P. 1
makalah LK II HMI

makalah LK II HMI

|Views: 1,905|Likes:
Published by megathink26

More info:

Categories:Types, Speeches
Published by: megathink26 on May 19, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/20/2013

pdf

text

original

Kehidupan Berbangsa dalam hegemoni neoliberalisme

BAB I PENDAHLUAN A. LATAR BELAKANG

Dinamika berbangsa dan bernegara di Indonesia selama satu dekade terakhir tampak mengalami banyak perubahan yang mendasar. Yang paling kasat mata adalah adanya peningkatan kebebasan berpendapat dan berpartisipasi dalam hampir semua aspek penting dari pengelolaan negara. Sebagian orang menyebutnya sebagai fenomena penguatan proses demokrasi. Proses ini pula yang antara lain diyakini bisa membawa perbaikan pada kehidupan ekonomi rakyat kebanyakan yang amat terpuruk akibat krisis. Namun sayangnya hal ini belum sepenuhnya terjadi, nyatanya perbaikan ekonomi tak kunjung terwujud seperti yang diharapkan. Misalnya kemiskinan di Indonesia yang tak kunjung juga ‘reda’, mengutip pernyataan Mansuour Fakih dalam buku terakhirnya “Bebas dari Neoliberalisme” Kemiskinan terjadi bukan semata-mata karena kebodohan, kemalasan, atau karena lemahnya sumberdaya manusia. Kita, menurut Mansour, “dimiskinkan” oleh sebuah kebijakan sistematik. Kebijakan yang membuat kita miskin itu adalah “Neoliberalisme”.

Neoliberalisme telah menjadi sebuah paham kolonialisme dan imperialisme modern yang semakin menancapkan kekuasaannya terhadap Negara-negara di dunia termasuk Indonesia. Hegemoni neoliberalisme terhadap Negara-negara berkembang ini telah menyingkirkan semua semua paham-paham ‘kecil’ yang lebih berpihak terhadap kesejahteraan golongan kecil menengah. Sebagaimana diketahui, dalam paham ekonomi pasar liberal, pasar diyakini memiliki kemampuan untuk mengurus dirinya sendiri. Karena pasar dapat mengurus dirinya sendiri, maka campur tangan negara dalam mengurus perekonomian tidak diperlukan sama sekali akibatnya para pengusaha atau golongan kelas atas akan mempunyai kendalai penuh terhadap perekonomian bangsa.

Mengenai hegemoni neoliberalisme ini perlu adanya sebuah kajian bersama untuk merumuskan apa sih ‘musuh’ kita sebenarnya ? untuk itu penulis akan memberikan sedikit
1

Kehidupan Berbangsa dalam hegemoni neoliberalisme

gambaran akan hal ini melalui maklaah yang penuis beri judul “Kehidupan Berbangsa dalam Hegemoni Neo Liberalisme”.

B. TUJUAN PENULISAN

Tujuan penulisan makalah ini untuk memenuhi persyaratan mengikuti Latihan Kader II (LK II) Himpunan Mahasiswa Islam (HMI). Selain itu tujuan penulisan makalah ini adalah sebagai berikut :

1) Sebagai bahan kajian bersama untul mengenal lebih jauh tentang neoliberalisme dan hegemoni yang dilakukannya 2) Memberikan sedikit gambaran bagaimana kehidupan berbangsa masyarakat Indonesia dalam hegemoni neoliberalisme. 3) Salah satu sumbangan Konsep pemikiran terhadap kemajuan perkembangan kehidupan berbangsa dalam menghadapi hegemoni neoliberalisme 4) Analisis dan kritik terhadap kebijakan neoliberalisme

2

Kehidupan Berbangsa dalam hegemoni neoliberalisme

BAB II LANDASAN TEORI

1. Teori Kritis dalam Hubungan Internasional Nilai teori kritis pertama kali muncul pada abad pencerahan melalui tulisan Kant dan Hegel. Kant dan Hegel mengeluarkan tulisan yang memuat tinjauan kritis seputar refleksi perkembangan sosial dan masyarakat saat itu. Masyarakat Eropa pada abad pencerahan merupakan hasil dari pergolakan melawan batasan-batasan gereja terhadap perkembangan ilmu (alam) saat itu yang dinilai menyalahi doktrin gereja. Selain itu, masyarakat Eropa berada dalam suatu kekacauan sosial dan politik karena distribusi power yang tidak simetris. Sehingga Kant beranggapan persoalan power tersebut akan teratasi apabila terdapat hukum (internasional) yang mengatur (Devetak, 2004: 146). Adapun karakteristik nilai-nilai teori kritis meliputi penjelasan yang bersifat “emancipatory“ atau menawarkan kebebasan berpikir dalam menafsirkan suatu peristiwa. Sebagaimana dijelaskan sebelumnya, bahwa teori kritis bertujuan untuk membuka segala kemungkinan penafsiran yang terbebas dari segala prasyarat-prasayarat utama yang terdapat dalam teori mainstream. Karakteristik ini berasal dari kebebasan berpikir oleh Kant dan Hegel. Kebebasan tersebut membuka peluang bahwa suatu teori hadir untuk kemudian dikritisi supaya perkembangannya bersifat berkelanjutan sebagaimana dialektika Hegel. Dialektika Hegel mengungkapkan bahwa suatu ide akan terus menerus berkembang tanpa henti. Yang menjadi ciri pertama, teori kritis ini banyak ditemukan dalam ranah ekonomi politik internasional pada era terjadinya Great Depression sebagai suatu simbol kegagalan kapitalisme dan liberalisasi ekonomi yang mendatangkan keterpurukan sistem ekonomi dan politik internasional. Saat itu banyak negara berlomba-lomba mencari pengganti tatanan ekonomi liberal sehingga beberapa negara kemudian menemukan alternatif yakni Marxisme sebagai suatu jawaban permasalahan ekonomi liberal yang cenderung menciptakan dua kelas yakni pemilik modal dan proletar. Negara-negara core menjadi semakin kaya dengan terus menerus mengeruk keuntungan negara-negara pinggiran

3

Kehidupan Berbangsa dalam hegemoni neoliberalisme

yang secara ekonomi terbelakang tapi kaya sumber daya alam. Eksploitasi kapital dan modal sehingga terpusat pada negara-negara inti inliah yang disinyalir mengakibatkan depresi ekonomi. Karakteristik kedua ialah menolak teori tradisional (mainstream) yang cenderung memisahkan antara pendekatan subjek dan objektif. Menurut teori kritis, tidak ada teori yang benar-benar bersifat objektif. Menurut teori kritis, penjelasan itu pada akhirnya tidak bersifat bebas nilai. Hal ini berasal dari kecenderungan teori mainstream dalam menolak jika teorinya mengandung nilainilai tertentu yang sudah pasti dipengaruhi oleh suatu kelompok individu dengan tujuan spesial. Sedangkan bebas nilai menurut teori kritis adalah, teori itu tidak bisa semata-mata dilepaskan dari subjeknya. Artinya, teori penjelasan terhadap suatu peristiwa mesti merupakan refleksi apa yang terjadi di masyarakatnya meliputi sosial, budaya, politik dan ideologinya. Karakteristik ketiga menyatakan meskipun teori kritis seolah tidak pernah melibatkan level internasional secara langsung, bukan berarti wacana internasional kemudian berada di luar perhatiannya. Kant secara jelas mengungkapkan bahwa apa yang terjadi di lingkup internasional adalah signifikasi luas terhadap pencapaian emansipasi universal (Devetak, 2004: 140). Terdapat dua pendekatan dalam memahami teori kritis sebagaimana yang ditulis oleh Robert Cox (1981), yakni pendekatan problem-solving dan pendekatan kritis. Pendekatan problem solving atau disebut pula pendekatan tradisional lebih memfokuskan pada solusi yang diperoleh melalui pemisahan subjek terhadap objek sehingga dihasilkan suatu solusi yang benar-benar objektif. Berlawanan dengan itu, pendekatan kritis memfokuskan pada solusi yang diperoleh melalui konsolidasi subjek dan objek karena menurutnya tidak ada solusi yang benar-benar objektif dan bebas nilai dari subjeknya, seperti masyarakat yang dipengaruhi oleh budaya sosial, politik, ekonomi bahkan ideologi yang melekat sebagai atribut natural society. Menurut pendekatan ini, teori hubungan internasioanl selalu disituasikan oleh pengaruh sosial, ekonomi, politik, dan ideologi (Devetak, 2004: 142). Kehadiran pendekatan ini adalah untuk menjelaskan yang sebelumnya luput dari evaluasi dan bila mungkin melakukan perubahan (transformation). 2. Karl Marx (Das Kapitalis) Karl Heinrich Marx (Trier, Jerman, 5 Mei 1818 – London, 14 Maret 1883) adalah seorang filsuf, pakar ekonomi politik dan teori kemasyarakatan dari Prusia. Walaupun Marx menulis
4

Kehidupan Berbangsa dalam hegemoni neoliberalisme

tentang banyak hal semasa hidupnya, ia paling terkenal atas analisisnya terhadap sejarah, terutama mengenai pertentangan kelas, yang dapat diringkas sebagai "Sejarah dari berbagai masyarakat hingga saat ini pada dasarnya adalah sejarah tentang pertentangan kelas", sebagaimana yang tertulis dalam kalimat pembuka dari Manifesto Komunis. Karl mark terlahir dari keluarga rabi yang relative liberal, Marx sering dijuluki sebagai bapak dari komunisme yang berasal dari kaum terpelajar dan politikus. Ia memperdebatkan bahwa analisis tentang kapitalisme miliknya membuktikan bahwa kontradiksi dari kapitalisme akan berakhir dan memberikan jalan untuk komunisme. Di lain tangan, Marx menulis bahwa kapitalisme akan berakhir karena aksi yang terorganisasi dari kelas kerja internasional. “Komunisme untuk kita bukanlah hubungan yang diciptakan oleh negara, tetapi merupakan cara ideal untuk keadaan negara pada saat ini. Hasil dari pergerakan ini kita yang akan mengatur dirinya sendiri secara otomatis. Komunisme adalah pergerakan yang akan menghilangkan keadaan yang ada pada saat ini. Dan hasil dari pergerakan ini menciptakan hasil dari yang lingkungan yang ada dari saat ini. – Ideologi JermanHubungan antara Marx dan Marxism adalah titik kontroversi. Marxism tetap berpengaruh dan kontroversial dalam bidang akademi dan politik sampai saat ini. Dalam bukunya Marx, Das Kapital (2006), penulis biografi Francis Wheen mengulangi penelitian David McLellan yang menyatakan bahwa sejak Marxisme tidak berhasil di Barat, hal tersebut tidak menjadikan Marxisme sebagai ideologi formal, namun hal tersebut tidak dihalangi oleh kontrol pemerintah untuk dipelajari 3. Gramsci Gramsci dipandang banyak pihak sebagai pemikir Marxis paling penting di abad ke-20, khususnya sebagai pemikir kunci dalam perkembangan Marxisme Barat. Ia menulis lebih dari 30 buku catatan dan 3000 halaman sejarah dan analisa selama dipenjara. Tulisan-tulisan ini, yang kemudian dikenal luas sebagai Buku Catatan Penjara (Prison Notebooks), berisi penelusuran Gramsci terhadap sejarah dan nasionalisme Italia, selain pemikiran mengenai teori Marxis, teori kritis dan teori pendidikan yang berkaitan dengan dirinya seperti:
5

Kehidupan Berbangsa dalam hegemoni neoliberalisme

Hegemoni Budaya sebagai cara untuk menjaga keberlangsungan negara kapitalis. Pentingnya pendidikan buruh populer untuk mendorong perkembangan intelektual dari kelas pekerja.

Pemisahan antara masyarakat politis (polisi, tentara, sistem legal, dsb) yang mendominasi secara langsung dan koersif, dan masyarakat sipil (keluarga, sistem pendidikan, serikat perdagangan, dsb) di mana kepemimpinan dikonstitusionalisasi melalui ideologi.

• • •

'Historisisme Absolut' Kritik determinisme ekonomi. Kritik materialisme filosofis.

6

Kehidupan Berbangsa dalam hegemoni neoliberalisme

BAB III KEHIDUPAN BERBANGSA DALAM HEGEMONI NEOLIBERALISME

A. PENGERTIAN KEHIDUPAN BERBANGSA, HEGEMONI DAN

NEOLIBERALISME

1. Pengertian Kehidupan Berbangsa

Kehidupan berbangsa yang penulis maksud dlam maklah ini adalah semua kegiatan atau komponen-komponen bangsa mulai dari perekonomian,social,budaya masyarakat sampai proses meraih kesejahteraan dan keadilan masyarakat. Dalam makalah ini penulis membagi kehidupan berbangsa di Indonesia dalam tiga bagian yakni : •

gaya hidup (life style) prilaku social Masyarakat paradigm berfikir

2. Pengertian Hegemoni

Istilah hegemoni berasal dari istilah yunani, hegeisthai (“to lead?). Konsep hegemoni banyak digunakan oleh sosiolog untuk menjelaskan fenomena terjadinya usaha
7

Kehidupan Berbangsa dalam hegemoni neoliberalisme

untuk mempertahankan kekuasaan oleh pihak penguasa. Penguasa disini memiliki arti luas, tidak hanya terbatas pada penguasa negara (pemerintah). Hegemoni bisa didefinisikan sebagai: dominasi oleh satu kelompok terhadap kelompok lainnya, dengan atau tanpa ancaman kekerasan, sehingga ide-ide yang didiktekan oleh kelompok dominan terhadap kelompok yang didominasi diterima sebagai sesuatu yang wajar (common sense).

Dalam hegemoni, kelompok yang mendominasi berhasil mempengaruhi kelompok yang didominasi untuk menerima nilai-nilai moral, politik, dan budaya dari kelompok dominan (the ruling party, kelompok yang berkuasa). Hegemoni diterima sebagai sesuatu yang wajar, sehingga ideologi kelompok dominan dapat menyebar dan dipraktekkan. Nilai-nilai dan ideologi hegemoni ini diperjuangkan dan dipertahankan oleh pihak dominan sedemikian sehingga pihak yang didominasi tetap diam dan taat terhadap kepemimpinan kelompok penguasa. Hegemoni bisa dilihat sebagai strategi untuk mempertahankan kekuasaan. Jika dilihat sebagai strategi, maka konsep hegemoni bukanlah strategi eksklusif milik penguasa. Maksudnya, kelompok manapun bisa menerapkan konsep hegemoni dan menjadi penguasa. Sebagai contoh hegemoni, adalah kekuasaan dolar amerika terhadap ekonomi global. Kebanyakan transaksi internasional dilakukan dengan dolar amerika. Pembentukan Hegemoni

Gramsci (1891-1937) merupakan tokoh yang terkenal dengan analisa hegemoninya. Analisa Gramsci merupakan usaha perbaikan terhadap konsep determinisme ekonomi dan dialektika sejarah Karl Marx (lihat Das Capital Marx). Dalam dialektika sejarah Marx, sistem kapitalisme akan menghasilkan kelas buruh dalam jumlah yang besar dan terjadi resesi ekonomi. Pada akhirnya, akan terjadi revolusi kaum buruh
8

Kehidupan Berbangsa dalam hegemoni neoliberalisme

(proletar) yang akan melahirkan sistem sosialisme. Dengan kata lain, kapitalisme akan melahirkan sosialisme. Namun, hal ini tidak terjadi. Gramsci mengeluarkan argumen bahwa kegagalan tersebut disebabkan oleh ideologi, nilai, kesadaran diri, dan organisasi kaum buruh tenggelam oleh hegemoni kaum penguasa (borjuis). Hegemoni ini terjadi melalui media massa, sekolah-sekolah, bahkan melalui khotbah atau dakwah kaum religius, yang melakukan indoktrinasi sehingga menimbulkan kesadaran baru bagi kaum buruh. Daripada melakukan revolusi, kaum buruh malah berpikir untuk meningkatkan statusnya ke kelas menengah, mampu mengikuti budaya populer, dan meniru perilaku atau gaya hidup kelas borjuis. Ini semua adalah ilusi yang diciptakan kaum penguasa agar kaum yang didominasi kehilangan ideologi serta jatidiri sebagai manusia merdeka. Agar kaum buruh dapat menciptakan hegemoninya, Gramsci memberikan 2 cara (Strinati, 1995), yaitu melalui “war of position?(perang posisi) dan “war of movement?(perang pergerakan). Perang posisi dilakukan dengan cara memperoleh dukungan melalui propaganda media massa, membangun aliansi strategis dengan barisan sakit hati, pendidikan pembebasan melalui sekolah-sekolah yang meningkatkan kesadaran diri dan sosial. Karakteristiknya:

 Perjuangan panjang  Mengutamakan perjuangan dalam system  Perjuangan diarahkan kepada dominasi budaya dan ideology Perang pergerakan dilakukan dengan serangan langsung(frontal), tentunya dengan dukungan massa. Perang pergerakan bisa dilakukan setelah perang posisi dilakukan, bisa juga tidak.

3. Pengertian Neoliberalisme

Neoliberalisme yang juga dikenal sebagai paham ekonomi neoliberal mengacu pada filosofi ekonomi-politik akhir-abad keduapuluhan, sebenarnya merupakan redefinisi dan
9

Kehidupan Berbangsa dalam hegemoni neoliberalisme

kelanjutan dari liberalisme klasik yang dipengaruhi oleh teori perekonomian neoklasik yang mengurangi atau menolak penghambatan oleh pemerintah dalam ekonomi domestik karena akan mengarah pada penciptaan Distorsi dan High Cost Economy yang kemudian akan berujung pada tindakan koruptif. Paham ini memfokuskan pada pasar bebas dan perdagangan bebas merobohkan hambatan untuk perdagangan internasional dan investasi agar semua negara bisa mendapatkan keuntungan dari meningkatkan standar hidup masyarakat atau rakyat sebuah negara dan modernisasi melalui peningkatan efisiensi perdagangan dan mengalirnya investasi.

Dalam kebijakan luar negeri, neoliberalisme erat kaitannya dengan pembukaan pasar luar negeri melalui cara-cara politis, menggunakan tekanan ekonomi, diplomasi, dan/atau intervensi militer. Pembukaan pasar yang merujuk pada perdagangan bebas.

B. SISTEM EKONOMI DI INDONESIA

Sejak Soeharto berkuasa sampai dengan pertengahan tahun 1997, perkembangan perekonomian Indonesia secara keseluruhan terlihat mengesankan. Secara umum, indikator makroekonomi menunjukkan perkembangan angka dan kondisi mutakhir yang sangat baik. Tidak ada pertanda yang membuat khawatir bagi banyak pihak, terutama bagi pemerintah dan otoritas moneter. Indikator makroekonomi yang dimaksud antara lain adalah: pertumbuhan ekonomi, angka inflasi, nilai tukar rupiah, cadangan devisa dan neraca pembayaran. Keadaan itu kemudian berubah secara drastis hanya dalam waktu setahun, mulai pertengahan tahun 1997 hingga tahun 1998. Perkembangan indikator makroekonomi berbalik arah, menjadi amat buruk. Nilai tukar rupiah merosot sangat tajam, pertumbuhan ekonomi menjadi negatif, inflasi sangat tinggi, neraca pembayaran mengalami defisit yang besar, serta cadangan devisa terkuras hampir habis. Semua pihak baru menjadi sadar bahwa telah terjadi krisis, krisis moneter sekaligus krisis ekonomi. Krisis yang terjadi memenuhi hampir semua kriteria atau ciri suatu krisis yang dikenal dalam wacana ekonomi. Peristiwa tersebut bisa dikatakan sebagai krisis nilai tukar, krisis perbankan, krisis moneter, ataupun
10

Kehidupan Berbangsa dalam hegemoni neoliberalisme

krisis ekonomi. Selain cakupannya yang sangat luas yang melanda hampir semua sektor ekonomi, kejadian dan kondisi buruk berlangsung dalam kurun waktu berkepanjangan. Setelah satu dekade berlalu, rangkaian peristiwa yang begitu dramatis tersebut tetap menyisakan suatu persoalan teoritis. Masih terdapat perbedaan pandangan mengenai penyebab utama dari krisis, terutama berkenaan dengan bobot dari masing-masing faktor yang diidentifikasi. Sebagai contoh, apakah goncangan eksternal, khususnya efek penularan dari krisis regional, yang menjadi faktor penyebab terpenting. Ataukah, soal lain yang lebih bersifat internal, yakni rapuhnya fundamental ekonomi. Jika keduanya dikedepankan secara bersama, maka perdebatan mengarah pada seberapa proporsi masing-masingnya. Kontroversi lain adalah mengenai upaya penanganan krisis yang tidak tepat. Mulai dari soal keterlambatan, kesalahan tindakan, sampai dengan biaya yang terlampau besar.

Kesepakatan umum hanya kepada hal yang telah jelas dengan sendirinya, yaitu urutan dan rangkaian peristiwa yang disebut krisis. Padahal, urutan peristiwa tidak selalu berarti kausalitas atau hubungan sebab akibat. Sementara itu, dinamika berikutnya pun berlangsung secara susul menyusul atau terjadi secara bersamaan. Depresiasi kurs rupiah terhadap dolar AS secara amat tajam, memulai krisis moneter yang terjadi tak lama kemudian. Suku bunga menjadi tinggi dan laju inflasi semakin tak terkendali, diiringi dengan defisit neraca pembayaran yang semakin besar. Krisis moneter diikuti oleh krisis perbankan, hanya dalam hitungan bulan, oleh karena industri perbankan tidak mampu menanggung kondisi moneter dan keuangan yang sedemikian berat. Secara simultan, dan dalam waktu yang amat singkat, krisis tersebut membuat sektor riil terpukul hebat, sehingga secara keseluruhan menciptakan krisis ekonomi. Krisis ekonomi membawa kepada krisis politik, yang berujung pada jatuhnya rezim Soeharto. Upaya memulihkan kondisi ekonomi kemudian dilakukan oleh pemerintahan pasca Soeharto, dengan bantuan dana dan “bantuan teknis” dari International Monetary Funds (IMF). Pemerintahan pasca Soeharto, terutama era Habibie, menjalankan program stabilisasi makroekonomi melalui kebijakan moneter dan fiskal. Program awal difokuskan untuk mengatasi permasalahan yang sangat mendesak pada saat krisis, yaitu: meredam tekanan laju inflasi dan gejolak nilai tukar. Mereka berupaya agar keadaan moneter menjadi stabil dengan pertanda suku bunga yang normal dan nilai tukar rupiah yang realistis,
11

Kehidupan Berbangsa dalam hegemoni neoliberalisme

sehingga dapat membantu kebangkitan kembali dunia usaha. Secara bersamaan, pemerintah melakukan berbagai langkah konsolidasi di bidang fiskal yang berintikan upaya peningkatan disiplin anggaran. Upayanya antara lain : penghematan atas berbagai pengeluaran pemerintah, penjadwalan dan penyesuaian terhadap beberapa proyek pembangunan, serta pengurangan subsidi. Sebenarnya, pemerintahan Soeharto sendiri telah dibantu oleh IMF untuk mengatasi keadaan perekonomian yang mulai memburuk pada masa awal krisis. Sebagian pihak yang kritis menilai bantuan, khususnya berupa advis IMF yang dituruti oleh pemerintah dalam menangani masalah perbankan, justeru menambah parah situasi pada waktu itu. Sebagai contoh, penutupan 16 bank pada tanggal 1 November 1997, yang dimaksudkan untuk mengembalikan kepercayaan terhadap bank, mengakibatkan keadaan yang sebaliknya. Saat ini keadaan ekonomi kita ada dibawah bayang-bayang IMF dan World bank. Hal ini juga semakin mencuat manakala muncul nama Boediono sebagai wakil Presiden RI, banyak kalangan menilai bahwa dia adalah penganut Neoloberalisme, ekonomi indonesia saat ini memiliki corak Neoliberalisme.

C. SOSIAL BUDAYA MASYARAKAT INDONESIA

Kehidupan social budaya masyarakat indonesia memiliki berbagai corak yang berbeda dan memiliki sebuah ciri khas masing-masing. Hal ini tentu didasari dari kemajukan masyarakat indonesia namun perbedaan tersebut tidak mempengaruhi kesatuan kesatuan dan kerukunan antar masyarakat mereka disatukan dalam sebuah ideologi untuk pencapaian tujuan yang sama yakni hidup damai bebas dari segala bentuk imperialisme. Pola interaksi sosial masyarakat kita memang sangatlah unik, dengan sebuah perbedaan yang mereka miliki selalu ada sikap saling menghormati dan menghargai satu sama lain. Norma susila dan tatakrama sangat dipegang teguh oleh masyarakat Indonesia. Ibarat air jernih yang telah terkontaminasi dengan limbah, sampah serta bahan kimia lainnya sehingga keruh, kehidupan social budaya masyarakat kita telah mulai mengalami
12

Kehidupan Berbangsa dalam hegemoni neoliberalisme

sebuah erosi besar. Masyarakat kita sebagian besar menjadi para penganut individualism, hedonism sampai westernisasi, budaya ketimuran yang dimiliki bangsa ini tertindih oleh sebuah paham-paham untuk mempertahankan neoimperialisme colonial melalui Neoliberalisme.

D. KESEJAHTERAAN YANG TAK KUNJUNG DATANG

64 tahun setelah kemerdekaan bangsa ini, ia telah melalui berbagai fase kehidupan mulai dari serangan peluru Belanda (sekutu) sampai seranngan peluru ideology ‘kekuasaan’ saat ini. Satu hal yang menjadi sebuah nilai yang dicari bangsa ini adalah kesejahteraan yang bisa dirasakan oleh seluruh elemen masyarakat Indonesia, yakni tidak ada lagi masyarakat kita yang putus sekolah karena alas an ekonomi, tidak ada lagi anak bangsa kita yang berhenti bekerja karena di PHK atau tidak mendapatkan pekerjaan, tidak ada lagi kemiskinan yang mampu menrenggut kehidupan masyarakat kita. Itulah harapan yang selalu ingin diraih oleh bangsa ini. Berkembangnya informasi dan teknologi yang begitu cepat tidak memberikan jaminan semua harapan itu bisa terwujud dan memberikan sebuah solusi cerdas untuk mengatasi permasalahan kebangsaan kita. Sebenarnya inti dari permasalahan tersebut bukanlah karena kebodohan atau kemalasan masyarakat bangsa kita banyak para anak bangsa yang cerdas contohnya saja menjadi juara dalam olimpiade Matematika atau juara lomba Robot dan lain sebagainya. Namun alas an utama permasalahan negeri ini dan Negara-negara berkembang lainnya adalah sebuah system kebijakan yang sangat merugikan dan hanya menguntungkan kaum borjuis (golongan atas seperti pengusaha besar) sebuah system besar yang mencengkran bangsa Indonesia dan Negara-negara berkembang lainnya yakni paham Neoliberalisme. Hutang luar negeri yang begitu besar mengikat kita dengan IMF (International Monetary Fund) yakni sebuah organisasi internasional yang bertanggungjawab dalam mengatur sistem finansial global dan menyediakan pinjaman kepada negara anggotanya untuk membantu masalah-masalah keseimbangan neraca keuangan masing-masing negara. Salah satu misinya
13

Kehidupan Berbangsa dalam hegemoni neoliberalisme

adalah membantu negara-negara yang mengalami kesulitan ekonomi yang serius, dan sebagai imbalannya, negara tersebut diwajibkan melakukan kebijakan-kebijakan tertentu, misalnya privatisasi badan usaha milik negara. IMF sendiri adalah akar adari sebuah permasalah Negara kita melalui paham neoliberalismenya ia terus mencengkram dan ‘menghisap’ kekayaan dan penghasilan negeri ini, pendapatan Negara habis dipakai untuk membayar hutang kepada IMF sehingga intensif dan pengembangan ekonomi rakyat menjadi berkurang, akibatnya kesejahteraan akan sulit diperoleh. Kesimpulannya kesejahteraan bangsa ini tidak tercapai selama masih ada hegemoni dari paham besar yang mencengkram bangsa ini, paham Neoimperialis yakni paham Neoliberalisme.

E. DAMPAK DAN PENGARUH HEGEMONI NEOLIBERALISME

Sejak jatuhnya rezim orde baru dan besarnya hutang luar negeri Indonesia IMF memegang peranan yang sangat dominan dalam pembangunan bangsa dan turut menentukan nasib bangsa ini. Keadaan yang demikian membawa dampak bagi terbukanya pasar dalam negeri dan ekonomi nasional terhadap ekonomi internsional. Akibatnya kebijakan ekonomi nasional harus menyesuaikan dengan tujuan dan tekanan ekonomi internasional. Diberlakukannya pasar bebas misalnya AFTA (Asia free Trade Area) yang merupakan pintu masuk paham neoliberalisme dan akan memperkokoh paham ini, membawa sebuah persaingan ketat antara pengusaha atau perusahaan internasional dengan perusahaan atau pengusaha kecil dan menenganh dalam negeri. Selama ini untuk produk luar negeri masih diberlakukannya bead an cukai sehingga sedikit mampu menekan pergerakan hasil produksi luar negeri, namun setelah berlakunya pasar bebas hal ini tidak akan berlaku lagi. Produkproduk luar negeri akan dengan bebasnya ‘berkeliaran’ di negeri ini dengan harga yang relative murah dan kualitas yang lebih bagus dari produk local. Tanpa adanya peningkatan kualitas produksi dalam negeri dan pola piker masyarakat atau common sense masyarakat
14

Kehidupan Berbangsa dalam hegemoni neoliberalisme

yang cenderung memilih produk luar negeri ketimbang produk local tentu akan banyak merugikan para pengusaha dan produsen local. IMF yang mempunyai peran besar dalam pembangunan bangsa ini jelas hanya ingin menancapkan paham kapitalis-imperialistiknya yakni neoliberalisme. Hegemoni neoliberalisme melalui IMF dan World bank menjauhkan kita dari kesejahteraan (kesejahteraan ekonomi, social, budaya, ideology dan paradigma berfikir). Secara terperinci kita bisa menyebutkan dampak dari hegemoni Neoliberalisme ini adalah sebagai berikut :

1. Kesejahteraan yang tak kunjung datang 2. Sistem ekonomi yang tidak memihk rakyat 3. Sulitnya mengembangkan potensi 4. Lahirnya paham-paham Hedonisme, Individualisme, dan westernisme atau idolaisme 5. Tumbuh dan berkembangnya produsen asing yang “mencekik” produsen dalam negeri 6. Perlahan tapi pasti Dipotongnya subsidi untuk mayarakat kecil 7. Pemerintah sangat tergantung terhadap IMF dan World Bank 8. Lahirnya paradigma berfikir bahwa produk-produk luar negeri mempunyai kualitas yang lebih dibandingkan dengan produk-produk dalam negeri, masyarakat kita lebih bangga memakai produk impor ketimbang produk hasil negeri sendiri. 9. Yang kaya semakin kaya yang miskin semakin miskin, kelompok pengusaha besar akan lebih diuntungkan dengan adanya paham ini mereka juga bisa dengan mudah memberhentikan pegawainya, karena capur tangan pemerintah nyaris tidak ada.

15

Kehidupan Berbangsa dalam hegemoni neoliberalisme

10. Diberlakukannya pasar bebas dunia dan asia akan membuat produsen daloam negeri ‘kucar-kacir’ menghadapinya karena intensif serta pemberdayaan dari pemerintah sendiri kurang terhadap kelompok pengusaha kecil menengah ini.

F. ANALISIS TERHADAP NEOLIBERALISME

Para penganut paham ekonomi Neo Liberalisme, percaya bahwa pertumbuhan ekonomi dicapai sebagai hasil normal dari “kompetisi bebas.” Kompetisi yang agresif adalah akibat dari kepercayaan bahwa “pasar Bebas” itu efisien, dan itulah cara yang tepat untuk mengalokasikan suber daya alam rakyat yang langka untuk mmenuhi kebutuhan manusia. Harga barang dan jasa selanjutnya menjadi indikator apkah sumber daya telah habis atau masih banyak. Kalau harga murah itu berarti persediaan memadai. Harga mahal artinya artinya produknya mulai langka. Harga tinggi maka orang akan mennam modal kesna. Oleh sebab itu harga menjadi tanda apa yang harus diproduksi. Itulah alassan mengapa NeoLiberal ekonomi tidak ingin pmerintah ikut campur, serahkan saja pada mekanisme dan hukum pasar untuk bekerja. Keputusan individual atas interest pribadi diharapkan mendapat bimbingan dari “invisible hand” sehingga masyarakat akan mendapat berkah dari ribuan keputusan individual tersebut. Dan pada akhirnya kekayaan yang dikuasai oleh segelintir orang tersebut akan “trickle down” kepada anggota masarakat yang lain. Oleh karena itu sedikit orang tersebut perlu difasilitasi dan dilindungi. Kalau perlu jangan dipajaki. Pendirian Neo-Liberal ini pada prinsipnya tidak bergeser dari paham Liberalisme yang dipikirkan Adam Smith dalam “The Wealth of Nations (1776).” Akan tetapi krisis yang berkepanjangan yang menimpa Kapitalisme abad awal 19, yang berdampak depresi ekonomi tahun 30an berakibat tenggelamnya paham Liberalisme, dan akibatnya pendulum beralih memperbear peran pemerintah sejak Roosevelt yang dengan “New Dealnya” tahun 1935. Tetapi dalam perjalanan Kapitalisme selanjutnya di awal akhir abad 20 terakhir pertumbuhan dan akumulasi Kapital dari golongan kapitalis menjadi lambat dan salah satu sebabnya adalah hambatnnya adalah proteksi, paham keadilan sosial, kesejahteraan bagi rakyat dan berbagai tradisi adat penglolaan sumberdaya alam berbasis rakyat dan sebagainya. Untuk itu Kapitalisme memerlukan suatu strategi
16

baru

untuk

mempercepat

pertumbuhan

Kehidupan Berbangsa dalam hegemoni neoliberalisme

dan .”akumulai Kapital” dan strategi yang ditempuh adalah menyingkirkan segenap rintangan investasi, pasar bebas, perlindungan hak Milik intelektual, “good governance, Penghapusan subsidi dan program proteksi pada rakyat, Deregulasi, dan penguatan “civil society” dan anti korupsi dan lain sebagainya, yang kesemuanya dianggap sebagai penghambat pertumbuhan ekonomi. Untuk itu diperlukan suatu tatanan perdagangan global, dan sejak itulah gagasan Globalisasi dimunculkan. Dengan demikian Globalisasi pada dasarnya perpijak pada kebangkitan kembali paham Liberalisme, suatu paham yang dikenal sebagai Neo-Liberalisme. Apa yang menjadi pendirian Neo-Liberalisme sesungguhnya ditandai atau dengan karakter sebagai: kebijakan Pasar bebas, yang mendorong perusahaan perushaaan swasta dan pilihan konsumen, penghargaan atas tanggung jawab personal dan inisiatif kewiraswastaan, serta menyingkirkan birokrat dan “parasit” pemerintah, yang tidak akan pernah mampu meskipun dikembangkan. Aturan dasar kaum Neo-Libral adalah, “Liberalisasikan perdagangan dan finance. “Biarkan pasar menentukan harga”, akhiri inflasi, (Stabilisasi Ekonomi-makro, dan Privatisasi. Pemerintah haruslah “menyingkir dari menghalangi jalan.” (Chomsky, 1999). Paham inilah yang saat ini mengglobal dengan mengembangkan “konsesus” yang dipksaakan yang dikenal dengn Globalisasi, sehingga terciptalah suatu tata dunia. Arsitek dari tatadunia ini adalah dittetapkan dalam apa yang dikenal sebagai “The Noeliberal “Washington Consensus,” yang terdiri dari para pembela Ekonomi privat terutama wakil dari perusahaan perusahaan besar yang mengontrol dan menguasai ekonomi internsional dan memiliki kekuasaan untuk mendominasi informsi kebijakan dalam membentuk opini publik. Ada sepuluh ajaran yang dilahirkan dari the Washington concensus terebut. Apa yang mereka sebut sebagai “reformasi” itu poada dasarnya berpijak pada ketentuan yang ditetapkan mereka. Ktentuan reformasi inilah yang juga disebut sebagai Kebijakan Pasar Bebas dan neo Liberal tersebut. Ke sepuluh ajaran Neoliberal terebut adalah sebagai berikut. Pertama, adalah yang disebut sebagai “Disiplin Fiskal”. Kebijakan ini intinya adalah memerangi defisit perdagangan. Yang kedua adalah Public expenditure atau anggran pengeluaran untuk publik. Kebijakan ini berupa memprioritaskan anggaran belanja pemerintah melalui pemotongan segala subsidi; ketiga Pembaharuan Pajak, seringkali berupa pemberian kelonggaran bagi para pengusaha untuk kmduhan pembayaran pajak, keempat
17

Kehidupan Berbangsa dalam hegemoni neoliberalisme

yakni liberalisasi keuangan , yakni berupa kebijakan bunga bank yang ditentukan oleh mekanisme pasar. Kelima, Nilai tukar uang yang kompetitif, yakni berupa kebijakan untuk melepaskan nilai tukar uang tanpa kontrol pemerintah. Kenam Trade Liberalisastion barrier, yakni kebijakan untuk menyingkirkan segenap yang menganggu perdagangan bebas, seperti kebijkan untuk mengganti segenap bentuk lisensi perdagangan dengfan tariff dan pengurangan bea tariffs. Ketujuh, Foreign direct investment, yakni berupa kenbijakan untuk menyingkirkan segenap aturan pemerintah yang menghambat pemasukan modal asing. Kedelapan, Privatisasi, yakni kebijakan untuk memberikan pengelolaaan semua perusahaan negara kepada pihak swasta,Kesembilan Deregulasi kompetisi. Kesepuluh dan intellectual property rights. Atau paten. Secara lebih spesifik, pokok pokok pendirian neoliberal meliputi: Pertama, Bebaskan perusahaan swasta dari campur tangan pmerintah, misalnya jauhkan pemerintah dari campur tangan dibidang dibidang perburuhan, investasi, harga serta biarkan mereka mempunyai ruang untuk mengatur diri sendiri, untuk tumbuh dengan menyediakan kawasan pertumbuhan, seperti Otorita Batam, NAFTA, SIJORI dan lain sebagainya. Kedua, hentikan subsidi negara kepada rakyat karena hal itu selain bertentangan dengan prinsip Neoliberal tentang j”auhkan campur tangan pemerintah juga bertentangan dengan prinsip pasar dan persaingan bebas. Oleh karena itu pemerintah juga harus melakukan privatisasi semua perusahaan milik negara, karena perusahaan negara pada dasarnya dibuat untuk melaksanakan subsidi negara pada rakyat, dan itupun menghambat persaingan bebas. Ketiga, hapuskan ideologi ”kesejahteraan bersama” dan pemilikan komunal seperti yang masih banyak dianut oleh masyarakat “tradisional”. Paham kesejahteraaan dan pemilikan bersama mereka yakini menghalangi pertumbuhan. Akibat dari prinsip tersebut adalah serahkan “management” sumber daya alam pada ahlinya, dan bukan kepada masyarakat “tradisional” (sebutan bagi masyarakat adat) yang tidak mampu mengelola Sumber daya Alam secara effisien dan efektif.

BAB IV KESIMPULAN
18

Kehidupan Berbangsa dalam hegemoni neoliberalisme

Setelah pembahasan panjang di atas tentu lahirlah sebuah bentuk pandangan umum kehidupan berbangsa dalam hegemoni neoliberalisme. Seperti yang telah dijelaskan diatas bahwa neoliberalisme telah memberikan sebuah dampak besar dalam proses kehidupan bangsa berikut adalah analisis dan kesimpulan makalah kehidupan berbangsa dalam hegemoni neoliberalisme.

Sebelum berkembangnya informasi dan teknologi dunia yang ditandai dengan lahirnya globalisasi, pola Kehidupan social budaya masyarakat indonesia memiliki berbagai corak yang berbeda dan memiliki sebuah ciri khas masing-masing. Hal ini tentu didasari dari kemajukan masyarakat indonesia namun perbedaan tersebut tidak mempengaruhi kesatuan kesatuan dan kerukunan antar masyarakat mereka disatukan dalam sebuah ideologi untuk pencapaian tujuan yang sama yakni hidup damai bebas dari segala bentuk imperialisme. Pola interaksi sosial masyarakat kita memang sangatlah unik, dengan sebuah perbedaan yang mereka miliki selalu ada sikap saling menghormati dan menghargai satu sama lain. Norma susila dan tatakrama sangat dipegang teguh oleh masyarakat Indonesia. Berbanding terbalik dengan kondisi setelah masuknya paham neoliberalisme ini Ibarat air jernih yang telah terkontaminasi dengan limbah, sampah serta bahan kimia lainnya sehingga keruh, kehidupan social budaya masyarakat kita telah mulai mengalami sebuah erosi besar. Masyarakat kita sebagian besar menjadi para penganut individualism, hedonism sampai westernisasi, budaya ketimuran yang dimiliki bangsa ini tertindih oleh sebuah paham-paham untuk mempertahankan neoimperialisme colonial melalui Neoliberalisme. Individualisme, hedonisme dan westernisasi menjadi sebuah warna dalam pola hidup masyarakat Indonesia saat ini.berikut ini adalah dampak dari hegemoni neoliberalisme terhadap negara kita :

1. Kesejahteraan yang tak kunjung datang
19

Kehidupan Berbangsa dalam hegemoni neoliberalisme

2. Sistem ekonomi yang tidak memihk rakyat 3. Sulitnya mengembangkan potensi 4. Lahirnya paham-paham Hedonisme, Individualisme, dan westernisme atau idolaisme 5. Tumbuh dan berkembangnya produsen asing yang “mencekik” produsen dalam negeri 6. Perlahan tapi pasti Dipotongnya subsidi untuk mayarakat kecil 7. Pemerintah sangat tergantung terhadap IMF dan World Bank 8. Lahirnya paradigma berfikir bahwa produk-produk luar negeri mempunyai kualitas yang lebih dibandingkan dengan produk-produk dalam negeri, masyarakat kita lebih bangga memakai produk impor ketimbang produk hasil negeri sendiri. 9. Yang kaya semakin kaya yang miskin semakin miskin, kelompok pengusaha besar akan lebih diuntungkan dengan adanya paham ini mereka juga bisa dengan mudah memberhentikan pegawainya, karena capur tangan pemerintah nyaris tidak ada. 10. Diberlakukannya pasar bebas dunia dan asia akan membuat produsen daloam negeri ‘kucar-kacir’ menghadapinya karena intensif serta pemberdayaan dari pemerintah sendiri kurang terhadap kelompok pengusaha kecil menengah ini.

Bagaimana pun juga hegemoni neoliberalisme telah banyak mempengaruhi bahkan merubah Kehidupan berbangsa negara kita, inilah sebuah tugas besar yng harus kita selesaikan bagaimana menghentikan hegemoni Neoliberalisme tersebut ?

20

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->