P. 1
1073B - Dinamika Hukum Ketenagakerjaan Indonesia - Final - Agusmidah_bab 1

1073B - Dinamika Hukum Ketenagakerjaan Indonesia - Final - Agusmidah_bab 1

|Views: 168|Likes:
Published by Andi Zany

More info:

Published by: Andi Zany on Jun 09, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/07/2013

pdf

text

original

 

 

BAB 1 
 

PEMAHAMAN ISTILAH 
A. KOMPETENSI   Mahasiswa  diharapkan  mampu  menjelaskan  tentang  berbagai  pengertian  dasar  dalam  Hukum  Ketenagakerjaan,  sifat, objek dan landasan Hukum Ketenagakerjaan.  B. INDIKATOR 

Mahasiswa diharapkan mampu:   1. menjelaskan  pengertian‐pengertian  yang  dikenal  dalam Hukum Ketenagakerjaan.  2. menjelaskan sifat Hukum Ketenagakerjaan   3. menjelaskan objek  Hukum Ketenagakerjaan   4. menjelaskan  landasan,  asas  dan  tujuan  dari  Hukum  Ketenagakerjaan  C. DAFTAR ISTILAH KUNCI 

Ketenagakerjaan  adalah  segala  hal  yang  berhubungan  dengan  tenaga kerja pada waktu sebelum, selama, dan sesudah masa kerja.  Tenaga  kerja  adalah  setiap  orang  yang  mampu  melakukan  pekerjaan guna menghasilkan barang dan/atau jasa baik untuk  memenuhi kebutuhan sendiri maupun untuk masyarakat.  Pekerja/buruh  yaitu:  “setiap  orang  yang  bekerja  dengan  menerima upah atau imbalan dalam bentuk lain”.  D. MATERI 

1. Pengertian Hukum Ketenagakerjaan/Hukum Perburuhan1   Ada  berbagai  rumusan  tentang  arti  dari  istilah  Hukum  Ketenagakerjaan. Termuat di buku Iman Soepomo yang berjudul  Pengantar Hukum Perburuhan beberapa pengertian yang diambil  dari ahli hukum perburuhan. Beberapa di antaranya adalah:2 
1  Dalam  buku  ini  istilah  Hukum  Ketenagakerjaan  sepadan  dengan  istilah  Hukum  Perburuhan  sehingga  istilah  ini  akan  digunakan  secara  silih  berganti  dengan  makna yang sama.   2 Iman Soepomo, Pengantar Hukum Perburuhan (Djambatan, Jakarta, Cet.  XI, 1995),  hlm. 1‐2. 

Molenaar;  sarjana  Belanda  ini  mengatakan  bahwa  "ar‐ beidsrecht"  (Hukum  Perburuhan)  adalah  bagian  dari  hukum  yang  berlaku  yang  pada  pokoknya  mengatur  hubungan  antara  buruh  dengan  majikan,  antara  buruh  dengan buruh dan antara buruh dengan penguasa.    Istilah  "Arbeids­recht"  menurutnya  harus  dibatasi  pada  hukum  yang  bersangkutan  dengan  orang‐orang  yang  berdasarkan  perjanjian‐kerja,  bekerja  pada  orang  lain.  Apabila  mereka  tidak  ataupun  tidak  lagi  atau  pun  belum  bekerja  pada  orang  lain,  tidak  termasuk  dalam  pembahasan hukum perburuhan.   M.G.  Levenbach;    merumuskan  hukum  perburuhan  atau  arbeidsrecht sebagai sesuatu yang meliputi hukum yang  berkenaan  dengan  keadaan  penghidupan  yang  langsung ada sangkut‐pautnya dengan hubungan‐kerja,  dimaksudkannya  peraturan‐peraturan  mengenai  persiapan  bagi  hubungan‐kerja  yaitu  penempatan  dalam  arti‐kata  yang  luas,  latihan  dan  magang,  mengenai  jaminan  social  buruh  serta  peraturan‐ peraturan mengenai badan dan organisasi‐organisasi di  lapangan perburuhan.   N.E.H  van  Esveld;  beliau  tidak  membatasi  lapangan  "arbeidsrecht"  pada  hubungan  kerja  dimana  dilakukan  dibawah  pimpinan  (pengusaha/  majikan),  namun  menurutnya  meliputi  pula  pekerjaan  yang  dilakukan  oleh  swa  pekerja  yang  melakukan  pekerjaan  atas  tanggung jawab dan resiko sendiri.  Pendapatnya  ini  di  sandarkan  pada  penyangkalan  atas  teori  Marx  di    mana  dalam  Hukum  Perburuhan  yang  menjadi  pusat  perhatian  adalah  soal  pekerjaan  dan  bukan  kedudukan  para  buruh  (dibawah  perintah  majikan). Pendapat ini dipengaruhi oleh ajaran Katolik  yang  memaknakan  pekerjaan  dalam  pengertian  yang  luas,  walaupun  yang  utama  tentang  pekerjaan  yang  dilakukan oleh pekerja/buruh.  MOK;  berpendapat  bahwa  “arbeidsrecht”  adalah  hukum  yang  berkenaan  dengan  pekerjaan  yang  dilakukan  di  bawah  pimpinan  orang  lain  dan  dengan  keadaan  penghidupan  yang  langsung  bergandengan  dengan  pekerjaan tersebut.  
2

  Iman  Soepomo;  dari  berbagai  pengertian  di  atas  beliau  membuat  rumusan  tentang  arti  kata  Hukum  Perburuhan  adalah  himpunan  peraturan,  baik  tertulis  maupun  tidak  yang  berkenaan  dengan  kejadian  di  mana  seseorang  bekerja  pada  orang  lain  dengan  menerima upah.3   Perkembangan  istilah  dewasa  ini  menunjukkan  bahwa  penggunaan kata “Perburuhan”, “buruh”, “majikan” dan  sebagainya  yang  dalam  literatur  lama  masih  sering  ditemukan  sudah  digantikan  dengan  istilah  “Ketenagakerjaan”  sehingga  dikenal  istilah  “Hukum  Ketenagakerjaan”  untuk  menggantikan  istilah  Hukum  Perburuhan,  juga  sejak  tahun  1969  dengan  disahkannya UU No. 14 Tahun 1969 Tentang Ketentuan  Pokok Mengenai Tenaga Kerja istilah buruh digantikan  dengan istilah “tenaga kerja” yang artinya adalah orang  yang  mampu  melakukan  pekerjaan  baik  di  dalam  maupun diluar hubungan kerja guna menghasilkan jasa  atau  barang  untuk  memenuhi  kebutuhan  masyarakat.  Suatu  perumusan  yang  luas  karena  meliputi  siapa  saja  yang  mampu  bekerja  baik  dalam  hubungan  kerja  (formal)  maupun  diluar  hubungan  kerja  (informal)  yang dicirikan dengan bekerja di bawah perintah orang  lain dengan menerima upah.4   Kini  istilah  Hukum  Perburuhan  semakin  tidak  populer  dengan  diundangkannya  UU  Ketenagakerjaan  (UU  No.  13  Tahun  2003)  yang  menjadi  UU  payung  bagi  masalah‐masalah  yang  terkait  dengan  Hukum  Perburuhan/Hukum  Ketenagakerjaan.  Di  beberapa  perguruan  tinggi  di  Indonesia  mata  kuliah  Hukum  Perburuhan  juga  telah  banyak  digantikan  dengan  istilah lain seperti Hukum Ketenagakerjaan dan Hukum  Hubungan Industrial.      Kelompok  yang  lebih  memilih  istilah  buruh  dan  Hukum  Perburuhan  menyatakan  bahwa  istilah  ini  lebih  fokus  dan  menjelaskan  langsung  pada  makna  sesungguhnya  yang 
 Ibid, hlm. 3.    Lihat  UU  No.  14  Tahun  1969,  LN  No.  55  Tahun  1969  dan  Penjelasannya,  khususnya Penjelasan atas  Pasal 1. 
3 4

dimaksudkan dalam Hukum Perburuhan yaitu segala hal yang  berkaitan  dengan  persoalan  kerja  upahan  dan  kerja  tersebut  atas perintah orang lain yang disebut majikan/pengusaha. Bagi  kelompok  ini  istilah  Hukum  Ketenagakerjaan  mencakup  pengertian  yang  luas,  mencakup  siapa  saja  yang  mampu  bekerja  untuk  menghasilkan  barang  dan  jasa,  tidak  terbatas  apakah itu manusia (human being), hewan, atau mesin‐mesin.    Terlepas dari perdebatan itu yang penting bagi kita adalah  mengetahui pengertian tiap istilah dengan baik sesuai rumusan  normative yang berlaku. Oleh karena itu akan digunakan istilah  Hukum  Perburuhan  dan  Hukum  Ketenagakerjaan  sebagai  istilah  yang  sepadan  dan  memiliki  makna  yang  sama  sebagaimana UU No. 13 Tahun 2003 Tentang Ketenagakerjaan  menggunakan istilah pekerja dengan istilah buruh sebagai dua  kata  yang  memiliki  makna  sama  dan  selalu  ditulis  dengan  pekerja/buruh.  2. Pengertian Ketenagakerjaan   UU  No.  13  Tahun  2003  tentang  Ketenagakerjaan  merumuskan pengertian istilah Ketenagakerjaan adalah segala  hal  yang  berhubungan  dengan  tenaga  kerja  pada  waktu  sebelum,  selama,  dan  sesudah  masa  kerja.  Dari  pengertian  ini  dapat dipahami bahwa yang di atur dalam UU Ketenagakerjaan  adalah  segala  hal  yang  berkaitan  dengan  pekerja/buruh  baik  itu  menyangkut  hal‐hal  yang  ada  sebelum  masa  kerja  (pre­ employment)  antara  lain  menyangkut  pemagangan,  kewajiban  mengumumkan  lowongan  kerja,  dan  lain‐lain.  Hal‐hal  yang  berkenaan  selama  masa  bekerja  (during­employment)  antara  lain  menyangkut  perlindungan  kerja:  upah,  jaminan  social,  kesehatan dan keselamatan kerja, pengawasan kerja, dan lain‐ lain.  Hal‐hal  sesudah  masa  kerja  antara  lain  pesangon,  dan  pensiun/jaminan hari tua.   Abdul  Khakim5  merumuskan  pengertian  Hukum  Ketenagakerjaan dari unsur‐unsur yang dimiliki yaitu:  (1) Serangkaian  peraturan  yang  berbentuk  tertulis  dan  tidak tertulis.   (2) Mengatur  tentang  kejadian  hubungan  kerja  antara  pekerja dan pengusaha/majikan.  (3) Adanya  orang  bekerja  pada  dan  di  bawah  orang  lain, 
5 Abdul Khakim, Pengantar Hukum Ketenagakerjaan Indonesia Berdasarkan  UU No. 13 Tahun 2003 (Bandung, PT Citra Aditya Bhakti 2003), hlm. 5‐6. 

4

dengan mendapat upah sebagai balas jasa.   (4) Mengatur  perlindungan  pekerja/buruh,  meliputi  masalah  keadaan  sakit,  haid,  hamil,  melahirkan,  keberadaan organisasi pekerja/buruh dan sebagainya.  Menurutnya  Hukum  Ketenagakerjaan  adalah  peraturan  hukum  yang  mengatur  hubungan  kerja  antara  pekerja/buruh  dan pengusaha/majikan dengan segala konsekuensinya. Hal ini  jelas  bahwa  Hukum  Ketenagakerjaan  tidak  mencakup  pengaturan:  (1) Swapekerja   (2) Kerja  yang  dilakukan  untuk  orang  lain  atas  dasar  kesukarelaan.  (3) Kerja  seorang  pengurus  atau  wakil  suatu  organisasi/  perkumpulan.  3. Pengertian Tenaga Kerja  Telah  disinggung  sedikit  tentang  pengertian  tenaga  kerja  pada bagian ini akan kembali dijelaskan bahwa menurut UU 13  Tahun  2003  Tenaga  kerja  adalah:  “setiap  orang  yang  mampu  melakukan pekerjaan guna menghasilkan barang dan/atau jasa  baik  untuk  memenuhi  kebutuhan  sendiri  maupun  untuk  masyarakat.”    Menurut  Payaman  Simanjuntak  tenaga  kerja  (manpower)  adalah penduduk yang sudah atau sedang bekerja, yang sedang  mencari  pekerjaan,  dan  yang  melaksanakan  kegiatan  lain  seperti  bersekolah  dan  mengurus  rumah  tangga.  Pengertian  tenaga  kerja  dan  bukan  tenaga  kerja  menurutnya  ditentukan  oleh umur/usia.6   Tenaga  kerja  (manpower)  terdiri  dari  angkatan,  kerja  dan  bukan angkatan kerja. Angkatan kerja atau labour force terdiri dari: 

(1) Golongan yang bekerja, dan   (2) Golongan yang menganggur atau yang sedang 
mencari pekerjaan.   Kelompok bukan angkatan kerja terdiri dari: 

(1) Golongan yang bersekolah;  (2) Golongan yang mengurus rumah tangga; dan 
6  Sedjun  H.  Manulang,  Pokok­pokok  Hukum  Ketenagakerjaan  di  Indonesia, (Jakarta, PT Rineka Cipta, Cet. II, 1995), hlm. 3. 

(3) Golongan lain‐lain atau penerima pendapatan. 
Golongan  yang  bersekolah  adalah  mereka  yang  kegiatan‐ nya hanya atau terutama bersekolah. Golongan yang mengurus  rumah  tangga  adalah  mereka  yang  mengurus  rumah  tangga  tanpa  memperoleh  upah.  Sedang  yang  tergolong  dalam  lain‐ lain ini ada 2 macam yaitu:  a) Golongan  penerima  pendapatan,  yaitu  mereka  yang  tidak  melakukan  suatu  kegiatan  ekonomi  tetapi  memperoleh  pendapatan  seperti  tunjangan  pensiun,  bunga atas simpanan uang atau sewa atas milik; dan   Mereka  yang  hidupnya  tergantung  dari  orang  lain  misalnya  karena  lanjut  usia  (jompo),  cacat  atau  sakit  kronis. 

b)

Ketiga golongan dalam kelompok bukan angkatan kerja ini  kecuali  mereka  yang  hidupnya  tergantung  dari  orang  lain  sewaktu‐waktu  dapat  menawarkan  jasanya  untuk  bekerja.  Oleh  sebab  itu  kelompok  ini  sering  juga  dinamakan  sebagai  Potential Labour Force (PLF).    Jadi tenaga kerja mencakup siapa saja yang dikategorikan  sebagai angkatan kerja dan juga mereka yang bukan angkatan  kerja,  sedangkan  angkatan  kerja  adalah  mereka  yang  bekerja  dan yang tidak bekerja (pengangguran).  4. Pengertian Buruh, Pekerja, Swapekerja, dan Pegawai  UU  No.  13  Tahun  2003  menetapkan  bahwa  penggunaan  istilah  pekerja  selalu  dibarengi  dengan  istilah  buruh  yang  menandakan bahwa dalam UU ini dua istilah tersebut memiliki  makna  yang  sama.  Dalam  Pasal  1  Angka  3  dapat  dilihat  pengertian  dari  Pekerja/buruh  yaitu:  “setiap  orang  yang  bekerja  dengan  menerima  upah  atau  imbalan  dalam  bentuk  lain”.   Dari  pengertian  tersebut  dapat  dilihat  beberapa  unsur  yang melekat dari istilah pekerja/buruh yaitu:  a.  Setiap  orang  yang  bekerja  (angkatan  kerja  maupun  bukan angkatan kerja tetapi harus bekerja)  b. Menerima  upah  atau  imbalan  sebagai  balas  jasa  atas  pelaksanaan pekerjaan tersebut.  Dua  unsur  ini  penting  untuk  membedakan  apakah  seseorang  masuk  dalam  kategori  pekerja/buruh  yang  diatur  dalam  UU  Ketenagakerjaan  atau  tidak,  di  mana  dalam  UU 
6

Ketenagakerjaan  diatur  segala  hal  yang  berkaitan  dengan  hubungan  kerja  antara  pekerja/buruh  dengan  pengusaha/  majikan.   Swapekerja  perlu  untuk  dipahami  artinya  oleh  karena  golongan ini jelas tidak termasuk golongan yang diatur oleh UU  Ketenagakerjaan.  Swapekerja  adalah  mereka  yang  melakukan  pekerjaan  dengan  bebas,  dalam  arti  tidak  dibawah  perintah  orang  lain  melainkan  atas  inisiatif  sendiri,  bekerja  dengan  dana,  tanggung  jawab  dan  risiko  sendiri,  contoh:  tukang‐ tukang  yang  bekerja  atas  usaha  sendiri  dan  kerja  bebas  misal  dokter  atau  pengacara/advokat  yang  menjalankan  praktek  secara mandiri.   Pengertian  bebas  dari  perintah  orang  lain  dimaksudkan  dengan tidak bekerja di bawah pimpinan orang/pihak lain. Hal  ini  karena  untuk  seorang  tenaga  profesional  misalnya  dokter,  ia  bekerja  dengan  inisiatif  sendiri  sehingga  ada  kebebasan  dalam menjalankan pekerjaannya, namun jika ia adalah dokter  di  sebuah  rumah  sakit  swasta  maka  ia  adalah  pekerja  di  RS  tersebut  yang  bekerja  di  bawah  pimpinan  pihak  lain  yaitu  pimpinan RS.   Istilah  Pegawai  umumnya  digunakan  untuk  menunjuk  golongan  orang  yang  bekerja  pada  Negara  (pegawai  negeri).  Golongan  ini  tidak  tunduk  pada  Hukum  Ketenagakerjaan  karena  ada  UU  yang  khusus  mengaturnya  yaitu  UU  Kepegawaian.  Saat  ini  berlaku  UU  8  Tahun  1974  Tentang   Pokok‐pokok  Kepegawaian  jo  UU  No.  43  Tahun  1999  Tentang  Perubahan  atas  UU  8  Tahun  1974  Tentang    Pokok‐pokok  Kepegawaian.   Jika  dibuat  dalam  bentuk  matrix  untuk  membandingkan  istilah‐istilah tersebut maka dapat dibuat sebagai berikut:   
Pekerja/buruh  Bekerja di bawah  perintah pihak lain  (pengusaha/majikan)  Resiko ditanggung  pengusaha/majikan  Menerima upah/gaji Diatur oleh UU dan  peraturan  Ketenagakerjaan  swapekerja  Tidak di bawah  perintah/pimpinan  pihak lain  Resiko ditanggung  sendiri  Menerima  keuntungan/laba  Tidak ada aturan  khusus yang  mengatur.  pegawai  Bekerja di bawah  perintah negara  Resiko ditanggung  pemerintah.  Menerima  gaji/upah  Diatur oleh UU No 8  Tahun 1974 jo UU  No. 43 Tahun 1999.   7 

 

5. Perkembangan Sifat Hukum Perburuhan  Sifat Hukum secara umum ada dua yaitu:  a. Hukum mengatur dan   b. Hukum memaksa  Hukum  perburuhan  awalnya  merupakan  bagian  dari  Hukum Perdata oleh karena hubungan kerja adalah hubungan  privat yang masuk dalam lingkup Hukum Perjanjian (kerja).   Perkembangan  masyarakat  dan  perkembangan  pemikiran  tentang  fungsi  Negara  dan  hukum  khususnya  menyangkut  peran  Negara  dalam  mewujudkan  masyarakat  sejahtera  (welfare  state)  telah  meninggalkan  konsep  Negara  “penjaga  malam”.  Wujud  campur  tangan  Negara  dalam  mengupayakan  kesejahteraan  masyarakatnya  antara  lain  dengan  membuat  aturan‐aturan untuk masalah hubungan kerja (perburuhan) di  mana hubungan kerja merupakan hubungan/peristiwa privat.   a. Sifat Hukum Perburuhan sebagai Hukum Mengatur  (Regeld) 

Ciri  utama  dari  Hukum  Perburuhan/ketenagakerjaan  yang  sifatnya  mengatur  ditandai  dengan  adanya  aturan  yang  tidak  sepenuhnya  memaksa,  dengan  kata  lain  boleh  dilakukan  penyimpangan  atas  ketentuan  tersebut  dalam  perjanjian  (perjanjian  kerja,  peraturan  perusahaan  dan  perjanjian  kerja  bersama).  Sifat  Hukum  mengatur  disebut  juga  bersifat  fakultatif (regelendrecht/aanvul­lendrecht) yang artinya hukum  yang  mengatur/melengkapi,  sebagai  Contoh  aturan  ketenagakerjaan/perburuhan  yang  bersifat  mengatur/  fakultatif adalah: 

• Pasal 51 ayat (1) Undang‐Undang Nomor 13 Tahun 
2003  tentang  Ketenagakerjaan,  mengenai  pembuatan penjanjian kerja bisa tertulis dan tidak  tertulis.  Dikategorikan  sebagai  Pasal  yang  sifatnya  mengatur oleh karena tidak harus/wajib perjanjian  kerja  itu  dalam  bentuk  tertulis  dapat  juga  lisan,  tidak  ada  sanksi  bagi  merka  yang  membuat  perjanjian  secara  lisan  sehingga  perjanjian  kerja  dalam  bentuk  tertulis  bukanlah  hal  yang  imperative/memaksa;   2003  tentang  Ketenagakerjaan,  mengenai 

• Pasal 60 ayat (1) Undang‐Undang Nomor 13 Tahun 
8

perjanjian  kerja  waktu  tidak  tertentu  dapat  mensyaratkan  masa  percobaan  3  (tiga)  bulan.  Ketentuan  ini  juga  bersifat  mengatur  oleh  karena  pengusaha  bebas  untuk  menjalankan  masa  percobaan  atau  tidak  ketika  melakukan  hubungan  kerja waktu tidak tertentu/permanen. 

• Pasal 10 ayat(1) Undang‐Undang Nomor 13 Tahun 

2003  tentang  Ketenagakerjaan,  bagi  pengusaha  berhak  membentuk  dan  menjadi  anggota  organisasi  pengusaha.  Merupakan  ketentuan  hukum  mengatur  oleh  karena  ketentuan  ini  dapat  dijalankan  (merupakan  hak)  dan  dapat  pula  tidak  dilaksanakan oleh pengusaha.  Perdata  (KUHPer)  dan  Buku  II  Titel  4  Kitab  Undang‐Undang Hukum Dagang (KUHD). 

• Buku  III  Titel  7A  Kitab  Undang‐Undang  Hukum 

b.

Sifat Memaksa Hukum Perburuhan 

Hukum  perburuhan/Ketenagakerjaan  mengatur  hubungan  kerja antara pekerja/buruh dan pengusaha, yang berarti meng‐ atur  kepentingan  orang  perorangan.  Atas  dasar  itulah,  maka  Hukum Perburuhan/Ketenagakerjaan bersifat privat (perdata).  Di  samping  itu,  dalam  pelaksanaan  hubungan  kerja  untuk  masalah‐masalah  tertentu  diperlukan  campur  tangan  pemerintah.  Campur  tangan  ini  menjadikan  hukum  ketenagakerjaan bersifat publik.7   Sifat  publik  dari  Hukum  Perburuhan/Ketenagakerjaan  ditandai  dengan  ketentuan‐ketentuan  memaksa  (dwingen),  yang  jika  tidak  dipenuhi  maka  negara/pemerintah  dapat  melakukan  aksi/tindakan  tertentu  berupa  sanksi.  Bentuk  ketentuan  memaksa  yang  memerlukan  campur  tangan  pemerintah itu antara lain:  a. Adanya  penerapan  sanksi  terhadap  pelanggaran  atau  tindak pidana bidang ketenagakerjaan.   b. Adanya syarat‐syarat dan masalah perizinan, misalnya  • Perizinan yang menyangkut Tenaga Kerja Asing;  • Perizinan  menyangkut  Pengiriman  Tenaga  Kerja  Indonesia ;  • Penangguhan  pelaksanaan  upah  minimum  dengan  izin  dan syarat tertentu; 
7

 Baca Iman Soepomo, Pengantar…, (Op.Cit), hlm. 8‐9. 

• Masalah penyelesaian perselisihan hubungan industrial  atau pemutusan hubungan kerja;   • Syarat mempekerjakan pekerja anak, dan sebagainya.  Budiono8  membagi  sifat  Hukum  Ketenagakerjaan  menjadi  2  (dua),  yaitu  bersifat  imperatif  dan  bersifat  fakultatif.  Hukum  bersifat  imperatif  atau  dwingenrecht  (hukum  memaksa)  artinya  hukum  yang  harus  ditaati  secara  mutlak,  tidak  boleh  dilanggar. Contoh:  a. Pasal  42  ayat  (1)  Undang‐Undang  Nomor  13  Tahun  2003  tentang  Ketenagakerjaan,  mengenai  perlunya  izin  penggunaan tenagakerja asing.  b. Pasal  59  ayat  (1)  Undang‐Undang  Nomor  13  Tahun  2003  tentang  Ketenagakerjaan,  mengenai  ketentuan  pembuatan perjanjian kerja waktu tertentu (PKWT).  c.  Pasal  153  ayat  (1)  Undang‐Undang  Nomor  13  Tahun  2003  tentang  Ketenagakerjaan,  mengenai  larangan  melakukan PHK terhadap kasus‐kasus tertentu.  d. Pasal  3  Undang‐Undang  Nomor  12  Tahun  1964,  mengenai  perlunya  izin  (permohonan  penetapan)  Pemutusan Hubungan Kerja (PHK).  6. Objek Hukum Perburuhan  Objek  Hukum  Perburuhan/Ketenagakerjaan  artinya  adalah  segala  sesuatu  yang  menjadi  tujuan  diberlakukannya  Hukum perburuhan/Ketenagakerjaan.   Ada 2 hal utama yang menjadi objek/tujuan nya yaitu:9  a. Terpenuhinya pelaksanaan saksi hukuman, baik yang  bersifat  administrative  maupun  bersifat  pidana  sebagai  akibat  dilanggarnya  suatu  ketentuan  dalam  peraturan.  Terpenuhinya  ganti  rugi  bagi  pihak  yang  berhak  sebagai akibat wan prestasi yang dilakukan oleh pihak  lainnya terhadap perjanjian yang telah disepakati. 

b.

UU  Ketenagakerjaan  menetapkan  bahwa  tujuan  Hukum  Perburuhan/Ketenagakerjaan  adalah  mencapai  tujuan  pembangunan  masyarakat  Indonesia  seutuhnya  dengan 

 Dalam buku Abdul Khakim, (Op.Cit), hlm. 8  Iman  Syahputra  Tunggal,  Dasar‐dasar  (Harvarindo, Jakarta, 2007), hlm 17. 
8 9

Hukum 

Ketenagakerjaan 

10

meningkatkan  harkat,  martabat  dan  harga  diri  tenaga  kerja  guna mewujudkan masyarakat sejahtera, makmur dan adil.10    Tujuan  ini  penting  ditetapkan  oleh  karena  dalam  Hukum  Ketenagakerjaan  terlibat  pihak‐pihak  yang  umumnya  berada  pada  posisi  yang  tidak  seimbang  baik  secara  sosial,  dan  ekonomis.        O.  Kahn  Freund11  menyatakan  timbulnya  Hukum  Ketenagakerjaan  dikarenakan  adanya  ketidak  setaraan  posisi  tawar yang terdapat dalam hubungan ketenagakerjaan (antara  pekerja/buruh  dengan  pengusaha/majikan)  dengan  alasan  itu  pula  dapat  dilihat  bahwa  tujuan  utama  Hukum  Ketenagakerjaan adalah agar dapat  meniadakan ketimpangan  hubungan  di  antara  keduanya.  Ketimpangan  hubungan  antara  pekerja/buruh  dengan  majikan/pengusaha  digambarkan  oleh  H. Sinzheimer sebagai berikut:12  “The  employer  direct  the  labour  force  which  must  put  itself  as his disposition…He directs that labour force as he wishes,  placed at his service by way of the individual’s ‘free contract’  of  employment…(which  is)  nothing  other  than  a  ‘voluntary’  submission  to  conditions  that  cannot  be  changed  by  the  worker”.  Jika  diterjemahkan  secara  bebas  mengandung  arti  bahwa  pengusaha  adalah  pihak  yang  mampu  menentukan  keadaan  perburuhan  sesuai  dengan  keinginannya,  bahkan  melalui  sarana  ‘kebebasan  berkontrak’,  di  mana      kebebasan  berkontrak    yang  dimiliki  tiap‐tiap  pekerja/buruh  tidak  lebih  dari  sebuah  ‘kepatuhan  secara  sukarela’  terhadap  kondisi‐ kondisi  yang  telah  ditetapkan  secara  sepihak  oleh  pengusaha/majikan.   Senada  dengan  hal  tersebut  bagi  G.  Ripert13  diaturnya  masalah  kerja  dalam  hukum  sosial  tersendiri  (dalam  hal  ini  Hukum  Ketenagakerjaan)  adalah  akibat  kenyataan  sosial  yang  dalam  kehidupan  ekonomis  mengalami  pergeseran,  di  mana 
10  Lihat  Penjelasan  Umum  dan  Penjelasan  Pasal  2  UU  No.  13  Tahun  2003  Tentang Ketenagakerjaan.  11  Sebagaimana  dikutip  oleh  Geoffrey  Kay  and  James  Mott,  Political  Order  and  The  Law  Of  Labour  (The  Macmillan    Press  Ltd,  London,  1982),  hlm.  112.  Juga  dalam tulisan Claire Kilpatrick, Has New Labour Reconfigured Employment Legislation?  (Industrial Law Journal, Vol. 32, No.3, September 2003), hlm.137.  12 Merupakan tokoh yang berpengaruh kuat (disebut sebagai mentor) dalam  pemikiran  O.  Kahn    Freund.  Dikutip  dari  Lord  Wedderburn,    Collective  Bargaining  or  Legal  Enactment:  The  1999  Act  and  Union  Recognition,  Industrial  Law  Journal  (Vol.  29, No. 1, Maret 2000), hlm. 3.   13  La Regime Democratique et Le Droit Civil Moderne, 1936  dalam FJHM Van  der Ven, Pengantar Hukum Kerdja, Terj. Sridadi (Kanisius, Cet II, 1969), hlm. 9. 

11 

perlindungan  kepentingan  kerja  dalam  kontrak/perjanjian  kerja  merupakan  kepentingan  umum  yang  tidak  dapat  lagi  diabaikan berdasarkan asas kebebasan individu serta otonomi  individu dalam mengadakan kontrak/perjanjian kerja.    7. Landasan dan Asas Hukum Perburuhan  Hukum  perburuhan/Ketengakerjaan  memiliki  landasan:  Idiil  yaitu  dasar  Negara  Pancasila  dan  UUD  Negara  RI  Tahun  1945.14  Operasional,  yaitu  program  pembangunan  nasional  yang  menjadi  landasan  pelaksanaan  pembangunan  Hukum  Ketenagakerjaan  sebagai  bagian  dari  pelaksanaan  pembangunan pada umumnya.15   Asas  Hukum  perburuhan/Ketenagakerjaan  menurut  Pasal  3  UU  13  Tahun  2003  Tentang  Ketenagakerjaan  adalah  asas  keterpaduan  dengan  melalui  koordinasi  fungsional  lintas  sektoral pusat dan daerah.    Dalam  Penjelasan  pasal  ini  disebutkan  bahwa  Asas  pembangunan  ketenagakerjaan  pada  dasarnya  sesuai  dengan  asas  pembangunan  nasional,  khususnya  asas  demokrasi  Pancasila  serta  asas  adil  dan  merata.  Pembangunan  ketenagakerjaan  mempunyai  banyak  dimensi  dan  keterkaitan  dengan  berbagai  pihak  yaitu  antara  pemerintah,  pengusaha  dan  pekerja/buruh.  Oleh  sebab  itu,  pembangunan  ketenagakerjaan  dilaksanakan  secara  terpadu  dalam  bentuk  kerja sama yang saling mendukung.  E. LATIHAN 

Jawab pertanyaan berikut:  1. Jelaskan pengertian Hukum Ketenagakerjaan menurut  sarjana dan menurut UU No. 13 Tahun 2003?  2. Jelaskan  cakupan  pengaturan  ketenagakerjaan  yang  dimuat dalam UU No. 13 Tahun 2003?  3. Apa beda antara pekerja/buruh, swapekerja dan  pegawai?  4. Kapan  dikatakan  Hukum  Ketenagakerjaan  bersifat  mengatur  dan  kapan  dikatakan  bersifat  memaksa? 
14 Dahulu dikenal dengan istilah GBHN (Garis Besar Haluan Negara) saat ini  diistilahkan sebagai Program Pembangunan Nasional (Propenas). Propenas dijabarkan  dalam  bentuk  Rencana  Pembangunan  Jangka  Panjang  (RPJP)  dan  Rencana  Pembangunan Jangka Menengah(RPJM).  15 Pasal 2 UU 13 Tahun 2003 Tentang Ketenagakerjaan 

12

5. 6. F.

Sifat  manakah  yang  dominan  saat  ini?  Jelaskan  disertai contoh yang relevan.  Jelaskan tujuan/objek dari Hukum Ketenagakerjaan?  Jelaskan  tentang  landasan  Hukum  Ketenagakerjaan  menurut UU No. 13 Tahun 2003? 

REFERENSI    Buku:  Abdul  Khakim,  Pengantar  Hukum  Ketenagakerjaan  Indonesia Berdasarkan UU No. 13 Tahun 2003,  Bandung, PT Citra Aditya Bhakti 2003.  Iman  Soepomo,  Pengantar  Hukum  Perburuhan,  Djambatan, Jakarta, Cet. XI, 1995.  Iman  Syahputra  Tunggal,  Dasar‐dasar  Hukum  Ketenagakerjaan, Harvarindo, Jakarta, 2007.  Sedjun  H.  Manulang,  Pokok‐pokok  Hukum  Ketenagakerjaan  di  Indonesia,  Jakarta,  PT  Rineka Cipta, Cet. II, 1995.  FJHM  Van  der  Ven,  Pengantar  Hukum  Kerdja,  Terj.  Sridadi, Kanisius, Cet II, 1969.  Geoffrey  Kay  and  James  Mott,  Political  Order  and  The  Law  Of  Labour,  The  Macmillan    Press  Ltd,  London, 1982.    Jurnal:  Lord Wedderburn,  Industrial Law Journal, Vol. 29, No.  1,  Maret  2000,  Collective  Bargaining  or  Legal  Enactment: The 1999 Act and Union Recognition.   Claire  Kilpatrick,  Industrial  Law  Journal,  Vol.  32,  No.3,  September 2003, Has New Labour Reconfigured  Employment Legislation?     Peraturan:  UU  13  Tahun  2003  Tentang  Ketenagakerjaan    dan  Penjelasannya.  UU  No.  14  Tahun  1969,  LN  No.  55  Tahun  1969  dan  Penjelasannya. 

 

13 

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->