1

PENGARUH FREE CASH FLOW TERHADAP
DIVIDEND POLICY
Oleh : Dini Rosdini


ABSTRAK
Dividen yang dibagikan kepada pemegang saham sangat bergantung pada
kebijakan perusahaan. Kebijakan dividen suatu perusahaan juga dipengaruhi oleh
Free Cash Flow yang merupakan aliran kas diskresioner yang menggambarkan
fleksibilitas keuangan perusahaan.
Penelitian ini menganalisis pengaruh Free Cash Flow terhadap Dividend
Payout Ratio, dimana Free Cash Flow diukur dengan mengurangi cash flow from
operations dengan net capital expenditure ditambah changes in working capital.
Unit analisis penelitian ini adalah perusahaan manufaktur tertentu pada tahun
2000-2002 yang sesuai dengan kriteria penelitian.
Analisis regresi dilakukan untuk meneliti pengaruh free cash flow terhadap
dividend payout ratio. Berdasarkan uji t untuk meneliti signifikansi diperoleh
hasil bahwa free cash flow berpengaruh terhadap dividend payout ratio.
Dari hasil penelitian ini dapat ditarik kesimpulan bahwa free cash flow
dapat dijadikan salah satu indikator dalam penetapan kebijakan dividen dalam
suatu perusahaan.

Kata Kunci: Free Cash Flow, Dividen, Dividend Payout Ratio.









2

Pendahuluan
Masalah keagenan dapat menimbulkan konflik yang melibatkan berbagai
pihak, konflik dapat terjadi antara manajer dengan pemegang saham, antara
manajer bersama-sama pemegang saham mayoritas dengan pemegang saham
minoritas, antara pemegang saham dengan para kreditur, juga antara manajer
dengan stakeholders lainnya. Jensen (1986) mengemukakan bahwa manajer
memiliki insentif untuk memperbesar perusahaan melebihi ukuran optimalnya
sehingga mereka tetap melakukan investasi meskipun memberikan net present
value negatif. Overinvestment semacam ini dilakukan dengan menggunakan dana
yang dihasilkan dari sumber internal perusahaan yaitu aliran kas bebas untuk
menghindari pengawasan yang berhubungan dengan penambahan modal dari luar
perusahaan. Padahal dana semacam ini seharusnya dibayarkan kepada pemegang
saham dalam bentuk peningkatan dividen atau pembelian kembali saham
perusahaan.
Besar kecilnya dividen yang dibayarkan kepada pemegang saham
tergantung pada kebijakan dividen masing-masing perusahaan dan dilakukan
berdasarkan pertimbangan berbagai faktor. Menurut Gitman (2003) faktor-faktor
yang mempengaruhi kebijakan dividen suatu perusahaan adalah debt covenant,
likuiditas, posisi kas, prospek pertumbuhan perusahaan, dan kuasa kendali para
pemegang saham yang memiliki mayoritas saham perusahaan.
Kebijakan dividen atau keputusan dividen pada hakikatnya adalah
menentukan porsi keuntungan yang akan dibagikan kepada para pemegang saham,
dan yang akan ditahan sebagai bagian dari laba ditahan (Levy dan Sarnat, 1990).
Pembayaran dividen khususnya cash dividend kepada para pemegang
saham sangat tergantung pada posisi kas yang tersedia, hal ini dibuktikan oleh
penelitian yang dilakukan oleh Sutrisno (2001) yang menyatakan bahwa di antara
beberapa faktor yang mempengaruhi Dividend Payout Ratio, hanya faktor posisi
kas (cash position) dan Debt to Equity Ratio yang berpengaruh signifikan. Posisi
kas yang benar-benar tersedia bagi para pemegang saham akan tergambar pada
free cash flow yang dimiliki oleh perusahaan.
J
Free Cash Flow (aliran kas bebas) menggambarkan tingkat fleksibilitas
keuangan perusahaan. Jensen (1986) mendefinisikan aliran kas bebas sebagai kas
yang tersisa setelah seluruh proyek yang menghasilkan net present value positif
dilakukan. Perusahaan dengan aliran kas bebas berlebih akan memiliki kinerja
yang lebih baik dibandingkan perusahaan lainnya karena mereka dapat
memperoleh keuntungan atas berbagai kesempatan yang mungkin tidak dapat
diperoleh perusahaan lain. Perusahaan dengan aliran kas bebas tinggi bisa diduga
lebih survive dalam situasi yang buruk. Sedangkan aliran kas bebas negatif berarti
sumber dana internal tidak mencukupi untuk memenuhi kebutuhan investasi
perusahaan sehingga memerlukan tambahan dana eksternal baik dalam bentuk
hutang maupun penerbitan saham baru.
Sedangkan menurut Ross et al (2000), aliran kas bebas merupakan kas
perusahaan yang dapat didistribusi kepada kreditor atau pemegang saham yang
tidak digunakan untuk modal kerja (working capital) atau investasi pada aset
tetap. Aliran kas bebas menunjukkan gambaran bagi investor bahwa dividen yang
dibagikan oleh perusahaan tidak sekedar strategi menyiasati pasar dengan maksud
meningkatkan nilai perusahaan.
Berbagai kondisi perusahaan dapat mempengaruhi nilai aliran kas bebas,
misalnya bila perusahaan memiliki aliran kas bebas tinggi dengan tingkat
pertumbuhan rendah maka aliran kas bebas ini seharusnya didistribusikan kepada
pemegang saham, tetapi bila perusahaan memiliki aliran kas bebas tinggi dan
tingkat pertumbuhan tinggi maka aliran kas bebas ini dapat ditahan sementara dan
bisa dimanfaatkan untuk investasi pada periode mendatang.
Karena kondisi tersebut di atas, maka mengindikasikan bahwa adanya aliran
kas bebas yang besar dalam suatu perusahaan belum tentu menunjukkan bahwa
perusahaan tersebut akan membagikan dividen dengan jumlah yang lebih besar
dibandingkan dengan ketika perusahaan memiliki aliran kas bebas yang kecil.
Sehingga penulis tertarik untuk meneliti bagaimana pengaruh free cash flow
(aliran kas bebas) terhadap kebijakan dividen yang diproksikan oleh Dividend
Payout Ratio.

4
Identifikasi Masalah
Masalah yang akan dipecahkan di dalam penelitian ini adalah :
“Bagaimana pengaruh Free Cash Flow terhadap Dividend Payout Ratio?”


Definisi Free Cash Flow

Jensen (1986) mendefinisikan free cash flow adalah aliran kas yang
merupakan sisa dari pendanaan seluruh proyek yang menghasilkan net present
value (NPV) positif yang didiskontokan pada tingkat biaya modal yang relevan.
Free cash flow ini lah yang sering menjadi pemicu timbulnya perbedaan
kepentingan antara pemegang saham dan manajer.
Ketika free cash flow tersedia, manajer disinyalir akan menghamburkan
free cash flow tersebut sehingga terjadi inefisiensi dalam perusahaan atau akan
menginvestasikan free cash flow dengan return yang kecil (Smith & Kim, 1994).
White et al (2003) mendefinisikan free cash flow sebagai aliran kas
diskresioner yang tersedia bagi perusahaan. Free cash flow adalah kas dari
aktivitas operasi dikurangi capital expenditures yang dibelanjakan perusahaan
untuk memenuhi kapasitas produksi saat ini. Free cash flow dapat digunakan
untuk penggunaan diskresioner seperti akuisisi dan pembelanjaan modal dengan
orientasi pertumbuhan (growth-oriented), pembayaran hutang, dan pembayaran
kepada pemegang saham baik dalam bentuk dividen. Semakin besar free cash
flow yang tersedia dalam suatu perusahaan, maka semakin sehat perusahaan
tersebut karena memiliki kas yang tersedia untuk pertumbuhan, pembayaran
hutang, dan dividen.
Ross et al (2000) mendefinisikan free cash flow sebagai kas perusahaan
yang dapat didistribusi kepada kreditur atau pemegang saham yang tidak
digunakan untuk modal kerja (working capital) atau investasi pada aset tetap.
Free cash flow menunjukkan gambaran bagi investor bahwa dividen yang
dibagikan oleh perusahaan tidak sekedar “strategi” menyiasati pasar dengan
maksud meningkatkan nilai perusahaan. Bagi perusahaan yang melakukan
5
pengeluaran modal, free cash flow akan mencerminkan dengan jelas mengenai
perusahaan manakah yang masih mempunyai kemampuan di masa depan dan
yang tidak (Uyara dan Tuasikal, 2003)
Free cash flow dikatakan mempunyai kandungan informasi bila free cash
flow memberi signal bagi pemegang saham. Dapat dikatakan pula bahwa free cash
flow yang mempunyai kandungan informasi menunjukkan bahwa free cash flow
mampu mempengaruhi hubungan antara rasio pembayaran dividen dan
pengeluaran modal dengan earnings response coefficients (Uyara dan Tuasikal,
2003).

Definisi Dividen

Menurut Gitman (2003) dividen kas yang dibayarkan merupakan
penilaian investor atas suatu saham. Dividen kas mencerminkan arus kas kepada
pemegang saham dan menginformasikan kinerja perusahaan saat ini dan yang
akan datang. Karena retained earnings (saldo laba) adalah salah satu bentuk
pendanaan internal, maka keputusan mengenai dividen dapat mempengaruhi
kebutuhan pendanaan eksternal perusahaan. Dengan demikian, semakin besar
dividen kas yang dibayarkan oleh perusahaan, maka semakin besar pula jumlah
pendanaan eksternal yang dibutuhkan melalui pinjaman hutang atau penjualan
saham.
Pendefinisian dividen yang senada diungkapkan oleh Ross et al (1999),
Ross menyatakan bahwa dividen adalah suatu bentuk pembayaran yang dilakukan
oleh perusahaan kepada para pemiliknya, baik dalam bentuk kas maupun saham.
Dividen dikatakan juga sebagai “komponen pendapatan” dari return investasi
pada saham.

Teori Kebijakan Dividen

Dividen merupakan adalah pembayaran dari perusahaan kepada para
pemegang saham atas keuntungan yang diperolehnya. Kebijakan dividen adalah
6
kebijakan yang berhubungan dengan pembayaran dividen oleh pihak perusahaan,
berupa penentuan besarnya dividen yang akan dibagikan dan besarnya saldo laba
yang ditahan untuk kepentingan perusahaan (Sutrisno, 2001)
Dalam banyak hal, dividen sering diperlakukan sebagai pertimbangan
terakhir setelah pertimbangan investasi dan pertimbangan pembiayaan lainnya,
sehingga timbul the residual value theory of dividend. Disamping itu, ada juga
yang mempertimbangkan pembagian dividen kas untuk mengurangi masalah
keagenan.
Gitman (2003) memberikan definisi kebijakan dividen sebagai suatu
perencanaan tindakan perusahaan yang harus dituruti ketika keputusan dividen
harus dibuat. Sedangkan Lee dan Finerty (1990) mengartikan kebijakan dividen
sebagai suatu keputusan perusahaan apakah akan membagikan earnings yang
dihasilkan kepada para pemegang saham atau akan menahan earnings untuk
kegiatan reinvestasi dalam perusahaan.
Dengan demikian, kebijakan dividen merupakan penggunaan laba bersih
setelah pajak yang akan dibagikan kepada para pemegang saham dan berapa besar
bagian laba bersih yang akan digunakan untuk membiaya investasi perusahaan.
Apabila perusahaan memilih untuk membagikan laba yang diperolehnya dalam
bentuk dividen, maka akan mengurangi retained earnings dan selanjutnya
mengurangi total sumber dana internal. Sebaliknya, jika perusahaan memilih
untuk menahan laba yang diperolehnya, maka kemampuan pembentukan dana
internal akan semakin besar.
Kebijakan dividen yang optimal adalah kebijakan dividen yang
menciptakan keseimbangan diantara dividen saat ini dan pertumbuhan di masa
mendatang sehingga dapat memaksimumkan harga saham perusahaan.
Berikut ini adalah pemaparan mengenai beberapa teori kebijakan dividen:
1. Hipotesis Kontrak
Konsep dasar hipotesis kontrak digambarkan oleh Myers (1977, dalam
Smith & Watts 1992) sebagai berikut: IOS perusahaan merupakan call option
(hak untuk melakukan pembelian atau investasi di masa mendatang pada tingkat
harga tertentu) yang nilainya bergantung pada kecenderungan bahwa manajemen
7
akan melaksanakan kesempatan tersebut. Jika perusahaan memiliki hutang yang
berisiko tinggi dan dengan hutang tersebut perusahaan melaksanakan pilihan
untuk menjalankan proyek yang memiliki net present value positif, maka akan
terdapat kemungkinan terjadinya penurunan nilai perusahaan.
Hubungan antara kebijakan investasi dan dividen dapat diidentifikasi
melalui arus kas perusahaan, yaitu semakin besar jumlah investasi dalam satu
periode tertentu, akan semakin kecil dividen yang diberikan. Dengan demikian
perusahaan yang bertumbuh (aktif melakukan kegiatan investasi) diidentifikasi
sebagai perusahaan yang free cash flownya rendah (Jensen, 1986 dalam Smith dan
Watts 1992) dengan pembayaran dividen yang rendah pula.
Argumentasi mengenai hipotesis kontrak adalah new issue market
merupakan salah satu cara menurunkan biaya agensi, karena berarti terjadi
peningkatan pengawasan terhadap manajer oleh pemegang saham yang jumlahnya
menjadi lebih banyak atau hak kontrol yang lebih besar bagi pemegang saham.
Oleh karena itu, perusahaan yang memiliki pilihan pertumbuhan yang rendah akan
segan atau jarang melakukan new issue market. Salah satu cara mempertahankan
nilai modal saham yang ada adalah dengan membayar dividen lebih tinggi (Rozef
1982 dan Easterbrook 1984, dalam Smith & Watts 1992).

2. Hipotesis Pecking Order
Hipotesis Pecking Order yang dikemukakan oleh Myers & Majluf (1984)
di dalam Hartono (1999) menyatakan bahwa perusahaan yang profitable memiliki
dorongan untuk membayar dividen relatif rendah dalam rangka memiliki dana
internal lebih banyak untuk membiayai proyek-proyek investasinya. Bahkan bagi
perusahaan bertumbuh, peningkatan dividen dapat menjadi berita buruk (bad
news) karena diduga perusahaan telah mengurangi rencana investasinya (Kalay
1982, dalam Hartono 1999).
3. Hipotesis Sinyal
Hipotesis sinyal yang dikemukakan oleh Miller & Rock (1985) di dalam
Hartono (1999) menyatakan bahwa perusahaan yang berkualitas tinggi akan
membayar dividen lebih tinggi. Jika sinyal meningkat karena adanya disparitas
8
informasi antara manajer dengan investor, maka perusahaan yang memiliki
disparitas informasi besar yang biasanya merupakan perusahaan yang memiliki
pilihan pertumbuhan yang kecil akan membayarkan dividen lebih tinggi
(hubungan negatif) sebagai sinyal bahwa kondisi perusahaan baik.

