BAB IV

PRINSIP-PRINSIP KONVEKSI
Aliran Viscous
Berdasarkan gambar 1 dan 2, yaitu aliran fluida pada pelat rata, gaya
viscous dijelaskan dengan tegangan geser τ diantara lapisan fluida dengan
rumus:
dy
du
µ τ ·
(4-1)
dimana: µ = viskositas dinamik
u = kecepatan
Gambar 1. Sketsa yang menunjukkan daerah aliran lapisan batas yang berbeda pada pelat rata.
Gambar 2. Profil kecepatan laminar pada pelat rata.
Daerah aliran yang bergerak dari sisi pelat d tempat observasi viskositas
disebut lapisan batas (boundary layer). Pertama-tama perkembangan lapisan
batas adalah laminar namun pada suatu jarak kritis dari sisi awal pelat,
bergantung pada medan aliran dan sifat fluida, terjadi gangguan dan
gangguan ini akan diperkuat, dan proses transisi terjadi hingga aliran menjadi
turbulen. Daerah turbulen ini bisa digambarkan sebagai sebuah gaya kocok
yang bekerja sehingga bagian fluida akan bergerak bolak balik. Transisi dari
aliran laminar ke aliran turbulen terjadi ketika:
5
10 5× > ·
∞ ∞
µ
ρ
υ
x u x u
dimana : u

=kecepatan aliran bebas
x = jarak dari sisi awal
υ = µ/ρ = viskositas kinematik
Kelompok persamaan diatas disebut bilangan Reynold dan tidak berdimensi.
υ
x u
x

· Re (4-2)
Angka Reynold kritis untuk transisi aliran dari laminar ke turbulen secara
teoritis diambil 5 x 10
5
, dalam prakteknya harga ini bergantung pada kondisi
kekasaran permukaan dan tingkat turbulensi aliran bebas. Kisaran normal
untuk mulainya daerah transisi antara 5 x 10
5
sampai dengan 10
6
.
Asyari D. Yunus - Perpindahan Panas dan Massa
Teknik Mesin – Universitas Darma Persada, Jakarta
42
Dengan adanya disturbansi yang sangat besar di dalam aliran, transisi
bisa mulai terjadi pada bilangan Reynold serendah 10
5
, dan untuk aliran yang
bebas dari adanya fluktuasi, daerah transisi bisa terjadi pada bilangan
Reynold 2 x 10
6
atau lebih.
Bentuk relatif profil kecepatan pada aliran laminar dan turbulen
ditunjukkan oleh gambar 1. Profil laminar berbentuk parabola, sedangkan
profil turbulen berbentuk linier di dekat dinding. Bentuk linier ini karena
adanya sublapisan laminar pada dinding. Diluar sublapisan ini, profil
kecepatan lebih rata jika dibandingkan dengan profil laminar.
Mekanisme fisik dari viskositas adalah sebuah pertukaran momentum.
Misalkan aliran adalah laminar, molekul bisa berpindah dari satu lamina ke
lamina lainnya, membawa momentum sesuai dengan kecepatan aliran.
Terdapat momentum netto yang bergerak dari daerah dengan kecepatan
tinggi ke daerah kecepatan rendah, sehingga menimbulkan sebuah gaya
dalam arah aliran fluida. Gaya ini adalah tegangan geser viskos yang bisa
dihitung dengan persamaan 4.1.
Pada daerah aliran turbulen, lapisan fluida yang jelas tidak lagi terlihat
dan kita harus membuat konsep yang sedikit berbeda untuk aksi viskos.
Gambaran kualitatif dari proses aliran turbulen bisa didapatkan dengan
membayangkan bongkahan makroskopik fluida yang akan memindahkan
energi dan momentum daripada pemindahan mikroskopik yang dilakukan
oleh molekul tunggal.
Misalkan terdapat aliran di dalam tabung seperti yang ditunjukkan
gambar 3. Lapisan batas berkembang pada sisi masuk. Lapisan batas
mengisi keseluruhan pipa, dan aliran disebut berkembang penuh. Jika aliran
laminar, pprofil kecepatan berbentuk parabola akan didapatkan (Gambar 3a).
Jika aliran adalah turbulen, akan didapatkan profile kecepatan yang lebih
tumpul seperti yang ditunjukkan gambar 3b. Untuk menentukan aliran maka
tetap digunakan bilangan Reynold, dimana untuk aliran turbulen adalah:
2300 Re > ·
υ
d u
m
d
(4-3)
Asyari D. Yunus - Perpindahan Panas dan Massa
Teknik Mesin – Universitas Darma Persada, Jakarta
43
Gambar 3. Profil kecepatan untuk (a) aliran laminar di dalam pipa dan (b) aliran turbulen di
dalam pipa.
Angka Reynold untuk daerah transisi bergantung pada kekasaran pipa
dan kehalusan aliran. Umumnya kisaran untuk daerah transisi adalah:
2000 < Re
d
< 4000
Persamaan kontinuitas untuk aliran satu dimensi di dalam pipa adalah:
A u m
m
ρ ·

(4-4)
dimana: m = laju massa aliran
u
m
= kecepatan rata-rata
A = luas penampang
Kecepatan massa didefinisikan sebagai:
Kecepatan massa = G = m/A = ρu
m
(4-5)
Sehingga bilangan Reynold bisa ditulis :
Asyari D. Yunus - Perpindahan Panas dan Massa
Teknik Mesin – Universitas Darma Persada, Jakarta
44
µ
Gd
d
· Re
(4-6)
Contoh Soal 1
Air pada suhu 20
0
C mengalir dengan massa 8 kg/s melewati difuser seperti
ditunjukkan gambar berikut ini. Diameter pada penampang 1 adalah 3,0 cm,
dan diameter pada penampang 2 adalah 7,0 cm. Carilah kenaikan tekanan
statik antara penampang 1 dan penampang 2. Anggaplah aliran tanpa
gesekan.
Jawab:
Luas penampang aliran adalah:
A
1
= πd
1
2
/4 = π(0,03)
2
/4 = 7,069 x 10
-4
m
2
A
2
= πd
2
2
/4 = π(0,07)
2
/4 = 3,848 x 10
-4
m
2
Kerapatan air pada 20
0
C adalah 1000 kg/m
3
, sehingga:
A
m
u
ρ

·
u
1
= 8,0 = 11,32 m/s
(1000)(7,069x10
-4
)
u
2
= 8,0 = 2,079 m/s
(1000)(3,848x10
-4
)
Asyari D. Yunus - Perpindahan Panas dan Massa
Teknik Mesin – Universitas Darma Persada, Jakarta
45
Perbedaan tekanan diperoleh dengan persamaan Bernouli :
) (
2
1
2
2
2
1
1 2
u u
g
p p
c
− ·

ρ
p
2
– p
1
= 1000 [(11,32)
2
– (2,079)
2
]
2
= 61,91 kPa
Lapisan Batas Laminar Pada Pelat Rata
Perhatikan unsur volume atur/kendali seperti gambar 4. Persamaan
gerakan untuk lapisan batas dapat diturunkan dengan membuat neraca gaya
dan momentum pada unsur volume tersebut.
Gambar 4. Unsur volume atur untuk neraca gaya pada lapisan batas laminar.
Untuk menyederhanakan analisis diandaikan:
1. Fluida tak mampu mampat dan aliran stedi/tunak.
2. Tidak terdapat perubahan tekanan diarah tegak lurus pelat.
3. Viskositas tetap.
Asyari D. Yunus - Perpindahan Panas dan Massa
Teknik Mesin – Universitas Darma Persada, Jakarta
46
4. Gaya geser viskos di arah y dapat diabaikan.
Kita terapkan hukum kedua Newton tentang gerak.
τ d
mV d
F
x
x
) (
·

Persamaan diatas berlaku untuk massa tetap. Untuk memudahkan analisis,
digunakan unsur volume atur/kendali seperti yang ditunjukkan gambar 4,
dimana massa mengalir ke dalam dari satu sisi dan keluar dari sisi yang lain.
Untuk sistem ini, neraca gaya dapat dituliskan sebagai:
Σ F
x
= tambahan fluks momentum pada arah x
Fluks momentum pada arah x adalah hasil perkalian massa melalui satu
sisi tertentu dari volume kendali dan komponen x kecepatan pada titik itu.
Massa yang masuk dari muka kiri unsur itu persatuan waktu adalah:
ρu dy
Jika kita andaikan satu satuan kedalaman pada arah z, jadi momentum
masuk pada muka kiri persatuan waktu adalah:
ρu dy u = ρu
2
dy
Massa yang keluar dari muka kanan:
dx dx
x
u
u
]
]
]



+ ρ
dan momentum yang keluar dari muka kanan adalah:
dy
xdx
u
u
2
]
]
]



+ ρ
Aliran yang masuk dari muka bawah:
ρυ dx
Aliran massa keluar dari muka atas adalah:
Asyari D. Yunus - Perpindahan Panas dan Massa
Teknik Mesin – Universitas Darma Persada, Jakarta
47
dx dy
y
]
]
]



+
υ
υ ρ
Neraca massa pada unsur itu memberikan:
dx dy
y
u
dy dx
y
u
u dx udy
]
]
]



+ +
]
]
]



+ · + υ ρ ρ ρ υ ρ
atau:
0 ·


+


y x
u υ
(4-7)
Persamaan ini adalah persamaan kontinuitas untuk lapisan batas.
Kembali kepada analisis momentum dan gaya, momentum pada arah x yang
masuk melalui muka bawah adalah :
ρυu dx
dan momentum pada arah x yang keluar dari muka atas adalah:
dx dy
y
u
u dy
y
]
]
]



+
]
]
]



+
υ
υ ρ
Bagi kita hanya momentum arah x yang penting, karena gaya yang menjadi
perhatian kita adalah gaya pada arah x. Gaya-gaya ini adalah gaya-gaya
yang disebabkan oleh geser viskos dan gaya tekanan pada unsur.
Gaya tekanan pada muka kiri pdy , dan pada muka kanan
dy dx
x
p
p
]
]
]

,
`

.
|


+ −
Sehingga gaya tekanan netto pada arah gerakan adalah:
dxdy
x
p



Gaya geser viskos pada muka bawah:
Asyari D. Yunus - Perpindahan Panas dan Massa
Teknik Mesin – Universitas Darma Persada, Jakarta
48
dx
y
u


− µ
Dan gaya geser pada muka atas:
]
]
]

,
`

.
|




+


dy
y
u
y y
u
dx µ
Gaya geser viskos netto pada arah gerakan adalah jumlah kedua gaya
diatas.
Gaya geser viskos netto =
dxdy
y
u
2
2


µ
Dengan menyamakan jumlah gaya geser viskos dan gaya tekanan
dengan perpindahan momentum pada arah x, diperoleh:
udx
dx dy
y
u
u dy
y
dy u dy dx
x
u
u dxdy
x
p
dxdy
y
u
ρ υ
υ
υ ρ ρ ρ µ

]
]
]



+
]
]
]



+ + −
]
]
]



+ ·





2
2
2
2
Disederhanakan dengan persaman kontinuitas (4-7) dan mengabaikan
diferensial orde kedua, diperoleh:
x
p
y
u
y
u
x
u
u





·
]
]
]



+


2
2
µ υ ρ
(4-8)
Persamaan ini adalah persamaan momentum untuk lapisan batas
laminar dengan sifat-sifat tetap.
Dengan penurunan rumus, maka tinggi lapisan batas:

x
=
4,64
Re
x
1/2
dimana : δ = tinggi lapisan batas
x = jarak dari ujung pelat
Re
x
= (u

x)/ν
Asyari D. Yunus - Perpindahan Panas dan Massa
Teknik Mesin – Universitas Darma Persada, Jakarta
49
Atau bisa juga dicari dengan rumus:

x
=
5,0
Re
x
1/2
Contoh soal
Udara pada 27
0
C dan 1 atm mengalir pada sepanjang pelat datar dengan
kecepatan 2 m/s. Hitunglah ketebalan lapisanbatas pada jarak 20 dan 40 cm
dari sisi masuk pelat. Hitung juga aliran massa yang memasuki lapisan batas
antara x = 20 cm dan x = 40 cm. Viskositas udara pada 27
0
C adalah 1,85 x
10
-5
kg/m.s. Diasimsikan satuan kedalaman pada arah z.
Jawab
Kerapatan udara dihitung dari:
 =
p
RT
=
1,0132 x 10
5
 287  300
=1,177
Angka Reynold:
Pada x = 20 cm:
Re=
1,1772,00,2
1,85 x10
−5
=27.580
Pada x = 40 cm:
Re=
1,1772,00,4
1,85 x 10
−5
=55.160
Ketebalan lapisan batas:
Pada x = 20 cm:
=
4,640,2
27.580
1/2
=0,00559
Pada x = 40 cm:
=
4,640,4
 27.580
1/2
=0,0079
Untuk menghitung aliran massa yang memasuki lapisan batas antara x = 20
cm dan x = 40 cm, adalah dengan mengukur perbedaan aliran massa yang
masuk pada kedua posisi ini. Aliran massa lapisan batas dirumuskan:
Asyari D. Yunus - Perpindahan Panas dan Massa
Teknik Mesin – Universitas Darma Persada, Jakarta
50

o

u dy
dimana kecepatan dicari dengan:
u=u

[
3
2
y


1
2

y


3
]
maka:

0

u

[
3
2
y


1
2

y


3
]
dy=
5
8
u


m=
5
8
u


40
−
20

=
5
8
1,177 2,00,0079−0,00559
= 3,399 x 10
-3
kg/s
Persamaan Energi Lapisan Batas
Perhatikan unsur volume atur seperti tampak pada gambar dibawah ini.
Untuk menyederhanakan analisis, diasumsikan:
1. Aliran stedi tak mampu-mampat (incompressible).
2. Viskositas, konduktivitas kalor, dan kalor spesifik tetap.
3. Konduksi kalor pada arah aliran (arah x) dapat diabaikan.
Asyari D. Yunus - Perpindahan Panas dan Massa
Teknik Mesin – Universitas Darma Persada, Jakarta
51
Gambar 5. Unsur volume atur untuk analisis energi lapisan batas laminar.
Lalu untuk unsur tersebut dapat kita buat neraca energi:
Besaran energi konduksi dan konveksi ditunjukkan oleh Gambar 5 di
atas, dan suku energi untuk kerja viskos dapat diturunkan sebagai berikut,
kerja viskos dapat dihitung sebagai hasil perkalian antara gaya geser viskos
netto dengan jarak perpindahan gaya ini dalam satuan waktu. Gaya geser
viskos ialah hasil perkalian gaya geser dengan luas dx.
dx
y
u


µ
Asyari D. Yunus - Perpindahan Panas dan Massa
Teknik Mesin – Universitas Darma Persada, Jakarta
Energi dikonveksikan pada muka kiri + energi dikonveksikan pada muka
bawah + kalor dikonduksikan pada muka bawah + kerja viskos netto pada
unsur = Energi dikonveksikan pada muka kanan + energi dikonveksikan
pada muka atas + kalor dikonduksikan dari muka atas.
52
Dan jarak perpindahan per satuan waktu terhadap unsur volume atur dx dy
adalah:
dy
y
u


Sehingga energi viskos netto yang diserahkan pada unsur itu adalah:
dxdy
y
u
2
]
]
]



µ
Neraca energi dengan besaran-besaran yang ditunjukkan pada Gambar 5,
dan mengandaikan satu satuan tebal pada arah z, serta mengabaikan
diferensial orde kedua, menghasilkan:
dxdy
y
u
y
T
k dxdy
y x
u
T
y
T
x
T
u c
p
2
2
2

,
`

.
|


+


·
]
]
]

,
`

.
|


+


+


+


µ
υ
υ ρ
Dengan menggunakan persamaan kontinuitas:
0 ·


+


y x
u υ
(4-9)
Dan membagi dengan ρc
p
, kita peroleh:
2
2
2
]
]
]



+


·


+


y
u
c y
T
y
T
y
T
p
ρ
µ
α υ µ (4-10)
Persamaan ini adalah persamaan energi lapisan batas laminar. Bagian kiri
menunjukkan energi netto ke dalam volume atur, dan bagian kanan
menunjukkan jumlah kalor netto yang dihantarkan ke luar volume atur dan
kerja viskos yang dilakukan atas unsur itu. Suku viskos hanya penting pada
kecepatan tinggi karena harganya relatif kecil pada kecepatan rendah.
Asyari D. Yunus - Perpindahan Panas dan Massa
Teknik Mesin – Universitas Darma Persada, Jakarta
53
Lapisan Batas Kalor
Lapisan batas kalor didefinisikan sebagai daerah di mana terdapat
gradien suhu dalam aliran. Gradien suhu itu adalah akibat proses pertukaran
kalor antara fluida dan dinding.
Perhatikan gambar di bawah ini. Suhu pada dinding adalah T
w
, dan suhu
pada fluida di luar lapisan batas kalor adalah T

sedang tebal lapisan batas
kalor adalah δ
t
.
Gambar 6. Profil suhu pada lapisan batas kalor
Pada dinding kecepatan aliran adalah nol, dan perpindahan kalor ke
fluida berlangsung secara konduksi. Jadi fluks kalor setempat persatuan luas
q'' adalah:
dinding
y
T
k q
A
q
]
]
]


− · · ' '
(4-11)
Dari hukum pendinginan Newton,
q''= h (T
w
– T

) (4-12)
dimana h adalah koefisien perpindahan kalor konveksi. Dengan
menggabungkan kedua persamaan tersebut, diperoleh:


∂ ∂ −
·
T T
y T k
h
w
dinding
) / (
Asyari D. Yunus - Perpindahan Panas dan Massa
Teknik Mesin – Universitas Darma Persada, Jakarta
54
Sehingga kita hanya perlu menemukan gradien suhu pada dinding untuk
menilai koefisien perpindahan kalor. Hal ini berarti kita harus mendapatkan
suatu persamaan tentang distribusi suhu.
Kondisi yang harus dipenuhi oleh distribusi suhu itu adalah:
T = T
w
pada y = 0 (a)
∂T/∂y = 0 pada y = δ
t
(b)
T = T

pada y = δ
t
(c)
Dan dengan menuliskan persamaan (4-10) pada y = 0 tanpa pemanasan
viskos, maka:
0
2
2
·


y
T
pada y = 0 (d)
karena kecepatan harus sama dengan nol pada dinding.
Kondisi (a) sampai (d) dapat dipenuhi oleh polinomial kubus sebagaimana
dalam hal profil kecepatan, sehingga
3
2
1
2
3

,
`

.
|
− ·


·
∞ ∞ t t w
w
y y
T T
T T
δ δ θ
θ
(4-13)
di mana θ = T – T
w
.
Sekarang kita tinggal menemukan persamaan untuk δ
t
yaitu tebal lapisan
batas kalor.
Perhatikan volume atur yang dibatasi oleh bidang-bidang 1,2,A-A dan
dinding seperti gambar 7 dibawah ini. Kita andaikan lapisan kalor lebih tipis
dari lapisan batas hidrodinamik, seperti pada gambar. Suhu dinding adalah
T
w
, suhu aliran bebas T

dan kalor yang dilepaskan ke fluida pada panjang dx
adalah dq
w
.
Asyari D. Yunus - Perpindahan Panas dan Massa
Teknik Mesin – Universitas Darma Persada, Jakarta
55
Gambar 7. Volume atur untuk analisis energi lapisan batas laminar.
Sekarang kita buat neraca energi:
Energi yang dikonversikan ke dalam melalui bidang 1 adalah:

H
p
uTdy C
α
ρ
Dan energi yang dikonversikan ke luar melalui bidang 2:
dx uTdy C
dx
d
uTdy C
H
p
H
p ]
]
]

+
]
]
]

∫ ∫
0 0
ρ ρ
Aliran massa melalui bidang A-A adalah:
dx udy
dx
d
]
]
]
]


0
ρ
Dengan membawa energi sebesar:
dx udy
dx
d
T C
H
p ]
]
]


0
ρ
α
Asyari D. Yunus - Perpindahan Panas dan Massa
Teknik Mesin – Universitas Darma Persada, Jakarta
Energi yang dikonversikan ke dalam + kerja viskos dalam unsur +
perpindahan kalor pada dinding = energi yang dikonversikan ke luar.
56
Kerja viskos netto yang dilakukan di dalam unsur itu adalah:
dx dy
dy
du
H
]
]
]
]

,
`

.
|

0
2
µ
Dan perpindahan kalor melalui dinding:
w
w
y
T
kdx dq


− ·
Dengan menggabungkan besaran-besaran energi ini sesuai dengan
persamaan 4-13 dan mengumpulkan suku-sukunya, kita peroleh:
y
T
dy
dy
du
C
udy T T
dx
d
H
p
H


·
]
]
]
]

,
`

.
|
+
]
]
]


∫ ∫
α
ρ
µ
α
0
2
0
) (
(4-14)
Persamaan ini adalah persamaan energi integral lapisan batas untuk
keadaan sifat-sifat tetap dan suhu aliran bebas tetap T
w
.
Pelat yang dalam perhatian kita tidak perlu dipanaskan pada
keseluruhan panjangnya. Situasinya dapat kita lihat pada gambar 8 di bawah
ini, dimana lapisan batas hidrodinamik terbentuk pada tepi depan pelat,
sedang pemanasan baru dimulai pada x = x
0
.
Gambar 8. Lapisan batas hidrodinamika dan lapisan batas kalor diatas pelat rata.
Asyari D. Yunus - Perpindahan Panas dan Massa
Teknik Mesin – Universitas Darma Persada, Jakarta
57
Penyelesaian akhir dari persamaan untuk tebal lapisan batas kalor
adalah sebagai berikut:
3 / 1
4 / 3
0 3 / 1
1 Pr
026 , 1
1
]
]
]
]

,
`

.
|
− · ·

x
x
t
δ
δ
ξ (4-15)
P
r
disebut sebagai angka Prandtl yaitu parameter yang meghubungkan
ketebalan relatif antara lapisan batas hidrodinamika dan lapisan batas kalor.
Angka Prandtl juga merupakan penghubung antara medan kecepatan
dan medan suhu.
k
C
C k
p
p
µ
ρ
ρ µ
α
υ
· · ·
/
/
Pr
(4-16)
dengan: C
p
= kapasitas kalor
µ = viskositas dinamik
k = konduktivitas kalor
Kembali kepada analisis kita, kita mempunyai:
ζ δ δ
k k
T T
y T k
h
t w
w
2
3
2
3 ) / (
· ·

∂ ∂ −
·

(4-17)
Von Karman memberikan persamaan momentum untuk lapisan batas
laminar dengan sifat-sifat tetap dengan :
2 / 1
Re
64 , 4
x
x
·
δ
(4-18)
Dengan memasukkan tebal lapisan batas hidrodinamik dari persamaan
(4-18) dan menggunakan persamaan (4-15), diperoleh:
3 / 1
4 / 3
0
2 / 1
3 / 1
1 Pr 332 , 0


]
]
]
]

,
`

.
|

,
`

.
|
·
x
x u
h
x
x
υ
(4-19)
Asyari D. Yunus - Perpindahan Panas dan Massa
Teknik Mesin – Universitas Darma Persada, Jakarta
58
Persamaan ini dapat dibuat tak berdimensi dengan mengalikan kedua
sisi persamaan dengan x/k, sehingga menghasilkan kelompok tak berdimensi
pada bagian kiri,
k
x h
Nu
x
x
· (4-20)
yang disebut bilangan Nusselt.
Akhirnya kita dapatkan:
3 / 1
4 / 3
0
2 / 1 3 / 1
1 Re Pr 332 , 0

]
]
]
]

,
`

.
|
− ·
x
x
Nu
x x
(4-21)
Untuk pelat yang dipanaskan di keseluruhan panjangnya, x
0
= 0 maka
persamaan (4-21) menjadi:
2 / 1 3 / 1
Re Pr . 332 , 0
x x
Nu · (4-22)
Persamaan (4-19), (4-21), dan (4-22), menyatakan harga lokal koefisien
perpindahan kalor berhubungan dengan jarak dari sisi masuk pelat dan sifat-
sifat fluida. Untuk harga x
0
= 0, koefisien perpindahan kalor rata-rata dan
angka Nusselt bisa dicari dari integrasi sepanjang panjang pelat.

h=

0
L
h
x
dx

0
L
dx
=2h
x=L
(4-23)
 Nu
L
=

h L
k
=2 Nu
x=L
(4-24)
atau
 Nu
L
=

h L
k
=0,664 Re
L
1/2
Pr
1/3
(4-25)
dimana Re
L
=
u

L

Dengan asumsi sifat-sifat fluida konstan sepanjang aliran, jika terdapat
variasi antara kondisi dinding dengan aliran bebas, sifat-sifat fluida bisa dicari
Asyari D. Yunus - Perpindahan Panas dan Massa
Teknik Mesin – Universitas Darma Persada, Jakarta
59
dari temperatur film, T
f
, yang disebut juga rata-rata aritmatik antara
temperatur dinding dan aliran bebas,
T
f
=
T
w
T

2
(4-26)
T
f
= Temperatur film
Fluks Kalor Konstan
Analisis di atas menganggap perpindahan kalor laminar pada
permukaan isotermal. Dalam praktek, fluks kalor di permukaan biasanya
konstan, dan perlu dicari distribusi temperatur permukaan pelat untuk suatu
fluida tertentu. Untuk fluks kalor konstan, bilangan Nusselt dicari dengan
rumus:
Nu
x
=
hx
k
=0,453 Re
x
1/ 2
Pr
1/ 3
(4-27)
Nu
x
=
q
wx
k T
w
−T


(4-28)
Perbedaan temperatur rata-rata sepanjang pelat untuk fluks kalor
konstan diperoleh dengan integrasi:
T
w
−T

=
1
L

0
L
T
w
−T

 dx=
1
L

0
L
q
w
x
k Nu
x
dx
=
q
w
L/ k
0,6795 Re
L
1/ 2
Pr
1/3
(4-29)
q
w
=
3
2
h
x
=LT
w
−T


Asyari D. Yunus - Perpindahan Panas dan Massa
Teknik Mesin – Universitas Darma Persada, Jakarta
60

Gambar 2. Profil kecepatan laminar pada pelat rata.

Daerah aliran yang bergerak dari sisi pelat d tempat observasi viskositas disebut lapisan batas (boundary layer). Pertama-tama perkembangan lapisan batas adalah laminar namun pada suatu jarak kritis dari sisi awal pelat, bergantung pada medan aliran dan sifat fluida, terjadi gangguan dan gangguan ini akan diperkuat, dan proses transisi terjadi hingga aliran menjadi turbulen. Daerah turbulen ini bisa digambarkan sebagai sebuah gaya kocok yang bekerja sehingga bagian fluida akan bergerak bolak balik. Transisi dari aliran laminar ke aliran turbulen terjadi ketika: u∞ x ρ u∞ x = > 5 × 105 υ µ dimana : u∞ =kecepatan aliran bebas x = jarak dari sisi awal

υ = µ/ρ = viskositas kinematik
Kelompok persamaan diatas disebut bilangan Reynold dan tidak berdimensi. Re x = u∞ x υ (4-2)

Angka Reynold kritis untuk transisi aliran dari laminar ke turbulen secara teoritis diambil 5 x 105, dalam prakteknya harga ini bergantung pada kondisi kekasaran permukaan dan tingkat turbulensi aliran bebas. Kisaran normal untuk mulainya daerah transisi antara 5 x 105 sampai dengan 106.

Asyari D. Yunus - Perpindahan Panas dan Massa Teknik Mesin – Universitas Darma Persada, Jakarta

42

dan untuk aliran yang bebas dari adanya fluktuasi. Pada daerah aliran turbulen. transisi bisa mulai terjadi pada bilangan Reynold serendah 105. Misalkan terdapat aliran di dalam tabung seperti yang ditunjukkan gambar 3. profil kecepatan lebih rata jika dibandingkan dengan profil laminar. Lapisan batas mengisi keseluruhan pipa. Terdapat momentum netto yang bergerak dari daerah dengan kecepatan tinggi ke daerah kecepatan rendah. Yunus . Lapisan batas berkembang pada sisi masuk. pprofil kecepatan berbentuk parabola akan didapatkan (Gambar 3a). Jika aliran adalah turbulen. Profil laminar berbentuk parabola.Dengan adanya disturbansi yang sangat besar di dalam aliran. dimana untuk aliran turbulen adalah: Re d = um d > 2300 υ (4-3) Asyari D. lapisan fluida yang jelas tidak lagi terlihat dan kita harus membuat konsep yang sedikit berbeda untuk aksi viskos. akan didapatkan profile kecepatan yang lebih tumpul seperti yang ditunjukkan gambar 3b.Perpindahan Panas dan Massa Teknik Mesin – Universitas Darma Persada. Gaya ini adalah tegangan geser viskos yang bisa dihitung dengan persamaan 4. Untuk menentukan aliran maka tetap digunakan bilangan Reynold. Gambaran kualitatif dari proses aliran turbulen bisa didapatkan dengan membayangkan bongkahan makroskopik fluida yang akan memindahkan energi dan momentum daripada pemindahan mikroskopik yang dilakukan oleh molekul tunggal. Bentuk linier ini karena adanya sublapisan laminar pada dinding. Mekanisme fisik dari viskositas adalah sebuah pertukaran momentum. sehingga menimbulkan sebuah gaya dalam arah aliran fluida. Misalkan aliran adalah laminar.1. dan aliran disebut berkembang penuh. molekul bisa berpindah dari satu lamina ke lamina lainnya. Bentuk relatif profil kecepatan pada aliran laminar dan turbulen ditunjukkan oleh gambar 1. Diluar sublapisan ini. Jika aliran laminar. Jakarta 43 . membawa momentum sesuai dengan kecepatan aliran. daerah transisi bisa terjadi pada bilangan Reynold 2 x 106 atau lebih. sedangkan profil turbulen berbentuk linier di dekat dinding.

Angka Reynold untuk daerah transisi bergantung pada kekasaran pipa dan kehalusan aliran. Jakarta 44 .Perpindahan Panas dan Massa Teknik Mesin – Universitas Darma Persada. Profil kecepatan untuk (a) aliran laminar di dalam pipa dan (b) aliran turbulen di dalam pipa. Yunus . Umumnya kisaran untuk daerah transisi adalah: 2000 < Red < 4000 Persamaan kontinuitas untuk aliran satu dimensi di dalam pipa adalah: m = ρ um A dimana: m = laju massa aliran um = kecepatan rata-rata A = luas penampang Kecepatan massa didefinisikan sebagai: Kecepatan massa = G = m/A = ρum Sehingga bilangan Reynold bisa ditulis : (4-5) • (4-4) Asyari D.Gambar 3.

07)2/4 = 3. Jakarta 45 .0 = 11. Jawab: Luas penampang aliran adalah: A1 = πd12/4 = π(0. Anggaplah aliran tanpa gesekan.069x10 ) 8.0 = 2.0 cm.Re d = Gd µ (4-6) Contoh Soal 1 Air pada suhu 200C mengalir dengan massa 8 kg/s melewati difuser seperti ditunjukkan gambar berikut ini.079 m/s (1000)(3.848x10-4) • Asyari D.069 x 10-4 m2 A2 = πd22/4 = π(0.848 x 10-4 m2 Kerapatan air pada 200 C adalah 1000 kg/m3.0 cm.32 m/s -4 (1000)(7. Diameter pada penampang 1 adalah 3. Yunus . dan diameter pada penampang 2 adalah 7.Perpindahan Panas dan Massa Teknik Mesin – Universitas Darma Persada.03)2/4 = 7. Carilah kenaikan tekanan statik antara penampang 1 dan penampang 2. sehingga: m u= ρA u1 = u2 = 8.

2.91 kPa Lapisan Batas Laminar Pada Pelat Rata Perhatikan unsur volume atur/kendali seperti gambar 4. Persamaan gerakan untuk lapisan batas dapat diturunkan dengan membuat neraca gaya dan momentum pada unsur volume tersebut. Fluida tak mampu mampat dan aliran stedi/tunak. Asyari D.079)2] 2 = 61.Perpindahan Panas dan Massa Teknik Mesin – Universitas Darma Persada. Jakarta 46 . 3. Yunus .Perbedaan tekanan diperoleh dengan persamaan Bernouli : p2 − p1 1 2 2 = (u1 − u2 ) ρ 2 gc p2 – p1 = 1000 [(11. Tidak terdapat perubahan tekanan diarah tegak lurus pelat. Untuk menyederhanakan analisis diandaikan: 1. Viskositas tetap. Unsur volume atur untuk neraca gaya pada lapisan batas laminar. Gambar 4.32)2 – (2.

Kita terapkan hukum kedua Newton tentang gerak.4. neraca gaya dapat dituliskan sebagai: Σ Fx = tambahan fluks momentum pada arah x Fluks momentum pada arah x adalah hasil perkalian massa melalui satu sisi tertentu dari volume kendali dan komponen x kecepatan pada titik itu. Jakarta 47 . digunakan unsur volume atur/kendali seperti yang ditunjukkan gambar 4. Yunus . Untuk sistem ini. ∑ Fx = d ( mV ) x dτ Persamaan diatas berlaku untuk massa tetap.Perpindahan Panas dan Massa Teknik Mesin – Universitas Darma Persada. jadi momentum masuk pada muka kiri persatuan waktu adalah: ρu dy u = ρu2 dy Massa yang keluar dari muka kanan: ∂u   ρ u + dx dx ∂x    dan momentum yang keluar dari muka kanan adalah: ∂u   ρ u + dy ∂ xdx    Aliran yang masuk dari muka bawah: 2 ρυ dx Aliran massa keluar dari muka atas adalah: Asyari D. Massa yang masuk dari muka kiri unsur itu persatuan waktu adalah: ρu dy Jika kita andaikan satu satuan kedalaman pada arah z. dimana massa mengalir ke dalam dari satu sisi dan keluar dari sisi yang lain. Untuk memudahkan analisis. Gaya geser viskos di arah y dapat diabaikan.

Gaya-gaya ini adalah gaya-gaya yang disebabkan oleh geser viskos dan gaya tekanan pada unsur. Jakarta 48 .  ∂υ ρ υ + dy  dx ∂y   Neraca massa pada unsur itu memberikan:   ∂u  ∂u  ρ udy + ρ υdx = ρ  u + dx  dy + ρ  υ + dy dx ∂y  ∂y     atau: ∂u ∂υ + = 0 ∂x ∂y Persamaan ini adalah persamaan kontinuitas untuk lapisan batas. Yunus . dan pada muka kanan  −  p+   ∂p    dx  dy  ∂x  Sehingga gaya tekanan netto pada arah gerakan adalah: − ∂p dxdy ∂x Gaya geser viskos pada muka bawah: Asyari D. karena gaya yang menjadi perhatian kita adalah gaya pada arah x. Gaya tekanan pada muka kiri pdy . momentum pada arah x yang masuk melalui muka bawah adalah : (4-7) ρυu dx dan momentum pada arah x yang keluar dari muka atas adalah:   ∂υ ∂u  ρ υ + dy   u + dy dx ∂y  ∂y    Bagi kita hanya momentum arah x yang penting.Perpindahan Panas dan Massa Teknik Mesin – Universitas Darma Persada. Kembali kepada analisis momentum dan gaya.

diperoleh:   ∂ 2u ∂p ∂u  ∂υ ∂u   µ dxdy − dxdy = ρ  u + dx  dy − ρ u 2 dy + ρ  υ + dy   u + dy dx 2 ∂x ∂x  ∂y  ∂y  ∂y    − ρ υudx Disederhanakan dengan persaman kontinuitas (4-7) dan mengabaikan diferensial orde kedua. maka tinggi lapisan batas:  4.− µ ∂u dx ∂y Dan gaya geser pada muka atas:  ∂u ∂  ∂u    dy  µ dx  +    ∂y ∂y ∂y  Gaya geser viskos netto pada arah gerakan adalah jumlah kedua gaya diatas.Perpindahan Panas dan Massa Teknik Mesin – Universitas Darma Persada. Yunus . Gaya geser viskos netto = µ ∂ 2u dxdy ∂ y2 Dengan menyamakan jumlah gaya geser viskos dan gaya tekanan dengan perpindahan momentum pada arah x. diperoleh:  ∂u ∂u ∂ 2u ∂ p ρ u +υ = µ − ∂y ∂ y2 ∂ x  ∂x  2 (4-8) Persamaan ini adalah persamaan momentum untuk lapisan batas laminar dengan sifat-sifat tetap.64 = x R e 1 /2 x dimana : δ = tinggi lapisan batas x = jarak dari ujung pelat Rex = (u∞ x)/ν Asyari D. Jakarta 49 . Dengan penurunan rumus.

1772.2 =27.5801 /2 Pada x = 40 cm: = Untuk menghitung aliran massa yang memasuki lapisan batas antara x = 20 cm dan x = 40 cm. Diasimsikan satuan kedalaman pada arah z. Hitunglah ketebalan lapisanbatas pada jarak 20 dan 40 cm dari sisi masuk pelat.85 x 10-5 kg/m. Yunus .85 x 10−5 Pada x = 40 cm: Ketebalan lapisan batas: Pada x = 20 cm: R e= = 4.640.160 1.0079  27.0132 x 105 = = =1.2 =0.580 1 /2 4.00559 27.85 x 10 1.4 =0.640.580 −5 1.00. Hitung juga aliran massa yang memasuki lapisan batas antara x = 20 cm dan x = 40 cm. Viskositas udara pada 27 0C adalah 1.Perpindahan Panas dan Massa Teknik Mesin – Universitas Darma Persada.1772. Jakarta 50 .0 = 1 /2 x Rex Contoh soal Udara pada 27 0C dan 1 atm mengalir pada sepanjang pelat datar dengan kecepatan 2 m/s.Atau bisa juga dicari dengan rumus:  5.177 RT  287  300 Angka Reynold: Pada x = 20 cm: R e= 1.s.4 =55.00. Jawab Kerapatan udara dihitung dari: p 1. adalah dengan mengukur perbedaan aliran massa yang masuk pada kedua posisi ini. Aliran massa lapisan batas dirumuskan: Asyari D.

diasumsikan: 1.177 2. 3. Konduksi kalor pada arah aliran (arah x) dapat diabaikan. Yunus . Untuk menyederhanakan analisis.00. Aliran stedi tak mampu-mampat (incompressible).399 x 10-3 kg/s Persamaan Energi Lapisan Batas Perhatikan unsur volume atur seperti tampak pada gambar dibawah ini.0079−0. 2.00559 8 = 3. Viskositas. dan kalor spesifik tetap. Jakarta 51 . Asyari D. ∫  u dy o dimana kecepatan dicari dengan: u=u ∞ maka:  [ 3 y 1 y 3 −   2 2  ] ∫  u∞ 0 [ 3 y 1 y 3 5 −   dy =  u∞  2 2  8 ] 5  m= u ∞  40−20  8 5 = 1. konduktivitas kalor.Perpindahan Panas dan Massa Teknik Mesin – Universitas Darma Persada.

Perpindahan Panas dan Massa Teknik Mesin – Universitas Darma Persada. Lalu untuk unsur tersebut dapat kita buat neraca energi: Energi dikonveksikan pada muka kiri + energi dikonveksikan pada muka bawah + kalor dikonduksikan pada muka bawah + kerja viskos netto pada unsur = Energi dikonveksikan pada muka kanan + energi dikonveksikan pada muka atas + kalor dikonduksikan dari muka atas. Gaya geser viskos ialah hasil perkalian gaya geser dengan luas dx. Yunus . dan suku energi untuk kerja viskos dapat diturunkan sebagai berikut. Besaran energi konduksi dan konveksi ditunjukkan oleh Gambar 5 di atas. kerja viskos dapat dihitung sebagai hasil perkalian antara gaya geser viskos netto dengan jarak perpindahan gaya ini dalam satuan waktu. Jakarta 52 . Unsur volume atur untuk analisis energi lapisan batas laminar. µ ∂u dx ∂y Asyari D.Gambar 5.

Jakarta 53 . serta mengabaikan diferensial orde kedua. Suku viskos hanya penting pada kecepatan tinggi karena harganya relatif kecil pada kecepatan rendah. Yunus . Bagian kiri menunjukkan energi netto ke dalam volume atur. menghasilkan:  ∂T  ∂u ∂υ   ∂u ∂T ∂ 2T    dxdy = k 2 + µ  ρ cp  u +υ + T +   ∂ y  dxdy  ∂x ∂y ∂x ∂y  ∂y     Dengan menggunakan persamaan kontinuitas: ∂u ∂υ + = 0 ∂x ∂y Dan membagi dengan ρcp. dan bagian kanan menunjukkan jumlah kalor netto yang dihantarkan ke luar volume atur dan kerja viskos yang dilakukan atas unsur itu.Perpindahan Panas dan Massa Teknik Mesin – Universitas Darma Persada. dan mengandaikan satu satuan tebal pada arah z.Dan jarak perpindahan per satuan waktu terhadap unsur volume atur dx dy adalah: ∂u dy ∂y Sehingga energi viskos netto yang diserahkan pada unsur itu adalah:  ∂ u µ   dxdy  ∂y Neraca energi dengan besaran-besaran yang ditunjukkan pada Gambar 5. kita peroleh: ∂T ∂T ∂ 2T µ  ∂ u µ +υ = α +   2 ∂y ∂y ∂y ρ cp  ∂ y  2 2 2 (4-9) (4-10) Persamaan ini adalah persamaan energi lapisan batas laminar. Asyari D.

dan perpindahan kalor ke fluida berlangsung secara konduksi. Yunus . Perhatikan gambar di bawah ini.Lapisan Batas Kalor Lapisan batas kalor didefinisikan sebagai daerah di mana terdapat gradien suhu dalam aliran. Gambar 6.Perpindahan Panas dan Massa Teknik Mesin – Universitas Darma Persada. Profil suhu pada lapisan batas kalor Pada dinding kecepatan aliran adalah nol. diperoleh: h= − k (∂ T / ∂ y ) dinding Tw − T∞ Asyari D. Suhu pada dinding adalah Tw. dan suhu pada fluida di luar lapisan batas kalor adalah T∞ sedang tebal lapisan batas kalor adalah δt. (4-12) Dengan (4-11) menggabungkan kedua persamaan tersebut. Jakarta 54 . q''= h (Tw – T∞ ) dimana h adalah koefisien perpindahan kalor konveksi. Gradien suhu itu adalah akibat proses pertukaran kalor antara fluida dan dinding. Jadi fluks kalor setempat persatuan luas q'' adalah: q ∂T = q' ' = − k  A ∂ y  dinding Dari hukum pendinginan Newton.

Sehingga kita hanya perlu menemukan gradien suhu pada dinding untuk menilai koefisien perpindahan kalor. Jakarta 55 . Asyari D. suhu aliran bebas T∞ dan kalor yang dilepaskan ke fluida pada panjang dx adalah dqw. Kondisi yang harus dipenuhi oleh distribusi suhu itu adalah: T = Tw pada y = 0 pada y = δt pada y = δt (a) (b) (c) ∂T/∂y = 0 T = T∞ Dan dengan menuliskan persamaan (4-10) pada y = 0 tanpa pemanasan viskos. Kondisi (a) sampai (d) dapat dipenuhi oleh polinomial kubus sebagaimana dalam hal profil kecepatan.Perpindahan Panas dan Massa Teknik Mesin – Universitas Darma Persada. seperti pada gambar.A-A dan dinding seperti gambar 7 dibawah ini. Yunus . Suhu dinding adalah Tw.     3 (4-13) Sekarang kita tinggal menemukan persamaan untuk δt yaitu tebal lapisan batas kalor. maka: ∂ 2T = 0 ∂ y2 pada y = 0 (d) karena kecepatan harus sama dengan nol pada dinding. Perhatikan volume atur yang dibatasi oleh bidang-bidang 1. sehingga θ T − Tw 3 y 1 y = = −  θ ∞ T∞ − Tw 2 δ t 2  δ t  di mana θ = T – Tw. Hal ini berarti kita harus mendapatkan suatu persamaan tentang distribusi suhu. Kita andaikan lapisan kalor lebih tipis dari lapisan batas hidrodinamik.2.

Yunus . Jakarta 56 . Sekarang kita buat neraca energi: Energi yang dikonversikan ke dalam + kerja viskos dalam unsur + perpindahan kalor pada dinding = energi yang dikonversikan ke luar.Gambar 7.Perpindahan Panas dan Massa Teknik Mesin – Universitas Darma Persada. Energi yang dikonversikan ke dalam melalui bidang 1 adalah: ρ C p ∫ uTdy α H Dan energi yang dikonversikan ke luar melalui bidang 2: H H  d   ρ C p  ∫ uTdy  +  ρ C p ∫ uTdy  dx 0 0  dx   Aliran massa melalui bidang A-A adalah:  d   ∫ ρ udy  dx dx  0    Dengan membawa energi sebesar:  d H C pTα  ∫ ρ udy  dx dx  0  Asyari D. Volume atur untuk analisis energi lapisan batas laminar.

Pelat yang dalam perhatian kita tidak perlu dipanaskan pada keseluruhan panjangnya. Gambar 8. Asyari D.Perpindahan Panas dan Massa Teknik Mesin – Universitas Darma Persada. Jakarta 57 . kita peroleh: 2   d H µ  H  du  ∂T  dy  = α (Tα − T )udy  + ∫ ∫  dy  dx  0 ∂y    ρ Cp  0    (4-14) Persamaan ini adalah persamaan energi integral lapisan batas untuk keadaan sifat-sifat tetap dan suhu aliran bebas tetap Tw . dimana lapisan batas hidrodinamik terbentuk pada tepi depan pelat. Situasinya dapat kita lihat pada gambar 8 di bawah ini. sedang pemanasan baru dimulai pada x = x0. Lapisan batas hidrodinamika dan lapisan batas kalor diatas pelat rata.Kerja viskos netto yang dilakukan di dalam unsur itu adalah:  H  du  2   dy  dx µ ∫    0  dy     Dan perpindahan kalor melalui dinding: dqw = − kdx ∂T ∂y w Dengan menggabungkan besaran-besaran energi ini sesuai dengan persamaan 4-13 dan mengumpulkan suku-sukunya. Yunus .

332 Pr 1/ 3   x0  3 / 4  1 −      x    −1/ 3 (4-19) Asyari D. Angka Prandtl juga merupakan penghubung antara medan kecepatan dan medan suhu. Yunus . diperoleh:  u∞  υ  x     1/ 2 hx = 0. Pr = C µ υ µ /ρ = = p α k / ρ Cp k (4-16) dengan: Cp = kapasitas kalor µ = viskositas dinamik k = konduktivitas kalor Kembali kepada analisis kita.64 = x Re x1 / 2 (4-18) Dengan memasukkan tebal lapisan batas hidrodinamik dari persamaan (4-18) dan menggunakan persamaan (4-15).Perpindahan Panas dan Massa Teknik Mesin – Universitas Darma Persada.Penyelesaian akhir dari persamaan untuk tebal lapisan batas kalor adalah sebagai berikut:   x  3/ 4 δ 1 ξ = t = Pr − 1 / 3  1 −  0   δ 1. kita mempunyai: h= − k (∂ T / ∂ y ) w 3 k 3 k = = Tw − T∞ 2δ t 2ζ δ (4-17) Von Karman memberikan persamaan momentum untuk lapisan batas laminar dengan sifat-sifat tetap dengan : δ 4.026   x    1/ 3 (4-15) Pr disebut sebagai angka Prandtl yaitu parameter yang meghubungkan ketebalan relatif antara lapisan batas hidrodinamika dan lapisan batas kalor. Jakarta 58 .

Nu x = hx x k (4-20) yang disebut bilangan Nusselt.332. Untuk harga x0 = 0.664 R e1 /2 Pr 1 /3 L k R e L=  u∞ L  (4-24) (4-25) Dengan asumsi sifat-sifat fluida konstan sepanjang aliran. L = 0 L h 0 ∫ h x dx =2 h x= L (4-23) ∫ dx L h  Nu L = =2 Nu x=L k atau dimana L h  Nu L = =0. koefisien perpindahan kalor rata-rata dan angka Nusselt bisa dicari dari integrasi sepanjang panjang pelat. x0 = 0 maka persamaan (4-21) menjadi: Nu x = 0. dan (4-22). sehingga menghasilkan kelompok tak berdimensi pada bagian kiri.332 Pr1 / 3 Re 1/ 2 x (4-21) Untuk pelat yang dipanaskan di keseluruhan panjangnya.Persamaan ini dapat dibuat tak berdimensi dengan mengalikan kedua sisi persamaan dengan x/k. Jakarta 59 . Akhirnya kita dapatkan:   x0  3 / 4  1 −      x    − 1/ 3 Nu x = 0. Pr1 / 3 Re x 1/ 2 (4-22) Persamaan (4-19). sifat-sifat fluida bisa dicari Asyari D.Perpindahan Panas dan Massa Teknik Mesin – Universitas Darma Persada. (4-21). menyatakan harga lokal koefisien perpindahan kalor berhubungan dengan jarak dari sisi masuk pelat dan sifatsifat fluida. Yunus . jika terdapat variasi antara kondisi dinding dengan aliran bebas.

Yunus . yang disebut juga rata-rata aritmatik antara temperatur dinding dan aliran bebas. fluks kalor di permukaan biasanya konstan.453 R e x Pr k (4-27) Nu x = q wx k T w −T ∞  (4-28) Perbedaan temperatur rata-rata sepanjang pelat untuk fluks kalor konstan diperoleh dengan integrasi: T w −T ∞= L L q x 1 1 T w −T ∞  dx= ∫ w dx ∫ L 0 L 0 k Nu x = q w L/ k 0. bilangan Nusselt dicari dengan rumus: Nu x = hx 1/ 2 1/ 3 =0. Untuk fluks kalor konstan.dari temperatur film. T f= T w T ∞ 2 (4-26) Tf = Temperatur film Fluks Kalor Konstan Analisis di atas menganggap perpindahan kalor laminar pada permukaan isotermal. Jakarta 60 .Perpindahan Panas dan Massa Teknik Mesin – Universitas Darma Persada. Dalam praktek. Tf. dan perlu dicari distribusi temperatur permukaan pelat untuk suatu fluida tertentu.6795 R e L Pr 1/ 2 1 /3 (4-29) 3 q w = h x =L T w −T ∞  2 Asyari D.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful