INTERNAL AUDITOR DAN DILEMA ETIKA

ABSTRACT The internal auditor serves an important and valuable role in organization by enhancing the reliability of its accounting, management and control system. However, because the internal auditor holds a dual allegiance to the internal auditing profession and to management of an organization, a critical issue facing the internal auditor is the ethical dilemma. This research reports on a survey that investigated the ethical decision making process of internal auditor. Trevino’s (1986) Person-Situation Interactionist Model is adapted and hypotheses are formulation based on theorizations from variables those unique to decision maker and those considered situational in nature. Related variables to an individual decision maker being examined in this research are ethical orientation, professional commitment and working experience. Situation of specific variables examined in this research are corporate ethical value using Hunt et.al. (1989) CEV Questionnaire. Differences in ethical ideology are thought to influence individual’s judgment about ethical dilemma. Ethical orientation were created based on two dimension of the Ethical Position Questionnaire (idealism and non-relativism), as posited by Forsyth (1992). The ethical decision making of internal auditor are hypothesized to be influenced by ethical orientation, professional commitment, working experience and corporate ethical value. For this study, a structural equation model has been developed which configures how the organizations’ ethical environment and personal traits affect ethical decision making. Structural Equation Model and path analysis results indicate that (1) ethical decision making are affected by personal values and by environmental variables (direct and indirect effects) of internal auditor (2) Three constructs (corporate ethical value, ethical orientation and professional commitment) are significant causal factors and affect internal auditors’ judgment and therefore directly or indirectly affect ethical decision making. (3) Years of employment as proxy of working experience found that no positive relationship with ethical decision making process. These research also found that the proposed model, overall, did not have enough of goodness-of-fit index. This results may indicate that the complexity of the ethical decision making process is not fully captured in theoretical models. Keywords: internal auditor, ethics, ethical dilemma, ethical decision making

Sasongko Budi | www.theAkuntan.Com | halaman 1

INTERNAL AUDITOR DAN DILEMA ETIKA 1. Latar belakang Tema tentang independensi dan etika dalam profesi akuntan memiliki pemahaman yang sangat penting dan mendalam. Sorotan masyarakat terhadap profesi akuntan sangatlah besar sebagai dampak beberapa skandal perusahaan besar dunia seperti Enron dan WorldCom yang melibatkan para akuntan (Largay III, 2002; Verrechia, 2003). Finn et.al. (1988) dan Bazerman et.al. (1997) menyatakan bahwa akuntan seringkali dihadapkan pada situasi adanya dilema yang menyebabkan dan memungkinkan akuntan tidak dapat independen. Akuntan diminta untuk tetap independen dari klien, tetapi pada saat yang sama kebutuhan mereka tergantung kepada klien karena fee yang diterimanya, sehingga seringkali akuntan berada dalam situasi dilematis. Hal ini akan berlanjut jika hasil temuan auditor tidak sesuai dengan harapan klien, sehingga menimbulkan konflik audit (Tsui, 1996; Tsui dan Gul, 1996). Konflik audit ini akan berkembang menjadi sebuah dilema etika ketika auditor diharuskan membuat keputusan yang bertentangan dengan independensi dan integritasnya dengan imbalan ekonomis yang mungkin terjadi atau tekanan di sisi lainnya (Windsor dan Askhanasy, 1995). Auditor secara sosial juga bertanggung jawab kepada masyarakat dan profesinya daripada

mengutamakan kepentingan dan pertimbangan pragmatis pribadi atau kepentingan ekonomis semata. Situasi seperti hal tersebut di atas sangat sering dihadapi oleh auditor. Auditor seringkali dihadapkan kepada situasi dilema etika dalam pengambilan keputusannya (Tsui, 1996; Tsui dan Gul, 1996; Larkin, 2000; Dillard dan Yuthas, 2002). Sasongko Budi | www.theAkuntan.Com | halaman 2

Auditing internal adalah sebuah fungsi penilaian independen yang dijalankan di dalam organisasi untuk menguji dan mengevaluasi sistem pengendalian internal organisasi. Kualitas auditing internal yang dijalankan akan berhubungan dengan kompetensi dan obyektivitas dari staf internal auditor organisasi tersebut (Adams, 1994; Bou-Raad, 2000). Sebagai pekerja, internal auditor mendapatkan penghasilan dari organisasi di mana dia bekerja, hal ini berarti internal auditor sangat bergantung kepada organisasinya sebagai pemberi kerja. Di lain pihak, internal auditor dituntut untuk tetap independen sebagai bentuk tanggungjawabnya kepada publik dan profesinya (Abdolmohammadi dan Owhoso, 2000; Windsor; 2002). Di sini konflik audit muncul ketika auditor internal menjalankan aktivitas auditing internal. Internal auditor sebagai pekerja di dalam organisasi yang diauditnya akan menjumpai masalah ketika harus melaporkan temuan-temuan yang mungkin tidak menguntungkan dalam penilaian kinerja manajemen atau obyek audit yang dilakukannya. Ketika manajemen atau subyek audit menawarkan sebuah imbalan atau tekanan kepada internal auditor untuk menghasilkan laporan audit yang diinginkan oleh manajemen maka menjadi dilema etika. Untuk itu auditor dihadapkan kepada pilihan-pilihan keputusan yang terkait dengan hal-hal keputusan etis dan tidak etis. Keputusan etis (ethical decision) per definisi adalah sebuah keputusan yang baik secara legal maupun moral dapat diterima oleh masyarakat luas (Trevino, 1986; Jones, 1991). Kemampuan dalam mengidentifikasi dan melakukan perilaku etis atau tidak etis adalah hal yang mendasar dalam profesi akuntan. Internal auditor juga tidak terlepas dari masalah bagaimana membuat keputusan etis. Internal auditor sebagai karyawan mempunyai tanggung jawab kepada organisasi Sasongko Budi | www.theAkuntan.Com | halaman 3

Manajemen dapat mempengaruhi proses pemeriksaan yang dilakukan oleh internal auditor. namun di lain pihak. 2000. lingkungan kerja. Kemampuan internal auditor untuk membuat keputusan yang akan diambil ketika menghadapi situasi dilema etika akan sangat bergantung kepada berbagai hal.. kepada masyarakat dan dirinya sendiri untuk berkelakuan etis yang baik. 2002). 1994. Sasongko Budi | www. jika tidak memenuhi tuntutan tersebut kemungkinan dapat menghasilkan sanksi atas diri internal auditor. 2000. umur. kebangsaan dan sebagainya).theAkuntan. Paolillo & Vitell. profesi dan sebagainya. tetapi sebagai seorang akuntan profesional dia harus bertanggunjawab kepada profesinya. maka auditor berada dalam situasi yang dilematis. Larkin.di mana dia bekerja.al. karena keputusan yang diambil oleh internal auditor juga akan banyak berpengaruh kepada organisasi dan konstituen di mana dia berada (Arnold dan Ponemon. Loe et. Memenuhi tuntutan manajemen berarti melanggar standar dan etika profesi. Internal auditor secara terus menerus dihadapkan pada situasi dilema etika yang melibatkan pilihan-pilihan antara nilainilai yang saling bertentangan. Manajemen dapat menekan internal auditor untuk melanggar standar pemeriksaan. Faktor-faktor individual tersebut meliputi variabel-variabel yang merupakan ciri pembawaan sejak lahir (gender. Faktor determinan penting dalam perilaku pengambilan keputusan etis adalah faktor-faktor yang secara unik berhubungan dengan individu pembuat keputusan dan variabel-variabel yang merupakan hasil dari proses sosialisasi dan pengembangan masing-masing individu (Ford dan Richardson. tetapi internal auditor juga terikat kepada etika profesi dan mempunyai tanggungjawab sosial. 1991).Com | halaman 4 . sedangkan faktor-faktor lainnya adalah faktor organisasi.

Para pihak tersebut memerlukan informasi mengenai perusahaan. orientasi etika dan nilai etika organisasi berpengaruh terhadap pengambilan keputusan etis internal auditor dalam situasi dilema etika. sehingga seringkali ada dua Sasongko Budi | www. 3.2.1 Konflik Audit dan Dilema Etika Banyak pihak yang berkepentingan di dalam sebuah organisasi bisnis. orientasi etika dan nilai etika organisasi terhadap pengambilan keputusan etis internal auditor dalam situasi dilema etika. komitmen profesional. Kerangka Teori 4. tetapi meluas kepada investor dan kreditor serta calon investor dan calon kreditur. Hasil penelitian ini diharapkan bermanfaat untuk memberikan masukan mengenai implikasi pengalaman audit. komitmen profesional. sehingga pihak-pihak yang berkepentingan terhadap laporan keuangan perusahaan tidak terbatas kepada manajemen saja. Tujuan dan Manfaat Penelitian Penelitian ini bertujuan untuk menguji secara empirik pengalaman audit. komitmen profesional. Davidson dan Schwartz (2001) tentang internal auditor dalam pengambilan keputusan etis (ethical decision making). 4. Perumusan Masalah Penelitian ini ingin mengembangkan hasil penelitian Zeigenfuss dan Singhapakdi (1994) serta penelitian Douglas. orientasi etika dan nilai etika organisasi terhadap pengambilan keputusan etis internal auditor dalam situasi dilema etika. Investor yang menanamkan dananya ke dalam perusahaan atau kreditur yang meminjamkan dananya. Permasalahan yang hendak diteliti adalah bagaimanakah pengaruh pengalaman audit.Com | halaman 5 .theAkuntan.

di lain pihak. Akuntan sebagai sebuah profesi juga tidak terlepas dari pertanggungjawaban kepada masyarakat. 1995).Com | halaman 6 . 1996.pihak yang berlawanan dalam situasi ini. Di satu pihak. Seringkali dalam pelaksanaan aktivitas auditing. karena dalam diri auditor mewakili banyak kepentingan yang melekat dalam proses audit (built-in conflict of interest). sehingga seringkali auditor dihadapkan kepada masalah dilema etika dalam pengambilan keputusannya. Damman (2003) menyatakan bahwa sebenarnya akuntan di dalam aktivitas auditnya banyak hal yang harus dipertimbangkan.theAkuntan. manajemen perusahaan ingin menyampaikan informasi mengenai pertanggunjawaban pengelolaan dana yang berasal dari pihak luar. 1996). pihal eksternal ingin memperoleh informasi yang andal dari manajemen perusahaan. Profesi akuntan timbul untuk memberikan informasi yang terpercaya bagi kedua belah pihak dalam situasi seperti ini. Karena auditor seharusnya secara sosial juga bertanggung jawab kepada masyarakat dan profesinya daripada mengutamakan kepentingan dan pertimbangan pragmatis pribadi atau kepentingan ekonomis semata. Tsui dan Gul. Konflik dalam sebuah audit akan berkembang pada saat auditor mengungkapkan informasi tetapi informasi tersebut oleh klien tidak ingin dipublikasikan kepada umum. Konflik ini akan menjadi sebuah dilema etika ketika auditor diharuskan membuat keputusan yang menyangkut independensi dan integritasnya dengan imbalan ekonomis yang mungkin terjadi di sisi lainnya (Windsor dan Askhanasy. Sasongko Budi | www. seorang auditor berada dalam konflik audit (Tsui. Kode etik yang digunakan oleh para profesional beranjak dari bentuk pertanggunjawaban profesi kepada masyarakat.

. Mereka menyatakan bahwa salah satu determinan penting perilaku pengambilan keputusan etis adalah faktor-faktor yang secara unik berhubungan dengan individu pembuat keputusan dan variabel-variabel yang merupakan hasil dari proses sosialisasi dan pengembangan masing-masing individu. Paolillo & Vitell. Faktor-faktor individual tersebut meliputi variabel-variabel yang merupakan ciri pembawaan sejak lahir (gender.Com | halaman 7 . or when every alternative results in an undesirable outcome for one or more persons” Dilema etika muncul sebagai konsekuensi konflik audit karena auditor berada dalam situasi pengambilan keputusan yang terkait dengan keputusannya yang etis atau tidak etis. 4. ethical directives. telah banyak dilakukan dengan berbagai pendekatan mulai dari psikologi sosial dan ekonomi. profesi dan sebagainya. Situasi tersebut terbentuk karena dalam konflik audit ada pihak-pihak yang berkepentingan terhadap keputusan auditor sehingga auditor daihadapkan kepada pilihan keputusan etis dan tidak etis. 2000. Gunz dan McCutcheon (2002) adalah “situations in which professional must choose between two or more relevant. 1997.theAkuntan. Penelitian tentang pengambilan keputusan etis. 1986. 1994. Beberapa review tentang penelitian etika (Ford dan Richardson.al. Jones. lingkungan kerja. Loe et. Ponemon dan Radtke. 2002) mengungkapkan beberapa penelitian empirik tentang pengambilan keputusan etis. 1991).2 Pengambilan Keputusan Etis (Ethical Decision Making) Keputusan etis (ethical decision) per definisi adalah sebuah keputusan yang baik secara legal maupun moral dapat diterima oleh masyarakat luas (Trevino. umur. Beranjak Sasongko Budi | www. Louwers.Situasi dilema menurut Gunz. kebangsaan dan sebagainya). Sedangkan faktor-faktor lainnya adalah faktor organisasi. but contradictory.

1986). Ponemon dan Radtke (1997) menyatakan pentingnya penelitian tentang pengambilan keputusan etis dari pemikiran dan perkembangan moral (moral reasoning and development) untuk profesi akuntan dengan 3 alasan. dan memberikan label atau mendefinisikan apakah suatu keputusan tersebut etis atau tidak etis akan mungkin sangat menyesatkan (McMahon. Trevino. penelitian dalam wilayah ini akan lebih menjelaskan problematika proses yang terjadi dalam menghadapi berbagai pengambilan keputusan etis auditor yang berbeda-beda dalam situasi dilema etika. Louwers. Kedua.theAkuntan.dari berbagai hasil penelitian tersebut kemudian dikembangkan dalam paradigma ilmu akuntansi.Com | halaman 8 . Beberapa model penelitian etis seringkali hanya mendeskripsikan bagaimana proses seseorang mengambil keputusan yang terkait dengan etika dalam situasi dilema etika (Jones. Ketiga. hasil penelitian ini akan dapat membawa dan menjadi arahan dalam tema etika dan dampaknya pada profesi akuntan. 2002). 1991. namun lebih kepada pengertian bagaimana proses pengambilan keputusan etis itu sendiri. Alasannya adalah sebuah pengambilan keputusan akan memungkinkan menghasilkan keputusan yang etis dan keputusan yang tidak etis. yaitu pertama Sasongko Budi | www. Sebuah model pengambilan etis tidak berada kepada pemahaman bagaimana seharusnya seseorang membuat keputusan etis (ought to do). yaitu pertama. penelitian dengan topik ini dapat digunakan untuk memahami tingkat kesadaran dan perkembangan moral auditor dan akan menambah pemahaman tentang bagaimana perilaku auditor dalam menghadapi konflik etika. 2002) menyatakan bahwa model pengambilan keputusan etis terdiri dari 4 (empat tahapan). Rest (dalam dalam Zeigenfuss dan Martison.

pengukuran moral yang benar tidak sekedar mengamati perilaku moral yang tampak. Sedangkan keempat adalah moral behavior. Dalam bahasa yang lain adalah bahwa suatu tindakan atau keputusan yang diambil akan mempunyai konsekuensi kepada orang lain.pemahaman tentang adanya isu moral dalam sebuah dilema etika (recognizing that moral issue exists). 1991) Perkembangan penalaran moral (cognitive moral development). tetapi harus melihat pada kesadaran moral yang mendasari keputusan perilaku moral tersebut.theAkuntan. jika dia secara bebas melakukan tindakan itu. Kedua adalah pengambilan keputusan etis (make a moral judgment). yaitu pertama. moral issue. yaitu bagaimana seseorang bertindak atau berperilaku etis atau tidak etis. merupakan faktor penentu yang melahirkan perilaku moral dalam pengambilan keputusan etis. sering disebut juga kesadaran moral (moral reasoning. yaitu sebuah keputusan yang secara legal dan moral dapat diterima oleh masyarakat luas (Jones. Jones (1991) menyatakan ada 3 unsur utama dalam pengambilan keputusan etis. moral thinking). menyatakan seberapa jauh ketika seseorang melakukan tindakan. Ketiga adalah moral intention yaitu bagaimana seseorang bertujuan atau bermaksud untuk berkelakuan etis atau tidak etis. Artinya.Com | halaman 9 . Ketiga adalah keputusan etis (ethical decision) itu sendiri. Dengan Sasongko Budi | www. sehingga untuk menemukan perilaku moral yang sebenarnya hanya dapat ditelusuri melalui penalarannya. maka akan mengakibatkan kerugian (harm) atau keuntungan (benefit) bagi orang lain. Dalam tahapan ini menggambarkan bagaimana tanggapan seseorang terhadap isu moral dalam sebuah dilema etika. yaitu seseorang yang membuat keputusan moral (moral decision). yaitu bagaimana seseorang membuat keputusan etis. moral judgment. Kedua adalah moral agent.

Pembentukan pemahaman tentang moral issue tersebut akan tergantung kepada faktor individual (pengalaman. Dia menyatakan bahwa pengambilan keputusan etis seseorang akan sangat tergantung kepada faktor-faktor individu (individual moderators) seperti ego strength. Faktor yang dapat dipertimbangkan dalam pengambilan keputusan etis internal auditor ketika menghadapi dilema etika adalah faktor individual yaitu pengalaman. Sasongko Budi | www. orientasi etika dan komitmen kepada profesi) dan faktor situasional (nilai etika organisasi). Berdasarkan model dari Trevino (1986) tersebut maka dalam penelitian ini akan diuji sebuah person-situation interactionist model untuk internal auditor. Trevino (1986) menyusun sebuah model pengambilan keputusan etis dengan menyatakan bahwa keputusan etis adalah merupakan sebuah interaksi antara faktor individu dengan faktor situasional (person-situation interactionist model). and locus of control dan faktor situasional seperti immediate job context.theAkuntan. 1991).mengukur tingkat kesadaran moral akan dapat mengetahui tinggi rendahnya moral tersebut (Jones. ketika seseorang dihadapkan pada sebuah dilema etika maka individu tersebut akan mempertimbangkannya secara kognitif dalam benaknya. 1997). field dependence. Hal ini searah dengan pernyataan Jones (1991) tentang moral issue yang ada dalam dilema etika tersebut bahwa kesadaran kognitif moral seseorang akan sangat tergantung kepada level perkembangan moral menurut Kohlberg (dalam Arnold dan Sutton.Com | halaman 10 . and characteristics of the work. komitmen profesional serta orientasi etika auditor dan faktor situasional yaitu nilai etika organisasi. Model yang diajukan Trevino (1986) dapat jelaskan yaitu. organizational culture.

1999. Davis.3 Pengalaman Kerja Auditor Pengalaman kerja telah dipandang sebagai suatu faktor penting dalam memprediksi kinerja auditor (Sularso dan Na’im. pengawasan dan review oleh akuntan senior.theAkuntan. Stevens dan Bethke (1987) melakukan penelitian tentang perilaku manajer dalam menghadapi situasi dilema etika. mengikuti program pelatihan dan penggunaan standar auditing. Sasongko Budi | www.Com | halaman 11 . Bonner. 1997.al. Kalbers dan Fogarty (1995) dalam penelitiannya tentang internal auditor menyatakan ada hubungan antara pengalaman kerja dengan profesionalisme dan afiliasi terhadap komunitasnya (community affiliation). Meskipun hasil penelitian tersebut hanya menunjukkan bukti yang terbatas. Jeffrey. (2002) melakukan penelitian pada beberapa mahasiswa program bisnis dan menyatakan bahwa mahasiswa yang senior lebih berperilaku etis dibandingkan dengan yang lebih yunior. 1992). Glover et. diskusi mengenai audit dengan rekan sekerja. Pengalaman auditor akan semakin berkembang dengan bertambahnya pengalaman audit. Larkin (2000) melakukan penelitian yang melibatkan internal auditor di lembaga keuangan dan menyatakan bahwa internal auditor yang berpengalaman cenderung lebih konservatif dalam menghadapi situasi dilema etika.al. alasan ini dimungkinkan karena untuk menguatkan komitmen profesional seorang auditor perlu waktu dalam keterlibatannya untuk menjadi bagian dan menerima manfaat sebagai bagian dari sebuah komunitas profesinya. Hasil penelitian ini juga didukung oleh penelitian Larkin (2000) dan Glover et. 1990. (2002).4. hasil penelitiannya adalah bahwa manajer dengan pengalaman kerja yang lebih lama mempunyai hubungan yang positif dengan pengambilan keputusan etis. Kidwell.

Namun riset ini belum menunjukkan bagaimana komitmen profesi dan orientasi etika berhubungan dengan perilaku akuntan dalam situsai dilema etika.4 Komitmen Profesional Komitmen profesional diartikan sebagai intensitas identifikasi dan keterlibatan individu dengan profesinya. Jeffrey dan Weatherholt (1996) menguji hubungan antara komitmen profesional.4. Windsor dan Ashkanasy (1995) mengungkapkan bahwa asimilasi keyakinan dan nilai organisasi yang merupakan definisi komitmen profesi mempengaruhi integritas dan independensi auditor. 1996). Hasilnya menunjukkan bahwa akuntan dengan komitmen profesional yang kuat maka perilakunya lebih mengarah kepada ketaatan terhadap aturan dibandingkan dengan akuntan dengan komitmen profesional yang rendah.5 Orientasi Etika Sasongko Budi | www. Definisi komitmen profesional banyak digunakan dalam literatur akuntansi adalah sebagai: 1) suatu keyakinan dan penerimaan tujuan dan nilai-nilai di dalam organisasi profesi 2) kemauan untuk memainkan peran tertentu atas nama organisasi profesi 3) gairah untuk mempertahankan keanggotaan pada organisasi profesi (Jeffrey dan Weatherholt.theAkuntan. 4. Khomsiyah dan Indriantoro (1998) mengungkapkan juga bahwa komitmen profesional mempengaruhi sensitivitas etika auditor pemerintah yang menjadi sampel penelitiannya.Com | halaman 12 . pemahaman etika dan sikap ketaatan terhadap aturan. Identifikasi ini membutuhkan beberapa tingkat kesepakatan antara individu dengan tujuan dan nilai-nilai yang ada dalam profesi termasuk nilai moral dan etika.

Kebutuhan tersebut berinteraksi dengan pengalaman pribadi dan sistem nilai individu yang akan menentukan harapan atau tujuan dalam setiap perilakunya sehingga pada akhirnya individu tersebut menentukan tindakan apa yang akan diambilnya. Individu dengan idealisme yang tinggi percaya bahwa tindakan yang etis seharusnya mempunyai konsekuensi yang positif dan selalu tidak akan berdampak atau berakibat merugikan kepada orang lain sekecil apapun (Barnett. Bass dan Brown.Com | halaman 13 . 1994).Orientasi etika (ethical orientation atau ethical ideology) berarti mengenai konsep diri dan perilaku pribadi yang berhubungan dengan individu dalam diri seseorang. Dimensi ini dideskripsikan sebagai sikap individu terhadap suatu tindakan dan bagaimana tindakan itu berakibat kepada orang lain. Orientasi Etika menurut Forsyth (dalam Barnett.theAkuntan. dan relativisme versus nonrelativisme yang ortogonal dan bersama-sama menjadi sebuah ukuran dari orientasi etika individu. al. Cohen et. Kategori orientasi etika yang dibangun oleh Forsyth (1992) menyatakan bahwa manusia terdiri dari dua konsep yaitu idealisme versus pragmatisme. Idealisme menunjukkan keyakinan bahwa konsekuensi sebuah keputusan yang diinginkan dapat diperoleh tanpa melanggar nilai-nilai luhur moralitas. Orientasi etika menunjukkan pandangan yang diadopsi oleh masing-masing individu ketika menghadapi situasi masalah yang membutuhkan pemecahan dan penyelesaian etika atau dilema etika. Di Sasongko Budi | www. pertama-tama ditentukan oleh kebutuhannya. 1994) dioperasionalisasikan sebagai kemampuan individu untuk mengevaluasi dan mempertimbangkan nilai etika dalam suatu kejadian. Bass dan Brown. (1995 dan 1996) dan Finegan (1994) menyatakan bahwa setiap orientasi etika individu.

theAkuntan. Tujuan utama akuntan sebagai sebuah profesi audit adalah juga termasuk menghindari kerugian yang diterima oleh pengguna laporan keuangan. sehingga standar profesional tersebut akan menjadi arahan dalam bekerja. Finn dan Munter (1993) dalam penelitiannya tentang sensitivitas etika auditor.lain pihak. pragmatisme mengakui hasil keputusan adalah yang utama dan jika perlu mengabaikan nilai-nilai moralitas untuk mendapatkan keuntungan yang lebih besar. meneliti hubungan orientasi etika auditor dengan komitmen profesional auditor. sehingga seorang auditor yang memiliki Sasongko Budi | www. karena setiap individu mempunyai sudut pandang tentang etika dengan sangat beragam dan luas. Hal ini akan searah dengan konsep non-relativisme yang menyatakan tingkat absolutisme yang tinggi. Dalam kaitan dengan ini maka internal auditor yang mempunyai idealisme yang tinggi akan selalu bekerja dengan cermat dan profesional dan ini berarti internal auditor dengan orientasi etika yang idealis akan berperilaku lebih etis dalam menghadapi dilema etika. orientasi etika non-relativisme (atau absolutisme) menunjukkan pengakuan adanya prinsipprinsip moral dengan kewajiban-kewajiban yang mutlak. Kebalikannya. Mereka menyatakan bahwa individu yang mempunyai idealisme secara otomatis akan memelihara tatacara pekerjaannya sesuai dengan standar profesional. Orientasi etika ini mengkritik penerapan prinsip-prinsip aturan moral yang universal. Konsep relativisme menunjukkan perilaku penolakan terhadap kemutlakan aturan-aturan moral yang mengatur perilaku individu yang ada. Relativisme menyatakan bahwa tidak ada sudut pandang suatu etika yang dapat diidentifikasi secara jelas merupakan ‘yang terbaik’.Com | halaman 14 . Shaub.

al.al. Nilai etika organisasi sebagai komponen utama kultur organisasi merupakan acuan yang mangarahkan anggota-anggota organisasi dalam menghadapi lingkungan internal maupun eksternalnya yang terbentuk dari nilai-nilai etika individual dari manajemen baik formal maupun informal terhadap situasi etika di dalam organisasi (Hunt et. (1989) juga menyatakan bahwa nilai etika organisasi adalah sebuah derajat Sasongko Budi | www. Nilai etika organisasi.orientasi etika idealis akan selalu merujuk kepada tujuan dan arahan yang ada pada standar profesionalnya.Com | halaman 15 . Ziegenfuss dan Singhapakdi (1994) melakukan penelitian tentang persepsi etis dan nilai-nilai individu terhadap anggota Institute of Internal Auditor.. Mereka menyatakan bahwa orientasi etika internal auditor mempunyai hubungan positif dengan perilaku pengambilan keputusan etis. Nilai etika organisasi dapat digunakan untuk menetapkan dan sebagai patokan dalam menggambarkan apa-apa yang dikerjakan merupakan hal yang ‘baik’ atau ‘etis’ dan hal yang ‘tidak baik’ atau ‘tidak etis’ dalam organisasi. atau lebih spesifik.6 Nilai Etika Organisasi Nilai etika organisasi (corporate ethical value) adalah sebuah sistem nilainilai etis yang ada di dalam organisasi. 1989).theAkuntan. Hunt et. lingkungan etika di dalam organisasi. Sistem nilai ini dihasilkan dari proses akulturisasi dari berbagai nilai-nilai yang ada. terbuat dari berbagai praktek yang dijalankan oleh manajemen beserta nilai-nilai yang menyertainya (espoused values). 4. Internal auditor dengan skor idealisme yang tinggi akan cenderung membuat keputusan yang secara absolut lebih bermoral (favor moral absolute) dan sebaliknya. baik yang berasal dari di dalam maupun dari luar organisasi.

Model dan Hipotesis Penelitian Konflik audit muncul ketika auditor internal menjalankan aktivitas auditing internal. Untuk itu auditor dihadapkan kepada pilihan-pilihan keputusan yang saling berlawanan terkait dengan aktivitas pemeriksaannya. Auditee dapat menekan auditor internal untuk melakukan tindakan yang melanggar standar pemeriksaan. auditee dapat mempengaruhi proses audit yang dilakukan oleh auditor internal. Karena auditor secara profesional dilandasi oleh kode etik profesi dan standar pemeriksaan. Hal ini meliputi tingkat persepsi 1) bagaimana para pekerja menilai manajemen dalam bertindak menghadapi isu etika di dalam organisasinya 2) bagaimana para pekerja menilai bahwa manajemen memberi perhatian terhadap isu-isu etika di dalam organisasinya dan 3) bagaimana para pekerja menilai bahwa perilaku etis (atau tidak etis) akan diberikan imbalan (hukuman) di dalam organisasinya.Com | halaman 16 . Douglas. Davidson dan Schwartz (2001) menyatakan bahwa nilai etika organisasi mempunyai hubungan yang positif dengan nilai kepribadian individu. namun dengan tidak memenuhi tuntutan auditee akan mendapatkan tekanan.pemahaman organisasi tentang bagaimana organisasi bersikap dan bertindak dalam menghadapi isu-isu etika. Internal auditor sebagai pekerja di dalam organisasi yang diauditnya akan menjumpai masalah ketika harus melaporkan temuan-temuan yang mungkin tidak menguntungkan dalam penilaian kinerja manajemen atau obyek audit yang dilakukannya. maka auditor berada dalam sebuah dilema etika.theAkuntan. 5. Konflik terjadi ketika auditor dan auditee tidak sepakat terhadap beberapa aspek fungsi dan tujuan pemeriksaan. Memenuhi tuntutan auditee berarti melanggar standar pemeriksaan dan kemungkinan mendapatkan imbalan manfaat. baik Sasongko Budi | www. Dalam keadaan ini.

Com | halaman 17 . pemecatan dan kemungkinan sanksi lainnya.theAkuntan. Internal auditor dihadapkan kepada pilihan pengambilan keputusan etis atau tidak etis. Dengan mengadaptasi model yang diajukan oleh Trevino (1986). Keputusan etis (ethical decision) per definisi adalah sebuah keputusan yang baik secara legal maupun moral dapat diterima oleh masyarakat luas (Trevino.berupa penghentian penugasan. Jones. Sasongko Budi | www. 1986. 1991). maka proses pengambilan etis dalam situasi dilema etika yang dialami oleh auditor internal dapat digambarkan dalam berikut.

orientasi etika dan komitmen profesional serta faktor situasional yaitu nilai etika organisasi. Dari kerangka teori dan model konseptual di atas maka dibuat model dan hipotesis dalam penelitian ini sebagai berikut pada Gambar 2 Sasongko Budi | www.Gambar 1 Model Konseptual Konflik Audit Situasi Dilema Etika Faktor Situasional Nilai Etika Organisasi Faktor Individual Pengalaman Kerja Orientasi Etika Komitmen Professional Pengambilan Keputusan Etis Konflik audit kemungkinan akan berkembang menjadi sebuah dilema etika ketika internal auditor diharuskan melakukan pilihan-pilihan pengambilan keputusan etis dan tidak etis. yaitu pengalaman.theAkuntan.Com | halaman 18 . Dalam proses tersebut faktor determinan penting dalam perilaku pengambilan keputusan etis adalah faktor-faktor yang secara unik berhubungan dengan individu pembuat keputusan dan variabel-variabel yang merupakan hasil dari proses sosialisasi dan pengembangan masing-masing individu.

Gambar 2 Model dan Hipotesis Penelitian Nilai Etika Organisasi H1 Douglas. Davidson & Schwartz (2001) Orientasi Etika Shaub. (2002) Larkin (2000) Kidwell.al.theAkuntan. H2: Orientasi etika internal auditor mempunyai pengaruh yang positif terhadap pengambilan keputusan etis internal auditor H3: Orientasi etika internal auditor mempunyai pengaruh yang positif terhadap komitmen profesional internal auditor H4: Komitmen profesional internal auditor mempunyai pengaruh yang positif terhadap pengambilan keputusan etis internal auditor H5: Pengalaman kerja internal auditor mempunyai pengaruh yang positif terhadap pengambilan keputusan etis internal auditor. Stevens & Bethke (1987) Pengalaman Kerja Sedangkan hipotesis dari masing-masing kausalitas dalam model yang akan diuji dideskripsikan sebagai berikut: H1 : Nilai etika organisasi mempunyai pengaruh yang positif terhadap orientasi etika internal auditor. Sasongko Budi | www.Com | halaman 19 . Finn & Munter (1993) Jeffrey & Weatherholt (1996) H2 Zeigenfuss & Singhapakdi (1994) H3 H4 Windsor & Ashkanasy (1995) Khomsiyah & Nurindriantoro (1998) Komitmen Profesional H6 Pengambilan Keputusan Etis Kalbers dan Fogarty (1995) H5 Golver et.

(1989). Responden diminta untuk memberikan tanggapan terhadap pernyataan dengan menjawab pada 5 skala Likert (1=Sangat Setuju sampai 5=Sangat Tidak Setuju).1 Kuesioner Nilai Etika Organisasi. Sasongko Budi | www. Nilai etika organisasi diukur dengan menggunakan item pertanyaan Corporate Ethical Value (CEV) yang diadaptasi dari Hunt et. Orientasi Etika. Lima jawaban dengan skala Likert mulai dari sangat setuju sampai ke jawaban sangat tidak setuju (1=Sangat Setuju hingga 5=Sangat Tidak Setuju).Com | halaman 20 . CEV menggambarkan tingkat persepsi pekerja terhadap perilaku etis organisasinya. Sepuluh item kuesioner pertama tentang konstruk idealism versus pragmatism dan sepuluh kuesioner berikutnya tentang relativism versus absolutism. yaitu bagaimana organisasi mempersepsikan dan memperhatikan terhadap isu-isu etika di lingkungan organisasi itu sendiri. 6. Variabel orientasi etika dalam penelitian ini menggunakan instrumen yang disusun oleh Forsyth (1980) yaitu Ethics Position Questionaire (EPQ) yang terdiri dari 20 item kuesioner. Responden diminta menjawab tentang bagaimana persepsi mereka terhadap organisasi di mana responden itu berada tentang tanggapan organisasinya terhadap isu-isu etika. EPQ telah banyak digunakan untuk mengukur idealisme dan relativisme. Metode Penelitian 6. yang merupakan 2 faktor dasar yang paling dari nilai etika individual seperti yang dibahas pada landasan teoritik di awal proposal.al.theAkuntan.H6: Pengalaman kerja internal auditor mempunyai pengaruh yang positif terhadap komitmen profesional internal auditor.

Kemudian responden juga dimintai tanggapan mereka mengenai apakah mereka menyetujui dalam setiap skenario tersebut ada intensitas muatan etika. 2000). Pengalaman Kerja. Instrumen pengambilan keputusan etis tersebut berupa skenario situasi dilema etika dan responden diminta untuk memilih satu dari lima skala Likert jawaban alternatif (yaitu mulai dari 1=Sangat Setuju hingga 5=Sangat Tidak Setuju). Louwers.Komitmen Profesional. Ponemon dan Radtke.Com | halaman 21 . Variabel ini dioperasionalisasikan dengan tingkat identifikasi komitmen dan keterlibatan individu dalam profesi..theAkuntan. Jawaban tanggapan tersebut dirancang dengan skala Likert mulai dari sangat setuju sampai dengan sangat tidak setuju (1=Sangat Setuju hingga 5=Sangat Tidak Sasongko Budi | www. Variabel pengalaman kerja auditor diukur dengan meminta subyek penelitian mengisi pengalaman kerja mereka berapa lama mereka bekerja sebagai internal auditor dalam satuan tahun dan bulan Pengambilan Keputusan Etis. 1997. Responden diminta untuk memberikan tanggapan terhadap pernyataan dengan menjawab pada 5 skala Likert (1=Sangat Setuju sampai 5=Sangat Tidak Setuju). Variabel ini di ukur dengan menggunakan 14 item pertanyaan yang di adopsi dari Jefrey dan Weaterholt (1996). Penggunaan skenario dilema etika telah banyak digunakan dalam penelitian tentang pengambilan keputusan etis (Ford dan Richardson.al. 1994. Variabel pengambilan keputusan etis diukur dengan instrumen yang diadaptasi dari Sims (1999) dan disusun oleh peneliti sendiri. Loe et. Penggunaan skenario ini akan membantu untuk menstandarisasikan stimulus sosial dari responden dan pada saat bersamaan merupakan gambaran yang lebih nyata dalam proses pembuatan keputusan etis.

8283 untuk Orientasi Etika Nonrelativisme. 0. pengambilan keputusan etis itu sendiri. Dari sejumlah 313 kuesioner yang disebarkan (3 kuesioner untuk kantor cabang dan 5 kuesioner untuk kantor pusat operasional) diperoleh 79 kuesioner yang kembali.Setuju). pemahaman mengenai ada tidaknya muatan etika dan 2. 6. 1 tidak terjawab lengkap.3 Reliabilitas Pengukuran Reliabilitas masing-masing konstrak diukur dengan menggunakan kriteria Cronbach Alpha dengan koefisien 0.9187 untuk konstrak Komitmen Profesional dan 0.6211 untuk Nilai Etika Organisasi. sehingga yang diolah dalam penelitian ini hanya 78 kuesioner. 0. Setiap Kantor Pusat Operasional atau Kantor Cabang terdapat sejumlah 2 (dua) hingga 5 (lima) orang pejabat auditor internal bank yang akan dijadikan subyek penelitian. 2002) yaitu 1. Kemudian dari 79 kuesioner. 6.8326 untuk Orientasi Etika Idealisme.Com | halaman 22 . 2 Subyek Penelitian Subyek penelitian ini adalah para internal auditor bank yang tergabung dalam Perhimpunan Bank Swasta Nasional (PERBANAS) Wilayah Jawa Timur. Hal ini sesuai dengan 2 tahapan pertama pengambilan keputusan etis menurut Rest (dalam Zeigenfuss dan Martison. 0. Ada sejumlah 105 bank (8 Kantor Pusat Operasional dan 97 Kantor Cabang) yang tergabung dalam PERBANAS Jawa Timur yang menjadi obyek penelitian.theAkuntan. 6.4 Validitas Pengukuran Sasongko Budi | www.8826 untuk Pengambilan Keputusan Etis.

coefficient).Com | halaman 23 . maka hipotesis nol Sasongko Budi | www.theAkuntan.01. Uji ini dalam aplikasi AMOS versi 4 mirip dengan uji-t terhadap regression weights (atau loading factor. diuji dengan melihat Standard Estimates koefisien regresi yang dibandingkan dengan Critical Rationya pada Regression Weight dalam aplikasi AMOS. komitmen profesional dan pengambilan keputusan etis (Lihat Tabel 1-5) 7. orientasi etika – nonrelativisme.05 dan degree of freedom masing-masing kausalitas. Nilai t-hitung dalam proses ini adalah Critical Ratio masingmasing kausalitas dan dibandingkan dengan nilai t-tabel dengan tingkat signifikan 0. yang selanjutnya dilihat signifikansi masing-masing item dalam konstrak. Indikator pengujian dalam penelitian ini adalah terpenuhinya kriteria goodness-of-fit dari model. model nilai etika organisasi.Pengujian validitas data dalam penelitian ini dilakukan dengan melalui pengujian validitas konvergen dengan menggunakan confirmatory factor analysis dengan menggunakan perangkat lunak Amos versi 4. Pengujian Hipotesis Untuk menguji hipotesis mengenai kausalitas yang dikembangkan dalam model penelitian ini. Pengujian validitas konvergen dalam penelitian ini dibagi menjadi empat bagian yaitu. Pengujian hipotesis tersebut dapat dilakukan dengan uji terhadap bobot dari masing-masing kausalitas. orientasi etika – idealisme. Jika nilai Critical Ratio (atau t-hitung) lebih besar dengan t-tabel. Pengujian ini berlandaskan dengan hipotesis nol yang menyatakan bahwa koefisien regresi antara hubungan antar konstruk adalah nol atau tidak ada hubungan kausalitas.

433 1.(Ho) ditolak sehingga nilai -coefficient adalah signifikan yang berarti hipotesis penelitian yang menyatakan ada kausalitas antar konstruk gagal ditolak (failed to reject) dan sebaliknya.251 0.957 Probability 0.469 1.802 2.001 0. Kriteria pengujian hipotesis tersebut dapat digambarkan dalam tabel sebagai berikut di bawah ini.327 PKE  OER 0.001 0.175 -0.750 -0.191 0.224 0.087 0.099 0.363 0.639 0.395 PKE  OEI -0.198 PKE  KP Sumber: Lampiran 11 Dari hasil tersebut di atas diperoleh hasil untuk pengujian hipotesis yang diajukan dalam penelitian yang dapat dijelaskan sebagai berikut: Tabel 7 Hipotesis dan Kesimpulan Hipotesis H1 H2 H3 H4 H5 H6 H7 H8 H9 Kausalitas OEI  NEO OER  NEO KP  OEI KP  OER KP  PK PKE  OEI PKE  PK PKE  OER PKE  KP Kesimpulan Gagal ditolak (Failed to reject) Gagal ditolak Gagal ditolak Gagal ditolak Ditolak (Rejected) Gagal ditolak Ditolak Gagal ditolak Gagal ditolak Sasongko Budi | www.Com | halaman 24 .423 0.338 0.446 3.030 0. Tabel 6 Kriteria Pengujian Hipotesis – Regression Weight Kausalitas Estimate Standardized Estimate 0.388 KP  PK 0.251 KP  OEI 0.712 0.theAkuntan.097 PKE  PK 0.665 0.207 Critical Ratio 3.340 OER  NEO 0.101 0.827 0.080 0.339 OEI  NEO 0.225 0.313 0.546 KP  OER -0.

67 0.01 dan dibandingkan dengan kriteria pengujian model maka dalam penelitian ini model tersebut belum dapat menggambarkan sebuah model yang baik.602 0.1.494.527 0. 9. Uji Kesesuaian Model Dalam metode SEM selain dapat menguji hubungan antar masing-masing konstrak dalam penelitian.90  0. Uji kesesuaian (goodness-of-fit) model ditabulasikan beserta kriteria dan hasil model penelitian seperti Tabel 5.8.5 tersebut di bawah ini. Beberapa kriteria pengujian dalam SEM yang lazim digunakan antara lain adalah Chi-square Statistic 2.000 1. Sasongko Budi | www. Hal tersebut terbukti dengan Chi-square sebesar 1. Tabel 8 Kriteria Goodness-of-Fit Goodness of fit index Degree of freedom Chi-square Statistic 2 Significance Probability CMIN/DF GFI AGFI Nilai Kritis Diharapkan kecil  0. dan Goodness Fit Index (GFI).90). SEM dapat menguji sesuai (fit) atau tidaknya sebuah model. Pembahasan Hasil pengujian hipotesis yang menggambarkan hubungan yang terdapat dalam masing-masing konstrak dapat digambarkan kembali dalam Gambar 6.703 Keterangan Tidak baik Tidak baik Tidak baik Kurang baik Kurang baik Dari hasil penelitian yang diproses dengan perangkat lunak Amos versi 4.05 diharapkan adalah lebih kecil dari 1.theAkuntan.05  2.67 (2 dengan Degree of freedom sebesar 979 dan Probability 0.00  0.Com | halaman 25 .052.90 Hasil Model 979 1494.

Gambar 3 Kausalitas Antar Konstrak dalam Model Sasongko Budi | www.al (1989) menyatakan bahwa nilai etika organisasi merupakan komponen sangat penting dalam kultur organisasi dan secara interaktif merupakan pembentuk orientasi etika individu dalam organisasi.Untuk hubungan antara nilai etika organisasi dengan orientasi etika. tampak ditemukan hubungan yang positif.Com | halaman 26 . Davidson dan Schwartz (2001) yang menyatakan ada hubungan yang positif antara nilai etika organisasi dan orientasi etika. Temuan ini menunjukkan bahwa nilai etika organisasi pada sebuah organisasi secara positif mempunyai pengaruh terhadap orientasi etika seorang internal auditor.theAkuntan.. Sebuah organisasi yang menjunjung tinggi nilai-nilai etika akan membawa seorang internal auditor kepada orientasi etika yang menjunjung tinggi pula nilai-nilai idealisme dan selalu memegang teguh sesuai dengan aturan yang berlaku (orientasi etika nonrelativisme). Hunt et. Hal ini sesuai dengan penelitian yang dilakukan oleh Douglas.

Temuan ini mendukung hasil penelitian Windsor dan Ashkanasy (1995) serta penelitian Khomsiyah dan Nurindriantoro (1998) yang menyatakan bahwa komitmen profesional mempunyai pengaruh terhadap sensitivitas etika individu dalam situasi dilema etika.al (2001) yang menyatakan orientasi etika seseorang akan berpengaruh terhadap pengambilan keputusan etis. Sasongko Budi | www. Temuan ini menunjukkan bahwa orientasi etika seorang internal auditor akan berpengaruh secara positif terhadap keputusan yang diambil dalam situasi dilema etika. Dalam penelitian ini juga ditemukan adanya hubungan yang positif antara komitmen profesional internal auditor dengan pengambilan keputusan etis.theAkuntan.Com | halaman 27 .Nilai Etika Organisasi + Orientasi Etika Idealisme + Orientasi Etika NonRelativisme + + + + Komitmen Profesional + Pengalaman Pengambilan Keputusan Etis - Untuk hubungan antara orientasi etika dengan pengambilan keputusan etis juga menunjukkan hasil yang positif. Hal ini seiring dengan penelitian Jones (1991) dan Douglas et.

Nilai etika organisasi sebagai faktor situasional individu mempunyai pengaruh yang dignifikan terhadap orientasi etika internal auditor. dalam beberapa penelitian memang seringkali tidak ditemukan pengaruhnya dalam sebuah pengambilan keputusan etis (Ford dan Richardson. 1994). Orientasi etika auditor mempunyai pengaruh yang positif terhadap komitmen profesi. Faktor individual pengalaman kerja. dan kemudian secara bersama-sama keduanya mempunyai hubungan positif dengan pengambilan keputusan etis internal auditor dalam situasi dilema etika.Com | halaman 28 . 10. Dalam penelitian ini tidak ditemukan pengaruh Sasongko Budi | www. Kesimpulan Berdasarkan pembuktian empiris terhadap model konseptual yang disusun di awal penelitian maka dapat diberikan kesimpulan umum bahwa nilai etika organisasi. orientasi etika secara dan komitmen profesional secara bersama mempunyai pengaruh terhadap keputusan etis individu dalam situasi dilema searah dengan model yang diajukan oleh Trevino (1986) tentang person-situation interactionist model dalam pengambilan keputusan etis. kecuali dalam penelitian yang dilakukan oleh Kidwell (1987) yang menyatakan bahwa individu dengan lebih banyak pengalaman kerja akan cenderung mempunyai tanggapan etis yang lebih baik.theAkuntan. Model tersebut menjelaskan bahwa pengambilan sebuah keputusan etis di pengaruhi oleh faktor-faktor individual dan faktor-faktor situasional. Namun dalam penelitian ini tidak ditemukan hubungan yang positif antara faktor individual pengalaman kerja dengan pengambilan keputusan etis. orientasi etika dan komitmen profesional secara individu maupun simultan mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap pengambilan keputusan etis internal auditor dalam situasi dilema etika.Nilai etika organisasi.

seperti jumlah responden yang kurang memenuhi karena rendahnya tingkat pengembalian kuesioner. Terlepas dari berbagai keterbatasan yang ada dalam penelitian ini. 11.pengalaman kerja dalm hubungannya dengan komitnen profesional maupun pengambilan keputusan etis.Com | halaman 29 . Sasongko Budi | www.theAkuntan. maka perlu dilakukan penelitian lebih lanjut yang mengeksplorasi hubungan faktor-faktor lain yang dapat mempengaruhi pengambilan keputusan etis seorang internal auditor dalam situasi dilema etika. hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan masukan bagi berbagai pihak yang terkait dengan internal auditor pada khususnya dan auditor pada umumnya terutama berkaitan dengan proses pengambilan keputusan dalam situasi dilema etika. Keterbatasan Penelitian dan Saran Dari sisi metodologi penelitian ini belum menunjukkan hasil yang memuaskan seperti yang disyaratkan untuk penggunaan uji kesesuaian model dengan menggunakan SEM. Untuk memperjelas hasil penelitian ini dan juga dalam rangka mencari benang merah dengan beberapa penelitian sebelumnya.

G. (1997). 15. T. 72-92. V.F. No.H. L.R. 1-15. Summer 1997.. (1994). L. Vol. Sharp (1996a). 7. Bou-Raad. Journal of Business Ethics. 65 No. hal. 36(1-2). hal. hal.F dan L.C. hal. Pant dan D. Vol. 15 No. The Accounting Review.11.. Owhoso (2000). 16-22 Davis. “ Auditors’ Ethical Sensitivity and the Assesment of the Likehood of Fraud”. Bonner. L. Bass dan G. Corporate Board. “Agency Theory and the Internal Audit”. 21-32. Morgan dan G. “Understanding The Factors Underlying Etrhical Organizations: Enabling Continuous Ethical Improvement"” The Journal of Applied Business Research. Pant dan D.F dan K. 31 No.. Supplement.J. 8. “Audit: A Build-in Conflict of Interest”. 182-186. 469-480. Managerial Finance. 1-19.E. Arnold.A. D. Auditing: A Journal of Practice & Theory. The International Journal of Accounting. hal. T. hal. M. Vol. “Measuring the Ethical Awareness and Ethical Orientation of Canadian Auditors”. Vol. “A Metodological Note on Cross-Cultural Accounting Ethics Research”. (2000). 10 No. Sharp (1995). 3. “An Exploratory Examination of Internal Differences in Auditors’ Ethical Perceptions”. 2. Cohen. Adams. hal.J. 8-12.E. B. hal. 8.J. Lampe dan S.G. 12 No. Ponemon (1991). Damman. K. hal. Pant dan D.. hal. Managerial Auditing Journal. Managerial Auditing Journal.W. 8. (2003). “Internal auditors and value-added approach: the new business regime”. “Ethical Audit Decisions: A Structural Perspective”. Brown (1994). 411-422. hal.theAkuntan. 89-94.W. “Ethical Ideology and Ethical Judgment Regarding Ethical Issues in Business”. J. Vol 24 Issue 128. hal. Arnold. Vol. (1990). S. J.J. dan V. 49-64..R. Yuthas (2002). Barnett. J. “The Impossibility of Auditor Independence”. Sasongko Budi | www. Sharp (1996b). Sutton (1999). “Experience Effect in Auditing: The Role of Task-Specific Knowledge”. Bazerman. Cohen. Vol. 55-66. 9 No.. Vol.D. Managerial Auditing Journal. Behavioral Research in Accounting. Journal of Business Ethics 13. Loewenstein (1997). Behavioral Research in Accounting. Cohen.P. 1. 98-119. hal.R. C.Com | halaman 30 . “Internal Auditors’ Perceptions of WhistleBlowing and the Influence of Moral Reasoning: An Experiment”. 1. K. 4. 26 No.W. M. Vol. “Experience and the Organization of Auditors’ Knowledge”. Vol. Dillard. Sloan Management Review. Vol. J. M. 37-64.E.DAFTAR PUSTAKA Abdolmohammadi. J. hal.

hal.Com | halaman 31 . Journal of Business Ethics: 34(2) . 747-755. Hunt.J. Chonko (1989). “Ethical Problem in Public Accounting: The View from the Top”. D.al. Richardson (1994). Larkin. “Differences in Ethical Perceptions Between Male and Female Managers: Myth or Reality?”.W. Schwartz (2001). Ford. J. 8. Vol. 461-470. Gunz. Semarang.B. 1.E. Journal of Marketing. S. Stevens dan A. (1991). dan T. “The Ability of Internal Auditors to Identify Ethical Dilemmas”. 17 No. “Judging the Morality of Business Practices: The Influence of Personal Moral Philosophies”. P. and Rule Observance Attitudes: A Study Case of CPAs and Corporate Accountants”.Douglas.C.. 23-28. Hunt (1988). Ferdinand. A. “Professionalism and Its Consequences: A Study of Internal Auditors”. 5.R. (2000). McCaslin (1994). Finegan. Davidson dan B. hal 8-36. hal. hal.N. (1994). (2002). dan W. Weatherholt (1996). Canadian Journal of Administrative Sciences. hal. C. No.A. 217-227. “Ethical Perceptions of CPAs”. S. Structural Equation Modeling Dalam Penelitian Manajemen. Kalbers. Auditing: A Journal of Practice & Theory.D. Vol. J.L.. Wood dan L. 53 (July). 366-395.W. 14 No. Jones. 489-494. Journal of Business Ethics 13. R.P. hal. 1. Journal of Business Ethics. Journal of Business Ethics 11. Behavioral Research in Accounting.R. R. Forsyth. “The Impact of Personal Values on Judgments of Ethical Behaviour in the Workplace”. 1.M. 19 No. 9.M. V. D.B. 64-86..P. 76-91. L. Journal of Business Ethics 13. 401-409. hal. 6 (6). “Corporate Ethical Values and Organizational Commitment in Marketing”. P.D. Woman in Management Review. hal. S. 2. Glover. J. Munter dan T.H. C. 605-615.. hal. Journal of Business Ethics: 23. hal. hal.theAkuntan. R. 16 No. “Organizational Influences on Approaches to Ethical Decisions by Professionals: The Case of Public Accountants”. Sasongko Budi | www.D. Bethke (1987). Badan Penerbit Universitas Diponegore. McCutcheon (2002).P. Vol. Professional Commitment.C. hal. Vol. Chonko dan S. Journal of Business Ethics 7. L.E. Finn. 101-121. “Ethical Decision Making: A Review of the Empirical Literature”. T. Vol. Jeffrey. Academy of Management Review. Managerial Auditing Journal. D.. “Ethical Decision Making by Individuals in Organizations: An IssueContingent Model”. (2002). Finn. 205-221. H. “The Effect of Organizational Culture and Ethical Orientation on Accountants’ Ethical Judgments”. Fogarty (1995).M. “Gender differences in ethical decision making”. Gunz dan J. 79-90. (1992).. et. dan N. Hal. Kidwell. Vol. “Ethical Development. Vol. hal.

E.S. Editor Vicky Arnold dan Steve G. Journal of Accounting and Public Policy 22. hal. 31 No. Organizations and Society. (1986).Com | halaman 32 . “Auditors’ Ethical Reasoning: Some Audit Conflict and Cross Cultural Evidence”. hal. L. Terry. 42-49. D.K.theAkuntan. Sasongko Budi | www.L.Largay III. “Auditors’ Behavior in an Audit Conflict Situation: A Research Note on the Role of Locus of Control and Ethical Reasoning”. dan J. 6 Issue 4. “An Empirical Investigation of the Influence of Selected Personal. Disertasi Tak Dipublikasikan. 3.S. 20 No.P dan S. Paolillo.K. “Examining Accountants’ Ethical Behavior: A Review and Implications for Future Research” dalam Behavioral Accounting Research: Foundation and Frontiers. “The Advantage of LISREL for Accounting Researchers”. Munter (1993). “Ethics. 121-133. (2003). Radtke (1997). hal. Behavioral Research in Accounting.L.. The International Journal of Accounting. G. 145-170. “Ethical Decision Making in Organizations: A Person-Situation Interactionist Model”. 185-204. Mansfield (2000). McMahon. Gul (1996). “The development of six ethical business dilemma”. 4. R. Vol. 99-105. hal. hal.K. J. Tsui.M. Experience and Professional Skepticism: A Situational Analysis”. ”Effect of Personal Values on Auditors’ Ethical Decisions”.G. Accounting Horizons. 189-197. (1999). Vol. L. Journal of Business Ethics 25. Sutton. Vol. (1992). Tsui. Finn dan P. hal. Vol. 153-156 Loe. R. M.E. 41-51. Vol. dan F.J. Vol. 16 No. Behavioral Research in Accounting. hal. Shaub. Vol 21 No. Lawrence (1996). Volume 8 Supplement. 11. Vitell (2002). Auditing & Accountability Journal. 1. J.A.W. Ferrel dan P..A. (2002). hal. T. T.W. 254-277. J. Morris dan A. Journal of Business Ethics 35. Virginia Polytechnic Institute and State University. 188-221. hal. No. “Why all the hoopla about Enron?”. Shafer.A. 601617. 2. hal. Accounting. R. Organizational and Moral Intensity Factors on Ethical Decision Making”. Sims. Academy of Management Review. Accounting. 5. (2002). J. Accounting Horizons. hal.. E. The Leadership & Organization Development Journal. hal 124-157.L (1996). 65-74. 14 No. 1. hal.J. Louwers. Ponemon dan R. Vol. J. and the Effects of Moral Intensity on Ethical Judgment”. Shaub.R. W. “An Analysis of the Factor Structure of the Multidimensional Ethics Scale and a Perceived Moral Intensity Scale. “A Review of Empirical Studies Assesing Ethical Decision Making in Business”. “Lessons from Enron”. Trevino. Ketchand (2001). Verrechia.E. 3. M. L. “The Effects of Auditors’ Ethical Orientation on Commitment and Ethical Sensitivity”..A.

B. 17 No. C. Ziegenfuss. Organizations and Society. hal. “The IMA Code of Ethics and IMA Members’ Ethical Perception and Judgment”. “Auditors’ Complex Decision Making: The Psychological Effect of Client Management Economic Power on Auditors’ Objectivity in And Independence Conflict”. 9 No.M. (2002).A. August 2002. Hal. D. Vol 20. “Professional Values and Ethical Perceptions of Internal Auditors”.Com | halaman 33 . Vol.A. Managerial Auditing Journal.Windsor.theAkuntan. C. “The Effect Of Client Management Bargaining Power. Ashkanasy (1995). Accounting. Moral Reasoning Development. 1. Vol. Martinson (2002). 165-173. dan N. 34-44. 7/8.E. and Belief in a Just World on Auditor Independence”. No. 4. AAA Annual Meeting. dan A. dan O. Seventh Annual Professionalism and Ethics Simposium. hal 701-720. San Antonio. Windsor. Managerial Auditing Journal.E. Sasongko Budi | www. Ziegenfuss. D. Singhapakdi (1994).

DAFTAR TABEL Tabel 1 Confirmatory Factor Analysis – Nilai Etika Organisasi Goodness-of-fit index 2 Chi Square Significance Probability Relative 2 (CMIN/DF) GFI CFI Degree of freedom Cut-off Value  0.theAkuntan.935 0.000 9 Keterangan Diharapkan kecil Baik Baik Baik Baik Tabel 2 Confirmatory Factor Analysis – Orientasi Etika – Idealisme Goodness-of-fit index 2 Chi Square Significance Probability Relative 2 (CMIN/DF) GFI CFI Degree of freedom Cut-off Value  0.888 0.05  2.05  2.189 0.90  0.922 35 Keterangan Diharapkan kecil Baik Baik Cukup Baik Baik Sasongko Budi | www.056 1.406 0.614 0.218 0.00  0.618 0.90 Hasil Model 3.90 Hasil Model 41.90  0.985 1.902 0.205 1.05  2.963 35 Keterangan Diharapkan kecil Baik Baik Baik Baik Tabel 3 Confirmatory Factor Analysis – Orientasi Etika – NonRelativisme Goodness-of-fit index 2 Chi Square Significance Probability Relative 2 (CMIN/DF) GFI CFI Degree of freedom Cut-off Value  0.402 0.90 Hasil Model 49.90  0.00  0.Com | halaman 34 .00  0.

Tabel 4 Confirmatory Factor Analysis – Komitmen Profesional Goodness-of-fit index 2 Chi Square Significance Probability Relative 2 (CMIN/DF) GFI CFI Degree of freedom Cut-off Value  0.05  2.05  2.951 0.942 5 Keterangan Diharapkan kecil Baik Cukup Baik Baik Baik Sasongko Budi | www.060 2.121 0.853 0.90 Hasil Model 10.Com | halaman 35 .742 0.90 Hasil Model 93.094 1.00  0.217 0.90  0.964 77 Keterangan Diharapkan kecil Baik Baik Baik Baik Tabel 5 Confirmatory Factor Analysis – Nilai Etika Organisasi Goodness-of-fit index 2 Chi Square Significance Probability Relative 2 (CMIN/DF) GFI CFI Degree of freedom Cut-off Value  0.90  0.00  0.605 0.theAkuntan.

edu BASUKI Universitas Airlangga Surabaya HENDARYATNO Universitas Airlangga Surabaya Sasongko Budi | www.Com | halaman 36 .theAkuntan.INTERNAL AUDITOR DAN DILEMA ETIKA Oleh SASONGKO BUDI STIE Perbanas Surabaya budi@perbanas.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful