P. 1
Penyakit Preeklamsia

Penyakit Preeklamsia

|Views: 196|Likes:

More info:

Published by: Iwayan F ธษธเไคญคธค on Apr 25, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/06/2014

pdf

text

original

Penyakit Preeklamsia (Keracunan Pada Kehamilan) Bisa Menyebabkan Kematian.

Preeklamsia umumnya terjadi pada perempuan hamil yang berusia sekitar 20 tahun atau di atas 35 tahun. Preeklamsia juga dapat terjadi pada perempuan yang hamil pertama kali.

Preeklamsia adalah salah satu penyakit yang sering dijumpai pada ibu hamil dan masih merupakan salah satu penyebab kematian besar di dunia. Di Amerika Serikat, 1/3 dari kematian ibu disebabkan oleh preeklamsia. Begitu pula di Indonesia. Preeklamsia adalah keracunan pada kehamilan. Ini biasanya terjadi pada trimester ketiga kehamilan atau bisa juga muncul pada trimester kedua. Preeklamsia mungkin terjadi pada setiap ibu hamil. Beberapa kondisi yang memiliki kemungkinan mengalami preeklamsia, yaitu kehamilan pertama, kehamilan bayi kembar, ibu hamil pengidap diabetes, ibu hamil yang memiliki riwayat hipertensi, memiliki masalah dengan ginjal, dan juga wanita yang hamil pertama pada usia 20 tahun di atas 35 tahun. Risiko preeklamsia juga meningkat pada kehamilan si ibu yang memang sudah pernah mengalami preeklamsia pada kehamilan sebelumnya. Jika hal ini tidak ditangani dengan tepat dan cepat, preeklamsia akan segera berubah menjadi eklamsia, yaitu infeksi dan pendarahan. Dan ini bisa berakibat fatal. Faktor Penyebab dan Gejala Hampir semua wanita hamil bisa mengidap preeklamsia. Menurut dr Mufti Yunus SpOG dari Rumah Sakit Omni International Serpong, Tangerang, faktor risiko terbesar adalah ibu yang baru pertama kali hamil pada usia 20 tahun. ³Preeklamsia bisa juga terjadi pada wanita yang menjalani masa kehamilan pada usia 30-35 tahun dan wanita yang menderita obesitas,´ katanya. Preeklamsia juga bisa terjadi pada kondisi kehamilan kembar dan kehamilan jarak jauh, sekitar 10 tahun. Preeklamsia juga sering dikaitkan dengan faktor genetik seseorang. Ada banyak gejala yang muncul. Terkadang gejala-gejala ini kerap kali dianggap wajar. Salah satunya adalah sakit kepala karena hipertensi, terutama jika kehamilan telah mencapai usia lebih dari 20 minggu.

³Biasanya si ibu akan merasakan sakit kepala yang teramat sering,´ katanya. Pada kasus ini akan ditemukan peningkatan tekanan darah lebih dari 130/90 mmHg. Terjadi pembengkakan di daerah kaki dan tungkai. Pada kondisi yang lebih berat, pembengkakan terjadi di seluruh tubuh karena pembuluh kapiler bocor, sehingga air yang merupakan bagian sel merembes dan masuk ke dalam jaringan tubuh dan tertimbun di bagian tertentu. ³Pada pemeriksaan akan ditemukan kadar protein tinggi di dalam urin karena gangguan dari ginjal,´ terangnya. Pada beberapa kasus juga ditemukan gejala penglihatan menjadi kabur dan sensitif terhadap cahaya. Si ibu juga sering merasakan nyeri perut bagian atas, biasanya di bawah rusuk sebelah kanan, disertai mual. Kenaikan berat badan lebih dari 1,36 kg setiap minggu selama trimester kedua dan lebih dari 0,45 kg setiap minggu pada trimester ketiga. Diagnosa dan Pengobatan Diagnosa ditegakkan berdasarkan riwayat pasien dan pemeriksaan. ³Apabila pada pemeriksaan ditemukan kondisi seperti yang telah disebutkan di atas, sudah bisa dipastikan ibu itu menderita preeklamsia,´ jelasnya. Pemeriksaan melliputi pemeriksaan darah, jumlah urin, dan pemeriksaan ginjal. Bila si ibu hanya mengalami preeklamsia ringan, kondisi ini tidak selalu memerlukan obat tapi hanya pemeriksaan rutin kehamilan. Pemberian obat atau suplemen tidak menjamin mencegah si ibu dari preeklamsia, tetapi membantu mengontrol kondisi si ibu. Tapi jika preeklamsia yang lebih serius, si ibu disarankan beristirahat total di tempat tidur atau mungkin dianjurkan menjalankan perawatan di rumah sakit karena kondisi umumnya harus dipantau terus guna melihat tekanan darah dan perkembangan bayi. Pengobatan yang dilakukan tergantung pada umur kehamilan dan seberapa dekatnya dengan perkiraan kelahiran. Bila preeklamsia terjadi pada minggu-minggu akhir kehamilan, dokter akan mengambil tindakan untuk segera mengeluarkan bayi. Tetapi jika preeklamsia terjadi pada awal kehamilan, dokter akan berusaha memperpanjang kehamilan sampai bayi dianggap telah cukup kuat untuk lahir. Apabila sudah dekat dengan tanggal perkiraan kelahiran dan bayi sudah dianggap cukup berkembang, dokter akan menyarankan untuk mengeluarkan si bayi sesegera mungkin. ³Tapi ada baiknya jika si ibu menjalani perawatan di rumah sakit sebelum persalinan untuk menghindari risiko terburuknya,´ katanya. Ingat, jangan sampai si ibu mengalami kejang. Jika tidak, kondisi menjadi buruk. Jika kondisi semakin memburuk, hal itu akan mempengaruhi fungsi jantung, hati dan paru-paru yang dapat menyebabkan kematian. Jika keadaan umum si ibu kian memburuk, dokter akan segera melakukan induksi atau bedah caesar untuk mempercepat kelahiran dan menyelamatkan ibu dan bayi.

Bisa Normal Banyak yang beranggapan bahwa ibu hamil mengalami preeklamsia tidak bisa melahirkan normal. Apalagi pada kasus preeklamsia yang serius. Namun hal itu tidak sepenuhnya benar. Ibu hamil yang menderita preeklamsia bisa melahirkan dengan normal dengan syarat kehamilannya sudah cukup untuk dilahirkan dan dilihat adanya kematangan dari mulut rahim si ibu. ³Yang harus diperhatikan untuk penderita preeklamsia yang ingin melahirkan normal, yaitu menjaga supaya tidak terjadi kejang-kejang dan oksigenisasi. Dan yang terpenting, pemberian obat anti hipertensi,´ terangnya. Karena penyebab pasti preeklamsia belum diketahui, pencegahan dini yang dapat dilakukan adalah memastikan pemeriksaan rutin setiap bulan agar perkembangan berat badan serta tekanan darah ibu dapat terpantau dengan baik. Oleh karena itu, sangat disarankan kepada ibu hamil untuk memeriksakan dirinya ke dokter secara rutin guna menangani penyakit ini sejak dini. Tentu pola makan si ibu juga harus diperhatikan, mengingat obesitas juga bisa menjadi penyebab preeklamsia. Sebaiknya ibu menjalani pola makan yang sehat dengan menu seimbang. Idealnya pola makan sudah diterapkan sejak sebelum hamil atau ketika merencanakan kehamilan. Okezone.com

PREEKLAMSIA-EKLAMSIA: KETIKA BAYI "MERACUNI" IBUNYA Tekanan darah yang tiba-tiba naik pada usia kehamilan 20 minggu bisa jadi petunjuk awal adanya preeklamsia-eklamsia. Kalau tidak cepat ditangani bisa membahayakan jiwa sang ibu dan bayi. Alangkah bahagianya Henny saat mendapat kepastian hasil tes urinenya positif. Berarti ia bakal punya momongan. Bulan demi bulan kehamilannya tampak normal sampai pada minggu ke-20 atau sekitar 5 bulan, tiba-tiba ia merasa sering pusing. Tekanan darahnya yang biasanya cuma sekitar 110-80 mendadak naik menjadi 140-100. Ketika hasil pemeriksaan laboratorium menyatakan air seninya mengandung protein (proteinuria), Henny dipastikan terkena preeklamsia. Kelainan yang disebut juga Pregnancy Induced Hipertention(PIH) atau kehamilan yang menginduksi tekanan darah ini menurut dr. Boyke Dian Nugraha DSOG, hampir selalu terjadi pada kehamilan anak pertama. Di Inggris, katanya, preeklamsia menimpa sekitar 10-15% pada kehamilan anak pertama. Menurut pengamatan para ahli, preeklamsia yang juga dikenal dengan sebutan kehamilan dengan pembengkakan - proteinuria - tekanan darah tinggi ini, lebih banyak terjadi di negara berkembang, termasuk Asia, di mana kebanyakan penduduknya mengkonsumsi nasi. Apa hubungan penyakit ini dengan nasi tetap belum jelas benar. Ada dugaan lantaran titik beratnya pada nasi, maka ibu jadi kurang memperhatikan zat gizi lain, misalnya susu, telur, ikan, daging, sayur, buah-buahan, dll.

