P. 1
Makalah Konstitusi Di Indonesia

Makalah Konstitusi Di Indonesia

|Views: 5,396|Likes:
Published by Arya Kawakibi

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Arya Kawakibi on Jun 14, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/21/2013

pdf

text

original

Makalah PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN

Konstitusi di Indonesia

Disusun oleh :

Arya Rukmana
NIM : 101021021

FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI JURUSAN TEKNIK INDUSTRI INSTITUT SAINS DAN TEKNOLOGI AKPRIND YOGYAKARTA 2011

BAB I KONSEP DASAR KONSTITUSI 1. PENGERTIAN KONSTITUSI Kata konstitusi secara ilmiah berasal dari bahasa Perancis yaitu Constituir, yang berarti membentuk. Dalam konsteks ketatanegaraan, konstitusi dimaksudkan dalam pembentukan suatu negara atau menyusun dan menyatakan sebuah negara. Konstitusi juga bias diartikan sebagai peraturan dasar (awal) mengenai pembentukan suatu negara. Dalam bahasa Belanda, istilah konstitusi lebih dikenal dengan istilah Grondwet, yang berarti undang-udang dasar (grond=dasar, wet=undang-undang). Di Jerman Istilah Konstitusi juga lebih dikenal dengan istilah Grundgesetz, yang juga bearti Undang-Undang Dasar (grund = dasar dan gesetz = undang-undang) Istilah konstitusi menurut Chairil Anwar adalah fundamental laws tentang pemerintahan suatu negara dan nilai-nilai fundamental. Sementara menurut Sri Sumantri, konstitusi bererti suatu naskah yang memuat suatu bangunan negara serta sendi-sendi yang diperlukan untuk berdirinya sebuah negara. Dan menurut K. C. Wheare, konstitusi adalah keseluruhan sistem ketaatanegaraaan suatu negara yang berupa kumpulan peraturan yang mmbentuk mengatur /memerintah dalam pemerintahan suatu negara. Dari berbagai pengertian diatas, dapat disimpulkan bahwa yang dimaksud dengan konstitusi adalah sejumlah aturan-aturan dasar dan ketentuan-ketentuan hokum yang dibentuk untuk mengatur fungsi dan struktur lembaga pemerintahan termasuk hubungan kerjasama antara negara dan masyarakat (rakyat) dalam konteks kehidupan berbangsa dan bernegara. Dalam prakteknya, konstitusi ini dapat dibagi ke dalam dua bagian, yakni yang tertulis yang dikenal dengan Undang-Undang Dasar dan yang tidak tertulis lebih dikenal dengan Konvensi. Contoh dari konstitusi yang tidak tertulis seperti pembacaan pidato presiden setelah perayaan kemerdekaan RI. 2. KLASIFIKASI KONSTITUSI Sebagaimana telah dikemukakan diatas bahwa hampir semua negara memiliki konstitusi. Apabila dibandingkan anata satunegara dengan negara lain akan nampak perbedaan dan persamaannya. Dengan demikian akan sampai pada klasifikasi dari konstitusi yang berlaku di semua negara. Para ahli hukum tata negara atau hukum konstitusi kemudian mengadakan klasifikasi berdasarkan cara pandang mereka sendiri, antara lain K.C. Wheare, C.F. Strong, James Bryce dan lain-lainnya. Dalam buku K.C. Wheare “Modern Constitution” (1975) mengklasifikasi konstitusi sebagai berikut: a. Konstitusi tertulis dan konstitusi tidak dalam bentuk tertulis (written constitution and unwritten constitution). Konstitusi tertulis adalah aturan – aturan pokok dasar negara , bangunan negara dan tata negara, demikian juga aturan dasar lainnya yang mengatur perikehidupan suatu bangsa di dalam persekutuan hukum negara yang tercantumkan dalam bentuk dokumen-dokumen negara (tertulis)

b.

c.

d.

e.

Konstitusi tidak tertulis adalah berupa kebiasaan ketatanegaraan yang sering timbul yang biasanya digunakan untuk acara-acara kenegaraan seperti pidato presiden setiap hari kemerdekaan dll. Adapun syarat – syarat terjadinya konvensi adalah: 1) Diakui dan dipergunakan berulang – ulang dalam praktik penyelenggaraan negara. 2) Tidak bertentangan dengan UUD 1945 3) Memperhatikan pelaksanaan UUD 1945. Konstitusi fleksibel dan konstitusi rigid (flexible and rigid constitution) 1) Konstitusi fleksibel yaitu konstitusi yang mempunyai ciri-ciri pokok, antara lain: a. Sifat elastis, artinya dapat disesuaikan dengan mudah b. Dinyatakan dan dilakukan perubahan adalah mudah seperti mengubah undang-undang 2) Konstitusi rigid mempunyai ciri-ciri pokok, antara lain: a. Memiliki tingkat dan derajat yang lebih tinggi dari undang-undang; b. Hanya dapat diubah dengan tata cara khusus/istimewa Konstitusi derajat tinggi dan konstitusi derajat tidak derajat tinggi (Supreme and not supreme constitution) Konstitusi derajat tinggi, konstitusi yang mempunyai kedudukan tertinggi dalam negara (tingkatan peraturan perundang-undangan). Konstitusi tidak derajat tinggi adalah konstitusi yang tidak mempunyai kedudukan seperti yang pertama. Konstitusi Negara Serikat dan Negara Kesatuan (Federal and Unitary Constitution). Bentuk negara akan sangat menentukan konstitusi negara yang bersangkutan. Dalam suatu negara serikat terdapat pembagian kekuasaan antara pemerintah federal (Pusat) dengan negara-negara bagian. Hal itu diatur di dalam konstitusinya. Pembagian kekuasaan seperti itu tidak diatur dalam konstitusi negara kesatuan, karena pada dasarnya semua kekuasaan berada di tangan pemerintah pusat. Konstitusi Pemerintahan Presidensial dan pemerintahan Parlementer (President Executive and Parliamentary Executive Constitution) Konstitusi pemerintahan presidensial dan parlementer. Dalam sistem pemerintahan presidensial (strong) terdapat ciri-ciri antara lain: - Presiden memiliki kekuasaan nominal sebagai kepala negara, tetapi juga memiliki kedudukan sebagai Kepala Pemerintahan - Presiden dipilih langsung oleh rakyat atau dewan pemilih - Presiden tidak termasuk pemegang kekuasaan legislatif dan tidak dapat memerintahkan pemilihan umum.

3. NILAI-NILAI PADA KONSTITUSI Nilai konstitusi yaitu: a. Nilai normatif adalah suatu konstitusi yang resmi diterima oleh suatu bangsa dan bagi mereka konstitusi itu tidak hanya berlaku dalam arti

hukum (legal), tetapi juga nyata berlaku dalam masyarakat dalam arti berlaku efgektif dan dilaksanakan secara murni dan konsekuen. b. Nilai nominal adalah suatu konstitusi yang menurut hukum berlaku, tetrapi tidak sempurna. Ketidak sempurnaan itu disebabkan pasal – pasal tertentu tidak berlaku / tidsak seluruh pasal – pasal yang terdapat dalam UUD itu berlaku bagi seluruh wilayah negara. c. Nilai semantik adalah suatu konstitusi yang berlaku hanya untuk kepentingan penguasa saja. Dalam memobilisasi kekuasaan, penguasa menggunakan konstitusi sebagai alat untuk melaksanakan kekuasaan politik. 4. SIFAT-SIFAT KONSTITUSI a. Flexible / luwes apabila konstitusi / undang undang dasar memungkinkan untuk berubah sesuai dengan perkembangan zaman di suatu negara. b. Rigid / kaku Apabila konstitusi / undang undang dasar jika sulit untuk diubah karena biasanya konstitusi ini diambil dari tradisi-tradisi terdahulu seperti negara yang berbentuk kerajaan.

BAB II KONSTITUSI DALAM SUATU NEGARA
1. TUJUAN KONSTITUSI DALAM SUATU NEGARA Konstitusi dalam penggunaannya tidak terlepas dari tujuan akan diadakannya atau dibuatnya konstitusi dalam suatu negara. Tujuan-tujuan dari dibuatnya konstitusi meliputi; a. Membatasi kekuasaan penguasa agar tidak bertindak sewenang – wenang maksudnya tanpa membatasi kekuasaan penguasa, konstitusi tidak akan berjalan dengan baik dan bisa saja kekuasaan penguasa akan merajalela Dan bisa merugikan rakyat banyak b. Melindungi Hak Asasi Manusia maksudnya setiap penguasa berhak menghormati Ham orang lain dan hak memperoleh perlindungan hukum dalam hal melaksanakan haknya. c. Pedoman penyelengaraan negara maksudnya tanpa adanya pedoman konstitusi negara kita tidak akan berdiri dengan kokoh. d. Untuk membebaskan kekuasaan dari control mutlak para penguasa, serta menetapkan bagi penguasa tersebut batsan kekuasaan. 2. PENTINGNYA KONSTITUSI DALAM SUATU NEGARA Konstitusi dalam kehidupan ketatanegaraan suatu negara merupakan sesuatu hal yang sangat penting, karena tanpa adanya konstitusi bias jadi suatu negara tidak akan terbentuk. Hamper tidak ada negara yang tidak memiliki konstitusi. Hal inilah yang menunjukan betapa urgennya konstitusi pada suatu perangkat negara. Konstitusi dan negara ibarat dua mata uang yang tidak dapat dipisahkan satu sama lainnya. Dalam konteks pentingnya konstitusi dalam suatu negara Kusnardi menjelaskan bahwa konstitusi apabila dilihat dari fungsinya dapat dibagi menjadi dua bagian yaitu, membagi kekuasaan dalam negara dan menganggap sebagai organisasi kekuasaan, maka konstitusi dapat dianggap sebagai lembaga yang menetapkan bagaimana kekuasaan dibagi diantara beberapa lembaga kenegaraan, seperti antara lembaga legislative, yudikatif dan eksekutif. Selain sebagai pembatas kekuasaan konstitusi dalam pelaksanaannya juga digunakan ssebagai alat untuk menjamin hak-hak warga negara yang ada di dalam suatu negara yang meliputi hak asasi untuk hidup, hak untuk merdeka, hak untuk mendapat perlindungan dan lain-lain. 3. KONSTITUSI DEMOKRATIS Konstitusi merupakan suatu aturan dasar yang mengatur dalam kehidupan berbangsa dan bernegara maka sudah sepatutnya konstitusi dibuat atas dasar kesepakatan antara negara dan warga negara, agar satu sama lain saling bertanggung jawab serta tidak adanya penindaan antara yang kuat dengan yang lemah. Konstitusi dapat dikatakan sebagai konstitusi yang demokratis ]jika konstitusi tersebut mengandung prinsip-prinsip dasar demokratis dalam kehidupan bernegara, yaitu: a. Menempatkan warga negara sebagai sumber utama kedaulatan b. Mayoritas berkuasa dan terjaminnya hak minoritas

c. Pembatasan pemerintahan d. Pembatasan dan pemisahan kekuasaan negara Prinsip-prinsip konstitusi demokratis ini merupakan refleksi nilai-nilai dasar yang terkandung dalam hak asasi manusia yang meliputi: 1. Hak-hak dasar (basic right) 2. Kebebasan mengeluarkan pendapat 3. Hak-hak individu 4. Keadilan 5. Persamaan 6. Keterbukaan

BAB III KONSTITUSI DI INDONESIA
1. SEJARAH SINGKAT LAHIRNYA KONSTITUSI DI INDONESIA Sebagai negara yang berlandaskan hukum, Indonesia mempunyai konstitusi yang dikenal dengan nama Undang-Undang Dasar 1945. Dalam sejarahnya UUD 1945 dirancang sejak 29 Mei 1945 sampai 16 juni 1945 oleh Badan Penyelidik Usaha-usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI) atau dalam bahasa Jepang lebih dikenal dengan nama Dokuritsu Zyunbi Tyoosakai yang beranggotakan 21 orang, diketuai oleh Ir. Soekarno dan Drs. Moh. Hatta sebagai wakil ketua dengan 19 orang anggota yang terdiri dari 11 orang mewakili Jawa, 3 orang dari Sumatera dan masing-masing 1 wakil dari Kalimantan, Maluku dan Sunda kecil. BPUPKI ditetapkan berdasarkan maklumat Gunseikan Nomor 23 bersamaan dengan ulang tahun Tenno Heika Pada 29 April 1945. Badan ini kemudian menyusun tim khusus yang bertugas menyusun konstitusi di Indonesia merdeka yang kemudian dikenal dengan UndangUndang Dasar 1945 (UUD 1945). Para tokoh perumus ini diantaranya dr. Radjiman Widiodiningrat, Ki Bagus Hadi Koesoemo, Oto Iskandardinata, Pangeran Purboyo, Pangeran Soerjohamidjojo, Soetarjo Kartohamidjojo, Prof. Dr. Mr. Soepomo, Abdul Kadir, drs. Yap Tjwan Bing, Dr. Mohammad Amin (Sumatera), Mr. Abdul Abbas (Sumatera), Dr. Ratulangi, Andi Pangeran (keduanya dari Sulawesi), Mr. Latuharhary, Mr. Pudja (Bali), AH. Hamidan (Kalimantan), R.P. Soeroso, Abdul Wachid Hasyim dan Mr. Mohammad Hassan (Sumatera). Sejak saat itu Dai Nippon Teikoku memandang bangsa Indonesia sebagai saudara muda serta membimbing bangsa Indonesia sebagai saudara muda serta membimbing bangsa Indonesia di sema bidang agar kelak diharpkan bangsa Indonesia dengan siap untuk berdiri sendiri sebagai bangsa Asia Timur Raya. Namun janji yang diucapkan tinggal janji, jepang ingin selalu berkuasa dan menguras atau mengeploitasi kekayaan alam di Indonesia. Dan terjadinya bom atom yang menjadi yang dijatuhkan oleh sekutu kepada Jepang di dua kota besar di Jepang yaitu Hirosima pada tanggal 6 Agustus 1945 dan Nagasaki

pada tanggal 9 agustus 1945 menjadi titik balik melemahnya kekuatan Jepang di Indonesia dan Jepang pun sudah menyerah dengan dipukul mundur oleh sekutu. Maka rakyat Indonesia khususnya para cendekiawan-cendekiawan di Indonesia bias lebih leluasa dalam berbuat dan tidak bergantung pada Jepang pada saat Kemerdekaan tiba. Dan setelah kemerdekaan sudah dapat diraih, kebutuhan akan konstitusi sudah tidak dapat ditawar-tawar lagi dan mendesak untuk harus segera dirumuskan. Sehingga lengkaplah Indonesia menjadi sebuah negara yang berdaulat. Sehari setalah hari kemerdekaan Indonesia 18 Agustus 1945 Panitian Persiapan Kemrdekaan Indonesia (PPKI) mengadakan sidangnya yang pertama kali yang menghasilkan beberapa keputusan sebagai berikut: 1. Menetapkan dan mengesahkan pembukaan UUD 1945 yang bahannya diambil dari Rancangan Undang-Undang (RUU) yang disusun oleh panitia perumus pada tanggal 22 juni 1945. 2. Menetapkan dan mengesahkan UUD 1945 yang bahannya hampir seluruhnya diambil dari RUU yang disusun oleh Panitia Perancang UUD tanggal 16 Juni 1945. 3. Memilih Ketua Persiapan Kemerdekaan Indonesia Ir. Soekarno sebagai presiden dan wakil ketua Drs. Moh. Hatta sebagai wakil presiden. 4. Pekerjaan presiden untuk sementara waktu dibantu oleh Panitia Persiapan kemerdekaan Indonesia yang kemudian menjadi komite nasional. Dengan terpilihnya presiden dan wkil presiden atas dasar Undang-Undang Dasar 1945 tersebut, maka secara formal Indonesia telah sempurna menjadi sebuah negara, sebab syarat yang menjadi negara yang lazim diperlukan adalah: 1. Rakyat, yaitu rakyat Indonesia 2. Wilayah, yaitu tanah air Indonesia yang terbentang dariSabang sampai Merauke. 3. Kedaulatan, yaitu sejak mengucap proklamasi kemerdekaaan di Indonesia 4. Pemerintah, yaitu sejak terpilihnya presiden dan wakilnya sebagai pucuk pimpinan pemerintahan suatu negara. 5. Tujuan negara, yaitu mewujudkan masyarakat yang adil dan makmur berdasarkan atas pancasila seperti tertuang dalam pembukaan UUD 1945. 6. Bentuk negara Indonesia yang berupa negara negara kesatuan. 2. PERUBAHAN KONSTITUSI DI INDONESIA Dalam sistem ketatanegaraan yang modern dikenal dengan dua system yang berkembang dalam perubahan konstitusi di dunia yaitu Renewal atau pembaruan dan amandement (perubahan) seperti yang dianut di negara-negara Anglo-Saxon. System perubahan konstitusi dengan system renewal merupakan perubahan konstitusi secara keseluruhan sehingga yang diberlakukan adalah konstitusi yang baru secara keseluruhan. Di antara yang menganut system ini antara lain Belanda, Jerman dan Perancis.

Sedangkan perubahan yang mengandung system amandement, adalah apabila suatu konstitusi diubah (di –amandement), maka konstitusi yang asli tetap berlaku. Dengan kata lain hasil dari amandement tersebut merupakan bagian atau lampiran yang menyertai konstitusi awal. Diantara negara yang menganut system ini antara lain Amerika Serikat. Setelah mengenal perubahan konstitusi serta prosedur perubahannya, maka UUD 1945 pun mengalami perubahan seperti yang tertuang dalam salah satu pasal UUD 1945 yaitu pasal 37 yang menyebutkan: (1) Untuk mengubah UUD sekurang-kurangnya 2/3 dari jumlah anggota MPR yang harus hadir. (2) Putusan diambil dengan persetujuan sekurang-kurangnya 50%+1 dari total anggota MPR yang hadir. Dalam pasal 37 tersebut mengandung 3 norma, yaitu: 1. Bahwa wewenag untuk mengubah UUD ada di tangan MPR sebagai lembaga tertinggi negara. 2. Bahwa untuk mengubah UUD, kuorum yang harus dipenuhi sekurangkurangnya adalah 2/3 dari seluruh jumlah anggota MPR. 3. Bahwa putusan tentang perubahan UUD adalah sah apabila disetujui sekurang-kurangnya 50 % dari total anggota MPR yang hadir. Perubahan Undang-Undang Dasar 1945 pasal 37 ini tata cara perubahannya tergolong sulit dan dibutuhkannya suatu prosedur khusus yakni dengan cara by people through a referendum. Cara ini memiliki beberapa motif tersendiri seperti : 1. Agar perubahan konstitusi dilakukan perubahan yang masak, tidak secara serampangan dan dengan sadar (dikehendaki) 2. Agar rakyat mendapat kesempatan utnuk pandangannya sebelum perubahan dilakukan. menyampaikan

3. Agar hak-hak perseorangan atau kelompok seperti kelompok minoritas agama atau kebudayaan mendapat jaminan. Tingginya tingkat kesulitan dalam mengubah UUD 1945 ini menyebabkan kesulitan untuk menambahkan aspek-aspek yang diperlukan dalam suatu konstitusi. Maka dari ketika masa orde baru berkuasa, dibuat ketetapan-ketetapan yang dimaksudkan sebagai solusi alternatif untuk memperbaiki kehidupan ketatanegaraan di Indonesia. Seperti pada TAP MPR No. XIII/MPR/1998 tentang Pembatasan Masa Jabatan Prersiden dan Wakil Presiden.

Dengan melihat realitas yang ada bahwa ada dua system perubahan yang dianut oleh sebagian besar negara di dunia maka dari itu untuk menghindari Indonesia merubah UUD 1945 yang ada di dalamnya tercantum pembukaan UUD 1945 dimana Pembukaan UUD 1945 ini merupakan sumber tertib hukum tertinggi maka jika mengalami perubahan sama denga merubah tujuan negara bahkan bias membubarkan bangsa Indonesia. Atas dasar itulah perubahan yang paling mungkin terhadap UUD 1945 dengan melakukan perubahan dengan system amandement seperti yang dilakuakan di Amerika Serikat. Dalam sejarah ketatanegaraan di Indonesia, konstitusi atau UndangUndang Dasar 1945 yang diberlakukan di Indonesia, telah mengalami perubahan-perubahan dan masa berlakunya sejak di ploklamirkannya kemerdekaan Republik Indonesia, yakni dengan rincian sebagai berikut: 1. Undang-Undang Dasar 1945 (18 Agustus 1945-27 Desember 1949) 2. Konstitusi Republik Indonesia Serikat (27 Desember 1949-17 Agustus 1950) 3. Undang-Undang Dasar Sementara Republik Indonesia 1950 (17 Agustus 1950-5 Juli 1959) 4. Undang-Undang Dasar 1945 (5 Juli 1959 – 19 Oktober 1999) 5. Undang-Undang Dasar 1945 dan perubahan I (19 Oktober 1999-18 Agustus 2000) 6. Undang-Undang Dasar 1945 dan perubahan I dan II (18 Agustus 20009 November 2001) 7. Undang-Undang Dasar 1945 dan perubahan I, II dan III (9 November 2001-10 Agustus 2002) 8. Undang-Undang Dasar 1945 dan perubahan I, II, III dan IV (10 Agustus 2002 sampai sekarang)

Bab IV DAFTAR PUSTAKA
Azymardi, Demokrasi, Hak Asasi manusia dan masyarakat Madani, (Jakarta: Prenada Media, 2003)

Carlton Clymer Rodee, Pengantar Ilmu Politik, (Jakarta: Rajawali, 2002) Juan J. Linz, et al., Menjauhi Demokrasi Kaum Penjahat: Belajar dari Kekeliruan Negara-Negara Lain, (Bandung: Mirzan, 2001)

Michael G. Roskin, et al., Political Science: An Introduction, (Englewood Cliffs, New Jersey: Prentice Hall, Inc., 1994)

http://www.wikipedia.com/

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->