P. 1
Pengaruh IMD terhadap pengeluaran ASI

Pengaruh IMD terhadap pengeluaran ASI

|Views: 3,321|Likes:
pengaruh IMD terhadap waktu pengeluaran ASI
pengaruh IMD terhadap waktu pengeluaran ASI

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Zaghi Itu Jafri Biga on May 02, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/20/2013

pdf

text

original

PENGARUH PENATALAKSANAAN INISIASI MENYUSUI DINI TERHADAP WAKTU PENGELUARAN ASI PADA IBU POSTPARTUM DI RSUD. Prof. Dr. H.

ALOEI SABOE KOTA GORONTALO

Usulan Penelitian untuk Karya Tulis Ilmiah Jurusan Kebidanan

Diajukan Oleh :

DWI NUR OCTAVIANI KATILI NIM. PO719718032 Kepada POLITEKNIK KESEHATAN GORONTALO KEMENTERIAN KESEHATAN RI Maret 2011

PERSETUJUAN PEMBIMBING
Usulan Penelitian untuk Karya Tulis Ilmiah PENGARUH PENATALAKSANAAN INISIASI MENYUSUI DINI TERHADAP WAKTU PENGELUARAN ASI PADA IBU POSTPARTUM DI RSUD. Prof. Dr. H. ALOEI SABOE Diajukan Oleh: DWI NUR OCTAVIANI KATILI NIM. PO719718032

Telah disetujui Oleh:

Pembimbing Utama

WIRDAWATY S. ADAM, M.Kes Nip. 195406121980032001

Tanggal,

Maret 2011

Pembimbing Pendamping

SRI SUJAWATY, SST Nip. 198504272008122001

Tanggal,

Maret 2011

PERSETUJUAN PEMBIMBING DAN PENGUJI
Usulan Penelitian untuk Karya Tulis Ilmiah PENGARUH PENATALAKSANAAN INISIASI MENYUSUI DINI TERHADAP WAKTU PENGELUARAN ASI PADA IBU POSTPARTUM DI RSUD. Prof. Dr. H. ALOEI SABOE Diajukan Oleh: DWI NUR OCTAVIANI KATILI NIM. PO719718032

Telah dipertahankan di depan Dewan Penguji Pada Tanggal 08 Maret 2011 Pembimbing Utama, Ketua Dewan Penguji,

WIRDAWATY S. ADAM, M. Kes Nip. 195406121980032001 Pembimbing Pendamping,

WIRDAWATY S. ADAM, M. Kes Nip. 195406121980032001 Anggota,

SRI SUJAWATY, SST Nip. 198504272008122001

IRWAN, SKM, M.Kes Nip. 197208072000031006 Anggota,

ROSALINNA, S.SiT Nip. 197705152008122002

DAFTAR ISI
Halaman HALAMAN JUDUL.........................................................................................i HALAMAN PERSETUJUAN.........................................................................ii DAFTAR ISI.....................................................................................................iv A. PENDAHULUAN.................................................................................1 1..............................................................................................................Lata r Belakang...............................................................................................1 2..............................................................................................................Ru musan Masalah.......................................................................................3 3..............................................................................................................Tuju an Penelitian...........................................................................................4 4..............................................................................................................Man faat Penelitian.........................................................................................4 5..............................................................................................................Kea slian Penelitian........................................................................................5 B. TINJAUAN PUSTAKA.......................................................................7 1..............................................................................................................Tinj auan Umum tentang Pengaruh................................................................7 2..............................................................................................................Tinj auan Umum tentang Inisiasi Menyusui Dini (IMD)...............................7 3..............................................................................................................Tinj auan Umum tentang ASI........................................................................13

4..............................................................................................................Tinj auan Umum tentang Postpartum............................................................28 5..............................................................................................................Ker angka Konsep.........................................................................................30 6..............................................................................................................Hip otesis Penelitian......................................................................................30 C. METODE PENELITIAN....................................................................31 1..............................................................................................................Jeni s Penelitian..............................................................................................31 2..............................................................................................................Tem pat dan Waktu Penelitian........................................................................31 3..............................................................................................................Vari abel Penelitian........................................................................................31 4..............................................................................................................Defi nisi Operasional......................................................................................31 5..............................................................................................................Pop ulasi, Sampel dan Sampling...................................................................32 6..............................................................................................................Instr ument Penelitian.....................................................................................33 7..............................................................................................................Pen gumpulan Data........................................................................................33 8..............................................................................................................Pen golahan Data...........................................................................................33

9..............................................................................................................Ana lisis Data.................................................................................................34 10............................................................................................................Etik a Penelitian.............................................................................................36 JAWAL PENELITIAN....................................................................................37 BIAYA PENELITIAN.....................................................................................37 DAFTAR PUSTAKA.......................................................................................38 LAMPIRAN

A. PENDAHULUAN 1. Latar Belakang Angka Kematian Bayi (AKB) merupakan salah satu indikator penting dalam menentukan tingkat kesehatan masyarakat. Di negara berkembang, saat melahirkan dan minggu pertama setelah melahirkan merupakan periode kritis bagi ibu dan bayinya. Sekitar dua per tiga kematian terjadi pada masa neonatal, dua per tiga kematian neonatal tersebut terjadi pada minggu pertama, dan dua per tiga kematian bayi pada minggu pertama tersebut terjadi pada hari pertama. Sedangkan di Indonesia, AKB mencapai 48 per 1000 kelahiran hidup pada tahun 2005 (Aprillia, 2009; 1). Banyak tindakan yang relatif murah dan mudah diterapkan untuk meningkatkan kesehatan dan kelangsungan hidup bayi baru lahir. Salah satunya adalah pemberian Air Susu Ibu (ASI) segera setelah lahir atau biasa disebut inisiasi menyusui dini serta pemberian ASI Eksklusif. Hal ini didukung oleh pernyataan United Nations Childrens Fund (UNICEF), bahwa sebanyak 30.000 kematian bayi di Indonesia dan 10 juta kematian anak balita di dunia pada tiap tahunnya, bisa dicegah melalui pemberian ASI secara eksklusif selama enam bulan sejak tanggal kelahirannya, tanpa harus memberikan makanan serta minuman tambahan kepada bayi (Aprillia, 2009; 1). Inisiasi Menyusui Dini (IMD) adalah proses bayi menyusu segera setelah dilahirkan, dimana bayi dibiarkan mencari puting susu ibunya sendiri (tidak disodorkan ke puting susu). Pemerintah Indonesia mendukung kebijakan WHO dan UNICEF yang merekomendasikan IMD sebagai tindakan penyelamatan

1

kehidupan, karena IMD dapat menyelamatkan 22% dari bayi yang meninggal sebelum usia satu bulan (Admin, 2010). Faktanya dalam satu tahun, empat juta bayi berusia 28 hari meninggal. Jika semua bayi di dunia segera setelah lahir diberi kesempatan menyusu sendiri dengan membiarkan kontak kulit ibu ke kulit bayi setidaknya selama satu tahun maka satu juta nyawa bayi ini dapat diselamatkan (Roesli, 2008; 9). Berdasarkan hasil penelitian Sose, dkk CIBA fundation (1987) dalam Roesli, U (2010; 6) yaitu bayi yang diberi kesempatan menyusu dini dengan meletakkan bayi dengan kontak kulit ke kulit setidaknya satu jam, hasilnya dua kali lebih lama disusui. Pada usia enam bulan dan setahun, bayi yang diberi kesempatan untuk meyusu dini, hasilnya 59% dan 38% yang masih disusui. Bayi yang tidak diberi kesempatan menyusu dini tinggal 29% dan 8% yang masih disusui di usia yang sama (Roesli, 2008; 9). Lidwina (2007), menyebutkan bahwa di Indonesia hanya 8% ibu memberi ASI eksklusif kepada bayinya sampai berumur enam bulan dan hanya 4% bayi disusui ibunya dalam waktu satu jam pertama setelah kelahirannya. Padahal, ditegaskan oleh dr Utami bahwa sekitar 21.000 kematian bayi baru lahir (usia di bawah 28 hari) di Indonesia dapat dicegah melalui pemberian ASI pada satu jam pertama setelah lahir. Setelah dilakukan studi pendahuluan di RSUD. Prof. Dr. H. Aloei Saboe pada tanggal 17 Februari 2011 didapatkan bahwa jumlah ibu yang melahirkan secara normal pada tahun 2007 sebanyak 1.218 orang, tahun 2008 sebanyak 1.227 orang, tahun 2009 sebanyak 1258 orang, tahun 2010 sebanyak 1263 orang

sedangkan pada tahun 2011 (01 Januari-2 Februari) sebanyak 107 ibu bersalin dan yang dilakukan IMD terdapat 55 orang (51,4%). Berdasarkan hasil wawancara terhadap Kepala Ruang Bersalin (Ny. Y.P) di RSUD. Prof. Dr. H. Aloei Saboe bahwa IMD mulai disosialisasikan sejak tahun 2007 hingga sekarang. Akan tetapi masih terdapat pula ibu-ibu yang tidak mau dilakukan IMD tersebut dengan berbagai alasan misalnya, bayi akan kedinginan, ibu merasa kelelahan, dan ASI yang di keluarkan merupakan ASI yang tidak baik untuk bayi. Untuk menambah pengetahuan ibu tentang pentingnya IMD pada proses persalinan dan menyusui, bidan berupaya dengan cara memberi

penyuluhan kesehatan kepada ibu tentang pentingnya IMD. Sesuai dengan hasil wawancara yang dilakukan oleh peneliti terhadap beberapa orang ibu postpartum (Ny. A, Ny. M, Ny. V.L, Ny. N.R) yang dilakukan IMD, didapatkan bahwa mereka mengatakan dapat menyusui pada hari pertama, namun masih ada juga ibu yang mengatakan kalau mereka harus dilakukan rangsangan atau perawatan payudara terlebih dahulu setelah itu ASI baru dapat keluar. Berdasarkan uraian permasalahan di atas, peneliti tertarik untuk melakukan penelitian mengenai “Pengaruh Penatalaksanaan Inisiasi Menyusui Dini Terhadap Waktu Pengeluaran ASI pada Ibu postpartum di RSUD. Prof. Dr. H. Aloei Saboe”. 2. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan di atas, maka perumusan masalah dalam penelitian ini adalah Apakah ada Pengaruh Penatalaksanaan

Inisiasi Menyusui Dini Terhadap Waktu Pengeluaran ASI pada Ibu Postpartum di RSUD. Prof. Dr. H. Aloei Saboe? 3. Tujuan Penelitian a. Penelitian ini bertujuan untuk Tujuan Umum mengetahui adanya Pengaruh

Penatalaksanaan Inisiasi Menyusui Dini terhadap Waktu Pengeluaran ASI pada Ibu postpartum di RSUD. Prof. Dr. H. Aloei Saboe. b. Tujuan Khusus 1) Mengidentifikasi penatalaksanaan Inisiasi Menyusui Dini pada Ibu postpartum di RSUD. Prof. Dr. H. Aloei Saboe. 2) Mengidentifikasi waktu pengeluaran ASI pada Ibu postpartum di RSUD. Prof. Dr. H. Aloei Saboe. 3) Mengidentifikasi tentang pengaruh penatalaksanaan Inisiasi Menyusui Dini terhadap waktu pengeluaran ASI pada Ibu postpartum di RSUD. Prof. Dr. H. Aloei Saboe. 4. Manfaat Penelitian Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat untuk : a. Manfaat Teoritis Memberikan pengalaman bagi peneliti dalam pelaksanaan penelitian mulai dari pengolahan sampai hasil penelitian dan dapat dijadikan bahan acuan bagi peneliti selanjutnya yang berminat pada judul penelitian ini.

b. Manfaat Praktis 1) Bagi petugas kesehatan khususnya tenaga bidan Dapat melaksanakan secara tepat penatalaksanaan Inisiasi Menyusui Dini segera setelah bayi lahir agar kegagalan menyusui pada bayi dapat berkurang dan suplai ASI ibu tetap terjaga. 2) Bagi Masyarakat Memberikan masukan kepada masyarakat khususnya ibu hamil tentang pentingnya IMD yang dapat membantu dalam keberlangsungan pemberian ASI Ekslusif (ASI saja) sehingga bayi akan terpenuhi kebutuhannya selama 2 tahun dan dapat mencegah bayi kurang gizi. 5. Keaslian Penelitian Sepengetahuan peneliti terdapat judul penelitian yang mirip yaitu: a. Lalu M., 2009, “Hubungan Tingkat Pendidikan Ibu dengan

Penatalaksanaan Inisiasi Menyusui Dini di BLUD RSU Dr. M. M. Dunda”. Jenis Penelitian : Deskriptif korelasi dengan pendekatan evaluasi. Populasi : Ibu yang dilakukan IMD sebanyak 13 orang.

Tehnik Sampling : Total sampling Variabel : 1. Bebas : Tingkat Pendidikan Ibu. 2. Terikat: Penatalaksanaan Insiasi Menyusui Dini. Hasil : Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan di BLUD. RSU. Dr. M. M. Dunda Limboto diperoleh hasil penelitian dari 13 responden terdapat 9 orang ibu melahirkan yang tingkat pendidikan baik (69,23%) dan 4 orang ibu yang

memiliki tingkat pendidikan yang tidak baik (30,77%) sedangkan yang melakukan seluruh tahapan

penatalaksanaan IMD ada 7 orang ibu dari 13 responden yang ada (53,85%) dan yang tidak melakukan seluruh tahapan penatalaksanaan IMD ada 6 orang (46,15%). Dari perhitungannya dapat diketahui bahwa nilai X2 tabel (6,71 > 3,84). Kesimpulan : Adanya hubungan antara tingkat pendidikan ibu dengan penatalaksanaan inisiasi menyusui dini.

B. TINJAUAN PUSTAKA 1. Tinjauan Umum tentang Pengaruh Pengaruh adalah daya yang ada atau timbul dari sesuatu (orang, benda) yang ikut membentuk watak, kepercayaan, atau perbuatan seseorang (Diknas, ____). Menurut Bududu dan Zain dalam Widyatama (2005; 18) Pengaruh adalah (a) daya yang menyebabkan suatu yang terjadi; (b) sesuatu yang dapat membentuk atau merubah sesuatu yang lain; dan (c) tunduk atau mengikuti karena kuasa atau kekuatan orang lain. Berdasarkan pengertian di atas berarti pengaruh adalah suatu daya yang timbul dan dapat mempengaruhi atau merubah sesuatu (seseorang) hingga seseorang tersebut mengikuti atau tunduk. 2. Tinjauan Umum tentang Inisiasi Menyusui Dini (IMD) a. Pengertian Inisiasi Menyusui Dini (IMD) Inisiasi Menyusui Dini (Early Intitation) atau permulaan menyusu dini adalah bayi mulai menyusu sendiri segera setelah lahir. Jadi, sebenarnya bayi manusia seperti juga bayi mamalia lain mempunyai kemampuan untuk menyusu dini. Asalkan dibiarkan kontak kulit bayi dengan kulit ibunya, setidaknya selama satu jam segera setelah lahir. Cara bayi melakukan IMD ini dinamakan the breast crawl atau merangkak mencari payudara (Roesli, 2008; 3). Dalam sebuah publikasi oleh BreastCrawl.org, yang berjudul Breast Crawl: A. Scientific Overview, ada beberapa hal yang menyebabkan bayi

7

mampu menemukan sendiri puting ibunya, dan mulai menyusui, yaitu (Aprillia, 2010; 33): 1) Sensory Inputs atau indera yang terdiri dari penciuman; terhadap bau khas ibunya setelah melahirkan, penglihatan; karena bayi baru dapat mengenal pola hitam putih, bayi akan mengenali puting dan wilayah areola ibunya karena warna gelapnya. 2) Central component. Otak bayi yang baru lahir sudah siap untuk segera mengeksplorasi lingkungannya, dan lingkungan yang paling dikenalnya adalah tubuh ibunya. Rangsangan ini harus segera dilakukan, karena jika terlalu lama dibiarkan, bayi akan kehilangan kemampuan ini. Inilah yang menyebabkan bayi yang langsung dipisah dari ibunya, akan lebih sering menangis daripada bayi yang langsung ditempelkan ke tubuh ibunya. 3) Motor Outpot. Bayi yang merangkak di atas tubuh ibunya, merupakan gerak yang paling alamiah yang dapat dilakukan bayi setelah lahir. Selain berusaha mencapai puting ibunya, gerakan ini juga memberi banyak manfaat untuk sang ibu, misalnya mendorong pelepasan plasenta dan mengurangi pendarahan pada rahim Ibu. b. Manfaat Inisiasi Menyusui Dini Adapun manfaat dari Inisiasi Menyusui Dini adalah (Aprillia, 2010; 35): 1) Manfaat Inisiasi Menyusui Dini bagi bayi

a) Menurunkan Angka Kematian Bayi (AKB) karena Hypotermia. b) Dada ibu menghangatkan bayi dengan suhu yang tepat.

c) Bayi mendapatkan colostrum yang kaya akan anti bodi, penting untuk pertumbuhan usus dan ketahanan bayi terhadap infeksi. d) Bayi dapat menjilat kulit ibu dan menelan bakteri yang aman, berkoloni di usus bayi dan menyaingi bakteri pathogen. e) Menyebabkan kadar glukosa darah bayi yang lebih baik pada beberapa jam setelah persalinan. f) Pengeluaran mekonium lebih dini, sehingga menurunkan intensitas ikterus normal pada bayi baru lahir. 2) Manfaat Inisiasi Menyusui Dini bagi Ibu a) Ibu dan bayi menjadi lebih tenang b) Jalinan kasih sayang ibu dan bayi lebih baik sebab bayi siaga dalam 1-2 jam pertama. c) Sentuhan, jilatan, usapan pada putting susu ibu akan merangsang pengeluaran hormon oxytocin. d) Membantu kontraksi uterus, mengurangi risiko perdarahan, dan mempercepat pelepasan plasenta. c. Inisiasi Menyusui Dini yang dianjurkan Menurut Roesli (2008; 9) langkah-langkah melakukan IMD yang dianjurkan: 1) kering. 2) Keringkan seluruh tubuh bayi termasuk kepala secepatnya, kecuali Begitu lahir, bayi diletakkan di perut ibu yang sudah dialasi kain

kedua tangannya.

3) 4)

Tali pusat dipotong, lalu diikat. Vernix (zat lemak putih) yang melekat di tubuh bayi sebaiknya

tidak dibersihkan karena zat ini membuat nyaman kulit bayi. 5) Tanpa dibedong, bayi langsung ditengkurapkan di dada atau perut

ibu dengan kontak kulit bayi dan kulit ibu. Ibu dan bayi diselimuti bersama-sama. Jika perlu, bayi diberi topi untuk mengurangi pengeluaran panas dari kepalanya. d. Inisiasi Menyusui Dini yang kurang tepat Saat ini, umumnya praktek Inisiasi Menyusui Dini sebagai berikut (Roesli, 2008; 9): 1) kering. 2) Bayi segera dikeringkan dengan kain kering. Tali pusat dipotong, Begitu lahir, bayi diletakkan di perut ibu yang sudah dialasi kain

lalu diikat. 3) Karena takut kedinginan, bayi dibungkus (dibedong) dengan

selimut bayi. 4) Dalam keadaan dibedong, bayi diletakkan di dada ibu (tidak terjadi

kontak dengan kulit ibu). Bayi dibiarkan di dada ibu (bonding) untuk beberapa lama (10-15 menit) atau sampai tenaga kesehatan selesai menjahit perineum. 5) Selanjutnya, diangkat dan disusukan pada ibu dengan cara

memasukkan puting susu ibu ke mulut bayi.

6)

Setelah itu, bayi di bawa ke kamar transisi atau kamar pemulihan

(recovery room) untuk ditimbang, diukur, dicap, diazankan oleh ayah, diberi suntikan vitamin K, dan kadang diberi tetes mata.

e. Tata laksana Inisiasi Menyusui Dini (IMD) Tata laksana Inisiasi Menyusui Dini secara umum adalah (Roesli, 2008; 20-22): 1) 2) Dianjurkan suami atau keluarga mendampingi ibu saat persalinan. Disarankan untuk tidak atau mengurangi penggunaan obat kimiawi

saat persalinan. Dapat diganti dengan cara non-kimiawi, misalnya pijat, aromaterapi, gerakan, atau hypnobirthing. 3) Biarkan ibu menentukan cara melahirkan yang diinginkan,

misalnya melahirkan normal, di dalam air, atau dengan jongkok. 4) Seluruh badan dan kepala bayi dikeringkan secepatnya, kecuali

kedua tangannya. Lemak putih (Vernix) yang menyamankan kulit bayi sebaiknya dibiarkan. 5) Bayi ditengkurapkan di dada atau perut ibu. Biarkan kulit bayi

melekat dengan kulit ibu. Posisi kontak kulit dengan kulit ini dipertahankan minimum satu jam atau setelah menyusu awal selesai. Keduanya diselimuti. Jika perlu gunakan topi bayi. 6) Bayi dibiarkan mencari puting susu ibu. Ibu dapat merangsang bayi

dengan sentuhan lembut, tetapi tidak memaksakan bayi ke puting susu.

7)

Ayah didukung agar membantu ibu untuk mengenali tanda-tanda

atau perilaku bayi sebelum menyusu. Hal ini dapat berlangsung beberapa menit atau satu jam, bahkan lebih. Dukungan ayah akan meningkatkan rasa percaya diri ibu. Biarkan bayi dalam posisi kulit bersentuhan dengan kulit ibunya setidaknya selama satu jam, walaupun ia telah berhasil menyusu pertama sebelum satu jam. Jika belum menemukan puting payudara ibunya dalam waktu satu jam, biarkan kulit bayi tetap bersentuhan dengan kulit ibunya sampai berhasil menyusu pertama. 8) Dianjurkan untuk memberikan kesempatan kontak kulit dengan

kulit pada ibu yang melahirkan dengan tindakan, misalnya dengan operasi caesar. 9) Bayi dipisahkan dari ibu untuk ditimbang, diukur, dan dicap

setelah satu jam atau menyusu awal selesai. Prosedur yang invasif, misalnya suntikan vitamin K dan tetesan mata bayi dapat ditunda. 10) Rawat gabung – ibu dan bayi dirawat dalam satu kamar. Selama

24 jam ibu-bayi tetap tidak dipisahkan dan bayi selalu dalam jangkauan ibu. Pemberian minuman pre-laktal (cairan yang diberikan sebelum ASI ‘keluar’) dihindarkan. f. Masalah-masalah dalam praktek Inisiasi Menyusui Dini Menurut UNICEF dalam Aprillia (2010; 38), banyak sekali masalah yang dapat menghambat pelaksanaan IMD antara lain: 1) Kurangnya kepedulian terhadap pentingnya Inisiasi Menyusu Dini.

2) Kurangnya konseling oleh tenaga kesehatan dan kurangnya praktek Inisiasi Menyusu Dini. 3) Adanya pendapat bahwa suntikan vitamin K dan tetes mata untuk mencegah penyakit gonorrhea harus segera diberikan setelah lahir, padahal sebenarnya tindakan ini dapat ditunda setidaknya selama satu jam sampai bayi menyusu sendiri. 4) Masih kuatnya kepercayaan keluarga bahwa ibu memerlukan istirahat yang cukup setelah melahirkan dan menyusui sulit dilakukan. 5) Kepercayaan masyarakat yang menyatakan bahwa kolostrum yang keluar pada hari pertama tidak baik untuk bayi. 6) Kepercayaan masyarakat yang tidak mengijinkan ibu untuk menyusui dini sebelum payudaranya dibersihkan. 3. Tinjauan Umum tentang ASI a. Pengertian Air Susu Ibu (ASI) Air Susu Ibu (ASI) merupakan makanan yang paling cocok bagi bayi serta mempunyai nilai yang paling tinggi dibandingkan dengan makanan bayi yang dibuat manusia ataupun susu hewan seperti susu sapi, susu kerbau dan lain-lainnya. Air susu ibu sangat menguntungkan ditinjau dari berbagai segi, baik segi gizi, kesehatan, ekonomi maupun sosio-psikologis (Suhardjo, 2007 ; 68). Menurut Kelly (2010; 79) ASI adalah jenis susu alamiah, dan susu formula tidak dapat benar-benar menyaingi ASI. Komposisi ASI sangat ideal dengan kebutuhan nutrisi bayi baru lahir. ASI sangat cocok untuk

bayi,ekonomis, dan menghemat waktu. Ibu tidak perlu direpotkan dengan botol dan susu formula. Pemberian ASI memiliki banyak kelebihan bagi ibu maupun bayinya. ASI merupakan makanan yang paling cocok untuk kemampuan digesif bayi karena bayi dapat menyerapnya dengan baik, tidak pernah sembelit dan merasa puas (Farrer, 2001; 200). b. Jenis-jenis Air Susu Ibu (ASI) Berdasarkan waktu diproduksi, ASI dapat dibagi menjadi 3 yaitu (Baskoro, 2008; 9-12): 1) Colostrum

Colostrum merupakan cairan yang pertama kali disekresi oleh kelenjar mammae yang mengandung tissue debris dan redual material yang terdapat dalam alveoli dan ductus dari kelenjar mammae sebelum dan segera sesudah melahirkan anak. Hal tersebut disekresi oleh kelenjar mammae dari hari pertama sampai hari ketiga atau keempat dari masa laktasi. Ada beberapa hal penting yang terjadi ketika colotrum diproduksi, antara lain: a) Colostrum merupakan cairan kental yang ideal yang berwarna kekuning-kuningan, lebih kuning dibandingkan ASI mature. b) Merupakan suatu laxatnif yang ideal untuk membersihkan mekonium usus bayi yang baru lahir dan mempersiapkan saluran pencernaan bayi untuk menerima makanan selanjutnya.

