P. 1
Tesis Khosna Irani

Tesis Khosna Irani

|Views: 304|Likes:
Published by ikyQyo

More info:

Published by: ikyQyo on Jun 20, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/05/2014

pdf

text

original

TESIS : SK-2402

MODIFIKASI PERMUKAAN ABU LAYANG MENGGUNAKAN NaOH DAN APLIKASINYA UNTUK GEOPOLIMER: SIFAT FISIK DAN MEKANIK

KHOSNA IRANI 1407 201 757

DOSEN PEMBIMBING Lukman Atmaja, Ph. D Hamzah Fansuri, Ph. D

PROGRAM MAGISTER BIDANG KEAHLIAN KIMIA FISIKA JURUSAN KIMIA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER SURABAYA

2009 Tesis disusun untuk memenuhi salah satu syarat memperoleh gelar Magister Sains (M.Si) di Institut Teknologi Sepuluh Nopember oleh: Khosna Irani NRP. 1407 201 757 Tanggal Ujian: 21 April 2009 PeriodeWisuda: Oktober 2009 Disetujui oleh:

1. Lukman Atmaja, Ph.D NIP. 131 835 481

(Pembimbing I)

2.

Hamzah Fansuri, Ph.D (Pembimbing II)

NIP. 132 125 666

3. Nurul Widiastuti, M.Si, Ph.D NIP. 132 125 685

(Penguji)

4. Dr. Afifah Rosyidah, M.Si NIP. 132 206 286

(Penguji)

5. Dr. Surya Rosa Putra NIP. 131 773 921

(Penguji)

ii

Direktur Program Pascasarjana,

Prof. Dr. Ir. Suparno, MSIE NIP. 130 532 035

MODIFIKASI PERMUKAAN ABU LAYANG MENGGUNAKAN NaOH DAN APLIKASINYA UNTUK GEOPOLIMER: SIFAT FISIK DAN MEKANIK
Nama Mahasiswa NRP Dosen Pembimbing : Khosna Irani : 1407 201 757 : 1. Lukman Atmaja, Ph.D 2. Hamzah Fansuri, Ph.D

ABSTRAK
Geopolimer merupakan polimer anorganik yang mempunyai sifat-sifat mekanik yang baik dan memberikan orientasi aplikasi teknologi yang bagus sehingga potensial untuk terus diteliti penggunaannya. Geopolimer dapat disintesis dari bahan baku yang berasal dari abu pembakaran batubara (abu layang). Kualitas geopolimer sangat dipengaruhi oleh kelarutan Si dan Al sehingga diperlukan cara untuk meningkatkan jumlah Si dan Al reaktif yaitu dengan memodifikasi abu layang dengan metode refluks. Jumlah Si dan Al dalam abu layang dipengaruhi oleh OH-. Dalam penelitian ini digunakan larutan NaOH untuk memodifikasi abu layang. Variasi konsentrasi NaOH yang diperlakukan adalah 0; 1; 2; 3 M. Perubahan pada abu layang hasil modifikasi kemudian dianalisis. Analisis perubahan komposisi dengan XRF menunjukkan bahwa terjadi perubahan komposisi abu layang sesudah modifikasi pada konsentrasi larutan 1 M dengan perolehan perbandingan Si/Al lebih tinggi daripada komposisi abu layang sebelum modifikasi. Analisis perubahan fasa abu layang dengan XRD menunjukkan bahwa semakin tinggi konsentrasi larutan NaOH, semakin banyak fasa baru yang terbentuk. Tidak ada perubahan fasa antara abu layang sesudah modifikasi pada konsentrasi larutan NaOH 1 M dengan abu layang sebelum modifikasi. Analisis perubahan morfologi abu layang dengan SEM menunjukkan bahwa terjadi perubahan morfologi abu layang sebelum modifikasi dari bentuk bulat dan halus menjadi kasar pada abu layang sesudah modifikasi dengan larutan NaOH 1 M. Analisis abu layang dengan FTIR menunjukkan perubahan struktur ikatan kimia untuk abu layang sesudah modifikasi dari 1085 cm-1 ke bilangan gelombang yang lebih rendah yaitu sekitar 1000 cm-1 yang menunjukkan perubahan struktur mirip zeolit. Kuat tekan geopolimer yang disintesis dari abu layang sesudah modifikasi lebih tinggi daripada geopolimer yang disintesis dari abu layang sebelum modifikasi. Perubahan perbandingan Si/Al, fasa, morfologi, dan ikatan kimia pada

iii

Larutan Alkalin. Kata kunci : Abu Layang. Geopolimer iv .abu layang sesudah modifikasi dengan larutan NaOH 1 M menjadikan kuat tekan geopolimer yang dihasilkan tertinggi diantara geopolimer yang lainnya dan porositasnya terendah diantara geopolimer yang lainnya.

Geopolymer v . The amount of Si and Al depend on OH. waste product of coal combustion. Ph.available so that NaOH concentrations will be varied as 0.D : Hamzah Fansuri. The change of composition analysis of modified fly ash by XRF shows that its Si/Al ratio was higher than of raw fly ash and reaches optimum in the concentration NaOH 1 M. Alkaline solution. in higher concentration some new phase was formed. 2. The compressive strength test were used to analysis the modified and unmodified fly ash. Ph. phase. Geopolymer quality depends on Si and Al dissolution of fly ashes. morphology.SURFACE MODIFICATION OF FLY ASH USING NaOH AND ITS APPLICATION FOR GEOPOLYMER: PHYSICAL AND MECHANICAL PROPERTIES ABSTRACT Name NRP Supervisor Co-Supervisor : Khosna Irani : 1407 201 757 : Lukman Atmaja. The modification process lead to rough shape. However. it is important to increase the amount of Si and Al by modifying the fly ash using reflux method. 3 M. Geopolymer could be synthesized from fly ash. The change for ratio Si/Al. Therefore. Key words : Fly Ash. 1.D Geopolymer is an inorganic polymer having good mechanical properties and give a good application orientation of technology. and chemical bonding in modified fly ash with NaOH solution with concentration 1 M make the compressive strength was higher than the other. Phase analysis by XRD shows that there was no phase change at NaOH 1 M. Analysis for chemical bonding with FTIR shows that the bond Si-O-Si and Si-O-Al was shifted to about 1000 cm -1 from the original wavenumber at 1085 cm-1. The shape of raw fly ash is smooth and spherical as confirmed by SEM.

vi .

4. Tesis dengan judul ” Modifikasi Permukaan Abu Layang Menggunakan NaOH dan Aplikasinya untuk Geopolimer: Sifat Fisik dan Mekanik” memberikan gambaran tentang pemanfaatan abu layang menjadi material geopolimer. Ph. 6. vii . Dr.KATA PENGANTAR Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas rahmat dan karunia-Nya sehingga penulisan naskah Tesis ini dapat terselesaikan dengan baik.D. 8. Ph. MSi. Ibu Dr.D selaku Ketua Jurusan Kimia FMIPA ITS dan selaku Dosen Pembimbing I yang telah banyak membantu dan membimbing penulis dalam penulisan ini 2. 7. Bapak Hamzah Fansuri.. Taslim Ersam.D selaku Dosen Pembimbing II yang telah Bapak Prof. MSi. Afifah Rosyidah.. Penyusunan Tesis ini tidak lepas dari bimbingan dan petunjuk serta bantuan dari berbagai pihak. Surya Rosa Putra selaku Dosen Penguji memberikan ilmu dan motivasi doanya selama ini. Ph. 5. Bapak Lukman Atmaja. sehingga pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih dan penghargaan yang sebesar-besarnya kepada: 1. ini. MS selaku Koordinator Program Ibu Nurul Widiastuti. 3. Bapak dan Ibu Dosen Jurusan Kimia FMIPA-ITS yang telah banyak Departemen Pendidikan Nasional atas beasiswa yang diberikan Keluarga di Malang dan di Gresik serta suami atas dukungan serta Tim penelitian dan semua pihak yang telah membantu penulisan Tesis banyak membantu dan membimbing penulis dalam penulisan ini Magister Kimia FMIPA-ITS Bapak Dr.

April 2009 Penulis viii . Surabaya.Penulis menyadari bahwa Tesis ini belum sempurna. sehingga penulis mengharapkan saran dan kritik membangun dari semua pihak.

.................................................................................................................................... .................................. .......................................................................................................................... ix ix ....................................................................................................... i LEMBAR PENGESAHAN ................................................................. ............................................................................................................................................................................................................................... .................. v KATA PENGANTAR ................................................................................................................................................................................................................................................. ........... ........................................................................................................................................DAFTAR ISI Hal HALAMAN JUDUL ......................................................... iii ABSTRACT .................................................................................................. .............................................................................................. vii DAFTAR ISI .................................... ii ABSTRAK................................................................................................

...................................................... 1 1................................... .......... ...................................................................................4 Manfaat Penelitian .................................................................................................................................................................................................................................. .............................................................. ............................................................................... 5 1........... ................................................ ............................................................................................................2 Perumusan Masalah . xv BAB 1 PENDAHULUAN .. ..........................................................................................2 Geopolimer ..................... 9 x .................................................................................................1 Latar Belakang .................................................................................................................................................................... .. 5 1.... xi DAFTAR TABEL .................................................................................3 Tujuan Penelitian ............................................................................... 7 2................................................................................................. ..................................................................................................................................................... .................................................................................................................................................................................................................................................................... 5 BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA .................................... xiii DAFTAR LAMPIRAN ..............................................DAFTAR GAMBAR ...............................................1 Abu Layang Batubara 7 2............................................................ 1 1.....................................................................................................................................................................................................................................

............................................................... 20 2...................................2......................3..........3.......................................................................................................................................2.................................................................................................1.................3 Penelitian Modifikasi Abu Layang ..............................................................1.................................... ..........................1 Alat dan Bahan Penelitian xi ....................2 Karakterisasi Geopolimer .............................3....3............................................................................................ 26 BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN ................................... . 11 2............1 Analisis Struktur Abu Layang ................. .............. 13 2........ 15 2.............. 25 2.....1 Larutan Aktivator .......................................... ....4 Uji Pendahuluan ...................1 Difraksi Sinar X (XRD) ...........................................................2..................................................................3.................................................................................................................................. 24 2.........................................3 Analisis Luas Permukaan ......................... ............................................................................... .........................................................4 Analisis Kuat Tekan dan Porositas ...................................................................... ............................................................ 22 2...........................2 Analisis Morfologi Abu Layang .............................. 29 3..................................................................................................................2 Spektrofotometri Inframerah Transformasi Fourier (FTIR) ......................................................................................................................................................................................................3.............................................. ....... ...... ......................................................................... ......................... 27 2..................................................... 20 2...............................................................

...................................................2................. ................................. ...............................2 Pembuatan Larutan Aktivator ............... .................................................................................…… 31 3............................... 29 3.................................................1........................................... 29 3........................... 29 3........ 30 3......................................................................... ...............................................1 Difraksi Sinar X (XRD) .....2..................4 Analisis Struktur Abu layang...................................3 Modifikasi abu layang dengan NaOH ........................................ 31 3............ 30 3........................................................................................................................... .............................................................................................................................................2 Spektrofotometri Inframerah Transformasi Fourier (FTIR) .........................................2 Bahan Penelitian ............... ..................................................2.............................. ..2.................... ............... 29 3............................................................................. ..................................................... .. 30 3.............. 32 3......... 29 3...................................2 Cara Kerja .............................................1 Alat Penelitian ....................................................7 Pembuatan Pelet Geopolimer xii ......................................................1 Analisis Abu Layang ........5 Analisis Morfologi Abu Layang dan Geopolimer..........................................................................................................................2................................................................2...............................................2......... ...........................................................................................4......................................1..2.........................2........................................4...............6 Analisis Pori dan Luas Permukaan................ 29 3...

...................................2...................................................8 Pengukuran Kuat Tekan .......................................2.......................................................................................................................... ............................................................................................... 36 4.... 32 3................................. 49 4.....9 Pengukuran Porositas .......10 Uji Pendahuluan .......................................... 37 4...................................................................................... .............................................................................. ............................................................................................................................2................................................................................................................................................2........................................2 Analisis Fasa Abu Layang Sebelum dan Sesudah Modifikasi ............................ ............................................................................ ...................................................................................... ...2 Analisis Abu Layang .............................................4 Analisis Morfologi Abu Layang Sebelum dan Sesudah Modifikasi xiii ..................................................................................................................................................................................................................................................................1 Uji Pendahuluan .....................................2............................................................................................................. 33 BAB 4 HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................................3 Analisis Struktur Ikatan Kimia Abu Layang Sebelum dan Sesudah Modifikasi ...............................................................................1 Analisis Komposisi Kimia Abu Layang Sebelum dan Sesudah Modifikasi ................... ......... ..... 32 3................. 37 4............................................ 35 4.............................................2................. ................. 33 3.2....................... ............................................................. 46 4..........................................

.......................................... ........................................................................................................................................................................................................................ .....................................................................2 Analisis Morfologi Geopolimer Sebelum dan Sesudah Modifikasi .........................................................................................3 Hasil Sintesis Geopolimer dari Abu Layang Sebelum dan Sesudah Modifikasi ................3..............1 Kesimpulan ....5 Analisis Luas Permukaan Abu Layang Sebelum dan Sesudah Modifikasi ............................................4 Analisis Fasa Geopolimer Sebelum dan Sesudah Modifikasi ........................................................................... 58 4...........................3.......... ..............................................................................2 Saran ...... ...............................3................................................. 54 4......................................................... 61 4...................... ................................................................ .................................................. ............ .... 64 BAB 5 KESIMPULAN DAN SARAN .................................................................................................... 51 4........................................................................................................................... 63 4................................ .................................... 54 4..................................................................... 67 5.....................................1 Pengujian Kuat Tekan dan Porositas Geopolimer ........................... 67 5..................................................................................................3............................................................................... 67 DAFTAR PUSTAKA xiv ..............................................................................................................................2.................................................................... ............................................................................................................................3 Analisis Struktur Ikatan Kimia Abu Layang Sebelum dan Sesudah Modifikasi ..................

.............2...........9..........10........ Range Suhu Kristalisasi dari Sistem SiO2/Al2O3......................................... 15 Gambar 2......................................... ........... 69 LAMPIRAN .....................................3....................................................................................................... 13 Gambar 2... 75 DAFTAR GAMBAR Hal Gambar 2....8................................................................ SEM Abu Layang (a) yang Tidak Termodifikasi dan (b) Abu Layang yang Dimodifikasi dengan NaOH ......................... 10 Gambar 2.......................... Analisis dengan SEM dari (a) Abu Layang dan (b) Campuran Antara Abu Layang dengan Natrium Silikat.................. 14 Gambar 2............. 19 Pola XRD untuk Abu Layang Teraktivasi Pada Suhu yang Berbeda-beda ..... 13 Gambar 2........................................................................................................................... Spektra FTIR dari 1400-900 cm-1 ........................................................4.... Analisis dengan XRD untuk Abu Layang yang Teraktivasi........................................................... 23 Gambar 2.......11........................... ............................................ Gambar 2.......................... 23 Gambar 2........................... ... 26 xv .............................................. 21 Gambar 2............. Spektra FTIR dari 4000-2800 cm-1 . ........5................................................................... Struktur Kimia Poly(sialate).....................................................1....... Distribusi Volume Pori sebagai Fungsi Jari-Jari Pori untuk Abu Layang yang Tidak Termodifikasi......7............................ Grafik Waktu Curing Terhadap Kuat Tekan................................ 24 Gambar 2...... Analisis dengan SEM dari (a) Abu Layang dan (b) Campuran Antara Abu Layang dengan Natrium Hidroksida........................................................6............................

.................. ......................... (c).........1....................... ........4............. 48 Gambar 4............ .... dan (e) Sesudah Modifikasi dengan Larutan NaOH 0 M............ 1 M.................. 41 Difraktogram XRD untuk Abu Layang (a) Sebelum Modifikasi (b)..............................................................................................3....... 26 Gambar 4............................................... 2 M dan 3 M ............................................. (c)............. dan (e) Sesudah Modifikasi Dengan Larutan NaOH 0 M...............................5.. dan (e) Sesudah Modifikasi dengan Larutan NaOH 0 M...................................... ........................................................... xvi ............... 52 Morfologi Geopolimer dengan Perbesaran 10....... dan (e) Sesudah Modifikasi dengan Larutan NaOH 0 M.........11......... Morfologi dari Abu Layang untuk (a) Abu Layang Sebelum Modifikasi (b) Abu Layang Hasil Modifikasi dengan Larutan NaOH 1 M (c) Abu Layang Hasil Modifikasi dengan Larutan NaOH 2 M dan (d) Abu Layang Hasil Modifikasi dengan Larutan NaOH 3 M..........2b Difraktogram XRD pada 2θ=22-26º dan 2θ=25-30º untuk Abu Layang (a) Sebelum Modifikasi (b)... 2 M dan 3 M ................ 51 Gambar 4........ Distribusi Volume Pori sebagai Fungsi Jari-Jari Pori untuk Abu Layang yang Dimodifikasi dengan NaOH...................................................... 1 M...................... 2 M dan 3 M ................. 2 M dan 3 M .....Gambar 2...................................................... 1 M.............................................................................. Model Penggambaran Aktivasi Alkali pada Abu Layang .................... 1 M..........2a Difraktogram XRD pada 2θ=10-20º untuk Abu Layang (a) Sebelum Modifikasi (b).......... (d)............ (b) Abu Layang yang Dimodifikasi dengan Larutan NaOH 1 M dan (c) Abu layang yang Dimodifikasi Gambar 4.............. Spektra FTIR untuk Abu Layang (a) Sebelum Modifikasi (b)....... 48 Gambar 4................. 47 Gambar 4.................... (d)........ (d)........................ ......................... (d)..........................2 Gambar 4...................................... (c)............. (c)..............................................000 kali yang Disintesis dari Abu Layang untuk (a) Abu Layang Sebelum Modifikasi..

..................... Spektra FTIR untuk (a) Geopolimer yang Disintesis Dari Abu Layang Sebelum Modifikasi dan (b) Geopolimer yang Disintesis dari Abu Layang Sesudah Modifikasi dengan Larutan NaOH 1 M .............................................................. 9 Tabel 2. 65 DAFTAR TABEL Hal Tabel 2...................................................... 64 Gambar 4.......... 62 Gambar 4.....................................2 Kondisi Sintesis dan Hasil Spesi Zeolit yang Teridentifikasi XRD xvii ..............................7.. ....................... ................................................ Difraktogram XRD untuk (a) Geopolimer yang Disintesis Dari Abu Layang Sebelum Modifikasi dan (b) Geopolimer yang Disintesis dari Abu Layang Sesudah Modifikasi dengan Larutan NaOH 1 M ........................................1 Perbandingan Si/Al dan Aplikasinya ................................................6.dengan Larutan NaOH 3 M ........................................................................

...............................................................................................4 Hasil Analisis ICP Untuk Filtrat Hasil Modifikasi Abu Layang dengan Larutan NaOH .........6 Pengaruh Modifikasi Kimia Abu Layang Terhadap Luas Permukaan dan Pori-pori Abu Layang xviii ........................................ 54 Tabel 4................................... . 39 Tabel 4............................................................................................................................................................................1 Variasi Komposisi S/L pada Uji Pendahuluan abu layang PLTU Asam-asam...........5 Perbandingan Si/Al Sebelum dan Sesudah Modifikasi ............2 Komposisi Kimia Abu Layang Sebelum dan Sesudah Modifikasi dalam Persen Senyawa (%w/w) ............................................................................................................................................................. ................................................................................3 Data Intensitas 5 Puncak Utama Faujasite Hasil Sintesis Dibandingkan Intensitas Faujasite Standar ....... ........................................................... 36 Tabel 4............... ...................................................3 Komposisi Kimia Abu Layang Sebelum dan Sesudah Modifikasi dalam Persen Unsur (%w/w) .......... 39 Tabel 4......................... 19 Tabel 2.......................................................................................... 33 Tabel 4.................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................... ............................................................................................................ 19 Tabel 3....1 Nilai Kuat Tekan pada Variasi Perbandingan Mol SiO2/Al2O3 ..................................................................................................................... 43 Tabel 4............. .............................. .............. .......... ...................................................................................................................................................................

..........7 Hasil Kuat Tekan dan Porositas Geopolimer dari Abu Layang Hasil Modifikasi dengan Larutan NaOH ............................................................................................................................................................ ..................................................................................................................................................................................................... ......................... 58 xix ............... 55 Tabel 4...............

......... Modifikasi Abu Layang dengan NaOH ................................................................................................................................................................ ......................................................................................................... 77 4.......... 76 3..................... Uji Pendahuluan ............................................................................... .................. .................................................................................... Komposisi Bahan untuk Sintesis Geopolimer xx ................................................................................ ................................................................................................................... .............. 75 1....................................................................... Pembuatan Geopolimer.................. 75 2.............................DAFTAR LAMPIRAN Hal Lampiran A: Skema Kerja .................................

........................................................................................................................................ ....................................................................................................... ...................................... ................................................... .............. 78 Lampiran B: Data Hasil Pengujian ............................................................ Tabel Hasil Porositas Sampel Geopolimer.... 79 1...... 80 3......................................................................................................................................................................................... 82 Lampiran C: Dokumentasi ................................................. ................................. Tabel Hasil Kuat Tekan dan Porositas Sampel Geopolimer ................ .......................... Tabel Hasil Uji Kuat Tekan Sampel Geopolimer Sebelum dan Sesudah Modifikasi .............................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................. 83 2.......................... 79 2............................................................ Pelet Geopolimer ............................................................................................. ..................................................................................................... Tabel Hasil Uji Kuat Tekan Sampel Geopolimer untuk Uji Pendahuluan ................ 83 xxi ...................................................................................................................................................................................................................................... Seperangkat Alat Refluks ....................................... ........................................................................................................................................................................................... .......... .................. 81 4............ 83 1.................

xxii .

xxiii .

khususnya dari kalangan yang peduli dengan kelestarian lingkungan hidup. serta teknologi pembuatannya relatif sederhana. Merujuk pada besarnya sumbangan industri semen terhadap total emisi CO2 maka perlu segera dilakukan upaya untuk menekan angka produksi gas yang memicu pemanasan global ini karena tampaknya proporsi sumbangan CO2 ini akan terus bertahan atau bahkan meningkat sesuai dengan peningkatan produksi semen. Disisi lain. Usaha yang telah dilakukan untuk mengurangi konsumsi semen adalah dengan mempromosikan penggunaan pozzolan non semen sebagai additif pada 1 .5 juta ton per Juni 2007 menjadi 18. permintaan beton sebagai material konstruksi semakin meningkat sehingga permintaan semen juga ikut meningkat.4-21. atau secara total menggantinya dengan bahan lain yang lebih ramah lingkungan menjadi pilihan yang lebih menjanjikan. Diperkirakan konsumsi semen hingga akhir tahun ini mencapai 20. akhir-akhir ini penggunaan beton makin sering mendapatkan kritik.3 juta ton.1 persen dari 15.1 Latar Belakang Sejauh ini beton dikenal sebagai material bangunan paling populer.BAB 1 PENDAHULUAN 1. Hal ini karena bahan dasarnya mudah didapati dan harganya relatif murah. yang akan berakibat terhadap efek pemanasan global. Namun.8 juta ton per Juni 2008. Oleh karena itu. produksi 1 ton semen Portland akan menghasilkan 1 ton CO2 yang dilepas ke atmosfer. Yang menjadi sasaran perhatian adalah emisi gas rumah kaca (CO2) yang dihasilkan dari proses kalsinasi kapur dan pembakaran pada proses produksi semen yang memerlukan suhu tinggi. Kontribusi CO2 itu sendiri terhadap pemanasan global adalah sekitar 65% (McCaffery. penggantian sejumlah bagian semen dalam proses pembuatan beton. Menurut Davidovits (1994). Peningkatan produksi semen tentunya akan meningkatkan pula jumlah CO2 yang dilepas ke atmosfer sehingga akan mempercepat proses pemanasan global. Pertumbuhan konsumsi semen dalam negeri saja untuk semester I-2008 meningkat 21. 2002).

