P. 1
rabiatul adawiyah

rabiatul adawiyah

4.5

|Views: 3,127|Likes:
Published by Nur Ain Mohd Amin
falsafah dan logika melayu
rabiatul adawiyah
NADIAH BINTE ABDUL KARIM
falsafah dan logika melayu
rabiatul adawiyah
NADIAH BINTE ABDUL KARIM

More info:

Published by: Nur Ain Mohd Amin on Sep 02, 2008
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/25/2011

pdf

text

original

FALSAFAH DAN LOGIKA JXEA1104 NAMA PENSYARAH: DR AMRAN MUHAMMAD TOKOH FALSAFAH: RABIATUL ADAWIYAH

NAMA PELAJAR: NADIAH BINTE ABDUL KARIM NOMBOR MATRIK: JEA080709

1

Tatkala persada falsafah melayu bergelumang dengan sarjana-sarjana yang dengan tungkusnya mengkaji teori-teori ahli filsafat barat, ia menekankan lagi kepentingan untuk menghuraikan konsep falsafah timur yang turut mempunyai hemah yang tinggi tetapi jarang didalami dengan terperinci.

Rabiatul Adawiyah sebagai seorang ahli filsafat timur yang telah dianugerahkan kepada dunia pada tahun 95H(717M) di Basrah, Iraq memainkan peranan yang besar di dalam mempengaruhi ilmu falsafah Islam. Ayahnya kononnnya turut telah bermimpi berjumpa dengan Rasulullah Nabi Muhammad s.a.w dimana baginda telah berkata :

“Janganlah engkau bersedih hati, puterimu yang baru lahir itu kelak akan menjadi orang yang terhormat dan 70,000,000 dari umatku memerlukan syafa’atnya”

Mimpi yang telah mendatangi ayahanda Rabiatul Adawiyah tersebut sekaligus mengukuhkan lagi keperluan untuk mendalami ilmu yang dibawa oleh beliau sebagai sebuah anugerah kepada umat Islam di seluruh dunia, juga buat generasi-generasi seterusnya.

Adapun mengikut riwayat hidup semasa kecil, Rabiatul Adawiyah dilahirkan dalam keluarga yang miskin. Keluarganya hidup dengan penuh taqwa dan iman kepada Allah, tidak berhenti melakukan dzikir dan beribadah melaksanakan ajaran-ajaran Islam. Membesar dalam lingkungan keluarga biasa dengan kehidupan orang soleh dan penuh dengan kezuhudan.

Sememangnya mimpi yang didatangi ayahnya bukanlah satu-satunya petanda keistimewaan yang ada pada Rabiatul Adawiyah. Malah Rabiatul Adawiyah sendiri pernah mengalami beberapa peristiwa ganjil yang lantas telah meletakkan dirinya begitu istimewa di persada dunia yang penuh dengan ilmu falsafah dan tasawwufnya.
2

Ada suatu ketika dikatakan Rabiatul Adawiyah telah menatap cakerawala, tiba-tiba beliau mendengar suara yang sangat merdu. Adalah dinyatakan suara yang merdu itu lebih indah dari senandung serunai. Yang merdu itu di kegelapan malam, terdengar bacaan Al-Quraan, yang mana telah membangkitkan keharuan dan lantaran itu bercucuranlah airmata. Pipinya sujud menyentuh tanah bergelumang debu, sedangkan hatinya penuh cinta Ilahi.

Peristiwa-peristiwa tersebut telah menghantarkan Rabiatul Adawiyah kepada kehidupan yangpenuh dengan pengabdian diri serta ibadah kepada Sang Pencipta Azza Wajallaa. Hidup dalam keadaan yang serba zuhud telah membuatkan Rabiatul Adawiyah lebih taqarrub atau dalam erti kata lainnya lebih dekat kepada Allah. Beliau melakukan solat tahajjud sepanjang malam hingga fajar tiba. Beliau tidak tergoda dengan keduniaan dan hatinya hanya tertuju pada Allah.

Rabiatul Adawiyah merupakan tokoh wanita aliran sufiisme yang telah mempopularkan konsep Mahabbah di kalangan para sufi. Konsep Mahabbah dapat diperbahagikan sebagai berikut :

1. Memeluk kepatuhan kepada Allah dan membenci sikap melawannya.

2. Menyerahkan seluruh diri kepada yang dikasihi

3. Mengosongkan hati dari segala-galanya kecuali yang dikasihi.

Dapat kita perhatikan dari penjelasan konsep Mahabbah bahawa ianya berasaskan banyak berlandaskan nilai ‘kasih’ sepertimana dapat kita perlihatkan di takrifan kedua dan ketiga.

3

‘Kasih’ turut ditakrifkan di dalam Kamus Dewan, edisi ketiga sebagai berikut :

“tak. 1- perasaan sayang terhadap seseorang(terhadap seseorang atau sesuatu), cinta”. Merujuk kepada konsep Mahabbah yang pertama, ia adalah untuk menjalankan tugas dan kewajipan terhadap Allah S.W.T. Adapun kasih ibu terhadap anak-anak, juga kasihnya dan hormatnya isteri kepada suami, kasih sayang dikalangan pasangan kekasih juga tidak boleh disangkal lagi. Oleh yang demikian, pemahaman bagi konsep Mahabbah mengikut takrifan kedua.

Perasaan kasih sayang adalah tunjak utama dan tidak dapat dipisahkan dalam jalinan sesama manusia. Kasih sayang adalah penting dalam menjalin serta menjaga hubungan agar kekal baik, juga menghindari dari sifat dendam atau benci.

Dalam menerangkan konsep ini, dapat dilihat akan beberapa buah hadith dan firman Allah yang telah banyak mengetengahkan konsep berkasih sayang sesama insan dalam mendapat keredhaan dan cinta Allah. Antara nas-nas yang diterjemahkan:

“Barangsiapa yang meninggal saudaranya(tidak menegurnya kerana memusuhinya) selama setahun maka ia seperti menumpah darahnya."1

“Seseorang di antaramu tidak beriman sehigga cinta kepada saudaranya sepeti cintanya kepada dirinya sendiri”2

1

Dikeluarkan oleh Dawwud dari Adi Kharash Hadith riwayat Anas bin Malik r.a

2

4

“Sesungguhnya orang-orang mu’min adalah bersaudara”3

Namun begitu, merujuk kepada takrifan pertama konsep Mahabbah, Rabiatul Adawiyah menyatakan pentingnya mematuhi serta memenuhi segala suruhan dan perintah Allah S.W.T. Ia dapat melepaskan diri seseorang itu dari ikatan dosa atau kelakuan yang berunsurkan maksiat.

Lantaran itu ia juga dapat membuka ke jalan menuju kepada Allah, Sang Pencipta, untuk mencapai darjat yang lebih tinggi disisiNya. Juga untuk mendekatiNya, akan terasa keinginan dan kerinduan kepadaNya. Lantas Rabiatul Adawiyah juga menyatakan bahawa keinginan itu membuat ingin selalu bermunajat dan merasakan seakan tersiksa apabila berjauhan. Dalam pada itu ibadah solat bukan sahaja dilakukan sekadar kerana satu perintah Allah. Malah,ia dilakukan kerana ingin lebih mendekati Allah sambil merasai kehadiran Allah begitu dekat dengannya.

Sepertimana yang terdapat al-Quranul Karim, surah Al-Anfal:2, maksudnya:

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman ialah orang-orang yang bila disebut ama Allah,gementar hati mereka, dan bila dibacakan ayat-ayat Allah bertambahlah imannya. Dan kepada Tuhannya mereka bertawakkal,”

Menurut seorang ulama seangkatan dengan Rabiatul Adawiyah, Sufyan Thauri, seorang ulama hadis yang sangat alim pada masa itu, orang yang terhindar dari kesenangan duniawi, maka ia tidak suka memakia pakaian yang mewah dan mahal. Tambah beliau, inilah yang diamalkan oleh ahli sufi [Rabiatul Adawiyah].
3

Surah Al-Hujurat:10

5

Dengan adanya kenyataan yang dibuat oleh Sufyan Thauri, jelaslah bahawa Rabiatul Adawiyah telah mengosongkan hatinya dari segala-galanya kecuali yang dikasihi. Dalam konteks ini, beliau telah menyerahkan seluruh dirinya pada Pencipta yang Maha Esa. Dan kerana cintanya yang begitu mendalam, beliau tidak peduli akan kekayaan dunia. Apa yang lebih penting adalah untuk menempatkan diri lebih dekat di sisi Allah S.W.T.

Mawaddah atau kasih sayang sudah sebati dalam kehidupan seseoarang. Dengan adanya sikap saling menyayangi, mengasihi dan menghormati antara satu sama lain, maka akan tenanglah dunia dan akan karamlah segala kebencian di lubuk hati. Dengan menuju atau mendekatkan diri kepada Allah S.W.T, secara tidak langsung hati akan bersih dari sifat-sifat mazmumah4 seperti benci, dengki, hasad, amarah dan dendam.

Dengan itu, dapat disimpulkan bahawa berdasarkan konsep-konsep Mawaddah yang dikenalkan oleh srikandi Islam yang terkenal, Rabiatul Adawiyah, kasih sayang dalam perhubungan adalah amat penting dalam menjaga keamanan negara, keharmonian sesama manusia dan paling utama, keredhaan serta keberkatan dariNya S.W.T.

Bahan rujukan
4

Mazmumah: tercela,terkeji,terhina (Kamus Dewan: Edisi ketiga)

6

1- Miftah al-Sunnah. Oleh: Al-Ustadz Muhammad ‘Abdul ‘Aziz Al-Khauli

2- Syarah Matn al-Arba’in al-Nawawiyyah Oleh: Imam Nawawi

3- Hadith 40 Oleh: Mustafa ‘Abdul Rahman

7

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->