P. 1
Daftar_Istilah_PHLN

Daftar_Istilah_PHLN

|Views: 30|Likes:
Published by BangkitSanjaya

More info:

Published by: BangkitSanjaya on Jun 07, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/05/2012

pdf

text

original

1

Pengantar
Daftar istilah, singkatan dan akronim yang berkaitan dengan pinjaman luar negeri sengaja disusun dengan tujuan untuk menambah pengetahuan bagi para petugas yang berkaitan dengan pengelolaan Pinjaman Luar Negeri guna memperlancar pelaksanaan pekerjaan sehari-hari yang berhubungan dengan penerimaan dan pemanfaatan pinjaman luar negeri. Dengan demikian pemakaian buku ini sasarannya terbatas untuk kepentingan internal Direktorat Jenderal Pengelolaan Utang. Referensi untuk menjelaskan istilah/singkatan/terms yang ada dalam buku ini meliputi antara lain publikasi yang diterbitkan oleh kreditor seperti International Monetary Fund (IMF), Bank Dunia, Asian Development Bank, Islamic Development Bank, dan penerbit lainnya sebagaimana termuat dalam daftar kepustakaan, serta pengertian baku yang dipakai dalam tugas sehari-hari. Kami menyadari bahwa buku ini masih jauh dari sempurna, untuk itu kami mengharapkan sumbang saran dari semua pihak untuk bahan penyempurnaan lebih lanjut.

Jakarta,

Juli 2007

Direktorat Portofolio dan Risiko Direktorat Jenderal Pengelolaan Utang

2

Accrual of interest cost

: Pencatatan biaya bunga secara terus-menerus, sehingga penyesuaikan antara biaya modal dengan perolehan modal. (IMF, External Debt Statistics, hal 247)

dapat

diperoleh

ADB

: Asian Development Bank, adalah Lembaga keungan multilateral yang didirikan pada tahun 1966 dengan kantor pusat di Manila – Philippines, pemegang saham dimiliki oleh 57 negara anggota – 41 diantaranya dari negara Asia dan Pasifik. ADB menyalurkan pinjaman kepada negara-negara anggotanya dalam bentuk pinjaman lunak melalui Asian Development Fund (ADF) dan pinjaman Ordinary Capital Resources (OCR) yang bersumber dari pasar modal internasional. (Asian Development Bank, Annual Report 1998) : Asian Development Fund, yaitu pinjaman lunak yang disediakan oleh ADB. (Asian Development Bank, Annual Report 1998) : Di dalam supported export credits, sering disebut juga cash payment atau Uang muka kredit ekspor, yaitu pembeli barang dan jasa yang dibiayai dari pinjaman kredit eskpor diwajibkan untuk melakukan pembayaran secara cash sekurang-kurangnya sebesar 15% dari nilai kontrak ekspor pada saat atau sebelum starting pointof credit (tidak boleh melebihi dari tanggal penerimaan barang atau tanggal rata-rata penerimaan barang/jasa oleh pembeli). (The arrangement on Guidelines for Officially Supported Export Credits, hal 11). : Bank yang mengadviskan/memberitahukan adanya pembukaan L/C. (Bank Indonesia, Prosedur Pembukaan Letter of Credit (L/C, tahun 2000, hal 10).

ADF

Advance Payment

Advising Bank

3

Agreed minute

: Adalah dokumen yang menguraikan secara detail mengenai persyaratan penjadwalan suatu pinjaman antara kreditor dengan debitur. Dokumen ini mencakup pembayaran kewajiban pengembalian beban pinjaman (debt service payment), cutoff-date, periode konsolidasi, proporsi pembayaran yang akan dijadwalkan, pembayaran uang muka (jika ada), dan jadwal pembayaran kembali pinjaman yang dijadwalkan dan ditunda pembayaranya. Pemerintah kreditor memberikan komitmen untuk memasukkan perysaratan pinjaman yang dijadwalkan yang dinegosiasikan dengan pemerintah debitur yang melakukan penandatanganan agreed minute. Para kreditor Paris Club akan menyetujui untuk menjadwalkan pinjaman hanya dengan negara-negara yang memiliki pengaturan upper credit tranche dengan IMF seperti stand-by arrangement atau extended fund facility (EFF). (IMF, External Debt Statistics, hal 247). : Australian International Development Assistance Bureau. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, tahun 1995, hal 1) : Arab fund for Economic and Social Development (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, tahun 1995, hal 1) : Asset and Liability Management, adalah penyesuaian terhadap struktur aset dan liability suatu negara dalam rangka meminimalkan perubahan-perubahan yang terbalik arus kas bersih dimasa yang akan datang yang timbul dari perubahan-perubahan harga di luar negeri. (lihat juga hedging). (World Bank, External Debt Management, tahun 1992, hal 82). : Jadwal pembayaran cicilan pokok dan bunga pinjaman yang sedang berjalan. (IMF, External Debt Statistics, hal 247).

AIDAB

AFESD

ALM

Amortization schedule

4

Annuity

: Adalah suatu pinjaman dimana arus pembayaran dihitung dengan cara hasil penjumlahan pembayaran pokok dan bunga pinjaman sama untuk setiap pembayaran. : Dalam rangka pembukaan L/C, adalah pihak/orang yang mengajukan permohonan pembukaan L/C. (Bank Indonesia, Prosedur Pembukaan Letter of Credit (L/C), tahun 2000, hal 10). : Permintaan penarikan dana pinjaman. : Missi dalam rangka melakukan pengkajian final atas rencana proyek baik dari aspek teknis, ekonomi, keuangan, dampak lingkungan, serta berkaitan dengan kebijakan makro ekonomi, sektoral dengan proyek. : (lihat NOL) Persetujuan atas kontrak. Kalau No Objection Letter (NOL) dikeluarkan oleh IBRD, maka approval dikeluarkan oleh ADB. Prosedur untuk mendapatkan approval atas kontrak yang telah ditandatangani harus melalui beberapa tahap, mulai dari dokumen tentder, hasil evaluasi praqualifikasi, usul pemenang lelang, dan kontrak akhir. : Membeli (untuk meminjam) di dalam satu pasar dan menjual (untuk meminjamkan) di dalam pasar yang sama atau lainnya untuk memperoleh keuntungan dari ketidakefisienan pasar atau perbedaan harga. (IMF, External Debt Statistics, hal 247).

Applicant

Application Appraisal mission

Approval

Arbitrage

5

Arrangement on Guidelines for Officially : Pengaturan/konsensus) adalah suatu kesepakatan yang tidak mengikat (gentlemen agreement) yang mengatur penyediaan kredit ekspor resmi (officially supported export Supported Export Credit (OECD credits) dengan periode pinjaman 2 tahun atau lebih. Ini dinegosiasikan oleh badan consensus) internasional yang disebut Participant to the Arrangement on Guidelines for Officially Supported Export Credits, yang bertemu di Paris atas bantuan dan dengan dukungan administrasi Sekretariat OECD. Negara pesertanya terdiri dari Australia, Canada, European Union (termasuk semua negara anggotanya), Jepang, Korea, New Zealand, Norwegia, Swiss, dan Amerika Serikat. Sebagai pengamat : Republik Czech, Hungaria, dan Polandia. (IMF, External Debt Statistics, hal 247). Arrears : Adalah jumlah dari pembayaran hutang yang telah dijadwalkan yang telah jatuh tempo tetapi tetap belum dibayar. (World Bank, External Debt Management, tahun 1992, hal 82) : Termasuk properti, penerimaan (revenue) dan klaim atas sesuatu. (IBRD, General Conditions Applicable to Loan and Guarantee Agreements, January 1, 1985). : Lembaga penjamin kredit ekspor dari Belanda. : Surt Kuasa yang diberikan Supplier kepada importir untuk melakukan impor barang. (Bank Indonesia, Prosedur Pembukaan Letter of Credit (L/C), Tahun 2000, hal 10). : Pemenang lelang, kadang-kadang disebut juga winner. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah berkenaan dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 1).

Assets

Atradius Authorization Letter

Awardee

6

Backlog

: Dalam kaitannya dengan replenishment, backlog adalah pengeluaran yang sudah membebani rekening khusus, akan tetapi belum diajukan pertanggungjawabannya (sekaligus memperoleh penggantian) kepada kreditor. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah berkenaan dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 1). : Belgian Adiministration of Development Cooperation. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah berkenaan dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 1). : Adalah pernyataan statistik yang secara sistematis meringkas transaksi ekonomi dari suatu perekonomian dunia untuk periode waktu tertentu. Transaksi-transaksi untuk sebagian besar antara residen dan non-residen yang terdiri dari barang, jasa, pendapatan; yang terkait dengan tuntutan keuangan dan liability kepada sebagian dunia; serta semacam hadiah yang diklasifikasikan sebagai pemindahan (transfer). (IMF, External Debt Statistics, hal 247). : Surat jaminan berupa sejumlah uang yang dikeluarkan oleh bank lembaga asuransi yang nilainya tergantung dari suatu kegiatan proyek atau yang dipersyaratkan dalam loan/credit agreement atau contract agreement. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah berkenaan dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 1). : (lihat statement of account) : Berita Acara Pembayaran (lihat payment certificate).

BADC

Balance of Payments

Bank Guarantee

Bank statement BAP

7

Base rate

: Adalah suatu suku bunga yang telah dikenal dan dipublikasi, misalnya LIBOR, digunakan untuk menentukan tingkat bunga pinjaman yang menggunakan suku bunga variabel. Tingkat bunga pinjaman biasanya ditentukan dengan menambah spread/ margin di atas base rate. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 82). : Adalah suatu asosiasi tidak resmi lembaga kredit ekspor yang anggotanya saling bertukar informasi dan mencari cara untuk membentuk standar umum, misalnya mengenai pembayaran uang muka dan periode repayment yang layak untuk berbagai macam ekspor. Beranggotakan 50 negara dan bertemu dua kali setahun. Mereka juga memelihara credit ratings secara tidak resmi dari negara-negara peminjam. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 82). : Menawar (dalam pelelangan) : Penawaran (yang diajukan dalam pelelangan). : Adalah kesepakatan yang ditandatangani oleh negara pengutang dan masing-masing kreditor di Paris Club. Bilatera agreement biasanya memasukkan persyaratan penjadwalan pinjaman secara umum dari agreed minute dan juga tingkat bunga pinjaman yang di jadwalkan. Tingkat bunga ini dinegosiasikan secara bilateral antara pengutang dengan kreditor di Paris Club dan kemungkinan akan berbeda dari satu kreditor dengan kreditor lainnya. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 82). : Di dalam konteks penjadwalan pinjaman melalui Paris Club, adalah tanggal dimana semua perjanjian bilateral harus diselesaikan/ditutup. Hal ini disebutkan di dalam Agreed Minute dan biasanya kurang lebih 6 bulan berikutnya, tetapi dapat diperpanjang atas permintaan peminjam. (IMF, External Debt Statistics, hal 248).

Berne Union

Bid Bidding Bilateral agreement

Bilateral deadline

8

Bilateral debt

: Pinjaman yang diberikan oleh kreditor bilateral. (IMF, External Debt Statistics, hal 248). : Perjanjian penjadwalan utang yang dicapai secara bilateral antara debitur dengan negara-negara kreditur. Ini secara hukum sama dengan perjanjian pinjaman baru. Setelah penjadwalan Paris Club, perjanjian seperti ini diperlukan untuk diletakkan ke dalam restrukturisasi pinjaman yang diatur di dalam Agreed Minute secara multinasional. (IMF, External Debt Statistics, hal 248). : Merupakan surat berharga yang menunjukkan jumlah pinjaman yang diberikan untuk waktu yang relatif singkat. Pemberi pinjaman mengeluarkan bill of exchange atas sejumlah tertentu yang harus dilunasi pada waktu yang telah ditentukan . Penerima pinjaman menyatakan persetujuannya dengan menandatangani bill of exchange tersebut. Kebanyakan bill didiskontokan yaitu dibeli oleh bank-bank komersial dengan jumlah yang lebih kecil dari nilai nominalnya. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah berkenaan dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 2). : Surat muat barang-barang yang dikirim. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah berkenaan dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 2). : Bank for International Settlements, didirikan pada tahun 1930 oleh intergovernmental convention. BIS dimaksudkan untuk mempromosikan kerjasama diantara bank-bank sentral di negara-negara anggota dan bertindak sebagai agent bagi organisasi kerjasama ekonomi pembangunan dalam kaitannya dengan European Monetary Agreement. BIS berkantor pusat di Basle, Switzerland. (The World Bank, External Debt Management, 1992, hal 82)

Bilateral rescheduling agreements

Bill of exchange

Bill of lading

BIS

9

BOO

: Built-own-operate, yaitu mekanisme dimana investor swasta membangun, dan melanjutkan proyek infrastrukturnya sendiri. (Asian Development Bank, Annual Report, 1998). : Balance of Payment, yaitu neraca yang menunjukkan jumlah transaksi ekonomi luar negeri suatu negara untuk periode waktu tertentu. Komponen utama BOP adalah : (a) transaksi barang, jasa dan pendapatan; (b) transaksi tagihan keuangan; (c) transfer payment; yang menggantikan seluruh transaksi sebelahnya. (The World Bank, External Debt Management, 1992, hal 82). : Adalah organisasi yang bertanggung jawab untuk mengembalikan pinjaman. (The World Bank, External Debt Management, 1992, hal 83). : Dalam menetapkan jumlah dan persyaratan pinjaman yang akan diberikan, kreditur menerapkan sistim batas (borrowing limit), yakni semakin ketat sistem batas yang digunakan oleh negara pemberi pinjaman, semakin kecil dan mahal jumlah dan persyaratan pinjaman yang akan diterima oleh negara penerima. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah berkenaan dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 2). : Build-operate-transfer, yaitu suatu mekanisme dimana investor membangun dan mengoperasikan proyek infrastruktur dan kemudian menyerahkannya kepada Pemerintah setelah periode waktu tertentu yang disepakati. (Asian Development Bank, Annual Report, 1998). : Kesepakatan yang dicapai pada suatu konferensi yang diselenggarakan di Bretton Woods, New Hamshire, pada musim panas tahun 1944 yang melahirkan berdirinya IMF dan IBRD, yang sering disebut juga sebagai Bank Dunia. (The World Bank, External Debt Management, 1992, hal 83).

BOP

Borrower

Borrowing limit

BOT

Bretton Woods

10

Bridging financing

: Semacam pembiayaan pendahuluan yang dilaksanakan oleh proyek (umumnya dari BUMN) sebelum pinjaman berkenaan cair, untuk selanjutnya mengembalikan pembiayaan pendahuluan tersebut. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah berkenaan dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 2). : Pembayaran kembali cicilan pokok pinjaman dalam sekali pembayaran pada saat berakhirnya pinjaman. (IMF, External Debt Statistics, hal 248). : Pembelian yang dilakukan oleh pemerintah atas utangnya, biasanya dengan discount. Pemerintah mengurangi kewajibannya sementara kreditor menerima sejumlah pembayaran . Meskipun termasuk sebagai tidak sepenuhnya sah, kadang-kadang Pemerintah melakukan buy back utangnya di secondary market. (The World Bank, External Debt Management, 1992, hal 83). : Pengaturan keuangan di dalam mana suatu bank atau lembaga keuangan, atau suatu lembaga kredit ekspor di negara pengekspor memberikan pinjaman secara langsung kepada pembeli dari luar negeri atau kepada suatu bank di negara pengimpor untuk membayar pembelian barang dan jasa dari negara pengekspor. Hal ini juga dikenal sebagai kredit keuangan (financial credit). Terminologi ini tidak merujuk pada kredit yang diberikan secara langsung dari pembeli kepada penjual (contoh, melalui pembayaran uang muka untuk barang dan jasa). (IMF, External Debt Statistics, hal 248). : Kesepakatan untuk mengurangi komitmen pinjaman yang belum ditarik (undisbursed balance of loan commitment). Bandingkan dengan write-off. (The World Bank, External Debt Management, 1992, hal 83).

Bullet Repayment

Buy-back

Buyer’s credit

Cancellation

11

Capital account

: Porsi dari neraca pembayaran suatu negara termasuk kegiatan pinjam dan meminjamkan (baik pemerintah maupun swasta), investasi, pembayaran kembali pinjaman. Lihat current account. (The World Bank, External Debt Management, 1992, hal 83). : Pemindahan modal (capital transfer) terdiri dari pemindahan-tanpa suatu quid pro quo dari kepemilikan aset tetap atau pengampunan utang melalui perjanjian yang saling menguntungkan antara kreditor dan debitur atas liability keuangan debitur ketika tidak ada counterpart yang diterima sebagai pengembalian oleh kreditor. (IMF, External Debt Statistics, hal 248). : Jadwal pembayaran bunga yang dikonversi melalui suatu kesepakatan yang dibuat dengan kreditor, kedalam utang yang telah dicairkan dan outstanding. Dalam rescheduling agreement seringkali mencakup suatu persyaratan bahwa beberapa persentase dari bunga yang jatuh tempo selama periode konsolidasi akan dikapitalisasi. (The World Bank, External Debt Management, 1992, hal 83). : Ongkos barang dan biaya pengangkutan yang dicantumkan dalam suatu kontrak penjualan barang. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah berkenaan dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 3). : Pinjaman yang diterima dari sindikasi bank-bank internasional dalam bentuk uang tunai untuk pembiayaan proyek atau pembiayaan lainnya. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah berkenaan dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 3).

Capital transfers

Capitalized interest

C&F

Cash loan

12

Category

: Jenis pengeluaran dalam suatu kegiatan yang dibiayai dari pinjaman yang bersangkutan, misalnya civil works, training, equipment, dan sebagainya. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah berkenaan dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 3). : Suatu otoritas publik yang mempunyai tugas membuat regulasi dan melakukan pengawasan moneter serta institusi keuangan dan pasar di suatu negara. (The World Bank, External Debt Management, 1992, hal 83). : Rekening yang dikelola oleh Bank Dunia pada pembukuannya untuk mencatat jumlahjumlah di dalam masing-masing outstanding mata uang dan belum dibayar kembali berdasarkan loan atau loan-loan lain yang ditentukan oleh Bank Dunia dari waktu ke waktu. (IBRD, General Conditions Applicable to Loan and Guarantee Agreements, January 1, 1985, hal 2). : Commonwealth Development Cooperation, yaitu lembaga penjamin credit ekspor dari Canada. : Berita acara penerimaan. : Sertifikat yang menerangkan asal dari barang tersebut. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah berkenaan dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 3). : Berita acara pelaksanaan pekerjaan. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah berkenaan dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 3).

Central bank

Central Disbursement Account

CDC

Certificate of acceptance Certificate of origin

Certificate of performance

13

CESCE

: Compania Espanola de Seguros de credito a la Exportacion, yaitu Lembaga penjamin kredit ekspor dari Spanyol. : Suatu mata uang tunggal (single currency) atau unit rekening lain yang dipilih oleh Bank Dunia untuk tujuan menentukan nilai agregat (aggregate value) dari Central Disbursement Account dan loan’s share. (IBRD, General Conditions Applicable to Loan and Guarantee Agreements, January 1, 1985, hal 2). : Complementary Financing Scheme, yaitu suatu modal partisipasi dimana bank, sebagai tambahan dari pinjaman yang berasal dari sumbernya sendiri, melengkapinya dengan pinjaman yang berasal dari persyaratan pasar, yang didanai seluruhnya oleh partisipasi dari institusi pasar tanpa membantu menanggung pembayaran kembali pinjamannya. Dalam skema ini, institusi pasar yang berpartisipasi menikmati untung dari status kredit utama bank (bank’s preferred credit status). Sebaliknya atas privilages yang diberikan, institusi partisipan menawarkan persyaratan yang lebih baik. (Asian Development Bank, Annual Report, 1998). : Consutative Group for Indonesia, sebagai pengganti Intergovernmental Group on Indonesia (IGGI). (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah berkenaan dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 3). : Canadian International Development Agency, yaitu Lembaga keuangan yang dibentuk oleh Pemerintah Canada untuk mengelola segala sesuatu yang berhubungan dengan pemberian pinjaman kepada negara lain. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah berkenaan dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 3).

Common denominator

CFS

CGI

CIDA

14

CIF

: Cost Insurance and Freight, yaitu harga barang sudah termasuk biaya asuransi dan pengangkutan sampai ke pelabuhan tujuan. (Bank Indonesia, Prosedur Pembukaan Letter of Credit (L/C), Tahun 2000, hal 10). : Pembayaran yang diberikan kepada eksportir atau bank, setelah melalui masa tunggu tuntutan (claims-waiting period) oleh lembaga kredit ekspor mengenai pinjaman yang dijamin atau digaransi ketika peminjam asli atau penjamin negara peminjam gagal membayar. Hal ini dicatat oleh lembaga kredit ekspor sebagai claim yang belum dibayar (unrecovered claims) sampai claim itu dibayar dari debitur atau penjamin debitur. (IMF, External Debt Statistics, hal 248). : Periode dimana eksportir atau bank harus menunggu sampai setelah tanggal jatuh tempo pembayaran sebelum lembaga kredit ekspor membayar claim berkenaan. (IMF, External Debt Statistics, hal 249). : Tanggal yang ditentukan di dalam Loan Agreement setelah mana Bank Dunia, melalui pemberitahuan kepada peminjam, boleh menghentikan hak peminjam untuk menarik dana dari rekening pinjaman (Loan Account). (IBRD, General Conditions Applicable to Loan and Guarantee Agreements, January 1, 1985, hal 3). : Compagnie Francaise d’Assurance pour le Commerce Exterieur, yaitu Lembaga Penjamin Kredit Ekspor dari Perancis : Penggunaan dana dari satu atau lebih lenders, baik dikombinasi di dalam single loan atau diberikan sebagai loan yang terpisah, untuk membiayai satu proyek tertentu. Ini umumnya merupakan kombinasi dari dana yang berasal dari dua atau lebih pemberi pinjaman luar negeri secara bilateral atau melalui suatu organisasi multilateral. (The World Bank, External Debt Management, 1992, hal 83).

Claim payments

Claim waiting period

Closing Date

COFACE

Cofinancing

15

Commercial bank

: Bank komersial yang melakukan jenis-jenis aktivitas perbankan seperti giro, deposito, tabungan, pinjaman jangka pendek, ekpor-impor, dan jenis jasa-jasa pembiayaan lain. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah berkenaan dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 4). : Dalam konteks Paris Club, adalah pinjaman yang aslinya diberikan berdasarkan persyaratan yang tidak memenuhi kualifikasi sebagai ODA credits. Pinjaman ini biasanya berupa kredit ekspor berdasarkan persyaratan pasar, tetapi termasuk juga pinjaman-pinjaman Non-ODA yang diberikan pemerintah. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 249). Reference Rates : Serangkaian suku bunga khusus yang disusun menurut mata uang pinjaman yang disediakan oleh negara-negara anggota OECD. CIRRs telah ditetapkan bagi 13 mata uang, yang sebagian besar rate-nya didasarkan pada yield dari obligasi pemerintah berjangka waktu 5 tahun atau 3 tahun atau 5 dan 7 tahun menurut lamanya periode pembayaran kembali pinjaman. CIRRs disesuaikan setiap bulan dan dimaksudkan untuk mencerminkan tingkat suku bunga komersial. (IMF, External Debt Statistics, hal 249).

Commercial Credit

Commercial (CIRRs)

Interest

16

Commercial risk

: Resiko tidak terbayar dari peminjam sektor pemerintah atau swasta yang muncul dari adanya gagal bayar, insolvency, atau kegagalan untuk mengirimkan barang yang telah dikirim sesuai dengan supply contract. Lihat juga transfer risk. (The World Bank, External Debt Management, 1992, hal 83). Dalam konteks kredit ekspor, adalah risiko tidak terbayar oleh sektor pembeli nonsovereign atau private atau peminjam dalam mata uang negaranya yang timbul karena gagal bayar (default), ketidaksanggupan melunasi hutangnya (insolvency), dan/atau gagal mengambil barang yang telah dikapalkan berdasarkan supply contract (bandingkan dengan transfer risk yang muncul dari ketidakmampuan untuk mengkonversi mata uang domestik ke dalam mata uang di dalam mana kewajiban pembayaran kembali pinjaman (debt service) dapat dibayar, atau dengan risiko politik yang lebih luas). (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 249).

Commitment

: Umumnya merupakan suatu kewajiban yang kuat untuk meminjamkan, menjamin, atau mengasuransi suatu jumlah tertentu berdasarkan persyaratan dan kondisi keuangan tertentu. Akan tetapi di dalam OECD’s Arrangement on Guidelines for Officially Supported Export Credits, Commitment hanya diartikan sebagai pernyataan (statement) dalam bentuk apapun yang menyatakan kesediaan atau keinginan untuk memberikan dukungan resmi telah disampaikan kepada negara penerima, pembeli, peminjam, eksportir, atau lembaga keuangan. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 249). : Adalah biaya yang dikenakan untuk tetap menyediakan saldo komitmen pinjaman yang belum ditarik (undisbursed balance). Biaya ini biasanya bersifat tetap (misalnya, 0,5% per tahun) dihitung dari saldo pinjaman yang belum ditarik. (IMF, External Debt Statistics, hal 249).

Commitment charge (or fee)

17

Commitment date

: Tanggal dimana suatu komitmen dibuat. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 249). : Surat pernyataan dari lender mengenai kesanggupan untuk membayar L/C. (Bank Indonesia, Prosedur Pembukaan Letter of Credit (L/C), Tahun 2000, hal 10). : Lembaga Penjamin Kredit Ekspor dari Portugal. : Adalah rasio kontrak yang diberikan selama tahun yang berkenaan terhadap nilai yang tersedia untuk kontrak yang diberikan pada awal tahun. Nilai kontrak yang diberikan berdasarkan persetujuan baru dan loan yang ditandatangani selama periode itu ditambahkan kepada saldo awal nilai yang tersedia dalam kontrak yang diberikan. (Asian Development Bank, Annual Report, Tahun 1998). : Suatu kewajiban yang tegas/kuat untuk menyediakan resources dalam jumlah tertentu berdasarkan persyaratan keuangan tertentu. : Biaya yang dikenakan kepada peminjam atas dana pinjaman yang sudah tersedia akan tetapi belum ditarik. : Tanggal pada saat mana komitmen terjadi. : Negara pengutang melakukan pendekatan awal kepada Paris Club untuk mendapatkan perlakuan yang sama memperoleh pengurangan utang (debt relief) dari kreditor resmi lainnya, termasuk bank komersial. (The World Bank, External Debt Management, 1992, hal 83).

Commitment letter (C/L)

Companhia de Seguro de Creditos EP Contract award ratio

Commitment

Commitment charge/fee

Commitment date Comparable traeatment

18

Complete market

: Dalam suatu pasar keuangan terjadi suatu keseimbangan harga untuk setiap aset di setiap kemungkinan negara di dunia. (IMF, External Debt Statistics, hal 249). : Dalam konteks Hinghly Indebted Poor Countries (HIPC) Initiative, adalah ketika IMF dan dewan direktur eksekutif Bank Dunia memutuskan bahwa suatu negara telah memenuhi syarat memperoleh bantuan berdasarkan HIPC initiative. Waktu dari titik penyelesaian (completion point) tergantung dari implementasi yang memuaskan atas reformasi kebijakan struktural kunci yang disetujui pada saat pengambilan keputusan, pemeliharaan stabilitas ekonomi makro, serta mengadopsi dan mengimplementasikan strategi pengurangan kemiskinan yang dikembangkan melalui proses partisipasi secara luas. (IMF, External Debt Statistics, hal 249). : Perbedaan antara nilai nominal pinjaman dengan discounted present value dari biaya utang (debt service), yang dinyatakan sebagai persentase dari nilai nominal pinjaman. Lihat grant element. (The World Bank, External Debt Management, 1992, hal 83). Perhitungan Net Present Value (NPV), yang diukur pada saat pinjaman diberikan, yang membandingkan nilai nominal outstanding pinjaman dengan pembayaran kewajiban pengembalian pinjaman dimasa datang (future debt service) yang didiscounted pada suatu tingkat bunga yang dapat diterapkan kepada mata uang transaksi, dinyatakan sebagai persentase dari nilai nominal pinjaman. Tingkat kelunakan dari pinjaman bilateral (atau tied aid) dihitung dengan cara yang sama tetapi sebagai gantinya menggunakan nilai nominal pinjaman, digunakan face value dari pinjaman, yaitu termasuk baik jumlah pinjaman yang telah ditarik maupun yang belum ditarik, dan perbedaan ini disebut dengan “grant element”. (lihat juga Grant Element dan Net Present Value). (IMF, External Debt Statistics, hal 250).

Completion point

Concessionality level

19

Concessional loans

: Pinjaman yang diberikan berdasarkan persyaratan yang secara substansial lebih murah dari pinjaman pasar. Kelunakan pinjaman diperoleh baik melalui pengenaan suku bunga di bawah yang tersedia di pasar atau dengan masa tenggang, atau kombinasi keduanya . pinjaman lunak biasanya memiliki masa tenggang yang panjang. (IMF, External Debt Statistics, hal 249-250). : Restrukturisasi pinjaman dengan pengurangan dalam nilai sekarang (present value) dari jumlah kewajiban pembayaran kembali (debt service). Dalam konteks Paris Club, persyaratan restrukturisasi dengan persyaratan lunak telah diberikan kepada negaranegara berpendapatan rendah (low-income countries) sejak tahun 1988 dengan pengurangan present value (PV) pinjaman yang memenuhi syarat untuk direstrukturisasi sampai dengan 1/3 (Toronto terms); sejak Desember 1991, dengan pengurangan PV sampai dengan ½ (London terms atau “peningkatan kelunakan” atau “peningkatan Toronto terms”); dan sejak Januari 1995, dengan pengurangan PV sampai dengan 2/3 (Naples terms). Di dalam konteks HIPC Initiative, dalam bulan Nopember 1996 para kreditor setuju untuk meningkatkan pengurangan PV sampai dengan 80% (Lyon terms) dan selanjutnya dalam bulan Juni 1999 menjadi 90% (Cologne terms). Restrukturisasi semacam itu dapat berbentuk flow restructuring atau stock-of-debt operations. Sementara itu, persyaratan (seperti, masa tenggang dan maturity) adalah standar, para kreditor dapat memilih dari menu operasi untuk melaksanakan pengurangan utang (debt relief). (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 250). : Dalam penggunaan istilah di Paris Club, adalah periode di dalam mana pembayaran biaya utang (debt service payment) dikonsolidasikan atau dijadwalkan berdasarkan kesepakatan pinjaman dan penjadwalan yang telah ada atau akan jatuh tempo. (The World Bank, External Debt Management, 1992, hal 83).

Concessional restructuring

Consolidation period

20

Consolidated amount or consolidated debt

: Pembayaran kewajiban pinjaman dan tunggakan, atau stok utang, direstrukturisasi berdasarkan perjanjian penjadwalan pinjaman Paris Club. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 250).

yang

Consolidated reporting

: Laporan yang mencakup claim dan liabilities dari semua kantor diseluruh dunia dari suatu entitas yang sama, tetapi tidak termasuk posisi antara kantor-kantor yang entitasnya sama. Kantor-kantor yang dimaksud termasuk kantor pusat, kantor cabang, dan anak cabang. Neraca konsolidasi (consolidated balance sheet) merujuk kepada kelompok neraca aset-aset dan liabilities dari suatu perusahaan induk dan semua kantor-kantor dibawahnya, setelah penghapusan semua keuntungan yang tidak dapat direalisasikan pada perdagangan antar group dan semua neraca antar group-nya. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 250). : Di dalam perjanjian restrukturisasi Paris Club, adalah periode dimana pembayaran kembali kewajiban pinjaman (debt service) yang akan direstrukturisasi (konsolidasi maturity yang sedang berjalan) telah atau akan jatuh tempo. Awal dari periode konsolidasi dapat mendahului, bersamaan waktu, atau setelah tanggal Agreed Minute. Periode konsolidasi yang standar adalah satu tahun, tetapi kadang-kadang pembayaran pinjaman bisa melebihi periode dua atau tiga tahun telah dikonsolidasikan, berkaitan dengan pengaturan secara multiyear dengan IMF. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 250). : Hal ini mencerminkan kondisi, situasi atau kejadian yang tercakup di dalam loan agreement yang ada, yang meliputi ketidakpastian dan yang dapat mengakibatkan untung atau rugi jika keadaan khusus tertentu terjadi. Sebagai contoh, pinjaman yang digaransi menunjukkan contingent liabilities sejak mereka mewajibkan pemerintah untuk melakukan ganti rugi kepada suatu lender dalam hal terjadi peminjam gagal bayar. (The World Bank, External Debt Management, 1992, hal 83).

Consolidated period

Contingency

21

Contingent Asset/Liability

: Karakteristiik utama suatu contingency (menjaga kemungkinan) adalah bahwa satu atau lebih persyaratan harus dipenuhi sebelum transaksi keuangan terjadi. (IMF, External Debt Statistics, hal 250). : Perjanjian yang mengikat secara hukum antara dua atau tiga pihak. Sebuah kontrak memuat hak dan kewajiban yang harus dipatuhi oleh kedua belah pihak. : Batas maksimal bantuan yang dapat diberikan kepada suatu negara penerima yang didasarkan pada country risk. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah berkenaan dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 5). : Risiko yang mungkin timbul dari adanya kondisi perubahan politik, ekonomi, komersial dan keselamatan (sovereign) negara penerima pinjaman yang mungkin tidak menguntungkan menurut penilaian negara pemberi pinjaman atau investor. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah berkenaan dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 6). : Pengadaan jaminan kredit ekspor atau asuransi terhadap risiko pembayaran yang tertunda atau tidak terbayar yang berkaitan dengan transaksi ekspor. Meskipun demikian, jaminan biasanya tidak selalu diberikan bagi baik risiko komersial maupun risiko politik. Dalam banyak hal, jaminan tidak diberikan untuk nilai penuh dari pembayaran debt servide yang akan datang; persentase jaminan biasanya antara 90% s/d 95% (lihat juga quantitative limits). (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 50).

Contract

Country limit

Country risk

Cover

22

Coverage of Rescheduling Agreements

: Kewajiban pembayaran kembali pinjaman atau tunggakan pembayaran pinjaman yang dijadwalkan. Cakupan yang menyeluruh mencerminkan pemasukan dari sebagian besar atau seluruh kewajiban pembayaran kembali pinjaman atau tunggakan yang memenuhi syarat. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 250). : Suatu jumlah yang memiliki kewajiban pembayaran kembali tertentu. Hal ini termasuk pinjaman dan transfer agreement lainnya yang menimbulkan kewajiban khusus untuk membayar kembali selama periode waktu tertentu, biasanya dengan bunga. Ini bisa termasuk hibah, tetapi hanya yang terkait dengan kredit yang mengikat (tied-aid credits) sebagaimana ditentukan dalam OECD Arrangement on officially supported export credit. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 84). : Komitmen yang diberikan oleh lembaga penjamin kredit eskpor untuk menganti lender jika peminjam gagal untuk membayar suatu pinjaman. Lender harus membayar guarantee fee. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 251).

Credit

Credit guarantee

Credit insurance

: Bisnis utama dari kebanyakan lembaga penjamin kredit ekspor adalah asuransi keuangan yang diberikan oleh eksportir atau bank (meskipun sebagian besar lembaga juga meminjamkan dari rekeningnya). Kebijakan asuransi memberikan lembaga kredit eskpor untuk mengganti lender atas kerugian sampai persentase tertentu dari kredit yang dijamin dan berdasarkan persyaratan tertentu. Lender atau eksportir membayar premi kepada lembaga penjamin kredit ekspor. Kebijakan asuransi biasanya melindungi lender terhadap risiko politik atau risiko pemindahan (transfer risk) di negara peminjam yang mencegah pembayaran atas kewajiban pembayaran kembali pinjaman. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal251).

23

Credit line

: Adalah Buyer’s Credit Facility dimana lebih dari satu supply contract dapat dibiayai dari loan agreement yang sama. (International Borrowing: Negotiation and Renegotiation, Tahun 1984, vol 1, hal 2.4D.5) : Orang/organisasi yang memberikan uang atau sumber-sumber lain dan kepada siapa pembayaran kembali diterimakan berdasarkan perjanjian pinjaman. (The World Bank, External Debt Management, 1992, hal 84). Suatu entitas yang memiliki tuntutan keuangan kepada entitas lainnya. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 251).

Creditor

Creditor country

: Negara didalam mana kreditor bertempat tinggal. Dalam terminologi Paris Club, adalah kreditor bilateral resmi. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 251). : Sistem laporan statistik yang dilakukan oleh OECD untuk memonitor utang dari negara-negara berkembang. Sebagian besar negara kreditor, terutama 22 negara anggota Development Assistance Committee (DAC), bersama-sama dengan European Commission menyediakan informasi. Datanya dipublikasikan di dalam OECD’s annual External Debt Statistics. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 251). : Adalah minimum dari komitmen Bank Dunia untuk memberikan pinjaman baru (a new money package) guna meyakinkan IMF bahwa asumsi pembiayaan dari suatu program penyesuaian adalah realistis dan bahwa program dapat di sampaikan kepada Dewan Eksekutif IMF untuk disetujui. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 84).

Creditor reporting system

Critical mass

24

Cross-Border Positions

: Posisi aset dan liability dari penduduk suatu ekonomi yang saling berhadap-hadapan terhadap semua ekonomi lainnya. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 251). : Mata uang, valuta asing sebagai alat bayar yang diterima oleh semua negara. (Direktorat Dana Luar Negerai, Daftar Istilah Berkenaan dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 5). : Satuan mata uang ke dalam mana utang luar negeri suatu negara dinyatakan dalam laon agreement. (Direktorat Dana Luar Negerai, Daftar Istilah Berkenaan dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 5). : Satuan mata uang yang jumlahnya dilaporkan kepada lembaga selain data yang dihimpun. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 84). : Adalah satuan mata uang yang digunakan sebagai media transaksi. Misalnya US dollar, pound sterling, dll. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 84). : Adalah suatu kesepakatan untuk menukar kewajiban pembayaran utang dari suatu pinjaman dengan pembayaran kembali yang jatuh tempo dalam mata uang yang berbeda. Ini akan bermanfaat bagi pengutang yang memiliki aset dan pendapatan dalam mata uang yang berbeda dengan mata uang yang dibutuhkan untuk membayar kewajiban pinjaman; mekanisme ini memberikan perlindungan terhadap fluktuasi tingkat nilai tukar. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 84).

Currency

Currency of denomination

Currency reporting

Currency transaction

Currency swap

25

Current account

: Transaksi berjalan dari neraca pembayaran mencakup semua transaksi (selain dari yang ada di dalam item keuangan) yang melibatkan nilai ekonomi dan terjadi antara entitas residen dan non-residen. Juga mencakup perimbangan (offset) terhadap nilai ekonomi yang berjalan yang diberikan atau diperoleh tanpa a quit pro quo. Termasuk dalam hal ini adalah barang-barang, jasa-jasa, pendapatan, dan transfer yang sedang berjalan umumnya disebut sebagai “current balance” atau “current account” balance. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 251). Transaksi berjalan, yaitu selisih antara nilai ekspor dan impor barang-barang dan jasa. (Direktorat Dana Luar Negerai, Daftar Istilah Berkenaan dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 5).

Current maturities

: Dalam konteks perjanjian restrukturisasi, adalah pembayaran cicilan pokok dan bunga yang jatuh tempo dalam periode konsolidasi. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 251). : Semua pemindahbukuan (transfer) yaitu pemindahbukuan dari sumber-sumber nyata atau suatu item keuangan tanpa a quid pro quo yang bukan pemindahbukuan modal. Pemindahbukuan secara langsung mempengaruhi tingkat disposable income dan lebih lanjut akan mempengaruhi konsumsi barang dan jasa. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 251).

Current transfers

26

Cut-off date

: Adalah tanggal untuk memisahkan pinjaman yang memenuhi syarat untuk dijadwalkan dari yang tidak dapat dijadwalkan. Contoh, suatu kesepakatan membolehkan penjadwalan semua kewajiban pembayaran cicilan pokok pinjaman untuk loan-loan agreement yang ditandatangani sebelum tanggal 1 Januari 2000 (cut of date). Para Pemberi pinjaman melampirkan hal-hal yang dianggap penting untuk memelihara cutoff date dalam re-negosiasi pinjaman berikutnya sehingga karenanya tidak menempatkan pinjaman baru tersebut menghadapi risiko penjadwalan dan peminjam mengakui bahwa hal ini merupakan keinginannya juga. (World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 84). Tanggal sebelum mana pinjamanan-pinjaman harus telah dikontrakkan agar supaya debt service-nya memenuhi syarat untuk dilakukan restrukturisasi. Pinjaman-pinjaman dilindungi dari restrukturisasi yang akan datang (strategi subordinasi). Dalam hal-hal dikecualikan, tunggakan-tunggakan pinjaman dapat ditunda untuk jangka pendek dalam persetujuan restrukturisasi. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 251).

DAC DANIDA

: Lihat Development Assistance Committee. : Danish International Development Agency, yaitu lembaga penyalur kredit dari Denmark.

27

Default

: Pembatalan suatu pinjaman oleh lender karena borrower tidak memenuhi kesepakatan (ingkar). (Direktorat Dana Luar Negerai, Daftar Istilah Berkenaan dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 5). Kegagalan memenuhi suatu kewajiban atau persyaratan perjanjian kredit atau kontrak. Suatu pembayaran yang telah melampaui jatuh tempo (overdue) atau menunggak secara teknis dapat dikatakan gagal bayar, dengan tidak membayar tersebut, peminjam telah gagal mematuhi persyaratan kredit. Dalam praktek, ketika suatu pinjaman atau kredit dinyatakan default, masing-masing lembaga akan mengambil penyelesaian yang berbeda-beda. (World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 85).

Delivery date

: Tanggal penyerahan. (Direktorat Dana Luar Negerai, Daftar Istilah Berkenaan dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 5). : Bukti pengiriman barang. (Direktorat Dana Luar Negerai, Daftar Istilah Berkenaan dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 5). : Guna memudahkan dalam pelaksanaan kesepakatan Paris Club, untuk kreditorkreditor yang kecil (minor) dihapus dari kewajiban memberikan pengurangan utang (debt relief). Batas untuk menentukan minor creditor adalah kewajiban pembayaran cicilan pokok dan bunga yang jatuh tempo selama periode konsolidasi kurang dari SDR 1 juta. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 84).

Delivery receipt

De minimus creditors

28

Debt-and Debt-Service-Reduction (DDSR) : Persetujuan restrukturisasi pinjaman biasanya dilaksanakan untuk kewajiban utang Operations pinjaman bank dan melibatkan pembelian kembali (buyback) dan pertukaran pinjaman yang memenuhi syarat baik untuk instrumen keuangan yang dinilai berdasarkan diskonto yang substansial (pembelian kembali secara tunia yang sederhana) atau untuk obligasi baru yang mengalami suatu pengurangan nilai sekarang (present value). Di dalam beberapa contoh, porsi cicilan pokok dari instrumen keuangan baru sepenuhnya dijaminkan (collateralized) dengan obligasi tanpa bunga (zero coupon bond) yang diterbitkan oleh treasury dari suatu negara industri, sementara kewajiban bunga sebagian juga dibayar. Operasi DDSR ditandai dengan suatu “pendekatan menu” (menu approach), yang memungkinkan kreditor perorangan memilih dari diantara berbagai pilihan DDSR. Berdasarkan Brady plan bulan Maret 1989, beberapa dari pengaturan ini telah didukung oleh pinjaman dari para kreditor resmi. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 252). Debt Assumption : Asumsi dari suatu kewajiban utang dari suatu entitas oleh entitas lainnya, biasanya dengan perjanjian timbal balik (mutual agreement). (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 252). : Pembelian kembali yang dilakukan oleh debitur atas utangnya sendiri, biasanya dengan discount yang substansial. Kewajiban debitur menjadi berkurang sementara kreditur memperoleh seluruh pembayaran sekaligus. Meskipun terdapat pertentangan yang jelas dengan standar perjanjian pinjaman bank komersial, beberapa debitur telah melakukan pembelian kembali utangnya di pasar sekunder. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 252).

Debt Buyback

29

Debt Default

: Kegagalan memenuhi pembayaran kewajiban suatu pinjaman, baik cicilan pokok atau bunga. Suatu pembayaran yang melampaui tanggal jatuh tempo atau menunggak, secara teknis sudah gagal bayar (default), karena berdasarkan atas ketidakbayaran itu peminjam telah gagal untuk mematuhi persyaratan kewajiban pinjaman. Dalam praktek, titik dimana suatu kewajiban pinjaman dinilai gagal (in default) akan berbedabeda. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 252). : Suatu kesepakatan untuk menukar utang dengan saham (equity) di suatu perusahaan. Biasanya terdapat klausul di dalam kesepakatan untuk mencegah pemulangan kembali (repatriation) modal sebelum tanggal tertentu di masa yang akan datang. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 84). : Pembelian oleh suatu organisasi nirlaba seperti Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) atas pinjaman luar negeri suatu negara dengan potongan harga di pasar sekunder, dimana LSM tersebut kemudian menukarkan mata uang lokal untuk digunakan bagi tujuan-tujuan kedermawanan. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 252). : Pembayaran kembali dalam bentuk barang (in kind) yang dilakukan oleh negara debitur atas semua atau sebagian pinjaman luar negerinya. Biasanya lender mengambil sesuatu yang spesifik, menyebut persentase penerimaan dari ekspor komoditi tertentu atau kelompok komoditi untuk pelunasan utang. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 252).

Debt equity swap

Debt-for-Charity swap

Debt for commodity swap

30

Debt for development swap

: Pembiayaan sebagian dari suatu proyek pembangunan melalui pertukaran pinjaman yang berdenominasi mata uang asing dengan mata uang lokal, biasanya dengan suatu potongan harga yang substansial. Prosesnya normalnya melibatkan LSM asing yang membeli utang dari kreditor asli dengan potongan harga yang substansial dengan menggunakan sumber mata uang asingnya sendiri, dan kemudian menjualnya kembali kepada pemerintah negara debitur senilai ekuivalen mata uang lokal (yang menghasilkan potongan harga lebih lanjut). LSM tersebut kemudian menggunakan uangnya untuk membiayai proyek pembangunan yang telah disepakati bersama pemerintah negara debitur sebelumnya. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 252). : Suatu transaksi dimana utang dari suatu perekonomian dipertukarkan, biasanya dengan suatu potongan harga, untuk saham di suatu perusahaan di dalam suatu perekonomian yang sama. Meskipun bentuknya variabel, pengaturan semacam ini biasanya menghasilkan penghapusan liability dengan rate tetap (contoh, suatu utang sekuritas atau pinjaman) yang berdenominasi mata uang asing dan penciptaan liability dalam bentuk saham (yang berdenominasi mata uang lokal) kepada non-residen. Untuk itu, boleh dibuat suatu klausul dalam perjanjian untuk mencegah pemulangan kembali/ repatriasi modal sebelum tanggal tertentu dimasa yang akan datang. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 252). : Suatu kesepakatan untuk menukarkan kewajiban/utang dengan ekuivalent dana tertentu yang digunakan untuk membiayai proyek-proyek yang bertujuan memperbaiki/meningkatkan kondisi lingkungan. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 84). : Pembatalan secara sukarela dari semua atau sebagian utang di dalam suatu pengaturan kontrak antara satu kreditor di suatu perekonomian/negara dengan satu debitur disuatu perekonomian/negara lain. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 253).

Debt for equity swap

Debt for nature swap

Debt forgiveness

31

Debt instrument(s)

: Instrumen utang yang ada yang biasanya muncul atas suatu hubungan kontraktual dimana suatu unit institusi (debitur) memiliki suatu kewajiban (liability) tanpa syarat kepada unit institusi lain (kreditur) untuk membayar kembali cicilan pokok dengan atau tanpa bunga, atau untuk membayar bunga tanpa cicilan pokok. Instrumen ini termasuk utang sekuritas, pinjaman, kredit perdagangan, serta mata uang dan deposito. Instrumen utang dapat juga diciptakan melalui paksaan hukum, khususnya kewajiban untuk membayar pajak atau untuk melakukan kewajiban pembayaran lainnya atau melalui hak dan kewajiban yang menghasilkan seseorang debitur menerima suatu kewajiban melakukan pembayaran dimasa yang akan datang kepada seseorang kreditor. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 253). : Opsi di bawah concessional Paris Club debt restructurings dimana kreditor melakukan pengurangan cicilan pokok dari jumlah yang dikonsolidasi. Sedangkan saldo jumlah pinjaman selebihnya akan dikenakan suku bunga komersial dan dengan persyaratan pengembalian pinjaman yang standar. (lihat concessional restructuring). (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 253). : Konversi dari utang asli termasuk tunggakan utang, kedalam suatu instrumen pinjaman baru. Dengan kata lain, pembayaran-pembayaran yang melampaui jatuh tempo atau kewajiban-kewajiban pembayaran kembali pinjaman (debt service) yang akan datang dilunasi (paid off) dengan suatu kewajiban pinjaman baru. Suatu perubahan dalam suatu persyaratan instrumen utang dilaporkan sebagai penciptaan suatu instrumen utang baru dengan mematikan utang asli. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 253).

Debt reduction option

Debt refinancing

32

Debt relief

: Suatu tindakan yang dilakukan oleh kreditor yang secara resmi merubah persyaratan yang ditentukan untuk pembayaran kembali pinjaman. Reorganisasi utang termasuk debt forgiveness (pembatalan utang), rescheduling (penjadwalan utang), rephasing (merubah fase pembayaran) dan refinancing (pembiayaan kembali). (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 85). Sesuatu bentuk reorganisasi utang yang meringankan seluruh beban utang. Debt relief menghasilkan adanya suatu pengurangan di dalam nilai sekarang (present value) dan kewajiban pembayaran kembali pinjaman (debt service) dan/atau penundaan pembayaran yang telah jatuh tempo, dengan demikian memberikan persyaratan kewajiban pembayaran kembali pinjaman yang lebih kecil. Dalam banyak hal, hal ini dapat diukur dengan suatu peningkatan jangka waktu/durasi kewajiban ini; yaitu pembayaran ditimbang menjadi lebih mengarah kepada bagian terakhir dari masa hidupnya instrumen utang. Akan tetapi, jika reorganisasi utang menghasilkan perubahan present value dan durasi yang dampaknya bertolakbelakang terhadap beban utang, maka tidak terdapat pengurangan utang (debt relief), jika dampak bersihnya tidak signifikan - seperti dapat terjadi jika terdapat pengurangan yang besar dalam present value (dibarengi dengan pengurangan yang kecil di dalam durasinya) atau peningkatan yang tajam di dalam durasinya (dibarengi dengan peningkatan yang kecil di dalam nilai present value). (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 253).

Debt reorganization/restructuring

: Reorganisasi utang yang timbul dari pengaturan secara bilateral yang melibatkan baik kreditur dan debitur yang merubah persyaratan yang ditetapkan untuk membayar utang. Hal ini termasuk penjadwalan utang (debt rescheduling), pembiayaan kembali (refinancing), pembatalan utang (debt forgiveness), konversi utang (debt conversion), dan percepatan pembayaran utang sebelum jatuh tempo (prepayment). (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 253).

33

Debt rescheduling

: Penundaan pembayaran kembali kewajiban pinjaman (debt service) dan penerapan masa pinjaman (maturity) baru dan diperpanjang terhadap jumlah pinjaman yang ditunda pembayarannya. Penjadwalan utang merupakan satu bentuk pemberian keringanan utang kepada debitur melalui penundaan pembayaran dan dalam hal penjadwalan pinjaman lunak, merupakan suatu pengurangan kewajiban pembayaran kembali pinjaman (debt service). (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 253). : Semua pembayaran yang dilakukan terhadap pinjaman, yaitu berupa pembayaran cicilan pokok, bunga dan biaya-biaya lainnya. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 85). : Rasio pembayaran cicilan pokok dan bunga utang yang jatuh tempo selama satu tahun yang dinyatakan sebagai persentase dari ekspor (biasanya barang dan jasa) untuk tahun yang bersangkutan. Melihat kedepan debt service ratio memerlukan beberapa perkiraan pendapatan ekspor. Rasio ini dipertimbangkan sebagai suatu indikator kunci dari beban utang suatu negara. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 253). : Suatu kajian terhadap situasi utang jangka menengah dan panjang suatu negara. persyaratan suatu negara untuk memperoleh dukungan berdasarkan HIPC Initiative adalah ditentukan berdasarkan suatu analisis yang dilaksanakan bekerjasama dengan staf IMF, Bank Dunia, dan negara bersangkutan. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 254).

Debt service

Debt service (to-export) ratio

Debt sustainability analysis

34

Debt swaps

: Pertukaran utang, seperti pinjaman atau sekuritas dengan suatu kontrak utang baru (yaitu, debt-to-debt swaps), atau pertukaran utang dengan saham (debt-for-equity), utang dengan hasil ekspor (debt-for-exports), atau utang dengan mata uang domestik (debt-for-domestic currency), seperti digunakan untuk membiayai proyek di negara debitur (dikenal juga sebagai debt conversion). (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 254). : Proses dari suatu metode kerja yang memuaskan dimana negara debitur dapat membayar kembali pinjaman luar negeri, termasuk restrukturisasi, penyesuaian, dan perolehan uang/pendanaan baru. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 254). : Negara di dalam mana debitur bertempat tinggal/berkedudukan. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 254). : Suatu sistem pelaporan statistik yang digunakan oleh Bank Dunia untuk memonitor utang negara-negara berkembang. Informasinya di-supply melalui laporan-laporan dari negara-negara pengutang. Data yang di-supply tersebut sebagai dasar laporan tahunan Bank Dunia. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 254).

Debt workout

Debtor country

Debtor reporting system (DRS)

35

Decision point

: Dalam konteks HIPC Initiative, merupakan titik dimana suatu negara yang memenuhi syarat untuk memperoleh bantuan ditentukan oleh IMF dan Dewan Direktur Eksekutif Bank Dunia berdasarkan suatu analisa sustainabilitas utang dan kinerja yang baik selama 3 tahun di bawah program-program penyesuaian yang didukung IMF dan Bank Dunia. Masyarakat internasional memberikan suatu komitmen pada titik keputusan (decision point) untuk memberikan bantuan pada titik penyelesaian (completion point), dengan asumsi bahwa debitur tunduk kepada komitmen kebijakannya. Analisa sustainabilitas utang utamanya adalah suatu proyeksi neraca pembayaran jangka menengah yang menilai beban utang suatu negara dan kapasitasnya untuk memenuhi kewajiban pembayaran utang. Jika rasio utang luar negeri negara tersebut jatuh di dalam atau di atas target yang dapat diterapkan, hal itu akan dipertimbangkan untuk memperoleh bantuan; target dimaksud adalah 150% untuk rasio nilai sekarang (present value) dari utang terhadap ekspor (debt to export), dengan pengecualian terhadap target ini adalah di dalam hal khusus dari perekonomian yang sangat terbuka dengan suatu beban utang yang tinggi dalam kaitannya dengan pendapatan fiskal. Pada titik keputusan (decision point), Dewan Eksekutif IMF dan Bank Dunia akan secara resmi memutuskan mengenai apakah suatu negara telah memenuhi persyaratan yang ditetapkan dan masyarakat internasional akan komit untuk memberikan bantuan yang cukup pada titik penyelesaian (completion point) bagi negara yang berkenaan untuk mencapai sustainabilitas utang yang dihitung pada titik keputusan (decision point). Penyampaian bantuan yang dijanjikan oleh IMF dan Bank Dunia akan tergantung pada keyakinan dari tindakan yang memuaskan oleh para kreditor lain. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 254).

36

Default

: Kegagalan memenuhi suatu kewajiban atau persyaratan perjanjian kredit atau kontrak. Pembayaran yang melewati batas (overdue) atau menunggak (in arrears) secara tehnis sudah default karena peminjam telah gagal untuk mematuhi persyaratan kredit. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 85). : Pembayaran yang telah jatuh tempo tetapi pembayarannya boleh ditunda karena adanya resolusi beberapa persetujuan, seperti adanya persetujuan penjadwalan (rescheduling agreement). (The World Bank, External Debt Management,Tahun 1992, hal 85). : Dalam konteks Paris Club, istilah deposit pertama diperkenalkan tahun 1983 kepada negara-negara pengutang yang memiliki catatan sejarah menunggak pembayaran. Setelah menandatangani agreed minute, pengutang membuka deposit bulanan di bank sentral dari salah satu negara pengutang dalam jumlah kurang lebih sama dengan bunga yang dihentikan pembayaranya sementara (moratorium interest) yang diperkirakan akan jatuh tempo pada masa penjadwalan utang kepada semua kreditor Paris Club. Pengutang kemudian menarik dana deposit tersebut untuk membayar moratorium interest tersebut segera setelah tingkat bunga disepakati secara bilateral dengan kreditor Paris Club secara individu. (The World Bank, External Debt Management, tahun 1992, hal 85).

Deffered payment

Deposit

37

Development Assistance Group

: Development Assistance Committee (DAC) didirikan pada tahun 1960 yang awalnya bernama Development Assistance Group di bawah Organization for European Economic Cooperation (OEEC) dan dilanjutkan di bawah Organization for Economic Co-operation and Development (OECD) dengan nama Development Assistance Committee (DAC). Tujuan DAC adalah melakukan perluasan volume sumber-sumber pendanaan yang tersedia kepada negara-negara yang belum berkembang (under developed countries) dan meningkatkan efektivitasnya. DAC secara periodic mereview baik jumlah dan sifat kontribusi anggota untuk program-program bantuan, baik yang akan disalurkan melalui lembaga bilateral dan multilateral. DAC tidak menyalurkan bantuan dari dananya sendiri secara langsung namun lebih menaruh perhatian dalam mempromosikan upaya-upaya peningkatan bantuan dari anggotanya. Anggota DAC terdiri dari : Australia, Austria, Belgia, Canada, Denmark, Finlandia, Perancis, Jerman, Norwegia, Swedia, Swiss, Inggris, Amerika Serikat, dan Komisi Masyarakat Eropa. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 85). : Development finance institution, yaitu ADB menggunakan institusi di negara anggota sedang berkembang (Developing Member Countries disingkat DMCs) sebagai penggerak untuk membiayai usaha kecil dan menengah (UKM) sektor swasta. (Asian Development Bank, Annual Report, Tahun 1998). : Pembayaran langsung, yaitu prosedur penarikan pinjaman luar negeri dimana pemberi pinjaman melaksanakan pembayaran langsung kepada rekanan atas pekerjaan/ pengadaan barang/jasa yang telah dikerjakan atau diserahkan. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 6). : Jumlah yang telah di-disburse dari suatu pinjaman tetapi belum dibayar atau diampuni (forgiven). (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 85).

DFI

Direct payment

Disbursed and outstanding debt

38

Disbursed loans

: Jumlah pinjaman yang telah dibayarkan/dicairkan (di-disbursed) tetapi belum dibayar kembali atau dibatalkan. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 254). : Sumber-sumber seperti barang, jasa, atau dana yang diambil oleh peminjam terhadap suatu perjanjian pinjaman. Dari sudut pandang peminjam, sering disebut penarikan (drawing) sedangkan dari sudut pandang kreditor disebut pembayaran (disbursement). Istilah “utilized’ sering juga digunakan ketika kredit yang diberikan dalam bentuk selain uang. “Expanded” dan “Disbursement” dapat digunakan untuk saling menggantikan. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 85). : Surat dari pemberi pinjaman yang memberi petunjuk secara rinci kepada proyek mengenai prosedur penarikan dana yang harus diikuti. Dokumen ini juga memuat ketentuan mengenai statement of expenditure (SOE), rekening khusus, tata cara pengadaan barang/jasa (procurement), syarat-syarat penarikan (disbursement conditions), dan ketentuan mengenai retroactive financing. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 6). : Adalah rasio dari total disbursement selama satu tahun terhadap jumlah pinjaman bersih yang tersedia pada awal tahun ditambah jumlah pinjaman baru yang disetujui yang telah efektif selama tahun bersangkutan, termasuk pinjaman sektor swasta. (ADB, Annual Report 1998). : Dokumen-dokumen yang menyimpang/tidak sesuai dengan TOP L/C. (Bank Indonesia, Prosedur Pembukaan Letter of Credit (L/C), Tahun 2000, hal 10).

Disbursement

Disbursement letter

Disbursement ratio

Discrepancies

39

Domestic currency

: Alat tukar yang syah di dalam perekonomian negara dan diterbitkan oleh otoritas moneter untuk perekonomian negera yang bersangkutan. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 254). : Pembayaran tunai dimuka sebagian dari nilai kontrak sebagai tanda jadi, untuk menjamin pembayaran yang akan dilakukan selanjutnya. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 6). : (lihat disbursement). : Debt Service Ratio, yaitu angka yang menunjukkan perbandingan besarnya pembayaran utang terhadap nilai ekspor. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 6). : Tanggal jatuh tempo. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 6). : Rata-rata tertimbang terhadap umur pinjaman (maturity) dari suatu instrumen utang. Periode waktu sampai penerimaan/pembayaran masing-masing arus kas (cash flow), seperti 6 bulan, dibobot dengan nilai sekarang (present value) dari arus kas (cash flow) sebagai proporsi dari nilai sekarang dari total arus kas terhadap umur instrumen. Present value dapat dihitung dengan menggunakan yield to maturity atau tingkat bunga lain. Semakin arus kas dikonsentrasikan terhadap bagian awal dari suatu umur instrumen utang, semakin pendek durasi terhadap time to maturity. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 255).

Down payment

Drawing DSR

Due date

Duration

40

East Asia

: Adalah negara-negara ekonomi industri baru, yang terdiri dari Hong Kong, RRC, Korea Selatan, Singapore, dan Taipei, dan Mongolia. (Asian Development Bank, Annual Report 1998). : Export Credit Guarantee Department, yaitu lembaga penjamin kredit ekspor dari Inggris. : Export Credit Insurance Corporation of South African, Ltd., yaitu lembaga penjamin kredit ekspor dari Afrika Selatan. : Export Development corporation, yaitu lembaga penjamin kredit ekspor dari Kanada. : European Development Fund. : European Economic Community. : Tanggal dimana suatu naskah perjanjian mulai mengikat semua pihak dan pada saat itu pula penarikan dana dapat dilakukan. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 7). Tanggal yang ditentukan oleh lender, bila semua persyaratan effectiveness dari loan agreement telah dipenuhi oleh peminjam dan disbursements dapat dilakukan dari loan account lender. (ADB, Loan Disbursement Handbook, January 2001, hal 9).

ECGD

ECIC

EDC EDF EEC Effective date

EFFIC

: Export Finance Insurance Corporation, yaitu lembaga penjamin kredit ekspor dari Australia. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 7).

41

EIB

: European Investment Bank. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 7). : Di dalam konteks Paris Club, adalah utang yang dapat dijadwalkan, artinya utang yang dikontrakkan sebelum cutoff-date dengan umur pinjaman selama satu tahun atau lebih lama. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 255). : Pengeluaran-pengeluaran yang diperkenankan dibiayai dari dana pinjaman berdasarkan kesepakatan dalam perjanjian. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 7). : Exportkreditfonden, yaitu lembaga penjamin kredit ekspor dari Denmark. : Exportkreditnamnden, yaitu lembaga kredit ekspor dari Swedia.

Eligible debt or debt service

Eligible expenditure

EKF EKN

Enhanced Structural Adjustment Facility : Lihat Structural Adjustment Facilty (SAF). Yang diganti nama Poverty reduction and (ESAF) Growth Facility (PRGF) pada bulan Nopember 1999. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 255). Enhanced Structural Adjustment Facility : Suatu perwalian (trust) yang didirikan oleh IMF pada bulan Februari 1997 untuk (ESAF)-HIPC Trust memberikan bantuan kepada negara-negara yang dianggap memenuhi syarat untuk memperoleh bantuan di bawah HIPC Initiative oleh Dewan Eksekutif IMF dan Bank Dunia. Melalui perwalian ini, IMF akan memberikan hibah (atau, di dalam kondisi darurat yang dikecualikan, pinjaman yang sangat lunak) yang akan digunakan untuk membebaskan kewajiban-kewajiban suatu negara yang telah jatuh tempo kepada IMF setelah completion point. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 255).

42

Enhanced surveillance

: Berdasarkan Article IV dari Articles of Agreement, IMF memonitor kemajuan ekonomi negara-negara yang tidak lagi menggunakan sumber dan IMF, tetapi akan terus menerima debt relief di bawah multiyear rescheduling agreement. Negara-negara diberi mandat untuk menyampaikan versi yang telah di-update dari laporan staff IMF (yaitu tanpa sesuatu rujukan kepada pandangan Dewan Eksekutif IMF) kepada kreditor resmi dan komersial mereka. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 86). : Di dalam konteks pembayaran pinjaman luar negeri, adalah rekening yang biasanya dibuka di bank-bank di luar negara pengutang melalui mana suatu proporsi penerimaan ekspor dari seorang pengutang disalurkan. Biasanya melibatkan saldo dengan maturity satu tahun untuk menutup pembayaran kewajiban pinjaman yang akan datang. Kreditor yang merupakan penerima rekening tersebut dengan demikian memperoleh keamanan yang lebih terhadap pinjaman mereka dan prioritas yang efektif di dalam pembayaran kembali kewajian pinjaman (debt service). (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 255). : Jadwal pembayaran cicilan pokok pinjaman yang dilakukan dalam jumlah yang sama untuk setiap periode pembayaran yang jatuh tempo. Jumlah masing-masing cicilan dihitung terhadap jumlah total commitment atau masing-masing disbursement. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 86). : Export Risk Guarantee Agency/Geschaftsstelle fur die Exportisikogarantie, yaitu lembaga penjamin kredit ekspor dari Switzerland. : Surat kuasa yang dibuat oleh borrower bagi yang menandatangani perjanjian, yang melaksanakan perjanjian, dan yang menandatangani laporan-laporan serta dokumendokumen lain dalam rangka pelaksanaan perjanjian. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 7).

Escrow Accounts

Equal principal repayments

ERG

Evidence of authority

43

Exchange of information clause

: Dalam perjanjian Paris Club, klausul ini mencakup beberapa aspek pertukaran informasi. Negara pengutang menyetujui bahwa IMF akan menjaga agar pimpinan Paris Club terinformasi dari penampilan dan status mengenai fasilitas kredit IMF. Para kreditor Paris Club menyetujui untuk menginformasikan kepada pimpinan Paris Club pada tanggal kapan mereka menandatangani bilateral agreement dengan negara pengutang. Para kreditor juga menyetujui untuk memberikan kepada negara-negara anggota Paris Club lainnya salinan bilateral agreement dengan negara pengutang atas dasar permintaan. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 86). : Sebagai salah satu alternatif untuk – atau berkenaan dengan aset-aset cadangan, kredit dan pinjamanIMF, liability yang merupakan cadangan luar ngeri pemerintah, menghadapi ketidakseimbangan pembayaran, pembiayaan pengecualian yang menunjukkan sesuatu pengaturan lain yang dibuat oleh pemerintah suatu negara untuk membiayai neraca pembayaran yang diperlukan. Identifikasi terhadap transaksi pembiayaan yang dikecualikan terkait dengan suatu konsep analisa dibandingkan dengan didasarkan pada kriteria praktis. Diantara transaksi-transaksi yang dimaksud sebagai pembiayaan pengecualian adalah debt forgiveness, debt-for-equity swaps, dan tipe transaksi lainnya yang berkenaan dengan reorganisasi utang. Dalam keadaan tertentu, peminjaman yang dilakukan oleh pemerintah atau sektor-sektor lain mungkin memenuhi kriteria tersebut. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 255). : Adalah pinjaman yang diberikan untuk membiayai suatu barang/jasa tertentu dari dalam negara kreditor. Biasana pinjaman tersebut mendapat subsidi bunga dari pemerintah negara eksportir yang dimaksudkan untuk mempromosikan ekspornya. Kredit ekspor yang diberikan oleh supplier disebut sebagai supplier’s credit; sedangkan kredit ekspor yang diberikan oleh bank-nya supplier dikenal sebagai buyer’s credit. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 86).

Exceptional financing

Export credit

44

Export Credit Agency

: Suatu lembaga di negara kreditor yang memberikan penjaminan dan/atau pinjaman untuk membiayai ekspor barang (kredit ekspor resmi). Biasanya pinjaman tersebut memperoleh subsidi tingkat bunga dari pemerintah yang dimaksudkan untuk mempromosikan ekspornya. Persyaratan pembayaran kembali cicilan pokok biasanya lebih panjang dari kredit ekspor yang diberikan oleh sumber swasta. Lembaga kredit ekspor juga boleh memberikan asuransi atau garansi bagi kredit ekspor dari swasta. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 86). Suatu lembaga di negara kreditor yang memberikan asuransi, penjaminan, atau pinjaman untuk ekspor barang dan jasa. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 256).

Export Credit and Guarantee Corporation, : Lembaga penjamin kredit ekpor dari India. Ltd. Ex-factory expenditures : Pengeluaran untuk barang-barang yang dibuat di negara peminjam berupa harga pabrik di luar ongkos angkut dan pajak-pajak. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 7). : Kurs, nilai lawan suatu mata uang terhadap mata uang lainnya. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 7). : Seperangkat fasilitas yang disediakan kepada eksportir di suatu negara untuk membantu mereka mengatasi risiko-risiko tidak terbayar di dalam melaksanakan usaha ekspornya. (Negotiation and Renegotiation, Tahun 1984, Volume 1, hal 2.4A.1)

Exchange rate

Export credit Facility

45

Exposure fee

: Sejenis biaya atas dikeluarkannya jaminan kredit ekspor yang harus ditanggung oleh penerima kredit ekspor. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 7). : European Union : Suatu fasilitas pinjaman IMF yang dibentuk tahun 1974 untuk membantu negaranegara anggotanya dalam menyelesaikan masalah-masalah neraca pembayarannya yang membersihkan secara luas dari masalah-masalah struktural dan memerlukan penyesuaian untuk periode jangka panjang dari yang diperbolehkan di bawah StandBy Arrangement. Anggota yang meminta Extended Arrangement menguraikan tujuan dan kebijakan-kebijakannya selama seluruh periode pengaturan (biasanya 3 tahun) dan menyampaikan detail laporan setiap tahun mengenai kebijakan-kebijakan dan langkah-langkah yang direncanakan untuk periode lebih dari 12 bulan kedepan. Kriteria pentahapan dan performance dapat dibandingkan dengan yang ada dalam Stand-By Arrangement, meskipun pentahapan berdasarkan setengah tahunan dimungkinkan. Negara-negara tersebut harus membayar kembali sumber dana EEF selama periode 4 ½ s/d 10 tahun. (lihat stand-by arrangement). (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 256). : Pinjaman luar negeri kotor, pada waktu tertentu, yaitu jumlah outstanding dari jumlah uang yang nyata, dan bukan contingent, liabilities yang memerlukan pembayaran bunga dan/atau cicilan pokok oleh debitur pada waktu terentu dimasa yang akan datang dan yang dihutangkan kepada non-residen oleh residen di suatu negara. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 256). Suatu utang yang dapat dibayarkan selain menggunakan mata uang negara peminjam atau pemberi garansi sendiri. (IBRD, General conditions Applicable to Loan and Guarantee Agreements, 1985).

EU Extended Fund Facility (EFF)

External debt

46

Face value

: Jumlah cicilan pokok yang harus dibayar kembali (contoh, jumlah redemption dari suatu obligasi). Kadang-kadang disebut nilai kontrak awal pinjaman. Face value adalah jumlah pinjaman asli yang dinyatakan di dalam kontrak pinjaman. Jika pinjaman belum seluruhnya dibayarkan (di-disbursed), maka face value akan termasuk disbursement yang akan dilakukan dimasa yang akan datang, karena face value dari obligasi tanpa bunga (zero-coupon bond) termasuk bunga yang belum terjadi. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 256). : Sering disebut juga pre-appraisal mission, yaitu misi yang dilakukan oleh calon pemberi pinjaman untuk mengkaji studi kelayakan kegiatan termasuk dampak lingkungan, mengunjungi lokasi proyek, dan berdiskusi dengan executing agency serta instansi terkait. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 7). : Jaminan pabrik. : Food and Agriculture Organization of the United Nation. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 7). : Pinjaman yang diberikan oleh lender maksimal sebesar 85% dari nilai Kontrak Jual Beli (KPBJ), jumlah tersebut adalah porsi foreign content yang dikategorikan sebagai pinjaman setengah lunak. (Bank Indonesia, Prosedur Pembukaan Letter of Credit (L/C), Tahun 2000, hal 10). : Fast Disbursement Assistance, pinjaman khusus yang oleh Pemerintah dananya dapat segera ditarik dan dirupiahkan setelah pinjaman bersangkutan dinyatakan efektif. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 7).

Fact finding mission

Factory warranty FAO

Fasilitas Kredit Ekspor (FKE)

FDA

47

FGB Financial account

: The Finish Guarantee Board, yaitu lembaga penjamin kredit ekspor dari Finlandia. : Neraca keuangan dari neraca pembayaran yang terdiri dari transaksi aset keuangan asing dan kewajiban (liability) dari suatu perekonomian. Aset keuangan asing dari suatu perekonomian terdiri dari memegang emas moneter, IMF-SDR, dan klaim kepada non-residen. Kewajiban (liability) asing dari suatu perekonomian terdiri dari klaim non-residen kepada residen. Dasar utama untuk mengklasifikasikan neraca keuangan adalah bersifat fungsional: langsung, portofolio, dan investasi lain, keuangan derivatif, dan aset-aset cadangan. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 256). : Nilai persediaan, terhadap mana hak kepemilikian dijalankan dan dari mana kepemilikan mereka dapat mendatangkan keuntungan ekonomi seperti pendapatan dari property dan/atau menanggung keuntungan dan kerugian dengan memegang selama periode waktu tertentu. Kebanyakan aset keuangan berbeda dari aset lainnya di dalam sistem neraca nasional dimana mereka memiliki imbangan kewajiban (liabilities) pada bagian unit institusi lain. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 256). : Suatu klaim keuangan yaitu (1) entitas seorang kreditor untuk menerima pembayaran, atau pembayaran dari seorang debitur di dalam keadaan yang dinyatakan di dalam suatu kontrak antar mereka; atau (2) dinyatakan antara 2 pihak mengenai hak atau kewajiban tertentu, sifat yang memerlukan mereka diperlakukan sebagai keuangan. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 256).

Financial asset

Financial claim

48

Financial derivatives

: Adalah instrumen keuangan yang terkait pada suatu instrumen keuangan tertentu atau indikator atau komoditi, dan melalui mana risiko keuangan khusus dapat di perdagangkan di pasar keuangan menurut keinginan mereka sendiri. Nilai suatu keuangan derivatif berasal dari harga suatu underlying item, seperti suatu aset atau indeks. Tidak seperti instrumen utang, tidak ada jumlah cicilan pokok yang harus dibayar kembali di depan, dan tidak ada pendapatan investasi yang terutang. Keuangan derivatif digunakan untuk sejumlah tujuan termasuk pengelolaan risiko, hedging, arbitrage antar pasar, dan spekulasi. Transaksi dalam keuangan derivatif harus diperlakukan sebagai transaksi terpisah dari pada bagian yang terintegrasi dari nilai transaksi jaminan (underlying transaction) kepada mana mereka dapat dihubungkan. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 256). : Suatu kewajiban keuangan yang : (1) mengharuskan debitur untuk melakukan suatu pembayaran, atau pembayaran kepada seorang kreditor di dalam keadaan tertentu yang dinyatakan dalam suatu kontrak antar mereka; atau (2) menyatakan hak dan kewajiban tertentu yang dimiliki antar dua pihak. Sifat mana memerlukan mereka untuk diperlakukan sebagai keuangan. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 256). : Fondo de Financiamento de la Exportationes, yaitu lembaga penjamin kredit ekspor dari Venezuela. : Adalah tingkat bunga yang ditetapkan dalam persyaratan absolut pada saat loan agreement, misalnya 8,5%. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 86).

Financial liability

FINEXPO

Fixed interest rate

49

Flag-of-convenience countries

: Negara-negara yang memiliki peraturan perpajakan yang menguntungkan dan peraturan lain yang menarik perusahaan-perusahaan yang bisnis utama berada di luar negera tersebut. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 256). : Surat utang yang tingkat bunganya mengambang (floating) selama periode pinjaman. : Di dalam kontek Paris Club, adalah penjadwalan kewajiban pembayaran kembali pinjaman (cicilan pokok, bunga dan kewajiban lainnya) yang jatuh tempo selama periode konsolidasi dan dalam beberapa hal termasuk tunggakan pinjaman tertentu yang outstanding pada permulaan periode konsolidasi. (lihat stock-of-debt operation). (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 257). : Free on Board, yaitu harga barang sampai di atas kapal. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 8). : Pekerjaan sipil yang dilaksanakan oleh penerima pinjaman dengan menggunakan tenaga/sumber daya manusia sendiri (swakelola). (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 8). : Suatu mata uang selain mata uang domestik. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 257).

Floating rate note Flow rescheduling

FOB

Force account

Foreign currency

50

Foreign expenditures

: Pengeluaran dalam mata uang di luar negara peminjam untuk barang-barang / jasa yang disupply dari negara lain (The World Bank, Disbursement Handbook). Dokumen-dokumen yang diperlukan, selain SP2D dan BAP, agar pembelian barang/ peralatan dapat digolongkan sebagai foreign expenditures, yaitu dokumen impor barang, invoice dari supplier luar negeri, kontrak dinyatakan dalam valuta asing dan harga barang tersebut CIF. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 8). : Suatu mekanisme yang secara umum digunakan di dalam kredit jangka menengah dan panjang, yang melibatkan pembelian surat utang (promisory notes) atau bill of exchange oleh porfaiter dengan potongan harga. Bank-bank atau entitas yang memberi pelayanan keuangan lain sering memiliki perusahaan forfait sendiri. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 257). : Untuk meninggalkan suatu tuntutan hukum yang telah mengikat atau utuk memberikan pembebasan dari semua atau sebagian utang berdasarkan kekuasaan undangundang. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 86). : Adalah suatu line of credit yang menaruh perhatian terhadap penyediaan sumber/dana yang terdiri dari seluruhnya atau sebagian berupa ODA (pinjaman lunak) dan biasanya memerlukan ratifikasi sebelum pengaturan pembiayaan/perjanjian pinjaman di buat. Salah satu karakteristik dari sebuah frame agreeement adalah bahwa negosiasi untuk hal-hal yang bersifat substantif akan terjadi antara negara kreditor/donor dan negara peminjam/penerima bantuan mengenai pemilihan barang atau produk untuk mana dana yang dijanjikan berdasarkan frame agreement dapat diberikan, berikut satu atau lebih komitmen pelaksanaan. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 86).

Forfaiting

Forgive

Frame agreement

51

Futures

: Keberadaan pasar untuk membeli atau menjual segala sesuatu yang akan datang, termasuk mata uang, suku bunga, dan komoditi. Kebanyakan yang lazim digunakan dalam pengelolaan utang adalah currency futures. Pasar currency futures membolehkan pembelian sejumlah mata uang tertentu pada tingkat nilai tukar tetap (fixed exchange rate) yang ditetapkan lebih awal (predetermined). Ini untuk memberikan perlindungan terhadap perubahan yang tidak menguntungkan akibat perubahan nilai tukar, akan tetapi ini juga mengandung risiko kerugian dalam hal terjadinya pergerakan nilai tukar yang menguntungkan. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 86)

Geographical Distribution of the Flows of : Suatu publikasi tahunan OECD yang menunjukkan sumber-sumber pendanaan pembangunan resmi kepada negara-negara berkembang secara individu dan financial Resources to Aid recipients wilayahnya. Termasuk di dalam publikasi ini adalah detail data mengenai distribusi (Annual) geografis dari pembayaran (disbursement) bersih dan kotor, komitmen, persyaratan, dan alokasi komitmen sektoral. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 257). German Agency for Technical Cooperation (GTZ), GTZ adalah lembaga yang ditunjuk oleh Pemerintah Jerman untuk bertindak atas nama Pemerintah Jerman dalam kerjasama bilateral di bidang kerjasama tehnik (Technical cooperation), yang ditujukan untuk meningkatkan efisiensi tenaga kerja dan organisasi di negara-negara berkembang dengan cara mengirimkan tenaga ahli. Di dalam operasionalnya GTZ bekerjasama secara erat dengan KfW di tingkat negara (country level) dalam proyek-proyek kerjasama dan pada masalah-masalah tehnis. (KfW, Cooperation With Ceveloping Countries, Tahun 2000, hal 4). : Garanti Instituttet for Eksportkreditt, yaitu lembaga penjamin kredit ekspor dari Norwegia.

GIEK

52

G-7 Countries

: Kelompok negara-negara industri yang terdiri dari : Canada, France, Germany, Italy, Japan, the united Kingdom, and the United States. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 8). : Greater Mekong Subregion, yaitu negara-negara Kamboja, Laos, Myanmar, Viet Nam, Propinsi Yunan-RRC. (Asian Development Bank, Annual Report, 1998). : Gross National Product, yaitu jumlah total barang dan jasa yang diproduksi oleh suatu negara selama periode tertentu dan merupakan kombinasi antara rekening dalam negeri dan luar negeri. (Asian Development Bank, Annual Report, 1998). : Klausul ini diperkenalkan di dalam Paris Club Agreement dari tahun 1978 bagi pengutang yang memerlukan pembebasan utang di luar periode konsolidasi/ penjadwalan utang yang biasanya selama 12 s/d 18 bulan. Berdasarkan klausul goodwill yang standar, kreditor-kreditor Paris Club secara prinsip menyetujui, tetapi tanpa memberikan komitmen, untuk mempertimbangkan usulan pengurangan utang (debt relief) berikutnya yang menguntungkan negara pengutang, namun tetap harus tunduk kepada program IMF dan yang telah mendapatkan perlakuan pembebasan utang yang sama dari para kreditor lainnya. Klausul ini dimasukkan di dalam agreement hanya atas permintaan pengutang. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 87). : Government of Indonesia.

GMS

GNP

Goodwill clause

GOI

53

Grace period

: Periode antara tanggal komitmen pinjaman (biasanya tanggal penandatanganan loan agreement) dengan tanggal pembayaran kembali pertama cicilan pokok pinjaman. Terminologi tersebut dapat digunakan baik untuk pinjaman baru maupun pinjaman yang dijadwalkan. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 87). Payments (or “Blended : Di dalam konteks Paris Club rescheduling, istilah ini merujuk kepada suatu jadwal pembayaran kembali (repayment schedule) dimana pembayaran kembali cicilan pokok secara bertahap meningkat selama periode pembayaran kembali, yang mencerminkan suatu peningkatan yang diharapkan di dalam kemampuan pembayaran kembali dari suatu negara debitur. Para kreditor telah mengalami peningkatan dalam penggunaan graduated payment tersebut, untuk menggantikan jadwal pembayaran sekali (flat) dimana pembayaran kembali jumlah cicilan pokok secara sama (equal) dilakukan selama periode pembayaran kembali : dari sudut pandang kreditor, graduated payments memberikan pembayaran kembali cicilan pokok mulai lebih awal, dan dari sudut pandang debitur, mereka menghindari lompatan yang besar di dalam pembayaran kewajiban cicilan pokok, bunga, dan biaya lainnya (debt service). (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 257). : Dokumen hukum yang mengikat yang mewajibkan penyediaan sejumlah dana tertentu untuk dibayarkan (di-disburse) dan tidak diperlukan pembayaran kembali. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 87) Hibah, yaitu setiap penerimaan negara baik dalam bentuk devisa maupun barang/jasa yang diperoleh dari pemberi hibah yang tidak perlu dibayar kembali. (PP. No.2 Tahun 2006 tentang Tatacara Pengadaan Pinjaman dan/atau Penerimaan Hibah Serta Penerusan Pinjaman dan/atau Hibah Luar Negeri).

Graduated Payments”).

Grant

54

Grant element

: Pengukuran tingkat kelunakan dari suatu pinjaman, yang dihitung sebagai selisih antara face value (jumlah pinjaman) dengan nilai sekarang (present value) dari kewajiban pembayaran pinjaman (termasuk biaya-biaya ikutannya) yang harus dibayar oleh peminjam yang dinyatakan sebagai persentase dari face value pinjaman. Menurut konvensi (DAC-OECD), untuk menghitung present value digunakan discount rate 10%. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 87). : Transaksi yang melibatkan penjualan komoditi terhadap pembayaran dalam mata uang negara penerima atau pinjaman dalam mata uang asing yang dapat dibayar dengan mata uang negara penerima. Transaksi ini diperlakukan sebagai hibah (grant) dalam OECD/DAC statistics karena pembayarannya kembali tidak memerlukan arus mata uang asing yang harus saling ditukar. Meskipun demikian, transaksi tersebut diperlakukan sebagai pinjaman luar negeri karena kreditor berdomisili di luar negeri (non-residen) dan penggunaan pembayaran kembali berikutnya oleh kreditor berhubungan dengan arus masuk valuta asing. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 87). : Biaya yang dikenakan atas penjaminan kredit ekspor yang harus ditanggung oleh penerima kredit ekspor. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 9). : Suatu persetujuan hukum yang mengikat untuk membayar sebagian atau seluruh jumlah yang jatuh tempo atas suatu instrumen utang yang diberikan oleh lender dalam hal terjadi gagal bayar dari borrower. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 87).

Grant-like-flows

Guarantee fee

Guarantee of loan

55

Hedging

: Suatu proses untuk mengendalikan risiko atas dampak terbalik dari fluktuasi harga eksternal. Hal ini tidak dimaksudkan untuk meningkatkan harga relatif, akan tetapi lebih untuk membatasi dampak perubahan yang drastis. Terdapat tiga tipe perubahan eksternal yang dapat menyebabkan kondisi terbalik, yaitu : fluktuasi perubahan nilai tukar, fluktuasi tingkat suku bunga, dan perubahan harga komoditi. Tehnik hedging melibatkan penggunaan futures and options trading, currency swaps, dan interest rate swaps. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 87 ). : Kelompok 41 negara-negara berkembang yang diklasifikasikan sebagai negara-negara miskin yang memiliki utang yang sangat besar. Ini adalah negara-negara yang memenuhi syarat untuk memperoleh bantuan yang sangat lunak dari International Development Assistance (IDA) dan dari IMF’s Poverty reduction and Growth Facility (PRGF, yang sebelumnya Enhanched Structural Adjustment Facility, ESAF), dan yang menghadapi suatu keadaan utang yang tidak mendukung bahkan setelah penerapan mekanisme pengurangan utang secara penuh. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 258). : Perjanjian yang dilaksanakan tahun 1992. Perjanjian ini melarang (dengan beberapa pengecualian) perolehan pinjaman yang tidak mengikat (tied-aid loans) kepada negara-negara berpendapatan tinggi (berdasarkan pada pendapatan perkapita Bank Dunia), dan untuk proyek-proyek yang secara komersial layak. (lihat juga Arrangement on Guidelines for Officially Supported Export Credits). (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 258). : Hermes Kredit Versi cherungs-Aktiengesellschaft, yaitu lembaga penjamin kredit ekspor dari Jerman.

Heavily Indebted Poor Countries (HIPCs)

Helsinki Package

HERMES

56

High-Income Countries

: Bank Dunia mengklasifikasikan sebagai berpendapatan tinggi bagi negara-negara yang memiliki pendapatan perkapita Produk Nasional Bruto sebesar USD 9,266 atau lebih di tahun 2000. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 258). : Kerangka kerja aksi untuk menyelesaikan masalah-masalah utang luar negeri negaranegara miskin yang memiliki utang yang sangat besar (HIPCs) yang dikembangkan bersama oleh IMF dan Bank Dunia dan diadopsi pada bulan September 1996. inisiatif ini mempertimbangkan langkah-langkah komprehensif oleh masyarakat keuangan internasional termasuk lembaga-lembaga multilateral, untuk mengurangi beban utang luar negeri HIPCs sampai tingkat yang sustainabel, dengan syarat mereka membangun suatu track record performance kebijakan yang kuat. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 258). : Dana perwalian yang diadministrasikan oleh IDA untuk memberikan hibah kepada negara-negara miskin yang memiliki utang yang sangat besar yang memenuhi syarat untuk memperoleh pengurangan utang atas pinjaman yang dimiliki kepada negaranegara anggota multilateral. Dana perwalian akan membayar lebih dahulu (prepay), atau membeli suatu proporsi pinjaman yang dimiliki kepada kreditor multilateral dan membatalkan utang berkenaan, atau membayar kewajiban cicilan pokok, bunga, dan biaya lainnya ketika jatuh tempo. HIPC Trust Fund menerima sumbangan dari anggota kreditor multilater dan dari donatur bilateral. Sumbangan tersebut dapat diperuntukkan bagi pinjaman yang dimiliki oleh suatu debitur tertentu atau kepada suatu kreditor multilateral tertentu. Donatur dapat juga memberikan sumbangan kepada penampungan dana yang belum dialokasikan (unallocated pool) dan berpartisipasi dalam pengambilan keputusan mengenai penggunaan dana yang belum dialokasikan. Dana Perwalian membolehkan para kreditor multilateral untuk berpartisipasi di dalam dana perwalian sepanjang konsisten dengan kebijakan keuangan dan tujuan-tujuan mereka untuk menyampaikan kendala-kendala sumber pendanaan bagi kreditor multilateral tertentu. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 258).

HIPC Initiative

HIPC Trust Fund

57

Home Country

: Negara residen dari kantor pusat entitas institusional. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 258). Credit Insurance : Lembaga penjamin kredit ekspor dari Hong Kong.

Hongkong Export Corporation Host Country

: Negara di dalam mana entitas institusional berlokasi. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 258). : International Bank for Reconstruction and Development. adalah salah satu dari lembaga di bawah Group Bank Dunia (selain IDA dan IFC) yang didirikan pada tahun 1945 dan merupakan lembaga tertua dan terbesar. IBRD lahir dari hasil konferensi United Nations Monetary and Financial pada bulan Juli 1944 di Bretton Woods, New Hampshire, Amerika Serikat yang dihadiri oleh 40 negara yang memutuskan untuk membentuk 2 lembaga keuangan pelengkap, yaitu IMF yang ditujukan untuk mempromosikan stabilitas mata uang internasional dengan cara membantu defisit neraca pembayaran untuk sementara waktu dan IBRD yang ditujukan untuk membantu pembiayaan rekonstruksi dan pembangunan di negara-negara anggota yang sedang berkembang. IBRD dimiliki oleh lebih dari 140 negara yang masing-masing memberikan iuran modal. Berdasarkan Articles of Agreement, hanya negara-negara yang menjadi anggota IMF yang dapat dipertimbangkan sebagai anggota IBRD. Besarnya iuran modal yang dimiliki negara anggota pada IBRD terkait dengan kuota masing-masing anggota di IMF, yang mencerminkan kekuatan ekonomi negara yang bersangkutan. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 95).

IBRD

58

ICB

: International Competitive Bidding atau pelelangan internasional. Tujuan dari ICB ini adalah agar proyek dapat memperoleh kesempatan menyeleksi penawaran yang masuk dari seluruh rekanan yang terbaik, serta memberikan kesempatan yang sama kepada calon rekanan dari negara-negara lain untuk menawarkan barang/jasa yang akan dibiayai dari pinjaman/hibah luar negeri. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 9). : Instituto de Credito Official (Spanyol). : International Development Assistance didirikan tahun 1960, merupakan kepanjangan tangan dari World Bank Group untuk menyalurkan pinjaman lunak. IDA memberikan kepada negara-negara berkembang yang berpendapatan rendah dengan pinjaman jangka panjang dengan persyaratan yang sangat lunak; biasanya dengan masa tenggang 10 tahun dan pembayaran kembali selama 40 tahun dan hanya mengenakan service charge yang kecil. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 260). : Islamic Development Bank. IDB adalah institusi pembiayaan pembangunan internasional yang didirikan melalui deklarasi kesepakatan yang dikeluarkan oleh konferensi pertama menteri-menteri keuangan negara –negara islam yang diselenggarakan di Jeddah, Saudi arabia pada bulan Desember 1973. IDB didirikan dengan maksud untuk mendorong terwujudnya pembangunan ekonomi dan kemajuan sosial negara-negara anggota dan masyarakat muslim lainnya secara individual maupun kelompok sesuai dengan prinsip-prinsip syari’ah. (Islamic Development Bank, Dua Puluh Lima Tahun Dalam Pengabdian Kepada Umat 1395 – 1420H, Tahun 1974, hal 8).

ICO IDA

IDB

59

IDB Group

: IDB Group terdiri dari 6 jendela pendanaan: Islamic Development Bank (merupakan induk dari IDB Group), ditujukan untuk membiayai proyek-proyek yang produktif dan infrastruktur yang secara finansial dan ekonomi feasible melalui sejumlah media seperti pembiayaan jangka panjang, seperti leasing, istallment sale, istisna’ (untuk manufaktur), equity participation, interest-free loans and diminishing participation. IDB juga memberikan bantuan teknis untuk persiapan proyek dan alih tehnologi yang menguntungkan bagi negara-negara anggota IDB. IDB Unit Investment Fund, didirikan tahun 1990 dengan tujuan untuk memobilisasi tambahan sumber-sumber dana bank yang bersasal dari pasar dan untuk memungkinkan investor sektor swasta memperoleh skema syari’ah yang compatible dan kesempatan investasi yang menguntungkan. Islamic Banks Portfolio (IBP) for Investment and Development, didirikan oleh 22 bank dan lembaga keuangan dengan total modal mencapai US$ 252 juta. Sumber-sumber dana IPB diarahkan untuk membiayai operasi perdagangan dengan cara “murabaha” untuk keuntungan perusahan-perusahaan sektor swasta. Sumber-sumber dana IPB juga diarahkan untuk membiayai proyek-proyek industri dan infrastruktur melalui “leasing and installment sale” untuk periode maksimum 7 tahun untuk leasing operations dan 3 tahun untuk installment sale operations. Pembayaran kembali IPB dalam denominasi US dollar. Islamic Corporation for the Insurance of Investment and Export Credit, didirikan tahun 1994 dengan tujuan memperluas transaksi-transaksi komersial dan mendorong arus investasi diantara negara-negara anggota.

60

Islamic corporation for the Development of the Private Sector (ICD), didirikan th. 1999 dengan tujuan untuk menstimulasi pengembangan sektor swasta negara-negara anggota berkembang melalui pengidentifikasian dan penilaian kesempatan di sektor swasta, melalui kegiatan investasi, perbankan dagang, pengelolaan aset dan pengembangan pasar modal islam. IDB Infrastructure fund and Islamic Corporation for the Development of the Private Sector, didirikan dengan target modal US$ 1 milyar yang akan disalurkan kepada investasi swasta yang berkonsentrasi pada pembangunan infrastruktur di seluruh negara muslim di dunia. Dalam tahap pertama, IDB akan menanamkan modalnya USD 150 juta, sedangkan Dar Al Mal Al-Islami akan menanamkan modalnya sebesar USD 100 juta, dan sejumlah Bank Islam akan menanamkan modalnya untuk kekurangannya. (IDB, Guide for Utilization of IDB Group Financing). IDB Modes of Financing : Pembiayaan proyek-proyek yang dibiayai dari IDB yang berasal dari sumber-sumber pasar modal (Ordinary Capital Resources disingkat OCR) dilaksanakan melalui : Loan : Loan digunakan untuk membiayai poroyek-proyek yang diharapkan memiliki dampak ekonomi sosial yang signifikan, memiliki periode pelaksanaan yang panjang dan dapat bersifat menghasilkan atau tidak menghasilkan penerimaan. Loan diberikan kepada pemerintah-pemerintah atau lembaga-lembaga publik terutama di negara anggota IDB yang kurang berkembang (Least Developed Member Countries disingkat LDMCs) guna membiayai pelaksanaan proyek-proyek infrastruktur dan industri.

61

Leasing : Leasing merupakan suatu model pembiayaan IDB untuk jangka menengah dalam rangka membiayai sewa peralatan modal dan aset-aset tetap lainnya seperti pabrik, mesin, dan peralatan industri, agro industri, infrastruktur, transport, dll., baik untuk sektor publik maupun swasta. Leasing juga diberikan untuk pengadaan kapal, tanker minyak, kapal trawlers, dll. Setelah berakhirnya periode sewa, IDB melakukan alih kepemilikan peralatan kepada penyewa sebagai suatu hadiah (gift). Instalment Sale : Instalment Sale adalah mirif dengan Leasing. Perbedaan utamanya adalah bahwa kepemilikian aset dalam Instalment Sale ditransfer kepada beneficiary pada saat pengiriman barang. Berdasarkan model pembiayaan ini, IDB membeli peralatan dan mesin dan menjualnya kepada beneficiary pada tingkat harga yang lebih tinggi. Equity Participation : Berdasarkan model pendanaan ini, IDB turut ambil bagian di dalam modal saham di perusahaan-perusahaan yang ada atau yang baru baik di sektor publik maupun sektor swasta. Partisipasi IDB tersebut dibatasi sebesar 1/3 dari modal saham perusahaan. Profit Sharing : Ini adalah suatu bentuk partnership dimana dua pihak atau lebih mengumpulkan dana untuk membiayai suatu usaha. Masing-masing partisipan berbagi untung/rugi secara proporsi terhadap kontribusinya kepada modal usaha perusahaan. Line of Financing to NDFIs : Berdasarkan kategori ini, IDB memberikan pembiayaan melalui equity, leasing, dan instalment sale terhadap NDFIs di negara-negara anggota untuk mempromosikan pertumbuhan industri berskala kecil dan menengah terutama di sektor swasta.

62

Istisna’a : Istisna’a adalah suatu model pembiayaan baru bagi perdagangan dan pembiayaan proyek yang ditujukan untuk mempromosikan perdagangan barang-barang modal dan peningkatan kapasitas produksi. Ini merupakan suatu kontrak untuk menghasilkan (manufacturing) barang-barang atau aset-aset lain dimana pabrikan menyetujui untuk menyediakan kepada pembeli barang-barang yang telah teridentifikasi melalui diskripsi setelah mereka di dibuat sesuai dengan diskripsi waktu dan harga yang telah disepakati. Melalui model yang baru ini akan mampu meningkatkan IDB untuk membiayai modal kerja dan lebih lanjut meningkatkan kapasita produksi di negaranegara anggotanya. (IDB, Questions and Answers, September 1999, hal 25-26). IFC : International finance Cooperation. IFC didirikan tahun 1956 dengan tujuan untuk mempromosikan pembangunan industri negara-negara anggota yang kurang berkembang dengan cara melakukan investasi di perusahan-perusahan swasta yang produktif. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 95 ). : Inter Governmental Group on Indonesia, yaitu kelompok negara maju yang mengusahakan dan mengkoordinir pemberian bantuan kepada Pemerintah Indonesia. Didirikan pada tahun 1967 di Den Haag, yang anggotanya terdiri dari : Australia, Amerika Serikat, Belgia, Belanda, Italia, Jerman, Jepang, Inggris, Perancis, dan Kanada. Selain itu, hadir sebagai peninjau : Austria, Denmark, Norwegia, Selandia Baru, dan Swiss. Selain itu, lembaga-lembaga keuangan multilateral yang juga memberikan bantuan kepada Indonesia adalah IMF, IBRD, ADB, UNDP, dan sebagai peninjau adalah OECD. Pada tanggal 25 Maret 1992, Pemerintah RI memutuskan menolak menerima bantuan baru dari Belanda, dan minta agar IGGI dibubarkan. Bersamaan dengan itu, Pemerintah RI meminta Bank Dunia untuk mengetuai Consultative Group for Indonesia (CGI) sebagai pengganti IGGI. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 9).

IGGI

63

IMF Adjustment Program

: Suatu program penyesuaian di suatu negara anggota IMF. Suatu program yang didukung IMF merupakan suatu program ekonomi yang mendetail yang didasarkan pada suatu analisa masalah-masalah ekonomi negara anggota. Ini menguraikan kebijakan-kebijakan yang sedang diimplementasikan atau yang akan diimplementasikan oleh negara yang berkenaan dengan area moneter, fiskal, luar negeri, dan struktural sesuai yang dibutuhkan, guna mencapai stabilisasi ekonomi dan menetapkan basis untuk pertumbuhan ekonomi yang sustainabel secara swadaya. Hal ini biasanya tidak harus merujuk pada suatu program yang didukung oleh penggunaan sumber-sumber dana IMF. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 259). : International Monetary Fund, yaitu suatu lembaga khusus di bawah Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), untuk mengupayakan kerjasama moneter, membentuk standar internasional kebijakan nilai tukar, mempromosikan tingkat nilai tukar mata uang yang stabil diantara anggota PBB dan memberikan uang muka dan standby credits kepada anggotanya yang mengalami kesulitan pembayaran secara temporer. Sumber pendapatannya utamanya berasal dari iuran anggota. IMF Berkantor pusat di Washington D.C, Amerika Serikat. Para kreditor resmi maupun komersial memerlukan persetujuan IMF untuk hampir semua hal. Negara-negara yang mengusahakan pembebasan utang harus terlebih dahulu mendapat persetujuan mengenai program penyesuaian ekonominya kepada IMF, mempersyaratkan negara pengutang untuk menarik dana dari IMF. Negara pengutang diharuskan untuk memilih apakah akan menggunakan standby credit atau extended fund facility (EF)F. Standby credit adalah suatu line of credit untuk periode tertentu, biasanya 12 bulan s/d 2,5 tahun. Sedangkan EFF diperkenalkan tahun 1974, yang menyediakan dana untuk periode yang lebih panjang sampai dengan 3 tahun, dan dalam jumlah yang lebih besar dari IMF’s ordinary arrangements, serta biasanya digunakan oleh negara-negara yang mengalami kesulitan struktural. (The World Bank, External Debt Management, 1992, hal 88).

IMF

64

IMF Arrangement

: Perjanjian antara IMF dengan satu negara anggota atas dasar mana IMF memberikan bantuan keuangan kepada satu negara anggota untuk mengatasi masalah-masalah neraca pembayaran dan membantu melindungi dampak penyesuaian. Pinjaman dari sumber tiadak lunak (non-concessional) diberikan utamanya di bawah Extended Fund Facility (EFF), dan dari sumber pinjaman lunak diberikan di bawah Poverty Reduction and Growth Facility (PRGF). (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 259). : istilah yang sering digunakan ADB yang pengertiannya sama dengan rekening khusus. Yaitu merupakan rekening yang dibuka oleh Menteri Keuangan di Bank Indonesia atau bank pemerintah lainnya guna menampung dana pinjaman/hibah dari lender/donor yang pengisiannya kembali secara daur ulang (revolving). (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 10). : Jaminan dari timbulnya kerugian, pengecualian atas kewajiban. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 10). : Pengeluaran-pengeluaran yang tidak dapat dibiayai dari dana pinjaman, antara lain komponen di luar kegiatan proyek, pajak, handling/inland transport, misprocurement, pembelian barang/jasa yang berasal dari negara bukan anggota pemberi pinjaman, dll. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 10). : Dana awal yang dapat ditarik dari pemberi pinjaman/hibah setelah loan/grant agreement dinyatakan efektif. Besarnya initial deposit ini diperkirakan untuk keperluan 4 atau 6 bulan atau tergantung dari masing-masing donor/lender. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 10).

Imprest account

Indemnity

Ineligible expenditures

Initial deposit

65

Institutional Sector

: Kelompok unit-unit institusional dengan tujuan-tujuan ekonomi dan fungsi-fungsi yang lazim. (lihat juga Sector Classification). (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 259). : Di tahun 1993, unit-unit institusional SNA adalah entitas-entitas yang melaksanakan kegiatan-kegiatan produksi, konsumsi, dan pengumpulan aset dan kewajiban (liabilities). Dengan kata lain, kegiatan ekonomi meliputi transaksi-transaksi antara unit-unit institusional bisa rumah tangga-rumah tangga atau korporasi-korporasi. Suatu unit institusional yang didefinisikan di dalam SNA 1993 adalah sebagai “suatu entitas ekonomi yang mampu berdasarkan kewenangannya untuk memiliki aset, liability, dan melakukan kegiatan-kegiatan ekonomi serta di dalam transaksi dengan entitas lainnya. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 259). : Biaya asuransi yang dikenakan atas jaminan yang diberikan oleh lembaga penjamin kredit ekspor yang pengenaannya dibebankan kepada borrower. : Kredit ekspor yang dijamin resmi oleh lembaga penjamin kredit ekspor yang ditunjuk oleh negara pemberi kredit ekspor yang dimaksudkan untuk melindungi pemberi pinjaman dari risiko tidak terbayarnya pembayaran kembali pinjaman. Suatu kredit ekspor yang melakukan penjaminan yang diterbitkan oleh lembaga kredit ekspor, melindungi kreditor terhadap risiko politik, komersial, atau pemindahtanganan (transfer) di negara debitur yang dapat melindungi pembayaran kembali debt service. (lihat juga Export Credit Agency). (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 259).

Institutional Unit

Insurance premium

Insured (Guaranteed) export credit

Interbank Positions

: Posisi Aset dan Liability yang dimiliki bank kepada bank lainnya. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 259).

66

Interest

: Suku bunga yang dikenakan atas pinjaman luar negeri. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 10). Banking Business (BIS : Untuk data ini istilah “international” merujuk kepada transaksi-transaksi bank di dalam sesuatu mata uang dengan non-residen ditambah dengan transaksi-transaksinya di dalam mata uang asing dengan residen. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 259).

International Data)

International (IDA)

Development

Association : IDA didirikan tahun 1960 yang merupakan kepanjangan tangan dari World Bank Group untuk memberikan pinjaman lunak (concessional lending). IDA memberikan pinjaman jangka panjang dengan persyaratan yang sangat lunak kepada negara-negara berkembang yang berpendapatan rendah, biasanya dengan masa tenggang 10 tahun, periode pembayaran kembali selama 40 tahun, dan hanya mengenakan service charge yang kecil. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 260). : Suatu pasar uang internasional (international money market) dimana bank-bank saling meminjamkan satu sama lain baik yang melewati perbatasan negara atau secara lokal dalam mata uang asing dan dalam jumlah dana yang besar, biasanya dalam jangka pendek (antara overnight s/d 6 bulanan). (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 260). : IIP adalah stok dari aset-aset keuangan eksternal dan liability pada tanggal tertentu biasanya pada akhir kuartal atau akhir tahun. Perubahan di dalam posisi antara periode kedua terakhir mencerminkan transaksi-transaksi keuangan, penilaian bebanbeban, dan penyesuaian-penyesuaian lain yang terjadi selama periode. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 260).

International Interbank Market

International Investment Position (IIP)

67

International Monetary Fund (IMF)

: Lihat IMF

International Security Identification Number : ISIN adalah suatu kode keamanan internasional yang unik yang diterbitkan oleh (ISIN) National Numbering Agencies (NNAs) terhadap sekuritas yang diterbitkan di dalam yuridiksinya. The Association of National Numbering Agencies (ANNA) adalah otoritas yang bertanggung jawab untuk mengkoordinasikan semua aspek pelaksanaan sistem penomoran ISIN. Informasi lebih lanjut mengenai sistem kode ISIN tersedia di dalam lampiran VII IMF’s Coordinated Portfolio Investment Survey Guide, 2nd ed. (IMF, 2002). (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 260). International Shopping : International Shopping adalah prosedur pelelangan yang dilaksanakan apabila nilai kontrak tidak cukup besar untuk menarik minat supplier dan kontraktor luar negeri dalam proses penawaran. Internasional shopping juga diterapkan apabila barangbarang yang diperlukan hanya tersedia pada supplier tertentu. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 11). : Daftar barang yang dijual berikut harganya yang ditagih kepada pembeli. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 10). : Bank yang menerbitkan L/C. (Bank Indonesia, Prosedur Pembukaan Letter of Credit (L/C), Tahun 2000, hal 11). : Dokumen yang berisi rincian barang yang akan diimpor yang ditandatangani oleh Pemimpin Proyek. (Bank Indonesia, Prosedur Pembukaan Letter of Credit (L/C), Tahun 2000, hal 11).

Invoice

Issuing bank

Itemized Statement

68

JICA

: Japan International Cooperation Agency. JICA merupakan lembaga yang ditunjuk Pemerintah Jepang dengan tujuan untuk memberikan kontribusi bagi pembangunan ekonomi dan sosial dinegara berkembang dan untuk mempromosikan kerjasama internasional. JICA didirikan pada tanggal 1 Agustus 1974. (Japan International Cooperation Agency, Annual Report, Tahun 2000) : Japan Bank for International Cooperation (JBIC) didirikan pada tanggal 1 Oktober 1999 sebagai hasil dari merger antara Export-Import Bank of Japan (JEXIM) dan Overseas Economic Cooperation Fund (OECF). JBIC merupakan suatu institusi keuangan pemerintah Jepang yang melaksanakan kebijakan ekonomi luar negeri Jepang dan kerjasama ekonomi sebagai respon terhadap perubahan ekonomi global. Operasional JBIC terdiri dari dua komponen yang berbeda, yaitu operasional keuangan international (International Financial Operations) yang memberikan kontribusi untuk peningkatan ekspor dan impor, kegiatan ekonomi perusahaanperusahaan Jepang di luar negeri, dan stabilitas keuangan internasional; dan kerjasama ekonomi luar negeri (Overseas Economic Cooperations) yang ditujukan untuk membantu upaya-upaya kemandirian bagi negara-negara berkembang dalam rangka mencapai pembangunan ekonomi dan infrastruktur sosial serta stabilitas ekonomi. (Japan Bank for International cooperation, The Role and Functions of JBIC, hal 29).

JBIC

69

Joint cofinancing

: Pembayaran suatu komponen proyek secara bersama dengan proporsi yang telah disepakati. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 11). : Korean Export Import Bank, yaitu lembaga penyalur dan penjamin kredit ekspor dari Korea Selatan. : Kuwait Fund for Arab Economic Development, yaitu lembaga pembiayaan yang ditunjuk oleh Pemerintah Kuwait untuk menyalurkan dana pinjaman. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 11). : Kreditanstalt fur wiederaufbau. Yaitu lembaga keuangan yang ditunjuk oleh Pemerintah Jerman untuk bertindak atas nama Pemerintah Jerman dalam melaksanakan kerjasama bilateral di bidang keuangan (Financial Cooperation), yang ditujukan untuk meningkatkan kondisi hidup masyarakat di negara-negara berkembang melalui pendanaan investasi di bidang infrastruktur, sistem keuangan dan perlindungan lingkungan. Dana yang disediakan utamanya digunakan untuk membiayai investasi dalam bidang pembangunan ekonomi dan infrastruktur sosial, industri dan pertanian maupun lingkungan, serta perlindungan sumber alam. Dalam membiayai proyek dan program di bawah Financial Cooperation, KfW menyediakan pinjaman jangka panjang selama 40 tahun termasuk masa tenggang 10 tahun dan tingkat bunga lunak (0,75% per tahun), dan memberikan hibah (grant) kepada negara-negara yang kurang berkembang (Least Developed Countries atau LDC). Disamping itu, KfW juga membiayai kegiatan-kegiatan advisory measures untuk mendukung persiapan dan pelaksanaan proyek serta co-financed project. KfW juga menyalurkan pinjaman campuran yang merupakan kombinasi antar dana anggaran dari pemerintah federal Jerman dengan dana yang diperoleh dari pasar modal. (KfW, Cooperation with Developing Countries, Tahun 2000, hal 4).

KEIC

KFAED

KfW

70

Kredit Ekspor

: Seperangkat fasilitas yang disediakan kepada eksportir di suatu negara untuk membantu mereka mengatasi risiko-risiko tidak terbayar di dalam melaksanakan usaha ekspornya. Kredit ekspor dapat berupa buyer’s credit dan supplier’s credit. (International borrowing: negotiation and Renegotiation, hal 2.4A.1). : Adalah tambahan bunga yang dapat dipungut atas kewajiban yang timbul dari terlampauinya batas waktu pembayaran yang telah disepakati. Dalam beberapa perjanjian Paris Club, late interest charges telah secara khusus dikeluarkan dari perjanjian penjadwalan utang (debt consolidation agreement). (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 88). : Local Competitive Bidding, merupakan cara pengadaan barang (procurement) yang dilaksanakan apabila hal-hal yang dipersyaratkan lender seperti tersebut di bawah ini terpenuhi, yaitu : a. Fasilitas konstruksi atau produksi dalam negeri tersedia dengan harga yang memadai, efisien dan dapat diperoleh dengan waktu yang relatif cepat. b. Supplier dan kontraktor luar negeri diperkirakan tidak berminat ikut dalam penawaran. c. Prosedur yang dilaksanakan untuk pengadaan tersebut (prakualifikasi dan sebagainya) sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan lender. d. Peminjam atau borrower meminta untuk melaksanakan prosedur LCB. (ADB, Guidelines for Procurement, Tahun 1995, hal 18). : Letter of Credit. L/C adalah cara penarikan dana pinjaman luar negeri untuk pembayaran barang-barang yang disuplai/dibeli/diimpor dari luar negeri. Untuk keperluan ini peminjam (proyek) perlu membuka L/C yang di Indonesia biasanya diajukan ke Bank Indonesia dengan melampirkan persyaratan yang telah ditentukan. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 14).

Late interest charges

LCB

L/C

71

Leasing

: Adalah cara pembiayaan pengadaan barang/peralatan melalui perusahaan leasing (lessor) dimana hal pemilikan barang dipegang oleh lessor sampai hutang dilunasi oleh penyewa (lesse). Pembayaran kepada lessor dilakukan secara angsuran (tahunan, triwulanan, atau bulanan). Dalam praktek, apabila hak pemilikan diteruskan kepada lesse pada saat berakhirnya masa perjanjian, maka hal ini disebut sebagai “hire purchase” (financial lease). Apabila hal pemilikan tetap pada lessor, maka cara ini disebut operating lease. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 15).

Legal limit

: Yaitu batas maksimal bantuan yang dapat diberikan kepada negara penerima karena adanya ketentuan yang membatasi secara formal dari negara pemberi bantuan. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 14). : Pernyataan/pendapat hukum dari Menteri Kehakiman atau pejabat lain yang berwenang mengenai undang-undang, peraturan-peraturan/hukum, bahwa pernyataan dan jaminan yang diberikan borrower adalah benar. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 14). : Lihat creditor. : Memiliki exposure terhadap keuntungan penuh yang muncul dari memegang posisi di dalam suatu aset keuangan tanpa harus mendanai penuh posisinya dari dananya sendiri. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 260).

Legal opinion

Lender Leverage

72

Liability

: Suatu jumlah terutang oleh seseorang individu atau entitas untuk items atau jasa yang diterima, biaya-biaya yang muncul, aset yang diperoleh, konstruksi yang telah dikerjakan, dan jumlah yang diterima (received) tetapi belum diperoleh (earned). (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 88). : London Interbank Offered Rate, yaitu tingkat bunga yang ditawarkan oleh bank-bank terkemuka di London dalam rangka pemberian pinjaman kepada bank-bank lain dan dipakai juga sebagai dasar tingkat bunga secara internasional dalam transaksi pinjaman-meminjam. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 15). : Adalah suatu kesepahaman atau pernyataan keinginan untuk memberikan kredit/ pinjaman sampai dengan jumlah/plafon tertentu yang mencakup periode waktu tertentu. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 89). : Adalah dokumen yang secara sah mengikat yang mewajibkan sejumlah dana tertentu tersedia untuk dibayarkan (di-disburse). (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 89). : Rekening pinjaman yang dibuka oleh lender dan dalam pembukaannya atas nama peminjam untuk mana jumlah dan loan dimaksud telah atau akan tercatat sebagai kredit. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 16).

LIBOR

Line of credit

Loan

Loan account

73

Loan agreement

: Bukti yang sah atas suatu kesepakatan untuk meminjamkan apabila pra-kondisi tertentu telah dipenuhi. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 89). Adalah naskah perjanjian atau naskah lain yang disamakan yang memuat kesepakatan mengenai Pinjaman Luar Negeri antara Pemerintah (peminjam atau borrower) dengan Pemberi Pinjaman Luar Negeri (Lender). (PP No.2 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengadaan Pinjaman dan/atau Penerimaan Hibah serta Penerusan Pinjaman dan/atau Hibah Luar Negeri, Ps.1).

Loan Closing Date

: Tanggal dimana Pemberi Pinjaman dapat mengakhiri hak Peminjam untuk melakukan penarikan dana dari loan account. Pengeluaran-pengeluaran yang yang terjadi setelah loan closing date tidak akan dibiayai dari loan. Dalam hal-hal tertentu, Lender kemungkinan masih memperbolehkan peminjam mengajukan penarikan dana sampai dengan 3 bulan setelah loan closing date atau bagi peminjam dapat mencairkan seluruh pengeluaran yang terjadi sebelum closing date atau mengembalikan dana (refund) saldo outstanding rekening khusus. (ADB, Loan Disbursement Handbook, January 2001, hal 9). : Kesepakatan-kesepakatan atau ketentuan-ketentuan yang termuat dalam loan agreement. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 16). : Suatu perjanjian yang mengikat secara syah dimana penjamin setuju untuk membayar sebagian atau seluruh jumlah yang jatuh tempo mengenai suatu instrumen pinjaman dalam hal terjadi tidak terbayar (nonpayment) oleh peminjam. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 260).

Loan covenants

Loan Guarantee

74

Loan milestone Dates

: Tanggal kejadian-kejadian penting dalam pinjaman, yaitu termasuk tanggal persetujuan pinjaman (the approval date), tanggal penandatanganan pinjaman (the signing date), tanggal loan efektif (the effective date), tanggal penyelesaian proyek (the project completion date), tanggal penutupan pinjaman (the loan closing date). (ADB, Loan Disbursement Handbook, January 2001, hal 9). : Biaya suatu proyek yang dibayar dengan mata uang negara peminjam sebagai lawan dari biaya-biaya yang didanai dari valuta asing. (The world Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 89). : Dana pinjaman yang dirancang untuk digunakan di negara peminjam untuk membeli barang-barang dan jasa-jasa berkaitan dengan pelaksanaan proyek tertentu. (The world Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 89). : Pengeluaran dalam mata uang negera peminjam untuk barang-barang dan jasa-jasa yang diperoleh atau disupply dari dalam negeri. Menurut definisi ini, barang-barang impor yang dibeli dari supplier dalam negeri dianggap sebagai local expenditures walaupun ditagih dalam mata uang asing. (The World Bank, Disbursement Handbook, hal 19). : Pembelian barang yang dilakukan dalam rupiah dan barang tersebut disuplai langsung dari pabriknya di dalam negeri. Pengajuan replenishment, harus menyertakan invoice dari pabrik, sertifikat barang dari pabrik, dan kontrak dalam rupiah. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 16).

Local cost

Local cost financing

Local expenditures (L)

Local expenditures ex-factory cost (EXP)

75

London Club

: Sebuah perkumpulan tidak resmi bank-bank komersial yang bertemu untuk menentukan penjadwalan utang bank komersial kepada suatu negara. Meskipun terminologi ini sudah lazim digunakan, tetapi tidak ada kerangka kerja organisasi atau sekretariat bagi penjadwalan utang bank komersial yang sebanding dengan Paris Club. (The world Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 89). Suatu perkumpulan bank-bank komersial yang perwakilannya bertemu secara periodik untuk menegosiasikan restrukturisasi utang yang peminjamnya adalah pemerintah (sovereign borrowers). London Club tidak memiliki kerangka kerja organisasi sebagaimana Paris Club. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 261).

Long-Maturities Option

: Di dalam konteks Paris Club, adalah suatu opsi dimama jumlah pinjaman yang akan dikonsolidasi dijadwalkan selama periode waktu yang panjang, tetapi tanpa suatu pengurangan nilai present value pinjamannya. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 261). : Utang yang memiliki maturity asli atau diperpanjang lebih dari satu tahun. (The world Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 89) Utang luar negeri yang memiliki maturity lebih dari satu tahun. Maturity dapat didefinisikan baik berdasarkan asli atau sisanya (original or remaining basis). (lihat juga Original Maturity dan Remaining Maturity). (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 261).

Long term external debt

76

Low-Income Countries

: Dalam konteks Paris Club, adalah negara-negara yang memenuhi syarat untuk menerima persyaratan lunak (concessional). Paris Club memutuskan eligibilitas didasarkan pada masalah demi masalah (case-by-case basis), tetapi hanya negaranegara yang memenuhi syarat untuk menerima pinjaman IDA yang sangat lunak dari World Bank Group yang dimasukkan. Bank Dunia mengklasifikasikan negara-negara dengan pendapatan rendah adalah negara-negara yang memiliki GNP per capita income US$755 atau kurang di tahun 2000. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 261). : Di dalam konteks Paris Club, merujuk pada persyaratan penjadwalan pinjaman yang diberikan kepada negara-negara berpendapatan menengah ke bawah, sejak bulan September 1990. persyaratan penjadwalan yang diberikan bersifat tidak lunak (nonconcessional) dan aslinya diberikan untuk jadwal pembayaran kembali yang bersifat sekali bayar (flat), namun dalam beberapa tahun terakhir, dapat mencapai maturity sampai dengan 18 tahun, termasuk masa tenggang sampai dengan 8 tahun. Pinjaman ODA dijadwalkan selama 20 tahun, termasuk masa tenggang sampai dengan 10 tahun. Penetapan persyaratan penjadwalan ini juga termasuk penggunaan debt swaps secara terbatas berdasarkan sukarela (voluntary basis). Bank Dunia mengklasifikasikan negara-negara berpenghasilan menengah ke bawah jika negara tersebut memiliki GNP per capita income sebesar UD$756 sampai dengan US$2,995 di tahun 2000. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 261). : Pembayaran kembali atas jumlah total komitmen pinjaman yang dilakukan sekaligus pada saat jatuh tempo. Sebagai catatan, bunga mungkin dapat dibayarkan pada berbagai tanggal selama masa pinjaman. (The world Bank, External Debt Management, Tahun 2003, hal 89). : Adalah lembaga penjamin kredit ekspor dari Malaysia.

Lower-Middle-Income-Country Terms

Lump sum payment

Malaysia Export Credit Insurance Berhad

77

Management fee

: Adalah biaya dalam rangka persiapan dokumen Naskah Pinjaman Luar Negeri termasuk biaya-biaya dalam rangka negosiasi. Pengenaan biaya management fee biasanya terdapat dalam pinjaman kredit ekspor dan pinjaman komersial. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 16). : Lihat spread. : Jumlah uang yang pembeli bersedia membayar untuk memperoleh sesuatu dari penjual yang bersedia; pertukaran itu dilakukan antara pihak-pihak yang independen berdasarkan pertimbangan-pertimbangan komersial semata. Nilai pasar dari suatu instrumen utang harus didasarkan pada harga pasar untuk instrumen yang bersangkutan yang berlaku pada saat mana pernyataan posisi merujuk; yaitu, harga pasar yang sedang berjalan pada tanggal-tanggal terkait (awal atau akhir periode berkenaan) . (lihat juga nominal value). (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 261). : Tanggal dimana kewajiban pinjaman yang diperjanjikan akan berakhir/hangus. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 261). : Suatu profil waktu berakhirnya tuntutan (claim) dan kewajiban (liabilities). Dikenal juga sebagai “maturity profile” atau “maturity distribution”. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 261). : Ministry of International Trade and Industri (Jepang).

Margin Market Valuation

Maturity date

Maturity Structure

MITI

78

Mixed credit

: Pinjaman campuran, yaitu kombinasi antara dua unsur atau lebih yang terdiri dari hibah, pinjaman lunak, kredit ekspor, dan pinjaman komersial. (PP No.2 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengadaan Pinjaman dan/atau Penerimaan Hibah serta Penerusan Pinjaman dan/atau Hibah Luar Negeri, Ps.1). suatu pinjaman/kredit yang memuat suatu elemen bantuan, oleh karenanya memberikan persyaratan kredit yang lunak seperti suku bunga yang rendah atau periode pinjaman/kredit yang lebih lama. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 261).

Monthly certificate

: Sejenis dengan Berita Acara Pembayaran (lihat progress report). (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 17). : Tingkat bunga yang dikenakan pada penjadwalan utang. Dalam Paris Club, rate ini dinegosiasikan secara bilateral oleh negara peminjam dengan masing-masing kreditor dan oleh karenanya akan berbeda dari satu kreditor dengan kreditor lainnya. Berbeda dengan London Club, dimana semua kreditor dianggap memiliki akses terhadap dana pada tingkat bunga yang sebanding, suku bunga moratorium ditetapkan sama kepada semua kewajiban yang dijadwalkan dalam suatu perjanjian berkenaan. (The world Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 89). : Perjanjian yang diadakan di Paris Club yang menghendaki pengutang (debtor) memperoleh pembebasan utang (debt relief) dari para kreditor di luar Paris Club berdasarkan persyaratan yang tidak lebih menguntungkan dari yang diperoleh dari kreditor Paris Club. (The world Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 89).

Moratorium interest

Most favored nation clause

79

MOU

: Memorandum of Understanding, yaitu dokumen kesepahaman antara dua pihak atau lebih. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 17). : Kreditor ini adalah institusi multilateral seperti IMF dan Bank Dunia, serta bank-bank pembangunan multilateral lainnya. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 262). : Multi-year rescheduling arrangement. Pada pertemuan G-7 bulan Juni 1984, multi-year rescheduling agreements dianjurkan bagi negara-negara pengutang yang telah berhasil melakukan upaya-upaya penyesuaian ekonomi. MYRA’s diperkenalkan oleh bank-bank komersial pada tahun 1984 dan oleh Paris Club pada tahun 1985. Paris Club agreement menjadwalkan pembayaran kewajiban pinjaman yang jatuh tempo lebih dari 3 tahun ke dalam kewajiban yang dapat dibayarkan lebih dari 6,5 tahun. Sedangkan London Club agreement menjadwalkan kewajiban pembayaran kembali pinjaman yang jatuh tempo sampai dengan 5 tahun kedalam kewajiban yang dapat dibayarkan lebih dari 14 tahun. (The world Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 90). Suatu perjanjian yang diberikan oleh para kreditor resmi yang mencakup periode konsolidasi selama 2 tahun atau lebih sesuai dengan IMF arrangement yang bersifat multiyear seperti Extended Fund Facility (EFF) dan Poverty Reduction and Growth Facility (PRGF). Modalitas dari perjanjian tersebut adalah bahwa rangkaian dari konsolidasi yang lebih pendek (tranches) dilaksanakan setelah kondisi-kondisi tertentu yang diatur di dalam Agreed Minute dipenuhi secara memuaskan, seperti pelaksanaan penuh terhadap tanggal perjanjian penjadwalan utang dan pelaksanaan lanjutan dari IMF arrangement. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 262).

Multilateral creditor

MYRA’s

80

Nationality

: Negara residen dari kantor pusat suatu entitas institusional. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 262). : Suatu proses melalui mana perusahaan swasta (termasuk perusahaan asing) diambil alih oleh negara. Negara normalnya mengambil aset perusahaan termasuk outstanding utang luar negeri. (The world Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 90). : Bank yang menegosiasi dokumen L/C. (Bank Indonesia, Prosedur Pembukaan Letter of Credit (L/C), Tahun 2000, hal 11). : Disbursement pinjaman dikurangi pembayaran cicilan pokok selama beberapa periode. Lihat juga net transfers. (The world Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 90). : Jumlah nominal utang yang outstanding dikurangi jumlah keseluruhan kewajiban debt service yang akan datang (cicilan pokok dan bunga) atas utang yang ada yang didiscounted pada suatu tingkat bunga yang berbeda dari tingkat bunga yang tercantum pada kontrak perjanjian. Konsep tersebut berkaitan erat dengan opportunity cost; jika debitur memiliki suatu pinjaman dengan tingkat bunga 3%, akan lebih baik dibandingkan pinjaman dengan bunga 10%. Akan tetapi dengan mendiskonto kewajiban-kewajiban debt service yang akan datang dengan 10% dan membandingkan hasilnya dengan jumlah yang dipinjam, NPV akan menunjukkan berapa besar kesempatan untuk meminjam pada tingkat bunga 3%, dibandingkan dengan 10%, hal ini akan lebih bermanfaat bagi debitur. NPV dapat digunakan untuk menilai tingkat keuntungan dari pembelian kembali obligasi, meskipun perhitungan tetap diperlukan mengenai bagaimana buyback tersebut dibiayai. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 262).

Nationalization

Negotiating bank

Net flows

Net Present Value (NPV) of Debt

81

Net resources transfer

: Adalah suatu defisit transaksi berjalan di luar sesuatu pembayaran bunga bersih. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 262). : Disbursement pinjaman dikurangi pembayaran cililan pokok (principals) dikurangi pembayaran biaya-biaya pinjaman (service payments) selama beberapa periode. Lihat juga net flows. (The world Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 90). : Istilah yang digunakan untuk tambahan komitmen yang telah diberikan oleh bank komersial kepada negara pengutang untuk melengkapi keringanan utang (debt relief). Paris Club berprinsip tidak memberikan new money yang akan menyulitkan negara pengutang tetapi sebagai gantinya memberikan penjadwalan cicilan pokok dan bunga. Tidak seperti bank-bank komersial yang dengan pengecualian yang jarang terjadi, hanya menjadwalkan cicilan pokok saja. Dalam beberapa hal para kreditor Paris Club telah memberikan pendanaan baru tetapi hal ini dilakukan khusus pada saat sesi pemberian komitmen (pledging) di luar kerangka kerja negosiasi pinjaman. (The world Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 90). : Nordic Investment Bank (Finlandia). (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 17). : Newly industrialized economy, yaitu Hong Kong, Korea Selatan, RRC, Singapore, dan Taipei. (Asian Development Bank, Annual Report, Tahun 1998). : De Nederlandse Investeringsbank voor Ontwikkelingslanden, N.V. (Belanda).

Net transfers

New money

NIB

NIE

NIO

82

NOL

: No Objection Letter, yaitu persetujuan IBRD atas kontrak yang sudah ditandatangani. Proses pengeluaran NOL ini terlebih dahulu harus melalui beberapa pra-persetujuan antara lain mulai dari dokumen lelang, usulan pemenang lelang, draft kontrak, dan final kontrak. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 17). : Nilai nominal dari suatu instrumen utang, yaitu jumlah pada suatu momen dalam waktu debitur berhutang kepada kreditor pada momen tersebut; nilai ini biasanya ditetapkan menggunakan referensi persyaratan kontrak antara debitur dengan kreditur. Nilai nominal dari instrumen utang mencerminkan nilai utang pada saat utang diciptakan, dan sesuatu arus ekonomi berikutnya seperti transaksi (contoh, pembayaran kembali cicilan pokok), perubahan-perubahan penilaian (independensi perubahan-perubahan didalam harga pasar), dan perubahan-perubahan lainnya. Dengan demikian, nilai nominal dari suatu instrumen utang dapat di hitung dengan mendiskonto bunga yang akan datang dengan pembayaran-pembayaran cicilan pokok pada tingkat bunga yang ada yang dikontrakkan terhadap instrumen tersebut; kemudian dapat ubah menjadi suku bunga tetap atau suku bunga variable. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 262). : Ini adalah utang yang sebagian atau seluruhnya dikeluarkan dari program penjadwalan. (The world Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 90). : Di dalam Paris Club agreement, ini sama dengan “the most favored nation clause”. (The world Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 90). : Norwegian Agency for Development cooperation.

Nominal Value

Non-consolidated debt

Non-discrimination clause

NORAD

83

Nota disposisi

: Surat pengantar dokumen dari BI kepada importir yang memuat informasi realisasi L/C. (Bank Indonesia, Prosedur Pembukaan Letter of Credit (L/C), Tahun 2000, hal 11). : Nama dan alamat importir. (Bank Indonesia, Prosedur Pembukaan Letter of Credit (L/C), Tahun 2000, hal 11). : Naskah Perjanjian Pinjaman Luar Negeri (lihat difinisi loan agreement). : Naskah Perjanjian Hibah Luar Negeri, adalah naskah perjanjian atau naskah lain yang disamakan yang memuat kesepakatan mengenai hibah luar negeri antara Pemerintah (sebagai recipient) dengan Pemberi Hibah Luar Negeri (donor). (PP No.2 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengadaan Pinjaman dan/atau Penerimaan Hibah serta Penerusan Pinjaman dan/atau Hibah Luar Negeri, Ps.1). : Naskah Perjanjian Penerusan Pinjaman, adalah naskah perjanjian untuk penerusan pinjaman dan/atau hibah luar negeri antara Pemerintah dengan Penerima Penerusan Pinjaman (PPP). (PP No.2 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengadaan Pinjaman dan/atau Penerimaan Hibah serta Penerusan Pinjaman dan/atau Hibah Luar Negeri, Ps.1). : Naskah Perjanjian Hibah, adalah naskah perjanjian penerushibahan pinjaman dan/ atau hibah luar negeri antara Pemerintah dengan Pemerintah Daerah. (PP No.2 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengadaan Pinjaman dan/atau Penerimaan Hibah serta Penerusan Pinjaman dan/atau Hibah Luar Negeri, Ps.1).

Notify address

NPPLN NPHLN

NPPP

NPH

84

Obligasi

: Adalah surat pengakuan hutang yang dikeluarkan oleh pemerintah atau perusahaan atau lembaga-lembaga lain sebagai fihak yang berhutang yang mempunyai nilai nominal tertentu dan kesanggupan untuk membayar bunga secara periodik atas dasar persentase tertentu yang tetap. (Drs. Bambang Riyanto, Dasar-Dasar Pembelanjaan Perusahaan, Yayasan Penerbit Gajah Mada, 1982, hal 128). : Ordinary capital resources, yaitu pinjaman ADB yang dananya diperoleh dari pasar modal dan dipinjamkan kepada negara-negara anggota ADB dengan persyaratan yang berlaku di pasar. (Asian Development Bank, Annual Report, Tahun 1998). : Official Development Assistance, yaitu arus dana kepada negara-negara berkembang dan kepada lembaga multilateral yang diberikan oleh lembaga-lembaga resmi termasuk negara atau pemerintah daerah, atau perwakilannya dimana masing-masing transaksi memenuhi persyaratan : (a) dilaksanakan untuk tujuan meningkatkan pembangunan ekonomi dan kesejahteraan negara-negara berkembang; (b) bersifat lunak (concessional) dan memiliki grant element sekurang-kurangnya 35%. (The Worl Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 90) dan (The Arrangement on Guidelines for Officially Supported Export Credit – OECD, hal 30). Grant element digunakan untuk mengukur tingkat kelunakan dari suatu pinjaman, yaitu merupakan selisih antara face value of the loan (nilai pinjaman) dikurangi present value of the future debt service payment (kewajiban pembayaran kembali pinjaman termasuk biaya-biayanya) dibagi dengan face value of the loan. ODA terdiri dari hibah dan pinjaman yang memiliki maturity yang panjang dengan mengenakan suku bunga di bawah suku bunga pasar. (The world Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 90) dan (The Arrangement on Guidelines for Officially Supported Export Credit – OECD, hal 30).

OCR

ODA

85

ODA Loans

: Pinjaman dengan suatu maturity lebih dari satu tahun yang memenuhi kriteria sebagaimana definisi ODA, yang diberikan oleh pemerintah atau lembaga-lembaga resmi dan untuk mana pembayarannya kembali diperlukan dalam mata uang convertible atau dalam bentuk barang (in kind). (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 263). : Overseas Economic Cooperations Fund, adalah lembaga resmi yang dibentuk pemerintah Jepang untuk menyalurkan pinjaman lunak kepada negara-negara berkembang. : Organization for Economic Cooperation and Development. OECD didirikan pada tahun 1961 yang merupakan penerus dari Organization for European Economic Co-operation. Tujuan dari OECD adalah untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi melalui perluasan perdagangan dunia dan membantu perluasan ekonomi negara-negara berkembang. Kantor Pusat OECD berkedudukan di Paris, Perancis. OECD beranggotakan negara-negara maju, yaitu : Australia, Canada, the Czech Republic, the European Community (termasuk : Austria, Belgium, Denmark, Finland, France, Germany, Greece, Ireland, Italy, Luxembourg, the Netherlands, Portugal, Spain, Sweden, and the United Kingdom), Japan, Korea, New Zealand, Norway, Switzerland and United States. Kesepakatan anggota OECD dituangkan dalam The Arrangement on Guidelines for Officially Supported Export Credit atau sering disebut “Arrangement” atau “OECD Guidelines”. Arrangement ini merupakan suatu “Gentlemen’s Agreement” dan bukan OECD Act, yang akan ditinjau secara periodik. (The Arrangement on Guidelines for Officially Supported Export Credit – OECD).

OECF

OECD

86

OECD Working Party on Export Credits : Ini adalah suatu forum untuk mendiskusikan isu-isu kredit ekspor dan untuk pertukaran and Credit Guarantees informasi diantara 28 dari 29 negara anggota OECD (kecuali Iceland yang tidak ambil bagian). (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 263). Official creditors : Organisasi-organisasi internasional, bank-bank pembangunan regional, dan lembagalembaga antar pemerintah, pemerintah-pemerintah dan lembaga-lembaga yang ditunjuk (termasuk bank sentral), pinjaman dari badan-badan otonomi, dan pinjamanpinjaman langsung dari lembaga-lembaga kredit ekspor resmi. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 90). : Arus dana (flows) kepada negara-negara berkembang dan kepada lembaga-lembaga multilateral yang diberikan oleh lembaga-lembaga resmi, termasuk negara dan pemerintah daerah atau oleh lembaga-lembaga pelaksananya, yang masing-masing transaksinya memenuhi persyaratan sebagai berikut : (a) dilaksanakan dalam rangka mempromosikan pembangunan ekonomi dan kesejahteraan negara-negara berkembang sebagai tujuan utamanya, dan (b) bersifat lunak (concessional) dan memiliki grant element sekurang-kurangnya 35%. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 90) dan (OECD Arrangement, hal 30). : Suatu intermediasi keuangan non-moneter yang diawasi oleh sektor publik. Bank Pembangunan Resmi ini utamanya menyalurkan pinjaman jangka panjang diluar kapasita atau keinginan dari lembaga-lembaga keuangan lain. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 263).

Official Development Assistance

Official Development Bank

87

Official Development Finance (ODF)

: Total arus dana resmi kepada negara-negara berkembang di luar (1) kredit ekspor yang dijamin resmi, (2) dukungan resmi untuk kredit ekspor swasta (baik yang berkenaan dengan utamanya promosi dagang dari pada orientasi pembangunan), serta (3) hibah dan pinjaman untuk tujuan-tujuan non-pembangunan. ODF memuat ODA dan arus dana keuangan pembangunan resmi. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 263). : Suatu pinjaman untuk membiayai pembelian barang-barang dari negara kreditor, dimana kreditor adalah lembaga atau institusi dari pemerintah negara pemberi pinjaman yang dapat mempengaruhi persyaratan pinjaman. Lihat export credit dan export credit agency. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 90). Pinjaman atau kredit untuk membiayai ekspor barang dan jasa untuk mana suatu lembaga kredit ekspor resmi (official export credit agency atau ECA) di negara kreditor memberikan garansi, asuransi atau pembiayaan langsung. Elemen pembiayaan – sebagai lawan dari garansi / elemen asuransi dapat diberikan oleh seorang supplier (disebut supplier’s credit) atau melalui suatu bank komersial dalam bentuk kredit yang terkait dengan perdagangan (trade related credit) yang diberikan baik kepada supplier atau kepada importir (disebut buyer’s credit). Kredit ini dapat juga diberikan langsung oleh lembaga kredit ekspor dari negara-negara pengekspor, biasanya dalam bentuk pembiayaan jangka menengah sebagai suatu pelengkap kepada sumber-sumber dana sektor swasta, dan pada umumnya ditujukan untuk promosi ekspor barang-barang modal dan dalam skala besar, dan proyek-proyek jangka menengah. Berdasarkan ketentuan the Arrangement on Guidelines for Officially Supported Export Credits, officially supported export credit mencakup kredit ekspor dengan jangka waktu 2 tahun atau lebih, dan untuk membiayai maksimum 85% dari nilai kontrak ekspor. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 263).

Official Supported Export Credit

88

Offshore Financial Center

: Negara atau yuridiksi dengan pusat-pusat keuangan yang terdiri dari institusi-institusi keuangan yang berhubungan utamanya dengan non-residen dan/atau dalam mata uang asing mengenai skala proporsi terhadap ukuran perekonomiannya. Non-residen memiliki atau menguasai institusi-institusi yang memainkan peranan penting di dalam pusat keuangan. Institusi-institusi di dalam pusat keuangan dapat memperoleh keuntungan lebih baik dari keuntungan pajak yang tidak tersedia di luar pusat keuangan. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 263). : Semacam biaya Insurance premium. : Other official flows, yaitu istilah untuk memindahkan sumber dana dari donor-donor pemerintah kepada negara-negara berkembang yang tidak diklasifikasikan sebagai ODA. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 91).

Official support fee OOFs

Organization for Economic Co-operation : OECD memberikan pemerintah negara-negara anggotanya dengan suatu forum and Development (OECD) diskusi, pengembangan, serta kebijakan ekonomi dan sosial yang sempurna. Pertukaran-pertukaran informasi tersebut dapat menuju kepada suatu kesepakatan untuk bertindak di dalam cara-cara yang formal, akan tetapi lazimnya diskusi tersebut membuat pekerjaan dapat terinformasikan lebih baik dalam pemerintah mengenai spektrum kebijakan publik dan penjelasan mengenai dampak kebijakan-kebijakan nasionalnya terhadap masyarakat internasional. Kesempatan untuk mencerminkan dan pertukaran pandangan dengan negara-negara lain. Tujuan dibentuknya OECD adalah untuk mempromosikan pertumbuhan, pengerjaan (employment), perdagangan bebas, dan peningkatan standar hidup baik di negara-negara anggota maupun negaranegara non-anggota OECD. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 263).

89

Original maturity

: Periode waktu dari mana aset keuangan/liability diciptakan untuk final maturity datenya. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 264). : Jadwal pembayaran kewajiban pinjaman yang ada sebelum diadakannya negosiasi kembali pinjaman (debt renegotiation), penjadwalan pinjaman (debt rescheduling) yang sering memerlukan beberapa persentase dari setiap pembayaran dilakukan menurut jadwal aslinya. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 91). : Penarikan jumlah yang lebih besar dari saldo rekening. : Kantor-kantor yang berbeda dari entitas yang sama, termasuk kantor pusat, kantor cabang, dan anak-anak cabang. Kadang-kadang juga disebut kantor-kantor terkait (related offices). (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 264). : Kreditur utama (ADB, IBRD, dan sebagainya) dan cofinancier-nya membiayai komponen-komponen yang berbeda. (The World Bank, Pedoman Penarikan, hal 4). : Nilai resmi dari mata uang suatu negara yang dinyatakan terhadap emas atau mata uang lain. Par value dari kebanyakan mata uang dibentuk dalam kesepakatan dengan IMF. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 91).

Original schedule

Overdraft Own Offices

Paralel cofinancing

Par value

90

Paris Club

: Ini adalah forum di dalam mana pengurangan utang (debt relief) telah diberikan sejak tahun 1956 oleh pemerintah-pemerintah anggota DAC-OECD. Keikutsertaan dalam Paris Club terbuka kepada kreditor resmi yang berminat untuk berpartisipasi. Ketua Paris Club dan sekretariat kecil disediakan oleh Departemen Perbendaharaan Perancis (French Treasury), yang juga menyelenggarakan pertemuan yang bertempat di Paris. Paris Club tidak memiliki keanggotaan tetap dan pertemuan-pertemuannya terbuka kepada semua kreditor resmi yang menerima praktek-praktek dan prosedurprosedur Paris Club. Kreditor-kreditor utamanya adalah dari negara-negara anggota OECD, tetapi kreditor-kreditor lain ikut menghadiri pertemuan terutama yang memiliki relevansi dengan negara debitur. Rusia menjadi salah satu anggota pada bulan September 1997. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 90 dan IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 264). : Penerima pembayaran. : (lihat BAP). : Persentase dari masing-masing pembayaran yang dimasukkan dalam periode penjadwalan pinjaman dari suatu rescheduling agreement yang akan dijadwalkan. Biasanya beberapa persen dijadwalkan, sementara sisanya dilakukan penghapusan (written off) atau dibayar menurut persyaratan pembayaran yang asli. Jumlah yang dijadwalkan membentuk jumlah yang di-disbursed atau outstanding dari suatu pinjaman baru. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 90).

Payee Payment certificate Percent of payments consolidated

91

Percentage cover

: Proporsi dari suatu kerugian yang diderita oleh eksportir pada saat mana lembaga kredit ekspor akan membayar tuntutan (claim). (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 91). : Project Completion Report, yaitu berita acara penyelesaian proyek yang dibiayai dari pinjaman/hibah ADB. : Jaminan pelaksanaan. (Asian Development Bank, Annual Report, Tahun 1998). : Adalah gambaran kemampuan fiskal daerah yang dicerminkan melalui penerimaan umum Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (tidak termasuk Dana Alokasi Khusus, Dana Darurat, dana pinjaman lama, dan penerimaan lain yang penggunaannya dibatasi untuk membiayai pengeluaran tertentu) dikurangi belanja pegawai. (PP No.2 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengadaan Pinjaman dan/atau Penerimaan Hibah serta Penerusan Pinjaman dan/atau Hibah Luar Negeri, Ps.1). : Project Implementing Letter, yaitu surat persetujuan yang dikeluarkan oleh Pemberi Pinjaman/Hibah Luar Negeri (dalam hal ini USAID) sebagai pertanda penarikan dapat dilaksanakan. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 18). : Adalah setiap penerimaan negara baik dalam bentuk devisa dan/atau devisa yang dirupiahkan, rupiah, maupun dalam bentuk barang dan/atau jasa yang diperoleh dari pemberi pinjaman luar negeri yang harus dibayar kembali dengan persyaratan tertentu. (PP No.2 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengadaan Pinjaman dan/atau Penerimaan Hibah serta Penerusan Pinjaman dan/atau Hibah Luar Negeri, Ps.1).

PCR

Performance bond

Peta kapasitas fiskal

PIL

Pinjaman Luar Negeri

92

Pinjaman Bilateral

: Adalah pinjaman luar negeri yang berasal dari pemerintah suatu negara melalui suatu lembaga keuangan dan/atau lembaga non keuangan yang ditunjuk oleh pemerintah negara yang bersangkutan untuk melaksanakan pemberian pinjaman. (PP No.2 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengadaan Pinjaman dan/atau Penerimaan Hibah serta Penerusan Pinjaman dan/atau Hibah Luar Negeri, Ps.1). : Adalah pinjaman luar negeri yang berasal dari lembaga multilateral seperti Bank Dunia (IBRD dan IDA loan), ADB (OCR dan ADF loan), dan IDB (loan financiang, istisna’a, dll). : Adalah pinjaman yang masuk dalam kategori Official Development Assistance (ODA) loan atau Concessional Loan, yang berasal dari suatu negara atau lembaga multilateral yang ditujukan untuk pembangunan ekonomi atau untuk peningkatan kesejahteraan sosial bagi negara penerima dan memiliki komponen hibah (grant element) sekurang-kurangnya 35%. (PP No.2 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengadaan Pinjaman dan/atau Penerimaan Hibah serta Penerusan Pinjaman dan/atau Hibah Luar Negeri, Ps.1). : Adalah pinjaman luar negeri pemerintah yang diperoleh dengan persyaratan yang berlaku di pasar dan tanpa adanya penjaminan dari lembaga penjamin kredit ekspor. (PP No.2 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengadaan Pinjaman dan/atau Penerimaan Hibah serta Penerusan Pinjaman dan/atau Hibah Luar Negeri, Ps.1). : (lihat mixed credit). : Adalah pinjaman luar negeri dalam valuta asing yang dapat dirupiahkan dan digunakan untuk pembiayaan APBN. (PP No.2 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengadaan Pinjaman dan/atau Penerimaan Hibah serta Penerusan Pinjaman dan/atau Hibah Luar Negeri, Ps.1).

Pinjaman Multilateral

Pinjaman lunak

Pinjaman komersial

Pinjaman campuran Pinjaman program

93

Pinjaman proyek

: Adalah pinjaman luar negeri yang digunakan untuk membiayai kegiatan pembangunan tertentu. (PP No.2 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengadaan Pinjaman dan/atau Penerimaan Hibah serta Penerusan Pinjaman dan/atau Hibah Luar Negeri, Ps.1). : Purchase and Instalment Sales Arrangement, adalah pinjaman yang dilakukan untuk impor barang di mana pihak perusahaan leasing menyediakan dana pembiayaan akan tetapi hak pemilikan barang tetap berada pada pembeli sampai angsuran selesai. Jangka waktu pembayaran angsuran sama atau lebih panjang dari kredit ekspor. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 18). : Project Implementing Unit. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 18). : Public Law 480, yaitu bantuan dalam bentuk penyaluran surplus hasil pertanian Pemerintah Amerika Serikat kepada negara-negara yang sedang berkembang, yang terdiri dari : Title I berupa penjualan untuk memperoleh mata uang asing. Title II berupa pengiriman hasil-hasil pertanian ke negara lain untuk kepentingan pembangunan. Title III menyangkut barter dan pemberian secara Cuma-Cuma hasil pertanian kepada organisasi-organisasi yang bergerak dalam mengatasi bencana kelaparan di luar negeri. Title IV menyangkut perjanjian dengan pemerintah dan badan-badan swasta dalam rangka penjualan dan pengiriman surplus hasil pertanian Amerika Serikat untuk periode sampai dengan sepuluh tahun. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 18).

PISA

PIU

PL 480

94

Politikal risk

: Risiko tidak terbayar atas suatu kontrak ekspor atau proyek yang dikarenakan suatu tindakan yang diambil oleh pemerintah importir. Tindakah semacam itu dapat meliputi intervensi untuk mencegah transfer pembayaran, pembatalan suatu lisensi, atau kejadian-kejadian seperti perang, pemogokan sipil, revolusi, dan kekacauan yang menghalangi eksportir melaksanakan kewajibannya berdasarkan supply contract atau pembeli untuk melakukan pembayaran. Kadang-kadang bencana fisik seperti topan, banjir, dan gempa bumi yang datang secara tiba-tiba harus dihadapi kedepan. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 264).

Poverty Reduction and Growth Facility : Suatu fasilitas IMF yang dikenal sampai bulan Nopember 1999 sebagai Enhanced (PRGF) Structural Adjustment Facility (ESAF). PRGF tersedia bagi negara-negara yang menghadapi masalah-masalah neraca pembayaran yang terproteksi dan memenuhi syarat untuk melakukan pinjaman berdasarkan persyaratan lunak (concessional) dari IDA. Program bantuan PRGF yang konsisten dengan strategi yang dilaksanakan oleh negara peminjam di dalam suatu Poverty Reduction Strategy Paper (PRSP). PRSP adalah suatu strategi yang menyeluruh dan bersifat nasional yang disiapkan oleh negara pengutang dan di-endorse dalam wilayah tanggung jawab yang bersangkutan oleh Dewan Direktur Eksekutif IMF dan Bank Dunia. Dana disediakan dengan suku bunga per tahun sebesar 0,5% yang dapat dibayar kembali selama 10 tahun termasuk masa tenggang selama 5,5 tahun. (lihat Structural Adjustment Facility). (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 264). Power of Attorney : Surat kuasa pelimpahan wewenang. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 19).

95

PHLN

: Pemberi Hibah Luar Negeri, adalah pemerintah suatu negara asing, lembaga multilateral, lembaga keuangan dan lembaga non keuangan asing, serta lembaga keuangan non asing yang berdomisili dan melakukan kegiatan usaha di luar wilayah negara Republik Indonesia, yang memberikan hibah kepada Pemerintah. (PP No.2 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengadaan Pinjaman dan/atau Penerimaan Hibah serta Penerusan Pinjaman dan/atau Hibah Luar Negeri, Ps.1). : Project Performance Audit Report, yaitu laporan yang menyajikan penilaian dari efektifitas perkembangan jangka panjang dari suatu proyek. (Asian Development Bank, Annual Report, Tahun1998). : Pemberi Pinjaman Luar Negeri, adalah pemerintah suatu negara asing, lembaga multilateral, lembaga keuangan dan lembaga non keuangan asing, serta lembaga keuangan non-asing, yang berdomisili dan melakukan kegiatan usaha di luar wilayah negara Republik Indonesia, yang memberikan pinjaman kepada pemerintah. (PP No.2 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengadaan Pinjaman dan/atau Penerimaan Hibah serta Penerusan Pinjaman dan/atau Hibah Luar Negeri, Ps.1). : Penerima Penerusan Pinjaman, adalah Pemerintah Daerah atau BUMN. (PP No.2 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengadaan Pinjaman dan/atau Penerimaan Hibah serta Penerusan Pinjaman dan/atau Hibah Luar Negeri, Ps.1). : Pembiayaan Pendahuluan. Sebelum pemberi pinjaman membiayai kegiatan yang telah disepakati, negara peminjam terlebih dahulu membiayai sendiri suatu kegiatan pembangunan, untuk kemudian meminta penggantian (reimbursement) kepada pemberi pinjaman. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 19).

PPAR

PPLN

PPP

Prefinancing

96

Premium

: Dalam konteks kredit ekspor, adalah jumlah yang dibayar (biasanya didepan) oleh sesuatu pihak kepada lembaga kredit ekspor untuk fasilitas yang diberikannya. Jaminan (cover) tidak akan diberikan secara penuh sampai premi tersebut telah dibayar. Premi biasanya dihitung berdasarkan exposure, panjangnya kredit, dan tingkat risiko transaksi dengan negara pengimpor. Pendapatan premi merupakan suatu sumber yang penting dari penerimaan lembaga kredit ekspor, hal ini dimaksudkan untuk menutup risiko tidak terbayar dari kredit berkenaan. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 264). : Pembayaran kembali sebagian atau seluruh pinjaman yang dilakukan lebih cepat dari jadwal pembayaran yang disepakati di dalam perjanjian pinjaman. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 91). : PV adalah penjumlahan diskonto dari semua future debt service pada tingkat suku bunga tertentu. Jika tingkat bunga yang digunakan adalah tingkat bunga sesuai dengan tingkat bunga perjanjian pinjaman, berdasarkan konstruksinya, PV sama dengan nilai nominal, sedangkan jika tingkat bunga adalah tingkat bunga pasar, maka PV sama dengan nilai pasar dari pinjaman tersebut. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 264).

Prepayment

Present Value (PV)

Present Value of Debt-to-Exports Ratio : PV dari pinjaman sebagai suatu persentase dari ekspor (biasanya barang dan jasa (PV/X) atau diberi simbol X). dalam konteks Paris Club dan HIPC Initiative, kadang-kadang PV digambarkan secara keliru sebagai Net Present Value (NPV). Di dalam konteks NPV/X ini memiliki pengertian yang sama dengan PV/X. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 264).

97

Previously rescheduled debt

; Utang yang telah dijadwalkan pada kesempatan sebelumnya. Tipe pinjaman ini umumnya dikeluarkan dari program penjadwalan berikutnya baik oleh Paris Club maupun London Club sampai tahun 1983. Tetapi sejak itu, pinjaman yang telah dijadwalkan sebelumnya telah dijadwalkan lagi bagi lebih dari 20 negara yang menghadapi kesulitan pembayaran yang akut. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 91). : Hutang pokok. : Jumlah pinjaman yang telah ditarik tetapi belum dibayar kembali. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 91). : Pembayaran yang dilakukan terhadap jumlah penarikan dan outstanding pinjaman. Hal ini merupakan pembayaran kembali dari jumlah pinjaman yang telah ditarik sebagai lawan dari kewajiban pembayaran (service payment). (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 92). : Arus pembayaran kembali cicilan pokok pinjaman berdasarkan waktu jatuh tempo dan jumlah cicilan pokok. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 92). : Pemegang obligasi (obligasi yang diterbitkan secara umum atau penempatan oleh swasta), bank-bank swasta dan institusi keuangan swasta lainnya, kredit dari pabrikan, eksportir, dan pemasok barang lainnya. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 92). : Kewajiban eksternal dari pengutang swasta yang tidak dijamin pembayarannya oleh entitas publik. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 92).

Principal Principal outstanding

Principal repayment

Principal repayment schedule

Privat creditors

Private nonguaranteed debt

98

Procurement Program loan

: Pengadaan barang/jasa : Adalah pinjaman yang diberikan untuk mendukung upaya negara-negara anggota sedang berkembang (Developing Member Countries atau DMCs) untuk meningkatkan kebijakan, kelembagaan, dan lingkungan investasi dari sektor pembangunan. Ini dimaksudkan untuk membantu memenuhi biaya jangka pendek yang memerlukan penyesuaian kebijakan. (ADB, Annual Report, Tahun 1998).

Project loan

: Loan yang diberikan untuk membiayai proyek tertentu. (ADB, Annual Report, Tahun 1998). : Berita Acara kemajuan pekerjaan, atau sering disebut monthly certificate atau works certificate. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 19). : Pelaksanaan pembayaran setiap termin kontrak secara bersama-sama antara porsi lender dengan GOI. Tidak diperkenankan pembebanan terhadap porsi loan terlebih dahulu, kemudian porsi GOI pada termin berikutnya. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 19). : Penilaian mendalam yang dilakukan oleh calon pemberi pinjaman mengenai semua aspek proyek baik aspek teknis, kelembagaan, ekonomi, dan financial, serta meletakkan dasar bagi pelaksanaan dan evaluasi proyek apabila telah selesai. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 19).

Progress report

Pro-rata (pro rate, in proportion)

Project appraisal

99

Project cycle

: Istilah baku yang digunakan oleh Bank Dunia yang menyangkut siklus proyek, yaitu meliputi kegiatan identification, preparation, project appraisal, negotiation, dan implementation. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 19). : Suatu janji tertulis untuk membayar kembali suatu pinjaman (baik dengan atau tanpa bunga). Promissory note menyebutkan persyaratan pembayaran kembali cicilan pokok dan bunga pinjaman, dan dapat termasuk jumlah cicilan pokok, tingkat bunga, perhitungan bunga yang jatuh tempo dan tanggal berakhirnya pinjaman (maturity). (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 92). : Naskah Perjanjian Payung yang mendahului Pinjaman Luar Negeri untuk pinjaman yang dilakukan dengan Pemerintah Perancis. : Biaya yang dikeluarkan dalam pelaksanaan pembukaan/perubahan L/C yang besarnya 0,5% dari nilai L/C. (Bank Indonesia, Prosedur Pembukaan Letter of Credit (L/C), Tahun 2000, hal 11). : Dana yang disisihkan di dalam neraca entitas untuk potensi kerugian yang muncul dari klaim keuangan yang tidak dapat dipenuhi oleh debitur, dan/atau dari klaim pada entitas yang muncul dari perlindungan asuransi dan/atau penjaminan yang diberikan. Di banyak neraca lembaga kredit ekspor, provisi di bagi kedalam provisi umum dan provisi khusus. Provisi umum dapat diterapkan kepada semua usaha, sedangkan provisi khusus berdasarkan masalah demi masalah. Bank membuat provisi. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 264).

Promissory note

Protocol

Provisi

Provisioning

100

Public debt

: Kewajiban eksternal dari suatu pengutang publik, termasuk pemerintah, lembaga yang ditunjuk pemerintah, dan badan publik yang otonom. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 92). : Kewajiban eksternal dari pengutang swasta yang dijamin pembayarannya oleh entitas publik. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 92). : Suatu klausul yang menyatakan di dalam agreed minute “null and void” (batal dan tidak berlaku) jika tindakan-tindakan tertenu tidak dilaksanakan sebelum tanggal tertentu. Klausul ini biasanya merujuk pada penandatangan bilateral agreements yang dilaksanakan sebelum penjadwalan Paris Club dan untuk pembayaran jumlah pinjaman yang tidak dijadwalkan. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 92). : Suatu plafon jumlah asuransi atau kredit yang akan diberikan oleh suatu lembaga kredit ekspor berdasarkan keadaan tertentu. Batasan-batasan (limits) dapat diterapkan kepada pembeli perorangan atau terhadap exposure negara pembeli atau terhadap besarnya kontrak maksimum. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 266). : Kuitansi. : Pembayaran kembali yang dilakukan kepada suatu lembaga kredit ekspor oleh negara pengutang setelah lembaga tersebut membayar klaim yang dilakukan oleh eksportir atau bank. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 266).

Publicly guaranteed debt

Pull-back clause

Quantitative (or Cover) Limits

Receipt Recoveries

101

Refinance

: Pemberian pinjaman/kredit baru, yang digunakan untuk membayar pinjaman yang jatuh tempo dari pinjaman/kredit yang ada sebelumnya. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 92). : Organisasi multilateral yang didirikan untuk memberikan dan mengadministrasikan pinjaman kepada negara-negara anggota, normalnya dengan persyaratan lunak. Keanggotaan terbatas pada suatu daerah geografi. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 92). : Penggantian pembayaran oleh lender. (Bank Indonesia, Prosedur Pembukaan Letter of Credit (L/C), Tahun 2000, hal 11). : Lembaga kredit ekspor dapat mengasuransikan kembali jumlah asli yang diasuransikan oleh suatu asuransi sektor swasta atau bank komersial (beberapa lembaga resmi yang besar juga memberikan reasuransi bagi lembaga-lembaga resmi yang lebih kecil). Sebagai contoh, suatu asuransi swasta dapat memelihara risiko komersial dari sautu pinjaman terhadap nilai bukunya, akan tetapi mengasuransikan kembali terhadap risiko politiknya tertentu. Demikian juga, beberapa lembaga kredit ekspor dapat menerima re-asuransi dari pemerintahnya atau membelinya di pasar reasuransi swasta. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 266). ; Rekening pemerintah yang dibuka di Bank Indonesia atau bank pemerintah lainnya untuk menampung penarikan pinjaman/hibah dari lender/donor yang digunakan untuk membiayai kegiatan tertentu. Rekening khusus diisi dengan dana awal (initial deposit) yang besarnya biasanya ditentukan berdasarkan kebutuhan pembiayaan kegiatan untuk periode waktu tertentu, misalnya 4-6 bulan. Pengisian kembali rekening khusus yang telah terpakai dilakukan dengan pengajuan pengisian kembali (replenishment) kepada lender/donor.

Regional development banks

Reimbursement

Reinsurance by Export Credit Agencies

Rekening khusus

102

Rekening Obligo

: Rekening yang ditatausahakan di Bank Indonesia yang bersumber dari dokumen anggaran (DIPA) untuk pembiayaan L/C proyek pemerintah. (Bank Indonesia, Prosedur Pembukaan Letter of Credit (L/C), Tahun 2000, hal 11). : Periode waktu sampai pembayaran utang jatuh tempo. Dalam IMF Guide, direkomendasikan bahwa maturity jangka pendek yang tersisa dari outstanding pinjaman luar negeri dihitung dengan menambahkan nilai outstanding pinjaman jangka pendek (maturity asli) terhadap nilai outstanding pinjaman luar negeri jangka panjang (maturity asli) yang jatuh tempo untuk dibayar dalam satu tahun atau kurang. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 266). : Suatu istilah payung untuk melakukan perubahan di dalam kontrak pinjaman yang disepakati oleh kreditur dan debitur. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 92). : Periode waktu selama mana kewajiban utang akan dibayar kembali. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 266). : Suatu revisi dalam persyaratan pembayaran kembali pinjaman untuk memperpanjang maturity date, dimana kreditor dan pengutang mengembangkan suatu revisi jadwal pembayaran kembali cicilan pokok dan bunga pinjaman sedangkan identitas kreditor dan pengutang tetap sama. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 92). : Pengisian kembali rekening khusus dengan cara mengajukan bukti-bukti pembayaran yang telah dilaksanakan kepada pemberi pinjaman. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 20).

Remaining (Residual) Maturity

Renegotiate (or reorganize)

Repayment period

Rephase

Replenishment

103

Reporting Banks

: Dalam terminologi BIS, adalah semua institusi-institusi yang menyelenggarakan deposito (ditambah beberapa institusi keuangan yang tidak menyelenggarakan deposito) yang menyampaikan data untuk dimasukkan di dalam BIS International Banking Statistics. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 266). : Suatu penolakan secara unilateral atas suatu kewajiban instrumen utang oleh seorang debitur. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 266). : Suatu skema negosiasi kembali pinjaman dimana beberapa persen pembayaran kewajiban pinjaman yang jatuh tempo selama periode tertentu (periode penjadwalan), kemungkinan termasuk jumlah tunggakan pada mulainya periode, akan menjadi subyek untuk mengikuti persyaratan pembayaran yang baru. Secara efektif, jumlah pinjaman yang termasuk membentuk jumlah outstanding pinjaman baru dengan persyaratan yang ditentukan pada saat penjadwalan pinjaman. Jumlah pinjaman yang dijadwalkan dapat termasuk baik cicilan pokok dan bunga yang dikapitalisasi. Penjadwalan utang adalah salah satunya dimaksudkan untuk memberikan kepada pengutang suatu periode pengurangan kewajiban pembayaran, sebagai alat untuk memberikan waktu pemulihan ekonomi. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 92). : Suatu kesepakatan antara satu kreditor atau kelompok kreditor untuk menjadwalkan pinjaman. Dalam kesepakatan ini dapat juga memasukkan strategi pengurangan utang (debt relief) seperti write off atau swaps. Lihat Paris Club dan London Club. (The World Bank, External Debt Management, hal 92).

Repudiation of Debt

Reschedule

Rescheduling agreement

104

Retention money

: Sisa tagihan yang pencairannya dapat dilaksanakan apabila masa pemeliharaan telah selesai. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 20). : Misi yang ditugaskan oleh pemberi pinjaman untuk mengkaji pelaksanaan proyek yang dibiayai dari pinjaman/hibah dan memberikan saran-saran dalam rangka kelancaran pelaksanaan proyek termasuk pelaksanaan loan covenant. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 20). : Suatu perjanjian pinjaman yang melakukan jumlah pembayaran kembali pinjaman yang tersedia untuk ditarik kembali berdasarkan kehendak/diskresi peminjam. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 93). : Pembiayaan atas pengeluaran eligible yang dilaksanakan sebelum naskah perjanjian pinjaman ditandatangani. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 20). Pembiayaan pengeluaran-pengeluaran proyek yang terjadi dan dibayarkan oleh peminjam sebelum loan agreement efektif. ADB, Loan Disbursement Handbook, January 2001, hal 9).

Review mission

Revolving credits

Retroactive financing

105

Right Accumulation Program

: Suatu program bantuan IMF yang didirikan tahun 1990 dimana suatu negara anggota dengan kewajiban-kewajibannya yang jatuh tempo kepada IMF telah lama terlampaui sementara masih ada tunggakan-tunggakan, dapat mengakumulasikan hak-haknya (“rights”) terhadap suatu pembayaran yang akan datang (future disbursement) dari IMF berdasarkan suatu performance yang mendukung di bawah suatu program penyesuaian yang dimonitor oleh IMF. Negara-negara yang mengalami tunggakan kepada IMF setelah akhir tahun 1989 tidak memenuhi syarat untuk memperoleh bantuan di bawah program ini. Rights Accumulation Programs melekat kepada standar kebijakan ekonomi makro dan struktural berkaitan dengan program-program yang didukung oleh Extended Fund Facility (EFF) dan Poverty Reduction and Growth Facility (PRGF), serta performance-nya dimonitor secara kuartalan. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 266). : Pemberian pinjaman/kredit yang bersifat rutin dan atas pengembalian dana yang dibayarkan kembali tersebut dipinjamkan kembali kepada peminjaman yang sama untuk tujuan-tujuan yang serupa. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 93). : Rencana Pembangunan Jangka Menengah, yaitu dokumen perencanaan pembangunan nasional untuk periode 5 (lima) tahun. (PP No.2 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengadaan Pinjaman dan/atau Penerimaan Hibah serta Penerusan Pinjaman dan/atau Hibah Luar Negeri, Ps.1). : Sterling Acdeptance Facility, yaitu semacam penerbitan surat hutang yang merupakan pinjaman dari suatu lembaga keuangan di luar negeri yang dapat dipergunakan untuk pembiayaan pembangunan apa saja. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 20).

Roll over

RPJM

SAF

106

SDC

: Swiss Development Corporation. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 20). : Lihat special drawing right. : Pasar melalui mana kreditor menjual kepemilikan pinjamannya. Pinjaman normalnya di jual berdasarkan discount, yang tingkatnya ditentukan berdasarkan credit worhiness dari pengutang. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 93). : Di dalam SNA dan BPM5 tahun 1993, sektor-sektor institusional dibentuk dengan cara pengelompokan unit-unit institusional yang sama menurut tujuan-tujuan dan fungsifungsi ekonominya. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 266). : (lihat SPL). : Adalah pinjaman yang diberikan untuk membangun sektor ataru subsektor tertentu; membiayai sejumlah besar sub proyek di dalam sektor atau sub sektor. (Asian Development Bank, Annual Report, 1998). : Semua biaya yang harus dibayar sebagai harga dari pinjaman, seperti : bunga, commitment fees, management fees, dll. (The World Bank, External Debt Management, hal 93). : sejumlah uang yang sebenarnya harus dibayarkan oleh peminjam untuk membayar kembali pinjamannya. (The World Bank, External Debt Management, hal 93).

SDR Secondary market

Sector classification

Sector program loan Sector loan

Service charges

Service payment

107

Settlement date

: Tanggal dimana pengutang (debtor) diwajibkan untuk menyelesaikan/melunasi tunggakan kewajiban pembayarannya yang tidak termasuk dalam perjanjian penjadwalan utang (rescheduling agreement). Dalam hal Paris Club, settlement date biasanya 3 bulan setelah penandatanganan agreed minute. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 93). : Saudi Fund for Development. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 20). : Di dalam konteks kredit ekspor, adalah komitmen jangka pendek yang memberikan jangka waktu pembayaran kembali dalam periode yang pendek, biasanya 6 bulan (meskipun beberapa lembaga kredit ekspor menetapkan kredit jangka pendek sebagai pinjaman yang memiliki persyaratan pembayaran kembali sampai dengan 1 atau 2 tahun). Usaha jangka pendek menunjukkan bagian terbesar dari kebanyakan lembaga kredit ekspor dan lazimnya termasuk transaksi-transaksi bahan mentah, komoditi, dan barang-barang konsumsi. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 266). : Utang yang memiliki original maturity satu tahun atau kurang. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 93). : Tanggal penandatanganan loan agreement antara lender dengan borrower. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 20). : Surat Kuasa Pembebanan yang diterbitkan oleh Departemen Keuangan (KPPN Khusus Jakarta VI) untuk pelaksanaan in-out BUN atas pembiayaan proyek yang diperoleh dari pinjaman luar negeri. (Bank Indonesia, Prosedur Pembukaan Letter of Credit (L/C), Tahun 2000, hal 11).

SFD

Short-Term Commitments or Credits

Short-term external debt

Signing date

SKP

108

SLA

: Subsidiary Loan Agreement, yaitu naskah perjanjian untuk penerusan pinjaman dan/ atau hibah luar negeri antara Pemerintah dengan Penerima Penerusan Pinjaman (Pemda atau BUMN). (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 20). : Merupakan perluasan dari konsep country risk dimana risiko yang timbul tidak hanya berasal dari negara penerima pinjaman tetapi dapat pula dari negara ketiga yang mempunyai hubungan usaha dengan negara penerima pinjaman. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 20). : Rekening khusus yang dibuka oleh Menteri Keuangan di Bank Indonesia atau bank pemerintah lainnya guna menampung dana pinjaman/hibah dari pemberi pinjaman/hibah luar negeri. Pengisian rekening khusus ini diawali dengan penarikan uang muka (initial deposit, advance), kemudian untuk pengisian kembali (replenishment) berikutnya peminjam mengajukan permintaan pengisian dana kepada lender/donor dengan melampirkan bukti-bukti pembayaran yang dipersyaratkan oleh lender/donor. Semua tagihan dari kontraktor, supplier, dan lain-lain yang merupakan porsi pinjaman dibebankan ke rekening ini. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 20).

Sovereign risk

Special account

109

Special Drawing Rights (SDRs)

: Suatu bentuk aset keuangan internasional yang diciptakan oleh IMF pada tahun 1970 dan dikelola oleh IMF. SDRs didisain menjadi fasilitas pembayaran internasional yang akan melengkapi emas dan dollar di dalam penyelesaian neraca pembayaran. SDRs dapat dipertukarkan melalui IMF untuk mata uang nasional, atau dipegang oleh negara sebagai cadangan devisa (reserve). SDRs hanya diperdagangkan antara bank-bank sentral, dan digunakan dalam transaksi komersial. SDRs juga digunakan sebagai unit akuntasi internasional, ditentukan terhadap 5 mata uang nasional yang paling penting dalam perdagangan internasional. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 93). : Sector Program Loan, yaitu pinjaman program yang dananya digunakan untuk membiayai proyek-proyek yang ada dalam sektor yang sudah ditentukan. Dana valas dari pinjaman ini ditampung di rekening rupiah pemerintah yang penarikannya dilakukan dengan penerbitan SPM. SPL ini umumnya diberikan oleh Pemerintah Jepang melalui OECF. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 20). : Adalah persentase tertentu di atas tingkat bunga dasar (base rate) yang telah ditentukan, misalnya LIBOR, SIBOR, EURIBOR yang digunakan untuk menetapkan tingkat bunga suatu pinjaman. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 93).

SPL

Spread/margin

110

Stand-By Arrangement

: Suatu fasilitas pinjaman IMF yang dibentuk tahun 1952 melalui mana suatu negara anggota dapat menggunakan pembiayaan IMF sampai dangan jumlah yang ditentukan untuk mengatasi kesulitan neraca pembayaran jangka pendek atau bersifat berputar. Cicilan pokok lazimnya dipecah berdasarkan kuartalan, dengan persyaratan pencairan dananya tergantung pada kriteria performance yang dapat dipenuhi oleh anggota, seperti target moneter dan anggaran. Kriteria-kriteria ini mengizinkan baik anggota maupun IMF untuk menilai kemajauan-kemajuan yang dicapai oleh anggota dalam pelaksanaan kebijakan dan dapat menjadi tanda (signal) perlunya melakukan koreksi kebijakan lebih lanjut. Stand-by arrangement biasanya meliputi periode 1 s/d 2 tahun (meskipun dapat diperpanjang s/d 3 tahun). Pembayaran kembali pinjaman selama periode 3 ¼ s/d 5 tahun. Periode pembayaran kembali yang diharapkan lebih pendek menjadi 2 ¼ s/d 4 tahun jika posisi pinjaman luar negeri negara bersangkutan mengizinkannya untuk melakukan pembayaran lebih cepat. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 267). : Suatu komitmen untuk meminjamkan sampai jumlah tertentu dan untuk suatu periode tertentu, digunakan hanya untuk suatu cadangan (contingency) tertentu. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 267). : Merupakan suatu kesepakatan antara negara pengutang dengan para kreditor bank komersial bahwa pembayaran kembali cicilan pokok utang jangka menengah dan jangka panjang akan ditangguhkan dan bahwa kewajiban-kewajiban jangka pendek akan di rolled over, berdasarkan kesepakatan penjadwalan utang. Hal ini ditujukan agar debitur dapat terus memperoleh akses terhadap pendanaan perdagangan minimum sementara negosiasi sedang berlangsung dan untuk mencegah beberapa bank secara tiba-tiba menarik fasilitasnya untuk dipergunakan membiayai yang lainnya. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 93).

Stand-By Credit

Standstill

111

Statement of account

: Rekening koran. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 21). : Tabel ringkas yang disampaikan oleh peminjam kepada lender yang memuat pengeluaran-pengeluaran yang telah dilaksanakan. Cara ini ditempuh mengingat banyaknya dokumen-dokumen yang harus disampaikan ke lender sehingga tidak praktis untuk diajukan seluruhnya. Untuk kontrak-kontrak yang nilainya relatif kecil, sebagian lender (IBRD dan ADB) memperbolehkan reimbursement atau replenishment rekening khusus atas dasar SOE. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 21). : Saat ini disebut Project Appraisal Document (PAD), yaitu dokumen yang dikeluarkan oleh Bank Dunia yang memuat laporan hasil appraisal yang dilakukan oleh appraisal mission Bank Dunia, yang antara lain memuat : a. latar belakang, tujuan, komponen-komponen, rencana kegiatan, dan target proyek. b. Perhitungan biaya dan pendanaan proyek, dan c. Organisasi dan menejemen proyek, dll. Dokumen ini digunakan sebagai dasar untuk negosiasi loan/grant agreement dan sebagai acuan dalam pelaksanaan proyek. Dengan demikian, jika ada perubahan kegiatan dan biaya harus dibicarakan bersama. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 21).

Statement of expenditures (SOE)

Staff appraisal report (SAR)

112

Stock

: Status keuangan dari pinjaman. Contorh : disbursed and outstanding debt, yaitu jumlah penarikan yang belum dibayar kembali; undisbursed balance, yaitu jumlah komitmen pinjaman yang masih tersedia untuk ditarik; arrears yaitu jumlah pinjaman yang telah jatuh tempo tetapi belum dibayar. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 93). : Nilai aset-aset keuangan dan liability yang outstanding pada titik waktu tertentu. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 267). : Dalam konteks Paris Club, adalah restrukturisasi outstanding stok pinjaman yang memenuhi syarat (eligible). Operasional restrukrurisasi ini diberikan kepada Mesir dan Polandia pada tahun 1991 dan sebagian kepada Rusia dan Peru pada tahun 1996 serta diimplementasikan bagi negara-negara berpendapatan rendah berdasarkan Naples, Lyon, dan Cologne terms (lihat concessional restructuring), dengan ketentuan bahwa semua persyaratan-persyaratan tertentu telah terpenuhi; negara pengutang telah mengimplementasikan skema perjanjian penjadwalan ini sebelumnya untuk sekurang-kurangnya 3 tahun dan memiliki suatu pengaturan yang layak dengan IMF. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 267). : Suatu skenario “apa yang terjadi jika” (“what if”) yang menerima dunia ini sebagai sesuatu yang tetap (given) tetapi dengan mengasumsikan bahwa apabila terjadi suatu perubahan di dalam satu atau lebih variabel agar supaya dapat melihat apa dampaknya terhadap berbagai indikator. Sebagai contoh, untuk suatu perekonomian, dampaknya pada pertumbuhan, inflasi, dan utang luar negeri atas terjadinya perubahan yang besar dalam harga minyak yang dapat dipertimbangkan. Stress test terutama bermanfaat untuk lembaga-lembaga keuangan; sebagai contoh, suatu entitas individu mungkin akan mempertimbangkan dampaknya pada nilai bersih (net worth) dari suatu pergerakan yang tajam di dalam harga pasar keuangan, agar supaya dapat membantu menentukan berapa tingkat modal yang layak untuk dipertahankan/dipegang. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 267).

Stock Figures

Stock-Debt Operation

Stress Test

113

Structural Adjustment Facility SAF)/ : SAF didirikan oleh IMF pada tahun 1986 dan saat ini tidak lagi operasional. Sedangkan ESAF didirikan tahun 1987 oleh IMF dan dijadikan sebagai suatu fasilitas Enhanced Structural Adjustment Facility yang permanen pada tahun 1996 dari pada hanya sekedar bersifat sementara. ESAF (ESAF) berganti nama menjadi Poverty Reduction and Growth Facility di tahun 1999. (lihat Poverty Reduction and Growth Facility). (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 268). Subordination Strategy : Kebijakan negara-negara kreditor Paris Club, dimana pinjaman-pinjaman yang diberikan setelah cutoff date bukan merupakan subyek untuk dijadwalkan; oleh karenanya, pre-cutoff date loans sebenarnya merupakan subordinasi terhadap postcutoff loans (lihat cutoff date). (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 268). : Daftar atau rincian pembayaran yang diajukan kepada lender dalam pengajuan replenishment. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 21). : Kredit ekspor yang dananya disediakan oleh Bank kepada supplier dan selanjutnya supplier tersebut meminjamkan kepada negara pengimpor (penerima pinjaman) dalam bentuk barang/jasa. (Zulkarnain Djamin, Pinjaman Luar Negeri, hal 82). Suatu pinjaman yang diberikan oleh seorang eksportir untuk membiayai pembelian barang-barang atau kontrak jasa dari eksportir. Lihat juga export credit . (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 93). Suatu pengaturan pendanaan dimana seorang eksportir memberikan kredit kepada pembeli. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 268).

Summary sheet

Supplier’s Credit

114

Surety bond

: Surat jaminan yang dikeluarkan oleh lembaga keuangan non bank (pada umumnya perusahaan asuransi yang ditunjuk pemerintah) untuk digunakan sebagai jaminan tender dan pelaksanaan pekerjaan. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 21). : Penukaran pinjaman atau kewajiban pembayaran atas pinjaman. Contoh : untuk pinjaman yang memiliki persyaratan yang berbeda (currency swap atau interest rate swap), beberapa bentuk penyetaan modal di suatu perusahaan (debt equity swap), atau penyediaan ekuivalen dana tertentu yang ditujukan untuk memelihara lingkungan (debt for nature swap). (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 93). : Pinjaman yang diatur/disediakan bersama-sama oleh sindikasi beberapa bank/ lembaga keuangan. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 21). : Technical Assistance Special Fund, adalah sarana dasar untuk memberikan hibah bantuan teknis dari sumber bank sendiri. (Asian Development Bank, Annual Report, Tahun 1998). : Terdapat dua tipe dasar kerjasama tehnik yang ada saat ini, yaitu : First standing technical cooperation (FTC), yaitu penyediaan sumber-sumber (resources) yang ditujukan untuk alhi tehnik dan kemampuan menejerial atau tehnologi untuk tujuan pengembangan kapasitas nasional secara umum tanpa merujuk pada proyek-proyek investasi tertentu. Investment related technical cooperation (IRTC), yaitu penyediaan sumber-sumber (resources) yang secara langsung ditujukaan untuk memperkuat kemampuan untuk melaksanakan proyek-proyek investasi tertentu. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 93).

Swap

Syndicated loan

TASF

Technical cooperation grants

115

Tender

: Pengertian sehari-hari adalah lelang, yang menurut The Advance Learner’s Dictionary of Current English, tender merupakan pernyataan mengenai suatu harga yang pada tingkat harga tersebut seseorang menawarkan barang-barang atau jasa atau mengerjakan sesuatu. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 21). : Pembatalan. : Syarat-syarat pembayaran. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 21). : Pinjaman atau hibah atau paket pendanaan lunak (concessional) yang memiliki grant element lebih dari nol persen yang terikat untuk pengadaan barang dan jasa dari negara pemberi pinjaman. Jika tidak terdapat pembatasan tersebut, disebut untied loan/aid. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 94). Pinjaman-pinjaman bilateral yang dikaitkan dengan pembelian barang-barang dan jasa oleh negara debitur dari negara kreditur. (IMF, External Debt Statistics, Tahun 2003, hal 268).

Termination Terms of payment

Tied aid credits/loans

116

Toronto terms

: Persyaratan penjadwalan yang bersifat lunak untuk negara-negara berpendapatan rendah. Pada awalnya, yang memenuhi persyaratan (eligible) bagi persyaratan ini terbatas untuk negara-negara yang berhak memperoleh “IDA saja” di bagian Sahara Afrika, namun persyaratan itu sekarang diberikan juga kepada negara-negara yang berhak memperoleh IDA dari luar Afrika. Paris Club hanya memberikan konsesi sekali saja. Hal ini menunjukkan bahwa jika beban pembayaran kembali pinjaman yang jatuh tempo di bawah perjanjian Toronto sebelumnya harus dijadwalkan lagi, pembayaran ini akan dijadwalkan selama periode 10 tahun tanpa ada keringanan lain. Dalam perjanjian Toronto memiliki tiga opsi/pilihan : Opsi A : pembatalan sebagian pinjaman (partial cancellation). 1/3 dari beban pembayaran kembali pinjaman yang dijadwalkan dibatalkan dan 2/3 sisanya dijadwalkan selama 14 tahun termasuk 8 tahun masa tenggang. Suku bunga pasar akan dikenakan terhadap jumlah pinjaman yang dijadwalkan. Opsi B : perpanjangan umur pinjaman (extended maturity). Kewajiban pembayaran kembali pinjaman (debt service) dijadwalkan selama 25 tahun termasuk 14 tahun masa tenggang. Suku bunga pasar dikenakan terhadap jumlah pinjaman yang dijadwalkan. Opsi C : Suku bunga pinjaman lunak (concessional interest rate). Pembayaran kembali beban pinjaman (debt service) dijadwalkan selama 14 tahun termasuk 8 tahun masa tenggang. Suku bunga yang dikenakan terhadap jumlah pinjaman yang dijadwalkan suku bunga pasar dikurangi 3,5% atau ½ jika suku bunga pasar kurang dari 7%. Pinjaman ODA : opsi-opsi di atas diterapkan untuk pinjaman komersial (dalam konteks ini didifinisikan sebagai kredit ekspor yang digaransi langsung oleh lembaga penjamin kredit ekspor). Semua kreditor diharapkan akan menjadwalkan pinjaman ODA selama 25 tahun termasuk 14 tahun masa tenggang. Suku bunga yang dikenakan sekurangkurangnya sama atau lebih rendah dari persyaratan pinjaman aslinya. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 94).

117

Tranche

: Serangkaian pembayaran (disbursement) dari suatu pinjaman yang pembayarannya kembali memiliki persyaratan khusus masing-masing. (The World Bank, External Debt Management, hal 94). : Pemberian komitmen oleh pemerintah pengutang untuk menjamin penyediaan valuta asing dengan segera dan tidak terbatas serta dalam semua hal dalam hal sektor swasta akan membayar nilai lawan dari mata uang lokal dalam memenuhi kewajiban pembayaran kembali pinjamannya kepada para kreditor Paris Club. (The World Bank, External Debt Management, hal 94). : (lihat current account). : Ketentuan-ketentuan yang dikeluarkan oleh lender menyangkut batas SOE dan persentase pembiayaan per kategori. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 21). : Semacam klausul yang biasanya dimuat dalam MYRAs. Klausul itu akan menjadi pemicu (triger) pengefektifan dari kesepatakatan lebih lanjut ketika kondisi-kondisi tertentu telah dipenuhi. Kebayakan dari trigger clause terkait dengan kesimpulan yang memuaskan dari suatu periode review di bawah program IMF. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 94).

Transfer clause

Transaksi berjalan Treshold

Trigger clause

118

Trinidad terms

: Dalam suatu pertemuan di Trinidad, Mr. John Major (Perdana Menteri Inggris) menyarankan bahwa skema Toronto dapat diganti dengan apa yang disebut dengan skema Trinidad. Di bawah usulan ini semua stok pinjaman yang memenuhi syarat (eligible) akan direstrukturisasi, sebagai gantinya dari kewajiban pembayaran kembali pinjaman yang jatuh tempo selama periode penjadwalan. 2/3 dari pinjaman akan dibatalkan sedangkan sisanya akan dibayar selama 25 tahun dengan penghentian pembayaran (moratorium) selama 5 tahun pertama. Pembayaran bunga selama 5 tahun pertama akan dikapitalisasi dan dibayar selama 20 tahun berikutnya. Mr. Major juga mengusulkan bahwa pembayaran akan dianggap tamat, misalnya terjadi pertumbuhan yang terus menerus yang lebih baik yang meningkatkan kapasitas ekspor negara pengutang. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 94). : Kontrak untuk proyek industri yang besar dan kompleks dimana engineering, suplai peralatan, serta konstruksi dari pabrik disediakan lengkap dalam satu kontrak. (Asian Development Bank, Pedoman untuk proses pengadaan, hal 4). : Tingkat bunga yang dihitung dengan menambahkan spread terhadap tingkat bunga dasar (base rate) yang ditetapkan terlebih dahulu. Misal : LIBOR (base rate) + 1,25% (spread). (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 94). : Perpanjangan persyaratan pembayaran kembali pinjaman yang diberikan oleh Paris Club kepada negara-negara berpenghasilan rendah di tahun 1987-1988 sebelum mengadopsi Toronto terms. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 94).

Turnkey contract

Variable interest rate

Venice terms

119

Withdrawal application

: Permintaan penarikan dana yang diajukan oleh borrower/receipient kepada pemberi pinjaman/hibah. (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 23). : (lihat progress report). (Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, Tahun 1995, hal 21). : Suatu lembaga keuangan antar pemerintah dengan status lembaga khusus PBB. WBG didirikan dengan tujuan membantu pembangunan ekonomi negara-negara anggota dengan cara memberikan pinjaman kepada publik dan entitas lain yang berdomisili di sesuatu negara anggota bank dunia. Dana bank dunia diperoleh dari 3 sumber, yaitu : 1) iuran modal dari anggota ; 2) pinjaman dari berbagai pasar modal dunia ; 3) pendapatan bersih usaha. Pinjamannya biasanya dibatasi untuk periode tidak lebih dari 20 tahun dan pengenaan suku bunga yang didasarkan pada dari mana bank dunia meminjam. Bank Dunia berkedudukan di Washington D.C., Amerika Serikat. Group Bank Dunia terdiri dari : 1) International Bank for Reconstruction and Development (IBRD), yang didirikan sebagai suatu institusi keuangan antar pemerintah pada tahun 1946 sebagai hasil dari Bretton Woods Agreements. Ini adalah lembaga murni Grup Bank Dunia dan masih sering disebut Bank Dunia. 2) International Finance Corporation (IFC), yang didirikan tahun 1956 dengan tujuan mempromosikan pembangunan industri negara-negara anggota yang kurang berkembang dengan cara melakukan investasi kepada perusahaanperusahaan swasta yang produktif.

Works certificate.

World Bank Group (WBG)

120

3) International Development Association (IDA), yang didirikan tahun 1960 dan melengkapi kegiatan-kegiatan IBRD. IDA memberikan pinjaman jangka panjang dengan persyaratan suku bunga yang sangat lunak kepada negara-negara anggota yang kurang berkembang (less develop countries); biasanya memiliki masa tenggang 10 tahun, dengan pembayaran kembali selama 40 tahun, dan dengan mengenakan service charge yang kecil. 4) Multilateral Investment Guarantee Agency (MIGA) didirikan pada tahun 1988 dengan 149 anggota. Persyaratan untuk menjadi anggota MIGA harus menjadi anggota IBRD. Sumber pendanaan MIGA berasal dari modal anggota. Tunjuan didirikannya MIGA adalah untuk menggerakkan arus investasi dari luar negeri (Foreign Direct Investment atau FDI) kepada anggota negara-negara yang sedang berkembang. IFC memfasilitasi investasi utamanya dengan memberikan garansi investasi (investment guarantee) terhadap risiko-risiko non-komersial (noncommercial risk) seperti transfer mata uang, dan perang. MIGA juga memberikan bantuan teknis untuk membantu negara-negara anggota melakukan deseminasi informasi mengenai kesempatan investasi, dan untuk mengembangkan kapasitas bagi promosi investasi. MIGA memiliki staf dan operasional yang terpisah dengan Bank Dunia. (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 94 dan Bank Dunia, Pertanyaan-pertanyaan Umum Mengenai Kelompok Bank Dunia, hal 1). Write-off : Pengurangan utang yang telah di-disbursed dan outstanding atau pembayaran yang jatuh tempo melalui pengampunan utang (debt forgiveness) oleh kreditor. Bandingkan dengan cancellation (pembatalan). (The World Bank, External Debt Management, Tahun 1992, hal 94).

121

ADB ADBBO ADBI ADF ADTA AFIC APEC ASEAN BME BOO BOT BRM CAP

: Asian Development Bank : ADB Business Opportunities : ADB Institute : Asian development Fund : Advisory Technical Assistance : Asian Finance and Investment Corporation Ltd. : Asia-Pacific Economic Cooperation : Association of Southeast Asian Nations : Benefit and Monitoring Evaluation : Build-own-operate : Build-operate-transfer : Bangladesh Resident Mission : Country Assistance Plan

122

CAPE CARs CASS CBP CER C&F CFF CFS CIF CIRRs CL COMSEC COS COSS CGI

: Country Assistance Program Evaluation : Central Asian Republics : Country Assistance Strategy Study : Country Briefing Paper : Country Economic Review : Cost and Freight : Complementary Finance Facility : Complementary financing scheme : Cost, Insurance, Freight : Commercial Interest Reference Rates : Commitment Letter : OIC Standing Committee for Economic and Commercial Co-operation : Country Operational Strategy : Country Operational Strategy Study : Consultative Group on Indonesia

123

CPI CPM CRP CTAC CTDO CTL DACON DFI DMC DIAL DiCON DMC EA EDRC ECP

: Counsumer Price Index : Contry Programming Mission : Comprehensive Reform Program : Accounting Division ; Disbursement Operations Division : Controller’s Department : Data on Consulting Firms : Development Finance Institution : Developing Member Country : Development of the Internet for Asian Law : Data on Individual Consultants : Developing Member Country : Executing Agency : Economics and Development Resource Center : Euro Commercial Paper

124

EDRC EFS EIA EMAs EMMs EMP EPZ ERO ERP ERPS ESAF ESCAP FDI FRN GAD

: Economics and Development Resource Center : Export Financing Scheme : Environmental Impact Assessment : Environmental Management Measures : Environmental Mitigation Measures : Emerging Markets Partnership : Export processing zone : European Representative Office : Economic Restructuring Program : Exchange Risk Pooling System : Enhanced Structural Adjustment Facility : Economic and Social Commision for Asia and the Pacific : Foreign Direct Investment : Floating Rate Note : Gender and Development

125

GCI GEF GMS GNP GPM HIV/AIDS HKMA HRMIS IAE IADB IBP ICB ICIEC ICR ID IDB

: General Capital Increase : Global Environment Facility : Greater Mekong Subregion : Gross National Product : Gobernance and Public Management : Human Immunodeficiency Virus/Acquired Immune Deficiency Syndrome : Hong Kong Monetary Authority : Human Resource Management Information System : Internal Administrative Expenses : Inter-American Development Bank : Islamic Banks’ Portfolio : International Competitive Bidding : Islamic Corporation for the Insurance of Investment and Export Credit : Interest Coverege Ratio : Islamic Dinar : Islamic Development Bank

126

IFAD IFC IICG IMF IMT-GT IRR IRTI IS ISA ISTS IT ITFO JEXIM JRO JSF

: International Fund for Agricultural Development. : International finance Corporation : Islamic Investment Company of the Gulf : International Monetary Fund : Indonesia-Malaysia-Thailand Growth Triangle : Internal Rte of Return : Islamic Research and Training Institute : International Shopping : Initial Social Assessment : Information Systems and Technology Strategy : Information Technology : Import Trade Financing Operation : Export-Import Bank of Japan : Japanese Representative Office : Japan Special Fund

127

KARM Lao PRD LC LCB LCF LDMCs LFIS LIBOR MBL MTSF NARO NBFI NDFIs NGOs OCO

: Kazakhstan Resident Mission : Lao People’s Democratic Republic : Letter of Credit : Local Competitive Bidding : Local Cost Financing : Least Developed Member Countries : Loan Financial Information System : London Interbank Offered Rate : Market-based Loan : Medium-Term Strategic Framework : North American Representative Office : Nonbank Financial Institution : National Development Financing Institutions : Non-governmental Organizations : Office of Cofinancing Operations

128

OCR ODA OECD OEO OECF OESD OER OGA OIC OICIS-NET OIST OM OPEC PAC PCR

: Ordinary Capital Resources : Official Development Assistance : Organisation for Economic Cooperation and Development : Operations Evaluation Office : Overseas Economic Cooperation Fund : Office of Environment and Social Development : Office of External relations : Office of the General Auditor : Organization of the Islamic Conference : OIC Information Systems Network : Office of Information Systems and Technology : Operations Manual : Organization of Petroleum Exporting Countries : Project Administration Committee : Project Completion Report

129

PCSS PCUS PEO PIC PMC PNG PO PPAR PPPA PPMS PPR PPTA PRC PRM RAP

: Procurement Contract Summary Sheet : Procurement Contract Update Report : Post Evaluation Office : Public Information Center : Policy Management Company : Papua New Guinea : Purchase Order : Project/program Performance Audit Report : Physical Progress by Project Activities : Project Performance Management System : Project Performance Report : Project Preparatory Technical Assistance : People’s Republic of China : Pakistan Resident Mission : Regional Assistance Plan

130

RETA RLR RRP SAW SDO SDP SDR SEIA SFR SGIA SIEE SLRM SOCD SOE SOEs

: Regional Technical Assistance : Reserve Loan Ratio : Report and Recommendation of the President : Subloan Approval and Withdrawal : Strategic Development Objective : Sector Development Program : Special Drawing Right : Summary Environmental Impact Assessment : Special Funds Resources : Second-Generation Imprest Account : Summary Initial Environmental Examination : Sri Lanka Rsident Mission : Social Development Division : Statement Of Expenditure : State-Owned Enterprises

131

SPRM SWA TA TASF TCP TCR TDTS TEI TFIPQ UIF UK UN UNCTAD UNDP UNFPA

: South Pacific regional Mission : Secretary of State for Women’s Affairs : Technical Assistance : Technical Assistance Special Fund : Technical Co-operation Programme : Technical Assistance Comletion Report : Treasury Services Division : Technical Education Institutions : Task Force on Improving Project Quality : Unit Investment Fund : United Kingdom : United Nations : United Nations Conference on Trade and Development. : United Nations Development Programme. : United Nations Funds for Population Activities.

132

UNICEF Untied aid USAID US UNDP URM VRM WB WCED WHO WID WTO YP Y2K

: United Nations Children’s Fund. : (lihat tied aid credits). : United States Agency for International Development. : United States : United Nations Development Programme : Uzbekistan resident Mission : Viet Nam Resident Mission : World Bank : World Commission on Environment and Development : World Health Organization : Women in Development : World Trade Organization : Young Professional : Year 2000

133

1.

Daniel D. Bradlow and Willis W. Jourdin Jr., International Borrowing : Negotiation and Renegotiation, volume I dan II, International Law Institute, 1984. Drs. Bambang Riyanto, Dasar-Dasar Pembelanjaan Perusahaan, Yayasan Badan Penerbit Gajah Mada, Yogyakarta, 1982. International Monetary Fund, External Debt Statistics Guide For Compilers and Users, 2003. Debt and International Finance Division – International Economics Department – The World Bank, External Debt Management: An Introduction, Technical Paper Series No.9203, March 1992. Subdit Data dan Bimbingan Teknis – Direktorat Dana Luar Negeri, Daftar Istilah Berkenaan Dengan Pinjaman Luar Negeri, 1995. OECF, OECF Loan Hand Book, Januari 1999. ADB, Loan Disbursement Handbook, January 2001. The World Bank, The World Bank Annual Report, 1999. ADB, Asian Development Bank Annual Report, 1998. ADB, Handbook on Management of Project Implementation, Revised Edition, 1988.

2. 3. 4.

5.

6. 7. 8. 9. 10.

134

11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19.

The World Bank, Guidelines Procurement under IBRD Loans and IDA Credits, 1995. Bank Dunia, Pertanyaan-Pertanyaan Umum Mengenai Kelompok Bank Dunia, Juni 2000. Bank Indonesia – Direktorat Luar Negeri, Prosedur Pembukaan Letter of Credit (L/C) di Bank Indonesia, Jakarta, 2000. ADB, Guidelines For Procurement Under Asian Development Bank Loans, January, 1994. ADB, Financial Profile, 1999. ADB, Official Cofinancing, 1999. ADB, Basic Information – Bank Profile Organization and Functions Financial Resources, January 1999. ADB, Ready Reference, April 1999. KfW, Cooperation With Developing Countries – The Procedures followed in the Financial Cooperation of the federal Republic of Germany, June 2000. JBIC, The Role and functions of JBIC, 1999. Japan International Cooperation Agency, Special Feature – International Year of Volunteers, 2000. OECD, The Arrangement on Guidelines for Officially Supported Export Credits. International Bank for Reconstruction and Development, General Conditions Applicable to Loan and Guarantee Agreements, Dated January 1, 1985.

20. 21. 22. 23.

135

24. 25. 26. 27. 28. 29. 30. 31. 32.

Islamic Development Bank, The IDB Project Cycle, October 1997. IDB Buletin, Loan Financing, November 1998. IDB Buletin, Leasing, Novemb er 1999. IDB Buletin, Guide for Utilization of IDB Group Financing. IDB, Guide for Utilization of IDB Group Financing. IDB, Guidelines for Procurement Under Islamic Development Bank Financing, Oktober 1997. IDB, Information Buletin, November 1999. IDB, Dua Puluh Lima Tahun Dalam Pengabdian Kepada Umat, 1395 – 1420H, 10 Agustus 1974. The Islamic Corporation for the Insurance of Investment and Export Credit, Investment Insurance Services for Islamic Countries, March 1998. IDB, Questions and Answers, September 1999. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No.2 Tahun 2006, Tentang Tataccara Pengadaan Pinjaman dan/atau Penerimaan Hibah serta Penerusan Pinjaman dan/atau Hibah Luar Negeri.

33. 34.

136

137

35. Keputusan Bersama Menteri Keuangan dan Menteri Negara Perencanaan Pembangunan Nasional/Ketua Bappenas Nomor: 185/KMK.03/1995 dan Nomor KEP-031/KET/5/1995 Tanggal 5 Mei 1995, Tentang Tatacara Perencanaan, Pelaksanaan/Penatausahaan, dan Pemantauan Pinjaman/Hibah Luar Negeri Dalam Rangka Pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara 36. Keputusan Bersama Menteri Keuangan dan Menteri Negara Perencanaan Pembangunan Nasional/Ketua Bappenas Nomor: 459/KMK.03/1999 dan Nomor KEP-264/KET/09/1999 Tanggal 29 September 1999, Tentang Perubahan Atas Surat Keputusan Bersama Menteri Keuangan dan Menteri Negara Perencanaan Pembangunan Nasional/Ketua Bappenas Nomor: 185/KMK.03/1995 dan Nomor KEP-031/KET/5/1995 Tentang Tatacara Perencanaan, Pelaksanaan/Penatausahaan, dan Pemantauan Pinjaman/Hibah Luar Negeri Dalam Rangka Pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara. 37. Surat Edaran Menteri Negara Koordinator Bidang Ekonomi, Keuangan dan Pengawasan Pembangunan Nomor SE01/M.EKKU/1997 tanggal 2 Juni 1997, Tentang Pendanaan KE. 38. Surat Edaran Menteri Negara Koordinator Bidang Ekonomi, Keuangan dan Pengawasan Pembangunan Nomor SE02/M.EKKU/1997 tanggal 25 Juli 1997, Tentang Pendanaan Proyek Pembangunan Yang Bersumber dari Pinjaman Lunak, Fasilitas Kredit Ekspor, dan Pinjaman Komersial. 39. Surat Menteri Keuangan No. S-681/MK.03/1996 tanggal 13 Desember 1996, Tentang Pendanaan Proyek-Proyek melalui Fasilitas Kredit Ekspor. 40. Keputusan Menteri Keuangan RI Nomor 99/KMK.07/2001 tanggal 28 Februari 2001, Tentang Penundaan Pelaksanaan Pinjaman Daerah. 41. Keputusan Menteri Keuangan RI Nomor 346/KMK.017/2000 tanggal 22 Agustus 2000, Tentang Pengelolaan Rekening Dana Investasi. 42. Keputusan Menteri Keuangan Nomor : 611/KMK.04/1994 tanggal 23 Desember 1994, Tentang Perlakuan Pajak Penghasilan bagi Perwakilan Organisasi Internasional dan Pejabat Perwakilan Organisasi Internasional. 43. Surat Edaran Direktur Jenderal Anggaran Nomor : SE-54/A/2001 tanggal 24 April 2001, Tentang Tatacara Penatausahaan Hibah Luar Negeri Dalam Rangka Pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara. 44. Surat Edaran Direktur Jenderal Anggaran Nomor : SE-29/A.6/2001 tanggal 21 Februari 2001, Tentang Tatacara Pemungutan PPH pada SPM BLN Berdasrkan PP. Nomor 43 Tahun 2000.

138

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->