Beliau mempelopori riset penggunaan abu layang dalam proporsi cukup besar (sekitar 60-65 % dari total semen Portland yang dibutuhkan) sebagai pengganti sebagian semen dalam proses pembuatan beton. abu layang dan slag. yang dikenal sebagai geopolimer (Hardjito.pembentukan beton semen Portland. Van Jaarsveld (2003) melaporkan penggunaan abu layang dari berbagai sumber dan menyelidiki pengaruh komposisi abu layang terhadap sifat-sifat 2 . setidaknya hasil riset yang ada selama ini menunjukkan hasil yang menjanjikan. menjadi harapan utama mereduksi penggunaan semen untuk keperluan pembangunan infrastruktur. 2008). perkembangan mutakhir yang lebih menjanjikan adalah penggunaan abu layang sepenuhnya sebagai pengganti semen lewat proses yang disebut polimerisasi anorganik yang dipelopori oleh seorang ilmuwan Prancis. Abu layang dapat bereaksi dengan kapur bebas yang dilepaskan semen saat proses hidrasi dan membentuk senyawa yang bersifat mengikat pada suhu kamar dengan adanya air. Salah satu material yang bersifat pozzolan adalah abu layang yang merupakan sisa pembakaran batubara. Keunggulan tersebut antara lain dapat diproduksi dari bahanbahan buangan atau limbah industri dengan kandungan oksida silika tinggi seperti abu sekam padi dan jerami. Penggunaan abu layang sebagai bahan additif pada pembuatan beton dikembangkan oleh pakar teknologi beton Kanada yaitu VM Malhotra (Hardjito. demikian nama yang diberikan. Keunggulan lainnya adalah lebih awet serta mampu memasung bahan-bahan beracun seperti logam-logam berat dan bahan radioaktif. Geopolimer memiliki banyak keunggulan dibandingkan dengan beton semen Portland. Geopolimer. Dalam 2 dekade terakhir ini. Joseph Davidovits. Pozzolan adalah bahan yang mengandung silika dan alumina yang tidak mempunyai sifat mengikat seperti semen tetapi dalam bentuk yang halus dan dengan adanya air. 2008). Pembuatan semen geopolimer dapat mereduksi hingga 80 % jumlah CO2 yang dihasilkan dari proses pembuatan semen biasa. senyawa-senyawa tersebut akan bereaksi dengan kalsium hidroksida pada suhu kamar membentuk senyawa kalsium silikat hidrat dan kalsium hidrat yang bersifat seperti semen. Walaupun tahapan yang harus dilalui untuk penggunaan teknologi ini masih jauh. Prof.

. Dengan semakin banyaknya Si dan Al yang terlarut dari bahan baku. Modifikasi secara kimia tersebut memicu perubahan pada morfologi dan luas permukaan abu layang (Yu-Fen. al. al. sekaligus juga akan mempengaruhi kuat tekan geopolimer yang dihasilkannya. maka akan semakin baiklah kuat tekan dari geopolimer yang terbentuk. 2005). (2001). dapat meningkatkan pula kuat tekan geopolimer yang dihasilkan. Sayangnya. al. al. Salah satu sifat mekanik yang banyak digunakan untuk menilai kualitas geopolimer adalah kuat tekan. Sementara itu. Sifat-sifat fisik dan mekanik geopolimer ini menjadi pertimbangan utama yang sederhana dalam menentukan kinerjanya dibandingkan beton yang terbuat dari semen. al. Sisa bahan baku yang tidak terlarut dapat memberikan efek negatif terhadap kuat tekan geopolimer yang dihasilkan (Duxson. al.. Salah satu cara yang dapat ditempuh untuk meningkatkan luas permukaan dari abu layang adalah dengan memodifikasinya secara kimia seperti yang dilaporkan oleh Sarbak. Hasil dari perlakuan modifikasi ini antara lain menunjukkan terjadinya perubahan morfologi abu layang. et.. 2006).. Berdasarkan uraian di atas.geopolimer yang dihasilkan. faktor yang secara signifikan mempengaruhi laju dan kelarutan Si-Al selama proses geopolimerisasi adalah ukuran partikel dan/atau luas permukaan spesifik (Rahier. et. 2004).. Beliau menemukan bahwa abu layang yang berasal dari jenis batubara dan dari produsen tertentu akan memiliki komposisi kimia yang berbeda dengan abu layang dari jenis batubara dan produsen lain yang akan menyebabkan perbedaan sifat fisik dan mekanik dari geopolimer yang dihasilkan. dapat dinyatakan bahwa peningkatan luas permukaan dari abu layang. al. Beberapa 3 . et. Penurunan ukuran partikel meningkatkan luas permukaan yang berarti pula dapat meningkatkan kelarutan partikel Si-Al (Sutarno. et. (2008).. (2003) kuat tekan geopolimer dipengaruhi oleh sejumlah faktor antara lain tingkat kelarutan Si-Al dari bahan baku geopolimer. saat ini belum semua faktor yang menentukan sifat fisik dan mekanik geopolimer telah dipahami dengan baik. sebagai bahan baku pembuatan geopolimer.. 2003). et. et. Modifikasi kimia abu layang dapat dilakukan dengan menginkubasi abu layang dengan larutan NaOH selama 24 jam pada suhu 100°C seperti yang dilaporkan oleh Pengthamkeerati. Menurut Van Jaarsveld. et.

perubahan yang terjadi antara lain adalah deformasi bentuk abu layang dari seperti bola menjadi berbentuk piringan dan batangan. Selain itu, modifikasi tersebut juga meningkatkan luas permukaan partikel-partikel abu layang. Penelitian lain (Sarbak, et. al., 2002) menunjukkan bahwa abu layang yang direfluks dalam larutan NaOH selama 24 jam pada suhu 90-100°C mengalami peningkatan luas permukaan, jari-jari pori dan volume pori abu layang serta mengubah struktur abu layang dari amorf menjadi kristalin. Uraian di atas menunjukkan bahwa modifikasi kimia untuk abu layang dapat meningkatkan luas permukaan abu layang. Lapisan permukaan partikel abu layang yang tidak termodifikasi berbentuk glassy, sangat rapat dan stabil. Lapisan ini melindungi susunan ruang di dalamnya yang berpori dan amorf dan karenanya mempunyai aktifitas yang tinggi. Rantai glassy silika-alumina ini adalah stabil dan rantai ini mengandung Si dan Al yang tinggi. Rantai ini harus dihancurkan untuk meningkatkan aktivitas kimia (Yan, et. al., 2003). Selain mengubah luas permukaan, modifikasi abu layang juga menghasilkan gugus OH di permukaan partikel-partikel abu layang. Konsentrasi OH permukaan yang tinggi menunjukkan banyaknya rantai glassy silika-alumina yang dirusak dan menghasilkan sejumlah besar gugus-gugus yang aktif. Dengan merusak lapisan permukaan yang glassy ini maka gugus-gugus aktif seperti silika dan alumina di dalam partikel abu layang yang diperlukan untuk reaksi geopolimerisasi menjadi lebih mudah larut (Goni, et. al., 2003) sedangkan sifatsifat geopolimer secara signifikan ditentukan oleh perubahan yang kecil dari konsentrasi silika dan alumina selama sintesis. Kombinasi antara ketersedian gugus OH di permukaan partikel-partikel abu layang ditambah dengan peningkatan kelarutan unsur-unsur Si dan Al akan berimbas kepada perbaikan sifat-sifat fisika dan kimia dari geopolimer yang terbentuk.

4

1.2. Perumusan Masalah Uraian di atas menunjukkan bahwa modifikasi permukaan abu layang dapat meningkatkan jumlah Si dan Al reaktif sehingga diharapkan akan menghasilkan geopolimer dengan kualitas yang lebih baik. Modifikasi abu layang dan manfaatnya dalam bidang non geopolimer telah dilaporkan oleh penelitipeneliti lain, namun manfaatnya untuk kualitas geopolimer belum dilaporkan. Dalam penelitian ini akan diselidiki modifikasi abu layang dengan NaOH dan kaitan antara sifat geopolimer dengan partikel abu layang yang sudah dimodifikasi. 1.3. Tujuan Penelitian Penelitian ini bertujuan untuk memodifikasi abu layang dengan larutan NaOH pada kondisi reaksi saat terbentuknya fasa geopolimer. Selanjutnya dipelajari pula pengaruh modifikasi tersebut pada sifat fisik dan mekanik dari geopolimer yang dihasilkan. 1.4. Manfaat Penelitian Pengetahuan tentang proses modifikasi abu layang dan kaitannya dengan sifat mekanik maupun kimia dari geopolimer yang dihasilkannya akan memberikan kontribusi pada pengetahuan tentang proses geopolimerisasi abu layang. Dengan pengetahuan tersebut, maka formulasi dalam pembuatan geopolimer dari abu layang akan dapat lebih dipahami sehingga proses pembuatan geopolimer tidak perlu lagi dilakukan dengan cara coba-coba. Manfaat global adalah untuk meningkatkan penggunaan abu layang yang merupakan hasil buangan proses pembakaran batubara menjadi geopolimer dan mengatasi dampak buruk dari akumulasi limbah abu layang terhadap lingkungan.

5

“Halaman ini sengaja dikosongkan”

6

efisiensi pembakaran. Abu layang bersifat pozzolan. kehalusan. feldspar dan sebagainya akan menjadi massa lebur. berat jenis dan komposisi dari partikel abu layang berpengaruh terhadap sifat-sifat dari campuran beton. belerang dan air yang kemudian menghasilkan panas. SO2. CO2. ada bagian yang terbakar dan yang menguap yaitu karbon. 2002). dan cara penangkapan abu layang dari pembakaran batubara (Neville. keluar dari ketel uap melalui cerobong. Bagian yang tidak terbakar berupa tanah liat. Sebagian butiran ini berkumpul menjadi abu padat (bottom ash) tetapi sebagian besar butiran halus terbang mengikuti aliran gas. Pozzolan adalah bahan alam atau buatan yang sebagian besar terdiri dari silikat dan atau aluminat yang reaktif. beton basah dan pada perkembangan kekuatan dari beton yang telah mengeras. kehalusan serbuk batubara. terjadi perubahan kimia dan fisika. Partikel abu ini dipisahkan dari gas buang dengan alat electrostatic presipirator. Batubara sebagai sumber energi dalam proses industri dihancurkan terlebih dahulu sebelum proses pembakaran dan selama pembakaran batubara tersebut. dan uap. Massa ini akan melewati ruang pembakaran yang suhunya rendah dan akan membentuk partikel padat yang berbentuk butiran. dan akan menghasilkan abu layang batu bara. 7 . Bahan ini tidak mempunyai sifat-sifat semen.BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2. cara penggilingan. distribusi ukuran pertikel. 1996). Perubahan itu tergantung dari jenis batubara.1 Abu Layang Batubara Abu layang adalah produk samping dari industri Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) yang menggunakan batu bara sebagai bahan bakar. Pada saat batu bara dibakar. Bentuk. dimensi tungku untuk membakar batubara. Abu layang mempunyai mutu yang beragam tergantung pada mutu dan jenis batubara. tetapi dalam keadaan halus jika dicampur dengan kapur padam dan air setelah beberapa waktu dapat mengeras pada suhu kamar sehingga membentuk suatu massa yang padat dan sukar larut (Husin. suhu pembakaran dan lamanya pembakaran.

Al2O3 sebanyak 20-28%. padat. Mempunyai spesifik grafity antara 2. Abu layang ini mempunyai sifat seperti pozzolan. berpori sedikit sampai berpori banyak. tetapi juga dapat bereaksi langsung dengan air untuk membentuk kalsium silikat hidrat.Mayoritas dari partikel abu layang adalah seperti kaca. 0. tergantung komposisi penggunaannya. Sifat fisik abu layang menurut ACI (1992) adalah ukuran partikelnya dari 1µm-1mm.8. Sisa partikel abu layang yang lainnya adalah tembus cahaya sampai tak tembus cahaya. Bentuk bola-bola kosong berlubang disebut cenosphere dan yang berbentuk bulatan-bulatan yang mengandung lebih sedikit partikel abu layang disebut plerosphere. MgO. Abu layang tipe F didapat dari pembakaran anthracite atau bitumenous batubara. Senyawa lain yang terkandung didalamnya adalah SiO2 sebanyak 30-50%. K2O dan sedikit Na2O. MgO. Al2O3 sebanyak 17-20%. Abu layang ini bersifat pozzolan.45. Fe2O3. 2. Fe2O3. Sifat ini disebabkan oleh kandungan kalsium yang tinggi. kalsium hidroksida dan ettringite.045 mm. Tipe C Menurut ASTM C 618 abu layang ini mengandung CaO lebih dari 10% dari beratnya. yang mengeras seperti semen. Abu layang dibedakan menjadi 2 tipe berdasarkan atas kandungan kalsium oksidanya (CaO). berlubang atau berbentuk bola.3 %. dan 77. yaitu: 1. Dengan kandungan CaO yang sedikit maka Ca(OH)2 yang 8 .075 mm.2-2.5 %. bulat sampai persegi panjang (Lauf. karena kandungannya CaOnya sedikit. 1982). Na2O dan sedikit K2O.2 %. Senyawa yang terkandung didalamnya adalah SiO2 sebanyak 4560%. Abu layang tipe C biasanya didapat dari pembakaran lignite atau sub-bitumenous batubara.31-2. spesific gravity dari 2.15-2. dan sampai ke dasar berturutturut adalah 3. tidak dapat mengadakan sementasi secara langsung dengan air. bahkan pada komposisi tertentu penggunaan abu layang tipe ini tidak mempengaruhi proses pengerasan. sehingga dalam penggunaannya abu layang ini dapat mempercepat atau memperlambat waktu setting. 19.86. Mempunyai spesifik grafity 2. persentasi kehalusan tertahan ayakan 0. Tipe F Menurut ASTM C 618 abu layang ini mengandung CaO kurang dari 10% dari beratnya.

jadi cenderung memperlambat waktu setting. 1991. Manfaat material geopolimer ditentukan oleh struktur kimia perbandingan atomik Si/Al. Perbandingan Si/Al dan Aplikasinya Perbandingan Si/Al 1 Aplikasi -batu bata -keramik -pelindung api -semen dan beton dengan kadar CO2 rendah -komposit serat gelas tahan api -peralatan pengecoran logam -komposit tahan panas.dihasilkan juga lebih kecil dibandingkan tipe C. Pengelompokan manfaat geopolimer berdasarkan perbandingan Si/Al ditunjukkan pada tabel dibawah ini. Van Jaarsveld. material geopolimer mempunyai manfaat yang luas dalam bidang industri. Sialate adalah singkatan untuk silicon-oxo-aluminate. Davidovits.2 Geopolimer Geopolimer merupakan polimer anorganik dengan komposisi kimia materialnya sama dengan material zeolit alam tetapi mikrostrukturnya adalah amorf. 1999). Salah satu pemanfaatan abu layang adalah sebagai bahan dasar pembuatan polimer anorganik yang dikenal dengan sebutan geopolimer. 200°C hingga 1000°C -alat untuk proses aeronautika titanium -penutup/segel untuk industri. Sejak diperkenalkannya bahan geopolimer dari bahan dasar yang mengandung aluminasilikat seperti tanah lempung dan kaolin oleh J. Menurut Davidovits (1994). 200°C hingga 1000°C -alat untuk aeronautika SPF alumunium -komposit serat tahan panas dan tahan api 2 3 >3 20-35 2.1. Poly(sialate) merupakan rantai atau cincin polimer dengan Si4+ dan Al3+ dalam koordinasi lipat 9 . Tabel 2. Davidovits juga menggunakan istilah poly(sialate) untuk desain kimia geopolimer yang berdasarkan silika-aluminat (Davidovits. 2002). pemanfaatan abu layang sebagai bahan bangunan semakin berkembang dengan pesat (Davidovits.

Proses polimerisasi kondensasi ini tidak menghasilkan CO2. yaitu reaksi gugus fungsi banyak (molekul yang mengandung 2 gugus fungsi atau lebih yang dapat bereaksi) yang menghasilkan satu molekul besar bergugus fungsi banyak dan diikuti oleh pelepasan molekul kecil. Struktur dari ketiganya adalah: Poly(sialate) (-Si-O-Al-O-) Poly(sialate-siloxo) (-Si-O-Al-O-Si-O-) Poly(sialate-disiloxo) (-Si-O-Al-O-Si-O-Si-O-) Gambar 2. molekul kecil yang dilepaskan adalah air.1. Dalam proses geopolimer. dimana z = 1. yang menghasilkan rantai polimer 3 dimensi dan struktur yang mengandung ikatan Si-O-Al-O (Davidovits. Dalam reaksi polimerisasi ini aluminat dan silikat mempunyai peranan penting dalam membentuk ikatan polimer. 1994) Beton geopolimer merupakan produk beton geosintetik dimana reaksi pengikatan yang terjadi adalah reaksi polimerisasi. Proses polimerisasi melibatkan reaksi kimia dibawah kondisi alkali dalam mineral Si-Al. yang berarti bahwa pembuatan beton dengan beton geopolimer dapat mereduksi jumlah CO2 yang dihasilkan dari proses pembuatan semen biasa (semen Portland) sebagaimana yang dianalisis oleh Gartner (2004). M = kation seperti kalsium.wH2O. Ada 3 jenis poly(sialate) yaitu poly(sialate) (Si-O-Al-O).3 sampai 35. 1994) sedangkan ikatan yang terjadi pada beton konvensional yang menggunakan semen menghasilkan ikatan kalsium silikat hidrat (CSH). dan n = derajat polikondensasi. Rumus empiris poly(sialate) adalah Mn(-SiO2)z (-AlO2)n. Struktur Kimia Poly(sialate) ( Davidovits. Proses pembuatan beton geopolimer disebut dengan proses polimerisasi kondensasi. 10 .4 dengan oksigen dengan range dari amorf sampai semi kristal. Pelepasan air ini terjadi selama proses curing berlangsung.2. poly(sialate-siloxo) (Si-O-Al-O-Si-O) dan poly(sialate-disiloxo) (Si-O-Al-O-Si-O-Si-O).

2003) dan mempunyai kandungan total oksida SiO2. silica fume. abu layang sebagai sumber material seharusnya mempunyai kandungan kalsium yang rendah dan sifat-sifat yang lainnya seperti material yang tidak terbakar kurang dari 5%. Contoh mineral alam dengan rumus empiris mengandung silikon. kandungan Fe2O3 tidak lebih dari 10%. yaitu sumber material dan larutan alkali. morfologi dan sifat alami abu layang. lempung. mica. slag. Ketika kandungan kalsium itu tinggi. Gourley (2003) juga menyatakan bahwa adanya CaO dan Fe2O3 dalam abu layang dalam kuantitas yang signifikan dapat mengganggu laju polimerisasi dan dapat mengubah mikrostruktur. al. dapat mengakibatkan pengembangan kekuatan lebih cepat dan hasil kuat tekan lebih tinggi. et.Terdapat dua unsur utama geopolimer. et. lempung merah dan lain-lain dapat digunakan sebagai sumber material. kandungan fasa amorf. kandungan logam alkali. kandungan silika 40-50%. biaya. Karenanya abu layang tipe F lebih 11 . Selain itu juga ditunjukkan bahwa kandungan kalsium dalam abu layang berpengaruh signifikan terhadap pembangunan kekuatan dan kuat tekan akhir geopolimer. al. material produk samping seperti abu layang. spinel dan lain-lain. alumunium dan oksigen adalah kaolinite. kebanyakan abu layang secara global adalah abu layang tipe F yang merupakan hasil samping dari pembakaran antrachite atau bituminous batubara (Malhotra. Sumber material untuk geopolimer didasarkan pada aluminasilikat dimana material ini harus kaya akan silikon dan alumunium. Pemilihan sumber material ini tergantung beberapa faktor yaitu ketersediaan. (2003) melaporkan bahwa kandungan kalsium mempengaruhi sifat-sifat geopolimer yang dihasilkan. Sebagai alternatifnya. abu sekam padi. Selain itu.. Namun. 2002). pembuatan geopolimer menggunakan abu layang tipe F dengan kandungan kalsium kurang dari 10%. andalousite. tipe aplikasi dan permintaan khusus dari pengguna. dan 80-90% ukuran partikel kurang dari 45 µ m (Fernández-Jiménez.. Dalam penelitian ini. Al2O3 dan Fe2O3 minimal 70% (Husin. Van Jaarsveld. selain ukuran partikel. dalam rangka menghasilkan sifat ikatan yang optimal dari material. 2006).

Natrium silikat ini memainkan peranan penting dalam proses polimerisasi karena natrium silikat mempunyai fungsi untuk mempercepat reaksi polimerisasi. pengikat keramik. Di dalam Gambar 2.. 2.2 ditunjukkan campuran abu layang dengan natrium silikat yang diamati dalam ukuran mikrostruktur. Larutan alkali yang digunakan adalah larutan natrium dan kalium. 2004). Palomo menyatakan bahwa tipe larutan alkali merupakan faktor yang signifikan yang mempengaruhi kuat tekan geopolimer. 12 .2. al. (1999) melaporkan studi tentang geopolimer dari bahan abu layang dengan membedakan penggunaan kombinasi larutan NaOH dan Na2SiO3 dengan larutan KOH dan K2SiO3. Palomo. seperti kertas. campuran dalam semen. et. Beberapa penelitian telah membuktikan bahwa natrium silikat dapat digunakan untuk bahan campuran dalam beton (Hardjito. diusulkan bahwa larutan alkali dapat digunakan untuk bereaksi dengan silikon (Si) dan alumunium (Al) dalam sumber material geologi alam atau produk samping seperti abu layang untuk menghasilkan binder. Natrium silikat terdapat dalam 2 bentuk. Natrium silikat dapat digunakan untuk berbagai macam keperluan. terlihat bahwa campuran antara abu layang dan natrium silikat membentuk ikatan yang sangat kuat namun banyak terjadi retakan-retakan.. campuran cat serta dalam beberapa keperluan industri.1 Larutan Aktivator Dalam penelitian yang dilakukan oleh Davidovits (1994). antara lain untuk bahan campuran dalam sabun. yaitu padatan dan larutan. dan kombinasi larutan NaOH dan Na2SiO3 ternyata memberikan kuat tekan lebih tinggi daripada kombinasi larutan KOH dan K2SiO3. Penggunaan kombinasi KOH dan Na2SiO3 sebagai larutan alkalin dalam pembuatan geopolimer dengan bahan dasar metakaolin telah dilakukan oleh Cheng dan Chiu (2003).baik daripada tipe C sebagai sumber material untuk membuat geopolimer. Reaksi terjadi secara lebih cepat pada larutan alkali yang banyak mengandung larutan silikat seperti natrium silikat ataupun kalium silikat dibandingkan larutan alkali yang banyak mengandung larutan hidroksida. coating. al. tekstil dan serat. et.

2. dilakukan karakterisasi pada produk geopolimer sehingga dapat diketahui kualitas hasil geopolimerisasi. Secara umum. bahwa campuran antara abu layang dan natrium hidroksida membentuk ikatan yang kurang kuat tetapi menghasilkan ikatan yang lebih padat dan tidak ada retakan seperti pada campuran natrium silikat dengan abu layang. 2008) (a) (b) Gambar 2. 2008) 2.2. kualitas geopolimer dilihat dari skala makro dapat 13 .2 Karakterisasi Geopolimer Untuk mengetahui sifat-sifat geopolimer yang dihasilkan. Analisis dengan SEM dari (a) Abu Layang dan (b) Campuran Antara Abu Layang dengan Natrium Hidroksida (Hardjito. (a) (b) Gambar 2.3 menunjukkan campuran abu layang dengan natrium hidroksida yang diamati dalam ukuran mikrostruktur.3.Natrium hidroksida berfungsi untuk mereaksikan Al dan Si yang terkandung dalam abu layang sehingga dapat menghasilkan ikatan polimer yang kuat. Analisis dengan SEM dari (a) Abu Layang dan (b) Campuran Antara Abu Layang dengan Natrium Silikat (Hardjito. Gambar 2.

Pemanasan yang diberikan dapat membantu reaksi kimia yang terjadi pada pasta geopolimer.ditentukan oleh sifat mekanik dan fisik antara lain kuat tekan dan porositas. Kuat Tekan 7 hari (MPa) Waktu curing (jam) 14 . Berdasarkan bahwa tes laboratorium. Kuat tekan dan daya kerja beton geopolimer dipengaruhi oleh proporsi dan sifat unsur material dalam pembuatan pasta geopolimer. 2005) antara lain menunjukkan bahwa semakin tinggi konsentrasi (molaritas) larutan natrium hidroksida. Karenanya. perolehan kuat tekan tidak meningkat secara signifikan. et.4 menunjukkan bahwa waktu curing yang diberikan dapat meningkatkan proses polimerisasi yang dapat menghasilkan kuat tekan yang lebih tinggi. 2004). (2004). Laju peningkatan kuat tekan meningkat hingga waktu curing 24 jam. Menurut Hardjito. struktur mikro (morfologi) serta fasa yang dikandungnya (Rowles. semakin tinggi perbandingan masa larutan natrium silikat terhadap natrium hidroksida.. al. semakin tinggi kuat tekan beton geopolimer. Baik waktu curing dan suhu curing berpengaruh terhadap kuat tekan beton geopolimer. waktu curing tidak membutuhkan lebih dari 24 jam dalam aplikasi praktisnya (Hardjito dan Rangan. Hasil eksperimen (Hardjito dan Rangan. kuat tekan beton geopolimer Davidovits semakin (1994) menurun. sedangkan sifat kimia (skala mikro) dapat dilihat dari ikatan kimianya. Pada gambar 2. dapat melaporkan geopolimer mengeras dengan cepat pada suhu ruang dan didapatkan kuat tekan sekitar 20 Mpa hanya setelah 4 jam pada 20°C dan sekitar 70-100 Mpa setelah 28 hari. 2005). semakin tinggi perbandingan molar H2O terhadap Na2O. melewati 24 jam. semakin tinggi kuat tekan beton geopolimer. kuat tekan tidak mengalami kenaikan secara signifikan setelah 28 hari.

Untuk memenuhi kriteria daya gunanya.4. Penelitian laboratorium yang dilakukan Hardjito dan Rangan (2005) menunjukkan bahwa perbandingan masa natrium silikat terhadap natrium hidroksida sekitar 2. Walaupun semua studi fokus terhadap perbaikan sifat fisik dan mekanik beton.. pembelajaran secara detail dan sistematik untuk pembuatan geopolimer khusus (misalnya geopolimer yang tahan korosi. dugaan realistik untuk aktivasi abu layang sangat penting dalam memperkirakan sifat fisik dan mekanik geopolimer yang dihasilkan. 1990). Grafik Waktu Curing Terhadap Kuat Tekan (Hardjito dan Rangan.3 Penelitian Modifikasi Abu Layang Perbaikan sifat abu layang untuk campuran semen secara ekstensif telah dipelajari dan dilaporkan. suhu curing. Sedangkan natrium hidroksida berfungsi untuk mereaksikan Al dan Si yang terkandung dalam abu layang sehingga dapat menghasilkan ikatan polimer yang kuat. al. Karenanya. Dilaporkan juga bahwa energi aktivasi untuk abu layang lebih tinggi daripada slag dan karenanya perlakuan panas lebih penting untuk aktivasi abu layang (Jiang. perbandingan masa air terhadap geopolimer. 15 . 2. 2005) Proses desain campuran beton sangat luas dan secara umum didasarkan pada kriteria daya gunanya. Natrium silikat mempunyai fungsi untuk mempercepat reaksi polimerisasi. tahan asam dan tahan panas) masih jarang dilakukan. sifat fisik dan mekaniknya telah dibandingkan dengan semen biasa (Bai. al.5. et. Beberapa penelitian telah melaporkan bahwa panas adalah salah satu faktor penting untuk aktivasi abu layang. 2000).Gambar 2. et.. perbandingan masa padatan (solid) terhadap larutan (liquid). dan waktu curing adalah parameter yang dipilih.

Swanepoel. Penelitian yang dilaporkan oleh Saraswathy. yaitu dengan mencampurkan abu layang ke dalam larutan natrium hidroksida. 1991). Diantara sistem teraktivasi. al. Swanepoel dan Strydom (2002) meneliti pemanfaatan abu layang dan lempung kaolinit material geopolimer yang dicuring pada suhu hingga 70°C dengan kuat tekan setelah 28 hari adalah 8 MPa. 2002. ternyata dapat meningkatkan ketahanan terhadap korosi. Palomo. Range Suhu Kristalisasi dari Sistem SiO2/Al2O3 (Davidovits. Rantai glassy silika-alumina ini stabil dan rantai ini mengandung Si dan Al yang tinggi.. dan karenanya mempunyai aktifitas yang tinggi. et. Kuat tekan yang dicapai sekitar 60 MPa.5. 1999. Gambar 2. Studi ini menunjukkan pembentukan alkali aluminasilikat amorf yang sama dengan yang dihasilkan dalam metakaolin yang teraktivasi alkali.. et.. Abu layang yang tidak dimodifikasi mempunyai aktifitas yang rendah (Fan. (2003) menunjukkan bahwa sistem abu layang yang teraktivasi dapat meningkatkan kuat tekan beton yang dihasilkan. 1991) Beberapa peneliti telah mempelajari aktivasi abu layang pada suhu curing yang dinaikkan (Palomo. et. Tidak ada produk kristalin zeolit yang teramati namun spektra FTIR menunjukkan kemungkinan keberadaannya.Gambar 2. Diantara metode aktivasi yang dipelajari yaitu aktivasi secara termal.5 menunjukkan bahwa kristal zeolit dapat diperoleh dengan reaksi hidrotermal pada suhu tinggi dari gel aluminasilikat dengan Si/Al tertentu (Davidovits. et. fisika dan kimia. et. al. Lapisan ini melindungi unsur-unsur didalamnya. 1999). modifikasi abu layang secara kimia. 2000). Abu layang untuk beton yang teraktivasi secara kimia dan termal menunjukkan pencapaian yang lebih baik daripada semen biasa. al... al. Lapisan permukaan partikel abu layang yang berbentuk glassy sangat rapat dan stabil. Rantai 16 . yang berpori dan amorf. al. ternyata aktivasi abu layang secara kimia adalah yang terbaik. al. (1999) mempelajari abu layang yang diaktivasi dengan alkali yang dicuring pada 65°C dan 85°C dengan perbandingan S/L adalah 4 dan 3.3.. et. FernandezJimenez.

jari-jari pori. Penelitian yang dilakukan oleh Sarbak. et. Penambahan larutan dengan kebasaan yang tinggi menyebabkan lapisan luar yang rapat menjadi rusak dan gugus-gugus yang terdapat didalamnya menjadi keluar (Yan. gugus-gugus aktif seperti silika dan alumina yang ada di dalam juga akan terlarut (Goni. yang terendapkan. rantai glassy silika-alumina akan cepat rusak dan akan menghasilkan sejumlah besar gugus-gugus yang aktif. et. et... Aplikasi penggunaan abu layang yang dimodifikasi ini yaitu untuk material pencampur semen dan diperoleh hasil kuat tekan yang memuaskan menurut Chinese cement standard. et. yang mana 17 . Menurut penelitian yang dilakukan oleh Wu. al. et.ini harus dihancurkan untuk meningkatkan aktifitas kimia. produk reaksi yang terbentuk disebut “alkaline aluminosilicate gel” dengan struktur kristalin orde rendah. 2003). Penelitian yang lain untuk mengaktifasi abu layang adalah seperti yang dilakukan oleh Cao. al. kemudian dipanaskan dengan variasi suhu dalam jangka waktu tertentu. Modifikasi abu layang juga dapat dilakukan dengan cara refluks. et. ini yaitu dengan cara mencampurkan larutan natrium hidroksida dan abu layang. (2008) yang didukung oleh Tabel 2.. 2006). 2003). dan volume pori abu layang dan juga dapat mengubah struktur abu layang dari amorf menjadi kristalin (Sutarno. dan tumbuh dalam permukaan abu layang dimana produk silikat dan aluminat ini melapisi permukaan abu layang yang tidak hanya mengubah morfologi permukaan abu layang termodifikasi tetapi juga meningkatkan nilai dari modifikasi abu layang itu sendiri (Yu-Fen. Bila konsentrasi OH. al. 2004). Ketika abu layang teraktivasi. silika dan alumina aktif bereaksi dengan kapur terhidrat untuk membentuk macam-macam produk silikat dan aluminat. et. Modifikasi abu layang yang dilakukan oleh Wu. membentuk inti. al. (2002) menunjukkan bahwa abu layang yang direfluks selama 24 jam dengan suhu 90-100°C dapat meningkatkan luas permukaan..cukup tinggi... (2007) yaitu memodifikasi abu layang dengan cara mencampurkan abu layang ke dalam polydimethydiallylammonium chloride (PDMDAAC) dan diagitasi dengan faktor suhu. al.. Sejumlah abu layang yang teraktivasi secara kimia. al. waktu.2 berikut ini menyatakan bahwa tidak ada perubahan fase kristalin yang terjadi dibawah suhu 90°C. al. Dengan merusak lapisan permukaan yang glassy ini. konsentrasi PDMDAAC dan pH. et. al.

Oleh karena itu diperlukan usaha untuk menurunkan kristalinitas yang terbentuk selama proses aktivasi. Dalam perkembangan kekuatan. Tujuan penggerusan antara lain memperkecil dan menyeragamkan ukuran abu layang selain berfungsi untuk menurunkan kristalinitas. Puncak ini.3 tentang perbandingan kristalinitas dalam sintesis faujasite yang digerus dan tanpa digerus dari abu layang yang dimodifikasi yang dilakukan oleh Sutarno.tidak terpola tetapi terlihat dengan pita yang rendah dan menyebar seperti yang terlihat pada Gambar 2. (2004).... 2005). al. al. et. Dalam spektra XRD. Beberapa peneliti percaya bahwa mullite dan quartz sedikit berubah ketika bereaksi dengan media alkali yang kuat (Fernandez-Jimenez. ternyata perubahan fasa dari amorf menjadi kristalin mengarah kedalam penurunan nilai kuat tekan (De Silva. fase kristalin secara alami terdapat dalam abu layang (mullite dan quartz) tidak akan berubah oleh adanya reaksi aktivasi.6. Salah satu cara untuk menurunkan kristalinitas adalah dengan penggerusan. Hal ini terlihat pada Tabel 2. dan terlihat sedikit bergeser ke nilai yang lebih tinggi yaitu antara 2θ=25-35°. et. 2007). 18 . et. al. dalam difraktogram XRD overlap sebagian dengan abu murninya.

M(w) Q(vs). HS=Hydroxysodalite. C(w) Intensitas XRD karena kandungan mineral alamia Q(vs). M(w) Q(w). C(w) HS(s) P(s) P(s). Tabel 2. vs=sangat kuat.3. 2005) Tabel 2.6. al.5 5 10 10 10 10 10 10 semua produk tidak murni zeolit tetapi mangandung abu layang yang tidak bereaksi sebagai pengotor. C(m) P(s). P=P1 zeolite.5 1 2 4 2 2 2 2 2 2 2 2 0 10 10 10 10 10 10 10 10 2. et. M(w) Q(vs). M(w) Q(vs).7 12 19 . C(w) P(s). M(w) Q(w). C=Chabazite. s=kuat. M(w) Q(w). C(w) P(w). Kondisi Sintesis dan Hasil Spesi Zeolit yang Teridentifikasi XRD Suhu (°C) Konsentrasi Rasio S/L NaOH (M) (mL/g) Waktu reaksi (jam) 0 24 24 24 24 24 24 24 24 24 24 24 2 4 8 16 24 Intensitas XRD karena zeolita P(s). w=lemah. C(s) P(m). M(w) Q(w).Gambar 2.37 15. M=Mullite (Q dan M diturunkan dari abu layang). Analsis dengan XRD untuk Abu Layang yang Teraktivasi (Fernandez-Jimenez. m=medium. M(w) Q(s). M(w) Suhu ruang 60 80 90 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 a 0 2 2 2 2 0. M(w) Q(w).7 Faujasite (dengan penggerusan) IF/IO 56.36 Faujasite (tanpa penggerusan) IF/IO 70 16. M(w) Q(vs).. M(w) Q(w). C(w) P(m) P(s) P(s). M(w) Q(s). M(w) Q(m).2. M(w) Q(m). M(w) Q(vs). Data Intensitas 5 Puncak Utama Faujasite Hasil Sintesis Dibandingkan Intensitas Faujasite Standar 2θ 7. Q=Quartz. M(w) Q(s).

2.70 22 20.7 14 IF = intensitas XRD faujasite hasil sintesis IO = intensitas XRD faujasite standar Tabel 2.44 29. Sedangkan faujasite hasil sintesis dari abu layang dengan penggerusan memiliki kristalinitas sebesar 56. dilanjutkan transportasi (orientasi) spesies terlarut (Si dan Al) dari permukaan partikel abu layang ke ruang antar partikel. komposisi. dan diikuti polikondensasi membentuk struktur tiga dimensi aluminasilikat (terbentuk gel antara komplek Si dan Al dengan silikat dalam larutan yang menyebabkan pengerasan) (Fernandez-Jimenez.. Ukuran partikel yang lebih kecil menyebabkan jumlah spesi silikat dan aluminat terlarut menjadi lebih besar.7 % (puncak utama) dibandingkan faujasite standar. Penyelidikan terhadap hasil modifikasi abu layang dapat dilakukan dengan teknik-teknik analisis seperti XRD untuk melihat perubahan fasanya.1. SEM untuk mengetahui perubahan morfologinya.3.. terutama konsentrasi Si terlarut akan semakin tinggi dalam sistem gel silika aluminat. Sinar X 20 . et. dan BET untuk mengetahui perubahan luas permukaannya. 2004).3. al. 2005).7 23.87 27. dan keadaan polikristalin suatu materi.23.3 14 12. Bertambahnya konsentrasi Si terlarut yang lebih besar dari Al tersebut relatif meningkatkan perbandingan Si/Al (Sutarno et. Mekanisme geopolimerisasi abu layang melibatkan proses pelarutan silika dan alumina dari permukaan partikel abu layang.1 Difraksi Sinar X (XRD) Difraksi sinar X (XRD) digunakan untuk menganalisis struktur kristal dari abu layang karena difraksi sinar X dapat digunakan untuk memperoleh informasi mengenai struktur.1 Analisis Struktur Abu Layang 2.3 menunjukkan bahwa kristalinitas faujasite hasil sintesis dari abu layang batubara tanpa penggerusan memiliki kristalinitas sebesar 70 % (puncak utama) dibandingkan terhadap faujasite standar. al. Rendahnya kristalinitas faujasite yang dihasilkan dengan perlakuan penggerusan tersebut disebabkan karena penggerusan memberikan ukuran partikel yang lebih kecil. FTIR untuk mengetahui struktur molekulnya.

tembaga atau molibdenum).. 2005) 21 . quartz. terbentuk dari SiO2 yang bereaksi dengan Al2O3 pada suhu tinggi 1200-1650°C dalam boiler PLTU dan mempunyai struktur kristalin yang stabil. Aplikasi kualitatif dari difraksi sinar X terhadap studi bahan polimer antara lain penentuan fraksi kristalin bahan dan penentuan derajat kekristalan bahan. al. A: Zeolite A. Fase amorf silika lebih aktif dari kristalin quartz (Yu-Fen. F: Faujasite. et. Analisis dengan XRD untuk abu layang murni mengandung mullite. Mullite. S: Sodalite) (Fernandez-Jimenez.7 Pola XRD untuk Abu Layang dan Abu layang Teraktivasi Pada Suhu yang Berbeda-beda (M: Mullite. Daerah kristal ditandai dengan puncak yang tajam sedang daerah amorf ditandai dengan puncak yang melebar. dan sejumlah kecil hematite. Q: Quartz. 2003). Adanya hump antara 2θ=20°-30° menunjukkan adanya fase amorf alumina dan silika dengan aktifitas yang besar (Lin. yaitu pita lebar untuk radiasi kontinyu serta khas (Kα dan Kβ). et..merupakan radiasi dari sumber elektron berenergi tinggi yang mengenai logam target (besi. Jumlah radiasi sinar X yang diserap oleh sampel ditentukan oleh koefisien absorpsi zat sesuai dengan panjang gelombang sinar. et. al. Aktivasi 200ºC Aktivasi 150ºC Aktivasi 85ºC Abu Layang murni Gambar 2.. al. Gelombang sinar X memiliki spektrum yang terbagi menjadi dua bagian. 2006).

terdapat dalam Gambar 2. Ketiga abu layang yang termodifikasi menunjukkan perbedaan persentase gugus –OH. 2. aktivasi abu layang dengan variasi suhu yang diperlakukan menunjukkan bahwa pada difraktogram XRD terjadi pergeseran hump yaitu dari abu layang murni pada 2θ=20-30º menjadi 2θ=25-35º untuk abu layang teraktivasi pada suhu 85º. Adanya sejumlah puncak pada 2θ=20-30º ini berhubungan dengan fasa kristalin minor yaitu quartz dan mullite. al. et. et.Dalam penelitian yang dilakukan oleh Fernandez-Jimenez. Spektra FTIR dari abu layang tanpa modifikasi pada Gambar 2. Hump pada 2θ=20-30º ini menunjukkan karakteristik ketidakteraturan senyawa secara struktural. Sedangkan fasa kristalin quartz dan mullite yang terdeteksi pada difraktogram XRD merupakan fasa kristalin asli yang ada pada abu layang murni.3.1.2 Spektrofotometri Inframerah Transformasi Fourier (FTIR) Spektrofotometri Inframerah Transformasi Fourier (FTIR) digunakan untuk mengidentifikasi material. pengaruh waktu pemanasan isotermal dalam gugus–OH untuk abu layang yang tidak termodifikasi dan abu layang yang dimodifikasi 2... cair.7. Sampel yang digunakan biasanya berupa material dalam keadaan padat.8. Hasil ini menunjukkan bahwa terdapat beberapa komponen dengan gugus –OH atau kisi kristal air yang melapisi permukaan abu layang yang termodifikasi. Perubahan suhu yang diperlakukan tidak mengubah pergeseran hump ini. (2005). al.8 menunjukkan pita pada bilangan gelombang 3400 cm-1 untuk vibrasi stretching gugus OH berbeda dengan abu layang yang dimodifikasi. Aktivasi terhadap abu layang menyebabkan pergeseran hump ke kanan. atau gas. menentukan komposisi dari campuran. dan membantu memberikan informasi dalam memperkirakan struktur molekul. 4 dan 6 jam dengan kondisi suhu 90°C. Dalam penelitian yang dilaporkan Yu-Fen. (2006). Kesimpulan ini didasarkan pada pengamatan stretching simetri –OH dan H2O antara 3650-3100 cm-1. 150º dan 200º seperti yang terlihat pada Gambar 2. Hal ini menunjukkan bahwa persentase gugus –OH meningkat dengan 22 . Pergeseran ini berhubungan dengan pembentukan aluminasilikat yang amorf.

Absorbansi Abu Layang Murni 6 jam pemanasan 4 jam pemanasan 2 jam pemanasan Vibrasi Ulur -OH Bilangan Gelombang (1/cm) Gambar 2. Hal ini menunjukkan bahwa jaringan glass yang acak dari abu layang yang tidak dimodifikasi berubah kedalam struktur seperti zeolit dengan meningkatnya waktu pemanasan (Omotoso. et. al. 1998).. khususnya struktur rantai Si-O-Si. et. 1998).8. al.. 1995. et. Puncak pada 1010-1090 cm -1 dari abu layang yang dimodifikasi berhubungan dengan struktur siklis Si-O-Si. Spektra FTIR dari 4000-2800 cm-1 (Yu-Fen. 1995. et. Perubahan spektra FTIR diantara bilangan gelombang 1400-900 cm-1 untuk keempat sampel terdapat dalam Gambar 2. Neergaard. al.9.meningkatnya waktu pemanasan isotermal (Omotoso.. Neergaard. al. et... al. 2006) Absorbansi Vibrasi stretching C-O Vibrasi stretching Si-O-Si Abu Layang Murni 4 jam pemanasan 6 jam pemanasan 2 jam pemanasan Bilangan Gelombang (1/cm) 23 . Puncak FTIR pada 1085 cm-1 untuk abu layang yang tidak termodifikasi berhubungan dengan internal SiO4 tetrahedral.

retakan atau lubang-lubang.3.10 (Woolard. (a) (b) 24 . maka bagian-bagian permukaan itu akan memantulkan elektron dengan jumlah dan arah yang berbeda. lipatan.2 Analisis Morfologi Abu Layang Pada dasarnya analisis dengan Scanning Electron Microscopy (SEM) ini menggunakan sinyal yang dihasilkan elektron yang dipantulkan atau sebagai berkas sinar elektron sekunder. al. 1963). Spektra FTIR dari 1400-900 cm-1 (Yu-Fen. 2006) 2. Jika permukaan spesimen tidak rata. dimana berkas elektron diarahkan pada titik-titik permukaan bahan. 2002). Prinsip kerja alat SEM adalah scanning.Gambar 2. Bila seberkas elektron ditembakkan pada permukaan spesimen maka sebagian elektron akan dipantulkan kembali dan sebagian lagi diteruskan (Brockway dan Moser. et.9.. al. Berkas elektron ini akan ditangkap oleh detektor kemudian diteruskan ke monitor sehingga diperoleh gambar yang khas dari permukaan spesimen dalam tiga dimensi. Analisis morfologi abu layang dengan menggunakan Scanning Electron Microscopy (SEM) menunjukkan bahwa hampir 100% partikel adalah globular atau elliptoid dengan permukaan yang lembut dan penyebaran yang baik seperti yang terlihat pada gambar 2. et. Gerakan elektron dari satu titik ke titik yang lain pada suatu daerah disebut scan. ada lekukan..

Sejumlah butiran partikel yang kecil terdapat dalam permukaan abu layang. 2002) Perbedaan struktur mikro dari abu layang yang tidak termodifikasi dan yang dimodifikasi tampak pada Gambar 2. al. Emmet.3. Penentuan luas permukaan spesifik menggunakan metode adsorpsi gas nitrogen dapat dihitung dengan persamaan (Yolanda. et. Luas permukaan dapat ditentukan dengan metode adsorpsi gas N2 yang dikenal dengan teori Brunauer. SEM Abu Layang (a) yang Tidak Termodifikasi dan (b) Abu Layang yang Dimodifikasi dengan NaOH (Woolard. 2. Abu layang yang tidak termodifikasi mempunyai permukaan yang lembut. et. Permukaan abu layang yang dimodifikasi jauh lebih kasar.1) dengan: s Wm σ a = luas permukaan spesifik (m2/g) = jumlah molekul N2 yang teradsorpsi pada monolayer substrat = luas permukaan 1 molekul N2 (16. Teller (BET) berdasarkan asumsi bahwa terjadi adsorpsi multilayer bahkan pada tekanan yang sangat rendah. kecepatan adsorpsi sama dengan desorpsi dan padatan mempunyai permukaan yang homogen (mempunyai keadaan energi sama).10.10.3 Analisis Luas Permukaan Luas permukaan spesifik didefinisikan sebagai luas permukaan padatan per satuan massa material.02 x 1023 mol-1) = berat sampel (g) Proses adsorpsi terjadi dengan mempertimbangkan kuantitas gas nitrogen N0 g BM N2 = berat molekul N2 yang diperlukan untuk menutupi permukaan dengan membentuk lapis tunggal molekul adsorbat. Luas seluruh permukaan padatan ditentukan setelah diketahui 25 . Partikel ini hasil dari pendinginan produk yang meleleh hasil pembakaran batubara (White dan Case. al.: Σs = Wm × N 0 × σ a BM N 2 × g (2..Gambar 2.2 x 10-20 m2) = bilangan Avogadro (6. 1990).. tidak terjadi interaksi antara molekul yang teradsorpsi. 2000).

Nitrogen fisisorpsi tersebut dapat menunjukkan tekstur material. al.. et.11. Distribusi Volume Pori Sebagai Fungsi Jari-Jari Pori untuk Abu Layang yang Tidak Termodifikasi (Sarbak.luas permukaan yang ditempati oleh gas molekul adsorbat. misalnya luas permukaan dan volume pori. 2002) Jari-jari pori (Å) Volume Pori (10-4 cm3/ g) Volume Pori (10-5 cm3/ g) 26 Jari-jari pori (Å) . Gambar 2.

al.. Modifikasi ini juga menghasilkan volume pori yang lebih besar daripada abu layang sebelum modifikasi seperti yang terlihat pada Gambar 2. Distribusi Volume Pori Sebagai Fungsi Jari-Jari Pori untuk Abu Layang yang Dimodifikasi dengan NaOH (Sarbak. et. luas permukaan abu layang yang termodifikasi ternyata lebih besar daripada abu layang yang tidak dimodifikasi. porositas penjenuhan kembali.12. L adalah luas permukaan yang menahan tekanan (m2).. Porositas yaitu ukuran volume semua pori-pori yang terdapat dalam material. (2002) juga mengatakan bahwa peningkatan volume pori sebagai akibat dari perubahan abu layang menjadi struktur seperti zeolit.11 dan Gambar 2. Porositas merupakan ukuran zat cair yang mampu diserap oleh geopolimer. Porositas sangat berpengaruh terhadap kualitas geopolimer terutama kuat tekan yang dihasilkan.3. Sarbak. 2. al. et. Metode penguapan air merupakan metode yang 27 .2) dengan P adalah tekanan yang dialami (Pa atau Mpa). dan serapan-nitrogen. Geopolimer berbentuk silinder dengan ukuran tertentu diberi tekanan secara perlahan-lahan hingga mengalami keretakan. 2007). (2002). al. al. Ada beberapa metode pengukuran porositas.Gambar 2. Nilai yang teramati adalah gaya perlawanan dari geopolimer. dan r adalah jari-jari silinder (m). Salah satu sifat mekanik yang digunakan sebagai parameter geopolimer adalah kuat tekan dan untuk sifat fisiknya adalah porositas. diantaranya adalah penguapan kandungan air. Hal ini karena adanya perubahan volume partikel abu layang mempengaruhi porositas sistem geopolimer (De Silva.g = L πr 2 (2. 2002) Menurut penelitian yang dilakukan Sarbak. m adalah massa beban yang diberikan (Kg).4 Analisis Kuat Tekan dan Porositas Secara umum. kualitas geopolimer untuk skala makronya dapat dilihat dari sifat fisik dan mekanik.12. porosimetri gangguan merkuri. et. Nilai kuat tekan dihitung melalui rumus: P= F m. g adalah percepatan gravitasi bumi (ms-2).. et.

(2006). 28 . porositas. dimana modifikasi abu layang ini tergantung pada konsentrasi larutan basa NaOH. dicari pengaruh antara abu layang yang termodifikasi dengan larutan NaOH terhadap sifat fisik dan mekanik dari geopolimer yang dihasilkan. dan perubahan ikatan kimianya. et. 1997): P= W −D X 100 % W (2.. Saat pembuatan pasta geopolimer. meliputi kuat tekan. Geopolimer menggunakan bahan air yang menempati ruang. Modifikasi abu layang akan menghasilkan sejumlah Si dan Al reaktif yang lebih banyak daripada abu layang yang tidak termodifikasi. Sifat-sifat geopolimer secara signifikan ditentukan oleh perubahan yang kecil dari konsentrasi silika dan alumina selama sintesis. Menurut penelitian yang dilakukan oleh Frantisek Skvara. al. perkembangan fasa.paling sederhana dan dapat diterima berbagai kalangan penelitian (Day & Marsh. dan jika air menguap maka dapat meninggalkan rongga udara. porositas geopolimer berbahan dasar abu layang dapat dipengaruhi oleh perbandingan air/abu layang. struktur mikro. terdapat gelembung udara yang bertahan saat pengerasan. Dari uraian panjang yang telah dipaparkan dapat disimpulkan bahwa modifikasi kimia abu layang dapat mempengaruhi sifat dan struktur geopolimer yang dihasilkan. 1987). Oleh karena itu dalam penelitian yang akan dilakukan. Porositas dapat dinyatakan dengan rumus (Jastrzebski. Kombinasi antara ketersedian gugus OH di permukaan partikel-partikel abu layang ditambah dengan peningkatan kelarutan Si dan Al akan berimbas kepada perbaikan sifat-sifat fisika dan kimia dari geopolimer yang terbentuk. Lubang berbentuk bola tersebut terbentuk saat pembuatan dan saat pencetakan selesai.3) P = porositas tampak (%) D= berat padatan kering (g) W= berat padatan yang telah jenuh air (g) Geopolimer berbahan abu layang sebenarnya masih amorf dan memiliki lubang mikro.

larutan natrium silikat (Na2SiO3) teknis dan aquades (H2O).2 Bahan Penelitian Bahan yang digunakan antara lain abu layang PLTU Asam-asam.1 Alat Penelitian Peralatan yang digunakan antara lain seperangkat alat gelas. natrium hidroksida (NaOH) (NaOH 99%. SEM untuk analisis morfologinya.2. peralatan plastik (beaker polipropilen. ICP (Inductively Coupled Plasma). FTIR untuk analisis ikatan kimia dan BET untuk analisis luas permukaannya. PLTU Paiton.1. Semen Gresik Tuban. 3. dan seperangkat alat refluks. neraca analitik. dan alat FTIR (Fourier Transform Infra Red). 29 . alat XRD (X-Ray Diffraction). XRF (X-Ray Fluorescence). Merck).2 Cara Kerja 3.1 Analisis Abu Layang Penentuan komposisi kimia abu layang sebelum dan sesudah dimodifikasi dengan larutan NaOH dilakukan dengan menggunakan analisis flouresensi sinarX (XRF).1 Alat dan Bahan Penelitian 3. botol. dan PT. PLTU Cilacap.BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN 3. Peralatan untuk karakterisasi antara lain Mesin Penguji Kuat Tekan (Universal Testing Machine). XRD untuk analisis fasenya. gelas dan sebagainya). oven. 3. SEM (Scanning Electron Microscopy). pengaduk (mixer). cetakan silinder film.1.

al.2. Selanjutnya. Selanjutnya.4. Campuran antara larutan NaOH (H2O dan NaOH) dengan Na2SiO3 selanjutnya disebut sebagai larutan pengaktif.25 gram abu layang dicampur dengan 250 mL larutan NaOH (dengan variasi konsentrasi NaOH 0. abu layang yang telah dimodifikasi digerus kemudian diayak dengan ukuran 100 mesh untuk menghomogenkan ukuran partikel. perubahan morfologinya dengan SEM. Sutarno et. 10 gram natrium silikat ditambahkan kedalam larutan alkalin setelah reaksi eksotermis dari larutan alkalin tersebut berhenti. Abu layang hasil modifikasi dengan NaOH diamati perubahan fasanya dengan XRD. 2. Hasil refluks disaring dan residu yang dihasilkan dikeringkan dalam oven pada temperatur 120oC selama 12 jam (Sarbak et.3.4 Analisis Struktur Abu Layang 3. Campuran tersebut kemudian direfluks pada suhu (85-90)°C selama 5 jam.3 Modifikasi Abu Layang dengan NaOH Sebanyak 31.2.2.2 Pembuatan Larutan Aktivator Sebanyak 4 gram NaOH dilarutkan dalam 8 gram aquades sehingga terbentuk larutan alkalin. Larutan alkalin yang terbentuk kemudian didiamkan selama 24 jam. Analisis ini dilakukan dengan menggunakan alat XRD dengan merk Philips tipe X’Pert MPD yang dilengkapi dengan data base Software Expert Graphic and Identify yang terdapat pada Laboratorium XRD di Research 30 . 3. 1. 2002.2. 3. 3 M). perubahan struktur molekulnya dengan FTIR dan perubahan luas permukaannya dengan adsorpsi gas nitrogen (metode BET).1 Difraksi Sinar X Dilakukan analisis fasa atau kandungan mineral secara kualitatif terhadap abu layang sebelum dan sesudah modifikasi dengan larutan NaOH untuk mengetahui perkembangan fasa karena pengaruh modifikasi abu layang terhadap variasi konsentrasi NaOH. al. 2004). Hasilnya kemudian dibandingkan dengan abu layang sebelum dimodifikasi.

Analisis dilakukan dengan menggunakan alat Analitical Scanning Electron Microscope merk JEOL JSM-6360LA yang ada di Laboratorium Geologi Kuarter V PPGL Bandung.54056 Å). Teknik yang digunakan untuk preparasi sampel adalah teknik KBr Pelet dengan perbandingan berat 1:10 untuk sampel (abu layang) : KBr. 3. Analisis ikatan kimia ini juga digunakan untuk mengetahui perubahan pada sampel geopolimer yang disintesis dari abu layang sebelum modifikasi dan geopolimer terbaik yang disintesis dari abu layang hasil modifikasi. Kondisi operasional difraktogram sinar X adalah sumber sinar Cu Kα 1 (λ =1. Analisis fasa ini juga digunakan untuk mengetahui perubahan fasa sampel geopolimer yang disintesis dari abu layang sebelum modifikasi dan geopolimer terbaik yang disintesis dari abu layang hasil modifikasi. 30 mA. Penelusuran data jenis mineral yang dihasilkan yang berupa intensitas dan sudut difraksi (2θ ) dilakukan dengan cara mencocokkan sudut difraksi dengan pola difraktogram standard pada data base Software Expert Graphic and Identify dengan teknik Search and Match. tegangan dan arus adalah 40 kV. Analisis data dilakukan dengan melihat dan membandingkan perubahan yang terjadi pada tingginya serapan (%T) dan juga pada pergeseran bilangan gelombang yang mengindikasikan kuat lemahnya ikatan dan perbedaan struktur.2.Center LPPM ITS. 3.5 Analisis Morfologi dengan SEM Morfologi abu layang sebelum dan sesudah modifikasi dengan larutan NaOH dianalisis dengan menggunakan SEM (Scanning Electron Microscopy) untuk melihat pengaruh konsentrasi NaOH terhadap abu layang. kecepatan : 2° permenit dan sudut difraksi 2θ = (5− 70)°.2 Spektrofotometri Inframerah Transformasi Fourier (FTIR) Analisis ikatan kimia dengan FTIR bertujuan untuk mengetahui perubahan ikatan kimia yang terjadi pada abu layang yang tidak dimodifikasi dan abu layang yang dimodifikasi. Analisis perubahan morfologi 31 .4.2. Analisis dengan SEM dilakukan pada abu layang sebelum modifikasi dan abu layang sesudah modifikasi dengan larutan NaOH.

21 dan 28 hari.000 kali. Kuat tekan geopolimer diukur setelah masa simpan 7.8 Pengukuran Kuat Tekan Pengukuran kuat tekan silinder geopolimer dilakukan dengan menggunakan mesin penguji kuat tekan (Universal Testing Machine) di 32 . geopolimer yang terbentuk dibiarkan di dalam ruang terbuka pada suhu dan tekanan kamar. kemudian dipanaskan di dalam oven pada suhu 60 oC selama 24 jam. Campuran ini dituang ke dalam cetakan berbentuk silinder berukuran tertentu dengan perbandingan diameter terhadap tinggi adalah 1:2. Setelah pemanasan selesai.7 Pembuatan Pelet Geopolimer Abu layang. Gambar mikrograf yang diperoleh dibandingkan dan dilihat secara detil bentuk dan sebaran partikelnya. 3. 3. 14. Penuangan dilakukan secara bertahap sampai cetakan terisi penuh oleh adonan geopolimer dan digetarkan untuk memadatkannya serta mengurangi gelembung udara. baik sebelum dan sesudah modifikasi dianalisis dengan metode adsorpsi gas N2 menggunakan metode BET di Lemigas Jakarta untuk dianalisis menggunakan peralatan Quantachrome dengan program analisis NovaWin2-Data Acquisition and Red for NOVA instruments version 2. dijadikan adonan geopolimer dengan cara dicampur dengan larutan alkalin sampai homogen. Adonan berbentuk silinder yang telah dilepas dari cetakannya kemudian ditata didalam loyang dan ditutup dengan plastik film untuk mencegah laju penguapan air yang terlalu tinggi.1. Selanjutnya adonan tersebut didiamkan dalam suhu ruang sampai dapat dilepas dari cetakannya.2. baik sebelum dan sesudah dimodifikasi.2. 3.6 Analisis Pori Dan Luas Permukaan Luas permukaan dan volume pori dari abu layang.2. Perbesaran maksimum untuk analisis dengan SEM ini hingga 10.ini juga digunakan untuk mengetahui perubahan morfologi sampel geopolimer yang disintesis dari abu layang sebelum modifikasi dan geopolimer yang disintesis dari abu layang sesudah modifikasi.

2. Benda uji berupa geopolimer berbentuk silinder dengan diameter 1. Pengukuran kuat tekan dilakukan setelah 7.36 27. 3.1. Bahan-bahan ini diperlakukan sama dengan perlakuan untuk pembuatan pelet geopolimer seperti pada 3.2. Berat ini disebut berat jenuh air.24 1. Setelah dikeluarkan dari oven kemudian didinginkan dan ditimbang. Tabel 3. seperti yang ditampilkan pada Tabel 3.28 30. Hasil pengukuran selanjutnya dihitung dengan Persamaan 2.1 Variasi Komposisi S/L pada Uji Pendahuluan Abu Layang PLTU Asam-asam Solid/liquid Berat abu layang (g) Berat Na silikat (g) Berat NaOH (g) Berat H2O (g) Rasio mol SiO2/Al2O3 bahan awal 1. 14.9 Pengukuran Porositas Pengujian porositas dilakukan terhadap sampel geopolimer untuk mengetahui tingkat ketahanannya terhadap serangan air (water proof).11 4.2.7. 3. Berat ini disebut berat kering. (ASTM C 642-90). Langkahlangkah pengujiannya yaitu sampel geopolimer dipanaskan dalam oven dengan suhu 105°C selama 24 jam. Geopolimer yang terbentuk diuji kuat tekannya pada umur 28 hari. 21 dan 28 hari untuk setiap modifikasi abu layang dengan variasi konsentrasi larutan NaOH. kemudian ditimbang.10 Uji Pendahuluan Uji pendahuluan ini dilakukan dengan memvariasi S/L (Solid/Liquid) yaitu variasi berat abu layang yang ditambahkan (sebagai solid).Laboratorium Struktur Jurusan Teknik Sipil FTSP ITS. Setiap uji kuat tekan menggunakan 3 benda uji agar didapatkan kuat tekan rata-rata. Perhitungan kuat tekan menggunakan Persamaan 2. Kemudian sampel geopolimer direndam dalam air selama 48 jam dan dilap dengan kain. sedangkan yang dibuat konstan adalah Na2SiO3.3.05 33 .00 10 10 4 4 8 8 4.2.5 cm dan tinggi 3 cm ditekan hingga benda uji hancur dan pecah. NaOH dan H2O (sebagai liquid).

26 37.60 1.95 3.98 3.72 1.85 35.70 10 10 10 4 4 4 8 8 8 3.93 40.1.92 “Halaman ini sengaja dikosongkan” 34 .

Modifikasi abu layang dilakukan dengan merefluks abu layang tipe F pada kondisi tertentu sehingga produk abu layang hasil refluks ini diharapkan dapat memperbaiki sifat-sifat geopolimer yang dihasilkan.BAB 4 HASIL DAN PEMBAHASAN Dalam penelitian ini dibahas tentang modifikasi abu layang tipe F yang diaplikasikan untuk pembuatan geopolimer. 2 dan 3 M dengan tujuan untuk mengetahui seberapa jauh pengaruh larutan ini dalam memodifikasi abu layang yaitu sampai dengan batas-batas reaksi yang memungkinkan terbentuknya fasa geopolimer. Dengan demikian kualitas geopolimer yang dihasilkan dapat meningkat. FTIR (Fourier Transform Infra 35 . XRD (X-Ray Diffraction) untuk mengetahui perubahan fasa. Pengaruh modifikasi terhadap sifat fisik dan mekanik geopolimer dipelajari dengan melakukan karakterisasi. analisis pengukuran luas permukaan dengan metode adsorpsi gas N 2 dan SEM (Scanning Electron Microscopy) untuk menganalisis morfologinya. Larutan yang digunakan dalam merefluks abu layang adalah larutan NaOH. Kemudian akan dibahas pengaruh modifikasi abu layang pada geopolimer yang dihasilkan. Larutan NaOH yang digunakan divariasi konsentrasinya yaitu 0. FTIR (Fourier Transform Infra Red) untuk mengetahui perubahan struktur kimia. Karakterisasi geopolimer yang disintesis dari abu layang sebelum modifikasi dan geopolimer terbaik yang disintesis dari abu layang sesudah modifikasi dilakukan dengan XRD (X-Ray Diffraction) untuk mengetahui perubahan fasa. Untuk itu dilakukan karakterisasi abu layang menggunakan XRF (X-Ray Fluorescence) dan ICP (Inductively Coupled Plasma) untuk mengetahui perubahan komposisi pada abu layang. 1.

4.1 menunjukkan hasil pengukuran kuat tekan dari geopolimer yang dihasilkan dari abu layang tipe F yaitu abu layang PLTU Asam-asam.60 1.85 yakni 37.1 Uji Pendahuluan Uji pendahuluan ini dilakukan dengan memvariasi S/L (Solid/Liquid) seperti yang ditampilkan pada Tabel 3.24 1. natrium silikat. Dalam penelitian ini dilakukan uji pendahuluan dengan tujuan untuk mendapatkan nilai kuat tekan tertinggi geopolimer yang disintesis dari abu layang tipe F.1.36 1. natrium hidroksida dan air menghasilkan pasta yang tidak dapat dicetak lagi antara lain karena terlalu encer ataupun terlalu kental.21 37. Range batas variasi S/L adalah sampai campuran abu layang.85 Kuat tekan (MPa) 10. Tabel 4.83 MPa. kemudian dibandingkan.5 cm.21 16. Geopolimer dengan kuat tekan tertinggi dijadikan sebagai acuan untuk membuat geopolimer dengan bahan abu layang termodifikasi.Red) untuk mengetahui perubahan struktur kimia dan SEM (Scanning Electron Microscopy) untuk perubahan morfologi. Pasta dicetak pada cetakan plastik berbentuk silinder dengan diameter 2.19 24.83 Tabel 4.1 Nilai Kuat Tekan pada Variasi Perbandingan Mol SiO2/Al2O3 S/L 1.36 sebagai patokan kemudian memvariasi S/L dengan range yang sama yaitu range kebawah dan keatas.14 24. Variasi S/L ini diperoleh dengan cara S/L 1. Tabel 4.1 menunjukkan bahwa kuat tekan tertinggi terjadi pada perbandingan S/L=1.9 cm dan tinggi 4. Hasil pencetakan ini disebut pelet atau benda uji. Naiknya kuat tekan sejalan dengan naiknya komposisi S/L. Hal ini sesuai dengan teori yang dinyatakan oleh 36 .72 1. Pelet diletakkan pada loyang dan ditutup plastik kemudian disimpan dalam oven selama 24 jam pada suhu 60°C dan diuji kuat tekannya pada umur 28 hari.

2 4. geopolimer yang dihasilkan disintesis dari abu layang murni secara langsung tanpa perlakuan apapun. Kuat tekan akan menurun saat jumlah air tidak lagi mampu menyeimbangkan jumlah solid yang ditambahkan. Selama ini. maka kandungan air dalam geopolimer semakin kecil. 4.2. Perbandingan S/L ini dijadikan acuan untuk membuat geopolimer dengan bahan dasar abu layang hasil modifikasi. Pada penelitian ini didapatkan nilai tertinggi S/L=1.85. Komponen solid yang tidak bereaksi ini justru menurunkan kuat tekan. Dalam penelitian ini. sehingga kuat tekannya menjadi semakin meningkat. Tujuan memodifikasi abu layang adalah untuk memperbaiki sifat-sifat geopolimer yang disintesis dari abu layang tipe F yang meliputi sifat fisik dan mekanik geopolimer yang dihasilkan. 37 . Abu layang mempunyai mutu yang beragam tergantung pada jenis batubara. dimensi tungku untuk membakar batubara. efisiensi pembakaran. (2007) bahwa workabilitas akan meningkat dengan penambahan air. al.. Oleh karena itu setiap abu layang yang akan digunakan. Komposisi kimia ini biasanya digunakan untuk mengelompokkan jenis abu layang yang dihasilkan.Chindaprasirt. 1996). Abu layang yang diproduksi dari satu tempat yang sama belum tentu setiap kali produksi menghasilkan abu layang dengan komposisi yang sama pula. dan cara penangkapan abu layang dari pembakaran batubara (Neville. Penguapan air yang sedikit ini akan meninggalkan sedikit pula rongga-rongga kosong (pori). Pengukuran kandungan kimia abu layang ini perlu dilakukan karena perbedaan kandungan kimia abu layang berpengaruh terhadap kuat tekan dan porositas geopolimer yang akan dihasilkan. kehalusan serbuk batubara. harus dianalisis kandungan-kandungan kimianya. geopolimer yang disintesis berasal dari abu layang murni dan hasil modifikasi oleh larutan NaOH melalui metode refluks. Semakin banyak abu layang yang ditambahkan. et. namun penambahan lebih banyak air justru akan menjadikan kekuatan menjadi lebih rendah.1 Analisis Abu Layang Analisis Komposisi Kimia Abu Layang Sebelum dan Sesudah Modifikasi Komposisi kimia abu layang batubara berbeda berdasarkan asal dan jenis batubara tersebut.

Tabel 4. yang akan berpengaruh terhadap geopolimer yang dihasilkan. Padatan yang diperoleh selanjutnya dikarakterisasi untuk mengetahui perubahan-perubahan yang terjadi sehingga dapat diketahui sifatsifatnya. Komposisi kimia dari abu layang tersebut baik sebelum dan sesudah modifikasi disajikan pada Tabel 4.Abu layang batubara yang digunakan dalam penelitian ini berasal dari PLTU Asam-asam Kalimantan Selatan. Ukuran partikel yang lebih kecil akan menyebabkan jumlah Si dan Al terlarut dari abu layang tersebut menjadi lebih besar. dan komponen-komponen lainnya. 2 dan 3 M.2 dan 4. Filtrat yang diperoleh dianalisis kandungannya yaitu kandungan Si dan Al. Komposisi abu layang sebelum modifikasi dan abu layang yang sudah dimodifikasi dianalisis dengan menggunakan XRF (X-ray Flourescence). 1. alumina. meliputi kadar silika.4) dan perbandingan Si/Al (Tabel 4. dimana perbandingan komponen dalam sistem refluks adalah 30. Sedangkan abu layang hasil refluks kemudian dikeringkan dalam oven pada suhu 105ºC selama 12 jam untuk menghilangkan kandungan air. Refluks dilakukan pada suhu 90ºC selama 5 jam. Hal ini bisa dilihat pada analisis filtrat abu layang dengan ICP (Tabel 4. Abu layang hasil penggerusan diayak dengan ayakan 100 mesh untuk menghomogenkan ukurannya.25 gram abu layang dengan 250 mL larutan NaOH (1:8).3.3 menunjukkan bahwa abu layang dari PLTU Asam-asam adalah abu layang tipe F dimana abu layang ini mengandung CaO kurang dari 10%.5) dimana apabila konsentrasi Si terlarut lebih besar dari Al terlarut maka akan didapatkan perbandingan Si/Al yang lebih besar. Analisis dengan XRF dilakukan untuk mengetahui komposisi abu layang. Dapat dilihat juga bahwa semua komposisi kimia dari abu layang mengalami perubahan sesudah modifikasi. 38 . Padatan yang diperoleh kemudian digerus untuk menurunkan kristalinitas dan membuat ukuran abu layang menjadi lebih kecil.2 dan 4. Sintesis geopolimer dilakukan melalui dua tahap yaitu refluks abu layang dan pembuatan geopolimer itu sendiri. Hal ini jelas menunjukkan bahwa modifikasi abu layang dengan NaOH melalui metode refluks dapat mengubah komposisi kandungan abu layang. Refluks abu layang dilakukan dengan larutan NaOH 0.

88 0.67 52.55 1.10 1.29 0.98 1.10 17.37 0.44 0.60 15.70 21. dapat mengubah komposisi abu layang dengan cara merusak lapisan luar abu layang sehingga silika dan alumina yang ada dalam abu layang keluar ke permukaan abu layang dan menyebabkan terjadinya perubahan prosentase jumlah unsur atau senyawa yang dikandung abu layang.47 1.68 37.86 0.65 0.56 1.19 1M 24.40 12.79 32.34 1.38 0.80 15. Perubahan 39 .45 1.25 3M 21.00 6.36 0.50 0.32 1.32 0.00 7.91 0.15 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Tabel 4.21 0.56 43.27 0.70 0.65 40.49 1.94 0.21 2M 22.14 3M 29.50 0.00 0.41 0.34 0.71 48.56 0.85 22.37 0.Tabel 4.10 12.2 Komposisi Kimia Abu Layang Sebelum dan Sesudah Modifikasi Dalam Persen Senyawa (% w/w) No Senyawa Oksida SiO2 Al2O3 CaO Fe2O3 K2O TiO2 MnO BaO SrO Sebelum Modifikasi 43.60 0.20 19.38 0.00 7.27 0.38 0.00 4.05 0.80 13.00 5.13 0.00 7.00 17.95 44.00 6.55 53.00 6.93 0.54 0.00 6.50 0.95 0.81 0.62 0.12 2M 32.3 Komposisi Kimia Abu Layang Sesudah Modifikasi dalam Persen Unsur (% w/w) No Unsur Sesudah Modifikasi (%w/w) 0M 27. Silika dan alumina ini bereaksi dengan larutan NaOH yang akan membentuk beberapa produk reaksi seperti silikat dan aluminat.31 0.17 0.26 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Si Al Ca Fe K Ti Mn Ba Sr Larutan basa.06 Sesudah Modifikasi (%w/w) 0M 38.79 1. dalam hal ini NaOH.11 1M 36.

al.komposisi ini diperjelas dengan analisis ICP untuk filtrat hasil refluks abu layang seperti yang terlihat pada Tabel 4. Peningkatan konsentrasi larutan alkali yang menyerang abu layang ini menyebabkan kerusakan rantai silika dan alumina semakin meningkat sehingga perluasan lubang pada permukaan abu layang semakin besar. maka semakin tinggi pula jumlah kelarutan Si dan Al. Tabel 4. gugus aktif yang ada di dalam juga akan terlarut. Gambar 4. Menurut Yan. Larutan basa ini menyebabkan lapisan luar yang rapat menjadi rusak. menunjukkan bahwa penyerangan alkali terhadap abu layang menyebabkan partikel-partikel yang terdapat didalam abu layang keluar sedangkan larutan alkali akan masuk kedalam abu layang kemudian gugus-gugus yang aktif yang terdapat didalam seperti silika dan alumina akan bereaksi dengan larutan NaOH membentuk produk-produk silikat dan aluminat yang merupakan reaktan utama untuk terbentuknya geopolimer. sehingga gugus-gugus aktif yang ada didalamnya.. maka lapisan tersebut harus dihancurkan.4. maka gugus didalam lapisan abu layang memiliki aktifitas yang tinggi. Penghancuran lapisan ini dapat dilakukan dengan penambahan larutan yang memiliki kebasaan tinggi seperti NaOH. et..1 menunjukkan diagram modifikasi abu layang oleh larutan alkali. Karena berpori dan amorf inilah. al. hingga hampir semua partikel abu layang yang terkonsumsi itu bereaksi dengan NaOH seperti yang terlihat pada Gambar 4. seperti silika dan alumina. menunjukkan tahap penyerangan awal pada permukaan abu layang. Untuk Gambar 4. Dengan merusak lapisan permukaan yang glassy ini. Penyerangan alkali terhadap abu layang ini yaitu dengan merusak rantai silika dan alumina pada permukaan abu layang. Gambar 4. keluar ke permukaan abu layang.1b. Untuk mendapatkan gugus-gugus aktif ini.4 ini menunjukkan bahwa semakin tinggi konsentrasi larutan NaOH yang diberikan untuk merefluks abu layang. (2003) lapisan permukaan partikel abu layang yang berbentuk glassy ini sangat rapat dan stabil. (2003) dan Goni. Produk reaksi yang dihasilkan akan memenuhi lapisan abu layang baik di dalam maupun diluar permukaannya.1c. Bila konsentrasi OHcukup tinggi.1a. rantai glassy silika-alumina yang rapat akan cepat rusak dan akan menghasilkan sejumlah besar gugus-gugus yang aktif. Mekanisme yang terlibat dalam tahap ini adalah tahap pelarutan dimana larutan alkali akan menembus dan kontak dengan partikel-partikel yang 40 . et.

terdapat didalam lapisan abu layang. Produk Reaksi Abu Layang Gambar 4. Endapan seperti kerak ini menyebabkan permukaan abu layang menjadi kasar seperti yang terlihat pada Gambar 4.1e. tergantung dari distribusi ukuran partikel dan kondisi reaksi kimia seperti pH. al. Salah satu akibat dari produk reaksi yang terbentuk yang berupa endapan pejal akan menutupi permukaan abu layang. Perbedaan morfologi dari abu layang hasil modifikasi meliputi morfologi partikel abu layang yang tidak bereaksi. produk reaksi dan lain-lain (Fernandez-Jimenez.1 Model Penggambaran Aktivasi Alkali pada Abu Layang (FernandezJimenez. Proses yang terjadi tidak sepenuhnya seragam/sama melainkan bervariasi. 2005) Produk reaksi dari abu layang yang dimodifikasi yang berupa silikat dan aluminat akan membentuk rantai geopolimer. 2005). et. partikel abu layang yang terserang larutan alkali.. Geopolimer itu sendiri merupakan suatu istilah yang digunakan untuk menggambarkan hasil reaksi polimerisasi material aluminasilikat dengan larutan alkali berupa natrium hidroksida atau 41 . Rantai-rantai ini akan membentuk makromolekul dengan struktur tiga dimensi.1d.. al. et. seperti yang terlihat pada Gambar 4.

2 dan 4. Peningkatan kelarutan Si dan Al ini akan berimbas pada peningkatan kualitas geopolimer yang dihasilkan. al.1 dan 4. Panias..2 dan 4.K)+-(-Si-O-Al--O-Si-O-) + 4 nH2O O O O (4. Penambahan Si dan Al dalam larutan dalam sistem geopolimer penting untuk inisiasi pembentukan prekursor oligomer. yang menjadi pusat perhatian adalah kandungan dari abu layang sesudah modifikasi yaitu penurunan kadar SiO2 dan Al2O3 sejalan dengan peningkatan konsentrasi larutan NaOH. Monomermonomer ini membentuk oligomer dengan geometri yang berbeda-beda yang menyebabkan pembentukan fasa gel geopolimer.4 kandungan Si dan Al pada filtrat semakin meningkat sehingga dapat dikatakan bahwa dengan peningkatan konsentrasi larutan NaOH maka terjadi peningkatan jumlah kelarutan Si dan Al lebih banyak sehingga akan mempengaruhi perbandingan Si/Al yang terjadi.Al2O2) + 2nSiO2 + 4nH2O KOH/NaOH n(OH)3-Si-O-Al--O-Si-(OH)3 (OH)2 (4.kalium hidroksida. Penurunan kandungan SiO2 dan Al2O3 sebelum dan sesudah modifikasi pada abu layang disebabkan oleh sebagian Si terlarut hilang 42 . dan dengan demikian juga penting untuk polikondensasi yang merupakan proses utama terhadap peningkatan kekuatan dalam sistem geopolimer. et.3.3 menunjukkan bahwa komposisi silika dan alumina hasil modifikasi pada abu layang semakin menurun tetapi pada Tabel 4.2) Tabel 4. kemudian pembentukan silikat dan aluminat. Komposisi kimia dari abu layang. Reaksi geopolimerisasi secara sederhana diusulkan seperti persamaan reaksi 4. seperti yang tertera pada Tabel 4. diikuti dengan hidrolisis. Mekanisme pelarutan dan geopolimerisasi pada tahap awalnya melibatkan transportasi ion hidroksil kedalam permukaan abu layang.2 berikut (Davidovits. 1994) : n(Si2O5. (2006) mengatakan bahwa penambahan konsentrasi larutan NaOH akan menambah laju pelarutan Si dan fasa Si-Al dari abu layang sehingga akan meningkatkan proses geopolimerisasi.1) n(OH)3-Si-O-Al--O-Si-(OH)3 (OH)2 KOH/NaOH (Na.

kemudian menurun setelah konsentrasi 1 M. (1996) telah berhasil menghubungkan penentuan komposisi kimia dari abu layang murni dengan zeolit yang dihasilkan dari abu layang itu.08 545.39 >700 Seiring dengan peningkatan larutan NaOH ini juga.85 175.ketika proses modifikasi berlangsung. Perubahan yang terjadi adalah penurunan komposisi SiO2 secara signifikan setelah proses modifikasi dan terjadi pembentukan zeolit silika-rendah (low-silica zeolite) sesudah proses modifikasi. Tabel 4.09 62. et. Ternyata kandungan Al yang meningkat ini. mencapai titik tertinggi pada konsentrasi larutan NaOH 1 M. jumlah Si dan Al dalam filtrat meningkat (Tabel 4. Walaupun tidak ada penyelidikan yang sistematis dalam perubahan komposisi kimia selama proses modifikasi sampai sekarang. al. tetapi penelitian yang dilakukan oleh Amrhein. yang terdapat dalam mullite.27 Si 3.40 656.4).4 Hasil Analisis ICP Untuk Filtrat Hasil Modifikasi Abu Layang dengan Larutan NaOH Konsentrasi Larutan NaOH (M) 0 1 2 3 Kadar (ppm) Al 57. inert dalam media alkalin. Tetapi terdapat perkecualian untuk kandungan Al dalam filtrat ini.. et. semakin tinggi konsentrasi larutan NaOH yang digunakan untuk merefluks abu layang.58 31. Hilangnya Si terlarut dapat dijelaskan dengan fakta bahwa (1) Pembentukan zeolit-silika rendah (low-silica zeolite) dari Si terlarut lebih mudah dibandingkan Al terlarut (2) Komponen Si dalam abu layang lebih mudah larut daripada komponen Al (3) Sebagian Al.. Fenomena penurunan kandungan Al setelah mencapai titik tertinggi dikarenakan peningkatan konsentrasi NaOH akan meningkatkan laju reaksi yang terjadi pada Al (Fernandez-Jimenez. Sebagaimana yang akan dijelaskan pada analisis abu layang dalam difraksi sinar X (XRD) pada sub bab 4.1. maka semakin berubahlah struktur abu layang untuk menjadi struktur mirip zeolit. al.2.dan unsur-unsur lain membentuk produk 43 . 2006) sehingga Al yang reaktif ini akan bereaksi dengan OH.

Penyerangan ikatan siloksan ini akan melemahkan struktur. al.03º.3) (4. 44 . (2005) menjelaskan bahwa jumlah kelarutan Si yang melebihi kelarutan Al ini disebabkan oleh penambahan ion OH. et.2) juga memainkan peranan dalam melarutkan jumlah Si dan Al ke dalam larutan basa (Brouwers dan van Eijk. Kaolinite (Al2Si2O5(OH)4) dan Sodalite (Al6Na8(SiO4)Cl2). 2003). Munculnya produk baru ini didukung oleh difraktogram dari difraksi sinar-X seperti yang akan dibahas dalam Gambar 4.18º dan 45.2 untuk konsentrasi NaOH 2 M dan 3 M.+ H2O 2 (≡ Si – O-) + H2O (4. Kondisi ini cukup penting dalam proses geopolimerisasi.4) Kation natrium (Na+) berdifusi ke dalam struktur untuk menyeimbangkan muatan negatif pada terminal atom oksigen. dimana ion OH.yang kemudian memasuki struktur aluminasilikat. al. Kaolinite (Al2Si2O5(OH)4) dan Sodalite (Al6Na8(SiO4)6Cl2).baru yang dalam penelitian ini adalah kristal Gibbsite (Al(OH)3). karena akan menentukan perbandingan Si/Al yang menentukan sifat-sifat geopolimer yang terbentuk (Duxon. et. Folliard. Jika jumlah alkali hidroksida tersedia cukup banyak dan didukung oleh temperatur pelarutan. proses ini akan berlanjut menghasilkan alkalin silikat dalam larutan. pada kondisi ini komposisi oksida aluminasilikat dari masing-masing abu layang (Tabel 4.. Ikatan silanol (Si–OH) ini akan bereaksi dengan ion OH-.40º sedangkan pada 0 M dan 1 M tidak terdapat puncak Gibbsite (Al(OH)3).78º. Dengan demikian laju pelarutan Al dalam filtrat pada konsentrasi larutan NaOH 2 M dan 3 M menjadi semakin menurun dan menyebabkan jumlah Si dalam filtrat jauh melebihi jumlah Al.45 dan Sodalite (Al6Na8(SiO4)Cl2) pada 2θ= 14. Kaolinite (Al2Si2O5(OH)4) pada 2θ = 12. Disamping itu.. Pada difraktogram sinar-X ditunjukkan bahwa ada puncak Gibbsite (Al(OH)3) pada 2θ=28. 24. 2007).ini juga akan menyerang ikatan kuat siloksan (Si–O–Si). Reaksi yang terjadi dapat ditulis sebagai berikut : ≡ Si–OH + OH≡ Si–O–Si≡ + 2OH- ≡ Si–O.

kekuatan yang tinggi campuran semen geopolimer dapat berasal dari pembentukan senyawa tersebut. faktor yang lebih dominan daripada faktorfaktor lain dalam proses pelarutan ketika padatan sumber Si dan Al dikontakan dengan larutan alkalin adalah sifat-sifat dari material sumber Si-Al dan 45 . Penambahan larutan basa alkali terhadap abu layang yang mengandung CaO menyebabkan pelarutan yang cepat terhadap kalsium dari abu layang. Kandungan CaO meningkat seiring dengan penambahan konsentrasi larutan NaOH yang digunakan untuk merefluks abu layang. yang akan mengendap kembali sebagai hidroksida atau oksihidroksida. Pembentukan kalsium silikat hidrat. Ini menyebabkan pemakaian ion hidroksida dari larutan akan memperlambat kelarutan partikel-partikel abu layang seperti Si dan Al (van Deventer. Kandungan CaO pada abu layang mencapai titik tertinggi pada konsentrasi larutan NaOH 1 M seperti terlihat pada Tabel 4. Hal yang sama juga terjadi bila kandungan Fe2O3 semakin meningkat. Menurut van Jaarsveld (2003). Kandungan CaO tertinggi ini mengakibatkan kuat tekan geopolimer yang dihasilkan tertinggi diantara yang lain.Selain penurunan kandungan SiO2 dan Al2O3.3..2 dan 4. yang menjadi pusat perhatian adalah kandungan CaO dan Fe2O3 yang semakin meningkat (Tabel 4. Selain jumlah Si dan Al. 2006). Besi bereaksi dengan ion hidroksida dalam larutan basa alkali membentuk Fe3+. Hal ini tentu saja akan mempengaruhi proses-proses pelarutan Si dan Al.dipakai untuk terbentuknya Ca(OH)2 tersebut. tingginya kandungan senyawa kalsium abu layang juga merupakan faktor pendukung untuk mempercepat pembentukan kekuatan dari geopolimer. dan juga kalsium-siliko-aluminat dapat terjadi dari pelarutan Si dan Al yang cepat yang bereaksi dengan ion kalsium yang larut sebelum bereaksi dengan ion hidroksida membentuk Ca(OH)2.2). Peningkatan kandungan CaO dan Fe2O3 dapat mempengaruhi kelarutan Si dan Al pada permukaan partikel abu layang. Sebagai akibatnya pH sistem akan turun dari nilai seharusnya karena sejumlah ion OH. al. et. Tingkat kelajuan dan/atau jumlah pelarutan itu sendiri selain dipengaruhi oleh tingkat kebasaan larutan juga dipengaruhi oleh struktur dari aluminasilikat. Menurut Comrie dan Kriven (2004). yakni dengan mengendapkannya sebagai Ca(OH)2. kalsium aluminat hidrat.

94. Quartz dan mullite adalah hasil dekomposisi dari mineral lempung seperti kaolinite (White and Case.64.47. 36. Dengan demikian penambahan konsentrasi NaOH dalam fase pelarut selain dapat berpengaruh positif. Difraktogram dari difraksi sinar X pada Gambar 4.konsentrasi larutan alkalin.. Aluminasilikat amorf atau kurang kristalin cenderung membentuk struktur alumina dan silika reaktif daripada aluminasilikat yang kompak atau terkristalisasi (seperti mikrokristalin quartz).89. Difraktogram pada Gambar 4.2 menunjukkan bahwa quartz (SiO2) dan mullite (3Al2O3.2 jelas menunjukkan bahwa kehadiran kristalin quartz. gibbsite. Penentuan kandungan mineral abu layang dilakukan dengan membandingkan data hasil analisis difraksi sinar X dengan database JCPDS 1997-International Centre for Diffraction. 33.14. kaolinite dan sodalite akan menghambat akses larutan NaOH pada permukaan abu layang. mullite. 68. Kehadiran padatan kristalin atau berstruktur lebih kompak. sehingga cenderung melarut lebih baik dalam larutan pH tinggi.2 menunjukkan difraktogram dari difraksi sinar X untuk abu layang sebelum dan sesudah dimodifikasi. sedangkan mineral-mineral yang lain yang muncul seiring dengan penambahan 46 . et.81. dan pelarutan hanya terjadi pada permukaan dan dengan laju sangat lambat (Folliard.63 (PDF 06-0258).2. Kelarutan padatan amorf bertambah secara signifikan terhadap pH. 50.24.xSiO2) sebagai kristal utamanya.47. juga dapat berpengaruh negatif terhadap pelarutan Si dan Al dari permukaan abu layang.xSiO2) pada 2θ=16. sehingga menghambat kelarutan Si dan Al. Hasil penentuan tersebut menunjukkan bahwa abu layang mengandung mineral utama: (Q) Quartz (SiO2) yang ditunjukkan oleh puncak-puncak difraksi pada 2θ=20. Gambar 4. al.94. 45. 54.25 (PDF 05-0490).43. 40. 2005).80. relatif kurang dapat diakses oleh larutan alkali hidroksida. 59. 42. 1990).2 Analisis Fasa Abu Layang Sebelum dan Sesudah Modifikasi Analisis fasa pada abu layang dilakukan dengan difraksi sinar X untuk mengetahui perubahan fasa yang terjadi sebelum dan sesudah modifikasi. (M) Mullite (3Al2O3. 4. Abu layang ini mengandung fasa amorf silika yang ditunjukkan dengan munculnya gundukan pada 2θ antara 20o-30o. 60. 26.59. 39.

81. 45. Q: Quartz.50 (PDF 02-0341).2.67.23.45 (PDF 29-1488). (c).konsentrasi larutan NaOH adalah Maghemite (Fe2O3) pada 2θ=30. dan (e) Sesudah Modifikasi dengan Larutan NaOH Berturutturut Untuk Konsentrasi 0 M. 43. 1 M. (d). Sodalite (Al6Na8(SiO4)6Cl2) pada 2θ=14.78 (PDF 29-0041).18. 35.03 dan 24. Difraktogram XRD untuk Abu Layang (a) Sebelum Modifikasi (b).26. S: Sodalite. 62. 40. Ma: Maghemite) Sodalite e Kaolinite d c b 47 10 11 12 a 14 15 16 2 θ ta 2 the 13 . Q S M S G M Q Ma Q M Q G Q Ma Q e d c b a K 5 15 25 35 22 θ theta 45 55 65 Gambar 4.89 (PDF 39-1346). 2 M dan 3 M (K: Kaolinite. Kaolinite (Al2Si2O5(OH)4) pada 2θ=12. G: Gibbsite. Gibbsite (Al(OH)3) pada 2θ=28. M: Mullite.

2b terlihat puncak kaolinite pada 2 θ = 12.18º untuk abu layang yang direfluks dengan larutan NaOH 2 M. Difraktogram XRD pada 2θ = 22-26º dan 2θ = 25-30º untuk Abu Layang (a) Sebelum Modifikasi (b).2b menunjukkan adanya perubahan fasa yang terjadi pada abu layang yaitu sebelum dan sesudah modifikasi.5 23 2 3 .2b.5 25 2 5 . 2 M dan 3 M Sodalite e d c b a Gibbsite e d c b a 22 2 2 . (d).2a. Difraktogram XRD pada 2 θ = 10-20º untuk Abu Layang (a) Sebelum Modifikasi (b).5 2 6 25 2 5 .5 3 0 2θ 2 theta 2θ 2 theta Gambar 4. Pada Gambar 4.Gambar 4.2a dan 4.5 2 8 2 8 .5 2 7 2 7 . (c). dan (e) Sesudah Modifikasi dengan Larutan NaOH berturut-turut untuk konsentrasi 0 M.5 2 9 2 9 . (d).2a dan Gambar 4. sedangkan 48 .45º dan gibbsite pada pada 2 θ = 28. 1 M.5 2 6 2 6 . (c). 2 M dan 3 M Gambar 4. dan (e) Sesudah Modifikasi dengan Larutan NaOH Berturut-turut Untuk Konsentrasi 0 M. 1 M.5 24 2 4 .

Selain itu kereaktifitasan aluminasilikat secara termodinamika pada akhirnya akan mengubah abu layang yang teraktivasi tersebut menjadi zeolit (Kovalchuk. Konsentrasi permukaan ion hidroksida berhubungan dengan konsentrasi ion hidroksida ([OH-]). khususnya struktur rantai Si-O-Si.pada permukaan abu layang untuk bereaksi dengan silika dan alumina untuk membentuk silikat dan aluminat.2. Terlihat dari gambar bahwa pita ini bergeser ke bilangan gelombang yang lebih rendah yaitu sekitar 1000 cm-1 seiring dengan peningkatan konsentrasi larutan NaOH.pada abu layang yang direfluks dengan larutan NaOH 0 M. Analisis perubahan spektra FTIR sebelum dan sesudah modifikasi pada range 1300-400 cm-1 ditampilkan pada Gambar 4. Puncak FTIR pada 1085 cm-1 untuk abu layang sebelum modifikasi berhubungan dengan internal SiO4 tetrahedra. Adanya fasa baru kaolinite dan gibbsite setelah peningkatan konsentrasi larutan NaOH untuk 0 M dan 1 M menunjukkan bahwa laju pelarutan untuk Si dan Al serta pembentukan fasa aluminasilikat bertambah dengan peningkatan konsentrasi NaOH yang artinya semakin banyak ketersediaan OH. Spektra FTIR berturut-turut untuk aluminasilikat dan quartz tampak pada daerah 500 cm-1-420 cm-1 dan 1200 cm-1-950 cm-1.. Hal ini terjadi sebagai akibat dari 49 . 2006) dimana keefektifan penambahan laju pelarutan menyebabkan terbentuknya fasa kristalin minor. 1 M dan 3 M tidak terdapat puncak kaolinite dan gibbsite. al. (2004) pada reaksi 4. Peningkatan konsentrasi NaOH menyebabkan percepatan laju pelarutan yang berarti terhadap promosi reaksi-reaksi pelarutan pada tahap awal proses geopolimerisasi (Panias. et.3... Perubahan struktur kristal dari kaolinite menjadi sodalite dijelaskan oleh Zhao. al. et.7 dan 4. Hilangnya puncak kaolinite pada abu layang yang direfluks dengan konsentrasi larutan 3 M dan munculnya puncak sodalite pada 2 θ = 14. et. 4. al.8. Laju pelarutan hidroksida bergantung pada konsentrasi permukaan ion hidroksida.39º menunjukkan adanya transformasi kristal menjadi kristal yang lain yaitu transformasi kaolinite menjadi sodalite.3 Analisis Struktur Ikatan Kimia Abu Layang Sebelum dan Sesudah Modifikasi Analisis perubahan struktur ikatan kimia pada abu layang sebelum dan sesudah modifikasi dilakukan dengan FTIR.03º dan 24. 2007).

2005). konsentrasi OH. Intensitas adsorpsi pita pada 950-1200. J. larutan alkali akan secara langsung menyentuh abu layang. et. al. al.W. W.. Si-O-Al dan Al-O-Al. Phair. 2002.polikondensasi dengan perubahan penggantian Si-O-Si dan Al-O-Si (Lee. J.K..6) OH + 4 Na + (4.. 600. van Deventer. Pada tahap pelarutan.J.W. et. 500 cm-1 meningkat sejalan dengan peningkatan konsentrasi larutan NaOH..J.5) 50 . dimana ion-ion ini akan membentuk Si-OH dan Al-OH dalam jumlah yang besar akibat pengaktifan hidroksida terhadap Si dan Al sehingga terbentuk monomer-monomer seperti yang digambarkan dalam reaksi 4. 800. Peningkatan intensitas ini menunjukkan peningkatan dalam perpanjangan rantai dan menunjukkan lebih banyak aluminasilikat yang terbentuk. J..6 (Comrie. et.S.5 dan 4. Pergeseran ke frekuensi yang lebih rendah dengan peningkatan konsentrasi larutan NaOH ini menunjukkan perubahan abu layang murni ke dalam struktur seperti zeolit. 2004). 2002). mengeluarkan ion Si dan Al dalam larutan. Gel aluminasilikat ini akan mempengaruhi struktur tiga dimensi dengan orde zeolit pada range yang pendek (Palomo. Spesi kimia ini berkondensasi memberikan tempat bagi prekursor zeolit. Dalam tahap ini. Pelarutan Si OH 4 NaOH + Si 4+ HO Si OH Pelarutan Al OH 4 NaOH + Al 3+ HO AlOH + 4 Na + (4. 2004).S. Pergeseran pita pada 1085 cm-1 ke frekuensi yang lebih rendah yaitu sekitar 1000 cm-1 menunjukkan produk baru telah terbentuk sehubungan dengan peningkatan konsentrasi larutan NaOH. al.yang tinggi akan memutuskan ikatan kovalen Si-O-Si. van Deventer. Pergeseran puncak ini juga menunjukkan telah terjadinya perubahan perbandingan Si/Al (Fernandez-Jimenez..

1 M.38 991.OH Adanya puncak pada daerah 820-500 cm-1 menunjukkan pita baru yang terdeteksi sebagai gabungan antara SiO4 dan AlO4 tetrahedra yang membentuk bermacam-macam cincin (Fernandez-Jimenez.13 1090. (c). et.34 1026.3. al.4 menunjukkan tampilan gambar dari Scanning Electron Microscope (SEM) untuk abu layang yang belum dimodifikasi (abu layang murni) dan abu layang yang sudah dimodifikasi. dan (e) Sesudah Modifikasi dengan Larutan NaOH 0 M. (d). Mozgawa. 51 .. e d 990.67 c b a 1300 Bilangan Gelombang (1/cm) 1200 1100 1000 900 800 Bila nga n Ge lom ba ng (1/cm ) Bilangan Gelombang (1/cm) 700 600 500 400 Gambar 4. al.4 Analisis Morfologi Abu Layang Sebelum dan Sesudah Modifikasi Analisis morfologi dilakukan untuk mengetahui perubahan morfologi pada permukaan abu layang baik sebelum maupun sesudah modifikasi. Gambar 4. 2002). 2005.06 1078. et.2.. 2 M dan 3 M 4. Spektra FTIR untuk Abu Layang (a) Sebelum Modifikasi (b).

Pada Gambar 4. 1990) sehingga memiliki ukuran partikel yang sangat variatif. Abu layang yang tidak termodifikasi berbentuk bulat dengan permukaan yang halus dengan ukuran yang beragam yaitu mulai kurang dari 1 μm hingga 1 mm. Partikel abu layang ini dihasilkan dari pendinginan produk lelehan dari pembakaran batubara (White dan Case. larutan NaOH secara terus-menerus berinteraksi dengan partikel-partikel abu layang yang menyebabkan permukaan abu layang menjadi kasar. Gambar 4.4c.4c. Selama dalam proses refluks. 4.4b.(a) (b) (c) (d) Gambar 4.4d). Berbeda dengan permukaan produk abu layang sesudah termodifikasi yang tampak lebih kasar (Gambar 4.4a. 4.4d menunjukkan morfologi yang sangat berbeda.4. 4. teramati 52 .4c. 4. menunjukkan bahwa permukaan abu layang hasil modifikasi kasar dan pecah-pecah.4b. 4.4b. Morfologi Dari Abu Layang untuk (a) Abu Layang Sebelum Modifikasi (b) Abu Layang Hasil Modifikasi dengan Larutan NaOH 1 M (c) Abu Layang Hasil Modifikasi dengan Larutan NaOH 2 M dan (d) Abu Layang Hasil Modifikasi dengan Larutan NaOH 3 M Gambar 4.

Pertumbuhan inti kristal yang terjadi dengan cepat dalam permukaan abu layang dijelaskan oleh Jansen (1991) yakni bahwa adanya pengotor dalam reaktan akan menyebabkan percepatan terbentuknya kristal dan terbentuknya sifat-sifat kimia zeolit.. al. 53 .keretakan yang terjadi pada abu layang.2 bahwa larutan NaOH 2 M dan 3 M yang digunakan untuk merefluks abu layang mengarah pada pembentukan kristal zeolit dengan mengambil Si dan Al untuk terjadinya kristalkristal tersebut. Hal ini dikarenakan pengotor dapat meningkatkan laju pertumbuhan inti kristal pada saat kristal tumbuh. Dapat dilihat pada hasil analisis dengan XRF sebelumnya bahwa komposisi Si setelah direfluks. namun kemungkinan besar kristal-kristal ini adalah zeolit. pengotor-pengotor ini mengarah pada terbentuknya kristalkristal kecil. Hal ini menunjukkan bahwa senyawa Si lebih reaktif dalam NaOH daripada senyawa Al. Terbentuknya kristal-kristal ini karena adanya proses hidrotermal yang terjadi ketika abu layang direfluks dengan larutan NaOH dengan konsentrasi yang lebih tinggi. tampak bahwa abu layang dikelilingi oleh banyak kristal-kristal. Faktanya. Karena abu layang tidak sepenuhnya murni quartz dan mullite. Sedangkan pada Gambar 4. Dapat dilihat juga pada Gambar 4. Peningkatan konsentrasi larutan NaOH akan menyebabkan terbentuknya kristal-kristal yang lebih besar. tidak mengherankan jika pertumbuhan kristal ini dipengaruhi oleh unsur-unsur lain tersebut. dengan semakin meningkatnya konsentrasi larutan NaOH.4d. Kristal zeolit mengendap dalam permukaan abu layang selama proses perlakuan hidrotermal tersebut sehingga menyebabkan permukaan abu layang kasar. yang mengamati telah terjadi penurunan perbandingan Si/Al pada abu layang oleh sebab yang sama. Semua proses ini menyebabkan perbandingan Si dan Al menurun yang pada akhirnya menyebabkan kuat tekan geopolimer juga menurun. tetapi terdiri dari sejumlah material lain seperti oksida-oksida. prosentase Si menurun lebih tajam daripada Al. Selain itu tampak bahwa abu layang diselimuti oleh kristal-kristal kecil dengan ukuran panjang sekitar 10 μm. baik kristal yang berbentuk jarum maupun kristal yang berbentuk batangan. Terbentuknya kristal-kristal ini didukung oleh penelitian Lin dan Hsi (1995) dan Wu. Selain itu dapat dikatakan bahwa semakin tinggi konsentrasi larutan NaOH semakin mudah quartz (SiO2) melarut. et. (2008). walaupun tidak dilakukan analisis khusus untuk kristal pada penelitian ini.

. dimana dengan semakin tingginya konsentrasi larutan NaOH yang diperlakukan.2. al.89 4.12 1.5 Analisis Luas Permukaan Abu Layang Sebelum dan Sesudah Modifikasi Untuk menentukan luas permukaan dan volume pori abu layang digunakan analisis adsorpsi gas N2 (metode BET.Tabel 4. et. semakin banyak kristal-kristal yang menyelimuti permukaan 54 . al. dimana ada jeda/penundaan waktu dari sampel untuk dianalisis dan kedua.08 Sesudah Modifikasi 0M 1M 2M 3M 2. Tabel 4.6 menunjukkan luas permukaan spesifik dan volume pori abu layang sebelum dan sesudah modifikasi. 2 M dan 3 M. (2006) perlakuan hidrotermal abu layang dengan larutan basa akan meningkatkan luas permukaan abu layang. Penundaan waktu analisis yaitu sekitar 49 hari memungkinkan abu layang hasil modifikasi yang reaktif ini bereaksi dengan oksida-oksida yang terdapat dalam abu layang itu sendiri atau bereaksi dengan unsur-unsur lain disekitar lingkungannya untuk membentuk produk baru yang dapat menurunkan luas permukaan. Analisis ini didukung oleh gambar morfologi dari SEM untuk abu layang yang sudah dimodifikasi baik untuk konsentrasi larutan NaOH 1 M. (2002) dan YuFen.5.6 ini menunjukkan bahwa terjadi penurunan luas permukaan abu layang sesudah modifikasi. Tabel 4. Tetapi pada penelitian ini terjadi penurunan luas permukaan untuk abu layang sesudah modifikasi. Perbandingan Si/Al Sebelum dan Sesudah Modifikasi Konsentrasi Larutan NaOH Perbandingan Si/Al Sebelum Modifikasi 2. Menurut hipotesis awal. adanya kristal yang terbentuk akibat proses hidrotermal abu layang dengan larutan basa. abu layang yang dimodifikasi dengan larutan NaOH mengakibatkan terjadinya peningkatan luas permukaan. yang menunjukkan bahwa morfologi permukaan abu layang sesudah modifikasi antara lain retak.. Penurunan luas permukaan ini disebabkan karena munculnya produk baru berupa kristal zeolit. Hal ini dimungkinkan karena dua alasan yaitu pertama alasan teknis. Menurut Sarbak.01 2. kasar serta munculnya produk kristal-kristal baru yang terbentuk.97 1. et.

Namun demikian. al. Penurunan luas permukaan dari larutan NaOH 1 M ke larutan NaOH 2 M dan 3 M mencerminkan perubahan kristal menjadi kristal lainnya yaitu abu layang yang direfluks pada larutan NaOH 2 M muncul kristal kaolinite dan gibbsite sedangkan abu layang yang direfluks dengan larutan NaOH 3 M muncul sodalite. et. al. 2009). al. munculnya inti dan pertumbuhan kristal.03 0. perpindahan massa.82 0.. Munculnya kristal-kristal ini menyebabkan penurunan luas permukaan dari abu layang yang sudah dimodifikasi (Woolard. et.. et.01 0. 2002). 2004).6 Pengaruh Modifikasi Kimia Abu Layang Terhadap Luas Permukaan dan Pori-Pori Abu Layang Jenis Material Abu Layang Sebelum Modifikasi Abu Layang Sesudah Modifikasi dengan Larutan NaOH Luas Permukaan (m2/g) Volume Pori (cm2/g) 8.98 1. et. al. (2002) bahwa abu layang yang dimodifikasi akan menghasilkan volume pori yang lebih besar.abu layang. et.. kestabilan dari kristal-kristal ini semakin meningkat (Rios. luas permukaan tertinggi dicapai saat abu layang direfluks dengan larutan NaOH 1 M yaitu sebesar 7.03 0. Tabel 4. dikarenakan pecahnya kesetimbangan kimia dalam sistem (Ojha. Seiring dengan waktu. abu layang sesudah modifikasi diharapkan dapat berinteraksi atau melakukan kontak dengan permukaan abu layang lainnya lebih baik karena permukaannya yang lebih kasar sehingga diharapkan dapat memperbaiki dan meningkatkan sifat fisik dan mekanik geopolimer yang dihasilkan..46 2. (2004).10 1M 2M 3M 7. bahwa terdapat dua 55 . yaitu pelarutan.46 m2/g dengan volume pori meningkat tiga kali lebih besar daripada abu layang sebelum modifikasi.. adanya fasa baru ini membutuhkan proses yang sangat kompleks. Hal ini sesuai dengan yang dianalisis oleh Sarbak. Perubahan struktur kristal dari kaolinite menjadi sodalite ini dijelaskan oleh Zhao.02 Untuk abu layang sesudah modifikasi. Dibandingkan dengan abu layang sebelum modifikasi. al.

8 menggambarkan pelarutan kaolinite (4. Larutan alkalin yang digunakan adalah NaOH dan Na2SiO3 yang dilarutkan dalam air. Konsistensi disini dengan menghitung volume air yang ditambahkan kedalam abu layang yang telah dicampur dengan padatan NaOH dan larutan Na2SiO3 sampai batas tertentu dan waktu tertentu. Pencampuran dilakukan dengan perbandingan berat padatan dan air sesuai dengan konsistensi masing-masing.+ 6 H2SiO42. Dalam Lampiran 4 terdapat perbedaan komposisi penambahan air untuk sintesis geopolimer dimana perbedaan ini dipengaruhi oleh komposisi kimia abu layang sehingga akan mempengaruhi hidrasi abu layang dan pelarutan abu layang.3 Hasil Sintesis Geopolimer dari Abu Layang Sebelum dan Sesudah Modifikasi Pada penelitian ini pembuatan geopolimer dilakukan dengan mencampurkan abu layang baik sebelum dan sesudah modifikasi dengan larutan alkalin.7) 6 Al(OH)4. 4.7 dan 4. Komposisi bahan dari campuran dengan perbandingan ini dapat dilihat pada Lampiran 4.8) telah (4. Geopolimer disintesis dari abu layang dengan menggunakan larutan alkalin.+ H2O 2 Al(OH)4. Hidrasi abu layang adalah pembentukan material geopolimer yang terjadi dari reaksi antara CaO bebas dengan Al2O3 dan SiO2 dengan melibatkan air. NaOH yang digunakan mempunyai kemurnian 98% dan berbentuk pelet. Pelarutan abu layang akan berbeda jika komposisi SiO2.+ 12 H2O Reaksi 4. 56 .+ 8 Na+ + 2 Cl- mengeluarkan Si dan Al dan membentuk sodalite. Al2O3 dan CaO juga berbeda.2 NaCl + 12 OH.+ 2 H2SiO42Na6Si6Al6O24.proses yang dilibatkan dalam transformasi kaolinite menjadi sodalite setelah kontak dengan alkali yaitu: Al2Si2O5(OH)4 + 6 OH. Abu layang yang digunakan dikeringkan dalam oven pada suhu 105ºC selama 24 jam agar kandungan air yang terdapat dalam abu layang hilang sehingga air yang ada dalam fasa gel hanya berasal dari larutan alkalin saja.

Sampel geopolimer dipanaskan dalam oven selama 24 jam pada suhu 60ºC (Hardjito. Tujuan penambahan NaOH dalam reaksi geopolimerisasi adalah untuk melarutkan silika dan alumina pada abu layang pada saat pembentukan gel. Selama waktu pemanasan. maka akan terbentuk pori atau retakan yang mempengaruhi kuat tekan. Masa simpan 28 hari juga merupakan standard pengukuran kuat tekan pada beton.1 Pengujian Kuat Tekan dan Porositas Geopolimer 57 . et. Geopolimer dalam penelitian ini disintesis dari abu layang sebelum modifikasi dan abu layang sesudah modifikasi.. Setelah masa simpan 28 hari dilakukan analisis kuat tekan. 1999). 2002) dan tidak ada penambahan kuat tekan yang berarti setelah berumur 28 hari (Hardjito. SEM (Scanning Electron Microscopy) untuk mengetahui morfologinya.5 dan 4. 2004). Tujuan pemanasan ini adalah untuk membantu proses pematangan geopolimer.Larutan NaOH yang telah dibuat disimpan dalam wadah tertutup selama 24 jam sebelum digunakan karena pelarutan NaOH di dalam air akan menimbulkan panas yang disebabkan oleh reaksi eksotermis pelarutan NaOH. Ion hidroksida mengaktifkan silika dan alumina dari partikel abu layang sehingga terbentuk monomer-monomer sebagaimana reaksi pada 4.6 (Xu. dimana penentuan kualitas beton dinilai dari pengukuran kuat tekannya pada umur 28 hari. Dari data kuat tekan geopolimer tertinggi untuk geopolimer yang disintesis dari abu layang hasil modifikasi kemudian dianalisis dengan difraksi sinar X (XRD) untuk melihat perubahan fasanya. 4. Kemudian sampel geopolimer disimpan selama 28 hari sebelum dianalisis lebih lanjut.3. dan FTIR (Fourier Transform Infra Red) untuk mengetahui perubahan ikatan kimia untuk dibandingkan dengan geopolimer yang disintesis dari abu layang sebelum modifikasi. Jika jumlah molekul air yang hilang selama pemanasan cukup banyak. 2004). al. sampel geopolimer ditutup dengan plastik film agar molekul air yang menguap dapat diminimalkan. Penyimpanan dilakukan sampai umur 28 hari karena geopolimerisasi pada umur 28 hari sudah dianggap selesai (Swanepoel.

Sampel geopolimer yang diuji kuat tekannya yaitu berbentuk silinder dengan tinggi 30 mm dengan diameter 15 mm. kekuatan geopolimer yang dihasilkan mengalami penurunan.7 Hasil Kuat Tekan dan Porositas Geopolimer dari Abu Layang Hasil Modifikasi dengan Larutan NaOH Molaritas Larutan NaOH Sebelum Modifikasi 0M 1M 2M 3M Kuat Tekan (Mpa) 35. Pada peningkatan konsentrasi larutan NaOH yang lebih tinggi yaitu 2 M dan 3 M. diberi tekanan secara perlahan-lahan sehingga mengalami keretakan dan kemudian hancur. 58 .73 36. Hasil pengukuran kuat tekan pada sampel geopolimer setelah 28 hari ditampilkan pada Tabel 4.33 11. Pengukuran kuat tekan dilakukan menggunakan mesin penguji kuat tekan (Universal Testing Machine ).7.40 ≈100 Hasil kuat tekan terbaik sampel geopolimer yang disintesis dari abu layang hasil modifikasi yaitu terjadi pada modifikasi abu layang dengan larutan NaOH 1 M.Pengujian kuat tekan yang merupakan sifat mekanik geopolimer ini merupakan uji yang penting karena uji kuat tekan ini adalah salah satu aspek yang berpengaruh yang bisa diperbandingkan dengan beton yang terbuat dari semen.329 MPa.10 21. Kuat tekan dihitung pada saat sampel retak ataupun pecah. Tabel 4.5). sedangkan kuat tekan untuk geopolimer yang disintesis dari abu layang sebelum modifikasi mempunyai perbandingan Si/Al lebih rendah daripada geopolimer yang disintesis dari abu layang hasil modifikasi dengan larutan NaOH 1 M . Kuat tekan semakin meningkat dengan meningkatnya perbandingan Si/Al. Hal ini disebabkan oleh pengaruh komposisi kimia dari abu layang.29 34. Perbandingan Si/Al mencapai titik tertinggi untuk konsentrasi NaOH 1 M (Tabel 4.50 39.80 22. Selanjutnya dari data terbaik untuk geopolimer ini dianalisis untuk dibandingkan antara geopolimer yang disintesis dari abu layang sesudah dimodifikasi dan abu layang sebelum modifikasi. dengan nilai kuat tekan tertinggi sebesar 36.32 ≈0 Porositas (%) 21.

al. et. Jika silikat dan aluminat terlarut cukup banyak maka pelarutan aluminasilikat akan semakin tinggi sehingga geopolimerisasi akan lebih efektif. Perbandingan Si/Al yang mendekati nilai 2 akan membentuk kerangka tiga dimensi poly(sialate-siloxo) (SiO-Al-O-Si-O-) dimana reaksi dengan ion natrium dan kalsium dengan poly(sialaet-siloxo) akan membentuk (Na-Ca)(Si-O-Al-O-Si-O-) yang merupakan geopolimer berkekuatan tinggi (Davidovits. yakni poly(sialate-siloxo) dan poly(sialate-disiloxo). Menurut De Silva (2008). Untuk Si/Al = 1. Silikat oligomerik ini kemudian akan berkondensasi dengan aluminat membentuk jaringan struktur polimer yang lebih panjang. aluminat dan spesies aluminasilikat yang lewat jenuh yang dalam konsentrat larutan akan membentuk oligomer dalam fase air dengan jaringan besar (Duxon. kondensasi dapat terjadi antara spesies silikat dan aluminat atau antara spesies silikat sendiri tergantung pada konsentrasi Si dan Al dalam sistem. 2007). Pelarutan aluminasilikat amorf yang sangat cepat pada pH tinggi akan menghasilkan suatu campuran silikat. Laju kondensasi antar spesies silikat lebih rendah daripada antara spesies silikat dan aluminat. kondensasi secara dominan terjadi antara spesies silikat dan aluminat. Ukuran pori mempengaruhi kekuatan geopolimer (Skvara. spesies silikat yang terbentuk akan berkondensasi dengan silikat lainnya untuk membentuk silikat oligomerik.. Porositas merupakan ukuran volume semua pori-pori yang terdapat dalam material. Pelarutan yang menghasilkan perbandingan Si/Al yang semakin tinggi akan menambah derajat polimerisasi dari rantai geopolimer yang terbentuk (Fernandez-Jimenez. menghasilkan struktur polimer poly(sialate).. 2004) sehingga geopolimer yang dihasilkan akan memiliki kuat tekan yang semakin tinggi pula. et.Pengaruh perbandingan Si/Al ini juga akan mempengaruhi pembentukan kerangka geopolimer. 59 . Kelarutan Si dan Al semakin meningkat dengan meningkatnya konsentrasi larutan NaOH. Bila Si/Al meningkat (>1). 2006). Geopolimerisasi yang lebih efektif akan menghasilkan matrik geopolimer yang lebih rapat dan kuat sehingga akan memiliki porositas yang rendah. 2002). karena penjenisan silikat dan aluminat sebagian besar ditentukan oleh konsentrasi larutan alkalin dan perbandingan Si/Al. al.

Dengan demikian terdapat hubungan berbanding terbalik antara kuat tekan dan porositas geopolimer.. et.7 menunjukkan bahwa dalam sampel geopolimer. Partikel berpori akan mempengaruhi kuat tekan yang dihasilkan geopolimer. Bila dibandingkan dengan geopolimer yang disintesis dari abu layang sebelum modifikasi. al. 2002). Kemungkinan yang terjadi dari peningkatan kuat tekan geopolimer dari abu layang sesudah modifikasi dengan larutan NaOH 1 M ini dikarenakan mekanisme pengisian pori dengan fasa kalsium silikat hidrat (Pacewska. 2002). Geopolimer dengan porositas rendah menghasilkan kuat tekan tinggi. Pori terbentuk akibat adanya udara yang terjebak selama proses pembentukan geopolimer.Porositas setiap sampel geopolimer yang diukur setelah 28 hari diberikan dalam Tabel 4. al. Lee dan Van Deventer. et. Selain dipengaruhi faktor-faktor diatas. Disini ditunjukkan bahwa dari setiap komposisi abu layang. Tabel 4. peningkatan kuat tekan hampir selalu diikuti dengan penurunan porositas. 60 . kuat tekan untuk geopolimer hasil sintesis dari abu layang yang direfluks dengan larutan NaOH 1 M memiliki kuat tekan yang lebih tinggi daripada geopolimer yang disintesis dari abu layang murninya. Permukaan abu layang yang kasar hasil modifikasi dapat meningkatkan interaksi antarmuka diantara abu layang itu sendiri daripada bentuk abu layang yang halus sebelum dimodifikasi sehingga geopolimer yang dihasilkan akan memiliki kuat tekan yang lebih tinggi. Peningkatan interaksi antarmuka abu layang akan menghasilkan material yang berstruktur rapat sehingga kuat tekan yang dihasilkan lebih tinggi dengan porositas yang rendah. kuat tekan geopolimer dipengaruhi oleh bentuk permukaan abu layang. 2005. Dalam penelitian ini. luas permukaan abu layang yang direfluks dengan larutan NaOH 1 M lebih kecil daripada luas permukaan abu layang sebelum modifikasi tetapi volume porinya lebih besar. Pori juga disebabkan oleh retakan-retakan yang tidak beraturan yang ada di dalam struktur mikro bahan geopolimer. Porositas dalam geopolimer merupakan ukuran volume semua poripori yang terdapat dalam sampel geopolimer yang pada kondisi jenuh air akan terisi air. begitu pula sebaliknya (Duxon.7. ada kaitan antara porositas dengan kuat tekan geopolimer.

semakin tinggi derajat polimerisasi dalam struktur geopolimer. Penurunan luas permukaan ini dikarenakan hadirnya kristal sebagai akibat dari proses hidrotermal pada abu layang dengan larutan basa. Adanya pori disebabkan masuknya udara selama preparasi sampel dan bersama retakan-retakan yang terjadi akan memperlemah kuat tekan geopolimer.3. (b) partikel abu layang dan (c) pori-pori. Kuat tekan geopolimer berhubungan erat dengan derajat polimerisasi. 2005). sehingga laju pelarutan Si dan Al sebagai bahan pembentuk aluminasilikat pada geopolimer menjadi lebih lambat karena pelarutan hanya terjadi pada permukaannya saja (Folliard. sedangkan polimerisasinya sangat dipengaruhi oleh kelarutan Si dan Al pada sistem geopolimer. akan semakin tinggi pula kuat tekannya. Karakterisasi mikrostruktur geopolimer dilakukan terhadap sampel geopolimer yang disintesis dari abu layang sebelum modifikasi dan abu layang sesudah modifikasi dengan larutan NaOH 1 M dan 3 M yang diberikan pada Gambar 4. et.Penurunan kuat tekan yang terjadi pada geopolimer yang disintesis dari abu layang hasil refluks.5a menunjukkan adanya (a) matrik geopolimer. Sedangkan butiran abu layang yang terlihat merupakan sisa abu layang yang tidak bereaksi dan mengisi bagian-bagian tertentu dan partikel abu layang ini kurang menyatu dengan matrik geopolimer serta terdapat pori dan retakan-retakan kecil (microcracks).5. Dari gambar 4. Secara umum. Padatan kristalin dengan struktur lebih kompak mempunyai ikatan yang kuat dan kestabilan yang lebih tinggi daripada bentuk amorf. 61 . Matrik geopolimer merupakan fasa terbesar yang terdapat di dalam sampel geopolimer. al. seiring dengan peningkatan konsentrasi larutan NaOH setelah 1 M. ditunjukkan bahwa semakin tinggi konsentrasi larutan NaOH semakin kecil luas permukaan dan volume porinya. Dari analisis luas permukaan dan volume pori.2 Analisis Morfologi Geopolimer Sebelum dan Sesudah Modifikasi Scanning Electron Microscopy (SEM) digunakan untuk mengetahui morfologi geopolimer. terjadi karena lambatnya laju pelarutan Si dan Al pada abu layang karena dihasilkannya produk kristalin abu layang hasil refluks pada larutan NaOH 2 M dan 3 M. 4..

(b) Abu Layang yang Dimodifikasi dengan Larutan NaOH 1 M dan (c) Abu Layang yang Dimodifikasi dengan Larutan NaOH 3 M Pada Gambar 4. nampak matrik geopolimer yang disintesis dari abu layang sesudah modifikasi dengan larutan NaOH 1 M lebih banyak dan lebih rapat. Adanya permukaan abu layang sesudah modifikasi yang lebih kasar daripada abu layang sebelum modifikasi akan menyebabkan interaksi antar abu layang semakin kuat dibandingkan dengan abu layang sebelum modifikasi yang bentuk permukaannya lebih halus sehingga kuat tekan geopolimer yang disintesis dari abu layang 62 .5 Morfologi Geopolimer dengan Perbesaran 10.000 kali yang Disintesis dari Abu Layang untuk (a) Abu Layang Sebelum Modifikasi. dimana dengan semakin lebih banyak matrik geopolimer dan lebih rapat maka struktur geoplimer yang terbentuk akan semakin meningkat.5b.c b a (a) (b) (c) Gambar 4.

Adanya pita serapan yang lebar pada 990-1090 cm-1 dari vibrasi ulur asimetrik ikatan Si-O-Si dan Al-O-Si mengindikasikan terbentuknya fasa gel aluminasilikat amorf dalam geopolimer. Puncak vibrasi ulur asimetrik Si-O-Si dan Si-O-Al sampel geopolimer yang disintesis dari abu layang murni terdapat pada bilangan gelombang 1006.773 cm-1 dan geopolimer yang memiliki kuat tekan tertinggi yaitu geopolimer yang disintesis dari abu layang sesudah modifikasi dengan larutan NaOH 1 M yaitu pada bilangan gelombang 1018. Abu layang hasil refluks dengan larutan NaOH 3 M menghasilkan produk sodalite (Al6Na8(SiO4)6Cl2) seperti yang terlihat pada difraktogram XRD pada Gambar 4. Gambar 4.sesudah modifikasi ini lebih tinggi daripada geopolimer yang disintesis dari abu layang sebelum modifikasi. Puncak serapan pada bilangan gelombang yang lebih rendah menunjukkan ikatan dalam tetrahedral lebih lemah sehingga kuat tekan geopolimer yang dihasilkan akan lebih rendah (van Jaarsveld.3 Analisis Struktur Ikatan Kimia Geopolimer Sebelum dan Sesudah Modifikasi Analisis FTIR digunakan untuk mengetahui ikatan Si-O-Al dan gugus fungsi lain dalam geopolimer. Sebagai akibatnya kuat tekan geopolimer yang dihasilkan juga rendah bahkan tidak bisa dianalisis.3. 63 . 4.2. Hasil analisis spektrum inframerah sampel geopolimer memperlihatkan adanya pita serapan yang lebar yang terlihat pada Gambar 4. Geopolimer ini tidak bisa dianalisis kuat tekannya karena setelah masa simpan 28 hari. Berbeda dengan Gambar 4. dimana struktur kristal ini lebih kompak dan ikatannya lebih kuat sehingga tingkat kelarutan silika dan alumina untuk membentuk aluminasilikat pada geopolimer sangat kecil. Analisis FTIR dilakukan terhadap sampel geopolimer yang disintesis dari abu layang sebelum modifikasi dan geopolimer yang memiliki kuat tekan tertinggi yaitu geopolimer dari abu layang sesudah modifikasi dengan larutan NaOH 1 M.345 cm-1.5c menunjukkan matrik geopolimer yang lunak.6 pada 990-1090 cm-1 dari vibrasi ulur asimetrik ikatan Si-O-Si dan AlO-Si. geopolimer ini tetap lunak dan retak-retak. Penyebab utamanya adalah laju pelarutan Si dan Al pada abu layang yang sangat lambat karena adanya fasa kristalin.5b.

al. Analisis difraksi sinar X dilakukan terhadap sampel geopolimer yang disintesis dari abu layang sebelum modifikasi dan geopolimer yang memiliki kuat tekan tertinggi yaitu geopolimer dari abu layang yang sudah dimodifikasi dengan larutan NaOH 1 M.35 1006.3. Puncak serapan sampel geopolimer yang disintesis dari abu layang sesudah modifikasi dengan larutan NaOH 1 M pada bilangan gelombang 1018. et. Tidak semua Si dan Al pada abu layang larut pada saat tercampur dengan larutan NaOH.4 Analisis Fasa Geopolimer Sebelum dan Sesudah Modifikasi Analisis difraksi sinar X dilakukan untuk mengetahui keadaan fasa dan mineral dalam geopolimer.345 cm -1. b a 1018. 64 .77 1607 1407 1207 1007 807 B ilangan G elombang (1/cm) Gambar 4.6 Spektra FTIR untuk (a) Geopolimer yang Disintesis dari Abu Layang Sebelum Modifikasi dan (b) Geopolimer yang Disintesis dari Abu Layang Sesudah Modifikasi dengan Larutan NaOH 1 M 4. 2002). lebih tinggi dibanding sampel geopolimer yang disintesis dari abu layang sebelum modifikasi sehingga ikatan dalam tetrahedral geopolimer sesudah modifikasi ini menjadi lebih kuat. Hanya Si dari SiO2 dan Al dari Al2O3 dalam fasa amorf yang lebih mudah melarut dalam kondisi basa kuat (Xu.2002).. Pola difraktrogram kedua geopolimer ini mengandung mineral utama berupa kristal quartz dan mullite. Dengan demikian pada sampel geopolimer sesudah modifikasi kuat tekannya lebih tinggi dari sampel geopolimer sebelum modifikasi.

. Perubahan hump ini menunjukkan pelarutan fasa amorf abu layang dan pembentukan fasa amorf baru pada material geopolimer.5 15 b a 10 20 30 2 θ 40 2 th e ta 50 60 70 Gambar 4.Geopolimer yang terbentuk berfasa amorf terlihat pada pola difaksi sinar X. yaitu adanya gundukan yang lebar (broad hump) pada 2θ antara 25o-35o.7 Difraktogram XRD untuk (a) Geopolimer yang Disintesis Dari Abu Layang Sebelum Modifikasi dan (b) Geopolimer yang disinteis Dari Abu Layang Sesudah Modifikasi Dengan Larutan NaOH 1 M 65 . berasal dari fasa amorf. (2007) terjadi pelarutan fase amorf abu layang dan pembentukan fasa baru gel aluminasilikat yang amorf dalam matrik geopolimer.5 2 th e ta 13 1 3 . dimana fasa ini bergeser kekanan yaitu dengan nilai 2θ= 25º-35º dalam difraktogram geopolimer. Material amorf ini ditunjukkan dengan analisis dari difraktogram XRD yang menghasilkan karakteristik hump pada daerah sekitar 2θ=25º-35º.5 14 1 4 . Hump yang lebar antara 2θ= 20º-30º pada difraktogram XRD abu layang. 10 1 0. al. et. 5 12 1 2 .5 11 1 1. Menurut Panias.

sehingga produk-produk yang dihasilkan juga lebih beragam seperti munculnya kristal kaolinite pada geopolimer sesudah modifikasi. tetapi kuat tekan geopolimer sesudah modifikasi lebih tinggi daripada geopolimer sebelum modifikasi. Terjadinya produk kristal kaolinite (Al2Si2O5(OH)4 ini dimungkinkan karena abu layang hasil modifikasi dengan larutan NaOH untuk sintesis geopolimer mengandung lebih banyak unsurunsur yang reaktif yang akan bereaksi dengan larutan alkali dibandingkan abu layang sebelum modifikasi. Puncak pada 2θ=12.Secara umum.4º pada sampel geopolimer sesudah modifikasi adalah puncak untuk kaolinite (Al2Si2O5(OH)4). Perbandingan Si/Al untuk abu layang sesudah modifikasi dengan larutan NaOH 1 M lebih tinggi daripada abu layang sebelum modifikasi sehingga kuat tekan yang dihasilkan dari geopolimer yang disintesis dari abu layang sesudah modifikasi lebih tinggi daripada abu layang sebelum modifikasi. Produk kristalin kaolinite (Al2Si2O5(OH)4 ini tidak diharapkan karena dapat menurunkan kuat tekan geopolimer. karena seharusnya silika dan alumina reaktif yang dihasilkan dari refluks abu layang menghasilkan aluminasilikat amorf bagi pembuatan geopolimer. 66 . Kehadiran kristalin kaolinite (Al2Si2O5(OH)4 jelas menunjukkan bahwa terhambatnya akses larutan NaOH pada permukaan abu layang akan menurunkan kelarutan Si dan Al yang berakibat terhadap penurunan kuat tekan geopolimer yang dihasilkan dari nilai sebenarnya. hasil analisis XRD geopolimer sebelum modifikasi dan geopolimer sesudah modifikasi tidak mempunyai perbedaan yang signifikan.

Peningkatan kekuatan geopolimer yang dibuat dari abu layang tipe F termodifikasi oleh larutan NaOH 1 M disebabkan oleh: i) Perbandingan Si/Al tertinggi. 3. Penyelidikan yang sistematis perlu dilakukan dalam memperoleh geopolimer dengan sifat-sifat yang terbaik seperti penemuan formula yang baku untuk sintesis geopolimer dan perlakuan pendahuluan untuk abu layang. ii) Kandungan CaO tertinggi. Peningkatan konsentrasi NaOH yang lebih tinggi (setelah 1 M) menghasilkan geopolimer dengan kuat tekan yang lebih rendah dan porositas yang lebih tinggi.2 Saran-saran Kajian kimia yang mendalam perlu terus dikembangkan dalam upaya untuk memperbaiki sifat-sifat geopolimer yang disintesis dari abu layang tipe F.BAB 5 KESIMPULAN DAN SARAN 5. 67 . 5. 2. Abu layang tipe F yang telah dimodifikasi permukaannya dengan larutan NaOH 1 M menghasilkan geopolimer dengan kekuatan yang lebih tinggi dan porositas yang lebih rendah daripada geopolimer dari abu layang tipe F yang tidak dimodifikasi.1 Kesimpulan 1. iii) Permukaan partikel abu layang yang lebih kasar 4. Peningkatan konsentrasi larutan NaOH menyebabkan terbentuknya fasafasa kristalin baru.

“Halaman ini sengaja dikosongkan” 68 .

Environment Science Technology. hal. J. International Congress on the Chemistry of Cement (ICCC).. “Workability and Strength of Coarse High Calsium Fly Ash Geopolymer”. (1963).J. Brockway.. Chareerat. (1992).J. H.. hal. Kriven. P. (1994). L. S.H. C.B. “Strength Development in Concrete Incorporating PFA and Metakaolin”.. 35-742. V. 35. South Africa. 658-670. hal. (2007). Haghnia. hal. hal. dan R. K.K.A.. Sirivivatnanon.. “Fire-resistant Geopolymer Produced by Granulated Blast Furnace Slag”. Mosher. ACI Committee 318. Annual Book of ASTM Standards.. B. vol. Farmington Hills. 1. (1996). T. Marsh. Kim.C. Detroit. (2003). ASTM C618. “Synthesis and properties of zeolites from coal fly ash”. 153-62 Bakharev. (1987). T. (2003). “Chemical Reaction of Fly Ash”. Cheng. J. West Conshohocken. “Resistance of geopolymer materials to acid attack”. G. Amrhein. Bai. “State of the Art Report on High-Strength Concrete”.DAFTAR PUSTAKA ACI Committee 363. Duban. Minerals Engineering.M.. “Building Code Requirements for Structural Concrete”. W. Cement and concrete Research. USA. Chindaprasirt. C. R. T. (2005). MI. Brouwers. American Concrete Institute. R. B. 30.E. Kinuthia. Wild. Volume 04. Amanios. (2000). Composite Cold Ceramic Geopolymer in a Refractory Application. “Grafting of Poly (methyl Methacrylate) to Granular Corn-Starch”.. De La Torre.. Cement and Concrete Research. (2004).S. 16(3). P. American Concrete Institute.L. 29. J. American Society for Testing and Materials.M. P. T. 224-229. Moser. America Day. (2002).B. van Eijk. T. Comrie..H. 63-73 69 .. Cement and Concrete Composites. Journal of Polymer Science.. D. Gagajena. “Standard Specification for Fly Ash and Raw or Calcined Natural Pozzolan For Use as Mineral Admixture in Portland Cement Concrete”. hal.C. Magazine Concrete Research.02.. 52. 18. Chiu. 205-210. dan W. Pennsylvania. “Measurament of Porosity in Blended Cement Paste”.. Sabir.

Folliard. Kurtis..D. Fan. hal. Fernández-Jiménez.. (2003). 2259-2265. 1590-1597. Kucukbayrak.J. A. J. 91-137.Davidovits. Proceedings of 11th ICCC 3.S. Sagoe-Crenstil. Demirler. K. hal. Fournier. 35. ”Chemistry of Geopolymeric Systems”. Duxson P. (2007). De Silva. A. Potential reactivity as alkaline cements”. M. “Kinetics of Geopolymerization : Role of Al2O3 and SiO2”. (1999).E. “Activation of Fly Ash and its Effects on Cement Properties”.. “Alkali-activated Fly Ashes: Properties and Characteristics”. P. (2007). 16.Y. "The Role of Inorganic Polymer Technology in the Development of Green Concrete". Cement and Concrete Research. J.. 467-472. Fernandez-Jimenez. hal. Yin. J. M. U.. Palomo. Ideker.. Wen. Terminology. (1994). 1984-1992... hal. “Characterisation of fly ashes. Lukey. A. 37(12). (2004). K.J. hal.Y.M. (2000).H. B. Journal European Ceramic Society... G. Ersoy-Mericboyu.. 757-63. S.C. Z.. M. Cement and Concrete Research.A. “Corrosion Resistance in Activated Fly Ash Mortars”. Palomo. Saint-Quentin.. “Gepolymers: Man-made Rock Geosynthesis and The Resulting Development of Very Early High Strength Cement”. Provis.. 70 .. (2003). 23. 13321340. Journals of Materials and Education.. Interim Reomendation For the use of Lithium to Migrate or Prevent Alkali-Silica Reaction (ASR). Davidovits. Y. A..L. Cement and Concrete Research. hal.. 37. Thomas. 9-39. J. A. France.L. A. S. 82(18). Zhong. A. Austin. V. Fernández-Jiménez. 512-518. J.. Palomo. M. Criado. 12101217. The Transtec Group Inc. “Characterization Investigations of Glass Ceramics Developed From Seyitomer Thermal Power Plant Fly Ash”. hal. 35. A. “Composition and Microstructure of Alkali Activated Fly Ash Binder: Effect of The Activator”. Van Deventer.Fuel. (2005). Erol. 29.. Palomo. Sirivivatnanon. Ovecoglu. hal. (2005).H. dan J. K. hal. A. Fernandez-Jimenez. Cement and Concrete Research. Cemistry Concrete Research. Geopolymer 1999 2nd International Conference. hal. (1999).

. M. A. D. “Activation of The Fly Ash Pozzolanic Reaction by Hydrothermal Conditions”. B. Chemistry Concrete Research. 77-86. “Geopolymers.V. 71(4) ..J.E. D. (2004).V. Johnson. 86. hal. 12611277. A. (2003).. 6(1). Paper presented at the Seventh CANMET/ACI International Conference on Recent Advances in Concrete Technology. hal. Rangan. Paper presented at the International Workshop on Geopolymers and Geopolymer Concrete. Sumajouw. W. hal. 71 . Goni.A. In: Van Bekkum H. Opportunities for Environmentally Friendly Construction Materials”. Jakarta. T. J. The preparation of molecular sieves.B. “Properties of Geopolymer Concrete with Fly Ash as Source Material: Effect of Mixture Composition”. (1990). Rangan. Kovalchuk.) Introduction to Zeolite Scienceand Practice. (1991)..J.Gartner.... 1489-1498. (2007).C. (2002).. Jastrzebski. (2007). Australian Journal of Structural Engineering.M. New York. J. S. hal. (2005).D. J. (2004). Wallah. The Nature and Properteis of Engineering Materials. (2003). A. D.. Roy. Jiang. Modul. “Alkali-Activated Fly Ash: Effect of Thermal Curing Conditions on Mechanical and Microstructural Development – Part II. “Developments in Geopolymer Precast Concrete”. T. D.. (1997). Zaharaki. Wallah. Las Vegas.E. S.P. S. Sydney. Husin. Luxan. hal.M. 642-647. D. G. Flanigen EM and Jansen JC (eds. Fernandez-Jimenez.. E. Jansen. Ceramic Bulletin. Amsterdam. Gourley. “Fly Ash-Based Geopolymer Concrete”.. John Wiley & Sons inc. 315-322.. 33 (9). Palomo. A. Cement and Concrete Research. Puslitbang Pemukiman. Elsevier. “Hydrothermal Processing of New Fly Ash Cement”. “Geopolimerisation : A Review and Prospects for the Minerals Industry“. Gourley. Z. B. Hardjito. Komnitsas. USA. 20. “Pemanfaatan Limbah untuk Bahan Bangunan”. Paper presented at the Materials 2003 Conference: Adaptive Materials for a Modern Society. hal. A.. Fuel. Hardjito. D. G. (2005). 34(9). Guerrero.. “Industrially Interesting Approaches to 'Low-CO2' Cements”. Perth. Sumajouw. 1399-1405.. K.. Minerals Engineering. Macias.

4th ed. (2004). hal. “Structural Reorganisation of Class F Fly Ash in Alkaline Silicate Solutions.M.K. 27. R. M.. R. hal. 32. McCaffrey. Nawaz. H. (1995). 58 (16).. John Wiley & Sons.J. Pacewska. Liu.M. Bukowska.S.. Lin. M. 10-12. 145– 152.. hal. Pradhan. Wilinska. B. Swat. hal. (2005). Powder Technology. 72 . Fletcher.. 104-108. 29. M. Omotoso. “Dry-pressing Behavior of Silicone-Coated Alumina Powders”. Shih... Nicholson. His. hal. (1998). “Making Concrete 'Greener' with Fly Ash”. Global Cement and Lime Magazine (Environmental Special Issue). hal. Neville A.. hal.B. 11091117. 49 – 66. M.. N. 15-19. hal.F.C. New York. hal.E. L. “Characterization of Chromiumdoped Tricalcium Silicate Using SEM.. V. 42. 87-102. (2006).J. Properties of Concrete... C. W.. Inc.W.. M. “Modification of the properties of concrete by a new pozzolan A waste catalyst from the catalytic process in a fluidized bed”. ACI Concrete International 21. 614. Ojha.. A.. XRD and FTIR”. Malhotra. Engineering Aspects 211.. O.. 273279. I. 42-45. Lin. 555–564. R. A. V. “Climate Change and the Cement Industry”. (2002). “Resource Recovery of Waste Fly Ash: Synthesis of Zeolite-like Materials”. ”Building Innovation Trough Geopolymer technology”. Mozgawa. Colloids and Surface”. EDS.. Chemistry Engineering Science. J.M. Sitarz. 3659-3668. 61-66 Malhotra. S. K. hal. “Reducing CO2 Emissions”. Ivey. Environment Scence Technology.. Journal Hazard Material.. C. Industrial Research. hal. Bulletin Material Science. (2002). R. Mikula.Lee. Samanta. G.. “Characteristic and Reactivities of Ca(OH)2/silica fume Sorbents for Low Temperatures Flue Gas Desulfurization”. Journal Molecular Structure.N. a Physicochem. (1999).B. (1996). Cement and Concrete Research. (2002). Neegaard. 98. hal. (1995). van Deventer. ACI Concrete International 28. (2003). D. W.. “Zeolite from Fly Ash: Synthesis and Characterization”. (2002).

Tesis Ph. “Effect of the silicate activator pH on the microstructural characteristic of waste-based geopolymers”. “Influence of Activated Fly Ash on Corrosion-Resistance and Strength of Concrete”. 1323-1329. “Synthesis of Zeolites and Zeotypes by Hydrothermal Transformation of Kaolinite and Metakaolinite”. Phair. Grutzeck. Powder Technology.A. S. (1977). 66. (2002). Sobrados.W. C.F. A. 25. 195-204. “Alkaline activation of Fly Ash. International Journal of Mineral Processing. (2006). (2003).Palomo. D. 123. Kramer-wachowiak.D.. Thangavel. 4th. 38 (14).. (2004). 3131. 1143-1148.. Škvára. Sanz. Application Geochemistry.. Th.. dan Perraki. “Geopolymer Materials Based On Fly Ash”. 1141-1145. Journal Material Science. (2002). (2007). D.S. (1999). C. 87 (6). Lubomir. Srinivasan. J... R. I. Ríos.. hal.. Taylor. Curtin Saraswathy. Blanco.. Strydom. Sarbak. hal. V. J. Arief B. Jurnal matematika dan Sains. Curtin University of Technology. 673-680. A. hal.P. hal. 17. Denayer. van Deventer. 285-290. H. hal. hal. (2002). Swanepoel J. hal. Sidney 73 . 5... “Alkali-activated Fly Ashes Cement for the Future”. C. Concrete Technology and Practice. (2003). Rowles. Sutarno. Maple. Journal American Ceramic Society. W. M. Cement And Concrete Research.. Van Mele. 121-143. 29(8).A.. “Porous Structure of Waste Fly Ash and Their Chemical Modification”. Yateman A. A 29 Si NMR study of the Reaction Products”... 15–26. National Technical University of Athens. McGraw-Hill Book Company. B. 9 (3).. Alonso. hal. J. hal. “Sintesis faujasite Dari Abu Layang: Pengaruh Refluks dan Penggerusan Abu Layang Batubara Terhadap Kristalinitas Faujasite.J.. Tomas J. Cement and Concrete Composites. (2004). J. Panias. Williams. The Structural Nature of Aluminosilicate Inorganic Polymers : A Macro to Nanoscale Study. I. K. Ceramics-Silikaty. Palomo. S. 53-58.. Z. Rahier. K. Colloids and Surfaces a Physicochemical and Engineering Aspect. hal.W. M. “Utilisation of fly ash in a geopolimeric material”. Yunani.. 49(3).T. F. H. Effect of Synthesis Parameters on The Mechanical Properties of Fly Ash-Based Geopolymers. M.. Muralidharan. M.. A. M. Giannopoulou..J. S. (2004). Bistua.C. Fernandez-Jimenez. (2005)..

X. Chemical Engineering Journal. F. Van Jaarsveld. “The Characterisation of Source Materials in Fly Ash Based Geopolymer”.J Van Deventer. 57(7). hal. Journal Nanjing University Technology. C. D.S.. Fuel. and Phosphate Immobilization Capacity During the Hydrothermal Conversion Process of Coal Fly Ash Into Zeolite”. S. (2006). Lorenzen. E. hal. Strong.R Erasmus. 2. Van Jaarsveld. J. Material Letters. Yanming. 2194-2200. 10(7). White. C. John Wiley and Sons Inc. Suseno. (2002). Van Deventer. H. “The Effect of Composition and Temperature on The Properties of Fly Ash and Koalinite Based Geopolymers”. (2000). No.D. L. (2003). S. Van Deventer. 1131 – 1139.J.Luckey. J. J. Van Jaarsveld. Applied Geochemistry.S. C. (2003). Shengbing. G. Journal of Hazardous Materials. 6.S. Whiston.G.S.L.E. “The Potential Use of Geopolymeric Materials to Immobilise Toxic Metals: Part I.C. Article in Press.Van Deventer . H. Jurnal Sains dan Matematika (JSM) Seri B: Jurnal Nasional Kimia Fisik. Yan. Prichard. J. (1987). Wu D. Woolard C. (1997).D..S. hal. C.S.C.C. J. 17-22. (1990). (2002).. W.. J.. 25 (3). C. A. Jiang. Xuechu. Luckey.L..G. G. P.. “Geopolymerisation of Multiple Minerals”.H. hal. 272-1280. (2002). Provis. G. Cai. Yu. Xu. 1.. 5215-5219.J. hal. Journal Material Science. Duxon. 1272-1280. Case. G. dan Anwar. “Changes of Mineralogical-Chemical Composition. F. 1159-1164. Van Deventer. “Preparasi. A. (2003). 25. 87. Van Jaarsveld. J. J. hal. 57. “The Characterisation of Source Materials in Fly Ash-Based Geopolymers”. Mineral Engineering.. Materials Letters. S. J. Xinze. Analitycal Chemistry by Open Learning”. Cation Exchange Capacity. 63-73. J.. 659-669. 89.S.G. & Lukey. New York. Theory and Applications”.. J.G.J. Luckey. 15. “Characterization of Fly Ash From Coal-Fired Power Plants”.. 17. Yolanda. K. “Evaluation of The Use of Modified Coal Ash as a Potential Sorbent for Organic Waste Streams”. hal.S.C. “Reaction Mechanism in Geopolymeric Conversion of Inorganic Waste to Useful Products”.C. 74 .S. Hainan. Karakterisasi dan Uji Aktivitas Katalis Ni-Mo/γ -Al2O3”. Minerals Engineering.J. hal. “X-ray Method. “Dissolving Mechanism of High Sulfate Fly Ash in Water”.J Van Deventer. (2008)..S. hal. hal.J.

C.ditambah NaOH - diambil 4 gram dilarutkan dalam 8 gram aquades didiamkan selama minimal 1 hari ditambah Na-silikat 10 gram larutan alkalin . M.divibrasi . “Alteration of Kaolinite to Cancrinite and Sodalite by Simulated Hanford Tank Waste and Its Impact on Cesium Retention”. Deng. B133. LAMPIRAN A: SKEMA KERJA 1.didiamkan .diletakkan dalam loyang dan ditutup plastik ... Clays Clay Mineralogy. Qing-Ru. Flury. hal. 52.dilepaskan dari cetakan . Y. Journal of Hazardous Materials. Guo-Sheng. H.S. (2004). 1–13.Yu-Fen..dikeluarkan dari oven .dikeringkan dalam oven 1050C . C.dituang bertahap pada cetakan . J.diukur kuat tekan (setelah masa simpan 28 hari) Hasil 75 . Uji Pendahuluan Abu layang .diaduk hingga homogen Pasta . Zhao. 276-282...dianalisis dengan XRF dan XRD . “Surface Modification of Purified Fly Ash and Application in Polymer”. Zhen-Fang. Y.dipanaskan dalam oven pada suhu 60 oC selama 24 jam . (2006).B.. G. Harsh. hal.disimpan Geopolimer . J. Boyle.

3 M 62. XRD dan BET Abu Layang termodifikasi NaOH .5 g abu layang tipe F Campuran hasil refluks Disaring Dikeringkan pada suhu 105oC selama 12 jam Digerus dan diayak 100 mesh Dianalisis dengan XRF.Dibuat geopolimer .Dianalisa dengan BET. 1.2. HASIL 76 . Modifikasi Abu Layang dengan NaOH 250 mL Larutan NaOH Campuran Direfluks pada suhu (85-90)oC selama 5 jam dengan variasi konsentrasi NaOH 0. 2.

Dipanaskan dalam oven pada suhu 60°C selama 24 jam Pasta kering .Diuji kuat tekan dan porositasnya Data 77 . 3 M Campuran abu layang dan larutan alkalin .3. 14. 2. 28 hari pada suhu kamar Sampel geopolimer .Diaduk dengan mixer selama 2 menit Pasta Homogen . Pembuatan Geopolimer Abu layang Asam-asam Na2SiO3 + NaOH + H2O -Direfluks dengan variasi konsentrasi NaOH 0.Cetakan divibrasi .Dituangkan pada cetakan .Disimpan 7. 1. 21.

59 gram 10 gram 4 gram 17.59 gram 10 gram 4 gram 20 mL 1 menit 78 .4.5 cm T =5°   T =5° t standar diperoleh dari penentuan konsistensi komposisi standar Semua komposisi dilakukan penentuan konsistensi dengan waktu alir = t standar (Y bervariasi sesuai t standar) Komposisi Abu Layang Na2SiO3 NaOH H2O Waktu Sebelum Modifikasi 40.59 gram 10 gram 4 gram 12.59 gram 10 gram 4 gram 8 mL 1 menit 0M 40. Komposisi Bahan untuk Sintesis Geopolimer Penentuan Keseragaman Konsistensi Pasta 1) 2) Air 3) Campuran kering : Y diaduk Abu layang Na silikat X NaOH Dicatat waktu = t standar 4) 5) dituang Tinggi 0.5 mL 1 menit 40.59 gram 10 gram 4 gram 8 mL 1 menit Sesudah Modifikasi 1M 2M 40.5 mL 1 menit 3M 40.

11 4.60 1.24 1.26 37.72 1.21 16.19 26. Tabel Hasil Uji Kuat Tekan Sampel Geopolimer untuk Uji Pendahuluan Komposisi bahan untuk sintesis geopolimer Solid/liqui d 1.98 3.05 3.00 35.28 30.72 1.70 Berat Na silikat (g) 10 10 10 10 10 Berat NaOH (g) 4 4 4 4 4 Berat H2O (g) 8 8 8 8 8 Rasio mol SiO2/Al2O3 bahan awal 4.14 24.92 Data Kuat Tekan Pada Penelitian Pendahuluan Solid/Liquid (S/L) 1.85 Berat abu layang (g) 27.36 1.LAMPIRAN B: Data Hasil Pengujian 1.83 79 .95 3.24 1.85 Hasil Pengukuran (Kg.93 40.64 37.60 1.36 1.f) 1 2 3 590 700 720 1430 147 190 0 0 1000 101 120 0 0 1760 182 170 0 0 2500 224 267 0 0 Pengukuran ratarata (Kg.f) 670 1600 1070 1760 2500 Kuat Tekan (MPa) 10.

40 35 Kuat Tekan (MPa) 30 25 20 15 10 5 0 1 1.2 1.4 1.6 1.8 2 Komposisi S/L

Grafik Kuat Tekan Geopolimer terhadap Komposisi S/L 2. Tabel Hasil Uji Kuat Tekan Sampel Geopolimer Sebelum dan Sesudah Modifikasi Konsentrasi Larutan NaOH Hasil Pengujian (kgf) 1 2 3 480 450 500 600 440 460 540 600 435 475 565 620 150 170 170 180 0 0 420 490 600 620 440 480 580 610 450 500 570 640 150 180 200 210 0 0 430 500 610 650 480 510 600 630 480 510 600 665 170 200 210 210 0 0 KUAT TEKAN Rata-Rata ( MPa) 25,08 27,18 32,27 35,29 25,67 27,37 32,44 34,73 25,76 28,05 32,74 36,33 8,87 10,38 10,95 11,32 0 0

NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 13 14 15

Sampel

Hari Ke 7 14 21 28 7 14 21 28 7 14 21 28 7 14 21 28 7 14

Sebelum Modifikasi 0M 0M 0M 0M 1M 1M 1M 1M 2M 2M 2M 2M 3M 3M

Sesudah Modifikasi

80

13 14

3M 3M

21 28

0 0

0 0

0 0

0 0

Kuat tekan Geopolimer dihitung dengan persamaan:
P= F m.g = L πr 2

Contoh : Dari hasil uji tekan didapat data geopolimer pecah saat diberi beban 623,33 kg Luas alas sampel (lingkaran) dengan r = 0,15 cm adalah Л r2 = 3,14 x (0,75.10-2 m)2 = 1,76625 x 10-4 m2 Kuat Tekan = (623,33 kg x 10 m s-2) / 1,76625 x 10-4 = 35,291 Mpa 3. Tabel Hasil Porositas Sampel Geopolimer Massa (g) Jenuh Kering (W) (D) 0,32 0,25 0,56 0,44 1,47 1,15 4,18 3,28 2,95 2,28 4,39 3,43 5,44 4,29 4,71 3,65 5,49 4,35 7,33 4,51 5,15 3,11 7,31 4,38 Porositas Rata-rata (%) 21,80 22,10 21,50 39,40

Konsentrasi Larutan NaOH Sebelum Modifikasi 0 0 0 1 1 1 2 2 2

Porositas (%) 21,88 21,43 22,09 21,60 22,80 21,90 21,20 22,50 20,80 38,50 39,60 40,10

Sesudah Modifikasi

Porositas Geopolimer dihitung dengan persamaan: P= P = porositas tampak (%) D = berat padatan kering (g) W = berat padatan yang telah jenuh air (g)
W −D X 100 % W

81

Contoh : Berat padatan kering Berat padatan yang telah jenuh air = 0,25 gram = 0,32 gram
0,32 − 0,25 X 100 % 0,32

P=

= 21,88 %

4. Tabel Hasil Kuat Tekan dan Porositas Sampel Geopolimer Molaritas Larutan NaOH Sebelum Modifikasi 0 1 2 3 Kuat Tekan (Mpa) 35,291 34,725 36,329 11,323 ≈0 Porositas (%) 21,80 22,10 21,50 39,40 ≈100

40 35 30 100

Kuat Tekan (MPa)

25 20

80

Porositas (%)

60 15 10 5 0 -5 -1 0 1 2 3 20 4 40

Molaritas larutan NaOH

82

Grafik Kuat Tekan dan Porositas Geopolimer terhadap Molaritas Larutan NaOH LAMPIRAN C: Dokumentasi 1. Pelet Geopolimer 2. Seperangkat Alat Refluks 83 .

SMP Negeri 1 Malang. penulis diterima sebagai mahasiswa di Jurusan Kimia FMIPA Universitas Brawijaya dan lulus tahun 2006. Ph. Di Jurusan Pascasarjana Kimia ITS ini. Ph. tanggal 11 Juni 1983 sebagai putri ketiga dari empat bersaudara dari pasangan Sudianto dan Mariani dan telah menikah dengan Nurul Fahron.D.D. penulis mengambil Tesis di bidang Kimia Fisik dengan Judul “Modifikasi Permukaan Abu Layang Menggunakan NaOH dan Aplikasinya untuk Geopolimer: Sifat Fisik dan Mekanik” di bawah bimbingan Bapak Lukman Atmaja.BIOGRAFI PENULIS Penulis bernama Khosna Irani lahir di Malang. 84 . ST pada tahun 2009. Ph. dan SMU Negeri 8 Malang. Di Jurusan Kimia Universitas Brawijaya ini. Pada tahun 2002.D dan Bapak Hamzah Fansuri. penulis melanjutkan studi pada Program Pascasarjana Magister Kimia Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya berkat Beasiswa Unggulan dari Departemen Pendidikan Nasional. Tahun 2007. penulis mengambil Skripsi di bidang Kimia Analitik dengan Judul “Penentuan Sianida Dalam Ketela Pohon dengan Metode Pervaporator-Flow Injection (PV-FI)” di bawah bimbingan Ibu Hermin Sulistyarti. Penulis telah menempuh pendidikan formal yaitu di SD Negeri Sumbersari II Malang. .

85 .

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->