P. 1
Biokimiaku Saliva

Biokimiaku Saliva

|Views: 2,783|Likes:
Published by Rosita Handayani

More info:

Published by: Rosita Handayani on May 02, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/16/2013

pdf

text

original

Laporan Praktikum Biokimia

SALIVA

Disusun oleh : Kelompok 17

Rosita Handayani Sania Yunita Indah P. Moh Thoha Rohmini

1006659546 100665 100665 09

DEPARTEMEN FARMASI FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS INDONESIA DEPOK 2011

SALIVA
I. Tujuan Percobaan a. Mengetahui zat-zat yang terkandung dalam saliva b. Mengetahui kerja amylase dalam saliva pada beberapa keadaan tertentu c. Mengukur aktivitas enzim amilase dan pH optimal untuk saliva

II. Teori Dasar Saliva disekresi oleh 3 pasang kelenjar yaitu parotis, submaxillaris, dan sublingualis. Saliva terdiri dari kira-kira 99,5% air dan 0,5% benda-benda padat. Dua pertiga dari benda padat tersebut terdiri dari bahan-bahan organik terutama ptialin dan musin, serta ion-ion anorganik seperti SO42-, PO43-, HCO3-, Cl-, Ca2+, Mg2+, Na+, K+.

Musin adalah air liur berfungsi sebagai pelincir dalam rongga mulut dan mrmbasahi makanan waktu dikunyah dan memudahkan ditelan. Saliva juga merupakan tempat sekresi beberapa obat tertentu seperti alkohol, dan morfin. pH saliva biasanya sedikit asam , kira-kira 6,8.

Ptialin (enzim amylase) berfungsi memecah pati menjadi dekstrin-dekstrin dan maltosa. Larutan pati bila diberi tetesan larutan iodium akan berwarna biru. Amylase tidak aktif pada pH 4 atau lebih rendah. Bila hidrolisis dengan asam maka sebagai hasil akhir yang terbentuk adalah glukosa.

Hidrolisis pati Pati Amilodekstrin + maltosa Eritrodekstrin + maltosa Akrodekstrin + maltosa Maltosa

Reaksi dengan larutan Iodium Biru Biru Merah Tidak berwarna Tidak berwarna

2

Jika hidrolisis dilakukan dengan enzim amylase, maka sebagai hasil akhir akan terbentuk glukosa.

III. Alat dan Bahan Alat : a. Tabung reksi b. Lampu spiritus c. Kaki tiga d. Pipet tetes e. Labu ukur f. Thermometer dan botol semprot g. Gelas ukur h. Corong i. Pengukur waktu l. Alat spektrofotometri

Bahan : a. Saliva b. Pereaksi Biuret c. Pereaksi Millon d. Pereksi Molisch e. Pp f. Lakmus g. Indikator universal h. Aquadest i. Larutan HCl (e) & CH3COOH j. Larutan BaCl2 k. Larutan urea 10% &larutan Iodium l. Laruran FeSO4 m. Larutan pati 2% dan 1% n. Larutan Iodium o. Larutan HCl 0,4% p. Pereaksi Benedict q. Asam laktat 0,1% r. Na bikarbonat 1% s. Larutan stok Iodium 0,1 N

IV. Cara Kerja 1. Sifat dan susunan saliva Kunyah sepotong permen karet untuk meransang pengeluaran saliva. Kumpulkan kurang lebih 50 ml saliva tersebut dalam sebuah gelas kimia. Saringlah sebagian saliva tersebut dan lakukan percobaan berikut : a) Saliva yang tidak disaring 1) Test pH dengan lakmus, fenolftalein dan indikator universal.

3

2) Test biuret, millon, molish. b) Saliva yang disaring 1) Pada 2 ml saliva tambahkan 1 tetes asam asetat encer. 2) Pada 2 ml saliva ditambahkan HCL encer. Tambahkan tetes demi tetes larutan BaCl2 1 %. 3) Pada 2 ml saliva tambahkan 1 ml larutan urea 10 %. Tambahkan reagensia molybdat dan tambahkan larutan FeSO4. 2. Hidrolisis pati oleh saliva Ke dalam tabung reaksi masukan 10 ml larutan pati 2 %, tambahkan saliva yang sudah disaring sebanyak 2 ml ( saliva diencerkan 100x ). Tempatkan tabung pada penangas air suhu 37 Û. Tiap 2 menit ambil 5 tetes dan test dengan larutan iodium. Catat kapan warna biru menjadi hilang, teruskan pemanasan pemanasan dalam penangas air, catat kapan reaksi Benedict menjadi positif.

3. Pengaruh pH terhadap kerja amylase saliva Isilah 4 tabung reaksi masing-masing dengan : a. 2 ml HCl 0,4 % ( pH = 1 ) b. 2 ml asam laktat 0,1 % ( pH =5) c. 2 ml air suling ( pH = 7 ) d. 2 ml natrium bikarbonat 1% ( pH = 9 )

Ke dalam setiap tabung reaksi tambahkan 2 ml larutan pati 1 % dan saliva yang tidak disaring sebanyak 2 ml (saliva yang digunakan diencerkan 100x ). Aduk baik-baik dan panaskan dalam penangas air 37Û C selama 30 menit. Bagilah isi tabung menjadi 2 bagian yang sama, pada bagian pertama ditambahkan larutan iodium dan pada bagian kedua lakukan test Benedict.

4. Pengaruh suhu terhadap kerja amylase saliva

4

Ambilah 5 tabung reaksi, masing-masing diisi dengan 2 ml larutan pati 1 % dan saliva yang tidak disaring sebanyak 2 ml ( saliva diencerkan 100 x ). Tabung pertama diinkubasi dalam es, tabung kedua diinkubasi pada suhu kamar, tabung ketiga diinkubasi pada suhu 37ÛC, tabung keempat diinkubasi pada suhu 60ÛC dan tabung kelima diinkubasi pada suhu 100ÛC. inkubasi dilakukan selama 30 menit. Setelah diinkubasi lakukan test iodium dan test benedict.

5. Pengukuran aktivitas amylase saliva Prinsip : Larutan pati sebagai substrat direaksikan dengan amylase selama 7,5 menit. Kemudian ditambahkan iodium untuk mengikat pati yang belum terhidrolisis dan diukur secara spektrometris, dibandingkan dengan control. Pereaksi dan bahan : 1. Larutan substrat yang stabil pada pH 7,0 a. larutan 13,3 g dinatriumfosfat anhydrous dan 4,3 g asam benzoate dalam 250 ml air, kemudian panaskan sampai mendidih. b. 0,2 g pati dilarutkan dalam 5 ml air dingin, tuangkan ke dalam larutan a yang mendidih, biarkan mendidih selama 1 menit. Dinginkan pada suhu kamar dan encerkan sampai volume 500 ml. larutan ini harus selalu dibuat segar. 2. Larutan ³ stok ³ iodium 0,1 N Larutan 3,567 g kalium iodat ( KIO3 ) dan 45 g kalium iodium dalam gelas kimia dengan 800 ml air. Tambahkan 9 ml HCl pekat (12M ) perlahan-lahan, encerkan dengan aquadest sampai 1000ml. 3. Larutan iodium 0,01 N 25 g kalium fluoride dilarutkan dengan 350ml air dalam labu takar 500 ml ( stabil selama 1-2 bulan, bila disimpan dalam botol coklat dalam lemari es )

5

Metode : 1. Pipet 5 ml subtract pati ke dalam labu takar 50 ml untuk uji dan control ( 2 labu uji dalam duplo, 1 labu kontrol ). 2. Masukan labu uji ke dalam penangas air dengan suhu 37ÛC, selama 5 menit ( labu control tidak perlu diinkubasi ) 3. Pipet 0,1 ml amylase liur yang telah diencerkan 10 kali ke dalam labu uji, campur dan biarkan selama 7,5 menit. Pada labu uji control tidak ditambah liur. 4. Angkat labu uji dari panangas air, segera tambahkan 5 ml larutan iodium 0,01 N ke dalam 3 labu di atas. Encerkan dengan air sampai volume 50 ml. campur dengan baik. 5. Segera baca serapannya pada panjang gelombang 660 nm. Perhitungan : Aktivitas amylase =
ODcontrol  ODuji v 800 v pengencera n ODcontrol

Aktivitas amylase = unit amylase / 100 ml. Unit amylase didefinisikan sebagai jumlah enzim yang menghidrolisis 10 mg pati selama 30 menit.

V. Data Pengamatan 1. Sifat dan susunan saliva a.) Saliva yang tidak disaring 1) Test pH dengan lakmus, fenolftalein dan indikator universal.

6

Gambar hasil test pH pada saliva yang tidak disaring

Test pH Lakmus merah Fenolftalein Indikator universal

Pengamatan Biru Tidak berwarna pH 8

2) Test biuret, millon, Mollish.

Gambar hasil Test Biuret, Millon, dan Mollish pada saliva yang tidak disaring

Test Biuret Millon Molish

Pengamatan Warna biru Tidak terbentuk endapan merah Cincin ungu

Kesimpulan (+) (-) (+)

b.) Saliva yang disaring

7

Gambar test pada saliva yang disaring, urutan dari kanan ke kiri

Zat 2 ml saliva + 1 tetes asam asetat encer 2 ml saliva + HCL encer (sampai asam) + tetes demi tetes BaCl2 1% 2 ml saliva + 1 ml larutan urea 10% + reagen molybdat + larutan FeSO4

Pengamatan Terbentuk endapan, keruh Keruh

Terdapat endapan hijau kebiruan

2. Hidrolisis pati oleh saliva

8

10 ml pati 2% + 2 ml saliva yang telah disaring (diencerkan 10 kali), lalu dipanaskan. Waktu 5¶ 10¶ 15¶ Test Iodium Ungu Coklat gelap Coklat Test Benedict Tidak ada endapan Tidak ada endapan, kuning Ada endapan warna oranye

3. Pengaruh pH terhadap kerja amylase saliva

Gambar hasil test dengan Iodium(kiri) dan test dengan Benedict(kanan)

Zat 2 ml HCl 0,4 % (pH = 1)

Test Iodium Biru gelap

Test Benedict Tidak ada endapan, warna biru

2 ml asam laktat 0,1 % (pH =5)

Biru

Tidak ada endapan, namun warna menjadi agak hijau

2 ml air suling (pH = 7)

Kuning

Ada endapan warna merah bata

2 ml natrium bikarbonat 1% (pH = 9)

Kuning

Ada endapan warna oranye

9

4.

Pengaruh suhu terhadap kerja amylase saliva

Pengamatan : Larutan Uji Dalam 5 tabung reaksi: 2 ml saliva yang tidak disaring (diencerkan 1:10) + 2 ml larutan pati 1% 100º C Ungu Suhu kamar 37º C Suhu Test Iodium Putih dengan ungu sedikit Putih Putih Test benedict Hijau dengan sangat sedikit endapan kuning Merah bata Merah bata Hijau dengan sangat 60º C Putih sedikit endapan kuning Biru

Es 0º C

Gambar Test Iodium pada suhu 0oC ± suhu kamar ± 37oC ± 60oC ± 100oC

Gambar Test Benedict pada suhu 0oC ± suhu kamar ± 37o C ± 60oC ± 100oC

10

Pembahasan : Kecepatan reaksi yang dikatalisis oleh enzim akan naik pada batas temperatur tertentu. Kecepatan reaksi yang meningkat dengan kenaikan suhu ini disebabkan oleh peningkatan energi kinetik pada molekulmolekul yang bereaksi. Suhu mempunyai pengaruh terhadap aktivitas saliva sehingga dapat mengubah isi atau kandungan saliva. Dalam batas-batas tertentu kecepatan reaksi yang dikatalisis enzim naik. Perbandingan yang tepat di mana kecepatan berubah untuk setiap kenaikan temperatur 10ÛC adalah koefisien temperatur (Q10=2). Kecepatan banyaknya reaksi biologik naik 2 kali lipat pada kenaikan temperatur 10ÛC. Dalam percobaan diamati pengaruh suhu terhadap kerja enzim amilase saliva, saliva yang tidak disaring dan sudah diencerkan diperlakukan dalam lima keadaan suhu yang berbeda kemudian setelah diinkubasi selama 30 menit, praktikan melakukan uji iodium dan uji benedict. Pada tabung I yang diinkubasi dalam es, reaksi dengan iodium memberikan hasil positif yaitu berwarna putih dengan sedikit warna ungu dan test benedict memberi hasil larutan berwarna hijau dengan sedikit endapan kuning. Hal ini terjadi karena pada suhu yang rendah amilase tidak aktif. Pada tabung II dan III di mana diperlakukan berturut-turut inkubasi pada suhu kamar dan pada suhu 37ÛC, test iodium menunjukan hasil yang negatif yaitu larutan berwarna putih dan terbentuknya larutan merah bata pada test benedict yang menunjukan hasil yang positif. Hasil ini menunjukkan aktivitas enzim amilase menghidrolisis pati secara sempurna. Pati
amilase

maltosa

Pada suhu 60ÛC, test Iodium memberikan hasil terbentuknya warna putih dan test benedict memberikan hasil berupa larutan hijau dengan

11

sedikit endapan kuning. Sedangkan pada tabung yang diinkubasi pada suhu 100ÛC terjadi denaturasi enzim sehingga larutan iodium memberikan warna ungu dan test benedict memberikan hasil larutan biru. Pati tidak terhidrolisis sehingga tidak ada endapan merah Cu2 O hasil pati yang terhidrolisis dengan Cu2+. Endapan merah yang terbentuk menunjukkan besarnya aktivitas amilase saliva pada suhu tersebut. Dari hasil percobaan tampak bahwa endapan merah banyak terbentuk pada suhu 37oC. Berarti enzim akan bekerja optimum pada suhu 37oC.

5. Pengukuran Kadar Amilase Saliva Pengamatan : Setelah dibaca serapannya pada panjang gelombang 660 nm, maka dapat dihitung kadar amilase saliva, perhitungannya yaitu :

Aktivitas amilase = OD kontrol- OD uji x 800 x 10 OD kontrol

Unit

amilase

didefinisikan

sebagai

jumlah

enzim

yang

menghidrolisis 10 mg pati selama 30 menit.

Aktivitas amilase = 0,429 - 0,074 x 800 x 10 = 6620,04662 0,429

12

Gambar 8. Labu kontrol dan labu yang diberikan saliva kemudian di letakkan

dalam suhu 370C Pembahasan : Enzim memiliki kadar tertentu apabila diukur dengan mengukur panjang serapannya. Pada penetapan enzim yang diukur bukanlah kadarnya melainkan dengan cara mengukur aktivitasnya. Caranya dengan mengukur kecepatan reaksi yang dikatalis oleh enzim. Dasar

pengukurannya yaitu: 1. Banyaknya produk yang dihasilkan per satuan waktu 2. Banyaknya substrat yang terpakai per satuan waktu

VI. Pembahasan 1. Sifat dan susunan saliva a. Saliva yang tidak disaring Secara teoritis pH saliva sedikit asam yaitu 6,8 namun pada percobaan dengan indikator universal yang didapatkan adalah pH 8, dengan lakmus merah menjadi biru (basa) dan dengan pp tidak berwarna, sehingga saliva praktikan bersifat basa. Saliva yang tidak disaring dilakukan uji Biuret, Millon, dan Molisch.

13

Test Biuret memberikan hasil warna ungu. Tes Biuret yang positif ini menunjukkan adanya protein dalam saliva. Senyawa protein ini adalah enzim amylase yang terdapat dalam saliva. Pada test Millon tidak terbentuk endapan berwarna merah (hasil negatif) menunjukkan bahwa dalam saliva tidak mengandung asam amino derivat monofenol seperti tirosin. Pada test Molish, didapat hasil positif, ditunjukkan dengan terbentuknya cincin ungu dalam larutan diantara lapisan atas yang keruh dan lapisan bawah yang jernih. Cincin ungu terbentuk dari pembentukan furfural atau turunannya (hidroksimetilfurfural) yang disebabkan oleh adanya daya dehidrasi asam sulfat pekat terhadap karbohidrat. Lalu dengan -naftol, furfural akan berkondensasi membentuk senyawa berwarna ungu. Hasil ini menunjukkan bahwa pada saliva terkandung senyawa karbohidrat. Diduga karbohidrat tersebut adalah bagian dari struktur musin yang merupakan molekul besar yang tersusun dari 50-86% karbohidrat.

b. Saliva yang disaring Pada penambahan asam asetat, terbentuk larutan yang keruh. Hal ini menunjukkan adanya musin dalam saliva. Musin dapat diendapkan oleh asam asetat. Jadi, yang membentuk presipitat amorf ini adalah musin. Musin merupakan glikoprotein dengan 2 karakteristik utama : 1. Kandungan oligosakarida terikat oksigen yang tinggi

(kandungan karbohidrat dalam musin umumnya melebihi 50%. 2. Adanya rangkaian asam amino berulang pada pusat tulang punggung polipeptidanya, dimana melekat rantai glikan-O dalam bentuk kluster. Rangkaian ini banyak mengandung serin, threonin, dan prolin. Meskipun terdapat dominasi O-glikan, musin sering mengandung sejumlah rantai N-glikan. Mukus memperlihatkan viskositas yang tinggi dan sering membentuk gel. Kualitas ini menggambarkan kandungan musinnya.

14

Kandungan O-glikan yang tinggi memberikan struktur yang dapat mulur pada musin.

Pada pengujian dengan penambahan HCl encer dan BaCl tetes 2 demi tetes, terlihat bahwa larutan menjadi keruh dan terdapat endapan. Adanya endapan ini menunjukkan bahwa diidalam saliva terdapat ion SO42-. Endapan tersebut terbentuk akibat adanya reaksi antara SO42- dengan BaCl2 membentuk BaSO4 yang sukar larut. Reaksi yang terjadi adalah : SO42- + BaCl2 berwarna putih. BaSO4 (endapan putih) + 2Cl-

Jadi, endapan yang terbentuk adalah endapan BaSO yang 4

Pada pengujian dengan larutan urea 10% dan reagen molybdat dan FeSO4 terbentuk endapan hijau. Hal ini membuktikan bahwa di dalam saliva terkandung ion PO42- ; yang bereaksi dengan urea, molybdat, dan FeSO4. Reaksi yang terjadi adalah : HPO4- + 3NH4 + + 12MoO42- + 23H+ 12H2 O Jadi, yang memberikan hasil positif adalah senyawa fosfat yang membentuk endapan hijau. (NH4 )3[P(Mo3 O10)4] +

2. Hidrolisis pati oleh saliva Di dalam saliva terdapat enzim yang dapat menghidrolisis amilum menjadi maltosa, enzim tersebut adalah amylase dan ptyalin. Pada percobaan ini, saliva diencerkan 10 kali lalu direaksikan dengan larutan pati pada suhu 37ºC. Mula-mula untuk 5 menit ke-1, larutan yang diambil memberi hasil positif dengan uji Iodium terbentuk warna biru gelap pada plat tetes. Pada 5 menit berikutnya larutan memberikan warna cokelat ungu pada test iodium. Pada 5 menit ketiga setelah larutan ditetesi Iodium memberikan warna coklat. Hal ini berarti

15

larutan Iod tidak bereaksi lagi karena amilum sudah diubah menjadi maltosa. Untuk membuktikan adanya maltosa dilakukan uji Benedict. Dengan Benedict, maltosa hasil penguraian pati memberikan endapan Cu O 2 pada 5 menit ketiga. Hal ini terjadi karena maltosa sebagai produk akhir dari hidrolisis pati merupakan senyawa gula yang akan mereduksi senyawa tembaga alkalis yang ada di dalamnya (larutan Benedict), sehingga terbentuklah endapan Cu2 O tersebut. Reaksi : Glukosa + Cu2+ bata) Reaksi hidrolisis pati dengan amylase : Pati Amilodekstrin (biru) eritrodekstrin (merah-coklat) maltosa

as. Glukonat + Cu2 O

(endapan merah

Achodekstrin (tidak berwarna)

Enzim amylase ditemukan pada tumbuhan dan jaringan hewan yang menghodrolisis amilum dan glikogen menjadi maltosa ptyalin ditemukan di saliva dan amylase berada di cairan pankreas cebagai contohnya.

Amylase dibagi menjadi

dan

amylase.

amylase bereaksi dengan

amilosa dan amilopectin dan menghasilkan dekstrin yang berantai pendek lalu dihidrolisis menjadi. amylase juga bereaksi dengan

amilosa menghasilkan maltosa juga dengan amilopktin tetapi hanya 50% yang diubah menjadi maltosa dan sisanya 50% dalam bentuk dekstrin.

Jadi, zat yang terbentuk dari hasil hidrolisa pati adalah maltosa.

3. Pengaruh pH terhadap kerja amylase saliva Seperti yang sudah diketahui bahwa aktivitas enzim tergantung pada konsentrasi ion hidrogen dalam larutan. Begitu juga enzim amylase,

16

enzim ini mempunyai pH optimum yaitu sekitar 6,1- 6,8. Apabila kondisi pH tidak sesuai, maka enzim amylase tidak akan bekerja secara optimum.

Pada percobaan yang dilakukan oleh praktikan, tabung pertama berisi pati 1% dan saliva pada kondisi asam pH 1 (karena penambahan HCl 0,4%) menunjukkan bahwa enzim amylse tidak dapat bekerja pada pH asam. Hal ini dibuktikan dengan test Iodium yang berwarna biru gelap yang menandakan bahwa amilum tidak terhidrolisis oleh saliva dan dipertegas dengan test Benedict yaitu tidak adanya endapan. Pada tabung kedua, saliva dan pati ditambahkan dengan asam laktat sehingga didapatkan larutan yang bersifat agak asam (pH 5) kemudian dilakukan test Iodium menunjukkan hasil yang positif (larutan

berwarna biru gelap) dan test Benedict yang negatif (tidak timbul endapan). Selanjutnya saliva dan pati dikondisikan dalam pH netral (pH 7). Pada pH netral ini enzim amylase dapat bekerja dengan baik karena berada dalam pH optimum. Percobaan berikutnya saliva dan pati berada dalam kondisi basa (pH 9) dan pada kondisi ini enzim amylase tetap dapat bekerja dengan baik. Hal ini ditunjukkan dengan test Iodium yang negatif dan test Benedict yang positif. Kedua test tersebut menandakan bahwa enzim amylase dalam saliva bekerja menghidrolisis pati menjadi maltosa.

Kerja enzim amylase dalam saliva dipengaruhi oleh pH, karena :  Terjadi denaturasi enzim pada nilai pH yang sangat tinggi ataupun rendah.  Pada pH rendah atau tinggi, enzim maupun substrat dapat mengalami perubahan muatan listrik akibat perubahan aktifitas enzim. Misalnya, suatu reaksi enzim dapat berjalan bila enzim bermuatan negatif dan substrat bermuatan positif. Reaksi : Enz- + SH+ EnzSH

17

Pada pH rendah, enzim mengalami protonasi dan kehilangan muatan negatifnya. Reaksi : Enz- + H+ EnzH

Sedangkan pada pH tinggi, substat mengalami ionisasi dan kehilangan muatan positifnya. Reaksi : SH+ S + H+ Karena itu, pada pH yang tinggi atau rendah, konsentrasi efektif SH+ dan Enz- akan berkurang, sehingga kecepatan reaksi pun berkurang.

4. Pengaruh suhu terhadap kerja amylase saliva Kerja enzim sangat dipenggaruhi oleh suhu. Pada batas-batas temperatur tertentu, kecepatan reaksi yang dikatalisis enzim akan mengalami kenaikan. Tetapi jika suhu terlalu tinggi ataupun terlalu rendah, enzim dapat berhenti bekerja. Pada suhu tinggi, enzim akan mengalami denaturasi sehingga tidak aktif lagi. Sedangkan pada suhu rendah, aktivitas enzim akan berlangsung sangat lambat. Percobaan yang dilakukan praktikan untuk mengetahui pengaruh suhu pada enzim amylase tidak berhasil karena kesalahan dalam melakukan prosedur percobaan. Pada suhu 0oC dan 60oC, didapatkan bahwa enzim amylase masih bekerja menghidrolisis amilum menjadi maltosa, ditandai dengan test Iodium negatif dan test Benedict positif. Seharusnya pada suhu 0oC enzim amylase mengalami perlambatan aktivitas dan pada suhu 60oC enzim amylase mengalami denaturasi sehingga pada kedua suhu percobaan tersebut enzim amylase tidak dapat menghidrolisis amilum. Percobaan pada suhu 100oC juga kurang tepat karena pada test Benedict didapatkan hasil positif yang menunjukkan adanya amilum yang terhidrolisis menjadi maltosa. Kesalahan pada pelaksanaan prosedur ini terjadi karena praktikan menambahkan saliva terlebih dahulu pada larutan amilum 1% dan selanjutnya terlalu lama

18

mengkondisikan larutan uji pada temperatur percobaan sehingga enzim amylase telah bekerja terlebih dahulu menghirolisis amilum. Pada suhu tubuh (37 oC) dan pada suhu kamar, enzim amylase pada saliva dapat bekerja dengan baik. Hasil percobaan pada kedua temperatur tersebut sesuai dengan hasil yang seharusnya dicapai, yaitu test Iodium negatif dan test Benedict positif.

5. Pengukuran aktivitas amylase saliva Amylase saliva diukur secara tidak langsung yaitu dengan mengukur serapannya sebagai akibat aktifitas amylase saliva. Substrat jika direaksikan dengan Iodium akan membentuk kompleks biru ungu, dimana adanya amylase saliva menyebabkan terbentuknya intensitas warna yang berbeda sehingga serapannya dapat dibaca pada panjang gelombang tertentu dan hasil serapannya dibandingkan terhadap control sehingga diperoleh aktifitas amlase yaitu unit amylase/100 ml. Pengukuran densitas optical harus segera dilakukan untuk mencegah reaksi lebih lanjut.

Serapan Pada Panjang Gelombang 600nm : Kontrol Uji 1 Uji 2 : 0,271 : 0,071 : 0,127

Perhitungan : Aktivitas amylase =
ODcontrol  ODuji v 800 v pengencera n ODcontrol

Aktivitas amylase = unit amylase / 100 ml.

Uji 1:

19

Aktivitas amylase =

0, 271  0,071 v 800 v 30 0, 271

= 17712,17712 unit amylase/100 ml Uji 2 : Aktivitas amylase = 0,271  0,127 v 800 v 30 0,271

= 12752,76753 unit amylase/100 ml

Aktivitas amylase rata-rata =

17712,17712  12752 ,76753 2

= 15232,47233 unit amylase/100 ml

Pada hasil percobaan, didapatkan hasil yang berbeda antara uji 1 dan uji 2. Seharusnya, aktivitas amylase pada kedua uji tersebut adalah sama. Perbedaan hasil tersebut disebabkan karena enzim amylase pada kedua uji tidak bekerja pada saat yang bersamaan, diakibatkan oleh penambahan saliva ke dalam labu uji yang tidak dilakukan pada waktu yang sama.

VII. Kesimpulan 1. Di dalam saliva terdapat zat organik dan anorganik. 2. Saliva mengandung protein dan karbohidrat, namun tidak mengandung asam amino derivat monofenol seperti tirosin. 3. Aktivitas saliva dipengaruhi oleh pH dan suhu. 4. Enzim amylase yang dapat menghidrolisis pati menjadi maltosa, tidak aktif pada kondisi asam dan dapat bekerja pada kondisi basa (pH 7-9). Sedangkan suhu optimum agar enzim amylase dapat bekerja adalah suhu kamar dan suhu tubuh. 5. Aktivitas enzim amylase saliva adalah sebesar unit amylase / 100 ml.

VIII. Daftar Pustaka ________, Penuntun Praktikum Biokimia, Laboratorium Biokimia, Jurusan Farmasi, FMIPA UI, Depok, 1999.

20

Fessenden dan Fessenden, Kimia Organic, Edisi ketiga, Penerjemah Pudjaatmaka Erlangga, Jakarta, 1992, 349.

21

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->