SMA KRISTEN TRI TUNGGAL JL. SEMARANG INDAH BLOK F NO. 1 SEMARANG TELP.

(024) 7606100, 7610634

Name Class No

: Natanael D. : Earnest­XI : 10

PORTFOLIO PROJECT (PA)
Subject Topic Grade Semester School Year Day, date Time : Geography  : Lingkungan Hidup : XI (eleven) : 2 (two) : 2007/2008 : Thursday, February 14, 2007 (Earnest) : 90 minutes

1.  Carilah melalui internet atau surat kabar tentang kerusakan lingkungan hidup  berdasarkan penyebab kerusakannya: karena faktor alam (5 artikel) dan faktor ulah  manusia (5 artikel).

Kerusakan lingkungan hidup akibat faktor ulah manusia

Artikel 1 "Perusakan Lingkungan dan Bencana Alam: Musuh Laten Manusia  Indonesia"
25/01/2006 Last Update: 30/11/1999 Awal bulan Januari, masyarakat Indonesia dikejutkan oleh berita banjir bandang dan tanah  longsor yang menerjang dua desa di Kecamatan Panti, Jember, Jawa Timur. Banjir  Bandang yang diduga terjadi karena maraknya penebangan hutan ilegal (illegal logging)  ini, menyebabkan kurang lebih 57 orang tewas, dan ratusan rumah rusak, dan puluhan  hektar sawah terendam air.  Belum lagi selesai proses evakuasi korban akibat banjir bandang di Jember ini, musibah  tanah longsor terjadi di Kampung Gunungrejo, di Kecamatan Banjarmangu, Jawa Tengah.  Tanah longsor yang menimbun empat Rukun Tetangga (RT) di kampung yang berpenduduk  655 orang ini, menewaskan 75 orang. Masih ditambah dengan jumlah orang hilang yang  hampir mencapai ratusan.  Bencana yang terjadi di Jember dan Banjarnegara tsb merupakan bencana alam yang terjadi  akibat ulah manusia. Banjir bandang di Jember misalnya, terjadi akibat adanya  penggundulan hutan di sekitar kabupaten Jember. Pusat Studi Bencana Alam (PSBA)  Universitas Gajah Mada (UGM) mengatakan bahwa banjir bandang di Jember disebabkan  oleh adanya kerusakan alam yang parah (Republika 5 Januari 2006). Meski berpotensi  terjadi hujan badai di selatan Pulau Jawa, terutama wilayah selatan Jawa Timur, banjir ini  juga dipicu oleh adanya perubahan alih fungsi lahan secara cepat, yakni dari hutan menjadi  non­hutan.  Perubahan fungsi lahan tersebut akhirnya menyebabkan longsor dan banjir lumpur  sebagaimana yang terjadi di Banjarnegara. Bupati Banjarnegara, HM Djasri, membenarkan  telah terjadi penjarahan hasil hutan di lereng Gunung Pawinihan milik Perhutani, yang  akhirnya menyebabkan hutan gundul. Padahal Badan Meteorologi dan Geofisika  menyatakan bahwa curah hujan cenderung normal. Jadi Bencana longsor atau banjir yang  terjadi bukan semata­mata akibat curah hujan yang ekstrem.  Dua bencana alam yang terjadi dalam waktu yang berdekatan, merupakan fakta yang  mengingatkan bahwa hutan di Pulau Jawa berada dalam kondisi kritis. Banjir bandang  hanyalah salah satu indikator adanya kerusakan pada kawasan hutan. Wahana Lingkungan  Hidup Indonesia (WALHI) mencatat bahwa Pulau Jawa hanya memiliki 1,9 juta hektar  tutupan hutan yang tersebar diberbagai propinsi, padahal luas Pulau Jawa mencapai 13 juta  hektar.  Kondisi ini praktis menjadikan Pulau Jawa sebagai pulau dengan tingkat kerawanan bencana  yang cukup tinggi. Bila kerawanan dan kondisi kritis ini juga terjadi di Pulau­Pulau lain di  Indonesia, tidak tertutup kemungkinan bencana alam akan terus menimpa, bukan hanya  mereka yang bermukim di Pulau Jawa, tetapi juga di Pulau­Pulau lainnya, seperti Sumatera,  Sulawesi mau pun Kalimantan.  Dengan latar belakang kasus bencana banjir dan longsor di Jember dan Banjarnegara, The  Habibie Center merasa perlu untuk mengadakan Diskusi yang memfokuskan pada isu  kerusakan alam dan akibat yang ditimbulkannya. Diskusi ini bertujuan untuk mendapatkan  masukan­masukan penting tentang upaya penyelamatan alam yang mendesak dilakukan,  agar kita terhindar dari bencana yang lebih dahsyat. Diskusi ini akan dihadiri sekitar 50  orang peserta dari berbagai latar belakang dan institusi.  Pembicara : 1. Togu Manurung, PhD (Forest Watch Indonesia) 

Hijriyah

BERITA DEMOKRASI & HAM

� Berita Hangat � Tajuk � Berita Photo Terbaru 
TENTANG KAMI

� Sambutan Ketua � Profil Center � Struktur Organisasi � Direktori Staf  � Agenda � Program Khusus � Penelitian/Kajian � Bincang­Bincang THC
KEGIATAN

PUBLIKASI

� Jurnal Demokrasi & HAM � Jurnal MWCC � Buku � News Letter � Press Release � Laporan Tahunan � Arsip � Kajian THC � Sambutan Ketua � Profil Yayasan � Organisasi & Personil � Beasiswa � Penghargaan Habibie � Download Formulir � Penerima Beasiswa

YAYASAN SDM-IPTEK

BENCANA TSUNAMI

� Berita Bencana Tsunami � Rumah Asuh      

id Artikel 2 Mengembangkan Sikap Ramah kepada Alam 25 Juli 2006 . pertanyaannya adalah apa yang telah kita lakukan pada alam kita? Apakah  kita telah bersikap ramah terhadap alam ini? Sebab.   Kesalahan   paradigmatik   akan   menghasilkan   diagnosa   yang   salah   tentang   akar  permasalahan. apakah yang terjadi dengan alam kita ?  Mengapa alam tidak lagi bersahabat dan tidak ramah terhadap bangsa Indonesia? Apa yang  diinginkan dari Illahi atas bencana yang terjadi terus­menerus di negeri ini?  Pertanyaan   itu   mencerminkan   bahwa   pemahaman   serta   paradigma   berpikir   kita   tidak  berdasar   dan   komprehensif   dalam   menyikap   persoalan­persoalan   yang   terjadi.   Ini   pola   relasi   yang   bersifat   dominatif­ eksploitatif. bagaimana pola relasi yang selama ini terjalin antara manusia Indonesia dengan alam  baik gunakan Internet  Indonesia. alam diposisikan  .  Pola   relasi   subjek­objek   ini   tidak   memberikan   ruang   penghargaan   kepada   alam   sebagai  tempat di mana manusia bisa mendapatkan kebutuhannya. gempa telah melanda Aceh. 98.0 atau yg  lebih tinggi.  sebelumnya.   Jawa   Barat   telah   merengut   banyak   korban   jiwa.  Pencarian Internal KEYWORD : þÿ Akhir­akhir ini bencana alam melanda hampir di seluruh pelosok Indonesia.   Padahal. Nias.  Anda Pengunjung Ke : Untuk tampilan lebih  Lalu. Jakarta 12560 Telp. seringkali  kita mengajukan pertanyaan pada diri kita sendiri. maka secara mendasar kita harus berangkat dari paradigma yang  Statistik  benar. gempa berkekuatan 6.  Search Jenis Tampilan Fenomena   alam   yang  terjadi   terus­menerus   itu  merupakan  salah  satu   tanda   telah  terjadi  ketidakseimbangan ekosistem. maka pertanyaannya adalah apakah itu wujud dari ketidakramahan alam. Itu artinya. Bagimana pola relasi yang harus dikonstruksikan di masa depan?  Explorer 5. Lampung. (021) 781-7211. Jakarta. Melihat berbagai kerusakan dan bencana alam itu. Kemang Selatan No. tetapi  bagaimana  kita  memperlakukan  alam semesta kita ini dan kaitannya dengan fenomena bencana yang terjadi?  þÿ   Profil Daerah Banten  Dengan kata lain. jawaban atas pertanyaan itu adalah bagaimana manusia (Indonesia) menjalin  relasi dengan alam (Indonesia).  139 Pengunjung Online Jika kita ingin memahami dan mengatasi berbagai persoalan yang menyangkut kerusakan  1593707 alam. atau akibat  dari ketidakramahan kita dalam memperlakukan alam?  Search Oleh karena itu. Beberapa hari yang lalu. bahwa kita juga akan salah dalam menerapkan solusinya. keramahan kita dalam memperlakukan Google Search alam lebih lanjut akan berdampak pada keramahan alam itu sendiri kepada kita. keberhasilan dalam menyelesaikan persoalan ini adalah berangkat dari paradigma  Best View yang tepat.The Habibie Center. Oleh  karena itu.   Dalam   hal   ini.   Karena  persoalan yang  sebenarnya bukan pada  alam   kita.   manusia   bertindak  sebagai   subjeknya   dan   alam   sebagai   objeknya. E-mail: thc@habibiecenter. bukan bagaimana alam menjalin relasi dengan kita sebagai Visit Counter manusia.  Keduanya menciptakan hubungan timbal balik.   pola   relasi   yang   terjalin   antara   manusia   Indonesia   dengan   alam  Indonesia   selama   ini   adalah   pola   relasi   subjek­objek. Karenanya. Secara   paradigmatik. (021) 781-7212. Dalam hal ini. Jl. dan Padang. ketika terjadi berbagai bencana  þÿ alam.or. Faks. Indonesia khususnya.2 skala Richter  melanda   daerah   Pangandaran. Tak terkecuali  ibu kota negeri ini.

  masa   depan   kehidupan   manusia   Indonesia.   maka   kita   harus   merubah   pola   relasi   kita   dengan   alam.   Akibatnya.   Kita   harus   beralih   pada   pola   relasi   yang   menempatkan   alam   sebagai  subjek. tsunami  Geofisika (BMG)  dan bentuk bencana alam lainnya ­­yang telah merenggut ratusan bahkan ribuan jiwa dan  menegaskan bahwa  uang miliaran rupiah ­­ membuktikan bagaimana kerusakan alam semesta berdampak dan  GEMPA TIDAK  mengancam kehidupan manusia Indonesia. maka kita akan menghargai alam semesta sama dan setara  dengan penghargaan  kita  terhadap  diri  sendiri.   Kerusakan   alam   Indonesia.   Karena   secara  seputar akan terjadinya  faktual. Misalnya. kerusakan yang terjadi pada alam semesta.  Manusia dan alam semesta merupakan satu kesatuan yang tidak dapat dipisahkan.  Dengan pola relasi  subjek­sujek maka manusia (Indonesia) akan menggunakan teknologi  sebagai   sarana   (alat)   untuk   menghargai   alam   (Indonesia).  Dengan paradigma seperti ini.  Dalam  pola  relasi   subjek­subjek tersebut. Ini merupakan pola relasi yang egaliter dan sederajat antara  manusia dan alam.  TERJADINYA.   maka   kita   dapat   menyimpulkan   bahwa   manusia   dan   alam   pada  KAPAN WAKTU  dasarnya merupakan satu kesatuan.sebagai benda mati yang tidak membutuhkan penghargaan. secara fundamental merupakan masa depan keberlangsungan hidup manusia  itu sendiri.   Dalam   hal   ini   kita   tidak  menempatkan alam sebagai objek.  manusia akan menghargai dan menjaga alam semesta sama sebagaimana ia menghargai dan  menjaga dirinya sendiri. Ini merupakan pola pikir yang Tips Menghadapi  tidak proporsional dalam memposisikan alam. Dengan perubahan paradigma ini maka kerusakan alam semesta  dapat dicegah dan diantisipasi. Masa depan eksistensi  alam semesta. alam ti­dak diposisikan sebagai benda mati. sebagai sarana eksploitasi sumber daya alam yang ada.  Bertumpu   pada   logika   itu. Sehingga kondisi itu akan mempengaruhi kita dalam menggunakan  menggunakan teknologi.***  oleh Husein Ja'far Penulis adalalah pengamat masalah sosial  .  Paradigma inilah yang harus dipegang oleh manusia (Indonesia) saat ini.   dari  hubungan   subjek­objek   menuju   pola   relasi   subjek­subjek.  Kesadaran itulah yang harus kita pegang dan tanamkan dalam kesadaran paradigmatik kita. tanah longsor.   bukan   sebagai   sarana   untuk  mengeruk kekayaan alam yang cenderung bersifat dominatif­eksploitatif seperti yang terjadi  selama   ini.  Tips Menghadapi  Gempa Bumi dan  Itulah pradigma yang harus kita tanamkan dalam kesadaran kita sebagai manusia Indonesia  dalam menjalin relasi dengan alam.   secara   langsung  Badan Meteorologi dan  berdampak kepada manusia Indonesia secara umum.  DAPAT DIPREDIKSI  Bertolak   dari   fakta   ini. tapi juga sebagai entitas  yang juga hidup seperti kita. Kita harus tanamkan kesadaran bahwa kerusakan alam  Tsunami semesta merupakan ancaman terhadap eksistensi manusia itu sendiri. tapi juga subjek seperti kita juga. bukan semata objek. tidak dominatif­eksploitatif.   Teknologi   yang   kita   gunakan   nantinya   adalah   teknologi   yang   bersifat   ramah  lingkungan sebagai perwujudan dari usaha untuk menghargai alam itu sendiri.  Dalam pola relasi ini.  Bencana Kesalahan mendasar paradigmatik ini adalah memandang alam dan manusia sebagai dua hal  yang beredar di  yang   berbeda   dan   terpisah. sebenarnya merupakan ancaman terhadap  gempa dan tsunami. banjir. dalam menyikapi  alam   (Indonesia). Keduanya bukan merupakan dua entitas yang terpisah.   kerusakan   yang   terjadi   di   alam   semesta   tidak  masyarakat baik melalui  dianggap sebagai ancaman terhadap eksistensi manusia itu sendiri.  Menyusul banyaknya isu  SMS maupun e­mail  Ini   merupakan   sebuah   kesalahan   cara   pandang   yang   sangat   fundamental.

 kekeringan adalah bencana lain yang semakin kerap terjadi di Indonesia.  sementara tanah longsor merupakan 25.id  Artikel 3 Bencana Ekologis dan Keberlanjutan Indonesia Bencana adalah suatu situasi dimana cara masyararakat untuk hidup secara normal telah gagal  sebagai akibat dari peristiwa kemalangan luarbiasa. kerugian 21. yang diperburuk dengan perusakan  sumberdaya alam dan lingkungan serta ketidakadilan dalam kebijakan pembangunan sosial. di pesisir Jawa. kerugian 647. 7. lebih sering terjadi karena salah urus lingkungan dan aset alam. Medan Merdeka Utara No. Fax (021) 381 1120 e­mail: pusdatinkomtel@depdagri. All Right Reserved  Jl. kebakaran (193 kali. kerugian 137.   Padahal fenomena tersebut.44 miliar  Rp).289 desa terkena bencana banjir. Jakarta Pusat Telp. 1998­2004 terjadi 1150 kali  bencana. Selain banjir. Kartodihardjo dan  Jhamtani  menyebut hal ini sebagai bencana pembangunan.  Misalnya. baik yang berasal dari alam maupun  yang terjadi akibat perbuatan manusia.04 miliar Rp).[1] Dalam kurun waktu lima tahun. (021) 381 1120.  Bahkan.[3]  pada kurun waktu 1996 hingga 1999 saja. setidaknya terdapat 1.  Jumlahnya semakin meningkat hampir 3 kali lipatnya (2. yang didefinisikan sebagai gabungan faktor  krisis lingkungan akibat pembangunan dan gejala alam itu sendiri.  []  URL :  File :  © Copyright PUSDATINKOMTEL 2005. korban 747 jiwa. dengan korban jiwa 9900 orang serta kerugian sebesar Rp 5922 miliar. kekeringan dan longsor sering dianggap sebagai bencana alam dan juga takdir. korban 44  jiwa. bencana banjir mencakup 32.go.  reklamasi. Pengantar Indonesia adalah negeri yang rawan dan rentan terhadap bencana. destructive fishing.25 miliar Rp) dan tanah longsor (294 kali. yang  terjadi secara akumulatif dan terus­menerus.  Tulisan ini  karenanya ingin menyoroti bencana dari yang timbul akibat ulah dan kelalaian manusia terhadap  lingkungan dan aset alam dan tidak membahas bencana murni karena gejala alam seperti tsunami dan  gempa bumi. karena tiga bencana tersebut adalah bencana akibat perbuatan manusia.[2]   Menarik.823 desa) hingga akhir tahun 2003. korban 1144 jiwa. 2000).  Tiga bencana utama  adalah banjir (402 kali.04% dari total kejadian bencana. yang juga  merupakan implikasi dari rusaknya ekosistem pesisir akibat dari konversi lahan. hingga pencemaran laut (di mana 80% industri di Pulau Jawa berada disepanjang pantai  utara Jawa).96% dari jumlah kejadian bencana.  Belakangan ini  musim kemarau di Indonesia semakin panjang dan tidak beraturan .     Menurut Kartodihardjo dan Jhamtani . baik karena peristiwa alam ataupun perbuatan  manusia (Sphere Project. meski secara geografis dan alamiah  Indoensia berada di lintasan Osilasi Selatan­El Nino (ENSO). walau kemarau 2003  .    Salah Urus Berujung Bencana Bencana seperti banjir.

 Kualitas sumber daya manusia Indonesia (IPM) berada di urutan 111 dari 177 negara  (UNDP. Padahal. 2004). atau  pompa) dan juga membeli air minum kemasan atau penjual air keliling. sekitar 70 persen air  tanah di Jakarta menunjukkan kondisi tidak layak sebagai air minum yang diperbolehkan.  air berubah esensinya dari kebutuhan dasar  menjadi komoditi. yang terparah adalah pulau  Jawa. Bahkan WTO mengartikan ketahanan pangan sebagai “ketersediaan pangan di pasar”. ada 13 ribu lebih balita kurang gizi.6 juta ton dari produksi perikanan laut secara keseluruhan pada tahun  1997 (Burke. Ancaman signifikan terjadi pada tiga sektor utama prasyarat keberlanjutan kehidupan. dengan wilayah yang terburuk  dampaknya adalah Jawa Barat dan Jawa Tengah. Sementara itu. Nelayan merupakan golongan masyarakat termiskin di Indonesia dan makin  terpinggirkan dari waktu ke waktu. yaitu air. pangan  dan energi. Situasi serupa juga terjadi dengan pangan. komodifikasi air serta ineffisiensi distribusi).  Yang justru dilakukan adalah dorongan untuk mengkonsumsi terus menerus yang menguntungkan  segelintir orang.  Hilangnya kedaulatan rakyat pada pangan berujung pada  kasus kelaparan dan gizi buruk.[6] Akibatnya. .000 varietas padi lokal dan melahirkan ketergantungan  baru pada pupuk dan pestisida kimia dari perusahaan­perusahaan asing. warga yang  terhubungkan dengan jaringan Perusahaan Air Minum (PAM) berjumlah kurang dari 51 persen dari  jumlah keseluruhan warga. sebanyak 36 diantaranya  meningggal dunia. ancaman terbesar berasal dari meningkatnya permintaan secara signifikan dan  semakin terbatasnya ketersediaan air layak konsumsi. di tingkat nasional.  Perusahaan­perusahaan lintas negara (Transnational  Corporations atau TNC’s) telah menyedot 75% cadangan minyak kita hingga hari ini.   Kekeringan juga terkait dengan kebakaran hutan. karena cuaca kering memicu perluasan kebakaran  hutan dan lahan serta penyebaran asap. namun berdampak pula pada  produksi pertanian.[7] Akibatnya.  Kedaulatan energi pun dipertaruhkan. konsumsi ikan hanya berkisar 19  kg/kapita/tahun. dengan menyediakan 3. Walaupun kekerapan bencana meningkat secara signifikan beberapa tahun terakhir ini.[5]  Dampak lanjutannya adalah pada sektor air bersih. intrusi dan kerusakan pada sumber air) serta kuantitas  air (akibat privatisasi. dipastikan mampu menjadi penyumbang terbesar perikanan laut di  dunia.  Revolusi hijau telah menghilangkan 75% dari 12. 2002).  Laut Indonesia yang begitu luas. Negara kita menjadi pengimpor beras murni sejak pertengahan 90an.   Liberalisasi perdagangan mengubah fungsi pangan yang multi dimensi menjadi sekadar komoditas  perdagangan.  Keterbatasan tersebut berasal dari menurunnya  kualitas air (yang disebabkan oleh pencemaran. baik di waduk maupun badan sungai. Ironinya. produksi pangan serta pasokan listrik. Sementara 58%  total produksi gas bumi dan 70% batubara pertahun terus di ekspor. namun tercatat 78 bencana kekeringan di 11 propinsi. sebagian besar warga mengambil air tanah (sumur. pemerintah  tidak melakukan kajian menyeluruh mengenai pola dan penyebab bencana tersebut. yang berujung  pada malapetaka pangan di berbagai tempat. 90% kebutuhan  energi rakyat Indonesia dibuat bergantung kepada BBM dan 45%  rumah tangga belum dapat  mengakses listrik. Dampak dari bencana tersebut bukan hanya pada korban jiwa dan benda.  Di Jakarta misalnya. Tak pernah ada strategi nyata untuk mengurangi ketergantungan terhadap BBM.  Untuk air.termasuk normal. lebih rendah dari Vietnam maupun Malaysia yang tingkat konsumsinya mencapai 33  kg/kapita/tahun. tercemarnya sumber air serta masalah sosial yang lebih luas seperti pengungsi dan  migrasi penduduk.  Di NTT.  Konsep ini dalam praktiknya memaksa rakyat di negara­negara sedang berkembang untuk memenuhi  pangan yang akan dipenuhi oleh negara­negara maju melalui mekanisme pasar bebas.[4]  Dampak kekeringan yang utama adalah  menurunnya ketersediaan air. et all. Keragaman hayati lokal dan  ketahanan pangan rontok.

 dan Papua adalah fakta gagalnya negara menjamin penghidupan warganya. Sulawesi Utara.  Pada musim kemarau kita selalu kekurangan air dan pada musim  hujan kita kebanjiran.   Untuk krisis air misalnya. rakyat yang sudah sedemikian tergantung  dipaksa untuk membeli energi dengan harga pasar dunia. Gagalnya fungsi ekosistem Kegagalan fungsi pemerintah mematuhi deregulasinya menyebabkan rusaknya fungsi­fungsi  ekosistem. komunitas masyarakat  sampai pada ketiadaan pilihan untuk bertahan hidup. daya beli yang rendah. Ketiadaan pilihan untuk bertahan hidup Pada banyak tempat. menurut sejumlah  penelitian meningkatkan kemiskinan hingga 11%. Rakyat terpaksa bersiasat  mengurangi asupan gizi demi membeli minyak tanah.  Komunitas Melayu yang menggantungkan hidupnya dari hasil pertanian di sepanjangan Daerah Aliran  Sungai Siak harus merubah mata pencahariannya ketika puluhan perusahaan konsesi kehutanan  menyerobot alih lahan­lahan masyarakat. Hak Pengusahaan Hutan maupun industri  tambang yang menyerobot wilayah masyarakat yang selama ini telah menciptakan simbiosis  mutualisme dengan ekosistem sekitarnya. Kenaikan harga BBM. Total rakyat miskin di Indonesia setelah lonjakan  kenaikan BBM menjadi 41%.  Krisis demi  krisis akibat salah urus ini kemudian berujung pada bencana ekologis yang kian nyata terlihat.   Tanda­Tanda Bencana Ekologis Pertanda bencana ekologis justru ada di depan mata di mana masyarakat sebagai stakeholder utama dan  lingkungan hidup berada pada kondisi: 1. berkurangnya lapangan pekerjaan ditambah naiknya harga barang yang dipicu mendorong  rakyat ikut serta merusak lingkungan demi sesuap nasi. tanpa ada upaya yang signifikan untuk mengurangi  kerentanan dan kerawanan masyarakat terhadap dampak bencana ekologis. Jawa Barat.  Bencana Ekologis Bencana ekologis adalah akumulasi krisis ekologis yang disebabkan oleh ketidakadilan dan gagalnya  sistem pengurusan alam yang telah mengakibatkan kolapsnya pranata kehidupan masyarakat. mudah diakses. ini mengindikasikan bahwa semua infrastruktur yang dibuat untuk merekayasa  lingkungan telah gagal.Sementara itu. memasuki daerah tangkapan air.  Ketiadaan pilihan tersebut pada akhirnya membuat sebagian besar masyarakat melayu yang berada  disepanjang Sungai Siak bermigrasi ke daerah lain sebagai buruh pekerja sedangkan sebagian kecilnya  tetap bertahan sambil mengharapkan bantuan dari sanak saudara yang bekerja ke Malaysia. Dari fenomena diatas. Saat ini ketika negara takluk pada diktasi pasar bebas. pilihan atas energi murah. 2. aspek penting untuk diperhatikan adalah pola perusakan ekologi dan pola iklim. Kalimantan dan Sulawesi yang sudah  semakin sering mengalami krisis air.  Kemudian. Kenaikan harga barang­barang konsumsi. tidak tersedianya lapangan pekerjaan  bukan saja meningkatkan jumlah penduduk miskin. seperti Sumatra.  Banyak perkebunan­perkebunan skala besar.  Namun fenomena ini  tidak dijadikan pelajaran oleh daerah lain. dan bersih telah  menjadi pilihan yang amat  langka. Jawa­Bali diprediksi akan segera mengalami krisis. juga  sebagai buruh. Masyarakat kemudian beralih menjadi nelayan sungai.  Saat ini keberlanjutan Indonesia berada dititik kritis karena bencana ekologis yang terjadi secara  akumulatif dan simultan di berbagai tempat. memotong home range  .  Kalimantan Timur. Di sisi yang lain banyak liputan media  menunjukkan perubahan pola konsumsi terutama perempuan dan anak­anak. karena sumber masalah tidak ditangani dengan sungguh­sungguh.  Berdirinya industri pengolahan disepanjang Sungai Siak ditambah kegagalan  pemerintah dalam  mengatur buangan limbah membuat sungai tercemar sehingga hasil tangkapan menurun drastis. Maraknya keterlibatan rakyat dalam  pertambangan illegal yang merusak lingkungan di Kalimantan Selatan.

 dll..  sebagai berikut:membangun refklesi kritis atas konsumsi sehari­hari yang berdampak pada peningkatan  kerentanan ekologis seperti meningkatnya konsumsi kayu. longsor. kegagalan ekosistem tersebut kemudian  harus dibayar dengan sejumlah bencana banjir. PRA­SYARAT untuk menyelamatkan INDONESIA dari bencana ekologis Untuk menahan dan mengurangi laju bencana ekologis yang lebih luas maka diperlukan beberapa pra­ syarat. 4. Mengakui kearifan lokal pengurusan sumber­sumber kehidupan dan mendudukkan kembali  peran negara sebagai penjamin hak konstitusional warga negara. Penyakit kurang gizi adalah satu hal yang  lumrah dan bisa disaksikan dimana­mana.  yang berdampak pada peningkatan kerusakan alam  . Membangun resiliensi dan resistensi rakyat terhadap privatisasi dan komodifikasi sumber  kehidupan.  Pada satu titik. Kematian Pada akhirnya kegagalan pemerintah dalam memenuhi kebutuhan dasar masyarakat dan  ketidakmampuannya menjamin fungsi­fungsi ekologis telah menciptakan sejumlah tragedi yang  mengambil korban nyawa. Ketersingkiran Kebijakan negara yang tidak mengakui hak­hak masyarakat lokal membuat  ratusan komunitas harus menyingkir dari tanahnya sendiri ketika industri­industri berskala besar  dukungan pemerintah mengambil alih tanah­tanah mereka. diikuti dengan reforma agraria sejati.. mencegah hingga menghentikan bencana ekologis bukanlah hal yang  mudah untuk dilakukan. 3. malaria.dll. Industri­industri tersebut kemudian menjadi parasit bagi ekosistem  sekaligus memperlemah ekosistem yang ada. dan mandiri. Menarik bila dilihat bahwa justru kantong kemiskinan terbanyak malah jutsru paling banyakdi  daerah­daerah yang kaya dengan sumberdaya alam. bahan bakar. Di kawasan industrinya sendiri  banyak ditemukan para buruh yang dipaksa untuk bekerja 18 jam sehari dengan bayaran yang hanya  bisa memenuhi kebutuhannya sampai dengan akhir bulan. 5. konflik satwa dengan  manusia.  3. hama baru. diperlukan percepatan 3 kegiatan (pondasi) dibawah ini. Fakta yang ditemui malah justru bertolak belakang dengan jargon  tersebut.spesies yang dilindungi. Dalam tujuh tahun terakhir hampir tujuhratus orang meninggal dunia dengan  sia­sia akibat bencana banjir dan longsor yang disebabkan kegagalan fungsi ekosistem. 64 persen masyarakat miskin malah  justru berada di sekitar konsesi­konsesi perkebunan dan kehutanan. Mengembangkan partisipasi sejati rakyat dalam pembangunan dengan indikator organisasi  rakyat yang kuat. konflik­konflik  kepemilikan lahan masih terus berlangsung tanpa satupun memberikan indikasi yang positif terhadap  hak­hak masyarakat terhadap kepemilikannya. logam dan mineral. 2. Kita bisa memulainya. 4. Reorientasi visi pembangunan dari pembangunan berkelanjutan (sustainable development)  menjadi masyarakat berkelanjutan (sustainable societies). Kemiskinan Disebutkan bahwa pembangunan industri­industri berskala besar tersebut ditujukan untuk  menyejahterakan masyarakat. Untuk memulainya. Menyelesaikan konflik agraria dan sumberdaya alam. 6. Diakui bahwa menghindar. kritis. sebagai berikut: 1. Ribuan lainnya  harus mengulang kehidupannya dari awal.Di Sumatera. Hingga hari ini. 5. plastik. Mengedepankan pendekatan bioregion dan meninggalkan paradigma sektoral dalam  pengelolaan aset alam dan wilayah.

 seperti kasus Buyat. dan politisi busuk. IMF. royalti. Riau. ekologi. sejak Tahun Anggaran 2002. yang dijadikan sebagai lahan eksploitasi sumberdaya  gas alam oleh perusahaan multinasional. Siapakah nanti yang bisa mengembalikan lagi kekayaan­kekayaan tambang  itu? Musnah­musnahlah kekayaan­kekayaan itu buat selama­lamanya bagi pergaulan hidup Indonesia. arang batu.  masuk ke dalam kantong beberapa pemegang andil belaka!" (Soekarno: Indonesia Menggugat. Sikap ini semestinya telah  lama ditempuh. PT Energy Equity EPIC Sengkang. koruptor. ekonomi. tidak ada yang signifikan. dan perusahaan multinasional lainnya. dan budaya. Melakukan aktivitas konkret dan mengembangkan budaya konsumsi dan produksi cinta  lingkungan (environmentalist) dari kelompok masyarakat terkecil agar  diri kita dan orang lain  terhindar dari ancaman bencana ekologis 2. termasuk pertambangan gas alam yang diperoleh dari bagi hasil. dan kultural. atau  melakukan eksploitasi sumberdaya alam dan lainnya di Kabupaten Wajo. Penguasaan ini. seperti Bank  Dunia. Kami menilai bahwa sesungguhnya distribusi keuntungan dari pendapatan negara sektor pertambangan  besar.  Hal ini dapat terukur  dengan tidak adanya penerimaan bagi hasil untuk Kabupaten Wajo. dan tidak beradab. dan minyak  (baca: termasuk gas alam). siapakah yang bisa mengembalikan lagi kekayaan Indonesia yang diambil oleh  mijnbedrijven partikelir. Artikel 4 Hentikan Eksploitasi Sumber Daya Gas Alam yang Mengabaikan Kualitas Hidup Masyarakat  Wajo! Petisi GAWAT (Gerakan Wajo Menggugat):  "Lagipula. terutama anggota DPR dan DPD RI dari daerah pemilihan Sulawesi Selatan. sampai hari  ini. pada khususnya. 1961). yakni sejak dirampasnya sumberdaya gas masyarakat Wajo secara sewenang­wenang  dan tanpa membuahkan hasil yang signifikan bagi peningkatan kualitas hidupnya secara sosial. Kami memandang penting dan mendesak untuk mengajukan gugatan kepada siapapun yang  membiarkan.  Kalimantan. kasus Aceh. Membangun masa kritis (critical mass)  untuk bersama menghindarkan bencana ekologis. Demikian  pula dengan program pengembangan masyarakat (community development) perusahaan. dan masyarakat  .  Kami menyaksikan bahwa berbagai tragedi pertambangan. 3. yakni perusahaan­perusahaan partikelir.  ekonomi. yang didukung oleh sistem politik­ekonomi yang  korup dan oknum­oknum yang tidak bertanggungjawab pada jajaran eksekutif dan legislatif  pemerintahan Republik Indonesia. ekologi. Kami menegaskan bahwa sungguh tidak terhormat. Mempromosikan pendekatan bioregion sebagai prasyarat perubahan paradigma yang utama. serta  kontribusinya bagi perluasan lapangan kerja terlalu murah dan tidak adil serta terbukti hanya  membuahkan ketimpangan yang besar dan kronis secara sosial. bukan hanya lebih menguntungkan kekuatan  persekongkolan imperialis. Kami menyatakan bahwa praktek dan narasi besar pertambangan di Indonesia sudah merupakan suatu  bentuk neo­colonialism atau imperialisme baru melalui penetrasi rentenir internasional. dan pajak. jika keadaan  seperti ini dibiarkan berlarut­larut hingga membawa bangsa kita. pada umumnya. sebagai timah. yang menggerogoti kehidupan rakyat dan lingkungan hidupnya. sudah mulai  dialami pula oleh masyarakat Kabupaten Wajo. tidak bermartabat. Akan tetapi. sekaligus mengorbankan seluruh  sektor kehidupan masyarakat hingga ke generasi penerus dan masa depannya. dan Papua. dan Propinsi  Sulawesi Selatan dan kabupatennya yang lain pada umumnya.1.

Mendesak Pemerintah Pusat. Makassar. Atau bahkan. sebagaimana yang mereka terapkan di negara­ negara maju. yang diresmikan  pada tanggal 24 Agustus 1996 oleh Pemerintah Orde Baru karena Production Sharing Contract  (Kontrak Bagi Hasil/PSC)­nya sudah tidak sesuai lagi dengan karakter dan semangat Otonomi Daerah  dan prinsip­prinsip good governance yang telah dianut oleh hukum ketatanegaraan Indonesia. pada  umumnya. .Kabupaten Wajo. Departemen Keuangan.  bagi peningkatan kualitas hidup masyarakat Kabupaten Wajo. pada khususnya.  terutama kepada pemerintah dan masyarakat Kabupaten Wajo dan Propinsi Sulawesi Selatan sebagai  daerah penghasil. terutama Departemen Pertambangan dan Energi. Kabupaten Wajo. bergerak ke titik kebangkrutan dan kehancuran. untuk direspon secepat dan setepatnya. transfer teknologi. Pemuda. maka perlu dilakukan penataan  ulang atas distribusi keuntungan. Demikian petisi ini diajukan. Desa Gilireng. dan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI dari Daerah Pemilihan Provinsi Sulawesi Selatan. Kecamatan Gilireng. secara nyata. agar: Meninjau kembali keberadaan perusahaan multinasional. PT Energy Equity EPIC Sengkang. sebagai salah satu daerah penghasil gas alam untuk segera mengoptimalkan langkah­ langkah strategis dan adil guna penyelesaian masalah ini dan penataannya kemudian.  Di samping itu. kalau perlu biar kita memilih untuk menabungnya sebagai  bekal bagi generasi mendatang. Mendesak pemerintah pusat untuk mulai menempatkan masyarakat dan pemerintah setempat sebagai  salah satu pelaku utama dalam proses kontrak pertambangan. saat ini dipandang sudah penting pula untuk memberikan waktu bagi penyiapan  infrastruktur perekonomian Indonesia hingga lebih siap menyerap nilai tambah dari pengelolaan dan  memberi kesempatan untuk perombakan terhadap kebijakan negara dan sistem industri pertambangan  yang korup dan eksploitatif. dan Propinsi  Sulawesi Selatan.  Gubernur dan DPRD Sulawesi Selatan serta pelbagai pihak terkait lainnya. secara adil dan terbuka. Gerakan Wajo Menggugat (GAWAT) yang didukung oleh jaringan individu dan  kelembagaan.  dan DPR RI. pada khususnya. keterkaitan dengan industri hilir. mengajukan petisi ini kepada Pemerintah Pusat. dari Bagi Hasil Pajak (BHP) dan Bagi  Hasil Bukan Pajak (BHBP) serta pelaksanaan program community development­nya. guna menjaga keberlanjutan dan  pemulihan kehidupan yang bermartabat di Kabupaten Wajo. yang telah  beroperasi di Kampung Baru. serta tanggung  jawab sosial dan lingkungan hidup bagi perusahaan. untuk mentransparansikan keseluruhan pendapatan negara dan mekanisme pengalokasian  Bagi Hasil Pajak (BHP) dan Bagi Hasil Bukan Pajak (BHBP) dari PT Energy Equity EPIC Sengkang. aktivis NGO. 29 April 2005 Gerakan Wajo Menggugat (GAWAT). baik untuk kontrak baru maupun  renegoisasi. Partai Politik.  Oleh karena itu. karena selama ini tidak memberikan kontribusi positif. dan secara nasional. para anggota Dewan Perwakilan Daerah  (DPD). Pemerintah Kabupaten Wajo. Seluruh masyarakat. Menghentikan operasional atau memutuskan Production Sharing Contract (Kontrak Bagi Hasil/PSC)  PT Energy Equity EPIC Sengkang. terutama kepada masyarakat dan pemerintah Kabupaten Wajo dan Propinsi  Sulawesi Selatan.  Kalaupun peluang kerjasama lebih lanjut tetap dibuka peluangnya. Mendesak PT Energy Equity EPIC Sengkang untuk mentransparansikan keseluruhan nilai produksi dan  seluruh kontribusinya dalam bentuk Bagi Hasil Pajak (BHP) dan Bagi Hasil Bukan Pajak (BHBP) serta  pelaksanaan program community development­nya secara terbuka sebagai bentuk akuntabilitas publik  (public accountability).

 Menggunakan ilmu dan teknologi yang di  kembangkannya. manusia dapat memperoleh berbagai kemudahan dan dapat mengatur alam sesuai  dengan yang diinginkannya.          2. Perkembangan IPTEK memacu industrialisasi. Daya dukung berarti kemampuan lingkungan  untuk dapat memenuhi kebutuhan sejumlah makhluk hidup agar dapat tumbuh dan berkembang secara  wajar didalamnya. Sifat dan  perilakunya semakin berubah dari zaman ke zaman. antara lain oleh pencemaran.Artikel 5   KEWASPADAAN KERUSAKAN LINGKUNGAN  AKIBAT INDUSTRI       Oleh Agna Dinnah Lantria Manusia adalah komponen lingkungan alam.  konsumtif dan cenderung merusak lingkungannya. ilmu dan teknologi pun semakin  berkembang.  Kian hari kebutuhan­kebutuhan itu harus dipenuhi. Pencemaran akibat manusia adalah akibat dari aktivitas yang  dilakukannya. seperti limbah rumah tangga yang dapat    mencemari lingkungan. Kerusakan lingkungan diakibatkan oleh berbagai sebab. Dewasa ini. Hasil kebudayaan berupa teknologi membuat manusia lupa akan tugasnya mengelola bumi. Bahan­ bahan untuk kebutuhan itu semakin banyak yang diambil dari lingkungan. hal ini akan menimbulkan akibat antara lain :        1. Pencemaran lingkungan  . dan ada pula yang baru dapat dirasakan oleh keturunan berikutnya. baik macam maupun jumlahnya. Populasi manusia yang terus bertambah mengakibatkan kebutuhan manusia semakin  bertambah pula. dan ada pula yang diakibatkan oleh perbuatan manusia. Daya lenting berarti kemampuan untuk pulih kembali kepada keadaan setimbang. manusia hidup bersama  dan mengelola lingkungan dunia. Manusia dapat meningkatkan daya dukung lingkungan. Akibat selanjutnya lingkungan semakin rusak dan mengalami pencemaran. Karena itu mendorong semakin berkembangnya  industri. sandang dan perumahan. tidak mungkin terus ditingkatkan tanpa batas. kemudian mulai  hidup menetap dan mulai mengembangkan buah pikirannya yang terus berkembang sampai sekarang  ini. akibat dari perkembangan kebudayaan manusia.       Industri mengeluarkan limbah yang mencemari lingkungan. Karena manusia adalah makhluk yang memiliki akal dan pikiran.  peranannya dalam mengelola lingkungan sangat besar. terutama kebutuhan dasar manusia seperti makanan. Kebudayaan manusia dimulai dari kebudayaan hidup berpindah­pindah. Kerusakan lingkungan akibat aktivitas manusia di mulai dari meningkatnya jumlah penduduk dari abad  ke abad.  Kegiatan manusia amat berpengaruh pada peningkatan atau penurunan daya dukung maupun daya  lenting lingkungan.       Muncul bahan­bahan sintetik yang tidak alami (Insektisida.       Populasi manusia mengeluarkan limbah juga. Lingkungan mempunyai daya dukung dan daya lenting. Lingkungan dapat dikatakan tercemar jika dimasuki atau kemasukan bahan pencemar yang dapat  mengakibatkan gangguan pada mahluk hidup yang ada didalamnya. obat­obatan. hewan bahkan manusia. Lahar dan batu­batu besar dapat  merubah bentuk muka bumi. Beserta komponen alam lainnya. Untuk memenuhi kebutahan populasi yang terus  meningkatkan. Sekarang ini manusia mulai bersifat boros. Pencemaran ada  yang diakibatkan oleh alam. dan sebagainya) yang    dapat meracuni lingkungan. Gangguan itu ada yang segera  nampak akibatnya. harus diproduksi bahan­bahan kebutuhan dalam jumlah yang besar melalui industri. tetapi karena keterbatasan  kemampuan dan kapasitas lingkungan.          3. Pencemaran akibat  alam antara lain letusan gunung berapi.       SDA yang diambil dari lingkungan semakin besar. Bahan­bahan yang dikeluarkan oleh gunung berapi seperti asap  dan awan panas dapat mematikan tumbuhan.        4.

  Gas SO dan SO2      juga dihasilkan dari hasil pembakaran fosil. polutan anorganik. akan terjadi reaksi antara CFC dan ozon. Gas ini dapat bereaksi dengan gas NO2      dan air hujan dan menyebabkan terjadinya hujan asam. Hal ini akan menimbulkan menurunnya kualitas organisme.terbagi beberapa jenis. Kerusakan itu antara  lain terjadinya erosi dan banjir. Jika gas CFC mencapai lapisan ozon. SO. Zat pencemar yang menetap  pada tumbuhan itu. produksi pertanian merosot. terus berpindah melalui jalur rantai makanan dan jaring­jaring makanan. Jika  berlangsung terus menerus. ternyata ada juga keburukan dari gas ini. Di laut sering terjadi kebocoran tanker  minyak yang mengakibatkan minyak tumpah menggenangi lautan dalam jarak sampai ratusan  kilometer. Limbah industri yang mengotori tanah biasanya  adalah pupuk yang berlebihan dan penggunaan herbisida serta pestisida. Zat­zat limbah yang masuk ke tanah di serap oleh tanaman dan tetap menetap di dalam tubuh tumbuhan  itu. dan hewan laut banyak yang mati karenanya. Tetapi. burung laut. Gas CFC yang naik  ke atas dapat mencapai stratosfer. atau berupa suhu. tumbuhan menjadi kerdil. besi dan logam mudah berkarat. Kandungan gas CO2      yang tinggi    menyebabkan cahaya matahari yang masuk ke bumi tidak dapat di pantulkan lagi ke angkasa. Kerusakan lingkungan yang menimbulkan banyak bencana menimbulkan gagasan untuk mengurangi  dan mencegah terjadinya kerusakan itu. dan penangkapan ikan dengan menggunakan racun. untuk AC. pendingin  lemari es dan penyemprot rambut. yang merupakan  pelindung bumi dari pengaruh radiasi ultra violet. sampah anorganik/nonorganik tidak bisa diuraikan. Pencemaran air  akibat limbah. Ketiga. Banyak di gunakan untuk mengembangkan busa kursi.             Gas CFC digunakan sebagai gas pengembang. karena tumbuhan tidak dapat menguraikannya. serta pola pertanian. Ini merupakan    masalah global. maka es di kutub akan mencair dan daerah dataran rendah akan terendam air. dan industri maupun akibat racun ikan sangat  berbahaya. berupa kurangnya    ketahanan terhadap gangguan dari luar. menyebabkan kanker kulit dan  kanker mata. baik limbah pertanian rumah tangga. serta bangunan­ bangunan jadi cepat. tidak berasa      dan tidak berbahaya. mesin­mesin yang menggunakan bahan bakar fosil dan akibat      2     pembakaran kayu. baik yang organik  maupun nonorganik. Bahan  pencemar itu tetap utuh hingga 300 tahun yang akan datang.   2    Gas CO   yang berasal dari pabrik. CFC. Pencemaran ini dapat disebabkan oleh limbah pertanian. limbah industri. Sampah organik dapat di uraikan oleh mikroba tanah menjadi lapisan atas tanah  yang di sebut tanah humus.    Pencemaran udara disebabkan oleh asap buangan seperti CO2     . Hujan ini mengakibatkan tumbuhan dan hewan­ hewan tanah mati. ialah pencemaran tanah. Gas  ini sangat reaktif sehingga mengganggu pengingatan oksigen oleh hemoglobin dalam darah. Radiasi ultra violet dapat mengakibatkan kematian  organisme. Jika proses pembakaran tidak sempurna. Manusia berusaha melakukan penanggulangan kerusakan  .  polutan yang mengandung asam belerang. Sehingga  perpindahan itu menyebabkan adanya zat pencemar dalam setiap tubuh organisme yang melangsungkan  proses rantai makanan. limbah  rumah tangga. CO. SO2     . Gas CO jika terhirup akan mengganggu pernapasan. Faktor kedua adalah pencemaran air. Di stratosfer terdapat lapisan gas ozon ( O3 ).  Selain pencemaran. Zat­zat limbah yang meresap ke tanah juga  tidak dapat hilang dalam jangka waktu yang lama. kerusakan lingkungan juga disebabkan        oleh pengambilan sumber daya alam dan pemanfaatannya. terumbu karang. Polutan industri antara lain polutan organik. Inilah yang disebut efek rumah kaca (Green House). yang pertama adalah pencemaran udara. sehingga  suhu bumi semakin memanas. menimbulkan mutasi genetik. Bumi seperti di selimuti oleh gas dan debu pencemar. maka  akan menghasilkan karbon monoksid ( CO ). Limbah industri misalnya. Jika hal ini terus  berlangsung. dan asap rokok. berdasarkan tempat terjadinya. dapat mengakibatkan kematian. Kadar gas CO  yang semakin meningkat di udara tidak dapat segera di ubah menjadi      oksigen oleh tumbuhan karena banyak hutan dunia yang di tebang setiap tahunnya. Ikan. Pencemaran ini banyak diakibatkan oleh sampah. Gas CO dapat membahayakan orang yang mengisapnya. sehingga  lapisan ozon tersebut berlubang yang disebut lubang ozon. Akan tetapi. tidak berbau. karena tidak bereaks.

Irman Sonjaya. Seperti di  Pengaron. Disahkan presiden tanggal 11 Maret 1982 menjadi UU No.Analisis  dampak dari berdirinya industri tersebut tujukan kepada pengelolaan santasi secara luas terhadap  lingkungan sekitarnya. Pencegahan kerusakan lingkungan dan  pengusahaan kelestarian dilakukan baik oleh pemerintah maupun setiap individu.  ( * penulis  asli              urang Banua Tabalong  Mahasiswi SM VI FKH UGM yogyakarta ). dengan mengeluarkan berbagai  peraturan dan undang­undang. Jika pengolahannya  menggunakan mikroba maka disebut pengolahan secara biologis dengan menggunakan bakteri  pengurai limbah. Kian terbukanya lahan untuk pertambangan diduga kuat menjadi pemicu mengamuknya  alam sampai menimbulkan kerusakan rumah dan bangunan lainnya.  para pengembang diharuskan melakukan analisis mengenai dampak lingkungan ( AMDAL ). secara teknologis. pencegahan. menganalisa. yaitu secara administratif. banyaknya daerah perbukitan di Kabupaten Banjar yang saat  ini mulai terkikis oleh kegiatan pertambangan berakibatkan mulai berkurangnya tutupan lahan  sehingga mempercepat proses konveksi atau penguapan air. Pemerintah juga mengeluarkan baku mutu lingkungan. "Sebenarnya angin ini ada kaitannya dengan banyaknya lahan terbuka di Kabupaten Banjar. hutannya dibabat dan hasil buminya dikeruk. 4 tahun 1982 yang berisi  ketentuan pengelolaan lingkungan hidup ( UULH ). areal pertambangan di sana kan marak. Selain itu pemerintah juga mengeluarkan program    yang meliputi berbagai sektor dalam pembangunan berkelanjutan sehingga di harapkan  pembangunan        dapat berlangsung lestari dengan mempertahankan fungsi lingkungan lestari. Antara lain peraturan pemerintahan yang disetujui DPR tanggal 25  februari 1982. Penanggulangan secara teknologis. prakirawan Badan Meteorologi dan Geofisika Stasiun Klimatologi (BMG Staklim)  kelas I Kalsel di Banjarbaru. Sebelum membangun pabrik atau proyek lainnya. Penanggulangan secara administratif dilakukan oleh pemerintah. dan secara  edukatif/pendidikan. 19­01­2008 | 00:37:52  ANGIN kencang yang bertiup sepekan ini di Kabupaten Banjar disinyalir terjadi akibat kerusakan  lingkungan.  . adalah dengan cara membangun unit pengolahan limbah. Misalnya  unit pengolah limbah yang mengolah limbah cair sebelum dibuang ke lingkungan. Penanggulangan secara edukatif adalah dengan mengadakan kegiatan penyuluhan    masyarakat untuk meningkatkan kesadaran terhadap pentingnya kelestarian alam. Ada 3 prinsip dasar  yang dapat dilakukan dalam rangka pelestarian.          Kerusakan lingkungan hidup akibat faktor ulah manusia Artikel 6 Akibat Kerusakan Lingkungan  Sabtu.lingkungan dan mengadakan perbaikan terhadap kerusakan itu. yaitu standar yang  ditetapkan untuk menentukan mutu lingkungan. dan penanggulangan kerusakan  lingkungan akibat pencemaran.

" kata Irman. Kiki prakirawan dari BMG Stasiun Pemantauan Bandara Syamsudin Noor di Landasan Ulin  Banjarbaru. Jika sudah terjadi koveksi. Kekuatan angin berpotensi lebih dahsyat bertiup ketika melalui kawasan yang bebas hambatan. mengatakan. Awan yang terbentuk ini akan berakibat pada turunnya hujan orografi atau hujan yang terhalang oleh  pegunungan.sehingga proses konveksi yang memicu angin kencang sangat mudah terjadi. proses pembentukan awan di Kabupaten Banjar tergolong awan orografi atau  awan yang terbentuk akibat benturan perbukitan. Biasanya. Ini lah yang membuat curah hujan jauh di atas normal dari biasanya dan juga adanya  sapuan angin. Senada. Thailand . proses pembentukan awan comulunimbus (awan pembentuk hujan/CB)  sangat mudah terjadi dan diakhiri dengan turunnya hujan disertai angin kencang. Tanah  lapang atau daerah persawahan yang jauh dari bangunan lebih berpotensi mengalami putaran angin  yang kuat ketimbang di kawasan perkotaan. (Hak cipta: AP) Air pasang menghantam kawasan Ao Nang. niz Artikel 7 Indonesia Presiden Indonesia. bersama seorang korban yang telah kehilangan  keluarganya di Banda Aceh. angin ini  pun sangat mudah terjadi di alam terbuka. Susilo Bambang Yudhoyono.

 Di Banda Aceh. Kota­kota ini hanya berjarak 100 km dari episenter dan diperkirakan menerima  kerusakan berat.html Menghitung Kerugian Akibat Bencana Alam BENCANA alam di seluruh dunia menimbulkan kerugian ekonomi hingga US$ 140  miliar sepanjang 2004. kebanyakan korban disebabkan oleh tsunami yang  menghantam pantai barat Aceh dan Sumatra Utara. yang  mengakibatkan sedikitnya jumlah reporter. Puluhan gedung hancur oleh gempa  utama. mencapai jumlah US$ 40  miliar. termasuk  beberapa resort kecil.Pusat gempa yang terletak di sebelah utara Pulau Simeulue Peta Gempa (dari Wikipedia Jerman) Di Indonesia.000 korban jiwa. Artikel 8 Menghitung Kerugian Akibat Bencana Alam: msg#00480 Subject:  Menghitung Kerugian Akibat Bencana Alam http://www. Itulah angka yang dihitung oleh perusahaan reasuransi  Munich Re Group.id/tajuk/index. pejabat pemerintah dan tim penolong di Sumatra Utara. gempa menelan lebih dari 126. dan juga Pulau Simeulue dan Pulau Nias.  Pejabat pemerintah khawatir akan kurangnya laporan dari kota­kota di pantai barat Sumatra. terutama di Meulaboh dan Banda Aceh di ujung Sumatra. Foto dari kerusakan sulit diperoleh karena adanya pemberontakan Gerakan Aceh Merdeka. Kelompok ini kemudian menyimpulkan 2004 sebagai tahun termahal  dalam hal pembayaran klaim asuransi akibat bencana alam.sinarharapan. sekitar 50% dari  semua bangunan rusak terkena tsunami. Tetapi. .co.

 buat sebagian besar masyarakat kita. khususnya di negara­negara yang punya iklim tropis. bahkan  Cina kini menjadi penghasil produk kayu yang canggih. kita. Di Pulau  Sumatra. sehingga kerugian yang harus  ditanggung sendiri oleh masyarakat jauh lebih besar. Pola dan jenis bencana masih  sama. Namun. Hari­hari ini. Diperkirakan selama 2004 kerugian  negara berupa kerusakan hutan akibat illegal logging mencapai Rp 45 triliun. sampai kini tidak pernah tegas terhadap pengrusakan  hutan­hutan mangrove untuk dikonversi menjadi tambak.  sementara biaya yang harus dikeluarkan untuk menanggulangi bencana itu mencapai  Rp 8 triliun. Terlepas dari itu. Padahal.  Di luar bencana gelombang tsunami yang meluluhlantakkan sepertiga wilayah  pesisir provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Kunci dari berbagai masalah itu adalah  . kita melihat banjir kini makin luas jangkauannya tidak lagi  terbatas pada daerah­daerah yang rutin kebanjiran setiap tahunnya. kini kita harus mulai awas dan waspada bahwa  kerusakan­kerusakan yang dialami oleh masyarakat akibat bencana alam di negeri  kita dari tahun ke tahun semakin buruk dan buruk. permukiman atau kawasan  wisata. dan secara ekonomi  masyarakat di sana sanggup membayar premi asuransi. Artinya. sekaligus mencegah  kerusakan alam di kawasan pesisir. Sementara itu. dan mulai kalah bersaing di pasaran dunia. namun frekuensinya mulai tinggi.  Kerusakan hutan memang penyebab utama berbagai bencana alam. hanya  karena kita tidak mampu menjaga hutan.  Sementara itu.  Ini karena kesadaran berasuransi di negara itu sudah tinggi.Laporan itu mungkin tidak bicara apa­apa bila hanya bicara untung rugi. atau  berapa yang harus dibayar oleh siapa. Namun. semakin banyak titik­titik di peta yang memperlihatkan daerah terkena  banjir. Ironisnya. perusahaan­perusahaan asuransi itu banyak merugi di kawasan­kawasan  luar Asia. bahkan kita di Indonesia sangat sering pendek  ingatan terhadap berbagai bencana alam.  Kerusakan hutan kita sudah demikian parah sehingga hanya menyisakan bencana  alam.  Menariknya.8 juta hektare/tahun. terutama akibat angin taufan  yang rutin melanda kawasan tersebut. Namun itulah kenyataannya. kerugian akibat  bencana alam yang bisa diprediksi seperti banjir harus diterima sebagai sesuatu  yang rutin dan biasa. ke depan kerugian akan semakin besar. Begitu pun di Kalimantan. angka kerugian masyarakat akibat bencana alam jauh lebih  besar dari nilai­nilai itu. Kita semua setuju bahwa itu semua akibat  pembabatan hutan secara liar atau ilegal. Untuk yang terakhir ini kerusakan maupun korban  belum terlalu parah. Bahkan ada  jenis bencana baru yang belakangan ini mulai akrab dengan masyarakat kita  adalah: angin puting beliung. khususnya Amerika Utara dan Selatan. hal yang penting dan mendesak  untuk kita perhatikan bersama adalah bahwa kerugian sedemikian besar yang harus  ditanggung pihak asuransi sangat terkait dengan cuaca dan perubahan iklim  global. tanah longsor atau gempa bumi. lebih  banyak lagi yang tidak mengasuransikan diri. Artinya. dan biasanya disertai banjir.6­1. mengenai pentingnya  mempertahankan hutan mangrove sebagai benteng hidup. illegal logging semakin marak di wilayah kita.4 juta hektare/tahun (bandingkan pada 1985­1998 laju kerusakan hutan  1.  Itu semua adalah contoh­contoh kerugian dan kehancuran yang kita alami. berbagai bencana  alam di wilayah Asia yang lain juga menimbulkan kerugian nyawa. Ini artinya perubahan  iklim dan kerusakan lingkungan hidup mulai berpengaruh pada timbulnya angin  puting beliung di sejumlah daerah di Indonesia. memanfaatkan kayu­kayu  curian dari hutan­hutan kita. dan sebagian wilayah P Nias di  Sumatra Utara. yang jelas salah satu penyebabnya  adalah keteledoran dan keserakahan manusia. Sedangkan di  kawasan­kawasan Asia kerugian yang ditanggung oleh pihak asuransi relatif lebih  kecil. yakni kebakaran hutan. Di negara kita berbagai perusahaan asuransi banyak membayar klaim ketika pecah  bencana banjir pada Februari 2002 yang menenggelamkan Jakarta. industri furnitur kita kekurangan  bahan baku. banjir. sampai  hari ini pun kita belum mampu menekan angka laju kerusakan hutan yang kini  mencapai 2. kalau tidak ada upaya  serius oleh masyarakat dunia untuk mengatasi kerusakan alam maupun pencemaran  lingkungan bumi. pada 2000 degradasi hutan sudah masuk kisaran 2  juta hektare/tahun). karena umumnya hanya Jepang (yang kerap dilanda topan dan gempa) yang  mengasuransikan properti mereka untuk risiko bencana alam. Bencana tsunami akhir Desember lalu menyadarkan masyarakat  dunia. harta dan benda  yang tidak kalah. Dari fenomena ini kita  bisa simpulkan bahwa.

" kata Siswadi pengamat cuaca dari Badan  Meteorologi dan Geofisika kepada Tempo.  Mari kita teliti. Tak ada korban  jiwa dalam peristiwa pada Kamis pekan lalu itu. Beberapa pohon patah menimpa sedikitnya lima rumah penduduk. Angin tersebut berdurasi sekitar 15 menit. Babakan Madang. "Hanya saja. kata dia. tepatnya di Kepulauan Capentaria juga berpotensi badai. Jakarta: Badan Meteorologi dan Geofisika memperkirakan sepekan ke depan angin puting  beliung berpeluang menerjang wilayah Jakarta dan sekitarnya.  Diperkirakan hujan terus menerus walaupun tidak sampai sepanjang hari. rumah. Beberapa waktu lalu. Munculnya angin Gusty ini ditandai oleh  timbulnya awan yang tiba­tiba gelap (cumulus nimbus). Ini  . Pusaran angin bisa mengangkat benda  berat seperti pohon. Jawa Timur hingga Flores sekitar Selat Karimata dan  Selat Makasar. Belasan rumah rusak. Kabupaten Langkat. plafon jebol. sedangkan di laut mampu  membalikkan kapal­kapal kecil. sekarang awan cumulus nimbus telah menyelimuti sebagian besar wilayah Indonesia. Minggu (15/1) malam.  terutama wilayah utara Pulau Jawa mulai dari Jawa Barat. Bencana alam merupakan indikasi yang sangat nyata betapa korupsi  menghancurkan dan menyengsarakan rakyat. "Itensitas hujannya mulai ringan  hingga lebat dan disertai petir. Meski tidak lama. ***  Artikel 9 Puting Beliung Ancam Jakarta Senin.penegakan hukum dan kesadaran semua pihak untuk memberantas korupsi. yang  menewaskan lebih 250 jiwa dan kehancuran kawasan wisata itu? Padahal sudah  banyak dikemukakan fakta bahwa kerusakan hutan di Taman Nasional Gunung Leuser  akibat kegiatan illegal logging sudah demikian parah." paparnya. Siswadi mencatat.  bahkan lantai teras bergeser. 16 Januari 2006 | 09:43 WIB  TEMPO Interaktif. Kita semua tahu untuk  menjarah hutan tidak bisa sendirian.  Kabupaten Bogor. Kerusakan  alam dan bencana alam. hanyalah dampak tidak langsung dari  berbagai praktek korupsi berjemaah yang berlangsung di negara ini. jauh lebih besar dibandingkan  dengan keuntungan dan manfaat yang diperoleh negara dari kegiatan ekonomi yang  merusak lingkungan. semakin banyak orang terlibat semakin aman  dan nyaman melakukan aksi terkutuk ini. Akhirnya. Ada rumah yang temboknya retak. Puting beliung. Siswandi menambahkan. cuara di Jakarta dan sekitarnya juga bakal memburuk. kerugian yang diderita  sebagian rakyat Indonesia akibat bencana alam.  Suatu kenyataan pahit. Sumatra Utara. dan atap bangunan. genting berhamburan. Menurut Siswadi. biasanya memiliki kecepatan 25 hingga 30 knot. sifat Gusty bisa menciptakan ruang menjadi hampa. bahwa kita menyaksikan alam kita dijarah dan dirusak  tanpa bisa berbuat apa­apa. Awan  tersebut muncul ketika suhu udara pagi tinggi sehingga meningkatkan pembentukan awan yang menjulang. Selain puting beliung. datangnya angin belum bisa dipastikan kapan harinya. di belahan utara Australia. puting beliung sempat memporak­porandakan kampung Citaringgul. Siswadi mengingatkan. Kondisi di atas juga mengancam sebagian besar wilayah Indonesia. Di udara. puting beliung cukup berbahaya terutama bagi dunia penerbangan  dan pelayaran. terutama banjir. dan itu melibatkan aparat penegak hukum dan  pemerintah. apakah sudah ada hasil penyelidikan mengenai penyebab musibah  banjir bandang di Bukit Lawang. Cuaca buruk itu dibarengi angin kencang.

Artikel 10 Rabu. "Prosesnya tidak  .  gempa yang mengguncang Taiwan menyebabkan putusnya backbone fiber optik yang melewati Taiwan. Ketua Umum Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII) mengatakan." ungkap dia. Sylvia W.  Saat ini. 27/12/2006 10:23 WIB Taiwan Gempa. Badai di Kepulauan Capentaria itu biasanya badai tropis dengan kecepatan angin sekitar 34 hingga 64 knot." papar  Sylvia saat dihubungi detikINET. Namun langkah alternatif ini diakuinya kurang optimal.  Akibatnya. dan memanfaatkan satelit  sebagai back up. putus.  Apabila kecepatan angin makin tinggi dan lebih dari 65 knot. mengingat kapasitas yang disediakan  satelit tidak sebesar yang disedikan fiber optik. Tapi. Internet Indonesia Sekarat Ni Ketut Susrini ­ detikinet Foto Satelit Taiwan (Nasa) Jakarta ­ Gempa 7.  "Semua ISP di Indonesia memakai fiber optik sebagai backbone utamanya. para ISP tengah mengusahakan koneksi ke penyedia saluran alternatif melalui  satelit. Jenis badai ini.000 milibar. Selain itu usaha memindahkan saluran ke satelit diakui Sylvia tidaklah mudah.karena akhir­akhir ini tekanan udara di kawasan itu terus menerus turun. Rabu (27/12/2006). berdampak pada putusnya  link internasional internet Indonesia. Sumarlin. bisa dipastikan terjadi badai Taifun. kata Siswadi. kata Sylvia. link internasional yang disediakan ISP (internet service provider) di Indonesia dan ISP­ISP  di semua negara di Asia Pasifik. "Badai datang apabila tekanan udara di  bawah 1. angin kencang dan hujan lebat terutama di Kepulauan Maluku Tenggara dan Pulo Timor. semua saluran internasional tersendat sekarang. Dengan adanya kejadian ini. Selasa (26/12/2006). dampaknya bisa menimbulkan  gelombang laut tinggi.1 SR yang mengguncang Taiwan. jarang mencapai wilayah Indonesia. Koneksi jadi byar pet.

  Batasi penggalian  hukum yang kuat  gas alam Pelatihan antisipasi  bencana alam buang sampah bukan pada  longsor Cara  Penanganan Penanam kembali . tebang  pilih.  Bentuklah dalam tabel seperti berikut: No 1 Penyebab  kerusakan alam Penebangan hutan secara  ilegal 2 Eksploitasi besar­besaran Akibat  kerusakan lingkungan Banjir bandang dan tanah  longsor Banjir.  Mendirikan  Menutup pabrik. Analisalah bentuk pencegahan (sebelum kerusakan lingkungan terjadi) dan penanganan  (setelah kerusakan lingkungan terjadi) akibat kerusakan lingkungan hidup dari masing­ masing artikel (dari no 1). karena sekarang trafiknya antri. 2. Kalau dipindah mendadak. e­mail dan data bisa lost.  buang sampah  pada tempatnya." ujarnya."  paparnya.  tempatnya. tanah longsor Cara  Pencegahan Menegaskan  hukum tentang  ilegal logging Tidak  mengeksploitasi  Tanam seribu  pohon.  pelatihan tenaga  kerja Ada payung  untuk tidak  mengeksploitasi  SDA 5 Manusia yang tidak  Pencemaran udara. kebakaran. keteledoran  manusia 4 Manusia yang serakah Eksploitasi gas alam Banjir. Sylvia menekankan saat ini yang terganggu hanya link internasional. "Jadi kalau mau kirim­kiriman e­mail ke teman yang internetnya sama­sama memakai ISP lokal masih  bisa. dan menegaskan bahwa link  domestik masih berfungsi normal dan dalam kondisi baik. jaga  keselarasan dengan  alam 3 Manusia yang serakah. tanah  Menjaga nafsu.gampang.

dll. “HAPPY VALENTINE. Membangun  rumah yang kokoh Pembangunan  gempa dan tahan  tsunami 7 Alam yang sudah tua Gempa bumi. tsunami antisipasi bencana  tanah yang tahan  8 9 Angin taufan dan banjir Puting beliung Kerusakan dimana­mana Kerusakan rumah.memikirkan sekitarnya 6 Angin kencang pencemaran tanah Kerusakan rumah dan  bangunan lainnya pabrik sesuai  AMDAL Membangun  rumah yang  kokoh Pelatihan  alam membuang limbah. Date line: 16 Februari 2008.  mengolah limbah. Berjaga­jaga dan  Membangun  berdoa Membangun  rumah yang  kokoh rumah yang kokoh Membangun  rumah yang kokoh 10 Gempa bumi Koneksi internet di  Indonesia byar pet Tidak ada kecuali  Tidak ada kecuali  berpasrah berpasrah 3.  4. 12.  bangunan. WHEREVER YOU ARE” . BE CARE WITH YOUR ENVIRONMENT. Kemudian Save As dalam bentuk pdf dan kumpulkan secara online melalui  fserver dalam Assignment Geography. Susun tugas ini (setiap artikel yang didapatkan  dan tabel) dalam format Open Office  Writer.00 WTT.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful

Master Your Semester with Scribd & The New York Times

Special offer for students: Only $4.99/month.

Master Your Semester with a Special Offer from Scribd & The New York Times

Cancel anytime.