga-harga produk pertanian dan perikanan. Disamping itu banyak kesalahan teknis yang bukan di pihak pelaku usaha. Tingkat pengembalian pinjaman dana bergulir (revolving fund) oleh masyarakat terhadap kelembagaan pembiayaan formal masih relatif rendah. Bahkan sebagian masyarakat masih mempunyai persepsi bahwa meminjam kredit ke bank atau unit pembiayaan komersial merupakan hal yang sulit untuk dilakukan. Hal ini mengindikasikan bahwa berbagai kebijaksanaan yang dilakukan oleh pemerintah untuk meningkatkan aksesibilitas masyarakat terhadap lembaga perkreditan belum dapat memenuhi sasarannya dengan tepat. KESIMPULAN Meskipun berbagai kebijakan telah dilakukan oleh pemerintah untuk memperbaiki sistem pengelolaan pembiayaan usaha mikro dan menengah. namun dipihak pengelola program. namun di pihak lain masyarakat tani dan nelayan sebagai debitor sebagian besar menganggap bahwa bantuan pemerintah bersifat “bantuan” yang tidak perlu dikembalikan. 2 .Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro BAB V PENUTUP H. karena lemahnya peranan lembaga-lembaga pelaksana. Ada kecenderungan bantuan program pemerintah yang bersifat masal dan tidak selektif menyebabkan tidak berkembangnya usaha mikro masyarakat pedesaan. Hal ini disebabkan karena sering terjadinya komunikasi yang tidak pas antara pemerintah dengan masyarakat.

Besaran Pinjaman & Jangka Waktu Pengembalian Sementara bagi pihak pengelola bantuan. Selayar yang ditujukan pada pokmaspokmas ekonomi produktif terdiri dari sejumlah persyaratan untuk kelayakan usaha sebagai berikut : a. b. Azas Manfaat Bahwa usaha yang dijalankan haruslah membawa kemanfaaatan bagi kelompok masyarakat. Gambaran tentang Usaha Ekonomi Produktif (UEP) yang diusulkan : Peralatan dan bahan yang dibutuhkan Sumber bahan baku produksi Siklus/waktu Produksi Jumlah Tenaga Kerja Pemasaran hasil produksi e. Berkelanjutan Usaha yang dijalankan sangat prospektif untuk berkembang serta tidak mengeekspolitasi lingkungan 3 . Tujuan Pembentukan c. Dasar Pertimbangan Pembentukan b.Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro Desain atau pola kelembagaan usaha mikro yang dinilai efektif dan efisien dalam mengelola bantuan alokasi program COREMAP Phase II Kab. Sasaran utama dari kegiatan usaha berkelompok adalah untuk meningkatkan kesejahteraan bersama dan bukan uuntuk kepentingan orang tertentu dalam lembaga. kriteria yang digunakan untuk menilai kelayakan prosal suatu lembaga usaha ekonomi produktif. terdiri dari : a. Nama Kelompok & Anggota-anggota Inisiator d. Perhitungan Usaha : Kebutuhan Modal Perkiraan Produksi Perkiraan Keuntungan f.

Aspek keberlanjutan usaha memerlukan sitem manajemen organisasi yang rapi dan modern. hasil produksi yang melimpah pada masa panen banyak yang tidak terserap oleh pasar. 2. d. Kesesuaian Dengan Hukum Setempat Aktivitas usaha yang dijalankan tidak bertentangan dengan peraturan (hukum positif) yang berlaku. Selama ini. Perlu sosialisasi yang intens pada masyarakat untuk menjelaskan bahwa pinjaman dana bergulir dari program COREMAP II merupakan debit (utang) yang harus dikembalikan dalam skala waktu tertentu.Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro sekitar. maka saransaran yang diajukan antara lain : 1. seperti Perda. c. Kemudahan akses dan prosedur peminjaman harus menjadi ”kata kunci” untuk menghidari rivalitas dengan usaha pembiayaan keuangan mikro lain yang bersifat komersil. Potensi SDA Jenis usaha yang dikembangkan haruslah memiliki bahan baku diwilayah sekitar dan mudah dijangkau oleh kelompok masyarakat yang bersangkutan. SARAN Dengan kompleksitas persoalan yang dihadapi. Kemudahan Akses Prosedur atau cara yang ditempuh oleh masyarakat dalam memperoleh modal usaha tiadak berbelit-belit serta jaringan distribusi yang memadai untuk memasarkan produk yang dihasilkan. I. Perdes dan kebiasaan-kebiasaan lain yang melembaga. e. 4 .

Memiliki usaha yang berjalan (pengembangan) atau usaha alternatif (baru) yang prospektif atau potensial. 5 . d. yaitu : a. Kapabilitas teknis dan integritas moral harus menjadi pertimbangan utama untuk rekruitmen personil di jajaran pengelola program. Bersedia mematuhi aturan yang ditetapakan oleh organisasi pengelola program. 4. Kriteria bagi kelompok masyarakat penerima manfaat. b. Memiliki keterampilan teknis dan opersional yang sesuai. c. Berdomisili wilayah program COREMAP II.Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro 3.

Jakarta : Pusat Penelitian Ekonomi . Setyo. (pp. Perform Project _USAID. dan ProFI GTZ. Wahyudin. Jurnal Ekonomi Rakyat. Darwin. W. ProFI (Promotion of Small Financial Institutions) & GTZ (German Technical Cooperation) Ismawan. Stefan. ADB. Laporan Penelitian oleh BRI. Pekerjaan Umum. Jakarta. Didin (2004) Key Succes Factors In Micro Financing. Materi Pelatihan Pengelolaan Keuangan BUMDES. Executive Summary. P2KP. Wiloejo Wirjo (2005) Pemberdayaan Lembaga Keuangan Mikro Sebagai salah satu Pilar Sistem Keuangan Nasional : Upaya dalam Konkrit Jurnal Memutus Kajian Mata Ekonomi Rantai Dan Kemiskinan. Bank Indonesia (BI). & Budisastra. Jansen. Edisi Khusus. Bambang dan Budiantoro. Edisi Maret 2005 Perform. Peny. I Ketut (2005) Rural Micro Finance in NTB – Concept and Implementation Strategy. Heimann. (2005) Mapping Microfinance in Indonesia. (2003) Pemberdayaan Lembaga Keuangan Desa/Kelurahan Dalam Bentuk BUMDES. Keuangan.LIPI. 7 Desember 2004. PMU P2KP_Dep. (2005) Modul Pelatihan dan Pendampingan Pengelolaan Ekonomi Rumah Tangga (PERT). (2003) Model-Model Pemberdayaan Usaha Kecil dan Menengah. 86-100) 6 . Paper pada Diskusi Panel Microfinance Revolution: “Future Perspective for Indonesian Market”.Laporan Akhir Pelatihan Pengelolaan Keuangan Mikro DAFTAR PUSTAKA Anonimous (2004) Kebijakan Dan Strategi Nasional Untuk Pengembangan Usaha Mikro. Wijono.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful