PENGERTIAN WUDHU

PENGERTIAN WUDHU’, Dari segi bahasa, wudhu’ ialah nama bagi sesuatu perbuatan menggunakan air pada anggotaanggota

tertentu. Dari segi syara‘, wudhu’ bermaksud membersihkan sesuatu yang tertentu dengan beberapa perbuatan yang tertentu yang dimulakan dengan niat, iaitu membasuh muka, membasuh keduadua belah tangan, menyapu kepala dan akhirnya membasuh kedua belah kaki dengan syaratsyarat dan rukun-rukun yang tertentu.

HUKUM WUDHU’ Hukum wudhu’ adalah seperti berikut: 1. Wajib atau fardhu, iaitu ketika hendak menunaikan ibadah seperti sembahyang, sama ada sembahyang fardhu atau sembahyang sunat, ketika hendak melakukan tawaf Ka‘bah sama ada tawaf fardhu atau sunat, ketika hendak menyentuh Al-Qur’an dan sebagainya. 2. Sunat. Banyak perkara yang disunatkan berwudhu’, antaranya ialah untuk membaca atau mendengar bacaan Al-Qur’an, membaca atau mendengar bacaan hadith, membawa kitab tafsir, kitab hadith atau kitab fiqh, melakukan azan, duduk di dalam masjid, melakukan tawaf di ‘Arafah, melakukan sa‘i, menziarahi makam Rasulullah, ketika hendak tidur, mengusung jenazah, malah disunatkan sentiasa berada dalam keadaan berwudhu’ dan memperbaharui wudhu’. HIKMAH WUDHU’ Hikmah berwudhu’ ialah kerana anggota-anggota tersebut terdedah kepada kekotoran yang zahir seperti habuk, debu dan lain-lain serta banyak terdedah dengan dosa dan maksiat sama ada zahir atau batin. FARDHU WUDHU’ 1. Berniat ketika meratakan air ke seluruh muka. Niat wudu’ adalah seperti berikut:

Maksudnya: “Sahaja aku mengangkat hadath kecil kerana Allah Ta‘ala”. atau

Maksudnya: “Sahaja aku berwudhu’ kerana Allah Ta‘ala”.

5. Kesempitan waktu. Membasuh dua kaki hingga dua buku lali. Suci daripada haidh dan nifas. Berlakunya hadath. Tidak terdapat perkara-perkara yang boleh membatalkan wudhu’ seperti darah haidh. Membasuh dua tangan hingga dua siku. 6. 3. Masuk waktu sembahyang bagi orang yang berterusan dalam keadaan hadath seperti orang yang menghidap kencing tidak lawas. Menghilangkan apa sahaja yang menghalang sampainya air ke anggota wudhu’. Selain itu. Berakal. air kencing dan seumpamanya. Membasuh muka. Wudhu’ tidak diwajibkan ketika waktu yang panjang tetapi diwajibkan ketika kesempitan waktu. Bagi orang yang tiada siku disunatkan membasuh hujung anggota yang ada. terdapat beberapa syarat wudhu’ mengikut ulama’ mazhab Syafi‘i. Had atau batasan muka yang wajib dibasuh adalah dari tempat tumbuh rambut di sebelah atas sehingga sampai kedua tulang dagu sebelah bawah dan lintangannya adalah dari anak telinga hingga ke anak telinga. 7. nifas. Tertib. Islam. . 4. Syarat Wajib Wudhu’ 1.2. Menyapu sedikit kepala. 4. Boleh disapu di ubun-ubun atau lain-lain bahagian rambut yang ada di dalam had atau kawasan kepala. SYARAT-SYARAT WUDHU’ Terdapat dua syarat dalam wudhu’ iaitu syarat wajib dan syarat sah. iaitu melakukan perbuatan itu daripada yang pertama hingga akhir dengan teratur. 3. Syarat Sah Wudhu’ 1. Mampu menggunakan air yang suci dan mencukupi. iaitu: 1. 6. 2. 5. 2. 3. Islam. tetapi yang utamanya adalah menyapu seluruh kepala. iaitu perbuatan meratakan air pada seluruh anggota yang dibasuh hingga tiada bahagian yang tertinggal. 4. Meratakan air yang suci ke atas kulit. Baligh.

Memasukkan air ke dalam hidung. Menyapu dua telinga. Membasuh dua tapak tangan hingga pergelangan tangan. 5. 6. Mumayyiz. 3. 4.2. 11. 7. 9. 10. Berturut-turut iaitu tidak berselang dengan perceraian yang lama di antara satu anggota dengan anggota yang lain yang menyebabkan anggota itu kering. Muwalat. Bersih daripada apa sahaja yang boleh menghalang sampainya air ke kulit. Mengetahui kefardhuan wudhu’. 6. Tidak menganggap sesuatu yang fardhu di dalam wudhu’ sebagai sunat. Membaca “basmalah” iaitu lafaz 2. 12. Menghilangkan najis ‘aini yang terdapat pada badan dan pakaian orang yang berwudhu’. Menyelati janggut yang tebal. iaitu berturutan. . Mengulangi perbuatan itu sebanyak tiga kali. 12. Masuk waktu sembahyang bagi orang yang berhadath berterusan. 11. 3. 5. Tidak mengaitkan (ta‘liq) niat berwudhu’ dengan sesuatu. 8. Mendahulukan anggota yang kanan daripada yang kiri. 4. Menyelati celah-celah anak jari tangan dan kaki. Berkumur-kumur. 7. 9. Menyapu seluruh kepala. 10. Melebihkan basuhan tangan dan kaki dari had yang wajib. Suci daripada haidh dan nifas. 8. SUNAT WUDHU’ Perkara sunat ketika berwudhu’ adalah sangat banyak. Mengalirkan air ke atas anggota wudhu’. Tidak terdapat pada anggota wudhu’ bahan yang mengubahkan air. di antaranya ialah: 1.

Wahai Tuhanku. Tidur yang tidak tetap punggungnya.13.” PERKARA YANG MEMBATALKAN WUDHU’ 1. 14. Menghadap qiblat. iaitu: Maksudnya: “Aku bersaksi bahawa tiada Tuhan melainkan Allah yang Esa dan tiada sekutu bagiNya. Menyentuh kemaluan (qubul dan dubur manusia) dengan perut tapak tangan walaupun kemaluan sendiri. thaharah. nanah. 15. Hilang akal dengan sebab mabuk. pengsan atau pitam kerana apabila hilang akal. Murtad iaitu keluar dari agama Islam. 2. 16. gila. Bersentuh kulit lelaki dengan perempuan yang halal nikah atau ajnabiyyah (bukan mahram) walaupun telah mati. seseorang itu tidak mengetahui keadaan dirinya. darah. kecuali tidur dalam keadaan rapat kedua-dua papan punggung ke tempat duduk. 4. wudhu • • • • • Berniat dalam hati Membaca Basmalah dan Hamdalah Mencuci tangan sampai ke pergelangan sebanyak 3 kali Berkumur 3 kali Bersiwak (gosok gigi) . angin. jadikan aku dari golongan orang-orang yang bertaubat dan jadikan aku dari golongan orang-orang yang bersih. 5. cacing. 6. islam. Menggosok anggota wudhu’ supaya lebih bersih. Membaca doa selepas berwudhu’. dan aku bersaksi bahawa Nabi Muhammad itu hambaNya dan RasulNya. air mazi atau air wadi dan sebagainya melainkan air mani sendiri kerana apabila keluar mani diwajibkan mandi. kencing. Bersugi dengan sesuatu yang kesat. Keluar sesuatu daripada lubang dubur atau qubul sama ada tahi. 3. sakit. ara Wudhu yang Sempurna Agustus 23. 2008 in Tak Berkategori | Tags: bersuci.

Allahummaj ‘alni minattawwabiina. Wudhu adalah salah satu syariat Islam. jadikanlah aku termasuk golongan orang-orang yang bertaubat dan jadikan pula aku termasuk orang-orang yang mensucikan diri Di dalam ajaran Islam banyak hal-hal yang berkaitan dengan suatu ibadah yang terlihat sederhana dan mudah dilakukan namun memiliki manfaat dan hasiat yang luar biasa bagi kesehatan. waj’alni minal muttatohhirin” Aku bersaksi. tidak diperbolehkan menyelang waktu yang terlalu lama antara satu bagian dengan bagian yang lain. Caranya dimulai dari depan ke belakang. Dalam membasuh tangan ini. yaitu dengan menyela-nyela antara jari-jari tersebut dan menggerakkan gelang tangan jika memakainya. Wudhu juga merupakan salah satu syarat diterimanya ibadah shalat oleh . contohnya adalah wudhu. kecuali jika dalam keadaan puasa.• • • • • • Memasukkan air ke dalam rongga hidung sebanyak 3 kali. wa asyadu anna muhammadan abduhu wa rasuluh. hendaklah dimulai dari jari-jari. lalu tangan sebelah kiri juga 3 kali. Dalam membasuh muka ini dimulai dari tempat tumbuhnya rambut kepala sampai ke ujung dagu paling bawah dan dari bagian bawah telinga sebelah kanan sampai pada bagian bawah telinga sebelah kiri. bahwa tidak ada ilah yang patut disembah selain Allah dan tiada sekutu bagi-Nya. Selain itu hendaknya tidak berlaku boros di dalam menggunakan air. ucaplah doa : “Asyhadu an la ilaaha illa allahu wahdahu la syarikalah. Setelah selesai berwudhui. Allah SWT memerintahkan umat Islam untuk membersihkan diri atau berwudhu sebelum mendirikan shalat lima waktu. Selanjutnya mengeluarkan ke arah sebelah kiri. (QS AlMaidah ayat 6). Juga tidak diperbolehkan berbicara pada saat berwudhu. kecuali karena adanya suatu kepentingan yang diperbolehkan. Usahakan untuk bisa memasukkan sedalam-dalamnya. mengeluarkannya sebanyak 3 kali pula. Di dalam membasuh atau mengusap bagian-bagian yang harus dibasuh dan diusap. baik kesehatan jasmanai maupun rohani. Selanjutnya basuhlah tangan sebelah kanan sampai ke siku sebanyak 3 kali. sebagian untuk berkumur dan sebagian lainnya untuk beristinsyaq. kemudian menariknya dari belakang ke depan. Aku juga bersaksi. Juga diperbolehkan mengambil air dengan telapak tangan dan membaginya. sehingga bagian sebelumnya telah menjadi kering. Yaitu. Hal ini dilakukan sebanyak 3 kali Membasuh muka sebanyak 3 kali. boleh digunakan untuk mengusap kedua telinga. bahwa Muhammad adalah hamba sekaligus rasul-Nya. baik bagian luar maupun dalam sebanyak satu kali. Kemudian usaplah kepala secara keseluruhan atau seperempat kepala pada bagian depan satu kali saja. Kemudian basuhlah kaki sebelah kanan sebanyak 3 kali dan sebelah kiri juga 3 kali. Perhatikanlah urutan ini dan berhati-hatilah untuk tidak membiarkan sedikitpun dari bagian atau anggota wudhu yang harus dibasuh tidak terkena air. yaitu dengan menggunakan kedua telapak tangan setelah membasuh keduanya dengan air. tidak batal. Setelah itu. Dari sisa air yang masih ada pada tangan. Hal ini dilakukan dengan disertai penyelaan terhadap jari-jari kaki dan meratakan basuhannya mencapai tumit. Keduanya sampai ke mata kaki. Ya Allah. sehingga wudhu dan shalat yang dilakukan menjadi sah.

termasuk kotoran. Mencegah penyakit dengan wudhu bisa kita cermati dan pelajari sejarah hidup Rasulullah SAW. pilek. leher. hingga dia berwudhu . seperti kepala. Mochtar Salem memberi saran agar anggota tubuh yang terbuka senantiasa dibasuh atau dibersihkan dengan menggunakan air. asam urat. muka. Salah satunya adalah Prof Leopold Werner von Ehrenfels.” (HR. Menurut sejumlah penelitian. seperti yang diungkapkan Muhammad Husein Haykal dalam bukunya Hayatu Muhammad. Mokhtar Salem dalam bukunya Prayers a Sport for the Body and Soul menjelaskan. . Jenis kanker ini lebih banyak disebabkan oleh bahanbahan kimia yang setiap hari menempel dan terserap oleh kulit. sakit kepala. berwudhu itu dapat menghilangkan berbagai macam penyakit. Ia menemukan sesuatu yang menakjubkan dalam wudhu karena mampu merangsang pusat syaraf dalam tubuh manusia. pegal. penyakit kanker. belakang telinga. Selain itu. Berbagai penelitian ilmiah telah membuktikan bahwa munculnya penyakit kulit disebabkan oleh rendahnya kebersihan kulit. wudhu bisa mencegah kanker kulit. orang yang memiliki aktivitas padat (terutama di luar ruangan) disarankan untuk sesering mungkin membasuh atau mencuci anggota badannya yang terbuka. kaki. dan sebagainya. sepanjang hidupnya Rasulullah SAW tak pernah menderita penyakit.co. Daerah yang dibasuh dalam air wudhu-seperti tangan. kondisi tubuh senantiasa akan sehat. Hal ini menunjukkan bahwa wudhu dengan cara yang benar niscaya dapat mencegah berbagai macam penyakit. Karena itu. seorang psikiater sekaligus neurolog berkebangsaan Austria. Karena itu. Karena keselarasan air dengan wudhu dan titik-titik syaraf.Allah SWT. hidung. mata. bahan kimia itu akan larut. rematik. dan lainnya. linu.id) Ulama fikih juga menjelaskan hikmah wudhu sebagai bagian dari upaya untuk memelihara kebersihan fisik dan rohani. wajar kalau daerah itu yang harus dibasuh. tangan. Bukhari Muslim). (www. daerah muka termasuk mulut. kecuali saat sakaratul maut hingga wafatnya. Wudhu dan Kesehatan Jasmani Wudhu ternyata mempunyai manfaatnya sangat besar. telinga. telinga. jelasnya. sakit gigi. sebab penyakit kulit umumnya sering menyerang permukaan kulit yang terbuka dan jarang dibersihkan. Misalnya. Dari sinilah ia akhirnya memeluk Islam dan mengganti namanya menjadi Baron Omar Rolf Ehrenfels. dan kaki. flu. Itulah yang dibuktikan oleh para ahli kesehatan dunia.republika. apabila dibersihkan dengan air (terutama saat wudhu). Karena itu. seperti di sela-sela jari tangan. wudhu juga menyebabkan seseorang menjadi tampak lebih muda. “Allah tidak akan menerima shalat seseorang di antara kamu. Kemudian. namun terkadang ada sebagian umat Islam yang memandangnya biasa-biasa saja. dan kaki –memang paling banyak bersentuhan dengan benda-benda asing.

permukaan rongga hidungnya tampak cemerlang. yang mengutip sumber dari Al-I’jaz Al-Ilmiy fi AlIslam wa Al-Sunnah AlNabawiyah. Adapun orang-orang yang teratur dalam berwudhu. Langkah ini hendaknya dilakukan sebanyak tiga kali secara bergantian. “Umatku nanti kelak pada hari kiamat bercahaya muka dan kakinya karena bekas wudhu.” Muhammad Kamil Abd Al-Shomad. berkumur-kumur. lubang hidung orang-orang yang tidak berwudhu memudar dan berminyak. Apa saja yang dimakan dan diminum. hingga membasuh kaki hingga mata kaki. apa yang didengar oleh kuping ini. memasukkan air ke dalam lubang hidung. membasuh muka. membasuh kedua tangan sampai siku. Pekerjaan ini ia lakukan selama berbulan-bulan. memaki. Meskipun wudhu belum lepas (batal). Mulai dari membasuh tangan dan menyela-nyela jari. ungkap Salim.Dalam penelitian yang dilakukan Muhammad Salim tentang manfaat wudhu untuk kesehatan. dan tidak berdebu. berkumur-kumur. berapa kali berbohong. serta permukaannya tampak lengket dan berwarna gelap. disunahkan pula memperbaharuinya. dan dilakukan tangan kita. mengusap kepala. dan membicarakan aib orang lain. “Sekurang-kurangnya lima kali dalam sehari-semalam setiap Muslim diperintahkan untuk berwudhu dan mengerjakan shalat. membasuh telinga. wajah orang yang berwudhu itu akan senantiasa bercahaya. lalu mengambil air dan menghirupnya ke dalam hidung kemudian mengeluarkannya. anggota badan yang dibasuh dalam wudhu ialah daerah yang paling riskan untuk melakukan dosa. Wudhu dan Kesehatan Rohani Ulama tasawuf menjelaskan hikmah wudhu dengan menjelaskan bahwa daerah-daerah yang dibasuh air wudhu memang daerah yang paling sering berdosa. terdapat kotoran dan debu pada bagian dalam hidung. dipegang. terungkap bahwa berwudhu dengan cara yang baik dan benar akan mencegah seseorang dari segala penyakit. Oleh ahli tasawuf. cara berwudhu yang baik adalah dimulai dengan membasuh tangan. Berapa orang yang jadi korban setiap hari dari mulut kita. Banyak pancaindera tersimpul di bagian muka. menjelaskan bahwa manfaat semua hal yang diperintahkan dalam wudhu sangatlah besar bagi tubuh manusia. Rasul SAW menyatakan. Dalam penelitiannya itu. “Sesungguhnya. Berdasarkan analisisnya. Rasulullah akan mengenalinya nanti pada hari kiamat karena bekas wudhu. Salim mengambil zat dalam hidung pada selaput lendir dan mengamati beberapa jenis kumannya. bersih. Muhammad Salim juga menganalisis masalah kesehatan hidung dari orang-orang yang tidak berwudhu dan yang berwudhu secara teratur selama lima kali dalam sehari untuk mendirikan shalat. Kita tidak tahu apa yang pernah diraba. Apa saja yang baru diintip mata ini. Buya Hamka (Haji Abdul Malik Karim Amrullah) dalam bukunya Lentera Hidup menuliskan keutamaan wudhu. dan apa saja yang baru dicium hidung ini? Ke mana saja kaki ini gentayangan setiap hari? Tegasnya.” kata Salim. diterangkan .

“Kita hidup bukanlah untuk mencari pujian dan bukan pula supaya kita paling atas di dalam segala hal.pula hikmah wudhu itu. loba. dan makan. dan rakus. Mencuci muka artinya mencuci mata. kita akan dihormati orang juga. kendati sudah berwudhu. kalau kita senantiasa menjaga kebersihan. berkata. Membasuh kaki dan lain-lain demikian pula. Mencuci tangan dengan air seakan-akan membasuh tangan yang telanjur berbuat salah. Hati yang masih tamak. hidung. wudhu itu dapat menyehatkan badan. dan shalatnya pun tidak akan mampu menjauhkan dirinya dari perbuatan fakhsya’ (keji) dan mungkar (dibenci).” . Tujuannya adalah supaya manusia jangan membersihkan lahirnya saja. dan lidah kalau-kalau tadinya pernah berbuat dosa ketika melihat. Meskipun itu tidak kita cari. sementara batinnya masih tetap kotor. maka wudhunya lima kali seharisemalam itu berarti tidak berbekas dan tidak diterima oleh Allah SWT. Mereka memperbuat hikmat-hikmat itu meskipun dalam hadis dan dalil tidak ditemukan.” Buya Hamka menambahkan. mulut.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful