P. 1
MENUJU PEPERANGAN

MENUJU PEPERANGAN

|Views: 26|Likes:
Published by Samuel Wijaya

More info:

Published by: Samuel Wijaya on May 19, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/19/2011

pdf

text

original

MENUJU PEPERANGAN

Esensi yang hendak kita pelajari di bagian ini adalah mengenai peran para pemimpin rohani dan bapa-bapa rohani di dalam pertumbuhan, pergerakan dan peperangan rohani sebuah kelompok pergerakan rohani entahkan itu sebuah gereja, ministries atau kelompok yang lebih kecil.

Kebenaran VS Kefasikan
Yoel 3:9-14 (Yoel 3:9-14) Maklumkanlah hal ini di antara bangsa-bangsa: bersiaplah untuk peperangan, gerakkanlah para pahlawan; suruhlah semua prajurit tampil dan maju! Tempalah mata bajakmu menjadi pedang dan pisau-pisau pemangkasmu menjadi tombak; baiklah orang yang tidak berdaya berkata: "Aku ini pahlawan!" Bergeraklah dan datanglah, hai segala bangsa dari segenap penjuru, dan berkumpullah ke sana! Bawalah turun, ya TUHAN, pahlawan-pahlawan-Mu. Baiklah bangsa-bangsa bergerak dan maju ke lembah Yosafat, sebab di sana Aku akan duduk untuk menghakimi segala bangsa dari segenap penjuru. Ayunkanlah sabit, sebab sudah masak tuaian; marilah, iriklah, sebab sudah penuh tempat anggur; tempat-tempat pemerasan kelimpahan, sebab banyak kejahatan mereka. Banyak orang, banyak orang di lembah penentuan! Ya, sudah dekat hari TUHAN di lembah penentuan! Yoel 3:16-17 (Yoel 3:16-17) TUHAN mengaum dari Sion, dari Yerusalem Ia memperdengarkan suaraNya, dan langit dan bumi bergoncang. Tetapi TUHAN adalah tempat perlindungan bagi umat-Nya, dan benteng bagi orang Israel. "Maka kamu akan mengetahui bahwa Aku, TUHAN, adalah Allahmu, yang diam di Sion, gunung-Ku yang kudus. Dan Yerusalem akan menjadi kudus, dan orang-orang luar tidak akan melintasinya lagi.

Kita sedang memasuki suatu masa yang besar di akhir zaman ini, yaitu: 1. Masa-masa kita menjelang kepada kegerakan besar atau revival. 2. Masa keemasan keduniawian dan kefasikan. 3. Pada saat yang bersamaan ini kita juga sedang berada di dalam masa pemulihan dan pemurnian bagi gereja Tuhan. Bagaimana kita akan meresponi segala keadaan ini? Apa peran gereja Tuhan bagi dunia dan jemaat bagi lahirnya kegerakan besar yang akan datang ini?

Masa penyiapan umat Tuhan dan melahirkan pasukan terlatih di rumah kita sendiri ± Kejadian 14:14.
Yoel 3:9-10 y Bersiaplah untuk peperangan

y y

Gerakkanlah para pahlawan Perintahkanlah semua prajurit tampil dan maju

Artinya: Tugas para pemimpin rohani dimulai: Berjaga-jaga untuk situasi-situasi besar di depan kita Ibrani 13:17a, KPR 20:28, Amsal 27:23, karena tanpa memikul kewajiban ini kita tidak akan pernah bisa mempersiapkan peperangan (karena kita tidak berjaga-jaga atas diri dan gembalaan kita), tidak dapat menggerakkan para pahlawan (karena kita tidak mengenali gembalaan kita), tidak bisa memerintahkan para prajurit maju (karena kita tidak tahu keadaan dan kesiapan diri dan gembalaan kita). Berjaga-jaga atas umat Tuhan: (Ibrani 13:17) Taatilah pemimpin-pemimpinmu dan tunduklah kepada mereka, sebab mereka berjaga-jaga atas jiwamu, sebagai orang-orang yang harus bertanggung jawab atasnya... Jadi para pemimpin rohani harus mengambil posisi ini untuk selalu siap dan berjaga-jaga bagi persiapan peperangan dan siap-siap selalu untuk melindungi jika terjadi atau akan terjadi serangan musuh di sini fungsi dari pemimpin rohani lebih bersifat semacam radar bagi anak-anaknya atau orang-orang yang dipimpinnya terhadap serangan keduniawian, hedonisme, kefasikan bahkan serangan fisik.