c) Lebih banyak mengandung protein dibandingkan ASI mature, tetapi berlainan dengan ASI mature dimana protein yang utama adalah casein, pada colostrum protein yang utama adalah globulin, sehingga dapat memberikan daya perlindungan tubuh terhadap infeksi. d) Lebih banyak mengandung antibodi dibandingkan ASI mature yang dapat memberikan perlindungan bagi bayi sampai 6 bulan pertama. e) Lebih rendah kadar karbohidrat dan lemaknya dibandingkan dengan ASI mature. f) Total energi lebih rendah dibandingkan ASI mature yaitu 58 kalori/100 ml colostrum. g) Vitamin larut lemak lebih tinggi. Sedangkan vitamin larut dalam air dapat lebih tinggi atau lebih rendah. h) PH lebih alkalis dibandingkan ASI mature. i) Lemaknya lebih banyak mengandung cholestrol dan lecsitin di bandingkan ASI mature. j) Terdapat trypsin inhibitor, sehingga hidrolisa protein di dalam usus bayi menjadi kurang sempurna, yang akan menambah kadar antibodi pada bayi. 2) Air Susu Masa Peralihan (Masa Transisi)

a) Merupakan ASI peralihan dari colostrum menjadi ASI mature. b) Disekresi dari hari ke-4 sampai hari ke-10 dari masa laktasi, tetapi ada pula yang berpendapat bahwa ASI mature baru akan terjadi pada minggu ke-3 sampai ke-5.

c) Kadar protein semakin rendah, sedangkan kadar lemak dan karbohidrat semakin tinggi. d) Volume semakin meningkat.

3)

Air Susu Mature

a) ASI yang disekresi pada hari ke 10 dan seterusnya, yang dikatakan komposisinya relatif konstan, tetapi ada juga yang mengatakan bahwa minggu ke-3 sampai ke-5 ASI komposisinya baru konstan. b) Merupakan makanan yang dianggap aman bagi bayi, bahkan ada yang mengatakan pada ibu yang sehat ASI merupakan makanan satusatunya yang diberikan selama 6 bulan pertama bagi bayi. c) ASI merupakan makanan yang mudah didapat, selalu tersedia, siap diberikan pada bayi tanpa persiapan yang khusus dengan temperatur yang sesuai untuk bayi d) Merupakan cairan putih kekuning-kuningan, karena mengandung casienat, riboflaum dan caroten. e) Tidak menggumpal bila dipanaskan. f) Volume: 300-850 ml/24 jam. g) Terdapat anti mikrobakterial factor, yaitu antibodi terhadap bakteri dan virus. h) Faktor resisten terhadap staphylococcus.

c. Komposisi Air Susu Ibu (ASI) Komposisi zat gizi dalam ASI adalah sebagai berikut (Prasetyono, 2009; 98-102): 1) Karbohidrat Karbohidrat dalam ASI berbentuk laktosa (gula susu) yang jumlahnya tidak terlalu bervariasi setiap hari, dan jumlahnya lebih banyak ketimbang dalam PASI. Rasio jumlah laktosa dalam ASI dan PASI adalah 7:4, sehingga ASI terasa lebih manis dibandingkan PASI. Hal ini menyebabkan bayi yang sudah mengenal ASI dengan baik cenderung tidak mau minum PASI. Dengan demikian, pemberian ASI semakin berhasil. 2) Protein Protein dalam ASI lebih rendah bila dibandingkan dengan PASI. Meskipun begitu , “whey” dalam protein ASI hampir seluruhnya terserap oleh sistem pencernaan bayi. Hal ini dikarenakan “whey” ASI lebih lunak dan mudah dicerna ketimbang “whey” PASI. Kasein yang tinggi dengan perbandingan 1 dan 0,2 akan membentuk gumpalan yang relatif keras dalam lambung bayi. Itulah yang menyebabkan bayi yang diberi PASI sering menderita susah buang air (sembelit), bahkan diare dan defekasi denga feces berbentuk biji cabe yang menunjukkan adanya makanan yang sukar diserap oleh bayi yang diberi PASI. 3) Lemak

Sekitar setengah dari energi yang terkandung dalam ASI berasal dari lemak yang lebih mudah dicerna dan diserap oleh bayi ketimbang PASI. Hal ini dikarenakan ASI lebih banyak mengandung enzim pemecah lemak (lipase). Kandungan total lemak dalam ASI para ibu bervariasi satu sama lain, dan berbeda-beda dari satu fase menyusui ke fase berikutnya. Pada mulanya, kandungan lemak rendah, kemudian meningkat jumlahnya. Komposisi lemak pada menit-menit awal menyusui berbeda dengan 10 menit kemudian. Demikian halnya dengan kadar lemak pada hari pertama, kedua, dan seterusnya, yang akan terus berubah sesuai kebutuhan energi yang diperlukan dalam perkembangan tubuh bayi. 4) Mineral ASI mengandung mineral yang lengkap. Walaupun kadarnya relatif rendah, tetapi bisa mencukupi kebutuhan bayi sampai 6 bulan. Zat besi dan kalsium dalam ASI merupakan mineral yang sangat stabil, mudah diserap tubuh, dan berjumlah sangat sedikit. Sekitar 75% dari zat besi yang terdapat dalam ASI dapat diserap oleh usus. Lain halnya dengan zat besi yang bisa terserap dalam PASI, yang hanya berjumah sekitar 5-10%. 5) Vitamin Apabila makanan yang dikonsumsi oleh ibu memadai, berarti semua vitamin yang diperlukan bayi selama 6 bulan pertama kehidupannya dapat diperoleh dari ASI. Sebenarnya, hanya ada sedikit vitamin D dalam lemak susu. Terkait itu, ibu perlu mengetahui bahwa

penyakit polio (rickets) jarang menimpa bayi yang diberi ASI, bila kulitnya sering terkena sinar matahari. d. Fisiologi Pengeluaran Air Susu Ibu Pengeluaran ASI merupakan suatu interaksi yang sangat kompleks antara rangsangan mekanik, saraf dan bermacam-macam hormon. Pengaturan hormon terhadap pengeluaran ASI dapat dibedakan menjadi 3 bagian yaitu (Soetjiningsih, 1997; 5):

1) Pembentukan kelenjar payudara a) Sebelum pubertas Duktus primer dan sekunder sudah terbentuk pada masa fetus. Mendekati pubertas terjadi pertumbuhan yang cepat dari sistem duktus terutama di bawah pegaruh estrogen sedangkan perumbuhan alveoli oleh hormon progesteron. Hormon yang juga ikut berperan dalam pertumbuhan kelenjar payudara adalah prolaktin yang dikeluarkan oleh kelenjar adenohipofise (hipofise anterior). b) Masa pubertas Pada masa ini terjadi pertumbuhan percabangan-percabangan sistem duktus, proliferasi dan kanalisasi dari unit-unit lobuloalveolar yang terletak pada ujung-ujung distal duktulus. Jaringan penyangga stroma mengalami organisasi dan membentuk septum interlobular. c) Masa siklus menstruasi

Perubahan-perubahan

kelenjar

payudara

wanita

dewasa

berhubungan dengan siklus menstruasi dan perubahan-perubahan hormonal yang mengatur siklus tersebut seperti estrogen dan

progesteron yang dihasilkan oleh korpus luteum. Bila kadar hormon ini meningkat maka akan terjadi edema lobulus, penebalan dari basal membran epitel dan keluarnya bahan dalam alveoli. Secara klinis akan dirasakan payudara berat dan penuh. Setelah menstruasi dimana kadar estrogen dan progesteron berkurang, yang berperan hanya prolaktin saja, terjadi degenarisasi dari sel-sel kelenjar air susu beserta jaringan yang mengalami proliferasi, edema berkurang sehingga besarnya payudara berkurang namun tidak kembali seperti besar sebelumnya. d) Masa kehamilan Pada permulaan kehamilan terjadi peningkatan yang jelas dari duktulus yang baru, percabangan-percabangan dan lobulus, yang dipengaruhi oleh hormon-hormon plasenta dan korpus luteum. Hormonhormon yang ikut membantu mempercepat pertumbuhan adalah prolaktin, laktogen, korionik, gonadotropin, insulin, kortisol, hormon tiroid, hormon paratiroid, hormon pertumbuhan. e) Pada 3 bulan kehamilan Prolaktin dari adenohipofise (hipofise anterior) mulai merangsang kelenjar air susu untuk menghasilkan air susu yang disebut kolostrum. Pada masa ini pengeluaran kolostrum masih dihambat oleh estrogen dan

progesteron, tetapi jumlah prolaktin meningkat hanya aktifitas dalam pembuatan kolostrum yang ditekan. f) Pada trimester kedua kehamilan Laktogen plasenta mulai merangsang untuk pembuatan kolostrum. Keaktifan dari rangsangan hormon-hormon terhadap pengeluaran air susu telah didemonstrasikan kebenarannya bahwa seorang ibu yang

melahirkan bayi berumur 4 bulan dimana bayinya meninggal, tetap keluar kolostrum.

2) Pembentukan air susu Pada seorang ibu yang menyusui dikenal 2 refleks yang masingmasing berperan sebagai pembentukan dan pengeluaran air susu yaitu refleks prolaktin dan refleks “let down”. a) Refleks prolaktin Seperti telah dijelaskan bahwa menjelang akhir kehamilan terutama hormon prolaktin memegang peranan untuk membuat kolostrum, namun jumlah kolostrum terbatas, karena aktifitas prolaktin dihambat oleh estrogen dan progesteron yang kadarnya memang tinggi. Setelah partus, berhubung lepasnya plasenta dan kurang berfungsinya korpus luteum maka estrogen dan progesteron sangat berkurang, ditambah lagi dengan adanya isapan bayi yang merangsang puting susu dan kalang payudara, akan merangsang ujung-ujung saraf sensoris yang

berfungsi sebagai reseptor mekanik. Rangsangan ini dilanjutkan ke hipotalamus melalui medula spinalis dan mesensephalon. Hipotalamus akan menekan pengeluaran faktor-faktor yang menghambat sekresi prolaktin dan sebaliknya merangsang pengeluaran faktor-faktor yang memacu sekresi prolaktin. Faktor-faktor yang memacu sekresi prolaktin akan merangsang adenohipofise (hipofise anterior) sehingga keluar prolaktin. Hormon ini merangsang sel-sel alveoli yang berfungsi untuk membuat air susu.

b) Refleks let down (milk ejection reflex) Bersamaan dengan pembentukan prolaktin oleh adenohipofise, rangsangan yang berasal dari isapan bayi ada yang dilanjutkan ke neurohipofise (hipofise posterior) yang kemudian dikeluarkan oksitosin. Melalui aliran darah, hormon ini diangkut menuju uterus yang dapat menimbulkan kontraksi pada uterus sehingga terjadi involusi dari organ tersebut. Oksitosin yang sampai pada alveoli akan mempengaruhi sel mioepitelium. Kontraksi dari sel akan menguras air susu yang telah terbuat keluar dari alveoli dan masuk ke sistem duktulus yang untuk selanjutnya mengalir melalui duktus laktiferus masuk ke mulut bayi. 3) Pemeliharaan pegeluaran air susu Hubungan yang utuh antara hipotalamus dan hipofise akan mengatur kadar prolaktin dan oksitosin dalam darah. Hormon-hormon ini sangat perlu

untuk pengeluaran permulaan dan pemeliharaan penyediaan air susu selama menyusui. Proses menyusui memerlukan pembuatan dan pengeluaran air susu dari alveoli ke sistem duktus. Bila susu tidak dikeluarkan akan mengakibatkan berkurangnya sirkulasi darah kapiler yang menyebabkan terlambatnya proses menyusui. Jadi, peranan prolaktin dan oksitosin mutlak perlu disamping faktor-faktor lain selama proses menyusui. e. Volume Air Susu Ibu (ASI) Pada bulan terakhir kehamilan, kelenjar-kelenjar pembuat ASI mulai menghasilkan ASI. Dalam kondisi normal, pada hari pertama dan kedua sejak bayi lahir, air susu yang dihasilkan sekitar 50-100 ml sehari. Jumahnya pun meningkat hingga 500 ml pada minggu kedua. Produksi ASI semakin efektif dan terus-menerus meningkat pada 10-14 hari setelah melahirkan (Prasetyono, 2009; 102). Selama beberapa bulan selanjutnya, bayi yang sehat mengkonsumsi sekitar 700-800 ml per24jam. Namun, demikian konsumsi bayi bervariasi antara satu dengan yang lainnya, ada yang mengkonsumsi 600 ml atau kurang dan ada pula yang lebih bahkan sampai satu liter selama 24jam meskipun keduanya mempunyai laju pertumbuhan yang sama. Ukuran payudara tampaknya tidak ada hubungan dengan banyaknya air susu. Faktor emosi seperti stress atau sedih sangat berpengaruh terhadap produksi air susu selama minggu-minggu pertama dari periode menyusui. Pada ibu-ibu yang kurang pangan volume air susu ibu dijumpai kirakira 500-700 ml per hari selama 6 bulan pertama, 400-600 ml dalam enam

bulan kedua, dan 300-500 ml dalam tahun kedua. Produksi air susu yang sedikit merupakan tanda bagi ibu yang kurang gizi. Sebab-sebabnya dapat ditelusuri pada waktu hamil. Produksi air susu ibu pada ibu-ibu yang terkena gizi kurang berat dapat sangat kecil sekali bahkan tidak keluar sama sekali, sehingga keadaan demikian akan berpengaruh fatal pada bayinya. Pada keadaan yang normal, air susu ibu mampu memberikan zat gizi yang cukup bagi pertumbuhan bayi sampai umur enam bulan. Namun demikian sebagaimana diuraikan sebelumnya, terdapat variasi dalam hal kebutuhan bayi dan kemampuan produksi air susu ibu. Oleh karena itu untuk mengetahui cukup tidaknya air susu ibu, tidak dapat hanya menggunakan ukuran volume atau banyaknya air susu ibu. Tanda-tanda lapar atau kepuasan anak khususnya laju pertumbuhan berat badan merupakan indikator yang lebih baik untuk mengetahui cukup tidaknya air susu ibu (Suhardjo, 2007; 70-71). f. Cara pengukuran volume pengeluaran ASI Pengukuran volume ASI dapat juga dilakukan dengan cara antara lain yaitu (Fitria, S.Y., 2010): 1) Memerah ASI dengan pompa Cara menampung atau mengukur ASI yang paling baik dan efektif dengan menggunakan alat pompa ASI elektrik, namun harganya relatif mahal. Ada cara lain yang lebih terjangkau yaitu piston atau pompa berbentuk suntikan. Prinsip kerja alat ini memang seperti suntikan, hingga memiliki keunggulan, yaitu setiap jaringan pompa mudah sekali dibersihkan dan tekanannya bisa diatur. Pompa-pompa yang ada di

Indonesia jarang berbentuk suntikan, lebih banyak berbentuk squeeze and bulb. Bentuk squeeze and bulb tidak dianjurkan banyak ahli ASI. Karena pompa seperti ini sulit dibersihkan bagian bulb-nya (bagian belakang yang bentuknya menyerupai bohlam) karena terbuat dari karet hingga tak bisa disterilisasi. Selain itu, tekanannya tak bisa diatur, hingga tak bisa sama/ rata (Rahayu, 2008). 2) Memerah ASI dengan tangan Memerah ASI dengan tangan disebut juga dengan teknik Marmet. Dengan pijitan dua jari sendiri, ASI bisa keluar lancar dan membutuhkan waktu sekitar masing-masing payudara 15 menit. Cara ini sering disebut juga dengan back to nature karena caranya sederhana dan tidak membutuhkan biaya. Caranya, tempatkan tangan ibu di salah satu payudara, tepatnya di tepi areola. Posisi ibu jari terletak berlawanan dengan jari telunjuk. Tekan tangan ke arah dada, lalu dengan lembut tekan ibu jari dan telunjuk bersamaan. Pertahankan agar jari tetap di tepi areola, jangan sampai menggeser ke puting. Ulangi secara teratur untuk memulai aliran susu. Putar perlahan jari di sekeliling payudara agar seluruh saluran susu dapat tertekan. Ulangi pada sisi payudara lain, dan jika diperlukan, pijat payudara diantara waktu-waktu pemerasan. Ulangi pada payudara pertama, kemudian lakukan lagi pada payudara kedua. Letakkan cangkir bermulut lebar yang sudah disterilkan di bawah payudara yang diperas, kemudian diukur menggunakan gelas ukur (Rahayu, 2008). g. Kandungan Antibodi dalam ASI

Sejumlah antibodi untuk melawan beragam mikroorganisme dalam tubuh bayi diperoleh dari ibunya sewaktu masih janin melalui plasenta. Ini merupakan senjata bagi bayi yang baru lahir untuk menahan serangan berbagai bibit penyakit diantaranya yang paling penting adalah penyakit campak (measles) selama 4-6 bulan pertama dalam hidupnya. Bayi yang disusui ibunya umumnya lebih terlindung dari serangan penyakit infeksi terutama diare, dan mempunyai peluang yang lebih besar untuk hidup daripada bayi yang diberi susu botol (Suhardjo, 2007; 70).

Beberapa alasan yang dapat dikemukakan antara lain : 1) Air susu ibu (ASI) bersih. Memang ASI tidak pernah steril karena

puting buah dada dapat terkontaminasi setiap waktu namun bakteri yang mungkin mencemarinya tidak lagi sempat berkembang biak sebab air susu segera diminum bayi. 2) ASI mengandung immunoglobulin terutama Ig A. Antibodi ini

terdapat banyak dalam colostrum dan lebih rendah di dalam air susu berikutnya. Ig A tidak diserap tetapi bekerja di usus dalam menahan bakteri tertentu, (misalnya E. Coli) dan virus. 3) ASI mengandung lactoferin. Zat ini adalah protein yang dapat

mengikat besi sehingga bakteri yang berbahaya yang terdapat dalam usus tidak memperoleh mineral ini untuk pertumbuhannya. Oleh karena itu

suplementasi besi melalui tidak boleh diberikan pada bayi yang disusui karena akan berpengaruh terhadap peranan laktoferin dalam proteksi tubuh 4) ASI mengandung lisozim, yaitu suatu enzim yang terdapat cukup

banyak (beberapa ribu kali) lebih tinggi dibandingkan dengan susu sapi. Zat ini menghancurkan sejumlah bakteri berbahaya. 5) ASI mengandung sel-sel darah putih. Selama dua minggu pertama,

ASI mengandung sampai 4000 sel/ml. Sel-sel ini mengeluarkan Ig A, laktoferin, lisozim dan interferon. Inteferon adalah suatu substansi yang dapat menhambat aktivitas virus-virus tertentu. 6) ASI mengandung faktor bifidus. Zat ini adalah karbohidrat yang

mengandung nitrogen yang diperlukan untuk pertumbuhan bakteri laktobasilus bafidus. Pada bayi yang diteteki, bakteri ini di dalam usus menghasilkan asam laktat dari beberapa laktose susu. Asam ini menghambat pertumbuhan bakteri dan parasit yang berbahaya, serta membuat feses menjadi asam. Adanya faktor bifidus ini merupakan salah satu alasan mengapa feses bayi yang diteteki berbeda dari bayi yang diberi susu botol (Suhardjo, 2007; 74). h. Keuntungan memberikan ASI Dengan mengacu kepada apa yang telah diuraikan di atas beberapa keuntungan dari pada memberikan air susu ibu kepada bayi dapat disarikan sebagai berikut (Suhardjo, 2007; 78): 1) Air susu ibu mengandung antibodi yang dapat melindungi bayi dari serangan penyakit infeksi.

2) Air susu ibu merupakan makanan bayi yang komplit dan sempurna, mampu mencukupi kebutuhan bayi sampai umur 4-6 bulan. 3) Air susu ibu lebih murah daripada susu formula. Makanan tambahan yang diperlukan oleh si ibu biayanya lebih kecil dibandingkan denga biaya bila digunakan susu formula. 4) Ibu yang memberikan air susunya biasanya mempunyai periode yang tidak subur lebih panjang dibandingkan dengan ibu yang tidak meneteki bayinya. 5) Bayi yang diteteki risiko menderita diare, kolik, alergi dan eksim lebih rendah dibandingkan dengan bayi yang diberi susu botol. 6) Meneteki bayi segera setelah melahirkan mempengaruhi kontraksi uterus dan membantu memulihkan kondisi ibu lebih cepat. i. Jumlah ASI yang dibutuhkan bayi bardasarkan usia antara lain (AIMI, ____): 1) Hari pertama dan kedua Pada hari pertama dan kedua ukuran lambung bayi sebesar biji kemiri, sedangkan kebutuhan pada tahap ini adalah 10-100ml atau sama dengan 1 sendok makan dan ½ gelas takar per 24 jam. 2) Hari ke 3-7 Pada tahap ini lambung bayi berukuran seperti buah cheri sedangkan pada hari ke 7 berukuran seperti buah leci. kebutuhan ASI pada hari ke 3-4 adalah 200 ml atau 1 gelas takar, dan pada hari ke 5-7 adalah 400-600ml atau sekitar 2-2½ gelas takar per 24 jam.

3) Minggu ke 2 sampai bulan ke 6 Pada minggu ke 2 sampai bulan ke 6 ukuran lambung bayi adalah sebesar buah leci dan kebutuhan ASI pada tahapan ini adalah 700-800 ml/24 jam. 4. Tinjauan Umum tentang Postpartum a. Pengertian Masa Nifas Masa nifas (puerperium), berasal dari bahasa Latin, yaitu puer yang artinya bayi dan parous yang artinya melahirkan atau berarti masa sesudah melahirkan. Periode masa nifas (puerperium) adalah periode waktu selama 6-8 minggu setelah persalinan. Proses ini dimulai setelah selesainya persalinan dan berakhir setelah alat-alat reproduksi kembali seperti keadaan sebelum hamil/tidak hamil sebagai akibat dari adanya perubahan fisiologi dan psikologi karena proses persalinan (Saleha, 2009; 4). b. Tahap Masa Nifas Tahapan yang terjadi pada masa nifas adalah sebagai berikut (Saleha, 2009; 5): 1) Periode immediate postpartum Masa segera setelah plasenta lahir sampai dengan 24 jam. Pada masa ini sering terdapat banyak masalah, misalnya pendarahan karena atonia uteri. Oleh karena itu, bidan dengan teratur harus melakukan pemeriksaan kontraksi uterus, pengeluaran lokia, tekanan darah, dan suhu. 2) Periode early postpartum (24 jam-1 minggu)

Pada fase ini bidan memastikan involusi uteri dalam keadaan normal, tidak ada perdarahan, lokia tidak berbau busuk, tidak demam, ibu cukup mendapatkan makanan dan cairan, serta ibu dapat menyusui dengan baik. 3) Periode late postpartum (1 minggu-5 minggu) Pada periode ini bidan tetap melakukan perawatan dan pemeriksaan seharihari serta konseling KB. c. Peran Bidan pada Masa Nifas Peran bidan pada masa nifas adalah sebagai berikut (Saleha, 2009; 5): 1) Memberi dukungan yang terus-menerus selama masa nifas yang baik dan sesuai dengan kebutuhan. 2) Sebagai promotor hubungan yang erat antara ibu dan bayi secara fisik dan psikologis 3) Mengendalikan ibu untuk menyusui bayinya dengan cara meningkatkan rasa nyaman. 5. Kerangka Konsep Penatalaksanaan Inisiasi Menyusui Dini (IMD) 6. Hipotesis Berdasarkan kerangka konsep di atas, maka hipotesa penelitian ini adalah: Ho: Tidak ada pengaruh penatalaksanaan inisiasi menyusui dini terhadap waktu pengeluaran ASI pada Ibu postpartum di RSUD. Prof. Dr. H. Aloei Saboe. Ha: Ada pengaruh penatalaksanaan inisiasi menyusui dini terhadap waktu pengeluaran ASI pada Ibu postpartum di RSUD. Prof. Dr. H. Aloei Saboe. Waktu Pengeluaran ASI

C. METODE PENELITIAN 1. J e n i s P e n e li t i a n Jenis penelitian yang digunakan peneliti yaitu jenis penelitian deskriptif korelasional dimana dalam penelitian ini peneliti ingin membuktikan pengaruh penatalaksanaan Inisiasi Menyusui Dini (IMD) terhadap waktu pengeluaran ASI pada Ibu postpartum di RSUD. Prof. Dr. H. Aloei Saboe Kota Gorontalo. 2. T e m p

a t d a n W a k t u P e n e li t i a n Penelitian ini dilaksanakan di RSUD. Prof. Dr. H. Aloei Saboe Kota Gorontalo pada tanggal 25 April-31 Mei 2011. 3. Variabel Penelitian

Variabel yang digunakan dalam penelitian ini yakni variabel bebas dan terikat yakni: 1. Varibel bebas: Penatalaksanaan Inisiasi Menyusui Dini (IMD) 2. Variabel terikat: Waktu pengeluaran ASI 4. Definisi Operasional Variabel Variabel Bebas: Penatala ksanaan IMD Defenisi Operasional Penatalaksanaan IMD merupakan suatu tindakan pemberian ASI awal segera setelah lahir, membiarkan bayi mencari sendiri putting susu ibunya. Parameter Penatalaksanaan IMD berdasarkan tata laksana IMD (R. Utami, 2008; 20). Alat Ukur Chek list Skala Ordinal Score Dilaksan akan apabila > 50% Tidak dilaksan akan < 50%

Variabel Terikat: Waktu Pengelua ran ASI

Waktu pengeluaran ASI adalah pengeluaran hasil produksi ASI dimana dikatakan ASI keluar secara normal pada hari ke 1 (pertama) dengan jumlah sekitar 50-100 ml.

Waktu Chek list pengeluaran ASI pada hari ke 1 (pertama) (Presetyno, 2009; 102).

Ordinal

31 Normal apabila > 50 ml Tidak normal apabila < 50 ml

5. Populasi, Sampel, dan Sampling a. Populasi

Populasi yang digunakan dalam penelitian ini yakni seluruh ibu postpartum di RSUD. Prof. Dr. H. Aloei Saboe dan telah dilakukan tindakan IMD. b. Sampel Sampel yang digunakan untuk penelitian ini yaitu ibu postpartum yang telah dilakukan IMD berdasarkan kriteria inklusi di RSUD. Prof. Dr. H. Aloei Saboe. c. Sampling Teknik sampling yang digunakan untuk penelitian ini adalah teknik Accidental Sampling yaitu teknik sampling yang dilakukan dengan mengambil responden yang kebetulan ada pada saat melakukan penelitian berdasarkan kriteria: 1) Kriteria Inklusi a) Ibu postpartum yang dilakukan IMD. b) Ibu postpartum pada hari 1. c) Ibu postpartum yang mau dijadikan responden. 2) Kriteria eksklusi a) Ibu postpartum yang tidak dilakukan IMD. b) Ibu yang tidak mau dijadikan respoden. 6. Instrumen Penelitian Instrumen penelitian yang digunakan dalam penelitian ini yaitu observasi partisipatif (chek list) dimana Peneliti benar-benar mengambil bagian dalam

kegiatan yang dilakukan dengan kata lain Peneliti ikut aktif berpartisipasi pada aktivitas yang telah diselediki (Setiadi, 2007; 170). 7. Pengumpulan Data a. Data Primer Diperoleh dari lembar observasi yang digunakan oleh peneliti. b. Data Sekunder Diperoleh dari data Ibu Bersalin di Rekam Medik dan IMD di Ruang Bersalin RSUD. Prof. Dr. H. Aloei Saboe. 8. Pengolahan Data Pengolahan data terdiri dari beberapa proses yaitu: a. Editing Editing adalah pengguntingan data mulai dilaporkan pada saat penelitian yakni memeriksa semua lembar observasi.

b. Koding Mengklasifikasikan jawaban-jawaban dari para responden ke dalam kategori. Biasanya klasifikasi dilakukan dengan cara memberi tanda/kode berbentuk angka pada masing-masing jawaban. c. Tabulasi Setelah selesai diedit selanjutnya dengan pengolahan data kedalam suatu table menurut sifat-sifat yang dimiliki yang mana sesuai dengan tujuan

penelitian ini dalam hal ini dipakai table untuk memudahkan dalam menganalisa data (Setiadi, 2007; 190). 9. Analisa Data Setelah terkumpul kemudian diolah dalam bentuk table, kemudian dianalisa. a. Analisa Univariate Yakni analisis terhadap semua variabel yang diteliti dengan menggunakan distribusi frekuensi yang disajikan dalam bentuk table dan menggunakan rumus (Setiadi, 2007; 80). F P= N X 100% Ket: P: Prosentase F: Jumlah Jawaban positif atau negatif N: Jumlah pertanyaan b. Analisa Bivariate Untuk hasil akhir digunakan uji statistik chi square (X2) dan menggunakan bantuan SPSS (Statistical Package For The Social Siences) versi 17. Uji statistik chi square (X2) dengan tingkat kemaknaan α = 0,05, langkah-langkahnya sebagai berikut: 1) Terlebih dahulu membuat rumusan hipotesa penelitian, hipotesa nol (Ho) dan Hipotesa alternative (Ha). 2) Menyusun tabel koefisien korelasi dan tafsirannya serta tabel kerja (working tabel) untuk melakukan komputasi data yang diperoleh ke dalam tabel. 3) Memasukan data ke dalam rumus yang ada dengan melakukan substitusi

Ket:
k

X2=∑
i=1

(fo - fn) 2 fn

X 2 : Chi Kuadrat fo : Frekuensi yang diobservasi fn : Frekuensi yang diharapkan Menggunakan rumus chi square pada koefisien kontigensi karena rumus ini digunakan untuk menguji hubungan antara dua variabel yang datanya berbentuk nominal (Sugiono, 2008; 19). 4) Menguji nilai X2 yang diperoleh dengan menggunakan harga kritis (Critical value X2 table) yang disesuaikan dengan tingkat kemaknaan yang ditentukan (derajat kemaknaan = 0,05) yang ada pada lampiran. Untuk menghitung derajat kemaknaan dengan: Rumus. : n = (c-1)(r-1) Dimana : n = dk = df c = banyak kolom r = banyak row 5) Ketentuan pengujian hipotesis yaitu bila harga Chi Kuadrat (X2) hitung lebih kecil (<) dari harga Chi Kuadrat (X2) tabel pada taraf kemaknaan tertentu, maka Ho diterima dan Ha ditolak. Tetapi sebaliknya bila harga Chi Kuadrat hitung lebih besar atau sama dengan ( > ) harga tabel maka Ha diterima (Sugiono, 2008; 21). 10. Etika Penelitian

Setiap penelitian yang menggunakan subjek manusia harus mengikuti aturan etika dalam hal ini adalah adanya persetujuan (Setiadi, 2007; 82). Etika yang perlu ditulis dalam penelitian antara lain: a. Lembar Persetujuan (Informed Consent) Lembar persetujuan ini diberikan dan dijelaskan kepada responden yang diteliti yang memenuhi kriteria inklusi dan disertai judul penelitian serta manfaat penelitian dengan tujuan responden dapat mengerti maksud dan tujuan penelitian. Bila subjek menolak maka peneliti tidak memaksa dan tetap menghormati hak-hak subjek. b. Untuk menjaga Tanpa Nama (Anominity) kerahasiaan identitas subjek, peneliti tidak

mencantumkan nama subjek pada lembar pengumpulan data yang diisi subjek, tetapi lembar tersebut hanya diberi kode tertentu. c. Kerahasiaan (Confidentialy) Kerahasiaan informasi responden dijamin peneliti, hanya kelompok data tertentu yang akan dilaporkan sebagai hasil penelitian. Jadwal Penelitian WAKTU DALAM BULAN Kegiatan Feb. 2011 Mar. 2011 Apr. 2011 Mei. 2011

1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 Bimbingan Pembuatan Proposal Seminar Proposal Perbaikan Penelitian/Lapangan x x x x x x x x x x x x x

Pengolahan Data Penyajian dan Analisa Data Seminar Hasil Perbaikan Pembuatan Laporan KTI Seminar KTI Perbaikan Biaya Penelitian

x x x x x x x x x x x x

Pengumpulan Data Analisa Data Penyusunan Laporan Seminar Lain-lain Jumlah

Rp. Rp, Rp. Rp. Rp. Rp.

350.000 100.000 600.000 350.000 100.000 1.500.000

DAFTAR PUSTAKA Admin, 2010, IMD oleh Seksi Gizi, http://www.dinkes.kulonprogokab.go.id/? pilih=news&mod=yes&aksi=lihat&id=12, diakses 15 Pebruari 2011. AIMI, ____, Memberikan Bayi Anda images.mia2274.multiply.multiplycontent.com/.../0/.../brosur.pdf. Diakses tanggal 06 Maret 2011. ASI,

Aprilia Y., 2010, Analisis Sosialisasi Program Inisiasi Menyusui Dini dan ASI Ekslusif kepada Bidan di Kabupaten Klaten, http://eprints.undip.ac.id/23900/1/Yesie_Aprillia.pdf, Diakses 16 Februari 2011. Baskoro A., 2008, ASI Panduan Praktis Ibu Menyusui, Banyu Media, Yogyakarta. Diknas, ____, Kamus Besar Bahasa http://pusatbahasa.diknas.go.Id/kbbi/index.php. Diakses Februari 2011. Indonesia, tanggal15

Farrer, H., 2001, perawatan maternitas edisi 2, EGC, Jakarta. Fitria, S.Y., 2010, Konsep ASI, repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/20073/ 4/Chapter%20II.pdf. Di akses tanggal 6 maret 2011 Kelly P., 2010, Asuhan Neonatus & Bayi, EGC, Jakarta. Lidwina, 2007, Inisiasi Menyusui Dini, http://lidwinaumry.multiply.com/journal/ item/7/INISIASI_MENYUSU_DINI_IMD. Diakses tanggal 3 maret 2011 Prasetyono S., 2009, Asi Ekslusif, Diva Press, Jogjakarta. Roesli, U., 2008, Inisiasi Menyusui Dini Plus ASI Ekslusif, Pustaka Bunda, Jakarta. Saleha, S., 2009, Jakarta. Asuhan Kebidanan pada Masa Nifas, Salemba Medika,

Setiadi, 2007, Konsep dan Penulisan Riset Keperawatan Edisi Pertama, Graha Ilmu, Jogjakarta.. Soetjiningsih, 1997, Asi Petunjuk untuk Tenaga Kesehatan, EGC, Jakarta.

38

Suhardjo, 2007, Pemberian Makanan pada Bayi dan Anak, Kanisius, Yogyakarta. Sugiyono, 2008, Statistik Nonparametris untuk Penelitian, C.V Alfabeta, Bandung. Syarifuddin, dkk., 2010, Pedoman Penulisan Usulan Penelitian dan Karya Tulis Ilmiah, Poltekkes Kemenkes Gorontalo, Gorontalo. Widyatama, 2005 , Bab II Tinjauan Pustaka Pada Skripsi Tentang Perbankan, http://dspace.widyatama.ac.id/bitstream/handle/10364/507/bab2.pdf? sequence=4 Diakses 16 Februari 2011.

Lampiran 1

Tabel Nilai Chi Kuadrat dk 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 Taraf signifikansi 20% 10% 1,642 2,706 2,408 3,605 3,665 4,642 5,989 7,779 7,289 9,236 8,558 9,803 11,030 12,242 13,442 14,631 15,812 16,985 18,151 19,311 20,465 21,615 22,760 23,900 25,038 66,171 27,301 28,429 29,553 30,675 31,795 32,912 34,027 35,139 36,250 10,645 12017 13,362 14,684 15,987 17,275 18,549 19,812 21,064 22,307 23,542 24,785 26,028 27,271 28,514 29,615 30,813 32,007 33,194 34,382 35,563 36,741 37,916 39,087 40,256

50% 0,455 0,139 2,366 3,357 4,351 5,348 6,346 7,344 8,343 9,342 10,341 11,340 12,340 13,332 14,339 15,338 16,337 17,338 18,338 19,337 20,337 21,337 22,337 23,337 24,337 26,336 26,336 27,336 28,336 29,336

30% 1,074 2,408 3,665 4,878 6,064 7,231 8,383 9,524 10,656 11,781 12,899 14,011 15,19 16,222 17,322 18,418 19,511 20,601 21,689 22,775 23,865 24,939 26,018 27,096 28,172 29,246 30,319 31,391 32,461 33,530

5% 3,481 5,591 7,815 9,488 11,070 12,592 14,017 15,507 16,919 18,307 19,675 21,206 22,368 23,685 24,996 26,296 27,587 28,869 30,144 31,410 32,671 33,924 35,172 35,415 37,652 38,885 40,113 41,337 42,557 43,775

1% 6,635 9,210 11,341 13,277 15,086 16,812 18,475 20,090 21,666 23,209 24,725 26,217 27,668 29,141 30,578 32,000 33,409 34,805 36,191 37,566 38,932 402,089 41,638 42,980 44,314 45,642 46,963 48,278 49,588 50,892

Lampiran 2

Lembar Observasi (Check List) No Responden: Nama :

1) Dianjurkan suami atau keluarga mendampingi ibu saat persalinan. Dilaksanakan Tidak Dilaksanakan s 2) Disarankan untuk tidak atau mengurangi penggunaan obat kimiawi saat persalinan. Dapat diganti dengan cara non-kimiawi, misalnya pijat, aromaterapi, gerakan, atau hypnobirthing. Dilaksanakan Tidak Dilaksanakan 3) Biarkan ibu menentukan cara melahirkan yang diinginkan, misalnya melahirkan normal, di dalam air, atau dengan jongkok. Dilaksanakan Tidak Dilaksanakan 4) Seluruh badan dan kepala bayi dikeringkan secepatnya, kecuali kedua tangannya. Lemak putih (Vernix) yang menyamankan kulit bayi sebaiknya dibiarkan. Dilaksanakan Tidak Dilaksanakan

5) Bayi ditengkurapkan di dada atau perut ibu. Biarkan kulit bayi melekat dengan kulit ibu. Posisi kontak kulit dengan kulit ini dipertahankan minimum satu jam atau setelah menyusu awal selesai. Keduanya diselimuti. Jika perlu gunakan topi bayi. Dilaksanakan Tidak Dilaksanakan 6) Bayi dibiarkan mencari puting susu ibu. Ibu dapat merangsang bayi dengan sentuhan lembut, tetapi tidak memaksakan bayi ke puting susu. Dilaksanakan Tidak Dilaksanakan 7) Ayah didukung agar membantu ibu untuk mengenali tanda-tanda atau perilaku bayi sebelum menyusu. Dukungan ayah akan meningkatkan rasa percaya diri ibu. Dilaksanakan Tidak Dilaksanakan 8) Dianjurkan untuk memberikan kesempatan kontak kulit dengan kulit pada ibu yang melahirkan dengan tindakan, misalnya dengan operasi caesar. Dilaksanakan Tidak Dilaksanakan

9) Bayi dipisahkan dari ibu untuk ditimbang, diukur, dan dicap setelah satu jam atau menyusu awal selesai. Prosedur yang invasif, misalnya suntikan vitamin K dan tetesan mata bayi dapat ditunda. Dilaksanakan Tidak Dilaksanakan 10) Rawat gabung – ibu dan bayi dirawat dalam satu kamar. Selama 24 jam ibubayi tetap tidak dipisahkan dan bayi selalu dalam jangkauan ibu. Pemberian minuman pre-laktal (cairan yang diberikan sebelum ASI ‘keluar’)

dihindarkan. Dilaksanakan Tidak Dilaksanakan

Lampiran 3

LEMBAR OBSERVASI WAKTU PENGELUARAN ASI NAMA RESPONDEN JUMLAH PENGELUARAN ASI PADA HARI KE 1 (PERTAMA) < 50 ML > 50 ML

NO

KET

Lampiran 4

PERMINTAAN MENJADI RESPONDEN PENELITIAN Kepada Yth, Bapak/Ibu/Saudara (i) Di – Tempat Assalamu’alaikum Wr. Wb Nama saya Dwi Nur Octaviani Katili, Mahasiswa Jurusan Kebidanan Politeknik Kesehatan Depkes Gorontalo. Saya akan melakukan penelitian dengan judul ”Pengaruh penatalaksanaan Inisiasi Menyusui dini (IMD) terhadap waktu pengeluaran ASI pada Ibu postpartum di RSUD. Prof. Dr. H. Aloei Saboe ”. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui adanya pengaruh penatalaksanaan Inisiasi Menyusui Dini (IMD) terhadap waktu pengeluaran asi pada ibu post partum di RSUD. Prof. Dr. H. Aloei Saboe. Untuk keperluan di atas saya mohon kesediaan Ibu untuk menjadi Responden dalam penelitian saya. Saya menjamin kerahasiaan identitas Ibu. Untuk itu saya mohon untuk mencantumkan nama dengan inisial saja. Informasi yang didapatkan dari Ibu dipergunakan sebagai wahana untuk mewujudkan manfaat yang disebutkan diatas, dan tidak akan dipergunakan untuk maksud lain. Sebagai bukti kesediaan menjadi responden dalam penelitian ini, saya mohon kesediaan Ibu untuk menandatangani lembaran persetujuan yang telah saya siapkan. Partisipasi Ibu dalam Penelitian ini sangat saya hargai dan sebelumnya diucapkan terima kasih.

Gorontalo, Juni 2011 Hormat saya, Dwi Nur Octaviani Katili PO 719718032

Lampiran 5

LEMBAR PERSETUJUAN MENJADI RESPONDEN “PENGARUH PENATALAKSANAAN INISIASI MENYUSUI DINI (IMD) TERHADAP WAKTU PENGELUARAN ASI PADA IBU POST PARTUM DI RSUD. PROF. DR. H. ALOEI SABOE”

Oleh:

Dwi Nur Octaviani Katili PO 719718032

Setelah saya membaca maksud dan tujuan dari penelitian ini, maka saya dengan sadar menyatakan bahwa saya bersedia menjadi responden dalam penelitian ini. Tanda tangan saya dibawah ini, sebagai bukti kesediaan saya menjadi responden penelitian.

Tanggal No. responden Nama Tanda Tangan

: : : :

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->