P. 1
skripsi

skripsi

|Views: 2,890|Likes:
Published by Wahyudi
Skripsi
Skripsi

More info:

Published by: Wahyudi on Jun 20, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/06/2015

pdf

text

original

REMEDIASI MENGGUNAKAN MODEL COOPERATIVE

LEARNING TIPE TALKING STICK UNTUK MENGATASI
MISKONSEPSI SISWA KELAS VII MTs IKA-PGA
PONTIANAK PADA MATERI PEMUAIAN ZAT PADAT


SKRIPSI

Oleh

WAHYUDI
NIM. F 03107013









PROGRAM STUDI PENDIDIKAN FISIKA
JURUSAN PENDIDIKAN MATEMATIKA DAN IPA
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS TANJUNGPURA
2011
REMEDIASI MENGGUNAKAN MODEL COOPERATIVE
LEARNING TIPE TALKING STICK UNTUK MENGATASI
MISKONSEPSI SISWA KELAS VII MTs IKA-PGA
PONTIANAK PADA MATERI PEMUAIAN ZAT PADAT





WAHYUDI
NIM. F 03107013




SKRIPSI
Sebagai Salah Satu Syarat untuk Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan
MIPA pada Program Studi Pendidikan Fisika





PROGRAM STUDI PENDIDIKAN FISIKA
JURUSAN PENDIDIKAN MATEMATIKA DAN IPA
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS TANJUNGPURA
2011
PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN

Saya yang bertanda tangan di bawah ini:

Nama : Wahyudi
NIM : F03107013
Jurusan / Prodi : Pendidikan MIPA / Pendidikan Fisika

Menyatakan dengan sebenarnya bahwa skripsi yang saya tulis ini benar-benar
merupakan hasil karya saya sendiri, bukan merupakan pengambil alihan tulisan
atau pikiran orang lain yang saya akui sebagai tulisan atau pikiran saya sendiri

Apabila di kemudian hari terbukti atau dapat dibuktikan skripsi ini hasil jiplakan,
saya bersedia menerima sanksi atas perbuatan tersebut.



Pontianak, 10 Juni 2011
Yang Membuat Pernyataan


Wahyudi









REMEDIASI MENGGUNAKAN MODEL COOPERATIVE
LEARNING TIPE TALKING STICK UNTUK MENGATASI
MISKONSEPSI SISWA KELAS VII MTs IKA-PGA
PONTIANAK PADA MATERI PEMUAIAN ZAT PADAT


Wahyudi
NIM: F 03107013



Disetujui,

Pembimbing I Pembimbing II





Dr. Leo Sutrisno
NIP. 19510504197502002





Dra. Haratua Tiur Maria S., M. Pd
NIP. 196702221991012001



Disahkan
Dekan,



Dr. Aswandi
NIP. 195805131986031002


Lulus tanggal: 10 Juni 2011
REMEDIASI MENGGUNAKAN MODEL COOPERATIVE
LEARNING TIPE TALKING STICK UNTUK MENGATASI
MISKONSEPSI SISWA KELAS VII MTs IKA-PGA
PONTIANAK PADA MATERI PEMUAIAN ZAT PADAT

Wahyudi
NIM: F 03107013


Disetujui,

Pembimbing I



Dr. Leo Sutrisno
NIP. 19510504197502002
Pembimbing II



Dra. Haratua Tiur Maria. S, M. Pd
NIP. 196702221991012001


Penguji I



Drs. Syukran Mursyid, M.Pd
NIP. 195608091985031003


Penguji II



Drs. Syaiful B. Arsyid
NIP. 195910031987031001

Mengetahui,
Ketua Jurusan Pendidikan MIPA



Drs. Agung Hartoyo, M.Pd
NIP. 196102131988101001
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah Subhanahu wa Ta'ala,
karena atas rahmat dan hidayahnya-Nya skripsi yang berjudul “Remediasi
Menggunakan Model Cooperative Learning tipe Talking Stick untuk Mengatasi
Miskonsepsi Siswa Kelas VII MTs IKA-PGA Pontianak pada Materi Pemuaian
Zat Padat” dapat diselesaikan.
Penulisan skripsi ini tidak terlepas dari bantuan, dorongan dan dukungan
dari berbagai pihak. Oleh karena itu penulis mengucapkan terima kasih kepada
semua pihak yang telah membantu dalam penulisan desain ini, terutama kepada :
1. Bapak Dr. Leo Sutrisno selaku dosen pembimbing pertama atas bimbingan
dan arahan yang diberikan.
2. Ibu Dra. Haratua Tiur Maria Silitonga, M.Pd selaku dosen pembimbing
kedua, selaku dosen pembimbing akademik dan selaku Ketua Program Studi
Pendidikan Fisika FKIP UNTAN atas bimbingan dan arahan yang diberikan.
3. Bapak Drs. Syukran Mursyid, M.Pd selaku dosen penguji pertama yang telah
memberikan masukan dan pengarahan.
4. Bapak Drs. Syaiful B. Arsyid selaku dosen penguji kedua yang telah
memberikan masukan dan pengarahan.
5. Bapak Ibu dosen Program Studi Pendidikan Fisika FKIP UNTAN.
6. Bapak Drs. Agung Hartoyo, M.Pd selaku Ketua Jurusan Pendidikan MIPA
FKIP UNTAN.
7. Bapak Dr. Aswandi selaku Dekan FKIP UNTAN.
8. Kedua orang tua, abang dan seluruh keluarga di Natuna atas dukungan dan
do`anya
9. Bapak Drs. H. Ahmad Tafsir selaku Kepala MTs IKA-PGA Pontianak dan
selurur guru-guru MTs IKA-PGA Pontianak yang memberikan kesempatan
bagi penulis untuk melakukan penelitian di MTs IKA-PGA Pontianak.
10. Ibu Fenny Teti Ermanita, A.Md selaku guru bidang studi IPA MTs IKA-PGA
Pontianak yang telah berkenan berpartisispasi dalam penelitian serta bersedia
membantu penulis.
11. Seluruh siswa kelas VII MTs IKA-PGA Pontianak yang telah bersedia
berpartisipasi dalam penelitian ini.
12. Bapak Drs. H. Rambali selaku Kepala MTs Mujahidin Pontianak yang telah
memberi kesempatan bagi penulis untuk melakukan uji coba soal di MTs
Mujahidin Pontianak
13. Jajaran staf akademik FKIP Untan yang membantu dalam administrasi.
14. Rekan-rekan mahasiswa Program Studi Pendidikan Fisika FKIP UNTAN.
15. Serta semua pihak yang turut membantu yang tidak dapat disebutkan satu-
persatu
Penulis menyadari bahwa dalam skripsi ini masih terdapat kekurangan.
Oleh karena itu, penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yang bersifat
membangun demi tercapainya kesempurnaan.
Pontianak, 10 Juni 2011

Penulis
DAFTAR ISI
Halaman
KATA PENGANTAR ................................................................................
DAFTAR ISI ..............................................................................................
DAFTAR TABEL ......................................................................................
DAFTAR GAMBAR ..................................................................................
DAFTAR LAMPIRAN ..............................................................................
ABSTRAK ..................................................................................................
BAB I PENDAHULUAN ...........................................................................
A. Latar Belakang ...............................................................................
B. Masalah ..........................................................................................
C. Tujuan .............................................................................................
D. Manfaat Penelitian .........................................................................
E. Hipotesis Penelitian ........................................................................
F. Ruang Lingkup Penelitian ..............................................................
1. Variabel Penelitian ...................................................................
2. Definisi Operasional ................................................................
BAB II TINJAUAN PUSTAKA ................................................................
A. Miskonsepsi Siswa........................................................................
B. Remediasi Menggunakan Model Cooperative Learning Tipe
Talking Stick ...................................................................................
1. Pengertian Remediasi...............................................................
2. Tujuan Remediasi.....................................................................
i
iii
vi
vii
viii
x
1
1
5
7
8
8
9
9
11
14
14

16
16
17
3. Fungsi Remediasi......................................................................
4. Jenis-Jenis Kegiatan Remediasi................................................
5. Model Cooperative Learning Tipe Talking Stick.....................
C. Materi Pemuaian Zat Padat.............................................................
1. Materi Pemuaian Zat Padat di Universitas...............................
2. Materi Pemuaian Zat Padat di MTs..........................................
3. Perbandingan Materi Fisika Universitas dengan Materi Fisika
di MTs......................................................................................
BAB III METODE PENELITIAN .............................................................
A. Jenis Penelitian ...............................................................................
B. Populasi dan Sampel Penelitian ......................................................
C. Instrumen Penelitian . .....................................................................
1. Validitas Tes.............................................................................
2. Reabilitas Tes............................................................................
D. Prosedur Penelitian..........................................................................
E. Analisis Data ..................................................................................
F. Jadwal Pelaksanaan Penelitian........................................................
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ..................................................
A. Hasil .…...........................................................................................
1 Penyajian Data..........................................................................
2 Perhitungan Statistik.................................................................
B. Pembahasan ………………………………………………………
C. Kelemahan Penelitian …………………………………………….
17
20
23
26
26
31

36
39
39
40
40
41
42
44
46
54
55
55
55
61
63
67
BAB V PENUTUP .....................................................................................
A. Kesimpulan .....................................................................................
B. Saran ...............................................................................................

DAFTAR REFERENSI ..............................................................................
DAFTAR RIWAYAT HIDUP ...................................................................

68
68
69

70
73






















DAFTAR TABEL
Halaman
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel

Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel



2.1 Beberapa Koefisien Zat Padat..................................................
2.2 Koefisien Muai Panjang Berbagai Jenis Zat Padat.................
2.3 Perbedaan materi universtas dengan materi MTs...................
3.1 Tingkat Reliabilitas Instrumen Penelitian...............................
3.2 Rekapitulasi Hasil Pre-test......................................................
3.3 Rekapitulasi Miskonsepsi Siswa pada Soal Pre-test..............
3.4 Rekapitulasi Hasil Post-test....................................................
3.5 Rekapitulasi Miskonsepsi Siswa pada Soal Post-test
3.6 Persentase Miskeponssi Siswa Pada Saat Pre-test
dan Post-test.............................................................................
3.7 Uji – t.......................................................................................
3.8 Jadwal Pelaksanaan Penelitian ...............................................
4.1 Rekapitulasi Miskonsepsi Siswa pada Soal Pre-test...............
4.2 Rekapitulasi Miskonsepsi Siswa pada Soal Post-test.............
4.3 Rekapitulasi Miskeponssi Siswa Pada Saat Pre-test
dan Post-test............................................................................


29
33
38
44
46
46
47
47

47
51
54
58
59

60







DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 2.1 Pemuaian Panjang Pada Batang Logam............................. 27
Gambar 2.2 Pertambahan Panjang Sebatang Logam............................. 32
Gambar 2.3 Pertambahan Luas Keping Empat Persegi Panjang
Ketika Dipanaskan.............................................................

34
Gambar 2.4 Demonstrasi Muai Volume Zat Padat Dengan
Menggunakan Bola dan Cincin Logam ..............................

35
Gambar 3.1


Rancangan One Group Pretest-Posttest
Design..................................................................................

39

















DAFTAR LAMPIRAN
Halaman
LAMPIRAN A (PERANGKAT PEMBELAJARAN)
Lampiran A - 1 Kisi-Kisi Soal Penelitian....................................................
Lampiran A - 2 Lembar Soal Pre-test..........................................................
Lampiran A - 3 Kunci Jawaban Soal Pre-test...............................................
Lampiran A - 4 Soal Post-test.......................................................................
Lampiran A - 5 Kunci Jawaban Soal Post-test..............................................
Lampiran A - 6 Soal Diskusi.........................................................................
Lampiran A - 7 Kunci Jawaban Soal Diskusi..............................................
Lampiran A - 8 Rencana Pelaksanaan Pembelajaran....................................
LAMPIRAN B (HASIL PENELITIAN)
Lampiran B - 1 Perhitungan Tingkat Validitas.........................……………
Lampiran B - 2 Hasil Uji Coba Tes.........................................…………….
Lampiran B - 3 Distribusi Hasil Pre-Test…………….........................……
Lampiran B - 4 Distribusi Hasil Pos-Test.........................................………
Lampiran B - 5 Jumlah jawaban Benar Pre-Test dan Post-Tes
Siswa………………...........................................................
Lampiran B - 6 Daftar Urut Siswa Berdasarkan Nilai Pre-
Test………………….........................................................
Lampiran B - 7 Susunan Kelompok Siswa ………………................……..



74
76
80
81
85
86
90
92

109
124
126
127

128

129
130


LAMPIRAN C (ADMINISTRASI)
Lampiran C - 1 Surat Keputusan Dosen Pembimbing Skripsi…………….
Lampiran C - 2 Surat Izin Riset....................................................................
Lampiran C - 3 Surat Tugas dari FKIP........................................................
Lampiran C - 4 Surat Keterangan Penelitian................................................
Lampiran C - 5 Surat Keterangan Uji Coba Soal.......................................
Lampiran C - 5 Surat Keterangan Validitas................................................
LAMPIRAN D (PERHITUNGAN STATISTIK)
Lampiran D - 1 Uji Normalitas Data Pre-Tes ..............................................
Lampiran D - 2 Uji Normalitas Data Post-Tes ............................................
Lampiran D - 3 Uji-t.....................................................................................
Lampiran D - 4 Perhitungan Effect Size......................................................
Lampiran D - 5 Tabel Luas di Bawah Lengkungan Normal Standar dari
0 ke Z..................................................................................
Lampiran D - 6 Tabel Distribusi t Studens..................................................
LAMPIRAN E (HASIL PRE-TEST DAN POST-TEST SISWA)................

131
132
133
134
135
136

139
143
148
151

152
153
154









ABSTRAK

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui efektivitas remediasi
menggunakan model Cooperative Learning Tipe Talking stick untuk mengatasi
miskonsepsi siswa kelas VII MTs IKA-PGA Pontianak Tentang Pemuaian Zat
Padat. Pada penelitian ini digunakan bentuk Pre-Eksperimental Design dengan
rancangan One Group Pretest - Posttest Design. Alat pengumpul data berupa tes
pilihan ganda yang terdiri dari tiga alternatif pilihan tanpa alasan. Penelitian ini
melibatkan 18 siswa kelas VII sebagai sampel. Dari hasil perhitungan dengan
menggunakan Uji-t (t
hitung
= 8.88, α = 5%, df = 17) mengubah penurunan
persentase miskonsepsi yang signifikan sesudah dilaksanakan remediasi
menggunakan model Cooperative Learning Tipe Talking stick. Remediasi
menggunakan model Cooperative Learning Tipe Talking stick efektif untuk
mengatasi miskonsepsi siwa dengan kriteria Effect Size sebesar 2,33 (berkategori
tinggi). Penelitian ini diharapkan dapat digunakan sebagai alternatif kegiatan
remediasi bagi siswa agar dapat mengatasi miskonsepsi yang dialami oleh siswa.

Kata Kunci: Miskonsepsi Siswa, Remediasi, Talking stick, dan Pemuaian Zat
Padat



















BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) berkaitan dengan cara mencari tahu
tentang alam secara sistematis. IPA bukan hanya berhubungan dengan
penguasaan kumpulan pengetahuan yang berupa fakta-fakta, konsep-konsep,
atau prinsip-prinsip saja tetapi juga merupakan suatu proses penemuan.
Pendidikan IPA diharapkan dapat menjadi wahana bagi peserta didik untuk
mempelajari manusia dan isi alam semesta pada umumnya. Proses
pembelajaran IPA ditekankan pada pemberian pengalaman langsung
(Depdiknas, 2006). Salah satu cabang Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) yang
dipelajari di SMP/MTs adalah fisika.
Fisika mempelajari struktur materi dan interaksinya untuk
memahami sistem alam dan sistem buatan (Teknologi) (Sutrisno, Kresnadi,
dan Kartono, 2007: 27). Menurut Suparno (2005: 94), proses pembelajaran
fisika haruslah mengembangkan perubahan konseptual. Oleh karena itu,
dalam mempelajari fisika diperlukan pemahaman konsep yang sesuai
dengan konsep ilmuwan. Pemahaman konsep menurut ilmuan menjadi
sangat penting untuk menghindari miskonsepsi. Sutrisno (2007),
menyatakan miskonsepsi adalah konsepsi-konsepsi lain, yang tidak sesuai
dengan konsepsi ilmuwan secara umum.
Menurut Suparno (2005: 11), miskonsepsi banyak terjadi dalam
bidang fisika. Pemuaian zat padat merupakan salah satu materi dalam fisika
yang masih terdapat miskonsepsi.
Juliana (2008) menemukan bentuk miskonsepsi pada siswa kelas VII
B SMP Negeri 11 Pontianak tentang pemuaian zat padat, diantaranya:
siswa mengatakan zat padat memuai karena dibakar dan akan menjadi cair
(27,02 %); siswa mengatakan bimetal yang dipanaskan akan membengkok
karena besi itu mengalami pemuaian (56,75%); siswa mengatakan bola
dingin agak merenggang sehingga bisa melewati gelang sedangkan bola
panas memuai sehingga tidak dapat melewati gelang (21,62 %); siswa
mengatakan rel kereta api dibuat bengkok supaya tidak memuai terkena
panas (37,83 %).
Ada banyak cara yang dapat membantu siswa mengatasi
miskonsepsi. Secara garis besar, beberapa langkah yang digunakan untuk
membantu mengatasi miskonsepsi adalah:
1. Mencari atau mengungkap miskonsepsi yang dilakukan siswa
2. Mencoba menemukan penyebab miskonsepsi tersebut
3. Mencari perlakuan yang sesuai untuk mengatasi miskonsepsi
(Suparno, 2005: 55).
Pada langkah 1 dan 2 telah dilakukan oleh peneliti sebelumnya
(Juliana,2008), maka pada penelitian ini dilakukan langkah 3 yaitu mencari
perlakuan yang sesuai untuk mengatasi miskonsepsi siswa.
Untuk mengatasi miskonsepsi yang dialami siswa, perlu dilakukan
usaha perbaikan. Kegiatan perbaikan untuk mengatasi miskonsepsi siswa itu
dikenal dengan istilah remediasi. Menurut Sutrisno, Kresnadi, dan Kartono
(2007: 21), remediasi merupakan suatu proses untuk membantu siswa
mengatasi kesulitan belajar terutama mengatasi miskonsepsi-miskonsepsi
yang dimiliki.
Beberapa bentuk kegiatan perbaikan mengajarkan kembali (re-
teaching), bimbingan individu/kelompok kecil, memberikan pekerjaan
rumah, menyuruh siswa mempelajari sendiri sumber-sumber yang ditunjuk
guru, menggunakan alat bantu audio visual yang lebih banyak, serta
bimbingan oleh wali kelas/guru bidang studi dan guru BP (Ischak dan Warji,
1987: 42-43).
Pada penelitian ini, dilakukan kegiatan perbaikan dalam bentuk
pengajaran ulang (re-teaching). Pengajaran ulang perlu dilakukan agar siswa
dapat mengingat kembali materi yang telah diajarkan dan dapat
memperbaiki konsepsi yang salah. Guru perlu memberikan penjelasan
kembali dengan menggunakan model pembelajaran yang lebih tepat.
Salah satu model pembelajaran yang tepat untuk melakukan pengajaran
ulang (re-teaching) adalah model cooperative learning tipe talking stick.
Cooperative learning tipe talking stick merupakan salah satu model
yang dapat diterapkan dalam pembelajaran fisika sebagai model yang tepat
dan cocok digunakan pada siswa SMP/MTs kelas VII, mengingat model
cooperative learning tipe talking stick berorientasi pada penciptaan kondisi
dan suasana belajar aktif dari siswa karena adanya unsur permainan dalam
proses pembelajaran. Model pembelajaran cooperative learning tipe talking
stick untuk meremidiasi siswa yang mengalami miskonsepsi telah
dimodifikasi, sehingga dalam satu kelompok terdiri dari 3 orang siswa, yang
bertugas sebagai ketua, penggagas dan penyanggah dalam diskusi. 1
kelompok akan mendapat 3 kartu soal dan kunci jawabannya, setiap 1 soal
ada 1 ketua, 1 penggagas dan 1 penyanggah, jadi 3 siswa dalam 1 kelompok
akan bergantian menjadi ketua, penggagas dan penyanggah, sehingga semua
siswa akan merasakan tugas sebagai ketua, penggagas dan penyanggah.
Ketika penggagas dan penyanggah selesai berbicara, ketua membaca kunci
jawaban dari soal yang mereka diskusikan kemudian tongkat diberikan
kepada kelompok lain yang mereka inginkan, kelompok yang mendapat
tongkat harus melakukan diskusi yang sama seperti kelompok pertama
dengan soal yang berbeda. Kelompok yang tidak memegang tongkat tidak
boleh berbicara, mereka harus menyimak diskusi dari kelompok yang
sedang berdiskusi dan mencatat hasil diskusinya.
Beberapa hasil penelitian yang menggunakan model cooperative
learning tipe talking stick disajikan seperti berikut ini.
1. Ika Rahmawati (2007) menunjukkan bahwa cooperative learning tipe
talking stick dapat meningkatkan aktivitas belajar dan kemandirian
belajar siswa Kelas VIII SMP Negeri 4 Malang.
2. Filein Sofiawati (2010) menunjukkan bahwa cooperative learning tipe
talking stick dapat meningkatkan aktivitas belajar matematika pada
pokok bahasan persegi dan persegi panjang pada siswa kelas VII SMP
Negeri 3 Kartasura.
Model cooperative learning tipe talking stick dapat dijadikan salah
satu alternatif untuk meremediasi miskonsepsi siswa tentang pemuaian zat
padat. Pada penelitian yang diajukan ini akan dilakukan di sekolah yang
berbeda dari penelitian sebelumnya. Peneliti sebelumnya, Juliana (2008)
melakukan penelitian di SMP Negeri 11 Pontianak, namun penelitian ini
akan dilakukan di MTs IKA-PGA Pontianak karena kedua sekolah ini
memiliki kemiripan diantaranya sama-sama terakreditasi B, guru fisikanya
sama-sama tidak berlatar belakang sarjana pendidikan fisika, SMP Negeri
11 Pontianak memiliki laboratorium tetapi belum difungsikan dengan baik
sedangkan MTs IKA-PGA tidak memiliki laboratorium, kemudian
kesetaraan tarap ekonomi orang tua siswa kedua sekolah. Selain itu belum
pernah dilakukan penelitian yang serupa di MTs IKA-PGA Pontianak,
sehingga diharapkan kegiatan remediasi dengan menggunakan model
cooperative learning tipe talking stick ini dapat mengatasi miskonsepsi
tentang pemuaian zat padat yang dialami siswa.

A. Masalah Penelitian
Azwar dan Prihartono (2003: 11) menuliskan ada beberapa kriteria
yang menentukan suatu masalah layak untuk diprioritaskan, lima di
antaranya menjadi alasan penentuan masalah dalam penelitian ini.
1. Tergantung dari waktu terjadinya masalah.
Miskonsepsi siswa tentang pemuaian zat padat banyak ditemukan
pada siswa, terutama pada jenjang tingkat sekolah menengah pertama
seperti yang ditemukan di SMP Negeri 11 Pontianak yang diteliti oleh
Juliana pada tahun 2008, maka perlu cara untuk mengatasi miskonsepsi
tersebut.
2. Tergantung dari akibat yang ditimbulkan masalah.
Jika miskonsepsi siswa tentang pemuaian zat padat tidak
diperbaiki, dikhawatirkan siswa akan terus menerus mengalami
miskonsepsi pada jenjang pendidikan berikutnya yang lebih tinggi.
3. Tergantung dari jumlah siswa yang miskonsepsi
Jumlah siswa yang mengalami miskonsepsi tentang materi
pemuaian zat padat yang baru diteliti cukup besar dengan persentase rata-
rata miskonsepsi 72,56% (Juliana, 2008) pada kelas yang dijadikan
sampel penelitian, maka miskonsepsi harus segera diatasi.
4. Tergantung dari hubungannya dengan program yang sedang berjalan.
Miskonsepsi siswa tentang materi pemuaian zat padat sangat
mempengaruhi hasil belajar siswa untuk standar ketuntasan minimal
(SKM) mata pelajaran fisika, yang merupakan salah satu mata pelajaran
yang termasuk dalam mata pelajaran yang diujikan secara nasional.
5. Tergantung dari pernah atau tidaknya masalah tersebut diteliti.
Penelitian tentang miskonsepsi siswa tentang pemuaian zat padat
pernah dilakukan. Namun, penelitian tentang remediasi miskonsepsi
siswa tentang pemuaian zat padat dengan melakukan pengajaran ulang
menggunakan model cooperative learning tipe talking stick belum
pernah dilakukan.
Dari kelima kriteria yang telah dijelaskan, maka masalah dalam
penelitian ini adalah “Bagaimana efektifitas remediasi dengan
menggunakan model cooperative learning tipe talking stick untuk
mengatasi miskonsepsi siswa MTs IKA-PGA Pontianak kelas VII pada
materi pemuaian zat padat?”.

B. Tujuan Penelitian
Tujuan penelitian yang baik mengandung beberapa keterangan (Azwar
dan Prihartono, 2003: 32). Penelitian ini mengandung lima (5) keterangan.
1. Keterangan tentang jenis penelitian.
Penelitian ini merupakan penelitian eksperimen tentang kegiatan
remediasi materi pemuaian zat padat dengan melakukan pengajaran
ulang menggunakan model cooperative learning tipe talking stick.
2. Keterangan tentang waktu penelitian.
Waktu penelitian ini pada tahun ajaran 2010/2011.
3. Keterangan tentang lokasi penelitian.
Lokasi penelitian ini di MTs IKA-PGA Pontianak.
4. Keterangan tentang sasaran penelitian.
Sasaran penelitian ini yaitu materi pemuaian zat padat pada siswa
kelas VII MTs IKA-PGA Pontianak
5. Keterangan tentang hasil penelitian.
Hasil dari penelitian ini adalah tingkat efektifitas pembelajaran
remediasi dalam mengatasi miskonsepsi pada materi pemuaian zat padat.
Oleh karena itu, tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui
efektifitas model cooperative learning tipe talking stick untuk
meremediasi miskonsepsi siswa dalam memahami konsep pemuaian zat
padat pada siswa kelas VII MTs IKA-PGA Pontianak tahun ajaran 2010 /
2011.

C. Manfaat Penelitian
Penelitian yang dilakukan ini diharapkan dapat memberikan alternatif
bagi guru dalam melakukan kegiatan remediasi untuk memperbaiki
kesalahan siswa, khususnya kesalahan siswa dalam memahami konsep
pemuaian zat padat. Selain itu, juga diharapkan dapat melatih siswa
bekerjasama dalam kelompok untuk memahami konsep pemuaian zat padat
yang sesuai dengan konsep ilmuwan, sehingga miskonsepsi yang terjadi
pada siswa dapat diatasi.

D. Hipotesis Penelitian
Hipotesis dalam penelitian ini adalah pengajaran ulang dengan
menggunakan model cooperative learning tipe talking stick efektif dalam
meremediasi miskonsepsi siswa kelas VII MTs IKA-PGA Pontianak pada
materi pemuaian zat padat.



E. Ruang Lingkup Penelitian
1. Variabel Penelitian
1. Variabel Bebas
Variabel bebas: kegiatan remediasi dengan menggunakan model
cooperative learning tipe talking stick.
2. Variabel Terikat
Variabel terikat: penurunan miskonsepsi siswa pada materi pemuaian
zat padat.
3. Variabel Kontrol
Variabel kontrol yang diusulkan dalam penelitian ini yaitu :
1. Soal tes.
Semua siswa mendapatkan tes yang sama sehingga diharapkan
pengaruh tes pada semua siswa yang mengalami miskonsepsi
akan sama. Soal yang digunakan dalam penelitian ini
diadaptasikan dari soal penelitian Juliana (2008).
2. Materi pemuaian zat padat
Semua siswa sudah mempelajari materi pemuaian zat padat
sehingga diharapkan mereka memiliki pemahaman yang sama
pula.
3. Guru yang mengajar
Latar belakang pendidikan, tingkat kedisiplinan, kemampuan
dan pengalaman guru yang mengajar semua siswa sama
sehingga diharapkan siswa mendapatkan ilmu dan pemahaman
yang sama pula dari guru tersebut (Sulipan, 2010).
4. Variabel Ekstrane
Variabel ekstrane yang diusulkan dalam penelitian ini yaitu :
1. Latar belakang kebudayaan siswa
Siswa yang mempunyai kebudayaan yang berbeda besar
kemungkinan mempunyai sifat dan kebiasaan yang berbeda
pula. Ada siswa yang setiap hari selalu belajar bersama dengan
kakak-kakaknya, mengikuti pelajaran tambahan setiap sore,
sehingga akan mempengaruhi hasil belajarnya. Namun
pengaruhnya tidak dapat diperhitungkan sehingga dapat
diabaikan (Sulipan, 2010).
2. Kelelahan, kesiapan dan suasana hati siswa
Kelelahan, kesiapan dan suasana hati siswa akan berpengaruh
pada konsentrasi dan prestasi belajar tetapi unsur tersebut tidak
dapat dikendalikan, dihapuskan dari penelitian dan pengaruhnya
terhadap variabel terikat juga tidak dapat diperhitungkan secara
pasti sehingga dapat diabaikan (Poerwanto, 2000: 138-139)





2. Definisi Operasional
a. Miskonsepsi
Miskonsepsi adalah konsepsi seseorang yang tidak sesuai
dengan konsepsi ilmuwa (Sutrisno, Kresnadi, dan Kartono, 2007: 3).
Miskonsepsi dalam penelitian yang diusulkan ini adalah
konsepsi siswa (setelah ikut pembelajaran) pada materi pemuaian zat
padat yang tidak sesuai dengan konsepsi ilmuwan, yang ditandai
dengan adanya kesalahan dalam menyelesaikan soal tentang
pemuaian zat padat.
Siswa dikatakan miskonsepsi jika:
1. Tidak menjawab sama sekali
2. Menjawab tetapi pilihannya keliru dalam mengisi soal tes.
b. Remediasi
Remediasi dapat diartikan sebagai suatu kegiatan yang
dilaksanakan untuk memperbaiki kegiatan pembelajaran yang
kurang berhasil (Sutrisno, Kresnadi, dan Kartono, 2007: 22).
Remediasi dalam penelitian ini adalah kegiatan untuk
memperbaiki miskonsepsi siswa yang dilakukan dengan
pembelajaran ulang menggunakan model cooperative learning tipe
talking stick.



c. Efektivitas
Efektivitas dalam penelitian ini adalah terjadi penurunan
miskonsepsi siswa yang signifikan tentang konsep pemuaian zat
padat setelah diberikan remediasi dengan pengajaran ulang
menggunakan model cooperative learning tipe talking stick.
d. Model Cooperative Learning Tipe Talking Stick.
Cooperative Learning merupakan salah satu model
pembelajaran dimana tempat siswa belajar adalah didalam kelompok
kecil yang terdiri dari 3-6 orang siswa (Trianto, 2007: 41). Dalam
penelitian ini yang dimaksud dengan model cooperative learning
tipe talking stick adalah pembelajaran remediasi yang satu kelompok
terdiri dari 3 siswa yaitu ketua, pengagas, dan penyanggah dengan
menggunakan sebuah tongkat sebagai alat penunjuk giliran,
kelompok yang memegang tongkat harus melakukan diskusi.
e. Pemuaian Zat Padat
Menurut Lea Prasetio dan Sandi Setiawan (dalam Leonie,
2010: 13), pemuaian zat padat merupakan perubahan suatu ukuran
benda akibat kenaikan suhu. Dalam penelitian ini materi
pembelajaran pemuaian zat padat yang akan diteliti adalah materi
bahan ajar pemuaian zat padat yang tercangkup dalam KTSP MTs
IKA-PGA Pontianak yaitu muai panjang, muai luas dan muai
volume serta beberapa manfaat dari pemuaian. Sedangkan, zat padat
dalam penelitian ini adalah, logam, besi, kuningan, bimetal, kaca dan
yang sejenisnya, tidak termasuk karet, kertas, plastik dan yang
sejenisnya.




































BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Miskonsepsi Siswa
Menurut Suparno (2005: 4), miskonsepsi atau salah konsep
menunjuk pada suatu konsep yang tidak sesuai dengan pengertian ilmiah
yang diterima para pakar bidang itu, kemudian dikatakan bahwa
miskonsepsi sebagai suatu kesalahan dan hubungan yang tidak benar antara
konsep-konsep.
Filsafat konstruktivisme secara singkat menyatakan bahwa
pengetahuan dibentuk oleh siswa sendiri dalam bentuk kontak dengan
lingkungan, tantangan, dan bahan yang dipelajarinya. Oleh karena siswa
sendiri yang mengkonstruksi pengetahuannya, maka tidak mustahil dapat
terjadi kesalahan dalam mengkonstruksi. Hal ini dapat disebabkan siswa
belum terbiasa mengkonstruksi konsep fisika secara tepat, belum
mempunyai kerangka ilmiah yang dapat digunakan sebagai patokan
(Suparno, 2005: 30).
Menurut Suparno (2005: 29), miskonsepsi dapat disebabkan oleh
siswa, guru, buku teks, konteks, dan metode mengajar.
Adapun miskonsepsi yang disebabkan oleh siswa adalah sebagai berikut ini.
1. Prakonsepsi atau Konsepsi Awal Siswa
Sebelum mengikuti pelajaran formal, siswa sudah memiliki
konsepsi awal yang sering mengalami miskonsepsi. Prakonsepsi ini
biasanya diperoleh dari pengalaman dan lingkungan siswa itu sendiri.
2. Pemikiran Asosiatif Siswa
Asosiasi siswa terhadap istilah-istilah sehari-hari bisa membuat
miskonsepsi (Suparno, 2005: 35). Kata dan istilah yang digunakan oleh
guru dalam proses pembelajaran diasosiasikan lain oleh siswa.
3. Pemikiran Humanistik
Siswa sering kali memandang semua benda dari pendangan
manusiawi. Tingkah laku benda dipahami seperti tingkah laku manusia
hidup.
4. Reasoning yang Tidak Lengkap
Menurut Comins (dalam Suparno, 2005: 38), miskonsepsi juga
dapat disebabkan oleh reasoning atau penalaran yang salah atau tidak
lengkap. Reasoning yang salah dapat terjadi karena logika yang salah
dalam mengambil kesimpulan atau generalisasi suatu konsep.
5. Intuisi yang Salah
Intuisi yang salah dan perasaan siswa juga dapat menyebabkan
miskonsepsi. Intuisi adalah suatu perasaan yang salah dalam diri
seseorang, yang secara spontan mengungkapkan sikap atau gagasannya
tentang sesuatu sebelum secara objektif dan rasional diteliti. Pemikiran
atau pengertian intuitif itu biasanya berasal dari pengamatan akan benda
atau kejadian yang terus-menerus, akhirnya secara spontan, bila
menghadapi persoalan fisika tertentu, yang muncul dalam benak siswa
adalah pengertian spontan itu.

6. Tahap Perkembangan Kognitif Siswa
Secara umum, siswa masih dalam tahap operasional konkret (lebih
mudah menangkap suatu peristiwa yang nyata), bila mempelajari suatu
bahan pembelajaran yang abstrak sulit menangkap dan salah mengerti
tentang konsep tersebut.
7. Kemampuan Siswa
Siswa yang kurang mampu dalam pelajaran fisika, sering
mengalami kesulitan dalam menangkap konsep yang benar dalam
proses belajar. Meskipun guru telah menyampaikan bahan ajar dengan
benar serta buku teks tertulis dengan benar sesuai dengan pengertian
para ahli. Pengertian yang mereka tangkap dapat tidak lengkap bahkan
salah.
8. Minat Siswa
Siswa yang tidak tertarik atau benci pada fisika, biasanya kurang
minat untuk belajar fisika atau kurang memperhatikan penjelasan guru
tentang materi fisika yang disampaikan. Akibatnya mereka lebih mudah
salah menangkap dan membentuk miskonsepsi.
B. Remediasi Menggunakan Model Cooperative Learning Tipe Talking
Stick
1. Pengertian Remediasi
Menurut Ischak dan Warji (1987: 35-36), remediasi adalah
kegiatan perbaikan yang bertujuan untuk memberikan bantuan kepada
siswa yang mengalami kesulitan dalam memahami materi pelajaran.
Remediasi adalah kegiatan yang dilaksanakan untuk membetulkan
kekeliruan yang dilakukan siswa (Kartono, 2007: 22).
2. Tujuan Remediasi
Tujuan guru melaksanakan kegiatan remedial adalah membantu
siswa yang mengalami kesulitan dalam belajar. Secara umum tujuan
kegiatan remediasi adalah memperbaiki miskonsepsi siswa. Secara
khusus kegiatan remediasi bertujuan membantu siswa menuntaskan
penguasaan kompetensi yang telah ditetapkan (Kartono, 2007: 22).
3. Fungsi Remediasi
Warkitri, dkk dalam Kartono (2007: 26-27) menyebutkan enam
fungsi kegiatan remediasi, yaitu: fungsi kuratif, pemahaman,
penyesuaian, pengayaan, akselerasi, dan terapeutik.
1. Fungsi Korektif
Kegiatan remediasi mempunyai fungsi korektif dalam kegiatan
pembelajaran karena melalui kegiatan remediasi guru memperbaiki cara
mengajar dan siswa memperbaiki cara belajar. Berdasarkan hasil analisis
kesulitan belajar siswa, guru memperbaiki berbagai aspek proses
pembelajaran, mulai dari rumusan indikator hasil belajar, materi,
pengalaman belajar dan evaluasi serta tindak lanjut.
2. Fungsi pemahaman
Dengan kegiatan remediasi diharapkan terjadi proses pemahaman
baik bagi guru dan siswa. Bagi seorang guru untuk melaksanakan
kegiatan remediasi, terlebih dahulu harus memahami kelebihan dan
kelemahan kegiatan pembelajaran yang dilakukannya. Sebelum seorang
guru menentukan jenis kegiatan remedial yang akan dilakukan, guru
terlebih dahulu mengevaluasi kegiatan pembelajaran yang telah
dilaksanakannya. Bagi siswa, kegiatan remediasi diharapkan siswa
dapat memahami kelebihan dan kelemahan cara dan sikap belajarnya.
Dengan pemahaman ini, diharapkan siswa akan memperbaiki sikap dan
cara belajarnya sehingga dapat mencapai hasil belajar yang lebih baik.
3. Fungsi Penyesuaian
Kegiatan remediasi memiliki fungsi penyesuaian, yaitu dalam
remedial seorang guru dalam melaksanakan pembelajarannya harus
menyesuaikan dengan karakteristik siswa. Dalam menentukan hasil
belajar siswa dan materi pembelajaran disesuaikan dengan kesulitan
yang dihadapi siswa. Kegiatan pembelajaran yang dilaksanakan guru
harus menerapkan kekuatan yang dimiliki individu siswa melalui
penerapan berbagai metode dan alat /media pembelajaran.
4. Fungsi Pengayaan
Kegiatan remediasi memilki fungsi pengayaan bagi proses
pembelajaran karena melalui kegiatan remedial guru memanfaatkan
sumber belajar, metode pembelajaran, alat bantu pembelajaran yang
lebih bervariasi dari pada pembelajaran biasa.



5. Fungsi Akselerasi
Kegiatan remediasi memiliki fungsi akselerasi terhadap proses
pembelajaran, karena melalui kegiatan remedial guru dapat mempercepat
penguasaan siswa terhadap materi pelajaran.
6. Fungsi Terapiutik
Kegiatan remediasi mempunyai fungsi terapiutik karena melalui
kegiatan remediasi guru dapat membantu mengatasi kesulitan belajar
siswa yang berkaitan dengan aspek sosial pribadi.
Kegiatan remediasi dengan melakukan pengajaran ulang
menggunakan model cooperative learning tipe talking stick memiliki
dua fungsi yaitu fungsi korektif dan fungsi akselerasi. Melalui kegiatan
pengajaran ulang menggunakan model cooperative learning tipe talking
stick guru dapat memperbaiki cara mengajarnya dan siswa dapat
memperbaiki cara belajarnnya. Selama ini metode pembelajaran
cenderung bersifat guru menjelaskan dan siswa menerima penjelasan
dari guru. Dalam pembelajaran model cooperative learning tipe talking
stick guru membimbing siswa untuk menemukan jawaban suatu
permasalah melalui diskusi kelompok. Pembelajaran model cooperative
learning tipe talking stick juga akan mengaktifkan siswa dalam
pembelajaran karena semua siswa dituntut untuk mengungkapkan
pendapatnya.


4. Jenis-Jenis Kegiatan Remediasi
Kegiatan–kegiatan yang dapat dilakukan guru dalam rangka
membantu siswa yang mengalami kesulitan belajar diantaranya sebagai
berikut (Kartono, 2007: 30-31).
1. Melaksanakan pembelajaran kembali
Melalui bentuk kegiatan ini seorang guru melaksanakan
pembelajaran kembali materi yang belum dikuasai siswa.
2. Melakukan aktivitas fisik, misal demonstrasi, atau praktek
Kegiatan remediasi ini yaitu dengan melakukan praktek atau
demonstrasi misalnya pada materi fluida dan alat ukur listrik.
3. Kegiatan Kelompok
Diskusi kelompok dapat digunakan guru untuk membantu siswa
yang mengalami kesulitan belajar. Kegiatan kelompok dapat efektif
dalam membantu siswa, jika diantara anggota kelompok ada siswa
yang benar-benar menguasai materi dan mampu memberi penjelasan
kepada siswa lainnya.
4. Tutorial
Kegiatan tutorial dapat dipilih sebagai kegiatan remediasi.
Dalam kegiatan ini seorang guru meminta bantuan kepada siswa yang
lebih pandai untuk membantu siswa yang mengalami kesulitan
belajar. Siswa yang dijadikan tutor bisa berasal dari kelas yang sama
atau dari kelas yang lebih tinggi.

5. Menggunakan sumber belajar lain
Penggunaan sumber belajar lain yang relevan dapat membantu
siswa yang mengalami kesulitan memahami materi pelajaran.
Misalanya guru meminta untuk mengunjungi ahli atau praktisi yang
berkaitan dengan materi yang dibahas. Atau juga siswa diminta
membaca sumber lain dan bahkan kalau mungkin mendatangkan
anggota masyarakat yang mempunyai keahlian yang sesuai dengan
materi yang dipelajari.
Dalam penelitian ini, dilakukan kegiatan remediasi dengan
mengajarkan kembali (re-teaching) dengan menggunakan model
cooperative learning tipe talking stick.
Berikut disajikan sejumlah alasan yang mendukung pemilihan
dilakukan kegiatan remediasi dengan mengajarkan kembali (re-
teaching) menggunakan model cooperative learning tipe talking stick.
Menurut Sukmadinata dan Thomas (1978) ( dalam Ischak dan Warji,
1987: 38) ada beberapa faktor yang harus diperhatikan dalam
menentukan bentuk kegiatan remediasi, dua diantaranya menjadi
alasan penentuan bentuk remediasi pada penelitian ini.
1. Jumlah siswa yang memerlukan kegiatan perbaikan
Jumlah siswa yang mengalami miskonsepsi pada materi
pemuaian zat padat cukup besar dengan persentase rata-rata
72,56% (Juliana 2008) pada kelas yang dijadikan sampel. Jika
sebagian besar siswa belum mencapai ketuntasan belajar atau
mengalami kesulitan belajar maka perlu dilakukan pengajaran
ulang.
2. Siapa yang memberikan kegiatan perbaiakan
Yang akan memberikan perbaikan dalam penelitian ini
adalah peneliti sendiri. Dalam hal ini peneliti lebih menguasai cara
perbaikan dengan pengajaran ulang dibandingkan dengan cara-cara
lain.
Selain dua alasan diatas penyebab terjadinya miskonsepsi
siswa juga menjadi alasan melakukan remiediasi dengan
pengajaran ulang menggunakan model cooperative learning tipe
talking stick. Juliana (2008) menyebut diantara penyebab
miskonsepsi pada materi pemuaian zat padat dikarenakan siswa
tidak termotivasi untuk belajar fisika dan kesalahan siswa berupa
resoning yang tidak lengkap. Penyebab miskonsepsi seperti ini
lebih cocok diatasi dengan cara melakukan pengajaran ulang
karena menerut Ischak dan Warji (1987: 42) pengajaran ulang
mempunyai cara pengajaran yang berbeda, yaitu kegiatan belajar-
mengajar dilakukan dalam situasi kelompok, melibatkan siswa
secara aktif dalam kegiatan belajar dan memberikan dorongan
(motivasi) kepada siswa pada kegiatan belajar.



5. Model Cooperative Learning Tipe Talking Stick
Model cooperative learning merupakan model pembelajaran yang
bernaung dalam teori konstruktivis. Ada beberapa prinsip
konstruktivisme, antara lain:
(1) Pengetahuan dibangun dari siswa itu sendiri, baik secara personal
maupun sosial
(2) Pengetahuan tidak dapat dipindahkan dari guru ke murid, kecuali
hanya dengan keaktifan murid sendiri untuk menalar
(3) Murid aktif mengkonstruksi terus menerus, sehingga selalu terjadi
perubahan konsep menuju ke konsep yang lebih rinci, lengkap,
serta sesuai dengan konsep ilmiah
(4) Guru sekedar membantu menyediakan sarana dan situasi agar
proses konstruksi siswa berjalan mulus (Suparno, 1997: 49).
Cooperative learning muncul dari konsep bahwa siswa akan lebih
mudah menemukan dan memahami konsep yang sulit jika mereka saling
berdiskusi dengan temannya. Siswa secara rutin bekerja dalam kelompok
untuk saling membantu memecahkan masalah-masalah yang kompleks
(Trianto, 2007: 41).
Cooperative learning disusun dalam sebuah usaha untuk
meningkatkan partisipasi siswa, memfasilitasi siswa dengan pengalaman
sikap kepemimpinan dan membuat keputusan dalam kelompok, serta
memberikan kesempatan pada siswa untuk berinteraksi dan belajar
bersama-sama siswa yang berbeda latar belakangnya. Jadi dalam
Cooperative learning siswa berperan ganda yaitu sebagai siswa ataupun
sebagai guru.
Pembelajaran kooperatif memiliki ciri-ciri berikut ini.
1) Siswa bekerja dalam kelompok secara kooperatif untuk menuntaskan
materi belajar
2) Kelompok dibentuk dari siswa yang mempunyai kemampuan tinggi,
sedang, dan rendah.
3) Bila memungkinkan, anggota kelompok berasal dari ras, budaya,
suku, dan jenis kelamin yang beragam
4) Penghargaan lebih berorientasi kepada kelompok dari pada individu
Talking stick termasuk salah satu model pembelajaran kooperatif
dengan menggunakan kelompok-kelompok kecil dengan jumlah anggota
tiap kelompok 3 siswa yang terdiri dari ketua, penggagas dan
penyanggah. Model pembelajaran ini dilakukan dengan bantuan tongkat,
kelompok yang memegang tongkat harus melakukan diskusi, sedangkan
kelompok yang belum mendapat giliran memegang tongkat harus
menyimak dan mencatat hasil diskusi kelompok yang yang melakukan
diskusi.
Model pembelajaran dengan menggunakan tongkat ini pertama
kali diterapkan di Amerika yang diadopsi dari suatu kebiasaan suku-suku
Indian Amerika sebagai alat yang memberikan kesempatan kepada
seseorang untuk berbicara dalam suatu diskusi (Fujioka, 1998). Dengan
menggunakan model pembelajaran cooperative learning tipe talking stick
ini siswa akan saling menghormati sebab siswa yang tidak memegang
tongkat tidak boleh berbicara, tetapi dia harus konsentrasi menyimak
diskusi kelompok pemegang tongkat.
Cooperative learning tipe talking stick membutuhkan persiapan
yang matang sebelum kegiatan pembelajaran dilaksanakan.
Persiapan-persiapan tersebut adalah sebagai berikut ini.
1. Perangkat Pembelajaran
Sebelum melaksanakan kegiatan pembelajaran ini perlu
disiapkan perangkat pembelajaran yang meliputi Rencana
Pembelajaran (RPP), tongkat, kartu pertanyaan beserta lembar
jawabannya.
2. Membentuk kelompok kooperatif
Dalam menentukan anggota kelompok diusahakan agar
kemampuan siswa dalam kelompok adalah heterogen dan
kemampuan antar satu kelompok dengan kelompok lainnya relatif
homogen. Pembentukan kelompok dapat didasarkan pada
kemampuan akademik, yaitu dengan cara melihat hasil pre-testnya.
Tujuannya adalah untuk mengurutkan siswa sesuai kemampuan
sains fisikanya dan digunakan untuk mengelompokkan siswa ke
dalam kelompok-kelompok.



3. Menentukan skor awal
Dalam penelitian ini, skor awal diambil berdasarkan hasil
pretest dari masing-masing siswa. Tujuannya untuk mengetahui
perubahan miskonsepsi siswa dalam memahami konsep tentang
pemuaian zat padat setelah dilaksanakan remediasi.
4. Pengaturan tempat duduk
Pengaturan tempat duduk dalam kelas kooperatif perlu diatur
dengan baik, hal ini dilakukan untuk menunjang keberhasilan
pembelajaran kooperatif.
Pada penelitian ini, tempat duduk diatur berkelompok dan
kemudian kelompok-kelompok itu dibuat melingkar. Dalam
pembelajaran cooperative learning tipe talking stick lingkaran yang
dibentuk memiliki makna, yaitu sebuah lingkaran kehidupan yang
harus terus bergerak maju.
C. Materi Pemuaian Zat Padat
1. Materi Pemuaian Zat Padat di Universitas
Benda yang diberi panas pada umumnya akan mengalami
kenaikan suhu. Naiknya suhu ini berarti bahwa getaran molekul
menjadi lebih keras. Makin banyak tumbukan yang terjadi makin besar
jarak pisah antara molekul-molekul itu, sehingga terlihat bahwa benda
tersebut mengembang atau memuai (Prasetio, Lea dan Setiawan Sandi
dalam Leony, 2010: 28).
Perubahan ukuran ini biasanya tidak besar (terutama pada zat
padat) sehingga tidak dapat diamati dengan mudah, namun akibatnya
dapat kita temui dalam contoh kehidupan sehari-hari. Ketika kaca
jendela tidak dipasang dengan benar, maka akan pecah ketika memuai ,
karena antara kaca dan bingkainya tidak diberi celah untuk memuai.
(Prasetio, Lea dan Setiawan Sandi dalam Leony, 2010: 28).
a. Pemuaian Panjang
Sebagian besar zat padat memuai jika dipanaskan dan menyusut
ketika didinginkan. Besarnya pemuaian dan penyusutan bervariasi pada
materi itu sendiri.
Gambar berikut ini menunjukkan bahwa perubahan panjang L A
pada semua zat padat, berbanding lurus dengan perubahan temperatur
yang sama.
Lo


L

Gambar 2.1 Pemuaian Panjang Pada Batang Logam (Giancoli 2001 :
453)
Batang tipis dengan panjang Lo pada temperatur To dipanaskan
sampai temperatur serba sama T dan panjang menjadi L di mana :

To
T
L Lo L A + =
..............................................................(2.1)
Dimana o konstanta pembanding disebut koefisien muai linier untuk
zat tertentu dan mempunyai satuan ( ) C
0
/ 1 .
( ) T Lo L A + = . 1 o .. .............................................................(2.2)
Keterangan :
Lo = Panjang awal (m)
L = Panjang setelah dipanaskan (m)
T = Pendinginan atau temperatur (C
0
)
o = o 1 (Giancoli 2001 : 454)













Tabel 2.1 Beberapa Koefisien Zat Padat.
Zat Padat
Koefisien muai panjang
o ( C
0
)
1 ÷

Koefisien muai volume ¸
( C
0
)
1 ÷

Aluminium
Kuningan
Besi atau baja
Timah hitam
Kaca (Pyrex)
Kaca (biasa)
Kwarsa
Beton dan bata
Marmer
2 ×10
6 ÷

19 ×10
6 ÷

12 ×10
6 ÷

29 ×10
6 ÷

3 ×10
6 ÷

0,9 ×10
6 ÷

0,4 ×10
6 ÷

12 ×10
6 ÷

1,4 ×10
6 ÷


7 ×10
6 ÷

56 ×10
6 ÷

35 ×10
6 ÷

87 ×10
6 ÷

9 ×10
6 ÷

27 ×10
6 ÷

1 ×10
6 ÷

36 ×10
6 ÷

4 ×10
6 ÷

Sumber : (Giancoli, 2001 : 455)

b. Muai Luas
Jika sebuah zat isotropik memuai, maka jarak antara dua titik
dalam zat tersebut bertambah sebanding dengan o tiap derajat
kenaikan suhu. Koefisien muai luas suatu zat padat ialah perubahan luas
persatuan waktu tiap derajat perubahan suhu. Satuan o adalah
kebalikan derajat celsius ( ) ( )
1 ÷
o
C | atau kebalikan kelvin ( ) K / 1 .
Koefisisen muai linier untuk padatan atau cairan biasanya tidak banyak
berubah dengan tekanan tetapi dapat berubah dengan temperatur.
(Tipler, 2005 : 568).
c. Pemuaian Volume
Perubahan volume zat yang mengalami perubahan temperatur
yang sama. ¸ Biasanya sama dengan sekitar 3o . (Giancoli, 2001 :
456)

T Vo V A ÷ = A . ¸ .....................................................(2.3)
Keterangan :
T A = perubahan temperatur (C
0
)
Vo = volume awal (m
3
)
V A = perubahan volum (m
3
)
¸ = koefisien muai volum (m
3
)
Jadi, untuk zat padat yang tidak isotropik berarti memiliki sifat
yang sama ke segala arah.
Besaran ini adalah rasio fraksi perubahan panjang terhadap perubahan
temperatur.
L= L
0
+ L
0
.α. T
2
-T
1

L – L
0
= L
0
.α. T
2
-T
1


L A
= L
0
.α.
T A


L A
= α.
T A

L
0

o =
T
L L
A
A
..............................................................................(2.4)

Keterangan :
o = Koefisien muai linier (1 /
O
C).
L A = Perubahan panjang (m
3
)
T = pendingin atau temperatur (C
o
)
T A = Perubahan temperatur (C
o
)
Dengan beberapa pengecualian, volume tiap benda akan
bertambah dengan naiknya suhu jika tekanan dari luar terhadapnya
tetap konstan. Umpamanya suatu zat padat atau sebesar dT (skala
derajat celcius merupakan selang suhu yang sama harganya). Koefisien
muai volume ¸ didefinisikan sebagai koefisien muai volume suatu zat
padat ialah perubahan volume persatuan waktu tiap derajat perubahan
suhu.
¸ =
v
1
.
dT
dV
=
v
1
.
dT
dV
(pada tekanan gas konstan)..........................(2.5)
Keterangan :
¸ = Koefisien muai volume (m
3
)
dV = Perubahan fraksional (m
3
)
dT = Perubahan suhu (C
o
) (Sears dan Zemansky, 1982 : 365)
2. Materi Pemuaian Zat Padat di MTs
Setiap benda terdiri dari dimensi panjang, lebar dan tinggi. Jika
suatu benda mengalami pemuaian, benda tersebut akan mengalami
penambahan panjang, lebar dan tinggi. Pemuaian zat padat dapat
diselidiki dengan alat yang disebut alat musschenbroek. Pemuaian zat
padat dapat berupa pemuaian panjang, pemuaian luas dan pemuaian
volume.
a. Pemuaian Panjang
Pemuaian panjang adalah pertambahan panjang batang logam
akibat mendapat panas. Dengan alat musschenbroek dapat ditunjukkan
bahwa pemuaian panjang akan mengikuti hal-hal sebagai berikut :
yaitu, sebanding dengan kenaikan suhu, sebanding dengan batang
semula dan bergantung pada jenis logamnya. (Kanginan, 2004 : 19)
Koefisien muai panjang tiap-tiap logam berbeda-beda. Koefisien
muai panjang adalah bilangan menunjukkan besarnya pertambahan
panjang tiap satuan meter pada kenaikan suhu C
o
1 . (Kanginan, 2004 :
18)
Lo



Lt

Gambar 2.2 Pertambahan Panjang Sebatang Logam (Kanginan,2004 :
20)
Jika panjang mula-mula sebuah benda yang bersuhu adalah
Lo, panjang benda setelah dipanaskan hingga suhu T sebagai berikut
ini :
To
To
T
( ) { } To T Lo Lt ÷ + = o 1 ...........................................................(2.6)
Keterangan :
Lt = Panjang benda setelah dipanaskan (m)
Lo= Panjang benda mula-mula (m)
o = Koefisisen muai panjang benda (1 /
O
C).
T = Suhu benda setelah dipanaskan (
0
C)
To = Suhu benda mula-mula (
0
C)
Beberapa nilai koefisisen muai panjang untuk beberapa jenis zat
dapat dilihat pada tabel berikut ini.

Tabel 2.2 Koefisien Muai Panjang Berbagai Jenis Zat Padat.
No Jenis Zat
Koefisien muai panjang
( /K)
1
2
3
4
5
6
7
8
Aluminium
Kuningan
Tembaga
Kaca biasa
Kaca pyrex
Baja
Berlian
Grafit
0, 000024
0, 000019
0, 000017
0, 000011
0, 000033
0, 000012
0, 000001
0, 000008
Sumber : (Kanginan, 2004 : 110)

b. Pemuaian Luas





Gambar 2.3 Pertambahan Luas Keping Empat Persegi Panjang
Ketika Dipanaskan. (Kanginan, 2004 : 22)
Jika luas sebuah lempengan benda yang bersuhu To adalah Ao .
Luas lempengan tersebut dipanaskan hingga suhu T sebagai berikut ini :
( ) { } To T Ao At ÷ + = | 1 ............................................(2.7)
Keterangan :
At = Luas lempeng benda setelah dipanaskan (m
2
)
Ao = Luas lempeng benda mula-mula (m
2
)
| = 2 o = Koefisisen muai luas banda ( C
0 1 ÷
)
T = Suhu benda setelah dipanaskan (C
o
)
To = Suhu benda mula-mula (C
o
)






c. Pemuaian Volume




Gambar 2.4 Demonstrasi Muai Volume Zat Padat Dengan
Menggunakan Bola dan Cincin Logam. (Kanginan,
2004 : 23)
Jika volume sebuah benda bersuhu To adalah Vo , volume benda
tersebut setelah dipanaskan hingga suhu T sebagai berikut ini :
( ) { } To T Vo Vt ÷ + = ¸ 1 ...........................................................(2.8)
Keterangan :
Vt = Volume benda setelah dipanaskan (m
3
)
Vo = Volume benda mula-mula (m
3
)
¸ = 3 o = Koefisien muai volum benda (C
o 1 ÷
)
T = Suhu benda setelah dipanaskan (C
o
)
To = Suhu benda mula-mula (C
o
)





3. Perbandingan Materi Fisika Universitas dengan Materi Fisika di
MTs
Di buku universitas materi pemuaian zat padat dijabarkan lebih
lengkap dibandingkan di buku MTs. Hal ini disebabkan beberapa faktor
berikut ini.
1. Faktor usia.
Usia siswa MTs jauh lebih muda daripada mahasiswa. Dari usia
yang berbeda maka perkembangan intelektualnya tentu berbeda pula.
Perkembangan intelektual pada siswa MTs dimana usia sekolah
menegah pertama kemampuan berpikir anak baru mulai dari berpikir
abstrak (Samantri dan Syaodih, 2004: 46). Berpikir abstrak adalah
berpikir tentang ide-ide yang oleh Jean Piaget disebut sebagai berfikir
formal operasional, yang ditandai dengan tiga hal penting yaitu anak
mulai mampu melihat (berfikir) tentang kemungkinan-kemungkinan,
anak telah mampu berfikir ilmiah, anak telah mampu memadukan ide-
ide secara logis (Samantri dan Syaodih, 2004: 47). Sedangkan pada usia
dewasa (mahasiswa), perkembangan intelektual yang ada makin
berkembang, kemampuan berpikir lebih meluas komprehensif dan
mendalam (Samantri dan Syaodih, 2004: 55).
2. Faktor waktu
Pada tingkatan MTs waktu yang mereka gunakan untuk belajar
fisika secara umum terutama materi pemuaian zat padat cenderung
lebih sedikit dibandingkan tingkat perguruan tinggi, karena ditingkat
MTs belum ada jurusan sehingga waktu yang tersedia digunakan untuk
mempelajari bermacam-macam pelajaran sedangkan di perguruan tinggi
waktu yang tersedia akan difokuskan pada jurusannya.
Selain dua faktor itu di tingkatan siswa MTs materi pemuaian
zat padat yang diberikan untuk diketahui dan dipahami saja, sedangkan
ditingkat perguruan tinggi materi pemuaian zat padat tidak hanya untuk
diketahui dan dipahami saja tetapi juga membuktikan, membangun
kompetensi untuk memecahkan berbagai problem fisika, menekankan
pada berbagai prinsip serta sejumlah aplikasi yang berbasis kompetensi
yang lengkap.













Tabel 2.3 Perbedaan materi universtas dengan materi MTs.
Materi Universitas Materi SMP/MTs
1.
Koofesien muai linear pada suatu temperatur
tertentu T dengan mengambil limit
T A

mendekati nol
α = lim
T
L L
A
A

=
L
1
dT
dL

2.Kefesien muai volume


¸ = lim
T
L L
A
A

=
V
1
dT
dV

Koefesien muai volume adalah 3 kali
koefesien muai linear bisa dibuktikan
Perhatikan kotak dengan ukuran L
1
, L
2
dan
L
3
. Volume pada temperatur T adalah V=L
1

L
2
L
3

Laju perubahan volume terhadap temperatur
adalah
dT
dV
=
L
1
L
2
dT
dL3
+
L
1
L
3
dT
dL2
+

dT
dL1
L
2
L
3

Bila tiap ruas dibagi volume maka
¸ =
V
1
dT
dV


=
3
1
L dT
dL3
+
2
1
L dT
dL2
+
1
1
L dT
dL1

Karena tiap suku diruas kanan persamaan
diatas sama dengan α maka didapatkan
¸ = 3 o


3. Penulisan nilai koefesien di universitas
menggunakan bilangan pangkat negatif
contoh 2 × 10
-6

1. tidak ada







2. Langsung ¸ = 3 o

























3. Penulisan koefesien di
SMP/MTs mengunakan
bilangan desimal contoh
0,000024



BAB III
METODE PENELITIAN
A. Jenis Penelitian
Jenis penelitian ini adalah penelitian eksprimen dengan bentuk Pre-
Experimental Designs menggunakan rancangan One Group Pretest-Posttest
Design. Rancangan One Group Pretest-Posttest Design menggunakan
sekelompok subjek yang dikenai perlakuan untuk jangka waktu tertentu,
pengukuran dilakukan sebelum dan sesudah perlakuan diberikan, dan
pengaruh perlakuan diukur dari perbedaan antara pengukuran awal (T
1
) dan
pengukuran akhir (T
2
) (Suryabrata, 2005: 117).
Rancangan One Group Pretest-Posttest dapat digambarkan sebagai
berikut ini.


Gambar 3.1 Rancangan One Group Pretest-Posttest Design
Keterangan : T
1
= Tes awal (Pre-test) tentang miskonspsi materi pemuaian
zat padat.
T
2
= Tes akhir (Post-Test) tentang miskonspsi materi
pemuaian zat padat.
X = Perlakuan yaitu pemberian remediasi dengan cara
melakukan pengajaran ulang menggunakan model
cooperative learning tipe talking stick pada materi
pemuaian zat padat.
T
1
X

T
2
Perlakuan dalam penelitian ini dilakukan oleh peneliti sendiri karena
pertimbangan model cooperative learning tipe talking stick dalam penelitian
ini mimiliki perbedaan dari langkah-langkah asalnya karena sudah
dimodivikasi, oleh karena itu penelitilah yang lebih mengetahui tentang
cooperative learning tipe talking stick dalam penelitian ini. Sehingga jika
perlakuan dilakukan oleh orang lain tujuan dan langkah pembelajarannya
tidak sesuai dengan yang diinginkan dalam penelitian.
B. Populasi dan Sampel Penelitian
1. Populasi Penelitian
Populasi dalam penelitian ini adalah 23 orang siswa kelas VII
Madrasah Tsanawiah Ikatan Alumni Pendidikan Guru Agama (MTs
IKA-PGA) Pontianak tahun ajaran 2010/2011
2. Sampel Penelitian
Sampel dari penelitian ini adalah 18 siswa kelas VII Madrasah
Tsanawiah Ikatan Alumni Pendidikan Guru Agama (MTs IKA-PGA)
Pontianak tahun ajaran 2010/2011 yang hadir pada saat pre-test.
Tiga orang orang tidak hadir pada saat pre-test karena sakit dan
dua orang lainnya tanpa keterangan.
C. Instrumen Penelitian
Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini berupa tes pilihan
ganda dibagi menjadi dua yaitu, pre-test dan pos-test yang disusun paralel.
Instrumen diadaptasi dari kisi-kisi penelitian Juliana (2008) dengan
beberapa pengembangan. Instrumen disusun melalui tahapan berikut ini.
1. Validitas Tes
Soal tes disusun berdasarkan kurikulum yang digunakan yaitu
KTSP (Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan) 2006. Validitas tes yang
akan digunakan dalam tes ini adalah validitas isi. Validitas isi dapat
dilakukan dengan cara berikut.
a. Menentukan materi.
b. Menentukan indikator
c. Menyusun soal pilihan ganda dengan tiga alternatif pilihan
d. Memilih panel fisika yang qualified untuk mengevaluasi soal.
Penilaian validitas isi dapat dilakukan melalui penilaian panelis
(pakar) fisika. Pengembangan prosedur penilaian panelis dapat
dilakukan melalui beberapa langkah berikut ini.
4. Pertama, menetapkan skala yang digunakan, yaitu: 1 = sangat
rendah, 2 = rendah, 3 = sedang, 4 = tinggi, dan 5 = sangat
tinggi.
5. Kedua, menetapkan kriteria penilaian yang mencakup: (1)
kesesuaian materi dengan indikator; (2) kesesuaian indikator
dengan soal; (3) kesesuaian materi dengan soal.
6. Ketiga, panelis memberi penilaian berdasarkan skala yang
sudah ditetapkan.
e. Merangkum hasil evaluasi dengan cara sebagai berikut ini.
1. Menghitung tingkat validitas rata-rata kecocokan materi
dengan indikator dari semua panelis.
2. Menghitung tingkat validitas rata-rata kecocokan materi
dengan soal dari semua panelis.
3. Menghitung tingkat validitas rata-rata kecocokan indikator
dengan soal dari semua panelis.
4. Menghitung tingkat validitas rata-rata poin 1, 2 dan3.
5. Kualitas masing-masing soal didasarkan atas rata-rata hasil
penilaian panelis, dengan kriteria 1,00 – 2,33 rendah; 2,34 –
3,66 sedang; 3,67 – 5,00 tinggi (Widhiarso, 2010).
Dalam penelitian ini instrumen divalidasi oleh 1 orang dosen
pendidika fisika FKIP UNTAN, 1 orang guru fisika MTs IKA – PGA
Pontianak dan 1 orang guru fisika MTs Mujahidin Pontianak.
Berdasarkan hasil perhitungan (Lampiran B-1) diperoleh 4,69, maka
berdasarkan aturan ruas jari instrumen yang digunakan memiliki
validitas tinggi sehingga dapat digunakan tanpa ada revisi.
2. Reliabilitas Tes
Pengujian reliabilitas pada instrumen ini menggunakan internal
consistency, yaitu dengan cara mencobakan instrumen sekali saja,
kemudian data yang diperoleh dianalisis dengan teknik Kuder
Richadson 20 (KR-20). Untuk soal tes, skor yang dipergunakan dalam
instrumen ini adalah skor dikotomi (1 dan 0). Skor 1 untuk jawaban
benar dan skor 0 untuk jawaban salah. Rumus yang digunakan untuk
menghitung koefisien reliabilitas instrumen dapat dinyatakan dengan
rumus KR 20 (Kuder Richardson) sebagai berikut:


¦
)
¦
`
¹
¦
¹
¦
´
¦ ÷
÷
=
¯
2
) 1 (
t
i i t
i
s
q p s
k
k
r
................................ (3.1)
Rumus untuk menghitung varians totalnya adalah:
n
X
S
t
t
2
2
=


( )
n
X
X X
t
t t
2
2 2
E
÷ E =
........................................(3.2)
Keterangan:
r
i
= reliabilitas tes yang dicari
k = banyaknya butir soal
Np
i
= proporsi jumlah siswa yang mendapat skor 1
p
i
=
n
1 skornya yang subjek banyaknya

q
i
= 1 – p
i


s
t
2
= varians total
X
t
= jumlah jawaban item yang benar pada setiap subjek
n = jumlah responden
(Retnosari, Kurniasih dan Ratna, 2010)





Tabel 3.1 Tingkat Reliabilitas Instrumen Penelitian
Nilai Koefisien Tingkat Reliabilitas
0,00 – 0,199
0,20 – 0,399
0,40 – 0,599
0,60 – 0,799
0,80 – 1,000
Sangat rendah
Rendah
Sedang
Kuat
Sangat kuat
Sumber: Sugiyono, 2007 : 216
Uji reliabilitas tes dilaksanakan pada kelas VII MTs Mujahidin
Pontianak, karena menurut data dari situs resmi Badan Akreditasi Propinsi
Sekolah/Madrasah Propinsi Kalimantan Barat (http://www.ban-
sm.or.id/provinsi/kalimatan-barat) bahwa MTs Mujahidin Pontianak memiliki
akreditasi sama dengan MTs IKA –PGA Pontianak yaitu B. Siswa kelas VII
MTs Mujahidin Pontianak yang mengikuti tes sebanyak 21 orang siswa.
Dari hasil analisis dapat disimpulkan bahwa reliabilitas instrumen yang
digunakan dalam penelitian ini adalah tergolong sedang yaitu 0,504
sehingga dapat digunakan untuk tes (Lampiran B-2).
D. Prosedur Penelitian
1. Persiapan
a. Melakukan observasi ke sekolah
b. Menyiapkan instrumen penelitian berupa soal Pre-test dan Post-test


c. Menyiapkan perangkat pembelajaran model cooperative learning
tipe talking stick. Dengan perangkat sebagai berikut :
÷ Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)
÷ Lembar pertanyaan, lembar yang berisikan soal-soal pertanyaan
sebanyak 3 soal essay setiap kelompok tentang konsep
pemuaian zat padat.
÷ Lembar jawaban yang digunakan untuk meremediasi siswa atau
yang digunakan ketua kelompok untuk menjawab pertanyaan.
÷ Tongkat yang digunakan sebagai alat penunjuk giliran kelompok
yang akan melakukan diskusi.
2. Tahap Pelaksanaan
a. Memberi pretest untuk mengetahui jumlah miskonsepsi tentang
pemuaian zat padat.
b. Melaksanakan kegiatan remediasi dengan mekakukan pengajaran
ulang menggunakan model cooperative learning tipe talking stick
pada materi pemuaian zat padat.
c. Memberi tes akhir untuk mengetahui penurunan jumlah miskonsepsi
siswa tentang pemuaian zat padat
3. Tahap Akhir
a. Menganalisis data
b. Menarik kesimpulan berdasarkan anallisis data
c. Menyusun laporan

E. Analisis Data
Perubahan jumlah miskonsepsi siswa diperhatikan dalam kegiatan
remediasi ini. Remediasi dikatakan efektif apabila terjadi penurunan jumlah
miskonsepsi siswa pada materi pemuaian zat padat setelah diberikan
remediasi menggunakan model cooperative learning tipe talking stick.
Berikut ini langkah-langkah yang akan dilakukan untuk menganalisis
data.
1. Menganalisis hasil siswa pada Pre-test

Tabel 3.2: Distribusi Hasil Pre-test
No
Kode
siswa
Jawaban siswa per soal
¯

Benar
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12

1
2
3
...


2. Menganalisis jumlah miskonsepsi siswa pada Pre-test
Tabel 3.3: Rekapitulasi Miskonsepsi Siswa pada Soal Pre-test
Konsep No Soal
Pilihan Benar
(%)
Pilihan Salah
(%)
Miskonsepsi
(%)




Rata-rata persentase miskonsepsi


3. Menganalisis miskonsepsi siswa sesudah diberikan remediasi
menggunakan model cooperative learning tipe talking stick.
Tabel 3.4: Distribusi Hasil Post-test
No
Kode
siswa
Jawaban siswa per soal
¯

Benar
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12

1
2
3
....

Tabel 3.5: Rekapitulasi Miskonsepsi Siswa pada Soal Post-test
Konsep No Soal
Pilihan Benar
(%)
Pilihan Salah
(%)
Miskonsepsi
(%)




Rata-rata persentase miskonsepsi

Tabel 3.6 Persentase Miskonsepsi Siswa Pada Saat Pre-test dan Post-test
Konsep Nomor soal
Jumlah Miskonsesi (%)
Penurunan
Miskonsepsi
(%)
Sebelum
remediasi
(Pre-test)
Setelah
remediasi
(Post-test)



Rata-Rata

4. Untuk mengetahui penurunan yang signifikan pada jumlah miskonsepsi
siswa setelah dilaksanakan remediasi menggunakan model cooperative
learning tipe talking stick pada materi pemuaian zat padat, maka data
pre-test dan post-test diolah berdasarkan langkah-langkah berikut ini.
1. Untuk mengetahui apakah data pre-test dan post-test berdistribusi
normal atau tidak normal, maka digunakan uji chi-kuadrat.
Langkah-langkah uji chi-kuadrat adalah sebagai berikut:
a. Menentukan jumlah jawaban yang benar pada saat Pre-test dan
Post-test
b. Melakukan uji normalitas data dengan menggunakan uji chi
kuadrat dengan prosedur sebagai berikut ini.
1. Menentukan rumus rata-rata hitung ( x )
Rumus:
n
xi
x
¯
=
.............................................(3,3)

Keterangan:
xi = Jumlah jawaban siswa yang benar
n = Jumlah siswa
2. Menentukan standar deviasi (SD)
Rumus:

n
x x
SD
i ¯
÷
=
2
) (
......................................(3.4)

Keterangan:
SD = Standar deviasi jawaban yang benar Pre-test
x = Mean Jumlah jawaban yang benar Pre-test
n = Banyaknya data
x
i
= Data ke i, i = 1,2,3,...,n.
3. Menentukan jumlah kelas interval (k)
Rumus:
k = 1 + 3,3 log (n)..................................(3.5)
4. Menentukan rentang nilai (R)
Rumus:
R = Nilai tertinggi – Nilai terendah...................(3.6)
5. Menentukan panjang kelas interval (P)
Rumus:
k
R
P =
................................................(3.7)

6. Menentukan batas atas dan batas bawah dari tiap-tiap kelas
interval
7. Menentukan Z batas kelas
Rumus:

SD
x bk
Z
bataskelas
÷
=
...............................(3.8)

Keterangan:
Bk = Batas kelas
x = Rata-rata
SD = Standar Deviasi
8. Mencari nilai di bawah kurva normal dari Z dengan melihat
”tabel luas di bawah kurva normal dari 0 sampai Z”
9. Menghitung luas tiap kelas interval (L)
10. Menghitung frekuensi pengamatan (oi)
11. Menghitung frekuensi yang diharapkan (Ei) dari tiap kelas
interval
Rumus:
100
100
n
L
Ei
×
=
...........................................(3.9)
12. Menentukan nilai chi kuadrat (χ
2
)
Rumus:
χ
2
¯
=
÷
=
k
i
Ei
Ei oi
1
2
) (
................................(3.10)

13. Menentukan derajat kebebasan (dk)
Rumus:
dk = k – 3......................................(3.11)
14. Membandingkan harga chi kuadrat hitung dengan chi kuadrat
tabel.
Jika χ
2
hitung < χ
2
tabel, maka kelas berdistribusi normal dan
jika sebaliknya maka kelas tidak berdistribusi normal
(Arikunto, 1989: 379)
2. Jika data berdistribusi normal maka digunakan Uji-t untuk
mengukur penurunan miskonsepsi yang signifikan setelah
diberikan remediasi dengan menggunakan model pembelajaran
cooperative learning tipe talking stick. Adapun langkah-
langkahnya adalah sebagai berikut:
a. Membuat tabel uji-t
Tabel 3.7 Uji - t
No
Kode
Siswa
Jumlah
Jawaban
benar
Pre-test
Jumlah
Jawaban
benar
Post-test
Selisih
(d)
Deviasi
Perbedaan
(d – Md)
Kuadrat
Deviasi
(x
2
d)
..
Jumlah

b. Mencari selisihnya (d)
c. Menentukan mean perbedaan (Md) dengan rumus:
n
d
Md
¯
= ......................................(3.12)
d. Mencatat deviasi perbedaan dengan mengurangi tiap-tiap
perbedaan dengan mean perbedaan
e. Mencatat masing-masing deviasi perbedaan
f. Mencari jumlah kuadrat deviasi dari perbedaan-perbedaan
(
¯
d x
2
).
g. Menghitung nilai t dengan rumus:
) 1 (
2
÷
=
¯
n n
d x
Md
t ................................(3.13)
Keterangan:
Md = Mean perbedaan
¯
d x
2
= Jumlah kuadrat deviasi
n = Jumlah sampel
d = selisih
h. Menentukan derajat kebebasan (db) dengan rumus:
db = n – 1......................................(3.14)
i. Menentukan nilai t tabel dari daftar
j. Jika t hitung > t tabel maka terdapat penurunan yang signifikan
setelah diberikan remediasi dengan menggunakan model
pembelajaran cooperative learning tipe talking stick (Arikunto,
1989:491).
3. Jika salah satu data atau keduanya tidak berdistribusi normal maka
untuk mengukur penurunan miskonsepsi yang signifikan setelah
diberikan remediasi dengan menggunakan model pembelajaran
cooperative learning tipe talking stick digunakan Uji Wilcoxon,
dengan langkah-langkah sebagai berikut ini.
a. Menentukan Hipotesis Nol (Ho)
Tidak terdapat penurunan iskonsepsi yang signifikan setelah
diadakan remediasi menggunakan model pembelajaran
cooperative learning tipe talking stick pada materi pemuaian zat
padat
b. Membuat daftar rank hasil tes sebelum dan sesudah dilakukan
remediasi dengan menggunakan model pembelajaran
cooperative learning tipe talking stick pada materi pemuaian zat
padat.
c. Menentukan tingkat signifikansi
Digunakan taraf signifikansi α = 5%, dengan N ≤ 25
d. Menentukan nilai T
hitung

e. Daerah penolakan
Jika Z
hitung
< Z
Tabel
maka Ho ditolak
Jika Z
hitung
≥ Z
Tabel
maka Ho diterima
f. Keputusan hipotesis
(Siegal, 1997: 93)
4. Untuk mengetahui efektifitas pemberian remediasi dengan
menerapkan model pembelajaran cooperative learning tipe talking
stick yang diwujudkan dengan hasil belajar siswa dilakukan dengan
menghitung Effect Size. Rumus dan kriteria besarnya Effect Size
yang digunakan merupakan rumus dari Glass (dalam Sutrisno,
2010) sebagai berikut ini.
Efektivitas remediasi ditetapkan dengan menghitung Effect Size
S
M M
ES
1 2
÷
=
......................................(3.15)

Keterangan :
ES

= Effect Size
M
2
= Mean Jumlah Benar Post-test Siswa Pada
Materi Pemuaian Zat Pada
M
1
= Mean Jumlah Benar Pre-test test Siswa
Pada Materi Pemuaian Zat Pada
S = Standar Deviasi Jumlah Benar Pre-test
Siswa Pada Materi Pemuaian Zat Padat
Kriteria besarnya efek size diklasifikasikan sebagai berikut ini.
2 , 0 s ES : tergolong rendah
8 , 0 2 , 0 s < ES : tergolong sedang
8 , 0 > ES : tergolong tinggi

F. Jadwal Pelaksanaan Penelitian
Adapun susunan kegiatan penelitian yang dilakukan adalah sebagai berikut:
Tabel 3.8 : Susunan Kegiatan Penelitian
No Waktu Kegiatan Kegiatan
1 18 April 2011

Mengadakan Pre-test pada kelas VII MTs
IKA – PGA Pontianak
3 19 April 2011 Melaksanakan remediasi menggunakan model
cooperative learning tipe talking stick
pertemuan pertama pada kelas VII MTs
IKA – PGA Pontianak
4 20 April 2011 Melaksanakan remediasi menggunakan model
cooperative learning tipe talking stick
pertemuan kedua pada kelas VII MTs
IKA – PGA Pontianak
5 21 April 2011 Melaksanakan remediasi menggunakan model
cooperative learning tipe talking stick
pertemuan ketiga pada kelas VII MTs
IKA – PGA Pontianak
6 21 April 2011 Mengadakan Pos-test pada kelas VII MTs
IKA – PGA Pontianak






DAFTAR REFERENSI

Arikunto, Suharsimi. 2006. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek.
Jakarta : Rineka Cipta.

Azwar, Azrul dan Joedo Prihantoro. 1987. Metode Penelitian Kedokteran dan
Kesehatan Masyarakat. Batam: Binarupa Aksara.

Candler, Laura. 2010. Talking Stick Book Discussion. (online).
http://lauracandler.com/book/TPT/TalkingStickPrivew.pdf.
Diakses 6 Oktober 2010.

Depdiknas. 2006. Panduan Pengembangan Pembelajaran IPA Terpadu. (online)
http://www.scribd.com/doc/38670015/37395273-IPA-terpadu. Diakses 6
Oktober 2010

Fujioka, Kimberly. 1998. The Talking Stick: An American Indian Tradition in the
ESL Classroom. (online) http://iteslj.org/Techniques/Fujioka-
TalkingStick.html Diakses 6 Oktober 2010

Giancolli, Douglas C. 2001. Fisika. Jilid I Edisi Kelima. (Pentejemah: Dra.
Yuhilza Hanum, M. Engg). Jakarta: Erlangga.

Ischak, dan Warji. 1987. Program remedial dalam proses belajar mengajar.
Yogyakarta: Liberty.

Juliana. 2008. Miskonsepsi Siswa Kelas VIII Pada Konsep Pemuaian Zat Padat
di SMP Negeri II Pontianak. Pontianak: FKIP UNTAN (Skripsi).

Kanginan, Marthen. 2004. IPA Fisika Untuk SMP Kelas VII. Jakarta: Erlangga.

Leonie, Citra. 2010. Remediasi Miskonsepsi Siswa Kelas VII B SMP Negeri 11
Pontianak Tentang Pemuaian Zat Padat Melalui Metode Permainan
Halma. Pontianak: FKIP UNTAN (Skripsi)

Nawawi, Hadari. 2007. Metode Penelitian Bidang Sosial. Yogyakarta: Gajah
Mada University Press.

Poerwanto, Endang. 2000. Pendekatan Kualitatif dalam Penelitian Pendidikan.
Malang: FKIP Universitas Muhammadiyah.

Pór, George. 2010. The "Talking Stick" Circle An Ancient Tool For Better
Decision Making And Strengthening Community. (online).
www.terrapsych.com/Talking%20Stick%20Circle.pdf Diakses 6 Oktober
2010

Rahmawati, Ika. 2007. Penerapan Model Pembelajaran Inovatif (Innovatif
Learning) Metode Talking Stick Untuk Meningkatkan Aktivitas Belajar Dan
Kemandirian Belajar Siswa Pada Siswa Kelas VIII SMP Negeri 4 Malang.
(online).http://fe.um.ac.id/wp-content/uploads/2009/11/abstrak1.pdf.
Diakses 14 November 2010

Retnosari, Dwi Asih. Kurniasih, Rizky dan Ratna S, Christianti. 2010. Validitas &
Reliabilitas Instrumen. (online) www.scribd.com/doc/42844199/Validitas-
Dan-Reliabilitas. Diakses 12 januari 2011.

Samantri, M, dan Syaodih, 2004, Perkembangan Peserta Didik. Jakarta:
Universitas Terbuka.

Sears, Francis Weston dan Zemansky, Mark Weston, 1982. Fisika Untuk
Universitas I. (Penterjemah: Pantur Silaban). Jakarta: Bina Cipta.

Siegel, S. 1997. Statistik Nonparametrik untuk Ilmu-Ilmu Sosial. (Penterjemah:
Zanzawi Suyuti dan Landung Simatupang dalam koordinsi Peter Hagul).
Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.

Sofiawati, Filein. 2010. Peningkatan Aktivitas Belajar Matematika Melalui
Metode Cooperative Learning Tipe Talking Stick (PTK Pada Siswa Kelas
VII SMP Negeri 3 Kartasura. (online). http://etd.eprints.ums.ac.id/8332/
Diakses 14 November 2010.

Sulipan, 2010. Penelitian Eksprimen.(online).
http://sekolah.8k.com/rich_text_4.html Diakses 20 November 2010

Sugiyono, 2007. Metode Penelitian Pendidikan. Bandung: Alfabeta.

Suparno, Paul. 2005. Miskonsepsi dan Perubahan Konsep dalam Pendidikan
Fisika. Jakarta: Grasindo.


Sutrisno, Leo. 2010. Effect Size. (online).
http://www.scribd.com/doc/28025523/Effect-Size Diakses 7 Januari 2011.

Sutrisno, Leo. Heri Kresnadi dan Kartono. 2007. Bahan Ajar Untuk
Pengembangan pembelajaran IPA SD. Pontianak: LPPJ PGSD.

Tipler, P. A. 2005. Fisika Untuk Sains dan Teknik. (Penterjemah: Dra. Lea
Prasetio, M.Sc dan Rahmad W. Adi, Ph.D). Jakarta: Erlangga.

Trianto. 2007. Model-model Pembelajaran Inovatif Berorientasi Konstruktivistik.
Surabaya: Prestasi Pustaka.

Widhiarso, Wahyu. 2010. Validitas Isi. (online).
http://www.docstoc.com/docs/43532158/Validitas-Isi Diakses 12 Januari
2011























You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->