Jaga diri dan seluruh kawanan dalam penggembalaan: (KPR 20:28) Karena itu jagalah dirimu dan jagalah seluruh kawanan, karena kamulah yang ditetapkan Roh Kudus menjadi penilik untuk menggembalakan jemaat Allah yang diperoleh-Nya dengan darah Anak-Nya sendiri... berjaga-jaga atas kawanan itu agar tahu yang mana yang sudah siap dan mana yang belum siap. Kenali dan perhatikan keadaan gembalaanmu: (Amsal 27:23) Kenallah baik-baik keadaan kambing dombamu, perhatikanlah kawanan hewanmu... berjaga-jaga agar mengetahui ke mana atau akan ke mana arah pergerakan kawanan itu, serta bertanggung jawab dan kewajiban untuk mengawasi lebih-kurang, benar-salah dari arah kawanan itu.

y y

Tempa mata bajakmu menjadi pedang Tempa pisau pemangkas menjadi tombak

Artinya: Ini waktunya bagi kita untuk menyiapkan dan memperlengkapi gereja Tuhan dengan persenjataan, dari hal-hal sederhana diubah menjadi luar biasa generasi muda menjadi senjatasenjata yang dahsyat Mazmur 127:3-5, sehingga jangan sampai terulang lagi kejadian di dalam 1Samuel 13:19-22. Siapkan anak-anak panah: (Mazmur 127:3-5) Sesungguhnya, anak-anak lelaki adalah milik pusaka dari pada TUHAN, dan buah kandungan adalah suatu upah. Seperti anakanak panah di tangan pahlawan, demikianlah anak-anak pada masa muda. Berbahagialah orang yang telah membuat penuh tabung panahnya dengan semuanya itu. Ia tidak akan mendapat malu, apabila ia berbicara dengan musuh-musuh di pintu gerbang. Di bagian ini setiap pribadi memiliki kewajiban untuk masuk di dalam pelatihan rohani da praktek di lapangan dengan berbagai bentuk cara dan berjalannya sebuah pergerakan di masa depan. Karena segala sumber ini seringkali ditemukan dan dikembangkan dari peralatan yang sederhana yang harus diubah menjadi senjata yang luar biasa di hadapan Tuhan, karena diperlengkapi dengan kuasa Allah

sendiri. Dan yang kita persiapkan sebenarnya adalah infrastrukturnya, bahkan para pemimpin rohani sekalipun adalah bagian dari infrastruktur yang harus dipersiapkan, agar proses transformasi peralatan-peralatan yang sederhana dapat berjalan dengan baik dan tepat pada waktu yang direncanakan Tuhan sendiri. Salah satu alat sederhana yang memiliki potensi ditransformasi menjadi peralatan dan senjata yang luar biasa adalah anak-anak muda. Maka GEREJA TUHAN BERSIAPLAH!!! Kita para pemimpin rohani adalah pahlawan-pahlawan Tuhan yang akan melenturkan busur kita meluncurkan senjata ilahi yang luar biasa ini, apakah kita sendiri telah siap dengan upgrade Tuhan. Para pahlawan yang sudah memiliki teknologi lanjut yang akan memiliki kemampuan meluncurkan anak-anak panah ilahi, mari kita kembangkan diri kita dan dengan itu pula kita isi penuh tabung panah ilahi dengan anak-anak panah ilahi yang luar biasa untuk peperangan yang akan datang. Maka kita tidak akan mendapat malu saat kita berbicara dengan musuh di pintu gerbang yang memiliki arti bahwa kita tidak akan mendapat malu bahkan kita akan bersukacita karena kita selalu memperoleh kemenangan saat kita mengalahkan dan menghancurkan musuh di pintu-pintu gerbang mereka sendiri, kita bergerak secara offensive dan bukan defensive. Lahirkan sebanyak mungkin pandai besi: (1Samuel 13:19-22) Seorang tukang besi tidak terdapat di seluruh negeri Israel, sebab orang Filistin berkata: "Jangan-jangan orang Ibrani membuat pedang atau tombak." Jadi semua orang Israel harus pergi kepada orang Filistin untuk mengasah mata bajaknya, beliungnya, kapaknya atau aritnya masing-masing--adapun bayarannya ialah dua pertiga syikal untuk mata bajak dan beliung, dan sepertiga syikal untuk mengasah kapak dan untuk memasang kusa-sehingga pada hari pertempuran itu sebilah pedang atau lembingpun tidak terdapat pada seluruh rakyat yang ada bersama Saul dan Yonatan. Tetapi Saul dan Yonatan, anaknya itu, masih mempunyainya. Jangan sempai terjadi hal-hal seperti ayat yang baru kita baca di atas, karena hal ini adalah sesuatu yang fatal bagi kita, pergerakan kita dan gereja Tuhan.

y

Latihlah orang-orang lemah menjadi pahlawan

Artinya: jangan bersikap egois, segera siapkan generasi baru dan suksesor, ubah wajah generasi dan menyiapkan umat yang layak bagi Tuhan Lukas 1:16-17, Kejadian 14:14. Dari anak-anak menjadi revivalist: (Lukas 1:15-17) Sebab ia akan besar di hadapan Tuhan dan ia tidak akan minum anggur atau minuman keras dan ia akan penuh dengan Roh Kudus mulai dari rahim ibunya; ia akan membuat banyak orang Israel berbalik kepada Tuhan, Allah mereka, dan ia akan berjalan mendahului Tuhan dalam roh dan kuasa Elia untuk membuat hati bapa-bapa berbalik kepada anak-anaknya dan hati orang-orang durhaka kepada pikiran orang-orang benar dan dengan demikian menyiapkan bagi Tuhan suatu umat yang layak bagi-Nya." Lahirkan di rumahmu: (Kejadian 14:14) Ketika Abram mendengar, bahwa anak saudaranya tertawan, maka dikerahkannyalah orang-orangnya yang terlatih, yakni mereka yang lahir di rumahnya, tiga ratus delapan belas orang banyaknya, lalu mengejar musuh sampai ke Dan. Latih sebanyak mungkin orang sesuaikan dengan talenta masing-masing orang. Oleh karena itu kita harus cukup dekat dengan setiap anggota kawanan kita sehingga kita dapat mengarahkan mereka setepat mungkin.

Jangan pernah tertarik dengan tentara sewaaan atau bayaran, karena orang-orang upahan tidak akan pernah memiliki komitmen dan loyalitas, karena fokus mereka hanya upah dan uang dan untung belaka. Tetapi berbahagialah jika kita memiliki orang-orang yang dilahirkan di rumah kita sendiri, mereka pasti memiliki cinta, kasih dan penundukkan diri yang benar kepada para bapa-bapa rohani mereka, selain itu kualitas mereka terpantau sepenuhnya. Satu saat nanti mereka akan sadar bahwa seperti dahulu mereka dipersiapkan menjadi anak-anak panah ilahi dan revivalist yang luar biasa, maka suatu saat mereka pula yang akan berperan besar untuk mempersiapkan umat Tuhan.

Masa bergerak menuju medan peperangan
Yoel 3:11-12 1. Medan peperangan: y Lembah Yosafat tempat menyerah total kepada kehendak dan anugerah Allah. y Lembah Penghakiman tempat kebenaran dinyatakan dan ketidakbenaran dihukum. y Lembah Penentuan tempat masa depan kita ditentukan.

2. Bergerak menuju garis depan peperangan Ini adalah posisi yang jelas berbeda yang tidak dapat dikompromikan dan siap untuk dikonfrontasikan. Di posisi ini sudah sangat jelas kebenaran melawan kefasikan. Kebenaran orang benar adalah keadaan dan gaya hidup yang radikal di dalam kebenaran Firman Tuhan Amsal 12:3. Orang benar hidupnya pasti radikal: (Amsal 12:3 The Message) You can't find firm footing in a swamp, but life rooted in God stands firm. Kata-kata orang benar di dalam Amplified Bible dituliskan the [uncompromisingly] righteous , ini menunjukkan sikap dan posisi kita harus tepat pada kebenaran Tuhan sendiri tanpa kompromi sedikitpun dengan ketidakbenaran dunia.

3. Siapa saja yang bergerak menuju ke medan peperangan? Umat Tuhan dan Israel akan maju: (Yoel 3:16b) ... Tetapi TUHAN adalah tempat perlindungan bagi umat-Nya, dan benteng bagi orang Israel. Sangat jelas di sini bahwa kita akan maju ke medan peperangan dan umat yang mengenal Allahnya akan tetap kuat dan akan bertindak, Daniel 11:32b. Hanya orang-orang yang mengenal Allah yang memiliki iman yang kuat dan solid tak tergoyahkan sama sekali, walau apapun keadaannya. Orangorang seperti inilah yang akan maju dan memenangkan peperangan, karena mereka tahu dengan pasti bahwa Tuhan ikut serta dalam peperangan mereka dan tidak akan kekalahan sama sekali. Pasti memenangkan peperangan dan menghabiskan musuh: (Dan 11:32b ASV) ... but the people that know their God shall be strong, and do exploits. Kata-kata exploits di atas memiliki pengertian kita akan balik mengeksploitasi, menjarah dan menghabiskan musuh-musuh kita.

Peperangan terjadi dan selalu akan ada kemenangan dan penumpahan darah
Yoel 3:13 1. Hai orang benar, ayunkan sabitmu dan iriklah Artinya: Pisahkan kebenaran dari kefasikan Matius 13:30. Jika peperangan sudah terjadi perhatikan bahwa kita pasti akan menang dan menuai kemenangan tetapi di dalam setiap tuaian itu harus kita pisahkan mana yang membawa kebenaran dan yang tidak membawa kebenaran, sebab segala yang fasik tidak akan masuk ke dalam lumbung-lumbung Allah. Sekaranglah waktunya menyabit dan memisahkan: (Matius 13:30) Biarkanlah keduanya tumbuh bersama sampai waktu menuai. Pada waktu itu aku akan berkata kepada para penuai: Kumpulkanlah dahulu lalang itu dan ikatlah berberkas-berkas untuk dibakar; kemudian kumpulkanlah gandum itu ke dalam lumbungku."

2. Hai orang benar, tempat pemerasan anggur kelimpahan Artinya: Kefasikan ditumpas habis Wahyu 19:15. Setelah kita pisahkan kefasikan dari kebenaran, maka kefasikan pasti akan dan harus ditumpas habis dan kilangan anggur murka Allah akan dipenuhi sampai melimpah dengan segala kefasikan manusia dan dibinasakan. Prinsip kebenaran tetaplah kebenaran tanpa kompromi sedikitpun. Segala bentuk kefasikan ditumpas: (Wahyu 19:15) Dan dari mulut-Nya keluarlah sebilah pedang tajam yang akan memukul segala bangsa. Dan Ia akan menggembalakan mereka dengan gada besi dan Ia akan memeras anggur dalam kilangan anggur, yaitu kegeraman murka Allah, Yang Mahakuasa.

Hasil-hasil yang dicapai pada tahun-tahun mendatang
Yoel 3:17 Kekudusan adalah sesuatu yang kudus: (Yoel 3:17) "Maka kamu akan mengetahui bahwa Aku, TUHAN, adalah Allahmu, yang diam di Sion, gunung-Ku yang kudus. Dan Yerusalem akan menjadi kudus, dan orang-orang luar tidak akan melintasinya lagi. Jika kita ingin melihat tahun-tahun kehidupan kita di masa yang akan datang luar biasa, jangan izinkan lagi pencemaran-pencemaran mencemari kehidupan kita. Karena Tuhan kita adalah Tuhan yang kudus dan Dia menghendaki kita untuk hidup di dalam pengudusan dengan Dia. Sehingga dunia tidak akan mempermalukan kita lagi. (Imamat 20:26) Kuduslah kamu bagi-Ku, sebab Aku ini, TUHAN, kudus dan Aku telah memisahkan kamu dari bangsa-bangsa lain, supaya kamu menjadi milik-Ku. (1Petrus 1:16) sebab ada tertulis: Kuduslah kamu, sebab Aku kudus.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->