P. 1
PERDARAHAN

PERDARAHAN

5.0

|Views: 8,721|Likes:
Published by Allen Salman

More info:

Categories:Types, Resumes & CVs
Published by: Allen Salman on May 02, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/28/2015

pdf

text

original

PERDARAHAN

1. Pengertian Perdarahan adalah keluarnya darah dari pembuluh darah akibat kerusakan (robekan) pembuluh darah. Kehilangan darah bisa disebabkan perdarahan internal dan eksternal. Perdarahan internal lebih sulit diidentifikasi. Jika pembuluh darah terluka maka akan segera terjadi kontriksi dinding pembuluh darah sehingga hilangnya darah dapat berkurang. Platelet mulai menempel pada tepi yang kasar sampai terbentuk sumbatan. 2. Jenis perdarahan Berdasarkan letak keluarnya darah: a. Perdarahan Luar Ada 3 macam perdarahan : 1. Perdarahan Tanda ± tandanya :
y Perdarahan tidak hebat y Keluar perlahan ± lahan berupa rembesan y Biasanya perdarahan berhenti sendiri walaupun tidak diobati y Mudah untuk menghentikan dengan perawatan luka biasa

dari

pembuluh

rambut

(kapiler)

2. Perdarahan dari pembuluh darah balik (vena) Tanda ± tandanya :
y Warna darah merah tua y Pancaran darah tidak begitu hebat dibanding perdarahan arteri y Perdarahan mudah untuk dihentikan dengan cara menekan dan

meninggikan anggota badan yang luka lebih tinggi dari jantung. 3. Perdarahan Tanda ± tandanya :
y Warna darah merah muda

dari

pembuluh

nadi

(arteri)

y Keluar secara memancar sesuai irama jantung y Biasanya perdarahan sukar untuk dihentikan

b.

Perdarahan Dalam Perdarahan dalam adalah perdarahan yang terjadi di dalam rongga dada, rongga tengkorak dan rongga perut. Biasanya tidak tampak darah mengalir keluar, tapi terkadang dapat juga darah keluar melalui lubang hidung, telinga, dan mulut. Penyebab:
y Pukulan keras, terbentur hebat y Luka tusuk y Luka tembak y Pecahnya pembuluh darah karena suatu penyakit y Robeknya pembuluh darah akibat terkena ujung tulang yang patah.

Gejala Tergantung jenis pembuluh darah yang terkena, tetapi pada tiap perdarahan dalam terjadi gangguan umum (shock/ pingsan) 1. Perdarahan Dalam Rongga Kepala Karena pecahnya pembuluh darah akibat benturan, hipertensi. Gejala ± gejala sama dengan gegar otak berat 2. Perdarahan Dalam Rongga Perut Karena Gejala
y y y y y y

pecahnya

hati/

limpa/

ginjal

akibat

trauma

Riwayat trauma pada bagian perut/ pinggang Tampak kesakitan pada bagian perut Banyak keringat dingin, pucat Suhu badan naik Kesadaran menurun sampai pingsan/ koma Perut tegang seperti papan

3. Hal-hal yang perlu dikaji terkait dengan perdarahan yaitu: 1. ABCD 2. Sianosis atau tidak

3. Kulit dingin terutama akral 4. Tekanan darah yang turun 5. Nadi cepat tapi lemah 6. Nafas dalam dan cepat 7. Banyaknya darah yang keluar 8. Kesadaran klien Pada perdarahan eksternal, jika berlebihan akan terlihat jelas pada pakaian. Jika seseorang menggunakan pakaian yang tebal perdarahan mungkin tidak terlihat. Pemeriksaan harus cepat-cepat memeriksa tubuh pasien dengan membuka pakaian terlebih dahulu, yakinkan bagian-bagian yang terbawah sudah diperiksa. Pakaian yang berlumuran darah dapat digunting sehingga daerah yang terluka dapat diperiksa. Kulit kepala mengandung banyak pembuluh darah, lacerasi kecil pun dapat menyebabkan perdarahan yang hebat. Sedangkan perdarahan internal sukar diidentifikasi. Perdarahan didalam rongga (pneumothorak) bisa menghambat pernafasan dan akan mengakibatkan nyeri dada. Perdarahan pada rongga perut akan menyebabkan kekakuan pada otot abdomen dan nyeri abdomen. Hemoptysis dan hematemisis menunjukkan adanya perdarahan di paru-paru atau perdarahan saluran pencernaan. Shock dapat terjadi pada perdarahan internal dan eksternal yang hebat. Korban dikaji terhadap nadi yang sangat cepat tetapi lemah, pernafasan lambat dan dangkal, kulit dingin, cemas gelisah dan haus. Pupil sama, dapat berdilatasi dan responnya terhadap cahaya sangat lambat.

4. Teknik menghentikan perdarahan a. perdarahan luar 1. Penekanan langsung pada luka ( dengan tangan atau dengan pembalut tekan)
y Dengan tangan y Sebaiknya menggunakan kasa steril atau sapu tangan bersih

y Balut tekan dengan penekanan pada daerah luka

2.

Penekanan pada pembuluh darah yang menjadi sumber perdarahan

Letak pembuluh darah di atas tulang, di bawah kulit. Pada separuh badan terdapat 6 titik dimana pembuluh darah dapat ditekan.
y

Arteri Temporalis Superficial Untuk perdarahan pada kulit kepala dan kepala atas. Tempat penekanan : pada pelipis 1 cm depan lubang telinga luar

y

Arteri Facialis Untuk perdarahan daerah muka. Tempat penekanan : pada rahang bawah 1 cm depan sendi rahang

y

Arteri Carotis Communis Untuk perdarahan daerah leher, kepala, muka. Tempat penekanan : pada sisi leher

y

Arteri Sub Clavia Untuk perdarahan seluruh lengan. Tempat penekanan : pada bagian bawah pertengahan tulang selangka

y

Arteri Brachialis Untuk perdarahan seluruh lengan. Tempat penekanan : pada bagian dalam lengan atas 5 jari dari ketiak

y

Arteri Femoralis Untuk perdarahan seluruh tungkai bawah. Tempat penekanan : pada pertengahan lipat paha.

3.

Penekanan dengan torniket Penekanan menggunakan torniket dilakukan pada:
y y

Perdarahan hebat Tangan/ kaki putus

Tempat yang baik melakukan pemasangan torniket yaitu pada lengan 5 jari dari ketiak dan pada tungkai 5 jari dari lipat paha Beberapa hal penting pada pemasangan torniket
y y y y

Bagian yang dipasang torniket tidak boleh ditutup Bagian distal ikatan harus terbuka dan harus diawasi Penderita dengan torniket harus segera dibawa ke RS Bila terjadi amputasi anggota badan, tutup ujungnya dengan kasa steril, bawa bagian yang putus dalam kantong plastik dengan es menuju RS.

4.

Tehnik elevasi Dilakukan dengan mengangkat bagian yang luka (setelah dibalut)

sehingga lebih tinggi dari jantung. Tehnik ini hanya untuk perdarahan didaerah alat gerak saja dan dilakukan bersamaan dengan tekanan langsung. Tehnik ini tidak dapat digunakan untuk korban dengan kondisi cedera otot rangka dan benda tertancap. 5. Tehnik pengkleman Dilakukan pada pembuluh darah yang agak besar. Sebelum di klem,pastika terlebih dahulu mana pembuluh darah yang menjadi sumber perdarahan. Dapat dilakukan dengan cara meletakkan kassa di tempat luka sehingga darah terserap kemudian diangkat dan diperhatikan dari mana asal perdarahan. Kemudian daerah tersebut dijepit dan diusahakan posisi klem tegak lurus. Ini berguna jika dilakukan ligasi maka ikatan tidak longgar setelah klem dibuka. 6. Tehnik ligasi

Dilakukan bila penjepitan dengan klem masih terjadi perdarahan terutama perdarahan yang besar. Caranya sama dengan klem, namun setelah diklem dilakukan ligasi pada pembuluh darah kemudian klem di buka. Ligasi dapat dilakukan dengan menggunakan chromic cat gut atau plain cat gut dengan ukuran 3,0. Hal yang perlu diperhatikan ligasi dengan cat gut, disimpulkan sekurang-kurangnya 3 kali. Karena semakin lama maka cat gut akan mengembang dan ikatan menjadi longgar apabila hanya sekali atau dua kali. 7. Immobilisasi Bertujuan meminimalkan gerakan anggota tubuh yang luka. Dengan sedikitnya gerakan diharapkan aliran darah kebagian yang luka menurun. b. Perdarahan dalam 1. R ± rest : Diistirahatkan, adalah tindakan pertolongan pertama yang esensial, penting untuk mencegah kerusakan jaringan lebih lanjut. 2. I ± Ice : Terapi dingan, gunanya mengurangi perdarahan, dan meredakan rasa nyeri. 3. C ± Compresion : Penakanan atau balut tekan gunanya membantu mengurangi pembengkakan jaringan dan perdarahan lebih lanjut. 4. E ± Elevation : Peninggian daerah cedera gunanya untuk mencegah statis, mengurangi edema (pembengkakan), dan rasa nyeri.

5. Resusitasi cairan Pengganti yang terbaik adalah darah dari golongan yang sama. Kalau tidak ada maka untuk sementara dapat dipakai cairan pengganti untuk mencegah terjadinya syok dan memanfaatkan golden time yang ada. Beberapa jenis cairan pengganti yang dapat dipakai yaitu :
y

Plasma

y y

plasma nate fresh frozen plasma (mengandung semua factor pembekuan, kecuali trombosit)

y y

ringer laktat NaCl.

Referensi Bruner and Suddarth. 2001. Keperawatan Medikal Bedah,Ed. 8 Vol. 1. Jakarta:EGC Santosa, Antonius. 2008. http://www.mengatasiperdarahan.ajihoesodo.com. [18 April 2011] Hudak, Carolyn M. 1996. Keperawatan Kritis-Pendekatan holistic, Ed.6 Vol. 2. Jakarta: EGC Sendra. 2010. http://www.perdarahan.rockersendra.com. [18 April 2011]

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->