SYAIR PESANAN IBU

Dengarlah anak ibu berpesan, Lengkapkan diri dengan pelajaran, Hanyalah itu jadi bekalan, Untuk hidup di masa depan.

Syaitan menggoda bertambah gundah, Jangan mengambil jalan yang mudah, Jangan sekali mencuba dadah, Kalau terjerat sesal tak sudah.

Ilmu itu pelindung diri, Seperti kebun berpagar duri, Seperti sinar intan baiduri, Itulah tanda orang jauhari.

Jika masa sudah terbuang, Perginya tidak akan berulang, Di hari tua sesal mendatang, Mengingatkan waktu yang telah hilang.

Hidupmu kini di masa remaja, Bagaikan permata amat berharga, Jangan jatuh ke lembah hina, Nanti menyesal tidak berguna

Dunia bagai lautan dalam, Gelombang besar karangnya tajam, Di situ banyak kapal tenggelam, Ramailah insan yang telah karam.

Kalau hidup terasa susah, Sering berhadapan dengan masalah, Hadapi dengan hati yang tabah, Jangan cepat rasa gelisah.

Ingatlah wahai anakku sayang, Tanah indah pusaka moyang, Jangan terlepas ke tangan orang, Sedangkan kita miskin terbuang.

: Ibu menasihati anaknya supaya menjaga akhlak di usia remaja dan tidak terjebak ke lembah kehinaan. : Ibu mengingatkan anaknya tentang kelebihan ilmu. : Ibu melarang anaknya supaya tidak mengambil jalan mudah untuk menyelesaikan masalah dengan mengambil dadah. : Ibu berpesan agar anaknya dapat menghadapi segala kesukaran dan tidak terpedaya dengan godaan syaitan dengan hati yang tabah dan sabar. kehidupan rakyat tidak akan terjamin. Kehidupan waktu remaja penuh dengan dugaan dan cabaran. : Ibu mengingatkan anaknya supaya menggunakan masa dengan baik kerana masa yang berlalu tidak akan kembali. : Ibu berpesan supaya anaknya berhati-hati mengharungi menempuh cabaran dalam hidup yang tertedah kepada pelbagai bahaya dan kemungkinan. Ilmu diibaratkan seperti kebun yang perlu dijaga dengan baik. : Ibu mengingatkan supaya menjaga dan mencintai tanah air agar tidak terlepas ke tangan orang lain. Dengan ilmu. kehidupan manusia akan menjadi lebih bermakna dan berjaya. Ilmu boleh menjadi pelindung diri dan sebagai tanda orang yang bijaksana. Rangkap 2 Rangkap 3 Rangkap 4 Rangkap 5 Rangkap 6 Rangkap 7 Rangkap 8 .Maksud Rangkap 1 : Ibu memesan kepada anaknya supaya belajar bersungguh-sungguh. Orang yang tidak menghargainya akan menyesal ketika tua nanti. Jika negara dijajah.

4. ibu bertanggungjawab memberi pesanan dengan tujuan mendidik dan memberi panduan yang berguna kepada mereka supaya tidak kecundang dalam mengharungi kehidupan dunia yang penuh cabaran. Bentuk y y y y 4 baris dalam 1 rangkap Rima akhir aaaa 4 hingga 5 patah perkataan dalam 1 baris 8 hingga 11 suku kata dalam 1 baris . y Remaja selalu terjebak dengan permasalahan najis dadah iaitu musuh utama remaja. Kepentingan ilmu pengetahuan dalam hidup. Persoalan 1. y Orang yang berilmu akan berjaya dalam kehidupan. y Sesiapa yang bijak mengurus masa dengan baik akan berjaya dan tidak akan menyesal di kemudian hari. Para remaja harus bertanggungjawab untuk mempertahankan kedaulatan negara. Membuang masa amat merugikan diri sendiri. Sebagai ibu yang terlebih dahulu merasa pahit maung kehidupan.Tema Syair ini bertemakan nasihat berguna daripada seorang ibu kepada anak yang dikasihinya. 3. Jangan mengambil jalan mudah untuk menyelesaikan masalah dengan mengambil dadah. y Perasaan cinta akan tanah air perlu ada dalam jiwa anak remaja. Kepentingan masa dalam kehidupan. 2. Semangat patriotik. Kehidupan remaja yang penuh dengan dugaan dan cabaran. Orang yang mendapat pendidikan yang secukupnya akan dapat menempuhi pelbagai cabaran dalam kehidupan.

Gaya Bahasa y y y y y y y Simile o Rangkap 2 dan 3 o Seperti kebun berpagar duri o Seperti sinar intan baiduri o Bagaikan permata amat berharga Anafora o Rangkap 5 o Jangan mengambil jalan yang mudah Jangan sekali mencuba dadah Metafora o Rangkap 2 o Ilmu itu pelindung diri Inversi o Rangkap 6 dan 7 o Di hari tua sesal mendatang o Di situ banyak kapal tenggelam o Ramailah insan yang telah karam Sinkof o Rangkap 5 dan 8 o Kalau terjerat sesal tak sudah o Ingatlah wahai anakku sayang Asonansi o Ingatlah wahai anakku sayang o Ilmu itu pelindung diri o Seperti kebun berpagar duri o Untuk hidup di masa depan Aiterasi o Hidupmu kini di masa remaja o Mengingatkan waktu yang telah hilang o Nanti menyesal tidak berguna o Sedangkan kita miskin terbuang .

Kita mestilah menghargai masa. Oleh itu kita perlu sabar dalam menerima dugaan tersebut. 4. 2. y Menuntut ilmu perlu rajin dan tidak mengenal jemu. Dengan sikap ini kita akan Berjaya menjadi manusia yang berilmu. Pengajaran 1. Berhemah tinggi y Akhlak mulia yang dipupuk semasa usia muda lagi akan menjadi benteng kepada seseorang individu daripada terjebak dalam perlakuan tidak bermoral seperti menghisap dadah. y Negara kita merupakan satu-satunya harta yang tidak ternilai harganya. 4. Generasi muda perlu sedar akan peranan mereka menjaga kedaulatan negara daripada sebarang bentuk penjajahan. . Kita hendaklah sentiasa gigih dalam menuntut ilmu. y Dalam kehidupan ini ada kalanya musibah atau perkara buruk berlaku. Kita perlu sabar dan tabah menempuh pelbagai dugaan hidup. Patriotik y Kita perlu belajar daripada sejarah silam. Kita mestilah mempertahankan negara daripada ancaman musuh atau penjajah. 2. Kesabaran dan ketabahan y Dalam menempuhi cabaran dsn dugaan dalam kehidupan sikap sabar dan tabah perlu ditanamkan dalam jiwa. Oleh itu perlu bagi kita supaya menghargai masa. 3. Kita mesti menjaga dan tidak membiarkan negara kita diambil oleh orang lain. supaya peristiwa lalu tidak berulang kembali. Masa yang lepas tidak akan kembali. kita hendakah menggunakan masa kepada perkara-perkara yang membawa manfaat kepada diri dan negara. y Semasa usia muda. Menghargai masa y Usia muda perlu digunakan sebaik mungkin. Kegigihan y Setiap orang perlu gigih dan tekun dalam menuntut ilmu. 3. 5.Nilai 1.