4. Residual Dividend policy
Kebijakan ini menyatakan bahwa dividen yang dibayarkan merupakan
sisa dari laba perusahaan setelah dikurangkan dengan yang dibayarkan untuk
membiayai perencanaan modal perusahaan (Weston dan Brigham, 1993). Artinya,
perusahaan membayarkan dividen hanya jika terdapat kelebihan dana atas laba
perusahaan yang digunakan untuk membiayai proyek yang telah direncanakan.
Dasar dari kebijakan ini adalah bahwa investor lebih menyukai perusahaan
menahan dan menginvestasikan kembali laba daripada membagikannya dalam
bentuk dividen apabila laba yang diinvestasikan kembali tersebut dapat
menghasilkan return yang lebih tinggi daripada return rata rata yang dapat
dihasilkan investor dari investasi lain dengan risiko yang sebanding.

Dividend Payout Ratio

Dividend Payout Ratio merupakan indikasi atas persentase jumlah
pendapatan yang diperoleh yang didistribusikan kepada pemilik atau pemegang
saham dalam bentuk kas (Gitman, 2003). Dividend Payout Ratio (DPR) ini
ditentukan perusahaan untuk membayar dividen kepada para pemegang saham
setiap tahun, penentuan DPR berdasarkan besar kecilnya laba setelah pajak.

Dividend Payout Ratio = Dividend per share
Earnings per share

Kerangka Pemikiran

9
Keputusan suatu perusahaan untuk membagikan dividen serta besarnya
dividen yang dapat dibagikan kepada para pemegang saham sangat tergantung
pada posisi kas perusahaan tersebut. Meskipun perusahaan dapat memperoleh laba
yang tinggi namun apabila posisi kas menunjukkan keadaan yang tidak begitu
baik, perusahaan mungkin tidak dapat membayar dividen. Misalnya, apabila
perusahaan membutuhkan dana yang cukup besar untuk membiayai investasinya
atau perusahaan tersebut sedang tumbuh sehingga sebagian besar dananya
tertanam dalam aktiva tetap dan modal kerja, maka kemampuannya untuk
membayar dividen kas pun sangat terbatas.
Menurut Scott Jr. et al (1999:575) kebijakan dividen terdiri dari dua
komponen, yang pertama adalah Dividend Payout Ratio yang mengindikasikan
jumlah dividen yang akan dibayarkan sehubungan dengan jumlah earnings
perusahaan. Sedangkan komponen yang kedua adalah stabilitas dari dividen.
Definisi Dividend Payout Ratio menurut Van Horne & Machowicz Jr.
(1998:483) Dividend Payout Ratio adalah:
“Annual cash dividends divided by annual earnings; or alternatively
Dividend per Share divided by Earning per Share. The ratio indicates the
percentage of a company’s earnings that’s paid out to shareholder in
cash.”
Jadi, Dividend Payout Ratio merupakan persentase dividen tunai yang
dibayarkan dibagi laba tahun berjalan.
Dividen merupakan arus kas keluar sehingga semakin kuat posisi kas
perusahaan, akan mempengaruhi besarnya kemampuan perusahaan dalam
membayar dividen. Kas yang benar-benar tersedia bagi para pemegang saham
adalah suatu free cash flow.
Free Cash Flow didefinisikan oleh Jensen (1986) sebagai kelebihan dana
kas setelah dipakai untuk mendanai seluruh proyek yang memberikan net present
value positif yang didiskontokan pada tingkat biaya modal yang relevan.
Pengertian senada diungkapkan oleh Brown (1996) yang mendefinisikan aliran
kas bebas sebagai cash flow yang dihasilkan dari operasi bisnis yang sedang
10
berjalan dan tersedia untuk didistribusikan kembali kepada pemegang saham
tanpa mempengaruhi tingkat pertumbuhan perusahaan saat ini.
Begitu pula Francis et al (2000) dan Brigham, et al (1999) memberikan
pengertian aliran kas bebas sebagai kas yang tersedia untuk didistribusikan bagi
investor sesudah terpenuhinya kebutuhan seluruh investasi yang diperlukan untuk
mempertahankan operasi.
Sedangkan Kieso dan Weygandt (2002) mendefinisikan aliran kas bebas
sebagai jumlah aliran kas diskresioner suatu perusahaan yang dapat digunakan
untuk tambahan investasi, melunasi hutang, membeli kembali saham perusahaan
sendiri (treasury stock), atau menambah likuiditas perusahaan.
White dan Sondhi (2003) mendefiniskan aliran kas bebas sebagai jumlah
aliran kas dari aktivitas operasi (Cash Flow From Operating Activities) dikurangi
Capital Expenditures.
Semua pengertian di atas memiliki makna senada yaitu menjelaskan
adanya dana yang berlebih di perusahaan yang seharusnya didistribusikan kepada
para pemegang saham dimana keputusan pendistribusian ini sangat dipengaruhi
oleh kebijakan manajemen.



Hipotesis

Berdasarkan pada perumusan masalah dan landasan teori yang diajukan,
maka hipotesis dalam penelitian ini adalah sebagai berikut :
H
1
: “Free Cash Flow berpengaruh terhadap Dividend Payout Ratio”
Dalam penelitian ini, Free Cash Flow digunakan sebagai variabel bebas
(independent variable) sedangkan Dividend Payout Ratio sebagai variabel terikat
(dependent variable).

Objek dan Metode Penelitian

11
Objek penelitian ini adalah Free Cash Flow dan Dividend Payout Ratio
(DPR). Objek penelitian ini difokuskan pada seluruh perusahaan manufaktur yang
listing di Bursa Efek Jakarta dalam periode laporan keuangan tahun 2000-2002.
Pembatasan periode laporan keuangan yang dimulai tahun 2000 berkaitan dengan
periode setelah krisis ekonomi dan batasan tahun 2002 berkaitan dengan
ketersediaan data yang dapat diakses.

Operasionalisasi Variabel

Sesuai dengan objek penelitian, Free Cash Flow berfungsi sebagai
variabel bebas (independent variable) dan Dividend Payout Ratio (DPR)
berfungsi sebagai variabel terikat (dependent variable).
Free Cash Flow diukur dengan membagi Free Cash Flow dengan Total
Assets pada periode yang sama dengan tujuan agar lebih comparable bagi
perusahaan-perusahaan yang dijadikan sampel, sehingga penghitungan Free Cash
Flow menjadi relatif terhadap size perusahaan, dalam hal ini diukur dengan Total
Assets. Ukuran Free Cash Flow sebagaimana merujuk kepada Ross et.al. (2000)
adalah:
Free Cash Flow = cash flow from operations – (net capital expenditure +
changes in working capital)
dimana:
Cash flow from operations (aliran kas operasi) = nilai bersih kenaikan/penurunan
arus kas dari aktivitas operasi perusahaan.
Net capital expenditure (pengeluaran modal bersih) = nilai perolehan aktiva tetap
akhir – nilai perolehan aktiva tetap awal.
Changes in working capital (perubahan modal kerja) = modal kerja akhir tahun –
modal kerja awal tahun.
Sementara Dividend Payout Ratio (DPR) dihitung dengan rumus:
( ) pershare earning
pershare dividen
DPR =
12
Operasionalisasi variabel secara terperinci dapat dilihat pada Tabel 1
berikut ini.
Tabel 1
Struktur Operasionalisasi Variabel
Variabel
Definisi
Indikator
Skala
Independent Variable
Free Cash Flow
per Total Asset
(FCF/TA)
Aliran kas diskresioner
yang tersedia bagi
perusahaan (White et al,
2003)
- Cash flow
from
operations
- Net capital
expenditures
- Net working
capital
Rasio
Dependent Variable
Dividend
Payout Ratio
(DPR)
Persentase yang diperoleh
yang didistribusikan
kepada pemilik atau
pemegang saham dalam
bentuk kas (Gitman, 2003)
- Dividend
pershare
- Earning
pershare
Rasio

Metode Analisis

Teknik analisis yang digunakan untuk menguji hipotesis penelitian adalah
Analisis Regresi Linear Sederhana ( Linear Regression). Sesuai dengan sifat
analisisnya, analisis regresi dalam penelitian ini dimanfaatkan untuk menganalisis
1J
pengaruh Free Cash Flow per Total Asset (FCF/TA) terhadap Dividend Payout
Ratio (DPR) .
Dalam wujud persamaan, model analisis yang diuji adalah:
DPR = b
0
+ b
1
(FCF/TA) + e ………………

dimana : FCF/TA : Free Cash Flow per Total Asset (independent variable)
DPR : Dividend Payout Ratio (dependent variable)
e : error
b
0
: kontanta/intersep
b
1
: koefisien regresi dari FCF/TA

Pengujian hipotesis didasarkan pada p-value dari masing-masing
parameter atau dengan membandingkan t-hitung dengan t-tabel. Peneliti
menetapkan kriteria penerimaan dengan uji dua sisi dengan tingkat signifikansi
5%. Jika t hitung lebih besar dari t tabel atau t hitung lebih kecil dari minus t
tabel, maka hipotesis nol ditolak, sedangkan jika t hitung lebih kecil dari t tabel
atau t hitung lebih besar dari minus t tabel, maka hipotesis nol diterima.

