P. 1
1. Pedoman Teknis Penanganan Perkara Di Peradilan Tata Usaha Negara

1. Pedoman Teknis Penanganan Perkara Di Peradilan Tata Usaha Negara

4.0

|Views: 1,962|Likes:
Published by razak_abd50

More info:

Published by: razak_abd50 on Jun 14, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/10/2013

pdf

text

original

PEDOMAN TEKNIS PENANGANAN PERKARA DI PERADILAN TATA USAHA NEGARA BAGI APARAT DIJAJARAN DEPARTEMEN DALAM NEGERI

BIRO HUKUM DEPARTEMEN DALAM NEGERI TAHUN 2010
DAFTAR ISI

Hal
KATA PENGANTAR .............................................................................................................................. 4

I. PENDAHULUAN ................................................................................................................................
5

II. BERACARA DI PENGADILAN TINGKAT PERTAMA ........................................................................
7

1. 2. 3. 4.
.......

Kuasa Hukum dan landasan 7

Hukumnya .............................................................................. Yang dapat ditunjuk sebagai Kuasa

Hukum ...................................................................... Surat

9

Kuasa ............................................................................................................................... 10 Gugatan ............................................................................................................................ 10 Perubahan 12

5. 6.
.....

Gugatan ..............................................................................................................

Jawaban/Eksepsi ............................................................................................................... 13 Replik ................................................................................................................................ 14 Duplik ................................................................................................................................ 14 Pembuktian ....................................................................................................................... 14 Kesimpulan ....................................................................................................................... 15 Putusan ............................................................................................................................. 15 Penetapan ......................................................................................................................... 16

7.
........

8.
........

9.
.......

10.
........

11.
........

12.
......

III. BERACARA PADA TINGKAT BANDING .........................................................................................
18

1. Cara Pengajuan Banding .....................................................................................................
18

2. Memori Banding .....................................................................................................................
18

2

2

3. Kontra Memori Banding Dalam Perkara TUN .....................................................................
19

4. Teknik Mempersiapkan Banding Dengan Cepat...............................................................
20

IV. BERACARA DI TINGKAT KASASI ..................................................................................................... 1. Cara pengajuan Permohonan Kasasi .................................................................................

22 22

2.Memori Kasasi .......................................................................................................................... 23 3.Kontra Memori Kasasi ............................................................................................................. 24 V. PERMOHONAN PENINJAUAN KEMBALI (P.K)...............................................................................
25

1. 2.

Syarat-syarat Permohonan 25

P.K ............................................................................................. Tata Cara Permohonan

P.K ..................................................................................................

25

VI. LAMPIRAN – LAMPIRAN ................................................................................................................ A. 1. 2. 3. 4. B. C. D. E. F. G. H.
Contoh Surat Kuasa ............................................................................................................... Peradilan Tingkat

Pertama ............................................................................................. Peradilan Tingkat

Banding ............................................................................................. Peradilan Tingkat

Kasasi ................................................................................................. Tingkat

P.K. ....................................................................................................................... Contoh Surat

Gugatan ........................................................................................................ Contoh Surat

Jawaban ....................................................................................................... Contoh Duplik …………………………………….................................................................... Contoh Daftar alat

bukti ..................................................................................................... Contoh

Kesimpulan ............................................................................................................. Contoh Pertimbangan Majelis Hakim Pengadilan Tingkat Pertama dalam putusan

Perkara PILKADA .................................................................................................................. Bagan proses di Tingkat

Banding ......................................................................................

3

3

I.

Bagan proses di Tingkat

Kasasi ..........................................................................................

KATA PENGANTAR
Sejak era reformasi ditanah air citra hukum mengalami perubahan yang sangat mendasar dari keberpihakan kepada penguasa secara utuh menjadi berpihak kepada masyarakat. Masyarakat semakin kritis dan transparan terhadap kebijakan-kebijakan yang dibuat oleh pemerintah yang dirasa merugikan kepentingan masyarakat. Berbagai persoalan muncul baik antara masyarakat dengan masyarakat lain maupun masyarakat

4

4

dengan pemerintah yang tidak jarang menimbulkan konflik baik secara horisontal maupun vertikal. Implilkasi dari konflik tersebut menyebabkan suasana menjadi tidak kondusif sehingga berpengaruh juga kepada proses penyelenggaraan pemerintahan baik dipusat maupun di daerah. Dalam menangani setiap permasalahan yang terjadi di masyarakat, sangat dirasakan sekali minimnya kemampuan aparatur pemerintah baik di pusat maupun di daerah, khususnya dalam menyelesaikan konflik dengan masyarakat, sehingga hal ini berdampak kepada banyaknya gugatan yang diajukan kepada pemerintah baik secara individu (actori incumbit) maupun secara kelompok (gugatan class action). Menghadapi gugatan masyarakat di Pengadilan , aparatur pemerintah baik di pusat maupun di daerah juga mengalami kendala secara teknis maupun non teknis. Kondisi seperti itu sudah barang tentu akan mempengaruhi hasil dari pembelaan yang dilakukan oleh aparat Pemerintah Pusat maupun Daerah yang ditunjuk sebagai kuasa hukum oleh pimpinan instansi tersebut. Untuk menunjang hal tersebut, maka Biro Hukum Departemen Dalam Negeri menerbitkan Buku Pedoman Teknis Pelaksanaan Bantuan Hukum Bagi Aparat di jajaran Departemen Dalam Negeri. Mengingat penerbitan Pedoman Teknis ini merupakan langkah awal dari pembinaan penyelenggaraan Hukum Acara di jajaran Departemen Dalam Negeri, khususnya pelaksanaan Hukum Acara Tata Usaha Negara, maka untuk peningkatan dan penyempurnaannya diharapkan adanya kritik dan sumbangan pemikiran yang positif

dari para penggunanya. Demikian dan mudah-mudahan penerbitan Pedoman Teknis ini dapat dimanfaatkan sebagaimana mestinya dan mencapai tujuan sebagaimana yang diharapkan. Jakarta, Juni ttd PERWIRA Pembina Utama Madya NIP. 195307211981 031001 2010 KEPALA BIRO HUKUM

BAB I PENDAHULUAN Salah satu tugas Biro Hukum sejalan dengan tuntutan reformasi yang berimplikasi dengan perubahan sistem Tata Negara dengan pandangan-pandangan kritis dari masyarakat terhadap pejabat-pejabat tata Usaha Negara dalam menyelenggarakan sistem

5

5

pemerintahan dan adanya peningkatan kesadaran hukum warga masyarakat, hal ini tercermin dari banyaknya gugatan yang diajukan kepada Menteri Dalam Negeri, Gubernur, Bupati/Walikota selaku Pejabat Negara. Berlakunya Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah Jo Undang-undang Nomor 12 Tahun 2008 tentang Perubahan Kedua atas Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah dan Undang-undang Nomor 5 Thn 1986 sebagaimana diubah dengan Undang-undang Nomor 9 Thn 2004 tentang Peradilan Tata Usaha Negara, dimana masyarakat yang merasa kepentingannya dirugikan akibat dikeluarkannya suatu kebijakan oleh pejabat tata usaha negara dapat melakukan berbagai upaya dalam mempertahankan hak dan kepentingannya tersebut, salah satunya adalah dengan mengajukan gugatan melalui badan Peradilan Tata Usaha Negara. Disatu sisi, masih rendahnya kualitas SDM kita dalam beracara di Pengadilan dalam menyelesaikan sengketa-sengketa, merupakan salah satu kendala yang harus segera diantisipasi dengan harapan terdapatnya keseimbangan antara gugatan yang ditangani dengan kualitas SDM yang menanganinya sehingga tercapai hasil yang memuaskan. Gugatan warga masyarakat maupun badan hukum Perdata melalui pengadilan tersebut memerlukan beban biaya yang tidak sedikit apabila gugatan itu harus dihadapi dengan menggunakan tenaga advokat atau pengacara profesional. Tambahan biaya tersebut perlu dihindari atau sekurang-kurangnya diperkecil dan untuk itu perlu diusahakan agar gugatan yang ditujukan kepada Pemerintah dapat dihadapi/ditangani sendiri oleh Para Pejabat pada Biro atau Bagian Hukum di Pusat, Provinsi, Kabupaten/Kota. Berdasarkan tujuan praktis tersebut di atas, maka Pedoman Teknis ini diterbitkan guna membantu Aparatur di Pusat maupun Daerah dalam menghadapi gugatan yang diajukan masyarakat kepada pemerintah, khususnya melalui Pengadilan Tata Usaha Negara. Oleh karena badan/pejabat Tata Usaha Negara sebagai Tergugat dalam berpekara di PTUN, tidak dimungkinkan badan/pejabat TUN sebagai Penggugat. Dalam buku ini disampaikan pula beberapa pengetahuan praktis disertai contoh-contoh mengenai tata cara untuk :

a.
Negara) ; b. ; c. d.

Beracara di Pengadilan Tingkat Pertama (Pengadilan Tata Usaha Beracara di Pengadilan Tingkat Banding (Pengadilan Tinggi TUN) Beracara di Tingkat Kasasi (Mahkamah Agung) ; Mengajukan Permohonan Peninjauan Kembali.

Selain beberapa hal tentang hukum acara Peradilan Tata Usaha Negara di atas, dan mengingat banyaknya gugatan yang ditujukan kepada Menteri Dalam Negeri mengenai proses Pemilihan Kepala Daerah yang diajukan melalui Pengadilan Tata Usaha Negara,

6

6

maka dalam pedoman teknis ini akan dimasukkan kiat-kiat dan jawaban yang dapat dijadikan sebagai acuan/pedoman oleh Kuasa Hukum Pemda dalam menghadapi gugatan dimaksud yakni mengidentifikasi awal setiap gugatan TUN yang diterima sehingga memperkecil kesalahan dalam penanganan perkara yang mengakibatkan kekalahan bagi Pemerintah/pemda ataupun penyelesaian perkara yang tidak efektif dan efisien dan juga akan memasukkan Pertimbangan Majelis Hakim dalam putusannya terkait dengan masalah PILKADA (walau Perkara Pilkada sekarang sudah menjadi wewenang Mahkamah Konstitusi). --- . * . ---

BAB II BERACARA DI PENGADILAN TINGKAT PERTAMA (PENGADILAN TATA USAHA NEGARA)

1.

KUASA HUKUM DAN LANDASAN HUKUMNYA.

7

7

Beracara di Pengadilan dapat dikatakan merupakan pekerjaan yang gampanggampang susah. Dikatakan gampang, sebab beracara di Pengadilan pada dasarnya hanya menyampaikan fakta dan keinginan atas suatu perkara yang diterima diperiksa/diadili, diputus, diselesaikan minutasinya oleh pengadilan (Majelis Hakim dan Panitera Pengganti). Penggugat menyampaikan fakta (sebagai posita) yang menurutnya terdapat cacat hukum serta merugikan kepentingannya kemudian berdasarkan hal tersebut menyampaikan keinginannya berupa tuntutan (petitum). Menanggapi fakta dan tuntutan dari Penggugat tersebut maka, Tergugat mengajukan bantahan dan berdasarkan hal itu mohon pada Majelis Hakim agar tuntutan Penggugat tersebut ditolak atau menjatuhkan Putusan yang seadil-adilnya. Itu saja........selanjutnya Majelis Hakim dan Panitera Pengganti yang akan memeriksa, memutus dan menyelesaikannya. Penyampaian fakta dan keinginan tersebut tidak perlu dituangkan dalam bahasa dan kalimat khusus, cukup dengan bahasa dan kalimat biasa asal jelas makna dan maksudnya. Di dalam Penjelasan Pasal 53 ayat (1) Undang-undang Nomor 5 Thn 1986 Jo Undangundang Nomor 9 Tahun 2004 tentang Peradilan Tata Usaha Negara terdapat ketentuan yang membuka kemungkinan bagi dapat mengutarakan seseorang yang buta huruf untuk beracara di untuk menggugat kepada Panitera pengadilan yang berbunyi sebagai berikut : “ mereka yang tidak pandai baca tulis keinginannya Pengadilan yang akan membantu merumuskan gugatannya dalam bentuk tertulis .” Dengan demikian jelaslah bahwa beracara di Pengadilan itu, sebenarnya adalah pekerjaan yang mudah. Dibalik kemudahan itu ada 2 (dua) hal yang menyebabkan pekerjaan beracara di Pengadilan menjadi pekerjaan yang sulit, yaitu :

a.

Masalah Waktu Berperkara di Pengadilan tidak mungkin selesai dalam satu atau dua kali

persidangan. Dalam keadaan biasa (tidak ada penundaan sidang atau hambatan lainnya), satu perkara paling sedikit memerlukan 8 (delapan) kali sidang. Sidang biasanya sekali seminggu. Dengan demikian, penyelesaian satu perkara memakan waktu sekurangkurangnya 8 (delapan) minggu. Ini hanya ditingkat pertama. Tidak semua orang yang terlibat dalam suatu perkara, dapat meluangkan waktu untuk menghadiri sidang di Pengadilan sebanyak itu. Para Pejabat pemerintah maupun swasta yang kesibukannya sangat tinggi akan mengalami kesulitan waktu untuk menghadiri sidang di Pengadilan sesering itu.

b.

Harapan Untuk Menang. Setiap pihak yang beracara di Pengadilan selalu berharap dapat memenangkan

perkara. Untuk mengusahakan terwujudnya harapan itu, maka para pihak yang

8

8

menyampaikan fakta dan keinginannya itu wajib menyampaikan bukti yang kuat dan lengkap, agar pertimbangan hukum dari Majelis Hakim membenarkan dan memenangkan pihaknya. Tidak semua orang mengetahui atau dapat mencari peraturan perundang-undangan secara cepat dan mudah untuk mendukung fakta dan keinginannya yang akan diajukan sebagai bukti dalam persidangannya di pengadilan. Kedua masalah itulah yang menyebabkan pekerjaan beracara di pengadilan menjadi sulit. Oleh sebab itu, ada ketentuan dalam hukum acara tata usaha negara yang memungkinkan bagi para pihak yang beracara di pengadilan, masing-masing didampingi atau bahkan diwakili oleh seorang atau beberapa orang kuasa. Dimana di dalam ketentuan Pasal 57 Undang-undang Nomor 5 Thn 1986 jo Undang-undang Nomor 9 Thn 2004 menyatakan “ Para pihak yang bersengketa, masing-masing dapat didampingi atau diwakili oleh seorang atau beberapa orang kuasa.” Ketentuan itu yang menjadi landasan hukum bagi adanya Kuasa atau yang juga lazim disebut “Kuasa Hukum”. Perlu diketahui bahwa Kuasa atau Kuasa Hukum juga dapat mendampingi atau mewakili seseorang diluar pengadilan, untuk melakukan perbuatan hukum. Berdasarkan ketentuan tersebut di atas, ditambah dengan rangkuman dari berbagai definisi dan beberapa literatur, sehingga rumusan pengertian dari Kuasa atau Kuasa Hukum sebagai berikut ” Kuasa Hukum adalah seorang atau lebih yang mendapat kuasa dari orang lain atau dari suatu Badan hukum untuk mendampingi atau mewakili pemberi kuasa melakukan perbuatan hukum di dalam atau diluar pengadilan.” Dari rumusan yang sederhana tersebut jelaslah, bahwa Kuasa Hukum tidak hanya dapat mendampingi pemberi kuasa untuk melakukan perbuatan hukum, tetapi dapat juga sekaligus mewakili pemberi kuasa. Untuk melakukan tugas tersebut, Kuasa Hukum harus mendapat kuasa dari pemberi kuasa. Perlu diperhatikan, rumusan Kuasa atau Kuasa Hukum, terdapat 2 (dua) makna dari kata kuasa yaitu : a. Kuasa dalam arti wewenang (volmacht) yang diberi oleh pemberi kuasa kepada orang lain, agar orang lain itu melakukan perbuatan hukum atas nama pemberi kuasa. b. Kuasa atau Kuasa Hukum, dalam arti orang yang menerima kuasa (wewenang) dari pemberi kuasa.

9

9

Demikianlah rumusan atau pengertian kuasa atau kuasa hukum serta landasan hukumnya. Hal lain yang perlu diketahui yang berkaitan dengan kuasa hukum, adalah siapa yang dapat ditunjuk sebagai Kuasa Hukum. 2. YANG DAPAT DITUNJUK SEBAGAI KUASA HUKUM. Setelah mengetahui latar belakang, landasan Didalam peraturan perundang-undangan, hukum dan rumusan Kuasa Hukum, ada ketentuan khusus yang

yang perlu diketahui juga adalah siapa yang dapat ditunjuk sebagai Kuasa Hukum. tidak menentukan siapa yang dapat ditunjuk sebagai Kuasa Hukum. Pada dasarnya semua subjek hukum (orang yang mampu dan cakap melakukan perbuatan hukum) dapat ditunjuk sebagai Kuasa Hukum. Namun bagi kita sebagai PNS biasanya lebih sering ditunjuk sebagai Kuasa Hukum. Namun untuk kelancaran pelaksanaan beracara di Pengadilan, supaya persidangan tersebut dapat berjalan dengan cepat, mudah dan murah, maka dalam praktek ditentukan bahwa yang dapat ditunjuk sebagai advokat adalah pengacara yang sudah memperoleh kartu advokat dari organisasi advokat, setelah dinyatakan lulus ujian yang diselenggarakan organisasi advokat tersebut (ketentuan ini tidak berlaku bagi PNS yang ditunjuk sebagai Kuasa Hukum). Maksud diadakannya pembatasan tersebut, ialah agar Kuasa Hukum yang beracara di pengadilan telah terlebih dahulu menguasai Hukum Acara dan praktek berperkara sehingga proses berperkara di Pengadilan dapat berjalan lancar. Khusus untuk menjadi Kuasa Hukum bagi Instansi Pemerintah, terdapat peraturan yang menentukan siapa yang dapat mewakili Pemerintah dalam beracara di Pengadilan Perdata. Peraturan dimaksud adalah Stbl 1941 No. 31 Jo Psl 98. Dalam ketentuan tersebut di atas, ditentukan bahwa untuk berperkara di Pengadilan Perdata, instansi Pemerintah dapat diwakili oleh : a. Advokat (Pengacara) ; b. Kejaksaan sebagai Pengacara Negara ; c. Pegawai Negeri yang ditunjuk. Sesuai dengan ketentuan tersebut, disamping dapat diwakili oleh advokat atau oleh Kejaksaan, Instansi Pemerintah juga dapat diwakili oleh Pegawai Negeri Sipil lainnya (selain Kejaksaan), untuk beracara di Pengadilan Perdata. Ketentuan inilah yang menjadi landasan hukum bagi Pegawai Negeri Sipil, untuk dapat bertindak sebagai Kuasa Hukum di Pengadilan Perdata. Yang perlu diperhatikan, Staatsblad 1941 No. 31 jo Psl 98 hanya dapat dipergunakan untuk mewakili instansi pemerintah dan tidak dapat digunakan untuk mewakili seseorang (secara pribadi) atau untuk mewakili Badan Hukum Perdata. Selain daripada itu, menurut ketentuan Pasal 25 huruf f Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah ditetapkan bahwa ” Kepala Daerah mempunyai tugas dan wewenang mewakili daerahnya didalam dan diluar pengadilan, dan

10

10

dapat menunjuk kuasa hukum untuk mewakilinya sesuai dengan peraturan perundangundangan”. Ketentuan itupun yang dijadikan dasar hukum PNS menjadi kuasa hukum dalam perkara di PTUN. 3. SURAT KUASA Agar seorang Kuasa Hukum dapat melakukan perbuatan hukum untuk mewakili pemberi kuasa, maka diperlukan Surat Kuasa. Sesuai dengan Surat Edaran Mahkamah Agung No. 1 Tahun 1971, kuasa tersebut harus dibuat dengan Surat Kuasa Khusus. Dalam Rapat Kerja Mahkamah Agung dengan Ketua Pengadilan Tinggi seluruh Indonesia Tahun 1982, masih diajukan pertanyaan tentang syarat minimal untuk sahnya ”Surat Kuasa Khusus” untuk mengajukan gugatan ”Untuk dan Atas Nama” pemberi kuasa. Pada kesempatan itu Mahkamah Agung menegaskan bahwa Surat Kuasa Khusus dengan maksud akan dipergunakan untuk menghadap/menghadiri sidang di pengadilan sehubungan dengan suatu perkara atau suatu permohonan, pada pokoknya harus berisi : - Identitas si Pemberi Kuasa ; - Identitas si Penerima Kuasa ; - Pokok Perkara atau objek perkara ; - Nama pengadilan di dalam wilayah hukum mana perkara tersebut akan diperiksa ; - Hal-hal yang dikuasakan ; - Dibubuhi materai sesuai ketentuan ; - Ditandatangani oleh masing-masing pemberi maupun penerima kuasa. 4. GUGATAN Gugatan pada prinsipnya diajukan ditempat kedudukan Tergugat. Hal ini untuk menentukan di Pengadilan mana akan diajukan gugatan. Dalam ketentuan Hukum Acara Perdata, menurut Pasal 118 HIR dan Pasal 142 RBG ditetapkan, bahwa gugatan diajukan kepada Pengadilan yang berwenang yang daerah hukumnya meliputi tempat atau domisili Tergugat dan seterusnya. Dalam Hukum Acara Peradilan Tata Usaha Negara, hal itu diatur dalam Pasal 54 Undang-undang No. 5 Thn 1986 ayat (1) sampai ayat (6). Setelah menentukan di Pengadilan mana gugatan akan diajukan (kewenangan relatif), kemudian kita lihat apakah sengketa itu merupakan kewenangan Peradilan Umum atau Peradilan Tata Usaha Negara, atau Peradilan Agama (kewenangan absolut). Secara umum, Surat gugatan dapat dibagi dalam 4 (empat) bagian, yaitu :

-

Kepala Gugatan :

Surat gugatan ditujukan kepada Ketua Pengadilan

diwilayah mana Tergugat berkedudukan dan dijelaskan pula bahwa kuasa

11

11

mewakili Penggugat dengan surat kuasa khusus, demikian pula identitas Penggugat dan Tergugat.

- Posita : adalah mengenai duduk soal atau permasalahan yang disusun secara
rinci dengan fakta dan dasar hukum.

- Petitum :

adalah mengenai kesimpulan dari permasalahan, atau disebut

sebagai tuntutan (apa yang diminta untuk diputuskan)

- Penutup : Merupakan bagian terakhir daripada surat gugatan dan terdiri dari
kata penutup, tempat dan tanggal surat gugatan, materai sesuai ketentuan serta nama dan tandatangan Kuasa Hukum. Mengenai gugatan rekonvensi, dalam Hukum Acara Perdata diatur dalam Pasal 132 (1) HIR dan 158 (1) RBG. Tuntutan rekonvensi harus diajukan bersama-sama dengan jawaban Tergugat. Tuntutan rekonvensi adalah gugatan balik. Jika dalam tingkat pertama tidak diajukan tuntutan rekonvensi, maka dalam tingkat banding tidak diijinkan lagi mengajukan tuntutan rekonvensi. Dalam Hukum Acara Peradilan Tata Usaha Negara, tidak diatur mengenai tuntutan rekonvensi. Dalam Hukum Acara Peradilan Tata Usaha Negara, tenggang waktu untuk mengajukan gugatan diatur dalam Pasal 55 Undang-undang No. 5 Thn 1986. Menurut ketentuan tersebut, gugatan dapat diajukan hanya dalam tenggang waktu 90 (sembilan puluh) hari terhitung sejak saat diterimanya atau diumumkannya Keputusan Badan atau Pejabat Tata Usaha Negara. Selanjutnya untuk menghadapi gugatan Perkara Tata Usaha Negara, ada kiat-kiat tertentu yang perlu diketahui oleh Kuasa Hukum yaitu : - Apakah gugatan tersebut memang menjadi wewenang (kompetensi absolut PTUN) lihat ketentuan Pasal 1 butir 3 dan 4 dan pasal 2 Undang-undang Nomor 5 Tahun 1986 Jo Undang-undang Nomor 9 Tahun 2004.

- Apakah wewenang (kompetensi relatif) sudah tepat diajukan pada PTUN yang
bersangkutan ? (lihat ketentuan pasal 54). Kedua eksepsi ini harus kita mintakan kepada Majelis untuk diputus terlebih dahulu/putusan sela ; - Apakah tenggang waktu pengajuan gugatan sudah tepat ? lihat ketentuan pasal 55 ; - Apakah persyaratan formal gugatan sudah dipenuhi ? lihat pasal 56 ; - Apakah diajukan permohonan penundaan (penangguhan) Keputusan TUN yang digugat ? lihat pasal 67 (kepentingan umum dan pembangunan)

- Apakah penggugat mempunyai kepentingan untuk menggugat ? ingat doktrin
hukum acara ”No interest, no action” (tidak ada kepentingan tidak ada hak untuk menggugat) (Pasal 53 ayat 1).

12

12

Kepentingan yang dimaksud dalam hal ini : Perorangan/pribadi, langsung dan organisasi/masyarakat. Organisasi/masyarakat dianggap mempunyai kepentingan apabila : anggaran dasarnya tegas menyebut dan organisasi itu representatif contohnya : WALHI ; - Apakah keputusan TUN yang digugat tersebut termasuk dalam pengertian Pasal 49 ?

- Apakah alasan-alasan gugatan dapat dibuktikan ? lihat ketentuan Pasal 53 ayat (2).
Alasan-alasan Gugatan pada pokoknya menyangkut apakah Tergugat (Badan/Pejabat TUN) dalam mengeluarkan keputusan TUN dilihat dari segi kewenangannya, prosedur dan substansi telah bertentangan dengan peraturan Perundang-undangan dan asasasas umum pemerintahan yang baik. 5. PERUBAHAN GUGATAN Mengenai perubahan gugatan, apakah dapat diubah atau ditambah selagi perkara berjalan ? Dalam ketentuan Hukum Acara Perdata menurut HIR maupun RBG, hal ini tidak diatur. Dalam ketentuan Hukum Acara Peradilan Tata Usaha Negara, hal ini diatur dalam ketentuan Pasal 75 Undang-undang Nomor 5 Thn 1986 jo Undang-undang No. 9 Thn 2004. Pasal ini mengatur bahwa Penggugat dapat mengubah alasan yang mendasari gugatannya hanya sampai dengan replik, asal disertai dengan alasan yang cukup serta tidak merugikan kepentingan Tergugat. Untuk itu kuasa hukum Tergugat dalam mempersiapkan jawaban harus memahami dan menguasai tiga aspek, dimana sebelum Tergugat mengeluarkan Keputusan TUN (objek sengketa) yaitu : 1. Aspek Kewenangan peraturan Perundang-undangan sebagai dasar kewenangan Dipersiapkan

Tergugat mengeluarkan objek sengketa. Apakah kewenangan tersebut, sumbernya berdasarkan kewenangan atributif, delegasi atau mandat. Selain itu pula kewenangan dibatasi oleh waktu, tempat, dan perihal. 2. Aspek Prosedur Bagaimana prosedurnya Tergugat dalam mengeluarkan keputusan TUN (obyek sengketa). Kalau sudah ada SOP (Standar Operasional Prosedur) dapat dijadikan dasar. 3. Aspek Substansi Aspek/substansi apa saja yang harus dipenuhi Tergugat dalam mengeluarkan objek sengketa. Semua aspek dapat dipelajari dari peraturan Perundang-undangan yang ada, kecuali adanya kebijakan dari Tergugat dapat mendasarkan kepada Asas-Asas Umum Pemerintahan Yang Baik (AAUPB).

13

13

6.

JAWABAN/EKSEPSI Sebagai upaya pembelaan oleh Tergugat, dapat diajukan 2 macam pembelaan yaitu

pembelaan formil atau disebut eksepsi dan pembelaan materiil atau disebut pokok perkara. a. Eksepsi. Eksepsi adalah tangkisan mengenai masalah prosedur/masalah formil dan bukan mengenai pokok perkara. Diatur dalam Pasal 77 Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1986 :

(1)

Eksepsi

tentang

kewenangan

absolut

Pengadilan

dapat

diajukan setiap waktu selama pemeriksaan, dan meskipun tidak ada eksepsi tentang kewenangan absolut Pengadilan apabila Hakim mengetahui hal itu, ia karena jabatannya wajib menyatakan bahwa Pangadilan tidak berwenang mengadili sengketa yang bersangkutan.

(2)

Eksepsi tentang kewenangan relatif Pengadilan diajukan

sebelum disampaikan jawaban atas pokok sengketa, dan eksepsi tersebut harus diputus sebelum pokok sengketa diperiksa. (3) Eksepsi lain yang tidak mengenai kewenangan Pengadilan hanya dapat diputus bersama dengan pokok sengketa. Dalam ketentuan Pasal 62 Undang-undang 5 Thn 1986 ditetapkan hal-hal yang boleh dieksepsi, yaitu :

-

Pokok

gugatan

tersebut

nyata-nyata

tidak

termasuk

dalam

wewenang

pengadilan; Syarat-syarat gugatan sebagaimana dimaksud dalam pasal 56 Undang-Undang Nomor 5 Thn 1986 tidak dipenuhi oleh Penggugat, sekalipun ia telah diberitahukan dan diperingatkan; Gugatan tidak didasarkan pada alasan-alasan yang layak ; Apa yang dituntut dalam gugatan yang sebenarnya sudah terpenuhi oleh Keputusan Tata Usaha Negara yang digugat ; Gugatan diajukan sebelum waktunya atau telah lewat waktu. Bahwa apabila salah satu daripada hal-hal tersebut di atas dilanggar, maka Tergugat dapat mengajukan eksepsi. c. Pokok Perkara Dalam alasan-alasan gugatan (pasal 53 ayat 2 Undang-Undang Nomor 9 Tahun 2004) pada pokoknya menyatakan Tergugat (Badan/Pejabat TUN) dalam

-

14

14

mengeluarkan

keputusan

TUN

(Obyek

Sengketa)

hanya

melihat

dan

memperhatikan dari segi kewenangan, prosedur, substansi apakah peraturan tersebut telah bertentangan dengan peraturan Perundang-undangan dan/atau Asas-asas Umum Pemerintahan Yang Baik (AAUPB). Dalam menyusun Jawaban Tergugat, tentu sebaiknya menolak dalil-dalil Penggugat, Tergugat (Badan / Pejabat TUN) dalam mengeluarkan obyek sengketa dilihat dari segi kewenangan, prosedur dan substansi telah sesuai dengan peraturan Perundang-undangan dan AAUPB. Jawaban atas pokok perkara haruslah disusun secara singkat dan sistematis. Setiap posita dan petitum penggugat haruslah dibahas satu persatu dan sekaligus menyebutkan bukti atau dasar hukumnya yang jelas. Bahwa apabila suatu dalil dari Penggugat terbukti, Tergugat harus mengajukan bukti lawan. 7. REPLIK Penggugat menangkis dan atau membantah hal-hal yang dikemukakan Tergugat dalam jawabannya, untuk mempertahankan dalil-dalil yang diajukan dalam surat gugatan. 8. DUPLIK Tergugat menangkis dan atau membantah hal-hal yang dikemukakan Penggugat dalam repliknya, untuk mempertahankan dalil-dalil yang diajukan dalam surat jawaban. 9. PEMBUKTIAN Menurut ketentuan dalam Hukum Acara Peradilan Tata Usaha Negara, untuk sahnya pembuktian itu diperlukan sekurang-kurangnya 2 alat bukti berdasarkan keyakinan hakim (Pasal 107 Undang-undang No. 5 Thn 1986. Pasal tersebut mengatur ketentuan dalam rangka usaha menemukan kebenaran materiil. Berbeda dengan sistem hukum pembuktian dalam hukum acara perdata, maka dengan memperhatikan segala sesuatu yang terjadi dalam pemeriksaan tanpa bergantung pada fakta dan hal yang diajukan oleh para pihak, Hakim Peradilan Tata Usaha Negara dapat menentukan sendiri: a. Apa yang harus dibuktikan ? b. Siapa yang harus dibebani pembuktian. c. Hal apa yang harus dibuktikan oleh pihak yang berperkara dan hal apa saja yang harus dibuktikan oleh Hakim sendiri; d. Alat bukti mana saja yang diutamakan untuk dipergunakan dalam pembuktian ; e. Kekuatan pembuktian bukti yang telah diajukan (penjelasan Pasal 107).

15

15

Berdasarkan ketentuan Pasal 100 Undang-undang Nomor 5 Thn 1986, dalam Hukum acara peradilan tata usaha negara dikenal adanya beberapa alat bukti berupa : - surat atau tulisan ; - keterangan ahli ; - keterangan saksi ; - pengakuan para pihak ; - pengetahuan hakim. Khusus untuk alat bukti surat, dalam hukum acara peradilan tata usaha negara (pasal 101 UU No. 5 Thn 1986) dikenal adanya 3 jenis : - surat akta otentik ; - akte dibawah tangan ; - surat biasa. Adapun kekuatan pembuktian dari setiap jenis alat bukti tertulis dimaksud, diatur dalam pasal 100 s/d pasal 101 UU No. 5 Thn 1986. 10. KESIMPULAN Setelah seluruh kegiatan jawab menjawab dan pembuktian dalam proses persidangan selesai dilaksanakan, kemudian masing-masing pihak mengajukan kesimpulan yang terbagi atas dua bagian, yaitu : a. Mengenai hal-hal yang tidak merupakan sengketa. Dalam bagian ini dikumpulkan hal-hal yang sudah diakui oleh pihak-pihak atau sudah terbukti tidak menjadi sengketa. b. Mengenai hal-hal yang masih merupakan sengketa, haruslah dibahas oleh masingmasing pihak. Dalam kesimpulannya masing-masing pihak meramu dalil-dalilnya dengan bukti-bukti dan memperhatikan perundang-undangan serta yurisprudensi.

11.

PUTUSAN

Putusan yang diambil oleh Hakim Majelis dalam suatu musyawarah, diucapkan dalam sidang terbuka untuk umum. Menurut sifatnya, ada 3 macam Putusan : 1. Putusan Declaratoir. Putusan ini bersifat menerangkan, menegaskan suatu keadaan hukum atau menimbulkan suatu keadaan hukum baru (dalam hal sengketa Tata Usaha Negara, misalnya menyatakan bahwa Badan atau Pejabat lalai melakukan kewajibannya). 2. Putusan Constitutif. Putusan ini menegaskan suatu keadaan hukum atau menimbulkan suatu keadaan hukum baru. (Dalam perkara Perdata misalnya putusan cerai, pailit dan dalam

16

16

perkara TUN berupa menerbitkan Keputusan Tata Usaha Negara yang baru atau pencabutannya). 3. Putusan Condemnatoir. Putusan ini berisi penghukuman. (Misalnya: menghukum menyerahkan tanah kembali atau menghukum membayar ganti rugi, dalam perkara Perdata atau TUN). Putusan Sela a. b. c. Putusan Preparatoir, untuk mempersiapkan perkara. Putusan insidentil, untuk mempersiapkan perkara. Putusan Provisionil, putusan yang dijatuhkan sehubungan dengan tuntutan

dalam pokok perkara Dalam ketentuan pasal 97 ayat 7 UU No. 5 Tahun 1986, putusan Pengadilan dapat berupa: a. Gugatan ditolak. b. Gugatan dikabulkan. c. Gugatan tidak dapat diterima. d. Gugatan gugur. Dalam Hukum Acara Perdata, apabila para pihak tidak lengkap, maka gugatan dinyatakan tidak dapat diterima dan Penggugat dapat mengajukan gugatan baru. Sedangkan dalam Hukum Acara TUN putusan itu tidak dikenal karena ada acara pemeriksaan pendahuluan (Pasal 63 UU No. 5 Tahun 1986). 12. Penetapan Penetapan adalah suatu keputusan yang dikeluarkan oleh Majelis Hakim atau Ketua Pengadilan yang tidak menyangkut pokok perkara. Dalam Hukum Acara Tata Usaha Negara, Ketua Pengadilan Tata Usaha Negara dapat mengeluarkan suatu penetapan atas permohonan salah satu pihak yang berperkara, apakah perkara tersebut dapat diperiksa dengan acara cepat atau tidak. (Pasal 98 ayat (2) UU No. 5 Tahun 1986). Ketua Majelis Hakim yang mengadili suatu perkara dapat mengeluarkan sesuai penetapan tentang penangguhan Keputusan TUN yang disengketakan (Pasal 67 ayat (4) huruf a UU No. 5 Tahun 1986). Dalam Hukum Acara Perdata, Ketua Majelis Hakim dapat mengeluarkan suatu penetapan untuk meletakkan Revindicatoir beslag dan Conservatoir beslag terhadap suatu barang atas permohonan dari salah satu pihak yang berperkara (Pasal 226 dan 227HIR).

17

17

Untuk melaksanakan suatu putusan yang telah mempunyai kekuatan hukum tetap, maka Ketua Pengadilan Negeri/TUN akan mengeluarkan suatu penetapan untuk pelaksanaan eksekusi.

--- . ** . ---

BAB III BERACARA PADA TINGKAT BANDING (PENGADILAN TINGGI/PENGADILAN TINGGI TUN)

1.

Cara pengajuan banding. Apabila salah satu pihak tidak merasa puas dengan putusan pengadilan tingkat

pertama, maka yang merasa tidak puas tersebut dapat mengajukan upaya hukum biasa, yaitu mengajukan upaya banding ke Pengadilan Tinggi / Pengadilan Tinggi TUN. Jangka waktu untuk mengajukan banding adalah 14 hari setelah putusan diucapkan dan apabila pihak yang mengajukan banding tersebut tidak hadir pada waktu putusan diucapkan, maka waktu banding dihitung 14 hari sejak putusan tersebut disampaikan

18

18

secara resmi (Pasal 123 UU No. 5 Tahun 1986 untuk Perkara TUN dan Pasal 7 UU No. 20 Tahun 1974 untuk hukum acara Perdata). Untuk upaya banding, tugas dan kewajiban dari seorang Kuasa Hukum adalah pertama-tama membuat Surat Kuasa Khusus untuk banding. Surat Kuasa Khusus untuk banding berisikan: a. b. c. d. Identitas pihak Pembanding. Identitas penerima kuasa. Nama Pengadilan diwilayah hukum mana perkara tersebut diperiksa. Hal-hal yang dikuasakan.

Setelah Kuasa Hukum memperoleh Surat Kuasa Khusus untuk banding, maka tugas berikutnya adalah menandatangani Akta Banding pada Pengadilan yang bersangkutan dalam tenggang waktu 14 hari setelah putusan diucapkan, atau setelah putusan diberitahukan secara sah. Dalam jangka waktu 60 hari sejak pernyataan permohonan pemeriksaan banding. Salinan putusan, berita acara dan surat lain yang bersangkutan harus segera disampaikan kepada Pengadilan Tinggi TUN. 2. Memori Banding. Pengajuan Memori Banding bukan merupakan suatu kewajiban bagi pemohon banding, namun hal itu sangat perlu untuk memberikan gambaran kepada Hakim banding tentang bagaimana keadaan serta duduk perkara yang sebenarnya. Jika Pemohon Banding tidak mengajukan Memori Banding, biasanya Hakim banding menganggap Banding tersebut tidak sungguh-sungguh yang mengakibatkan permohonan tersebut, tidak dapat diterima. Banding adalah merupakan telaahan kembali (REVISI) terhadap perkara yang diajukan. Dalam pemeriksaan banding dimungkinkan adanya pengajuan alat-alat bukti yang ”baru”, selain alat bukti yang sudah ada. Isi Memori Banding: Identitas dari Kuasa Hukum atau Pengacaranya (disampaikan Surat Identitas para pihak (subjek hukum) dengan spesifikasi yang jelas. Putusan yang dimohon banding tersebut (”Petitum”) diisi dengan Hal-hal atau uraian yang jelas mengenai alasan-alasan mengapa Kuasa Khusus).

selengkapnya. diajukan permohonan banding. (diberikan penjelasan yang cukup) mengenai alasan-alasan tersebut dan lazimnya berisi uraian rincian satu persatu yang menjadi dasar keberatan dimaksud).

19

19

gugatan. -

Kesimpulan, dalam hal ini termasuk apa yang diminta dalam banding

dan lazimnya diisi dengan ”petitum” atau butiran yang sesuai dengan petitum Dalam hal perkara Perdata, bila ada gugatan ”Rekonvensi”, didahului

dengan uraian tentang rekonvensi. Dalam petitum memori banding, juga harus memuat secara jelas apa yang diminta beserta rinciannya. Contoh: Dalam Pokok Perkara. Dalam Konvensi: Diisi uraian apa yang dimintakan secara jelas.

Dalam Rekonvensi : Diisi secara jelas apa yang diminta

Dalam Konvensi dan Rekonvensi: 3. Diisi dengan hukuman pembebanan biaya perkara. Kontra Memori Banding dalam perkara Perdata/TUN. Setelah Terbanding menerima Memori Banding, maka Terbanding (Kuasa Hukum) akan membuat Kontra Memori Banding Kontra Memori Banding menguraikan: a. Pendapat dari Pemohon Banding, yang lazimnya sejalan dengan Putusan dan pertimbangan hakim yang telah dijatuhkan dan menguatkan. b. Butir-butir yang merupakan keberatan-keberatan terhadap apa yang dikemukakan oleh Pemohon Banding dalam memori bandingnya dan disertai alasan yang tepat. c. Argumen yang dikemukakan sebaiknya disertai landasan-landasan hukum yang menjadi dasar dari uraian apa yang dikemukakan dan disertai pula adanya bukti yang menguatkan. d. Kontra Memori Banding merupakan “jawaban” atau tanggapan langsung oleh pihak Terbanding, terhadap telaah isi memori banding. e. Perlu pula menyimpulkan dari apa yang dikemukakan, butiran peristiwa-peristiwa, argumentasi, landasan hukum dan sebagainya yang diminta/diharapkan oleh Terbanding dari putusan yang akan dijatuhkan. f. Penyimpulan dengan kalimat. Menguatkan putusan Pengadilan............. tersebut. Menghukum Pembanding untuk membayar biaya perkara dan seterusnya. Kiranya perlu ditambahkan disini bahwa dalam pembuatan memori banding pada proses acara (Perdata) pada kesimpulan apa yang diminta dan diharapkan oleh Pemohon

20

20

Banding tersebut kadang-kadang dijumpai semacam “klausula” yang diungkapkan dengan kalimat: Jika Pengadilan Tinggi berpendapat lain........maka Pemohon Banding dengan segala kerendahan hati mohon......dst. Sudilah kiranya memberikan putusan yang seadil-adilnya. Catatan: Contoh diatas hanyalah salah satu bentuk yang dijumpai dalam praktek proses banding untuk sengketa Tata Usaha Negara diatur dalam Pasal 122 s/d 130 UndangUndang No. 5 Tahun 1986 jo Undang-undang Nomor 9 Thn 2004 tentang PERATUN dan bagi perkara Perdata diatur dalam Undang-Undang No. 20 Tahun 1947 HIR dan RBG.

4.

Teknik Mempersiapkan Banding Dengan cepat: Berkas yang sudah tersusun rapi, diperkenankan untuk dilihat (inzage). 1. - Berkas secara langsung akan digunakan atau ditujukan untuk diperiksa oleh Pengadilan Tinggi (Banding). Putusan Pengadilan Tingkat Pertama, meliputi amar petimbangan, kapan diputus, siapa yang hadir. Surat-surat yang berhubungan dengan pengajuan banding, diteliti tentang surat kuasa, dari pihak lawan dan hal-hal yang berhubungan dengan pengajuan banding. 2. Surat yang berhubungan dengan jawaban-jawaban dan bukti-bukti.

Semua Lampiran berupa: Surat Kuasa. Putusan Pengadilan. Relaas Pemberitahuan isi Putusan. Akte Banding. Relaas Banding. Masih dalam tenggang waktu atau Terlambat. Memori Banding. Relaas Memori Banding. Kontra Memori Banding. Relaas Kontra Memori Banding. Surat Pemberitahuan untuk membaca/ atau melihat berkas perkara Tambahan Memori Banding (kalau ada). Tambahan Kontra Memori Banding (kalau ada).

(Inzage).

21

21

Dengan sistem penyiapan tersebut diatas, akan sangat membantu untuk memudahkan dan mencapai hasil yang maksimal dalam proses penyelesaian proses banding di Pengadilan. --- . *** . ---

BAB IV BERACARA DI TINGKAT KASASI Terhadap putusan-putusan yang diberikan pada tingkat terakhir oleh pengadilanpengadilan selain dari Mahkamah Agung, dapat dimintakan Kasasi kepada Mahkamah Agung (Pasal 10 ayat (3) Undang-undang No. 14 Thn 1970 Sesuai dengan ketentuan Pasal 30 Undang-undang No. 14 Tahun 1985 sebagaimana telah diubah dengan Undang-undang No. 5 Tahun 2004, dan Undang-undang No. 3 Tahun 2009 Mahkamah Agung dalam tingkat kasasi membatalkan Putusan atau Penetapan Pengadilan dari semua lingkungan peradilan, karena :

a.

Tidak berwenang atau melampaui batas wewenang;

22

22

b.
c.

Salah menerapkan atau melanggar hukum yang berlaku; Lalai memenuhi syarat-syarat yang diwajibkan oleh peraturan perundang-

undangan yang mengancam kelalaian itu dengan batalnya putusan yang bersangkutan. Permohonan kasasi itu dapat diajukan hanya jika pemohon terhadap perkaranya telah menggunakan upaya hukum banding, kecuali ditentukan lain oleh undang-undang.

1.

Cara Pengajuan Permohonan Kasasi. Disampaikan secara tertulis atau lisan melalui Panitera Pengadilan Tingkat Pertama

yang telah memutus perkara tersebut, dalam tenggang waktu 14 hari sesudah putusan diberitahukan. Pemberitahuan tentang putusan Banding dalam perkara perdata dilakukan melalui Jurusita dan pada perkara Tata Usaha Negara melalui Surat Tercatat. Akta Kasasi ditandatangani oleh Panitera Kepala Pengadilan tingkat pertama yang bersangkutan dan oleh pihak pemohon kasasinya (Kuasanya). Sesuai dengan Pasal 47 (1) Undang-undang Nomor Tahun 1985 sebagaimana telah diubah dengan Undang-undang No. 5 Tahun 2004, dan Undang-undang No. 3 Tahun 2009 Pemohon Kasasi wajib menyampaikan permohonan kasasi dan memori kasasinya dalam jangka waktu 14 hari setelah permohonan dicatat. Memori kasasi tersebut selambat-lambatnya 30 hari harus diberitahukan kepada pihak lawan. Pihak lawan berhak mengajukan Kontra Memori Kasasi dalam jangka waktu 14 hari sejak diterimanya salinan memori kasasi (Pasal 47 (3) Undang-undang No. 14 Thn 1985). Untuk mengajukan permohonan kasasi diperlukan Surat Kuasa Khusus untuk kasasi. Surat kuasa khusus untuk kasasi berisikan : - Identitas Pemberi Kuasa ; - Identitas Penerima Kuasa ; - Hal-hal yang dikuasakan ; Penutup,dan ditandatangani oleh pemberi kuasa maupun penerima kuasa serta dibubuhi materai Rp. 6.000,2. Memori Kasasi. Undang-undang hanya memuat ketentuan sebagaimana dicantumkan dalam Pasal 47 Undang-undang Nomor 14 Tahun 1985 jo Undang-undang Nomor. 5 Tahun 2004 Jo Undang-undang Nomor 3 Tahun 2009 yang mengacu pada alasan pemohon kasasi. Dalam ketentuan Pasal 30 Undang-undang No. 14 Thn 1985, diatur kewenangan Mahkamah Agung untuk membatalkan Putusan atau Penetapan pengadilan-pengadilan dari semua lingkungan peradilan, karena adanya alasan tertentu. Dari limitasi ketentuan tersebut di atas, nampak bahwa pengajuan memori kasasi yang berisi alasan mengapa permohonan kasasi itu diajukan, sekurang-kurangnya harus

23

23

memuat alasan-alasan tersebut. Ini berarti bahwa alasan yang harus dikemukakan dalam pengajuan kasasi, menitik beratkan pada acuan segi hukum. Hal ini sesuai dengan sistim yang dianut oleh Badan Peradilan kita, yaitu adanya dua tingkat peradilan berupa ORIGINAIR JURIDICTION (Pengadilan Tingkat Pertama dan Pengadilan Tingkat Banding) yang lazim disebut JUDEX FACTIE dan Peradilan Kasasi (APELATE JURIDICTION). Secara sederhana, isi Memori Kasasi adalah sebagai berikut : a. Tanggal dibuatnya memori tersebut ; b. Putusan Pengadilan Tinggi yang bersangkutan yang diajukan pemohon kasasi ; c. Alamat ditujukan kepada Bapak Ketua Mahkamah Agung RI di Jakarta. d. Identitas orang (subjek hukum) yang mengajukan permohonan kasasi. (Dalam praktek, berupa nama subjek formal atau (Kuasa Hukum/Pengacara yang bersangkutan); e. Maksud pengajuan kasasi terhadap putusan Pengadilan Tinggi, dengan mengemukakan amar (diktum) putusan pengadilan tinggi yang bersangkutan. f. Alasan yang mendorong diajukannya permohonan kasasi karena Judex Factie yang menerima, memeriksa dan memutus perkara tersebut : a. Tidak berwenang atau melampaui batas wewenang, b. Salah menerapkan atau melanggar hukum yang berlaku, c. Lalai memenuhi syarat-syarat yang diwajibkan oleh peraturan perundang-undangan yang mengancam kelalaian itu dengan batalnya putusan yang bersangkutan. g. Uraian singkat tentang apa yang diminta (petitum) . Semuanya itu disampaikan secara tepat, jelas dan cermat. Mengenai apa yang diminta (Petitum), harus tidak bertentangan dengan apa yang telah diminta terdahulu. Artinya, apabila yang memohon kasasi itu adalah Penggugat asal (Pembanding) dan dikalahkan, maka petitum dalam permohonan kasasi harus sesuai dengan permintaan tersebut dan tidak menimbulkan kesan yang bertentangan. Selanjutnya perlu diperhatikan akan hal-hal yang menyentuh, baik hukum material (substantif) maupun yang ditentukan dalam hukum formal, yang merupakan substansi dimana hal itu tunduk atau tidak tunduk kepada pemeriksaan kasasi. 3. Kontra Memori Kasasi. Tentang Kontra Memori Kasasi, serupa dengan apa yang dikemukakan dalam pembuatan Memori Kasasi di atas. Kontra memori tersebut harus merupakan penangkalan terhadap alasan pengajuan kasasi oleh pemohon kasasi. Kalau perlu penyangkalan tersebut ditujukan terhadap segenap “butiran” keberatan pemohon kasasi dan disertai alasan hukumnya secara jelas, cermat dan tepat. Dalam praktek, sering dijumpai bentuk sebagai berikut :

24

24

- Bahwa terhadap keberatan I uraian (penyangkalan) tersebut di atas,.............. (dijelaskan dengan argumentasi hukum yang memadai) ; - Bahwa terhadap keberatan II uraian (penyangkalan) tersebut di atas,............... (dijelaskan dengan argumentasi hukum yang memadai.............dst) ; - Kesimpulan..........(rangkuman singkat). - Isi pengajuan Kontra Memori Kasasi harus dibuat ringkas, jelas dan tepat serta dengan ratio tidak membingungkan atau menyesatkan pemeriksaan pada tingkat kasasi.

--- . **** . ---

25

25

BAB V PERMOHONAN PENINJAUAN KEMBALI 1. Syarat-syarat Permohonan P.K. Sebagaiman telah kita ketahui, bahwa Peninjauan Kembali adalah merupakan upaya hukum luar biasa yang dikenal baik dalam hukum acara Perdata maupun hukum acara TUN. Upaya hukum tersebut diatur dalam ketentuan Pasal 66 s/d Pasal 76 UU No. 14 Tahun 1985 tentang Mahkamah Agung dan Pasal 132 UU No. 5 Tahun 1986 (untuk Peradilan Tata Usaha Negara). Alasan untuk mengajukan permohonan Peninjauan Kembali untuk perkara TUN maupun perkara Perdata berdasarkan Pasal 67 UU No. 14 Tahun 1985 adalah sebagai berikut: a. Apabila putusan didasarkan pada suatu kebohongan atau tipu muslihat pihak lawan yang diketahui setelah perkaranya diputus, atau didasarkan pada buktibukti yang kemudian oleh Hakim Pidana dinyatakan palsu. b. c. d. e. Apabila setelah perkara diputus ditemukan surat-surat bukti yang bersifat Apabila telah dikabulkan suatu hal yang tidak dituntut, atau lebih dari pada Apabila mengenai sesuatu begian dari tutntutan belum diputus, tanpa Apabila antara pihak yang sama mengenai suatu soal yang sama dan atas menentukan, yang pada waktu perkara diperiksa tidak dapat ditemukan. yang dituntut. dipertimbangkan sebab-sebabnya. dasar yang sama, oleh Pengadilan yang sama atau sama tingkatnya telah diberikan putusan yang bertentangan. f. Apabila dalam suatu putusan terdapat suatu kekhilafan Hakim atau kekeliruan yang nyata. Peninjauan Kembali diajukan oleh yang bersangkutan yang punya perkara atau ahli waris atau seorang wakilnya yang dikuasakan secara khusus. Apabila si Pemohon Peninjauan Kembali meninggal permohonannya dapat dilanjutkan oleh ahli warisnya (Pasal 68 UU No. 14 Tahun 1985). 2. Tata Cara Permohonan Peninjauan Kembali. Pasal 69 UU tentang Mahkamah Agung (UU No. 14 Tahun 1985) mengatur mengenai tenggang waktu permohonan Peninjauan Kembali atas putusan perkara perdata maupun perkara TUN yang telah memperoleh kekuatan hukum tetap yang didasarkan atas alasan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 67 UU No. 14 Tahun 1985 adalah sebagai berikut: Adalah 180 hari untuk :

26

26

-

Yang disebut pada huruf a sejak diketahui kebohongan atau tipu

muslihat atau sejak putusan Hakim Pidana memperoleh kekuatan hukum tetap dan telah diberitahukan kepada para pihak yang berperkara. Yang disebut pada huruf b sejak diketemukan surat-surat bukti yang lain, serta tanggal diketemukannya harus dinyatakan dibawah sumpah dan diserahkan oleh pejabat yang berwenang. Yang disebut pada huruf c, d dan f sejak putusan memperoleh Yang disebut pada huruf e sejak putusan yang terakhir dan kekuatan hukum tetap dan diberitahukan kepada para pihak. bertentangan itu memperoleh kekuatan hukum tetap dan telah diberitahukan kepada para pihak yang berperkara. Permohonan yang diajukan ke Mahkamah Agung melalui pengadilan tingkat pertama yang memutus perkara tersebut. Permohonan Peninjauan Kembali diajukan oleh Pemohon secara tertulis dengan menyebutkan secara jelas alasan yang dijadikan dasar permohonan itu dan dimasukkan di kepaniteraan Pengadilan tingkat pertama yang memutus perkara tersebut. Permohonan Peninjauan Kembali tersebut diajukan dalam tenggang waktu 14 hari harus diberitahukan kepada pihak lawan. Pihak lawan dalam tenggang waktu 30 hari harus mengajukan jawaban atas Pemohon Peninjauan Kembali setelah diberitahukan secara resmi (Pasal 72 UU No. 14 Tahun 1985). Yang perlu dijawab oleh pihak lawan hanyalah alasan-alasan yang dimaksudkan dalam Pasal 67 huruf a dan b (UU No. 14 Tahun 1985). Alasan yang dimaksud dalam Pasal 67 huruf c sampai dengan huruf f (UU No. 14 Tahun 1985) agar dapat diketahui. Berdasarkan Pasal 77 (3) UU No. 14 Tahun 1985 menyebutkan permohonan Peninjauan Kembali tidak menangguhkan atau menghentikan putusan Pengadilan. --- . ***** . ---

27

27

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->