P. 1
S3 Studi Fenomenologi Tentang Pola Pembentukan Profesionalisme Tni Muhadjir

S3 Studi Fenomenologi Tentang Pola Pembentukan Profesionalisme Tni Muhadjir

|Views: 819|Likes:
Published by Agus Tiawan

More info:

Published by: Agus Tiawan on May 26, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/17/2013

pdf

text

original

STUDI FENOMENOLOGI TENTANG  POLA PEMBENTUKAN PROFESIONALISME  TENTARA NASIONAL INDONESIA  (Berdasar Pengalaman Pendidikan, Pelatihan dan  Penugasan pada Perwira Menengah TNI AD Daerah  Garnizun Malang) 

Peneliti:  Dr. Muhadjir Effendy, M.Si. 

Laporan Penelitian Mandiri 

DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL  UNIVERSITAS NEGERI MALANG  LEMBAGA PENELITIAN  Agustus 2009

ABSTRAK 
Tujuan  pokok  penelitian  ini  adalah  mengungkap  pemahaman  serta  makna  pembentukan  profesionalisme  militer  dalam  dunia  kesadaran  para  elit  TNI­AD.  Selanjutnya  tujuan  tersebut  dijabarkan  kedalam  tiga  pertanyaan  penelitian  yaitu:  (1)  Fenomen­fenomen  apa  sajakah  yang  mensiratkan  bahwa  dibalik  fenomen­  fenomen  itu    ada  makna    profesionalisme  yang  bersumber  dari  alam  kesadaran  subyek penelitian? (2) Seperti apakah pola pembentukan  profesionalisme prajurit  TNI  sebagaimana  yang  dipahami  oleh  subyek  penelitian?  (3)  Apakah  nilai­nilai  yang mendasari atau yang ada di baliknya sehingga muncul pemahaman tersebut?  Secara  metodologis  penelitian  ini  menggunakan  perspektif  fenomenologi  Edmund  Husserl.  Penelitian  pustaka  difokuskan  pada  pengkajian  mengenai  profesionalisme  militer  baik  secara  nomotetis  maupun  ideografis.  Sedangkan  penelitian  lapangan dilakukan dengan mengambil subyek penelitian para perwira  menengah  TNI  AD  Garnizun  Malang.  Prosedur  penelitian  fenomenologi  yang  digunakan  sebagaimana  yang  disusun  oleh  Bogdan  &  Taylor  (Introduction  to  Qualitative Research Methods, 1975) dan John W. Cresswel (Qualitative Inquiry  and  Research  Design,  1998).  Informasi  dikumpulkan  dengan  melalui  interview  mendalam,  diskusi  terarah,  serta  angket  terbuka.  Sedangkan  plotting  penyajian  dan  analisis  hasil  penelitian  menggunakan  perpaduan  kerangka  Teori  Konstruksi  Sosial oleh Peter L. Berger & Thomas Luckman, Teori Interaksionisme Simbolik  oleh George  Herbert Mead, Teori Strukturasi oleh Anthony Giddens, serta Teori  Antropologi Pengalaman oleh Victor Turner & Edward Bruner.  Hasil  penelitian  antara  lain  menunjukkan  bahwa:  (1)  Pembentukan  atau  internalisasi  pemahaman  tentang  profesionalisme  militer  bermula  di  dalam  keluarga,  di  mana  ada  famili  yang  menjadi  significant  other.  Pembentukan  selanjutnya di dalam pendidikan­pendidikan militer terutama pendidikan pertama  di  Akademi  Militer,  di  mana  para  pendiri  TNI,  terutama  Jendaral  Soedirman  dijadikan legendary significant other(s). Di sini Subyek Penelitian lebih berperan  sebagai individu yang diproduk oleh struktur sosial kemiliteran.  Sedang  ekskternalisasi  profesionalisasi  militer  terjadi  ketika  Subyek  Penelitian  berada  di  medan­medan  tugas.  Baik  di  bidang  pendidikan  militer,  pasukan,  operasi,  maupun  teritorial.  Di  mana  Subyek  Penelitian  lebih  banyak  berperan sebagai aktor sosial yang ikut memproduk struktur sosial kemiliteran. Di  medan  tugas  ini  siginificant  other(s)  diganti  dengan  generalized  other(s)  yaitu  adanya  aktor  lain  selain  dirinya  baik  dari  kalanga  perwira  TNI  maupun  di  luar  TNI.  (2) Konstruksi pemahaman tentang TNI profesional, terdiri dari dua level:  pertama,  pemahaman  reflektif  atas  realitas  sosial  militer  “mikro”.  Yaitu  realitas  yang  diciptakan  terutama oleh aktor­aktor  elit  TNI  sendiri,  yang  mengarah  pada  pembentukan  konsep diri (self consept); kedua pemahaman  refleksif  atas  realitas  sosial  militer  “mikro­makro”  yang  diciptakan  bukan hanya  oleh  elit  TNI  namun  juga oleh aktor sosial lain,  yang mengarah pada ekspresi atas berbagai persoalan  di sekitar TNI.  (3)  Nilai­nilai  yang  mendasari  konstruksi  pemahaman  sebagaimana  tersebut  di  atas  adalah  bersumber  dari  gagasan  tentang  “Ksatriya”  yang  berakar  dalam tradisi keprajuritan kerajaan Jawa­Mataram. Oleh sebab itu TNI profesional  dapat diberi label lebih spesifik sebagai “Tentara Profesional Ksatriya”.

Implikasi  teoritik  penelitian  ini  antara  lain  menguatkan  sekaligus  juga  memberi  koreksi  atas  thesis  Samuel  P.  Huntington  yang  sering  disebut  sebagai  pandangan  Profesionalisme  Klasik  (Old  Professionalism)  mengenai  profesionalisme militer,  serta  menguatkan  sekaligus  memberi  koreksi  atas  thesis  Profesionaisme  Baru  (New  Professionalism)  mengenai  profesionalisme  militer  yang dikemukakan oleh ilmuwan­ilmuwan non­Huntingtonian.  Kata kunci: Fenomenologi, Militer, Profesionalisme. 

ABSTRACT  Muhadjir  Effendy,  2009.    “Study  On  Pattern  Forming  Phenomenology  Professionalism  Of  Indonesian  National  Army:  (Based  on  Experience  Education,  Training  and  Assignment  of  Army  Officers  Regional  High  Garrison Malang)”  The  main  goal  of  this  research  was  revealing  the  understanding  and  meaning of military professionalism formation in the recognition of the TNI­AD  (Indonesian  National  Armed  Forces­Army  Ground  Forces)  elites.  Furthermore,  the purpose was explained in three research problems stated as follows: (1) What  kind  of  phenomena  which  sign  that  beyond  of  it    there  are  professionalism  meaning which come from the mind of research subjects originally, (2) What were  the  patterns  of  formation  of  military  professionalism  in  understanding  and  meaning by the research subjects?. (3) What were the hidden values becoming the  basic of the rise of the understanding?  Methodologically,  this  research  employed  Edmund  Husserl’s  phenomenological  perspective.  Literary  research  is  focused  on  the  study  on  military professionalism nomethetically and ideographically. Fieldwork is carried  out by taking the middle­rank officers of TNI­AD in Malang Garrison as research  subject. Phenomenological research procedures of Bogdan & Taylor were applied,  supported  by  those  of  John  W.  Cresswell.  Data  was  collected  through  profound  in­depth  interview,  open­ended  questionnaires,  and  focused  group  discussions.  Presentation  plotting  and  data  analysis  employed  the  combination  of  Peter  L  Berger  &  Thomas  Luckman’s  social  construction,  Herbert  Mead’s  symbolic  interactionism,  Anthony  Giddens’s  structuration  theory,  and  by Victor  Turner  &  Edward Burner’s anthropology of experience.  The  study  showed  that:  (1)  first  step,  theoretically  called  as  “internalization”, the formation of military professionalism began in the family, in  which, one or some of the family member became the significant other. The next  formation  was  in  the  military  educations,  especially  in  the  First  Military  Education,  in  which,  the  TNI  founders,  especially  Gen.  Soedirman  was  established  as  the  legendary  significant  other  (s).  In  this  point,  the  research  subjects  played  as  individuals  who  became  the  product  of  militarism  social  structure.  The “externalization” of military professionalism formation occurred when  the research subjects were on their service; whether they were in operation duty,

  the  professional  TNI  was  specifically  labeled  as  “Tentara  Profesional Ksatriya” (Professional and Noble Army). military.  It  led  to  the  shaping of self­concept.  The theoretical implication of this research both strengthened and revised  the  Samuel  P.  Key terms: Phenomenology. this research also strengthened and revised the thesis  on  new  professionalism. In addition.  In  this  case.troops’  base. Second.  namely  other  figure other than oneself.  education  institutions.  significant  other  was  replaced  by  significant  other(s). the reflective understanding on the social reality  of “micro­macro” was not only created by TNI elites but also other social actors.  In  the  fieldwork.  Therefore.  which led to the expression on various problems on TNI’s body. whether from military family or not.  (2)  The  construction  of  understanding  TNI  professionalism  consisted  of  two levels.  which  meant  the  reality  created  especially  by  the  TNI  elites  itself. professionalism.  (3) Values on which construction of understanding were based were from  the  idea  of  “ksatriya”  coming  from  the  tradition  of  Javanese  Mataram  Imperial  soldiers.  focusing  on  military  professionalism.  Huntington’s  study  on  old  professionalism.  research  subjects  played  as  social  actors  participating  in  creating  military  social  structure. reflective understanding on the social reality of “micro military”. First. 4  .  or  territorial.  focusing  on  military  professionalism  proposed  by  the  non­Huntingtonian schoolars.

  adalah  kalimat  kunci  dalam  mereformasi  TNI.  Latar Belakang Masalah  Tatkala  terjadi  gelombang  reformasi  tahun  1997­1998.  Tahap  demi  tahap  pun  dilewati.  Tentara  Nasional  dan  Tentara  Profesional”. serta  mengikuti kebijakan politik negara yang menganut prinsip demokrasi.  Secara  semantik.  ”membenahi  profesionalisme  militer  Indonesia”. tidak berbisnis. supremasi  sipil. tidak berpolitik praktis.BAB I  PENDAHULUAN  A.  1  Undang­undang Republik Indonesia Nomor 34 Tahun 2004.  dan  hukum  internasional  1  yang telah diratifikasi”  .  Hingga  akhinya  lahir  Undang­undang  Republik  Indonesia nomer 34 tahun 2004 tentang Tentara Nasional Indonesia.  Institusi  Tentara  Nasional  Indonesia  (TNI)  yang  waktu  itu  masih  bernama  Angkatan  Bersenjata  Republik  Indonesia  (ABRI)  telah  menjadi  salah  satu  target  utama.  butir d.  Dengan  profesionalisme.  rumusan  itu  dapat  dimaknai  betapa  dua  domain itu telah menjadi persoalan sangat serius dalam kaitannya dengan masalah  reformasi dan profesionalime TNI. pasal 2.  ABRI  yang  kemudian  berganti  nama  menjadi  TNI  (Tentara  Nasional  Indonesia)  ini  akan  dapat  terhindar  dari  godaan  perilaku  menyimpang.  hak  asasi  manusia. Tarik ulur antar berbagai pihak pun terjadi.  ketentuan  hukum  nasional.  Yaitu  penggunaan  kata­kata  negatif:  ”tidak  berpolitik  praktis”  dan  ”tidak  berbisnis”.  Tentara  Pejuang. 5  . 21 Mei 1998.  Adapun  mengenai  Tentara Profesional dijabarkan lebih lanjut sebagai berikut:  ”Tentara  Profesional. tentang Tentara Nasional Indonesia.  Ada  anggapan  sangat  kuat  kala  itu  bahwa.) Soeharto dari kursi kepresidenan. dan dijamin kesejahteraannya.  khususnya  Bab  II  Pasal  2.  Beberapa konsep dan gagasan pun diolah dan disodorkan oleh TNI sebagai  respon terhadap tuntutan reformasi itu.  Di  dalam  Undang­undang  tersebut.  Terlepas  dari  adanya  ketidak­laziman. Bab II.  yaitu  tentara  yang  terlatih.  ada  yang  tidak  lazim  dalam  rumusan  tersebut.  terdidik.  sebagaimana yang telah dipertontonkannya selama pemerintahan Orde Baru.  Gerakan  reformasi  ini  mencapai  klimaksnya  ditandai  dengan  turunnya  Jenderal  Besar  (Purn. disebutkan  bahwa Jati Diri TNI itu mencakup empat karakter yaitu sebagai: ”Tentara Rakyat.  diperlengkapi  secara  baik.

  Singapore: Equinox.  Saat  itu  para  perwira  eks  serdadu  KNIL  (Koninklijk  4  Nederlandshe  Indishe  Leger­  Tentara  Kerajaan  Hindia  Belanda)  bergabung.  Sesuai  hasil  konferensi  “Meja  Bundar”  di  Denhaag  akhirnya  personelnya  dilebur  kedalam  TNI. 1995.  4  KNIL. 61­65. 9­10; juga hal.  xx­xxi. hal. ada dua elemen utama dari tiga  elemen embrional TNI yang mendukung profesionalisme TNI. Yaitu para perwira  eks  PETA  (Pembela  Tanah  Air)  dan  para  perwira  eks  KNIL  (Koninklijk  Nederlandshe  Indishe  Leger­Tentara  Kerajaan  Hindia  Belanda).Senarnya  tuntutan  agar  TNI  menjadi  tentara  profesional  sudah  muncul  sejak saat awal pembentukannya.  Profesionalisme  dan  Ideologi  Militer  Indonesia. 1948. Organisasi sejenis dibentuk juga di Sumatera disebut Gyugum  (lihat  Peter  Britton. Dari dalam TNI. hal.  hal.  The Road to Power.  van  Dijk. 4­5; lihat juga Nasution. 4. lihat Van Dijk. Masing­masing pihak saling bersaing untuk mewariskan nilai­  nilai yang diyakini kepada perwira generasi selanjutnya. 2003.  hal. 98­101.  Mengenai pertentangan antara tentara Republik Indonesia dengan lasykar Hizbullah sebagai akibat  perjanjian Renvile.  juga  lihat  Ulf  Sundhaussen. hal 39). yaitu eks PETA  dan  eks  KNIL  sepakat  untuk  membawa  TNI  ke  arah  militer  yang  profesional. Kemudian dirubah menjadi Tentara Kemanan Rakyat (TKR) pada  5  Oktober  1945.  juga  Ken  Conboy.  Jakarta:  Grafiti  Pers.  Sedang  elemen  ketiga  yang  kurang  menyambut  gagasan  profesionalisme  TNI  adalah  elemen  2  satuan­satuan gerilya yang terdiri dari para gerombolan dan lasykar  .  Jakarta:  LP3ES. hal. Ideologi TNI. Salah satu contoh adalah  2  C. 1982.  (Penjelasan  lebih  jauh  lihat:  Ulf  Sundhaussen.  Sekalipun dua elemen dari tiga elemen utama embrio TNI.  KOPASSUS  Inside  Indonesia  Special  Forces.  tentara  yang  dibentuk  tahun  1830  dibubarkan  tahun  1950  di  Semarang.  Darul  Islam. hal. didirikan 3 Oktober 1943.  hal.  3  Para  eks  perwira  bekas  PETA  mulai  mewarnai  pembentukan  institusi  militer ketika mereka bergabung dengan Badan Keamanan Rakyat (BKR) pada 22  Agustus 1945.  Perbedaan orientasi eks perwira PETA versus eks perwira KNIL  ini pada  berikutnya  secara  dialektik  mewarnai  proses  perkembangan  sejarah  militer  Indonesia modern. 6  .  5  Mengenai  reorganisasi  dan  demobilisasi  satuan­satuan  gerilya  oleh  pucuk  pimpinan  TNI  lihat  Van Dijk. 6).  hal.  Proses­proses  yang  berlangsung  saat  itu  secara  tidak  langsung  telah  menyingkirkan  elemen  satuan­satuan  gerilya  dalam  tubuh  Tentara  Nasional  5  Indonesia  .  1  dan  7. Kuala Lumpur: Oxford University Press.  Yogyakarta: Jurnal Media  Inovasi.  1996.  3  PETA.  37­39; Sundhaussen.  KNIL  diabdikan  untuk  kepentingan  kerajaan  Hindia  Belanda.  namun  mereka  berangkat  dari  konsep dan  orientasi  profesionalisme militer  yang  berbeda.  1983.

 Mengabdi Negara Sebagai Prajurit TN1. Jakarta: Grafiti Pers.  Zulkifli  Lubis  peristiwa  tersebut terutama dilatarbelakangi oleh konflik dan persaingan antara dua elemen  utama  TNI  ini.)  TNI  Sayidiman  Soeryohadiprodjo  dalam  sebuah  7  otobiografinya .  8  Hendri  Supriyatmono.  Orientasi  ini  pernah  dicobakan  pada  era  kabinet  parlementer  pertama  di  bawah  perdana  menteri  Sutan  Syahrir.  Surakarta: Univ. hal. hal.  Nasution.  Pada  saat  itulah  Amir  Syarifuddin  yang  condong  kepada  komunis  membentuk  lembaga  Pendidikan  Politik  Tentara  (Pepolit)  di  tiap­tiap  kesatuan  dan  tingkatan.  Pejabat  yang  didudukkan  dalam  Pepolit  ini  adalah  dari  kalangan  para  politisi  terutama  yang  8  sehaluan  dengannya  yaitu  dari  kalangan  komunis  .  segera  setelah  Syahrir  mengambil  alih  kabinet  Presidential  dari  tangan  Presiden  Soekarno.  menurut  penuturan  Kol. 1945­1949.  antara  lain  menuntut  terciptanya  tentara  yang  berideologi  kerakyatan. 1994.”Peristiwa  17  Oktober  1952”. Organisasi ini dilahirkan dalam Kongres Pemuda 10 November 1945 di Yogyakarta.  Sayidiman.  Yaitu  bermula  dari  pro­kontra  masalah  bantuan  pelatihan  dari  pemerintah  kerajaan  Belanda  (Nederlansche  Militaire  Ahlissie  –  NMA)  untuk  meningkatkan  profesionalisme  TNI  yang  ditentang  oleh  kelompok  perwira  eks  6  PETA  . Jakarta: Pustaka Sinar Harapan. PRRI Permesta.  Sekalipun  gagasan  dan  semangat  untuk  menjadikan  TNI  sebagai  militer  profesional sudah muncul sejak awal berdirinya. 17. hal.  Di  samping  itu  juga  9  membangun  satuan  gerilya  Pesindo  (Pemuda  Sosialis  Indonesia)  yang  kelak  menjadi  pasukan  inti  dalam  pemberontakan  Partai  Komunis  Indonesia  (PKI)  Madiun.  9  Pesindo  adalah  salah  satu  badan  perjuangan  bersifat  ideologis  yang  cukup  besar  dan  berpengaruh. 1997. Sebelas Maret Press.  guna  memberi  indoktrinasi  ideologi  para  prajurit.  yaitu  profesionalisme  militer  yang  berpandangan  bahwa  militer  itu  harus  berada  di  bawah  kontrol  partai  sebagaimana  terjadi  di  negara­negara  Blok  Timur  (pada  era  Komunis). namun bagaimanapun tidak bisa  6  7  RZ. Adanya  konflik antara eks PETA versus eks KNIL.  3940. 27­28.  Dwifungsi  dan  Konstribusi  Kearah  Reformasi  Politik. sebetulnya ada orientasi profesionalisme  lain  yang  gagal  berkembang.  Pertengahan  Desember  1945. 1994.  dan  menghapus  “cara”  militer  yang  mungkin  memisahkan tentara dari rakyat (Sejarah TNI Jilid I.  Di samping dua orientasi di atas. hal. Perdana  Menteri  Syahrir  mengangkat  Amir  Syarifuddin  sebagai  Menteri  Keamanan.  Pesindo  menyusun  program  yang  radikal. Jakarta: Pusat Sejarah dan Tradisi  TNI. Leirissa.16). 10 September 1948. 7  . 2000.  juga dikuatkan oleh  Letnan  Jenderal  (Purn.

  Dwifungsi  muncul  adalah  sebagai  alternatif  utama  pengganti  paradigma Orde Lama.  cukup  disesuaikan  saja.  Dengan  demikian.  Pertama. 8  .  tidak  ditinggalkan  tapi  direvisi;  ketiga.8%  responden  yang  menilai  ABRI  berpihak  kepada  rakyat.  Mengembangkan  Profesionalisme.  kala  itu  yang  hendak  dikembangkan  ialah  suatu  stabilitas  politik  demi  memperlaju  proses  pembangunan.  Dalam  sejarahnya.  sementara  56.  Suara  Dari  Daerah  (Jakarta:  Puslitbang  Kemasyarakatan dan Kebudayaan LIPI.  11  Dalam  suatu  survei  yang  dilakukan  oleh  Cesda  (Center  for  the  Study  of  Development  and  Democracy) dan LP3ES pada Agustus 1998 ditemukan  bahwa 74.1%  melihat  ABRI  lebih  berpihak  kepada  penguasa.  Momentum  reformasi  telah  mendorong  dan  memberi  kesempatan  kepada  masyarakat  untuk  menyuarakan  secara  lebih  keras  kesalahan­kesalahan  TNI  di  masa  lalu. Justru kala itu.  10  Untuk  lebih  jelasnya  lihat  T.  ada  yang  menuntut  agar  Dwifungsi  dihapuskan;  kedua.  Legowo.  khususnya  terkait  dengan  kesadaran  untuk  menata  kembali  profesionalismenya. 291­322.  Bagi  sebagian  yang  menghendaki  Dwifungsi  ditinggalkan  ada  yang  menuntut  ditinggalkan  saat  itu  juga. hal.  Namun  arus  pandangan  umum  yang  paling  kuat  di  masyarakat  adalah  bahwa  penghapusan  Dwifungsi  hendaknya  dilakukan  secara  bertahap.  sebagai  pengabsah  peran  TNI  sebagai  kekuatan  sosial  politik  di  samping  sebagai  kekuatan  pertahanan  pun  dipersoalkan. 2001).  misalnya  72.  semakin  jauh  dari  Jakarta. bukan demokrasi atau demokratisasi.  Doktrin  Dwifungsi. bertubi­tubi dan berani.  faktor  empiris.  Di  sini.  Hal  ini  didasarkan  pada pengalaman  sejarah.  Tuntutan  reformasi  terhadapnya  pun  semakin  terfokus  pada  dua  hal  yaitu  menegakkan  otoritas  sipil  atas  TNI.  dalam  Military  Without  Militarism.000  orang)  menghendaki  agar  ABRI  hanya  berperan  dalam  mempertahankan  negara.  dan  10  menciptakan  profesionalisme  TNI  .5% di Jakarta.  ada  pula  yang  mengusulkan  agar  11  dilaksanakan secara bertahap  .  Menyelamatkan  TNI.  Belum  pernah  dalam  sejarah  organisasi  ini  memperoleh  kritikan  sedemikian keras.dipungkiri bahwa kejatuhan Presiden Soeharto serta tekanan yang sangat kuat dari  kaum  reformis  adalah  menjadi  pemicu  utama  terjadinya  reformasi  militer  Indonesia. Daftar panjang yang berisi kesalahan­  kesalahan  dipublikasikan  secara  luas. terlalu mendewa­dewakan politik dan mengabaikan  pembangunan  ekonomi. partai  politik  sebagai  pilar  utama  demokrasi  dihujat  lantaran  dianggap  sebagai  biang  keladi ketidak­stabilan politik.  Data  juga  menunjukkan.  rakyat  semakin  kurang  percaya  terhadap  fungsi  ABRI  sebagai  pelindung  rakyat.0%  di  Medan  dibanding dengan 42.3% dari total responden (1.  Hanya  3.  dan  realitas  politik.A.

  golongan  militer  yang  merasa  telah  mengucurkan  keringat  dan  darah  bagi kemerdekaan bangsa ini.  Sementara  arus  keras  penuntut  dilaksanakannya  reposisi  TNI  terutama  datang  dari  kalangan  kritis  di  masyarakat.  Solidaritas  Mahasiswa  Indonesia  untuk  Demokrasi  (SMID).  dan  Persatuan  Rakyat  Demokrarik (PRD).  Dalam kampanye­kampanyenya menjelang  Pemilu 1999. Yang terakhir.  dalam segenap aspek kehidupan sosial dan politik. 9  . (Lihat: Sukardi Rinakit.  Atas  dasar  alasan  kesejarahan  itu  pulalah. bahkan menentukan.  Di  lain  pihak  TNI  diharapkan  bisa  melakukan  penyesuaian­  penyesuaian  di  tengah  transisi.  Kehadiran  militer  di  masa  transisi  masih  dibutuhkan.  Kelompok  moderat  ini  mempertimbangkan  aspek  kesejarahan  di  Indonesia.  terutama  untuk  mengamankan  negara  dari  kemungkinan  perpecahan.  Masa  transisi  menurut  kelompok  moderat  adalah  saat  untuk  melakukan  perbaikan­perbaikan  sistem  politik. merebut dan mempertahankan kemerdekaan.  Para  pengecam  keras TNI sebagian adalah berasal dari penyandang trauma historis  12  Kelompok  yang  mewakili  garis  paling  radikal  dari  gerakan­gerakan  mahasiswa  adalah  Forum  Kota  (Forkot).  ialah ABRI/TNI yang masih  mempertahankan Dwifungsi ABRI. 69­70).  masyarakat  menerima  tanpa  reserve  dominasi militer dalam pemerintahan negara lewat Dwifungsi tersebut.  termasuk bagaimana membangun kontrol sipil atas militer.  Sehingga  proyek­proyek  transformasi  sipil  akhirnya  didukung  oleh  militer.  Dengan alasan sudah jenuh  terhadap konflik ideologis yang tidak berkesudahan dan kegagalan politisi sipil  membangun  pemerintahan  yang  stabil.Dwifungsi  justru  dianggap  sebagai  ’obat  mujarab’  untuk  mengatasi  persoalan  utama dalam  kehidupan berbangsa dan bernegara.  aktivis.  konsolidasi. hal.  dan  institusionalisasi  demokrasi. Itu pulalah yang  mendasari  memori  segenap  unsur  Angkatan  '45  atas  motto  ”ABRI  adalah  tentara  yang  berasal  dari  rakyat  dan  untuk  rakyat".  Dalam  salah  satu  pasal  dari  selebaran  ”10  Musuh Bersama  dan  Cara  Melawannya”. dikemudian  hari merasa mempunyai  hak  yang  lebih  daripada golongan lain di masyarakat. bahkan belakangan menjelma menjadi  sebuah  partai  den gan  nama  Part ai  Rakyat  Demokratik. ibid.  Pada  intinya  mereka  menuntut  segera  dikembalikannya  TNI  kepada  fungsi  utamanya  yaitu  fungsi  pertahanan.  PRD  dengan  tegas  menolak  kompromi  dengan  gagasan  Dwifungsi  ABRI.  dimana  militer  lahir  dari  rakyat  yang  secara  bersama­sama  melakukan gerilya.  maupun  kelompok  pro­  12  demokrasi  dan  mahasiswa  . Salah satu hak yang mereka merasa miliki  adalah  hak  untuk  ikut  bertanggung  jawab  (baca: terlibat).

  Alasannya. "Banyak prajurit jadi korban mati atau cacat.  tatkala  berbagai  pihak  mulai  bisa  melihat  permasalahan  TNI  dengan  kesadaran  penuh  dan  jernih.  13  TNI dianggap telah banyak melakuan pelanggaran terhadap hak asasi manusia  .  Tujuan Penelitian dan Rumusan Masalah  13  14  Ikrar Nusa Bhakti et al.  Sikap  TNI  yang akomodatif dan kesediaan menampung setiap kritik  yang masuk.  Salah  satunya  respons  terpenting  adalah  seminar  tentang  "Peran  ABRI  Abad  XXI"  yang  diselenggarakan  di  Sesko  ABRl  Bandung  pada  22­24  September  1998. 10  .  menjadi  kesan awal yang sangat positif. ibid.  Bahkan  besarnya  gelombang  kritik  ini  justru  14  sering dicurigai  .  Menurut  Wiranto. 115­116. Itu karena kondisinya keras dan membutuhkan tindakan cepat sebab  bisa­bisa pihaknya sendiri yang menjadi korban.  Dengan  demikian  kesadaran  profesionalisme  militer  TNI  saat  ini  –pasca  reformasi­  diperkirakan  memiliki  kelainan  dibandingkan  dengan  pemahaman  profesionalisme  militer  oleh  perwira­perwira  pendahulunya. seraya  berupaya  merekonstruksi  posisi  dan  peran  TNI  di  masa  mendatang.. benarkah wajah  ABRI  sudah  begitu  jelek.  bengis. hal.  yaitu  pada  awal  tahun  2000­an. Meskipun di satu sisi dalam beberapa kesempatan  pimpinan TNI waktu itu masih menunjukkan sikap defensif terhadap berbagai tuntutan  dan  kritikan  yang  terus  berkembang.  yang dilakukan  pihak ABRI  di  masa­masa lalu itu  mestinya tidak dilihat dengan konteks  sekarang.  Termasuk  dalam  memaknai  profesinya.  adanya  realitas  eksternal­obyektif  yang  berubah  membuat  kesadaran  subyektifnya  juga  mengalami  perubahan.  setelah  euforia  reformasi  mereda. yaitu perwira angkatan 1945.  Menhankam/ Pangab  Jenderal  TNI  Wiranto  waktu itu  mempertanyakan.atas pelbagai penyelewengan  yang dilakukan oleh  TNI. Banyak  istri tentara jadi janda dan anak­anaknya jadi yatim karena kehilangan bapaknya”.  Hal  tersebut  secara  hipotetis  dapat  dijelaskan: pertama  karena  adanya  perbedaan  jarak  waktu  yang  cukup  jauh  para  perwira tersebut dengan perwira­perwira seniornya.  sehingga  layak  menerima  berbagai  tudingan  kasar. tukasnya.  agaknya  telah  terjadi pula perubahan yang signifikan di dalam diri para elit (perwira menengah)  TNI. Melalui peran  gandanya.  semua  yang  terjadi  itu  berawal  dari  penugasan  negara  untuk  menjaga  keselamatan dan integritas bangsa.  Serangan­serangan yang ditujukan kepada institusi TNI sebagaimana telah  dipaparkan  di  atas  kemudian  mendapatkan  sejumlah  respons.  Kedua.  khususnya  perwira  angkatan  1945  dan  pasca  angkatan 1945; dan atas dasar latar belakang masalah tersebut lah maka penelitian  ini dilakukan.  B.  Pada  saat  penelitian  ini  mulai  dilaksanakan.

Adapun 

tujuan 

utama 

dari 

penelitian 

ini 

adalah: 

“Untuk  tentang 

15  mengkonstruksikan  pemahaman  serta  makna  (meaning) 

profesionalisme prajurit TNI oleh elit Tentara Nasional Indonesia Angkatan  Darat (TNI­AD)”.  Untuk  agar  sampai  pada  tujuan  penelitian  tersebut  di  atas,  masalah  yang  akan  dicari  jawabannya  dalam  penelitian  ini  dirumuskan  dalam  tiga  pertanyaan  penelitian, yaitu:  1.  Fenomen­fenomen apa sajakah  yang mensiratkan bahwa dibaliknya ada  makna  profesionalisme  yang  bersumber  dari  alam  kesadaran  subyek  penelitian?  2.  Seperti  apakah  pola  pembentukan    profesionalisme  prajurit  TNI  sebagaimana yang dipahami oleh subyek penelitian?  3.  Apakah  nilai­nilai  yang  mendasari  atau  yang  ada  di  baliknya  sehingga  muncul pemahaman tersebut? 

C.  Konstribusi Teoritis  Di dalam peta Ilmu­ilmu sosial, studi ini termasuk dalam bidang Sosiologi  yang  secara  lebih  spesifik  menfokuskan  pada  bidang  Sosiologi  Pendidikan  (sociology  of  education)  dan  Sosiologi  Militer  (sociology  of  the  military).  Penelitian  ini  dapat  memperkuat  tugas  profesional  peneliti  sebagai  dosen,  khususnya  dalam  mengampu  mata  kuliah  Kajian  Problematika  Sosial  di  Jurusan  Pendidikan Luar Sekolah FIP Universitas Negeri Malang, dan mata kuliah Militer  dan  Politik  ,  pada  jurusan  Hubungan  Internasional  Universitas  Muhammadiyah  Malang.  Kendatipun  begitu  penelitian  ini  dapat  disebut  bersifat  interdisipliner.  Karena  untuk  kepentingan  penelitian  ini,  peneliti  telah  menggunakan  beberapa  pendekatan  dari  disiplin  ilmu  sosial  yang  lain  yaitu  ilmu  politik,  sejarah,  antropologi dan psikologi. 

15 

Meaning,  atau  meaningful  social  action.  Dimaksudkan  di  sini  adalah  konsep  kerangka  kerja  Max  Weber  yang  membedakannya  dengan  tingkah  laku  (behavior)  yang  hanya  bersifat  gerakan  pisik  semata,  dimana  si  ’aktor’  tidak  mengaitkannya  dengan  suatu  arti  tertentu  (misalnya  mata  berkedip). Tindakan sosial bermakna (meaningful sosial action)  sebaliknya  adalah tindakan  yang  diarahkan  atau  terarah  kepada  sesuatu  obyek.  (Baca  lebih  lanjut:  Gordon  Marshal  Ed..,  Oxford  Dictionary of Sociology, New York: Oxford University Press, 1998, hal. 404).

11 

Khusus  dalam  sosiologi  militer,  penelitian  ini  memiliki  peluang  untuk  menyempurnakan atau melengkapi teori  yang pernah dikemukakan oleh teoritisi­  teoritisi  di  bidang  kajian  militer  (Military  Studies),  khususnya  mengenai  pemikiran dan konsepsi tentang profesionalisme militer. Perlu sedikit disinggung  di  sini  bahwa  perdebatan  konsep  dan  teori  mengenai  profesionalisme  militer  sudah cukup intensif terjadi. Secara kasar peta perdebatan adalah merentang dari  satu  kutub  –apa  yang  disebut—profesionalisme  lama  (old  professionalism)  dengan profesionalisme baru (new professionalism) di kutup yang keduanya akan  dikupas lebih lanjut di bagian ”tinjauan teoritik” dalam laporan penelitian ini.

12 

BAB II  KERANGKA TEORI  A.  Pengertian Profesionalisme  Di  dalam  Webster  Dictionary,  kata  profession  adalah  berasal  dari  kata  profess. Dari bahasa Yunani berarti “ikrar”. Kata Profes berarti “pengikrar  laki­  laki”,  professe  “pengikrar  perempuan”,  “Biarawati” yang sudah mengucapkan kaul.  Selanjutnya  dari  kata  profess  timbul  kata  bentukan,  profession  yang  di  dalam bahasa Latin Professio, yang memiliki beberapa arti, antara lain: 
1.  An  occupation,  not  purely  commercial,  to  which  one  devotes  oneself.  (Suatu  pekerjaan yang tidak murni komersial, di mana seseorang mencurahkan seluruh  dirinya).  2.  A calling in which one profess to have acquired some special knowledge used  by  way  either  of  instructing,  guidening,  or  advising  others  of serving  them  in  some art; as profession of arms, profession of teaching, profession of chemist.  (Suatu panggilan dalam mana seseorang berikrar untuk menguasai pengetahuan­  pengetahuan khusus melalui pelatihan, pembimbingan, atau kepenasehatan yang  ia abdikan bagi orang lain dalam beberapa bidang kiat; misalnya profesi militer,  profesi guru, profesi ahli kimia dlsb). 

Professed  berarti  “Rahib”  atau 

Kata bentukan berikutnya adalah Professionalism antara lain berarti: 
1.  Conduct,  aims,  qualities,  etc.  characteristic  of,  peculiar  to,  a  profession  or  professional  man  (tingkah  laku,  tujuan,  sifat­sifat;  karakteristik  mengenai  keistimewaan ­­suatu profesi; atau manusia professional).  2.  The  characteristics,  standards  or  methods  of  professionals  (karakteristik,  standar atau metode professional). 

Dari beberapa pengertian tersebut di atas, berikut ini penulis mengajukan rumusan  pengertian istilah profesionalisme: 
“Profesionalisme  adalah  standar  yang  dikenakan  terhadap  suatu  pekerjaan  yang  dilakukan  dengan  lebih  dilandasi  oleh  keyakinan  akan  adanya  nilai­nilai  kebenaran,  kehormatan,  kecintaan  dan  keterpanggilan  di  dalam  pekerjaan  itu;  baik dalam hal menguasai keahlian yang diperlukan maupun pelayanan atas nama  pekerjaan  itu  kepada  orang  lain,  dari  pada  sekedar,  atau  semata­mata  untuk  memperoleh bayaran”.

13 

  Profesionalisme Militer  1. 1956. tanggung jawab sosial (social  responsibility).  Morris  Janowitz  sebagaimana  dikutip  oleh  Segal  dan  17  Schwartz  . system of internal administration).  Memang  kriteria  itu  mutlak  karena  berkenaan  dengan  “bagaimana”  pekerjaan  itu  dilaksanakan.  17  Lihat: Segal. www. dan perwira militer modern itu adalah seorang profesional)  . hal. boleh. Amos  16  Huntington. The Soldier and The State. dan adanya sistem administrasi internal”  (special  skill  acquired  through  intensive  training.  standards  of  ethics  and  performance.maxwell.  Berdasarkan  pengertian  istilah  serta  pendapat  Huntington  dan  Janowitz  tersebut di atas menunjukkan bahwa adanya keahlian  yang spesifik adalah bukan  satu­satunya  kriteria  yang  harus  dimiliki  oleh  seorang  profesional.  Sedangkan  para  prajurit  yang  berada  pada  tingkatan  yang  lebih  rendah –yaitu  bintara  dan  tamtama—adalah  bukan  kelompok  profesional  militer  melainkan  adalah  kelompok  vokasional  atau  petrampil  militer.  memiliki  standar  etika  dan  kinerja yang secara aksiologis sebagai rambu­rambu yang memberi batas dan arah  mengenai  “untuk  apa”  pekerjaan  itu  dilaksanakan. The Soldier and The State: The Theory and Politics of Civil­Military Relations. a sense of group identity. and Janet S.  Perwira sebagai Prajurit Profesional  Beberapa  ahli  militer  berpendapat  bahwa  hanya  para  prajurit  yang  memiliki  kualifikasi  perwira  (Comisioned  Officer)  saja  yang  bisa  disebut militer  profesional.  Professional Autonomy of Military in  the  United States and the Soviet Union.Di  antara  para  ahli.  B. atau tidak boleh dilakukan.  mengajukan  empat  sifat  yaitu:  “Sebagai  suatu  keahlian  yang  sangat  spesifik  yang  diperoleh  melalui  latihan  yang  intensif.  Huntington  mengajukan  tiga  prasyarat  profesionalisme  yaitu: adanya keahlian (expertise). Schawart.  adanya  standar  etika  dan  kinerja. hal.“The  modern  officer  corps  is  a  professional  body  and  the  modern  military  officer  is  a  professional  man”  (Korps  perwira  modern  adalah  merupakan  suatu  badan  18  professional.  Samuel  P. 8. 14  . namun ada kriteria yang tidak kalah penting adalah bahwa seorang  profesional  harus  memiliki  tanggung  jawab  sosial.mi  18  Huntington. The  Belknap Press of Harvard University Press.af. 1981.  16  dan  adanya  organisasi  kesejawatan  yang  mengikat  (corporateness)  . 1. David  R. adanya rasa identitas kelompok.  dan  bilamana  pekerjaan  itu  harus.airpower.

  Pergeseran  makna  profesional  terjadi  ketika  makna  istilah  itu  disamakan  dengan bekerja untuk mendapat bayaran. Personel yang profesional akan  membuat  korpsnya  menjadi  lebih  profesional  dalam  menjalankan  perannya.  tegar.  Hubungan  antara  profesionalisme  personel  dan  profesionalisme  korps  militer bersifat koheren dan saling mempengaruhi.  Menurut  Huntington.  tekun. hal. 3­4. para tamtama pun juga  disebut  prajurit  profesional. Dalam  hal tersebut.  Jadi  korps  perwira  dan  para  perwira  lah  yang  lebih  memenuhi  kriteria  profesional.19  Perlmutter menyebutnya sebagai “Dasar pembentukan profesionalisme militer”  .  justru  keperwiraan  (officership)­lah  yang  lebih  mendekati  kriteria  ideal  dibandingkan  dengan  profesi­profesi  lainnya.  Sedangkan  profesionalisme  korps: meliputi adanya  spesialisasi fungsi dan peran  yang didukung oleh adanya  satu  sumber otoritas  kekuasaan  yang berasal  dari  masyarakat  yang  ada  di  dalam  suatu negara (nation state) yang demokratis.  tulus. 15  . Konsekuensinya. Perlmutter menyatakan bahwa landasan  profesionalisme militer itu bertumpu pada dua pilar yaitu profesionalisme personil  dan profesionalisme korps.  yang  didukung  adanya  sifat  ulet.  Dengan  demikian  kata  “prajurit  profesional”  telah  mengaburkan  perbedaan  antara  karir  tamtama  profesional ­­dalam arti  seseorang  yang  bekerja  di  birokrasi  militer  dengan  mendapatkan  bayaran­­. tanggung  jawab  dan  kesetiaan  pada  korps.  para  tamtama adalah merupakan bagian dari birokrasi ”organisasi” militer tetapi bukan  merupakan bagian dari birokrasi ”profesi” militer.  dalam  19  20  Amos Perlmutter.  dengan  karir  perwira  profesional  yang  mengejar  sebuah  kehormatan  dan  “panggilan  jiwa”  20  dalam melayani masyarakat  . Huntington menegaskan. The Soldier and The State.  Sekalipun  dalam  prakteknya  tidak  ada  satupun  pekerjaan  yang  memiliki semua sifat profesional. 29­31. Jakarta: Rajawali Press. Namun menurut Huntington. 2000.  disiplin  dan  mencintai  pekerjaannya. Profesionalisme personil meliputi: keahlian.  Dalam penjelasannya lebih lanjut.  demikian  juga  sebaliknya  korps  yang  profesional  akan  meningkatkan  profesionalisme personilnya. hal.  patuh.  Tamtama  adalah  para  juru  terampil  dalam penerapan kekerasan bersenjata tetapi bukan manajer kekerasan itu sendiri. Tamtama relatif tidak memiliki  keahlian  dalam  arti  kompetensi  intelektual  dan  juga  tidak  memiliki  tanggung  jawab  profesional  sebagaimana  perwira. Militer dan Politik.  Huntington. Termasuk perwira.

 The Soldier and The State.  Harold  Dwight  Lasswell  (1902­1978) adalah ilmuwan sosiologi politik. dokter.  ahli  komunikasi. Dikenal  sebagai tokoh  madzhab Sosiologi Chicago (Chicago School of Sociology) bersama G. dalam Amos Perlmutter. ahli peralatan. 16  .  Di  dalam  organisasi  militer  terdapat  berbagai  sumber kekuatan kekerasan baik berupa personel.  keperwiraan  akan menjadi  kuat  dan  sangat  efektif  jika  lebih  memenuhi  sifat  profesional  yang  ideal;  sebaliknya  keperwiraan  menjadi  lemah  dan  tidak  21  efektif jika semakin menjauhi sifat­sifat profesional yang ideal itu  . Jakarta: Rajawali Pers. peralatan dan persenjataan.  Hal  tersebut  menjadikan  pekerjaan  militer  sangat  unik.praktek. dengan mengambil analog dari istilah tersebut lantas  para perwira disebut sebagai “the manager of violence”. pilot. Herbert Mead.  —yang  pada  kenyataanya  semua  itu  bisa  ditemukan baik dalam organisasi sipil maupun dalam satuan organisasi militer.  Harold  D.  Untuk  itu  tugas  perwira  sebagai  militer  profesional  adalah  meliputi:  (1)  mengorganisasi.  memperlengkapi  dan  melatih  angkatan  21  22  Huntington. Kemampuan itu pula  22  yang  membedakan  mereka  dengan  para  prajurit  tamtama. Di  dalam  satuan  organisasi  militer  keahlian  tersebut  sangat  dibutuhkan  sebagai  apa  yang  disebut  dengan  bantuan  tempur  (combat  support)  maupun  bantuan  administrasi (non­combat support). Militer dan Politik.  23  Burhan Magenda. 7.  vi.  Pengelolanya  pun  memerlukan  kemampuan  yang  sangat  khusus.  Para  perwira  disebutnya  sebagai  seorang  manajer  kekerasan  (the  23  manager  of  violence)  .  2.  Kemampuan  itulah yang menjadi kompetensi utama para prajurit perwira.  ahli  personalia.  Lasswell  menyebutnya  keahlian  perwira  itu  sebagai  spesialis  di  bidang  manajemen  kekerasan. Tulisannya  dalam  American  Journal  of  Sociology  yang  berjudul  “The  Garrison  State”  (1941)  ia  menyebut  militer sebagai “the specialists in violence”.  termasuk  spesialisasi  yang sama atau mirip dengan yang dimiliki oleh profesi­profesi sipil.  Keahlian Perwira Militer  Profesi  militer  memiliki  begitu  banyak  spesialisasi. hal. 2000.  Adapun yang paling kontras profesi militer di banding profesi sipil adalah  dalam  hal  manajemen  kekerasan.  Tujuan  utama  pengelolaan  kekerasan  adalah  berhasil  memenangi  pertempuran. hal. Juga  terdapat pembagian tugas dan wewenang yang diatur dalam hirarkhi  yang sangat  ketat disamping berdasar jenis kemahiran dan ketrampilan dalam penggunaan alat  dan  persenjataan.  dlsb. Misalnya di  dunia militer juga terdapat pekerjaan ke­insinyur­an.

  Jadi  tujuan  tingkat  pertama  penggunaan  potensi  kekerasan  dalam  militer  adalah untuk menangkal dan mencegah bagaimana agar tidak perlu terjadi perang.  Ke  dalam  mampu  membangkitkan  kebanggaan.bersenjata.  takut  dan  jera  kepada  pihak  musuh.  24  Huntington.  percaya  diri  serta  keberanian  sedang  efek  keluar  bisa  menimbulkan  rasa  segan.  Persoalan  selanjutnya  adalah  bagaimanakah  keamanan  umum  tersebut  diproduksi  atau diciptakan?  Secara  spesifik  keamanan  umum  tersebut diciptakan  melalui  tiga  tingkatan  yaitu  dengan  menjadikan  kekerasan  sebagai  alat  penangkalan.  Sedangkan  yang  tidak  kalah  penting  adalah  juga  dipersiapkan  untuk  menangani  rehabilitasi  dan  rekonstruksi  setelah  pertempuran  atau perang. hal.. nyata­nyata  atau  potensial  mengancam  kedaulatan  negara;  atau  dari  dalam  negeri  berupa  pemberotakan atau kekuatan­kekuatan bersenjata yang lain.  efek  tangkal  ini  biasanya  diciptakan  dengan  melalui  praktek  ”spectator  sport  militarism”  (pamer  kekuatan  militer)  atau  operasi  militer  dalam  bentuk  insiden  kecil terhadap musuh potensialnya.  Untuk itu keberadaan kekuatan kekerasan pertama­tama harus menghasilkan efek  tangkal  (detterence  effects). 17  .  alat  pertempuran  dan  alat  pemulihan.  (3)  mengarahkan  dan  mengendalikan  24  kegiatan operasinya baik dalam pertempuran maupun di luar pertempuran  . 8.  Untuk  negara­negara  bangsa  yang  memiliki  kecenderungan  agresif  (belligerent  nation)  atau  yang  memiliki  musuh  potensial. ibid.  (2)  merencanakan  operasinya. Hasil  akhir  dari  tugas  tersebut  adalah  terciptanya  keamanan  umum­­Huntington  menyebut sebagai ”keamanan militer” (military security).  alat  pencegahan.  Siapakah  yang  menjadi  sasaran  penggunaan  kekerasan?  Tidak  bisa  disangkal lagi penggunaan  kekerasan itu adalah diarahkan terhadap mereka  yang  terkategori  sebagai  musuh.  Musuh  yang  dimaksud  adalah  bisa  berasal  dari  luar  yaitu negara  lain  yang berdaulat  yang dengan alasan­alasan tertentu.  Setiap  organisasi  militer  didesain  dan  dipersiapkan  untuk  suatu  keadaan  tidak  normal  yaitu  keadaan  perang.

  secara  teknis  akan  sangat  sulit  dan  membutuhkan  biaya  yang  26  sangat besar  .  hal.  1993.  Non­rivalry  maksudnya  bahwa  jasa  keamanan  ini  tidak  dapat  dipersaingkan melalui mekanisme pasar.  Lebih jauh mengenai “barang publik”.  5.  Tanggung Jawab Profesional Militer  Keahlian  perwira  professional  yaitu  di  bidang  manajemen  kekerasan  memiliki  implikasi  pada  keharusan  adanya  tanggung  jawab  sosial  yang  sangat  besar.  Tenaga  profesional  yang  memproduknya  (para  perwira)  juga  adalah  sebagai  aparatus  negara.  Ekonomi  Kebijakan  Publik  di  Indonesia  oleh  penulis  dan penerbit yang sama.3.  Non­excludability  maksudnya  bahwa  jasa  keamanan  ini  tidak  bisa  diperkecualikan  untuk  orang  atau  kalangan  tertentu  saja. Ekonomi Publik. tidak bisa  diberlakukan  hukum  permintaan­penawaran  (demand  and  supply)  terhadapnya. 18  . pengambil manfaat atas jasa  yang mereka produk bisa diperkecualikan yaitu hanya pasiennya saja.  Maka  mau  tidak  mau  tanggung  jawab  atas  pengadaannya  harus  diambil  alih  oleh  negara. Karena hampir bisa dipastikan. Sebab produk dari keahlian ini adalah berupa barang publik (public goods)  25  yaitu  berupa  keamanan  .  Jasa keamanan  sebagai public goods  yang diproduksi oleh profesi militer  berbeda  dibandingkan  dengan  private  goods  yang  diproduksi  oleh  profesi  lain  seperti dokter ataupun lawyer.  keamanan  yang  dihasilkan  oleh  profesi  militer  memiliki  dua  karakteristik  yaitu  non­rivalry  dan  non­excludability.  untuk  profesi militer manakala terjadi malpraktek akibatnya tidak hanya menimpa orang  25  26  Huntington menyebutnya sebagai keamanan militer (military security).  Kalau  toh  harus  diperkecualikan.  Sebagaimana  halnya  barang  publik.  Yogyakarta:  BPFE.  Semua  orang  memiliki  peluang  yang  sama  untuk  mengambil  manfaat  darinya. edisi  III. lihat: Goeritno Mangkoesoebroto.  Semua orang butuh dan ingin mengambil manfaat atas produk keamanan  namun  semua  orang  juga  ingin  menjadi  “penumpang  gratis”  (free  raiders). Dalam profesi dokter.  Perbandingan  resiko  dari  ke  dua  karakter  jasa  tersebut  adalah.  Juga. Begitu juga  jasa pengacara bisa hanya client­nya saja.  Oleh  karena  itu  institusi  militer  termasuk  didalamnya  organisasi  profesi  (korps  perwira)  yang  menyediakan  jasa  ini  adalah  bagian  dari  birokrasi  negara.

 (2) cinta terhadap pekerjaan dan keahlian  yang ia  kuasai.  Atau  mengancam  kedaulatan  negara.  misalnya  kesembuhan  yang  diproduksi  oleh  profesi  dokter.  Dengan memperbandingkan profesi militer dengan profesi dokter tersebut di atas. ibid. serta (3) rasa tanggung jawab sosial dalam menggunakan keahliannya  itu  27  Huntington.  tanpa  ada  upaya  yang  sistematis  terencana  untuk  peningkatan  dan  penyempurnaan  kemampuan  secara  terus  27  menerus  .  motivasi  profesional  militer  adalah  bahwa  ia  tidak  bertindak  lantaran  insentif  ekonomi.perorang  melainkan  semua  orang  tanpa  kecuali.  yakni  hanya  bagi  pasien  yang  berobat..  Berbeda  dengan  profesi  yang  hanya  menghasilkan  barang  privat  (private  goods). secara tidak langsung dapat disimpulkan betapa jauh lebih besar  tanggung jawab sosial profesi militer dibandingkan profesi yang lain.  Untuk  memperkuat  argumen  mengenai  sangat  besarnya  tanggung  jawab  sosial perwira dapat juga dilihat dari tingkat campur tangan negara.  Pertanyaan  selanjutnya  adalah:  apakah  perwira  militer  memiliki  motivasi  profesional?  Menurut  Huntington.  Manakala  terjadi  malpraktek.  Tingkah  lakunya  dalam  menjalankan  profesinya  tidak  diatur  oleh  imbalan  ekonomis. hal.  Ketika  para  perwira  dalam  mengelola  kekerasan  gagal  menciptakan  keamanan  maka  ketidakamanan  dengan  segala  akibatnya  akan  menimpa  kepada  siapa  saja. 16.  setidak­tidaknya.  Namun  untuk  profesi  militer ini negara bertindak lebih jauh: yaitu melakukan monopoli.  Di  sana  di  samping  memungkinkan  terjadinya  persaingan  antar  para  pasien  untuk  mendapatkan  manfaat  pelayanan.  suatu  kesembuhan  sebagai  produk  juga  bisa  diperkecualikan. Juga bukan tentara suka­rela  yang tindakannya terinspirasi oleh  semangat  juang  dan  patriotisme  semata. 19  .  yang  –seperti  pemain  bola  profesional­­  bisa  memindahkan  jasa  pelayanannya  kepada  pihak  mana  saja  yang  bisa  memberi  upah  lebih  menguntungkan.  yang  menanggung  akibat  langsung  juga  hanya  si  pasien  tersebut.  negara  hanya  bertindak  sebatas  membuat  aturan  dan  mengawasi  berlakunya  aturan  itu bagi  badan  ataupun  anggota  profesi.  Perwira  adalah  bukan  prajurit  upahan. Hampir untuk  semua  profesi.  Motivasi  seorang  militer  profesional  didasari  oleh:  (1)  adanya  keyakinan  terhadap suatu nilai kebenaran.

  31  Huntington. Dalam hal profesi  28  29  Huntington.  Chandler  &  Jack  Plano.  Birokrasi  sebagai  istilah  pertama­tama  dikenalkan  oleh  Vincent  de  Gournay.  edisi  II. 168­169).. ibid. hal. 12.  1745.  The  Public  Administration  Dictionary.  Di  samping  keperwiraan  itu  merupakan  profesi  birokratis. hal.  dalam  arti  terdapat  hubungan  atasan­bawahan.  ABC­Clio.  baik  pada  saat  sedang  aktif  bertugas  maupun  tidak  .  yaitu  jasa  keamanan  umum. 1988. Unit ini hanya bisa dimasuki oleh mereka yang memiliki pendidikan dan  keterlatihan tertentu yang diwajibkan. ibid.  Produk  yang  dihasilkan  juga  berupa  barang  publik  (public  goods). 13.demi  kepentingan  masyarakat  luas. 20  .  (3)  berjenjang.  organisasinya  yaitu korps perwira juga merupakan organisasi birokratis pula. Cal..  Struktur  kesatuan  korps  perwira  tidak  hanya  meliputi  birokrasi  resmi.  tetapi  juga  berupa  lingkungan  masyarakat  yang  eksklusif.  Istilah ini kemudian dikembangkan oleh Max  Weber (1864­1920)  sebagai ”ideal type”  organisasi yang bekerja berdasarkan: (1) tugas diorganisasikan dengan kaidah­kaidah atau aturan.  Rasa Kesejawatan (Corporateness)  30  Keperwiraan  adalah  merupakan  profesi  yang  bersifat  birokrasi  publik. hal.  Untuk  menggambarkan  keadaan  pemerintah  Prusia.  Jadi  tanggung  29  jawab perwira militer adalah terhadap negara  .  30  Birokrasi  adalah  suatu  sistem  hubungan  kewenangan  yang  ditetapkan  dengan  kaidah­kaidah  rasional.  seorang  fisiokrat  Perancis.  Di  pihak  lain  masyarakat  ­­melalui  agennya  yaitu  negara­­  harus  bisa  menjamin  bahwa  motivasi  seperti  ini  akan  terus  terpelihara dengan cara memberikan honorarium yang layak sebagai penghargaan  28  atas  pengorbanan  mereka.  Perilaku  perwira  dalam  hubungannya  dengan  masyarakat  dipandu  oleh  sebuah  kesadaran bahwa keahliannya hanya dapat dipergunakan untuk maksud dan tujuan  yang  diizinkan  oleh  masyarakat  melalui  agennya  yaitu  negara.  (2)  spesialisasi  dalam  pembagian  kerja  atau  tugas. (4) semua keputusan didasarkan pada standar hukum dan teknis.  4.  Hal  itu  membuat  korps  perwira  berada  dalam  sebuah  unit  sosial  yang  eksklusif  mandiri.  Huntington. (lebih lanjut lihat: Ralp  C.  Eksklusifitas  perwira  terhadap  orang  31  awam dilambangkan dengan seragam. pangkat. 14. (6) adminisitrasi sebagai pekerjaan. (5) administrasi  didasarkan pada arsip dan pencatatan. dan tata cara hidup mereka  . hal.  Santa  Barbara.  Ia  semula  mengandung makna hinaan terhadap bentuk pemerintahan dimana kekuasan terletak di tangan para  pegawai.  Para  perwira  secara  pisik dan sosial mungkin memiliki hubungan non­profesional yang paling sedikit  dibading  dengan  para  profesional  lainya.  Karena  demikian  penting  produk  jasa  keamanan  ini  membuat  profesi  militer  menuntut  keahlian  yang  kompleks  dalam  institusi  yang  eksklusif.

  Dengan  demikian. 1996. 2000. Modern English Press. 1. hal.  Penentuan pangkat dan jabatan biasanya dilakukan oleh korps perwira itu sendiri. Oleh sebab  itu  profesi  militer  –jika  dibandingkan  dengan  profesi  lain­­  lebih  sangat  memerlukan kuatnya rasa kesejawatan atau “Esprit de corp” yaitu perasaan setia  32  dan bela teman serta saling menghormati antar anggota kesatuan  .  Setiap  pangkat  yang  disandang  yang  melekat  pada  pribadi  perwira  mencerminkan keberhasilan dan derajat keprofesionalan yang telah dicapai;  yang  diukur  berdasarkan  pengalaman.  C.  Sifat  pekerjaan  profesi  militer  adalah  tergolong  ”korporasional”  sebagai  lawan dari ”asosiasional”.  Alfred Stepan.  Karena  itu  satuan  terkecil  organisasi  militer  adalah  bukan  individu­individu. kohesivitas dan solidaritas antar anggotanya. dan pemikir terkemudian seperti  Althusser dan Alfred Stepan.  dan  oleh  karenanya  militer  itu  adalah  32  33  Lihat: Peter Salim.  Max Weber (1864­1920) antara lain menyatakan bahwa ”memonopoli atas  penggunaan  kekerasan  yang  sah”. Negara dan Kekerasan  Terdapat  keterkaitan  yang  sangat  erat  antara  penggunaan  kekerasan.  pada  dasarnya  adalah  hak  negara  untuk  menggunakan  kekerasan  terhadap  warganya  ataupun  terhadap  siapa  pun  dikarenakan sebab­sebab dan alasan tertentu.  militer  dan  negara. 21  .  scuad  atau  group  dalam  sebuah  kerjasama  dan saling tergantung.  tingkat  kemampuan  dibedakan  dengan  hirarkhi  kepangkatan;  sedang  dalam  hal  organisasi  birokratis  pembagian  pekerjaan  dibedakan  dalam  hirarkhi  jabatan. Militer dan Demokrasi.  senioritas.  adalah  merupakan  bagian  dari  definisi  negara  33  modern  .  tetapi  regu. Dalam dunia militer tidak  dikenal  “bekerja  sendirian”.  Militer.  pendidikan  dan  kemampuan. Engels dan Max Weber.  Ikhwal  kerjasama  dan  saling  ketergantungan  dalam  pekerjaan  militer  ini  sangat  penting  karena  bukan  hanya  berkenaan  dengan  masalah  kegagalan­  keberhasilan sebuah tugas semata tetapi juga menyangkut hidup­mati.  Beberapa  thesis  tentang  hal  itu  diajukan  oleh  para  pemikir  awal seperti John Locke. Jakarta: Grafiti Pers. Dalam kaitan ini keberadaan militer  boleh  dikatakan  merupakan  konsekuensi  dari  kebutuhan  negara  akan  perangkat  kekerasan  (coercive  apparatus)  tersebut.birokratis. Collegiate English­Indonesian Dictionary. Tingkat keberhasilan kinerjanya sangat ditentukan oleh  kerjasama.

.  maka  bisa  jadi  kekuasaan  absolut  negara  untuk  mengatur  masyarakat  dengan  kekerasan  hasilnya  tidak  seperti  sebagaimana  yang  diinginkan. 22  . Apabila militer melakukan hal itu dampaknya akan  jauh  lebih  berbahaya  dibanding  seandainya  dilakukan  oleh  pihak  warga  biasa. Negara dan Revolusi.  dan  Ideological  State  Apparatus  (ISA)  .. 1993.  kemungkinan  terjadi  apa  yang  disebut  ”state  abuse”  atau  penyalahgunaan  kekuasaan oleh negara dengan memperalat militer untuk ­­atau militer itu sendiri­­  melakukan tindak kekerasan. Dupuy. “Military  Professionalism”.  hal.  menurutnya  negara  itu pada dasarnya  adalah  mesin  penindas  yang  menjamin  kelas  penguasa  dapat  tetap  mempertahankan  dominasinya  atas  klas  pekerja  (The  State  is  a  "machine"  of  repression.  35  W.I.institusi  yang  menjalankan  tugas  negara  dalam  pengelolaan  kekerasan  34  (Management of violence in the service of  the state)  . Argumen tersebut diperkeras oleh ilmuwan Marxis terkemudian  yaitu  Louis  Althusser  (1918­1990). hal.  Karena mengingat adanya kemungkinan negatif tersebut.  karena adanya kepentingan­kepentingan kelas ekonomi di masyarakat yang saling  berlawanan  yang  memunculkan  organisasi­organisasi  bersenjata  yang  bertindak  35  sendiri­sendiri  . ibid. Louis. muncul gagasan  perlunya  membatasi  kekuasaan  negara  berikut  aparatusnya  dengan  memperkuat  34  Sam C.  Friedrich  Engels  (1820­1895)  menyatakan  bahwa  munculnya  negara  dengan  repressive  apparatus­nya  adalah  suatu  keterpaksaan.  Pemikir  Marxis.  36  Althusser. penerjemah). London: New  Left Books.  sedang  zaman  modern  dikenal  praktek  fasisme  oleh Italia dan Jepang sebelum perang dunia II.  Jenis  penyimpangan  yang  dilakukan  oleh  militer  sudah  banyak  tercatat  dalam  sejarah  peradaban  kuno  hingga  zaman  modern. "Lenin  and Philosophy" and Other  Essays. penerbit: FUSPAD. 2000.  Pada  zaman  Yunani  misalnya  dikenal  praktek  pretorianisme.  which  enables  the  ruling  classes  to  ensure  their  domination  over  the  working  class).  International Military  and Defense Encyclopedia.. 10. Sarkesian.  dalam  Trevor N.  Untuk  memenuhi  hajat  itu  maka  negara  merekrut  dua  jenis  apparatus  yaitu  36  Repressive  State  Apparatus  (RSA). 137. (Sulang Sahun. 2193­97. Brassey’s (US) Inc.  Termasuk di dalam RSA ini adalah militer. Lenin.  Sebagaimana  thesis  yang  dikemukakan  oleh  Althusser  di  atas. 1977.  hal.  Bahkan  bisa  sebaliknya.

  demografi.  misalnya.  dan  (3)  keamanan  37  situasional (situational security)  .  Pandangan  ini  jelas  beda dengan  mereka  yang  berkeyakinan  bahwa munculnya militer sebagai aparatur negara adalah pertama­tama memiliki  tugas  domestik.  37  Huntington.  yaitu  usaha  untuk  melemahkan  atau  menghancurkan  negara  dengan  berbagai  kekuatan  yang  dioperasikan  di  dalam  batas­batas institusional dan teritorial negara itu.  Militer antara ”Old Profession” dan ”New Profession”  Sebagaimana  telah  dibahas  terdahulu  bahwa  hakekat  pekerjaan  perwira  militer  profesional  adalah  dalam  bidang  pengelolaan  kekerasan. hal.  membagi  jenis  keamanan  ke  dalam  tiga  katagori  yaitu;  (1)  keamanan  militer  (military  security).  (2)  keamanan  internal  (internal  security).  Gagasan  tersebut  lah  yang  menjadi  landasan  konsep Civil Society. 23  .  yaitu  menciptakan  keamanan  umum  dengan  cara  mengatasi. keamanan internal yaitu kegiatan yang berhubungan dengan upaya  menetralkan  ancaman  subversi. ix.  Yaitu  menggunakan  kekuatan  bersenjata  untuk  menghadapi ancaman keamanan  yang berasal dari luar atau ancaman dari negara  merdeka  yang  lain.  Pertama.  D.  Ketiga.kekuasaan  yang  ada di  masyarakat.  ekonomi.  Huntington.  keamanan  militer  meliputi  berbagai  kegiatan  yang  dirancang  untuk mengurangi atau menetralkan berbagai usaha  yang akan melemahkan atau  menghancurkan negara dengan menggunakan kekuatan senjata yang dioperasikan  dari luar batas­batas institusional dan teritorialnya.  Kedua. keamanan  situasional  adalah  menyangkut  ancaman  penghancuran  yang  dilakukan  oleh  kekuatan­kekuatan  tertentu  sebagai  akibat  dari  adanya  perubahan  kondisi  sosial.  dan  politik  dengan  cara  menggerogoti dan merongrong kekuatan negara.  Produk  utama  dari  pekerjaan  tersebut  adalah  keamanan.  Dengan mengetengahkan tiga katagori tersebut secara implisit Huntington  membatasi  wilayah  tugas  pokok  militer  adalah  hanya  terbatas  pada  “keamanan  militer”  (military  security)  saja.  Namun  tidak  semua  keamanan  itu  adalah  merupakan  produk  dari  pengelolaan  kekerasan.

24  .  Huntington  dan  beberapa  ilmuwan  pendukungnya. hal. demografi dan politik.  penindakan  dan  pemulihan  keamanan  situasional­­  kehadiran  peran  militer.  negara  dan  kekerasan  memiliki  hubungan  yang  sangat  intim. Pendapat pertama dianggap mewakili pandangan  “profesionalisme militer lama”.  khususnya  di  bidang  politik  dibolehkan?  Secara  garis  besar  ada  dua  pendapat  yang berbeda di antara para ahli. The Nation State and Violence.  Pertanyaan  yang  timbul  adalah:  Apakah  –dalam  upaya  pencegahan. 3­4.  hubungan  tersebut  hanya terbatas  dalam  masalah sosial yang bersifat internal; terkait dengan memelihara ketertiban sosial.1­5.  Menurut  Giddens.  Geoff Boucher. hal..  Sedangkan  pandangan  yang  38  39  Geoff Boucher.  dan  jika  pada  akhirnya  tugas  itu  harus  dibebankan kepadanya maka juga harus dimungkinkan akan adanya bagian tugas  militer  di  dalam  memproduksi  keamaan  dalam  arti  yang  lebih  luas  termasuk  keamanan  internal  dan  keamanan  situasional.  Sungguh  pun  demikian  Giddens  menekankan  bahwa  fenomena  semacam itu biasanya terjadi terutama pada negara pra­modern (pre­modern state)  dengan  ciri:  (1)  meningkatnya  pengawasan  dan  pengendalian  oleh  kekuatan  negara.  Berdasar  teori­teori  sosial  klasik.  yaitu  keamanan  yang  berkaitan  dengan  ancaman  penghancuran  masyarakat atau negara yang diakibatkan oleh perubahan jangka panjang dibidang  sosial. ekonomi. Blackwood Project. 2001. ibid.memonopoli  dan  menetralisasi  kekerasan  yang  ada  di  masyarakat  baik  secara  38  individu maupun bersama  .  (2)  monopoli  penggunaan  kekerasan  melalui  kontrol  oleh  tentara  dan  polisi.  Sekalipun  Giddens  mengkritik  teori­teori  sosial  klasik  namun  bagaimanapun ia melihat bahwa peranan keamanan yang bersifat eksternal adalah  bukan  asal­muasal  tugas  militer.  Hal  ini  beda  dengan  Huntington  yang  memposisikan  militer  hanya  memproduksi  keamanan  militer  yang  bersifat  eksternal.  Persoalan  yang  paling  rumit  dalam  membahasan  peran  atau  cakupan  wilayah  tugas  militer  di  bidang  keamanan  adalah  pada  wilayah  keamanan  situasional. yaitu terutama pandangan yang digagas oleh Samuel  P.  (3)  intensifikasi  industrialisasi  yang  kadang  disubsidi  oleh  negara dan  (4)  39  meluasnya kapitalisme  .  Hubungan  negara dan  kekerasan jarang sekali dikaitkan dengan  soal peperangan  ataupun hubungan antar negara­negara secara lebih luas.

 dalam profesionalisme militer  perlu  ditiadakan  perselisihan  antar  pihak  dan  konflik  politis.  secara tidak  langsung ia menyatakan  bahwa  korps militer  akan  profesional  apabila  hanya menjalankan satu peran yaitu hanya keamanan militer.  Di  mana  profesionalisme militer Barat oleh Sarkesian dilukiskan memiliki dua karakteristik  tambahan  yaitu  orientasi  eksternal.  seorang  perwira  yang  profesional  dikaruniai  kekuatan  pemikiran  untuk melayani negara. dimana  ide demokrasi itu sendiri pada dasarnya merupakan sistem untuk mengorganisasikan  40  Ibid. Ketika  ada otoritas­otoritas yang saling bersaing dan militer menjadi bagian dari salah satu  pihak. argumen di atas menekankan bahwa agar korps militer dan personilnya  menjadi  profesional  maka  mereka  harus  bersikap  netral  dalam  politik  dan  tidak  memihak pihak­pihak tertentu.kedua pendapat yang dianggap mewakili pandangan “profesionalisme militer baru”  yang  dikemukakan  oleh  para  ilmuwan  militer  yang  umumnya  diilhami  oleh  fenomena  militer  di  negara­negara  sedang  berkembang  dan  non­Barat.  sebagai  langkah  pencegahan  agar  otoritas  yang  saling  bersaing  tidak  memaksakan  diri  untuk  membangun kekuatan militer.  adanya  spesialisasi  fungsi  dan  pembagian  kerja. Dalam prakteknya. Oleh karena itu.  Merujuk  pada  pendapat tersebut. bangkitnya berbagai pemikiran dan partai­partai demokratis.  kenegaraan  atau  keamanan dalam  negeri.  Mengapa  Huntington menolak peran  militer di  luar tugas  keamanan  militer  (eksternal). Bahkan dengan tegas  ia  katakan  apabila  militer  dibiarkan  ikut  campur  dalam  dunia  politik.  akan  menyebabkan “political decay”.  dan  pemisahan  yang  tegas  dari  lingkaran  40  pembuatan kebijakan dan politik domestik  .  maka  profesionalisme  akan menjadi  sulit  dan bahkan tidak mungkin tercapai.  Kedua.  adalah  tidak  mungkin  menjadi  seorang  yang  ahli  dalam  bidang  pengelolaan  kekerasan  (militer)  untuk  pertahanan  dan  pada  saat  yang  bersamaan  ahli  juga  dalam  bidang  politik. ia harus setia pada satu institusi tertentu  yang pada umumnya diterima sebagai perwujudan dari otoritas suatu bangsa. 2195..  Singkatnya.  Sebab.  atau  terpecah  ke  beberapa  pihak.  Ketiga. hal. 25  .  Ia  menyatakan  bahwa  syarat  agar  korps  militer  menjadi  profesional  adalah:  pertama. atau kemungkinan terjadi penyaluran pengaruh politik  kedalam  militer  dilakukan  melalui  beberapa  lembaga  formal  pemerintahan.

. namun juga terdapat beberapa perbedaan.  Di  antara  pendukung  pandangan  profesionalisme  militer  lama  adalah  Morris Janowitz.  sering  para  pendukungnya  berusaha  membentuk  institusi­institusi militeristis atau menarik elemen militer ke dalamnya.  dalam banyak  hal antara  Huntington dan Janowitz memang memiliki pandangan  yang sama.  Dalam masalah tugas pokok.  Selain  itu. hal. 26  .  Militer  lebih merupakan  instrumen  hubungan  internasional. Sama­sama pendukung pandangan profesionalisme militer lama.  dimana  pembedaan antara masa damai dan perang. karena militer  kian terlibat jauh  kedalam pengambilan  kebijakan di dalam pemerintahan  sipil.  Menurut Janowitz.  Janowitz  tidak  melihat  adanya  keharusan  membatasi  sama  sekali  pengaruh  nilai­nilai  sipil  terhadap  otonomi  profesional  militer.  personilnya  juga  tidak  boleh  menjadi anggota partai politik atau mendukung partai tertentu. korps militer jangan sampai menjadi sebuah partai politik.  Namun. bertujuan politik. membuat keahlian militer sebagai tentara  professional  juga  harus  diperlengkapi  sensitifitas  politik. bahwa militer itu memiliki tugas utama sebagai  kekuatan pertahanan­keamanan  eksternal.  Menurut  Huntington.  Profesionalisme  itu akan terganggu dengan adanya pemberlakuan  nilai­nilai  sipil  pada militer.  Sebaliknya.institusi­institusi  politik. Oleh karena  itu. antara aktivitas politik dan militer kian  41  sulit untuk dipisah­pisahkan  .  Militer  dewasa ini tidak berada dalam pilihan dikotomis antara aktivitas perdamaian dan  peperangan.  Kenyataan  tersebut  berpadu  dengan  peningkatan  birokratisasi  dalam  tubuh  organisasi  militer. Janowitz sependapat dengan Huntington. 3.  keahlian  tentara  profesional  adalah  bertempur  dalam  peperangan.  Huntington  berpendapat  bahwa  efektifitas  militer  dapat  terjamin  hanya  melalui  otonomi  profesional dan bahwa pemerkosaan terhadap otonomi itu akan merugikan nilai­nilai  kebebasan  pemerintah  sipil  dan  membahayakan  efektivitas  militer. dan  menjadi  bagian  partai  politik  tertentu.  Perbedaan  mereka  berdua  tampak  dalam  mensikapi  masalah  otonomi  profesional  dengan  merujuk  pada  definisi  misi  dan  kontrol  sipil  atas  militer.  Kedua  faktor  41  Ibid.  Perubahan  definisi  mengenai misi penugasan  ini menjadi penghalang bagi pandangan bahwa militer  itu  adalah  hanya  ahli  bertempur  dalam  perang.

27  .  Nodlinger. vol.  Yazid  Syaigh. Trevor N.  44  Dr.  Eric  A.  terutama  yang  berkaitan  dengan  masalah  keamanan  nasional.  Amos  Perlmutter. Profesi militer baru juga dimungkinkan mempunyai orientasi politik  tertentu. dan rulers. Burhan D. dalam Kata Pengantar buku Amos Perlmutter; 2000.  Misalnya.  penciptaan  prakondisi  untuk  mendorong  terciptanya  kesejahteraan  ekonomi.  Sehingga  militer  profesional  adalah  militer  yang  tidak  steril  dari  urusan  politik. xi­xii.  Konsep  profesi  militer menjadi lebih rumit daripada pandangan klasik yang hanya mengaitkannya  dengan  pengelolaan  kekerasan  dalam  menjalankan  tugas  negara. International Military and Defense Encyclopedia.  Dengan  demikian  dalam  semua  sistem.  Profesionalisme  dan  IdeologiMiliter  Indonesia. Karena bagaimanapun posisi militer yang sedemikian rupa menyebabkan  ia  mempunyai  titik  singgung  atau  berhubungan  secara  erat  dengan  ’policy  44  formation’.. guardians. p.  Pandangan  Huntington  tersebut  kontras  dengan  para  ilmuwan  penganut  profesionalisme  militer  baru. 1996).  Pandangan  senada  dengan  Janowitz  adalah  berasal  dari  Sarkesian. 2197.  Dalam  hal  ini  Nodlinger  membagi  kedalam  tiga  kategori peran yaitu apa yang dia sebut sebagai; moderator. Keahlian militer profesional mencakup juga:  kemampuan  memelihara  kelangsungan  kehidupan  teritorial  dan  politik.  Sedang  Eric  A.  Menurut  Sarkesian  bahwa  profesi  militer  pada  saat  ini  merupakan  kombinasi  antara  elemen­elemen  profesional  militer  klasik  dengan  pandangan  yang  lebih  realistis  akan  adanya  hubungan  militer  dengan  sistem  politik. Magenda.  42  43  Dupuy.  Nodlinger  melihat  kemungkinan  adanya  peran  politik  yang  dimainkan  oleh  korps  perwira.  Para ilmuwan pendukung profesionalisme baru jelas­jelas memberi ruang  yang luas bagi peran profesi militer. 5.  kelangsungan  kehidupan  penduduk. (Jakarta: LP3ES.  Penjelasan  lebih  lanjut  dapat  dilihat  di  Peter  Britton.  Kerumitan  itu  tampak misalnya dalam masalah  keamanan  lingkungan  nuklir  yang  harus diatasi  dengan  lebih  mengedepankan  pada  upaya  penangkalan  dan  pencegahan  konflik.  profesi  militer  itu  memiliki  dimensi  42  politik  .  dan  melihara  keharmonisan  hubungan  antar  43  komunitas  .tersebut  menjadi  penghalang  bagi  otonomi  profesi  militer  sebagaimana  yang  dimaksud Huntington. hal.

  Wawancara Tentang Tentara dan Politik.  46  Alfred  Stepan  .  sedang  ”p”  kecil  untuk  yang  sebaliknya  yaitu  manakala  militer terlibat pada tataran politik praktis atau day to day politics.  kelompok  wanita.  Pengalaman  Brazil  dan  Beberapa  Negara  Lain. apakah keterlibatan militer didalam  politik  dapat  mendorong  terjadinya  proses  demokratisasi?  Khususnya  bagi  negara­negara  yang  sedang  membangun  sistem  politik  yang  lebih  demokratis?  Dalam hasil penelitiannya Stepan mengelompokkan militer kedalam tiga kategori:  militer  sebagai  pemerintah. Civil society  menurut  Stepan  adalah  arena  berkiprahnya  berbagai  gerakan  sosial  seperti  kelompok  keagamaan.  Guardians  mengacu  pada  peran  militer  sebagai  pengawal  dan  pengawas  jalannya  pemerintahan.  46  Alfred  Stepan.  political  society dan  state.  Sedangkan  political  society  adalah  arena  tempat  berkiprahnya  warga  masyarakat  dalam  bernegara  yang  secara  45  Dalam hal dua peran terakhir ini yaitu sebagai guardians dan rulers Salim Said membahasakan  dengan  istilah  ”P”  besar  manakala  militer  berperan  dalam  bidang  politik  namun  tidak  terlibat  langsung  dalam  tataran  mikro­teknis.  Militer  dan  Demokratisasi. ­di tempat mana  warga masyarakat dalam bernegara melakukan suatu kiprah tertentu.  di  mana civil society dan political society dimaknai sebagai arena.  Antara  lain  Alfred Stepan. 1996.  terutama pada bidang politik. di mana mereka dapat mengekspresikan diri dan  memajukan  kepentingan­kepentingannya. Penelitian  ini dimaksudkan untuk menemukan jawaban. 2001. Dalam konteks yang terakhir inilah terjadi apa yang  45  disebut sebagai rejim militer  . Claude E.  mengajukan  thesis  berdasar  penelitiannya  tentang  peranan politik militer di Brazil dikaitkan dengan proses demokratisasi.  dan  militer  sebagai  komunitas profesional keamanan. hal. Welch.Militer berkarakter moderator adalah keadaan manakala  hubungan antara  militer dan sipil sangat cair. 30­31.  termasuk  kelompok­kelompok profesional. Bidang politik dan pemerintahan dipegang oleh sipil  yang  mempunyai  patron  atau  back­up  dari  militer. hal.  Sedang  kategori rulers adalah keadaan ketika militer menguasai semua bidang kehidupan.  Di samping itu ada beberapa ilmuwan militer  yang melihat kemungkinan  keterlibatan  militer  dalam  politik  dengan  kondisi­kondisi  yang  lain.  militer  sebagai  lembaga.  organisasi  sipil  semua  kelas.  Lebih lanjut lihat Salim  Said.  Jakarta: Grafiti. 13­16.  Militer  terlibat  dalam  bidang  politik  hanya  pada  tataran  yang  makro­strategis. 28  .  Stepan  mengintrodusir  istilah  civil  society. Pustaka Sinar Harapan.

  serta  menyusun  tata hubungan ”dalam” political society maupun civil society. Militer tidak  memiliki  kewenangan  untuk  memasuki  wilayah  katagori  ke  dua  (keamanan  internal)  maupun  wilayah  ke  tiga  (keamanan  situasional).  yang  secara  parsial  (sendiri­  sendiri)  memberikan  sumbangan  kumulatif  bagi  terciptanya  keamanan  nasional  bagi suatu negara.  tanpa  memiliki  keterkaitan  satu  sama  lain  atau  seandainya  ada  keterkaitan  maka  secara  teoritik  dianggap  tidak  memiliki  siginifikansi.  yang  bagaimanapun  keadaannya  sangat  ditentukan  oleh  adanya  tiga  47  Istilah Security (keamanan) didifinisikan sebagai: (1) The state of being secure.  47  Pertama. or anxiety. ”keamanan” (Security)  seharusnya difahami sebagai hasil atau  produk.  legal.khusus  melibatkan  diri  dalam  kontestasi  politik  guna  memperoleh  kendali  atas  kekuasaan pemerintahan dan aparatur negara.  Memang  ketika  Huntington  menempatkan  ”keamanan”  dalam  posisi  sentral  adalah  tepat.  atau  setidak­tidaknya  memunculkan  pemaknaan baru terhadap istilah tersebut.  Di  samping  itu  Huntington  menganggap  bahwa  ketiga  katagori  tersebut  bersifat  lateral.  Argumen  yang  disampikan  diharapkan  bisa  lebih  memperjelas  pandangan  mengenai  istilah  keamanan.  violence.  berada  dalam  posisi  sejajar. Oleh sebab itu dalam  tulisan  ini  dicoba  diajukan  bentuk  katagori  yang  lain  (baru)  mengenai  istilah  keamanan. fear.  (2)  Protection  against  lawbreaking. melainkan  suatu  sistem  administratif.  Adapun state oleh Stepan dimaknai bukan sekedar pemerintah.  Komentar  dan  kritik  perlu  dimajukan  di  bagian  akhir  sub  bagian  pembahasan  ini  terutama  pada  pengkatagorian  Huntington  tentang  keamanan  yaitu:  keamanan  militer.  peranannya  tidak  hanya  mengelola  aparat  negara  tetapi  juga  menyusun  hubungan  ”antara”  kekuasaan  sipil  dan  pemerintah. Sedangkan kata  secure diartikan sebagai: safe. protected against danger or risk Having no doubt.  birokratis  dan  memaksa  yang  berkesinambungan.  enemy  act  (Longman  Dictionary  of  Contemporary 29  .  namun  dalam  pengkatagoriannya  tidak  paralel.  Hubungan  ketiganya  bersifat  ko­aksi  (co­action).  Penggunaan  istilah  ”keamanan  militer”  secara  tidak  langsung  Huntington  ingin  membuat  batasan  yang  tegas  mengenai  tugas  dan  peran  militer  dengan  hanya  memproduksi jasa keamanan yang spesifik yaitu ”keamanan militer”.  keamanan  internal  dan  keamanan  situasional.  Model  yang  diajukan juga kurang bisa menjelaskan persoalan yang ada.

 Biasanya lebih bersifat  internal. 1258).  hal. Pemeran utama fungsi ini adalah polisi dan aparat hukum yang lain.  ataupun  kekuatan  kekerasan  jika  terpaksa  untuk  mencegah  ataupun  mengatasi  adanya  ancaman  keamanan  yang  menggerogoti  daya  tahan.  140­142. Baca:Sejarah TNI Jilid II.  adalah  penggunaan  kekuatan  bukan  kekerasan.  Khususnya  Brata  III.  hal  107. Jakarta: Cipta Manunggal.  Biasanya  ancaman  itu  berasal  dari  luar.  serta  menggoncangkan  keseimbangan;  kehidupan  sosial.  Fungsi  ketertiban.  Sejarah  Perspektif  dan  Prospeknya.  Fungsi pertahanan adalah gelar atau pengerahan kekuatan terutama dengan  alat  kekerasan  guna  mencegah  ataupun mengatasi  ancaman  keamanan.  catur  Prasetya. hal.  fungsi  stabilitas.  Baca  juga:  Kunarto. Eksternal adalah –biasanya­­ kekuatan bersenjata yang berasal dari negara  lain.  yang  berbunyi:  “Jana  Anu  Vacana  Dharma”.  1978). 1950­1959. Pemeran utama fungsi  ini adalah militer.  dan  politik.  ekonomi  dan  politik  baik  ancaman itu berasal dari dalam maupun dari luar. not likely to move . 1997.  Pilihan  tindakan terakhir dari fungsi ini adalah berupa peperangan.  artinya  Wajib  menjaga ketertiban rakyat. (3) balanced . Pemeran utama adalah alat­alat  negara  yang  berkaitan  dengan  bidang  ekonomi. sosial dan politik.fungsi: yaitu fungsi pertahanan (defence) pemeran utama fungsi ini adalah militer. 30  . Oxford University Press.  2000.  bersifat  eksternal  namun  juga  bisa  berasal  dari  dalam.  48  Katagori ini sangat sesuai dengan doktrin Kepolisian Negara Republik Indonesia (POLRI) yaitu  “Tri  Brata”.  (Lihat: Sally Wehmeier.  hal.  Tri  Brata. 115­116.  Di  samping  English.  49  Kata Stability berasal dari kata Stable.  namun  lebih  diutamakan  penggunaan  alat  pemaksa  yang  lain  guna  mencegah  dan  mengatasi  ancaman  keamanan  yang  bersumber  dari  pembangkangan  ataupun  pelanggaran  atas undang­undang.  Adapun Security didefinisikan sebagai: “the quality or state of being steady and not changing or  being  disturbed  in  any  way  (=  the  quality  of  being  stable):  political/  economic/social  stability.  sosial.  Longman  Group  Limited. artinya: (1) firmly fixed. Pusat Sejarah dan Tradisi TNI.  dan  stabilitas  (stability)  pemeran  utamanya  alat­alat  negara  yang membidangi ekonomi.  namun  juga  bisa  berasal  dari  organisasi  bersenjata  trans­nasional. Oxford Advanced Learner ‘s Dictionary.  48  fungsi  ketertiban  (order)  dengan  pemeran  utama  polisi  dan  aparat  penegak  49  hukum  yang  lain.  yaitu  gelar  kekuatan  kekerasan.  Dan  pengertian  tersebut  yang  dijadikan  landasan  konsep  keamaman dalam tulisan ini. (2) Steady. 2000. changing or  fail. peraturan dan tatanan  yang  berlaku.  Dengan  diskripsi  tersebut  terlihat  bahwa  cakupan  makna  keamanan  sangat  luas.  Ketiga.

  Syaigh.  Perlmutter.th.  (abstract).  dan  Pembentukan  Kelas  di  Dunia Ketiga. bukan suatu hal  yang umum  berlaku  pada  sembarang  tempat  dimana  institusi  militer  berada. serta seberapa besar  dan jauh keterlibatan itu.  sama­sama  memproduk  keamanan  yaitu:  Pertahanan­keamanan  (Hankam).  Birokrasi. terlepas dari hal: dalam wujud seperti apa. t.  Kedua. Jakarta: Yayasan Obor.  antara  lain  para  pelaku  bisnis; Lembaga Swadaya Masyarakat.  Keadaan  keamanan  nasional suatu negara adalah bukan ditentukan oleh karena ketiga fungsi tersebut  51  ”sama­sama”  memberi  konsrtibusi  dalam  aksi  bersama  (co­action)  .  sebaliknya  konsep  baru  tersebut  berimplikasi  pada  kesimpulan  bahwa  keterlibatan  militer  pada  wilayah  di  luar  pertahahan  adalah  suatu keniscayaan.  sebagai  bandingan  terhadap  konsep  ”keamanan”  yang  dikemukakan  oleh  Huntington.  Nordlinger.  Perlmutter.  tetapi  hasl  agregasi  dari  ketiga  fungsi  tersebut.  Untuk  mengetahuinya  baca  tulisan  yang  yang  bersangkutan.  berimplikasi  pula  adanya  kesimpulan  yang  berbeda.  melainkan  ditentukan oleh karena ”kerjasama” dari ketiga fungsi tersebut. 31  .  Ketiga  fungsi  tersebut  di  atas. pekerja sosial; dan politisi. tokoh agama.  Konsep  ”Keamanan”  Huntington  membawa  kepada  kesimpulan  bahwa  membatasi  peran  militer  hanya  dalam  bidang  keamanan  militer  (pertahanan)  adalah  suatu  keharusan. dan Nordlinger menganggap sebagai ciri khas negara­bangsa dunia ke  50  Yang dimaksud  Kelompok Strategis  disini sebagaimana  dikonseptualisasikan oleh  Hans Dieter  Evers  &  Tilman  Schiel. Karena  itu terciptanya  keamanan  nasional adalah bukan merupakan  akumulasi.  Dengan  diketengahkannya  konseptualisasi  alternatif  mengenai  makna  ”keamanan”  tersebut  di  atas.  Profesionalisme  baru  mengandaikan keterlibatan militer di luar fungsi pertahahan atau keamanan militer  (dalam istilah  Huntington)  lebih bersifat  ideografis.  ketertiban­keamanan  (Tibkam)  dan  stabilitas  keamanan (Bilkam).  Piskoppel.  antara  ketiganya  –pertahanan­ketertiban­stabilitas—  memiliki  hubungan  yang  bersifat  inter­aksi  (inter­action)  dan  berjalin­berkelindan  (coherence).  51  Anatoly  A.  Relativization  of  the  Conflict  Space.50  kelompok­kelompok  strategis  yang  ada  di  masyarakat. 1992. khususnya bagian pendahuluan. Edisi kedua.  Stepan  dan  Welch.  Kelompok­  Kelompok  Strategis:  Studi  Perbandingan  tentang  Negara.  Konsep  keamanan  baru  ini  juga  tidak  sama­sebangun  dengan  pandangan  profesionalisme  baru  sebagaimana  argumentasi  dan  rumusan  yang  dikemukakan  oleh  Syaigh.  Department  of  Psychology Moscow State University.

 Karena saat itu di negara­negara Barat pun.  Djatikusumo.tiga. Hal itu terjadi setelah pertempuran Ambarawa  52  53  Ant.  melainkan berlaku  dalam  hal:  keterlibatan  macam apa.  waktu  itu  menjabat  Komandan  devisi  IV. 60. P.  Pemikiran tentang Profesionalisme TNI  Pada awal lahirnya tentara Indonesia modern (1946) wacana tentang tentara  profesional bisa dipastikan belum ada.  merekrut  pelajar  yang  tergabung  dalam  pasukan  “T”  Ronggo  Lawe  untuk  dididik  dan dilatih sebagai perwira cadangan.  Maka  apabila  kondisi  atau  syarat­  syarat keterlibatan militer di luar urusan pertahanan tersebut hilang maka dengan  sendirinya militer akan hanya berada dalam fungsi aslinya di bidang pertahanan. 1997.  Namun demikian  gagasan  ke  arah  pembentukan  militer  Indonesia  yang  profesional  dalam  arti  terdidik  dan  terlatih  agaknya  tidak  perlu  menunggu  terlalu  lama  lantaran  segera  setelah  terbentuk  embrio  militer  Indonesia  modern.  Bahkan  hal  itu  kadang  dilakukan  lebih  sebagai  inisiatif  pribadi. di  mana  gagasan profesionalisme militer  itu pertama  kali muncul. Pustaka Sinar Harapan.  yang  53  pernah  mengenyam  pendidikan  CORO  (Corps  Opleiding  tot  Reserve  Officer).  E.  dan  stabilitas.  mulai  muncul  keinginan  kuat  para  perintis  militer  Indonesia  untuk  menyelenggarakan  pendidikan  formal  militer  khususnya  untuk  mencetak  calon  “opsir”  yang  kelak  mengambil  alih  kepempimpinan  pasca  tentara  angkatan  1945. Degraaff.  yaitu  fungsi  ketertiban. hal.  dengan  konsep  keamanan  baru yang ditawarkan dalam tulisan ini dengan melihat gambar sebagai tercantum  dalam bab VII bagian kesimpulan dalam penelitian ini. Sedang Stepan dan Welch melihatnya sebagai keadaan upnormal atau darurat  dikarenakan  adanya  kondisi­kondisi  tertentu.  seperti  yang dilakukan  oleh  Mayor  Jenderal Djatikusumo. 32  .  Sebagaimana  dituturkan  52  oleh  Hardijono  .  Pusat latihan yang dibentuk  oleh pemerintah Hindia Belanda untuk mereka  yang akan  menjadi  opsir (perwira) cadangan. terutama para perwira eks KNIL dan juga  perwira  eks  Peta.  serta  seberapa  luas  dan  besar  keterlibatan  itu?  Kiranya  akan  lebih  jelas  perbandingan  antara  konsep  keamanan  Huntington.  Gagasan  maju  tersebut  tidak  lepas  dari  adanya  para  pemimpin  militer  angkatan  ’45  yang  sempat  mengenyam pendidikan militer kolonial.  Dengan  konseptualisasi baru ”keamanan” argumen­argumen tersebut tidak untuk  menafikan  keterlibatan  militer  dalam  dua  fungsi  selain  pertahanan. Napak Tilas Tentara Belanda dan TNI. masih baru bersifat  embrional.

  Mayor  Daan  Yahya. Jakarta: Pusat Sejarah dan Tradisi TNI.  para  siswa  dididik  untuk  menjadi  calon  opsir  (Letnan  Dua)  selama  33  bulan;  19  bulan  di  sekolah dan  14  bulan  praktek  di  pasukan. 69­  73.  Di  Militer  Akademi.  Di  Malang  pada  bulan  Nopember  1945. G. dan satu tahun untuk pangkat Sersan Kelas I.  Sobiran.  dan  hukum  perang.  Jamal.  Pada tahun 1948.  sebelum  kemudian  54  dilebur dengan Militer Akademi (MA) di Yogyakarta  . Sejarah TNI jilid I. 33  . 1945­1949.  pengetahuan  senjata.  Sebelum  itu.)  Sudharmono  yang  kelak  menjadi wakil presiden RI. 2000. Di Jawa Timur (Devisi VII) didirikan Sekolah Kader Perwira oleh  pemuda­pemuda  bekas  Shodanco  Jugekitai.  taktik  infantri. Pada  tahun  1956  SPGi­AD  berubah  nama  menjadi  54  ______. hal 75­76. Tahun 1951 didirikan Sekolah Perwira  Genie  Angkatan  Darat  (SPGi­AD). Dalam pendidikan itu mereka antara lain dilatih dan diajarkan ilmu perang.  55  Ibid.  adalah  atas  prakarsa  Letjen  Oerip  Sumohardjo.  tanggal  10  Nopember  1945  beberapa  perwira  yaitu  Letkol  Singgih.  dan  Pusat  Pendidikan  Perwira Angkatan  Darat  (P3AD)  keduanya  di  Bandung.  hukum  internasional.P.  Didirikan  atas  inisiatif  Panglima  Divisi  Suropati  Jenderal  Mayor  Sudjai.  Pendirian  pusat  pendidikan  militer  secara  melembaga  ­­bukan  prakarsa  perorangan­­ baru dimulai awal tahun 50­an.  berdiri  Sekolah  Kadet  Malang. Abdulgani.  Komandan  Resimen  40/Tangerang.H Djati Kusumo menjabat sebagai direktur.  antara  lain  Ronokusumo.  Selanjutnya  lembaga  pendidikan  ini lebih dikenal sebagai Sekolah Tentara Malang (STM).  Sebuah  sekolah  bagi  calon  perwira  yang  lebih  dikenal  dengan  nama  Em­A  (Militer  Akademi)  sempat  menghasilkan  satu  angkatan  kemudian bubar. Sekolah ini hanya sempat  meluluskan  satu  angkatan  saja  dengan  pangkat  Letnan  Dua.  Di  antara  yang  ikut  pendidikan  ini  adalah  Letjen  (purn. hal.  Mayor  Daan  Mogot. Ronopuspito dan Suhadi. tatkala Kol.(1946).  Adapun  Militer  Akademi (Militaire Academie) sendiri  didirikan  tanggal 31  Oktober  1945  bersama­sama  dengan  Sekolah  Kader.  Sedang  di  Sekolah  Kader  pendidikan  berlangsung  enam  bulan  untuk  memperoleh pangkat Sersan Kelas II. nama  55  Militer Akademi di ubah menjadi Akademi Militer  .  Mayor  Kemal  Idris  dan  Letnan  Taswin  telah  memprakarsai  berdirinya  Sekolah  Tinggi  Militer.  mula­mula  bernama  Sekolah  Tinggi  Divisi  VIII/Suropati.

 profesionalisme TNI kian gencar diperbincangkan pada  awal  tahun  sembilan  puluhan. t. 34  .th.  AKABRI  berubah  57  kembali menjadi Akademi Militer (AKMIL)  .  Britton  dalam  pembahasannya  tidak  menempatkan  aspek  keterdidikan  dan  keterlatihan sebagai elemen utama profesionalisme sebagai fokus kajiannya.  et.hal.  AAU  (Akademi  Angkatan  Udara)  dan  Akademi  Angkatan  Kepolisian  yang  sudah  ada  diintegrasikan  menjadi  Akademi  Angkatan  Bersenjata  Republik  Indonesia  (AKABRI).  Pada  tahun  1984. Pada tahun 1965 AMN.  Gerakan  profesionalisasi  militer  tersebut  antara  lain  dipelopori  oleh  para  perwira  Akademi  Angkatan  Bersenjata  Republik  Indonesia  (Akabri)  angkatan  1973. Wikipedia Indonesia..  yang  dalam  pengkajiannya  itu  ia  lebih  melihat  dari  perspektif  antropologis.  salah  seorang  di  antaranya  adalah  Susilo  Bambang  Yudhoyono  (kini  presiden  RI).. AAL  (Akademi  Angkatan  Laut).  Kajian  ilmiah  mengenai  profesionalisme  militer  Indonesia  dilakukan  oleh  Peter  Britton.  Ibid.  dan  mencoba  membuat  rekonstruksi  tentang  profesionalisme  TNI  dengan  mendasarkan  pada  hasil  telaahnya  terhadap  Tentara  Nasional  Indonesia  terutama Angkatan Darat. hal. 1998).  berperan  sebagai  penyelamat  nasional  yang  bertugas  untuk  memulihkan  integritas  nasional  dan  sekaligus  sebagai  suatu  kekuatan  modernisasi  yang  efisien. t.  di  mana  isu profesionalisme  militer  berjalin  dengan  upaya  membangun  militer  Indonesia  yang  profesional.56  Akademi Tehnik Angkatan Darat (ATEKAD)  . Wikipedia Indonesia.  (Jakarta:  Yayasan  Cadaka  Dharma. t.th. .  al).  ABRI  Profesional  Dedikatif.  Pada tahun 1957 diresmikan Akademi Militer Nasional (AMN) di Magelang. Ia lebih  mencurahkan perhatiannya terhadap karakteristik militer profesional a la Indonesia..  Mereka  antara  lain  membuat  tulisan  58  bersama dalam sebuah buku “ABRI Profesional dan Dedikatif”  .  58  Lihat:  Yusuf  Solichien  (ed.  Pada ranah wacana.  efisien  dan  modern  yang  sering  disingkat  menjadi  PEEM.  Para  perwiranya  bertindak  sebagai  satria  yang  merupakan  perwujudan  dari  sifat  bijaksana  dan  56  57  _____.  efektif. t.  Ia mendiskripsikan ideal type organisasi tentara profesional a la Indonesia sebagai:  “Tentara  yang  memposisikan  dirinya  di  atas  semua  golongan.  Tahun 1961 ATEKAD diintegrasikan kedalam AMN.

  sebagian  besar  berasal  dari  wilayah  Mataraman  adalah  menjadi  bukti  sekaligus  59  Baca  Lebih  lanjut:  Peter  Britton. 1996.  Pusat  kerajaan  ini  berada  di pulau Jawa bagian tengah  selatan.  Budaya  Jawa  yang  dimaksud  60  adalah budaya yang dipelihara dan dikembangkan di sekitar wilayah “Mataraman”  .  pada  saat  perang  kemerdekaan  (1945­1950)  wilayah bekas pusat kerajaan Mataram ini menjadi salah satu basis pasukan pejuang  kemerdekaan terpenting.  Profesionalisme  dan  Ideologi  Militer  Indonesia.  dibagian  timur  hingga  Madiun. Bahwa prajurit yang meraih puncak  karir  sebagai  petinggi  militer  Indonesia.  di  sebelah  utara  Magelang.  Ketiga  sebab  tersebut  membuat  pemuda  di  wilayah  Mataraman  seolah  ditakdirkan mewarisi tradisi militer  yang kuat.  Mataram  adalah  salah  satu  kerajaan  yang  berada  pada  awal  era  kolonialisme  di  Indonesia  dan  pasukannya  terlibat  peperangan  melawan  pihak  penjajah. hingga era tentara Indonesia modern. Mataram adalah kerajaan besar  yang era berdirinya paling terakhir  sebelum  Indonesia  memasuki  era  pemerintahan  modern;  kedua.  60  Istilah  yang  merujuk  pada  wilayah  petilasan  yang  pernah  menjadi  pusat  kerajaan  Mataram  Kuno  yang  Hindu­Budha  (abad  8­10  M)  serta  kerajaan  Mataram  Islam  (1582­1775).  Purworejo.  namun  pemikiran  militer  Indonesia  modern  lebih  dipengaruhi  oleh  tradisi  militer  Kerajaan  Mataram  Kuno  (abad  8  dan  10  M)  dan  kerajaan  Mataram  Islam  yang dimulai  sejak Panembahan Senopati  naik tahta (1582) hingga  Perjanjian  Gianti  (1775)  yang  membuat  Mataram  Islam  terpecah  menjadi  Kasultanan Yogyakarta dan Kasunanan Surakarta. Khususnya Bab II yang membahas “Warisan Kemiliteran Jawa.59  integritas moral yang tinggi”  .  Meliputi Yogyakarta. 35  .  terutama  di  jajaran  Angkatan  Darat.  Jakarta:  LP3ES.  Ketiga.  Purwokerto. sebelah barat meliputi Banyumas.  Ponorogo  dan  Kediri. 239.  Sekalipun  Kerajaan  Sriwijaya  (684­1377  M)  yang  berpusat  di  Sumatera  bagian  Selatan  dan  Kerajaan  Majapahit  (1293­1520  M)  yang  berpusat  di  Jawa  Timur  dianggap  dua  kerajaan  yang  pernah  berjaya  menguasai  Nusantara  yang  sekarang  bernama  Indonesia.  Britton  juga  mencermati  adanya  pengaruh  budaya  Jawa  yang  sangat  kuat  dalam  pemikiran  militer  (military  mind)  Indonesia.” hal. Kenapa demikian? Ada beberapa  sebab: pertama. dan berkali­kali menjadi medan pertempuran besar  antara  para tentara pejuang Republik Indonesia melawan tentara penjajah. Oleh karenanya wilayah ini menjadi  sumber  utama  perekrutan  tentara  sejak  –sudah  barang  tentu­­  zaman  kerajaan  Mataram.  Dimulai  oleh  Sultan  Agung  (1613­1645)  yang  melakukan  perang  besar­besaran  melawan  VOC  (Vereenigde  Oost  Indische  Compagnie)  hingga  pemberontakan  Pangeran  Diponegoro  (1825­1830).

  berarti  memiliki  akar  di  dalam  kesadaran  citra  dirinya  sebagai  ksatriya  itu. Jakarta: PT Gramedia. ‘Tamtama’.  61  Sejak  tahun  1974  hingga  2007. 523.  ing  madya  mangun  karsa.  serta membela kejujuran kebenaran keadilan”.  di  antaranya:  (1)  ksatriya  itu  memiliki  disiplin  diri  yang  kuat  untuk  mencapai  sikap  tidak  terpengaruh  oleh  apapun  manakala  peranannya  diperlukan;  (2)  harus  mengesampingkan kesetiaannya kepada keluarga demi tugas dan kewajibannya; (3)  harus  mampu  mengalahkan  keinginan­keinginan  pribadi  demi  kemuliaan  tugas­  kewajibannya; harus menguasai  keterampilan  manajemen dan  seni peperangan; (4)  harus  sanggup  menguasai  batinnya  sendiri.J Zoetmulder  ksatriya bukan  hanya  anggota golongan militer.  Jika  demikian  halnya  maka  kecenderungan  TNI  memposisikan  diri  sebagai  ­­­atau  setidak­tidaknya  ingin  turut terlibat­­ dalam pemerintahan.  prasaja.  ksatriya  adalah  sebagai salah  satu  sebutan  (julukan)  lain  dari TNI  yang  berbunyi: “Kami ksatria Indonesia yang bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa.  62  Kata­kata  yang adalah: ‘prajurit’ untuk sebutan lain dari tentara; ‘Perwira’.  Bahwa  ”Lungguh  keprabon”  (duduk  sebagai  pemimpin  pemerintahan)  adalah  prestasi  puncak  bagi  seorang  ksatriya.jawaban atas pertanyaan mengapa budaya Jawa khususnya tradisi militer Mataraman  61  sangat berpengaruh dalam military mind TNI  .  tutwuri  handayani.  tetapi  juga  sekaligus  golongan  yang  memerintah. dalam arti bukan sekedar sebagai alat negara  di  bidang  pertahanan.O Robson. Ibid .  63  Peter Britton.  64  P.  sedang  ”madeg  pandita”  (penobatan  dirinya  sebagai  panutan  bagi  bangsa)  adalah  puncak  kematangan  seorang  ksatriya  setelah  lengser  keprabon  (berhenti  dari  pimpinan  pemerintahan).  (3)  ‘Ing  arsa  sung  tulada.J. Salah satu wujud pengaruh tersebut  62  adalah  konsep  istilah “Ksatriya”  .  dari  14  jenderal  yang  menjabat  Kepala  Staf  Angkatan  Darat  (KASAD)  separuhnya  adalah  berasal  dari  wilayah  Mataraman  ini  (Lihat:  Sejarah  TNI  AD  1974­  2004.  Waspada  purba  wisesa. 2005. ‘Bintara’.  (2)  ‘Sapta  Marga’  sebutan  bagi  nilai  dasar  perjuangan  TNI. Di dalam  kode etik prajurit TNI. Jakarta: Dinas Pembinaan Mental Angkatan Darat. Kamus Jawa Kuna­ Indonesia I.  Peter  Britton  menegaskan  bahwa  di dalam  istilah  ksatriya  tersebut  memuat  nilai­nilai  ideal  yang  dijadikan  rujukan  bagi  pembantukan  kepribadian  TNI.  Hambeg  parama  arta.  legawa’  dalam  asas  kepemimpinan TNI; (4) dan ‘Budi bakti wira tama’ sebutan untuk kode etik perwira. 11­16.  Belaka.  64  Menurut P.  sebutan  untuk  tiga  kelompok  jenjang  kepangkatan.  yaitu  “Sapta  Marga”. cetakan  ke­2. hal.  63  mengalahkan nafsu dan hasrat yang tidak pada tempatnya  .  Satya. Zoetmulder & S. 36  .  gemi  nastiti. 1997.  menjauhkan  diri  dari  pamrih. hal.

  Di  dalam  kisah  pewayangan  –sebagai  salah  satu  sumber  nilai  budaya  Jawa— di samping sebagai komandan dan panglima perang.  bersemedi.  Sebutan  ksatriya  ini  agaknya  lebih  diarahkan untuk para prajurit golongan perwira daripada para prajurit yang berada  di bawahnya.  Terdapat suatu gagasan pokok yang mendasari tindakan spiritual semacam  itu. petani dan pedagang  .  Manurut  gagasan  ini. agamawan.  Ksatriya  (prajurit  dan  bangsawan)  adalah  kasta  kedua  setelah  Brahmana  (pemuka  agama).Di  dalam  ajaran  stratifikasi  sosial  Hindu  sebagaimana  disebut  oleh  Zoetmulder. yaitu: prajurit.  melekan  atau  tidak  tidur. dlsb.  Seiring  dengan  datangnya  pengaruh  ajaran  Islam.  tidak  melakukan  hubungan  seksual.M.  usaha  memperoleh  kekuasaan  dilakukan  melalui  praktek  yoga  dan  bertapa. sholat malam.  Benedict ROG Anderson dalam deskripsinya mengenai gagasan kekuasaan  dalam kebudayaan Jawa.  Tuntunan  terbaik  untuk  menghayati  garis­garis    besar  65  “Serat Margawirya” dikarang oleh R.  Menurut  Anderson.  termasuk  berpuasa. 37  .  yaitu  semuanya  dimaksudkan  untuk  menfokuskan  atau  memusatkan  kemurnian  hakekat.  di  atas  kasta  Waisa  (kaum  pedagang)  dan  Sudra  (kaum  rendahan). Hariya Jayadiningrat I.  Pertama.  pemusatan  dan  penyerapan  energi  yang  terpencar.  tindakan  spiritual  tersebut  mengalami  perubahan  bentuk  misalnya  berupa  berhalwat (bersemedi versi Islam) menjalani puasa senin­kamis. menyatakan bahwa  kekuatan  ksatriya  itu diperoleh dan  dipelihara  dengan  dua  cara. 153.  Pertama.  “Budi  dan  Kekuasaan  dalam  Konteks  Kesejarahan”. puasa Nabi Daud  (sehari puasa sehari tidak).  Sebuah  naskah kuno tegas­tegas  menempatkan prajurit pada urutan pertama dari  65  empat pilar kekuatan kerajaan. hal.  pemusatan  dan  penyerapan  energi  yang  terpencar  (sentripetal­  integralistik).  walaupun  praktik­praktik  yoga  berbeda­beda  bentuknya  di  berbagai  daerah  di  Jawa.  Aneka  Pemikiran Tentang Kuasa dan Wibawa.  dan  mempersembahkan  berbagai  sesaji.  Daerah  atau  wilayah  di  mana  ia  berdaulat  disebut  ”kaksatryan”  atau  ”kesatriyan”. Oleh karena itu hingga sekarang kompleks­kompleks di mana para  perwira bertempat tinggal disebut ”kompleks kesatriyan”. kedua penyatukan dua pasangan yang berlawanan (oposisi biner). Lebih lanjut lihat: Soemarsaid  Moertono. 1991.  Namun  ketika  istilah  tersebut  diadopsi  dalam  budaya  Jawa­  Islam  justru  bukan  kasta  brahmana  yang  dinomorsatukan  melainkan  ksatriya.  dalam  Miriam  Budiardjo. ksatriya adalah juga  pemimpin  dan  kepala  pemerintahan. Jakarta: Pustaka Sinar Harapan. berdzikir.

  “Panji:  The  Culture  Hero.  Kedua. sebagaimana dikutip Anderson  menyatakan: orang percaya bahwa para pembuat keris legendaris di zaman dahulu  mampu  menempa  mata  keris  yang  terbuat  dari  besi  denga  pamor  yang  indah  66  hanya dengan panas yang terpusat dalam ibu jari mereka  . Oleh karena itu keutuhan NKRI bagi TNI “harga mati” karena  pada hakekatnya NKRI itu adalah kekuatan dan jati dirinya sendiri. di mana pemusatan cahaya yang luar biasa akan menciptakan curahan panas  yang  luar  biasa. 1997.  1959. 219­297.  Substansi  jati  diri  ini  adalah  realitas  keanekaragaman  bangsa  Indonesia  dari  segi  suku.  agama  dll.  memusatkan  dan  menyatukannya.  Cara  kedua dalam  memperoleh  dan  memelihara  kekuatan  dalam  gagasan  kekuasaan  ksatriya  adalah  dengan  cara  mempersatukan  dua  pasangan  yang  berlawanan. 62.  Nijhoff.  budaya.  Gagasan  kekuasaan  sentripetal­integralistik  tersebut  di  atas  telah  tertransformasikan  kedalam  nilai­nilai  militer  Indonesia  modern  berupa  jati  diri. Menurut Rassers. Claude Levi­Strauss: An Introduction. Yogyakarta: LKiS.  yaitu  “TNI  sebagai  Tentara  Nasional”.  Analog  ini  sangat  tepat  karena  dalam  pelukisan  klasik  dalam  kepustakaan  Jawa  bertapa  yang  amat  keras  memang  mempunyai  kemampuaan  untuk menimbulkan panas pisik. dalam edisi terjemahan “Levi­Strauss Empu  Antropologi Struktural”.  juga  telah  memperkenalkan  teori  mengenai  pasangan  berlawanan  (oposisi  biner  [binary  67  opposition]) sebagai cara pengintegrasian suatu pemikiran  .  seorang  antropolog  strukturalis  tampaknya  gagasan  kekuasaan  semacam  ini  berlaku  di  banyak  masyarakat  termasuk  masyarakat  primitif.  Realitas  tersebut  dipandang  sebagai  energi.  Mengacu  pada  pandangan  Levi­Strauss  tersebut.  Struktural  Study  of  Religion  in  Java.konsepsi  itu  menurut  Anderson  adalah  gambaran  suatu  suryakanta  dalam  sinar  laser.  yang  tersebar  dan  berpencar  di  seluruh  wilayah  Republik  Indonesia.  Agar  TNI  memperoleh  kekuatannya  sekaligus  dapat  memelihara  kekuatan  itu  maka  ia  harus  menyerap.  cara  berpikir  integratif  dengan metode oposisi biner juga sangat menonjol dalam kaitannya dengan gagasan  tentang  bagaimana  suatu  kekuatan  atau  kekuasaan  diperoleh  dan  dipertahankan  66  W.  67  Octavio Paz.R  Rassers. yang dalam wujud lahiriahnya bentuk Negara Kesatuan Republik  Indonesia (NKRI).  hal. 38  .  mempersatukan  dua  pasang  yang  berlawanan  (unifikasi  ­  oposisi  biner).  Jika  merujuk  pada  hasil  temuan  Claudeu  Levi­Strauss. hal.  Levi­Strauss.

  Pada  awal  kemerdekaan  bangsa  Indonesia  sangat  berharap  pada  pasangan­  berlawanan “Dwi­Tunggal”. 61).  Gagasan  ini  mengandung  unsur  dialektika.  dua  energi  yang  memiliki  sifat  berlawanan  itu  harus  dipasangkan  (unifikasi) untuk bisa melahirkan kekuatan yang dahsyat.  Dalam  frasa  “tentara  rakyat”  ini  bukan  berarti  keduanya  lebur  dalam  satu. Hatta.  Dan  sebagian  masyarakat  percaya  bahwa  perpecahan  pasangan  Dwi­Tunggal  Soekarno­Hatta  lah  yang  menjadi  penyebab  bangsa  68  Penggunaan  pola  pemikiran  oposisi  biner  tentang  kekuasaan  juga  terdapat  dalam  kultur  Bugis  dan  Makassar.  Wujud lahiriah penyatuan pasangan energi  yang berlawan (unifikasi oposisi  biner) dalam militer Indonesia modern adalah tercermin dalam jati diri “TNI sebagai  Tentara  Rakyat”.68  dalam  berbagai  sub­kultur  Indonesia. 7 dan 8. dalam Meriam Budiardjo. ­­dua sosok  yang memiliki watak dan kepribadian  yang berlawanan—  yang  dipandang  mampu  menjadi  kekuatan  yang  dahsyat  untuk  memajukan  negara  dan  bangsa  Indonesia.  Ancaman  terhadap  keselamatan rakyat pada hakekatnya adalah ancaman terhadap keselamatan TNI itu  sendiri.  Bukan  hanya  terdapat  dalam  kultur  Jawa  .  Konsep ini adalah bentuk derivat dari konsep “manunggaling kawulo lawan gusti”.  tidak  sekali­kali  merugikan.  Para  Bissu  ini  diberi  pakaian  gabungan antara  pakaian wanita dan pakaian laki­laki (lihat Anderson. hal.  atau  menyatunya  hamba  dengan  Tuhan.  yaitu pasangan Presiden Soekarno dan Wakil Presiden  Muh. 6.  ibid.  Hal  itu  dapat  dilihat  pada  penampilan  Bissu.  menakuti. 2. Makna kemanunggalan dari tugas dan peran TNI  bisa  berarti  bahwa  dengan  melindungi  keselamatan  segenap  rakyat  Indonesia  pada  hakekatnya  adalah  melindungi  kekuatan  TNI  itu  sendiri.  yaitu  julukan  para  penjaga  lambang  kekuasaan  dalam  tradisi  para  penguasa  Bugis  dan  Makassar.  69  Lihat dalam “Delapan Wajib TNI”.  dalam  arti  keduanya  tetap  sebagai  dirinya  masing­masing  akan  tetapi  membangun  relasi  yang  intens  dan  intim  antara  rakyat  (hamba) dengan TNI (pemimpin). butir 1.  akan  tetapi  “manunggal”.  Hanya  beda  dengan  dialektika  Marxis  yang  menabrakkan  dua  klas  yang  berlawanan  untuk  melahirkan  kekuatan  baru  yaitu  masyarakat  tanpa  klas. 39  ..  namun  di  dalam  dialektika  “ksatriya”  ini  justru  sebaliknya.  Untuk  memperoleh  kekuatan  dan  memeliharanya  secara  doktrinal  TNI  mengharuskan  dirinya:  bersikap  ramah  tamah  sopan  dan  santun  terhadap  rakyat.  dan  menyakiti  hati  rakyat;  menjadi  contoh  69  dan mempelopori usaha­usaha untuk mengatasi kesulitan yang dihadapi rakyat  .  yang  juga  bisa  berarti  menyatunya  rakyat  dengan raja.

 nanging satriya iku  nduweni watak tangguh.  Membiasakan diri bukan  hanya  berolah pisik tetapi terutama berolah budi atau batin.  Sebaliknya.  tindakannya  efisien.Indonesia  mengalami  kebangkrutan  politik  dan  ekonomi  yang  klimaksnya  terjadi  peristiwa G­30S/PKI tahun 1965.  menguasai  persoalan dan  penuh  tanggung  jawab.  dene  raseksa  iku sapari polahe sarwa kasar.  kekar  dan  berotot.  Soedirman  tatkala  menjadi  Komandan  TRI  Divisi  V/Kedu­Banyumas  berhasil  membujuk  tentara  Jepang  menyerahkan  seluruh  perlengkapan  dan  persenjataannya  dengan  tanpa  ada  pertumpahan  darah  di  kedua  belah  pihak. Gemar bertapa.  Hal  tersebut  oleh  para  pengikutnya  dipandang  sebagai “memenangi“ pertempuran dengan menggunakan prinsip ini.  Bahwa  kemenangan  yang  hakiki  itu  adalah  kemenangan  yang  diperoleh  tidak  dengan  cara  menggunakan  kekuatan  kekerasan.  Dalam  hal  penampilan  pisik  seorang  satriya  itu  “ora  mitayani”  atau  tidak  tampak  kuat.  berperangai  halus.  tidak  dipandang  istimewa?  Hal  tersebut  secara  simbolik  mencerminkan  makna  penggunaan  kekuatan  serta  makna  kemenangan  yang  harus  dicapai  oleh  ksatriya  bukanlah  semata­mata  bersifat  keunggulan  kekerasan  pisik  semata.  Soedjarwo  melukiskan  sebagai  bertikut:  “….  Namun  begitu. Sanajan katone ora mitayani. Tidak takut menghadapi segala  kesulitan.  Satriya  iku  anteng  lan  alus  tindak­tanduke. Prinsip tersebut dalam istilah Jawa disebut: ”nglurug tanpo bolo menang  tanpa ngasorake” (menyerbu tanpa dengan bala kekuatan. dalam rubrik “Blencong”..  Sosok  buta.  Makna  yang  terkandung  dalam  kutipan  di  atas  adalah  bahwa  di  dalam  dunia  pewayangan. lan sembada..  secara  pisik  tampak  kuat  dan  perkasa.  bengis.  Soedjarwo  mendeskripsikan  bahwa  watak  ksatriya  itu  adalah  perwira. 40  . 2004.  menghancurkan.  musuh  ksatriya  adalah  ”buta”  atau  ”raksasa”. dan kurang berhasil tumbuh menjadi bangsa yang  besar.  mungsuhe  satriya  iku  buta  utawa  raseksa.  yaitu  mengutamakan  kewajiban  dan  tanggung  jawab  sesuai  70  71  Surat Kabar Suara Merdeka. sebetulnya  ia  tangguh. Waktu itu Soedirman adalah  satu­satunya komandan yang bisa merebut persenjataan tentara Jepang tanpa lewat pertempuran.  Keduanya  memiliki  sifat  yang  berlawanan.  segala  sifat  dan  tingkah  lakunya  serba  kasar.  ksatriya  memiliki  sifat  tenang. lan gentur tapane”.  Mengenai  watak  ksatriya..  70  Mengenai  sifat­sifat  istimewa  ksatriya. tanggon.  Pangsar  Jend. Satriya iku kulina mesu raga.  Mengapa  faktor  pisik  seperti  gagah.. menang tanpa dengan  71  mengalahkan)  .  dan  merendahkan  martabat  musuh.  Sifating  satriya  iku  kosokbalen  karo  sifating  raseksa.  mesu budi.

  Biasanya  yang  bukan  ksatriya  atau  ksatriya  yang  gagal  akan  tidak  tahan  godaan  sehingga  menggunakan  kekuatan  yang  dimiliki  untuk  maksud  tujuan  yang  menyimpang dari watak dan prinsip ksatriya.  Perbedaan  apakah  ia  ksatriya  apakah  bukan  adalah  pada  akhir  penggunaan  kekuatan  itu.  hal.  Kisah  tersebut  mengandung  makna  pasemon  (sindiran)  betapa  pentingnya  faktor  mentalitas  kepribadian  prajurit  itu  melebihi  faktor  kecanggihan  dan  kelengkapan  senjata. Dilihat  74  secara  pisik  Janaka  tampak  ringkih.  Benedict  R. cit.  Namun  di  balik  yang  tampak itu tersimpan daya  kekuatan  yang dahsyat (ngedap­edapi) oleh  sebab itu  ia dijuluki sebagai ”Lelananging jagad” (lelaki terpilih). karena mereka menuruti hawa nafsu tanpa kekangan.  72  73  Soedajarwo. Jakarta: Pustaka Sinar Harapan. Suara Merdeka.  golongan  lawan  ksatriya  (rasaksa)  juga  bisa  berhasil  memperoleh  kekuatan  dengan  cara­cara  yang  ditempuh  ksatriya. Pemikiran Tentang Kuasa dan Wibawa. Bandingkan dengan TNI dengan jati dirinya dan  perubahan nama­nama TNI dari waktu ke waktu. Yaitu anak ke tiga dari lima bersaudara dari keluarga Pandawa.dengan  kedudukanya.  Apabila  mental  kepribadiannya  rapuh  bisa  membuat  kecanggihan  dan  keampuhan  senjata  yang  dimiliki  malah  membunuh dirinya sendiri. yang  menjamin  dapat  dipertahankannya  dan  dihimpunnya  kekuatan  itu  secara  terus  73  menerus  .  dan intelek.  penuh  empati.  74  Ciri ksatriya  adalah  memiliki  banyak  nama  yang  biasanya  nama­nama itu terkait dengan suatu  keistimewaan atau prestasi yang pernah dicapai.  Menurut  Anderson.  Dalam  perang  tanding  antara  kedua belah pihak biasanya para Buta selalu kalah dengan tragis dan ironis: tewas  terkena  senjata  bertuahnya  sendiri.O’G  Anderson. secara  simbolik tipe  ksatriya  ideal  tercermin  dalam  sosok  Raden  Janaka  yang  memiliki  nama  lain  Permadi. Mereka membiarkan kekuasaannya  kacau balau. sedangkan para  ksatriya mempertahankan kebulatan tekad dan kesatuan tujuan secara ketat. Tidak pongah  atau arogan.  Berpembawaan  halus.  tenang. 1991. Tokoh antagonis sebagai  lawan  Arjuna  (nama  lain  dari  Janaka)  adalah  pasukan  para  Buta  atau  Rasaksa  dengan  perangai  dan  tampilan  yang  sebaliknya.  “Gagasan  Tentang  Kekuasaan  dalam  Kebudayaan  Jawa”.  Di dalam cerita ”pakem” (baku) dunia pewayangan. op.  ”ora  mitayani”.  dalam  Miriam Budiardjo. 41  . Namun  dalam soal tugas  72  selalu ia selesaikan dengan tuntas  .  Lebih  baik  mati  dari  pada  dipermalukan. 54.

.  Jakarta:  Badan Penerbit Yayasan Jenderal Soedirman.Mengenai  penggunaan  kekuatan  yang  dimiliki  ksatariya  Soedjarwo  mendeskripsikan  bahwa.  sehingga  setiap  malam  tidak  pernah tidur di atas tilam (kasur).  Sulistyo  Admodjo  .  desa  Bantar  Barang.  yang  juga  Panglima  Besar  TNI  pertama  lahir  di  dukuh  Rembang.  Sikap  ini  77  terus  terbawa  hingga  menjadi  Panglima  Besar”  .  Jenderal  Soedirman.  Soedirman mulai  terjun  dalam  kegiatan  organisasi  Muhammadiyah.  Selain  pantang  menolak  tugas.  Sikap teguh membela negara (telatahing projo) dan rakyat (kawulo) ini  tercermin  dalam  sesanti:  ”Sadumuk  bathuk  sanyari  bumi. 42  .  Kepribadian  Soedirman  tersebut  lantas diidealisasikan  sebagai “legendary role­model” bagi TNI  yang bersumber  dari sejarah TNI itu sendiri.  Sejak  kecil  Soedirman  senang  hidup  prihatin.  den  tohi  ataker  pati”  artinya:  setiap  pelanggaran  dan  ancaman.  Sikapnya  yang  pendiam  tetapi  tegas.  Sulistyo  Atmodjo. Pada masa sekolah di Wiworotomo. op.cit. 2.  75  76  Soedjarwo.  Mengenang  Almarhum  Panglima  Besar  Jenderal  Soedirman. maka nyawalah yang menjadi taruhan).  Di  kalangan  Kepanduan  Hizbul  Wathon [organisasi  kepanduan Muhammadiyah] Soedirman besar pengaruhnya terhadap  kawan­kawannya  sehingga  dipilih  sebagai  pemimpin.  sebaliknya  mengenyampingkan  keinginan  mendapat  75  imbalan  .  patuh  dan  taat  pada  kebenaran  dan  dapat  ngemong  kawan­kawannya.  Tugas dan peran ideal ksatriya adalah sebagaimana tercermin dalam gelar  yang diberikan kepada raja­raja Jawa khususnya pada era kerajaan Mataram Islam  yaitu:  “Senopati  ing alogo  kalipatullah  sayidin  panoto  gomo”  yaitu  di  samping  sebagai  pemimpin  pertempuran  dalam  perang.  juga  sebagai  raja  dan  sekaligus  sebagai penegak aturan.  satriya  itu  memegang  teguh  kebenaran  dan  selalu  siap  siaga  membela  negara  dan  rakyat.  Konsep Prajurit ksatriya sebagaimana disebutkan di atas di era ketentaraan  Indonesia  modern  di  pandang  oleh  sementara  pihak  telah  menjelma  di  dalam  sosok  dan  kepribadian  Jenderal  Soedirman.  77  Ibid.  ibaratnya  hanya  sekedar  menyentuh  jidat atau mengambil sejengkal tanah. hal.  S. Suara Merdeka.  Sulistyo  antara  lain  mengemukakan bahwa  dalam kehidupan sehari­hari cara berpakaian Soedirman sangat  sederhana.  Ksatriya  juga  mengedepankan  pengabdian. Deskripsi pribadi ksatriya Soedirman antara lain telah  76  ditulis  dengan  lengkap  oleh  S.

.  Susilo  Bambang  Yudoyono.  Soedirmanlah  yang  meletakkan  dasar­dasar  identitas  institusional  TNI  yang  kini  lebih  dikenal  sebagai “Jati  Diri”  TNI.  Ketetapan  dan  ketabahan  hati  beliau.  Simatupang.  Soedirman  dan  Soeharto  sama­sama  meraih  puncak  reputasi  yang  nyaris  melegenda  dalam  sejarah  awal  proses  pertumbuhan  TNI.  Di  samping  dirinya  telah  dijadikan  model  ideal  kepribadian  prajurit  TNI.  Sri  Sultan  Hamengkubuwono  IX.  Ceramah  Kepemimpinan  pada  Kursus  Reguler  Angakatan  XXIII Sesko ABRI Th 1996/1997. 1.  1996. tentara rakyat dan tentara revolusi”  .)  Soeharto lah figur yang memiliki pengaruh kuat dalam mewarnai pemikiran militer  Indonesia. secara  geografis adalah termasuk wilayah Mataraman.  Andi  Aziz.  2006.  T.  Menteri  Pertahanan  pertama  Republik  Indonesia  mengakui  akan  adanya  pengaruh  yang  sangat  kuat  dari  kepribadian  (pikiran.  Dalam amanat  “Order  Harian  Pangsar”yang  disampaikan  pada  4  Oktober  1949.  Alex  Kawilarang.  Panglima Besar Jenderal Soedirman telah  memberikan  sifat dan arah  yang terang  kepada angkatan perang Indonesia yakni angkatan perang adalah pelindung rakyat  79  dan abdi rakyat”  .  Kebetulan  Soeharto  juga berasal dari daerah pusat tradisi agung budaya Jawa. Bandung.  Reputasi  itu  membuat  keduanya  memiliki  kedudukan  yang  sangat  terhormat  dan  sebagai  ‘the  significant  other’  dalam  organisasi  TNI  secara  umum. Kabupaten Purbalingga.  namun  agaknya  Jenderal  (Purn.78  kecamatan Rembang. 43  . sikap dan perilaku) Soedirman di dalam military mind  TNI:  “.  dengan  tanpa  bermaksud  mengecilkan  andil  para  perintis  TNI  yang  bukan  berasal  dari  suku  Jawa. hal.B..  dlsb. yaitu Jogjakarta.  Terutama  pemikiran  dan  pandangannya  tatkala  memegang  tampuk  kekuasaan  sebagai  presiden  Republik  Indonesia  (1966­1997)..  Soedirman  meraih  puncak  reputasi  itu  tatkala  berhasil  memimpin  pertempuran  melawan  pasukan  gabungan  Belanda­Inggris  dalam  apa  yang  dikenal  dengan  78  79  Ibid. hal. Jawa Tengah  .  80  ____..  Setelah  figur  Soedirman. 4 Juli 1996.  usaha­usaha  beliau  untuk  menyusun  angkatan  perang  yang  sempurna  hendaklah  menjadi  pedoman  dalam  hidup  tiap  prajurit  Indonesia.  dan  korps  perwira  pada  khususnya.  Ia  menyatakan  Angkatan  Perang  Republik  80  Indonesia adalah: tentara nasional. 7­8.  Jakarta: Markas Besar Angkatan Darat. Setia dan Menepati Janji Serta Sumpah Prajurit. Banyumas.  kesetiaan  beliau  terhadap  perjuangan  rakyat    Indonesia.  seperti  misalnya  Nasution.  dan  dalam  perkembangan  angkatan perang Indonesia dalam  waktu yang  akan  datang.

  Maka  oleh  sebab  itu.  82  _____. rektor AHM. 208­212.  Selanjutnya  di  tangan  Soeharto  “Politik  Jalan  Tengah”  lantas  mengalami  metamorfosis menjadi “Dwifungsi” dan menjadi landasan ideologis  yang kuat bagi  Soeharto  bersama  perwira­perwira  tinggi  seangkatan  dengannya  untuk  meraih  kekuasaan  politik.  Soegijopranoto  S.  untuk  mengusir  pasukan  Belanda  dari  82  Jogjakarta  yang dikenal dengan sandi “Janur Kuning”  . hal. 117­118). Djokosutono.  ‘Dwifungsi’  juga  memiliki  makna  batiniah.  83  Harian “Suara Merdeka”.  Soedirman  meraih  kemenangan  dari  pasukan  sekutu  pada  tanggal  15  Desember  1945.  Hamengku  Buwono  IX  lah  83  penggagasnya  . Sebaliknya  apabila  gagal menyatukan dua  berlawanan  yang  seharusnya  berpasangan  maka  akan  melemah  bahkan  lenyap  kekuatan itu.  hal.  Muhammadiyah  Yogyakarta.  apabila dua hal yang berlawanan bisa disatukan menjadi sebuah pasangan maka akan  bisa  melahirkan  kekuatan  yang dahsyat.  84  Nasution. hal.  (_____. ibid.  Sedangkan  Soeharto  meraihnya  tatkala  memimpin  “Serangan  Oemoem”  1  Maret  1949. Sejarah TNI Jilid I.  42. Meskipun seusai Soeharto  tidak  lagi  berkuasa  mulai  dipersoalkan  mengenai  siapa  penggagas  serangan  itu.  Istilah  “Jalan  Tengah”  menurut  penuturan  Nasution diberikan oleh Prof.  Yogyakarta:  Jurnal  Media  Inovasi  Univ.  sekaligus  oleh  Soeharto  digunakan  untuk  mempertahankan  kekuasaan selama 32 tahun lebih sebagai sebagai presiden RI (1966­1997).  Dalam  perspektif  budaya  Jawa. Sejarah TNI Jilid I..  1995.  Berdasar  catatan  Mgr.  kelak  tanggal  itu  dijadikan  sebagai  Hari  Infanteri  dan  sejak  tahun  1999  dirubah  menjadi  “Hari  Juang  Kartika”.  Ideologi  TNI  Menuju  Tujuan  UUD  Proklamasi.  secara  ideologis  adalah  bukan  tanpa  alat  pembenar  tatkala  Soeharto  memegang  tampuk  kekuasaan..  Dalam  gagasan  kekuasaan  Jawa.J.  profesionalisme  militer  Indonesia  ditafsirkan  sedemikian  rupa  sehingga  makna  dari  konsep  Dwifungsi  dan  “tentara  81  Pertempuran  Ambarawa  terjadi  sekitar  Nopember­Desember  1945.  Makna  lahiriah  “Dwifungsi”  adalah  bahwa  TNI  bukan  hanya  memiliki  fungsi  pertahanan tetapi  sekaligus  juga  fungsi  sosial  dan politik.  Pasukan  Kol.  yaitu  sebagai  bentuk  penyatuan antara dua pasang fungsi yang berlawanan (binary oposition).81  “Palagan  Ambarawa”  . Sabtu 2 Maret 2002.. 44  . yaitu fungsi  keras  (militer)  dan  fungsi  halus  (sosial­politik).  Salah satu dari gagasan pemikiran “besar” Soeharto adalah reinterpretasinya  atas konsep “Politik Jalan Tengah” yang pernah digagas oleh Jenderal Nasution pada  awal  tahun  50­an  sebagai  respon  atas  konsepsi  “Demokrasi  Terpimpin”  Presiden  84  Soekarno  . ibid.

 Para perwira TNI  yang tergolong pemikir pun  segera  melakukan  rekonseptualisasi  terhadap  arti  profesionalisme. Panggabean menjadi Pangad.C.  Jenderal  A.  “Memelihara  Profesionalisme  Sepanjang  Masa  Penugasan.  Jenderal  Endriartono  Sutarto  tatkala  menjabat  Panglima  TNI  membuat  deskripsi mengenai profesionalisme TNI sebagai berikut:  85  86  Pidato Presiden Soeharto pada saat melantik Jend.  disamping  bahasa  juga  teknologi  komunikasi;  (3)  kemampuan  kepemimpinan. dan pembangunan. 15.  sosial. Edisi Desember 2000.  87  Mantiri  misalnya.  Seiring  dengan  pemaknaan  baru  yang  terkandung  dalam  istilah  Dwifungsi.rakyat” bisa compatible dan dijadikan landasan ideologis bagi strategi politik rezim  yang dipimpinnya.  Mantiri. melainkan sekaligus harus meletakkan dasar­dasar yang kuat bagi  86  pembangunan masa depan bangsa  .  dan  politik;  TNI  yang  profesional  harus  menunjang  pelaksanaan  pembangunan  ekonomi.  dalam  membuat  rumusan  militer  yang  profesional  sama  sekali  tidak  menyinggung  Dwifungsi.  87  A. dengan cara bersama­sama  dengan  rakyat  menggerakkan  pembangunan  dan  membina  kehidupan  politik  yang  demokratis berdasarkan Pancasila.”  dalam  Majalah  Akademi Tentara Nasional Indonesia. juga tidak  hanya mampu menyingkirkan bahaya  yang mengancam.  Misalnya  menurut Presiden Soeharto. tanggal 11 Oktober 1971 pada saat membuka Commander’s Call  terbatas ABRI yang berlangsung di Aula Departemen Pertahanan dan Keamanan. M.  dan  turut  serta  dalam kegiatan politik.  Secara  lebih  rinci  Mantiri  mengemukakan  lima  aspek  yang  menentukan  terwujud­tidaknya  profesionalisme  TNI  yaitu:  (1)  adanya  potensi  kemampuan  intelektual  personil;  (2)  memiliki  kemampuan  berkomunikasi.  Presiden  Soeharto  waktu  itu  juga  mengetengahkan  beberapa  gagasan  mengenai  profesionalisme  TNI  dimana  dalam  gagasan  tersebut  ada  keyakinan  akan  adanya  kecocokan  antara  profesionalisme  TNI  dengan  doktrin  Dwifungsi.  karena  pada  dasarnya  setiap  personil  militer  harus  mampu menjadi  pemimpin  dari  tingkat  terbawah  hingga  teratas;  (4)  memiliki  kondisi  kesamaptaan  dan  kesehatan  yang prima sesuai dengan standar umur bagi personil militer; (5) memiliki motivasi  yang  kuat  dari  sanubari  setiap  personil  untuk  ingin  menjadi  personel  yang  profesional. pemerintahan.C. 45  .  Seiring  dengan  berakhirnya  kekuasaan  Soeharto  (1997)  doktrin  Dwifungsi  pun serta merta kehilangan tuahnya.  Pernyataan Presiden Soeharto. ABRI (TNI) yang profesional adalah TNI yang mampu  85  mengabdikan  diri  dalam  kehidupan  militer. hal.

  komponen  88  Endriartono Sutarto.  34  tahun  2004.  tentang  TNI;  maka  profesionalisme  TNI  dapat  diikhtisarkan  dalam  bentuk  diagram segi lima (pentagonal) sebagaimana tergambar di bawah ini:  Gambar 1  DIAGRAM PENTAGONAL PROFESIONALISME TNI  Dalam  diagram  tersebut  terdapat tiga  tandan (cluster)  landasan  substantif  pembentukan profesionalisme TNI yaitu; Tandan I. Memahami TNI dan Netralitasnya. 13.  menjalankan  peran  dominan  di  bidang  pertahanan  dan  88  keamanan.  konsep  profesionalisme  militer  meskipun  sangat  berbeda  antara  satu  pendapat  dengan  pendapat yang lain.  senantiasa  mendorong  berlangsungnya  proses  demokrasi  bangsa. norma pokok profesionalisme  TNI;  Tandan  II.  . 2002. tidak terlibat langsung dalam bidang politik  .  pra­syarat  profesionalisme  TNI;  dan  Tandan  III. 46  . Jakarta: Puspen TNI.. akan tetapi mempunyai beberapa titik temu.  patuh  terhadap  hukum  dan  menjunjung  tinggi  Hak  Asasi  Manusia.lebih  mengedepankan  kepentingan  bangsa  dan  negara  di  atas  kepentingan  pribadi. hal.”  Dengan  uraian  di  atas  dapat  diambil  kesimpulan  bahwa.  kelompok  dan  golongan.“Profesionalisme  sangat  terkait  dengan  kemampuan  untuk  menjalankan  tugas  pokoknya. Apabila berbagai  arus pemahaman tentang profesionalisme militer Indonesia yang muncul pada era  setelah  era  Orde  Baru  tersebut  di  atas  disarikan  dan  dipadukan  dengan  pokok­  pokok  pikiran  yang  terkandung  di  dalam  Undang­undang  no..

  mentaati  hukum  nasional  dan  hukum  internasional  yang  sudah  diratifikasi.  menjalani  penugasan­penugasan  baik  tempur  maupun  non­tempur.kepribadian  TNI  yang  profesional.  Selanjutnya. yaitu:  TNI  harus  menerima  diberlakukanya  sistem  demokrasi.  dipersenjatai  dengan  baik  didukung  dengan  adanya  alat  utama  sistem  persenjataan  (Alutsista)  yang  memadai  dan  modern.  Tandan  terdalam  (III)  adalah  memuat  lima  komponen  kemampuan  dan  sikap  mental  yang  harus  dimiliki  oleh  pribadi  TNI  yang  profesonal  yaitu:  memiliki  kemampuan intelektual  yang tinggi.  menghormati hak­hak asasi manusia.  memiliki  motivasi  yang  kuat.  Tandan  II  adalah  berisi  lima  prasyarat  mutlak  yang  diperlukan  bagi  pembentukan  TNI  profesional  yaitu:  terdidik  dengan  baik  dalam  program  pendidikan yang berjenjang dan berkelanjutan. memiliki  kesamaptaan  yang relatif  sempurna.  Tandan  terluar  (I)  berisi  landasan­landasan  normatif  yang  dijadikan  pedoman institusi maupun individu guna terwujudnya profesionalisme TNI. terlatih dengan baik dalam medan  latihan  yang  intensif.  baik  dalam  perang  maupun  selain  perang;  dan  kesejahteraan  terjamin  baik  untuk  dirinya  maupun  keluarganya. 47  .  pada  masing­masing  tandan  tersebut terdapat lima aspek.  lancar  dan  mahir  dalam  melakukan  komukasi  berikut  menggunakan  teknologi komunikasinya. tidak berpolitik praktis dan tidak berbisnis.  memiliki  kemampuan  memimpin  yang  baik.  menghargai  supremasi  sipil.

  ilmu­ilmu  sosial  bertugas  melukiskan  realitas  sosial  setepat  mungkin  serta  menjelaskannya  sebagai  obyek.  Sebaliknya  untuk  kepentingan  penelitian  ini  perlu  ditegaskan  bahwa  metode  fenomenologi  yang  digunakan  dalam  penelitian  ini  adalah  merujuk  kepada  fenomenologi yang digagas oleh Edmund Husserl (1859­1938) yang pada intinya.  yang  pada  sisi  yang  lain  juga  telah  memunculkan  beberapa  perspektif.  Salah  satu  diantaranya  adalah  fenomenologi  reflektif  atau  89  fenomenologi  transendental  .  1.  di  pihak  lain  bertugas  untuk  memahami  realitas  sosial sebagaimana adanya dalam subyek.  SAGE  Publication.J.  Tentu  membahas  perkembangan  aliran  dan  perbedaan  metode  fenomonelogi  adalah  bukan  menjadi  maksud  penelitian  ini. Di satu pihak.  Qualitative  Inquiry  and  Research  Design.BAB III  METODE PENELITIAN  A.  Dengan  peranannya  sebagai  jembatan  itu  ­­sebagaimana  dikemukakan  oleh  Max  Scheler. fenomenologi  bertindak sebagai ”jembatan” (bridging) yang menghubungkan realitas subyektif  ”di  sini”  dengan  realitas  obyektif  yang  ada  ”di  luar  sana”. Kockelmans dalam bagian pengantar bukunya  ”The  Philosophy  of  Edmund  Husserl”  dinyatakan  bahwa  gagasan  pokok (mean  idea) fenomenologi Husserl adalah memandang tugas ilmu­ilmu sosial itu berada  pada bentangan garis (interval)  yang memiliki dua kutub ekstrem.  dan  empirical  phenomenology  (lihat  John  W.  sebagaimana disimpulkan oleh J.  Metode Penelitian Fenomenologis  Metode dalam  penelitian  ini  adalah  menggunakan  metode  fenomenologi.  Namun  karena  masalah  penelitian  ini  memiliki  aspek­aspek  historis  yang  harus  diungkap  maka  penelitian  ini  juga  diperlengkapi  dengan  metode  Historical  Sociology of mentality (Sosiologi Sejarah Mentalitas). hal.  Metode Fenomenologi  Fenomenologi sebagai metode penelitian telah mengalami perkembangan  yang  sangat  pesat.  hermeneutic  phenomenology. 53).  existential  phenomenology. Di antara dua kutub itu.  Creswell.  89  Di  samping  fenomenologi  transendental  (transcendental  phenomenology)  juga  ada  dialogical  phenomenology. 48  . 1998.

 52.  John Creswell.  Untuk  menuju  kearah  penyingkapan  hakekat  tersebut. apabila diderivasikan (diturunkan) untuk memberi penilaian  (judgment) masalah profesionalisme TNI pernyataan akan berbunyi sbb:  1)  Bahwa keahlian utama perwira adalah manajemen kekerasan. anggapan­  anggapan umum.  90  91  J. dan prasangka­prasangka teoritik di sekitar fenomena yang akan  diungkap  sehingga  fenomena  tersebut  terlepas  dari  penilaian­penilaian  tertentu. Kockelmans (ed).J. oleh sebab itu  seorang perwira pada dasarnya adalah seorang manajer kekerasan. langkah yang  harus dilakukan  adalah Bracketing atau tahap reduksi fenomenologi  yang dalam  metode Fenomenologi berarti ”menangguhkan  lebih dulu” keyakinan.  di  samping  menetapkan metode­metode yang bisa berfungsi sebagai jembatan.  Jadi  dalam  perpektif  fenomeologi  realitas  subyektif  dan  realitas  obyektif  itu  bukan  ibarat  dua  sisi  sebuah  kepingan. Penangguhan inilah yang oleh Husserl disebut epoche  .fenomenologi  menjadi  jalan  yang  mengarah  pada  penyingkapan  suatu  hakekat  90  atau  esensi  .  sampai  ditemukan  landasannya  berupa  pengalaman­pengalaman  murni  dari  91  Subyek Penelitian. Yang bersifat nomotetis adalah postulat­  postulat  teoritik  yang  dikemukakan  para  ahli  militer  terutama  oleh  Huntington  mengenai  profesionalisme  militer  yang  di  dalam  khazanah  studi  militer  disebut  Old professionalism.  yang  dikelompokkan  pada  dua  kategori yaitu: nomotetis dan ideografis. Ibid..  Dengan  bertitik  tolak  dari  jalan  pikiran  Kockelmans  dan  Scheler  di  atas  secara  sederhana perlu dinyatakan di sini bahwa  ”hakekat”  yang akan disingkap  dalam  penelitian  ini  pada  intinya  adalah  tentang  ”bagaimana  makna  profesionalisme  yang  ada  dalam  alam  kesadaran  perwira  menengah  TNI  Angkatan Darat”. New York.  Di  dalam  penelitian  ini  bracketing  akan  dilakukan  terhadap  pandangan­  pandangan  dan  asumsi­asumsi  teoritik  yang  berkaitan  erat  dengan  masalah  profesionalisme  militer  sebagaimana  telah  dibahas  pada  bagian  terdahulu;  yang  telah  terekonstruksi  melalui  kajian  pustaka. The Philosophy of Edmund Huserl.  2)  Bahwa  wilayah  peran  militer  itu  hanya  di  bidang  keamanan  militer  dan  berfungsi sebagai alat pertahanan. 49  .  Tugas  ilmu­ilmu  sosial  juga  bukan untuk memilih salah satu sisi dari seuatu kepingan itu. hal. 1967.

 Namun  demikian. yang antara lain dalam pasal 2 ayat (d) Bab II Undang­Undang RI  no 34 tahun 2004. 2004  mengenai TNI.  Oleh  sebab  itu  masalah  jarak  antara  masa  pendidikan  militer  pertama  Subyek Penelitian dengan waktu disahkannya Undang Undang No 34 tahun 2004. supremasi  sipil.  Adapun Bracketing  adalah  lebih  merupakan  sebuah  ”giro  kompas”  atau  ”mercu  suar”.  yaitu  tentara  yang  terlatih.  terdidik.  Tentang  Tentara  Nasional  Indonesia 50  .  berbagai  pandangan dan pemikiran para pendiri dan perintis TNI. yang berbunyi:  ”Tentara  Profesional.  dan  hukum  internasional  92  yang telah diratifikasi”  . serta  mengikuti kebijakan politik negara yang menganut prinsip demokrasi.  terpaut  sekitar  15  tahun.  sedangkan  Undang­Undang  tersebut  baru  disahkan  pada  tahun  2004. dan dijamin kesejahteraannya.  Hal  tersebut  secara  teoritik  bisa  berarti  penyelengaran  pendidikan  yang  dilaksanakan  di  akademi  militer waktu itu belum dijiwai oleh semangat Undang­Undang tersebut. tidak berbisnis. Jadi membuktikan benar tidaknya atau cocok tidaknya  pandangan dan asumsi teoritik yang ditahan di dalam kurung dengan pemahaman  Subyek Penelitian adalah bukan tujuan sejatinya dari penelitian ini.  juga  bisa  dikesampingkan.  hak  asasi  manusia.  misalnya. tidak berpolitik praktis.  Sedangkan  yang  tergolong  ideografis  adalah  deskripsi  sejarah  dari  perpektif  sosiologis  mengenai  tradisi  ketentaraan  di  Indonesia.  yang  memberi  informasi  mengenai  ancar­ancar  dimana  posisi  ”petualangan”  penelitian  fenomenologis  dilakukan  atau  kemana  haluan  ”biduk”  penelitian harus diarahkan.3)  Bahwa perwira itu  dididik  dan dilatih  untuk  memimpin pertempuran  dalam  perang (saja).  Kiranya  perlu  dijelaskan  di  sini  Bracketing  adalah  tidak  sama  dengan  hipotetis dalam tradisi penelitian kuantitatif positivistik dimana dalam pendekatan  penelitian  semacam  itu  hipotesis  adalah  menjadi  sasaran  pembuktian  penelitian.  Memang  Subyek  Penelitian  adalah  lulusan  Akademi  Militer  paruh  kedua  tahun  80­an.  ketentuan  hukum  nasional.  rentang  waktu  antara  saat  Undang­Undang  tersebut  di  sahkan  (2004)  dengan  saat  penelitian  dilaksanakan  (2006­2007)  adalah  waktu  yang  dipandang  cukup  bagi  proses  sosialisasi  Undang­Undang  tersebut  bagi  perwira  Subyek  Penelitian  lagi  pula  selama  dalam  penugasan  setamat  dari  akademi  militer  92  Undang­Undang  Republik  Indonesia  Nomor  34  Tahun  2004. serta UU No 34 Th.  diperlengkapi  secara  baik.

  angket  terbuka.  Proses  terakhir  dari  metode  fenomenologi  ini  adalah  transendensi  fenomenologi  yaitu  mencari  dan  menemukan  interelasi  dan  koherensi  data  dari  lapangan  yang  digali  dari  Subyek  Penelitian  dengan  keyakinan.  pandangan­  pandangan  dan  prasangka­prasangka  teoritik  yang  sebelumnya  ditangguhkan  (bracketed). Dari tahap ini.  Data  dipilah­pilah  ke  dalam  sub­sub  tema  yang  merupakan  bagian­bagian  dari  tema  umum  penelitian.  dan  mengingini  (desiring)  di  mana  ketiga  jenis  aktivitas  kesadaran  tersebut  memiliki  keterarahan  (directedness)  pada  ”sesuatu”  yang  di  dalam  metode  fenomenologi  disebut  intensionalitas  (intentionality).  Dari  data  yang  terkumpul  dibuat  kompilasi  tematik. melalui pemikiran reflektif dan spekulatif diharapkan  akan  diketemukan  nilai­nilai  yang  ada  dibalik  makna­makna  (meanings)  yang  ditemukan di sekitar profesionalisme TNI.  Dan  ”sesuatu”  dalam  penelitian  ini  itu  adalah  tema  penelitian  itu  sendiri  yaitu  profesionalisme TNI.  Termasuk  pada  tahap  ini.  Lagi  pula  sebagaimana  sudah  dibahas  panjang  lebar  dalam  bagian  pendahuluan  bahwa  kehendak  untuk  membangung  TNI  sebagai  militer  profesional  itu  sudah  muncul sejak awal pembentukannya.  yaitu  aktivitas  (1)  kenangan  atas  pengalaman  mereka.  (2)  kesan  dan  penghayatan  atas  yang  dialami  dan  (3)  keinginan serta harapan mereka yang mengarah kepada soal profesionalisme TNI.  Tahap  selanjutnya  adalah  menggali  dan  mengumpulkan  data  dari  para  informan dengan melalui teknik­teknik  yang relevan antara lain wawancara  yang  mendalam  (indepht  interview).  Dengan  mengikuti  jalan  pikiran  tersebut  di  atas.  dan  diskusi  kelompok  terfokus  (focused group  discussion).  peneliti  berusaha  keras  melakukan  ”penyelaman”  kedalam  alam  kesadaran  subyek  (contemplating  the  content  of  mind)  yang  berupa  aktivitas­aktivitas  mengingati  (remembering).  meresapi  (perceiving).  maka  yang  dimaksud  alam  kesadaran  subyek  dalam  penelitian  ini  adalah  alam  kesadaran  para  perwira  menengah  TNI  yang  menjadi  Subyek  Pelitian. 51  .pertama  (Dikma)  mereka  juga  menempuh  berbagai  pendidikan  pengembangan.

  Pemikiran  Braudel  antara  lain. J.  hal.  1­2  dan  10.  dan  antropologi  sosial.  antara  lain.  2006. loc. istilah “Sejarah Mentalitas” diperkenalkan  oleh  Fernand Braudel. 52  . 277­278.  politik.  sistem  simbol  yang  terstruktur  secara  sosial  adalah  sebagai  sumber  pengalaman. hal.  Kuntowijoyo  menyatakan.  Menurut  perspektif  Sejarah  Mentalitas.  sedangkan  Sejarah  Geologi  berjalan  lambat  sekali.  Sedangkan  Sejarah  94  Mentalitas  (History  of  Mentality)  sebagaimana  dinyatakan  oleh  Kuntowijoyo  adalah  salah  satu  bentuk  metode  penelitian  (sejarah)  yang  lebih  memusatkan  perhatian  mengenai  keadaan.  membentuk  madzhab  sejarawan  Les  Annales.  Perlu  sedikit dijelaskan di sini.  masyakat  itu  melihat  realitas  sosial  ­­dengan  disposisi  mentalnya­­  adalah  dengan  tidak  secara  langsung  melainkan  melalui  95  sebuah konstruksi sosial  .  dan  ekonomi. Baik itu menggunakan data dokumen orisinal dari arsip ataupun dari  93  tulisan­tulisan  sejarah  yang  disusun  oleh  sejarawan  . 1998.  dengan  Jacques  Legoff.  Yang  dimaksud  mentalitas  (mentalite)  di  sini  adalah  sesuatu  yang  tertanam  dalam  lubuk  budaya  suatu  masyarakat  yang  bentuk  keluarannya  adalah  reaksi  otomatis  terhadap  masalah­  masalah  sosisal.  95  Kunto Wijoyo. Karena sebagaimana  pendapat  Mary  Douglas. Kadjat Hartojo menyatakan bahwa dengan  93  94  Gordon Marshal.  pendekatan  sejarah  mentalitas memandang sangat penting adanya sistem simbol.  Kemudian Sejarah Mentalitas. Dictionary of Sociology.  Metode  ini  menggunakan  alat  bantu  teori­teori  ilmu  lain  terutama  sosiologi.  dan  bawah  sadar  kolektif. ‘Sejarah Geologi’.  menguatkan pendapat Kuntowijoyo.2.  Raja  Priyayi  dan  Kawula.cit.  Dalam  kaitannya  dengan  manfaat  pendekatan  sejarah  mentalitas.  Ia  membagi  tiga  lapisan  sejarah  atas  dasar  ‘kecepatan’;  yakni  ‘Sejarah  Peristiwa­Peristiwa’.  Kuntowijoyo.  Yogyakarta:  Penerbit  Ombak.  Dengan  demikian  ia  tidak  sepenuhnya  tergantung  pada  adanya  peristiwa­peristiwa  spektakular dan “orang besar” pembuat sejarah.  sejarawan  Prancis  yang  bersama. Oxford University Press. berjalan lambat  yang perubahannya  kadang harus dihitung dengan  ukuran abad.  perilaku.  Metode Sosiologi Sejarah  Secara  umum  yang  dimaksud  Metode  Sosiologi  Sejarah  (Historical  Sociology)  adalah  suatu  telaah  sosiologis  yang  didasarkan  pada  sumber­sumber  data sejarah. dan ‘Sejarah Mentalitas’.  Keterkaitan  antara  pendekatan  Sejarah  Mentalitas  dengan  pendekatan  fenomenologi  antara  lain  karena  Sejarah  Mentalitas  memandang sangat penting penggunaan kerangka penjelas teori konstruksi sosial  (Social  Construction  Theory)  Peter  L.  terdapat  dalam  bukunya  (terjemahan dari Bahasa Prancis) The Mediterranea and the Mediterranean World in Age of Philip  II (1949 dan 1966).  Sejarah  Peristiwa  berjalan  paling  cepat.  Berger  dan  Thomas  Luckmann.

 dalam Kuntowijayo.  menyebut  sosiolog  yang  menggunakan  pendekatan Historical Sociology sebagai ilmuwan yang tidak pernah yakin dengan  caranya  sendiri.pendekatan  tersebut. dan perubahannya.  Pentingnya  pendekatan  Historical  Sociology  dalam  penelitian  ini  dapat  diresapi  dari  substansi  yang  ada  dalam  pemaparan  latar  belakang masalah serta diskripsi wilayah penelitian. hubungan. guru besar sejarah  dari  University  of  Cambridge  misalnya. hal. xix. ibid.  1979)  menyatakan  bahwa  tidak  ada  perbedaan  logika  bahkan  metodologi  antara  ilmu­  ilmu sosial dengan sejarah.  Malahan. Praktisi dari ke dua disiplin ilmu tersebut mempunyai  tujuan sama yaitu menganalisis tingkah laku yang bermakna dari individu ataupun  kelompok..  Gordon Marshal.  Fungsinya  sangat  vital  sebab  rasanya  tidak  mungkin  mengungkap  fenomen­fenomen  yang  berkenaaan  dengan  profesionalisme  militer  (TNI)  tanpa  mempertautkannya  dengan  dimensi  ruang­waktu  masa  lalu.  Lebih  spesifik  lagi.  Anthoni  Giddens  (dalam  ”Central  Problem  in  Social  Theory”. Ibid.H.  Sedikit kembali ke Historical Sociology. hal.  Katanya  lebih  97  lanjut:”Let  the  frontier  between  them  be  kept  open  for  two­way  traffic”  .  sejarah  masa  lalu  akan  jauh  lebih  bisa  dipahami  dari  pada  sekedar  sejarah  serba  peristiwa  yang  menjelaskan  peristiwa  dalam  hubungan  96  kausal dengan peristiwa lain  . memahami secara tepat tentang proses..  Carr.  Yaitu  96  97  Kadjat Hartoyo.  Namun E. 279 53  .  tidak  mungkin  menyingkap  esensi  pemahaman  tentang  profesionalisme  TNI  tanpa  mengkaitkannya  dengan  sejarah  mentalitas  yang  ada.  penulis  buku  ”What  is  History”  menyatakan  bahwa  dari  waktu  ke  waktu  semakin  dibutuhkan  penggunaan  pendekatan  Sociological  History  dalam  studi  sejarah  sebagaimana  juga  semakin  dibutuhkan  penggunaan  pendekatan  Historical  Sociology  dalam  sosiologi. memang penggunaan pendekatan  ini masih mengundang kontroversi.  B.  Teori­Teori Fenomenologis  Di  dalam  bagian  terdahulu  sudah  disinggung  bahwa  gagasan  pokok  metode  fenomenologi  adalah  menjembatani  tugas  ilmu­ilmu  sosial  yang  pada  dasarnya  berada  pada  bentangan  garis  yang  memiliki  dua  kutub  ekstrem. Sejarawan Charles Wilson.  Penggunaan Historical Sociology of Mentality dalam penelitian ini adalah  sebagai  penyempurna  atas  pendekatan  fenomenologi.

  100  Charles  Lemert  ed.  Westview  Press.  Sekalipun  teori­teori  tersebut  tidak  betul­betul  berada  di  dalam  posisi tengah.  Masing­masing teori dijelaskan secara ringkas sebagai berikut:  1. hal.  Oleh  sebab  itu  semua  teori  sosial  yang  dikembangkan  dengan  maksud  untuk  menemukan  esensi  dengan  jalan  merujukkan  dua  kutub  ekstrem  tersebut  pada  dasarnya  adalah  tergolong  metode  fenomenologi.  penerjemah). yaitu Alfred Schutz. Tidak ada tempat bagi individu untuk memencilkan  diri  atau  terkurung. hal. Jakarta: Rajawali Pers.  Surabaya: Usaha Nasional. 384­388. dengan realitas obyektif  yang  ada  ”di  luar  sana”  di  kutub  yang  lain.  dua  muridnya  yaitu  Berger  dan  Garfinkel  mengembangkan teori­  teori  sosialnya. Dari ide­  ide  Schutz  ini. 1992. karena bisa jadi masing­masing teori memiliki kecondongan ke arah  salah satu kutub tertentu.  Bogdan  &  Taylor  (Arif  Furchan. 35­41.  Di  antara  teori­teori  fenomenologi  yang  ada.  Berger  &  Thomas  Luckmann;  dan  Teori  Interaksionisme  Simbolik  (Symbolic Interactionism) oleh George Herbert Mead. 301­302.  Pengantar  Metoda  Penelitian  Kualitatif.  Dalam  melakukan  produksi  diri  selalu  memerlukan  suatu  ‘perkongsian  sosial’  (social  enterprice).  Social  Theory  the  Multicultural  and  Classic  Reading. Poloma. Berger  adalah diwarisi dari gurunya seorang fenomenolog.  Teori Konstruksi Sosial Berger  Sebagaimana  dinyatakan  oleh  Margaret  Poloma. hal.  dengan  segala  bentuk  sosio­budaya  dan  98  99  Margaret M..realitas  subyektif  yang ada ”di sini” di satu kutub. 1992. Sosiologi Kotemporer.  yang  akan  digunakan  di  dalam  penelitian  ini  adalah:  Teori  Konstruksi  Sosial  (Social  Construction)  oleh  Peter  L.  Berger  –bersama  Thomas  Luckmann­­  mengembangkan  teori  98  Konstruksi  Sosial  dan  Garfinkel  mengembangkan  teori  Etno  Metodologi  .  bahwa  ”darah”  fenomenologi yang mengalir dalam teori yang dikembangkan oleh Peter L.  Mereka  secara  bersama­sama  menciptakan  lingkungan  manusia.  1999. 54  .  Gagasan  pokok  (mean  idea)  teori  konstruksi  sosial  Peter  Berger  dan  100  Thomas  Luckmann  adalah  bahwa  manusia  itu  pada  hakekatnya  adalah  memproduksi dirinya sendiri. Bogdan & Taylor menyebutnya sebagi salah satu dari  dua teori utama dalam perspektif fenomenologi di samping teori Interaksionisme  99  Simbolik  .  Mengenai Etno Metodologi.

  Masyarakat membentuk  individu­individu. Berger meyakini bahwa hubungan antara struktur dan agensi  sebagai  sebuah  dialektika.  Karena  tidak  seperti  binatang. Dalam  hal  ini Berger manyatakan bahwa  konstruksi sosial itu terjadi dalam proses dialektik  yang  melibatkan  tiga  tahap  yaitu  apa  yang  ia  sebut:  eksternalisasi­obyektivasi­  internalisasi (externalization­objectivation­internalization).  Mengenai  eksternalisasi.edu.  sebaliknya  individu­individu juga membentuk masyarakat. ibid.  Eksternalisasi  adalah  menciptakan  struktur  yang  stabil  yang  diperlukan untuk bertahan hidup itu.  Religious  Experience  Resources  Review  of  Books  and  Articles.  manusia  melakukan  eksternalisasi  sepanjang  ia  menggunakan  raga.  Keadaan  biologis  manusia  perlu  diperlengkapi.bu.  menurut  Berger./wwildman 55  .  Lebih  lanjut  Berger  menyatakan.  adalah  tidak  mungkin  manusia  mengembangkan  dirinya  sebagai  manusia  dalam  keterisolasian  melainkan  harus  berada  dalam  sebuah  struktur.  Berger  The  Sacred  Canopy:  Elements  of  Sociological  Theory  of  Religion. Struktur itu adalah sebuah produksi bersama  102  (a collective production) yang terjadi dalam kurun waktu yang sangat lama  .  Adapun  obyektivasi  Berger  menggambarkan sebagai  penciptaan  berbagai  lembaga.  akan  memberi  arah.  manusia  tidak  hadir  dengan  sempurna  yang  dilengkapi  dengan  alat­alat  yang  diperlukan  untuk  bertahan  hidup.  energi  dan  gagasannya  untuk  membentuk atau  membangun dunia  sosialnya. Agar penciptaan  itu menjadi obyektif maka harus ada aturan yang dibuat bersama.  peranan  dan  makna  didalam  sebuah  totalitas. Tidak ada seorang pun dalam bentukan ini bisa dimengerti sebagai  bentukan dari raga biologisnya semata  yang  hanya menyediakan batas­batas luar  untuk aktivitas produktif manusia. Struktur dimana  manusia  itu  hidup.  dalam  aktivitas  terstruktur. demikian itu terjadi secara timbal  balik berbentuk  ikal dalam putaran terus menerus (a continous loop). Segala struktur itu memiliki aturan yang harus ditaati.  http://people.  Tim  Knepper  (reviewer).  juga  tidak  mungkin  seseorang  dalam  keterisolasiannya  sebagai  agensi  yang  memproduksi  sebuah  lingkungan  101  manusia  .  ilmu  pengetahuan.prikologisnya.  bahasa..  benda.  kesenian. Peter L.  ‘Membangun  dunia  sosial’  (build  social  world)  adalah  bagian  esensial  dari  kehidupan  manusia. hal 285.  Dengan  adanya  struktur  akan  memberi  kepastian  mengenai  berbagai  101  102  Charles Lemert.  peralatan.

  peran (role) dan  identitas  (identity)  sangat  penting.  Untuk  itu  teori  strukturasi  oleh Anthony Giddens juga akan menjadi landasan analisis penelitian ini.  Jadi obyektivasi adalah tahap berikut manakala para “aktor sosial” secara simultan  melakukan  eksternalisasi.  103  Inter­subjectivity  adalah  istilah  di  dalam  metode  fenomenologi.  Misalnya  dalam  internalisasi  mengenai  nilai­nilai  keprajuritan  (military  values).  Internalisasi  bagi  Berger  adalah  kurang  lebih  sama  dengan  sosialisasi.  Tatanan  sosial  adalah  suatu produk  manusia. Singkat kata.  Ia  diciptakan  manusia  dalam  sebuah  104  perjalanan ’eksternalisasi’ yang terus menerus  . dan stabilitas  yang diperolehnya  lewat tatanan  sosial (social order). Memainkan sebuah peran berarti  menjadi  sebuah  pribadi  (be  that  person).. Sang komandan tadi  akan  menginterpretasikan  seluruh  kehidupan.  yang  dijadikan  kesepakatan  kerja  (working  agreement)  agar  tidak  boleh  ada  klaim  akan  adanya  ”objectivity”.  (Penjelasan  selanjutnya lihat pada catatan kaki nomer 135).  ‘menjadi’  seorang  komandan  adalah  menjadi.  atau  melakukan  tindakan  sosial  yang  pada  gilirannya  membentuk  sebuah  realitas  sosial  obyektif.tindakan dan kemungkinan tindakan. 56  . peranan.  Struktur  obyektif  akan  membuat seseorang tidak hanya sekedar memainkan sebuah peranan (play a role)  melainkan  juga  “menjadi”.  Secara  empiris  keberadaan  seseorang  selalu  mengambil  tempat  di  dalam  konteks  keteraturan.  Dalam  internalisasi.  diri.  obyektivasi adalah pada saat mana sebuah totalitas pemaknaan sedang diproduksi. Manusia itu sendiri adalah terstruktur oleh realitas obyektif.  atau persisnya  adalah  yang  sedang  dan  terus  menurus  diproduksi  manusia. Masing­  masing orang memiliki peranan dalam struktur.  dan  dunia  sosialnya  menurut  identitas  yang  diberikan  oleh  struktur  sosial  kemiliteran.  Dengan  peranan  dan  identitas  tertentu  anggota­anggota  dari  suatu  struktur  melakukan  internalisasi. identitas dan makna.  Atau  dalam  perpektif  fenomenologi  realitas obyektif yang dimaksud dianggap tidak akan pernah ada.  keterarahan.  Penggunaan  teori  konstruksi  sosial  oleh  Berger  dan  Luckmann  sebagai  landasan  analisis  tidak  akan  bisa  berhasil  memberi  perspektif  yang  memadahi  tanpa  dikombinasikan  dengan  alat  analisis  yang  lain. ibid. 287.  sepanjang sebagai komandan itu didefinisikan oleh struktur.  104  Charles Lemert. hal.  Kesadaran  individual  akan  diri  dan  dunianya  akan  terbentuk  sesuai  dengan  peran  tadi. yang ada adalah  103  inter­subyektif  .

  Self  berkembang  melalui  komunikasi  dan  simbol­simbol.  Mead  melukiskannya  sebagai  ”How  people  see  themselves  through  the  eyes  of  others”  (Bagaimana  seseorang  memandang  dirinya  melalui  mata  orang  lain).  subyektif.  Dalam  kerangka  kerja  Mead.  Dan  ”Me”  yang adalah sikap­sikap  yang terorganisir dan terarah  kepada orang­orang  lain;  yang  menghubungkan  orang  itu  dengan  masyarakat  luas;  memiliki  sifat  sosial  dan  terkekang  (determinated).  Interaksionisme Simbolik Mead  Masalah penelitian  ini  adalah  berkisar  tentang  profesionalisme TNI  yang  di dalam Undang­undang No.  di  samping  teori  Etno  105  Metodologi  .  self­lah  yang  membuat  masyarakat  manusia  menjadi  istimewa. dalam tdoyle@nvcc.  Menurut  Mead.  105  106  Bogdan & Taylor.  self  dibayangkan sebagai ruangan bagi terjadinya dua fase proses diri.2. 72.  dengan  teorinya  “Looking  Glass  Self”.  Sebagaimana  telah  disinggung  di  bagian  terdahulu  bahwa  teori  ini  adalah  merupakan  teori  utama  dalam  perspektif  fenomenologi. 1998. New York: Oxford University  Press.D. Terrence A.cit. hal. Rinehart & Winston of Canada Limited. 34 tentang TNI dikonseptualisasikan sebagai bagian  dari Jati Diri (self identity) TNI.  Dalam  fase  main­main.  dari  dalam  (inner). op. juga lihat.  Sociology. hal.  106  Simboliknya  Herbert  Mead  dengan  Interaksionisme  menempatkan ”self”  sebagai  kata  kunci. A Dictionary of Sociology.  Me  inilah  yang  sering  disebut  self­concept  108  (konsep  diri)  atau  juga  disebut  Self­identity  (jati  diri)  . Doyle. 57  ..  “Self”  menjadi  konsep  ilmiah  dikemukakan  oleh  Charles  Horton  Cooley. 1983. Ph.  Mead  menunjukkan  perkembangan  ini  terjadi  melalui  dua  fase  yaitu  play  stage  (tahap  main­main).  tidak  terkekang  .edu). 589­591. Pandangan “self” dari James dan Mead adalah representasi pandangan  pragmatisme.  108  Wikipedia Free Encyclopedia.  107  Relasi  Self –  I  – Me  oleh  Mead  ini  secara  konseptual  berbeda  dengan  Id  ­ Ego  ­ Super  Ego  dalam  psikoanalisa  Freud.  dan  game  stage  (tahap  permainan).  Toronto: Holt. (Gordon Marshal [editor].  Lantas  oleh  William  James  dan  George  Herbert  Mead  dijadikan  sebagai  dasar  dari  teori  “Interaksionisme  Simbolik”.  Apa  yang  dikonseptualisasikan  oleh  Mead  dalam  Self­identity  inilah  yang  akan  dijadikan  landasan  untuk  memberi  interpretasi  mengenai  proses­proses  pembentukan  serta  hakekat dari profesionalisme TNI sebagai Jati Diri TNI.  Untuk  penjelasan  ini  lihat  Robert  Hagedorn  (editor). Oleh sebab itu pemakaian teori Interaksionisme  Simbolik Herbert Mead sebagai alat penjelas adalah suatu yang tidak terelakkan.  “Self”  ini  menggambarkan  kemampuan  reflective  (berpikir mendalam) dan reflexive (berpikir memantul) manusia dengan mengambil dirinya sendiri  sebagai obyek berpikirnya. yaitu ”I” yang  107  memiliki  sifat  spontan.

  Untuk  memberikan  gambaran  sekilas  mengenai  kedua  teori  tersebut  berikut  ini  deskripsi  singkat  mengenai  Teori  Antropologi  Pengalaman  dan Teori Strukturasi.  Ketegasan  ini  penulis  pandang  perlu  sebagai  penguat  analisis  pada  bagian­bagian  atau  tema­tema  tertentu  dari  penelitian  ini. hal 572).  tapi  juga  pada  figur  legendaris  dalam  sejarah (Gordon Marshal.  1986.  yang  dengan  demikian  memungkinkan  seseorang  memarasukkan  nilai­nilai  yang  menopang  masyarakat  tersebut  ke  dalam  konsepsi  mengenai  110  dirinya  .  110  Robert Hagedorn.  Salah  satu  kekuatan  yang  dimiliki  oleh  Teori  Antropologi  Pengalaman ­­  sebagai  salah  satu  teori  dalam  perspektif  fenomenologi­­  adalah  ketegasannya  menyatakan  ketidakidentikan  antara  realitas. hal.  termasuk  dalam  hal  kecocokannya  dalam  mengadopsi  sikap­  sikap. AS.  Turner  dan  111  Bruner  membuat  skema  hubungan  sirkuler  dialektik:  realita­pengalaman­  109  Role­model adalah  seorang significant  other.. 75­76.  Turner and Edward M.  pengalaman  dan  ekspresi.  Di  samping  menggunakan  dua  teori  tersebut  (konstruksi  sosial  dan  interaksionisme  simbolik)  dalam  penelitian  ini  juga  meminjam  konsep­konsep  dari  Teori  Antropologi  Pengalaman  Edward  Bruner  dan  Teori  Strukturasi  Anthony Giddens. ibid. ibid.  Dalam  buku  “The  Anthropology  of  Experience”.109  mengandaikan  adanya  significant  other  sebagai  role­model  dan  pada  fase  permainan mengandaikan adanya generalized other yang pengertiannya mengacu  pada  sikap­sikap  yang  terorganisir  dan  terarahkan  kepada  masyarakat  keseluruhan. Bruner. Role model tidak harus seorang yang dikenal secara pribadi.  Adapun Bruner adalah profesor emeritus di University of Illinois.  Kinship  Organization  among  the  Urban  Batak  of  Sumatra  (1959).  Teori Antropologi Pengalaman dan Teori Strukturasi. Urbana: University  of  Illinois  Press.  Kunjungannya  terakhir  ke  Indonesia  adalah  pada  tahun  1989.  Turner  meninggal  tahun  1983  tatkala  sedang  mempersiapkan  buku  ini.  3.. Beberapa tulisan monograf  mengenai  Indonesia  ditulisnya  antara  lain:  The  Expression  of  Ethnicity  in  Indonesia  (1974).  sebab  ada  sudut­sudut  (angle)  dari  persoalan  penelitian  yang  penulis anggap akan lebih bisa dijelaskan dengan konsep­konsep yang berasal dari  kedua teori  tersebut.  Antopology  Perspectives  on  Primary  Education  in  Indonesia  (1969). Beberapa orang meneladankan  tingkah  lakunya  dalam  peran  tertentu  pada  yang  nyata.  111  Victor W.  Di  samping  menekankan  pentingnya  pengalaman  sebagai  bagian  sentral  dari  mata  rantai  proses  produksi  realitas  kebudayaan. yang  memiliki pola­pola tingkah laku individual  dalam  suatu  peran  sosial  tertentu. 58  . The Antropology of Experience.

 ibid. (2) pengalaman.  112  yaitu bagaimana pengalaman seseorang tersebut dibingkai dan diartikulasikan  . Lono Lastono Simatupang.  112  G.  Maka  terciptalah  perbedaan  antara  realitas  dengan  pengalaman.  pengalaman  dan  ekspresi.  terlihat. hal. dan (3) ekspresi.  Disposisi mental (pikiran dan emosi yang ada dalam diri) dan ketubuhan (kondisi  pisik dan posisinya dalam lingkungan pisik) telah mengarahkan momentum sesaat  tadi  kepada  sebuah  pengalaman  yang  unik  dan  membekas. apapun status ontologisnya. makalah disampaikan  dalam  diskusi  “Bengkel  Budaya:  Belajar  Menulis  Sejarah  Sosial  Masyarakat”. 25 Juli 2006.  Oleh  sebab  itu  pengalaman  selalu  tidak  akan  lagi  identik  dengan  113  realitas  .  terbaui)  maka  hasil  interpretasi  dan  pemaknaan  atas  realita tadi terlahir kembali ke dalam realita. 2..  Realitas  yang  sama  ketika  dialami  seseorang  akan  ‘disaring’  lewat  disposisi  mental  dan  pisiknya  menjadi  pengalaman  diri.  artinya  dicurahkan  kedalam  bentuk  atau  tingkah­laku  yang  ter­indra  (terdengar. antara realita.cit. bagaimana  seseorang menautkan diri dan menginternalisasi realitas tersebut.  Dalam  mengajukan  skema  dialektika  yaitu:  realitas. Atau lebih tepatnya. menurut Bruner. Oleh karena itulah.  Kutipan  mengenai skema Bruner tidak langsung  diambil dari buku tersebut  melainkan dari  G. Lono Lastoro Simatupang. pengalaman itu selalu bersifat individual. dan ekspresi itu  bersifat  dialogis  dan  dialektis.  Namun  realitas  yang  sama  itu  selalu  dialami oleh orang­perorang dengan disposisi mental serta  ketubuhan (physical)­  nya sendiri.  terasa.  tercecap.R.  Ketika  pengalaman  seseorang  diekspresikan. “Menulis dalam Tradisi Cultural Studies”. pengalaman. dengan mensitir  pendapat  Giddens.  yang  di  antara  ketiganya  dipandangnya  memiliki  jarak  yang  membuat  satu  sama  lain  tidak  identik.  Lebih lanjut.  Sleman.  Realitas  adalah  bersifat  umum. subyektif.  general.R.  Bruner  menganggap pengalamanlah yang menempati posisi sentral di antara ketiganya. 59  .  Yogyakata.  113  Loc.  ada  dua  fungsi  realita  yaitu  realita  sebagai  obyek  di  mana  individu  melakukan  internalisasi  dan  realita  sebagai  medium  di  mana  individu  mengrekspresikan  (melakukan  eksternalisasi­Berger)  pengalamannya.ekspresi. Dengan kata lain.  Lebih  lanjut  Turner  dan  Bruner  mengkonseptualisasikannya  sebagai  berikut:  (1)  realitas  adalah  yang  senyatanya  ada “di luar sana”.  dalam  arti  bahwa  realitas  yang  sama  dapat  dialami  oleh  banyak  orang. adalah bagaimana  realitas tersebut menghampiri kesadaran manusia.

  apakah  ”struktur”  ataukah  ”agensi”  .  etnisitas.  Giddens  mengusulkan  sebutan faktor tersebut adalah ”dualitas struktur” (the duality of structure).  dalam  perdebatan  tersebut.  agama.  M.  Prosedur Penelitian  Sebagai  rujukan  pokok  untuk  prosedur  penelitian  tentang  ”Pemahaman  Elit  TNI  AD  terhadap  Profesionalisme  Militer”  ini  adalah  dengan  mengkombinasikan  dua  sumber  yaitu  prosedur  penelitian  yang  disusun  oleh  114  Debat  sekitar  pengaruh  ’struktur’  dan  ’agensi’  dalam  pikiran  dan  perilaku  manusia  adalah  merupakan  isu  sentral  dalam  sosiologi.  jender.  adat  kebiasaan.  C.  pada  dasarnya  adalah  sebagai  usaha  agar  penelitian  ini  tetap  konsisten  sebagai  penelitian  fenomenologi  yang  mencari  kesahihan  dengan mencari  titik  temu  antara  realitas  obyektif dengan realitas  subyektif.  yang  nampaknya  membatasi  atau  mempengaruhi  kesempatan  yang dimiliki  individu­individu itu. (J. dengan  bekerjanya dualitas struktur membuat fungsi struktur sosial itu menjadi berganda. 60  .  Istilah  ’struktur’  mengacau  pada  faktor  luaran  individu  misalnya  klas  sosial. Cosmos Publications.  Dalam  hal  ini  istilah  ’agensi’  mengacu  pada  kapasitas  manusia  sebagai  individu­individu  untuk  bertindak  secara  bebas  dan  membuat  pilihan  bebas  mereka  sendiri.  Keduanya  melihat  kekuatan  struktur  dan  kekuatan  agensi  sama­sama  saling  melengkapi (complementary  forces).  Giddens  –begitu  juga  Berger—termasuk  teoritisi  sosial  modern  yang  berusaha  menemukan  titik  keseimbangan  (a  point  of  balance)  terlebih  dahulu  di  antara  keduanya.  dll. 2002).  Satu sisi sebagai perantara (medium) untuk mencipta di sisi lain sebagai hasil dari  tindakan sosial yang siap di­reinternalisasi.  Dengan  digunakannya  kombinasi  ke  dua  teori  fenomenologi  (konstruksi  sosial  dan  interaksionisme  simbolik)  untuk  analisis  penelitian.Adapun  dalam  memahami  Teori  Strukturasi  Giddens  dapat  dimulai  dari  adanya  berdebatan  ilmu  sosial  klasik  mengenai  mana  yang  lebih  penting  dan  114  menentukan. Baldwin.  Struktur  mempengaruhi  tingkah  laku  manusia dan manusia memiliki kemampuan merubah struktur sosial yang mereka  diami. Encyclopedia  of Philosophy  and  Psyichology. Sedangkan pemakaian  konsep­konsep dari ke  dua  teori  pendukung  (Antropologi  Pengalaman  dan  Strukturasi)  diharapkan  bisa  lebih memperjelas jawaban dari bagian­bagian tertentu dari pertanyaan penelitian.  Teori  strukturasi  yang  dikembangkan  oleh  Anthony  Giddens  dalam  ”The  constitution  of  society”  menunjukkan  adanya  faktor  lain  yang  bekerja  dibalik  dualisme  yang  terjadi  antara  struktur  dan  agensi  itu. India.

  A  Phenomenological Approach to the Social Science. 1998.  Pandangan.  Cresswell  dalam  buku  yang  disusunnya  ”Qualitative  116  Inquiry and Reseach Design: Choosing Among Five Traditions”  .  116  Cresswell.  34  tahun  2004. pengalaman dan pikiran perwira menengah Subyek Penelitian. Sage Publications.  Introduction  to  Qualitative  Research  Methods.  115  Bogdan  and  Steven  J. Inc.  pikiran  dan  kesan  mengenai  profesionalisme  militer  disampaikan  oleh  Subyek  Penelitian  dalam  bentuk  pernyataan  lisan dan  tertulis.  Qualitative  Inquiry  and  Research  Design:  Choosing  Among  Five  Traditions.  maka  keberadaan  rumusan  mengenai  TNI  sebagai  tentara  profesional  sebagaimana  dalam  UU  No.  Adapun  arah  tujuan  penelitian adalah apa adanya  yang terdapat dalam realitas subyektif  yaitu berupa  pandangan.  Thousand Oaks. Data mentah dalam  penelitian  antara  lain  berupa  pandangan.Bogdan  dan  Taylor  dalam  bukunya  ”Introduction  to  Qualitative  Research  115  Method:  A  Phenomenological  Approach  to  the  Social  Science”  dan  prosedur  penelitian  oleh  John  W. Sedangkan data mentah dari jawaban tertulis (berupa  pointers) Subyek Penelitian adalah berupa tulisan asli sebagaimana adanya.  maupun  prasangka­praangka  teoritis  yang  ada. Sedangkan penyataan tertulis merupakan jawaban atas angket terbuka  yang  disodorkan  oleh  peneliti  (untuk  yang  tertulis  ini  tidak  semua  subyek  penelitian bersedia melakukannya).  Prosedur penelitian fanomenologis ini pada dasarnya adalah bertitik tolak  dari  upaya  menyingkap  fenomen­fenomen  yang  dapat  ditemukan  di  balik  data  mentah  yang diperoleh melalui proses penggalian informasi.  Pernyataan  lisan  adalah  merupakan  hasil  wawancara  mendalam  (indepth  interview)  individual  maupun  dalam  diskusi  kelompok  terfokus  (focused  group  discussion).  Sama  sekali  bukan  tujuan  penelitian  itu  sendiri. Namun karena pada dasarnya penelitian fenomenologi harus  mengelak  dan  bebas  dari  common  sense. 61  . California.  penuturan  pengalaman  dan  lontaran  fikiran  para  Subyek  Penelitian  yang  terarahkan  (directedness)  kepada  masalah  profesionalisme TNI.  Taylor. Data mentah dari hasil wawancara mendalam  dan  diskusi  kelompok  terfokus.  deskripsi  aslinya  berupa  transkripsi  yang  sudah  melalui proses penyutingan.. New York.  ataupun  rumusan­rumusan  yang  lainnya adalah hanya ­­tidak ubahnya semacam kegunaan kompas bagi petualang  atau  mercu  suar  bagi  pelaut­­  sebagai  acuan  untuk  mengetahui  posisi  serta  arah  penelitian. 1975.

 Kumpulan  kelompok  tema­tema  yang  diorganisasikan  itu  juga  dicek  keseuaiannya  dengan  deskripsi  asli  dalam  data  mentah. Sage Publications Inc.  melainkan  tentang  keseluruhan  pernyataan­pernyataan  penting  yang  terlontarkan.  Dalam  hubungan  ini.  117  John  W.  sekaligus  sebagai  bentuk  upaya  untuk  memvalidasikannya  Hasil  rumusan  tema­tema  beserta  formulasi  makna­makna  yang  ada  dalamnya  –secara teknis­­ akan dicantumkan di bagian awal dari  setiap Bab­bab  yang  menyajikan  hasil  dan  analisis  penelitian. 1998..  Temuan  penelitian  yang  akan  dinarasikan dalam penelitian ini merupakan produk akhir dari keseluruhan proses  analisis  fenomenologis  tersebut  di  atas. California.  Setelah daftar pernyataan­pernyataan penting tersebut diidentifikasi.  karena  yang  dipentingkan  bukanlah  jumlah  kali  sesuatu  pernyataan  dilontarkan.  pernyataan­pernyataan  yang  sama  atau  memiliki  makna  relatif  sama  dieliminasi.  Qualitative  Inquiry  and  Research  Design:  Choosing  Among  Five  Traditions.  untuk  menemukan  adanya  hubungan  dan  sangkut  paut  antar  masing­masing pernyataan. Cresswell  .  Cresswell.  Keseluruhan  proses  analisis  fenomenologis  sebagaimana  dipaparkan  di  atas  adalah  mengacu  pada  prosedur  117  analisis fenomenologis yang disarankan John W. Thousand Oaks. tahap  selanjutnya adalah memformulasikan makna­makna  yang terkandung didalamnya  dengan cara membaca berulang­ulang dan melakukan refleksi terhadap deskripsi  asli  (data  mentah).  sehingga  dari  padanya  bisa  ditemukan  struktur  essensial.  yaitu  “sari  tak  bervarian”  tentang  “profesionalisme  TNI”  berdasarkan  apa  yang  terkandung  dalam  pemahaman  Subyek Penelitian.Pernyataan­pernyataan  penting  yang  terkandung  dalam  masing­masing  deskripsi  asli  atau  data  mentah  dikelompokkan  ke  dalam  tema­tema  yang  berkaitan langsung dengan permasalahan yang diajukan dalam penelitian ini yaitu  tentang  profesionalisme  TNI. 62  .  Kumpulan  makna­makna  yang  telah  diformulasikan  selanjutnya  diorganisasikan  ke  dalam  kelompok  tema­tema  yang  mencerminkan  gambaran  utuh aspek­aspek tentang TNI profesional dalam pemahaman elit AD.

 bidikan perhatian penelitian ini diarahkan kepada sedikit perwira  menengah  yang  memang  berada  pada  pucuk  piramida  hirarkhi  pada  masing­  masing  unit  atau  satuan  tugasnya.D. para perwira menengah  terutama  yang  sekarang berada dalam  jabatan  strategis  kemungkinan  besar  akan  ikut  menentukan  keadaan  TNI  di  masa  depan  seiring  dengan  proyeksi  promosi  dan  perjalanan  karir  yang  kelak  bakal  dilalui  oleh  yang  bersangkutan. Lingkup dan Lokasi Penelitian  Di dalam bagian latar belakang sudah dijelaskan agak panjang lebar bahwa  isu utama yang menjadi fokus penelitian ini adalah masalah profesionalisme TNI  yang  dalam  perjalanan  sejarah  telah  mengalami  penafsiran  bahkan  pemaknaan  kembali  secara  terus  menerus.  Mereka  dianggap  memiliki  posisi  strategis  di  dalam  jajarannya.  dengan  118  Level dan lingkup studi Sosiologi adalah terbagi menjadi empat yaitu: mikro­subyektif.  yaitu  sebagai  komandan. makro­  subyektif. 63  .  Dengan  demikian  penelitian  ini  bisa  dikatakan  telah  menjadikan  elite  theory  sebagai  salah  satu  alat  penjelas  terhadap  persolan  yang  diteliti. dibanding kelompok pada level  yang  lebih  rendah  yaitu  Bintara  dan  Tamtama.  Hal  itu  terjadi karena:  Pertama. prasangka umum terhadap TNI sebagai realitas obyektif.  Pembaharuan  makna  itu  akan  terus  terjadi  baik  dalam  alam  kesadaran  berupa  pemahaman  sebagai  realitas  subyektif  maupun  termanifestasikan  dalam  bentuk  anggapan. dan makro­obyektif.  karena  kelompok  perwiralah  yang  dipandang memenuhi kriteria sebagai elit militer.  Adapun  subyek  penelitian  adalah  Perwira  Menengah  TNI  AD.  dengan  demikian  subyek  penelitian  ini  memenuhi  kriteria sebagai ”elit militer”. Dalam kaitan  tersebut  di  atas  level  dan  lingkup  penelitian  ini  akan  terfokus  pada  –apa  yang  118  dalam  sosiologi  disebut  sebagai­  mikro­subyektif  mutakhir  mengenai  profesionalisme TNI.  sebagai  konsekuensi  dari  adanya  proses  dialektik  yang  melibatkan  para  elit  yang  ada  dalam  internal  TNI  maupun  pihak  luar. Di samping itu. mikro­obyektif.  Sengaja  penelitian  ini  mengambil  lingkup  perwira. Di antara sekitar 26 perwira menengah di Garnizun Malang tidak  seluruhnya  terliput  sebagai  informan  dan  menjadi  Subyek  Penelitian.  Fokus.  Sedang  dari  kelompok  perwira  dikerucutkan  kearah  para  perwira  menengah  yaitu  perwira  yang  memiliki  pangkat  Mayor  hingga Kolonel.  wakil  komandan  atau  jabatan  lain  yang  dianggap  sangat  menentukan.

64  . English Electronic Dictionary. hal. Malang  dipandang cukup representatif sebagai lokasi penelitian.  (London:  The  International  Institute  for  Strategic  Studies. karena daerah ini dikenal  sebagai  daerah  Garnizun.  sebagai  konsekuensi  dari  pilihan  snowballing  sebagai  strategi  pengempulan data.  120  Collin Cobuild.  atau  ”Garrison”  (Inggris).000  personel. 2005). 276­277. dimana dengan strategi  ini pekerjaan pengumpalan data akan  menggelinding  sedemikian  rupa  mengikuti  alur  informasi  atau  data  yang  diperlukan  untuk  dikais  setuntas­tuntasnya  tanpa  menentukan  terlebih  dahulu  ­­  kecuali  hanya  pada  saat  awal  dimulai  penggalian  informasi  atau  data—tentang  siapa­siapa saja dan seberapa banyak subyek yang harus berpartisipasi serta tidak  mementingkan  perimbangan  informasi  yang  diperoleh  dari  masing­masing  Subyek Penelitian.000 (pada tahun  2005)  .  kendatipun begitu secara metodologis bisa dipertangungjawabkan sebab Angkatan  Darat adalah merupakan matra  yang paling dominan ­­dibandingkan dengan dua  matra yang lain.  119  ______.  Penelitian  ini  mengambil  waktu  sejak  bulan  Agustus  hingga  Nopember  2009.  The  Military  Balance  2005­2006.demikian  subyek  penelitian  memenuhi  kriteria  dari  maksud  penelitian  ini  yaitu  membuat proyeksi sosok TNI ke depan.  dibandingkan  dengan  jumlah  personel  Angkatan  Laut  termasuk  Korps  Marinir  119  hanya  43.500 dan  Angkatan  Udara  24.  Mengambil  lokasi  di  daerah  Kabupaten. matra ini  memiliki  jumlah  personil  paling  besar  yaitu  mencapai  233. yaitu Angkatan Laut maupun Angkatan Udara—sebab.  Di  samping  itu  matra Darat lah yang paling potensial memiliki pandangan yang sensitif mengenai  sekitar  profesionalisme  militer  terutama  apabila  profesionalisme  tersebut  dikaitkan  dengan  masalah  pemaknaan  peran  militer  yang  tidak  hanya  di  bidang  pertahanan semata.  Kedua.  Sedang  pemberian  perhatian  secara  khusus  kepada  TNI  Angkatan  Darat  pertama­tama  didasari  oleh  pertimbangan  teknis  pelaksanaan  penelitian.  Di  samping  itu  Malang  pernah  menjadi  markas  Kodam Jawa Timur hingga awal tahun 70­an.  Kota  Malang  dan  Kota  Batu.  yaitu  ”a  group of  soldiers  whose task is to guard the town or building where they live”; atau “the buildings  120  which  the  soldier  llive  in”  .  selanjutnya akan lebih banyak disebut daerah Malang atau Malang Raya.

  Meskipun  sebagian  besar  adalah  merupakan  instalasi  di  bawah  Angkatan  Darat. Informan dan Partisipan  Untuk keperluan  penggalian  data  digunakan teknik snowballing.  Ketujuh  partisipan  tersebut  terdiri  dari  empat  orang  berpangkat  Kolonel  dan  tiga  orang  berpangkat  Letnan  Kolonel. Satu orang berasal dari satuan teritorial dan satu  orang dari satuan tempur.  merujuk  pada  pendapat  John  W.  tiga  orang  memimpin  wilayah  (teritorial).  Dilihat  dari  asal  kecabangan.  Di  samping  hal  tersebut  di  atas.  Qualitative  Inquiry  and  Research  Design:  Choosing  Among  Five  Traditions.  satu  orang  memimpin  satuan  bantuan  tempur  dan  satu  orang  memimpin  unit  usaha  atau  bisnis TNI. 1998.  namun  juga  terdapat  instalasi  militer  yang berada di bawah Angkatan Laut dan Angkatan Udara.  Ketujuh  subyek  penelitian  tersebut  dipilih  dengan  kriteria:  (1)  dikenal  sebagai  tokoh  intelektual  atau  pemikir  di  dalam  lingkungan  Garnizun. Dilihat dari lingkup penugasan.  akhirnya  penelitian  ini  meliput  sebanyak  tujuh  subyek  atau  partisipan.  Cresswell.  lima  orang  dari  infantri  dan  dua orang  dari  artileri.  E. bersedia direkam  baik melalui wawancara maupun diskusi terarah. Dari ke dua informan yang sekaligus sebagai partisipan  penelitian  tersebut  peneliti  dapat  menjalin  hubungan  dengan  perwira­perwira  menengah yang lain baik melalui pertemuan pribadi maupun pertemuan bersama.  setidak­  121  John  W.  Seiring  dengan  langkah  untuk  memperdalam  dan  memperluas  informasi  sehingga  dapat  diperoleh  informasi  yang  tuntas.  Mereka dipilih dengan sengaja.. Sage Publications Inc.  121  Cresswell  . lebih  dari  dua  puluh  buah.  baik  Kodam  V/Brawijaya  maupun  langsung  di  bawa  Markas  Besar  Angkatan  Darat  (Mabesad). seiring dengan perkembangan alur informasi yang  digali  yang  secara  tidak  langsung  telah  menjadi  semacam  pemandu  atau  radar  yang mengarah kepada yang bersangkutan. dua orang memimpin lembaga pendidikan  dan  lembaga  pengkajian. 65  .  ada  kriteria  teknis  atas  pemilihan  ketujuh  orang  tersebut  yaitu  mereka bersedia membuat jawaban tertulis atas angket terbuka. California: Thousand Oaks.Di Malang terdapat instalasi dan markas militer yang cukup banyak.  Dimulai  dengan penentuan dua informan sebagai pembuka jalan (entry point) yaitu dipilih  dua perwira menengah (Pamen).  Pengumpulan Data.

 tidak bisa diterapkan secara kaku sebab ada  beberapa  Subjek  Penelitian  yang  pindah  tugas  ke  tempat  lain  tatkala  proses  penggalian informasi dari yang bersangkutan sedang berjalan.  (2)  wawancara  mendalam.  Dalam  pelaksanaan  penelitian  ini  ternyata  penetapan  lokasi  penelitian  yaitu garnizun wilayah Malang Raya.  namun  konstribusi  informasi  yang  diperoleh  dari  yang  bersangkutan  kurang  memadai  dan  atau  informasi  yang  diberikan  lebih  berupa pengulangan  (repetisi)  terhadap  informasi  sebelumnya. dan dokumentasi.  sebab  sebenarnya  ada  sejumlah  perwira  menengah  yang  juga  terliput  sebagai  Subjek  Penelitian.  Di  samping  itu  disertai  juga  teknik  pengumpulan  data  pendukung yaitu observasi langsung. di mana  oleh  karena  posisinya  itu  yang  bersangkutan  baik  secara  langsung  atau  tidak  langsung berperan sebagai `think tank' bagi TNI AD sekaligus sebagai `significant  others' bagi koleganya di wilayah Garnizun Malang.  Guna  pengumpulan  data. (2) menduduki posisi strategis.  (3)  serta  diskusi  terfokus;  dimana  untuk  dua  cara  yang  terakhir  tersebut  informasi  kumpulkan  dalam  rekaman  suara  kemudian  ditranskripsikan. 66  .  terdapat  tiga  teknik  utama  yaitu:  (1)  angket  terbuka  di  mana  partisipan  memberi  jawaban  tertulis  dalam  bentuk  esai.tidaknya di kalangan sejawatnya TNI AD.  Selanjutnya dari tujuh orang perwira menengah Subyek Penelitian ini bisa  dianggap  sebagai  partisipan  utama.

 Pada masa Subyek Penelitian  mengikuti pendidikan militer disebut sebagai ”Realitas Sosial Pendidikan Militer”  (Resdikmil) sedangkan ruang dan waktu mereka menjalankan tugas­tugas disebut  sebagai ”Realitas Sosial Penugasan” (Restu).  yang  berasal  dari  para  ilmuwan  dan  ahli  militer;  di  samping  yang  bersifat  ideografis  yaitu  pandangan. 67  .  Penelitian  pustaka  mencoba  merekonstruksikan  berbagai  konsep  dan  postulat  tentang  profesionalisme militer secara  umum  yang  bersifat  nomotetis.  yang  dapat  dikemukan sebagai berikut:  Temuan I: Terdapat ”Realitas Sosial Kemiliteran” yang Terpola. gagasan dan pemikiran tentang profesionalisme TNI yang berasal dari  kalangan  pendiri  dan  tokoh  intelektual  TNI  baik  yang  sudah  purnawirawan  maupun  yang  masih  dinas  aktif.  Putaran  dimulai  tatkala  mereka  akan  memasuki  pendidikan  hingga  dinas  aktif  pada saat ini. dan  atau  Pendidikan  Pembentukan  (Diktuk)  dan  Pendidikan  Pengembangan  (Dikbang).  Temuan Penelitian  Studi  ini  menggunakan  dua  gugus  penelitian.  temuan­temuan  teoritik  tersebut  ditahan  sementara  di  dalam  kurung  (bracketing  theory).  Dikbang  terbagi  dua  yaitu  Dikbang  spesialisasi  (Dikbangspes)  dan  Umum  (Dikbangum).  Resdikmil  terdiri  dari  Pendidikan Pertama  (Dikma). Masa sebelum memasuki pendidikan militer tersebut penulis sebut  sebagai: ”Realitas Sosial Ke­keluarga­an” (Reskel).  Sesuai  prosedur  penelitian  fenomenologi.  Dari  hasil  penelitian  lapangan  terdapat  empat  temuan  utama.  Realitas Sosial Kemiliteran yang ditemukan berupa realitas kompleks yang  berputar dan mengembang searah dengan perjalanan karir para Subyek Penelitian.BAB IV  HASIL DAN PEMBAHASAN  A.  yakni  penelitian  pustaka  (letterer  research)  dan  penelitian  lapangan  (field  research).  Sedang  penelitian  lapangan  menghasilkan  data  atau  informasi  berupa  pemahaman  Subyek  Penelitian  di  sekitar  tema  utama  yaitu  mengenai  profesionalisme militer.

  Sudah  barang  tentu  bentangan  Realitas  Sosial  Obyektif  (RSO)  yang  sesungguhnya  mereka  alami  tidak  selinier  dalam  skema  ini.  Berikut  ini  adalah  skema  realitas  sosial  obyektif  sebagaimana  dimaksud  dalam deskripsi di atas. Adalah diperlukan penelitian lebih lanjut yang mengungkap  secara  lebih  terang  mengenai  kompleksitas  Realitas  Sosial  Obyektif  (RSO)  tersebut. tugas operasi.  Artinya  di  samping  realitas  sosial  yang  terskemakan  ini  sebetulnya  keberadaan  RSO­RSO  tersebut  jauh lebih kompleks.Realitas  Sosial  Penugasan  (Restu)  terbagi  ke  dalam  empat medan yaitu  tugas  di  pasukan.  Gambar 2  SKEMA REALITAS SOSIAL OBYEKTIF  KETERANGAN:  RSO  RESKEL  RESDIKMIL  DIKMA  DIKTUK  DIKBANG  DIKBANGSPES  DIKBANGUM  RESTU  RESTUPAS  RESTUOPS  RESTUDIK  RESTUTER  = Realitas Sosial Obyektif  = Realitas Sosial Keluarga  = Realitas Sosial Pendidikan Militer  = Pendidikan Pertama  = Pendidikan Pembentukan  = Pendidikan Pengembangan  = Pendidikan Pengembangan Spesialisasi  = Pendidikan Pengembangan Umum  = Realitas Sosial Penugasan  = Realitas Tugas Pasukan  = Realitas Tugas Operasi  = Realitas Tugas Pendidikan  = Realitas Tugas Teritorial 68  . tugas di lembaga pendidikan dan tugas kewilayahan.

69  . Pada saat itu kesadaran diri (self) Subyek  Penelitian mulai terarah kepada dunia kemiliteran.Temuan  II:  Terdapat  pola  perkembangan  profesionalisme  militer  di  kalangan elit TNI AD  Pola perkembangan profesionalisme militer ditandai dengan ciri­ciri sbb.  khususnya  pendidikan  pertama  Subjek  Penelitian  lebih  berposisi  sebagai  pribadi  yang  ditentukan  (diterminated).  (3) Tahap  pembentukan  lanjutan  profesionalisme  TNI  terjadi  dalam  berbagai  pendidikan  pengembangan  dan  berbagai  penugasan.  Yaitu  pada  saat  Subyek  Penelitian  mengikuti  pendidikan  akademi  militer  (AKMIL/AKABRI). transfer pengetahuan dan  ketrampilan. Sedang para  Gadik  dan  Gumil  berperan  sebagai  real  significant  other.  yaitu  berperan  sebagai  aktor  (sosial)  militer  ketika  yang  bersangkutan memasuki realitas­realitas (sosial) penugasan.  Posisi  itu  berubah.  Fase­fase  tersebut  setahap  demi  setahap  membentuk  puncak  kematangan  jari  diri  (self  identity)  Subyek  Penelitian  sebagai  TNI  profesional  pada  akhirnya  dapat  dicapai.  Pada  fase  ini  peranan  para  pendiri  dan  perintis  TNI  sebagai  role  model  sangat  penting.  di  mana  antara  pendidikan  pengembangan  dan  penugasan­penugasan  tersebut  di  alami  oleh  Subyek Penelitian secara silih berganti. serta pembinaan  jasmani  sebagai instrumen pembentukan profesionalisme TNI tersebut.  (2) Pembentukan  pertama  terjadi  dalam  realitas  sosial  pendidikan  militer.  (4) Selama  menempuh  pendidikan.:  (1) Embrio  profesionalisme  TNI  terjadi  semenjak  mereka  berada  dalam  realitas  sosial  ke­keluarga­an  (social  kindship)  melalui  significant  other(s)  ataupun  melalui significant accident tertentu.  Berikut  ini  adalah  visualisasi  tentang bagaimana  tahapan­tahapan  pola pembentukan profesionalisme TNI.  Panglima  TNI pertama ini ditempatkan sebagai legendary significant other.  Terutama  Jenderal  Soedirman.  Adapun  tiga  komponen  kurikulum  di  akademi  militer  yang  meliputi:  pembentukan  sikap  dan perilaku.

 Sebaliknya eksternalisasi terjadi dari  Ruang  Kesadaran  elit  TNI  AD  ke  arah  Realitas  Sosial  Obyektif  kemiliteran.Gambar 3  MODEL POLA PERKEMBANGAN PROFESIONALISME TNI  KETERANGAN:  A­B  B­C  C­D  D­E  A­E  F  G  = Keluarga  = Akademi Militer (Akmil)  = Penugasan dan Pendidikan Pengembangan (Dikbang)  = Penugasan  = Realitas Kesadaran Subyektif (RKS)  = Realitas Historis  = Realitas Sosial Obyektif (RSO)  Temuan  III:  Pemahaman  mengenai  profesionalisme  militer  terjadi  dalam  sebuah  dialektika  yang  kompleks  antara  Realitas  Sosial  Obyektif  (RSO)  kemiliteran  dengan  Ruang  Kesadaran  Subyek (RKS) elit TNI AD.  Internalisasi  terjadi  dari  arah  Realitas  Sosial  Obyektif ke Ruang Kesadaran elit TNI AD.  Dalam  Proses  dialektika  tersebut  telah  menciptakan  gradasi  tiga  Realitas  Sosial  Obyektif  kemiliteran  yaitu  Mikro.  Di  antara  dua  entitas  tersebut  ada  momen  yang  simultan  berupa  internalisasi  dan  eksternalisasi.  Mikro­Makro  dan  Makro;  dimana  gradasi  tersebut  juga  merefleksikan  adanya  gradasi  pemahaman  di  dalam  Ruang  Kesadaran Subyektif elit TNI AD. 70  .

  penulis  sebut  sebagai  ”Realitas  Obyektif  Mikro­Makro”  dimana  realitas  ini  posisinya  berada  dalam  persilangan.  yang  secara  kolektif  melakukan  eksternalisasi  atau  ekspresi  dalam  dunia  sosial  keseluruhan (the  whole  of  social  world).  Ketiga.  Diskripsi  mengenai  proses  dialektika  yang  terjadi  antara  realitas  sosial  obyektif  dengan  ruang  kesadaran  subyektif  sebagaimana  tersebut  di  atas. Konsekuensinya realitas ini juga merefleksi pula ke dalam ruang  kesadaran elit TNI AD dalam bentuk ruang kesadaran mikro­makro.  Realitas  ini  sudah  dengan  sendirinya  juga  merefleksi  ke  dalam  ruang  kesadaran  aktor  elit  TNI  AD  dalam bentuk ruang kesadaran mikro.  penulis  sebut  sebagai  ”Realitas  Obyektif  Mikro”  yaitu  berupa  dunia  sosial  TNI  yang  diciptakan  bersama­sama  dalam  momentum  obyektivasi  yang  hampir  sepenuhnya  dilakukan  oleh  para  aktor  elit  TNI.  sebagian  berada  dalam  dunia  sosial TNI dan sebagian  yang  lain  sudah berada di luarnya.  yaitu  dunia  sosial  dimana  andil  para  aktor  elit  TNI  hanyalah  menjadi  bagian  sangat  kecil  diantara  keterlibatan  aktor­aktor  sosial  yang  lain.Pertama. Realitas obyektif  ini  dicirikan  antara  lain  oleh  andilnya  aktor­aktor  sosial  diluar  TNI  yang  ikut  berekspresi  ke  dalam  wilayah  yang  pada dasarnya  lebih  merupakan domain dari  dunia sosial TNI.  dapat  digambarkan dalam sebuah model sebagaimana sebagai berikut: 71  . Dan bagaimanapun realitas  ini  juga memantul ke dalam ruang kesadaran  aktor elit TNI AD dalam bentuk ruang kesadaran makro.  Kedua.  penulis  sebut  ”Realitas  Obyektif  Makro”.

  Kesadaran  dalam  temuan  penelitian  ini  adalah  pemahaman elit TNI AD tentang profesionalisme TNI.Gambar 4  MODEL PEMAHAMAN TENTANG PROFESIONALISME MILITER  (DIALEKTIKA ”REALITAS SOSIAL OBYEKTIF”  DENGAN ”RUANG KESADARAN SUBYEKTIF”)  KETERANGAN:  A – Realitas Sosial Mikro  A’ – Ruang Kesadaran Mikro  B – Realitas Sosial Mikro­Makro  B’ – Ruang Kesadaran Mikro­Makro  C – Realitas Sosial Makro  C’ – Ruang Kesadaran Makro  Ke­empat  temuan  tersebut  di  atas  dapat  diulas  dengan  menggunakan  paduan  beberapa  perspektif  teoritis  yang  ada  yaitu:  Konstruksi  Sosial  Berger.  Dalam  teori  Konstruksi  Sosial.  ekstensif  dan  terus  berlangsung  sampai  pada  bentuk  dirinya  menjadi  sebuah  pribadi  (be  that  person)  elit  TNI  AD  sekarang  ini  (pada  saat  penelitian  sedang  dilaksanakan). Kesadaran tersebut terjadi  secara  intensif.  Strukturasi  Giddens  dan  Antropologi  Pengalaman Bruner sbb.  Berger  menekankan  adanya  hubungan  dialektik  antara  Realitas  Sosial  Obyektif  (RSO)  dengan  Ruang  Kesadaran 72  .  artinya  selalu  memiliki  intensionalitas  atau  keter­arah­an  (directedness)  terhadap  sesuatu  yang  tertentu.:  Untuk dapat memahami persoalan dalam perspektif fenomenologi Husserl  harus bertitik tolak dari konsep tentang kesadaran; yaitu “sadar” itu selalu ”sadar  akan”.  Be  that  person  sebagaimana  yang  disebut  oleh  Berger ini adalah serupa dengan apa yang disebut dan dikonseptualisasikan secara  lebih lengkap oleh Mead dengan istilah Jari Diri (Self Identity).  Interaksionisme  Simbolik  Mead.

 etnisitas.  Sedang  eksternalisasi  lebih  cenderung  terjadi terutama  tatkala  RKS  berada dalam  Realitas  Sosial  Penugasan  (Restu) yang meliputi: Realitas Tugas Pasukan (Restupas).  Di  antara  keduanya. [edisi bahasa Indonesia].  baik  pada  saat  mengikuti  Pendidikan  Pertama  (Dikma)  maupun  Pendidikan­pendidikan  Pengembangan  (Dikbang).  Apabila  menggunakan  perspektif  Strukturasi  Giddens  temuan­temuan  penelitian tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut:  Ada  dua  jenis  entitas  yaitu  ”Struktur”  di  satu  pihak  dengan  ”Agensi”  di  122  pihak  lain  . agama.  yang  nampaknya  membatasi. hal xxvii).  123  Giddens  menggunakan  istilah  aktor  sosial  (social  actor)  dan  agensi  manusia  (human  agency)  secara  bergantian  untuk  pengertian  yang  sama  (Lihat:  Anthony  Giddens. Modern  Sociological Theory.Subyektif  (RKS).  (Juga  lihat:  Malcolm  Waters.  mengekang  atau  mempengaruhi  kesempatan  yang  dimiliki  individu­individu. 73  .  hal.  yaitu  Sesosmil  dengan  AM  ini  terdapat  faktor  lain  yang bekerja yaitu apa yang Berger menyebutnya sebagai ”dualitas struktur” yang  berfungsi  membuat  titik  keseimbangan  (a  point  of  balance)  di  antara  keduanya  yang  sama­sama  sebagai  kekuatan  yang  saling  melengkapi  (complementary  122  Istilah “struktur” mengacu pada faktor­faktor misalnya klas sosial.  Internalisasi  lebih  cenderung  terjadi  tatkala  RKS  masih  berada  di  Reskel  dan  ketika  berada  Resdikmil.  Adapun  proses  dialektika  yang  telah  terjadi  antara  Realitas  Sosial  Obyketif  (RSO)  dengan  Ruang  Kesadaran  Subyektif  (RKS)  yang  ditemukan dalam penelitian  ini adalah berupa hubungan dialektik antara Realitas  Sosial Keluarga (Reskel).  Sedang  123  entitas agensi adalah terdiri dari para ”Aktor Militer”  (AM) yaitu para Perwira  Menengah TNI­AD (yang menjadi Subyek Penelitian).  Pola  itu  adalah. namun apabila disederhanakan maka akan tampak adanya pola  tertentu.  terjadinya  internalisasi  dan  eksternalisasi. 2004. 1994.  Struktur  di  sini  adalah  berupa  ”Struktur  Sosial  Kemiliteran”  (Sesosmil)  yang  dalam  hal  ini  dapat  dibuat  tiga  katagori  yaitu:  Keluarga  Militer  (Kemil). jender. Realitas Tugas Operasi  (Restusop).  Pendidikan  Militer  (Dikmil)  serta  Penugasan  Militer  (Tumil).  Realitas  Tugas  Pendidikan  (Restudik)  dan  Realitas  Tugas  Teritorial  (Restuter).  The  Constitution  of  Society. adat  kebiasaan  dll.  Istilah  “agensi”  mengacu  pada  kapasitas  manusia  sebagai  individu­  individu  untuk  bertindak  secara  bebas  dan  membuat  pilihan  bebas  mereka  sendiri. 11 dan  12.  Proses dialektik  tersebut  terjadi  sangat kompleks. Penerbit Pedati. th. Realitas Sosial Pendidikan Kemiliteran (Resdikmil) dan  Realitas  Sosial  Penugasan  (Restu)  di  satu  pihak  dengan  kesadaran  elit  TNI  AD  (yang  menjadi  Subyek  Penelitian)  di pihak  lain.  London: Sage Publications.

  A  Dictionary  of  Sociology.  melainkan  berkembang  melalui  124  Penulis bersandar pada pendapat bahwa “Me” itu sama dengan “Self Concept” atau juga“Self  Identity”  (Lihat:  Gordon  Marshal  [editor]. 74  .  individual. 1998). Di dalam Kemil (keluarga militer) dan Dikmil (pendidikan militer).  Adapun  orang  lain  tersebut  adalah  bisa  dari  kalangan  prajurit  TNI.  Dengan  menggunakan  perspektif  Interaksionisme  Simbolik. ”Me” inilah yang  disebut self identity atau jati diri.  ”Me  Pamen  TNI  AD”  (Subyek  Penelitian)  ini  penulis  beri  makna  124  sedikit  lebih  luas  sebagai  “Jati  Diri  TNI”  yang  pada  dasarnya  –dalam  hubungannya  dengan  penelitian  ini—ia  adalah  pemahaman  dan  pemaknaan  elit  TNI  AD  tentang  Profesionalisme  TNI.  Di  mana”I”  adalah  sifat­  sifat  elit  TNI  AD  yang  spontan.  Sesosmil  lebih  berada  dalam  posisi  mempengaruhi  bahkan  membentuk  AM  sedangkan  di  dalam  Tumil  (tugas  militer). ”Self” adalah ruang dan aktivitas yang ada di dalam inner world para  elit TNI AD. tetapi juga orang­orang di luar TNI.forces). yang secara terus­menerus berusaha mensinergikan dan memelihara  harmoni antara ”I” dan ”Me” elit TNI AD  yang dari waktu ke waktu dua entitas  tersebut  terus­menerus  mengalami  perkerkembangan.  New  York:  Oxford  University Press.  “Me”  ini  memiliki  sifat­sifat  sosial  lagi  terbatasi  (determinated). terutama para elitnya.  Self  identity  yang  sedang  menjadi  di  dalam  diri  elit  TNI  AD  (Subyek  Penelitian)  ini  bukan  anugerah  dari  lahir.  Dengan menggunakan perspektif Teori Interaksionisme Simbolik Herbert  Mead  dapat  diimajinasikan  bahwa  di  dalam  jagad  cilik  (inner  world)  masing­  masing elit TNI AD (Subyek Penelitian) itu terdapat apa yang disebut ”self”.  subyektif.  AM  lah  yang  menjadikan  Sesosmil  sebagai medium untuk penciptaan.  “Me”  ini  boleh  dikatakan  sebagai  penghubung  antara  diri  elit  TNI  AD  dengan  masyarakat  luar. sebaliknya AM memiliki kemampuan merubah Sesosmil yang  mereka diami.  Sedangkan  ”Me”  yaitu  sikap­sikap  elit  TNI  AD  yang  terorganisir  dan  terarahkan  kepada  orang­orang  lain.  Dengan  bekerjanya  faktor  dualitas  struktur  (structure  of  duality)  ini  membuat  Sesosmil  (struktur  sosial  militer)  mampu  mempengaruhi  tingkah  laku  AM (aktor militer).  Pemahaman  dan  pemaknaan  tersebut  mereka  konstruksikan  dengan  cara  “melihat”  dirinya  sendiri  dengan  melalui  “mata”  orang­orang  lain  yang  berada  sekitarnya  (to  see  themselves  through  the  eyes  of  others)”. ”I”  dan ”Me”.  dan  bebas.

  Fase kedua.  sebelum  memasuki  pendidikan  militer  dan  kemudian  tatkala  mereka  berada di  dalam  pendidikan militer  khususnya  Akademi  Militer  Magelang.  terutama  ayah  atau  kakak  laki­laki;  sedang  di  dunia  pendidikan  militer  adalah  Jenderal  Soedirman  dan  tokoh­tokoh  TNI  yang  lain  sebagai legendary role model.  melainkan generalized other(s) –yaitu berbagai  individu­individu  yang bertindak  sebagai  Pemain  Sosial  (Social  Player). Pemain Sosialnya relatif  homogen  yaitu para anggota prajurit  dan  keluarganya  dengan  jenis  status  dan  aturan  yang  relatif  sederhana. yaitu tahap permainan (Game Stage).  Di  medan  pasukan misalnya.  Mereka  mencoba  menginterpretasikan  status  yang diberikan dan mengadakan adaptasi diri sesuai dengan status yang diberikan  125  Oleh  karena  itulah  dalam  tradisi  TNI.  dengan  merujuk  pendapat  Herbert  Mead.  tugas  memimpin  teritorial  adalah  tugas  pemantapan.  Misalnya  jabatan  Komandan  Batalyon  dan  Komandan  Kodim  adalah  sama­sama  diperuntukkan  bagi  Pamen  TNI  AD  berpangkat  Letnan  Kolonel  (Letkol).  artinya  diperuntukkan  bagi  yang  sudah  memiliki  pengalaman  di  pasukan.  Dalam  fase  permainan. Perkembangan Jati Diri TNI itu terjadi dalam dua fase yaitu play  stage  (tahap  main­main). serta para Guru Militer dan Pelatih sebagai model  nyata (real model).  untuk  bisa  menjadi  Komandan Kodim seorang Letkol harus terlebih dahulu pernah menjabat Komandan Batalyon atau  jabatan staf yang setara dengan itu di pasukan.  Akan  tetapi  hampir  dipastikan.  dan  aturan  permainan;  yang semua itu harus dikenali dan diikuti oleh Pamen TNI AD. 75  .  yang  sangat  diperlukan  bukan  lagi  significant  other(s).  dan  game  stage  (tahap  permainan).  Beda  dengan  tugas  di  teritorial  Pamen  TNI  AD  akan  berhadapan  dengan  berbagai  125  Social Player yang lebih beragam.  Fase  main­main  cenderung  lebih  banyak  terjadi  tatkala  Pamen  TNI  AD  masih  berada  di  dunia  keluarga. begitu juga status dan tata aturan yang ada  .  Pada  fase  play  stage  diperlukan  adanya  significant  other(s)  yang  bertindak  sebagai  role­model.komunikasi  yang  dilakukannya  dengan  aktor­aktor  sosial  lain  melalui  simbol­  simbol yang lazim digunakan di kalangan masyarakat militer maupun masyarakat  yang lebih luas.  di  samping  berbagai  status.  Di  medan­medan  penugasan  inilah  para  Pamen  TNI  AD  membangun  dan  mengembangkan  sikap­sikap  dan  tingkah  lakunya  yang  terorganisir  dan  terarah  kepada  masyarakat  keseluruhan. Jenis  keberagaman  itu  tergantung  pada  macam  medan  tugas  yang  dijalani. Di dunia sosial  keluarga significant other(s) tersebut pada umumnya  adalah  anggota  keluarga. Fase ini cenderung lebih  banyak  terjadi  di  dunia  penugasan.

  Temuan  IV:  Di  balik  fenomen­fenomen  yang  dapat  diungkap  dari  ruang  kesadaran  elit  TNI  AD.  yang  berasal  dari  tokoh­tokoh  intelektual  dan  pemikir  TNI.  yang  telah  dikonstruksikan  sebelumnya.  maupun  dalam  masyarakat  yang  lebih  luas  dan  heterogin.  bahkan  dalam  masyarakat  bernegara  yang kompleks.  yang  membuat ilmu sosial menjadi positivistik dan supervisial.  ­­yang  untuk  sementara  telah  “ditahan  di  dalam  kurung”  (Bracketing)­­ untuk dicari hubungan dan sangkut pautnya dengan apa yang ada di  dalam ruang kesadaran elit TNI AD (Subyek Penelitian). Yaitu nilai­nilai yang bersifat intrinsik dan transendental.  Yaitu  tahap  mentransendensikan  pemahaman­pemahaman  tentang  profesionalisme TNI  yang ada di dalam ruang  kesadaran elit TNI AD.  berusaha  menemukan  jawaban  spekulatif  mengenai  nilai­nilai  yang  terdapat  di  balik  fenomen  dan  pemahaman  tentang  profesionalisme  militer  yang  ada  dalam  ruang  kesadaran  elit  TNI  AD  (Subyek  Penelitian).  Husserl  melakukannya  untuk  mengurangi  kuatnya  kecenderungan  terjadinya  “saintifikasi”  ilmu­ilmu  sosial  akibat  pemakaian  metode­metode  kealaman  dalam  studi  ilmu  sosial.  Temuan  IV  ini  diperoleh  pada  tahap  akhir  dari  penelitian  fenomenologi  ini. Tahap ini  dimulai  dengan  “membuka”  gagasan  dan  pemikiran  tentang  TNI.  secara  refleksif­spekulatif  dapat  diduga adanya gagasan dan nilai­nilai yang bersifat adikodrati  (transendental)  yang  berada  di  baliknya. penulis sebut sebagai “gagasan dan nilai  ksatriya”.  Dengan  melalui  dua  fase  –play  stage  dan  game  stage­­  ini  memungkinkan  para  elit  TNI  AD  memasukkan  nilai­nilai  yang  menopang  keberadaan masyarakat sekitarnya ke dalam jati dirinya.oleh –atau  ia  rumangsa  (sense)  memperoleh  status  itu  dari–  orang­orang  lain  di  sekitarnya.  Tahap  ini  dapat  dikatakan  sebagai  tahap  akhir  dari  penelitian  fenomenologi Husserlian yang tujuan utamanya adalah mengembalikan ilmu­ilmu  sosial  kepada  asal  muasalnya  yaitu  filsafat. Baik dalam lingkup kecil  yaitu  di  lingkungan  masyarakat  militer  yang  relatif  homogin.  Gagasan  dan  nilai­  nilai yang dimaksud.  Dalam  tahap  transendental  fenomenologi  ini.  peneliti  dengan  melakukan  aktivitas  berpikir  reflektif. 76  .

Adapun  nilai  transendental  yang  ditemukan  dalam  penelitian  ini  adalah  berupa  gagasan  kekuasaan (power of  idea)  yang  berasal  dari  apa  yang  di  dalam  konsep  sub­budaya  bangsa  Indonesia  masa  lalu  (untuk  tidak  menyebut  budaya  Jawa) disebut sebagai “Ksatriya”. Memang, konsep ksatriya atau istilah sejenis –  antara  lain  worrior  (Barat),  Samurai  (Jepang)­­  bukanlah  hanya  dikenal  dalam  khasanah  budaya  Indonesia.  Di  kalangan  bangsa­bangsa  lain  juga  mengenal  konsep tersebut. Namun secara substansi masing­masing sangat dipengaruhi oleh  budaya dimana konsep itu berkembang. Demikian pula halnya konsep “Ksatriya”  dapat dikatakan sebagai khas budaya Indonesia.  Di  dalam  Tabel  1  di  bawah  ini  penulis  mencoba  menyajikan  ikhtisar  mengenai  bagaimana  nilai­nilai  ksatriya  yang  semula  merupakan  landasan  etik  bagi  para  prajurit­prajurit  bangsa  Indonesia  masa  lalu  kemudian 

tertransformasikan ke dalam etika tentara Indonesia modern (TNI). Tabel tersebut  merupakan hasil elaborasi teoritis, doktrin­doktrin TNI dan pemaknaan nilai­nilai  ksatriya sebagaimana sering dipahami dalam budaya Jawa.  Tabel 1  TRANSFORMASI NILAI­NILAI KSATRIYA DALAM DIRI TNI 
ASPEK 
Cara­cara  memperoleh dan  memelihara  kekuatan /  kekuasaan 

NILAI KSATRIYA 
1.  Unifikasi.  Mempersatukan pasangan berlawanan  atau binary opposition  (manunggaling kawulo lawan gusti).  2.  Sentripetal ­ integralistik  Penyatuan dan pemusatan bermacam­  macam energi yang terpencar.  3.  Melakukan pati rogo, mesu budi, tapa  126  brata  . 

DOKTRIN TNI 
1.  TNI sebagai Tentara Rakyat.  Memanunggalkan diri bersama rakyat, membela  kepentingan rakyat.  2.  TNI sebagai Tentara Nasional.  Keutuhan Negara Kesatuan RI sebagai harga  mati. Berdiri di atas semua golongan, suku,  agama.  3.  Menjalani kehidupan asketis, budi pekerti luhur,  mentaati ajaran agama yang dianut dengan  sungguh­sungguh, dlsb. sebagaimana tercantum  dalam doktrin­doktrin TNI.  1.  Profesionalisme penting tapi yang lebih penting  adalah mental dan semangat kejuangan,  “pejuang dulu baru profesional”.  2.  Bagi TNI keutuhan NKRI dan keselamatan  bangsa Indonesia adalah realitas kebenaran yang  harus dibela.  3.  “Tidak mengenal menyerah”.  4.  Kehormatan prajurit/perwira.  1.  Sebagai wujud kecintaan, kesetiaan pada tanah  air, pemenuhan atas janji Sapta Marga dan  Sumpah Prajurit.  2.  Untuk menjaga kedaulatan negara,  mempertahankan keutuhan wilayah NKRI dan  melindungi segenap bangsa Indonesia harus 

Pedoman moral  kekuasaan /  kekuatan 

Justifikasi dan  penggunaan  kekuatan /  kekuasan 

1.  Olah kanuragan untuk mencapai  bentuk dan kecakapan pisik penting  tetapi lebih penting olah batin untuk  mencapai keluhuran budi.  2.  Kebenaran dan keadilan adalah soal  pilihan, soal mana ksatriya harus  berpihak.  127  3.  “Wedi wirang wani mati”  .  4.  Martabat ksatriya  1.  Sebagai panggilan mulia, kehormatan  dan harga diri.  2.  “Sadumuk bathuk sanyari bumi den  128  tohi ataker pati”  . 

126 

Mengendalikan nafsu jasmani dan kebendaan, mempertajam akal pikiran (budi), membersihkan  dan memusatkan diri lahir batin agar selalu dekat kepada Yang Maha Kuasa.  127  Lebih memilih mati dari pada dipermalukan.

77 

Idealisasi tugas  dan peran yang  dimainkan 

129  Sebagai “Lelananging Jagat”  Sebagai “senopati ing alogo,  130  kalifatullah sayidin panoto gomo”  . 

dilakukan dengan apapun resiko yang harus  ditanggung.  TNI Sebagai Tentara Pejuang  Sebagai kekuatan kekerasan sekaligus sebagai  kekuatan nir­kekerasan, adalah komandan dalam  perang/pertempuran sekaligus pemimpin di  luar/selain perang/pertempuran  (dahulu, sebelum reformasi diformulasikan dengan  istilah “Dwifungsi”, yaitu antara lain sebagai  stabilisator dan dinamisator). 

Sedangkan  Matrik  1  berusaha  membuat  ikhtisar  mengenai  penjelmaan  nilai­nilai  ksatriya  tersebut  sehingga  menjadi  bagian  integral  dari  nilai  profesionalisme  tentara  Indonesia  modern.  Penjelmaan  tersebut  muncul  akibat  paduan obsesi  tugas,  tanggung  jawab  dan  peran  kaum  ksatriya,  dan  obsesi  akan  watak kepribadian ksatriya itu sendiri.  Matrik 1 
PROSES PENJELMAAN NILAI­NILAI KSATRIYA  MENJADI TENTARA PROFESIONAL KSATRIYA 
NILAI­NILAI KSATRIYA 

Obsesi akan tugas, tanggung  jawab dan peran kaum ksatriya 

Obsesi akan watak kepribadian  ksatriya 

Pelaksanaan Tugas Pokok  TNI:  ­ Operasi Militer Perang  ­ Operasi Militer Selain  Perang 

Jati diri TNI sebagai:  Tentara Rakyat,  Tentara Pejuang  Tentara Nasional 

1. Kode Etik Prajurit TNI:  ­ Sapta Marga,  ­ Sumpah Prajurit  ­ Delapan Wajib TNI  ­ Sebelas Azas Kepemimpinan  ­ Kode Etik Perwira ”Budhi Bakti Wira  Utama”  P  2. Nilai­Nilai  Militer Profesional 

PROFESIONALISME TNI
128 

Artinya:  Ibarat  ancaman  terhadap  rakyat  itu  hanya  berupa  sebuah  sentuhan  di  jidat,  dan  pelanggaran  terhadap  wilayah  negara  itu  hanya  berupa  perampasan  atas  sejengkal  tanah,  maka  harus dibela meski untuk itu harus dibayar dengan kematian.  129  Arti  secara  harfiah  adalah  sebagai  paling  jantan  di  dunia,  sedang  secara  maknawi  berarti  manusia terpilih.  130  Komandan  di  medan  pertempuran  [di  saat  perang],  wakil  Tuhan  pemimpin  bagi  hamba  serta  penegak aturan [disaat damai]. 

78 

BAB V  KESIMPULAN DAN  IMPLIKASI PENELITIAN 

A. Kesimpulan  Salah  satu  konsepsi  dan  norma  tentang  profesionalisme  TNI  adalah  sebagaimana  dirumuskan  di  dalam  UU  No.  34  tahun  2004.  Di  dalam  Undang­  Undang tersebut ”TNI profesional” ditempatkan sebagai bagian dari Jati Diri TNI.  Adapun diskripsi lebih lanjut dari Tentara Profesional adalah sebagai berikut: 
”Tentara  Profesional,  yaitu  tentara  yang  terlatih,  terdidik,  diperlengkapi  secara  baik, tidak berpolitik praktis, tidak berbisnis, dan dijamin kesejahteraannya, serta  mengikuti kebijakan politik negara ......”. 

Apabila  hal  tersebut  dikontraskan  dengan  data  dan  analisisnya,  yang  disajikan  pada  Bab  V,  telah  ditemukan  sedikit  ketidaksamaan  antara  ”realita”  substansi  yang  terkandung  dalam  teks  undang­undang  tersebut  dengan  ”pengalaman”  pemahaman  yang  terjadi  dalam  diri  Subyek  Penelitian.  Para  Subyek  Penelitian  memahami  ”Tentara  Profesional”  adalah  bukan  ciri  Jati  Diri  TNI  yang  otentik.  Sebagai  konsep,  ia  mengandung  nilai  artifisial,  yang  di­  ”inplantasi”­kan.  Sedang  ciri­ciri  Jati  Diri  TNI  yang  otentik  adalah  ”Tentara  Rakyat”, ”Tentara Pejuang”, dan ”Tentara Nasional” saja.  Istilah  ”Tentara  Profesional”  lebih  dipahami  sebagai  ciri  umum  dan  bersifat  inheren  bagi  semua  militer  di  setiap  negara.  Meskipun  begitu  secara  substantif,  hal  tersebut  mereka  fahami  sebagai  sesuatu  keharusan  bagi  institusi  maupun prajurit TNI sebagai tentara modern, sama halnya dengan tentara­tentara  negara lain yang militernya sudah terorganisir dengan baik dan modern.  Apa yang ditemukan tersebut di atas sesuai dengan asumsi yang dijadikan  landasan teori Antropologi Pengalaman Bruner, bahwa antara realita, pengalaman  dan ekspresi itu selalu memiliki jarak, yang membuat satu sama lain tidak identik.  Apa yang terformulasikan dalam teks Undang­Undang No.34 tentang TNI sebagai  tentara  profesional  adalah  realita  senyatanya,  apapun  realitas  sosial  yang  lebih  luas  yang  ada  di  balik  teks  itu.  Sedangkan  Subyek  Penelitian  telah

79 

 tinta dan kuas.  Kerja  penelitian  fenomenologi  ini  hanya  sebatas  memahami  melalui  fenomen­fenomen  yang  diekspresikannya  dalam  bentuk  pikiran.  Dengan  demikian  pengetahuan. sikap dan tindakan (ekspresi) Subyek Penelitian  berkaitan  dengan  profesionalisme  TNI  itu  adalah  merupakan  pengalaman  yang  juga  sudah  “tersaring”  dan  terbatasi.  yang apabila dikejar seolah­olah terus menjauh.  dan  “terbatasi”  oleh  realita  struktur  sosial  (baik  struktur  sosial  militer  maupun  struktur  sosial  yang  luas)  selaku  media  dimana  pengalaman  itu  diekspresikan. Begitu juga akan tidak sama  persis  antara  pengalaman  itu  dengan  ekspresinya. Padahal pikiran.  Sehingga pengalaman yang terekspresikan itu tidak lagi sebebas dan seliar tatkala  masih di dalam ruang kesadaran mereka.  dan  unik.  Pengalaman tentang profesionalisme TNI  itu sebetulnya  lebih merupakan  “misteri”  sebab  hanya  individu  Subyek  Penelitian  dengan  kesadaran  diri  (self  conciousness)­nya  lah  yang  agak  betul­betul  mengerti  dan  merasakan.  perasaan.  pandangan.  Implikasi  dari  analisis  Antropologi  Pengalaman  Bruner  ini  adalah  bahwa  bagaimanapun.  Ia  seperti  halnya  horizon.  “Tersaring”  oleh  disposisi  mental  (pikiran  dan  emosi)  dan  ketubuhannya  (kondisi  pisik  dan  posisinya  di  lingkungan  pisik).  yang  ada  dalam  ruang  kesadaran.  Konsekuensi  dari  pemahaman  di  atas  adalah  bahwa  suatu  temuan  yang  dihasilkan dari penelitian fenomenologi harus diperlakukan sebagai bukan temuan  akhir.  Sedang  bagi  orang  lain  –termasuk  peneliti—  ia  memang  “jagad  kecil”  (inner  world)  namun  kedalaman  dan  luasnya  nyaris  tidak  terbatas.  dan  sikap  Subyek  Penelitian  terhadap  ikhwal  profesionalisme  TNI  adalah  pengalaman  yang  sesungguhnya;  yang  subyektif.  berbagai  realita  sosial  senyatanya  itu  apabila  diinternalisasi  oleh  Pamen  TNI  AD  maka  akan  membentuk  pengalaman  sesungguhnya  yang  tidak  sama persis (identik) dengan realita senyatanya tadi.  individual. ia masih bisa berkembang mendalam maupun meluas dan tidak akan pernah  final.menginternalisasi  realita  itu  dengan  disposisi  mental  (pikiran  dan  emosi)­nya  sendiri.  sikap  dan  tindakan mereka. ibarat imajinasi pelukis  yang terkekang  oleh bingkai kanvas.  Bahkan  antara  pengalaman 80  .

 tergantung mana yang  diperlukan sesuai dengan Tugas Pokok TNI.  Misalnya tatkala masyarakat dengan keras menuntut perbaikan disiplin anggota TNI­ Polri.  Selanjutnya  Subyek  Penelitian  memahami  profesionalisme  militer  bagi  TNI  lebih  sebagai  upaya  agar  prajurit  TNI  menjadi  ahli  dibidangnya  yang  diperlukan  untuk  melaksakan  Tugas  Pokok  TNI.  yaitu  lebih  ditekankan  pada  aspek  manajemen  termasuk  didalamnya  mengenai  kepemimpinan.  Implikasi  dari  pemahaman  tersebut.  Tuntutan  profesionalisme  semacam  itu  berlaku  bagi  semua  prajurit.  Oleh  sebab  itu  kode  etik  profesi  di  dalam  TNI  juga  terdiri  dari  dua  tingkatan.  ketrampilan  dan  keahlian di bidang  kemiliteran (expertise) semata ­­bukan  sebagaimana pendapat  Huntington yang memasukkan aspek tanggung jawab sosial dan ikatan korps.  Sudah barang tentu termasuk yang terakhir adalah tugas­tugas pengkondisian dan  131  Apa  yang dimaksud dengan “Intensi Paradoksi”  adalah  fenomen  berkebalikan  antara  ekspresi  dengan  pengalaman.  baik  berupa  131  Intensi­Paradoksi maupun Ekstensi­Paradoksi  . yang berlaku bagi prajurit TNI untuk semua tingkatan.  Sedang  bagi  para  perwira  di  samping  dikenakan  kode  etik  tersebut  juga  diberlakukan  Kode  Etik  Perwira yaitu ”Budhi Bakti Wira Utama”.  tidak  terbatas  pada  golongan  perwira.  Subyek  Penelitian  cenderung  lebih  memahami  profesionalisme  dalam  militer  secara  umum  itu  hanya  berkaitan  dengan  pengetahuan.  ”Kode  Etik  Prajurit TNI”. 81  .  melainkan  diberi  pemahaman  yang  lebih  luwes  dan  luas  yaitu  mengelola  penggunaan  kekuatan  (management  of  force). justru  banyak pelanggaran disiplin yang dilakukan oleh anggota TNI­Polri.  Manajemen  kepemimpinan  perwira  TNI  dipahami  oleh  mereka  bukanlah  untuk  mengelola  penggunaan  kekerasan  (management  of  the  instruments  of  violence)  semata.dengan  ekspressi  itu  bisa  melahirkan  fenomen­fenomen  paradoks.  Pertama.  Kendatipun  begitu  memang  ada  yang  lebih  spesifik  sepanjang  menyangkut  profesionalisme  bagi  golongan  perwira.  ”Sumpah  Prajurit”  dan  ”Wajib  TNI”.  misalnya  bersikap  ramah  padahal  sedang  mengalami  rasa  benci.  sedangkan  “Ekstensi Paradoksi”  adalah keadaan pengalaman dan ekspresi  yang berkebalikan dengan realita.  Kekuatan  tersebut  bisa  termanifes dalam bentuk kekerasan maupun non­kekerasan. yaitu terdiri  dari  ”Sapta  Marga”.  maka  tugas­tugas  operasi  militer  selain  perang  (military  operation  other  than  war)  adalah  memiliki  derajat  yang  sama  terhormat  dan  mulianya  dengan  tugas  operasi  militer  perang  dan  tempur.

  Di  bagian  terdahulu  dinyatakan  para  elit  TNI  AD  memahami  bahwa  militer profesional adalah bukan merupakan bagian yang otentik dari Jati Diri TNI  melainkan  sesuatu  hasil  inplantasi  kedalam  Jati  Diri  TNI.  ketentuan 82  .  yaitu  ”menjaga kedaulatan dan keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI)  serta  melindungi  dan  menjamin  keselamatan  segenap  bangsa  Indonesia”  adalah  merupakan Jati Diri TNI itu sendiri.  hak­hak  asasi  manusia. Oleh sebab itu tugas pokok tersebut bagi TNI  adalah merupakan ”harga mati” karena kegagalan dalam menjalankan tugas pokok  berarti juga memudarnya bahkan hilangnya Jati Diri TNI.  “Tentara  Pejuang”  dan  “Tentara  Nasional”  itu.  semangat kejuangannya serta patriotisme.  Eksistensi  profesionalisme di dalam badan maupun personel TNI dalam pemahaman elit TNI  AD adalah sebagai hal yang sangat penting dan menentukan terhadap pelaksanaan  tugas  pokok.  karena  dengan  adanya  profesionalisme  di  dalam  TNI  akan  bisa  menghasilkan  efek  berganda  (multiple  effect)  terhadap  fungsi  Jati  Diri  ­­sebagai  ”Tentara Rakyat”.  Elit  TNI  AD  memahami  pentingnya  ketentuan­ketentuan  yang  harus  dihormati  dan  dipatuhi  oleh  TNI  profesional  dalam  mengikuti  kebijakan  politik  negara;  yaitu  demokrasi.  dan  nasional—berpadukan  dengan  nilai  profesionalitas  tersebut  menghasilkan  formula  profesionalisme  militer  khas  TNI  yang  di  samping  tetap  memelihara  nilai­nilai  ke­Indonesiaan  juga  sekaligus  menjadi  tentara  yang  modern. dimana  “TNI Profesional”  memiliki posisi  yang  setara. ”Tentara Pejuang” dan ”Tentara Nasional”­­ sehingga capaian  TNI dalam melaksanakan Tugas Pokoknya dapat optimal. Karena  itu pendidikan  keahlian  sebagai  upaya  membentuk  TNI  yang  profesional  menjadi  mutlak  akan  tetapi  yang  lebih  penting  adalah  pendidikan  yang  membentuk  watak  kerakyatan. 34  Tahun  2004.  di  samping  sebagai  “Tentara  Rakyat”.  Pemahaman  semacam  ini  agak  berbeda  dengan  apa  yang  termaktub  dalam  UU  No.  pejuang.  Elit  TNI  AD  secara  hakiki  (intrinsic)  memaknai  tugas  pokok  TNI.pembinaan wilayah sebagai upaya menyiapkan basis kekuatan pertahanan semesta  sesuai dengan doktrin Sistem Pertahanan Semesta ( Total Defence System).  Namun  diakui  bahwa  militer  profesional  adalah  menjadi  ciri  umum  bagi  semua  tentara  modern.  sedangkan  bagi  TNI  dengan  Jati  Diri  yang  dimiliki  –sebagai  tentara  rakyat.  supremasi  sipil.  menjadi  salah  satu  dari  empat  ciri  Jati  Diri  TNI.

 Dan  menurut  pemahamannya.  Dipandang  dari  perspektif  nilai  ksatriya  maka  pamor. Sedang jati diri tersebut memiliki akar  yang sangat  kuat di dalam tradisi dan budaya keprajuritan khas Indonesia yang bersumber dari  nilai­nilai  ”Ksatriya”.  tergoda  terjun  ke 83  . khususnya para perwiranya.  dll.hukum.  apabila  prajurit  baik  secara  individu  maupun  secara  korps  suatu  saat  dihadapkan  pada  pilihan­pilihan  dilematis  karena  telah  terjadi  kontradiksi­kontradiksi  antara  ketentuan­ketentuan  tersebut  di  atas  dengan  substansi  tugas  pokok  maka  secara  moral  bagi  TNI  harus  tegas  dan  tidak  ada  keraguan sedikitpun harus lebih memilih tugas pokoknya itu. terutama perwiranya baik dalam  arti  korps  maupun  personel.  Tugas  Pokok  TNI  dan  semua  doktrin­doktrin  normatif  TNI  adalah  bersumber dari Jati Diri TNI.  wibawa. apapun resiko yang  harus diterima dan dihadapi sebagai prajurit.  martabat  dan moral TNI baik sebagai  institusi. hingga lahir dan tumbuhnya tentara Indonesia modern dewasa ini.  sebenarnya  telah  terjadi  transformasi  nilai­nilai  ksatriya  dalam  alam  kesadaran  para prajurit TNI.  Yang  harus  menjadi  catatan  penting  adalah  bahwa  ketentuan­  ketentuan tersebut harus ditempatkan di bawah kerangka Tugas Pokok TNI.  Yaitu  secara  normatif  mereka  tidak  lagi  menjalani  kehidupan  asketis  melainkan  lebih  memilih  kehidupan  hedonis;  tidak  menjaga keluhuran budi­pekerti tapi meng­umbar nafsu rendah; tidak taat kepada  ­­melainkan  lebih  cenderung  meninggalkan­­  ajaran  agama  yang  dianutnya;  meninggalkan  semangat  “sepi  ing  pamrih  rame  ing  gawe”  dan  mengedepankan  ”vested  interest”;  tidak  lagi  menyatu  dengan  dan  berpihak  kepada  kepentingan  rakyat  melainkan  lebih  berposisi  berseberangan  dengan  rakyat;  lebih  mengutamakan  kepentingan  diri  pribadi.  akan  mengalami  kemerosotan  bila  mana  mereka  itu  banyak  yang  meninggalkan  “laku  ksatriya”.  Dengan  adanya  perpaduan  antara  pembentukan  watak  dan  keahlian  tersebut  oleh  karenanya  secara  ideal  TNI  sebagai  tentara  yang  profesional  khas  Indonesia  bisa  diberi  karakteristik  sebagai  ”Tentara  Profesional  Ksatriya”.  sanak  keluarga.  sejak  munculnya  negara­negara  kerajaan  yang  dibarengi  oleh  munculnya  prajurit­prajurit  kerajaan  tersebut  di  berbagai  wilayah  yang  sekarang  disebut NKRI.  Kesimpulan  tersebut  didasari  dengan  asumsi  bahwa  dalam  perspektif  sejarah  mentalitas.  serta  kepentingan  primordial  sempit  yang  lain  daripada  kepentingan  nasional.

 peran dan tanggung jawab itu harus diserahkan kepada orang  132  lain termasuk  kepada  yang  lebih muda  .  madeg  pandito”  artinya  adanya  sikap  ”Legawa”  yaitu  bahwa  ada  saatnya kedudukan.  etika  dan  rightous  objective. Implikasi Penelitian  Penelitian  ini  sebetulnya  memiliki  beberapa  implikasi  teoritik. Akan tetapi secara ideal pencapaian kekuasaan  dan  kedudukan  itu  harus  di  peroleh  dengan  cara­cara  elegan. Sumpah Prajurit.  Sebab  justru  keberhasilan  meraih  puncak  kekuasan  dan  kedudukan  politik  (bukan  sekedar  menjadi pemimpin militer) adalah simbol puncak pencapaian derajat ke­ksatriya­  an  seorang  Perwira.  namun  demikian  hanya  akan  diketengahkan  dua  implikasi  yang  penulis  anggap  paling  penting  yaitu  mengenai  relasi  state­political  society­civil  society  dalam  konsep  132  Legawa.  sekalipun  nilai  kstariya  itu  berpantang  melakukan  politik  rendahan  akan  tetapi  bukan  berarti  tidak  boleh  meraih  kekuasaan dan kedudukan politik. melainkan adalah bilamana  ia bisa menduduki posisi  sebagai pemimpin negara atau ”lungguh ing keprabon”.  Masalah  TNI  dan  politik. ”Budhi Bakti Wira Utama”. Wajib TNI. adalah merupakan salah satu dari 11 Azas Kepemimpinan TNI.dalam dunia politik rendahan (law politics) dan berdagang; di mana  ke dua jenis  pekerjaan  itu  –sebagai  pekerja  politik  rendahan  dan  pedagang—adalah  bukan  pekerjaan  yang  lebih  mulia  (untuk  tidak  menyebut  lebih  rendah)  dibanding  sebagai ksatriya itu sendiri. 84  .  Menurut  hemat  kita  term  ”Bapak  bangsa”  dalam  konsep  politik  Indonesia  kontemporer  adalah memiliki akar keterkaitan dengan nilai ksatriya ini.  Sedang  tahap  berikutnya  adalah  tahap  pencapaian  kematangan  sebagai  seorang  ksatriya  yang  ditandai  oleh ”lengsering  keprabon.  atau  terpilih  menjadi  pejabat  tinggi  dalam  konsep  kekuasan  Indonesia  modern.  B.  high  politics  menjunjung  tinggi  moralitas. dan  doktrin­doktrin TNI yang lainnya. Atau dari semua itu dapat dinyatakan dengan kata lain  kemerosotan akan terjadi yaitu apabila mereka melanggar Kode Etik Prajurit TNI  yaitu: Sapta Marga. yaitu terpilih menjadi raja  dalam  konsep  kekuasaan  tradisional.  Jadi  tidak  hanya  berhenti  sampai  yang  bersangkutan  mencapai pangkat jenderal. Berikutnya memposisikan diri sebagai  junjungan  dan  sesepuh  sebagai  tempat  orang  lain  meminta  nasehat.

mengenai  tatanan  sosial.  Relasi: State – Political Society ­ Civil Society  133  Kerangka  teoritik  tersebut  di  atas  digunakan  Alfred  Stepan  untuk  mengkonseptualisasikan  adanya  dua  ”arena”. hal. Menurut hemat penulis.  Apabila  kekuasaan  negara  terlalu  sangat  besar  yang  tercermin  pada perilaku aparatus negara. 1996.  Tak  pelak  peranan  TNI  sebagai  pemonopoli  alat  dan  tindakan  kekerasan  atas  nama  negara  juga  sangat  menonjol.  Stepan relatif dapat menjelaskan  siapa. Jadi arena itu hadir bersama di dalam waktu dan ruang  tertentu.  dan  relasi  expertise­social  responsibility­corporateness  dalam konsep profesionalisme militer.1 dst. sehingga banyak terjadi  penyalahgunan  kekuasaan  dan  TNI  sebagai  coersieve  apparatus  pun  tidak  bisa  menghindarkan  diri  dari  keadaan  itu.  dalam  hal  ini  aparatus  eksekutifnya  menjadi  terlalu  kuat  untuk  dikendalikan dan diimbangi oleh kekuasaan masyarakat. 85  . di mana kekuasaan negara itu ”menelan” (pinjam istilah Prof.  Berikut ini adalah penjelasan mengenai implikasi teoritik tersebut:  1.  133  Alfred Stepan.  Satjipto Rahardjo) kekuasaan masyarakat.  Stepan  mengkaitkan  teorinya  dengan masalah kehidupan masyarakat bernegara (state). dan bagaimana posisi TNI dalam realitas  negara dan bangsa Indonesia.  Sebagaimana telah dibahas pada bagian terdahulu Alfred Stepan menyebut  political society dan civil society yang didefinisikan sebagai dua arena yang relatif  terpisah. Militer dan Demokrasi. Di  mana  negara.  TNI  selalu  di  depan  dalam  penyelesaian  berbagai  persoalan yang dipandang oleh pelaksana negara mengarah pada terjadinya social  disorder. termasuk aparatus pemaksa  (coersive apparatus)­  nya  maka  akan  mendegradasikan  hakekat  fungsi  dan  tugas  negara  sampai  pada  tingkat state abuse.  Apabila  dilihat  dari  aspek  distribusi  dan  alokasi  kekuasaan  antara  ketiga  entitas  yaitu  State­Political  Society­Civil  Society  harus  berada  dalam  keseimbangan. Jakarta: Grafiti Pers.  di  arena  mana  warga  masyarakat  melakukan  peran  tertentu  di  dalam  kerangka hidup bernegara.  Bahkan  menjadi  pemeran  utamanya.  Perspektif teoritik ini secara empirik menemukan contoh kasusnya dapat di  Indonesia pada era Orde Baru (akhir tahun 60­an hingga pertengahan 90­an).

 Emory University.  Setelah  kurang  lebih  30  tahun  berada dalam orde sosial yang stabil yang diberi label ”Orde Baru”.  namun  kalau  oleh  karena  itu  ia  dianggap  yang  paling  sempurna  dan  final  maka  anggapan  tersebut  sangat  menyesatkan. ia adalah menjadi bagian dari kebenaran relatif paradigma tatanan  sosial  yang berlaku kala itu.  Pada  dasarnya  tidak  salah  kalau  ada  anggapan  umum  yang  menyatakan  bahwa  civil  society  adalah  orde  sosial  sebagai  bentuk  koreksi  atas  paradigma­  paradigma  tatanan  sosial  sebelumnya.  Kuhn  siklus  perubahan  paradigma  pengetahuan  dari  paradigma  lama  ke  paradigma  baru  melalui  tahap­tahap:  normal  –  anomaly  –  krisis  ­  revoluasi  –  paradigma  baru. Padahal dalam kontek paradigma  tatanan sosial.  (Lihat:  Frank  Pajares  (reviewer).  Era  reformasi  (akhir  tahun  90­an  hingga  awal  2000­an).Ketika  terjadi  perubahan  paradigma  sosial  di  Indonesia  pasca  reformasi  pada  saat  mana  kekuasaan  negara  melemah.  Paradigma  orde  sosial  baru  yang  muncul  tersebut  secara  skeptis  diharapkan  adalah  sejenis  civil  society.  Dengan adanya anggapan semacam itu menyebabkan munculnya ekspektasi yang  sangat tinggi serta tidak adanya upaya untuk mengkritisi kemungkinan terjadinya  degradasi akibat terlalu kuatnya kekuasaan masyarakat yang bisa menyeret kearah  terjadinya  kecenderungan  negatif  yang  sebaliknya.  dan  kekuasaan  masyarakat  baik  di  arena Political Society maupun Civil Society kian menguat bisa jadi peranan TNI  semacam itu dipandang sebagai suatu kesalahan.  Outline  and Study Guide.  ditandai  dengan  kian  menguatnya  kekuasaan  dan  peran  masyarakat  warga. t.  Indonesia  134  dengan–merujuk  pada  apa  yang  disebut  Thomas  Kuhn  (1922­1996)  —  dapat  disebut  sebagai  berada  dalam  krisis  paradigma.  menampung  dan  menahan  berbagai  anomali  selama  tiga  puluh  tahun  hingga  akhirnya  ambrol  karena  gagal menahan  gelombang  krisis.  yang pada giliran muncul masa transisi  menuju  paradigma  orde  sosial  baru.  Thomas  Kuhn:  The  Structure  of  Scientific  Revolutions.  Namun  pada  kenyataanya  peran  masyarakat  warga  tersebut  dalam  beberapa  aspek  tampak  kebablasan.  Harus diakui bahwa ”Orde Baru” telah membuktikan kebenaran relatifnya  dalam  arti  telah  menunjukkan  kemampuannya  merespon.  yaitu  bukan  ”state  abuse”  134  Menurut  Thomas  S.). 86  .th. kalau lantas pada kurun berikutnya hal itu dianggap  sebagai suatu kesalahan tidak lain adalah sebagai bagian dari perubahan penilaian  karena adanya perubahan pandangan paradigmatik semata.

  Berkeseimbangan berarti tidak statis melainkan dinamis.  Di  samping  itu  harus ada kekuatan  yang  bertindak sebagai  jangkar  penyeimbang  yang  menurut  hemat  penulis  dapat  diperankan  oleh  para  perwira  baik  dalam  arti  korps  maupun  individu  karena  mereka ini memiliki status ganda.  Antara  kekuasaan  masyarakat  dan  kekuasan  negara  pada  dasarnya  memerlukan  satu  sama  lain  dalam  sebuah  ko­eksistensi.  Lantas  bagaimana  agar  distribusi  dan  alokasi  kekuasan  antara  negara  di  satu  pihak  dengan  masyarakat  dipihak  lain  agar  tetap  dalam  bentuknya  yang  ideal?  Pertama.  Fenomena  kekuasaan  masyarakat  telah  ”menelan”  kekuasan  negara  agaknya sedikit banyak telah terjadi di Indonesia paling tidak pada sepuluh tahun  di  awal  tahun  2000­an.  antara  kekuasaan  negara  dengan  kekuasaan  masyarakat  harus  diupayakan  selalu  berada  dalam  posisi  berkeseimbangan  (in­equilibrium).melainkan ”people abuse” sehingga kekuasaan masyarakat ”menelan” kekuasaan  negara. Dengan demikian harus  ada  kesadaran  bahwa  porsi  antara  kekuasaan  negara  dengan  kekuasaan  masyarakat  itu  tidak  mungkin  benar­benar  berada  pada  sebuah  titik  keseimbangan.  dan  kedua  belah  pihak  berusaha  berada  dalam  sebuah  keseimbangan.  maka  apabila  terjadi  ”people  abuse”  negara  akan  berada  dalam  suasana  mobokratis­anarkhisme  oleh  rakyat bernegara.  yang  penulis  sebut  sebagai  ”In­  equilibrium  State  and  Society”. satu sisi sebagai bagian dari birokrasi negara di  sisi lain adalah sebagai bagian dari komunitas profesional (security community) di  masyarakat.  Memang  sangat  bisa  jadi  akan  selalu  ada  tarik­  menarik  dan  timbul  ketegangan  antara  keduanya  namun  ketegangan  itu  harus  diusahakan bersifat  positif (positive tension).  Gagasan  yang  diajukan  penulis  mengenai  in­equilibrium  state­society  sebagaimana  yang dimaksud di atas dapat dilihat  melalui visualisasi model  yang  ditampilkan di bawah ini: 87  .  Kalau  ”state  abuse”  adalah  negara  akan  diwarnai  oleh  suasana  sentralistis­otoritarianisme  oleh  aparat  negara.

  maka  yang  terjadi  adalah  praktek  mobrokratik  dan  anarkhis  (e).  kelompok  wanita. kekuasaan/kekuatan negara  akan  sangat  lemah  (Xd).  maka  yang  terjadi  adalah  kehidupan  demokrasi partisipatif.Gambar 5  MODEL IN­EQUILIBRIUM STATE­SOCIETY  KETERANGAN GAMBAR:  Garis XY = menunjukkan tingkat (besar­kecil) kekuasaan/kekuatan negara.  apabila  kekuasaan/kekuatan masyarakat terlalu dominan (Xf).  organisasi­organisasi  sipil  semua  kelas.  Garis XZ = menunjukkan tingkat (besar­kecil) kekuasaan/kekuatan masyarakat.  Garis YZ = menunjukkan sistem pemerintahan atau praktek kekuasan yang berlaku.  maka  yang  muncul  adalah  praktek  otoriter  dan  sentralistis  (b).  political  society  dan  civil  society  dalam  perspektif  ”teori  arena” Alfred Stepan dinyatakan bahwa kedua­duanya ­­political society dan civil  society—  adalah  merupakan  arena  yang  ada  di  dalam  kehidupan  masyarakat  bernegara.  Sedangkan political society adalah arena berkiprahnya warga  yang secara khusus 88  .  Seperti  kelompok  keagamaan.  termasuk  kelas  profesional.  Apabila  kekuasaan/kekuatan  negara  seimbang  dengan  kekuasaan/kekuatan  masyarakat  (Xg  =  Xi).  Berikutnya. negara dan masyarakat berada dalam keseimbangan.  Sebaliknya.  ketika  kekuasaan/kekuatan  negara  terlalu  dominan  (Xa).  Di  arena  ini  mereka dapat mengekspresikan diri dan memajukan kepentingan­kepentingannya.  Misalnya.  kekuasaan/kekuatan  masyarakat  akan  sangat  lemah  (Xc).  Di  arena  civil  society  berbagai  gerakan  sosial  bersama­sama  menunjukkan  kiprahnya.

  Sudah  disinggung  pada  bagian  terdahulu  bahwa  Stepan  mengkaitkan  political  society  dan  civil  society  dengan  masalah  kehidupan  masyarakat  bernegara  (state).  Selanjutnya  dapat  dikatakan  bahwa:  Pertama. maka TNI adalah sebagai aparatus Negara Kesatuan Republik  Indonesia (NKRI) yang memonopoli penggunaan alat kekerasan atas nama NKRI  guna  menjamin  keamanan  dan  keutuhan  NKRI  dan  sekaligus  juga  sebagai  komunitas profesional (keamanan) yang berhak mengekspresikan kepentingannya  di dalam arena civil society.  birokratis  dan  memaksa  yang  berkesinambungan.  baik  dalam  kekuasaan  negara  maupun  kekuasan  masyarakat.  Meski  keduanya  memberi  tekanan  definisi  negara  yang  agak  berbeda dengan Max Weber. serta  menyusun  tata  hubungan  ’dalam’  political  society  maupun  civil  society;  di  samping  sebagai  suatu  sistem  administratif. Misalnya.  TNI  (baca:  korps  perwira)  adalah  merupakan  entitas  yang  unik.  Sebagai  aparatus  ia  sangat  istimewa  karena  sebagai  bagian  dari  aparatus  pemaksa  yang  paling  ahli  dan  menguasai  alat  kekerasan  bersenjata. bagi Weber.  legal.  di  pihak  lain  adalah  sebagai  bagian  dari  kelompok  profesional  yang  berhak  mengekpresikan  diri  dan  seharusnya  juga  memajukan  kepentingan­kepentingannya  di  tengah­tengah  arena  civil  society  bersama  golongan­golongan  sipil  yang  lain.  Lantas siapakah (Perwira) TNI itu? Dan bagaimanakah posisinya? Dengan  mengkombinasikan definisi  negara  yang dikemukakan oleh Weber dan kerangka  teori Arena Stepan.melibatkan diri dalam kontestasi politik guna memperoleh kontrol atas kekuasaan  pemerintahan dan aparatur negara.  dan  kemampuan menegakkan monopolinya atas  keseluruhan wilayah. Sedang  negara  bagi  Stepan  peranannya  tidak  hanya  mengelola  aparatus  negara  tetapi  juga  menyusun pola hubungan ’antara’ kekuasaan sipil dan kekuasan pemerintah.  Sayang  menurut  sepanjang  pengetahuan  penulis.  Ia  adalah  aparatus  pemerintah  namun  juga  salah  satu  kelompok  profesional.  memiliki  perangkat  administratif  (termasuk  mengelola  apparatus). negara adalah badan superior  jelmaan mandat masyarakat untuk memonopoli atas penggunaan  kekerasan  yang  sah.  Dengan  dua  identitas  yang  dimiliki  tersebut  bagaimanapun  membuat  posisi  TNI  sangat  strategis  di  dua  sisi  sekaligus.  studi­studi  militer  terutama  yang  bersifat 89  .

  135  Samuel  P. Cambridge: Harvard University Press.  Peran  TNI  itu  bisa  dinisbatkan  dengan  pendulum  yang  gerakannya  menjamin tetap berputarnya jarum jam. tetap memelihara dan meningkatkan  profesionalisme.  dalam  hal  ini  TNI.konseptual  normatif. hal.  TNI  harus  siap  untuk  bergerak  ke  salah  satu  di  antara  dua  sisi:  kekuasaan  negara  (selaku  aparatus)  dengan  kekuasaan  masyarakat  (selaku  komunitas  profesional)  dengan  demikian  tanggung  jawab  sosial  TNI  tidak  hanya  melulu  kepada  negara  sebagai  agennya.  di  arena  civil  society  berdampingan  dengan  kelompok­kelompok  profesional  dan  kelompok  strategis yang lain.  akan  tetapi  juga  langsung  kepada  masyarakat  sebagai  pengguna  dan  pengambil  manfaat yang sesungguhnya dari jasa profesional keamanan TNI.  Hampir  dipastikan.  Sekalipun  teori  ini  banyak  memperoleh kritik tetapi justru kritik­kritik yang ada membuat konsep­konsepnya  menjadi memiliki bobot klasik  yang secara prinsipial tidak terbantahkan.  memberi  penguatan  pada  peran­peran  sosial  kemasyarakatan  (Civic mission). 1998. 47. 90  . dst.  Untuk  melaksanakan  peran  itu  paling  tidak  ada  tiga  azas  yang  harus  dipatuhi yaitu asas temporalitas (emergency).  terutama  korps  perwira.  dengan  identitas  dan  posisi  seperti  tersebut  di  atas  maka  sangat  mungkin  TNI  berperan  sebagai  jangkar  penyeimbang  antara  kekuasaan  negara/pemerintah dengan kekuasaan masyarakat dalam rangka membangun civil  society di Indonesia dewasa ini maupun di masa­masa mendatang.  Huntington.  masih  belum  memalingkan  perhatiannya  kepada  masalah  militer  sebagai  kelompok  profesional.  The  Soldier  and  The  State:  The  Theory  and  Politics  Civil­Military  Relation.  2. Atau gerakan pendayung  yang menjamin  perahu  tidak  oleng  dan  tetap  berada  pada  haluannya. x.  Kedua.  tidak  ada  studi  militer  yang  tidak  menjadikan  teori­teori  yang  dikembangkan Huntington sebagai rujukan utamanya.  Relasi: Expertise– Social Responsibility – Corporateness  Skema  Expertise­social  responsibility­corporateness  sebagaimana  yang  135  dirumuskan Huntington  mengenai profesionalisme militer bagaimanapun harus  diakui  dapat  menjelaskan  sebagian  besar  masalah  berkaitan  dengan  profesionalisme  militer.

  adalah  bukan  untuk  menyatakan  bahwa  teori  yang  dirintis  oleh  Huntington  itu  sudah  usang.  Bahkan  juga  bukan  untuk  menyempurnakannya.  Kalau  diadakan  pengkajian  lebih  jauh  sebetulnya  kandungan  makna  dalam  istilah  the  new  professionalism.  Huntington  bersandar  pada  asumsi  bahwa  bidang  keahlian 91  .  falsifikasi  terjadi  dalam  pendefinisian  tentang  jenis  pekerjaan  atau  keahlian militer.  Falsifikasi asumsi­asumsi tersebut adalah:  Pertama.  Bertitik tolak dari analisis relasi antara pandangan profesionalisme lama  Huntingtonian  dengan  pandangan  profesionalisme  baru  tersebut  di  atas.  Barangkali  yang  lebih  tepat  posisi  pandangan  profesionalisme  baru  terhadap  pandangan  profesi  lama  adalah  saling  mengukuhkan. yang umumnya memiliki sejarah dan  tradisi  yang  berkebalikan  dengan  sejarah  dan  tradisi  militer  di  negara­negara  maju.  Akhirnya  teori  yang  dikembangkan  dengan  dasar  pandangan  Huntington  dikatagorikan  sebagai  pandangan  profesionalisme  lama  (the old professionalism).  kalau  diadakan  penelaahan  lebih  mendalam  dapat  terungkap  bahwa  telah  terjadi  ketersesatan  (falsifikasi)  asumsi  yang  mendasari  kerangka  teori  Huntington. sedang  yang  mengembangkan  teori  yang  berpijak  atas  ketidak  setujuannya  terhadap  pandangan  Huntington  disebut  sebagai  pandangan  profesionalisme militer baru (the new professionalism).  Eksistensi  pandangan  profesionalisme  baru  adalah  terletak  pada  adanya  kenyataan  bahwa  memang ada fenomen­fenomen baru dalam realitas dunia  kemiliteran  yang tidak  terakomadasikan  dalam  konseptualisasi  Huntington.  sehingga  sekalipun  kehadirannya  memang  terkemudian  namun  bukan  berarti  menumbangkan  pandangan  the  old  professionalism  Huntingtonian.  Fenomen­fenomen  baru  tersebut pada umumnya baru muncul setelah kajian­kajian militer secara ekstensif  dilakukan  di  negara­negara  dunia  ketiga  atau  negara  sedang  berkembang.  Oleh  sebab  itu  pandangan  profesionaisme  baru  dapat  dianggap  sebagai  pandangan  profesionalisme militer negara berkembang.Perdebatan  teoritis  atas  konseptualisasi  Huntington  mengenai  profesionalisme militer ini pada tingkat puncaknya adalah melahirkan dua faham  utama  antara  mereka  yang  mendukung  pandangan  Huntington  (Huntingtonian)  dan  yang  menentangnya.

  Padahal  pada  perkembangan  realitas  yang  terjadi.  Sedang  Lasswel  memberikan  definisi  tersebut  diilhami  oleh  hasil  kajiannya  terhadap  tentara  fasisme  Jepang  dalam  perang Sino­Jepang II. Dalam kajian tersebut Lasswel lebih menfokuskan perhatiannya  pada  kekuatan  angkatan  udara  kekaisaran  Jepang. American Journal of Sociology .  bahwa  prasyarat  pekerjaan  militer  itu  harus  dimulai  dengan  mengubah  total  kepribadian  manusia  sipil  (civilian man) menjadi manusia militer (military man) yaitu manusia  yang sudah  mengalami mati rasa diri sebagai manusia dan berubah menjadi mesin pembunuh.  definisi  pekerjaan  keahlian  militer  tidak  sekaku  dan  sedemikian  paradoks  dengan  pekerjaan  keahlian  sipil.  136  Harrold D Lasswell.  Realitas  tugas  dan  tanggung  jawab  militer  yang  tidak  hanya  melulu  untuk perang dan memenangi pertempuran melainkan juga ada tugas non­tempur  seperti operasi  kemanusiaan (humanitarian operation). 1941. 92  . Lasswell  yang menyebut pekerjaan militer sebagai spesialis di  bidang  kekerasan  (specialist  of  violence).perwira  militer  itu  adalah  manajemen  kekerasan  (management  of  violence). “The Garrison State”. dalam kapasitasnya sebagai tenaga ahli militer pemerintah  Amerika Serikat.  sebagaimana  kita  tahu  bahwa  ciri  khas  angkatan  udara  adalah  lebih  dominan  peralatan  daripada  personel  dan  sangat  sensitif  terhadap  perkembangan  teknologi  perang. Pandangan ini diadopsi dari pengertian yang dikemukakan  136  oleh  Harold D.  Aspek  partikularitas  pemahaman  Lasswel  mengenai  pekerjaan  keahlian  militer  yang  menggunakan  rujukan  pada  kinerja  tentara  kekaisaran  Jepang  lebih  khusus  lagi  hanya  terhadap  angkatan  udaranya  inilah  yang  menyebabkan  terjadinya  ketersesatan  ketika pemahaman  itu ditarik menjadi definisi  yang  lebih  umum mengenai pekerjaan profesional militer.  Sedang  tentara  kekaisaran Jepang pada perang dunia II dikenal memiliki mental pembunuh yang  melebihi batas kemanusiaan hingga sampai mengabaikan keselamatan diri.  Pandangan  inilah  yang  telah  berimplikasi  pada  perdebatan  mengenai  ruang  lingkup  tugas  dan  tanggung  jawab  militer. misi  sipil (civic mission).  Dalam  kerangka  pengertian  Lasswell  ini.  dan  menjadi  isu  utama  dalam  perbedaan  pandangan  antara  profesionalisme  militer lama  Huntingtonian  dengan  pandangan profesionalisme militer baru.  sedang  sebagai  profesional  perwira  militer  adalah  sebagai  pengelola  kekerasan  (manager of violence).

 Classics of Public Administration. (2) keamanan internal dan (3) keamanan situasional. Di dalam  keamanan  militer. pandangan mengenai larangan militer terlibat dalam politik oleh  Huntington  adalah  dipengaruhi  pandangan  kaum  teoritisi  di  dalam  ilmu  administrasi  klasik  yang  dalam  pandangan  mereka.  dalam  arti  bahwa  didalam  fungsi  politik sedikit banyak juga terdapat fungsi administratif.  Brooks Cole Publishing Company.).  Definisi  yang  lebih  tepat  bagi  pekerjaan  militer  –menurut  hemat  penulis  berdasar  temuan  lapangan­­  adalah  ”spesialis  dalam  bidang  penggunaan  kekuatan  (specialist  of  force)”.  Meskipun  di  dalam  domain  ini  Huntington  juga  memasukkan  masalah  keamanan  yang  berkaitan  137  Lihat Dwight Waldo.  misalnya  sebagaimana  digagas  oleh  ilmuwan  administrasi  klasik  137  Dwight Waldo maupun Frank J.  dll. dalam Jay M. Shafritz & Albert C. Goodnow. Hyde (ed.  Huntington  menggolongkan  keamanan  ke  dalam  tiga  jenis  yaitu:  (1)  keamanan militer. “What is Pubic Administration?”.  Kedua. “Politics and  Administration”.pemeliharaan  perdamaian  (peace  keeping).  dilihat  dari  istilah  yang  dikenakan  saja  sudah  jelas  bahwa  bahwa  ia  adalah  wilayah  tugas  dan  tanggung  jawab  militer.  sedangkan  perwira  militer  adalah  manajer  pengelola  kekuatan  (manager  of  force). Pandangan semacam ini sudah tidak  terlalu  relevan  lagi  untuk  menjelaskan  hubungan  fungsi  politik  dengan  administrasi pemerintahan dewasa ini yang semakin cenderung melihat antara dua  fungsi  politik  dan  fungsi  administratif  tersebut  bukan  terpisah  sama  sekali  melainkan  saling  berjalin  dan  berkelindan.  Adapun  kekerasan (violance)  adalah  salah  satu  bentuk  kemungkinan  penerapan  kekuatan  itu. Goodnow  . melainkan  bagaimana porsi yang paling tepat untuk masing­masing fungsi dalam tiap jenjang  hirarkhi birokrasi yang ada. dan Frank J. demikian pula halnya di  dalam fungsi administratif pasti terdapat muatan politis pula. 93  .  Ketiga. di samping non­kekerasan.  pemisahan  secara  keras  dan  tegas  antara  fungsi  politik  (pembuatan  kebijakan  dan  pengambilan  keputusan)  dengan  fungsi  adminstrasi  (implementasi  kebijakan  dan  realisasi  keputusan)  adalah  mutlak.  falsifikasi  terjadi  pada  konseptualisasi  Huntington  mengenai  keamanan. Persoalannya adalah  bukan  mengenai  keharusan  pemisahan  antara  fungsi  politik  dan  administrasi  secara kaku karena pada kenyatannya hal itu tidak mungkin dilakukan.  menuntut  adanya  definisi  pekerjaan  keahlian  militer  yang  lebih  tepat. 1987.

  Konseptulisasi  ini  sebenarnya  mengacu  pada  karakteristik  militer  negara  maju  terutama  Eropa  Barat.  Doktrin  pertahannya  bukan  melindungi  dan  mempertahanan  wilayah  negara.  Karena  sekalipun  TNI  pernah  melakukan  tugas­tugas  invasionis  seperti  merebut  Irian  Barat  (1963).  maka  doktrin  melindungi  dan  mempertahankan wilayah jajahan berubah menjadi melindungi dan mengamankan  kepentingan­kepentingan  negara  di  luar  negeri  terutama  kepentingan  ekonomi.  akan  tetapi  sejatinya  TNI  adalah  tentara  yang  postur  dan  doktrinnya  lebih  sebagai  tentara  pertahanan  rumahan  (home  defence 94  .  tampaknya  Huntington  telah  menempatkan  ketiga  katagori  yaitu  Keamanan Militer.  Itulah  sebabnya  mengapa  konseptualisasi  Huntington  mengenai  tugas  dan  tanggung jawab keamanan militer lebih bersifat eksternal.  Ketiga  domain  tersebut  secara  bersama  tetapi  sendiri­sendiri  memberi  kontribusi  jenis  keamanan  tertentu  yang  secara  akumulatif  berwujud  keamanan nasional (national security).  tetapi  lebih  diarahkan  kepada  melindungi  dan  mempertahankan  wilayah  jajahan. Kendatipun Huntington  memasukkan juga  jenis ancaman dari dalam seperti insurgensi  ke dalam wilayah  keamanan militer. masih berkaitan dengan konseptualisasi Huntington mengenai  keamanan.  Oleh  sebab  itu jugalah  mengapa  kerangka  teori  Huntington  ini  tidak  cukup  akurat  untuk  menjelaskan  fenomen  peran.dengan  insurgensi  dan  kejahatan  bersenjata  namun  secara  tersirat  Huntington  lebih  menekankan  pada  tugas  dan  tanggung  jawab  militer  sebagai  kekuatan  bersenjata  yang  bersifat  eksternal.  dan  Amerika  Serikat  pasca  perang  dunia  II  yang  kekuatan  militernya  memiliki  sejarah  dan  tradisinya  menjadi  bagian  dari  penjajahan.  konfrontasi  dengan  Malaysia  (1964).  Karena  itu  sangat  kuat  karakter  invasionis  dan  orientasi  eksternalnya. Keamanan Internal dan Keamanan Situasional di dalam posisi  sejajar  dan  linier.  Kerangka  teoritik  seperti  tersebut  di  atas  menjadi  kurang  berhasil  digunakan  untuk  menjelaskan  fenomen­fenomen  militer  di  negara  berkembang  dan  bukan  dalam  posisi  sebagai  bekas  militer  penjajah  atau  sedang  menjajah.  dan  menguasai  Timor­Timur  (1977).  justru  malah  sebaliknya  yaitu  militer  yang  lahir  dari  kekuatan  perlawanan  terhadap penjajahan.  tugas  dan  tanggung  jawab  TNI.  Keempat.  Pada pasca  perang  dunia  II  seiring  perubahan  bentuk  dari  imperialisme  menjadi  kapitalisme.

 Bagi negara­negara  yang tidak pernah memiliki  pengalaman  sebagai  penjajah.  atau  malah  sebaliknya  sebagai  negara  terjajah. dan berorientasi  internal. umumnya lebih  memiliki  fungsi  internal  berkaitan  dengan  tanggung  jawab  negera  untuk  menciptakan  tertib  sosial.  melainkan  bersifat  saling  mencakup  dan  saling  menentukan.  katagorisasi  keamanan  militer­­keamanan  internal­­keamanan  situasional  tidak  bisa  diposisikan  secara  sejajar­linier.  melainkan  secara  saling  melengkapi  dan  saling  menentukan. thesis  Giddens akan lebih sesuai untuk menjelaskan posisi TNI saat ini. dimana Giddens  mengatakan  bahwa  keberadaan  militer  di  negara­negara  yang  tidak  pernah  menjadi penjajah  yang oleh Giddens disebut negara pra­modern.  Sedangkan  guna  mewujudkan  keamanan  nasional.  maka konseptualisasi Huntington itu tidak berlaku.army).  Ketiganya  tidak  secara  sendiri­sendiri  dalam  mewujudkan  keamanan  umum  atau  nasional. Maka dalam konteks ini. Perbedaan konsepsi keamanan Huntington dengan yang digagas oleh  penulis adalah dapat dilihat dalam gambar sbb:  Gambar 6  MODEL PARADIGMA KEAMANAN HUNTINGTON 95  .

 Sistem sebagaimana  yang  terlukis  dalam  Gambar 7 di  atas  ­­yang  mengandaikan  keterlibatan  seluruh  aktor  untuk  menciptakan  keamanan  nasional  tersebut­­  apabila  dimungkinkan  menggunakan istilah ”pertahan” dalam arti yang luas.  ketertiban­keamanan.  dan  stabilitas­keamanan.Gambar 7  MODEL PARADIGMA KEAMANAN BARU  (Diajukan oleh Penulis)  Dalam gambar 7 di atas menggambarkan adanya tiga fungsi yang masing­  masing  menghasilkan  keamanan.  Pada  ketiga  fungsi  tersebut  satu  sama  lain  terjadi  inter­seksi  dan  pada  berikutnya  secara  simultan  menghasilkan  keamanan  nasional.  dan  pertahanan  militer  (military  defence)  adalah  hanya  sebagai  salah  satu  dari  aspek  pertahanan  yang  ada.  Fungsi  tersebut  adalah  pertahanan­keamanan.  pertahanan  ekonomi  (economic 96  . dlsb. antara lain para politisi.  Fungsi  pertahanan  peran  utamanya  adalah  militer. Di sana konsep pertahanan diberi arti  yang  luas.  negara Singapura  juga  menggunakan  konsep  doktrin keamanan nasional yang didasarkan pada sistem pertahanan semesta yang  mulai dicanangkan sejak tahun 1984. pebisnis. pemuka agama. bisa disebut sebagai sistem  pertahan semesta (Total Defence System).  sedangkan fungsi  stabilitas diperankan oleh aktor­aktor sosial di  luar militer dan  polisi.  Sedangkan  –ke  empat­­  yang  lain  adalah:  pertahanan  psikologi  (psychological  defense).  fungsi  ketertiban  peran  utamanya  adalah  polisi  dan  aparat  penegak  hukum  yang  lain.  Sekedar  sebagai  bandingan.

  Perwira Menengah Antara Dibentuk dan Membentuk  Di  samping  implikasi  atas  kedua  kerangka  teori  sebagaimana  telah  dipaparkan  tersebut  di  atas  perlu  juga  diketengahkan  kembali  di  sini  bahwa  ploting ”cerita” penyajian dan analisis fenomenologi atas hasil penelitian ini telah  menggunakan:  (1)  kerangka  analisis  relasi  Realitas­Pengalaman­Ekspresi  dalam  139  Antropologi Pengalaman yang dikemukakan oleh Edward Bruner  .  Anggapan  akademik  seperti  tersebut di atas tidak sepenuhnya benar. hal. dalam Wikipedia.  140  ”Structure and Agency”. interaksi sosial yang hirarkhis dan komando dlsb.  Dengan  demikian  pengungkapan  ini  membantah  anggapan  umum  bahkan  beberapa kalangan akademis selama ini yang memandang bahwa dengan struktur  sosial kemiliteran  yang dicirikan oleh adanya organisasi  yang kaku.  3.  Mereka  bukan  hanya  melulu  sekedar  sebagai  produk  dari  struktur  sosial  kemiliteran. ProQuest Social Science Journals.138  defense). 72 dst. Bruner.  Religious  Experience  Resources  Review  of  Books  and  Articles.  bahwa  personel  militer.  Penggunaan  keempat  kerangka  analisis  tersebut  telah  berhasil  mengungkap paling tidak ada fenomen di seputar profesionalisme TNI.  Berger  The  Sacred  Canopy:  Elements  of  Sociological  Theory  of  Religion.bu. Turner and Edward M./wwildman 97  . dan pertahanan sipil (civil defense)  . membuat setiap  prajurit  nyaris  sama  sekali  kehilangan  sifat  ”ke­agensi­annya”  dan  nyaris  sepenuhnya  terkungkung  dan  kehilangan  kapasitasnya  untuk  bertindak  secara  bebas  dan  melakukan  pilihan­pilihannya  sendiri. dalam: Armed Forces  and Society.  1983. menekankan  nilai kepatuhan.3; hal 460. th 1986.  http://people. Rinehart & Winston of Canada. 25. Spring 1999.edu.  142  Tim  Knepper  (reviewer). Pertama. pertahanan sosial (social defense).  Limited. The Free Encyclopedia.  (3)  141  kerangka analisis Struktur­Agensi dalam teori strukturasi Anthony Giddens  dan  (4)  Kerangka relasi  Self –  I –  Me  dalam analisis  Interaksionisme  Simbolik  oleh  142  George Herbert Mead  .  khususnya  para  perwira  adalah  memiliki  karakter  lebih  sebagai  aktor  elit  TNI  yang  memproduksi  struktur  sosial  kemiliteran.  141  Robert Hagedorn (editor). Toronto: Holt.  139  Victor W. Sociology. Sociological Aspect of the Singapore Armed Forces. (2) kerangka  140  analisis  relasi  Obyektivasi­Internalisasi­Eksternalisasi  oleh  Peter  Berger  . Urbana: University  of Illinois Press.  138  Derek Da Cuncha. The Anthropology of Experience.

 Kekuasaan diekspresikan dan dilaksanakan melalui sumber­sumber (resources). Blackwood  Project.  (multi­)individual  dan  unik.  Sumber  alokatif  merujuk  pada  suatu  penguasan  manusia  atas  dunia  alam;  sedang  sumber  autoritatif  adalah  penguasaan  atau  pengendalian  seseorang  atas  dunia  sosial  melalui  penerapan kekuasaan atas orang lain (Geoff Boucher. dalam hal ini perwira TNI adalah aktor sosial juga.  dengan  mengacu  pada  pendapat  Edward  Burner  yang  menempatkan  pengalaman  berada  dalam  posisi  sentral  dalam  relasi  Realitas­  Pengalaman­Ekspressi.  Kekuasaan  pada  dasarnya  adalah  kapasitas  untuk  mencapai hasil.Para prajurit. yang ikut  memproduk  struktur  sosial  terutama  struktur  sosial  kemiliteran. The Nation State and Violence.  Realitas sosial tersebut adalah merupakan akumulasi produk dari para aktor/agensi  elit TNI (yang dalam batas tertentu juga melibatkan aktor/agensi lain di luar TNI)  yang membentuk continous loop dalam kumparan ruang­waktu yang sangat lama.  dimana  pengalaman  itu  selalu  memiliki  karakteristik  individual.  oleh karenya ia memiliki urat dan akar dalam perjalanan sejarah bangsa Indonesia.  Kalau  143  dilihat  dari  perspektif  kekuasaan  hal  itu  terjadi  seiring  dengan  kian  membesarnya  kekuasaan  yang ada pada dirinya. Peran tersebut terjadi terutama ketika mereka menjalankan bermacam­  macam  tugas  di  berbagai  area.  dan  unik;  maka  realitas  sosial  kemiliteran  TNI  juga  harus  dipandang  memiliki  karakteristik  (inter­)subyektif.  Ada  dua  jenis  sumber  medium  itu  menurut  Giddens  terdiri dari  sumber  alokatif  dan  sumber  autoritatif.  semakin  strategis  posisi  yang  dipegang  ­­baik  dalam  arti  individu  maupun  korps—maka  akan  semakin  besar  pula  kapasitasnya  sebagai  aktor  sosial  kemiliteran. 5). dengan demikian semakin besar  kekuasaan  yang  ada  pada  dirinya  akan  semakin  besar  pula  andilnya  dalam  mengkonstruksi dan merekonstruksi struktur sosial tersebut. hal.  Semakin  tinggi  jenjang  kepangkatan. 2001.  Semua  itu  harus  dilihat  sebagai  semacam  local  genius  dan  adalah  pekerjaan  yang  sia­sia  dan  a­historis  kalau  harus  mencerabutnya  dan  menggantikannya  dengan  realitas  struktur  sosial  yang  dibangun  dari  dan  oleh  aktor sosial lain yang asing.  subyektif.  143  Konsep  kekuasaan  terkaitan  dengan  agensi  oleh  Giddens  dinyatakan:  kekuasaan  itu  aslinya  berada  di  mana­mana  dan  jumlahnya  tetap. di  mana sumber­sumber itu adalah medium untuk bertindak bagi seorang agen. 98  .  Mereka  mengkonstruksi dan merekonstruksi dunia sosial kemiliteran dan juga dunia sosial  yang luas.  Kedua.

  sebagaimana  dikemukakan  oleh  Syamsul  Ma’arif. Sedang dalam hal tentara  profesional.  Dan  pemunculan  rumusan  makna  tentang  TNI  sebagai “Tentara Profesional Ksatriya” ini tidak dimaksudkan untuk menyanggah  atau  menafikan  terhadap  apa  yang  telah  ditemukan  oleh  peneliti  sebelumnya.4.  Amos  Perlmutter  menemukan  sebuah  varian  yang  ia  sebut  ‘tentara  profesional revolusioner’. Syamsul  Ma’arif dalam penelitiannya “Militer dalam Masyarakat Menuju TNI Profesional  di  Era  Reformasi”  baru­baru  ini. akhirnya  terkuak  segugusan  fenomena  di  seputar  profesionalisme  TNI  yang  dapat  dimaknakan  secara  khusus  dan  unik  yang  dirangkum  dalam  suatu  sebutan  bagi  TNI yaitu “Tentara Profesional Ksatriya”.  Kesimpulan  atas  kajian  ini  tidak  berdiri  sendiri  melainkan  diilhami  dan  terkait  dengan  kajian­kajian  sebelumnya. dan tentara pretorian rulers.  Eric  Nordlinger  dalam  telaahnya  menemukan  adanya  varian  dalam  tentara  pretorian  yaitu  apa  yang  ia  sebut  sebagai  tentara  pretorian  moderator.  Dalam kaitannya dengan kajian terhadap militer Indonesia (TNI).  khususnya  terhadap  rumusan  TNI  sebagai  “Tentara  Profesional  Patriot”.  yaitu  manakala  TNI  ditelaah  dari  sudut  makna  hakiki  (intrinsic meaning) yang mendasarinya.  Barangkali  yang  lebih  tepat  temuan mengenai “Tentara Profesional Ksatriya” ini adalah merupakan perspektif  yang  lain  dari  TNI.  Huntington.  menyebut  fenomena  TNI  profesional  sebagai  “Tentara  Profesional  Patriot”.  Dari  tipologi  Huntington  tersebut.  tentara pratorian  guardian. 99  .  TNI Sebagai Tentara Profesional Ksatria  Setelah melalui penjelajahan terhadap sejumlah literatur mengenai militer.  Pertama  adalah  bertitik  tolak  dari  konstruksi  militer  yang  dikemukakan  oleh  Samuel  P.  lantas  keduanya  dipertemukan  dengan  data  atau  informasi dari  lapangan  di  seputar pemahaman perwira menengah TNI AD tentang profesionalisme.  yang  dalam  salah  satu  thesisnya  mengajukan  dua  tipologi  tentara  modern  yaitu  apa  yang  ia  sebut  Tentara  Pretorian  dan  Tentara  Profesional.  diikuti  dengan  penelaahan  terhadap  kajian­kajian  tentang  militer  Indonesia  atau  TNI.

  sebagian  besar  pengkajian  militer  di  Indonesia diarahkan pada isu­isu yang ekstrinsik misalnya hubungan sipil­militer.  Sedang  penelitian  ini  lebih  memiliki  nilai  intrinsik.  Ketidakseimbangan  porsi  –antara  ekstrinsik  dengan  intrinsik—  ini  memiliki  konsekuensi  terjadinya  ketidakimbangan  dalam  melihat  persoalan­  persoalan  yang  dihadapi  TNI.  6.  11  Asas  Kepemimpinan  TNI  serta  Kode  Etik  Perwira  atau  Budi 100  .  lebih  berkutat  pada  tataran ektrinsik­superfisial misalnya soal keterbatasan anggaran.  8  Wajib  TNI. keterbatasan dan  ketertinggalan  di  bidang  perlengkapan  dan  persenjataan.  Perlunya Level Studi ”Mikro­Subyektif”  Perkategori.  bahwa  salah  satu  temuan  kesimpulan  penelitian  ini  mengungkap  bahwa  sumber  nilai  TNI  itu  pada  hakekatnya  adalah  terletak  dalam  apa  yang  dikonseptualisasikan  dengan  nilai  “ksatriya”.  Tiga  unsur  jati  diri  TNI  –sebelum  profesionalisme  dicangkokkan  didalamnya melalui UU No.  studi  mengenai  pemahaman  tentang  profesionalisme  militer  yang  penulis  lakukan  adalah  tergolong  studi  ”mikro­subyektif”.  Jati Diri TNI Bersumber dari Nilai­nilai Ksatria  Telah  disebutkan  juga  di  bagian  terdahulu. 34 tahun 2004—yaitu sebagai tentara rakyat.  misalnya.  dan  bisnis  militer.  setidak­  tidaknya dalam studi mengenai TNI. Hal tersebut merupakan keunikan dari karya  penelitian  ini.  cenderung  diabaikan  atau  setidak­tidaknya  tidak pernah menjadi perhatian publik.  Studi  semacam  ini  menurut  hemat  penulis  tergolong  masih  langka  dalam  studi  militer.  Mengingat  kebanyakan  studi  militer  yang  selama  ini  dilakukan  –  khususnya  di  Indonesia—adalah  bersifat  ”makro­obyektif”  atau  juga  ”makro­  subyektif”.  Begitu  juga  wilayah  kajian.  Sehingga  wacana  publik  yang  berkembang  berkenaan  dengan  masalah  profesionalisme  TNI.5. tentara  pejuang dan tentara nasional pun pada dasarnya adalah bersumber dari nilai­nilai  yang  terkandung  di  dalam  ksatriya  tersebut.  politik  militer.  yang  mengarah  kepada  pengkajian  di  bidang  etika  militer  (Military  Ethic).  rendahnya  tingkat  kesejahteraan  prajurit  dlsb.  Begitu  juga  butir­butir  pernyataan  yang terdapat di dalam doktrin­doktrin TNI ­­yaitu Sapta Marga. Sumpah Prajurit.  penguatan  ideologi  serta  penanaman  nilai  dlsb.  reaktualisasi  dan  revitalisasi  doktrin.  Sementara  hal­hal  yang  intrinsik­substansial  seperti  masalah  sistem  pendidikan  TNI.

  perwira  profesional  dalam  konsep  Huntington  dan  Perlmutter adalah manajer kekerasan (manager of violence).  memenangkan pertempuran tanpa harus dengan mengalahkan.  Kajian  mengenai  ide  ksatriya  di  dalam  khasanah  studi  militer  Indonesia  memang  belum  banyak.  sehingga  ia  menjadi  seorang  ahli  yang  menguasai 101  . namun bagi tentara profesional ksatriya kekuatan  yang  dihimpunnya  adalah  terutama  untuk  tujuan­tujuan  non­kekerasan.  Karena  tentara  ksatriya  memberi  makna  yang  berbeda  mengenai  kemenangan.  Sedang  tentara  profesional  ksatriya.  maka  yang  menjadi  topik  utama  adalah  masalah  kekuatan  atau  kekuasaan.  tentara  profesional  revolusioner  Perlmutter  dengan tentara profesional ksatriya khas Indonesia tersebut?  Dari  segi  keahlian.  Barangkali  hanya  Piter  Britton  dan  Benedict  R.Bakti Wira Utama—adalah merupakan norma­norma  yang ‘diejawantahkan’ dari  nilai ksatriyaan itu.  Bagi  tentara  ksatriya  untuk  mencapai  kemenangan  tidak  harus  dengan  mengalahkan  musuh  sebagaimana  terkandung  dalam  kalimat  ”ngluruk  tanpo  bolo  menang  tanpo  ngasorake”  yaitu  menyerang  tanpa  harus  dengan  bala  pasukan.  Lantas  apa  perbedaan  antara  tentara  profesional  klasik  Huntingtonian.O’G  Anderson  yang  mengangkat  fenomena  itu  ke  wilayah  kajiannya  meskipun  tidak  dilanjutkan  dengan  pengkajian  yang  lebih  mendalam. Sebagai tujuan utama  dengan  kekerasan  itu  adalah  memenangkan  pertempuran  dengan  mengalahkan  musuh.  Namun  di  dalam  literatur  lama dalam sejarah dan kesusasteraan Jawa pembahasan terhadap konsep tentang  ksatriya  ini  cukup  intens  di  lakukan.  Persoalannya  adalah  berkisar tentang bagaimanakah  ksatriya  itu memperoleh  kedigdayan? Bagaimana  cara  memelihara  atau  mempertahankan  kedigdayaan  itu?  Untuk  apa  kedigdayan  digunakan?  Di dalam konsep tentara profesional Huntington.  adalah  pengelola  kekuatan  (manajement  of  forces).  Kekuatan  atau  kekuasaan  yang  dimiliki  ksatriya  disebut  ’kadigdayan’  atau  ’kesaktian’. kekuatan seorang perwira  terletak  didalam  kemampuan  intelektual  yang  terutama  diperoleh  melalui  pendidikan  serta  keadaan  yang  bersifat  lahiriah  yang  diperoleh  melalui  latihan­  latihan  pisik  yang  intensif.  Memang  penggunaan  atau  aktualisasi  dari  kekuatan  tersebut bisa berupa kekerasan.  Apabila  term  ksatriya  dijadikan  isu  bahasan.

  Kian kurang relevannya macho militarism tersebut kalau bertitik tolak dari  pandangan Bruce Berkowitz terutama terkait dengan munculnya apa yang disebut  sebagai  “Wajah  Baru  dalam  Perang  abad  21”.  Folklore  and  Changing  Military  Culture”.  Maryland.  Hanoi  Jen  and  the  High­and­Tight:  Gender. Salah satu kenyataan yang tidak bisa dipungkiri adalah bahwa perubahan  tersebut  menuntut  adanya  kemahiran­kemahiran  untuk  melakukan  pekerjaan  militer  yang menggunakan sentuhan  halus dan kekuatan otak; bukan  lagi dengan  kekuatan pisik yang kasar.  Namun  hal  tersebut  juga  sangat  relevan  jika  dikaitkan  dengan  perubahan  yang  sangat  besar  dalam  dunia  kemiliteran  dewasa  ini  khususnya  dalam  hal  definisi  mengenai  postur  dan  paradigma  pertahanan  serta  mengenai  alat  utama  sistem  senjata. 15 Mei 2005.teknis  kemiliteran  sekaligus  sebagai  manajer  kekerasan. hal. Misalnya  dilontarkan  oleh  Carol  Burke.  Burke  berpendapat:  “The  macho  culture  of  the  military  is  not  only  unjust.  tetapi  akan menjadi tidak relevan dalam sebuah masa depan dimana kekuatan kejam dan  kasar  tidak  lagi  merupakan  kebutuhan  utama  dalam  militer).  Dalam  perang  abad  21­an.  Menurut  Berkowitz.  tetapi  juga  di  dunia  komputer  dan  sistem  komunikasi. 102  . The New Face of war: How War Will be Fought in the 21th Centure. Sydney­  Singapore:The Free Press.  dalam bukunya: “Camp  All­American.  (Budaya  macho  dalam  militer  bukan  hanya  tidak  adil. but will be irrelevant in a future where brute force will not be the primary  144  military  need”  .  pertarungan  tidak  hanya  terjadi  di  medan  tempur.  144  145  Di kutip dari bahan review dalam Books on Military Sociology. Annapolis.  Dewasa ini mulai banyak kritik terhadap ”macho militarism" ini.  Dalam  konsep  tentara  ksatriya. th.  Berdasar penelitian dan pengalamannya mengajar di Naval Academy.  memuja maskulinitas; serta kenyataan berbagai efek negatif yang ditimbulkannya.  dewasa  ini  tidak  ada  efek  revolusi  145  informasi sedahsyat yang terjadi di dunia kekuatan kemiliteran  .  Relevansi perubahan postur dan paradigma militer tersebut di atas dengan  konsep  tentara  ksatriya  adalah sangat  signifikan.  Memang  Burke  dalam  penelitiannya  lebih  menyoroti  tata  cara  pendidikan  dan  latihan  militer  tentara  Amerika  Serikat  yang  sangat  bias  gender.  Bruce Berkowitz. 1­3.  Pola  pembentukan  semacam  ini  membuat  pencitraan  tentara  profesional  dalam  pandangan  Huntingtonian menjadi sangat ”macho militarism”.  memarginalkan  perempuan. 2003.

  menahan  diri  dari  dorongan  nafsu  naluriah  dan  menghindari kehidupan yang hedonis. akan tetapi  justru yang lebih penting adalah melalui olah batin atau ”mesu budi topo broto”.  sekaligus  menjadi  ciri  pembeda  antara  prajurit  biasa  dengan  perwira  ksatriya.  Penampilan pisik  yang  sahaja  justru  menunjukkan  kematangan  seorang  ksatriya.khususnya  bagi  seorang  perwira.  kekuatannya  bukan  terutama  dan  hanya  diperoleh melalui pendidikan dan latihan yang bersifat pisik dan kasar. 103  .  Postur  yang  sahaja  semacam  itu  adalah  sebagai  hasil  dari  melakukan  olah  batin  melalui  tirakat.  Sehingga  ”Macho”  adalah  bukan  suatu  keharusan  menjadi  ciri  seorang  ksatriya.  mesu  budi.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->