P. 1
BENTUK perusahaan

BENTUK perusahaan

|Views: 39|Likes:
Published by triyonocenk

More info:

Published by: triyonocenk on Apr 28, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/28/2011

pdf

text

original

Kapita Selekta Keuangan

BENTUK – BENTUK PERUSAHAAN
(Drs. Lukman syamsudin,MA, “Manajemen Keuangan Perusahaan”)

Pembahasan mengenai bentuk-bentuk perusahaan ini dianggap penting karena manajer keuangan tidak bisa melepaskan diri dari lingkungan atau bentuk perusahaan tempat dia bekerja, dimana masing-masing bentuk perusahaan mempunyai aturan yang berbeda satu sama lain terutama dalam hal pengenaan pajak atas penghasilan yang diperoleh. Empat bentuk badan usaha tersebut adalah PERUSAHAAN PERSEORANGAN, PERSEKUTUAN DENGAN FIRMA, PERSEKUTUAN KOMANDITER DAN PERSEROAN TERBATAS

1. PERUSAHAAN PERSEORANGAN
Perusahaan perseorangan adalah suatu bentuk badan usaha yang dimiliki oleh perseorangan yang berusaha untuk memperoleh keuntungan bagi dirinya sendiri. Modal perusahaan perseorangan berasal dari pemilik sendiri dan kemampuan perusahaan untuk dapat menarik pinjaman sangat tergantung pada kemampuan dan nama baik pemilik. Segala keputusan dan tanggung-jawab dalam menjalankan perusahaan, baik yang berhubungan dengan produksi, pembelanjaan, pemasaran dll berada di tangan pemilik sendiri. Kebaikan Perusahaan Perseorangan a. Penerimaan seluruh keuntungan perusahaan b. Kemudahan dalam pengoperasian, karena selain kecil juga aktivitas-aktivitas yang dilakukan masih sangat terbatas. c. Jumlah pengeluaran untuk biaya organisasi pun tidak terlalu besar d. Pemilik mempunyai kebebasan sepenuhnya untuk menentukan apa yang akan dilakukan yang dapat memberikan keuntungan yang paling besar baginya e. Pajak yang rendah f. Terjaminnya rahasia perusahaan dan peraturan tentang perusahaan perseorangan tidak terlalu banyak Kelemahan Perusahaan Perseorangan a. Tanggung-jawab tidak terbatas. Utang perusahaan tidak hanya ditanggung atau dijamin oleh harta perusahaan tetapi juga leh pribadi pemilik. b. Besarnya perusahaan terbatas. Untuk dapat menangani masalah-masalah yang lebih besar maka diperlukan adanta persekutuan dengan orang lain. c. Kelanjutan atau kontinuitas perusahaan sangat terbatas.

2. PERSEKUTUAN DENGAN FIRMA
Persekutuan dengan Firma adalah persekutuan antara dua orang atau lebih untuk menjalankan usaha secara bersama-sama, dimana nama perusahan biasanya diambil dari nama salah seorang atau gabungan nama pemilik. Untuk mendirikan sebuah firma diperlukan sebuah akte resmi atau akte di bawah tangan yang memuat nama perusahaan, besarnya modal masing-masing peserrta, serta hal-hal lain yang sudah disetujui bersama.

Sri Setya Handayani

Bentuk-bentuk Perusahaan

1

Sekutu Komplementer berkewjiban menjalankan perusahaan dan bertanggung-jawab sepenuhnya atas berhasil tidaknya perusahan dalam melaksanakan aktivitasnya. yaitu : • Kematian atau failitnya salah seorang sekutu • Salah seorang sekutu menarik diri • Dibubarkan oleh fihak berwenang • Jangka waktu untuk mana persekutuan dengan firma didirikan telah habis 3. Tanggung-jawab sekutu komanditer pada saat perusahaan mengalami kerugian terbatas pada jumlah modal yang diserahkan saja Kelemahan Persekutuan Komanditer : a. Tanggung-jawab pemilik (pemegang saham) terbatas hanya sebesar modal yang ditanamkan di dalam perusahaan. Sekutu Kmanditer hanya menyerahkan modalnya saja ke dalam perusahaan untuk dijalankan oleh sekutu komplementer. Tanggung-jawab dalam persekutuan dengan firma juga tidak terbatas b. Setiap tindakan dapat dipertimbangkan dengan lebih baik. Sri Setya Handayani Bentuk-bentuk Perusahaan 2 .Kapita Selekta Keuangan Kebaikan Persekutuan Dengan Fimra a. PERSEROAN TERBATAS Perseroan Terbatas adalah suatu bentuk perusahaan di mana modal sendirinya terdiri dari saham-saham. Kebutuhan modal dapat dipenuhi secara lebih baik dibandingkan dengan perusahaan perseorangan b. Kelemahan Persekutuan Dengan Firma a. sama seperti sekutu dalam persekutuan dengan firma 4. Sekutu komplementer mempunyai tangung-jawab yang tidak terbatas. Berakhirnya persekutuan firma dapat terjadi karena berbagai alas an. Kebutuhan akan modal dapat mudah dipenuhi b. maka tidak mustahil akan timbul perselisihan diantara mereka sendiri c. PERSEKUTUAN KOMANDITER Persekutuan Komanditer adalah persekutuan yang terdiri dari dua jenis sekutu : Sekutu Komanditer dan Sekutu Komplementer. Kebaikan Persekutuan Komanditer : a. Sekutu komanditer tidak ikut menjalankan perusahaan b. Pimpinan dapat terdiri dari beberapa orang c. Tanggung-jawab masingmasing sekutu akan diberikan sepenuhnya kepada perusahaan karena tindakan sekutu yang satu juga akan mempengaruhi sekutu yang lain. Karena bergabungnya dua orang atau lebih. Yang dimaksud dengan perkataan “Terbatas” pada Perseroan Terbatas adalah menunjuk kepada terbatasnya tanggung-jawab pemilik perusahaan (dalam hal perusahaan mengalami kerugian) sebesar modal saham yang dimilikinya.

mengambil alih. AKUISISI Berasal dari ACQUIRE yaitu memperoleh.Kapita Selekta Keuangan Kebaikan Perseroan Terbatas : a. Karena tersebarnya para pemegang saham maka akan sangat sulit bagi mereka untuk menghadiri rapat umum pemegang saham e. Rahasian perusahaan tidak terjamin d. Merger Vertikal Mengkombinasikan dua perusahaan dan digunakan perusahaan untuk memperluas ke depan yaitu konsumen akhir atau kebelakang yaitu sumber bahan baku. perusahaan yang bertahan mengambil alih aktiva dan hutang perusahaan yang digabungkan. Kelangsungan hidup perusahaan terjamin. ataupun kemungkinan kurangnya perhatian daripada karyawan karena merasa tidak menjadi pemilik perusahaan. Tangung-jawab pemilik dalam keadaan perusahaan mengalami kerugian terbatas pada jumlah modal saham yang dimilikinya b. Biaya organisasi dan biaya pendirian Perusahaan Terbatas cukup besar c. MERGER Adalah kombinasi dua perusahaan dimana satu perusahaan kehilangan eksistensinya sebagai satu kesatuan. dengan menghilangkan fasilitas rangkap dan menawarkan lini produk yang lebih luas dengan harapan total permintaan akan naik. Jumlah pajak yang besar b. b. Lebih mudah mendapatkan modal c. Kekayaan pemilik dan kekayaan perusahaan terpisah satu sama lain d. perusahaan tersebut membuat suatu investasi modal. Peraturan pemerintah cukup banyak. Merger Horisontal Mengkombinasikan dua perusahaan dalam lini usaha yang sama. BENTUK RESTRUKTURISASI PERUSAHAAN 1. Ketika perusahaan (ACQUIROR) mengakuisisi perusahaan lain (ACQUIREE). karena dalam hal ini kelangsungan hidup perusahan tidak akan terpengaruholeh meninggalnya seorang pemilik. direksi ataupun komisaris Kelemahan Perseroan Terbatas : a. Merger ini memberikan pengendalian yang lebih besar terhadap distribusi dan pembeliannya 2. Jenis-jenis Merger : a. Sri Setya Handayani Bentuk-bentuk Perusahaan 3 . jika dapat meningkatkan kemakmuran pemegang sahamnya. Pimpinan perusahaan adalah orang yang dianggap mampu untuk menjalankan perusahaan dengan baik e.

Kapita Selekta Keuangan c. • Target firm ”seek to be acquired’. Pada umumnya orang menggunakan istilah akuisisi korporat dan merger secara bergantian untuk menunjukkan kombinasi korporasi secara umum. teknis analisis yang sama diterapkan pada keduanya. manajemen suatu perusahaan yang mengalami kesulitan keuangan atau memang bermaksud melepas perusahaannya melakukan pendekatan kepada perusahaan yang berminat. Dari segi diversifikasi. merger dikategorikan menjadi dua : a. Operating Merger Terjadi bila operasi dari dua atau lebih perusahaan yang melakukan merger dijadikan stau b. Dari segi diversifikasi. KONSOLIDASI Adalah kombinasi dua perusahaan. yang kemudian dibentuk satu perusahaan yang baru. Dilihat dari proses melakukan merger. Financial Merger Terjadi bila setelah merger. Congeneric Merger Merger yang melibatkan dua atau lebih perusahaan yang bisnisnya tidak berhubungan. merger ini yang paling memberikan keuntgungan pengurangan risiko bisnis d. • Jika dua perusahaan memiliki ukuran yang hampir sama berniat bergabung. perusahaan satu (biasanya yang berukuran lebih besar) akan mengakuisisi perusahaan lain melalui merger • Perbedaan antara merger dan konsolidasi penting dalam hal hukum. 3. Friendly Merger • Terjadi bila manajemen perusahaan-perusahaan yang terlibat dalam merger memiliki keinginan untuk melakukannya. Alasan Kombinasi (Merger. umumnya mereka akan memilih konsolidasi • Jika ukurannya berbeda. Conglomerate Merger Merger antara perusahaan-perusahaan yang bisnisnya tidak berhubungan. tujuannya adalah menemukan harga yang baik dan proses yang cepat. merger dapat dikategorikan : a. Konsolidasi) : a. b. Efek Sinergi • Operating Economus (Economies of Scale) : Keekonomisan Operasi Dan Skala • Financial Economies • Differential Efficiency Sri Setya Handayani Bentuk-bentuk Perusahaan 4 . perusahaan-perusahaan yang terlibat merger tetap dipertahankan dan beroperasi sendiri seperti sebelum terjadi merger. merger ini yang paling memberikan keuntungan pengurangan risiko bisnis. Hostile Merger • Terjadi bila pihak manajemen perusahaan yang akan diakuisisi (target firm) menolak menjual perusahaannya kepada pihak yang bermaksud mengakuisisi (acquiring firm) Dilihat dari sudut pandang analisis keuangan.

7. misalnya dengan : a. Memunculkan isu tentang monopoli agar pemerintah melakukan intervensi c. Membeli kembali sebagian saham perusahaan (stock repurchase) agar harga saham yang tersisa di bursa meningkat melebihi harga yang ditawarkan potential acquiring firm d. mereka akan melakukan tindakan-tindakan Defensive Merger. 4. DIVESTITURE Merupakan salah satu cara restrukturisasi kepemilikan perusahaan dengan cara pelepasan diri sebagian atau keseluruhan dari perusahaan yang berjalan (kebalikan dari merger). TENDER OFFER Perusahaan mengajukan penawaran resmi kepada pemegang saham untuk membeli kembali sejumlah lembar saham dengan harga tertentu. Spin-off perusahaan (bentuk pelepasan yang menghasilkan divisi/unit bisnis menjadi perusahaan yang independent) d. Mencari ’white squire’ atau dayang putih. Menjual sebagian perusahaan (Partial Sell-off) c. g. Membuat ’golde parachute’ yaitu aturan-aturan yang mengharuskan adanya pemberian kompensasi besar bagi manajemen perusahaan jika mereka diganti setelah adanya merger. yaitu tindakan membuat kondisi perusahaan menjadi kurang menarik untuk diakuisisi g. Metode Divestiture : a. d. c. 5. Berusaha menyakinkan pemegang saham bahwa harga yang ditawarkan terlalu rendah b. Menerapkan taktik ’poisson pill’. Sri Setya Handayani Bentuk-bentuk Perusahaan 5 . yaitu perusahaan yang bersahabat dengan manajemen perusahaan target untuk membeli sebagian saham perusahaan f. Mencari ’white knight’ atau satria putih yaitu calon pembeli lain yang lebih dapat diterima oleh manajemen perusahaan target untuk berkompetisi dengn potential acquirer e. Equity carve-out (menjual cabang perusahaan kepada masyarakat umum) DEFENSIVE MERGER Pada kasus dimana manajemen perusahaan target berusaha menghindari pengambilalihan perusahaan dari pihak lain. e.Kapita Selekta Keuangan • Increased Market Power Pertimbangan Pajak Perbaikan Manajemen. f. b. Likuidasi perusahaan secara sukarela b. 6. Insentif probadi manajemen perusahaan Membeli aktiva dibawah biaya penggantian (Replacement Cost) Pertumbuhan Situasi Penilaian Diversifikasi TAKE OVER Pengambilalihan diantara dua perusahaan baik secara sukarela maupun terpaksa dengan cara penawaran tender.

MANAGEMENT BUYOUTS (MBO) Suatu tindakan sebagian kecil pemegang saham. The Stright-line Method b. fungsinya : a. Membantu pendanaan merger e. Melakukan spekulasi pada saham-saham potential target firm 9. biasanya melibatkan manajemen perusahaan untuk mengambilalih kepemilikan dengan menggunakan dana yang diperoleh dari menerbitkan obligasi (berhutang) LEVERAGE BUYOUTS (LBO) Pembelian yang dileverage merupakan perolehan yang terutama dibiayai dengan utang. Biasanya suatu perusahaan menggunakan dua metode depresiasi. The Sum-of-the years digit method Sri Setya Handayani Bentuk-bentuk Perusahaan 6 . Membantu target firm menyusun rencana defensive merger c. 11. 10. Membantu menghitung nilai target firm d. GOING PRIVAT Membuat perusahaan public menjadi privat (pribadi) melalui pembelian saham oleh manajemen saat ini. 1. yang satu dimaksudkan untuk laporan keuangan terhadap pemilik perusahaan sedangkan yang satunya lagi digunakan untuk laporan ke kantor pajak. DEPRESIASI Depresiasi (Penyusutan) adalah merupakan salah satu komponen biaya tetap yang timbul karena digunakannya aktiva tetap. PERLAKUAN TERHADAP INCOME PERUSAHAAN Income yang dibicarakan adalah Income dari perusahaan yang berbentuk PT. dimana biaya ini dapat dikurangkan dari revenue/penghasilan. menyangkut usaha yang intensif modal (padat modal). Dengan topik-topik : Depresiasi. Bunga serta Deviden. Metode Depresiasi : a. Cash Flows. Membantu menyusun rencana merger b. pemnbelian dengan tunai bukan dengan saham. The Double Declining c. JOINT VENTURE Suatu program kerjasama dimana sebagian dari dua perusahaan bergabung untuk tujuan tertentu INVESTMENT BANKERS Atau perusahaan investasi memiliki peran yang penting dalam proses merger perusahaan.Kapita Selekta Keuangan 8.

000. Macamnya : Depresiasi.000.000.000. Rp.00 45.000.00 5. Rp.Kapita Selekta Keuangan Depresiasi dan Cash Flows Untuk mengetahui berapa cash flows yang diterima oleh perusahaan. Amortisasi dan Deplesi.00 5. Rp.000.00 20. Rp. Rp.00 45.00 95. 5.000.00 --------------------Rp. Rp.00 8.00 Tabel 1 Laporan Laba-Rugi Perusahaan Dito-Resha Per 31 Desember 2000 Sales Less : Return & Allowances Net sales Less : cost of good sold Gross Profit Less : Depreciation Less : General & Adm Expenses Earning before interest and taxes (EBIT) Less : interest expenses Earning before taxes Less : Taxes 40 % Earning (net profit) after taxes (EAT) Rp.000. maka harus diadakan penyesuaian (adjustment) terhadap laporan laba rugi (income statement) yang sudah dibuat yaitu dengan jalan menambahkan kembali biaya (expenses) yang tidak memerlukan pengeluaran uang kas (noncash charges).00 12.00 20. Rp. Rp.000.000. Noncash Charges adalah expenses yang dapat dikurangkan dari revenue/penghasilan tetapi tidak memerlukan pengeluaran uang kas. 12. Perhitungan Cash Flows dapat dilakukan dengan persamaaan : Cash Flows = Net profit after tax + Noncash charges Contoh : Persamaan 1 Earning after taxes Plus : Depresiasi Cash Flow Rp. Rp.000.00 25. 17.000.00 50.00 Rp. Rp. Rp.00 5.00 Sri Setya Handayani Bentuk-bentuk Perusahaan 7 .000.000.000.000. 100. Rp.

00 30.000. membeli sebuah mesin seharga Rp.00 17.00 45.= ------------------------------------. Rp.000.000. Rp.00 per tahun Life 5 b.000.00 25.000.000. 2. 100.00 5. Sri Setya Handayani Bentuk-bentuk Perusahaan 8 .Kapita Selekta Keuangan Tabel 2 Laporan Laba-Rugi Perusahaan Dito-Resha.00 * perhitungan pajak didasarkan atas jumlah sesudah dikurangi depresiasi Metode Depresiasi Contoh : Perusahaan Dito-Resha. Depreciable value Rp. 27.00 95.000.00 20.000. 31 Desember 2000 Yang dibuat atas dasar Cash Flow Sales Less : Return & Allowances Net sales Less : cost of good sold Gross Profit Less : General & Adm Expenses Earning before interest and taxes (EBIT) Less : interest expenses Earning before taxes (EBT) Less : Taxes 40 % (Rp.000 x 40%) * Cash Flows Rp. Rp. 27. The stright line method (Metode garis lurus) Jumlah depresiasi dengan menggunakan metode straight line ini dapat dihitung dengan jalan membagi ‘depresiasi value’ (jumlah investasi dikurangi dengan nilai residu) dari suatu aktiva dengan umur ekonomisnya shg dg menggunakan metode ini jumlah depresiasi setiiap tahunnya adalah sama.000. 5.= Rp.00 8. Dan biasanya jumlah depresiasi pada tahun terakhir akan sama dengan nilai buku pada awal tahun terakhir dikurangi dengan jumlah residu.000.00 a.00 5.000.000. Dengan menggunakan metode ini maka jumlah yg digunakan sbg dasar perhitungan depresiasi adalah keseluruhan nilai investasi.000.00 ---------------------.00 dengan umur ekonomis 5 tahun Dan diperkirakan pada akhir tahun kelima masih akan mempunyai nilai residu sebesar Rp.00 – Rp. 2. Rp.00 50. Rp. Rp. Rp.000. The double declining balance method Tingkat depresiasi yg digunakan did lm metode ini adalah sama dengan tingkat yg digunakan dlm metode straight line dikalikan dengan dua. Rp. Rp. jadi bukan nilai investasi dikurangi dengan nilai residu. 20.000. Rp.000.

00 Rp.000.00 Rp.333.720. 5.00 Tingkat Depresiasi (2) 2/5 2/5 2/5 2/5 2/5 Jumlah Depresiasi (1) x (2) (3) Rp.499.720.832. The sum of the years digits method Dengan menggunakan metode ini maka keseluruhan bilangan umur dari suatu aktiva harus dijumlah. 6.00 Sri Setya Handayani Bentuk-bentuk Perusahaan 9 . 25.200.00 Rp. 27..00 Rp.00 Rp.888.00 Rp.000. 16.Kapita Selekta Keuangan Kalau dalam contoh perhitungan metode straight line diatas diketahui bahwa tingkat depresiasi adalah 1/5 atau 20%. adalah 5+4+3+2+1 = 15. 16. 5. 6. 1. 8.00 Rp.000. maka dlm metode double declining balance tingkat depresiasinya adalah 2 x 1/5 = 2/5 atau 40 % Tabel 3 Perhitungan jumlah Depresiasi dengan metode Double Declining Balance Tahun Nilai Buku pada awal tahun (1) Rp.00 Rp. 3.00 Rp. 10.00 Rp.333.000.00 Nilai buku pada akhir tahun (1) – (3) (4) Rp.499.00 Rp. 2.00 Rp.000.00 Rp.333.000.00 1 2 3 4 5.800.00 Rp. 9. 25.832.499. 25.= 15 2 Tabel 4 Perhitungan Jumlah Depresiasi Dengan Menggunakan Metode The Sum of The Year Digits Tahun 1 2 3 4 5 Tingkat Depresiasi (1) 5/15 4/15 3/15 2/15 1/15 Depreciable Value (2) Rp.000. 3. Total jumlah depresiasi selama 5 tahun Rp. 3. 25.00 c. 9. atau dapat pula dicari dengan rumus : n(n-1) S = --------2 5 (6) S = ---------. Dalam contoh diatas dimana umur ekonomis aktiva adalah 5 tahun maka jumlah keseluruhan bilangan S. 3.480.200. 1. 25. 5.00 Rp.667.00 Rp.000. pada tahun kedua (n-1)/5 dst.00 Rp.000. 25. Jika ’n’ adalah umur ekonomis dari suatu aktiva dan ’S’adalah jumlah keseluruhan bilangan umur teknis dari aktiva tsb maka jumlah depresiasi pada tahun pertama adalah n/S.00 Total Jumlah Depresiasi (1) x (2) (3) Rp.667. 2.00 Rp.00 Rp.00 Rp.00 Rp. dikalikan dg depreciable value.000. 25.

16. 8. 14.00 Sum of the years digits method Rp. 18. 12.000.599.592. 60.333.000.000. 16.000. 17.00 Rp. sedangkan pembayaran pinjaman pokok bukanlah merupakan biaya yang dapat mengurangi jumlah pajak tetapi hanya sebagai pengeluaran dan tidak diperlihatkan di dalam laporan laba-rugi Deviden merupakan distribusi dari income yang diperoleh perusahaan kepada para pemegang saham. 12.934. 13.000.00 Rp.112. 14.00 Rp.000. 60. 85.000. 17.000.00 Rp. 17. 12.000.00 Rp.000.00 Rp.00 Rp.00 Rp. 17. 11. 19. 12.00 BUNGA Dan DEVIDEN Di dalam Laporan Laba Rugi.000.00 Rp. 12.100.00 Rp.000.00 Sum of the years digits method Rp.00 Rp.000. sedangkan deviden merupakan suatu pembayaran yang sifatnya permanent atas modal yang diserahkan oleh pemegang saham atau pemilik perusahaan. Pembayaran deviden ini sendiri bukanlah merupakan biaya yang dapat digunakan untuk mengurangi pajak. 12.00 Rp.Kapita Selekta Keuangan Tabel 5 Net Income After Taxes (Laba Bersih Sesudah Pajak) Dengan Menggunakan Metode Depresiasi yang Berbeda-beda Tahun 1 2 3 4 5 Total Stright Line Method Rp.00 Rp.320. 85.667.00 Rp.333.667.00 Rp.000. 17.000. 12.00 Rp. 15.000. 15. 60.000. Stright Line Method Rp.00 Rp.00 Rp.00 Rp. 10.520.00 Rp.000. Sri Setya Handayani Bentuk-bentuk Perusahaan 10 . 17.555.00 Rp.601.000.000.00 Rp.00 Double Declining Balance Method Rp. 17.00 Rp. bunga ditampakkan sebagai biaya yang menggambarkan pembayaran yang dilakukan oleh perusahaan kepada para kreditor atas uang yang dipinjamnya sehingga dapat mengurangi jumlah pajak. 17.00 Rp. 85. 11. 16.00 Rp. 13.00 Rp.00 Rp.00 Rp.00 Double Declining Balance Method Rp.000.00 Tabel 6 Cash Flows yang Diterima Perusahaan Dito-Resha Dengan Menggunakan Metode Depresiasi yang Berbeda-beda Tahun 1 2 3 4 5 Total 12.00 Rp. Dan pembayaran ini merupakan pengeluaran bagi perusahaan dimana bunga merupakan pembayaran yang sifatnya sementara atas uang yang dipinjam.00 Rp.667.000.

a.Kapita Selekta Keuangan Tabel 7 Bentuk Umum Laporan Laba-Rugi Perusahaan Sales Less : Cost of good sold Gross Profit Less : Operating Expenses Operating Profit Less : Interest Expenses Net profit before taxes Less : Taxes Net profit after taxes Less : Preferred dividend Earning available commonstockholders equity Less : Common stock deviden Total retained earning Soal Latihan : Perusahan Iethier Semilir mengharapkan income sebelum dikurangi dengan depresiasi dan pajak sebesar Rp. Penjualan Dikurangi : harga pokok barang yang dijual Laba kotor Dikurangi : Biaya-biaya operasi Laba Operasi Dikurangi : Beban Tenaga Laba bersih sebelum pajak Dikurangi : Pajak Laba bersih setelah pajak Dikurangi : Deviden saham preferren for Laba yang tersedia bagi para pemegang saham biasa Dikurangi : Deviden saham biasa Laba yang ditahan ---@ either. 160. Untuk merealisir harapan tersebut. perusahaan akan membeli sebuah mesin seharga Rp. Kalau tingkat pajak 40%. declining balance Dan the sum of the years digits.000.000. 300. februari 2008 @--- Sri Setya Handayani Bentuk-bentuk Perusahaan 11 . Hitunglah jumlah depresiasi dengan menggunakan metode straight line.00. hitunglah jumlah cash flows dengan menggunakan masingmasing metode depresiasi tersebut di atas. b.00 dengan umur teknis selama 5 tahun dan pada akhir tahun kelima tidak ada salvage value (nilai residu).

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->