P. 1
Metode Pendekatan Dalam Psikologi

Metode Pendekatan Dalam Psikologi

|Views: 2,199|Likes:
Published by miftahulfikri17

More info:

Published by: miftahulfikri17 on Apr 30, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/08/2012

pdf

text

original

METODE PENDEKATAN DALAM PSIKOLOGI

Dibuat untuk memenuhi tugas mata kuliah Psikologi Umum

Disusun Oleh : Ade Rahmayanti Afni Zakiyatuwardah Miftahul Fikri (10214210124) (10214210687) (10214210136)

Dosen: Wulan Widaningsih S.pd. M.pd

FAKULTAS AGAMA ISLAM PENDIDIKAN AGAMA ISLAM UNIVERSITAS IBN KHALDUN BOGOR 2011

KATA PENGANTAR Alhamdulillah, puji syukur kami panjatkan kehadiran Allah yang maha kuasa yang telah memberikan kita nikmat yang tak terhitung. Shalawat serta salam semoga selalu melimpah kepada Nabi Muhammad SAW. Kami telah dapat menyelesaikan makalah “Metode Pendekatan dalam

Psikologi” sebagai salah satu tugas mata kuliah Psikologi Umum program strata 1 Pendidikan Agama Islam Universitas Ibn Khaldun Bogor. Resensi ini jauh dari sempurna maka kritik dan saran yang membangun sangat kami harapkan. Juga kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihak terutama kepada Dosen mata kuliah ini dapat memaklumi segala kekurangan kami, dan kami hanya dapat memohon kepada Allah SWT. semoga kita semua mendapatkan ridho dan berkah dari Allah SWT. serta manfaat dari makalah ini. Bogor, Maret 2011

Penyusun

i

DAFTAR ISI Kata Pengantar …………………………………………………………………. Daftar Isi ………………………………………………………………………... Metode Pendekatan dalam Psikologi ………………………………………… A. Metode Filosofis ………………………………………………………... 1. Metode Intuitif ……………………………………………………… 2. Metode Kontemplatif ………………………………………………. 3. Metode yang Bersifat Filosofis Religius …………………………… B. Metode Empiris ………………………………………………………… 1. Metode Observasi …………………………………………………... a. Introspeksi ……………………………………………………… b. Ekstrospesi ……………………………………………………… 2. Metode Pengumpulan Bahan ……………………………………….. a. Angket ………………………………………………………….. 1) Wawancara/Interview (Angket secara lisan) ………………. 2) Quesionnaire (Angket Tertulis) …………………………….. b. Autobiografi (Riwayat Hidup) …………………………………. c. Pengumpulan Hasil Kerja ………………………………………. 3. Metode Eksperimen ………………………………………………… 4. Ekperimen / Introspeksi Eksperimen ………………………………. 5. Metode Pemeriksaan Psikologi (Psikotes) …………………………. 6. Metode Klinis ………………………………………………………. Kesimpulan ……………………………………………………………………... Daftar Pustaka ………………………………………………………………….. i ii 1 1 1 2 3 4 4 5 7 9 9 9 10 11 12 13 14 16 17 19 iii

ii

Metode Pendekatan dalam Psikologi
A. Metode Filosofis Yaitu metode yang memanfaatkan pemikiran. 1. • Metode Intuitif Pengertian :

Metode ini adalah metode yang bisa dilakukan sengaja maupun tidak sengaja. Yaitu metode memperhatikan atau menyimak seseorang di kehidupan sehari-hari kita. • Tujuan :

Kita mengetahui situasi yang akan terjadi, karena kita telah mengetahui dari apa yang biasa terjadi. • Pelaksanaannya :

Metode ini dapat dilakukan dengan jalan sengaja maupun tidak sengaja dalam melakukan penyelidikannya, seperti halnya dalam pergaulan seharihari. Dalam keadaan tidak sengaja, kita mengadakan evaluasi terhadap sesama kita, atau kita ingin mengetahui benar-benar keadaannya dengan melalui kesan kita terhadap orang-orang yang kita selidiki tersebut. Dalam hal ini kesan kita pertamalah yang paling berperan dalam pengambilan kesimpulan. • Kelebihan :

Metode ini sangat mudah dilakukan karena kita tidak perlu seakan formal dalam meneliti seseorang, dan kita pun bisa meneliti seseorang padahal kita tidak berniat meneliti orang tersebut. Seperti kita dapat mengamati orang
1

lain dengan cara berinteraksi dengan dia, misalnya mengajak ngobrol orang tersebut, dari cara dia menjawab kita bisa tau dia orang yang seperti apa, dan orang yang kita teliti tidak tahu bahwa kita sedang mengamati dia. • Kelemahan :

Dilihat dari segi cara yang ditempuh, metode ini kurang memenuhi syarat. Karena itu kita perlu mengkombinasikan denga metode yang lain agar pengamatan yang kita lakukan dapat sesuai dengan kaidah atau ketentuan yang sebenarnya dan dapat dipertanggung jawabkan. 2. Metode Kontemplatif

• Pengertian : Metode ini adalah metode yang dilaksanakan dengan cara merenungrenungkan (kontemplasi) terhadap obyek yang diselidiki dengan

mempergunakan kemampuan berpikir yang optimal (konsentrasi). • Tujuan : Metode ini memiliki tujuan yang tidak jauh berbeda dengan intuitif, tetapi dalam metode ini kita bisa memikirkan atau menggabungkan apa yang baru kita temukan dengan yang sudah kita temukan. Sehingga kita tahu alasan mengapa penemuan pertama itu seperti itu. Misalnya setelah kita melakukan metode ini, kita mengatakan “oh, ini tuh seperti itu”, jadi pertanyaan kita selama ini terjawab dengan memikirkan hasil metode ini. Dan biasanya kita tidak menyadari bahwa kita melakukan metode ini.

2

• Pelaksanaannya : Metode ini dilaksanakan dengan cara merenung-renungkan (kontemplasi) terhadap obyek yang diselidiki dengan mempergunakan kemampuan berpikir yang optimal (konsentrasi). Alat utamanya adalah pikiran yang benar-benar dalam keadaan obyektif. Karena ini termasuk dalam metode filosofis yang pasti sangat

mengoftimalkan pikiran, maka pikiran kita harus dalam kondisi yang murni, tidak tercampur oleh pengaruh-pengaruh yang bersifat lahiriyah dan biologis. Pikiran yang dalam keadaan obyektif ini diperlukan agar dapat mencapai hakikat obyek yang dituju. • Kelebihan : Dalam metode ini kita bisa lebih mudah dalam penarikan kesimpulan hasil penelitian. • Kelemahan : Kelemahannya pun tidak jauh berbeda dengan intuitif, karena hasil penelitian metode ini dianggap terlalu spekulatif . Tapi meski demikian metode ini masih tetap diperlukan dalam lapangan psikologi. 3. Metode yang Bersifat Filosofis Religius

• Pengertian : Yaitu metode yang digunakan untuk mengetahui pribadi manusia dengan melihat norma yang ada dalam agama.

3

• Tujuan : Kita mengetahui psikologis manusia atau pribadi manusia dengan menggunakan materi agama yang ada dalam kitab suci. • Pelaksanaannya : Metode ini dilakukan dengan mempergunakan materi-materi agama sebagai alat untuk menyelidiki pribadi manusia. Sebab, nilai-nilai yang terkandung dalam agama itu merupakan kebenaran yang mutlak. Dengan kata lain, dalam menyelidiki jiwa manusia itu pihak penyelidik menggunakan materi agama yang terdapat dalam kitab suci dengan norma standar dalam penelitian. • Kelebihan : Kita bisa mengetahui keadaan pribadi manusia dengan hakikat yang sesungguhnya karena kita berpedoman pada kitab suci yang kita yakini dan kita tidak akan salah dalam menilai orang lain karena kebenaran dalam agama itu bersifat mutlak. • Kelemahan : Tidak dapat digunakan bila kita melakukan penelitian bersama orang lain yang berbeda agama, pasti tidak akan sepaham. B. Metode Empiris 1. • Metode Observasi Pengertian :

4

Observasi berasal dari kata to observe, yang bararti meneliti atau mengamati atau pangamatan dan pencatatan fenomena-fenomena yang diselidiki dengan sistematis. Observasi juga adalah mengamati situasi yang ada, situasi yang terjadi secara spontan, tidak dibuat-buat, yang disebut juga dengan situasi yang sesuai dengan kehendak alam (alamiah). Dan hasil pengamatan dicatat dengan teliti untuk diambil kesimpulan-kesimpulan umum dan khusus. • Tujuan :

Metode observasi dalam psikologi banyak dilakukan untuk mempelajari tingkah laku anak-anak, interaksi sosial dan aktivitas keagamaan dan kejadian lain yang tidak dapat dieksperimenkan. Pada hakikatnya, eksperimen merupakan salah satu metode observasi yang di batasi dengan menciptakan kondisi-kondisi tertentu. • Pelaksanaannya :

Dengan menggunakan metode ini, peneliti menggunakan pengindraan terhadap obyek yang diselidiki dengan sengaja sambil melakukan pencatatan-pencatatan terhadap gejala-gejala jiwa yang dibutuhkan dalam penyelidikan itu. Sementara untuk memperoleh data-data tentang gejalagejala jiwa tersebut, peneliti dapat melakukan introspeksi, eksperimen dan ekstropeksi. a. Introspeksi • Pengertian :

5

Secara etimologi, introspeksi diri ialah melihat ke dalam (intro berarti kedalam, dan speksi berasal dari kata spektare yang artinya melihat). Dalam hal ini, maksudnya adalah suatu cara menyelediki keadaan atau peristiwa yang sedang terjadi dalam dirinya sendiri. • Tujuan : Suatu cara untuk menyelediki keadaan atau peristiwa yang sedang terjadi dalam dirinya sendiri. • Pelaksanaannya : Mengadakan penyelidikan terhadap jiwa sendiri merupakan sumber yang paling penting, karena kesadaran terhadap jiwa kita sendirilah yang dapat diketahui secara langsung dan penyelidikan ini juga adalah suatu hal yang amat sulit dilakukan. • Kelebihan : Metode ini juga memiliki kebaikan-kebaikan sebagai berikut :  Metode ini merupakan metode yang khas, hanya terdapat pada manusia. Artinya hanya manusialah yang dapat melihat apa yang sedang dialami dalam dirinya.  Dengan menggunakan metode ini seseorang dapat secara langsung menyeladiki peristiwa-peristiwa yang dialaminya, dimana orang lain tidak dapat menyelidikinya. • Kelemahan :

Disamping itu, metode ini sukar mencapai segi obyektivitas. Oleh karena itu metode ini pun memiliki beberapa kelemahan, yaitu :
6

 Seseorang sering tidak jujur dalam mengungkapkan hal-hal yang pernah dialaminya, terutama dalam hal-hal yang bersifat negatif pada dirinya, dan kalau diungkapkan ia akan menanggung perasaan malu.  Seseorang sering kali kekurangan perbendaharaan kata dalam melukiskan peristiwa-peristiwa jiwa yang sudah atau pernah dialaminya.  Metode ini tidak dapat dilakukan oleh anak-anak dan orang-orang yang abnormal. b. Ekstrospesi • Pengertian :

Ekstropeksi berarti melihat keluar (ekstro: keluar, speksi dari spektare: melihat). Dan sebagai metode, ekstropeksi berarti

mempelajari dengan sengaja dan teratur gejala-gejala jiwa orang lain dan mencoba mengambil kesimpulan dengan melihat gejala-gejala jiwa yang ditunjukkan dari mimik dan pantomimik orang lain. • Tujuan :

Penggunaan metode ini juga dimaksudkan untuk mengatasi subyektivitas yang terdapat dalam metode introspeksi. • Pelaksanaannya :

Pada ekstropeksi subyek penyelidikan bukan dirinya sendiri melainkan orang lain. Namun demikian, sebenarnya ekstropeksi ini tidak bisa lepas dari introspeksi, sebab mustahil seseorang dapat menyatakan, mengetahui, ataupun menyimpulkan segala sesuatu yang
7

terjadi pada diri orang lain kalau dirinya sendiri tidak pernah mengalaminya. Akan tetapi, suatu hal yang perlu diperhatikan dalam pengambilan kesimpulan analogis dari hasil ekstropeksi ini adalah bahwa gejala-gejala kejiwaan yang sama belum tentu diakibatkan oleh sebab yang sama. Lain dari itu, bisa saja satu sebab yang sama belum tentu berakibat sama. • Kelebihan :

Diantara kelebihan metode ini adalah sebagai berikut :  Lebih memenuhi syarat ilmiah, karena ini lebih bersifat

obyektif.  Dapat digunakan dalam menyelidiki anak-anak dan orang-

orang yang menyimpang keadaan jiwanya (abnormal). • Kelemahan : Namun

Metode ekstropeksi ini juga memiliki kelemahan.

kelemahan-kelemahan ini dapat diatasi dengan penggunaan metodemetode lain, sehingga kelemahannya dapat diimbangi oleh keuntungan atau kelebihan metode yang lain. Adapun kelemahan-kelemahan metode ekstropeksi ini adalah :  Metode ini hanya dapat menyelidiki gejala-gejala jiwa yang

tampak saja, padahal tiap-tiap orang dalam mengeluarkan buah fikiran dan perasaannya tidak sama, terutama pada orang dewasa, yang dapat mengekspresikan sikap-sikap yang tidak wajar atau yang bertentangan dengan keadaan/ situasi jiwanya.
8

Jika orang yang diselidiki tahu, terkadang ia memberikan

kesan yang tidak sesuai dengan kenyataan yang ada, sehingga apa yang disimpulkan diri dari hasil ekstropeksi itu akan berbeda dengan apa yang semestinya.

2.

Metode Pengumpulan Bahan a. Angket 1) Wawancara/Interview (Angket secara lisan)

• Pengertian : Wawancara adalah Tanya jawab antara pewawancara dengan orang yang diwawancarai. • Tujuan : Pewawancara yang lebih mengenal dengan orang yang

diwawancarai mengemukakan isi hati, pandangan-pandangannya dan pendapatnya sehingga data yang diinginkan oleh peneliti akan dapat terkumpul dengan baik. • Pelaksanaannya : Ada beberapa macam wawancara, yaitu: 1. Wawancara bebas, yaitu pertanyaan dan jawaban diberikan sebebabas-bebasnya oleh pewawancara dan yang diwawancarai. 2. Wawancara terarah, yaitu dalam melakukan wawancara, si pewawancara mempunyai arahan, tuntunan yang telah

dipersiapkan oleh peneliti.
9

3. Wawancara terbuka, yaitu pertanyaan-pertanyaan telah ditentukan

oleh peneliti, namun jawabannya dapat diberikan bebas oleh orang yang diwawancarai atau disebut juga dengan tidak terikat.
4. Wawancara tertutup, yaitu pertanyaan-petanyaan sudah ditentukan

dan jawaban-jawabanpun telah disediakan oleh peneliti. Misalnya orang yang diwawancarai hanya memilih ya atau tidak, setuju atau tidak setuju atas jawaban yang telah disediakan oleh pewawancara.
• Kelebihan :

Bisa melihat langsung ekspresi wajas orang yang diteliti. • Kelemahan : Ada kehawatiran bila bertatapan langsung ada sebagian orang yang malu mengungkapkan sesuatu terutama dalam hal negatif, jadi cukup sulit untuk orang yang seperti itu. 2) Quesionnaire (Angket Tertulis)

• Pengertian : Metode quesioner adalah metode yang menggunakan daftar pertanyaan yang harus dijawab oleh orang yang diteliti. Daftar pertanyaan tersebut telah disusun secara sistematis untuk mendapatkan data-data dari objek yang akan dipelajari. Metode angket quesioner ini disebut juga dengan wawancara tertulis.

10

• Tujuan : Meneliti seseorang dengan memberikan pertanyaan tertulis, agar orang yang diteliti lebih leluasa dalam menjawab pertanyaan. • Pelaksanaannya : Memberikan daftar pertanyaan tersebut kepada orang lain atau orang yang akan diteliti, lalu orang yang diteliti menjawab pertanyaanpertanyaan yang sudah disediakan. Dalam angket, pertanyaanpertanyaan sudah disusun secara tertulis dalam lembar-lembar prtanyaan. Orang yang akan diteliti, tinggal membaca pertanyaanpertanyaan dan memberi jawaban secara tertulis dalam kolom-kolom yang sudah disediakan. • Kelebihan : Menguntungkan bagi orang yang diteliti, sehingga dia bisa menjawab pertanyaan tanpa gerogi.
• Kelemahan :

Tidak bisa melihal langsung ekspresi wajah orang yang diteliti, jadi tidak tahu apa dia serius atau tidak dalam menjawab pertanyaan. b. Autobiografi (Riwayat Hidup) • Pengertian : Riwayat hidup seseorang sangat berpengaruh terhadap psikologi seseorang, ada metode pendekatan secara biografi yaitu mempelajari riwayat hidup seseorang, baik yang mereka tulis sendiri atau yang orang lain tulis tentang dirinya.
11

• Tujuan : Kita bisa melakukan pendekatan dengan metode seperti ini yaitu agar kita tahu kenapa dia seperti itu, apakah pihak keluarganya mempengaruhi dirinya atau tidak. Karena garis keturunan dapat mempengaruhi jiwa seseorang juga, maka metode ini bisa digunakan agar kita bisa mengetahui jalur keturunannya. • Pelaksanaannya : Adalah mempelajari riwayat hidup, latar belakang keluarga dan keadaan keluarnganya, garis keturunan dan yang menyangkut dengan keluarganya. • Kelebihan : Fokus terhadap satu anak atau orang, jadi bisa lebih teliti dalam mengamatinya. • Kelemahan : Metode ini tidak bisa digunakan pada orang banyak sekaligus, kita perlu meninjau orang lain satu persatu agar tidak salah dalam pengamatnnya. Metode ini juga hanya meninjau riwayat hidup dan keluarganya saja, tidak meninjau lingkungan di luar rumahnya, metode ini harus di iringi dengan metode yang lain agar kita lebih paham objek yang kita teliti.

12

c. Pengumpulan Hasil Kerja atau Buku Harian

• Pengertian : Yaitu mempelajari orang lain dengan melihat buku harian yang dia tulis, karena melihat catatan apa yang pernah dia alami adalah hal yang membantu untuk pendekatan. • Tujuan : Tujuan dari metode ini adalah agar kita tahu tentang apa yang dialami orang yang diteliti melalui buku tersebut. Setelah kita tahu apa yang pernah dialaminya, maka kita bisa simpulkan kenapa orang ini menjadi seperti ini. • Pelaksanaannya : Kita melihat atau mencari tahu buku harian tersebut. Pastikan buku tersebut memang tentang dirinya. Setelah itu kita baca dan amati secara cermat, karena salah memahami akan menjadi salah penafsiran. • Kelebihan : Kita bisa tahu apa yang pernah dia lewati tanpa harus menanyakannya, karena bila menanyakannya, khawatir orang itu malu untuk

mengungkapkannya. • Kelemahan : Tidak semua orang menuliskan apa yang dia alami dalam buhu catatan harian, dan ada remaja yang hanya menulis kenangan yang berkesan,

13

membanggakan dan membahagiakan, yang buruknya tidak dicantumkan sehingga tidak begitu teliti dan sempurna dalam penelitian. 3. Metode Eksperimen

• Pengertian : Metode ini merupakan pengamatan terhadap suatu kejadian atau gejala yang barlangsung di bawah kondisi atau syarat tertentu, maksudnya adalah metode yang dilakukan oleh penyelidikan dengan jalan mengadakan percobaan-percobaan untuk mengetahui kejiwaan seseorang. • Tujuan : Dengan kata lain dalam psikologi, metode ini bermaksud menyelidiki pengaruh kondisi tertentu terhadap tingkah laku individu. • Pelaksanaannya : Metode ini biasanya dilakukan didalam laboratorium dengan kelebihannya, yaitu dapat mengontrol lingkungan sehingga ahli psikologi dapat memilih faktor-faktor pendukung sebuah eksperimen tersebut. Berikut ini adalah empat syarat yang harus dipenuhi dalam mengadakan eksperimen, yaitu : a) Pemeriksa harus dapat menetapkan sendiri saat timbulnya keadaan atau kejadian yang hendak dipelajarinya. b) Pemeriksa harus mengikuti jalannya itu seteliti-telitinya dengan memusatkan seluruh perhatian kepada prosesnya. c) Tiap-tiap pemeriksa harus dapat diulangi secukupnya, yaitu dalam keadaan yang sama
14

d) Pemeriksa harus menguasai syarat-syarat tersebut diatas

• Kelemahan : Adapun kelemahan metode ini adalah :
a) Eksperimen biasanya dilakukan pada benda mati yang mempunyai

hukum-hukum yang tetap, sedang jiwa adalah sesuatu yang hidup. b) Tidak semua gejala kejiwaan dapat diselidiki secara eksperimen. • Kelebihan : Disamping kelemahan tersebut terdapat juga kelebihan-kelebihannya, yaitu : a) dengan eksperimen ada hal-hal yang dapat diselidiki dengan teliti dan berulang-ulang. b) Tanpa menunggu timbulnya suatu peristiwa, orang dapat dengan cepat secara teratur mengetahui sesuatu peristiwa yang sengaja ditimbulkan. 4. Ekperimen / Introspeksi Eksperimen

• Pengertian : Ialah metode introspeksi yang dilaksanakan dengan mengadakan

eksperimen-eksperimen (percobaan) secara disengaja dan dalam suasana yang dibuat. • Tujuan : Metode ini merupakan penggabungan antara metode introspeksi dengan eksperimen. Dengan jalan eksperimen ini, diharapkan sifat subyektivitas dari metode introsfeksi akan dapat diatasi.
15

• Pelaksanaannya : Misalnya : sejumlah individu dalam satu kelas dicoba untuk memecahkan satu masalah. Kemudian masing-masing individu disuruh mengadakan introspeksi diri tentang apa yang terjadi pada diri sendiri sewaktu mereka memecahkan masalah tersebut. Dari hasil introspeksi masing-masing individu itulah kesimpulan didapatkan. 5. Metode Pemeriksaan Psikologi (Psikotes)

• Pengertian : Pemeriksaan Psikologis disebut juga Psikotes. Metode ini menggunakan alat-alat psikodiagnostik yang hanya dapat digunakan oleh ahli yang benar benar terlatih. • Tujuan : Tujuan dari metode ini untuk mengukur dan mengetahui taraf kecerdasan, arah minat, sikap, struktur kepribadian, dan lain-lain. • Pelaksanaannya : Biasanya pemeriksaan Psikologis (Psikotes) ini, orang yang ingin diteliti atau diukur kecerdasannya diberikan beberapa buku yang berisi pertanyaan, dan setiap buku harus di isi dengan waktu yang sudah ditentukan, misalnya 1 jam. Hasil diperiksa oleh ahli yang sudah terlatih, dan diakuratkan dengan data yang sudah ada, dalam hal ini seperti kunci jawaban, dan jawaban orang yang di teliti lebih mengarah kemana dari setiap pertanyaannya. • Kelebihan :

16

Orang yang meneliti atau mengamati dengan metode ini, bisa lebih mudah memberikan kesimpulan, karena ada patokan tersendiri. Juga metode ini bisa digunakan untuk mengukur lebih dari satu orang sekaligus.

• Kelemahan : Karena ini metode yang menggunakan alat bantu seperti buku atau alat yang lain, ada orang yang malas menjawab pertanyaan-pertanyaan dari tes ini, karena bisa lebih dari seratus pertanyaan yang tentunya berbeda jenisnya, sehingga bisa jadi orang yang diukur tersebut tidak serius dalam menjawab, apalagi bila dilakukan pada lebih dari sepuluh orang, satu kelas misalnya, itu akan tidak kondusif. Akibatnya, pengukuran tersebut tidak seratus persen akurat. 6. Metode Klinis

• Pengertian : Metode yang digunakan untuk menyelidiki orang-orang yang menyimpang keadaan jiwanya (abnormal atau bisa dikatakan gila/stres) ini disebut metode klinis/pengobatan. • Tujuan : Umumnya metode ini digunakan diRumah Sakit Jiwa untuk pengobatan. • Pelaksanaannya : Kebanyakan yang menggunakan metode ini adalah para ahli psikologi dalamatau penyakit jiwa (pskiater). • Kelebihan :
17

Metode yang sudah permasuk pendekatan dan menuju pengobatan.

• Kelemahan : Karena seakan-akan ada kesan bahwa obyeknya terdiri dari orang-orang yang jiwanya tidak normal, sehingga hasil yang dicapainyapun kurang menggambarkan keadaan jiwa pada umumnya.

KESIMPULAN Banyak metode yang digunakan dalam psikologi, bukan hanya yang dicantumkan diatas, ada lagi metode yang lainnya. Semua metode itu memilkiki

18

tujuan, cara melaksanakan, kelebihan dan kekurangan yang berbeda. Yang paling penting memahami jalurnya.

19

DAFTAR PUSTAKA Neni, Zikri, Iska. 2008. Psikologi: Pengantar Pemahaman Diri dan Lingkungan. Jakarta: Kizi Brother’s. L., Zulkifli. 1986 – 2006. Psikologi Perkembangan. Bandung: PT Remaja Rosdakarya. Bahruddin. 2007-2010. Psikologi Pendidikan Refleksi Teoritis Terhadap Penomena. Jogjakarta: Ar-Ruzz Media. Sobur, Alex. 2003-2010. Psikologi Umum. Bandung: Pustaka Setia www.google.co.id

iii

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->