BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Air (H
2
0) merupakan komponen utama yang paling banyak terdapat di dalam
tubuh manusia. Sekitar 60% dari total berat badan orang dewasa terdiri dari air. Namun
bergantung kepada kandungan lemak dan otot yang terdapat di dalam tubuh, nilai
persentase ini dapat bervariasi antara 50-70% dari total berat badan orang dewasa.Oleh
karena itu maka tubuh yang terlatih dan terbiasa berolahraga seperti tubuh seorang atlet
biasanya akan mengandung lebih banyak air jika dibandingkan tubuh non atlet.
Di dalam tubuh, sel-sel yang mempunyai konsentrasi air paling tinggi antara
lain adalah sel-sel otot dan organ-organ pada rongga badan, seperti paru-paru atau
jantung, sedangkan sel-sel yang mempunyai konsentrasi air paling rendah adalah sel-sel
jaringan seperti tulang atau gigi.
Kebanyakan orang memahami air digunakan sebagai pemuas rasa haus dahaga,
tapi sebenarnya lebih dari itu, air sebagai sarana pembawa nutrisi penting ke seluruh
tubuh dan proses pencernaan. Dengan memenuhi jumlah asupan air bersih yang
direkomendasikan, maka dapat memelihara kulit, otot sendi yang sehat. Tubuh manusia
terdiri dari 70% air dan bila 5% saja berkurang dalam cairan tubuh, akan menyebabkan
tubuh kehilangan energi sebesar 25% ± 30%. Dokter menganjurkan untuk mengkonsumsi
8 ± 10 gelas air tiap hari untuk memenuhi kecukupan air yang dibutuhkan tubuh.
Air sangatlah penting bagi tubuh kita dan hal ini tentunya tak dapat diabaikan.
Orang-orang seringkali mengabaikan pentingnya air, oleh karena itu pada makalah ini
akan kami bahas mengenai air dalam posisinya sebagai salah satu zat gizi yang sangat
penting.
B. Rumusan Masalah
1. Bagaimanakah posisi air sebagai cairan tubuh dan sebagai salah satu zat gizi?
2. Bagaimanakah fungsi air bagi tubuh?
3. Bagaimanakah regulasi air dalam tubuh?
4. Bagaimanakah tubuh saat kekurangan dan kelebihan air?
C. Tujuan
1. Untuk mengetahui posisi air sebagai cairan tubuh dan sebagai salah satu zat gizi



2. Untuk mengetahui fungsi air
3. Untuk mengetahui regulasi air dalam tubuh
4. Untuk mengetahui keadaan tubuh saat kekurangan dan kelebihan air
D. Manfaat
1. Kita dapat mengetahui posisi air sebagai cairan tubuh dan sebagai salah satu zat gizi
2. Kita dapat mengetahui fungsi air
3. Kita dapat mengetahui regulasi air dalam tubuh
4. Kita dapat mengetahui keadaan tubuh saat kekurangan dan kelebihan air




BAB II
PEMBAHASAN
A. Air dan Cairan Tubuh
Tubuh dapat bertahan selama berminggu-minggu tanpa makanan, tapi hanya
beberapa hari tanpa air. Air atau cairan tubuh merupakan bagian utama tubuh, yaitu 55-
60% dari berat badan orang dewasa. Angka ini lebih besar untuk anak-anak. Pada proses
menua manusia kehilangan air. Kandungan air bayi pada waktu lahir adalah 75% berat
badan, sedangkan pada usia tua menjadi 50%. Kehilangan ini sebagian besar berupa
kehilangan cairan ekstraseluler (Almatsier, 2009).
Gambar 1. Air komponen terbanyak dalam tubuh, tergantung siklus kehidupan
(sumber: http://www.scribd.com/doc/35808029/Air-Menjadi-Dasar-Piramida-Gizi-Seimbang-Prof-hardin-new-pptx )

Kandungan air tubuh relatif berbeda antarmanusia, bergantung pada proporsi
jaringan otot dan jaringan lemak. Tubuh yang mengandung relatif lebih banyak otot
mengandung lebih banyak air, sehingga kandungan air atlet lebih banyak daripada
nonatlet, kandungan air pada laki-laki lebih banyak daripada perempuan, dan kandungan
air pada anak muda lebih banyak daripada orang tua. Sel-sel yang aktif secara metabolik,
seperti sel-sel otot dan visera (alat-alat yang terdapat dalam rongga badan, seperti paru-



paru, jantung, dan jeroan) mempunyai konsentrasi air paling tinggi, sedangkan sel-sel
jaringan tulang dan gigi paling rendah (Almatsier, 2009).

Gambar 2. Kandungan air dalam berbagai organ tubuh (darah, otak, otot, dan sel)
(sumber: http://www.scribd.com/doc/35808029/Air-Menjadi-Dasar-Piramida-Gizi-Seimbang-Prof-hardin-new-pptx )

B. Air sebagai Salah Satu Zat Gizi
Air adalah salah satu dari zat yang penting bagi tubuh selain dari Karbohidrat,
Protein, Lemak, Vitamin dan mineral. Air merupakan komponen utama dari struktur sel,
media kelangsungan proses metabolisme serta reaksi kimia tubuh. Air selain dalam
bentuk minuman juga terdapat dalam bahan makanan. Air juga merupakan salah satu zat
gizi esensial yang mana asupan gizinya dipenuhi dari luar tubuh. Unsur-unsur air yang
terdapat dalam bahan makanan adalah Atom Hidrogen (H) dan atom Oksigen (O)
(Ali, 2009).
Menurut Ali (2009), didalam tubuh bahan makanan akan mengalami proses
metabolisme dan oksidasi, yang menurut Peters (1933) akan menghasilkan :
1. setiap 100 gram protein (asam amino) akan menghasilkan 40 cc air
2. setiap 100 gram karbohidrat (glukosa) akan menghasilkan 60 cc air
3. setiap 100 gram lemak (trigliserida) akan menghasilkan 110 cc air
Dengan dasar ketentuan ini maka kita akan dapat menentukan kebutuhan tubuh akan air
sekaligus juga sebagai alasan bahwa air adalah salah satu zat gizi selain dari yang telah
kita kenal yaitu Karbohidrat (KH), Protein, Lemak, Vitamin dan Mineral.
Air paling banyak dibutuhkan di antara semua zat gizi yang ada. Bandingkan
sekitar 2000g (2000ml) air kita butuhkan setiap hari; sedangkan KH, Protein dan lemak



sekitar 350g, 55g dan 60g. Vitamin dan mineral hanya dibutuhkan dalam satuan
gram/milligram (Hardinsyah, 2010).
C. Fungsi Air
Menurut Almatsier (2009), air mempunyai berbagai fungsi dalam proses vital
tubuh, antara lain:
1. Pelarut dan Alat Angkut
Air di dalam tubuh berfungsi sebagai pelarut zat-zat gizi berupa monosakarida, asam
amino, lemak, vitamin, dan mineral serta bahan-bahan lain yang diperlukan oleh
tubuh seperti oksigen, dan hormone-hormon. Zat-zat gizi dan hormon ini dibawa ke
seluruh sel yan membutuhkan. Di samping itu air, sebagai pelarut mengangkut sisa-
sisa metabolism, termasuk karbondioksida dan ureum untuk dikeluarkan dari tubuh
melalui paru-paru, kulit, dan ginjal.
2. Katalisator
Air berperan sebagai katalisator dalam berbagai reaksi biologik dalam sel, termasuk
di dalam saluran cerna. Air diperlukan pula untuk memecah atau menghidrolisis zat
gizi kompleks menjadi bentuk-bentuk lebih sederhana.
3. Pelumas
Air yang cukup di dalam tubuh akan melindungi dan melumasi gerakan sendi dan
otot. Orang-orang yang beraktivitas tinggi, seperti olahragawan misalnya, sangat
rawan mengalami cedera pada tulang sendi dan juga otot-ototnya. Oleh karenanya, air
sangat dibutuhkan bagi olahragawan karena mereka mempunyai aktivitas tinggi.
Untuk itulah, mengonsumsi air selama beraktivitas berguna untuk meminimalisasi
risiko kejang otot. Perlu kita ketahui, jika otot-otot tubuh kekurangan cairan, maka
otot-otot tubuh akan mengempis, sehingga otot-otot tidak dapat menjalankan
fungsinya dengan baik karena kekurangan cairan.
4. Pengatur Suhu
Kondisi tubuh akan menurun ketika kandungan air yang ada di dalam tubuh menurun.
Bila tubuh kekurangan air maka suhu tubuh akan menjadi panas dan naik. Jika kita
berada pada daerah atau tempat yang suhunya panas, maka tubuh kita akan
membutuhkan air yang cukup. Pada tempat yang panas seperti itu, tubuh akan
merespon dengan mengeluarkan keringat untuk menormalkan suhu tubuh. Begitu juga



ketika di ruang ber-AC, kita dianjurkan untuk minum lebih banyak, karena udara AC
akan membuat tubuh mengalami dehidrasi dan kulit menjadi kering.
5. Peredam Benturan
Air dalam mata, jaringan saraf tulang belakang, dan kantung ketuban melindungi
organ-organ tubuh dari benturan-benturan.

Adapun menurut Purwanto (2011), beberapa fungsi lain dari air antara lain:
1. Perawatan Kecantikan
Bila kurang minum air putih, tubuh akan menyerap kandungan air dalam kulit
sehingga kulit menjadi kering dan berkerut. Selain itu, air putih dapat melindungi
kulit dari luar, sekaligus melembabkan dan menyehatkan kulit. Untuk menjaga
kecantikan pun, kebersihan tubuh pun harus benar-benar diperhatikan.
2. Untuk Kesuburan
Meningkatkan produksi hormon testosteron pada pria serta hormon estrogen pada
wanita. Menurut hasil penelitian dari sebuah lembaga riset trombosis di London,
Inggris, jika seseorang selalu mandi dengan air dingin maka peredaran darahnya
lancar dan tubuh terasa lebih segar dan bugar. Mandi dengan air dingin akan
meningkatkan produksi sel darah putih dalam tubuh serta meningkatkan kemampuan
seseorang terhadap serangan virus. Bahkan, mandi dengan air dingin di waktu pagi
dapat meningkatkan produksi hormon testosteron pada pria serta hormon estrogen
pada wanita. Dengan begitu kesuburan serta kegairahan seksual pun akan meningkat.
Selain itu jaringan kulit membaik, kuku lebih sehat dan kuat, tak mudah retak.
3. Efek Relaksasi
Cobalah berdiri di bawah shower dan rasakan efeknya di tubuh. Pancuran air yang
jatuh ke tubuh terasa seperti pijatan dan mampu menghilangkan rasa capek karena
terasa seperti dipijat. Sejumlah pakar pengobatan alternatif mengatakan, bahwa
bersentuhan dengan air mancur, berjalan-jalan di sekitar air terjun, atau sungai dan
taman dengan banyak pancuran, akan memperoleh khasiat ion-ion negatif. Ion-ion
negatif yang timbul karena butiran-butiran air yang berbenturan itu bisa meredakan
rasa sakit, menetralkan racun, memerangi penyakit, serta membantu menyerap dan
memanfaatkan oksigen. Ion negatif dalam aliran darah akan mempercepat pengiriman
oksigen ke dalam sel dan jaringan.



4. Menguruskan Badan
Air putih juga bersifat menghilangkan kotoran-kotoran dalam tubuh yang akan lebih
cepat keluar lewat urine. Bagi yang ingin menguruskan badan pun, minum air hangat
sebelum makan (sehingga merasa agak kenyang) merupakan satu cara untuk
mengurangi jumlah makanan yang masuk. Apalagi air tidak mengandung kalori, gula,
ataupun lemak. Namun yang terbaik adalah minum air putih pada suhu sedang, tidak
terlalu panas, dan tidak terlalu dingin.
5. Tubuh Lebih Bugar
Khasiat air tak hanya untuk membersihkan tubuh saja tapi juga sebagai zat yang
sangat diperlukan tubuh. Kita mungkin lebih dapat bertahan kekurangan makan
beberapa hari ketimbang kurang air. Sebab, air merupakan bagian terbesar dalam
komposisi tubuh manusia.
D. Keseimbangan Air
Keseimbangan cairan tubuh adalah keseimbangan antara jumlah cairan yang
masuk dan keluar tubuh. Melalui mekanisme keseimbangan, tubuh berusaha agar cairan
di dalam tubuh setiap waktu berada di dalam jumlah yang tetap/konstan.
Ketidakseimbangan terjadi pada dehidrasi (kehilanggan air secara berlebihan) dan
intoksikasi air (kelebihan air). Konsumsi air terdiri atas air yang diminum dan yang
diperoleh dari makanan, serta air yang diperoleh sebagai hasil metabolisme. Air yang
keluar dari tubuh termasuk yang dikeluarkan sebagai urin, air di dalam feses, dan air yang
dikeluarkan melalui kulit dan paru-paru (Almatsier, 2009).









Gambar 3. Keseimbangan Air dan faktor-faktor yang mempengaruhinya
(sumber: http://www.scribd.com/doc/35808029/Air-Menjadi-Dasar-Piramida-Gizi-Seimbang-Prof-hardin-
new-pptx )



E. Pengaturan Konsumsi dan Kebutuhan Air
Konsumsi air diatur oleh rasa haus dan kenyang. Hal ini terjadi melalui
perubahan yang dirasakan oleh mulut, hipotalamus (pusat otak yang mengontrol
pemeliharaan keseimbangan air dan suhu tubuh) dan perut. Bila konsentrasi bahan-bahan
di dalam darah terlalu tinggi, maka bahan-bahan ini akan menarik air dari kelenjar ludah.
Mulut menjadi kering, dan timbul keinginan untuk minum guna membasahi mulut. Bila
hipotalamus mengetahui bahawa konsentrasi darah terlalu tinggi, maka timbul
rangsangan untuk minum (Almatsier. 2009).
Kebutuhan air sehari dinyatakan sebagai proporsi terhadap jumlah energi yang
dikeluarkan tubuh dalam keadaan lingkungan air rata-rata. Untuk orang dewasa
dibutuhkan sebanyak 1.0-1.5 ml/kkal, sedangkan untuk bayi 1.5 ml/kkal
(Almatsier. 2009).
F. Pengaturan Pengeluaran Air
Pengeluaran air dari tubuh diatur oleh ginjal dan otak. Hipotalamus mengatur
konsentrasi garam di dalam darah, merangsang kelenjar pituitary mengeluarkan hormone
antidiuretika (ADH). ADH dikeluarkan bila mana konsentrasi garam tubuh terlalu tinggi,
atau bila volume darah atau tekanan darah terlalu rendah. ADH merangsang ginjal untuk
menahan atau menyerap kembali air dan mengedarkannya kembali ke dalam tubuh. Jadi
semakin banyak air yang dibutuhkan tubuh, semakin sedikit yang dikeluarkan
(Almatsier. 2009).
Bila terlalu banyak air keluar dari tubuh, volume darah dan tekanan darah akan
turun. Sel-sel ginjal akan mengeluarkan enzim rennin. Rennin mengaktifkan protein di
dalan darah yang dinamakan angiotensinogen ke dalam bentuk aktifnya angiotensin.
Angiotensin akan mengecilkan diameter pembuluh darah sehingga tekanan darah akan
naik. Di samping itu angiotensin mengatur pengeluaran hormone aldosteron dari kelenjar
adrenalin. Aldosteron akan mempengaruhi ginjal untuk menahan natrium dan air.
Akibatnya, bila dibutuhkan lebih banyak air, akan lebih sedikit air dikeluarkan dari tubuh
(Almatsier. 2009).
Mekanisme ini tidak berjalan, bila seseorang tidak minum air dalam jumlah
cukup. Tubuh paling kurang harus mengeluarkan 500 ml air sehari melalui urin yaitu
jumlah minimal yang diperlukan untuk mengeluarkan bahan sisa sehari akibat aktivitas



matabolisme di dalam tubuh. Di luar jumlah ini, pengeluaran air disesuaikan dengan
pemasukan air (Almatsier. 2009)..
G. Hilangnya Cairan Tubuh
Menurut Anonim
2
(2009) dalam kondisi normal, kehilangan cairan dapat terjadi
saat kita :
a. Bernafas
b. Berkeringat
c. Buang air kecil dan buang air besar
Sehingga setiap hari kita harus minum cukup air guna mengganti cairan yang hilang saat
aktifitas normal tersebut. Untungnya, tubuh mempunyai mekanisme unik bila kekurangan
cairan. Rasa haus akan serta merta muncul bila keseimbangan cairan dalam tubuh mulai
terganggu. Tubuh akan menghasilkan hormon ADH guna mengurangi produksi kencing
oleh ginjal. Tujuan akhir dari mekanisme ini adalah mengurangi sebanyak mungkin
kehilangan cairan saat keseimbangan cairan tubuh terganggu.
Secara abnormal, kehilangan cairan dapat terjadi karena berbagai penyakit atau
keadaan lingkungan seperti suhu lingkungan yang terlalu tinggi atau rendah. Pengeluaran
cairan yang banyak dari dalam tubuh tanpa diimbangi pemasukkan cairan yang memadai
dapat berakibat dehidrasi. Dehidrasi adalah keadaan dimana tubuh kehilangan cairan
elektrolit yang sangat dibutuhkan organ-organ tubuh untuk bisa menjalankan fungsinya
dengan baik. Saat dehidrasi, tubuh dengan terpaksa menyedot cairan baik dari darah
maupun organ-organ tubuh lainnya (Anonim
1
, 2008).
Menurut Anonim
3
(2011), dehidrasi terbagi atas 3 tingkatan, yaitu dehidrasi ringan
(jika penurunan cairan tubuh 5 persen dari berat badan), dehidrasi sedang (jika penurunan
cairan tubuh antara 5-10 persen dari berat badan), dan dehidrasi berat (jika penurunan
cairan tubuh lebih dari 10 persen dari berat badan).
Menurut Anonim
1
(2008), berikut ini adalah berbagai gejala dehidrasi sesuai
tingkatannya:
- Dehidrasi ringan
Muka memerah
Rasa sangat haus
Kulit kering dan pecah-pecah
Volume urine berkurang dengan warna lebih gelap dari biasanya



Pusing dan lemah
Kram otot terutama pada kaki dan tangan
Kelenjar air mata berkurang kelembabannya
Sering mengantuk
Mulut dan lidah kering dan air liur berkurang
- Dehidrasi sedang
Tekanan darah menurun
Pingsan
Kontraksi kuat pada otot lengan, kaki, perut, dan punggung
Kejang
Perut kembung
Gagal jantung
Ubun-ubun cekung
Denyut nadi cepat dan lemah
- Dehidrasi Berat
Kesadaran berkurang
Tidak buang air kecil
Tangan dan kaki menjadi dingin dan lembab
Denyut nadi semakin cepat dan lemah hingga tidak teraba
Tekanan darah menurun drastis hingga tidak dapat diukur
Ujung kuku, mulut, dan lidah berwarna kebiruan
Prinsip utama pengobatan dehidrasi adalah penggantian cairan. Penggantian
cairan ini dapat berupa banyak minum, bila minum gagal maka dilakukan pemasukan
cairan melalui infus. Tapi yang utama disini adalah penggantian cairan sedapat
mungkin dari minuman. Pesan keǦ9 Gizi Seimbang (Depkes, 2005): Minumlah air
bersih yang aman & cukup jumlahnya (Anonim
2
2009).
Keputusan menggunakan cairan infus sangat terggantung dari kondisi pasien
berdasarkan pemeriksaan dokter. Keberhasilan penanganan dehidrasi dapat dilihat
dari produksi kencing. Penggunaan obat obatan diperlukan untuk mengobati penyakit
penyakit yang merupakan penyebab dari dehidrasi seperti diare, muntah dan lain lain
(Anonim
2
2009).




BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
1. Air adalah komponen utama dalam tubuh karena tubuh tersusun dari air hampir 70%
dari berat keseluruhan.
2. Air adalah salah satu dari zat yang penting bagi tubuh selain dari Karbohidrat,
Protein, Lemak, Vitamin dan mineral. Air merupakan komponen utama dari struktur
sel, media kelangsungan proses metabolisme serta reaksi kimia tubuh.
3. Fungsi air bagi tubuh sangat banyak diantaranya sebagai pengatur suhu tubuh, pelarut,
pelumas, katalisator, alat angkut, peredam benturan, dan masih banyak lagi.
4. Dehidrasi terjadi jika cairan yang dikeluarkan oleh tubuh melebihi cairan yang masuk.
Sedangkan overhidrasi terjadi jika asupan cairan lebih besar daripada pengeluaran
cairan.

B. Saran
1. Dengan adanya makalah ini, diharapkan penulis maupun pembaca memiliki
kesadaran betapa pentingnya air bagi tubuh kita
2. Dengan adanya makalah ini, diharapkan dapat menjadi pemahaman dan dapat
menjadi bahan acuan untuk tulisan-tulisan selanjutnya.
3. Dengan adanya makalah ini, diharapkan dapat menjadi referensi bagi pembaca baik
dalam permasalahan yang sama maupun tidak.





DAFTAR PUSTAKA
Almatsier, Sunita. 2009. Prinsip Dasar Ilmu Gizi. Jakarta: Gramedia

Ali, Arsad Rahim. 2009. Menghitung Kebutuhan (Gizi) Air.
http://arali2008.wordpress.com/2009/03/28/menghitung-kebutuhan-gizi-air/. Diakes
pada tanggal 08 Maret 2011

Anonim
1
. 2008. Fungsi Cairan Tubuh Manusia, Gejala Dehidrasi Dan Cara Mengatasi
Kehilangan Cairan Tubuh. http://organisasi.org/fungsi-cairan-tubuh-manusia-gejala-
dehidrasi-dan-cara-mengatasi-kehilangan-cairan-tubuh. Diakses pada tanggal 11
Maret 2011

Anonim
2
. 2009. Dehidrasi. http://www.blogdokter.net/2009/06/20/dehidrasi/. Diakses pada
tanggal 11 Maret 2011

Anonim
3
. 2011. Dehidrasi. http://id.wikipedia.org/wiki/Dehidrasi. Diakses pada tanggal 11
Maret 2011.

Hardinsyah. 2010. Air menjadi Dasar Piramida Gizi Seimbang.
http://www.scribd.com/doc/35808029/Air-Menjadi-Dasar-Piramida-Gizi-Seimbang-
Prof-hardin-new-pptx. Diakses pada tanggal 08 Maret 2011

Purwanto, Slamet. 2011. Manfaat Air Putih bagi Kesehatan. http://manfaat.biz/manfaat-air-
putih-bagi-kesehatan.html#more-111 . Diakses pada tanggal 08 Maret 2011




Tugus Glzl dun Kesehutun

AIR DALAM GIZI






OLEH:
KELOMPOK IV
KELAS A
HUSNUL INAYAH SALEH
UMMUL HASANAH
MAFTUHAH
NAMRIAH
SYAMSUARMAN
NOVIA ANUGRAH
MUSYRIFAH
ISYANA SARTIKA SARI





JURUSAN BIOLOGI
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS NEGERI MAKASSAR
2011



KATA PENGANTAR
ϢϴΣήϟ΍ ϦϤΣήϟ΍ Ϳ΍ ϢδΑ

Pertama-tama, marilah kita memanjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT karena atas
nikmat karunia serta izin-Nyalah, sehingga makalah yang berjudul tentang "Air" ini dapat
terselesaikan dengan sebaik-baiknya.
Tugas ini dibuat dan diusahakan agar tidak terjadi kesalahan di dalamnya. Akan tetapi,
sebagai manusia yang serba kekurangan pastilah ada berbagai kesalahan yang terjadi baik
dengan sengaja maupun tidak sengaja. Untuk itu, atas segala kekurangan dan kesalahan yang
terjadi, maka sebagai penyusun kami memohon maaf disertai harapan supaya para pembaca
memberikan kritikan dan sarannya agar di hari mendatang kesalahan ini tidak terulang lagi.
Lebih lanjut kami ucapkan banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah
memberikan sumbangsihnya dalam penyelesaian tugas ini.
Akhir kata, saya ucapkan sekian dan terima kasih.

ϪΗΎϛήΑϭ Ϳ΍ ΔϤΣέϭ ϢϜϴϠϋ ϡϼδϟ΍ϭ


Makassar, Maret 2011



Penyusun




DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL
KATA PENGANTAR ......................................................................................... ii
DAFTAR ISI ....................................................................................................... iii
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang .............................................................................................. 1
B. Rumusan Masalah ......................................................................................... 1
C. Tujuan ........................................................................................................... 1
D. Manfaat ......................................................................................................... 2
BAB II PEMBAHASAN
A. Air dan Cairan Tubuh........................................................................... 3
B. Air sebagai Salah Satu Zat Gizi ............................................................ 4
C. Fungsi Air ............................................................................................ 5
D. Keseimbangan Air................................................................................ 7
E. Pengaturan Konsumsi dan Kebutuhan Air ............................................ 8
F. Pengaturan Pengeluaran Air ................................................................. 8
G. Hilangnya Cairan Tubuh ...................................................................... 9
BAB III PENUTUP
A. Kesimpulan.................................................................................................... 11
B. Saran ............................................................................................................. 11
DAFTAR PUSTAKA

2. Kita dapat mengetahui keadaan tubuh saat kekurangan dan kelebihan air  . Manfaat 1. Untuk mengetahui regulasi air dalam tubuh 4. Kita dapat mengetahui fungsi air 3. Kita dapat mengetahui posisi air sebagai cairan tubuh dan sebagai salah satu zat gizi 2. Kita dapat mengetahui regulasi air dalam tubuh 4. Untuk mengetahui keadaan tubuh saat kekurangan dan kelebihan air D. Untuk mengetahui fungsi air 3.

com/doc/35808029/Air-Menjadi-Dasar-Piramida-Gizi-Seimbang-Prof-hardin-new-pptx ) Kandungan air tubuh relatif berbeda antarmanusia. Sel-sel yang aktif secara metabolik. Kehilangan ini sebagian besar berupa kehilangan cairan ekstraseluler (Almatsier.BAB II PEMBAHASAN A. Tubuh yang mengandung relatif lebih banyak otot mengandung lebih banyak air. sehingga kandungan air atlet lebih banyak daripada nonatlet. Air dan Cairan Tubuh Tubuh dapat bertahan selama berminggu-minggu tanpa makanan. sedangkan pada usia tua menjadi 50%.scribd. seperti paru-  . Angka ini lebih besar untuk anak-anak. bergantung pada proporsi jaringan otot dan jaringan lemak. tergantung siklus kehidupan (sumber: http://www. dan kandungan air pada anak muda lebih banyak daripada orang tua. Air komponen terbanyak dalam tubuh. kandungan air pada laki-laki lebih banyak daripada perempuan. Gambar 1. Kandungan air bayi pada waktu lahir adalah 75% berat badan. Pada proses menua manusia kehilangan air. tapi hanya beberapa hari tanpa air. seperti sel-sel otot dan visera (alat-alat yang terdapat dalam rongga badan. Air atau cairan tubuh merupakan bagian utama tubuh. 2009). yaitu 5560% dari berat badan orang dewasa.

sedangkan sel-sel jaringan tulang dan gigi paling rendah (Almatsier. Vitamin dan Mineral. Air sebagai Salah Satu Zat Gizi Air adalah salah satu dari zat yang penting bagi tubuh selain dari Karbohidrat. otak. Air merupakan komponen utama dari struktur sel. 2009). sedangkan KH. Protein dan lemak  . 2. Gambar 2. Kandungan air dalam berbagai organ tubuh (darah. dan sel) (sumber: http://www. 2009). Protein. Air juga merupakan salah satu zat gizi esensial yang mana asupan gizinya dipenuhi dari luar tubuh. Lemak. Bandingkan sekitar 2000g (2000ml) air kita butuhkan setiap hari. media kelangsungan proses metabolisme serta reaksi kimia tubuh. setiap 100 gram protein (asam amino) akan menghasilkan 40 cc air setiap 100 gram karbohidrat (glukosa) akan menghasilkan 60 cc air setiap 100 gram lemak (trigliserida) akan menghasilkan 110 cc air Dengan dasar ketentuan ini maka kita akan dapat menentukan kebutuhan tubuh akan air sekaligus juga sebagai alasan bahwa air adalah salah satu zat gizi selain dari yang telah kita kenal yaitu Karbohidrat (KH). yang menurut Peters (1933) akan menghasilkan : 1. Protein. 3. dan jeroan) mempunyai konsentrasi air paling tinggi. Lemak.com/doc/35808029/Air-Menjadi-Dasar-Piramida-Gizi-Seimbang-Prof-hardin-new-pptx ) B. jantung. Unsur-unsur air yang terdapat dalam bahan makanan adalah Atom Hidrogen (H) dan atom Oksigen (O) (Ali. Menurut Ali (2009).scribd.paru. Vitamin dan mineral. didalam tubuh bahan makanan akan mengalami proses metabolisme dan oksidasi. otot. Air selain dalam bentuk minuman juga terdapat dalam bahan makanan. Air paling banyak dibutuhkan di antara semua zat gizi yang ada.

seperti olahragawan misalnya. dan mineral serta bahan-bahan lain yang diperlukan oleh tubuh seperti oksigen. mengonsumsi air selama beraktivitas berguna untuk meminimalisasi risiko kejang otot. lemak. termasuk di dalam saluran cerna. Zat-zat gizi dan hormon ini dibawa ke seluruh sel yan membutuhkan. Air diperlukan pula untuk memecah atau menghidrolisis zat gizi kompleks menjadi bentuk-bentuk lebih sederhana. termasuk karbondioksida dan ureum untuk dikeluarkan dari tubuh melalui paru-paru. C. Katalisator Air berperan sebagai katalisator dalam berbagai reaksi biologik dalam sel. sangat rawan mengalami cedera pada tulang sendi dan juga otot-ototnya. Pelarut dan Alat Angkut Air di dalam tubuh berfungsi sebagai pelarut zat-zat gizi berupa monosakarida. sebagai pelarut mengangkut sisasisa metabolism. Pengatur Suhu Kondisi tubuh akan menurun ketika kandungan air yang ada di dalam tubuh menurun. maka tubuh kita akan membutuhkan air yang cukup. 3. maka otot-otot tubuh akan mengempis. Bila tubuh kekurangan air maka suhu tubuh akan menjadi panas dan naik. Perlu kita ketahui. tubuh akan merespon dengan mengeluarkan keringat untuk menormalkan suhu tubuh. kulit. jika otot-otot tubuh kekurangan cairan.sekitar 350g. Pelumas Air yang cukup di dalam tubuh akan melindungi dan melumasi gerakan sendi dan otot. Vitamin dan mineral hanya dibutuhkan dalam satuan gram/milligram (Hardinsyah. air sangat dibutuhkan bagi olahragawan karena mereka mempunyai aktivitas tinggi. air mempunyai berbagai fungsi dalam proses vital tubuh. 2. dan hormone-hormon. Di samping itu air. Fungsi Air Menurut Almatsier (2009). Begitu juga  . antara lain: 1. Oleh karenanya. sehingga otot-otot tidak dapat menjalankan fungsinya dengan baik karena kekurangan cairan. dan ginjal. vitamin. Pada tempat yang panas seperti itu. asam amino. Untuk itulah. 4. Orang-orang yang beraktivitas tinggi. Jika kita berada pada daerah atau tempat yang suhunya panas. 55g dan 60g. 2010).

Efek Relaksasi Cobalah berdiri di bawah shower dan rasakan efeknya di tubuh. kuku lebih sehat dan kuat. atau sungai dan taman dengan banyak pancuran. Adapun menurut Purwanto (2011). Selain itu. Untuk Kesuburan Meningkatkan produksi hormon testosteron pada pria serta hormon estrogen pada wanita. Untuk menjaga kecantikan pun. Sejumlah pakar pengobatan alternatif mengatakan. Menurut hasil penelitian dari sebuah lembaga riset trombosis di London. tubuh akan menyerap kandungan air dalam kulit sehingga kulit menjadi kering dan berkerut. kebersihan tubuh pun harus benar-benar diperhatikan. beberapa fungsi lain dari air antara lain: 1. sekaligus melembabkan dan menyehatkan kulit. memerangi penyakit. karena udara AC akan membuat tubuh mengalami dehidrasi dan kulit menjadi kering.ketika di ruang ber-AC.  . 2. Perawatan Kecantikan Bila kurang minum air putih. kita dianjurkan untuk minum lebih banyak. Bahkan. Pancuran air yang jatuh ke tubuh terasa seperti pijatan dan mampu menghilangkan rasa capek karena terasa seperti dipijat. bahwa bersentuhan dengan air mancur. Ion-ion negatif yang timbul karena butiran-butiran air yang berbenturan itu bisa meredakan rasa sakit. jika seseorang selalu mandi dengan air dingin maka peredaran darahnya lancar dan tubuh terasa lebih segar dan bugar. Dengan begitu kesuburan serta kegairahan seksual pun akan meningkat. menetralkan racun. Mandi dengan air dingin akan meningkatkan produksi sel darah putih dalam tubuh serta meningkatkan kemampuan seseorang terhadap serangan virus. berjalan-jalan di sekitar air terjun. 5. Peredam Benturan Air dalam mata. akan memperoleh khasiat ion-ion negatif. jaringan saraf tulang belakang. air putih dapat melindungi kulit dari luar. Selain itu jaringan kulit membaik. dan kantung ketuban melindungi organ-organ tubuh dari benturan-benturan. tak mudah retak. 3. mandi dengan air dingin di waktu pagi dapat meningkatkan produksi hormon testosteron pada pria serta hormon estrogen pada wanita. Ion negatif dalam aliran darah akan mempercepat pengiriman oksigen ke dalam sel dan jaringan. Inggris. serta membantu menyerap dan memanfaatkan oksigen.

D.4. Keseimbangan Air dan faktor-faktor yang mempengaruhinya (sumber: http://www. gula. Ketidakseimbangan terjadi pada dehidrasi (kehilanggan air secara berlebihan) dan intoksikasi air (kelebihan air). dan tidak terlalu dingin. Tubuh Lebih Bugar Khasiat air tak hanya untuk membersihkan tubuh saja tapi juga sebagai zat yang sangat diperlukan tubuh. minum air hangat sebelum makan (sehingga merasa agak kenyang) merupakan satu cara untuk mengurangi jumlah makanan yang masuk. Namun yang terbaik adalah minum air putih pada suhu sedang. tidak terlalu panas. 2009). ataupun lemak. air merupakan bagian terbesar dalam komposisi tubuh manusia.scribd. Keseimbangan Air Keseimbangan cairan tubuh adalah keseimbangan antara jumlah cairan yang masuk dan keluar tubuh. dan air yang dikeluarkan melalui kulit dan paru-paru (Almatsier. Menguruskan Badan Air putih juga bersifat menghilangkan kotoran-kotoran dalam tubuh yang akan lebih cepat keluar lewat urine. Apalagi air tidak mengandung kalori. Kita mungkin lebih dapat bertahan kekurangan makan beberapa hari ketimbang kurang air. Melalui mekanisme keseimbangan. serta air yang diperoleh sebagai hasil metabolisme. Gambar 3. Air yang keluar dari tubuh termasuk yang dikeluarkan sebagai urin. Sebab. Bagi yang ingin menguruskan badan pun. 5. air di dalam feses. Konsumsi air terdiri atas air yang diminum dan yang diperoleh dari makanan. tubuh berusaha agar cairan di dalam tubuh setiap waktu berada di dalam jumlah yang tetap/konstan.com/doc/35808029/Air-Menjadi-Dasar-Piramida-Gizi-Seimbang-Prof-hardinnew-pptx )  .

Hipotalamus mengatur konsentrasi garam di dalam darah. Pengaturan Pengeluaran Air Pengeluaran air dari tubuh diatur oleh ginjal dan otak. ADH dikeluarkan bila mana konsentrasi garam tubuh terlalu tinggi. Untuk orang dewasa dibutuhkan sebanyak 1. maka timbul rangsangan untuk minum (Almatsier. Kebutuhan air sehari dinyatakan sebagai proporsi terhadap jumlah energi yang dikeluarkan tubuh dalam keadaan lingkungan air rata-rata.E. bila dibutuhkan lebih banyak air. sedangkan untuk bayi 1. Sel-sel ginjal akan mengeluarkan enzim rennin. 2009). Angiotensin akan mengecilkan diameter pembuluh darah sehingga tekanan darah akan naik.5 ml/kkal. F. Rennin mengaktifkan protein di dalan darah yang dinamakan angiotensinogen ke dalam bentuk aktifnya angiotensin. atau bila volume darah atau tekanan darah terlalu rendah. 2009). Mulut menjadi kering. akan lebih sedikit air dikeluarkan dari tubuh (Almatsier. Bila hipotalamus mengetahui bahawa konsentrasi darah terlalu tinggi. Bila terlalu banyak air keluar dari tubuh. 2009). Jadi semakin banyak air yang dibutuhkan tubuh.5 ml/kkal (Almatsier.0-1. 2009). Bila konsentrasi bahan-bahan di dalam darah terlalu tinggi. ADH merangsang ginjal untuk menahan atau menyerap kembali air dan mengedarkannya kembali ke dalam tubuh. bila seseorang tidak minum air dalam jumlah cukup. Hal ini terjadi melalui perubahan yang dirasakan oleh mulut. semakin sedikit yang dikeluarkan (Almatsier. Tubuh paling kurang harus mengeluarkan 500 ml air sehari melalui urin yaitu jumlah minimal yang diperlukan untuk mengeluarkan bahan sisa sehari akibat aktivitas  . maka bahan-bahan ini akan menarik air dari kelenjar ludah. hipotalamus (pusat otak yang mengontrol pemeliharaan keseimbangan air dan suhu tubuh) dan perut. dan timbul keinginan untuk minum guna membasahi mulut. merangsang kelenjar pituitary mengeluarkan hormone antidiuretika (ADH). Di samping itu angiotensin mengatur pengeluaran hormone aldosteron dari kelenjar adrenalin. Akibatnya. Pengaturan Konsumsi dan Kebutuhan Air Konsumsi air diatur oleh rasa haus dan kenyang. Aldosteron akan mempengaruhi ginjal untuk menahan natrium dan air. Mekanisme ini tidak berjalan. volume darah dan tekanan darah akan turun.

Dehidrasi ringan Muka memerah Rasa sangat haus Kulit kering dan pecah-pecah Volume urine berkurang dengan warna lebih gelap dari biasanya  . kehilangan cairan dapat terjadi karena berbagai penyakit atau keadaan lingkungan seperti suhu lingkungan yang terlalu tinggi atau rendah. Saat dehidrasi. dehidrasi sedang (jika penurunan cairan tubuh antara 5-10 persen dari berat badan). Bernafas b. 2009). 2008). dehidrasi terbagi atas 3 tingkatan. Secara abnormal. Menurut Anonim1 (2008). Dehidrasi adalah keadaan dimana tubuh kehilangan cairan elektrolit yang sangat dibutuhkan organ-organ tubuh untuk bisa menjalankan fungsinya dengan baik. berikut ini adalah berbagai gejala dehidrasi sesuai tingkatannya: . yaitu dehidrasi ringan (jika penurunan cairan tubuh 5 persen dari berat badan). Tubuh akan menghasilkan hormon ADH guna mengurangi produksi kencing oleh ginjal. tubuh dengan terpaksa menyedot cairan baik dari darah maupun organ-organ tubuh lainnya (Anonim1. Hilangnya Cairan Tubuh Menurut Anonim2 (2009) dalam kondisi normal. G.. pengeluaran air disesuaikan dengan pemasukan air (Almatsier.matabolisme di dalam tubuh. Rasa haus akan serta merta muncul bila keseimbangan cairan dalam tubuh mulai terganggu. Pengeluaran cairan yang banyak dari dalam tubuh tanpa diimbangi pemasukkan cairan yang memadai dapat berakibat dehidrasi. kehilangan cairan dapat terjadi saat kita : a. tubuh mempunyai mekanisme unik bila kekurangan cairan. Tujuan akhir dari mekanisme ini adalah mengurangi sebanyak mungkin kehilangan cairan saat keseimbangan cairan tubuh terganggu. Untungnya. Berkeringat c. Menurut Anonim3 (2011). dan dehidrasi berat (jika penurunan cairan tubuh lebih dari 10 persen dari berat badan). Di luar jumlah ini. Buang air kecil dan buang air besar Sehingga setiap hari kita harus minum cukup air guna mengganti cairan yang hilang saat aktifitas normal tersebut.

Penggunaan obat obatan diperlukan untuk mengobati penyakit penyakit yang merupakan penyebab dari dehidrasi seperti diare. Tapi yang utama disini adalah penggantian cairan sedapat mungkin dari minuman. mulut. perut.Dehidrasi Berat Kesadaran berkurang Tidak buang air kecil Tangan dan kaki menjadi dingin dan lembab Denyut nadi semakin cepat dan lemah hingga tidak teraba Tekanan darah menurun drastis hingga tidak dapat diukur Ujung kuku. bila minum gagal maka dilakukan pemasukan cairan melalui infus. muntah dan lain lain (Anonim2 2009). dan punggung Kejang Perut kembung Gagal jantung Ubun-ubun cekung Denyut nadi cepat dan lemah .Dehidrasi sedang Tekanan darah menurun Pingsan Kontraksi kuat pada otot lengan. Penggantian cairan ini dapat berupa banyak minum.Pusing dan lemah Kram otot terutama pada kaki dan tangan Kelenjar air mata berkurang kelembabannya Sering mengantuk Mulut dan lidah kering dan air liur berkurang . Pesan ke 9 Gizi Seimbang (Depkes. dan lidah berwarna kebiruan Prinsip utama pengobatan dehidrasi adalah penggantian cairan. Keberhasilan penanganan dehidrasi dapat dilihat dari produksi kencing. kaki. Keputusan menggunakan cairan infus sangat terggantung dari kondisi pasien berdasarkan pemeriksaan dokter. 2005): Minumlah air bersih yang aman & cukup jumlahnya (Anonim2 2009).  .

Vitamin dan mineral.  .BAB III PENUTUP A. Air merupakan komponen utama dari struktur sel. media kelangsungan proses metabolisme serta reaksi kimia tubuh. Dehidrasi terjadi jika cairan yang dikeluarkan oleh tubuh melebihi cairan yang masuk. Fungsi air bagi tubuh sangat banyak diantaranya sebagai pengatur suhu tubuh. alat angkut. 2. diharapkan penulis maupun pembaca memiliki kesadaran betapa pentingnya air bagi tubuh kita 2. Sedangkan overhidrasi terjadi jika asupan cairan lebih besar daripada pengeluaran cairan. 4. pelumas. peredam benturan. 3. B. Dengan adanya makalah ini. Dengan adanya makalah ini. diharapkan dapat menjadi pemahaman dan dapat menjadi bahan acuan untuk tulisan-tulisan selanjutnya. Dengan adanya makalah ini. katalisator. Kesimpulan 1. 3. diharapkan dapat menjadi referensi bagi pembaca baik dalam permasalahan yang sama maupun tidak. dan masih banyak lagi. Air adalah komponen utama dalam tubuh karena tubuh tersusun dari air hampir 70% dari berat keseluruhan. Saran 1. pelarut. Air adalah salah satu dari zat yang penting bagi tubuh selain dari Karbohidrat. Protein. Lemak.

Gejala Dehidrasi Dan Cara Mengatasi Kehilangan Cairan Tubuh. 2009.DAFTAR PUSTAKA Almatsier.org/fungsi-cairan-tubuh-manusia-gejaladehidrasi-dan-cara-mengatasi-kehilangan-cairan-tubuh. 2010. 2011. 2009. 2008. Prinsip Dasar Ilmu Gizi.com/doc/35808029/Air-Menjadi-Dasar-Piramida-Gizi-SeimbangProf-hardin-new-pptx. 2009.com/2009/03/28/menghitung-kebutuhan-gizi-air/. http://www. Diakes pada tanggal 08 Maret 2011 Anonim1.html#more-111 . Dehidrasi. Hardinsyah. Diakses pada tanggal 08 Maret 2011  . http://id. http://organisasi. Diakses pada tanggal 11 Maret 2011 Anonim2. Menghitung Kebutuhan (Gizi) Air. Sunita. Dehidrasi. Slamet.wordpress. Fungsi Cairan Tubuh Manusia. Air menjadi Dasar Piramida Gizi Seimbang.org/wiki/Dehidrasi. http://www. http://manfaat. Manfaat Air Putih bagi Kesehatan. Diakses pada tanggal 08 Maret 2011 Purwanto.biz/manfaat-airputih-bagi-kesehatan. Diakses pada tanggal 11 Maret 2011 Anonim3. 2011. Arsad Rahim.wikipedia. http://arali2008. Diakses pada tanggal 11 Maret 2011.blogdokter.net/2009/06/20/dehidrasi/.scribd. Jakarta: Gramedia Ali.

$'$1..$66$5   .6<$1$6$57.8/7$60$7(0$7.$+ 6<$068$50$1 129..$6$5.$$18*5$+ 086<5.9(56.2/2*./083(1*(7$+8$1$/$0 81..9 .)$+ .0$.(/2032.7XJDV*L]LGDQ.HVHKDWDQ  $.(/$6$ +8618/.      -8586$1%.5'$/$0*.7$61(*(5. )$.=.1$<$+6$/(+ 8008/+$6$1$+ 0$)78+$+ 1$05.       2/(+ .

sehingga makalah yang berjudul tentang "Air" ini dapat terselesaikan dengan sebaik-baiknya. Akan tetapi.KATA PENGANTAR Pertama-tama. Tugas ini dibuat dan diusahakan agar tidak terjadi kesalahan di dalamnya. marilah kita memanjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT karena atas nikmat karunia serta izin-Nyalah. saya ucapkan sekian dan terima kasih. Maret 2011 Penyusun  . maka sebagai penyusun kami memohon maaf disertai harapan supaya para pembaca memberikan kritikan dan sarannya agar di hari mendatang kesalahan ini tidak terulang lagi. Akhir kata. sebagai manusia yang serba kekurangan pastilah ada berbagai kesalahan yang terjadi baik dengan sengaja maupun tidak sengaja. Lebih lanjut kami ucapkan banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah memberikan sumbangsihnya dalam penyelesaian tugas ini. Makassar. atas segala kekurangan dan kesalahan yang terjadi. Untuk itu.

............... BAB III PENUTUP A............................................................................................... C........................................................................ Keseimbangan Air........................ D............................................................................................................... Hilangnya Cairan Tubuh ................ Pengaturan Pengeluaran Air ................... Manfaat .......................................................... F........ B...................................................... Latar Belakang .......................................... Kesimpulan...... Rumusan Masalah ................... Air sebagai Salah Satu Zat Gizi ................................. Saran ........... Tujuan ...................................DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL KATA PENGANTAR .................................................. 11 11 3 4 5 7 8 8 9 DAFTAR PUSTAKA  .................................... G........................................ BAB I PENDAHULUAN A............................. Air dan Cairan Tubuh.............................. E................................................................................ C............................ 1 1 1 2 ii iii BAB II PEMBAHASAN A.................................... B................................... B........................................ DAFTAR ISI................................................................................................................................................................. Fungsi Air ...... D..................... Pengaturan Konsumsi dan Kebutuhan Air ......................................................................................

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful