P. 1
Gizi Buruk Pada Balita

Gizi Buruk Pada Balita

|Views: 2,916|Likes:
Published by Doggygirl_2212

More info:

Published by: Doggygirl_2212 on May 23, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/19/2013

pdf

text

original

GIZI BURUK PADA BALITA Latar Belakang Status gizi balita merupakan hal penting yang harus diketahui

oleh setiap orang tua. Perlunya perhatian lebih dalam tumbuh kembang di usia balita didasarkan fakta bahwa kurang gizi yang terjadi pada masa emas ini, bersifat irreversible (tidak dapat pulih). Gizi buruk adalah suatu kondisi di mana seseorang dinyatakan kekurangan nutrisi, atau dengan ungkapan lain status nutrisinya berada di bawah standar rata-rata. Nutrisi yang dimaksud bisa berupa protein, karbohidrat dan kalori. Di Indonesia, kasus KEP (Kurang Energi Protein) adalah salah satu masalah gizi utama yang banyak dijumpai pada balita. (drh. Sarmin, MP dan Dr. Fitri Rachmayanti. Cara mengatasi gizi buruk pada balita. almawaddah.wordpress.com/2009/02/07/cara-mengatasi-gizi-buruk-pada-balita/) Banyaknya penderita Data tahun 2007 memperlihatkan 4 juta balita Indonesia kekurangan gizi, 700 ribu diantaranya mengalami gizi buruk. Sementara yang mendapat program makanan tambahan hanya 39 ribu anak. Semantara itu standar acuan status gizi balita adalah Berat Badan menurut Umur (BB/U), Berat Badan menurut Tinggi Badan (BB/TB), dan Tinggi Badan menurut Umur (TB/U). Sementara klasifikasinya adalah normal, underweight (kurus), dan gemuk. Parameter yang umum digunakan untuk menentukan status gizi pada balita adalah berat badan, tinggi badan, dan lingkar kepala. Lingkar kepala sering digunakan sebagai ukuran status gizi untuk menggambarkan perkembangan otak. Sementara parameter status gizi balita yang umum digunakan di Indonesia adalah berat badan menurut umur. Parameter ini dipakai menyeluruh di Posyandu. Ditinjau dari tinggi badan, sebanyak 25,8 persen anak balita Indonesia pendek (SKRT 2004). Ukuran tubuh yang pendek ini merupakan tanda kurang gizi yang berkepanjangan. Lebih jauh, kekurangan gizi dapat mempengaruhi perkembangan otak anak. Padahal, otak tumbuh selama masa balita. Fase cepat tumbuh otak berlangsung mulai dari janin usia 30 minggu sampai bayi 18 bulan. Gizi kurang adalah bila berat badan menurut umur yang dihitung menurut Skor Z nilainya kurang dari -2, dan gizi buruk bila Skor Z kurang dari -3. Artinya gizi buruk kondisinya lebih parah daripada gizi kurang. Balita penderita gizi kurang berpenampilan kurus, rambut kemerahan (pirang), perut kadang-kadang buncit, wajah moon face karena oedema (bengkak) atau monkey face (keriput), anak cengeng, kurang responsif. Bila kurang gizi berlangsung lama akan berpengaruh pada kecerdasannya. Sumber: http://medicastore.com/artikel/247/Mengetahui_Status_Gizi_Balita_Anda.html. Ali khomsan. Penyebab Penyebab utama kurang gizi pada balita adalah kemiskinan sehingga akses pangan anak terganggu. Penyebab lain adalah infeksi (diare), ketidaktahuan orang tua karena kurang pendidikan sehingga pengetahuan gizi rendah, atau faktor tabu makanan dimana makanan bergizi ditabukan dan tak boleh dikonsumsi anak balita. Sumber: http://medicastore.com/artikel/247/Mengetahui_Status_Gizi_Balita_Anda.html. Ali khomsan. Menurut Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), ada 3 faktor penyebab gizi buruk , yaitu: Keluarga miskin; Ketidaktahuan orang tua atas pemberian gizi yang baik bagi anak. Faktor penyakit bawaan pada anak, seperti: jantung, TBC, HIV/AIDS, saluran pernapasan dan diare. Sedangkan menurut UNICEF (1988), ada 2 faktor penyebab utama, antara lain : Penyebab Langsung : Asupan Makanan, Infeksi Penyakit

tapi harus diperbaiki dalam hal penyuluhan gizi dan kualitas pemberian makanan tambahan. Anak kelihatan pendek. Faktor-faktor Penyebab Kekurangan Gizi Pada Balita Pencegahan Untuk mengatasi kasus kurang gizi memerlukan peranan dari keluarga. Ketika memasuki usia sekolah tidak bisa berprestasi menonjol karena kecerdasannya terganggu.html.com/artikel/247/Mengetahui_Status_Gizi_Balita_Anda. Berikut adalah beberapa cara untuk mencegah terjadinya gizi buruk pada anak: 1) Memberikan ASI eksklusif (hanya ASI) sampai anak berumur 6 bulan. Ketersediaan Pangan. .html. kurus dibandingkan teman-temannya sebaya yang lebih sehat. Sumber: Putu Sudayasa www. pemerintah harus dapat meningkatkan kesejahteraan rakyat agar akses pangan tidak terganggu. Pemerintah harus meningkatkan kualitas Posyandu.puksel. praktisi kesehatan. Sumber: http://medicastore. jangan hanya sekedar untuk penimbangan dan vaksinasi. Ali khomsan. Sumber: http://medicastore.puksel. maupun pemerintah. maka sudah seharusnya para orang tua memperhatikan hal-hal yang dapat mencegah terjadinya kondisi gizi buruk pada anak. Menimbang begitu pentingnya menjaga kondisi gizi balita untuk pertumbuhan dan kecerdasannya.com.com.com/artikel/247/Mengetahui_Status_Gizi_Balita_Anda. Faktor-faktor Penyebab Kekurangan Gizi Pada Balita Dampak/ implikasi Kurang gizi pada balita dapat berdampak terhadap pertumbuhan fisik maupun mentalnya. Ali khomsan. Layanan Kesehatan/Sanitasi Sumber: Putu Sudayasa www. Setelah itu.Penyebab Tidak Langsung : Pola Asuh Anak.

Sedangkan untuk proteinnya bisa diberikan setelah sumbersumber kalori lainnya sudah terlihat mampu meningkatkan energi anak. Pemerintah harus meningkatkan kualitas Posyandu. MP dan Dr. drh. Berikan pula suplemen mineral dan vitamin penting lainnya. tapi harus diperbaiki dalam hal penyuluhan gizi dan kualitas pemberian makanan tambahan. Cara mengatasi gizi buruk pada balita. lalu disapih setelah berumur 2 tahun.html. pemerintah harus dapat meningkatkan kesejahteraan rakyat agar akses pangan tidak terganggu. sementara protein 12% dan sisanya karbohidrat. Namun. Cermati apakah pertumbuhan anak sesuai dengan standar di atas. seimbang antara kandungan protein. lemak. jangan hanya sekedar untuk penimbangan dan vaksinasi. 3) Rajin menimbang dan mengukur tinggi anak dengan mengikuti program Posyandu. diantaranya program pemberian makanan tambahan (PMT) pada anak sekolah. almawaddah.com/artikel/247/Mengetahui_Status_Gizi_Balita_Anda. 5) Jika anak telah menderita karena kekurangan gizi.wordpress. 4) Jika anak dirawat di rumah sakit karena gizinya buruk. pemberian paket susu untuk keluarga miskin. Ali khomsan.com/2009/02/07/cara-mengatasi-gizi-buruk-pada-balita/ Cara penanggulangan Untuk mengatasi kasus kurang gizi memerlukan peranan dari keluarga. vitamin dan mineralnya. 2) Anak diberikan makanan yang bervariasi.anak mulai dikenalkan dengan makanan tambahan sebagai pendamping ASI yang sesuai dengan tingkatan umur. . lemak. biasanya akan meninggalkan sisa gejala kelainan fisik yang permanen dan akan muncul masalah intelegensia di kemudian hari. Sumber: http://medicastore. Penanganan dini sering kali membuahkan hasil yang baik. maka segera berikan kalori yang tinggi dalam bentuk karbohidrat. segera konsultasikan hal itu ke dokter. dan gula. Pada kondisi yang sudah berat. posyandu. Fitri Rachmayanti. praktisi kesehatan. Perbandingan komposisinya: untuk lemak minimal 10% dari total kalori yang dibutuhkan. Jika tidak sesuai. maupun pemerintah. terapi bisa dilakukan dengan meningkatkan kondisi kesehatan secara umum. Sarmin. Program-program yang dilakukan untuk menekan kejadiannya. bisa ditanyakan kepada petugas pola dan jenis makanan yang harus diberikan setelah pulang dari rumah sakit.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->