Ciri-ciri jamur lendir: 1. berkembang biak dengan spora 2. hidup dengan cara menguraikan organisme 3. tidak berklorofil 4. aktif seperti Amoeba yang akan berkembang menjadi fase multiseluler dan akan menghasilkan spora. Jamur ini dibagi dalam dua filum yaitu: Myxomycota (jamur lendir) dan Oomycota (jamur air). 5. hidup di tempat-tempat yang lembab. 1. Myxomycota Jamur lendir terdapat banyak di hutan basah, batang kayu yang membusuk, tanah lembab, sampah basah, kayu lapuk. Jamur lendir dapat berkembangbiak dengan cara vegetatif dan generatif. Fase vegetatif, plasmodium bergerak ameboid mengelilingi dan menelan makanan berupa bahan organik. Makanan dicerna dalam Vacuola makanan, sisa yang tidak dicerna ditinggal sewaktu plasmodium bergerak. Jika telah dewasa plasmodium membentuk sporangium (kotak spora). Sporangium yang masak akan pecah dan spora tersebar dengan bantuan angin. Spora yang berkecambah akan membentuk sel gamet yang bersifat haploid, dan sel gamet ini melakukan singami. Singami adalah peleburan dua gamet yang bentuk dan ukurannya sama (yang tidak dapat dibedakan jantan dan betinanya). Hasil peleburan berupa zigot dan zigot tumbuh dewasa. Jamur lendir ini mempunyai dua tipe yaitu tidak bersekat (Mixomycota) dan bersekat (Acrasiomycota). Siklus hidup Acrasiomycota merupakan sel tunggal yang bebas. Sel berkumpul membentuk suatu masa multiseluler tunggal. Masa sel berbentuk siput, bergerak atau bermigrasi menuju lokasi yang cacah. Ketika berhenti bergerak, siput mengatur untuk membentuk tangkai (stalk) dengan kotak spora diujung (dipuncak). Pada saat kotak spora matang, kotak spora melepaskan spora ke udara. Spora tersebut terdiri dari sel yang haploid. Contohnya adalah: Dictyostelium discoideum Gambar 17. Siklus hidup Myxomicota 2. Oomycota (jamur air) Oomycota merupakan jamur yang hidup di tempat lembab (air). Ciri-cirinya: a. Benang-benang hifa tidak bersekat melintang di dalamnya terdapat inti dalam jumlah banyak b. Dinding selnya terdiri dari selulosa c. Melakukan reproduksi aseksual membentuk zoospora memiliki 2 flagela untuk berenang.Reproduksi seksual dengan membentuk gamet, setelah fertilisasi membentuk zigot dan tumbuh menjadi oospora. Contoh jamur ini: Saprolegnia, Phytophtora, Pythium. Saprolegnia = Jamur yang hidup saprofit pada hewan-hewan yang mati di air Phytophthora = Jamur karat putih ada yang hidup saprofit dan ada yang hidup parasit. Yang parasit = 1. Phytophtora infestans = parasit pada kentang 2. P. nicotinae parasit pada tembakau 3. P palmifera parasit pada kelapa materi referensi: internet+Guru • • 1 tahun lalu Lapor Penyalahgunaan 100% 1 Suara Bukan jawaban yang benar? Coba Yahoo! Search Top of Form pase haplo Cari di Yahoo! untuk Bottom of Form Jawaban Lain (1) • Trianike Protista mirip Jamur (jamur Protista) Kelompok jamur lendir dan jamur air dimasukkan dalam Kingdom Protista. Kelompok ini memiliki ciri-ciri: aktif seperti Amoeba yang akan berkembang menjadi fase multiseluler dan akan menghasilkan spora. Jamur ini dibagi dalam dua filum yaitu: Myxomycota (jamur lendir) dan Oomycota (jamur air). 1. Myxomycota Jamur lendir terdapat banyak di hutan basah, batang kayu yang membusuk, tanah lembab, sampah basah, kayu lapuk. Jamur lendir dapat berkembangbiak dengan cara vegetatif dan generatif. Fase vegetatif, plasmodium bergerak ameboid mengelilingi dan menelan makanan berupa bahan organik. Makanan dicerna dalam Vacuola makanan, sisa yang tidak dicerna ditinggal sewaktu plasmodium bergerak. Jika telah dewasa plasmodium membentuk sporangium (kotak spora). Sporangium yang masak akan pecah dan spora tersebar dengan bantuan angin. Spora yang berkecambah akan membentuk sel gamet yang bersifat haploid, dan sel gamet ini melakukan singami. Singami adalah peleburan dua gamet yang bentuk dan ukurannya sama (yang tidak dapat dibedakan jantan dan betinanya). Hasil peleburan berupa zigot dan zigot tumbuh dewasa. Jamur lendir ini mempunyai dua tipe yaitu tidak bersekat (Mixomycota) dan bersekat (Acrasiomycota). Siklus hidup Acrasiomycota merupakan sel tunggal yang bebas. Sel berkumpul membentuk suatu masa multiseluler tunggal. Masa sel berbentuk siput, bergerak atau bermigrasi menuju lokasi yang cacah. Ketika berhenti bergerak, siput mengatur untuk membentuk tangkai (stalk) dengan kotak spora diujung (dipuncak). Pada saat kotak spora matang, kotak spora melepaskan spora ke udara. Spora tersebut terdiri dari sel yang haploid. Contohnya adalah: Dictyostelium discoideum materi referensi: http://www.e-dukasi.net/mol/mo_full.php?… ○ 1 tahun lalu ○ Lapor Penyalahgunaan 0% 0 Suara Temukan di Biologi • • Ciri apakah yang menandai protista mirip dengan hewan? Ciri-ciri ekosistem air,ekosistem darat dan ekosistem buatan? • • Mau tanya tentang hormon? Perbedaan spermatogenesis dan oogenesis? ADVERTISEMENT Filum Jamur Lendir (Mycomycota) Ciri-ciri jamur lendir adalah sebagai berikut: a. bentuk tubuh seperti lendir (plasmodium) yang merupakan massa protoplasma tidak berdinding; b. berinti banyak, bersel satu atau bersel banyak; c. struktur tubuh vegetatif menyerupai Amoeba, berbentuk seperti lendir (plasmodium), tetapi cara berkembang biaknya menyerupai Fungi; d. berkembang biak secara aseksual dan seksual. Pencernaan makanan yang dilakukan pada fase vegetatif (aseksual) dilakukan menyerupai Amoeba. Pada tingkat dewasa, Plasmodium akan membentuk kotak spora seperti pada Fungi. Setelah matang, kotak spora ini akan pecah dan mengeluarkan spora. Spora yang berkecambah akan membentuk sel gamet yang menyerupai Amoeba. Sel-sel gamet ini bersifat haploid dan akan melakukan singami atau peleburan dua gamet dengan ukuran yang sama dan tidak dapat dibedakan antara sel jantan dan betina yang akan menghasilkan zigot; e. biasa hidup di hutanhutan basah, tanah lembap, batang kayu yang membusuk, kayu lapuk, atau sampah basah. Jamur lendir (Mycomycota) dibedakan menjadi dua tipe, yaitu Acrasiomycota dan Myxomycota. a. Acrasiomycota (Jamur Lendir Bersekat) Acrasiomycota dinamakan juga jamur lendir bersekat. Pada saat Plasmodium membesar dan inti sel membelah sel individu tetap terpisah saat bergabung membentuk pseudoplasmodium. Saat makanan berkurang zat kimia yang dikeluarkan oleh Amoeba akan bergabung membentuk Plasmodium. Plasmodium akan bergerak ke arah cahaya. Pada saat ada makanan, Plasmodium akan berhenti bergerak dan membentuk tubuhnya yang mengandung spora reproduksi. Pada saat kondisi menguntungkan, spora yang tertinggal akan membentuk Amoeba baru dan siklus akan berulang. b. Myxomycota (Jamur Lendir Tidak Bersekat) Myxomycota merupakan jamur lendir yang tidak bersekat. Jamur ini berinti banyak, setiap intinya tidak dipisahkan oleh adanya sekat, bersifat uniseluler ataupun multiseluler, dan dapat bergerak bebas. Jamur lendir hidup di batang kayu yang membusuk, tanah lembap, sampah basah, kayu lapuk, dan di hutan basah. Jamur lendir dapat berkembang biak dengan cara vegetatif dan generatif. Fase vegetatif Plasmodium bergerak amoeboid mengelilingi dan menelan makanan berupa bahan organik. Makanan dicerna dalam vakuola makanan. Sisa yang tidak dicerna ditinggal sewaktu plasmodium bergerak. Jika telah dewasa, Plasmodium membentuk sporangium (kotak spora). Sporangium yang masak akan pecah dan spora tersebar dengan bantuan angin. Spora yang berkecambah akan membentuk sel gamet yang bersifat haploid, kemudian sel gamet ini melakukan singami. Singami adalah peleburan dua gamet yang bentuk dan ukuran nya sama (yang tidak dapat dibedakan jantan dan betinanya). Hasil peleburan berupa zigot dan zigot tumbuh dewasa. Pada Myxomycota, massa berinti banyak yang disebut Plasmodium (jangan dikacaukan dengan plasmodium penyebab malaria), bergerak berpindah tempat di tanah atau sepanjang dasar hutan, di daun, kayu busuk untuk memakan bakteri. Plasmodium mempunyai banyak inti, tetapi tidak dapat dibagi menjadi beberapa sel-sel terpisah. Myxomycota yang sedang bergerak dapat seukuran buah anggur. Saat Plasmodium membesar, intinya membelah. Sebaliknya, pada Acrasiomycota, sel-sel individu tetap terpisah saat mereka bergabung membentuk pseudoplasmodium atau massa multiseluler. jamur dan perkembangbiakannya Filed under: jamur by hendry1234 — Tinggalkan komentar 8 Agustus 2010 Rate This Pengertian Jamur Jamur adalah tubuh buah yang tampak di permukaan media tumbuh dari sekelompok fungi yang berbentuk seperti payung: terdiri dari bagian yang tegak (“batang”) dan bagian yang mendatar atau membulat.atau Jamur merupakan organisme yang tidak mempunyai klorofil sehingga dia tidak mempunyai kemampuan untuk memproduksi makanan sendiri atau dengan kata lain jamur tidak bisa memanfaatkan karbondioksida sebagai sumber karbonnya. Morfologi Jamur Jamur tingkat tinggi maupun tingkat rendah mempunyai ciri yang khas, yaitu mempunyai benang tunggal atau bercabang-cabang yang disebut hifa. Kumpulan dari hifa-hifa akan membentuk miselium. Jamur merupakan tumbuhan yang tidak mempunyai klorofil sehingga bersifat heterotrof, tipe sel: sel eukarotik. Jamur ada yang uniseluler dan multiseluler. Tubuhnya terdiri dari benang-benang yang disebut hifa, hifa dapat membentuk anyaman bercabang-cabang yang disebut miselium. Jamur merupakan organisme eukariotik yang mempunyai ciri-ciri sebagai berikut: 1) mempunyai spora, 2) memproduksi spora, 3) tidak mempunyai klorofil sehingga tidak berfotosintesis, 4) dapat berkembang biak secara seksual dan aseksual, 5) tubuh berfilamen dan dinding sel mengandung kitin, glukan, selulosa dan manna (kutipan dari mikrobiologi umum karangan Drs. Lud Waluyo, M.Kes) Ciri-Ciri Umum Jamur Jamur merupakan kelompok organisme eukariotik yang membentuk dunia jamur atau regnum fungi. Jamur pada umumnya multiseluler (bersel banyak). Ciri-ciri jamur berbeda dengan organisme lainnya dalam hal cara makan, struktur tubuh, pertumbuhan, dan reproduksinya. 1. Struktur Tubuh Struktur tubuh jamur tergantung pada jenisnya. Ada jamur yang satu sel,misalnyo khamir, ada pula jamur yang multiseluler membentuk tubuh buah besar yang ukurannya mencapai satu meter, contohnyojamur kayu. Tubuh jamur tersusun dari komponen dasar yang disebut hifa. Hifa membentuk jaringan yang disebut miselium. Miselium menyusun jalinan-jalinan semu menjadi tubuh buah. Hifa adalah struktur menyerupai benang yang tersusun dari dinding berbentuk pipa. Dinding ini menyelubungi membran plasma dan sitoplasma hifa. Sitoplasmanya mengandung organel eukariotik. Kebanyakan hifa dibatasi oleh dinding melintang atau septa. Septa mempunyai pori besar yang cukup untuk dilewati ribosom, mitokondria, dan kadangkala inti sel yang mengalir dari sel ke sel. Akan tetapi, adapula hifa yang tidak bersepta atau hifa senositik.Struktur hifa senositik dihasilkan oleh pembelahan inti sel berkali-kali yang tidak diikuti dengan pembelahan sitoplasma.Hifa pada jamur yang bersifat parasit biasanya mengalami modifikasi menjadi haustoria yang merupakan organ penyerap makanan dari substrat; haustoria dapat menembus jaringan substrat Kebanyakan hifa dibatasi oleh dinding melintang atau septa. Septa mempunyai pori besar yang cukup untuk dilewati ribosom, mitokondria, dan kadangkala inti sel yang mengalir dari sel ke sel. Akan tetapi, adapula hifa yang tidak bersepta atau hifa senositik. Struktur hifa senositik dihasilkan oleh pembelahan inti sel berkali-kali yang tidak diikuti dengan pembelahan sitoplasma. Hifa pada jamur yang bersifat parasit biasanya mengalami modifikasi menjadi haustoria yang merupakan organ penyerap makanan dari substrat; haustoria dapat menembus jaringan substrat. 2. Cara Makan dan Habitat Jamur Semua jenis jamur bersifat heterotrof. Namun, berbeda dengan organisme lainnya, jamur tidak memangsa dan mencernakan makanan. Untuk memperoleh makanan, jamur menyerap zat organik dari lingkungan melalui hifa dan miseliumnya, kemudian menyimpannya dalam bentuk glikogen. Oleh karena jamur merupakan konsumen maka jamur bergantung pada substrat yang menyediakan karbohidrat, protein, vitamin, dan senyawa kimia lainnya. Semua zat itu diperoleh dari lingkungannya. Sebagai makhluk heterotrof, jamur dapat bersifat parasit obligat, parasit fakultatif, atau saprofit. a. Parasit obligat merupakan sifat jamur yang hanya dapat hidup pada inangnya, sedangkan diluar inangnya tidak dapat hidup. Misalnya, Pneumonia carinii (khamir yang menginfeksi paru-paru penderita AIDS) b.Parasitfakultatif adalah jamur yang bersifat parasit jika mendapatkan inang yang sesuai, tetapi bersifat saprofit jika tidak mendapatkan inang yang cocok. c.Saprofit merupakan jamur pelapuk dan pengubah susunan zat organik yang mati.Jamur saprofit menyerap makanannya dari organisme yang telah mati seperti kayu tumbang dan buah jatuh. Sebagian besar jamur saprofit mengeluar-kan enzim hidrolase pada substrat makanan untuk mendekomposisi molekul kompleks menjadi molekul sederhana sehingga mudah diserap oleh hifa. Selain itu, hifa dapat juga langsung menyerap bahanbahan organik dalam bentuk sederhana yang dikeluarkan oleh inangnya. Cara hidup jamur lainnya adalah melakukan simbiosis mutualisme. Jamur yang hidup bersimbiosis, selain menyerap makanan dari organisme lain juga menghasilkan zat tertentu yang bermanfaat bagi simbionnya. Simbiosis mutualisme jamur dengan tanaman dapat dilihat pada mikoriza, yaitu jamur yang hidup di akar tanaman kacang-kacangan atau pada liken. Jamur berhabitat pada bermacammacam lingkungan dan berasosiasi dengan banyak organisme. Meskipun kebanyakan hidup di darat, beberapa jamur ada yang hidup di air dan berasosiasi dengan organisme air. Jamur yang hidup di air biasanya bersifat parasit atau saprofit, dan kebanyakan dari kelas Oomycetes. REPRODUKSI JAMUR Secara umum reproduksi jamur dibagi menjadi 2 tipe, yaitu: reproduksi aseksual dan reproduksi seksual. 1. REPRODUKSI ASEKSUAL Reproduksi aseksual pada jamur lebih penting untuk perbanyakan spesies, karena menghasilkan sejumlah besar individu dan siklus aseksual terjadi berulang-ulang dalam satu musim. Metode reproduksi aseksual yang terjadi pada jamur dapat diringkaskan sebagai berikut: a. Fragmentasi Hifa: setiap fragmen tumbuh menjadi individu baru b. Pembelahan Sel (Fission) : sel somatic membelah menjadi sel anak c. Pertunasan sel somatik/ spora (budding) : setiap tunas menghasilkan individu baru d. Pembentukan Spora : setiap spora berkecambah membentuk tabung kecambah yang akan berkembang menjadi miselium 2. REPRODUKSI SEKSUAL Reproduksi seksual pada jamur memerlukan 2 jenis jamur yang cocok atau kompatibel, yang ditandai dengan kode + atau – atau A dan a. Proses reproduksi seksual ini pada dasarnya melalui 3 fase, yaitu: a. Plasmogami : persatuan 2 protoplasma yang membawa inti untuk berdekatan satu sama lainnya dalam sel yang sama b. Karyogami : persatuan dua inti. Pada kebanyakan jamur sederhana, c. Miosis : penurunan jumlah kromosom menjadi haploid. Pada siklus seksual sejati ketiga proses ini terjadi dan biasanya pada tempat tertentu. Jika hanya satu talus, baik haploid ataupun diploid dalam siklus hidup jamur, maka siklus hidup ini dinamakan haplobiontik (haplos= satu, biontik=hidup). Akan tetapi bila talus haploid diselingi dengan talus diploid, maka siklus hidup ini dinamakan diplobiontik (diplo=dua, biontik=hidup) Sejauh yang diketahui jamur yang mempunyai miselium diploid adalah Oomycetes. Siklus hidup biontik terjadi pada jamur akuatik Allomyces, oelomomyces, parasit nyamuk, beberapa ragi dan kemungkinan Plamodiophoromycota. Metode perkembangbiakan secara seksual antara 2 jamur yang cocok atau kompatibel dapat melalui beberapa cara, yaitu: a. Persatuan Planogamet b. Kontak Gametangium (Gametangi) c. Persatuan Gametangium ( Gametangiogami) d. Spermatisasi e. Somatogami Berdasarkan sel kelamin maka jamur dibagi menjadi 3 kategori, yaitu: a. Hermprodik (monoesi) : setiap talus menghasilkan organ jantan dan betina yang mungkin kompatibel atau tidak b. Diesi : talus hanya menghasilkan organ jantan atau betina saja. Jarang ditemukan c. jenis kelamin yang tidak bias dibedakan : bentuk organ jantan dan betina tidak dapat dibedakan Berdasarkan pada kompabilitasnya maka jamur dibagi menjadi 2 kelompok: a. Jamur Homotalik : setiap talus mampu melakukan perkawinan sendiri. b.Jamur Heterotalik : talus steril atau tidak mampu melakukan perkawinan sendiri. Dibagi menjadi 2 kelompok b.1 Heterotalik Bipolar (Unifaktorial). Jamur pada kategori ini terdiri dari 2 kelompok mating type yang berbeda dalam genetic pembangun factor kompatibilitasnya. b. 2 Heterotalik Tetrapolar (Bifaktorial). Jamur pada kategori ini terdiri dari 4 kelompok dasar mating type. Kompabilitasnya diatur oleh 2 pasang factor yang terdapat pada kromosom yang berbeda. c. Jamur homotalik sekunder: pada beberapa jamur heterotalik bipolar terjadi mekanisme yang menariksewaktu perkecambahan spora dimana 2 inti dari 2 mating type yang berbeda bersatu secara berurutan dalam setiap spora. KLASIFIKASI JAMUR Dengan semakin berkembangnya ilmu pengetahuan dan teknologi tentang biologi molecular maka klasifikasi jamur tidak hanya berdasarkan morfologi, fisiologi dan biokimia saja tetapi juga berdasarkan analisis DNA. Berdasarkan analisis DNA ini maka jamur yang selama ini kita ketahui termasuk dalam kingdom jamur saja dan sekarang ternyata terbagi atas 3 kingdom, yaitu: Jamur, Stramenopila (Chromista) dan Protista (Protozoa). Sedangkan fungi (jamur) sendiri dibagi menjadi 2 golongan, yaitu: kapang dan khamir. JAMUR DIBAGI MENJADI 7 DIVISI : 1 MYXOMYCOTINA (Jamur lendir) • Myxomycotina merupakan jamur yang paling sederhana. •Mempunyai 2 fase hidup, yaitu: - fase vegetatif (fase lendir) yang dapat bergerak seperti amuba, disebut plasmodium - fase tubuh buah • Reproduksi : secara vegetatif dengan spora, yaitu spora kembaran yang disebut myxoflagelata. Contoh spesies : 1. Physarum polycephalum 2. Lycogala terresfre 3. Fuligo septica 4. d. Mucilago crustacean 2 OOMYCOTINA • Tubuhnya terdiri atas benang/hifa tidak bersekat, bercabang-cabang dan mengandung banyak inti. • Reproduksi: - Vegetatif : yang hidup di air dengan zoospora yang hidup di darat dengan sporangium dan konidia. - Generatif : bersatunya gamet jantan dan betina membentuk oospora yang selanjutnya tumbuh menjadi individu baru. Contoh spesies: a. Saprolegnia sp. : hidup saprofit pada bangkai ikan, serangga darat maupun serangga air. b. Phytophora infestans: penyebab penyakit busuk pada kentang. 3 ZYGOMYCOTINA • Tubuh multiseluler. • Habitat umumnya di darat sebagai saprofit. • Hifa tidak bersekat. • Reproduksi: - Vegetatif: dengan spora. - Generatif: dengan konyugasi hifa (+) dengan hlifa (-) akan menghasilkan zigospora yang nantinya akan tumbuh menjadi individu baru. Contoh spesies: a. Mucor mucedo : biasa hidup di kotoran ternak dan roti. b. Rhizopus oligosporus : jamur tempe. 4 ASCOMYCOTINA • Tubuh ada yang uniseluler dan ada yang multi seluler. • Ascomycotina, multiseluler, hifanya bersekat dan berinti banyak. • Hidupnya: ada yang parasit, saprofit, ada yang bersimbiosis dengan ganggang membentuk Lichenes (Lumut kerak). • Reproduksi: - Vegetatif : pada jamur uniseluler membentuk tunas-tunas, pada yang multiseluler membentuk spora dari konidia. - Generatif: Membentuk askus yang menghasilkan askospora. Contoh spesies: 1. Sacharomyces cerevisae: sehari-hari dikenal sebagai ragi. - berguna untuk membuat bir, roti maupun alkohol. - mampu mengubah glukosa menjadi alkohol dan CO2 dengan proses fermentasi. 2. Neurospora sitophila: jamur oncom. 3. Peniciliium noJaJum dan Penicillium chrysogenum penghasil antibiotika penisilin. 4. Penicillium camemberti dan Penicillium roqueforti berguna untuk mengharumkan keju. 5. Aspergillus oryzae untuk membuat sake dan kecap. 6. Aspergillus wentii untuk membuat kecap 7. Aspergillus flavus menghasilkan racun aflatoksin Þ hidup pada biji-bijian.flatoksin salah satu penyebab kanker hati. 8. Claviceps purpurea hidup sebagai parasit padabakal buah Gramineae. 5 BASIDIOMYCOTINA • Ciri khasnya alat repoduksi generatifnya berupa basidium sebagain badan penghasil spora. • Kebanyakan anggota spesies berukuran makroskopik. Contoh spesies: 1. Volvariella volvacea : jamur merang, dapat dimakan dan sudah dibudidayakan 2. Auricularia polytricha : jamur kuping, dapat dimakan dan sudah dibudidayakan 3. Exobasidium vexans : parasit pada pohon teh penyebab penyakit cacar daun teh atau blister blight. 4. Amanita muscaria dan Amanita phalloides: jamur beracun, habitat di daerah subtropics 5. Ustilago maydis : jamur api, parasit pada jagung. 6. Puccinia graminis : jamur karat, parasit pada gandum PERANAN JAMUR Peranan jamur dalam kehidupan manusia sangat banyak, baik peran yang merugikan maupun yang menguntungkan. Jamur yang menguntungkan meliputi berbagai jenis antara lain sebagai berikut. a. Volvariella volvacea (jamur merang) berguna sebagai bahan pangan berprotein tinggi. b. Rhizopus dan Mucor berguna dalam industri bahan makanan, yaitu dalam pembuatan tempe dan oncom. c. Khamir Saccharomyces berguna sebagai fermentor dalam industri keju, roti, dan bir. d. Penicillium notatum berguna sebagai penghasil antibiotik. e. Higroporus dan Lycoperdon perlatum berguna sebagai dekomposer. Di samping peranan yang menguntungkan, beberapa jamur juga mempunyai peranan yang merugikan, antara lain sebagai berikut. a. Phytium sebagai hama bibit tanaman yang menyebabkan penyakit rebah semai. b. Phythophthora inf’estan menyebabkan penyakit pada daun tanaman kentang. c. Saprolegnia sebagai parasit pada tubuh organisme air. d. Albugo merupakan parasit pada tanaman pertanian. e. Pneumonia carinii menyebabkan penyakit pneumonia pada paru-paru manusia. f. Candida sp. penyebab keputihan dan sariawan pada manusia. http://ditlin.hortikultura.deptan.go.id/makalah/peng_tan_obat.htm. HASIL IDENTIFIKASI DAN PENGENDALIAN OPT TANAMAN OBAT Morfologi dan daur penyakit Sclerotium rolfsii Sel hifa primer di tepi koloni yang berkembang mempunyai lebar 4 - 9 µm dengan panjang sampai 350 µm, dengan 1 atau lebih hubungan apit (clamp connection) pada sekatnya. Hifa sekunder timbul tepat dibawah sekat pangkal dan sering tumbuh menempel pada hifa primer. Cabang tersier dan seterusnya lebih sempit (lebar 1,5 – 2µm), dengan sel-sel pendek, percabangannya membentuk sudut yang besar, letaknya kurang terikat dengan sekat, dan biasanya tidak mempunyai apit. Cendawan mempunyai miselium yang terdiri atas benang-benang berwarna putih, tersusun seperti bulu atau kipas. Cendawan tidak membentuk spora. Untuk pemencaran dan mempertahankan diri cendawan membentuk sejumlah sklerotia yang semula berwarna putih kelak menjadi coklat dengan garis tengah kurang lebih 1 mm. Butir-butir ini mudah sekali terlepas dan terangkut oleh air. Sklerotium bentuknya hampir bulat, bergaris tengah 1 – 2 mm, dengan pangkal yang agak datar, mempunyai kulit luar (rind), kulit dalam (cortex), dan teras (medulla). Sklerotium mempunyai kulit yang kuat sehingga tahan terhadap suhu tinggi dan kekeringan. Di dalam tanah sklerotium dapat bertahan selama 6 - 7 tahun. Dalam cuaca yang kering sklerotium akan mengeriput, tetapi akan berkecambah dengan cepat jika kembali berada dalam lingkungan yang lembab. Gejala serangan • Botryotrichum sp. menyebabkan kulit akar rimpang keriput dan layu. Pada bekas potongan atau luka-luka terdapat bercak coklat tua yang kering. Bila akar rimpang dipotong membujur, tampak bahwa di dalamnya terdapat bercak yang tidak teratur, berwarna coklat muda sampai coklat tua tergantung umur tanaman. Akhirnya seluruh akar menjadi busuk kering dan keropos. • Fusarium sp. menyebabkan terjadinya bercak coklat-kehitaman pada permukaan akar rimpang, akar rimpang akan terpotong. Bagian yang berbercak ini membusuk dan agak kebasah-basahan, pusatnya agak melekuk, berwarna kelabu keputih-putihan. Akhirnya bagian pusat akar rimpang busuk basah dan keropos. • S.rolfsii menyebabkan kulit akar rimpang keriput, tunas-tunas muda busuk dan mengering berwarna coklat-kehitaman. Pada permukaan kulit yang berkeriput terdapat miselium jamur tipis, berwarna putih, teratur seperti bulu. Pada miselium ini terdapat butir-butir sklerotium, yang semula berwarna putih, akhirnya berwarna coklat muda sampai coklat tua. Sklerotium ini banyak terdapat di sekitar luka-luka akibat akar rimpang yang terpotong. Sklerotium ini adalah sumber inokulum dan stadia bertahannya cendawan. Tanaman inang lain S.rolfsii adalah cendawan yang kosmopolit, dapatmen yerang bermacam-macam tumbuhan, terutama yang masih muda, diantaranya lidah buaya, srikaya, kacang tanah, keladi bias, kacang asu, cabai, pepaya, kembang cengger, tapak dara, krisan, jeruk, nona makan sirih, kopi, ketimun, kedelai, kapas, rosella, kenaf, amarilis, hortensia, pacar banyu, kangkung, ubi jalar, melati, cocor bebek, duku, lantana, ubi kayu, kacang babi, pisang, tembakau, anggrek, kacang hijau, kacang buncis, kecipir, tebu, terung, tagetes, kakao, gandum, jagung. Ayu Download this Document for FreePrintMobileCollectionsReport Document Info and Rating Follow anon-354712 Share & Embed Related Documents PreviousNext 1. p. p. p. 2. p. p. p. 3. p. p. p. 4. p. p. p. 5. p. p. p. 6. p. p. p. 7. p. p. p. 8. p. Add a Comment Top of Form Bottom of Form Upload a Document Top of Form Search Documents Bottom of Form • Follow Us!
Sign up to vote on this title
UsefulNot useful