Hasil Penelitian

Hasil Uji Hipotesis:
H
0
: β=0, FCF tidak berpengaruh terhadap DPR
H
1
: β≠0, FCF berpengaruh terhadap DPR






14
Dari hasil pengolahan data tersebut diperoleh hasil sebagai berikut:
Coefficients Significance F P-value t Stat
Intercept
0.14371385
8 0.000234219 9.69361E-14 7.691502

0.10062684
1

0.000234219 -3.70967

Sehingga, persamaan regresi yang terbentuk adalah:
DPR = 0.144 + 0.101 FCF + e
Dari hasil uji regresi linear berganda pada tingkat signifikansi 0,05
menunjukkan bahwa hipotesis nol (H
0
) dapat ditolak karena t-hitung > t-tabel,
dimana nilai signifikansi (p value) < α (0,00023 < 0,05) atau dengan kata lain
hipotesis alternatif satu (H
1
) diterima.
Dengan demikian, dapat diambil kesimpulan bahwa Free Cash Flow
memiliki pengaruh terhadap Dividend Payout Ratio. Pengaruh free cash flow
terhadap dividend payout ratio bersifat positif artinya semakin tinggi free cash
flow maka semakin tinggi dividend payout ratio atau semakin rendah free cash
flow maka semakin rendah dividend payout ratio. Hal ini bisa dilihat dari nilai
koefisien regresi dimana nilai β
1
= 0,101 yang artinya setiap terjadi kenaikan free
cash flow sebesar satu maka akan terjadi kenaikan dividend payout ratio sebesar
0,101 begitu juga setiap terjadi penurunan free cash flow sebesar satu maka akan
terjadi penurunan dividend payout ratio sebesar 0,101.
Hasil ini sesuai dengan teori yang dikemukakan oleh Smith and Watts
(1992) yang menyatakan bahwa untuk menghindari terjadinya overinvestment
(free cash flow problem), manajer akan membagikan dividen dalam jumlah yang
tinggi. Lang and Litzenberger (1989) menyatakan bahwa bagi perusahaan
overinvesting, kenaikan dividen mengimplikasikan pengurangan kebijakan
manajemen atas investasi yang telah overinvesting sehingga respon pemegang
saham positif terhadap kenaikan dividen tersebut. Peningkatan dividen merupakan
sinyal yang positif tentang pertumbuhan perusahaan di masa yang akan datang,
karena meningkatnya dividen diartikan sebagai adanya keuntungan yang akan
15
diperoleh di masa yang akan datang sebagai hasil yang diperoeh dari keputusan
investasi yang perusahaan dengan net present value positif (Hasnawati, 2004)





DAFTAR PUSTAKA

Brigham, Eugene E., Louis C. Gapenski, dan Philip R. Daves. (1999).
Intermediate Financial Management. 6
th
ed. Orlando: The Dryden Press.
Brown, Gordon T. (1996). Free Cash Flow Appraisal …. A Better Way ?. The
Appraisal Journal.
Easterbrook, F. (1984). Two Agency-Cost Explanation of Dividends. American
Economic Review. Vol 16.
Francis, Jennifer, Perl Olsson dan Dennis R. Oswald. (2000). Comparing The
Accuracy and Explainability of Dividend, Free Cash Flow, and Abnormal
Earning Equity Estimates. Journal of Accounting Research. Vol. 38, No.1.
Spring: 45-70
Gaver, Jennifer J., dan Gaver, Kenneth M. (1993). Additional Evidence on the
Association between the Investment Opportunity Set and Corporate
Financing, Dividend and Compensation Policies. Journal of Accounting and
Economics 16.
Gitman, Lawrence J. (2003). Principles of Managerial Finance. 10
th
edition.
Addison Wesley.
Gujarati, Damodar. (1995). Basic Econometrics. Mc Graw Hill.
Jensen, Michael C. (1986). Agency Costs of Free Cash Flow, Corporate Finance,
and Takeovers. American Economic Review. May, vol. 76(2): 323-329
Jogiyanto Hartono. (1999). An Agency Cost Explanation for Dividend Payments.
Working Paper. Universitas Gadjah Mada.
16
Jogiyanto Hartono. (2004). Metodologi Penelitian Bisnis: salah Kaprah dan
Pengalaman-Pengalaman. BPFE.
Julianto Agung Saputro. (2003). Analisis Hubungan antara Gabungan Proksi
Investment Opportunity Set dan Real Growth dengan Menggunakan
Pendekatan Confirmatory Factor .
Kallapur, Sanjay dan Trombley, Mark A. (1999). The Association Between
Investment Opportunity Proxies and Realized Growth. Journal of Business
and Accounting 26.
Kieso, Donald E. dan Jerry J. Wseygandt. (2002). Intermediate Accounting. John
Wiley and Sons, Inc. New York.
Koch, Paul D dan Shenoy, Catherine. (1999). The Information Content of
Dividend and Capital Structure Policies. Financial Management. Vol 28 No
4.

Lee dan Finerty. (1990). Corporate Finance Theory, Methods and Applications.
Harcourt Brace Jovanovich. USA.
Levin, David M, Berenson, Mark, dan Stephen, David. (1999). Statistics for
Managers. Prentice Hall.
Levy, H. dan Sarnat, M. (1990). Capital Investment and Financial Decision.
Fourth edition. Prentice Hall.
Mollah, Sabur A dan Keasey, Kevin dan Short, Helen. (2000). The Influence of
Agency Cost on Dividend Policy in an Emerging Market: Evidence from the
Dhaka Stock Exchange. Working Paper.
Ross, S. (1977). The Determinant of Financial Structure: The Incentive Signaling
Approach. Bell Journal of Economics. Spring: 23-40.
Rozeff, M.S. (1982). Growth, Beta and Agency Cost as Determinants of Dividend
Payout Ratios. Journal of Financial Research. Vol 8.
Scott Jr., David F., Martin, John D., Petty, William, dan Keown, Arthur J. (1999).
Basic Financial Management, Prentice Hall, Inc. 8
th
edition.
Sekaran, Uma. (2003). Research Methods For Business. Wiley.
17
Smith, Ruchard L dan Kim, Joo Hyun. (1994). The Combined Effects of Free
Cash Flow and Financial Slack of Bidder and Target Stock Returns. Journal
of Business. 17
Sri Hasnawati (2004). Pengaruh keputusan investasi, keputusan pendanaan, dan
kebijakan dividen terhadap nilai perusahaan publik di Bursa Efek Jakarta.
Disertasi. Universitas Padjadjaran.
Sritua Arief. (1993). Metodologi Penelitian Ekonomi. Penerbit Universitas
Indonesia.
Sutrisno. (2001). Analisis Faktor-faktor yang mempengaruhi Dividend Payout
Ratio. TEMA, Volume II, Nomor 1, Maret 2001.
Uyara, Ali Sani dan Askam Tuasikal. (2003). Moderasi Aliran Kas Bebas
terhadap Hubungan Rasio Pembayaran Dividen dan Pengeluaran Modal
dengan Earnings Response Coefficients. Jurnal Riset Akuntansi Indonesia.
Vol 6 No. 2.
Van Horne, James C. dan Wachowicz, Jr. (1998). Fundamental of Financial
Management. Prentice Hall, Inc. 10
th
edition.
Vogt, Stephen C., dan Joseph D. Vu. (2000). Free Cash Flow and Long-Run Firm
Value: Evidence from the Value Line Investment Survey. Journal of
Managerial Issues. Vol. XII No. 2
Watts, R.L. dan Zimmerman, J.L. (1986). Positive Accounting Theory. Prentice
Hall. Engelwood Cliffs. NJ.
Weston, J Fred & Brigham, Eugene F. (1993). Essentials of Managerial Finance.
Harcourt Brace & Company.
White, Gerald I., Sondhi, Ashwinpul C., dan Fried, Dov. (1998). The Analysis
and Use Of Financial Statements. John Wiley and Sons, Inc. New York.

Posisi kas yang benar-benar tersedia bagi para pemegang saham akan tergambar pada free cash flow yang dimiliki oleh perusahaan. hal ini dibuktikan oleh penelitian yang dilakukan oleh Sutrisno (2001) yang menyatakan bahwa di antara beberapa faktor yang mempengaruhi Dividend Payout Ratio. hanya faktor posisi kas (cash position) dan Debt to Equity Ratio yang berpengaruh signifikan. likuiditas. . dan yang akan ditahan sebagai bagian dari laba ditahan (Levy dan Sarnat. antara pemegang saham dengan para kreditur. Jensen (1986) mengemukakan bahwa manajer memiliki insentif untuk memperbesar perusahaan melebihi ukuran optimalnya sehingga mereka tetap melakukan investasi meskipun memberikan net present value negatif.Pendahuluan Masalah keagenan dapat menimbulkan konflik yang melibatkan berbagai pihak. konflik dapat terjadi antara manajer dengan pemegang saham. 1990). dan kuasa kendali para pemegang saham yang memiliki mayoritas saham perusahaan. Besar kecilnya dividen yang dibayarkan kepada pemegang saham tergantung pada kebijakan dividen masing-masing perusahaan dan dilakukan berdasarkan pertimbangan berbagai faktor. Pembayaran dividen khususnya cash dividend kepada para pemegang saham sangat tergantung pada posisi kas yang tersedia. Overinvestment semacam ini dilakukan dengan menggunakan dana yang dihasilkan dari sumber internal perusahaan yaitu aliran kas bebas untuk menghindari pengawasan yang berhubungan dengan penambahan modal dari luar perusahaan. Padahal dana semacam ini seharusnya dibayarkan kepada pemegang saham dalam bentuk peningkatan dividen atau pembelian kembali saham perusahaan. antara manajer bersama-sama pemegang saham mayoritas dengan pemegang saham minoritas. Kebijakan dividen atau keputusan dividen pada hakikatnya adalah menentukan porsi keuntungan yang akan dibagikan kepada para pemegang saham. juga antara manajer dengan stakeholders lainnya. prospek pertumbuhan perusahaan. posisi kas. Menurut Gitman (2003) faktor-faktor yang mempengaruhi kebijakan dividen suatu perusahaan adalah debt covenant.

. Sedangkan aliran kas bebas negatif berarti sumber dana internal tidak mencukupi untuk memenuhi kebutuhan investasi perusahaan sehingga memerlukan tambahan dana eksternal baik dalam bentuk hutang maupun penerbitan saham baru. Perusahaan dengan aliran kas bebas tinggi bisa diduga lebih survive dalam situasi yang buruk. tetapi bila perusahaan memiliki aliran kas bebas tinggi dan tingkat pertumbuhan tinggi maka aliran kas bebas ini dapat ditahan sementara dan bisa dimanfaatkan untuk investasi pada periode mendatang. misalnya bila perusahaan memiliki aliran kas bebas tinggi dengan tingkat pertumbuhan rendah maka aliran kas bebas ini seharusnya didistribusikan kepada pemegang saham. Aliran kas bebas menunjukkan gambaran bagi investor bahwa dividen yang dibagikan oleh perusahaan tidak sekedar strategi menyiasati pasar dengan maksud meningkatkan nilai perusahaan. Sedangkan menurut Ross et al (2000). aliran kas bebas merupakan kas perusahaan yang dapat didistribusi kepada kreditor atau pemegang saham yang tidak digunakan untuk modal kerja (working capital) atau investasi pada aset tetap. Karena kondisi tersebut di atas.Free Cash Flow (aliran kas bebas) menggambarkan tingkat fleksibilitas keuangan perusahaan. Berbagai kondisi perusahaan dapat mempengaruhi nilai aliran kas bebas. Jensen (1986) mendefinisikan aliran kas bebas sebagai kas yang tersisa setelah seluruh proyek yang menghasilkan net present value positif dilakukan. Perusahaan dengan aliran kas bebas berlebih akan memiliki kinerja yang lebih baik dibandingkan perusahaan lainnya karena mereka dapat memperoleh keuntungan atas berbagai kesempatan yang mungkin tidak dapat diperoleh perusahaan lain. maka mengindikasikan bahwa adanya aliran kas bebas yang besar dalam suatu perusahaan belum tentu menunjukkan bahwa perusahaan tersebut akan membagikan dividen dengan jumlah yang lebih besar dibandingkan dengan ketika perusahaan memiliki aliran kas bebas yang kecil. Sehingga penulis tertarik untuk meneliti bagaimana pengaruh free cash flow (aliran kas bebas) terhadap kebijakan dividen yang diproksikan oleh Dividend Payout Ratio.

White et al (2003) mendefinisikan free cash flow sebagai aliran kas diskresioner yang tersedia bagi perusahaan. 1994). Free cash flow dapat digunakan untuk penggunaan diskresioner seperti akuisisi dan pembelanjaan modal dengan orientasi pertumbuhan (growth-oriented). manajer disinyalir akan menghamburkan free cash flow tersebut sehingga terjadi inefisiensi dalam perusahaan atau akan menginvestasikan free cash flow dengan return yang kecil (Smith & Kim. Semakin besar free cash flow yang tersedia dalam suatu perusahaan. Free cash flow menunjukkan gambaran bagi investor bahwa dividen yang dibagikan oleh perusahaan tidak sekedar “strategi” menyiasati pasar dengan maksud meningkatkan nilai perusahaan.Identifikasi Masalah Masalah yang akan dipecahkan di dalam penelitian ini adalah : “Bagaimana pengaruh Free Cash Flow terhadap Dividend Payout Ratio?” Definisi Free Cash Flow Jensen (1986) mendefinisikan free cash flow adalah aliran kas yang merupakan sisa dari pendanaan seluruh proyek yang menghasilkan net present value (NPV) positif yang didiskontokan pada tingkat biaya modal yang relevan. pembayaran hutang. Free cash flow ini lah yang sering menjadi pemicu timbulnya perbedaan kepentingan antara pemegang saham dan manajer. dan pembayaran kepada pemegang saham baik dalam bentuk dividen. Ross et al (2000) mendefinisikan free cash flow sebagai kas perusahaan yang dapat didistribusi kepada kreditur atau pemegang saham yang tidak digunakan untuk modal kerja (working capital) atau investasi pada aset tetap. Bagi perusahaan yang melakukan . Free cash flow adalah kas dari aktivitas operasi dikurangi capital expenditures yang dibelanjakan perusahaan untuk memenuhi kapasitas produksi saat ini. pembayaran hutang. dan dividen. Ketika free cash flow tersedia. maka semakin sehat perusahaan tersebut karena memiliki kas yang tersedia untuk pertumbuhan.

Pendefinisian dividen yang senada diungkapkan oleh Ross et al (1999). free cash flow akan mencerminkan dengan jelas mengenai perusahaan manakah yang masih mempunyai kemampuan di masa depan dan yang tidak (Uyara dan Tuasikal. Dividen kas mencerminkan arus kas kepada pemegang saham dan menginformasikan kinerja perusahaan saat ini dan yang akan datang. Teori Kebijakan Dividen Dividen merupakan adalah pembayaran dari perusahaan kepada para pemegang saham atas keuntungan yang diperolehnya. maka semakin besar pula jumlah pendanaan eksternal yang dibutuhkan melalui pinjaman hutang atau penjualan saham. Kebijakan dividen adalah . 2003) Free cash flow dikatakan mempunyai kandungan informasi bila free cash flow memberi signal bagi pemegang saham. Definisi Dividen Menurut Gitman (2003) dividen kas yang dibayarkan merupakan penilaian investor atas suatu saham. Dengan demikian. semakin besar dividen kas yang dibayarkan oleh perusahaan. 2003).pengeluaran modal. Ross menyatakan bahwa dividen adalah suatu bentuk pembayaran yang dilakukan oleh perusahaan kepada para pemiliknya. Dapat dikatakan pula bahwa free cash flow yang mempunyai kandungan informasi menunjukkan bahwa free cash flow mampu mempengaruhi hubungan antara rasio pembayaran dividen dan pengeluaran modal dengan earnings response coefficients (Uyara dan Tuasikal. baik dalam bentuk kas maupun saham. Karena retained earnings (saldo laba) adalah salah satu bentuk pendanaan internal. maka keputusan mengenai dividen dapat mempengaruhi kebutuhan pendanaan eksternal perusahaan. Dividen dikatakan juga sebagai “komponen pendapatan” dari return investasi pada saham.

kebijakan dividen merupakan penggunaan laba bersih setelah pajak yang akan dibagikan kepada para pemegang saham dan berapa besar bagian laba bersih yang akan digunakan untuk membiaya investasi perusahaan. maka akan mengurangi retained earnings dan selanjutnya mengurangi total sumber dana internal. ada juga yang mempertimbangkan pembagian dividen kas untuk mengurangi masalah keagenan. Berikut ini adalah pemaparan mengenai beberapa teori kebijakan dividen: 1. Apabila perusahaan memilih untuk membagikan laba yang diperolehnya dalam bentuk dividen. Sedangkan Lee dan Finerty (1990) mengartikan kebijakan dividen sebagai suatu keputusan perusahaan apakah akan membagikan earnings yang dihasilkan kepada para pemegang saham atau akan menahan earnings untuk kegiatan reinvestasi dalam perusahaan. Sebaliknya. berupa penentuan besarnya dividen yang akan dibagikan dan besarnya saldo laba yang ditahan untuk kepentingan perusahaan (Sutrisno. jika perusahaan memilih untuk menahan laba yang diperolehnya. Gitman (2003) memberikan definisi kebijakan dividen sebagai suatu perencanaan tindakan perusahaan yang harus dituruti ketika keputusan dividen harus dibuat. Dengan demikian. maka kemampuan pembentukan dana internal akan semakin besar. 2001) Dalam banyak hal. Kebijakan dividen yang optimal adalah kebijakan dividen yang menciptakan keseimbangan diantara dividen saat ini dan pertumbuhan di masa mendatang sehingga dapat memaksimumkan harga saham perusahaan. dividen sering diperlakukan sebagai pertimbangan terakhir setelah pertimbangan investasi dan pertimbangan pembiayaan lainnya. Hipotesis Kontrak Konsep dasar hipotesis kontrak digambarkan oleh Myers (1977. sehingga timbul the residual value theory of dividend.kebijakan yang berhubungan dengan pembayaran dividen oleh pihak perusahaan. dalam Smith & Watts 1992) sebagai berikut: IOS perusahaan merupakan call option (hak untuk melakukan pembelian atau investasi di masa mendatang pada tingkat harga tertentu) yang nilainya bergantung pada kecenderungan bahwa manajemen . Disamping itu.

Hubungan antara kebijakan investasi dan dividen dapat diidentifikasi melalui arus kas perusahaan. peningkatan dividen dapat menjadi berita buruk (bad news) karena diduga perusahaan telah mengurangi rencana investasinya (Kalay 1982. Hipotesis Sinyal Hipotesis sinyal yang dikemukakan oleh Miller & Rock (1985) di dalam Hartono (1999) menyatakan bahwa perusahaan yang berkualitas tinggi akan membayar dividen lebih tinggi. 2. akan semakin kecil dividen yang diberikan. Jika perusahaan memiliki hutang yang berisiko tinggi dan dengan hutang tersebut perusahaan melaksanakan pilihan untuk menjalankan proyek yang memiliki net present value positif. dalam Hartono 1999).akan melaksanakan kesempatan tersebut. Salah satu cara mempertahankan nilai modal saham yang ada adalah dengan membayar dividen lebih tinggi (Rozef 1982 dan Easterbrook 1984. 1986 dalam Smith dan Watts 1992) dengan pembayaran dividen yang rendah pula. Oleh karena itu. Hipotesis Pecking Order Hipotesis Pecking Order yang dikemukakan oleh Myers & Majluf (1984) di dalam Hartono (1999) menyatakan bahwa perusahaan yang profitable memiliki dorongan untuk membayar dividen relatif rendah dalam rangka memiliki dana internal lebih banyak untuk membiayai proyek-proyek investasinya. dalam Smith & Watts 1992). 3. perusahaan yang memiliki pilihan pertumbuhan yang rendah akan segan atau jarang melakukan new issue market. karena berarti terjadi peningkatan pengawasan terhadap manajer oleh pemegang saham yang jumlahnya menjadi lebih banyak atau hak kontrol yang lebih besar bagi pemegang saham. yaitu semakin besar jumlah investasi dalam satu periode tertentu. Bahkan bagi perusahaan bertumbuh. Dengan demikian perusahaan yang bertumbuh (aktif melakukan kegiatan investasi) diidentifikasi sebagai perusahaan yang free cash flownya rendah (Jensen. Argumentasi mengenai hipotesis kontrak adalah new issue market merupakan salah satu cara menurunkan biaya agensi. Jika sinyal meningkat karena adanya disparitas . maka akan terdapat kemungkinan terjadinya penurunan nilai perusahaan.

maka perusahaan yang memiliki disparitas informasi besar yang biasanya merupakan perusahaan yang memiliki pilihan pertumbuhan yang kecil akan membayarkan dividen lebih tinggi (hubungan negatif) sebagai sinyal bahwa kondisi perusahaan baik. 1993). 2003). Residual Dividend policy Kebijakan ini menyatakan bahwa dividen yang dibayarkan merupakan sisa dari laba perusahaan setelah dikurangkan dengan yang dibayarkan untuk membiayai perencanaan modal perusahaan (Weston dan Brigham. penentuan DPR berdasarkan besar kecilnya laba setelah pajak. Artinya. Dividend Payout Ratio (DPR) ini ditentukan perusahaan untuk membayar dividen kepada para pemegang saham setiap tahun. 4. perusahaan membayarkan dividen hanya jika terdapat kelebihan dana atas laba perusahaan yang digunakan untuk membiayai proyek yang telah direncanakan. Dividend Payout Ratio = Dividend per share Earnings per share Kerangka Pemikiran . Dividend Payout Ratio Dividend Payout Ratio merupakan indikasi atas persentase jumlah pendapatan yang diperoleh yang didistribusikan kepada pemilik atau pemegang saham dalam bentuk kas (Gitman. Dasar dari kebijakan ini adalah bahwa investor lebih menyukai perusahaan menahan dan menginvestasikan kembali laba daripada membagikannya dalam bentuk dividen apabila laba yang diinvestasikan kembali tersebut dapat menghasilkan return yang lebih tinggi daripada return rata rata yang dapat dihasilkan investor dari investasi lain dengan risiko yang sebanding.informasi antara manajer dengan investor.

The ratio indicates the percentage of a company’s earnings that’s paid out to shareholder in cash. Menurut Scott Jr. Meskipun perusahaan dapat memperoleh laba yang tinggi namun apabila posisi kas menunjukkan keadaan yang tidak begitu baik. akan mempengaruhi besarnya kemampuan perusahaan dalam membayar dividen. maka kemampuannya untuk membayar dividen kas pun sangat terbatas. Kas yang benar-benar tersedia bagi para pemegang saham adalah suatu free cash flow. Sedangkan komponen yang kedua adalah stabilitas dari dividen. Definisi Dividend Payout Ratio menurut Van Horne & Machowicz Jr. Free Cash Flow didefinisikan oleh Jensen (1986) sebagai kelebihan dana kas setelah dipakai untuk mendanai seluruh proyek yang memberikan net present value positif yang didiskontokan pada tingkat biaya modal yang relevan. yang pertama adalah Dividend Payout Ratio yang mengindikasikan jumlah dividen yang akan dibayarkan sehubungan dengan jumlah earnings perusahaan. et al (1999:575) kebijakan dividen terdiri dari dua komponen. Pengertian senada diungkapkan oleh Brown (1996) yang mendefinisikan aliran kas bebas sebagai cash flow yang dihasilkan dari operasi bisnis yang sedang . apabila perusahaan membutuhkan dana yang cukup besar untuk membiayai investasinya atau perusahaan tersebut sedang tumbuh sehingga sebagian besar dananya tertanam dalam aktiva tetap dan modal kerja. Dividend Payout Ratio merupakan persentase dividen tunai yang dibayarkan dibagi laba tahun berjalan. Misalnya. (1998:483) Dividend Payout Ratio adalah: “Annual cash dividends divided by annual earnings. perusahaan mungkin tidak dapat membayar dividen. Dividen merupakan arus kas keluar sehingga semakin kuat posisi kas perusahaan. or alternatively Dividend per Share divided by Earning per Share.” Jadi.Keputusan suatu perusahaan untuk membagikan dividen serta besarnya dividen yang dapat dibagikan kepada para pemegang saham sangat tergantung pada posisi kas perusahaan tersebut.

White dan Sondhi (2003) mendefiniskan aliran kas bebas sebagai jumlah aliran kas dari aktivitas operasi (Cash Flow From Operating Activities) dikurangi Capital Expenditures. membeli kembali saham perusahaan sendiri (treasury stock). Semua pengertian di atas memiliki makna senada yaitu menjelaskan adanya dana yang berlebih di perusahaan yang seharusnya didistribusikan kepada para pemegang saham dimana keputusan pendistribusian ini sangat dipengaruhi oleh kebijakan manajemen. atau menambah likuiditas perusahaan. Sedangkan Kieso dan Weygandt (2002) mendefinisikan aliran kas bebas sebagai jumlah aliran kas diskresioner suatu perusahaan yang dapat digunakan untuk tambahan investasi.berjalan dan tersedia untuk didistribusikan kembali kepada pemegang saham tanpa mempengaruhi tingkat pertumbuhan perusahaan saat ini. Objek dan Metode Penelitian . Begitu pula Francis et al (2000) dan Brigham. Free Cash Flow digunakan sebagai variabel bebas (independent variable) sedangkan Dividend Payout Ratio sebagai variabel terikat (dependent variable). melunasi hutang. et al (1999) memberikan pengertian aliran kas bebas sebagai kas yang tersedia untuk didistribusikan bagi investor sesudah terpenuhinya kebutuhan seluruh investasi yang diperlukan untuk mempertahankan operasi. Hipotesis Berdasarkan pada perumusan masalah dan landasan teori yang diajukan. maka hipotesis dalam penelitian ini adalah sebagai berikut : H1: “Free Cash Flow berpengaruh terhadap Dividend Payout Ratio” Dalam penelitian ini.

Pembatasan periode laporan keuangan yang dimulai tahun 2000 berkaitan dengan periode setelah krisis ekonomi dan batasan tahun 2002 berkaitan dengan ketersediaan data yang dapat diakses. sehingga penghitungan Free Cash Flow menjadi relatif terhadap size perusahaan. Ukuran Free Cash Flow sebagaimana merujuk kepada Ross et. Free Cash Flow diukur dengan membagi Free Cash Flow dengan Total Assets pada periode yang sama dengan tujuan agar lebih comparable bagi perusahaan-perusahaan yang dijadikan sampel.Objek penelitian ini adalah Free Cash Flow dan Dividend Payout Ratio (DPR). Operasionalisasi Variabel Sesuai dengan objek penelitian. Objek penelitian ini difokuskan pada seluruh perusahaan manufaktur yang listing di Bursa Efek Jakarta dalam periode laporan keuangan tahun 2000-2002. Net capital expenditure (pengeluaran modal bersih) = nilai perolehan aktiva tetap akhir – nilai perolehan aktiva tetap awal. Changes in working capital (perubahan modal kerja) = modal kerja akhir tahun – modal kerja awal tahun. Free Cash Flow variabel bebas (independent variable) dan berfungsi sebagai variabel terikat (dependent variable).al. Sementara Dividend Payout Ratio (DPR) dihitung dengan rumus: DPR = berfungsi sebagai Dividend Payout Ratio (DPR) cash flow from operations – (net capital expenditure + changes in working capital) (earning pershare) dividen pershare . (2000) adalah: Free Cash Flow = dimana: Cash flow from operations (aliran kas operasi) = nilai bersih kenaikan/penurunan arus kas dari aktivitas operasi perusahaan. dalam hal ini diukur dengan Total Assets.

Earning pershare Rasio flow Rasio tersedia perusahaan (White et al.Dividend pershare .Net capital expenditures . pemegang saham dalam bentuk kas (Gitman. Tabel 1 Struktur Operasionalisasi Variabel Variabel Definisi Indikator Skala Independent Variable Free Cash Flow Aliran per Total Asset yang (FCF/TA) 2003) kas diskresioner bagi .Operasionalisasi variabel secara terperinci dapat dilihat pada Tabel 1 berikut ini.Cash from operations . analisis regresi dalam penelitian ini dimanfaatkan untuk menganalisis . Sesuai dengan sifat analisisnya. 2003) Metode Analisis Teknik analisis yang digunakan untuk menguji hipotesis penelitian adalah Analisis Regresi Linear Sederhana ( Linear Regression).Net working capital Dependent Variable Dividend Payout (DPR) Persentase yang diperoleh Ratio yang kepada didistribusikan pemilik atau .

maka hipotesis nol ditolak. FCF tidak berpengaruh terhadap DPR H1: β≠0. Peneliti menetapkan kriteria penerimaan dengan uji dua sisi dengan tingkat signifikansi 5%. Hasil Penelitian Hasil Uji Hipotesis: H0: β=0. Jika t hitung lebih besar dari t tabel atau t hitung lebih kecil dari minus t tabel. model analisis yang diuji adalah: DPR = b0 + b1 (FCF/TA) + e dimana : FCF/TA : DPR e b0 b1 : : : : ……………… Free Cash Flow per Total Asset (independent variable) Dividend Payout Ratio (dependent variable) error kontanta/intersep koefisien regresi dari FCF/TA Pengujian hipotesis didasarkan pada p-value dari masing-masing parameter atau dengan membandingkan t-hitung dengan t-tabel. Dalam wujud persamaan.pengaruh Free Cash Flow per Total Asset (FCF/TA) terhadap Dividend Payout Ratio (DPR) . maka hipotesis nol diterima. FCF berpengaruh terhadap DPR . sedangkan jika t hitung lebih kecil dari t tabel atau t hitung lebih besar dari minus t tabel.

Hal ini bisa dilihat dari nilai koefisien regresi dimana nilai β1= 0.70967 0.101 FCF + e Dari hasil uji regresi linear berganda pada tingkat signifikansi 0. Hasil ini sesuai dengan teori yang dikemukakan oleh Smith and Watts (1992) yang menyatakan bahwa untuk menghindari terjadinya overinvestment (free cash flow problem).05) atau dengan kata lain hipotesis alternatif satu (H1) diterima. karena meningkatnya dividen diartikan sebagai adanya keuntungan yang akan 0.101. dapat diambil kesimpulan bahwa Free Cash Flow memiliki pengaruh terhadap Dividend Payout Ratio.101 begitu juga setiap terjadi penurunan free cash flow sebesar satu maka akan terjadi penurunan dividend payout ratio sebesar 0.10062684 1 Sehingga. kenaikan dividen mengimplikasikan pengurangan kebijakan manajemen atas investasi yang telah overinvesting sehingga respon pemegang saham positif terhadap kenaikan dividen tersebut. Pengaruh free cash flow terhadap dividend payout ratio bersifat positif artinya semakin tinggi free cash flow maka semakin tinggi dividend payout ratio atau semakin rendah free cash flow maka semakin rendah dividend payout ratio.144 + 0.Dari hasil pengolahan data tersebut diperoleh hasil sebagai berikut: Coefficients 0.101 yang artinya setiap terjadi kenaikan free cash flow sebesar satu maka akan terjadi kenaikan dividend payout ratio sebesar 0.000234219 -3.69361E-14 7.00023 < 0. Dengan demikian. manajer akan membagikan dividen dalam jumlah yang tinggi.691502 Significance F P-value t Stat . persamaan regresi yang terbentuk adalah: DPR = 0. Peningkatan dividen merupakan sinyal yang positif tentang pertumbuhan perusahaan di masa yang akan datang.05 menunjukkan bahwa hipotesis nol (H0) dapat ditolak karena t-hitung > t-tabel. dimana nilai signifikansi (p value) < α (0.14371385 Intercept 8 0. Lang and Litzenberger (1989) menyatakan bahwa bagi perusahaan overinvesting.000234219 9.

(1995). (2000). Daves. Damodar. Gordon T. Michael C. 2004) DAFTAR PUSTAKA Brigham. Intermediate Financial Management. The Appraisal Journal. Gapenski. Free Cash Flow Appraisal …. Journal of Accounting Research. Two Agency-Cost Explanation of Dividends. Eugene E.. Oswald. Perl Olsson dan Dennis R. (2003). (1999). (1984). . Gujarati. 38. Lawrence J. vol. Additional Evidence on the Association between the Investment Opportunity Set and Corporate Financing. 10th edition. Jennifer. An Agency Cost Explanation for Dividend Payments. May. Dividend and Compensation Policies. Corporate Finance. Louis C. (1993). Journal of Accounting and Economics 16. 76(2): 323-329 Jogiyanto Hartono.. F. Spring: 45-70 Gaver. Vol. (1999). Principles of Managerial Finance. A Better Way ?. 6th ed. Vol 16. (1996). Working Paper. and Takeovers. Easterbrook. Kenneth M. Basic Econometrics. Comparing The Accuracy and Explainability of Dividend. Universitas Gadjah Mada. Gitman. Francis. Free Cash Flow. Orlando: The Dryden Press. Addison Wesley. Jensen. dan Gaver. (1986). Jennifer J. American Economic Review.diperoleh di masa yang akan datang sebagai hasil yang diperoeh dari keputusan investasi yang perusahaan dengan net present value positif (Hasnawati. Brown. and Abnormal Earning Equity Estimates. dan Philip R. Agency Costs of Free Cash Flow. No. American Economic Review.1. Mc Graw Hill.

Mark. dan Sarnat. (2002). dan Keown. Capital Investment and Financial Decision. Kevin dan Short. H. Intermediate Accounting. Prentice Hall. Petty. (2004). Journal of Financial Research.. 8th edition. dan Stephen. Vol 28 No 4. (1977). Corporate Finance Theory. Spring: 23-40. Prentice Hall. Mark A. Kieso. The Determinant of Financial Structure: The Incentive Signaling Approach. Berenson. Analisis Hubungan antara Gabungan Proksi Investment Opportunity Set dan Real Growth dengan Menggunakan Pendekatan Confirmatory Factor . Catherine. Metodologi Penelitian Bisnis: salah Kaprah dan Pengalaman-Pengalaman. Methods and Applications.S. Julianto Agung Saputro. (2000). (1999). David M. Mollah. Uma. Financial Management. Sanjay dan Trombley. (1990).. William. Donald E.Jogiyanto Hartono. M. S. Harcourt Brace Jovanovich. Scott Jr. Statistics for Managers. Ross. Vol 8. Growth. Inc. (1999). The Influence of Agency Cost on Dividend Policy in an Emerging Market: Evidence from the Dhaka Stock Exchange. Wiley. Journal of Business and Accounting 26. Arthur J. David. Beta and Agency Cost as Determinants of Dividend Payout Ratios. M. The Information Content of Dividend and Capital Structure Policies.. BPFE. Inc. Fourth edition. (1990). USA. . Martin. Sekaran. (2003). Bell Journal of Economics. David F. (2003). Levin. Kallapur. New York. Prentice Hall. Levy. Lee dan Finerty. (1982). John Wiley and Sons. Paul D dan Shenoy. Working Paper. Rozeff. dan Jerry J. (1999). Koch. John D. Basic Financial Management. (1999). The Association Between Investment Opportunity Proxies and Realized Growth. Research Methods For Business. Wseygandt. Helen. Sabur A dan Keasey.

Vu. Moderasi Aliran Kas Bebas terhadap Hubungan Rasio Pembayaran Dividen dan Pengeluaran Modal dengan Earnings Response Coefficients.Smith. dan Fried. dan Wachowicz. (2001). John Wiley and Sons. Vol. Fundamental of Financial Management. Maret 2001. J. keputusan pendanaan. (1993). Prentice Hall. James C. Inc. Ali Sani dan Askam Tuasikal. Eugene F.. Sritua Arief. Inc. Volume II. 17 Sri Hasnawati (2004). J Fred & Brigham. Engelwood Cliffs. dan Zimmerman. Van Horne. Joo Hyun. Sondhi. Vol 6 No. (1994). Sutrisno. Ruchard L dan Kim.L. Jurnal Riset Akuntansi Indonesia. White. Weston. Pengaruh keputusan investasi. (2003).L. Jr. TEMA. Harcourt Brace & Company. Analisis Faktor-faktor yang mempengaruhi Dividend Payout Ratio. (1998). Journal of Business. The Analysis and Use Of Financial Statements. Ashwinpul C. Stephen C. Universitas Padjadjaran. NJ. Vogt. Uyara. Essentials of Managerial Finance. dan Joseph D. (2000). 10th edition. The Combined Effects of Free Cash Flow and Financial Slack of Bidder and Target Stock Returns.. 2. . 2 Watts. Dov. Disertasi. Positive Accounting Theory. Gerald I. Metodologi Penelitian Ekonomi. (1993). New York. Free Cash Flow and Long-Run Firm Value: Evidence from the Value Line Investment Survey. Prentice Hall. dan kebijakan dividen terhadap nilai perusahaan publik di Bursa Efek Jakarta. (1998). (1986). Penerbit Universitas Indonesia. Journal of Managerial Issues. R.. XII No. Nomor 1.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful