PROYEKSI PENDAPATAN DAN PENGELUARAN LOKAL/DAERAH

Anggaran merupakan inti dari manajemen keuangan dan proses perencanaan fiskal. Karena anggaran dan rencana berorientasi masa depan, proyeksi kebutuhan pengeluaran yang akan datang dan ketersediaan sumber daya sangat penting untuk proses perencanaan dan penganggaran. Pembahasan ini menggunakan pendekatan normatif (apa yang seharusnya terjadi) dan positif (apa yang sebenarnya terjadi). Pendekatan positif untuk proyeksi subnasional di negara berkembang dan transisi terhalang oleh kurangnya informasi empiris yang menjadi dasar analisis. Tampak bahwa Pemerintah daerah di negara berkembang dan negara transisi jarang berusaha untuk meramalkan kondisi fiskal secara sistematis. Bahkan informasi tentang praktek-praktek proyeksi tingkat nasional di negara-negara berpenghasilan rendah sangat terbatas. Literatur tentang teknik proyeksi pemerintah daerah dan prosedur berfokus terutama pada yurisdiksi di Amerika Serikat. Proyeksi fiskal sangat penting untuk manajemen keuangan daerah yang baik Setidaknya secara prinsip, Pemerintah daerah diminta untuk memastikan bahwa pengeluaran tidak melebihi pendapatan. Oleh karena itu, anggaran realistis tahunan mensyaratkan pendapatan diperkirakan seakurat mungkin. Jika pendapatan sangat overestimeted, daerah harus membuat penghematan dalam pengeluaran yang tidak diantisipasi. Demikian pula, mengunderestimate pendapatan akan menyebabkan surplus anggaran tak terduga, yang dapat menarik pengambil keputusan daerah untuk melakukan proyek yang seharusnya ditolak jika diteliti dalam proses anggaran rutin. Hasil yang tidak diinginkan ini menyiratkan bahwa proyeksi pendapatan yang realistis dan akurat harus menjadi tujuan utama dari perkiraan/ proyeksi dalam proses anggaran tahunan. Ex post akurasi proyeksi pendapatan pada umumnya memperhatikan sedikitnya untuk jangka panjang (tiga sampai lima tahun) prakiraan fiskal. Pelatihan proyeksi multiyear umumnya dimaksudkan untuk membantu dalam perencanaan dan pembuatan kebijakan. Mulai dari titik kesamaan antara pendapatan dan pengeluaran/belanja (yaitu, anggaran yang seimbang), proyeksi pendapatan dan pengeluaran beberapa tahun ke depan akan sering mengakibatkan perkiraan defisit anggaran. prakiraan tersebut memperingatkan para pembuat kebijakan bahwa mereka harus membuat kebijakan fiskal untuk menghindari kekurangan pendapatan. Kebijakan tersebut dapat mencakup upaya untuk memobilisasi sumber daya tambahan daerah, menggalang tambahan transfer antar pemerintah , dan mengurangi

Namun. Karena pendekatan subjektif ini terutama bergantung pada keistimewaaan situasi spesifik dan forecaster.Hal tersebut berarti . tidak banyak yang bisa dikatakan tentang hal itu selain bahwa biaya pelaksanaannya cenderung rendah dan bahwa hal itu dapat menghasilkan perkiraan jangka pendek yang cukup akurat. dua tahun terakhir sesuai data yang tersedia. Teknik Judgemental / pertimbangan Proyeksi Judgemental dasarnya bergantung pada keahlian khusus forecaster yaitu. forecaster bisa memprediksi bahwa perubahan jumlah sumber pendapatan daerah akan mengubah jumlah di tahun depan seperti yang telah terjadi di masa lalu. Sejauh ini pendekatan yang paling sederhana adalah dengan memproyeksi aliran tahun depan berdasarkan apa yang terjadi di masa lalu -misalnya. proyeksi defisit akan berada dalam kesalahan dalam arti bahwa defisit tidak muncul seperti perkiraan. "kesalahan". .jika sumber pendapatan meningkat 100-120 antara tahun t dan t +1. yang mengarah ke keputusan fiscal yang bijaksana. Pilihan pendekatan mungkin didasarkan pada sebagian penilaian forecaster dan kemungkinan dari berbagai pendekatan. Teknik Time Series Teknik Time-series menghubungkan harapan pendapatan atau pengeluaran di masa depan dengan pengalaman masa lalu. Teknik ini dapat sangat berbeda dalam hal kompleksitas. ( TEKNIK PROYEKSI UMUM Beberapa teknik proyeksi mungkin berlaku untuk pendapatan atau pengeluaran. Pendekatan tujuan cukup mudah dijelaskan dan sistematis.pengeluaran. forecaster dapat memproyeksikan bahwa series akan meningkat di masa depan sebesar 20 persen setiap tahun atau sebesar 20 setiap tahun. Tetapi forecaster harus memutuskan apakah akan menggunakan pengalaman perubahan absolut atau data perubahan persentase . adalah lebih baik untuk langkah-langkah darurat untuk menghindari defisit. Jika kebijakan tersebut dilaksanakan dan berhasil. pendekatan subyektif terutama didasarkan pada penilaian forecaster/peramal . pengetahuan tentang sistem pendapatan daerah dan faktor-faktor yang cenderung mempengaruhi arus pendapatan tahunan.

