Kecemasan Primigravida Menghadapi Proses Persalinan / Melahirkan

Sat, 19/06/2010 - 9:59am — ekoaguscahyono Pengantar Seorang primigravida dalam menghadapi persalinan sebagian besar selalu mengalami kecemasan. Kecemasan ini terjadi karena berbagai faktor. Kecemasan itu sendiri adalah ketegangan, rasa tidak aman dan kekawatiran yang timbul karena dirasakan terjadi sesuatu yang tidak menyenangkan tetapi sumbernya sebagian besar tidak diketahui dan berasal dari dalam (DepKes RI, 1990). Kecemasan dapat didefininisikan suatu keadaan perasaan keprihatinan, rasa gelisah, ketidak tentuan, atau takut dari kenyataan atau persepsi ancaman sumber aktual yang tidak diketahui atau dikenal (Stuart and Sundeens, 1998). Berdasarkan definisi tersebut dapat diambil kesimpulan bahwa kecemasan adalah perasaan yang tidak menyenangkan, tidak enak, khawatir dan gelisah. Keadaan emosi ini tanpa objek yang spesifik, dialami secara subjektif dipacu oleh ketidak tahuan yang didahului oleh pengalaman baru, dan dikomunikasikan dalam hubungan interpersonal. Primigravida adalah Wanita yang baru hamil untuk pertama kalinya. seorang ibu primigravida biasanya mendapatkan kesulitan dalam mengenali perubahan-perubahan yang terjadi dalam tubuhnya yang menyebabkan ketidaknyamanan selama kehamilannya berlangsung. Hal ini mempengaruhi psikologis ibu, karena kurangnya pengetahuan ibu hamil tersebut. Kurangnya pengetahuan ini juga menyebabkan ibu primigravida tidak tahu cara mengatasi ketidaknyamanan yang ibu rasakan (Ulfah, 2009). Faktor Predisposisi Kecemasan Setiap perubahan dalam kehidupan atau peristiwa kehidupan yang dapat menimbulkan keadaan stres disebut stresor. Stres yang dialami seseorang dapat menimbulkan kecemasan, atau kecemasan merupakan manifestasi langsung dari stres kehidupan dan sangat erat kaitannya dengan pola hidup (Wibisono, 1990). Berbagai faktor predisposisi yang dapat menimbulkan kecemasan (Roan, 1989) yaitu faktor genetik, faktor organik dan faktor psikologi. Pada pasien yang akan menjalani operasi, faktor predisposisi kecemasan yang sangat berpengaruh adalah faktor psikologis, terutama ketidak pastian tentang prosedur dan operasi yang akan dijalani. Seorang primigravida yang pertama kali akan mengalami proses persalinan cenderung mengalami kecemasan. Hal ini dikarenakan proses persalinan adalah sesuatu hal baru yang akan dialaminya. Gejala Kecemasan Penderita yang mengalami kecemasan biasanya memiliki gejala-gejala yang khas dan terbagi dalam beberapa fase, yaitu : - Fase 1 Keadan fisik sebagaimana pada fase reaksi peringatan, maka tubuh mempersiapkan diri untuk fight (berjuang), atau flight (lari secepat-cepatnya). Pada fase ini tubuh merasakan tidak enak sebagai akibat dari peningkatan sekresi hormon adrenalin dan non adrenalin. Oleh karena itu, maka gejala adanya kecemasan dapat berupa rasa tegang di otot dan kelelahan, terutama di otot-otot dada, leher dan punggung. Dalam persiapannya untuk berjuang, menyebabkan otot akan menjadi lebih kaku dan akibatnya akan menimbulkan nyeri dan spasme di otot dada, leher dan punggung. Ketegangan dari kelompok agonis dan antagonis akan menimbulkan tremor dan gemetar yang dengan mudah dapat dilihat pada jari-jari tangan (Wilkie, 1985). Pada fase ini kecemasan

. sering kencing. Kecemasan ringan berhubungan dengan ketegangan dalam kehidupan sehari-hari dan menyebabkan seseorang menjadi waspada dan meningkatkan persepsi atas keadaan yang dialaminya. Kehilangan motivasi diri bisa terlihat pada keadaan seperti seseorang yang menjatuhkan barang ke tanah. sedang.mudah lupa. Berbeda dengan gejala-gejala yang terlihat pada fase satu dan dua yang mudah di identifikasi kaitannya dengan stres. namun dapat melakukan sesuatu yang terarah. motivasi meningkat dan tingkah laku sesuai situasi. marah dan menangis. . gangguan reaksi terhadap sesuatu yang sepintas terlihat sebagai gangguan kepribadian (Asdie. kehilangan kemampuan toleransi terhadap sesuatu yang sebelumnya telah mampu ia tolerir. gejala kecemasan pada fase tiga umumnya berupa perubahan dalam tingkah laku dan umumnya tidak mudah terlihat kaitannya dengan stres.Kecemasan berat. penderita akan jatuh kedalam kecemasan fase tiga. diare. Pada fase tiga ini dapat terlihat gejala seperti : intoleransi dengan rangsang sensoris.Fase 3 Keadaan kecemasan fase satu dan dua yang tidak teratasi sedangkan stresor tetap saja berlanjut. kesadaran tinggi. mudah tersinggung. mampu untuk belajar namun tidak optimal. 1988). lahan persepsi menyempit.Manifestasi yang muncul pada tingkat ini adalah kelelahan. tidak dapat tidur (insomnia). Labilitas emosi dapat bermanifestasi mudah menangis tanpa sebab. bicara cepat dengan volume tinggi. bingung. . lahan persepsi menyempit. mampu untuk belajar.Kecemasan ringan. Akan tetapi kadangkadang dari cara tertawa yang agak keras dapat menunjukkan tanda adanya gangguan kecemasan fase dua (Asdie. kecepatan denyut jantung dan pernapasan meningkat.Panik. Sangat mengurangi lahan persepsi seseorang. Manifestasi yang muncul pada tingkat ini adalah mengeluh pusing. sakit kepala. tidak sabar. seperti gelisah. yang beberapa saat kemudian menjadi tertawa. Memungkinkan seseorang untuk memusatkan pada masalah yang penting dan mengesampingkan yang lain sehingga seseorang mengalami perhatian yang selektif. 1988). . yaitu ringan. berfokus pada dirinya sendiri dan keinginan untuk menghilangkan kecemasan tinggi. tidak mau belajar secara efektif. penderita juga mulai tidak bisa mengontrol emosinya dan tidak ada motifasi diri (Wilkie. Orang tersebut memerlukan banyak pengarahan untuk dapat memusatkan pada suatu area yang lain. serta tidak dapat berpikir tentang hal lain. . iritabel. kemudian ia berdiam diri saja beberapa lama dengan hanya melihat barang yang jatuh tanpa berbuat sesuatu (Asdie. perhatian selektif dan terfokus pada rangsangan yang tidak menambah ansietas. ketegangan otot meningkat.Kecemasan sedang.merupakan mekanisme peningkatan dari sistem syaraf yang mengingatkan kita bahwa system syaraf fungsinya mulai gagal mengolah informasi yang ada secara benar (Asdie. nausea. 1988). Mudah menangis yang berkaitan dengan stres mudah diketahui. kemampuan konsentrasi menurun. berat dan panik (Townsend. 1996). . 1988).Fase 2 Disamping gejala klinis seperti pada fase satu. gangguan tidur dan keluhan perut. Panik berhubungan dengan terperangah. 1985). Klasifikasi Tingkat Kecemasan Ada empat tingkat kecemasan. ketakutan dan teror karena mengalami kehilangan kendali. lapang persepsi meningkat. disorientasi. palpitasi. Seseorang dengan kecemasan berat cenderung untuk memusatkan pada sesuatu yang terinci dan spesifik. perasaan tidak berdaya. ketegangan otot. Manifestasi yang terjadi pada tingkat ini yaitu kelelahan meningkat. .

html . pucat. Puncak kekhawatiran muncul bersamaan dengan dimulainya tanda-tanda akan melahirkan. Terlebih bila sebelumnya ada teman atau kerabat yang menceritakan pengalaman bersalin mereka. mengalami halusinasi dan delusi. populasi adalah ibu primigravida dan multigravida sejumlah 20 orang dengan menggunakan teknik pengumpulan data angket dan alat ukur Tmast yang telah dikembangkan. Takut bayi cacat. Pada penelitian ini telah disarankan agar KIE yang baik dan benar dalam masa kehamilan. dukungan suami dan faktor-faktor lain yang menjadi pemicu untuk terjadinya kecemasan Wanita hamil yang siap secara fisik dan mental akan menjalani proses kehamilan hingga proses persalinan dengan lancar. Permasalahannya tidak semua wanita siap secara fisik dan mental.5% dan tingkat ringan sebesar 21. lengkap dengan komentar yang menyeramkan. dilatasi pupil. takut harus operasi. http://www. Tujuan penelitian adalah untuk mengetahui tingkat kecemasan pada ibu bersalin (primi dan multigravida) di BPS Idawati. berantakan akibat ibu panik. menjerit. takut persalinannya lama. dan sebagainya. Pada kondisi inilah perasaan khawatir.bascommetro. rasa tidak aman dan kekhawatiran yang timbul karena dirasakan terjadi sesuatu yang tidak menyenangkan tapi sumbernya sebagian besar tidak diketahui dan berasal dari dalam (intra psikis) dapat mengakibatkan persalinan menjadi lama/partus lama atau perpanjangan Kala III ini masih ditemukan pada Ibu Primigravida dan Multigravida.Orang yang sedang panik tidak mampu melakukan sesuatu walaupun dengan pengarahan. paradigma persalinan masih menganggap persalinan itu merupakan pertaruhan hidup dan mati.org/kecemasan-primigravida-menghadapi-proses-persalinan-melahirkan Gambaran Tingkat Kecemasan Ibu Menghadapi Persalinan Diposkan oleh Bascom Label: Judul KTI Dimasyarakat. tingkat sedang sebesar 71. tingkat sedang sebesar 16. Faktor psikis dalam menghadapi persalinan merupakan faktor yang sangat mempengaruhi lancar tidaknya proses kelahiran dimana kecemasan atau ketegangan. diaphoresis. tingkat ringan sebesar 15%. Kesimpulan penelitian tingkat kecemasan pada ibu bersalin di dapat tingkat berat sebesar 30%.4%. pembicaraan inkoheren. dapat diterapkan dan diberikan kepada ibu dan mengikutsertakan peranan orang terdekat dalam menghadapi persalinan.com/2011/03/gambaran-tingkat-kecemasan-ibu. tidak dapat berespon terhadap perintah yang sederhana. Menjelang persalinan. Analisa penelitian ini menggunakan presentase dengan hasil penelitian pada ibu primigravida di dapatkan kecemasan tingkat berat sebesar 83. http://organisasi. bisa merusak konsentrasi ibu sehingga persalinan yang diperkirakan lancar.6% dan pada ibu multigravida didapatkan kecemasan tingkat berat sebesar 7%. Penelitian ini adalah penelitian deskriptif. Dari berbagai penjelasan diatas dapat ditarik kesimpulan bahwasanya seorang primigravida yang akan mengalami proses persalinan pertama kali cenderung mengalami kecemasan. bila tidak ditangani dengan baik. banyak hal mengkhawatirkan muncul dalam pikiran ibu. sumber informasi. tingkat sedang sebesar 55%. Tanda dan gejala yang terjadi pada keadaan ini adalah susah bernapas. palpitasi. sehingga wanita yang akan melahirkan mengalami ketakutan. Kontraksi yang lama-kelamaan meningkat menambah beban ibu. Tingkat kecemasan masing-masing primigravida dipengaruhi oleh banyak faktor seperti tingkat pendidikan. berteriak. pekerjaan. khususnya takut mati baik bagi dirinya sendiri ataupun bayi yang akan dilahirkan. sehingga kekhawatiran pun bertambah.5%.

Kontak fisik dapat dilakukan dengan menggosok punggung. Memberikan pujian. 8. Komunikasi non verbal kadang-kadang lebih bernilai dari pada kata-kata. Memandu persalinan dengan memandu intruksi khusus tentang bernafas. Membantu pasien memperjelas serta mengurangi beban perasaan dan pikiran selama Proses persalinan 2. Mengadakan kontak fisik dengan klien. Pemahaman dapat mengerangi kecemasan dan dapat mempersiapkan diri untuk menghadapi apa yang akan terjadi. 7. 5. karena suatu ketika bidan harus memberikan perimbangan. A. Membantu mempengaruhi orang lain. Komunikasi terapeutik pada ibu dengan gangguan psikologi saat persalinan dilaksanakan oleh bidan dengan sikap sebagai seorang tua dewasa. memeluk dan menyeka keringat serta membersihkan wajah klien.blogspot. Pujian diberikan pada klien atas usaha yang telah dilakukannya. Hal ini diupayakan untuk memberi rasa percaya diri bahwa klien dapat menyelesaikan persalinan. Kehadiran merupakan bentuk tindakan aktif ketrampilan yang meliputi mengayasi semua kekacauan/kebingungan. Bidan menerima klien apa adanya dan memberikan dorongan verbal yang positif. Pendekatan Komunikasi Terapeutik. Tujuan Komunikasi terapeutik Pada Ibu Dengan Gangguan Psikologi Saat Persalinan 1.html . berelaksasi dan posisi postur tubuh. 9. B.Membantu mengambil tindakan yang efektif untuk pasien. Sentuhan bidan terhadap klien akan memberi rasa nyaman dan dapat membantu relaksasi. Memberi informasi tentang kemajuan persalinan. Informasi yang diberikan diulang beberapa kali dan jika mungkin berikan secara tertulis. bidan mengatakan pada ibu untuk bernafas pajang dan rileks. Memberikan ucapan selamat pada klien atas kelahiran putranya dan menyatakan ikut berbahagia. Ketika his menghilang. lingkungan fisik dan diri sendiri untuk kesejahteraan ibu dan proses persalinan agar dapat berjalan dengan semestinya. 3.PSIKOLOGIS DALAM PERSALINAN Kegiatan komunikasi terapeutik pada ibu melahirkan merupakan pemberian bantuan pada ibu yang akan melahirkan dengan kegiatan bimbingan proses persalinan. Kehadiran. 3. Bila memungkinkan anjurkan pendamping untuk mengambil peran aktif dalam asuhan. 2. Menjalin hubungan yang mengenakkan (rapport) dengan klien. memberikan perhatian total pada klien. Sentuhan dalam pendampingan klien yang bersalin. http://tutorialkuliah.com/2011/03/psikologis-dalam-persalinan. 6. Bidan selalu mendengarkan dan memperhatikan keluhan klien. 4. 1. Mendengarkan. Misalnya : bidan meminta klien ketika ada his untuk meneran.