JURNAL IPTEK OLAHRAGA, VOL.7, No.

3, September 2005: 143-159 METODE LATIHAN LARI CEPAT100 METER Taufik Yudi Mulyanto Abstrak: Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahuip er b e d a a n p e n g a r u h k e m a m p u a n d a y a l e d a k o t o t t u n g k a i d a n interaksi antara metode latihan dengan kemampuan daya ledak otottungkai terhadap hasil belajar lari 100 meter. Penelitian inidiaksanakandi Fakultas Ilmu Keolahragaan Universitas NegeriJakarta dengan metode eksperimen, dengan rancangan faktorial 2 x2. Sampel dala m penelitian ini adalah 40 orang mahasiswa.Analisis data yang digunakan adalah Analisis Varians (ANAVA)dua arah. Hasil penelitian menyatakan bahwa: (1) Tidak ter dapatperbedaan pengaruh hasil belajar lari 100 meter antara kelompok y a n g d i l a t i h d e n g a n m e t o d e l a t i h a n p er c ep a t a n l a r i c e p a t d a n k e l o m p o k y a n g d i l a t i h d e n g a n m e t o d e l a t i h a n l a r i c e p a t , ( 2 ) T erdapat perbedaan pengaruh antara kemampuan daya ledak otott u n g k a i k u a t d a n k e m a m p u a n d a y a l e d a k o t o t t u n g k a i l e m a h terhadap hasil belajar lari 100 meter, (3) Terdapat interaksi antarametode latihan dengan kemamuan daya ledak otot tungkaiterhadap hasil belajar lari 100 meter. Kata kunci: metode latihan, lari cepat, hasil belajar lari 100 meter L a r i , l o m p a t d a n l e m p a r m er u p a k a n p o l a g er a k d a s a r y a n g m e w a r n a i sebagian besar cabang olahraga. Ketiga pola gerak dasar tersebut berasaldari cabang olahraga atletik, yang disebut pula sebagai induk dari seluruhcabang olahraga.Pada lari jarak pendek dibutuhkan kemampuan suplai ener gi yangmenyebabkan anggota tubuh bergerak cepat dan maksimal dalammelakukan gerakan dengan penguasaan teknis gerakan yang lebihk o m p l e k s d i b a n d i n g k a n g e r a k a n l a r i j a r a k j a u h . G er a k a n l a r i j a r a k pendek memperhitungkan setiap langkah yang dilakukan mulai dari start sampai gerakan tubuh menyentuh garis finish.

Metode Latihan Lari Cepat 100 Meter (Taufik Yudi Mulyanto) F a k t o r - f a k t o r u mu m y a n g m e m p e n g a r u h i k e b er h a s i l a n a k t i v i t a s fisik dalam pendidikan jasmani dan olahraga adalah: (1) faktor fisik, (2)faktor teknik, (3) faktor taktik/strategi dan (4) faktor mental (Harsono,1988).L a r i 1 0 0 m e t e r m e n g g a m b a r k a n k e c e p a t a n b er g e r a k s e s e o r a n g , y a n g d a l a m m a t a k u l i a h A t l e t i k I i k u t b e r p e r a n d a l a m h a s i l b e l a j a r l o m p t a t j a u h d a n l a r i 4 0 0 m e t er , d i p er l u k a n a d a n y a u s a h a a g a r b a t a s minimal waktu yang disyaratkan dapat dilewati. Untuk itu diperlukansuatu metode latihan yang tepat agar tujuan dapat tercapai.Usaha yang telah dilakukan selama ini dengan menerapkanbeberapa metode latihan yang berkaitan dengan peningkatan kemampuank e c e p a t a n b er g e r a k y a n g d i u k u t d e n g a n l a r i c e p a t . M et o d e l a t i h a n t er s e b u t a d a l a h ( 1 ) la t iha n la r i s ela ng ist ir a ha t ( inter val training ), (2)latiha n lar i cepat ( spr int tr a ining ), (3 ) lat iha n p er cepata n lari cepat( acceleration sprint ) da n (4) latiha n lar i cepat la mbat ( hollow sprint )(Fox, 1984).Kemampuan dasar yang dimiliki oleh setiap mahasiswam a n y a n g k u t u n s u r u n s u r f i s i k s e b a g a i b er i k u t : ( a ) k e k u a t a n , ( b ) d a y a tahan aerobik dan anaerobik, (c)

H a r s o n o (1988) menyatakan bahwa kecepatan adalah kemampuan untuk m e l a k u k a n g er a k a n . Tenaga ototm er u p a k a n g a y a i n t er n a l y a n g a k a n m e n g a t a s i a d a n y a g a y a e k s t er n a l (gravitasi. 100 meter. Termasuk yang memerlukanpengembangan kecepatan berlari secara maksimal dalam jarak pendek adalah lari gawang 60 meter. 1 9 8 7 ) . (2) Koordinasi. (d) daya ledak. (6) ciri antropometris. ( f ) k e s e i m b a n g a n .3. Haag dan Krampel. hambatan udara) sehingga mengakibatkan ter jadinyaperubahan gerak.g er a k a n y a n g s e j e n i s s e c a r a b er t u r u t . 110 meter dan 400 meter.t u r u t d a l a m w a k t u y a n g s e s i n g k a t . VOL.Oleh kar ena itu lari 100 meter dapat dinyatakan sebagai rangkaiang er a k k a k i d a n a n g g o t a t u b u h d a l a m u s a h a m e m i n d a h k a n t u b u h p a d a jarak 100 meter dengan waktu yang sesingkat-singkatnya. d a n 4 0 0 m e t e r u t n u k p e r l o m b a a n y a n g d i l a k u k a n p a d a gelanggang terbuka. yaitu lari 50 meter dan 60 meter. S i f a t m o t o r i s y a n g m e m p e n g a r u h i k e c e p a t a n t er d i r i a t a s : ( 1 ) tenaga otot. LARI 100 METER Lari adalah gerak berpindah tempat maju ke depan yang dilakukanlebih cepat dari berjalan.Dalam lari 100 meter dibutuhkan pengerahan kemampuan Metode Latihan Lari Cepat 100 Meter (Taufik Yudi Mulyanto) .Kecepatan dalam melakukan suatu gerak ditentukan oleh berbagaif a k t o r . S e j a l a n d e n g a n h a l t er s e b u t .Tenaga otot memegang penanan penting dalam kecepatan. 1987). Sedangkan untuk perlombaan yang dilakukan padag e l a n g g a n g t er t u t u p t er d a p a t b eb er a p a n o m o r l a i n y a n g d i l o m b a k a n . (4) kecepatan r eaksi. 1984).K e c e p a t a n a d a l a h p e r u b a h a n p o s i s i b e n d a p a d a a r a h n y a d a l a m s a t u sa t ua n wa kt u ( M a s n u n . pengarahan tenagasecara terarah akan sangat membantu meningkatkan prestasi. ( h ) k e t e p a t a n d a n ( i ) kelentukan (Harsono. dan bagipara pelari pemula yang sedang menjalankan latihan. 1983). Faktor Yang Mempengaruhi Kecepatan Lari Dalam banyak cabang olahraga. ( g ) k e l i n c a h a n . K e c e p a t a n a d a l a h p e n b a n d i n g a n antara tempat dan waktu (Bompa. Pada lari ada saat keuda kaki tidak berhubungan(kontak) dengan tanah atau badan melayang di udara (Syarifudin. September 2005: 143-159 Yang ter masuk dalam lari jarak pendek ini adalah lari 100 meter.Hal ini berbeda dengan jalan sekalipun dilakuan dengan cepat.7. No. PengurusBesar Persatuan Atletik Seluruh Indoneisa (PB PASI) (1989)m e n y e b u t k a n b a h w a j a l a n c e p a t a d a a h g er a k ma j u l a n g k a h k a k i y a n g dilakukan sedemikian rupa sehingga kontak dengan tanah tetapterpelihara dan tidak terputus. Salah satu kemampuan dasar yangm e m p u n y a i h u b u n g a n d e n g a n m e t o d e l a t i h a n y a n g d i l a k u k a n u n t u k meningkatkan hasil belajar lari 100 meter adalah kemampuan daya ledak o t o t t u n g k a i . (e)k o o r d i n a s i . (5)kecepatan kontraksi.s i n g k a t n y a a t a u k e m a m p u a n u n t u k m e n e m p u h suatu jarak dalam waktu yang sesingkat-singkatnya. D a y a l e d a k a t a u p o w er a d a l a h k e ma m p u a n o t o t u n t u k m e n g a t a s i t a h a n a n d e n g a n k o n t r a k s i y a n g y a n g s a n g a t c ep a t ( D i c k . dan (7) stamina a n a er o b umum (Jonath.kecepatan. (3) viskositas otot.2 0 0 m e t e r . kecepatan merupakan inti dan amatdiperlukan agar dapat dengan segera memindahkan tubuh ataumenggerakkan anggota tubuh dan satu posisi ke posisi lainnya. 1978). 1985). jika dirangsang untuk m e l a k u k a n g e r a k s e c e p a t mu n g k i n . Sedangkan menurutNossek (1982) kecepatan adalah suatu kualitas bersyarat yangmemungkinkan seseorang ber eaksi dengan cepat. JURNAL IPTEK OLAHRAGA.

atau memanjangkan langkah dengan frekuensi langkah tetap. P e n g e m b a n g a n k e c ep a t a n t er s eb u t d i p e n g a r u h i j u g a o l e h keturunan.lari 100 meter merupakan jenis keterampilan yang melibatkan kelompok o t o t . ( 5 ) kemampuan mempertahankan kecepatan maksimal. maka untuk meningkatkan hasil belajar lari jarak pendek adalahdengan meningkatkan fr ekuensi langkah dengan panjang langkah tetap. Upaya p e n i n g k a t a n k e c e p a t a n d a l a m a k t i f i t a s o l a h r a g a m e m er l u k a n a d a n y a pengulangan-pengulangan dalam bentuk latihan yang meningkatkankemampuan otot dalam berbagai hal.Enam bagian yang harus ditingkatkan agar keterampilan olahragay a n g m e n u n t u t a d a n y a f a k t o r k e c e p a t a n d a p a t m e n i n g k a t .y a k n i s t i m u l i p e n g h e n t i a n .kecepatan sebesar 90 %. (5) konsentrasidan kemauan keras.Bompa (1983) mengemukakan bahwa faktor-faktor yangm e m p e n g a r u h i k e c e p a t a n a d a l a h ( 1 ) k e t u r u n a n . (6) kemampuanmembatasi adanya efek daya tahan dalam kecepatan (Dick. ataum e n i n g k a t k a n k e d u a f a k t o r p e n e n t u a g a r w a k t u t e m p u h n y a m e n j a d i makin singkat.Berdasarkan klasifikasi gerak ditinjau dari otot-otot yang ter libat.Secara sederhana dapat dikemukakan dengan melihat faktor penentu.Kecepatan seseorang dalam mempertahankan kecepatan lari cepatperlu mendapat perhatian mengingat setelah mencapai kecepatanmaksimal pada tahapan ini. tidak mungkin lagi meningkatkan kecepatanberlari. (4) teknik.a e r o b i k 3 % d a n d a y a t a h a n aerobik 2% (Pyke. ( 3 ) kemampuan mengatasi hambatan ekster nal. (3) keseimbanganp a d a w a k t u b er g e r a k c ep a t . Diperlukan adanya pember ian latihan yang tepat agar faktor-faktor yang mempengaruhi kecepatan bergerak dapat ditingkatkan.o t o t b e s a r ( gr oss motor skill ) d a n m e n u n t u t a d a n y a k e c e p a t a n ber gerak. dan (5) kemauan keras. N o s s e k ( 1 9 8 2 ) m e n y a t a k a n bahwa kecepatan dipengaruhi oleh (1) mobilitas proses-pr oses syaraf. Yang dapat dilakukan adalah usaha mempertahankan kecepatanagar tidak menurun drastis sebelum garis finish dilewati. kemampuan kontraksi otot dan kemampuanrelaksasi otot. dan pengenalanserta penguasaan mengenai bidang yang akan dilakukan. METODE LATIHAN U n t u k m e n i n g k a t k a n k e m a m p u a n d a l a m u s a h a m e n c a p a i t u j u a n tertentu. diper lukan adanya pengenalan. (2) kemampuan melakukan percepatan gerak. ( 2 ) w a k t u r ea k s i . ( 4 ) k e ma m p u a n k e c e p a t a n ma k s i m a l . yakni kapasitas peregangan kontraksi otot dan kondisiantara otot-otot sinergis-antagonis.S e j a l a n d e n g a n p a n d a n g a n d i a t a s . y a i t u : ( 1 ) r eaksi. Latihan yang dilakukan berusahamendekatkan pada gerakan dan situasi yang sesungguhnya. yangdikerahkan dalam rangkaian koordinasi gerak harmonis dengan kemauany a n g k er a s . pemahaman. 1980). viscositas otot. hal tersebut dilakukan dalam proses latihan.Dari beberapa uraian di atas maka ditarik gambaran bahwa untuk d a p a t m e i n i l i k i k e c e p a t a n d a l a m l a r i j a r a k p e n d e k h a r u s l a h m e i n i l i k i tenaga yang berasal dan kontraksi otot-otot penggerak yang elastis.Metode adalah prosedur atau cara dalam .terutama faktor-faktor yang mempunyai potensi untuk ditingkatkan. ( 2 ) elastisitas otot. Dalam aktifitasmotorik. (4) teknik dalam keterampilan. 1989). dan (6) elastisitas otot. (3) kekuatan dan daya tahankecepatan. d a y a t a h a n a n . d a n k e m a m p u a n k o n t r a k s i r e l a k s a s i .

Lari langkah lebar dilakukan untuk mempersiapkan tungkaib er g er a k d a l a m a y u n a n l a n g k a h y a n g l e b i h l eb a r d a n l a r i p e l a n d a n dengan kecepatan yang mulai meningkat. Jika pada awalnya larip e l a n d i l a k u k a n d a l a m j a r a k 5 0 m e t er . lari langkah agak cepat kemudian lari ce-pat. S eja la n denga n ha l itu. Metode adalah cara sistematis yang digunakan untuk m e n c a p a i t u j u a n ( P a s a r i b u d a n S i ma n u n g k a l i t . 1984). metode latihan percepatan lari cepatmengembangkan kecepatan sebesar 90%. Pengembangankecepatan diartikan sebagai pengembangan sistem ener gi gabunganantara ATP-PC dan sistem asam laktat. Metode Latihan Percepatan Lari Cepat Percepatan lari cepat ( acceleration sprint ) adalah lari denganpeningkatan kecepatan secara bertahap yang dimulai dengan lari perlahan (jogging).Lari pelan dilakukan awal kegiatan dalam setiap set sebagai langkahpersiapan untuk melakukan aktivitas lari dengan kecepatan yang lebihtinggi. Sepertiyang diungkapkan oleh Fox (1984) bahwa metode latihan percepatan laric ep a t m e n g e m b a n g k a n s i s t e m e n er g i p a d a : ( a ) s i s t e m p h o s p a g e n d a n s i s t e m a s a m l a k t a t s e b e s a r 9 0 % . 1981). dan (c) sistem aerobik sebesar 5%. 1980) Metode adalah cara yang digunakan untuk menyajikan isipelajaran kepada siswa untuk mencapai tujuan (Suparman.Metode latihan yang mendekati pada pengembangan sistem energi padalari 100 meter adalah metode latihan percepatan lari cepat dan metodelatihan lari cepat (Fox. Secara mekanis lari langkahlebar .1 2 0 y a r d ) d a l a m s e t i a p b a g i a n n y a (F ox. Kaki harus melakukan tekanan ke tanah agar dapatm e n o l a k k a n t u b u h k e a t a s d a n j u g a m e n e r i ma b e b a n y a n g l eb i h b e s a r sebagai akibat adanya hentakan sebelumnya dan gaya tarik bumi yangbekerja pada tubuh. daya tahan an-aerobik sebesar 5% d a n d a y a t a h a n a er o b i k s e b es a r 5 % (Falls. Begitu juga dengan lari cepat dan jalan. pengembangan daya tahan an-aer obik diartikan sebagai pengembangan sistem ener gi gabungan antaraasam laktat dan sistem aerobik.Metode latihan yang digunakan dalam peningkatan kecepatanber lari beor ientasi pada pembentukan dan pengembangan sistem ener gi. 1984).Berdasarkan beberapa definisi tersebut dapat ditarik gambaranbahwa metode adalah cara yang digunakan untuk memudahkanmenyajikan isi pelajaran kepada siswa dalam mencapai tujuan. 1 9 8 2 ) .Jarak tempuh dalam latihan percepatan lari cepat berkisar antara 45-110 meter (50±120 yard) dalam setiap bagiannya. 1986).1 1 0 m e t er ( 5 0 . Lari akselerasi adalah lari mulai dan lambat makin lama makin cepat(Harsono. dan pengembangan daya tahan aerobik diartikan sebagai pengembangan sistem aerobik (sistem oksigen). M et o d e a d a l a h c a r a y a n g b er f u n g s i s e b a g a i a l a t u n t u k m e n c a p a i t u j u a n ( S u r a k h ma d . 1987). 1988). lari langkah lebar (striding) dan kemudian lari cepat (sprinting) y a n g d i l a k u k a n a n t a r a 4 5 . Secara mekanis hal tersebut memerlukan tenaga yang lebih besar dibandingkan jalan. ( b ) s i s t e m a s a m l a k t a t d a n s i s t e m oksigen sebesar 5%.melakukan sesuatu(Hornby. 1968). Falls (1968) m e n y a t a k a n b a h w a l a r i c e p a t a k s e l er a s i a d a l a h p er u b a h a n k e c e p a t a n secara bertahap dan lari pelan.Dalam pelaksanaannya. ma k a l a r i l a n g k a h l e b a r j u g a dilakukan dalam jarak 50 meter. Latihanp er c e p a t a n l a r i c e p a t a k a n m e n g e m b a n g k a n k e c e p a t a n d a n k e k u a t a n (Shaver.

Hali n i d a p a t d i l i h a t melalui persamaan F = m x a (Force = m a s s a x acceleration atau massa x percepatan). No. Metode Latihan Lari Cepat Latihan lari cepat adalah lari cepat berulang-ulang menempuh jarak 50±60 meter dengan kecepatan maksimal diselingi istirahat sempurnad i a n t a r a u l a n g a n n y a ( S m i t h . Skinner dikutip Singer (1984)menyatakan bahwa penguatan ( reinforcement ) merupakan masukan bagii n d i v i d u a g a r d a p a t m e l a k u k a n p e n a m p i l a n y a n g m e n d e k a t i k ea d a a n sebenarnya.Sesudah lari cepat. yang tidak hanya sekedar menunjang dan sisi aktivitas fisik Metode Latihan Lari Cepat 100 Meter (Taufik Yudi Mulyanto) tetapi juga member ikan inspirasi dan motivasi dalam melakukan gerak motorik. 1981).Puncak kecepatan bergerak yang harus dilakukan pada metode initerjadi pada saat lari cepat dilakukan.Pelaksanaan aktivitas metode ini dimulai pada tempat yang samadalam setiap set pengulangan. September 2005: 143-159 dibandingkan lari pelan.3.7. Tiap rangsang gerak menyebabkan penggunaanener gi. Semua itudilakukan berulang-ulang pada jarak tempuh 45 meter. Namun istirahatmengandung pula rangsangan bagi pembentukan energi yang baru.Metode ini member ikan penguatan koordinasi gerakan lari dengantingkat kecepatan yang bertahap. H a a g d a n K r a mp e l ( 1 9 8 7 ) m e n y a t a k a n bahwa istirahat diantara setiap rangsang memegang peranan yangm e n e n t u k a n . s eb a b o r g a n y a n g m e n d a p a t b eb a n l a t i h a n s e b e l u m n y a harus dipulihkan lagi. VOL. Penyebab besaran F meningkatdikarenakan unsur percepatan pada lari langkah lebar menjadi lebih besar JURNAL IPTEK OLAHRAGA. Dari adanya aktivitas jalan pada akhir suatudalam metode latihan ini adalah sebagai masa jeda untuk memulihkant e n a g a y a n g t e l a h d i k er a h k a n m e n d e k a t i k e m a m p u a n ma k s i m a l p a d a b a g i a n s eb e l u m n y a . Haag dan Krampel(1987) adalah denyut nadi 120 kali per menit untuk memulai latihan/setberikutnya. Dengan demikiantenaga yang harus dikerahkan relatif paling besar dibandingkan aktivitassebelumnya. dankarena istirahat antara set mendekati istirahat sempurna maka latihan iniber guna untuk membangun kecepatan dan kekuatan dengan faktor ke-mungkinan cedera lebih kecil (Fox dan Mathews. F ox ( 1984) m enya t a ka n ba hwa la t i ha n la r i c epa t a da la h la r i c epa t b er u l a n g k a l i dengan kecepatan maksimal dan istirahat sempurna diantarapengulangan.I s t i r a h a t d a l a m l a t i h a n i n i a d a l a h i s t i r a h a t a k t i f d a l a m b e n t u k kegiatan jalan. J o n a t h . L a n g k a h l e p a s d i l a k u k a n t a n p a mengerahkan tenaga dan merupakan penurunan kecepatan untuk melaksanakan tahapan jalan. Jarak tempuh yang dilakukan untuk laric e p a t s e j a u h 6 0 m e t er dimu la i da n ga r is . Istirahat aktif yang dilakukan setelah ber gerak bertujuanuntuk memulihkan kondisi tubuh dan membantu dalam prosespenguraian kembali asam laktat yang terbentuk pada saat latihan. S e j a l a n denga n it u. selanjutnya adalah gerakan langkah lepas danj a l a n d a l a m s a t u a n j a r a k y a n g s a ma . ma k a p a d a t a h a p a n i n i k a k i h a r u s m e n o l a k k u a t p a d a b i d a n g t u m p u d i s e n t a i d e n g a n i n e k u e n s i a y u n a n langkah kaki secepat mungkin sesuai dengan panjang tungkai. 1 9 8 3 ) . Indikasiistirahat aktif atau istirahat tak penuh menurut Jonath. Setelah melalui tahapan lari peland a n l a r i l a n g k a h l e b a r d i l a k u k a n .memer lukan tenaga yang lebih besar dibandingkan lari pelan. yang berarti ener gi berikutnya akan berkurang.

