P. 1
Leaflet Dan Pamflet

Leaflet Dan Pamflet

|Views: 6,640|Likes:
Published by Rista Nta Vega

More info:

Published by: Rista Nta Vega on Jun 06, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/07/2014

pdf

text

original

PROMOSI KESEHATAN KELOMPOK 4

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Program-program kesehatan, terutama yang terkait dengan PHBS perlu selalu disosialisasikan secara terus menerus, hal ini dikarena perubahan tingkah laku kadang-kadang hanya dapat terjadi dalam kurun waktu yang relative lama. Dari berbagai aspek terkait dalam Promosi Kesehatan yang perlu mendapatkan perhatian secara seksama adalah tentang media atau alat peraga yang digunakan dalam promosi kesehatan. Dengan media atau alat peraga yang benar dan tepat sasaran, maka materi atau bahan isi yang perlu dikomunikasikan dalam promosi kesehatan akan mudah diterima, dicerna dan diserap oleh sasaran, sehingga kesadaran masyarakat akan PHBS lebih mudah terwujud. Makalah ini tentang media promosi kesehatan khususnya media grafis Pamflet dan leaflet serta bagaimana cara membuat media grafis tersebut, sehingga kita mampu membuat media sesuai dengan kearifan lokal.

B. Tujuan 1. Tujuan umum a. Mengupayakan derajat kesehatan yang lebih baik.
b. Menjaga

kualitas

pelayanan

dan

pemahaman

masyarakat

tentang kesehatan. 2. Tujuan khusus
a. Memberikan suatu pengajaran dan asuhan yang mudah dipahami

serta diminati sasaran asuhan.
b. Mampu membuat rancangan pengenalan dan promosi yang

tepat, sistematis dan berkualitas.

1
L E A F L E T D A N P A M F L E T

PROMOSI KESEHATAN KELOMPOK 4

C. Rumusan Masalah
1. Apa itu pamplet dan leaflet. 2. Apa tujuan dan manfaatnya. 3. Bagaimana cara pembuatannya.

4. Pengaruh seperti apa yang timbul dengan adanya pamflet dan leaflet.

D. Sistematika Penulisan
Dalam penulisan dan penyusunan makalah Leaflet dan Pamflet dalam Promosi Kebidanan ini terdiri dari beberapa bagian BAB, yaitu : 1. BAB I Pendahuluan berisi tentang latar belakang dan tujuan

pembuatan makalah ini serta sistematika penulisan. 2. BAB II Tinjauan teori mengenai promosi kesehatan, pesan, ruang

lingkup kebidanan serta media promosi kesehatan. 3. BAB III Pembahasan berisi tentang definisi, manfaat, tujuan, cara

serta contoh leaflet dan pamlet dalam promosi kebidanan. 4. 5. BAB IV PENUTUP berisi tentang kesimpulan. Daftar Pustaka.

2
L E A F L E T D A N P A M F L E T

PROMOSI KESEHATAN KELOMPOK 4

BAB II TINJAUAN TEORI A. Promosi Kesehatan Promosi kemampuan kesehatannya. kesehatan orang Untuk merupakan dalam mencapai proses untuk dan sehat, meningkatkan meningkatkan seseorang atau

mengendalikan keadaan

kelompok harus mampu mengidentifikasi dan menyadari aspirasi, mampu memenuhi kebutuhan dan merubah atau mengendalikan lingkungan (Piagam Ottawwa, 1986) Misi promosi kesehatan yaitu: 1. Proses untuk meningkatkan kemampuan orang dalam mengendalikan dan meningkatkan kesehatannya. 2. Promosi Kesehatan merupakan program yang dirancang untuk memberikan perubahan terhadap manusia, organisasi, masyarakat dan lingkungan. Strategi promosi kesehatan (WHO, 1984) yaitu: 1. Advokasi (advocacy) Agar pembuat kebijakan mengeluarkan peraturan yang menguntungkan kesehatan. 2. Bina Suasana/ Dukungan Sosial (social support) Agar promosi kesehatan mendapat dukungan dari masyarakat 3. Gerakan Pemberdayaan Masyarakat (empowerment) Agar masyarakat mempunyai kemampuan untuk meningkatkan kesehatannya Sasaran Promosi Kesehatan 1. Sasaran Primer Sesuai misi pemberdayaan. Misal : kepala keluarga, ibu hamil, anak sekolah dll. 2. Sasaran Sekunder Sesuai misi dukungan sosial. Misal: Tokoh masyarakat, tokoh adat, tokoh agama 3. Sasaran Tersier Sesuai misi advokasi. Misal : Pembuat kebijakan mulai dari pusat sampai daerah
3
L E A F L E T D A N P A M F L E T

