P. 1
Etika+Profesi+Hukum

Etika+Profesi+Hukum

|Views: 74|Likes:

More info:

Published by: Noviera Andyqa Febrini on Jun 14, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/14/2011

pdf

text

original

A. Etika. Etika berasal dari Bahasa Yunani “ethos” (watak atau kesusilaan).

Didalam bahasa latin terdapat kata mos-mores yang berarti “adat” kebiasaan. Ada yang mengartikan perkataan etika = ethos sebagai norma, nilai, kaidah, atau ukuran tingkah laku. Istilah yang tepat adalah Moral, yang mengajarkan tentang baik dan buruknya perbuatan dan kelakuan. Tapi sebenarnya dalam pengertian sehari-hari berbeda, kalau Etika dipakai untuk menguuji sistem-sistem nilai yang ada, sedangkan Moral dipakai untuk sesuatu perbuatan yang dinilai. Ada beberapa ilmuan ahli filsafat yang memasukkan Etika bagian dari salah satu cabang filsafat. Yang merupakan filsafat moral atau pembenaran-pembenaran filosofi sabagai satu falsafah. Dan moralitas merupakan salah satu instumen kelompok masyarakat apabila menghendaki adanya penuntun tindakan tingkah laku untuk disebut bermoral. ( ”Ethics”, William Frankena ). Maka Moralitas disatu pihak akan serupa dengan hukum dan dilain pihak etika, tapi berlainan dengan konvensi atau etiket. Moralitas lebih mementingkan tentang ”Kebenaran” dan ”Keharusan”, dan bukan merupakan hukum, karena tidak dan tidak dapat diubah melalui tindakan legislatif, eksekutif, dan yudikatif. Sanksi yang dikenakan moralitas juga hanya bersifat internal, seperti rasa bersalah, sentimen, atau rasa malu. Diluar itu norma mengacu kepada pengaturan sendiri beserta sanksi, baik itu yang lahir dari dorongan bathin, susila, ataupun paksaan fisik. Sehingga Etika dimasukkan kedalam filsafat tentang Nilainilai Kesusilaan. Salomon menggariskan perbedaan antara Etika, Moral, dan Moralitas. Etika merupakan bagian dari salah satu cabang filsafat, sebagaimana yang diungkapkan William Frankena, dan nilai-nilai hidup dan hukum-hukum yang mengatur tingkah laku manusia. Sedang Moral menaruh penekanan terhadap karakter dan sifat-sifat invidu yang khusus, diluar ketaatan terhadap peraturan. Sedangkan Moralitas terfokus kepada hukum-hukum dan prinsif-prinsif yang abstrak dan bebas. Sesuai dengan hal-hal tersebut diatas, maka pengaertian etika menurut filsafat dapat dirumuskan sebagai berikut:

1

Tujuan etika dalam pandangan filsafat ialah mendapatkan ide yang sama bagi seluruh manusia di tiap waktu dan tempat tentang ukuran tingkah laku yang baik dam buruk sejauh yang dapat diketahui oleh akal pikiran manusia. Arsitek dan yang lainnya. karena pandangan masing-masing golongan di dunia ini tentang baik dan buruk mempunyai ukuran (kriteria) dalam konsepsi yang berlainan. dan lebih spisifiknya istilah itu menjadi istilah ”Kepala” ketika seseorang seseorang diangkat untuk menduduki jabatan itu. Yang termasuk dalam pengertian profesi. Ada orang yang berpendapat bahwa etika sama dengan akhlak. etika mengalami kesulitan. Akuntan. karena keduanya membahas masalah baik buruknya tingkah laku manusia. Dari batasan diatas tersebut dapat diketahui bahwa untuk dapat menentukan apakah suatu lapangan kerja dapat dikategorokan sebagai profesi.Etika ialah Disiplin ilmu yang mempelajari tentang nilai-nilai yang dianut oleh manusia beserta pembenarannya yang diaplikasikan dalam tindakan tingkah laku yang bermoral. Pekerjaan itu diartikan sebagai ”jabatan”. Profesi Profesi adalah : suatu jenis pekerjaan. penerapan keahlian (Commpetement of Application) 3. misalnya: pekerjaan Dokter. B. Akan tetapi dalam usaha mencapai tujuan itu. Ahli Hukum. pengakuan oleh masyarakat (Sosial sanction). diperlukan: 1. Tanggup jawab sosial (social responsibility) 4.. khusus dan latihan-latihan istimewa. Guru. Karena suatu profesi lebih menuntut suatu standar kemampuan tehnik bekerja dalam disiplin ilmu pengetahuan yang spesifik dan tinggi. 2 . baik dalam dunia kerja atau dalam suatu kegiatan. Persamaan itu memang ada. yang karena sifatnya menuntut pengetahuan yang tinggi. pengetahuan 2. Self Control 5. Istilah jabatan adalah suatu kegiatan yang mendukung seseorang untuk memperoleh sebutan ”legaal” dalam lingkungannya.

serta pula bertanggung jawab dalam memajukan dan penyebaran profesi yang bersngkutan 5.. keahlian/kemahiran 3. Kode Etik. Pengetahuan 2. Adanya organisasi atau assosiasi profesi 6. Kalau kata profesi disatukan dengan kata etika. Ciri-ciri pengetahuan (intelectual character) 2. dan organisasi profesi tersebut antara lain menentukan berbagai ketentuan yang merupakan kode etik. Patteren Jr. yang berarti ”Etika Profesi”.Menurut Brandeis yang dikutip oleh A. antara lain : 1. melainkan adanya dukungan secara terpadu. Didukaung oleh adanya organisasi profesi. Mengabdi kepada kepentingan orang banyak 4. kekhususan yang dimaksud. Tidak mengutamakan keuntungan finansial 5. 3 . pada hakekatnya berupa kriteria yang disyaratkan oleh setiap jenis tugas yang dapat disebut profesi yaitu bukan sekedar kepandaian atau keterampilan dalam menggunakan alat-alat dan memanfaaatkan bahan-bahan. Pengakuan masyarakat 7. Dan pada umumnya setiap profesi tersebut sudah terikat oleh suatu Kode Etik Profesi itu. Keberhasilan tersebut bukan didasarkan pada keuntungan financial 4. 3.maka Etika Profesi mengandung pengertian suatu etika yang berlaku dalam lingkungan profesi tertentu. untuk dapat disebut sebagai profesi maka pekerjaanitu sendiri harus mencerminkan adnya dukungan yang berupa: 1. menyatakan bahwa profesi itu merupakan struktur pengertian yang didalmnya mencakup antara lain butora-butiran diatas. Sebaliknya Etika Jabatan mengandung arti etika yang berlaku dalam lingkungan ”pegawai” yang memiliki jabatan tersebut. Wahyu sumidjo. Dari uraian tersebut diatas dapatlah ditentukan pembatasan kriteria apa yang disebut profesi. Ditentukan adnya standar kwalifikasi profesi. Diabadikan untuk kepentingan orang lain.

Suatu profesi adalah suatu kelompok terbatas dari orang atau beberapa orang yang mempunyai keahlian khusus yang diperoleh dari pendidikan tinggi atau pengalaman khusus berderajat tinggi dan dengan keahlian itu mereka dapat berfungsi dalam masyarakat untuk berperilaku memberikan pelayanan kepada masyarakat yang lebih baik dibandingkan dengan warga masyarakat lain pada umumnya. Norma etika yang berlaku bagi profesi hukum diwujudkan dalam kode etik profesi hukum akan memberikan arahan/pedoman bagi profesi hukum untuk menjalankan suatu 4 . Seorang profesi hukum dan bekerja secara professional harus tertarik pada pengembangan sumber daya manusia dan kesejahteraan manusia serta penuh kerelaan menerima kewajiban atas dasar norma moral.C. Moralitas adalah kualitas perbuatan manusia untuk berprilaku yang dapat membedakan prilaku yang benar atau salah. Nilai suatu etika profesi tidak sama dengan nilai etika yang berlaku umum. Hubungan antara etika dan profesi adalah setiap orang harus memperhatikan etika umum dan oleh karena kelompok orang profesi harus menyandang etika khusus dari profesi yang bersangkutan. dan perbuatan yang demikian itu dikehendaki atau tidak dikehendaki serta perbuatan itu sesuai atau tidak dengan suara hati nuraninya. Artinya etika menjadi perangsang timbulnya kesadaran moral antara pembenaran dan ketidak benaran. namun kedua etika itu mempunyai kesamaan pada kesadaran moral yang menjadi landasan setiap perbuatan manusia yang bermoral. oleh karenya profesi hukum yang professional itu pasti akan lebih mengutamakan prilaku yang baik untuk pelayanan hukum terhadap sesamanya. Perangkat etika adalah study nilai-nilai manusiawi yang didasarkan atas kodrat manusia dan memanifestasikannya dalam kehendak dan prilaku manusia. baik atau buruk. Profesi Hukum Etika profesi hukum erat hubungannya dengan tugas profesi hukum. Seorang profesi atau sekelompok profesi hukum yang harus bekerja secara profesional tetapi dinodai oleh prilaku tidak memperdulikan tujuan moralitas berarti bekerja tidak professional dan profesi hukum tersebut tidak bermoral.

2. Oleh karena dijiwai nilai-nilai dan cita yang hidup dalam kalangan profesi itu sendiri maka tidak akan efektif apabila keberadaannya ditentukan dari pemerintahan atau intansi atasan. Tiga keperluan rumusan tertulis Kode Etik Profesi untuk di sosisalisasikan dengan alasan: 1. Kode Etik perlu untuk mengembangkan petunjuk baku dari kehendak yang lebih tinggi berdasarkan moral. Merupakan produk etika terapan yang dihasilkan bedasarkan penerapan pilihan konsep-konsep pemikiran etis atas suatu profesi tertentu. Empat Karakter Kode Etik yang meliputi: 1. 5 . Namun perubahan dapat dicegah untuk kemungkinan timbulnya penyalahgunaan yang meresahkan masyarakat dan mengacaukan kehidupan profesi itu sendiri. Dua tuntunan kode etik profesi: 1. Satu sikap kode etik profesi dapat merubah dan diubah sesuai dengan perkembangan masyarakat dan iptek. Keharusan untuk menjalankan profesinya secara bertanggung jawab. Kode Etik sebagai sarana kontrol sosial 2. Bertujuan untuk mencegah terjadinya perilaku yang tidak elit sehingga ada kewajiban lapor tenteng terjadinya pelanggaran.pekerjaan secara professioanal dan sekaligus menjamin mutu moralitas profesi dimata masyarakat. 4. 3. Merupakan hasil self-regulation dari profesi itu sendiri yang mewujudkan nilai-nilai moral yang dianggap hakiki dan pada prinsipnya tidak pernah dipaksakan dari luar. Etika profesi membawa tanggung jawab profesi hukum yang mengandung suatu sifat kode etik profesi. Keharusan untuk tidak melanggar hak-hak orang lain. 3. 2. Kode Etik daaapat mencegah pengawasan atau campur tangan tanpa perlu dilakukan oleh pihak luar bukan kalangan profesi.

6 . 6. Kode Etik dimaksudkan untuk menjalin hubungan baik para anggota profesi satu sama lainnya dan menjaga nama baik profesi. Pelayanan hukum harus dilakukan secara profesional oleh para profesi hukum yang berkewajiban untuk mempertanggung jawabkan sesuai dengan etika profesi sebelum mempertanggung jawabkan dari norma-norma lainnya. Kode Etik dimaksudkan untuk membentuk ikatan yng kuat bagi sesama anggota dan melindungi profesi terhadap keberlakuan norma hukum yang bersifat imperatif tanpa perlu sebelim disesuaikan dengan saluran norma moral profesi yang berlaku. Kode Etik dipergunakan untuk meraaangsang pengembangan profesi sehingga para anggota profesi diharuskan memiliki kualifikasi pendidikan tingi yang memadai 5.Enam tahapan Operasionalisasi Kode Etik bagi profesi diperuntukkan: 1. Bagimana membuat Kode Etik cukup jelas rumusannya dan tidak mudah ketinggalan dari kemajuan zaman. 2. Kode Etik mencerminkan adanya hubungan tugas profesi dalam pelayanan masyarakat dan kesejahteraan sosial. Keberadaan Kode Etik Profesi (Hukum) harus diperhatikan dua masalah dasar yang melekat yaitu: 1. Mengantisipasi dua masalah dasar yang melekat pada Kode Etik itu dapat terhindar dari pencampuradukan antara norma etik/moral yang berbeda dengan norma hukum. 4. Kode Etik pada dasarnya untuk mengurangi kesalah pahaman dn konflik baik dari antar anggota maupun dengan masyarakat umum. Intervensi peraturan hukum yang tidak proporsional dapat mengganggu tugas spesialis dari profesi (hukum) di dalam lingkungan masyarakat. 2. 3. Kode Etik Profesi dimaksudkan untuk melindungi anggota organisasi dalam menghadapi persaingan pekerjaaaaan profesi yang tidak jujur dan mengembangkan tugas profesi yang sesuai dengan kepentingan masyarakat. Adanya perangkat institusional ynag handaldan upaya pengembangan sarana-sarana yang efektif untk menjadi kekuatan memaksa berlakunya kode etik agar ditaati anggota profesi.

7 .Jika kewajiban dan tanggung jawab profesi hukum dihubungkan dengan pemilikan kualifikasi pendidikan tinggi yang terus berkembang meningkatkan keilmuan dan keprofesionalan yang mandiri untuk kepentingan kesejahteraan manusia. agar masyarakat memperoleh jaminan pelayanan hukum yang sesuai dengan perkembangan ilmu dan perkembangan etika mengikuti dinamika perubahan zaman baik dalam sekala nasional maupun internasional.

RESUME ETIKA PROFESI HUKUM DISUSUN OLEH: Nama NIM : LUQMAN AWWALIA : 01 02 1594 Fak/Smt : SYARIA’H VII INSTIUT AGAMA ISLAM DARUSSALAM CIAMIS – JAWA BARAT 2004 / 2005 8 .

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->