(b) intensitas kerja 100 % (maksimal).Singkatnya waktu pelaksanaan bagian lari cepat adalah untuk menampilkan kecepatan maksimal tanpa mengakibatkan kelelahan. (4) perbandingan waktu ker ja dan waktuistirahat = 1 : 5 s. Setelah melakukan laric e p a t d i l a n j u t k a n d e n g a n g er a k a n l a n g k a h l ep a s s a m p a i g er a k l a j u k e depan berkurang dan berhenti. VOL. Lari cepat dan gariss a mp a i g a r i s 6 0 m e t e r d i l a k u k a n d e n g a n start berdiri sehingga dapatm e n g e m b a n g k a n d a n m e n i n g k a t k a n k e c e p a t a n s a mp a i p a d a k ea d a a n maksimal. atau benda diluar tubuh yang digunakan dalam aktifitas olahragatersebut.3. Gruben dan Johnson (1980) mengemukakan bahwa daya ledak adalahhasil usaha dalam satuan unit waktu.p r i n s i p p e l a k s a n a a n l a t i h a n l a r i c e p a t b er k e n a a n d e n g a n p e n i n g k a t a n d a n p e n g e m b a n g a n k e c e p a t a n a d a l a h : ( a ) r e n t a n g w a k t u kerja antara 5-15 detik. 1980).d 1 : 10 (5) jumlah ulangan 5-15 kali (Pyke.kaki belum dapat melakukan frekuensi ayunan yang cepat. yang dilakukan ketika kontraksi ototmemindahkan benda pada ruang atau jarak tententu. 1987).M et o d e p er c e p a t a n l a r i c ep a t m e n u n t u t t u n g k a i d a p a t b er g er a k secepat mungkin sehingga memindahkan tubuh ke jarak 60 meter. Jonath. diper lukan adanya ener gi mekanik yang diper oleh sebagai hasil proses pembentukan ener gi melalui proseskimia dalam tubuh. K i r k e n d a l l . Harre(1982) mengemukakan bahwa daya ledak adalah kemampuan mengatasihambatan dalam Kecepatan kontraksi otot yang tinggi.start . (3) rentang JURNAL IPTEK OLAHRAGA. Haagdan Krampel. September 2005: 143-159 waktu pemulihan 1±2 menit.Istirahat yang lama dapat mentoler ir agar tetap pulih pada pelaksanaanset ber ikutnya.F o x d a n M a t h e w s ( 1 9 8 1 ) m e n y a t a k a n b a h w a d a y a l e d a k a d a l a h b es a r n y a u s a h a y a n g d i l a k u k a n d a l a m s a t u s a t u a n w a k t u . Setelahm e l a m p a u i j a r a k t er s eb u t a k a n t er b e n t u k k e c e p a t a n m a k s i ma l d a l a mberlari. Pada awal jarak tempuh sesudah garis start sekitar 20 meter. Lari dengan pola demikian melatihperiode percepatan positif dalam tahapan berlari 100 meter (Jonath. Radcliffe dan Fanentinos(1986) menyatakan bahwa kelompok otot tungkai merupakan daya gerak utama dalam cabang olahraga yang melibatkan gerakan kaki. tetapi masihberada dalam proses menolak dan membangun kecepatan berlari.P r i n s i p .7. Haag dan Krampel (1987) menyebutnya denganistirahat penuh. Wilmore dan Costill( 1 9 8 8 ) m e n y a t a k a n b a h w a d a y a l e d a k a d a l a h h a s i l d a n t e n a g a d a n kecepatan dan hal tersebut lebih penting daripada unsur kekuatan.Untuk dapat melakukan gerak. misalnya raket dalam tennis dan pemukul dalam softball. DAYA LEDAK Dalam nomor lari 100 meter. tungkai merupakan alat gerak utamau n t u k m e n u n j a n g da la m usa ha me minda hka n tu bu h mu la i da n start sampai finish dalam waktu sesingkat mungkin. Terjadinya gerakan disebabkan berkontraksinya otota t a u s e k e l o m p o k o t o t d a l a m m e n g a t a s i h a mb a t a n a t a u b eb a n .Dick (1978) mengemukakan bahwa daya ledak merupakan . Keduat u n g k a i b er g a n t i a n m e l a n g k a h d a l a m m e n u n j a n g d a n m e n g g er a k k a n t u b u h p a d a p e r c e p a t a n y a n g b e r l a n g s u n g d a l a m w a k t u y a n g r e l a t i f singkat. B e b a n tersebut dapat berupa berat tubuh sendiri seperti halnya dalam lari 100meter.Secara mekanis pengembangan Kecepatan berlari dalam 60 meter menuntut adanya perubahan gerak yang meningkat dan keadaan diamsampai pada kecepatan maksimal. No. yang ditandai dengan menurunnya denyut nadi sampaihampir tenang. Langkah lepas dilakukan dalam jarak 20meter Kemudian kembali ke garis untuk memulai set berikutnya setelahmencapai rentang waktu istirahat yang diisyaratkan.

p e l e m p a r .7. t er u t a ma p a d a c a b a n g . kedua metode latihan tersebut memperlihatkan JURNAL IPTEK OLAHRAGA. yang ter diri dan(a) kemampuan daya ledak otot tungkai kuat dan (b) kemampuan dayaledak otot tungkai lemah.D i l i h a t d a n p e n g e m b a n g a n s u mb er e n e r g i y a n g d i k er a h k a n p a d a saat aktifitas dilakukan.Berpijak dan pendapat di atas maka dapat dinyatakan bahwa unsur daya ledak merupakan unsur yang amat menentukan dalam penampilano l a h r a g a . 1985). Hal tersebut menyatakan bahwa kedua metode tersebutsama-sama mempunyai pengaruh untuk digunakan dalam meningkatkankecepatan pada nomor lari 100 meter. Perbedaan yang ada akan mempengaruhi padaunsur daya tahan an-aerobik dalam pengembangan kecepatan dan dayatahan aerobik. Penelitian ini dilaksanakan di Fakultas Ilmu KeolahragaanUniversitas Negeri Jakarta dengan subjek 40 orang mahasiswa semester Iyang terbagi menjadi empat kelompok Variabel bebas yang dimanipulasi dalam penelitian ini adalahmetode latihan. September 2005: 143-159 p er b e d a a n y a n g d a p a t t er l i h a t p a d a t e o r i y a n g d i k e m u k a k a n o l e h F o x (1984). METODE Penelitian ini menggunakan metode eksper imen dengan rancanganfaktorial 2X2. VOL. pelari atau perenang. pelompat.3.unsur y a n g a ma t p e n t i n g u n t u k n o m o r .Daya ledak setiap orang dapat dibentuk dengan dominan berasal dankekuatan (strength doininated) a t a u d o m i n a n b er a s a l d a n k e c e p a t a n (speed dominated) (Kreighbaum dan Barthels.c a b a n g o l a h r a g a y a n g m e n g e r a h k a n tenaga secara cepat. yang diukur dengan kecepatan dalam menempuh jarak 100 meter. Contoh daya leda Metode Latihan Lari Cepat 100 Meter (Taufik Yudi Mulyanto) yang dominan dan unsur kekuatan adalah daya ledak yang dimiliki olehpara pengangkat besi (lifter). Perbedaan pengembangan energi tersebut terletak pada gabungansistem asam laktat (LA) dan sistem oksigen (0 2 ) sebesar 1 persen (metodel a t i h a n p er c ep a t a n l a r i c e p a t s eb e s a r 5 % . Pengujian hipotesis kedua . Hasil pengujian hipotesis pertama menyatakan bahwa metodelatihan percepatan lari cepat dan metode latihan lari cepat tidak member ikan pengaruh yang berbeda terhadap peningkatan hasil belajar lari 100 meter. l a r i g a w a n g . nomornomor lompat dan lempar pada cabang olahraga atletik. m e t o d e l a t i h a n l a r i c ep a t sebesar 6% serta pengembangan energi pada sistem Oksigen sebesar 1%(Metode Latihan Percepatan Lari Cepat sebesar 5% dan Metode LatihanLari Cepat sebesar 4%). yang terdiri dari: (a) metode latihan percepatan lari cepatdan (b) metode latihan lari cepat. dan daya ledak yang berasal dan kecepatana d a l a h d a y a l e d a k y a n g d i m i l i k i o l e h p a r a p e n o l a k p e l u r u . No. Variabel bebas yang dikendali(atributif) adalah kemampuan daya ledak otot tungkai. Sedangkan variabel terikat adalah hasil belajar lari 100 meter.n o m o r y a n g l a r i c ep a t .

Kemampuan daya ledak merupakan gabungan antara faktor kekuatan otot tungkai dan kecepatan melakukan kontraksi sehingga dapatm e n g h a s i l k a n k e ma m p u a n m e m i n d a h k a n / m er u b a h p o s i s i t u b u h p a d a k ea d a a n y a n g d i i n g i n k a n . Dengan demikian potensikemampuan daya ledak otot tungkai dipengaruhi oleh kualitas otot danbobot berat tubuh seseorang. September 2005: 143-159 . Tenutamad a l a m b a g i a n l a r i c ep a t .Metode latihan lari cepat pada kemampuan daya ledak otot tungkaikuat tidak member ikan pengaruh yang berbeda dengan metode latihanpercepatan lari cepat pada kemampuan daya ledak otot tungkai lemahterhadap hasil belajar lari 100 meter.Metode latihan percepatan lari cepat pada kemampuan daya ledak otot tungkai kuat member ikan pengaruh yang lebih baik ter hadap hasilbelajar lari 100 meter daripada metode latihan lari cepat padakemampuan daya ledak otot tungkai lemah. kemampuandaya ledak otot tungkai kuat member ikan pengaruh yang berbeda jikadibandingkan dengan kemampuan daya ledak otot tungkai lemahterhadap hasil belajar lari 100 meter.7.Dalam satu set pengulangan latihan dalam metode latihanpercepatan lari cepat menempuh lintasan lebih panjang jika dibandingkand e n g a n s a t u s et p e n g u l a n g a n l a t i h a n d a l a m m et o d e l a t i h a n l a r i c e p a t . k e l o m p o k o t o t t u n g k a i d i t u n t u t u n t u k d a p a t mengerahkan segenap kemampuannya agar dapat memindahkan tubuhpada titik yang diharuskan dalam waktu sesingkat mungkin. Daya ledak otot tungkai dipengaruhi olehkekuatan dan kecepatan kontraksi senta adanya ATP dalam kandunganglikogen dalam otot.D e n g a n a d a n y a i n t er a k s i a n t a r a m et o d e l a t i h a n d a n k e m a m p u a n d a y a l e d a k o t o t t u n g k a i . D e n g a n m e l i h a t a d a n y a t i g a f a k t o r y a n g mempengaruhi kemampuan daya ledak otot tungkai (kekuatan.menunjukkan bahwa tanpamemper hatikan penggunaan kedua bentuk metode latihan. No. k e m a m p u a n d a y a ledak otot tungkai kuat memberikan pengaruh yang lebih baik daripadakemampuan daya ledak otot tungkai lemah terhadap hasil belajar lari 100meter. ma k a t i d a k s e l a l u d i k a t a k a n b a h w a y a n g m e m i l i k i k e m a m p u a n d a y a l e d a k o t o t t u n g k a i a d a l a h y a n g m e m i l i k i l i n g k a r tungkai (tungkai atas dan betis) yang besar. VOL. kecepatand a n b er a t t u b u h ) . P a n j a n g l i n t a s a n y a n g d i t e m p u h d a l a m s et i a p s et d i l a k u k a n d e n g a n Metode Latihan Lari Cepat 100 Meter (Taufik Yudi Mulyanto) m e n g e r a h k a n t e n a g a y a n g s e b a g i a n b e s a r b er a s a l d a n k e l o m p o k o t o t tungkai sebagai anggota tubuh yang menjadi tumpuan utama. Penguian hipotesis ketiga memperlihatkan adanya interaksi antarametode latihan peningkatan hasil belajar lari 100 meter dengankemampuan daya ledak otot tungkai. Hal ini menunjukkan bahwa variasimetode latihan akan member ikan hasil yang berbeda jika kemampuand a y a l e d a k o t o t t u n g k a i ( k u a t d a n l e m a h ) m er u p a k a n f a k t o n y a n g diperhitungkan. Pada daya ledak otot tungkai yang kuatmemungkinkan tersedianya energi yang lebih besar untuk dipengunakandalam aktifitas yang lebih besar volume latihannya. Makin besar volumelatihan dalam intensitas tinggi makin memungkinkan tubuh beradaptasitenhadap beban latihan dan makin besar pengaruhnya terhadap kecepatanbergerak. Kemampuan daya ledak otot tungkai yangkuat akan menghasilkan kemampuan memindahkan atau merubah posisitubuh ke tempat lain dalam waktu yang lebih cepat. Kemampuan dayaledak otot tungkai akan menggambarkan hasil yang dicapai untuk memindahkan/merubah posisi tubuh dalam dimensi satuan panjang yangdiinginkan.D e n g a n m e t o d e l a t i h a n p er c ep a t a n l a r i c ep a t .3. Bila usahatersebut dikaitkan dengan unsur waktu maka perpaduan keduanyamerupakan unsur kemampuan daya ledak otot tungkai.K e ma m p u a n d a y a l e d a k o t o t t u n g k a i k u a t d a n k e ma m p u a n d a y a JURNAL IPTEK OLAHRAGA. p e n g u j i a n h i p o t e s i s k e t i g a m e m p e r l i h a t k a n bahwa metode latihan percepatan lari cepat member ikan pengaruh yanglebih baik terhadap hasil belajar lari 100 meter jika dibandingkan denganm e t o d e l a t i h a n l a r i c e p a t p a d a k e l o m p o k y a n g m e m i l i k i k e ma m p u a n daya ledak otot tungkai kuat.

l e d a k o t o t t u n g k a i l e ma h t i d a k m e m b er i k a n p e n g a r u h y a n g b er b e d a terhadap hasil belajar lari 100 meter pada metode latihan lari cepat. T a n p a mempertimbangkan bentuk metode latihan yang digunakan. KESIMPULAN Berdasarkan uraian yang dikemukakan pada kenangka berpikir danhasil pengujian hipotesis.Ter dapat perbedaan pengaruh antara kemampuan daya ledak otottungkai kuat dengan kemampuan daya ledak otot tungkai lemah secarak es e l u r u h a n t er h a d a p h a s i l b e l a j a r l a r i 1 0 0 m e t er . kesimpulan yang dapat ditarik dalam penelitianini adalah:Tidak ada perbedaan pengaruh antara metode latihan percepatan laricepat dengan metode latihan lari cepat secara keseluruhan terhadap hasilbelajar lari 100 meter.T er d a p a t i n t e n a k s i a n t a r a m e t o d e l a t i h a n d a n k e m a m p u a n d a y a ledak otot tungkai terhadap hasil belajar lari 100 meter . metode latihan percepatanl a r i c e p a t t i d a k m e m b er i k a n p e n g a r u h y a n g l eb i h b a i k d i b a n d i n g k a n metode latihan lari cepat.Pada kemampuan daya ledak otot tungkai lemah. Tanpa mempertimbangkan kemampuan daya ledak otot tungkai mahasiswa yang kuat dan lemah. Dengan demikian kedua metode latihantersebut memberikan pengaruh yang sama bila dilaksanakan tanpamelihat karaktenistik daya ledak otot tungkai. metode latihan laricepat member ikan pengaruh yang lebih baik terhadap hasil belajar lari100 meter daripada metode latihan percepatan lari cepat. kemampuand a y a l e d a k o t o t t u n g k a i k u a t m e m b er i k a n p e n g a r u h y a n g l eb i h b a i k dibandingkan kemampuan daya ledak otot tungkai lemah.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful