P. 1
Analisis Sriwijaya Air

Analisis Sriwijaya Air

|Views: 765|Likes:
Published by Rian Rachmat

More info:

Published by: Rian Rachmat on May 07, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/15/2012

pdf

text

original

  Rian Rachmat 108300077 Multi Media Marketing Desain Komunikasi Visual Institut Manajemen Telkom 2011

                 
Company Profile  Sriwijaya  Air  berkonsentrasi  pada  bisnis  penerbangan  penumpang  dan  layanan  pengiriman barang, dengan jangkauan nasional maupun regional.   Sejak berdiri pada 10 November 2003, Sriwijaya air berhasil mencapai target‐target yang  dikemas dalam misi dan visinya, seperti: mengedepankan layanan berkualitas, menjadi  maskapai  penerbangan  yang  mampu  bersaing  secara  nasional  maupun  regional,  siap  berekspansi  bisnis  pada  level  dunia,  mengadopsi  tekonologi  terkini  dan  manajemen  perusahaan  yang  efektif  dan  efisien,  mengundang  turis  domestik  dan  internasional  ke  berbagai destinasi, serta untung secara bisnis.   Maskapai Sriwijaya Air yang berbasis di Jakarta, berhasil bertahan dan keluar dari krisis  global  2008  tanpa  kerugian  yang  berarti.  Bahkan  terus  melakukan  ekspansi  ke  timur  Indonesia dengan armada‐armada baru.   Misi   Moto kami adalah menjadikan semua pihak rekan kami saat terbang. Kami tahu saat ini  siapapun  bisa  terbang,  namun  kami  membawa  terbang  pelanggan‐pelanggan  kami  dengan  kebanggaan  serta  reputasi  tinggi  yang  terimplementasi  dalam  layanan  berkualitas  dalam  proses  pra‐penerbangan,  di  dalam  pesawat  maupun  paska‐ penerbangan. 

  1.ANALISIS PESTEL  1.1 Politik  Kondisi  politik  Indonesia  yang  stabil  mendukung  tumbuhnya  industri  penerbangan.  Walaupun beberapa kasus terjadi di Indonesia,namun industri penerbangan tidak terlalu  mengenai dampak.  Hanya  saja  kasus  penggelapan  perjalanan  yang  terjadi  pada  beberapa  instansi  pemerintah  membuat  beberapa  maskapai  terkena  imbasnya.  Kasus  ini,berupa  laporan  perjalan fiktif dari beberapa instansi pemerintah yang setelah dicek badan keuangan ke  perusahaan penerbangan,ternyata mereka tidak pernah mengeluarkan tiket tersebut.  Aksi  teror  bom  tidak  terlalu  mempengaruhi  karena  Sriwijaya  sebagian  besar  destinasinya  masih  di  Indonesia.  Hanya  saja,dengan  kasus  ini,sistem  pengamanan  sebelum barang dan penumpang menaiki pesawat menjadi ditingkatkan.  Dengan  dibukanya  wilayah  bebas  terbang  di  Asia  Tenggara  atau  Open  Sky,Sriwijaya  dapat  masuk  ke  wilayah  lain  di  dalam  regional  ASEAN  dengan  bebas  sehingga  dapat  membuka destinasi baru ke negara lain di ASEAN.  1.2 Ekonomi  Ekonomi  Indonesia  tumbuh  di  atas  rata‐rata  negara  ASEAN  lainnya  pada  saat  krisis  global tahun 2008. Hal ini sudah membuktikan bahwa Indonesia sudah berpengalaman  dalam  menangani  krisis  global.  Hal  ini  membantu  pertumbuhan  industri  penerbangan  untuk terus tumbuh.  Bahkan  pertumbuhan  penumpang  pesawat  terbang  di  Indonesia  mencapai  20%  tiap  tahunnya  membaut  menjadi  yang  tertinggi  di  dunia.  Pengaruh  kenaikan  harga  minyak  tidak  terlalu  mempengaruhi  industri  ini  untuk  sementara  waktu.  Hal  ini  disebabkan,dengan  load  factor  yang  tinggi  tiap  perusahaan 

penerbangan,mereka  tidak  harus  menaikan  harga  tiket sesuai harga minyak.  Selain  itu,langkah  untuk  membeli  pesawat  baru  juga 

mendukung  untuk  menghemat  penggunaan  bahan  bakar.  Sriwijaya  walau  masih  mengoperasikan  pesawat  jenis  Boeing  737‐200,yang  cukup  boros,sudah  merencakan  pembelian pesawat Embraer seri 175 dan 195 serta pesawat Boeing 737‐800NG untuk  menggantikan  pesawat  lama.  Pesawat  ini  baru  akan  beroperasi  dipertengahan  tahun  2012.  1.3 Sosial  Masyarakat  Indonesia  adalah  masyarakat  yang  memiliki  berbagai  macam  budaya  dan 

kultur,namun semenjak kemerdekaan Indonesia  tahun  1945,banyak  masyarakat  yang  merantau  ke  daerah  lain  untuk  mendapat  penghidupan  yang  lebih  baik.Beberapa  momen  seperti  Lebaran,Tahun  Baru,Natal  dan  Libur  panjang  lainnya  dimanfaatkan  untuk  mudik  maupun  berlibur.   Momen‐momen  ini  membuat  maskapai  penerbangan  terkadang  menambah  jadwal  penerbangan dan mengambil untung. Sriwijaya memiliki load factor mencapai 95% pada  momen‐momen tertentu membuat perusahaan ini cukup sehat.  Selain itu,kondisi masyarakat Indonesia yang lebih menyukai maskapai yang bersifat low  fare dan low cost membuat maskapai ini cukup diminati,selain itu,maskapai ini terbukti  cukup aman dan memiliki catatan kecelakaan membuat para penumpang masih percaya  akan jasanya.  1.4 Teknologi  Penerbangan  tidak  lepas  dari  industri 

kedirgantaraan.  Pesawat  merupakan  suatu  hal  yang sangat penting disamping dengan teknologi  untuk  perawatan  dan  teknologi  IT  yang  menunjang seluruh kinerja di darat.  Sriwijaya  saat  ini  masih  menggunakan  pesawat 

yang memiliki umur rata‐rata 20 tahun,namun pembelian pesawat baru yang dilakukan  perusahaan  ini  akan  meningkatkaan  performa  dan  efisiensi  perusahaan.  Pesawat  Embraer  seri  175  dan  195  akan  menjadi  pengganti  pesawat  jenis  Boeing  737‐200.  Pesawat  Embraer,diproduksi  Brasil,merupakan  pesawat  generasi  baru  dan  banyak  digunakan  oleh  maskapai  di  Amerika  maupun  Eropa.  Selain  itu,Sriwijaya  juga  membeli  Boeing  737‐800NG  untuk  menggantikan  peran  Boeing  737‐300  dan  400,pesawat  ini  lebih  besar  namun  dapat  mendarat  di  landasan  yang  pendek,sesuai  dengan  kontur  bandara di Indonesia.  Perawatan  dipercayakan  pada  GMF  (Garuda  Maintanace  Facility)  yang  terpercaya  karena  telah  berpengalaman  di  bidangnya.  Sedangkan  teknologi  yang  baru  digunakan  adalah online ticketing yang membantu kemudahan konsumen.   1.5 Environment (Lingkungan)  Dalam  industri  ini,polusi  terbesar  dihasilkan  adalah  suara  dan  karbon.  Teknologi  pesawat  terbaru  membantu  pesawat  lebih ramah  lingkungan  dan  efisien  dalam  bahan  bakar,selain  itu,komponen  pesawat  pun  sudah  lebih  ramah  lingkungan  dengan  menggunakan serat karbon bukan alumunium murni.  Pesawat  penumpang  generasi  baru  harus  menggunakan  standar  kebisingan  yang  rendah,dengan pesawat baru juga Sriwijaya akan menggurangi polusi suara.  1.6 Legal  Hukum  penerbangan  International  dikeluarkan  oleh  IATA.  Organisasi  ini  mengeluarkan  aturan tentang barang yang boleh dan tidak boleh dibawa selama penerbangan. Selain  itu,Sriwijaya  harus  tunduk  terhadap  aturan  di  Indonesia  tentang  Kepuasaan  Konsumen,Transportasi,Narkoba,dan Imigrasi. 

            2.ANALISIS FIVE FORCES MODEL PORTER   2.1 Pendatang Baru  Beberapa tahun terakhir banyak pendatang baru berdatangan dari dalam maupun luar  negeri,dari  domestik  beberapa  nama  seperti  Trigana,Kartika  Airlines,dan  Citylink  menjadi  pendatang  baru  yang  cukup  memiliki  prospek  ke  depan.  Namun,segmen  mereka  yang  hanya  menjadi  penerbangan  di  kawasan  Indonesia  Timur  seperti  Trigana  atau Citylink di kawasan barat Indonesia tidak mempengaruhi bisnis secara keseluruhan.  Karena bisnisnya adalah penerbangan domestik ke seluruh Indonesia.   Sedangkan Kartika Airlines yang sepertinya tertidur dan tidak beroperasi malah membeli  pesawat  dari  Rusia  dalam  jumlah  yang  cukup  besar,10  pesawat  Sukhoi  Superjet,ke  depannya  Kartika  akan  menjadi  pesaing  yang  cukup  kuat  karena  dapat  menjangkau  seluruh Indonesia.  Sedangkan  dari  luar,masuknya  Air  Asia  dari  Malaysia  dan  Tiger  Airways  dari  Singapura  malah  tidak  terlalu  mempengaruhi  penerbangn  domestik,kedua  maskapai  malah  memotong  beberapa  jalur  domestik  dan  hanya  menjadikan  jalur  Internasional  untuk  bertahan di Indonesia. Air Asia sudah tidak beroperasi di rute Jakarta‐Makassar maupun  Surabaya‐Makassar  dan  hanya  menggantinya  Makassar‐Kuala  Lumpur,sedangkan  Tiger  Airways hanya ke Singapura,itupun hanya dari Jakarta.  2.2 Produk Subtitute  Sarana  transportasi  yang  cukup  banyak  mulai  dari  kapal  laut  dan  kereta  api  dapat  menjadi  ancaman  langsung,hal  ini  karena  harga  mereka  lebih  kompetitif.  Namun,kecepatan sudah menjadi andalan penerbangan untuk mengantisipasinya. 

Apabila kedepannya sarana perkeretaaapian di Indonesia makin maju dengan teknologi  kereta  api  cepat  dan  jaringan  mencakup  seluruh  pulau,kedepannya  kereta  api  bisa  menjadi pesaing berat Sriwijaya Air bahkan penerbangan.  2.3 Daya Tawar Pembeli  Pembelilah  yang  menentukan  akan  menggunakan  maskapai  apa  yang  akan  digunakan  untuk penerbangannya. Hal ini membuat Sriwijaya menggunakan strategi low fare untuk  menjaring pembeli. Selain itu dengan pelayanan dan angka kecelakaan yang kecil sudah  cukup menguatkan Brand ini.  2.4 Daya Tawar Supplier  Industri  ini  bergantung  pada  avtur  dari  Pertamina  untuk  penerbangan  domestik,Pertamina  juga  memonopoli  industri  ini  sehingga  merekalah  yang  menentukan harga avtur nasional. Namun,harga minya bergantung pada harga minyak  dunia  sehingga  Supplier  Minyak  harus  terbuka  mengenai  harga  minyak  di  pasaran  Internasional.  Selain itu,penyedia jasa bandara dan perawatan juga mempengaruhi operasi. Pajak jasa  bandara yang berbeda‐beda mempengaruhi dibuka atau tidaknya suatu rute,contohnya  pajak  per  jam  di  Bandara  Soekarno  Hatta  mencapai  1  juta  rupiah  per  jam  sedangkan  Tjilik  Riwut,Palangka  Raya  hanya  300  ribu.  Jasa  perawatan  pun  menjadi  penting,pada  bidang  ini  banyak  yang  menawarkannya,namun  Sriwijaya  lebih  memilih  GMF  karena  pengalamannya dalam jasa perawatan pesawat.  2.5 Kompetitor  Penerbangan  domestik  memiliki  pesaing  yang  cukup banyak dan berbagai macam jenis layanan.  Untuk low fare,Sriwijaya bersaing secara langsung  dengan  Batavia  Airlines.  Maskapai  Batavia  sudah  meremajakan  armadanya  terlebih  dahulu  dan  berencana membuka rute pendek. Sriwijaya yang  memiliki  armada  lebih  kecil  meningkatkan  kualitas pelayanan dan kenyamanan penumpang untuk bersaing. 

  Low  cost  menjadi  ancaman  yang  sangat  potensial  karena  keunggulan  dan  kompetisi  harga  dan  efisiensi  operational.  Contohnya adalah Lion Air dan Air Asia.  Sedangkan  untuk  Full  Service  seperti  Garuda,Merpati  dan  pendatang  baru  Kartika  Airlines,memilih  pasar  kelas  atas  untuk  menggaet  konsumen,jadi  persaingan  hanya  soal  ketepatan  waktu  masing‐masing  maskapai,untuk hal ini,Sriwijaya harus melakukan banyak perbaikan.    3.ANALISIS SWOT    3.1 Strenght  Sriwijaya  adalah  perusahaan  yang  mengutamakan  kenyamanan  penumpang.  Selain  itu  dengan  strategi  low  fare,Sriwijaya  memiliki  kesempatan  untuk  menjadi  maskapai  yang  besar dalam bidang strategi ini. Selain itu,dengan kemampuan perawatan pesawat yang  baik,Sriwijaya  dapat  menambah  lama  waktu  penerbangan satu jenis pesawatnya.  Untuk  saat  ini,Sriwijaya  juga  hanya  menggunakan  pesawat  dari  Boeing  sehingga  mereka  tidak  akan  kesulitan dalam hal perawatan dan pelatihan sumber  daya manusianya.  3.2 Weakness  Pesawat yand digunakan rata‐rata sudah memasuki era pensiun sehingga harus diganti  dengan  pesawat  baru.  Hal  ini  mengingat  pesawat  tua  bisa  saja  mengurangi  faktor  keselamatan.  Selain  itu,faktor  ketepatan  waktu  juga  menjadi  kelemahan  tersendiri  sehingga dibutuhkan kontrol manajemen waktu yang lebih baik di masa depan.  3.3 Opportunity  Dibukanya  Open  Sky  untuk  ASEAN  membuat  perusahaan  ini  dapat  masuk  ke  negara  ASEAN lainnya. Selain itu,banyaknya wilayah di kawasan Timur yang belum dibuka dapat  menjadi destinasi baru.  

Kondisi  keuangan  yang  baik  pun  dapat  mendukung  persaingan  dengan  perusahaan  penerbangan lainnya.  Masyarakat  Indonesia  yang  senang  terbang  dengan  pesawat  baru  akan  dimanfaatkan  untuk menarik penumpang dengan kehadiran Embraer dan Boeing 737 seri 800NG pada  tahun 2012.    3.4 Threat  Berbagai  ancaman  teror  bom  menjadi  masalah  tersendiri  menyebabkan  konsumen  khawair untuk berpergian.   Selain  itu,cuaca  buruk  yang  sering  terjadi  dapat  membuat  kenyamanan  penumpang  terganggu.  Selain  menjadi  peluang,ASEAN  Open  Sky  juga  menjadi  ancaman  tersendiri  disebabkan  banyaknya maskapai yang sudah berencana masuk ke Indonesia.  Selain  itu,maskapai  lain  mulai  mendatangkan  pesawat  baru  dalam  jumlah  besar,sehingga meningkatkan kompetisi di pasar domestik.  Harga minyak juga belum stabil dengan beberapa konflik di negara penghasil minyak. 

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->