P. 1
Manajemen Produksi dan Operasi

Manajemen Produksi dan Operasi

4.0

|Views: 5,866|Likes:
Published by agus_muhardi
Tanggal 7 sd 8 Mei 2011 dah MID/UTS, ayo...teman-teman COPAS ni materi-materinya
semoga bisa membantu teman-teman yang gag punya catatan or teman-teman yang malah masuk kuliah
Tanggal 7 sd 8 Mei 2011 dah MID/UTS, ayo...teman-teman COPAS ni materi-materinya
semoga bisa membantu teman-teman yang gag punya catatan or teman-teman yang malah masuk kuliah

More info:

Categories:Topics, Art & Design
Published by: agus_muhardi on May 06, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/04/2013

pdf

text

original

Dosen Pengasuh : Lesmie Martine, S.

E   

Manajemen Produksi & Operasi   
I. Pengertian Produksi dan Operasi  Pengertian Produksi  Produksi  merupakan  suatu  proses  yang  mengubah  bahan  baku  menjadi  bahan  setengah  jadi  atau  barang  jadi  sehingga  mampu  dikonsumsi.  Produksi  adalah  merupakan  keseluruhan  dari  proses  produksi  barang  dan  jasa  pada  perusahaan  yang  meliputi  pencarian  ide,  perencanaan  deain teknis dan juga pengerjaan.    Pengertian Operasi  adalah kesatuan kegiatan dari keseluruhan fungsi yang ada di perusahaan  untuk  melaksanakan  rencana  strategis  untuk  dapat  terus  bertahan  dan  beroperasi.  Kegiatan  produksi  dan  manufaktur  adalah  bagian  dari  fungsi  operasi.  Pada  umumnya  terdiri  atas  berbagai  fungsi  seperti  pembelian,  pengelolaan  material,  produksi,  kontrol  persediaan,  kontrol  kualitas  output dan pemeliharaan.    Produktivitas  adalah  suatu  perbandingan  dari  hasil  kegiatan  yang  sesungguhnya dengan hasil kegiatan  yang seharusnya.    Peningkatan Produktivitas ada 2 permasalahan:  1. Dengan  melakukan  perubahan  dari  kondisi  kerja  yang  tidak  baik  kelebih baik.  2. Hasil dari produktivitas tidak seluruhnya membatu organisasi    Pengertian Manajemen Produksi dan Operasi  Pengertian manajemen Produksi  Manajemen  produksi  merupakan  penerapan  ilmu  manajemen  untuk  mengatur  kegiatan  produksi  atau  operasi  agar  dapat  dilakukan  secara  efisien.          1

II.

2

Definisi Manajemen Produksi  1. Oleh  Agus  Ahyari  :  Merupakan  proses  kegiatan  untuk  mengadakan  perencanaan,  pengorganisasian,  pengarahan,  pengkoordinasian  dari  produksi dan proses produksi.  2. Oleh  Sukanto  :  Merupakan  usaha  mengelola  dengan  cara  optimal  terhadap  faktor‐faktor  produksi  atau  sumber  seperti  manusia,  tenaga  kerja, mesin dan bahan baku yang     Pengertian manajemen produksi mencakup 3 unsur penting yaitu  a. Adanya orang yang lebih dari satu  b. Adanya tujuan yang ingin dicapai  c. Orang yang bertanggungjawab terhadap pencapaian tujuan tersebut    Manajemen  operasi  adalah  suatu  usaha  untuk  memanfaatkan  faktor‐ faktor  produksi  sehingga  meningkatkan  produktivitas  yang  tinggi.  Produktivitas sama dengan benefit (output) dibagi cost (input    III. Pengambilan Keputusan Manajemen Produksi dan Oprasi  Tujuan  pengambilan  keputusan  :  untuk  memudahkan  mengambil  langkah‐langkah dalam pengambilan keputusan di masa akan datang atau  memudahkan pemilihan alternetif peralatan dan analisis yang di pakai.    Dilihat  dari  kondisi  atau  keadaan  dari  keputusan  yang  harus  diambil,  ada 4 macam pengambilan keputusan :  1. Pengambilan keputusan atas peristiwa yang pasti  2. Pengambilan keputusan atas peristiwa yang mengandung resiko  3. Pengambilan keputusan atas peristiwa yang tidak pasti  4. Pengambilan  keputusan  atas  peristiwa  yang  timbul  karena  pertentangan dengan keadaan lain.    Adapun dalam kerangka kerja pengambilan keputusan,bidang produksi  dan  operasi  mempunyai  lima  tanggung  jawab  keputusan  utama,  yaitu  :  proses, kapasitas, persedian, tenaga kerja dan kualitas.  PROSES  •  Dalam  kategori  ini  mementukan  proses  fisik  atau  fasilitas  yang  digunakan  untuk  memproduksikan  produk  berupa  barang  atau  jasa.  Keputusan mencakup jenis peralatan dan teknologi, arus dari proses, tata  letak  (lay‐out)  dari  peralatan  dan  seluruh  aspek  dari  fisik  pabrik  atau  fasilitas  jasa  pelayanan.  Dalam  penetapan  keputusan  tentang  proses  ini,  Muhammad Brame Raufi Agean 

3

perlu  dipilih  apakah  perusahaan  memilih  proses  lini  atau  proses  intermiten  ataupu  proyek.  Di  samping  itu  juga  harus  diputuskan  tentang  pemilihan  membuat sendiri atau membeli. Dalam pemelihan mesin harus  diputuskan  tentang  penggunaan  mesin‐mesin  khusus  atau  mesin‐mesin  yang  bersifat  umum.  Dan  terakhir  menetapkan  keputusan  tentang  tata  letak yang dipilih.    KAPASITAS  •  Keputusan  kapasitas  dimaksud  untuk  memberikan  besarnya  jumlah  kapasitas  yang  tepat  dan  penyedia  pada  waktu  yang  tepat.  Perencanaan  kapsitas  tidaklah  hanya  menentukan  besarnya  peralatan  atau  fasilitas,  tetapi  juga  kebutuhan  yang  sebenarnya  dari  tenaga  kerja  dalam  produksi  dan  operasi.  Tingkat  kebutuhan  akan  tenaga  kerja  ditentukan  agar  dapat  dipenuhinya  kebutuhan  permintaan  pasar  akan  produk  yang  dihasilkan  serta keinginan untuk dapat memelihara kestabilan jumlah tenaga kerja.    PERSEDIAAN  •  Membuat  keputusan‐keputusan  dalam  bidang  produksi  dan  operasi,  mengenai  apa  yang  dipesan,  berapa  banyak  pesanannya  dan  kapan  pesanan  dilakukan.  Para  manajer  itu  mengelola  system  logistic  dari  pembelian akan bahan baku, barang dalam proses dan persediaan barang  jadi.    TENAGA KERJA  •  Keputusan  yang  menyangkut  tenaga  kerja  menyangkut  seleksi,  penggajian,  pelatihan,  penempatan  dan  penyeliaan  atau  suvervisi.  Keputusan‐keputusan  yang  harus  diambil  dalam  hubungannya  dengan  tenaga  kerja  antara  lain  memilih  apakah  menekankan  pada  perancangan  tugas‐tugas yang membutuhkan tenaga‐tenaga spesialis atau keterampilan  bersifat  umum.  Selain  itu  perlu  diambil  keputusan  mengenai  balas  jasa  apakah  dengan  system  pembayaran  upah  harian  atau  dengan  system  insentif.    KUALITAS  •  Keputusan  dalam  kualitas  harus  dapat  menjamin  bahwa  mutu  tetap  dijaga  dan  dibangun  pada  seluruh  tingkat  produksi  dan  operasi,  dengan  cara  standar  harus  dibuat,  p[eralatan  harus  dirancang  dan  dibangun,  orang‐orangnya  harus  terlatih  dan  produk  berupa  barang  dan  jasa  yang  dihasilkan harus diperiksa dan diinspeksi kualitasnya  Muhammad Brame Raufi Agean 

4

IV. Ruang Lingkup Manajen Produksi dan Operasi  1. Perancangan atau disain sistem produksi dan operasi  a. Seleksi dan perancangan disain produk  b. Seleksi dan perancangan proses dan peralatan  c. Pemilihan lokasi dan site perusahaan dan unit produksi  d. Rancangan tata letak dan arus kerja  e. Rancangan tugas pekerjaan  f. Strategi produksi dan operasi serta pemilihan kapasitas  2. Pengoperasian sistem produksi dan operasi  a. Penyusunan rencana produk dan operasi  b. Perencanaan dan pengendalian persediaan dan pengadaan bahan  c. Pemeliharaan mesin dan peralatan  d. Pengendalian mutu  e. Manajemen tenaga kerja (SDM)    PERKEMBANGAN MANAJEMEN PRODUKSI DAN OPERASI    1. ADANYA PEMBAGIAN TUGAS KERJA DAN SPESIFIKAS  Diadakannya  pembagian  kerja  (divison  of  labor  dikarenakan  tugas  dan  pekerjaan  yang  dilakukan  bersifat  tunggal  dan  berulang‐ulang  sehingga  menimbulkanproduktivitasnya  lebih  tinggi  serta  peningkatan  efisiensi,bila  dibandingkan  dengan  penugasan  atas  banyak  macam  pekerjaan  kepadaseorang pekerja.  Adam  Smith  menyatakan  bahwa  apabila  dalam  pembagian  kerja  (Division  of  Labor)  terdapat  spesialisasi  tenaga  kerja  yang  akan  menimbulkan  peningkatan hasil produksi yang disebabkan oleh 3 faktor :  •   Peningkatan  kecekatan  atau  ketangkasan  dari  sebagian  para  pekerja,  serta  bertambahnya  kecakapan  atau  keterampilan  seseorang  yang  mengerjakan pekerjaan secara berulang‐ulang.  •   Menghindari  terbuangnya  waktu  karena  perpindahan  atau  perubahan  tugas, sehingga diperolehnya penghematan waktu, yang biasanya hilang  karena  bergantinya  pekerjaan  dari  mengerjakan  sesuatu  berpindah  mengerjakan yang lain.  •   Penambahan peralatan dan mesin, dengan diketemukannya mesin‐mesin  dan  peralatan  yang  terspesialisasi,  mengikuti  usaha‐usaha  manusia  dalam ruang lingkup yang terbatas sebagai pengganti tenaga manusia.        Muhammad Brame Raufi Agean 

5

Agar  produksi  dapat  efektif  dan  efisien,  maka  para  produsen  hendaknya  menggunakan  apa  yang  disebut  metode  ilmiah  (scientific  methods)  dan  asas‐asas  manajemen.  Dimana  nantinya  diharapkan  pengkombinasian  faktor‐faktor  produksi  dan  sumbersumber  daya  yang  ada,  menghasilkan  produksiyang  maksimum  dengan  biaya  produksi  yang  lebihrendah,  sehingga akantercapai produksi dan operasiyang efisien.    2.   REVOLUSI INDUSTRI  Revolusi  industri  merupakan  tindakan  pergantian  tenaga  manusia  dengan  tenaga  mesin.  Revolusi  industri  di  Inggris  merupakan  suatu  perubahan  danpembaharuan  secara  radikal  dan  cepat.  Perkembangan  pabrik‐pabrik  menjadi  dasar  dari  terjadinya  industrialisasi,  termasuk  kesejahteraan  dankemakmuran buruh dan pekerja.    Perkembangan  revolusi  inilah  kemudian  mendorong  timbulnya  produksi  masa  dan  pemasaran  masa.Perkembangan  industri  dalam  industrialisasi  sebagai  dampak  dari  revolusi  industri,  disebabkan  oleh  masalah  ekonomi  khususnyadan masalah kemanusian umumnya,yaitu:  1. Bertambahnya penggunaan mesin  2. Efisiensi produksi batubara, besi dan baja  3. Pembangunan jalan kereta api, alat transportasi & alat komunikasi lainnya  4. Meluasnya system perbankan dan perkreditan    3.   PERKEMBANGAN ALAT DAN TEKNOLOGI  Perkembangan  industri  yang  diakibatkan  oleh  industrialisasi,  dimulai  dengan  digunakannya  peralatan  roda  pengungkit  dan  peralatanlainnya,  yang  merupakan  awal  dari  sejarah  perkembanganmetode  produksi.Perkembangan  industri  yang  diakibatkan  oleh  industrialisasiini  membutuhkan  kegiatan  mengorganisasikan  dan  perencanaan  produksi  &  operasi.Sejalan  dengan  ini  timbulah  gagasan  pengembangan  sistem  produksi  pabrik,  dimana  mutu  dan  kualita  barang  mulai  diperhatikan  dan  penggunaan mesin sebagai tenagapenggerak meningkat dengan pesat.  Dalam  rangka  pengembangan  alat  dan  teknologi,  dikembangkan  pula  penggunaan komputer dan peralatan mekanisme yang canggih. Penggunaan  komputer  secara  dramatis  merubah  bidang  ilmu  manajemen  produksi  dan  operasi,  terutama  sejak  computer  diperkenalkan  dalam  dunia  binis  pada  tahun 1950. 

Muhammad Brame Raufi Agean 

6

Pada  akhir‐akhir  ini  manajer  produksi  dan  operasi  banyakperhatiannya  kepada  perkembangan  teknologi  canggih.  Terdapat  perubahan  drastis  dan  radikal seperti penggunaan robot, alat kantor yang otomatis dan lain lain.    4.   PERKEMBANGAN ILMU DAN METODA KERJA  Ditemukan  metode  kerja  yang  terbaik  denganmenggunakan  pendekatan  ilmiah sebagi berikut :  b. Pengamatan akan observasi atas metode kerja yang berlaku  c. Pengamatan  metode  kerja  yang  lebih  baik  melalui  pengukuran  dan  analisis ilmiah  d. Pelatihan pekerjaan dengam metode baru  e. Melanjutkan dengan umpan balik dan pengelolaan atas proses kerja    Ilmu  Manajemen  Produksi  dan  Operasi  ternyata  perkembangannya  tidak  begitu pesat, hal ini disebabkan oleh beberapa faktor :  a. Belum  adanya  pengetahuan  yang  menunjang  dan  peralatan  yang  dapat digunakan dalam pemecahan masalah  b. Terdapatnya  kesalahan‐kesalahan  dalam  penggunaan  sengukuran  system  produksi.  Seperti  produksi  hanya  diukur  dalam  banyaknya  unit yang diproduksi, tanpa memperhatikan mutu dari hasil produksi  tersebut  c. Pada masa itu terdapatnya hubungan yang sangat erat antara variabel  dari  masalah  yang  satu  dengan  masalah  yang  lainnya  atau  dengan  masalah yang sama  Pengembangan  manajemen  produksi  dan  operasi  menjadi  lebih  cepat  pada  tahun  tahun  pertama  setelah  perang  dunia  II,  dengan  memperkenalkan  dan  diterapkannya  teknik  matematis  dalam  operasi  produksi  selama  perang  dan  metode  kuantitatif  dengan  teknik  matematis  yang  dikenal  dengan  metode  Linier  Programming,  teori  Waiting  Line,  dan  metode  simulasi.  Sedangkan metode yang terakhir dikembangkan adalah Electronic  Data Processing (EDP) dengan menggunakan komputer.  Metode  Linier  Programing  digunakan  untuk  membantu  dalam  pemecahan  masalah  yang  rumit  dan  kompleks,  seperti  tentang  scheduling  dan  pengalokasian  faktor‐faktor  produksi.  Sedangkan  Waiting Line Theory dikembangkan untuk penganalisaan masalah  perawatan  (maintenance)  mesin‐mesin.  Demikian  pula  dengan  penggunaan  komputer  atau  penolahan  data  elektonis  digunakan  terutama  delam  mengadakan  simulasi  yang  mencoba  Muhammad Brame Raufi Agean 

7

menggambarkan  keadaan  dan  maslah‐masalah  yang  dihadapi  sebenarnya dalam kenyataan dan realita    Perkembangan Peradaban Manusia  4 M  Men (Tenaga Kerja/Pegawai)    Material (Bahan)    Machine (Peralatan/Teknologi)    Money (Dana)    Tujuan  Umum  Perusahan  adalah  membuat  suatu  produk/jasa  dengan  biaya  yang  serendah‐rendhnya,  di  jual  dengan  harga  wajar  dan  membentuk  kebiasaan.    2 (dua) fungsi Esensi perusahaan:  1.   Pemasaran  =>  Terkait  tentang  permintaan/deman  (membentuk  kebiasaan,  penentuan harga).  2.  Produksi  =>  Terkait  tentang  penawaran/Supply  (Penciptaan  Produk,  mengharapkan keuntungan).    Ruang Lingkup Manajemen Produksi dan Operasi      Permintaan  MASUKAN/INPUT  PROSES/TRANFORMASI  KELUARAN/OUTPUT    Barang/Jasa  ‐ Manusia  ‐ Manusia  ‐ Barang‐barang  ‐ Jasa  ‐ Bahan  ‐ Bahan    ‐ Mesin  ‐ Mesin    ‐ Dana  ‐ Dana        Fungsi Manajemen Lingkungan    Eksternal    ‐ Perencanaan    ‐ Pengorganiasian    ‐ Pengarahan    ‐ Pengawasan              Muhammad Brame Raufi Agean 

8

Pembuatan Keputusan dalam Operasi  Pembut  keputusan  merupakan  eleman  penting  Manajemen  Produksi  dan  Operasi karena semua menajer produksi & operasi harus membuat keputusan‐ keputusan.  Keputusan  manajer  produksi  akan  menentukan  efektifitas  &  efesiensi tugas‐tugas produksi    Proses Pembuatan Keputusan  Pembuat keputusan dapat digambarkan sebagai suatu urutan langkah‐langkah  walaupun  urutan  itu  dibentuk  dalam  bentuk  logik  tetapi  tidak  perlu  selalu  direalisasikan satu sesudah yang lain. Langkah‐langkahnya dapat digambarkan  sebagai berikut:        Perumusan Masalah        Pengembangan Alternatif2        Evaluasi Alternatif2      Pemilihan Alternatif Terbaik        Implementasi Keputusan        Evaluasi Hasil                       Muhammad Brame Raufi Agean 

9

Kerangka Keputusan‐keputusan Operasi  Karena manajer produksi & operasi bersangkutan dalam pembuatan keputusan  dalm  fungsi  operasi‐operasi  maka  diperlukan  suatu  kerangka  yang  mengkatogorikan  dan  merumuskan  keputusan  dalam  berbagai  operasi.  Kerangka  keputusan  itu  menyatakan  bahwa  operasi‐operasi  mempunyai  5  tanggung jawab keputusan utama, sebagai berikut :  1. Proses  2. Kapasitas  3. Persediaan  4. Tenaga Kerja  5. Kualitas  5 (lima) keputusan ini merupakan kunci keberhasilan bagi manajemen produksi  dan  operasi,  bila  setiap  bidang  keputusan  dibuat  secara  tepat  dan  dipadukan  secara baik dengan bidang keputusan lain, maka fungsi‐fungsi operasi dapat di  katakan  “well managed”.   

Muhammad Brame Raufi Agean 

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->