Awas kejang Sejauh ini penyebab pasti terjadinya preeklamsia-eklamsia masih gelap, tapi diperkirakan pemicunya akibat pengeluaran hormon prostaglandin yang memunculkan efek "perlawanan" pada tubuh. Pembuluh-pembuluh darah jadi menciut, terutama pembuluh darah kecil, akibatnya tekanan darah meningkat. Organ-organ pun akan kekurangan zat asam. Pada keadaan yang lebih parah, bisa terjadi penimbunan zat pembeku darah yang ikut menyumbat pembuluh darah pada jaringan-jaringan vital. Menurut Boyke, penyakit ini bisa dibedakan dalam tiga tingkatan tergantung berat-ringannya. Pada kasus ringan, tekanan darah cenderung naik tapi masih di bawah 140-100. Gejala protein urea juga mulai muncul. Pada tingkat sedang, mulai timbul pusing, tekanan sudah lebih dari 140-100. Lalu ada pembengkakan khususnya pada wajah, kaki, dan jari-jari tangan. Pada tingkat yang berat, pembengkakan semakin jelas, rasa pusing juga makin nyata khususnya rasa nyeri pada pinggir dahi, dan tekanan darah lebih dari 160-100. Kadangkala dibarengi gangguan penglihatan (kabur) dan kencing semakin sulit karena terjadi gangguan pada ginjal. Ada pula yang disertai mual dan muntah-muntah. Kondisi gawat terjadi bila timbul kejang atau bahkan pingsan yang berarti sudah terjadi gangguan di otak. Pada tahap ini bisa dikatakan penyakit berada pada tahap eklamsia. Pada kasus yang sudah lanjut sang ibu pada awalnya mengalami kejang selama 30 detik, lalu meningkat selama 2 menit, sebelum akhirnya pingsan selama 10 - 30 menit. Kewaspadaan perlu ditingkatkan, karena bila penderita koma berkepanjangan bisa timbul komplikasi berat. Seperti gagal jantung, gagal ginjal, terganggunya fungsi paru-paru, dan tersendatnya metabolisme tubuh. Kejadian janin "meracuni" si ibu ini memang bisa membahayakan jiwa sang ibu sekaligus bayinya, seperti yang pernah dialami Ibu Ani sekitar 10 tahun lalu. Saat itu memasuki kehamilan bulan kesembilan kondisi Ani semakin parah. Tekanan darahnya tinggi. Ia mengalami pembengkakan hebat dan pusing serta sulit buang air kecil. Akhirnya ia dibawa ke rumah sakit dalam keadaan setengah pingsan. Sayang, jiwa sang bayi tidak tertolong, malah keadaannya dirinyapun sempat mengkhawatirkan. Pada kehamilan kedua, untung Ani tidak mengalami gangguan sama. Dokter Boyke yang sering menangani penderita eklamsia ini juga tak habis pikir bagaimana bisa bayi yang notabene darahnya sendiri dianggap "musuh" oleh tubuh sang ibu. "Makanya bayi eklamsia itu sebenarnya menderita, maka biasanya beratnya kurang." Oleh karena itu dokter yang juga menjabat kepala diklat RS Kanker Dharmais ini menyarankan agar para ibu hamil yang menderita preeklamsia-eklamsia mengkonsumsi makanan bergizi. Anehnya segera setelah bayi dikeluarkan, dalam beberapa saat tekanan darah ibu langsung turun. Ini sekali lagi menegaskan kalau bayi eklamsia memang dianggap "musuh" oleh si ibu. Boyke menegaskan sebagian besar kasus preeklamsia-eklamsia cuma dijumpai pada kehamilan pertama. Tapi dalam kondisi khusus bisa muncul lagi pada kehamilan kedua. Misalnya saja bila penderita hamil lagi dengan pasangan lain. Atau pernah mengalami hamil anggur, kehamilan kembar, atau punya riwayat eklamsia berat, misalnya sampai kejang-kejang. Kelainan ini bukanlah faktor keturunan, tapi semata-mata bakat alami seseorang semata. Kapan ke rumah sakit?

Menurut dokter yang sering muncul di layar TV ini penderita pada tahap preeklamsia sedang hendaknya mau dirawat di rumah sakit untuk memudahkan pemantauan kondisi ibu dan janin. Pemantauan meliputi fungsi ginjal lewat protein urinenya dan juga fungsi hati. Menu makanan sehari-hari pun perlu diperhatikan. Yang pasti konsumsi garam harus dikurangi, sedangkan buah-buahan dan sayuran diperbanyak. Perhatian pada pertumbuhan janin juga tidak kalah penting karena pada ibu preeklamsia-eklamsia pertumbuhan janin terhambat, akibat makanan yang diterima kurang (akibat "penolakan" oleh tubuh ibu itu). Guna menurunkan tekanan darah, bisa diberikan magnesium sulfat lewat infus. "Kadang pasien diminta minum aspilet atau Omega-3 dengan harapan tidak terjadi pembekuan darah," tambah Boyke. Dalam kehamilan biasa bayi akan lahir sendiri atau melalui operasi caesar setelah cukup bulan. Demikian pula pada kasus preeklamsia-eklamsia. Bayi diusahakan dikeluarkan pada usia kehamilan setua mungkin. Namun bila kondisi ibu semakin buruk, dalam arti gejala eklamsia semakin nyata, mau tidak mau dokter harus mengeluarkan bayi berapa pun usianya. "Tujuan utama menyelamatkan jiwa sang ibu, baru bayinya. Apa boleh buat kalau sang bayi tidak bisa diselamatkan," ujar dr. Boyke, yang memang sering menangani kasus serupa. Pada situasi normal tindakan operasi untuk mengeluarkan bayi preeklamsia-eklamsia baru dilakukan bila tekanan darah ibu sudah turun. Dokter yang laris sebagai pembicara seminar ini pernah memberi pertolongan pada seorang ibu yang mendadak koma karena ternyata mendapat gangguan eklamsia yang tidak terdeteksi (tekanan darahnya tidak tinggi dan tidak terjadi pembengkakan). Ibu ini dibedah caesar dalam keadaan koma sehingga tidak dibutuhkan pembiusan. "Begitu bayi berhasil diangkat dengan selamat, sang ibu siuman." Kasus preeklamsia-eklamsia tanpa tekanan darah tinggi seperti itu menurut Boyke merupakan kasus langka. Mempersiapkan kehamilan Kelainan preeklamsia-eklamsia berbeda dengan kehamilan dengan hipertensi. Bedanya, kalau pada preeklamsia-eklamsia tekanan darah yang tadinya normal tiba-tiba naik ketika kehamilan masuk minggu ke-20. Sementara penderita hipertensi yang hamil tekanan darahnya tinggi sejak awal. Menurut Boyke, bisa saja penderita hipertensi juga menderita preeklamsia. Biasanya pada kehamilan 20 minggu tekanan darahnya sudah mencapai 160-100. Tak tertutup kemungkinan penderita tekanan darah rendah juga bisa terkena preeklamsia. Oleh karena itu Boyke menandaskan, pada kehamilan pertama setiap ibu harus waspada. Soalnya rahim yang untuk pertama kalinya menerima hasil pembuahan, seringkali menimbulkan serangkaian reaksi dan perubahan yang kurang wajar. Ia menyarankan kehamilan dipersiapkan sebaik-baiknya secara fisik dan mental. Suami juga perlu dilibatkan sehingga secara kejiwaan ibu dan bayi merasa "aman". Karena kematian pada ibu melahirkan sebagian besar disebabkan oleh perdarahan atau preeklamsia-eklamsia yang terlambat ditangani, maka pemeriksaan kehamilan secara teratur mutlak dilakukan. Apalagi kehamilan dengan gangguan preeklamsia-eklamsia tidak memandang usia ataupun tingkat sosial-ekonomi tertentu. Sebab itu Boyke berharap para dokter yang menangani puskesmas di daerah-daerah terpencil cepat waspada dengan tanda-tanda kehamilan preeklamsia-eklamsia. Bila perlu segera rujuk ke rumah sakit.

Kepada penderita yang dirawat di rumah disarankan menu makanan diatur sebaik-baiknya, banyak istirahat, menghindari stres, dan mengukur tekanan darah secara teratur. Kalau perlu, tersedia alat pengukur tekanan darah yang setiap saat dapat dipakai. Bila suatu saat berat badan penderita tiba-tiba naik drastis diikuti bengkak pada kaki, muka dan jari tangan, apalagi disertai rasa nyeri/pusing pada dahi, segeralah kembali ke dokter. Taatilah semua nasihat dokter yang menangani agar terhindar dari bahaya yang tidak diinginkan. Kewaspadaan pada setiap kehamilan merupakan kunci keselamatan bayi dan ibu.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->