pemerintah menetapkan target bahwa pendapatan nasional akan sama dengan beberapa proporsi dari PDB. Salah satu teknik adalah menghitung perubahan persentase dari tahun ke tahun dalam series dan. Upah dan gaji yang terkait dengan layanan pemerintah daerah sama dengan produk dari upah dan gaji tahunan rata-rata mereka yang bekerja untuk memproduksi layanan atas jumlah pekerja. Program Komputerisasi spreadsheet dapat memproyeksikan tren linear maupun pertumbuhan linier berdasarkan perkiraan statistik dari masa lalu. Mereka juga dapat menggunakan teknik untuk memperkirakan pendapatan yang dihasilkan daerah di masa depan. tren linear yang sama dapat digunakan untuk memproyeksi tren. Forecaster menggunakan prakiraan deterministik secara ekstensif dalam pembuatan proyeksi pengeluaran. jika semua point berada kira-kira pada garis lurus. Karena data produk daerah relatif tidak mungkin akan tersedia. teknik ini mungkin kurang cocok diaplikasikan untuk proyeksi pemerintah daerah daripada untuk proyeksi pemerintah nasional.Jika forecaster dapat menggunakan data selama bertahun-tahun di masa lalu. tetapi mereka bersandar pada asumsi bahwa faktor-faktor yang mempengaruhi pendapatan atau pengeluaran di masa lalu akan terus ada. jika hasilnya kurang lebih sama untuk setidaknya empat sampai lima tahun sebelumnya. Teknik deterministik sering digunakan di tingkat nasional di negara-negara berkembang ketika perkiraan pendapatan dibuat beberapa tahun ke depan. Biasanya. jika program transfer pemerintah secara eksklusif ditentukan berdasarkan penduduk setempat. Teknik Deterministik Forecaster mungkin menemukan variabel selain dari bagian yang lebih realistis sebagai penentu pendapatan atau pengeluaran masa depan. produk yang akan merupakan tingkat yang diharapkan dari pengeluaran untuk upah dan gaji. forecaster bisa plot series melawan waktu pada grafik dua dimensi. Atau. Forecaster mengalikan perkiraan tingkat masa depan PDB dengan proporsi target pendapatan pajak untuk meramalkan pendapatan pajak dan non pajak di masa depan . Sebagai contoh. . ia harus memilih salah satu dari beberapa teknik untuk menganalisis tren pendapatan. gunakan rata-rata perubahan persentase tersebut. Forecaster dapat membuat asumsi tentang masing-masing variabel. Teknik trend simpel digunakan dan untuk menjelaskan. forecaster dapat menggunakan proyeksi pertumbuhan penduduk untuk mendorong perkiraan.

mengumpulkan data historis mengenai variabel-variabel ini dan pada series pendapatan dan pengeluaran yang akan diperkirakan. Jika estimasi elastisitas pendapatan tersedia. untuk mendorong pendapatan atau pengeluaran Model Statistik Model proyeksi statistik. forecaster dapat menggabungkan proyeksi dari PDB untuk memperoleh perkiraan deterministik dari sumber pendapatan daerah. metode ini tidak mengharuskan forecaster mengasumsikan bahwa pendapatan atau pengeluaran masa depan akan naik (atau turun) yang tak terelakkan seperti yang terjadi pada masa lalu. Koefisien Elastisitas pendapatan mengukur persentase perubahan pendapatan relatif masa lalu terhadap persentase perubahan pendapatan (yang mungkin didekati dengan perubahan persentase dalam PDB). Pertama. Model ini memungkinkan forecaster mencoba untuk menangkap efek dari satu atau lebih variabel yang secara konseptual bisa mempengaruhi pendapatan atau pengeluaran dan untuk mendasari hubungan antara variabel dan yang diperkirakan pada teknik estimasi statistik. . Tidak seperti teknik tren waktu. membuat proyeksi dari tingkat masa depan dari variabel untuk independen dan memasukkan mereka ke dalam estimasi hubungan statistik meramalkan series pendapatan dan pengeluaran. Keempat. atau disebut juga dengan model ekonometrik. forecaster memiliki pendekatan deterministik yang terkait untuk proyeksi pendapatan daerah. Pendekatan statistik yang paling umum adalah analisi regresi linier.Bagaimanapun. forecaster menggunakan analisis regresi linier untuk lebih umum daripada perkiraan mengestimasi hubungan statistik antara series/ rentetan pendapatan dan pengeluaran dan variabel kausal. perkiraan pendapatan dari pemodelan statistik pengeluaran dari pemodelan tersebut. Ketiga. Pendekatan deterministik untuk proyeksi cukup sederhana (dan karenanya forecaster dapat mudah menjelaskan alasan yang mendasari untuk pembuatan kebijakan). merupakan pendekatan yang paling kompleks untuk proyeksi dan membutuhkan jumlah data yang paling luas . Bagaimanapun teknik ini mengharuskan forecaster membuat asumsi eksplisit tentang variabel diperkirakan. forecaster menentukan variabel bebas untuk menjelaskan perubahan masa lalu dan masa depan dalam pendapatan atau pengeluaran yang akan diproyeksikan. Sebuah statistik yang berguna dalam menganalisis data pendapatan sebagai elastisitas pendapatan dari aliran pendapatan. Kedua. Karena kondisi ekonomi daerah cenderung mempengaruhi pendapatan pemerintah daerah.

forecaster harus mempercayakan pada penilaian mereka sendiri seperti pada beberapa relevan secara statistic (secara statistik analisis anggaran daerah. biaya dan kelayakan menggunakan metode tertentu juga akan masuk ke dalam keputusan. metode ini membuat eksplisit faktor yang forecaster tersebut gunakan untuk menghasilkan prakiraan dan karena itu memungkinkan analisis ex-post dari perkiraan yang salah sehingga ramalan masa mendatang bisa ditingkatkan. Berbeda dengan pendekatan deterministik. Memperkirakan aliran pendapatan di masa depan tanpa adanya proyeksi perubahan kebijakan di masa depan cukup rumit. Untuk memutuskan teknik mana yang paling masuk akal di temapat manapun. sebaliknya. Kewajaran dari sebuah teknik mungkin tergantung pada apakah ramalan ditujukan untuk tahun anggaran tunggal atau multiyear. Proyeksi jangka panjang umumnya tidak berusaha untuk menggabungkan dampak pendapatan terhadap kebijakan masa depan. Tidak seperti proyeksi dari ramalan berbasis tren. tujuannya adalah untuk memperkirakan pendapatan yang akan direalisasikan oleh pemerintah daerah jika tidak ada perubahan dalam kebijakan yang dibuat. ( PROYEKSI PENDAPATAN Dalam memproyeksi pendapatan untuk anggaran tahunan. kebenaran nilai-nilai proyeksi variabel. teknik statistik memungkinkan analis untuk mempelajari hubungan hipotesis antara variabel independen yang dipilih dan series pendapatan / pengeluaran signifikan). estimasi akhir harus mencakup dampak terhadap pendapatan dari setiap perubahan kebijakan. Meskipun pendapatan dapat diperkirakan secara agregat.Keakuratan proyeksi dari teknik ini bergantung pada pemilihan variabel independen yang masuk akal. sehingga series pendapatan atau pengeluaran dapat menunjukkan penurunan serta peningkatan ke masa depan. dan stabilitas hubungan statistik di masa depan. Hanya dengan cara ini forecaster menganalisis beberapa kesalahan perkiraan masa lalu dan menggunakan informasi tersebut untuk meningkatkan ramalan masa depan . Pendekatan tunggal tidak akan selalu menjadi yang paling sesuai untuk semua pendapatan atau pengeluaran daerah. mendisaggregatkan pendapatan ke dalam bagian-bagian penyusunnya lebih masuk akal. Tidak seperti teknik judgemental. proyeksi dari model statistik akan tergantung pada perubahan yang diharapkan dalam satu atau lebih variabel independen. misalnya perubahan tarif pajak dan tarif lain seperti perubahan dalam defenisi pajak daerah dan retribusi.

Survei ini mengungkapkan bahwa teknik judgemental dan tren isejauh ini merupakan pendekatan yang paling umum digunakan. Hanya 20-33 persen dari lokasi yang disurvei menggunakan metode statistik. Sehubungan dengan pendapatan besar. penggunaan indikator ekonomi nasional. Meskipun statistik atau perkiraan ekonometrik penerimaan daerah mungkin tidak layak di kebanyakan negara berkembang atau transisi. umumnya. Kedua. analis harus mengakui bahwa prakiraan yang dibuat dari persamaan tersebut dapat disalahkan. Bahkan berpotensi menghambat persyaratan data yang diperlukan sebuah teknik agar berguna. Akhirnya. karena data di tingkat daerah tampaknya tidak akan tersedia. satu set variabel yang cukup dapat dihipotesiskan untuk mempengaruhi pendapatan tersebut harus tersedia untuk periode waktu yang sama. Pemodelan statistik adalah metode yang wajar untuk proyeksi pajak daerah dan beberapa pendapatan bukan pajak yang dianggap sensitif terhadap fluktuasi keadaan ekonomi daerah. time series data pendapatan untuk aliran pendapatan yang diperkirakan adalah penting. proyeksi penjelas tersebut atau variabel independen juga harus tersedia.Sumber Pendapatan Sendiri/ Pendapatan Asli Daerah Pemerintah daerah menggunakan berbagai jenis pajak. perhatian khusus diberikan untuk memproyeksikan pendapatan tersebut. Tugas proyeksi pendapatan asli daerah umumnya berfokus pada pajak daerah utama dan pendapatan bukan pajak. prakiraan sistematis menggunakan teknik deterministik dapat menyediakan alternatif yang memadai yang menghubungkan . atau tingkat harga nasional mungkin satunya cara untuk mengimplementasikan pendekatan statistik. karena kesalahan proyeksi agregat sedikit dipengaruhi oleh pendapatan yang kecil. Bahkan kemudian. Mengingat kesulitan yang berhubungan dengan menggunakan model statistik untuk prakiraan sumber pendapatan sendiri. Pertama. banyak prakiraan pendapatan mengandalkan pendekatan berbasis deterministik. misalnya GDP atau pendapatan nasional (NI). series harus minimal 15 tahun. Pada tingkat daerah di sebagian besar negara berkembang. Para peneliti telah melakukan beberapa survei praktek proyeksi pendapatan negara dan pemerintah daerah di Amerika Serikat. Teknik statistik membutuhkan tingkat kecanggihan teknis yang tidak selalu tersedia di tingkat daerah di negara-negara berkembang. Karena pajak property merupakan sumber pendapatan yang penting di banyak negara berkembang. jenis faktor yang mungkin mempengaruhi perubahan dalam aliran pendapatan dari tahun ke tahun berguna untuk dipertimbangkan.

dengan demikian. dan mungkin nasional. Analis dapat menggunakan variabel daerah seperti proyeksi penduduk atau jumlah kendaraan yang terdaftar untuk meramalkan pendapatan tertentu tersebut. Pendapatan pajak Properti (seperti pendapatan dari pajak lainnya) adalah produk dari basis pajak dikali tarif pajak kali rasio koleksi. forecaster perlu tahu bagaimana masing-masing faktor tersebut kemungkinan akan berubah. dalam kebanyakan kasus nilai dinilai tidak sesuai dengan nilai pasar dari properti. jika J1 = 1. Namun.prakiraan pendapatan daerah ke proyeksi perekonomian nasional. basis akan tumbuh hanya sebatas bahwa properti kena pajak baru . terutama jika dasar pajak didefinisikan sebagai nilai (modal atau tahunan) properti. Dinyatakan dalam bentuk persamaan sederhana. asumsi adalah bahwa penerimaan daerah akan tumbuh persis secepat pertumbuhan PDB negara. dan J1 adalah factor penyesuaian J1 dapat diatur berdasarkan penilaian terbaik forecaster. Diman Rev adalah jumlah prakiraan pendapatan yang diharapakn dapat t +1 dikumpulkan dalam tahun t + 1 . Perubahan salah satu faktor-faktor ini akan menentukan sejauh mana kemungkinan pendapatan aktual tumbuh. Rev t adalah jumlah pendapatan yang dikumpulkan dalam tahun t. Jika nilai properti yang ditaksir mengimbangi inflasi (tidak umum di kebanyakan negara berkembang). Setiap estimasi lain dari elastisitas pendapatan dari pajak daerah dapat diganti dalam persamaan untuk faktor penyesuaian J1. jika interval penilaian ulangnya panjang. Proyeksi pendapatan pajak properti secara akurat dapat menantang. Jika J1 diatur sama dengan 1. Rev t +1 = Rev t x [(1 + GDPGro) x J1]. GDPGro adalah tingkat proyeksi pertumbuhan dalam GDP negara selama tahun t + 1.00. misalnya. kondisi ekonomi. Beberapa pendapatan daerah bisa kebal terhadap fluktuasi dalam perekonomian nasional. forecaster mengasumsikan elastisitas pendapatan uniter untuk sumber pendapatan daerah tersebut. dengan demikian. Tapi pajak properti daerah jarang berhubungan erat dengan fluktuasi jangka pendek dalam perekonomian nasional. inflasi yang diharapkan dapat digunakan untuk memproyeksi basis pajak. Faktor J1 setara dengan elastisitas Pendapatan (GDP) dari hasil pajak daerah. karena dasar pajak adalah nilai dinilai dari properti. Proyeksi pendapatan pajak properti yang baik akan tergantung pada pengetahuan forecaster tentang bagaimana pajak ini dikelola daerah. Analis mungkin berharap nilai properti akan sangat berkorelasi dengan daerah. mungkin invarian terhadap perubahan PDB. Pendapatan biaya parkir.

Untuk melakukan hal ini. pendapatan tidak akan memiliki efek bersih pada anggaran. . Forecaster harus mempertahankan saldo yang ada disisi pendapatan dan pengeluaran pada anggaran. pemerintah daerah menerima transfer pass-through yang dikeluarkan untuk tujuan tertentu yang diamanatkan oleh pemerintah pusat. forecaster harus memiliki pengetahuan dari dua faktor yang menentukan aliran transfer ke pemerintah daerah tertentu: ukuran dari total kumpulan uang yang akan ditransfer ke semua lokasi di bawah program transfer antar pemerintah tertentu dan mekanisme yang digunakan untuk mengalokasikan uang tersebut untuk semua pemerintah daerah yang memenuhi syarat.ditambahkan ke gulungan pajak. kemungkinan proyeksi akan berbasis judgemental atau tren. forecaster cukup bisa mengasumsikan bahwa tingkat persentase pertumbuhan berada di tingkat daerah. seorang forecaster pemerintah daerah harus mengestimasi aliran pendapatan di bawah kendali tingkat pemerintah nondaerah. Untuk memperkirakan secara akurat pendapatan yang akan diterima baik di tahun fiskal (anggaran) berikutnya dan jangka panjang. Hanya forecaster yang akrab dengan praktek penilaian daerah dan upaya penagihan pajak yang cenderung untuk membuat proyeksi yang cukup akurat. terutama ketika pajak bersama mungkin akan sangat terkait dengan ekonomi nasional. Bahkan di negara-negara yang seharusnya terdesentralisasi fiskal. Sekali lagi. Jika pemerintah pusat memproyeksikan peningkatan 5% dalam pajak bersama dengan pemerintah daerah. transfer antarpemerintah mungkin merupakan dua pertiga hingga tiga perempat dari pendapatan yang tersedia bagi pemerintah daerah. Forecaster dapat memproyeksikan pendapatan pajak bersama dengan menggunakan metode-metode yang telah dibahas . karena mereka diimbangi oleh jumlah pengeluaran yang sama. hibah yang harus dikeluarkan untuk tujuan tertentu. Tipe lain dari program transfer antar pemerintah adalah transfer dengan tujuan khusus-yaitu. Tapi dalam beberapa kasus. hal ini bergantung pada upaya-upaya proyeksi pemerintah pusat. Dalam hal ini. Dalam hal ini. proyeksi pendapatan bisa mengandalkan pada perkiraan konstruksi baru dan tambahan dari properti baru ke gulungan pajak. Transfer Antarpemerintah Transfer antarpemerintah mendominasi pendapatan pemerintah daerah di banyak negara berkembang. Salah satu jenis transfer yang berhubungan erat dengan sumber pendapatan sendiri merupakan pajak bersama yang didistribusikan kepada pemerintah daerah yang didasarkan dari mana pajak dikumpulkan. Di banyak negara.

tenaga kerja atau bahan). akan menghasilkan defisit anggaran. artinya mengembangkan estimasi pengeluaran yang mungkin terjadi. prakiraan pengeluaran multiyear tidaklah benar-benar prediksi jumlah yang sebenarnya yang akan dihabiskan melainkan prediksi dari biaya yang disediakan untuk tingkat pelayanan publik tertentu.Tipe lain dari program transfer yang berkaitan langsung ke pengeluaran adalah berbagi transfer biaya dimana pemerintah mencocokkan beberapa proporsi transfer dengan pengeluaran sendiri. Mereka kemudian membandingkan perkiraan mereka dengan proyeksi pendapatan jangka panjang untuk menentukan apakah. pemerintah menggunakan model deterministik untuk menghasilkan skenario kebijakan pengeluaran alternatif. pembuatan anggaran operasional untuk tahun fiskal berikutnya bergantung pada perkiraan pendapatan dan. analis harus menyesuaikan perkiraan pengeluaran dengan cara yang sesuai untuk mencerminkan pembagian daerah. Sebagai catatan. Proyeksi pengeluaran ini sebagai rinci dapat dipilah sebagai akuntansi atau izin sistem manajemen keuangan. Jika prakiraan pendapatan termasuk seperti transfer. Akuntansi mengidentifikasi pendekatan untuk proyeksi pengeluaran belanja disaggregate oleh departemen. Investasi ini cenderung memiliki efek jangka panjang yang berulang-efek pengeluaran yang analis harus hitung dalam upaya proyeksi multiyear ( PROYEKSI PENGELUARAN/BELANJA Istilah proyeksi kurang sesuai untuk proses yang menghasilkan estimasi pengeluaran seperti ditunjukkan dalam anggaran tahunan daripada proses yang menghasilkan perkiraan pendapatan. yang terkait erat dengan prakiraan pengeluaran jangka panjang. dalam lingkungan dengan batasan anggaran keras. Sebagian besar pemerintah negara bagian dan daerah di Amerika Serikat memperkirakan berapa biaya di masa depan untuk memberikan tingkat layanan yang diberikan hari ini. Atau alternatifnya. dengan tidak adanya perubahan kebijakan pada sisi pendapatan. memperoleh jumlah yang dianggarkan setara dengan perkiraan pendapat n a mereka. . Sharing transfer Biaya yang paling umum digunakan untuk membantu investasi modal keuangan. badan. Proyeksi Pengeluaran. atau program dan oleh objek pengeluaran (seperti. Secara umum. Pendekatan ini mengakui bahwa pengeluaran akan menjadi produk dari jumlah masing-masing input kali harga atau biaya.

LEt = Wt x Nt Perhitungan ini dapat dilakukan untuk setiap area fungsional. Kebijakan daerah atau mandat yang telah diadopsi tapi tidak diimplementasikan juga harus jugs dibangun berdasarkan perkiraan pengeluaran. satu asumsi bahwa tingkat ini hanya akan mengikuti tingkat inflasi yang diharapkan. Artinya. informasi upah dan pekerjaan dalam area fungsional dapat dipisahkan ke dalam berbagai kategori karyawan. populasi dapat dianggap sebagai penentu yang wajar akan kebutuhan kerja di masa depan (dengan asumsi pelayanan konstan). jika penduduk daerah meningkatkan setiap tahun sebesar 1 persen. data upah dan gaji harus mencakup biaya apapun yang berhubungan dengan kesejahteraan karyawan. ia harus mencerminkan asumsi-asumsi ini dalam proyeksi pengeluaran. Demikian pula. forecaster harus memasukkan tambahan karyawan yang diperlukan untuk mengoperasikan pusat-pusat yang diperkirakan. asumsi dari level anggaran layanan konstan adalah lumrah. Untuk kelengkapan. Seperti yang telah disebutkan bahwa. forecaster harus mencerminkan berkurangnya jumlah karyawan pada perkiraan. Sebagai contoh. jika kebijakan penurunan kebutuhan pegawai pemerintah. forecaster bisa berasumsi bahwa pekerjaan untuk masyarakat daerah perlu naik sebesar 1 persen. jika pemerintah daerah telah mengeluarkan undang-undang yang berkomitmen untuk menyediakan dua pusat kesehatan tambahan. sebagai contoh. Jika data yang tersedia cukup. . kontribusi terhadap program pensiun. Jika analis menggunakan asumsi tentang kenaikan harga masa depan untuk menghasilkan prakiraan pendapatan. Mengenai level masa depan upah dan gaji. Dalam hal pendidikan publik. artinya upah riil akan tetap konstan selama periode proyeksi. Proyeksi jumlah tenaga kerja untuk dipekerjakan harus dikaitkan dengan asumsi dasar tentang tingkat layanan.Pengeluaran/ Belanja Pegawai Pendekatan deterministik untuk memperkirakan pengeluaran pada tenaga kerja dapat dibangun dari identitas akuntansi dimana pengeluaran tenaga kerja tahun t (LE t) sama dengan produk dari upah atau gaji (W t) dikalikan jumlah tenaga kerja yang digunakan (N t). Untuk tujuan proyeksi. analis harus membuat asumsi tentang nilai-nilai masa depan W dan N. Untuk layanan lainnya. Artinya. mungkin berarti bahwa pekerjaan harus meningkat pada tingkat yang sama dimana jumlah /populasi siswa diharapkan meningkat.

dan Qt adalah jumlah input dari bukan pegawai. Pendekatan Identitas akuntansi membuat komputerisasi pada program spreadsheet komersial menjadi layak. Namun. Bagi banyak kategori barang yang digunakan dalam produksi pemerintah. analis membuat asumsi tentang kenaikan pada tingkat harga secara umum atau hanya menggunakan pertimbangan mereka untuk memproyeksi harga tersebut. Ketika pembayaran tersebut dibiayai melalui transfer antar pemerintah dari pemerintah pusat. Pengeluaran/Belanja Lancar bukan pegawai Biaya bahan baku dan persediaan yang terkait dengan produksi jasa daerah dapat diramalkan dengan cara yang sama dengan pengeluaran pegawai. dan level detail dibutuhkan untuk membuat perkiraan yang realistis.Analis dapat menggunakan model deterministik untuk memproyeksi pengeluaran di bawah skenario kebijakan selain yang didasarkan pada asumsi pelayanan konstan. Identitas akuntansi berikut dapat digunakan untuk memprediksi: Ot = Pt x Qt Dimana Ot adalah pengeluaran lancar lainnya pada tahun t. Ketika pembayaran kebutuhan khusus tidak dibiayai melalui transfer antar pemerintah dari . asumsi dapat dibangun berdasarkan perkiraan. Sejauh mana pembelanjaan tersebut dipisahkan menurut bidang fungsional tergantung pada kemampuan forecaster untuk menetapkan bahan untuk kelompok barang yang relatif homogen . Pt adalah harga dari pengeluaran bukan pegawai. jika input tertentu seperti tarif listrik diakui meningkat lebih cepat dari tingkat harga umum. tidak ada indeks harga baik yang tersedia. ketersediaan indeks harga untuk berbagai jenis persediaan. Kurangnya indeks harga disaggregate umumnya merupakan hambatan utama disaggregate penuh pengeluaran saat ini. Tugas ini sangat mudah jika seluruh model terkomputerisasi. dengan demikian. perkiraan kebutuhan pengeluaran akan diimbangi oleh kenaikan yang sama dalam transfer pendapatan tanpa efek bersih pada defisit/ surplus anggaran pemerintah daerah . Pembayaran langsung ke kebutuhan rumah tangga khusus Pemerintah daerah di beberapa negara yang diminta untuk membuat baik secara langsung maupun tidak jenis pembayaran kepada individu dan rumah tangga.

transfer pengeluaran modal dari pemerintah pusat.pemerintah pusat. Jika semua atau sebagian dari belanja modal tersebut didanai langsung dari transfer. Jika belanja modal dibiayai dari akumulasi surplus. Jika belanja modal dibiayai dari utang pemerintah daerah. mungkin akan tergantung pada perkiraan makroekonomi. Analis harus menghubungkan persyaratan pengeluaran terhadap perkiraan makroekonomi yang mendasari perkiraan pendapatan. Akibatnya. jika pertumbuhan ekonomi utama diproyeksikan. Artinya. pendekatan yang lebih baik adalah dengan mengecualikan . karena sisi pendapatan dari perkiraan akan mencakup aliran pendapatan yang sebanding. perkiraan pendapatan harus mencakup hanya aliran pendapatan ke dalam dana umum dan tidak termasuk dana yang diperoleh melalui kredit dari lembaga pinjaman. baik sumber pendapatan tahunan dari pemerintah daerah sendiri maupun transfer biasa dapat memenuhi beban dari pengeluaran yang besar. para forecaster dapat mengikutkan total belanja pada perkiraan dana umum. tidak ada metode khusus diperlukan untuk menghasilkan perkiraan. Untuk menyertakan seluruh pengeluaran modal dalam perkiraan fiskal akan menunjukkan selisih negatif yang besar antara pendapatan dan pengeluaran. model proyeksi harus mencakup saldo pindahan di sisi pendapatan buku besar. Dana tersebut harus datang dari akumulasi surplus (saldo) di dana umum. pengeluaran tersebut dapat dibiayai langsung dari pendapatan dana umum. jumlah penerima yang berhak mengikuti program ini dapat diharapkan menurun. Oleh karena itu. Namun. forecaster mungkin hanya menganggap bahwa belanja modal akan terjadi sebagaimana tercantum dalam anggaran modal. Jumlah individu atau rumah tangga yang berhak atas pembayaran kebutuhan khusus tergantung pada dasar kelayakan. atau utang. analis dapat menggunakan perkiraan dari populasi yang memenuhi syarat untuk melaksanakan perkiraan. Jika kelayakan didasarkan terutama pada usia. Sebaliknya. dalam hal jumlah individu atau rumah tangga yang memenuhi syarat untuk program. Program lain mungkin tergantung pada keadaan ekonomi. Pengeluaran modal sangatlah besar dan merupakan pengeluaran satu waktu saja. Pengeluaran/ belanja modal dan layanan utang Proyeksi belanja modal terkait langsung dengan pembentukan anggaran modal. analis harus mempertimbangkan rincian tertentu dalam pembuatan prakiraan. forecaster harus memproyeksikan jumlah individu atau rumah tangga yang memenuhi syarat untuk pembayaran tersebut dan tingkat pembayarannya.

Yang berpotensi sama pentingnya dengan tambahan bunga dan pembayaran pokok yang terkait dengan utang adalah tambahan biaya-biaya berulang yang terkait dengan tambahan modal utang yang paling sering digunakan untuk investasi modal. Kebutuhan akan estimasi yang akurat dari biaya O & M menunjukkan bahwa kepala keuangan (CFO) bukanlah satu-satunya individu yang harus terlibat dalam menghasilkan prakiraan.pengeluaran modal dari perkiraan pengeluaran dan untuk mengeluarkan dana dari lembaga pinjaman dari sisi pendapatan perkiraan. karena anggaran tahunan pada umumnya ditentukan dari ketersediaan antisipasi dari pendapatan dan inisiatif kebijakan yang spesifik. CFO jarang memiliki pengetahuan yang diperlukan untuk memperoleh taksiran yang wajar dari masing-masing biaya operasi departemen. Selain itu. proyeksi sebagian besar pengeluaran adalah kepentingan utama dalam memproyeksikan multiyear. "belanja" pada proyek modal harus disertakan dalam perkiraan pengeluaran multiyear di bawah judul pelayanan utang. pemerintah daerah akan diminta untuk membayar pokok dan bunga terkait dengan utang. . Artinya. tahun-tahun berikut penerimaan kredit. Proyeksi multiyear pengeluaran umumnya dibangun dari model identitas akuntansi dengan asumsi khusus tentang tingkat pelayanan. Jika proyeksi pengeluaran melebihi perkiraan pendapatan. Untuk utang yang terjadi sebelumnya. Jika pemerintah daerah diizinkan untuk meminjam. melakukan kebijakan yang akan meningkatkan pendapatan atau keduanya. hasil ini dapat berfungsi sebagai peringatan kepada pemerintah daerah yang harus mengurangi pengeluaran yang direncanakan. Tugas ini dapat didelegasikan ke departemen yang langsung mengawasi pengoperasian infrastruktur. proyeksi utang atas pengeluaran pembiayaan modal akan memfokuskan secara eksklusif pengeluaran pada layanan utang. Salah satu manfaat proyeksi fiskal jangka panjang adalah memerlukan pembuat kebijakan untuk mengakui pengeluaran tambahan untuk operasi dan pemeliharaan (O & M) dari infrastruktur modal baru. Singkatnya. Analis dapat membandingkan hasil dari proyeksi ini dengan perkiraan multiyear dari pendapatan yang tersedia yang dihasilkan dari asumsi serupa. Artinya. Pembayaran hutang tersebut akan menjadi entri tambahan di sisi pengeluaran dari perkiraan fiskal. Forecaster harus membuat asumsi mengenai istilah yang terkait dengan antisipasi utang baru selama periode perkiraan. perkiraan pengeluaran akan meliputi pembayaran pokok dan bunga terkait dengan utang itu. hutang baru akan membutuhkan pengeluaran pokok dan bunga yang forecaster perlu masukkan dalam perkiraan selama tahun-tahun berikutnya.

kecuali bila pemerintah daerah menggunakan perkiraan mereka untuk melobi pemerintah pusat untuk membantu mengatasi antisipasi defisit. penentu kebijakan fiscal. .( Tantangan yang Dihadapi Forecaster/ Peramal Pemerintah Daerah di Negara Berkembang Di negara-negara berkembang. mempersulit prakiraan transfer. dengan peraturan sendiri tentang mekanisme alokasi dan jumlah yang akan d itransfer. forecaster kemungkinan besar akan terbatas pada proyeksi judgemental murni atau teknik tren sederhana. tetapi juga data tentang variabel yang digunakan untuk menjelaskan fluktuasi masa lalu dalam pendapatan. Politik dan faktor-faktor nonteknis lainnya dapat mempengaruhi perkiraan pengeluaran dan pendapatan. pemerintah pusat mengatur pemerintahan daerah membuat pemerintah daerah akan diperkirakan secara akurat. hasil dari upaya proyeksi multiyear mungkin berkurang. undang-undang dapat menentukan bahwa pajak properti diatur sesuai dengan jadwal tertentu atau jumlah tersebut tersebut tidak disediakan oleh pemerintah dihabiskan untuk tujuan tertentu. Tantangan lain di banyak negara berkembang adalah ketergantungan pemerintah daerah terhadap transfer antar pemerintah. Perpajakan Daerah dan keputusan pengeluaran seringkali sangat terbatas. Sebagai contoh. Prakiraan statistik tidak hanya menuntut data yang konsisten . tugas proyeksi pendapatan dan pengeluaran di tingkat daerah sangat menantang. Kurangnya kontrol atas kebijakan pendapatan dan pengeluaran merupakan tantangan bagi para pembuat kebijakan daerah menggunakan prakiraan fiscal. Analisis tren jangka panjang membutuhkan data historis yang ditetapkan secara konsisten. Prakiraan pendapatan dan pengeluaran bisa di bawah atau sengaja dibesar-besarkan. Tanpa data yang memadai. Jika pendapatan transfer harus dianalisa. Banyak jenis program transfer. Dalam keadaan seperti itu. Di banyak negara negara berkembang dan transisi .