PROMOSI KESEHATAN KELOMPOK 4

B. Pesan Pesan adalah terjemahan dari tujuan komunikasi ke dalam

ungkapan atau kata yang sesuai untuk khalayak sasaran. Pesan dalam suatu media harus efektif dan kreatif, untuk itu pesan harus memenuhi hal-hal sebagai berikut: 1. Command attention Kembangkan suatu idea tau pesan pokok yang merefleksikan strategi desain suatu pesan. Bila terlalu banyak ide, hal tersebut akan membingungkan khayalayak sasaran dan mereka akan mudah melupakan pesan tersebut. 2. Clarify the massage Pesan haruslah mudah, sederhana dan jelas. Pesan yang effektif harus memberikan informasi yang relevan dan baru bagi khalayak sasaran. Kalau pesan dalam media diremehkan oleh sasaran, secara otomatis pesan tersebut gagal. 3. Create trust Pesan harus dapat dipercaya, tidak bohong, dan terjangkau. Katakanlah masyarakat percaya cuci tangan pakai sabun dapat mencegah penyakit diare, dan untuk itu harus dibarengai bahwa harga sabun terjangkau dan mudah didapat didekat tempat tinggalnya. 4. Communicate a benefit Hasil pesan diharapkan akan memberikan keuntungan. Khalayak sasaran termotivasi membuat jamban misalnya, karena mereka akan memperoleh keuntungan dimana anaknya tidak akan terkena penyakit diare misalnya. 5. Consistency Pesan harus konsisten, artinya bahwa sampaikan satu pesan utama dimedia apapaun secara berulang, misal di poster, stiker, dll, tetapi maknanya akan tetap sama. 6. Cater to the heart and head Pesan dalam suatu media harus bisa menyentuh akal dan rasa. Komunikasi yang effektif tidak hanya sekedar member alas an teknis
4
L E A F L E T D A N P A M F L E T

PROMOSI KESEHATAN KELOMPOK 4

semata, 7.

tetapi

juga

harus

menyentuh

nilai-nilai

emosi

dan

membangkitkan kebutuhan nyata. Call to action Pesan dalam suatu media harus dapat mendorong khlayak sasaran untuk bertindak sesuatu. “ Ayo, buang air bedsar di jamban agar anak tetap sehat” adalah contoh ungkapan yang memotivasi kearah suatu tindakan.

C. Ruang Lingkup Kebidanan Peran dan fungsi bidan dalam pelayanan kebidanan adalah sabagai pelaksana, pengelola, pendidik, dan peneliti. Dengan begitu bidan harus dapat meraih minat sasaran pelayanannya. Dengan strategi dan media promosi kesehatan tugas dan fungsi bidan dapat menjadi lebih terarah dan mudah. Ruang lingkup pelayanannya yaitu siklus hidup wanita, bayi, balita, anak sekolah, WUS, BUMIL, BULIN, BUFAS, lansia klimakterium menopause. D. Media Promosi Kesehatan Media sebagai segala benda yang dapat dimanipulasi, dilihat, didengar, dibaca, atau dibincangkan beserta instrumen yang digunakan untuk kegiatan tersebut. Media promosi kesehatan adalah semua sarana atau upaya untuk menampilkan pesan atau informasi yang ingin disampaikan oleh komunikator, baik itu melalui media cetak, elektronika danmedia luar ruang, sehingga sasaran dapatmeningkat pengetahuannya yang akhirnya dapat berubah perilaku ke arah positif terhadap kesehatan. (Soekidjo:2005) Media atau alat peraga dalam promosi kesehatan dapat diartikan sebagai alat bantu untuk promosi kesehatan yang dapat dilihat, didengar, diraba, dirasa atau dicium, untuk memperlancar komunikasi dan penyebar-luasan informasi.

5
L E A F L E T D A N P A M F L E T

PROMOSI KESEHATAN KELOMPOK 4

Biasanya

alat

peraga

digunakan

secara

kombinasi,

misalnya

menggunakan papan tulis dengan photo dan sebagainya. Tetapi dalam menggunakan alat peraga, baik secara kombinasi maupun tunggal, ada dua hal yang harus diperhatikan, yaitu : 1. Alat peraga harus mudah dimengerti oleh masyarakat sasaran
2. Ide atau gagasan yang terkandung di dalamnya harus dapat

diterima oleh sasaran Alat peraga yang digunakan secara baik memberikan keuntungankeuntungan :
1. Dapat menghindari salah pengertian/pemahaman atau salah tafsir. 2. Dapat memperjelas apa yang diterangkan dan dapat lebih mudah

ditangkap.
3. Apa yang diterangkan akan lebih lama diingat dan mengesankan 4. Dapat menarik serta memusatkan perhatian. 5. Dapat memberi dorongan yang kuat untuk melakukan apa yang

dianjurkan. Jenis media peraga dapat dibagi dalam 4 kelompok besar :
1. Benda asli, yaitu benda yang sesungguhnya baik hidup maupun

mati. Merupakan alat peraga yang paling baik karena mudah serta cepat dikenal, mempunyai bentuk serta ukuran yang tepat. Tetapi alat peraga ini kelemahannya tidak selalu mudah dibawa kemanamana sebagai alat bantu mengajar. Termasuk dalam macam alat peraga ini antara lain : o Benda sesungguhnya, misalnya tinja di kebun, lalat di atas tinja, dsb
o

Spesimen, yaitu benda sesungguhnya yang telah diawetkan seperti cacing dalam botol pengawet, dll

o

Sample yaitu contoh benda sesungguhnya untuk diperdagangkan seperti oralit, dll

2. Benda tiruan, yang ukurannya lain dari benda sesungguhnya. 6
L E A F L E T D A N P A M F L E T

PROMOSI KESEHATAN KELOMPOK 4

Digunakan jika penggunaan benda asli tidak memungkinkan, misal ukuran benda asli yang terlalu besar, terlalu berat, dll. Benda tiruan dapat dibuat dari bermacam-macam bahan seperti tanah, kayu, semen, plastik dan lain-lain.
3. Gambar/Media grafis, seperti poster, leaflet, gambar karikatur,

lukisan, dll.
4. Gambar Optik. seperti photo, slide, film, dll

a. Photo b. Slide c. Film

7
L E A F L E T D A N P A M F L E T

PROMOSI KESEHATAN KELOMPOK 4

BAB III PEMBAHASAN A. Leaflet Leaflet adalah selembaran kertas yang berisi tulisan dengan kalimat-kalimat yang singkat, padat, mudah dimengerti dan gambargambar yang sederhana. Biasanya disajikan secara berlipat. Kata leaflet bermula dari kata leaf yang berarti daun mungkin selebaran ini kaya daun sehingga di sebut leaflet. Leaflet digunakan untuk memberikan keterangan singkat tentang suatu masalah, misalnya deskripsi pengolahan air di tingkat rumah tangga, deskripsi tentang diare dan pencegahannya, dan lain-lain. Leaflet dapat dibuat sendiri dengan perbanyakan sederhana seperti di photo copy. Ukuran leaflet biasanya 20 x 30 cm, berisi tulisan 200 – 400 kata. 1. Tujuan leaflet • • • • • • • • • • • • • Untuk mengingat kembali tentang hal-hal yang telah diajarkan atau dikomunikasikan Diberikan sewaktu kampanye untuk memperkuat ide yang telah disampaikan Untuk memperkenalkan ide-ide baru kepada orang banyak Dapat disimpan lama Sebagai refensi Jangkauan dapat jauh Membantu media lain Isi dapat dicetak kembali dan dapat sebagai bahan diskusi. Tentukan kelompok sasaran yang ingin dicapai Tuliskan apa tujuannya Tentukan isi singkat hal-hal yang mau ditulis dalam leaflets Kumpulkan tentang subyek yang akan disampaikan Buat garis-garis besar cara penyajian pesan, termasuk didalamnya bagaimana bentuk tulisan gambar serta tata letaknya
8
L E A F L E T D A N P A M F L E T

2. Manfaat Leaflet

3. Yang harus diperhatikan dalam pembuatan leaflet, yaitu:

PROMOSI KESEHATAN KELOMPOK 4

• • •

Buatkan konsepnya Konsep dites terlebih dahulu pada kelompok sasaran yang hamper sama dengan kelompok sasaran Perbaiki konsep dan buat ilustrasi yang sesuai dengan isi

B. Pamflet Pamphlet (pamflet) adalah semacam booklet (buku kecil) yang tak berjilid. Mungkin hanya terdiri dari satu lembar yang dicetak di salah satu atau kedua sisi permukaannya. Pamphlet pertama kali diperkenalkan pada tahun 1387 sebagai "pamphilet atau "panffet' yang mengikuti kepopuleran komik satir saat itu berjudul Phamphilus, Seu de Amore. Phampilus artinya dicintai semua orang. Pamflet layak diperlukan untuk menarik para konsumen terhadap produk maupun jasa yang ditawarkan. Tujuan pembuatan pamflet adalah sebagai pendukung informasi yang tidak tercakup dalam media elektronik maupun media cetak. Biasanya, pamflet diberikan kepada para konsumen secara cuma-cuma dengan cara dibagikan maupun dipajang di suatu tempat tertentu, agar orang yang melihat akan tertarik untuk mendekati, kemudian membaca informasi yang terkandung di dalamnya. Kita harus tahu terlebih dahulu objek apa yang akan ditampilkan pada halaman tersebut, Jangan sampai Anda memasukkan gambar ibu bersalin, padahal informasi yang diketengahkan adalah imunisasi. Tempat penyebaran • • Perkumpulan sasaran yang terkait isi pamphlet. Biasanya dipasang ditempat-tempat umum dimana ornag sering berkumpul, toko/warung. • Persimpangan jalan desa, kantor kelurahan, sekolah, madding desa,madding meshid, balai desa, posyandu, dll Manfaat Pamflet • Memberikan asuhan, misalnya tentang kebutuhan untuk selalu mencuci tangan dengan sabun setelah berak dan sebelum makan
9
L E A F L E T D A N P A M F L E T

seperti

pemberhentian

bus,

dekat

pasar,

dekat

PROMOSI KESEHATAN KELOMPOK 4

• • • •

Memberikan informasi, misalnya tentang pengolahan air di rumah tangga Memberikan anjuran, misalnya pentingnya mencuci makanan mentah dan buah-buahan dengan air bersih sebelum di makan Mengingatkan kembali, misalnya cara mencuci tangan yang benar Memberikan informasi tentang dampak, misalnya informasi tentang dampak dari BAB di jamban

Keuntungan Pamflet • • • • • • • • • • • • • Mudah dibuat Singkat waktu dalam pembuatanya Murah Dapat menggapai orang banyak Mudah menggugah orang banyak untuk berpartisipasi Bisa dibawa kemana-mana Banyak variasi Pilih subyek yang akan dijadikan topik, misal kesehatan lingkungan, imunisasi, sanitai, PHBS,dll Kumpulkan tulisan mengenai topic serta atur. Gambarkan pesan tersebut dalam gambar, buat sketsa dan penempatan tulisannya. Illustrasi harus berhubungan erat dengan head line, dan terpadu dengan penampilan secara keseluruhan. Diberi tambahan slogan yang mencolok. Buat dalam warna yang kontras sehingga jelas terbaca. Kombinasi warna yang tidak bertabrakan adalah : biru tua-merah; hitamkuning; merah-kuning; biru tua-biru muda. • • • • Hindarkan embel-embel yang tidak perlu Gambar dapat sederhana Perhatikan jarak huruf, bentuk dan ukuran Test/uji poster pada teman, apa poster bisa mencapai maksudnya atau tidak. C. Tips Membuat Leaflet dan Pamflet
10
L E A F L E T D A N P A M F L E T

Cara membuat pamplet

PROMOSI KESEHATAN KELOMPOK 4 1. Content Isi / teks: Isi materi tulisan dalam leaflet atau pamflet bisa

saja mencakup keseluruhan isi materi yang akan disampaikan, tetapi harus jelas dan padat agar terkesan komposisi desain dapat dipahami dan minimalis. Namun banyak juga leaflet atau pamflet yang hanya mencantumkan 30 % dari content teks isi materi, selanjutnya para pembaca akan di arahkan ke media lain seperti Website atau Nomor telfon untuk mengetahui informasi lengkap selanjutnya.
2. Layout : Layout atau posisi tata letak berkaitan erat dengan bentuk

leaflet atau pamflet, ukuran dan isinya, baik teks, gambar, maupun desain lainnya. Karena layout merupakan panduan awal yang penting untuk menentukan di mana nantinya teks, gambar, atau desain akan diletakkan dalam media leaflet atau pamflet, sehingga dengan arah penempatan yang ditentukan sebelumnya serta isi materi akan dapat tersusun dengan sempurna dan akan memudahkan untuk dimodifikasi kembali.
3. Typografi : Pemilihan jenis font sangat mendukung estetika tampilan

teks dari sebuah leaflet atau pamflet. Typografi juga dapat dijadikan alternatif pengganti gambar karena font dapat dimodifikasi sedemikian rupa untuk menggantikan fungsi gambar. Namun yang perlu diperhatikan disini adalah jangan menggunakan Font yang susah di baca, karena akan menyulitkan para pembacanya sendiri.
4. Gambar : Gambar dalam bentuk bitmap ataupun vector juga sangat

berpengaruh besar dalam mendukung unsur seni dalam sebuah leaflet atau pamflet. Contoh gambar leaflet atau pamflet disarankan untuk sesuai dengan temanya. Penggunaan gambar yang sesuai dan berhubungan dengan informasi yang akan disampaikan akan lebih terkesan pada pembaca.
5. Warna : Pemilihan warna yang tepat dapat menambah energi dalam

leaflet atau pamflet, karena setiap warna memiliki makna dan arti yang berbeda. Sehingga jika memungkinkan pilihlah warna sesuai dengan informasi yang ingin berikan. Berikut contoh arti warna :

11
L E A F L E T D A N P A M F L E T

PROMOSI KESEHATAN KELOMPOK 4 • Merah : Power, energi, kehangatan, cinta, nafsu, agresi,

bahaya.
• •

Kuning Biru Hijau

: Optimis, Harapan. : Kepercayaan, Konservatif, Keamanan, Tehnologi,

Kebersihan, Keteraturan.
• •

: Alami, Sehat, Keberuntungan, Pembaharuan.

Oranye : Energy, Keseimbangan, Kehangatan. Ungu/Jingga : Spiritual, Misteri, Kebangsawanan, Transformasi, Keangkuhan. Coklat : Tanah/Bumi, Kepercayaan, Kesenangan, Daya Tahan. : Intelek, Masa Depan (Milenium), Kesederhanaan,


• •

Abu- Abu Kesedihan. Hitam

: Kekuatan, Seksualitas, Kecanggihan, Kematian, Misteri,

Ketakutan, Kesedihan, Keanggunan.
6. Desain Grafis : Penambahan sentuhan desain grafis yang menarik

akan membuat tampilan leaflet atau pamflet unik. Desain memang diperuntukkan dari pembaca.
7.

untuk

memberikan

sentuhan

tersendiri

bagi

pembacanya, sehingga desain dapat menarik psikologis dan emosi

Bahan : Penentuan jenis bahan kertas brosur juga menentukan nilai kualitas dari leaflet atau pamflet di mata pembaca. Jika leaflet atau pamflet menggunakan jenis kertas yang exslusive tentunya hal itu juga membuat daya tariknya akan menjadi terkesan elegant. Pada umumnya leaflet atau pamflet banyak yang tercetak di atas bahan kertas jenis Art Paper,Art Karton, Mate Paper, Maupun Kertas HVS

8. Ukuran : Sebelum menentukan untuk mencetak brosur tentukan

ukuran brosur yang akan dibuat terlebih dahulu, karena selisih 1 cm saja dalam menentukan ukuran dapat mereduksi sebanyak 10 sd 20 % biaya cetak. Pada umumnya ukuran leaflet atau pamflet adalah sebagai berikut :

A5 yaitu berukuran : 14.8 x 21 cm A4 yaitu berukuran : 21 x 29.7 cm
12
L E A F L E T D A N P A M F L E T

PROMOSI KESEHATAN KELOMPOK 4 • A3 yaitu berukuran : 29.7 x 42 cm

F4 yaitu berukuran : 21.9 x 33 cm

Dan untuk selanjutnya dapat dimodifikasinya dengan penentuan garis lipat.
9. Vernish, Spot & Laminating : Penambahan polesan luar dari kertas

leaflet atau pamflet pasca percetakan akan memberikan sentuhan berbeda di tangan pembaca baik secara kasat mata maupun sentuhan langsung. Pada umumnya leaflet atau pamflet diberi beberapa jenis lapisan luar untuk alasan daya tarik maupun daya tahan. Lapisan – lapisan tersebut dapat di definisikan sebagai berikut :

UV Vernish : Yaitu pemberian semacam zat kimia cair ( Varnish ) yang di lekatkan pada permukaan kertas, biasanya kertas yang di berikan lapisan varnish langsung kering melalui penyinaran ultraviolet pada mesin UV

Laminating Glosy : laminating ini biasanya berupa plastik tipis yang berwana putih bening yang di lekatkan pada permukaan brosur, biasanya digunakan untuk menjaga daya tahan leaflet atau pamflet dari percikan air. Hasil akhir pun tidak jauh berbeda dengan lapisan varnish yang mengkilap

Laminating Doff : Laminating ini jenis bahannya hampir sama dengan laminating glossy hanya saja terdapat perbedaan yang mencolok yaitu pada dasar permukaan leaflet atau pamflet tidak terlihat mengkilap namun lebih cenderung bersifat lembut jika di sentuh

Spot UV : Penggunaan spot uv biasanya di tambahkan pada posisi – posisi tertentu saja, seperti pada Tulisan Utama atau tulisan tulisan maupun gambar yang ingin lebih di tonjolkan dari tulisan lainnya. Sehingga tulisan tersebut dapat terlihat lebih mengkilap.

10. Pond: dengan beberapa model pisau pond, model leaflet atau

pamflet dapat diberi aksen berbeda seperti penambahan Lubang. Hal ini dapat menjadikan brosur anda menjadi brosur unik.
13
L E A F L E T D A N P A M F L E T

PROMOSI KESEHATAN KELOMPOK 4

D. Contoh Leaflet dan Pamflet 1. Contoh Leaflet Kebidanan • • • • • Tema: ASI Sasaran: Ibu-ibu hamil dan menyusui Tujuan: agar ibu-ibu mengerti dan paham keistimewaan dan manfaat ASI, ibu-ibu diharapkan bisa memberi ASi pada anaknya. Judul: Keistimewaan ASI Poin-poin/ subjek: − ASI adalah cairan hidup − Menyusui bukanlah sekadar memberi makan, tapi juga mendidik anak. − Kolostrum memiliki daya tahan tubuh 17-20 kali lebih baik dibanding ASI berikutnya. − Agar produksi ASI optimal, ibu harus berpikir positif bahwa ia mampu memberikan ASI. − Kebutuhan cairan bagi ibu yang menyusui akan diatur oleh tubuh ibu itu sendiri. − ASI tak bakalan basi. − Wilayah aerola cukup dibersihkan dengan ASI. − ASI menjadikan anak lebih pandai. − Menyusui dapat dilakukan hingga anak berusia 2 tahun. • • • • • Cara penyajian pesan: per-poin dengan penjelasan gambar dan tulisan Bentuk tulisan: Gambar: logo Bakti Husada, logo ASI Pasti, gambar ibu dengan bayinya, gambar animasi bayi. Letak penempatan: picture and text wrapping square Konsep: halaman bolak balik dengan setiap sisi 3 daerah.
14
L E A F L E T D A N P A M F L E T

PROMOSI KESEHATAN KELOMPOK 4

• •

Respon evaluasi sasaran: Perbaiki konsep dan buat ilustrasi isi:

2. Contoh Pamflet Kebidanan • • • • • Tema: Anemia Sasaran: umum, remaja, bumil, buteki, Tujuan: agar sasaran dapat memahami apa itu anemia dan pencegahannya. Judul: Anemia No Way! Poin-poin/ subjek: o Apa saja penyebab ANEMIA o Tanda Gejala dari ANEMIA o Apa yang bisa diakibatkan dari ANEMIA o Bagaimana dengan pengobatannya o pencegahan ANEMIA • • • • • • • Cara penyajian pesan: pamphlet, 2 kolom. Bentuk tulisan: Adobe Kaiti, 14. Gambar: logo bhakti husada, anemia, tetesan darah, lesu, infuse, makanandan obat. Letak penempatan: gambar text wrapping square, paragraph left. Konsep: pamphlet satu sisi. Respon evaluasi sasaran: Perbaiki konsep dan buat ilustrasi isi:

15
L E A F L E T D A N P A M F L E T

PROMOSI KESEHATAN KELOMPOK 4

BAB IV PENUTUP

Promosi kesehatan merupakan proses untuk meningkatkan kemampuan orang dalam mengendalikan dan meningkatkan kesehatannya. Dalam pelaksanaan promosi kesehatan maupun kebidanan kita harus memperhitungkan cara peraihan minat masyarakat. Media promosi merupakan perantaraan pesan dari komunikator (nakes) kepada komunikan (masyarakat). Salah satu media promosi kesehatan adalah leaflet dan pamflet.Leaflet adalah selembaran kertas yang berisi tulisan dengan kalimat-kalimat yang singkat, padat, mudah dimengerti dan gambar-gambar yang sederhana. Biasanya disajikan secara berlipat. Pamphlet (pamplet) adalah semacam booklet (buku kecil) yang tak berjilid. Mungkin hanya terdiri dari satu lembar yang dicetak di salah satu atau kedua permukaannya.

16
L E A F L E T D A N P A M F L E T

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->